Anda di halaman 1dari 39

LAPORAN PRAKTIKUM

MANAJEMEN KESUBURAN TANAH


DAMPAK PENGAPLIKASIAN PUPUK ANORGANIK YANG
BERLEBIHAN DAN TIDAK ADANYA PENGISTIRAHATAN LAHAN
TERHADAP KESUBURAN TANAH PADA TANAMAN SAWI
(Brassica juncea) DI LAHAN PUJON KIDUL

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK Q1.A

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

Dampak Pengaplikasian Pupuk Anorganik yang


Berlebihan dan Tidak Adanya Pengistirahatan Lahan
Terhadap Kesuburan Tanah pada Tanaman Sawi
(Brassica juncea) di Lahan Pujon Kidul

Penyusun

Kelompok Q1.A

Kelas

Ketua Kelompok

Yoseph Minar Marpaung

125040200111082

Anggota Kelompok

:
1. Rahayu Pancoro Wati

125040200111013

2. Nasrul Ardinan Sativa

125040200111073

3. Bagus Sulistyono Putra

125040200111088

4. Firda Arifinia

125040200111110

5. Anatasia F

125040200111140

6. Ruth Ria W

125040200111146

7. Raudha A. Tarigan

125040200111156

8. Lasmiati

125040200111187

Laporan ini telah dikonsultasikan dan tidak ada unsur plagiatisme dalam
penyusunan laporan.

Malang, 22 Desember 2014


Penanggung Jawab

Mengetahui,
Asisten Praktikum

Yoseph Minar Marpaung

Rendik Dwi Oktaviyan

NIM. 125040200111082

NIM. 105040200111199

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

II

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ II


DAFTAR ISI....................................................................................................... III
DAFTAR TABEL............................................................................................... IV
DAFTAR GRAFIK............................................................................................. V
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................... VI
BAB I PENDAHULUAN..................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang............................................................................................... 1
1.2 Tujuan............................................................................................................. 3
1.3 Manfaat........................................................................................................... 3
BAB II KONDISI UMUM WILAYAH.............................................................. 4
2.1 Keadaan Geografis........................................................................................ 4
2.2 Keadaan Demografis...................................................................................... 4
2.3 Keadaan Sosial Ekonomi............................................................................... 5
2.4 Sejarah Penggunaan Lahan........................................................................... 6
2.5 Pola Tanam dan Sistem Budidaya................................................................ 6
2.6 Analisis Usaha ................................................................................................ 8
BAB III ANALISIS PERMASALAHAN........................................................... 9
3.1 Penggunaan Pupuk Anorganik..................................................................... 9
3.2 Dampak dari Tidak Adanya Masa Istirahat Lahan................................... 14
3.3 Analisa Masalah Berdasarkan Data Analisis Laboratorium .................... 16
BAB IV REKOMENDASI MANAJEMEN KESUBURAN TANAH............ . 18
4.1 Rekomendasi Manajemen Kesuburan Tanah............................................. 18
4.2 Rekomendasi Pupuk Berdasarkan Fertilizer Chooser............................... 20
BAB V PEMBAHASAN UMUM........................................................................ 22
5.1 Perbandingan Data Analisis Laboratorium............................................... . 22
BAB VI KESIMPULAN...................................................................................... 28
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 29
LAMPIRAN..........................................................................................................31

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

III

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Data Mata Pencaharian Warga Desa Pujon Kidul ................................ 6


Tabel 2. Biaya Tetap Dalam Usahatani ................................................................. 8
Tabel 3. Biaya Variabel Dalam Usahatani ............................................................ 8
Tabel 4. Pendapatan Dalam Usahatani ................................................................. 8
Tabel 5. Hasil Analisis Laboratorium....................................................................16
Tabel 6. Data Project.............................................................................................20
Tabel 7. Hasil Analisis Laboratorium Kelas Q......................................................22
Tabel 8. Kategori nilai Persentase Bahan Organik...............................................23
Tabel 9. Nilai Persentase Nitrogen dalam Tanah..................................................25
Tabel 10. Nilai KTK Tanah (me/100g)...................................................................26

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

IV

DAFTAR GRAFIK
Grafik 1. Hasil Analisis Laboratorium Kelas Q................................................... 22
Grafik 2. Perbandingan hasil C-Organik............................................................. 23
Grafik 3. Perbandingan kadar BO........................................................................ 24
Grafik 4. Perbandingan Jumlah Kadar N............................................................. 25
Grafik 5. Perbandingan Nilai KTK Tanah ........................................................... 26
Grafik 6. Perbandingan Nilai pH.......................................................................... 27

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Diagram Dampak Penggunaan Pupuk Anorganik............................. 13
Gambar 2. Diagram Dampak Tidak Adanya Masa Istirahat Lahan.................... 16
Gambar 3. Hasil Fertilizer Chooser .................................................................... 21
Gambar 4. Analisis Fertilizer Chooser................................................................. 32
Gambar 5. Analisis Fertilizer Chooser................................................................. 32
Gambar 6. Penyaringan Bahan............................................................................ 33
Gambar 7. Penghalusan Bahan............................................................................ 33
Gambar 8. Pengukuran pH................................................................................... 33
Gambar 9. Pengukuran pH .................................................................................. 33
Gambar 10. Destilasi Analisis N .......................................................................... 33
Gambar 11. Tiltrasi .............................................................................................. 33
Gambar 12. Hasil Tiltrasi..................................................................................... 33

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

VI

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Tanah merupakan medium alami pertumbuhan tanaman. Kesuburan
tanah merupakan salah satu faktor terpenting dalam membantu proses
pertumbuhan dan perkembangan tanaman dalam suatu sistem pertanaman
atau budidaya. Tanah yang subur idealnya harus terdapat unsur hara yang
cukup (tidak kurang dan tidak lebih) baik unsur hara makro maupun unsur
hara mikro agar dapat mendukung proses pertumbuhan dan perkembangan
tanaman. Kesuburan tanah dipengaruhi oleh sistem pengelolaan tanah (Rao,
N. S. Subba, 1994 :15). Selain itu, Tanah sebagai medium pertumbuhan
tanaman berfungsi pula sebagai penyimpan serta penyedia air dan udara
didalam tanah.
Pertanian intensif merupakan cara bertani yang memanfaatkan inovasi
teknologi dengan penggunaan input yang relatif banyak dengan tujuan
memperoleh output (hasil produksi) yang tinggi dalam kurun waktu yang
relatif singkat. Pertanian intensif dapat disebut sebagai pertanian modern. Ciri
Pertanian Modern (Intensif) adalah penggunaan bibit unggul, aplikasi pupuk
buatan, pestisida, penerapan mekanisasi pertanian, pemanfaatan air irigasi
tidak ada masa istirahat tanah. (Tandisau P, dan Herniawati.2009). Sistem
pertanian intensif telah mendorong terjadinya degradasi atau penurunan
kualitas tanah dari sifat fisik, kimia dan biologi tanah. Selain berimplikasi
terhadap biodiversitas didalam lingkungan tanah, kondisi tersebut juga akan
berpegaruh terhadap produktivitas tanaman yang dibudidayakan. Oleh karena
itu, upaya pengembalian kondisi kualitas tanah dengan cara mengurangi
bahkan mengkonversi intensifikasi lahan pertanian menjadi pertanian yang
berkelanjutan (sustainable agriculture) perlu dilakukan.
Demikian juga dengan adanya tindakan pengolahan pertanian yang
memakai berbagai macam system yang dikembangkan untuk meraih
keuntungan dalam bidang pertanian, ternyata juga membawa pengaruh yang
buruk bagi ekologi tanah. Pengolahan lahan pertanian yang sangat berlebihan

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

dan dilakukan secara terus menerus tanpa melihat sisi untuk meluangkan
waktu pengistirahatan terhadap tanah, membuat keadaan tanah semakin
buruk dan terjadi kerusakan ekologi tanah itu sendiri. Penggunaan pupuk
anorganik menyebabkan kandungan unsur unsur hara dalam tanah yang
dibutuhkan oleh tanaman akan meningkat dan meningkatkan hasil produksi
pertanian dengan cepat. Produktivitas lahan pertanian yang meningkat
tersebut hanya akan berlangsung dalam waktu yang tidak lama, karena
penggunaan pupuk anorganik terus menerus yang akan meneyababkan
perubahan struktur tanah, pemadatan, kandungan unsur hara dalam tanh
menurun dan pencemaran lingkungan.
Salah satu pengaruh penggunaan pupuk anorganik pada usaha pertanian
adalah akumulasi residu unsur unsur kimia seperti N, P, dan K dalam tanah
akibat dari pemakaian pupuk anorganik yang berlebihan dan terus menerus.
Salikin (2003) menyebutkan bahwa sekitar 50% nitrogen, 40%-75% dan 5%25% fosfat mengendap di lahan pertanian, pada tubuh perairan, dan air tanah.
Kurang efektifnya peranan pupuk kimia disebabkan tanah pertanian yang
sudah jenuh oleh residu sisa bahan kimia. Astiningrum (2005) menyatakan
bahwa pemakaian pupuk kimia secara berlebihan dapat menyebabkan residu
yang berasal dari zat pembawa (carier) pupuk nitrogen yang tertinggal dalam
tanah sehingga akan menurunkan kualitas dan kuantitas hasil pertanian.
Menurut Sutanto (2006), pemakaian pupuk kimia yang terus menerus
menyebabkan ekosistem biologi tanah menjadi tidak seimbang, sehingga
tujuan pemupukan untuk mencukupkan unsur ghara didalam tanah tidak
tercapai.
Dalam penelitian ini kelompok kami mengambil obyek penelitian yang
berkaitan dengan pemberian pupuk anorganik secara berlebihan dan dampak
dari pengolahan lahan secara intensif. Sehingga kelompok kami dapat
memberikan rekomendasi kepada petani mengenai cara pengaplikasian
pupuk anorganik yang sesuai dan pengelolaan lahan yang tepat.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

1.2

Tujuan
Dari uraian latar belakang di atas penulisan laporan ini bertujuan
sebagai berikut.
1. Mengetahui dampak penggunaan pupuk anorganik yang berlebihan
2. Mengetahui dampak adanya penggunaan lahan secara terus menerus
3. Memberikan rekomendasi solusi dari dampak penggunaan pupuk
anorganik yang berlebihan dan penggunaan lahan yang intensif.

1.3

Manfaat
Adapun manfaat yang didapat dari penulisan laporan ini adalah
mahasiswa dapat mengetahui dan mengatasi masalah yang merupakan
dampak dari penggunaan pupuk anorganik yang berlebihan dan tidak
adanya masa pengistirahatan lahan terhadap kesuburan tanah.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

BAB II
KONDISI UMUM WILAYAH

2.1

Keadaan Geografis
Pujon Kidul merupakan salah satu wilayah yang ada di Kecamatan
Pujon Kabupaten Malang yang terletak di sebelah barat kota Batu. Daerah ini
memiliki luas keseluruhan 323.155Ha dengan jumlah penduduk 4121
orang. Kawasan pujon kidul merupakan wilayah jalur provinsi Jawa Timur
yang menghubungkan Malang dengan wilayah Kediri dan Jombang sekaligus
akses masuk menuju tempat wisata coban rondo. Jalan di desa Pujon Kidul
terhitung padat pada pagi sampai sore hari dengan kendaraan bermotor. Desa
ini terdiri dari 3 Dusun, yaitu Dusun Krajan dan Dusun Maron, Dusun
Tulungrejo . Terdiri dari 9 Rukun Warga dan 18 Rukun Tetangga, dengan
batas-batas wilayah sebagai berikut :
Sebelah Utara

: Ngroto

Sebelah Selatan

: Perhutani

Sebelah Timur

: Pujon Lor

Sebelah Barat

: Sukomulyo

Letak desa Pujon Kidul dengan keberadaan kantor Kecamatan Pujon


yaitu 12 km, sedangkan jarak dengan ibu kota Kabupaten ke kota terdekat
yaitu 46 km

2.2

Keadaan Demografis
Jumlah Desa

: 10 desa

Jumlah Dusun / dukuh

: 43 dusun / dukuh

Jumlah RT

: 301 RT

Jumlah RW

: 87 RW

Jumlah penduduk akhir bulan nopember 2011


jumlah kepala keluarga

: 18.509 kk

jumlah penduduk kecamatan pujon

: 64.446 jiwa

Terdiri dari :
Laki-laki

: 32.597 jiwa

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

Perempuan

:31.849 jiwa

Mata pencaharian penduduk


Sebagian besar (71,89%) penduduk kecamatan pujon bekerja di

bidang pertanian dan peternakan:


Petani dan peternak

: 25.957 orang

Buruh tani

: 7.894 orang

Pengusaha

: 223 orang

Pengrajin

: 820 orang

Buruh bangunan

: 373 orang

Buruh perkebunan

: 175 orang

Pedagang

: 1.225 orang

PNS

: 875 orang

ABRI

: 623 orang

lain-lain

: 1500 orang

Sumber data : (Kecamatan Pujon Dalam Angka Tahun 2012) Badan


Pusat Statistik Kabupaten Malang.

2.3

Keadaan Sosial Ekonomi


Dari data yang kami peroleh pada saat observasi, masyarakat Desa
Pujon Kidul sebagian besar bermata pencaharian sebagai petani. Mata
pencaharian yang dimiliki oleh masyarakat Desa Pujon Kidul dapat dilihat
pada tabel dibawah ini:

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

NO.

MATA PENCAHARIAN

JUMLAH (ORANG)

1.

Petani

1.682

2.

Buruh Tani

464

3.

Usaha Sendiri

1.699

4.

Pedagang

440

5.

Pegawai Negeri Sipil ( PNS )

6.

Swasta

13
TOTAL

4304 Orang

Tabel 1. Data Mata Pencaharian Warga Desa Pujon Kidul


Sumber Data : Kantor Desa Pujon Kidul
2.4

Sejarah Penggunaan Lahan


Daerah pengamatan yang dilakukan yaitu di daerah Kecamatan Pujon,
Kabupaten Malang. Dimana lahan yang pengamatan merupakan lahan Bapak
Sardi. Komoditas yang ditanam pada lahan tersebut adalah sawi dan bawang
dengan pola tanam tumpangsari. Lahan milik Bapak Sardi yang di tanami
sawi dan bawang

ini adalah seluas 300 m2. Dimana lahan tersebut

sebelumnya lahan tegalan. Sejarah lahan Bapak Sardi yang digunakan untuk
budidaya tanaman sawi dan bawang ini selalu di tanami tanaman hortikultura
serta dari dulu hingga sekarang merupakan lahan pertanian yang tetap, yang
tidak adanya alih fungsi lahan. Kemudian sudah disebutkan bahwa dalam
usahataninya, Pak Sardi menggunakan pola tanam tumpangsari (polikultur)
antara tanaman sawi dan bawang serta ada tanaman border yaitu ucet. Petani
menggunakan sistem rotasi tanam, yaitu antara tanaman wortel, sawi, dan
selada tanpa adanya pemberoan lahan. Pengolahan lahan yang dilakukan oleh
Bapak Sardi secara intensif karena tidak ada pemberoan atau masa istirahat.

2.5

Pola Tanam Dan Sistem Budidaya


Pada lahan Pak Sardi menggunakan pola tanam tumpangsari
(polikultur) antara tanaman sawi dan bawang serta ada tanaman border yaitu
ucet. Pengolahan lahan yang dilakukan oleh Bapak Sardi secara intensif
karena tidak ada pemberoan atau masa istirahat. Pada lahan Bapak Sardi

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

tersebut terdapat beberapa bedengan yang ditanami tanaman sawi. Dan setiap
bedengya ditanami sekitar 360 sawi dengan jarak tanam 30 x 30 cm.
Kemudian untuk bawang hanya sedikit tanamannya yang di tanam di antara
tanaman sawi dengan jarak tanam 20 x 20 cm. Pada satu lahan yang sama
juga di budidayakan tanaman selada akan tetapi keberadaan kedua tanaman
tersebut di tanam terpisah.
Penggunaan pupuk pada lahan tersebut menggunakan kombinasi antara
pupuk organik dan anorganik. Pupuk organik yang digunakan adalah pupuk
kandang yang berasal dari kotoran ternak, sedangkan pupuk anorganik yang
digunakan adalah 45 Kg SP 36, 45 Kg ZA, dan 15 Kg KCl. Selain itu, sisa
hasil panen biasanya juga Bapak Sardi langsung benamkan kedalam tanah
saat melakukan pengolahan tanah karena menurut beliau hal ini lebih mudah
dilakukan untuk mempercepat dalam pembersihan sisa tanaman. Hal tersebut
dapat meningkatkan kandungan bahan organik tanah sehingga meningkatkan
kesuburan tanah. Di samping lahan tersebut ada tanaman wortel dan selada.
Kemudian juga di lahan tersebut ada aliran air untuk irigasi. Sehingga pada
lahan tersebut menggunakan irigasi permukaan (surface irrigation) yaitu
irigasi alur/selokan (furrow irrigation). Dan biasanya air irigasi berasal dari
selokan pada wilayah lahan tersebut mengandung kotoran sapi.
Pengendalian OPT biasanya Bapak Sardi dengan cara menyemprot
pestisida. Penyemprotan dilakukan jika sudah mulai muncul adanya serangan
atau kerusakan yang di timbulkan. Dari keterangan yang kami peroleh bapak
Sardi mencoba dan berusaha untuk meminimalisasi untuk penggunaan
pestisida untuk menciptakan produk yang organik, sehat dan tentu untuk
penghematan biaya

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

2.6

Analisis Usaha Tani


a.

Biaya Tetap

Keterangan

Jumlah

Penyusutan

Harga per

per musim

unit

Total

tanam

Cangkul

75.000

1.500

3.000

Sabit

15.000

250

500

Sprayer

450.000

10.000

10.000

Total

13.500
Tabel 2. Biaya Tetap Dalam Usahatani

b.

Biaya Variabel

Keterangan

Jumlah

Harga per unit

Total

Benih Sawi

1 pack

12.000

12.000

ZA

45 kg

1.400/kg

63.000

KCL

15 kg

6.000/kg

90.000

SP 36

45 kg

2.000/kg

90.000

Pestisida

29.000

29.000

Pupuk

(Insektisda)
Total

284.000
Tabel 3. Biaya Variabel Dalam Usahatani

c.

Pendapatan

Keterangan

Jumlah

Harga per unit

Total

Sawi

100 kg

4000

400.000

Tabel 4.Pendapatan Dalam Usahatani


d.

Analisis
Dari databaiaya variabel, biaya tetap dan pendapatan maka keuntungan

yang bisa di dapat Bapak Sardi Rp 102.500,-. Hal tersebut diperoleh dari
pendapatan dikurangi biaya yang beliau keluarkan meliputi biaya variabel dan
biaya tetap.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

BAB III
ANALISIS PERMASALAHAN

3.1

Penggunaan Pupuk Kimia Anorganik


Sawi (Brassica juncea L.) merupakan jenis tanaman sayuran daun yang
memiliki nilai ekonomis tinggi setelah kubis dan brokoli. Selain itu, tanaman
sawi juga mengandung mineral, vitamin, protein dan kalori. Oleh karena itu,
tanaman ini menjadi komoditas sayuran yang cukup popular di Indonesia
(Rukmana, 2007). Untuk meningkatkan produksi tanaman sawi sebagian
besar petani mengaplikasikan pupuk urea tanpa memperhatikan dosis dan
cara aplikasi yang tepat. Petani memberikan pupuk urea dengan cara disebar,
bahkan pemberiannya berlebih karena menganggap semakin banyak pupuk
yang diberikan semakin meningkat pula produksi tanaman sawi. Padahal
dengan pemberian pupuk yang berlebih itu berakibat buruk bagi tanah dan
tanaman.
Fenomena dampak negatif intensifikasi pertanian terhadap ekosistem
pertanian terjadi karena intensitas pemakaian pupuk kimia yang terus
meningkat dari waktu ke waktu. Pupuk anorganik lebih mudah didapatkan
tetapi harganya relative mahal. Penggunaan pupuk anorganik selalu diikuti
dengan masalah lingkungan, baik terhadap kesuburan biologis maupun
kondisi fisik tanah serta dampak pada konsumen. Dampak dari penggunaan
pupuk anorganik menghasilkan peningkatan produktivitas tanaman yang
cukup tinggi. Namun penggunaan pupuk anorganik dalam jangka yang
sistemnya lama umumnya berakibat buruk pada kondisi tanah. Tanah menjadi
cepat mengeras, kurang mampu menyimpan air dan cepat menjadi asam yang
pada akhirnya akan menurunkan produktivitas tanaman (Parman, 2007).
Penggunaan pupuk anorganik saat ini banyak menimbulkan masalah
yang besar bagi kesehatan tanah. Hal ini karena penggunaan pupuk yang
mengandung senyawa-senyawa kimia menyebabkan kesuburan tanah
menjadi berkurang dan menimbulkan efek negatif terhadap tanaman yang
diberi pupuk anorganik tersebut (Parman, 2007). Penggunaan input kimiawi
dengan dosis tinggi tidak saja berpengaruh menurunkan tingkat kesuburan

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

tanah, tetapi juga berakibat pada merosotnya keragaman hayati dan


meningkatnya serangan hama, penyakit dan gulma. Dampak negatif lain yang
dapat ditimbulkan oleh pertanian kimiawi adalah tercemarnya produk-produk
pertanian oleh bahan kimia yang selanjutnya akan berdampak buruk terhadap
kesehatan.
Pemberian pupuk anorganik ke media tanam sangat digemari petani,
hal ini disebabkan karena kelebihan-kelebihan yang dimiliki pupuk
anorganik, antara lain pemberiannya dapat terukur dengan tepat, kebutuhan
tanaman akan hara dapat dipenuhi dengan perbandingan yang tepat dan dalam
waktu yang cepat, kadar unsur yang dikandungnya tinggi, sehingga dengan
pemberian yang sedikit dapat memenuhi kebutuhan tanaman, banyak
diperjual belikan sehingga mudah didapat, proses pengangkutan ke lahan
lebih mudah karena jumlah yang diangkut lebih sedikit dan tanaman
memberikan respon yang sangat tinggi terhadap pemberian pupuk anorganik.
Selain kelebihan yang dimilikinya, pupuk anorganik juga memiliki
kelemahan, yaitu jika pemberian pupuk anorganik secara terus menerus dapat
merusak tanah, dosis yang berlebihan dapat mengakibatkan kerusakan dan
kematian tanaman dan dapat mengakibatkan pencemaran serta kerusakan
lingkungan.
Kerusakan tanah secara garis besar dapat digolongkan menjadi tiga
kelompok utama, yaitu kerusakan sifat fisik, kimia dan biologi tanah.
Kerusakan kimia tanah dapat terjadi karena proses pemasaman tanah,
salinisasi, tercemar logam berat dan tercemar senyawa kimia dan xenobiotic
seperti pestisida atau tumpahan minyak bumi (Djajakirana, 2001). Terjadinya
pemasaman tanah dapat diakibatkan oleh penggunaan pupuk nitrogen buatan
secara terus menerus dalam jumlah besar. Kerusakan tanah secara fisik dapat
diakibatkan karena kerusakan struktur tanah yang dapat menimbulkan
pemadatan tanah. Kerusakan srtuktur tanah ini dapat terjadi akibat
pengolahan tanah yang salah atau penggunaan pupuk kimia secara terus
menerus. Kerusakan biologi ditandai oleh penyusutan populasi maupun
berkurang nya biodiversitas organisme tanah, dan biasanya terjadi bukan
karena kerusakan sendiri, melainkan akibat dari kerusakan lain ( fisik dan atau

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

10

kimia). Sebagai contoh penggunaan pupuk nitrogen (ammonium sulfat dan


sulfur coated urea) yang terus menerus selama 20 tahun dapat menyebabkan
pemasaman tanah dan menurunnya populasi cacing secara drastis
(Ardiyaningsih, 2009).
Penggunaan pupuk anorganik secara berlebihan menjadi salah satu
masalah yang kami kelompok kami angkat angkat. Ada 2 dampak negatif
yang terjadi akibat dari penggunan pupuk anorganik, yaitu:

1.

Pencemaran lingkungan
Pencemaran lingkungan saat ini menjadi salah satu perhatian dunia.

Penurunan kualitas lingkungan semakin tahun semakin menurun. Salah satu


penyebabnya adalah dari sektor pertanian yang menggunakan bahan-bahan
sintetis yang berbahaya bagi kesehatan dan lingkungan seperti pupuk
anorganik. Pupuk anorganik, terutama nitrat, dapat mencemari lingkungan
alam dan mengganggu kehidupan manusia jika terbilas oleh air hujan dan
mengalir dari lahan pertanian hingga ke perairan setempat dan air tanah.
Selain itu, penggunaan amonium nitrat anorganik secara umum bersifat
membahayakan air tanah karena tanaman lebih mudah menyerap ion
amonium dibandingkan ion nitrat untuk mendapatkan nitrogen, sehingga ion
nitrat yang berlebih tersebut akan terbilas dan mencemari air tanah. Kadar
nitrat di atas 10 miligram per liter (10 ppm) pada air tanah mampu
menyebabkan sindrom bayi biru. Dampak lain di rasakan adalah dengan
meninkatnya suhu yang disebabkan oleh efek Gas rumah kaca (GRK)
berupa karbon dioksida, metana, dan nitro oksida ketiganya dihasilkan dari
industri pupuk, baik disengaja maupun tidak. Pembilasan pupuk nitrogen dari
kawasan pertanian mampu mencemari air tanah (Anonymous, 2014).
Pencemaran lingkungan juga mengakibatkan biodiversitas menurun.
Akibat dari penurunan biodiversitas yang meliputi tumbuhan dan hewan baik
berupa makro fauna dan mikro fauna menyebabkan bahan organik sisa-sisa
makhluk hidup berkurang. Selain itu adanya pencemaran lingkungan
menyebabkan aktivitas organisme tanah dan mikroorganisme tanah sebagai
pengurai bahan organik juga berkurang. Akibatnya tanah menjadi padat

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

11

karena porositas terganggu yang mengakibatkan imfiltrasi dan perkolasi


menurun. Menurut Buddhisatyani Adi, (2013) Residu pupuk kimia sintetis
merupakan salah satu penyebab utama mengerasnya tanah-tanah pertanian.
Residu pupuk kimia sintetis di dalam tanah ini mengakibatkan terhambatnya
proses dekomposisi secara alami oleh mikroba tanah. Hal ini dikarenakan
sifat bahan kimia anorganik yang lebih sukar terurai daripada bahan organik.
Hal mengakibatkan terjadinya infiltrasi dan perkolasi pada tanah dan berkibat
pada meningkatnya limpasan permukaan sehingga berakibat meningkatnya
potensi erosi. Terjadinya erosi mengakibat lapisan tanah yang subur di bagian
atas yang dapat dimanfaatkan tanaman menjadi hilang dan menjadikan
produktivitas tanaman menurun. Hal tersebut menunjukkan adanya
pemberian pupuk anorganik yang berlebihan mengakibatkan pencemaran
lingkungan yang berakibat menurunnya kualitas kesuburan tanah. Hal senada
oleh pernyataan Syarief, S. (1986), penggunaan pupuk anorganik menjadi
salah satu penyebab penurunan kualitas kesuburan tanah biologis, fisik dan
kimia tanah.

2.

Biaya Produksi meningkat


Penggunaan pupuk anorganik merupakan salah satu input yang harus

ditambahkan pada sistem pertanian intensif. Dengan penambahan pupuk


anorganik tersebut maka biaya produksi yang dikeluarkan petani juga akan
bertamabah sehingga akan mengurangi simpanan atau tabungan petani. Hal
inilah yang umumnya menyebabkan kesetaerahan petani juga menurun.
Menurut Hadisumitro L. M., (2009), jumlah produksi semakin meningkat,
ketika kelangkaan terjadi. Kelangkaan pupuk anorganik yang mengakibatkan
petani harus membeli dengan harga mahal. Hal ini sangat merugikan petani,
dan dengan mengetahui dampak buruk dari pertanian anorganik.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

12

Berikut adalah diagram dampak dari penggunaan pupuk kimia


Anorganik berlebihan terhadap produktivitas tanaman sawi dan bawang
merah dilahan budidaya bapak Sardi di desa Pujon Kidul, Kabupaten Malang.
Penggunaan pupuk
Anorganik yang berlebihan

Pencemaran
Lingkungan

Gas
Rumah
Kaca

Berbahaya
bagi
kesehatan

Biodiversitas
menurun

Bahan Organik
menurun

Biaya Produksi
meningkat

Kesejaterahan
pertani
menurun

Tanah Menjadi
Padat

Porositas
menurun

Infiltrasi dan
perkolasi
menurun
Limpasan
permukaan
meningkat
Erosi

Kesuburan tanah
menurun

Produktivitas
Menurun

Gambar 1. Diagram Dampak Penggunaan Pupuk Anorganik

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

13

3.2

Dampak dari Tidak Adanya Masa Istirahat Lahan


Tidak adanya waktu istirahat lahan (bero) menyebabkan penurunan
jumlah unsur hara yang terkandung didalam tanah karena penggunaan lahan
yang terus menerus dilakukan. Selain itu, organisme pengganggu tanaman
seperti hama dan penyakit tanaman juga meningkat pada lahan agroekosistem
tersebut.
Pengolahan tanah (tillage) akan diperlukan ketika kondisi sifat fisik
tanah kurang mendukung bagi pertumbuhan tanaman seperti tanah yang
padat, keras dan aerasi yang minim. Intensitasnya akan tergantung pada
kondisi tanah dan jenis tanaman. Menurut Winarso (2005), pemadatan tanah,
hardpans dan pembentukan lapisan keras (crusting) merupakan penyebab
utama degradasi fisik tanah. Pemadatan tanah dapat meningkatkan berat isi
yang berpengaruh pada penetrasi akar, konduktifitas hidrolik dan aerasi.
Untuk mengurangi pemadatan tanah, pengolahan tanah hingga lapisan dalam
diikuti pemberian bahan organik dapat dilakukan.
Selain untuk persiapan lahan, pengolahan tanah juga dilakukan untuk
pemeliharaan tanaman. Pengolahan tanah selama musim tumbuh dilakukan
terutama untuk memecahkan kerak-kerak keras yang disebabkan pukulan air
hujan untuk menjamin aerasi yang cukup serta mematikan tanaman
pengganggu (Buckman dan Brady, 1969). Menurut Arsyad (2006),
pengolahan tanah menyebabkan tanah menjadi longgar dan lebih cepat
menyerap air hujan sehingga mengurangi aliran permukaan, akan tetapi
pengaruh ini bersifat sementara karena tanah yang telah diolah dan menjadi
longgar akan lebih mudah tererosi. Kondisi tersebut tentu akan menyebabkan
dampak negatif terhadap lapisan permukaan tanah. Ford-Robertson dan
Helms dalam Nyland (2001), menyatakan bahwa beberapa praktek persiapan
lahan dan kegiatan merubah kondisi fisik zona perakaran ternyata dapat
menyebabkan:
1.

Hilangnya lapisan atas tanah dan lapisan bahan organik

2.

Terkikisnya lapisan humus dan serasah yang belum terdekomposisi


yang menyebabkan lapisan mineral tanah menjadi terbuka

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

14

3.

Tercampurnya bahan organik pada permukaan tanah dengan lapisan


mineral tanah

4.

Persiapan lahan secara mekanik juga dapat memusnahkan vegetasi


lainnya
Selain itu Hasibuan (2009) juga menyatakan bahwa pengolahan tanah

perlu dicermati karena bisa menimbulkan banyak masalah antara lain:


1.

Rusaknya profil tanah, ketika tanah diolah, maka lapisan tanah yang
kaya hara akan berpindah dan bercampur dengan lapisan tanah yang
lebih dalam. Hal ini bisa menciptakan lapisan keras yang bisa
menggangu penetrasi air dan akar ke dalam tanah

2.

Perubahan pola drainase tanah

3.

Pusaknya perakaran tanaman

4.

Pengolahan tanah secara mekanik bisa menyebabkan pemadatan tanah

5.

Pengolahan tanah dapat merangsang perkecambahan benih gulma

6.

Pengolahan tanah menyebabkan biji gulma tersimpan di dalam tanah


yg dapat berkecambah bila tanah diolah kembali

7.

Hilangnya lapisan tanah karena erosi utamanya karena air.


Menurut Djauhari, et al. (2009) sistem pertanian intensif yang

dilakukan petani berdampak pada lingkungan. Dampak pada lingkungan yang


ditimbulkan antara lain degradasi lahan, pencemaran udara, tanah dan air
tanah. Degradasi lahan adalah penurunan fungsi dan potensi lahan untuk
mendukung kehidupan di sekitarnya yang disebabkan oleh menurunnya
kualitas tanah. Menurut Doran dan Parkin (1994) kualitas tanah menunjukkan
sifat fisik, kimia dan biologi tanah yang berperan dalam menyediakan kondisi
untuk pertumbuhan tanaman, aktivitas biologi, mengatur aliran air dan
sebagai filter lingkungan terhadap polutan. Pengolahan tanah secara intensif,
pemupukan dan penanaman secara monokultur pada sistem pertanian
konvensional dapat menyebabkan terjadinya penurunan secara nyata
biodiversitas makrofauna tanah (Crossley, et al., 1992; Paoletti, et al., 1992;
Pankhurst, 1994).

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

15

Tidak ada masa


isitirahat lahan

Unsur hara
menurun

Organisme
Pengganggu
tanaman
meningkat

Kesuburan
menurun

Produktivitas
menurun

Gambar 2. Diagram Dampak Tidak Adanya Masa Istirahat Lahan

3.3

Analisis Permasalahan Berdasarkan Data Analisis Laboratorium


No.

Data

Nilai

Kategori

1.

pH

5,4

masam kuat

2.

C-Organik

2,59 %

Sedang

3.

Bahan organik

4,47 %

Tinggi

4.

N-total

2,16

sangat tinggi

5.

KTK

24,7

Sedang

Tabel 5. Hasil Analisis Laboratorium


Dari kegiatan analisis laboratoriumm sampel tanah dari lahan pak Sardi
diperoleh data pH sebesar 5,4. Menurut Soil Survey Manual USDA dalam
Sutanto, (2005), pH 5,4 termasuk dalam kategori masam kuat. Kemudian
dengan analisis kandungan C-Organik di laboratorium diperoleh ml sampel
sebesar 3,9 ml sehingga diperoleh C-Organik sebesar 2,59 % . Menurut
McVay & Rice, (2002) Nilai prosentase karbon atau C-organik Tanah dalam
tanah dikelompokkan dalam lima kategori berikut:
(1)

sangat rendah untuk C (%) <1,00,\

(2)

rendah untuk C (%) berkisar antara 1,00 s/d 2,00,

(3)

sedang untuk C (%) berkisar antara 2,01 s/d 3,00,

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

16

(4)

tinggi untuk C (%) berkisar antara 3,01 s/d 5,00 dan

(5)

sangat tinggi untuk C (%) lebih dari 5,00.


Sehingga dalam hal ini dengan C- organic sebesar 2,59 % merupakan

dalam kriteria sedang dan bahan organik sebesar 4,47 % termasuk dalam
kategori tinggi (baik). Hal ini disebabkan karena pada saat pengambilan
sample tanah yang diambil masih mengandung pupuk kandang yang berasal
saluran irigasi.
Berdasarkan analisis kandungan N di laboratorium diperoleh ml sampel
sebesar 8,98 ml sehingga diperoleh N Total sebesar 2,16 yang termasuk
dalam kategori yang sangat tinggi. Menurut Hakim, dkk, (1986) nilai N Total
> 0,75 dikriteriakan N Total sangat tinggi. Hasil analisis KTK di laboratorium
diperoleh sebesar 11,5 ml sehingga diperoleh nilai KTK sebesar 24,7 yang
tergolong kategori sedang. Kapasitas tukar kation (KTK) merupakan sifat
kimia yang sangat erat hubungannya dengan kesuburan tanah. Tanah-tanah
dengan kandungan bahan organik atau kadar liat tinggi mempunyai KTK
lebih tinggi daripada tanah-tanah dengan kandungan bahan organik rendah
atau tanah-tanah berpasir (Hardjowogeno 2003). Menurut Foth (1988),
semakin tinggi nilai KTK suatu tanah artinya semakin banyak unsur-unsur
yang dapat dipertukarkan dalam tanah, sehingga semakin banyak unsur hara
yang dapat diserap oleh tanaman, dengan demikian kesuburan tanah akan
meningkat.
Menurut

Soepardi

(1983)

nilai

KTK

sangat

beragam

dan

dikelompokkan dalam lima kategori berikut:


(1)

sangat rendah untuk nilai KTK (me/100 g) < 5,

(2)

rendah untuk nilai KTK (me/100 g) berkisar antara 5 s/d 16,

(3)

sedang untuk nilai KTK (me/100 g) berkisar antara 17 s/d 24,

(4)

tinggi untuk nilai KTK (me/100 g) berkisar antara 25 s/d 40, dan

(5)

sangat tinggi untuk nilai KTK (me/100g) > 40.


Berdasarkan data hasil analisis laboratorium, maka permasalahan pada

lahan pak Sardi adalah rendahnya nilai pH tanah yang disebabkan oleh
pengaplikasian pupuk anorganik yang tidak tepat dan pengelolaan lahan
secara intensif.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

17

BAB IV
REKOMENDASI MANAJEMEN KESUBURAN TANAH

4.1

Rekomendasi Manajemen Kesuburan Tanah


Berdasarkan permasalahan di lahan project yang telah diuraikan
sebelumnya, yaitu masalah pengaplikasian pupuk anorganik yang berlebihan
dan tidak adanya masa pengitirahatan lahan (pemberoan lahan) yang
berdampak pada rendahnya pH tanah maka manajemen kesuburan tanah yang
direkomendasikan yaitu dengan melakukan pemupukan sesuai dengan
kebutuhan tanaman (dosis), melakukan pengapuran (penambahan kapur),
serta melakukan pengistirahatan lahan sebelum lahan ditanami kembali.
Pupuk yang digunakan oleh Bapak Sardi adalah pupuk organik yang
berupa pupuk kandang dan pupuk anorganik yang berupa SP 36, ZA, dan KCl
dengan dosis 45 Kg SP 36, 45 Kg ZA, dan 15 Kg KCl. Menurut Usman dan
Maripul (2010) kebutuhan pupuk tanaman sawi yaitu Urea 50 kg/ha, TSP 100
kg/ha, dan KCl 75 kg/ha. Berdasarkan perhitungan rekomendasi, kebutuhan
pupuk yang diperlukan pada tanaman sawi seluas 300m2 adalah 4 Kg SP 36,
3,29 Kg ZA dan 2,25 Kg KCl.
Pengaplikasian pupuk anorganik yang sesuai dosis akan diserap
tanaman dengan baik tanpa banyak meninggalkan residu di tanah sedangkan
pengaplikasian pupuk anorganik yang berlebihan akan mengakibatkan
pemborosan pupuk sehingga biaya pembelian pupuk meningkat, residu yang
tertinggal di tanah semakin banyak sehingga mencemari lingkungan serta
berdampak pada tanaman budidaya sendiri, misalnya ketahanannya terhadap
serangan hama-penyakit menjadi berkurang.
Penggunaan pupuk anorganik hendaknya memperhatikan dosis
pemupukan, waktu pemupukan, dan cara pemupukan. Sebab, pemupukan
yang dilakukan secara berlebihan akan menimbulkan pencemaran lingkungan
hidup, berdampak negatif terhadap tanah dan organisme yang hidup di dalam
tanah serta pertumbuhan tanaman itu sendiri. Dampak negatif akibat
penggunaan pupuk kimia secara berlebihan yang dilakukan melalui tanah,
antara lain sebagai berikut (Cahyono, 2003):

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

18

1.

Sifat fisika tanah menurun sehingga tanah menjadi pejal (keras) pada
musim kemarau dan menjadi licin liat saat musim hujan. Keadaan tanah
yang sedemikian akan menyulitkan pengolahan sehingga tanaman sulit
tumbuh karena akar tanaman sulit tumbuh dan berkembang.

2.

Sifat biologis tanah menurun sehingga aktivitas jasad renik dalam tanah
terganggu, dengan demikian proses penguraian bahan organik tanah
terhambat dan tingkat kesuburan tanah menurun. Gangguan aktivitas
biologis ini terjadi akibat menurunnya peredaran udara (aerasi) dan
kadar oksigen di dalam tanah karena pori-pori tanah tertutup oleh
timbunan sisa pupuk kimia yang tidak terserap oleh akar tumbuhan.
Keadaan ini mempengaruhi pernafasan akar tanaman karena kadar
oksigen untuk pernafasan akar tanaman tidak tercukupi sehingga
pertumbuhan tanaman terhambat.

3.

Sifat kimia tanah menurun karena sisa pupuk kimia yang tidak terserap
oleh akar tanaman menyebabkan terjadinya akumulasi terhadap tanah.
Selanjutnya, sisa pupuk tersebut menjadi racun bagi tanah, air, dan
tanaman yang dibudidayakan.
pH tanah pada lahan pak Sardi dapat di dinetralkan dengan cara

memberikan pengapuran. Pemberian kapur pada tanah masam dimaksudkan


untuk menurunkan atau meniadakan pengaruh Al terhadap pertumbuhan
tanaman, serta meniadakan selaput Al pada akar tanaman, sehingga tanaman
dapat mengambil hara dengan optimum. Pengapuran dapat meningkatkan
ketersediaan hara P dan K dalam tanah. Pemberian kapur dalam tanah dapat
meningkatkan pH tanah, sehingga unsur hara tanah tersedia optimum. Selain
itu pengapuran dapat meningkatkan aktivitas biologi tanah (Balittanah,
2010).
Adanya masa pengistirahatan lahan sangatlah penting, karena pada
masa pengistirahatan ini sifat-sifat fisik, kima, dan biologi tanah dapat
diperbaiki. Menurut Notohadiprawiro (2006), tujuan pemberoan yaitu untuk
memulihkan kesuburan tanah, menjaga tanah dari erosi dan pelindian, serta
menyehatkan tanah (membersihkan gulma, hama dan penyakit, serta
mendorong perkembangan makro dan mikroorganisme tanah yang berguna).

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

19

4.2

Rekomendasi Pupuk Berdasarkan Fertilizer Chooser


Untuk menentukan kebutuhan aplikasi pupuk dilapang biasanya
dilakukan dengan menggunakan aplikasi software, dalam project ini software
yang kami gunakan adalah Fertilizer Chooser. Fertilizer Chooser
digunakan untuk menentukan jumlah nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman
sesuai dengan rekomendasi jumlah nutrisi yang tepat sehingga membantu
penggunanya. Software ini dapat menterjemahkan rekomendasi nutrisi yang
sesuai dari pupuk yang berbeda untuk memenuhi jumlah nutrisi yang tepat
(sama), dapat memilih kombinasi pupuk, dapat memilih kombinasi paling
mahal sumber nutrisi pupuk berdasarkan harga pasar untuk produk-produk
pupuk dan biaya aplikasi, serta dapat mengevaluasi biaya program
pemupukan yang berbeda (Fairhurst, dkk., 2004).
Data-data yang diperlukan dalam software ini yaitu jenis tanaman, luas
area tanam, dosis pemupukan, harga pupuk, dan biaya pengaplikasian pupuk.
Hasil pengolahan data dari software ini berupa total biaya pemupukan.
Berikut ini data project yang dimasukkan dalam software fertilizer chooser:

No.

Jenis data

Jenis/Jumlah

1.

Jenis tanaman

Sawi

2.

Luas area tanam

0,03 ha

3.

Dosis pemupukan N

23 kg/ha

4.

Harga pupuk

Rp.4.000,00/kg

5.

Biaya pengaplikasian pupuk

Tabel 6. Data project


Berdasarkan hasil dari pengolahan data menggunakan software
fertilizer chooser diperoleh total pupuk Urea yang diperlukan untuk
memenuhi kebutuhan unsur N pada tanaman sawi sebesar 50 kg/ha dengan
biaya pemupukan sebesar Rp. 200.000,00. Biaya tersebut hanya dari biaya
pembelian pupuk, tidak meliputi biaya pengaplikasian pupuk karena pada
daerah project biasanya pemupukan tanaman sawi dilakukan oleh petani
sendiri.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

20

Gambar 3. Hasil Fertilizer Chooser

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

21

BAB V
PEMBAHASAN UMUM

5.1

Perbandingan Data Analisis Laboratorium


Dari hasil pengamatan dan analisis laboratorium yang kami lakukan, di
dapatkan hasil kandungan C-organik pada tanah sebesar 2.59 %, kandungan
bahan organik 4,47% ; pH 5,4; KTK 248,7 dan N 2,16 %. Berikut adalah data
dari kelompok-kelompok lain :

Pengamatan

Kelompok
Q 1.1

Q 1.2

Q 2.1

Q 2.2

C Organik

2,59 %

0,62 %

0,58 %

2,73 %

Kadar BO

4,47 %

1,06 %

1,00 %

4,72 %

pH

5,4

4,7

4,6

5,5

Kadar N total

2,16 %

2,5 %

2,12 %

3,34 %

KTK

248,7

296,4

266,76

245,8

Tabel 7. Hasil Analisis Laboratorium Kelas Q

6
5
4
C Organik
BO

pH
2

N total

1
0
Q 1.1

Q 1.2

Q 2.1

Q 2.2

Grafik 1. Hasil Analisis Laboratorium Kelas Q

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

22

Dari hasil analisis diatas, terlihat bahwa kandungan c organik pada


kelompok kami termasuk kelas sedang jika dibandingkan dengan kelompok
lain dengan presentase 2,59 %, pH tanah tergolong masam (pH 5,4), untuk
KTK termasuk sedang jika dibandingan dengan kelompok lain, kadar bahan
organik dalam tanah tergolong tinggi dan kadar N total tergolong sedang jika
dibandingkan dengan kelompok lain.
C organik dalam tanah hasil analisis dari kelompok kami menunjukkan
nilai yang cukup tinggi jika dibandingkan dengan kelompok lain. Dari hasil
analisis kelompok Q 1.1 memperoleh hasil C organik sebesar 2,59 %. Lebih
besar dari kelompok Q 1.2 dan Q 2.1 yang hanya 0,62 % dan 0,58 %. Namun
jika

dibandingkan dengan kelompok Q 2.2 yang hasil analisisnya

memperoleh 2,73 % C organik, kelompok kami masih lebih rendah kadar C


organiknya dibanding kelompok Q 2.2.
C Organik
3
2,5
2
1,5
C Organik

1
0,5
0
Q 1.1

Q 1.2

Q 2.1

Q 2.2

Grafik 2. Perbandingan hasil C-Organik

Berikut adalah kategori nilai persentase bahan organik dalam tanah :


No.

Kisaran

Keterangan

Sangat rendah

C < 1,00

Rendah

C 1,00 s.d. 2,00

Sedang

C 2,01 s.d. 3,00

Tinggi

C 3,01 s.d. 5,00

Sangat tinggi

C > 5,00

Tabel 8. Kategori nilai Persentase Bahan Organik

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

23

Kadar BO
5
4
3
Kadar BO

2
1
0
Q 1.1

Q 1.2

Q 2.1

Q 2.2

Grafik 3. Perbandingan kadar BO


Kandungan bahan organik tanah kelompok kami tergolong tinggi dan
hampir mencapai angka 5. Menurut kelompok kami, nilai BO tanah ini
termasuk baik karena batas minimum bahan organik yang dianggap layak
untuk lahan pertanian adalah antara 4% sampai 5%. Salah satu penyebab
bahan organik yang terlalu tinggi pada lahan yang kami amati yaitu karena
lahan tersebut dilakukan pemupukan dengan bahan kimia sintetis serta
dengan pupuk organik.
Bahan organik tanah berpengaruh terhadap sifat-sifat kimia, fisik,
maupun biologi tanah. Fungsi bahan organik di dalam tanah sangat banyak,
baik terhadap sifat fisik, kimia maupun biologi tanah, antara lain sebagai
berikut (Stevenson, 1994). Sedangkan Kandungan bahan organik yang tinggi
memudahkan bakteri-bakteri tumbuh. Faktor yang mempengaruhi kandungan
bahan organik yaitu temperatur, tekstur tanah, reaksi tanah, input bahan
organik, dan pengolahan tanah. Jika dibandingkan dengan kelompok lain,
kandungan bahan organik kelompok kami tergolong dalam kategori sedang
sehingga masih dapat memenuhi kebutuhan tanah sesuai kebutuhannya.
Jumlah N total berbanding lurus dengan kadar BO nya. N total sangat
tinggi mengakibatkan bahan organiknya yang tinggi juga. Nilai persentase
nitrogen dalam tanah dikelompokkan dalam lima kategori :

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

24

No.

Kisaran

Keterangan

Sangat rendah

N < 0,1

Rendah

N 0,1 s.d. 0,2

Sedang

N 0,21 s.d. 0,5

Tinggi

N 0,51 s.d. 0,75

Sangat tinggi

N > 0,75

Tabel 9. Nilai Persentase Nitrogen dalam Tanah


Sumber : Mc Vay & Rice, 2002

Kadar N
4
3,5
3
2,5
2
1,5
1
0,5
0

Kadar N

Q 1.1

Q 1.2

Q 2.1

Q 2.2

Grafik 4. Perbandingan jumlah kadar N


Dari hasil analisis, kelompok kami termasuk rendah jika dibandingkan
dengan kelompok lain. Kadar N total kelompok kami sebesar 2,16 %. Namun
masih lebih tinggi kandungannya jika dibandingkan dengan kelompok Q 2.1
dengan N total 2,12.
Kandungan bahan organik yang tinggi juga dapat mempengaruhi nilai
KTK dalam tanah. Terlihat dari hasil perhitungan dimana nilai KTK
kelompok Q 1.1 memiliki nilai yang rendah jika dibandingkan dengan
kelompok lain. Kandungan KTK kelompok Q 1.1 tergolong rendah yaitu
sebesar 248,7 dimana Nilai KTK tanah (me/100g) dikelompokkan dalam lima
kategori berikut:

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

25

No.

Kisaran

Keterangan (me/100g)

Sangat rendah

KTK < 5

Rendah

KTK 5 s.d. 16

Sedang

KTK 17 s.d. 24

Tinggi

KTK 25 s.d. 40

Sangat tinggi

KTK > 40

Tabel 10. Nilai KTK Tanah (me/100g)

KTK
350
300
250
200
KTK

150
100
50
0
Q 1.1

Q 1.2

Q 2.1

Q 2.2

Grafik 5. Perbandingan Nilai KTK Tanah

Menurut (Abdul Madjid, 2007) KTK tanah bergantung pada pH larutan


pengekstrak, sifat komplek pertukaran, konsentrasi larutan pengekstrak, sifat
kation yang dipakai, pendekatan Analitik, Adanya interaksi yang tidak
diinginkan , serta Keterbatasan metode analisis.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

26

pH
5,6
5,4
5,2
5
4,8

pH

4,6
4,4
4,2
4
Q 1.1

Q 1.2

Q 2.1

Q 2.2

Grafik 6. Perbandingan Nilai pH

Pada hasil perhitungan kelompok Q 1.1 memperoleh pH yang sedang


yaitu 5,a dengan nilai KTK yang juga tergolong sedang yaitu 248,7. Sehingga
dapat disimpulkan bahwa lahan yang kami amati memiliki potensi kesuburan
tanah yang tinggi apabila dilihat dari faktor faktor kesuburan yang dianalisis
tersebut. Tanah yang kami amati memiliki nilai C organik yang tinggi, dengan
kandungan bahan organik yang tinggi serta KTK yang sedang. Namun tanah
yang kami amati memiliki kekurangan yaitu tanahnya tergolong masam.
Karena hasil analisis laboratorium tanah milik kelompok kami memiliki pH
sebesar 5,4.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

27

BAB VI
KESIMPULAN

1. Permasalahan yang terjadi di lahan pertanian milik bapak Sardi adalah


penggunaan pupuk anorganik yang berlebihan serta tidak adanya masa istirahat
lahan
2. Hasil Analisa Laboratorium yang telah dilakukan di dapatkan hasil kandungan
C-organik pada tanah sebesar 2.59 % ( kriteriasedang), kandungan bahan
organik 4,47% ( kriteria baik), ; pH 5,4 ( kriteria masam), KTK 248,7 ( kriteria
sedang), dan N 2,16 ( kriteria tinggi), %.
3. Penggunaan pupuk Anorganik berlebihan berdampak pencemaran lingkungan
dan meningkatnya biaya produksi. Sedangkan dampak dari tidak adanya masa
istirahat adalah menurunya jumlah unsur hara didalam tanah dan meningkatnya
populasi hama di lahan sehingga berpotensi dapat menurunkan produktifitas
tanaman yang di budidayakan
4. Rekomendasi atas masalah tersebut adalah dengan mengurangi penggunaan
pupuk anorganik atau bahkan mengkonversi atau mengganti menjadi
menggunakan pupuk organik dan melakukan pengapuran.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

28

DAFTAR PUSTAKA

Buddhisatyani Adi I, 2013. Kajian preparasi dan kondisi optimum bionutrien


berbasis tanaman.Universitas pendidikan Indonesia.
Balittanah. 2010. Pengapuran Tanah Masam untuk Jagung dan Kedelai. Balai
Penelitian Tanah, Balai Besar Sumber Daya Lahan Pertanian
Cahyono, Bambang. 2003. Kacang Buncis: Teknik Budidaya dan Analisis
Usahatani. Yogyakarta:Kanisius
Fairhurst, T.H., Dobermann, A., dan C. Witt. 2004. Fertilizer Chooser. Lincoln,
NE: University of Nebraska-Lincoln, Singapore: Pacific Rim
Palm Oil Limited, and Los Baos, Philippines: International Rice
Research Institute (IRRI).
Hadisumitro, L. M.. 2009. Membuat Kompos. Penebar Jakarta: Swadaya.
Hakim, N., Y.M. Nyakpa, M.A. Lubis, G.S. Nogroho, Saul R.M., Diha A.M., Hong
B.G., dan Bailey H.H., 1986. Dasar-Dasar Ilmu Tanah.
Lampung: Universitas Lampung.
Hardjowigeno, S. 2003. Ilmu Tanah. Jakarta:Akademika Presindo.
McVay, Kent A. & Rice, Charles W. 2002. Soil Organic carbon and Global Carbon
Cycle. Kansas: Kansas State University.
Notohadiprawiro, Tejoyuwono. 2006. Pertanian Lahan Kering di Indonesia:
Potensi, Prospek, Kendala, dan Pengembangannya. Ilmu Tanah.
Yogyakarta : Universitas Gadjah Mada
Rao, N. S. Subba, 1994. Mikroorganisme tanah dan pertumbuhan tanaman.
Jakarta: Universitas Indonesia.
Soepardi, G. 1983. Sifat dan Ciri Tanah. Bogor: Fakultas Pertanian Institut
Pertanian Bogor.
Sutanto, Rachman. 2005. Dasar- Dasar Ilmu Tanah: Konsep dan Kenyataan.
Yogyakrta: Kanisius
Syarief, S. 1986. Kesuburan dan Pemupukan Tanah Pertanian. Yogyakarta:
Penerbit Pustaka Buana.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

29

Tandisau P, dan Herniawati.2009. prospek pengempangan pertanian oraganik


disulwesi selatan. Sulawesi Selatan: Balai Pengkajian Teknologi
Pertanian
Usman dan Maripul. 2010. Budidaya Tanaman Sawi. Riau: Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian.

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

30

LAMPIRAN

Data Hasil Analisis laboratorium

A.

Perhitungan % C Organik

% C Organik =

ml blanko ml sampel
100 + % KA
x3x
ml blanko x berat sampel
100

6,8 3,9
100 + 1
x3x
6,8 x 0,5
100

= 2,56 x 1,01
= 2,59
B.

Perhitungan % B Organik
100
x % C Organik
58
100
=
x 2,59
58

% B Organik =

= 4,47
C.

Perhitungan N total

N total =
=

ml sampel ml blanko
x 0,014 x N H2SO4 x 100 x f KA
berat sampel
8,98 0,92
x 0,014 x 0,09586 x 100 x 1
0,5

= 2,16
D.

Perhitungan KTK

KTK = (ml blanko ml sampel) x N NaOH x 100 x f KA


= (14 11,5) x 0,0988 x 100 x 1
= 24,7

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

31

Analisis Fertilizer Chooser

Gambar 4. Analisis Fertilizer Chooser

Gambar 5. Analisis Fertilizer Chooser

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

32

Dokumentasi

Gambar
Gambar 6.
6. Penyaringan
Penyaringan Bahan
Bahan

Gambar 7. Penghalusan Bahan

Gambar 8. Pengukuran pH

Gambar 9. Pengukuran pH

Gambar 10. Destilasi Analisis N

Gambar 11. Tiltrasi

Gambar 12. Hasil Tiltrasi

Laporan Manajemen Kesuburan Tanah Kelompok Q1-A Agroekoteknologi 2012

33