Anda di halaman 1dari 15

SATUAN ACARA PENYULUHAN

DIABETES MELITUS

Oleh:

DIANATUS SHOLEHAH
NIM. 201210300511030

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2015

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Pokok Bahasan

: Penyakit Degeneratif

Sub topik

: Diabetes Mellitus

Sasaran

: Keluarga Ny. E

Hari/Tanggal

: Jumat, 01 Mei 2015

Waktu

: 13.00 - selesai

Tempat

: Rumah keluarga Ny. E

I. TUJUAN
a. Tujuan Instruksional Umum
Setelah mengikuti penyuluhan keluarga Ny. E dapat memahami tentang
penyakit diabetes melitus.
b. Tujuan Instruksional Khusus
Setelah mengikuti penyuluhan kesehatan selama 1 X 30 menit
diharapkan keluarga Ny. E mampu:
1. Mengerti dan memahami pengertian diabetes melitus
2. Mengetahui klasifikasi diabetes melitus
3. Mengerti dan memahami penyebab diabetes melitus
4. Memahami tanda dan gejala diabetes melitus
5. Mengetahui tentang dampak dan komplikasi diabetes melitus
6. Mengetahui pencegahan diabetes melitus
II. METODE
Penyuluhan, diskusi dan tanya jawab.
III. MEDIA
1. Leaflet

IV. MATERI
Terlampir
V. KEGIATAN PENYULUHAN

NO
1

KEGIATAN

KEGIATAN

PENYULUHAN
Pembukaan :

PESERTA

dengan

kegiatan

Membuka

mengucapakan

salam

Memperkenalkan diri
Menjelaskan tujuan dari

penyuluhan
Menyebutkan

Menjawab salam

METODE

5 menit

ceramah

15 menit

ceramah

Mendengarkan
Memperhatikan
Memperhatikan

materi

yang akan diberikan


Pelaksanaan :
Penjelasan / Penyuluhan

tentang :

pengertian

Memperhatikan
Mendengarkan

diabetes

melitus

klasifikasi

diabetes

melitus

penyebab

diabetes

melitus

tanda dan gejala diabetes


melitus

dampak dan komplikasi


diabetes melitus

WAKTU

pencegahan

diabetes

melitus
Evaluasi :

Menanyakan

kepada Menjawab

peserta tentang materi pertanyaan

5 menit

penyuluhan yang telah

Tanya
jawab

diberikan,
mengevaluasi
materi

telah

disampaikan

dan

reiforcement

kepada

peserta
4

yang

tentang

yang

dapat

menjawab pertanyaan.
Terminasi :

Mengucapkan

terima

kasih atas peran peserta

Mengucapkan
salam

Mendengarkan

5 menit

Menjawab salam

penutup
VI. KRITERIA EVALUASI
1. Evaluasi struktur
a. Semua peserta hadir dalam kegiatan
b. Penyelenggaraan penyuluhan dilaksanakan oleh mahasiswa
c. Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelumnya
d. SAP sudah disiapkan 2 hari sebelum dimulai acara
e. Materi dan media yang akan digunakan sudah disiapkan 2 hari
sebelum dimulai acara
f. Kontrak waktu dengan sasaran sudah dilakukan
2. Evaluasi proses
a. Acara dimulai tepat waktu dan sasaran sesuai target.
b. Peserta antusias terhadap materi yang diberikan
c. Peserta tidak meninggalkan tempat penyuluhan
d. Peserta mengajukan pertanyaan dan menjawab pertanyaan secara benar
3. Evaluasi hasil
a. Jumlah peserta yang datang 100% hadir dari target yang diharapkan
b. Setelah diberikan penyuluhan diharapkan 75% dari peserta mampu:
-Menyebutkan penyebab diabetes melitus
-Menyebutkan tanda dan gejala diabetes melitus
-Menyebutkan cara mencegah diabetes melitus

Materi Penyuluhan :

DIABETES MELLITUS

1. Definisi
Diabetes Melitus (DM) adalah keadaan hiperglikemia kronik disertai
berbagai kelainan metabolik akibat gangguan hormonal, yang menimbulkan
berbagai komplikasi kronik pada mata, ginjal, saraf, dan pembuluh darah, disertai

lesi pada membran basalis dalam pemeriksaan dengan mikroskop elektron


(Mansjoer dkk, 2007)
Menurut American Diabetes Association (ADA) tahun 2005, diabetes
merupakan

suatu

kelompok

panyakit

metabolik

dengan

karakterristik

hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau
kedua-duanya.
Diabetes Mellitus merupakan sekelompok kelainan heterogen yang
ditandai oleh kelainan kadar glukosa dalam darah atau hiperglikemia yang
disebabkan defisiensi insulin atau akibat kerja insulin yang tidak adekuat (Brunner
& Suddart, 2002).
2. Klasifikasi Diabetes Melitus
Dokumen konsesus tahun 1997 oleh American Diabetes Associations
Expert Committee on the Diagnosis and Classification of Diabetes Melitus,
menjabarkan 4 kategori utama diabetes, yaitu: (Corwin, 2009)
1. Tipe I: Insulin Dependent Diabetes Melitus (IDDM)/ Diabetes Melitus
tergantung insulin (DMTI)
Lima persen sampai sepuluh persen penderita diabetik adalah tipe I. Sel-sel
beta dari pankreas yang normalnya menghasilkan insulin dihancurkan oleh proses
autoimun. Diperlukan suntikan insulin untuk mengontrol kadar gula darah.
Awitannya mendadak biasanya terjadi sebelum usia 30 tahun.
2. Tipe II: Non Insulin Dependent Diabetes Mellitus (NIDDM)/ Diabetes
Mellitus tak tergantung insulin (DMTTI)
Sembilan puluh persen sampai 95% penderita diabetik adalah tipe II.Kondisi
ini diakibatkan oleh penurunan sensitivitas terhadap insulin (resisten insulin) atau
akibat penurunan jumlah pembentukan insulin. Pengobatan pertama adalah
dengan diit dan olah raga, jika kenaikan kadar glukosa darah menetap, suplemen
dengan preparat hipoglikemik (suntikan insulin dibutuhkan, jika preparat oral
tidak dapat mengontrol hiperglikemia). Terjadi paling sering pada mereka yang
berusia lebih dari 30 tahun dan pada mereka yang obesitas.
3. DM tipe lain

Karena kelainan genetik, penyakit pankreas (trauma pankreatik), obat, infeksi,


antibodi, sindroma penyakit lain, dan penyakit dengan karakteristik gangguan
endokrin.
4. Diabetes Kehamilan: Gestasional Diabetes Melitus (GDM)
Diabetes yang terjadi pada wanita hamil yang sebelumnya tidak mengidap
diabetes.
3. Etiologi / Penyebab Diabetes Melitus
Diabetes Mellitus dapat disebabkan oleh banyak faktor Noer (1996)
menyebutkan bahwa ada 4 penyebab terjadinya Diabetes Mellitus, yaitu faktor
keturunan, fungsi sel pankreas dan sekresi insulin yang berkurang, kegemukan
atau obesitas, perubahan karena usia lanjut berhubungan dengan resistensi insulin.
Faktor keturunan dapat menjadi penyebab yang mengambil peranan paling
penting dalam terjadinya Diabetes Mellitus karena pola familial yang kuat
(keturunan) mengakibatkan terjadinya kerusakan sel-sel beta pankreas yang
memproduksi insulin. Sehingga terjadi kelainan dalam sekresi insulin maupun
kerja insulin (Long, 1996). Fungsi sel pankreas dan sekresi insulin yang
berkurang dapat terjadi karena insulin diperlukan untuk transport glukosa, asam
amino, kalium dan fosfat yang melintasi membran sel untuk metabolisme
intraseluler. Jika terjadi kekurangan insulin akibat kerusakan fungsi sel pankreas
akan menyebabkan gangguan dalam metabolisme karbohidrat, asam amino,
kalium dan fosfat (Long, 1996).
Kegemukan atau obesitas dapat sebagai pencetus terjadinya DM karena
insiden DM menurun pada populasi dengan suplai yang rendah dan meningkat
pada mereka yang mengalami perubahan makanaan secara berlebihan. Obesitas
merupakan faktor resiko tinggi DM karena jumlah reseptor insulin menurun pada
obesitas mengakibatkan intoleransi glukosa dan hiperglikemia (Price dan Wilson,
1995).
Perubahan karena usia lanjut berhubungan dengan resistensi insulin dapat
mendukung terjadinya DM karena toleransi glukosa secara berangsurangsur akan
menurun bersamaan dengan berjalannya usia seseorang mengakibatkan kadar
glukosa darah yang lebih tinggi dan lebih lamanya keadaan hiperglikemi pada usia

lanjut. Hal ini berkaitan dengan berkurangnya pelepasan insulin dari selsel beta,
lambatnya pelepasan insulin dan penurunan sensitifitas perifer terhadap insulin
(Long, 1996).
Etiologi pada DM telah dijabarkan oleh para ahli, yaitu berkaitan dengan
fungsi organ dan berbagai faktor resiko yang mendahului. Mansjoer (1996 : 588)
menyatakan bahwa Insulin Dependent Diabetes Melitus (IDDM), atau DM yang
tergantung pada insulin (tipe I) disebabkan oleh destruksi sel beta pulau
langerhans akibat proses autoimmune. Sedangkan Non Insulin Dependent
Diabetes Melitus (NIDDM) atau tipe II disebabkan kegagalan relatif sel beta dan
resistensi insulin. Resistensi insulin adalah turunnya kemampuan insulin untuk
merangsang pengambilan glukosa oleh jaringan perifer dan untuk menghambat
produksi glukosa oleh hati. Sel beta tidak mampu mengimbangi resistensi insulin
ini sepenuhnya (terjadi defisiensi relatif insulin).
Faktor yang meningkatkan resiko terjadinya DM, diantaranya :
1. Faktor genetik (herediter) Resiko terkena DM meningkat apabila ada anggota
yang terkena atau menderita DM, yaitu kesesuaian pada kembar monozigote
dan autosomonal dominan. Insulin Dependen Diabetes Melitus : <50 % dan
Non Insulin Dependent Diabetes Melitus : 90100% (Long, 1996).
2. Faktor ras dan etnik tertentu NIDDM biasanya dialami oleh non kulit putih,
pada masyarakat Amerika angka kejadian NIDDM adalah 1:3, sedangkan pada
populasi umum adalah 1:200 (Long, 1996)
3. Faktor autoimmune Sel sel beta pankreas dihancurkan oleh proses
autoimmune.
4. Proses radang atau infeksi Pada kasus pankreatitis akan terjadi hambatan
sekresi insulin
5. Faktor obesitas, Jumlah reseptor insulin menurun pada orang yang kegemukan
(Long, 1996).
6. Pada keadaan tertentu Misalnya pada wanita dalam masa kehamilan atau
karena efek dari obat obatan tertentu (Long, 1996).
4. Patofisiologi
Dalam proses metabolisme, insulin memegang peranan penting yaitu
memasukkan glukosa ke dalam sel yang digunakan sebagai bahan bakar. Insulin
adalah suatu zat atau hormon yang dihasilkan oleh sel beta di pankreas. Bila
insulin tidak ada maka glukosa tidak dapat masuk sel dengan akibat glukosa akan

tetap berada di pembuluh darah yang artinya kadar glukosa di dalam darah
meningkat.
Pada Diabetes melitus tipe 1 terjadi kelainan sekresi insulin oleh sel beta
pankreas. Pasien diabetes tipe ini mewarisi kerentanan genetik yang merupakan
predisposisi untuk kerusakan autoimun sel beta pankreas. Respon autoimun
dipacu oleh aktivitas limfosit, antibodi terhadap sel pulau langerhans dan terhadap
insulin itu sendiri.
Pada diabetes melitus tipe 2 yang sering terjadi pada lansia, jumlah insulin
normal tetapi jumlah reseptor insulin yang terdapat pada permukaan sel yang
kurang sehingga glukosa yang masuk ke dalam sel sedikit dan glukosa dalam
darah menjadi meningkat
5. Tanda Dan Gejala
Mengenali gejala diabetes tipe satu pada anak tak selalu mudah karena
gejala-gejalanya sering disalah artikan sebagai penyakit flu.Selain itu gejala yang
timbul terkadang baru muncul setelah penyakit berjalan cukup panjang. Anak
dengan diabetes tipe 1 biasanya memiliki gejala awal sebagai berikut:
1. Sering Buang Air Kecil
Hal ini terjadi karena ginjal ingin membersihkan kelebihan glukosa dalam
sirkulasi darah.Anak jadi lebih sering buang air kecil dan dalam jumlah yang
besar.Mengompol juga bisa menjadi gejala adanya diabetes, terutama jika
sebelumnya anak tak pernah mengompol.
2. Sering Haus dan Banyak Minum
Karena banyak cairan yang dikeluarkan, anak menjadi gampang haus.
3. Berat Badan Menurun
Tubuh tidak lagi bisa memproses glukosa untuk energi dan mulai memecah
otot dan cadangan lemak untuk menghasilkan energi bagi sel-sel yang
lapar.Karenanya meski nafsu makan anak normal tetapi berat badannya sulit naik.
4. Mudah lelah
Anak tampak kelelahan karena tubuhnya tidak mampu memproses glukosa
untuk energi. Gejala-Gejala Diabetes Tahap Lanjut Diabetes tipe 1 umumnya
terjadi pada anak-anak dan remaja meskipun pada dasarnya dapat terjadi pada usia
berapapun.

Diabetes tipe 2 yang merupakan tipe yang paling umum dapat terjadi pada
usia berapapun dan sering dapat dicegah.
1. Berat badan turun dengan cepat
Buat penderita diabetes, jangan senang dulu jika berat badan Anda turun
dengan cepat.Ini bukan diakibatkan karena diet yang sukses, namun lebih
disebabkan karena pankreas mulai rusak.Pankreas memiliki tugas memproduksi
insulin yang digunakan mengolah glukosa menjadi sumber energi.Karena
pankreas pada penderita diabetes gagal mengolah gula menjadi energi, maka
terjadilah resistensi insulin. Tubuh kemudian akan mencari sumber energi
alternatif dengan membakar cadangan lemak dalam tubuh. Jika cadangan lemak
habis, maka sasaran selanjutnya adalah otot. Akibatnya bobot tubuh akan terus
menyusut.
2. Sering Kesemutan
Gejala ini terjadi karena pembuluh darah yang rusak, sehingga darah yang
mengalir di ujungujung saraf pun berkurang.
3. Luka yang sulit sembuh
Ini adalah efek lain dari kerusakan pembuluh darah dan saraf selain
kesemutan. Kerusakan ini mengakibatkan penderita diabetes tidak merasakan
sakit jika mengalami luka.Mereka bahkan kadang tidak sadar telah terluka.
Gabungan kadar gula darah yang tinggi dan tidak adanya rasa nyeri, maka luka
yang awalnya kecil dapat membesar menjadi borok dan bahkan membusuk. Jika
sudah sampai tahap ini, amputasi merupakan satu-satunya jalan keluar atau solusi
untuk menyembuhkannya.
6. Dampak dan Komplikasi Diabetes
Komplikasi diabetes mellitus terbagi menjadi 2 yaitu komplikasi akut dan
komplikasi kronik. (Carpenito, 2001)
1. Komplikasi Akut
Ada 3 komplikasi akut pada diabetes mellitus yang penting dan
berhubungan dengan keseimbangan kadar glukosa darah dalam jangka pendek,
ketiga komplikasi tersebut adalah (Smeltzer, 2002 : 1258)
a.

Diabetik Ketoasedosis (DKA)

Ketoasedosis diabatik merupakan defisiensi insulin berat dan akut dari suatu
perjalanan penyakit diabetes mellitus. Diabetik ketoasedosis disebabkan oleh tidak
adanya insulin atau tidak cukupnya jumlah insulin yang nyata (Smeltzer, 2002 :
1258)
b. Koma Hiperosmolar Nonketotik (KHHN)
Koma Hiperosmolar Nonketotik merupakan keadaan yang didominasi oleh
hiperosmolaritas dan hiperglikemia dan disertai perubahan tingkat kesadaran.
Salah satu perbedaan utama KHHN dengan DKA adalah tidak terdapatnya ketosis
dan asidosis pada KHHN (Smetzer, 2002 : 1262)
c.

Hypoglikemia Hypoglikemia (Kadar gula darah yang abnormal yang rendah)

Terjadi kalau kadar glukoda dalam darah turun dibawah 50 hingga 60 mg/dl.
Keadaan ini dapat terjadi akibat pemberian preparat insulin atau preparat oral
yang berlebihan, konsumsi makanan yang terlalu sedikit (Smeltzer, 2002 : 1256)
2. Komplikasi kronik
Diabetes Melitus pada dasarnya terjadi pada semua pembuluh darah
diseluruh bagian tubuh (Angiopati Diabetik). Angiopati Diabetik dibagi menjadi 2
yaitu: (Long 1996)

a.

Mikrovaskuler

1) Penyakit Ginjal
Salah satu akibat utama dari perubahanperubahan mikrovaskuler adalah
perubahan pada struktural dan fungsi ginjal. Bila kadar glukosa darah meningkat,
maka mekanisme filtrasi ginjal akan mengalami stress yang menyebabkan
kebocoran protein darah dalam urin (Smeltzer, 2002 : 1272)
2) Penyakit Mata (Katarak)
Penderita Diabetes melitus akan mengalami gejala penglihatan kabur sampai
kebutaan. Keluhan penglihan kabur tidak selalu disebabkan retinopati (Sjaifoellah,
1996 : 588). Katarak disebabkan karena hiperglikemia yang berkepanjangan yang
menyebabkan pembengkakan lensa dan kerusakan lensa (Long, 1996 : 16)
3) Neuropati

Diabetes dapat mempengaruhi saraf-saraf perifer, sistem saraf otonom, Medulla


spinalis, atau sistem saraf pusat. Akumulasi sorbital dan perubahanperubahan
metabolik lain dalam sintesa atau fungsi myelin yang dikaitkan dengan
hiperglikemia dapat menimbulkan perubahan kondisi saraf (Long, 1996 : 17)
b. Makrovaskuler
1) Penyakit Jantung Koroner
Akibat kelainan fungsi pada jantung akibat diabetes melitus maka terjadi
penurunan kerja jantung untuk memompakan darahnya keseluruh tubuh sehingga
tekanan darah akan naik atau Diabetes Melitus. Lemak yang menumpuk dalam
pembuluh darah menyebabkan mengerasnya arteri (arteriosclerosis), dengan
resiko penderita penyakit jantung koroner atau stroke
2) Pembuluh darah kaki
Timbul karena adanya anesthesia fungsi saraf-saraf sensorik, keadaan ini berperan
dalam terjadinya trauma minor dan tidak terdeteksinya infeksi yang menyebabkan
gangren. Infeksi dimulai dari celahcelah kulit yang mengalami hipertropi, pada
selsel kuku yang tertanam pada bagian kaki, bagia kulit kaki yang menebal, dan
kalus demikian juga pada daerahdaerah yang terkena trauma (Long, 1996 : 17)
3) Pembuluh darah otak
Pada pembuluh darah otak dapat terjadi penyumbatan sehingga suplai darah
keotak menurun (Long, 1996 : 17)
7. Pemeriksaan Diagnostik
Pemeriksaan yang dapat dilakukan meliputi:
a. Glukosa darah: gula darah puasa > 130 ml/dl, tes toleransi glukosa > 200
b.
c.
d.
e.

mg/dl, 2 jam setelah pemberian glukosa.


Aseton plasma (keton) positif secara mencolok.
Asam lemak bebas: kadar lipid dan kolesterol meningkat.
Osmolalitas serum: meningkat tapi biasanya < 330 mOsm/I.
Elektrolit: Na mungkin normal, meningkat atau menurun, K normal atau

peningkatan semu selanjutnya akan menurun, fosfor sering menurun.


f. Gas darah arteri: menunjukkan Ph rendah dan penurunan HCO3.
g. Trombosit darah: Ht meningkat (dehidrasi), leukositosis dan hemokonsentrasi
merupakan respon terhadap stress atau infeksi.
h. Ureum/kreatinin: mungkin meningkat atau normal.

i. Insulin darah: mungkin menurun/ tidak ada (Tipe I) atau normal sampai tinggi
(Tipe II).
j. Urine: gula dan aseton positif.
k. Kultur dan sensitivitas: kemungkinan adanya ISK, infeksi pernafasan dan
infeksi luka.
8. Pencegahan
Pencegahan penyakit diabetes melitus terutama ditujukan kepada orangorang yang memiliki risiko untuk menderita DM. Tujuannya adalah untuk
memperlambat timbulnya DM, menjaga fungsi sel penghasil insulin di pankreas,
dan mencegah atau memperlambat munculnya gangguan pada jantung dan
pembuluh darah.Faktor risiko DM dibedakan menjadi faktor yang dapat
dimodifikasi dan faktor yang tidak dapat dimodifikasi.Usaha pencegahan
dilakukan dengan mengurangi risiko yang dapat dimodifikasi.
a. Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi
Contohnya ras dan etnik, riwayat anggota keluarga menderita DM, usia >45
tahun, riwayat melahirkan bayi dengan BB lahir bayi>4000 gram atau riwayat
pernah menderita DM gestasional (DMG), dan riwayat lahir dengan berat badan
rendah, kurang dari 2,5 kg.
b. Faktor risiko yang dapat dimodifikasi
Contohnya berat badan berlebih, kurangnya aktivitas fisik, hipertensi (>
140/90 mmHg), gangguan profil lipid dalam darah (HDL < 35 mg/dL dan atau
trigliserida > 250 mg/dL, dan diet tak sehat tinggi gula dan rendah
serat.Pencegahan DM juga harus dilakukan oleh pasien-pasien prediabetes yakni
mereka yang mengalami intoleransi glukosa (GDPP dan TGT) dan berisiko tinggi
mederita DM.
Pencegahan DM pada orang-orang yang berisiko pada prinsipnya adalah
dengan mengubah gaya hidup yang meliputi olah raga, penurunan berat badan,
dan pengaturan pola makan. Berdasarkan analisis terhadap sekelompok orang
dengan perubahan gaya hidup intensif, pencegahan diabetes paling berhubungan

dengan penurunan berat badan. Menurut penelitian, penurunan berat badan 5-10%
dapat mencegah atau memperlambat munculnya DM. Dianjurkan pula melakukan
pola makan yang sehat, yakni terdiri dari karbohidrat kompleks, mengandung
sedikit lemak jenuh dan tinggi serat larut. Asupan kalori ditujukan untuk mencapai
berat badan ideal.
Akitivitas fisik harus ditingkatkan dengan berolah raga rutin, minimal 150
menit perminggu, dibagi 3-4 kali seminggu. Olah raga dapat memperbaiki
resistensi insulin yang terjadi pada pasien prediabetes, meningkatkan kadar HDL
(kolesterol baik), dan membantu mencapai berat badan ideal. Selain olah raga,
dianjurkan juga lebih aktif saat beraktivitas sehari-hari, misalnya dengan memilih
menggunakan tangga dari pada elevator, berjalan kaki ke pasar daripada
menggunakan mobil, dll.
Merokok, walaupun tidak secara langsung menimbulkan intoleransi
glukosa, dapat memperberat komplikasi kardiovaskular dari intoleransi glukosa
dan DM. Oleh karena itu, pasien juga dianjurkan berhenti merokok.

DAFTAR PUSTAKA
Achjar, K.A.2010. Aplikasi Praktis Asuhan Keperawatan Keluarga.
Jakarta : Sagung Seto
Allender, JA & Spradley, B. W. 2001. Community as Partner, Theory and
Practice Nursing. Philadelpia : Lippincott
Anderson.E.T & Mc.Farlane.J.M.2000.Community Health and Nursing,
Concept and Practice. Lippincott : California

Carpenitti, L. J. 2000. Buku Saku Diagnosis Keperawatan.Jakarta :EGC


Effendy,N.1998.Dasar-dasar

keperawatan

Kesehatan

Masyarakat.Jakarta :EGC
Friedman,M.M.1998.Family

Nursing

Research

Theory

and

Practice,4thEdition.Connecticut : Aplenton
Iqbal,Wahit dkk.2005.Ilmu Keerawatan Komunitas 2 Teori dan Aplikasi
dalam Praktek Pendekatan Asuhan Keperawatan Komunitas, Gerontik,
Keluarga.Jakarta : EGC
Suprajitno.2004.Asuhan

Keprawatan

Keluarga

Aplikasi

dalam

Praktek.Jakarta :EGC Wright dan Leakey.1984.Penderita Obesitas.Jakarta : PT


Pustaka Raya