Anda di halaman 1dari 11

NASKAH ROLEPLAY

KESEHATAN REPRODUKSI USIA LANJUT


Pemeran :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Narator
Pak Mono
Bu Stereo
Tokidin
Menik
Kokom
Bu Lurah
Bidan

: Nurul Chasanah
: Retna Rosalena
: Multi Sari Dewi
: Rani Ambar Rini
: Retno Fitriyani
: Novi Amalia Rufaida
: Mentari Eka Maulidya
: Nindiana Ayuthia

Pada suatu hari tinggallah sepasang suami istri yang bernama Pak Mono yang berusia 57
tahun dan Bu Stereo yang berusia 50 tahun. Mereka mempuyai seorang anak yang bernama
Tokidin yang berusia 28 tahun. Pak Mono dan Bu Stereo meminta anak semata wayangnya
untuk segera menikah karena mereka sudah ingin menimang cucu dari Tokidin.
Pada suatu hari di teras rumah...
Pak Mono

: bu, lagi apa bu? Bapak kangen bingits.

Bu Stereo
: bapak gak liat ya ibu lagi makan tempe ini lho pak, tadi Tokidin goreng
tempe ternyata rasanya enak juga ya pak, nggak kalah sama buatannya bapak.
Pak Mono

: kan resep turun temurun keluarga kita dari jaman spongebob belum lahir.

Bu Stereo
: udah ah pak, bapak becandanya udah nggak lucu, haha. Bapak gimana tadi
ngojeknya? Dapet berapa penumpang?
Pak Mono
: Cuma 1 bu, tapi lumayan lah Cuma suruh nganter jeng-jeng aja, ini bu hari
ini bapak dapet 300 ribu.
Bu Stereo
: alhamdulillah ya pak, bisa buat beli tempe buat besok. Pak pak, kita ini
udah tua ya pak?
Pak Mono
: haha, ibu yang udah keriput tapi bapak masih ganteng. Kenapa to buk kok
tanya begitu?
Bu stereo
: padahal ibu udah perawatan di LBC, udah di totok sampe mulus kaya uang
seratus ribu, bening pak. Gini lho pak, itu Tokidin bisanya Cuma masak tempee aja, mbok ya
disuruh kawin gitu lho pak, kita ini kan udah tua, ibu pengen cepet-cepet punya menantu biar
ada yang bantu nyuci baju, punggung ibu udah mulai rapuuuh.
Pak Mono
: kayaknya Tokidin udah punya pacar kok bu, kemarin bapak liat dia di
gardu seberang sawah. Lagi berduaan sama cewek.

Bu Stereo
: ya udah di suruh kesini aja, kita 4 mata bertemu untuk katakan isi dihati
kita. Bapak panggil Tokidin gih, itu lagi masak tempe.
Pak Mono
serius.

: toookk tok tok tok tok tok... sini Tok, bapak sama ibu pengen ngomong

Tokidin
: sendika dhawuh bapak, ada apa pak kok kayaknya serius sekali? Mukanya
rata kayak papan nisan.
Pak Mono
: ya sebelum bapak sama ibu pesen nisan beneran, Tokidin kapan nikah?
Kasian ibu udah tua bangka nggak ada yang bantuin di dapur.
Bu Stereo
: iya nak kapan mau nikah? Kata bapak, bapak sering liat kamu pacaran di
gardu pinggir sawah.
Tokidin
: ya Tokidin mau aja menikah pak, bu. Tokidin udah punya calonnya,
namanya Menik, dia satu perusahaan dengan Tokidin.
Bu Stereo
: ya udah nikah aja lah, ibu tau Menik. Itu kan anaknya temen deket ibu. Ibu
yakin dia bisa memberikan keturunan yang super untukmu.
Pak Mono

: ya udah lah di bahas besok lagi aja, yuk istirahat bu.

Bu Stereo
gitu.

: iya pak, bapak mijitin ibu ya, ibu kok akhir-akhir ini tulangnya kayak pegel

Di kamar..
Pak Mono

: mana yang mau dipijit sini, katanya pegel?

Bu Stereo

: iya ni pak, pegel banget.

Pak Mono

: bu, bapak kok kangen ya?

Bu Stereo

: apa sih, ibu mau tidur ah capek, bapak terusin mijitnya sampe ibu tidur.

Pak Mono

: ibu nggak asih bingits sih.

Akhirnya Tokidin menikah dengan Menik. Tokidin dan Menik tinggal serumah dengan Pak
Mono dan Bu Stereo, diantaranya dapat membina hubungan yang baik satu sama lain.
Bu Stereo
: Menik, baik-baik ya sama Tokidin, udah berkeluarga harus lebih bisa
menjaga diri, jangan ganjen.
Menik

: iya bu, Menik bakal setia sama Mas Tokidin.

Bu Stereo
: alhamdulillah deh kamu sekarang tinggal disini, jadi ada yang bisa bantuin
ibu nyuci dan beres-beres.

Menik

: tapi kan Menik bukan pembokat bu.

Bu Stereo

: ya sih terserah kalau emang mau keluar dari rumah sini.

Menik

: iya deh bu, Menik pasti bantuin ibu, Menik kan menantu yang sempurna.

Pada suatu hari, teman Menik bernama Kokom datang ke rumah membawakan hasil kebun.
Kokom

: assalamualaikum.

Menik

: waalaikumsalam, eeh mbak Kokom. Jauh-jauh tumben main kesini?

Kokom
: ini saya bawakan seuntai terong hasil panen terongnya Mas Gijet. Terong
super hibrida, dijamin mantep.
Menik
: oh iya, makasih banget ya mba Kokom. Sini mbak, duduk dulu aja sambil
makan tempe, masakannya Mas Tokidin.
Kokom
: Mas Tokidin pinter masak ya? Eh Nik, kok kamu nggak ngontrak rumah aja
sih sama Mas Tokidin? Emang enak serumah sama mertua?
Menik

: emang gimana mbak? Bagi pengalaman lah mbak.

Kokom
: pengalamanku sih, mertuaku tambah tua jadi tambah galak gitu Nik, sering
marah-marah nggak jelas gitu. Emang ibunya Tokidin gimana?
Menik
: alhamdulillah sejauh ini sih orangnya baik sama aku kok mbak. Emang
marah-marah gimana mba? Ya siapa tau bisa jadi pelajaran buat aku laah.
Kokom
: ya kadang Cuma gara-gara masalah sepele aja pake marah-marah gitu lah
Nik. oh ya udah semoga Cuma mertuaku aja. Ya udah ya Nik aku mau ke mall dulu deh
belanja pake uang hasil penjualan terong. Mau beli batu akik.
Menik
Kokom.

: oh gitu ya mbak, disitu kadang saya merasa sedih mbak, sabar ya mbak

Kokom
: iya Nik, ya udah aku pamit dulu lah ya Nik. Keburu hujan, ntar jalannya
licin, sayang mobil Daihatsuku kalau di jalanpegunungan licin kayak gini, mesti hati-hati.
Menik
: ya udah hati-hati mbak, wah sekarang mbak Kokom naiknya mobil
Daihatsu, saya malah lagi pengen Mobilio, udah nggak pengen naik Jazznya lagi.
Kokom
: soalnya kemarin naik motor jadi takut di begal, kalau aku mati kan kasian
Mas Gijetnya kalo kangen sama aku, hehe.
Setelah Kokom pulang, kemudian Menik bersantai sambil nonton TV
Sesaat kemudian Bu Stereo memanggil Menik yang sedang nonton TV

Bu Stereo
: Nik Menik, cuciannya udah di cuci belum ya nik? Ibu kok belum liat ada
jmuran di luar?
Menik

: belum bu, emangnya Menik nyuci ya bu?

Bu Stereo
: kamu yang nyuci lah ya Nik, badan ibu kok pegel-pegel, tulangnya rasanya
linu gitu deh Nik. Keropos mungkin ya tulang ibu.
Menik

: ah ibu jangan ngomong kaya gitu, iya Menik siap nyuci bu.

Malam harinya saat suasana hujan, dingin dan mencekam...


Pak Mono

: udah ngantuk apa bu? Bapak kangen?

Bu Stereo
: kangen apa to pak? Udah tua kok kangen-kangenan, dulu pas ibu ditinggal
bapak tugas ke Libanon aja ibu nggak pernah kangen.
Pak Mono

: Bu, oeng.

Bu stereo
: ah bapak ini oang oeng oang oeng aja. Ini lho pak hujan-hujan kok malah
panas, dadanya ini kayak kebakar pak.
Pak Mono

: ah ibu nggak asik ah.

Kemudian pagi harinya...


Bu Stereo

: nik, bikinin ibu kopi Nik.

Menik

: iya bu.

Menik membuat kopi..


Menik

: ibu bu, kopinya.

Bu Stereo
: nik, ibu kok akhir-akhir ini ngerasa nggak enak banget badannya ya nik,
sering ngerasa panas gitu kalo malem, dadanya kayak kebakar gitu lho nik. Terus udah 2
bulan ini kok ibu nggak mens ya Nik? Nggak mungkin lah ya kalo ibu hamil.
Menik
: eh eee eh, kenapa ya buk ya? Menik kok juga kurang tau ya buk? Apa ibu
masuk angin ya buk?
Bu Stereo
: ah kamu gitu itu aja nggak tau, bikin ibu betek. Udah ah ibu mau ke LBC
aja, sama mau mampir ke Matahari mau beliin bapak kaos Crocodile, sama sarung Juara
Dunia.
Menik

: ya udah bu, hati-hati ya. Apa mau Menik yang nganter?

Bu Stereo

: nggak usah, ibu kan udah punya Mobilio jadi nggak takut begal.

Setelah membeli kaos Croccodile dan membeli sarung Juara Dunia, ibu kembali ke rumah.
Sesampainya di rumah...
Bu Stereo

: tok tok tok, assalamualaikum.

Keluarga

: waalaikumsalam.

Pak Mono

: beli apa bu?

Bu Stereo
bapak.

: happy anniversary pak, ini ibu beli kado buat bapak. Ibu sayang deh sama

Pak Mono

: ah ibu, bapak jadi kangen.

Tokidin

: beli apa bu buat bapak?

Bu Stereo
: ah kepo deh, ini ibu beli kaos Croccodile samasarung Juara dunia buat
bapak, bagus kan? Kamu nggak pernah ya dibeliin beginian sama istrimu. Kasian banget
deh.
Tokidin
: ah enggak juga bu, kemarin Menik beliin aku boneka pusing pala barbie
yang super duper murah itu bu di Pucang. Yang biasanya jadi langganan Gardena sama Trio
Plaza.
Menik

: di buka pak kado dari ibu.

Pak Mono
: astaghfirullah bu bu, uang kok dihabisin buat beli kayak gini, mending di
tabung buat investasi tanah, kan lam-lama ntar harganya jadi mahal banget bu.
Bu Stereo
: ah bapak nggak gaul binggo. Betek, niat ibu kan baik kok malah gitu sih.
Ya udah ibu mau marah aja.

Wiu, wiu, wiu, wiu, ciiiiiiiitttt... pengumuman-pengumuman. Kagem para bapak lan ibu,
ingkang sampun sepah lan sampun mambu lemah, ngenjang enjang badhe kawontenaken
kegiatan posyandu lansia. Sumonggo sami tindak wonten ing dalemipun Pak Lurah.

Menik
: pak, bu itu lho besok ada posyandu lansia, dateng aja pak bu, sekalian cek
kesehatan. Ibu kan juga kemarin ngrasa kayak masuk angin, jadi ditanyain sekalian aja.
Pak Mono

: nah iya bu, ayo besok berangkat.

Bu Stereo
: ah itu kan buat nini tua, ibu kan masih muda. Nggak mau kesana ah. Ibu
nglanjutin marah lagi ah.
Menik
: yaudah kalo ibu nggak mau berangkat, kita aja yuk mas yang berangkat
posyandu lansia.
Tokidin

: emang kita udah tuir apa nik?

Menik

: emang kita belum lansia ya mas?

Tokidin
: nggak salah aku milih kamu sebagai istriku nik, SD aja enggak lulus. Ih
menik gemesin deh.

Keesokan harinya...
Bu Lurah

: gimana bu bidan? Semuanya dateng posyandu kan bu?

Bidan
posyandu.

: alhamdulillah banyak bu, tapi ada yang dari dulu nggak pernah dateng

Bu Lurah

: siapa bu?

Bidan
: Keluarga Pak Mono itu lho. Kayaknya yang lain udah pada kumpul di luar
tapi mereka nggak pernah dateng. Padahal rumahnya dekat kan bu?
Bu Lurah
: oh gitu ya, saya baru tau. Padahal rumahnya aja Cuma 5 langkah dari sini.
Sekarang selagi ibu memeriksa yang lainnya coba saya kesana, tak perlu kirim surat, sms
juga nggak usah.
Bidan
Bu Lurah.

: iya Bu Lurah, nanti jika beliaunya tidak keberatan di ajak ke posyandu saja

Bu Lurah
: heem Bu Bidan, nanti saya rayu beliau-beliaunya supaya mau berangkat
ke posyandu. Masa iya ntar ada warga saya yang nggak sehat gitu ya Bu Bidan.
Bidan
: iya bu, kita semua kan harus selalu memantau kesehatan warga ya bu,
terutama lansia-lansia ini mungkin juga ada gangguan atau masalah reproduksi nanti kan kita
bisa tau dari adanya posyandu ini Bu Lurah.
Bu Lurah
Mono.

: iya bu, ya sudah Bu Bidan, saya jalan lima langkah dulu ke rumah Pak

Setelah 5 langkah berjalan, akhirnya Bu Lurah sampai di rumah pak Mono.


Bu Lurah

: assalamualaikum.

Tokidin
siapa?

: waalaikumsalam. Eh ada Bu Lurah, gimana bu? Ada perlu apa dan dengan

Bu Lurah

: ini saya mau ketemu bapak dan ibu, ada di rumah kan mas To?

Tokidin

: iya saya panggilkan dulu, silakan duduk dulu bu.

Tokidin

: pak, bu itu dicari sama Bu Lurah.

Pak Mono

: oh ada Bu Lurah, giamana bu?

Bu Lurah

: begini pak, kemarin bapak dengar pengumumuan posyandu lansia kan?

Pak Mono

: oh iya saya dengar kok bu, bagaimana ya bu?

Bu Lurah
: begini, katanya bu Bidan Pak Mono dan bu Stereo jarang mengikuti
posyandu lansia, disini saya ingin menanyakan langsung ke bapak, alesannya kenapa pak?
Pak Mono

: ini ibunya nggak mau di ajak bu.

Bu Lurah
: kenapa to bu? Yuk berangkat ke posyandu bu, mumpung masih ada bu
bidan disana. Kan disana ibu bisa sekalian konsultasi.
Bu Stereo

: oh iya, ibu kan akhir-akhir ini..... yaudah yuk pak.

Bu Lurah

: ya sudah, ,ari-mari kita berangkat. Lebih cepat lebih baik pak, bu.

Kemudian mereka bertiga kembali berjalan 5 langkah ke rumah Bu Lurah.


Setelah Pak Mono dan Bu Stereo menunggu untuk diperiksa, tibalah waktunya mereka untuk
diperiksa.
Bidan
Sehat kan?

: Pak Mono, Bu Stereo, silakan duduk. Gimana keadaannya bapak dan ibu?

Bu Stereo

: alhamdulillah sehat bu bidan. Suami saya juga sehat kok.

Bidan

: alhamdulillah, bisnis tempenya lancar bu ?

Bu stereo
: lancar bu, anak saya Tokidin sekarang yang melanjutkan bisnis kami bu, dia
udah jago bikin tempenya, kapan kapan saya bawakan buat ibu deh.
Bidan
: iya bu, terimakasaih. Ngomong ngomong ibu kenapa selama ini gak
pernah datang posyandu lansia? kan udah ada pengumumannya.
Bu Stereo
: ah ibu ini, sayakan belum tua buu, ni muka saya aja masih seger kayak
daging ayam baru keluar dari kulkas.

Pak Mono
: ah ibu ini ngomongnya ngulon ngidul, ini lho bu bidan, istri saya gak
pernah mau saya ajak ikut psyandu, padahal udah tua bangka, udah sering ngeluh penyakit
tua.
Bidan

: oalah, oh ya umur bapak sekarang berapa?

Pak Mono

: Umur saya masih 15 tahun bu bidan, alias 51 tahun ...hehehe

Bidan
: hmm....bapak bisa aja bercandanya, baik kalau begitu saya tensi dulu ya mari
ibu duluan. Baik bu ini tensinya bagus ya bu 130/90mmHg. Ditimbang sekalian ya bu berat
badannya. Berat badan ibu 69 kg ya bu. Sebentar ya bu, saya tensi bapak dulu. Mari pak saya
tensi. Tensi bapak juga baik ya pak 130/90mmHg. Berat badanya juga baik 70kg. Naah ibu
bapak, pemeriksaan tekanan darahnya sudah selesai, apakah ada yang bapak dan ibu
keluhkan?
Pak Mono

:ini bu, saya mau konsultasi tapi saya malu sebenarnya bu hehehe.

Bidan
: gak papa pak, saya sebagai tenaga kesehatan yang baik tentu akan menjaga
kerahasiaan klien saya dengan baik, jadi bapak tidak perlu takut ataupun malu, terbuka saja
pak.
Pak mono
: begini bu bidan, istri saya akhir akhir ini kok jadi sensitif gini ya bu, suka
marah marah dan gak mau kalau saya ajak oeng.
Bidan

: hha..oeng??? maksudnya pak?

Pak Mono

: Ya gitu-gitu bu, masa bu bidan tidak tahu..

Bidan

: oalah itu, orang saya baru dengar istilah kayak gitu pak...
Ngomong-ngomong usia istri bapak sekarang berapa?

Pak Mono

: ehmm....kalau tidak salah 48 tahun bu

Bidan
bapak ?

: baik, selama ini apa yang dirasakan oleh ibu ? apa benar yang dikatan oleh

Bu Stereo
: Saya juga gak tahu buk, kok akhir akhir ini saya jadi sering marah
marah, rasanya tuk ada yang nggrundel di hati bu. Saya juga bingung bu, apa saya sakit ya bu
bidan ?
Bidan

: keluhan seperti apa yang ibu rasakan selama ini?

Bu Stereo
: dada saya rasanya panas bu, susah tidur pada malam hari soalnya sering
berkeringat, sekarang juga badannya rasanya mulai lemes, capek kalau buat kerja.
Bidan

: mens nya ibu bagaimana ?

Bu stereo
: sudah 2 bulan terakhir saya tidak mens, apa gara gara gak mens itu ya bu,
saya jadi sakit ?

Bu bidan
: bu, ibu sekarang sedang dalam masa premenopause. Itu adalah masa
dimana sebentar lagi ibu tidak akan mengalami mens lagi, itu artinya masa subur ibu akan
segera berakhir. Memang saat premenopause ibu bisa mengalami sulit tidur, badan terasa
panas dan juga gairah seks menurun, ini karena pengaruh hormon di tubuh ibu. Jadi karena
ini pak, makanya ibu jadi enggan diajak berhubungan intim. Bisa dimengerti pak?
Bu stereo

: oh gitu ya bu, berarti saya gak sakit ?

Bidan
: tidak bu, ibu tidak sakit. Ini adalah hal yang normal yang dialami oleh
wanita seusia ibu jadi ibu tidak perlu khawatir, hanya saja kesehatan ibu harus selalu dijaga.
Bu Stereo

: ohh, caranya gimana bu ?

Bidan
: dengan meningkatkan asupan gizi dan minum susu yang mengandung
tinggi kalsium, karena pada masa premenopause mudah terjadi pengeroposan tulang, selain
itu ibu juga perlu olahraga namun jangan olahraga yang terlalu berat takutnya malah merusak
sendi ibu, jadi olahraga yang ringan saja seperti jalan jalan di pagi dan sore hari, ibu jangan
terlalu banyak pikiran juga.
Bu stereo

: oh baik bu saya mengerti.

Pak mono

: lalu bagaimana mengenai hubungan seksual bu ?

Bu Stereo
: iya bu , bagaimana ? padahal saya sudah mulai kehilangan gairah seksual
saya soalnya kalu buat oeng saya merasa sakit pada area kewanitaan tapi suami saya masih
ngajak oeng terus bu.
Bidan
: nah untuk masalah yang satu ini, tentunya perlu kerja sama dari kedua
belah pihak. Hal ini bisa diatasi dengan melakukan foreplay atau pemanasan terlebih dahulu
sebelum dilakukannya hubungan seksual atau bisa menggunakan lubrikan atau cairan
pelumas yang bisa ibu beli di apotek terdekat untuk mengurangi rasa sakit pada area
kewanitaan ibu. Selain itu ibu juga harus selalu mejaga kebersihan daerah kewanitaan ibu
Pak Mono

: oh ya bisa dicoba saran dari bu bidan.

Bidan

: oh ya mumpung kalian menanyakan masalah seperti itu, disini saya sekalian

menambahkan informasi terkait kesehatan reproduksi lansia. (Bidan menjelaskan materi


kesehatan reproduksi lansia menggunakan leaflet)
Setelah selesai memberi penyuluhan...
Bidan

: Gimana jelas bapak, ibu? Atau ada yang mau ditanyakan lagi?

Pak Mono

: Bu bidan saya mau tanya, tadi kan ada fase pada kesehatan reproduksi lansia

untuk laki-laki yaitu andropouse. Apakah sebentar lagi saya akan mengalami itu?
Bidan

: ya pak Mono, mungkin bapak akan mengalaminya, Cuma waktunya belum

tahu karena fase andropouse pada setiap laki-laki waktunya berbeda-beda. Nah, tadi saya

sudah jelaskan tentang tanda-tanda andropuse,jadi apabila bapak nanti mengalami tandatanda tersebut bapak sudah tidak khawatir dan kaget lagi.
Pak Mono

: oh seperti itu ya bu.....ya kami sekarang mengerti

Bidan

: gimana ada yang ditanyakan atau ada yang dikeluhkan lagi?

Bu Stereo

: tidak ada kok bu hanya itu saja.

Bidan
: baik bu kalau tidak ada, bulan depan ibu dan bapak datang lagi ke ketika
ada posyandu lansia suapaya kami bisa memantau kesehatan bapak dan juga ibu.
Pak Mono
: baik bu, bulan depan saya akan mengajak istri saya ke posyandu lagi bu,
terimakasaih bu, habis ini saya mau ke apotek.
Bidan

: iya bu pak sama sama. Selamat mencoba.

Setelah mendapatkan penjelasan dari bidan kemudian Pak Mono dan Bu Stereo pulang ke
rumah.
Sesampainya di rumah.
Pak Mono

: tuh bu, udah denger kan tadi apa kata-kata bu bidan?

Bu Stereo

: iya pak udah denger kok.

Pak Mono

: jangan marah marah lagi ya bu.

Bu Stereo

: iya pak iya, ibu nggak marah-marah lagi.

Tokidin

: gimana pak bu tadi ke posyandunya?

Pak Mono

: lancar dan sukses dong To, pokoknya well deh To.

Menik

: wah ya alhamdulillah deh kalo gitu, gimana bu? Ibu nggak hamil kan?

Bu Stereo
: hamil hamil gimana, orang ibu kayak gini tu karena udah nggak subur lagi
katanya bu bidan, gitu. Mudeng nggak Nik?
Menik
: oh tak kira ibu hamil, ya udah kalo ibu nggak hamil mending Menik aja
yang hamil ya bu, hehe.
Pak Mono
: udah udah, kalian ini kok. Mending sekarang kita semua makan tempe
goreng buatan Tokidin aja.
Tokidin

: tempe goreng ala Tokidin siaaap.

Kesimpulan dari Role play tadi adalah Dimana Bu Stero mengalami suatu fase dalam
kesehatan reproduksi kesehatan lansia yaitu premenopouse, yang di tunjukan dengan mudah
tersinggung, lebih sensitif, gairah sek menurun, badan terasa panas dan lain-lainnya. Disini

bidan memberikan konseling/ penyuluhan tentang kesehatan reproduksi lansia (KRL)


sehingga diharapkan para lansia khususnya dapat mengenali fase-fase kesehatan reproduksi
lansia dn bagaimana cara mengatasi akibat perubahan-perubahan yang terjadi akibat fase-fase
tadi.