Anda di halaman 1dari 11

NAMA

: LIA FITRI FUJIARSI

NIM

: 061330400319

KELAS

: 4 KB

KONVEKSI
Konveksi adalah perpindahan kalor yang disertai dengan perpindahan partikelpartikelnya. Konveksi adalah proses perpindahan kalor dari satu bagian fluida kebagian lain
fluida oleh pergerakan fluida itu sendiri. konveksi terjadi karena perbedaan massa jenis dan
konveksi hanya terjadi pada zat cair dan gas.Untuk menyelidiki perpindahan kalor secara
mengalir , digunakan alat konveksiair dan alat konveksi udara. Besarnya konveksi tergantung
pada :
a. Luas permukaan benda yang bersinggungan dengan fluida (A).
b. Perbedaan suhu antara permukaan benda dengan fluida (
c. Koefisien konveksi (h), yang tergantung pada :
1) viscositas fluida
2) kecepatan fluida
3) perbedaan temperatur antara permukaan dan fluida
4) kapasitas panas fluida
5) rapat massa fluida
6) bentuk permukaan kontak
Proses perpindahan kalor secara konveksi dibedakan menjadi dua yaitu konveksi alamiah
dan konveksi paksa.

KONVEKSI ALAMIAH
Konveksi alamiah adalah perpindahan kalor yang terjadi secara alami atau pergerakan
fluida yang terjadi akibat perbedaan massa jenis, contoh: pemanasan air. Bagian fluida yang
menerima kalor/dipanasi memuai dan massa jenisnya menjadi lebih kecil, sehingga bergerak ke
atas. Kemudian tempatnya akan digantikan oleh bagian fluida dingin yang jatuh ke bawah karena
massanya jenisnya lebih besar. Pada pemanasan air, massa jenis air yang dipanasi mengecil
sehingga air yang panas naik digantikan air yang massa jenisnya lebih besar.

Aplikasi konveksi alami


Proses pemanasan air menggunakan pemanas listrik juga
mirip dengan kasus di atas. Elemen pemanas memiliki
suhu yang lebih tinggi sedangkan air yang berada di
sekitarnya memiliki suhu yang lebih rendah. Karena
terdapat perbedaan suhu, maka kalor mengalir dari
elemen pemanas menuju air yang menempel dengannya.
Perpindahan kalor dari elemen pemanas menuju air
terjadi secara konduksi. Sebaliknya, proses perpindahan

kalor dalam air terjadi secara konveksi. arus konveksi udara yang membantu asap bergerak naik
atau cerobong asap.
Ketika kita memanaskan air menggunakan kompor, kalor mengalir dari nyala api (suhu lebih
tinggi) menuju dasar wadah (suhu lebih rendah). Karena mendapat tambahan kalor, maka suhu
dasar wadah meningkat. Ingat ya, yang bersentuhan dengan nyala api adalah bagian luar dasar
wadah. Karena terdapat perbedaan suhu, maka kalor mengalir dari bagian luar dasar wadah
(yang bersentuhan dengan nyala api) menuju bagian dalam dasar wadah (yang bersentuhan
dengan air). Suhu bagian dalam dasar wadah pun meningkat. Karenaair yang berada di
permukaan wadah memiliki suhu yang lebih kecil, maka kalor mengalir dari dasar wadah (suhu
lebih tinggi) menuju air (suhu lebih rendah).Perlu diketahui bahwa perpindahan kalor pada
wadah terjadi secara konduksi. Perpindahan kalor dari dasar wadah menuju air yang berada di
permukaannya juga terjadi secara konduksi.Adanya tambahan kalor membuat air yang
menempel dengan dasar wadah mengalami peningkatan suhu. Akibatnya air tersebut memuai.
Ketika memuai,volume air bertambah. Karena volume air bertambah maka massa jenis
air berkurang. Kalau bingung, ingat lagi persamaan massa jenis alias kerapatan(massa jenis =
massa / volume).
Massa air yang memuai tidak berubah, yang berubah hanya volumeya saja. Karena volume air
bertambah, maka massa jenisnya berkurang. Berkurangnya massa jenis air menyebabkan si air
bergerak keatas (kita bisa mengatakan air tersebut mengapung).
Mirip seperti gabus atau kayukering yang terapung jika dimasukan ke dalam air. Gabus atau
kayu kering bisaterapung karena massa jenisnya lebih kecil dari massa jenis air.Karena bergerak
ke atas maka posisi air tadi digantikan oleh temannyayang berada di sebelah atas. Kali ini
temannya yang menempel dengan dasar wadah. Karena terdapat perbedaan suhu, maka kalor
mengalir dari dasar wadahmenuju temannya. Temannya ikut2an kepanasan juga (suhu
meningkat) sehinggamassa jenisnya berkurang. Karena massa jenisnya berkurang maka ia
bergerak keatas. Posisinya digantikan oleh temannya yang berada di sebelah atas. Demikian
seterusnya sampai semua air yang berada dalam wadah mendapat jatah kalor.

KONVEKSI PAKSA
Konveksi paksa adalah konveksi yang terjadi dengan sengaja (dipaksakan),contoh: pada sistem
pendingin mesin mobil. Contoh peristiwa konveksi diantaranya:
(1).Lampu minyak dan sirkulasi udara diruang tamu
(2).Cerobong asap pabrik dan cerobong asap dapur
(3). Terjadinya angin darat maupun angin laut

Aplikasi konveksi Paksa:


1. Sistem suplai air panas
Prinsip kerja : Air panas di dalam ketel naik ke bagian atas tangki penyimpan. Air dingin
di dalam tangki utama kemudian turun menuju ke ketel untuk dipanaskan. Tangki utama
dihubungkan ke suplai air dingin oleh katup yang dikendalikan oleh pelampung. Jika
ketinggian air di dalam tangki utama berada di bawah ketinggian minimum tertentu,
maka pelampung akan membuka katup suplai air. Pipa luapan berfungsi mengalirkan
luapan air panas yang dihasilkan ke dalam tangki utama.

2. Lemari es
Prinsip kerja : Udara dingin pada kompartemen pendingin bergerak ke bawah, dan
tempatnya digantikan oleh udara hangat yang naik dari bagian bawah dan didinginkan
oleh pipa-pipa pendingin. Pergerakan udara ini menghasilkan arus konveksi alamiah
udara. Arus konveksi udara ini akan mendinginkan semua makanan yang disimpan di
dalam lemari es.

Sistem konveksi udara pada lemari es

Rumus-rumus konveksi paksa dan konveksi alami


Konveksi paksa
Laju perpindahan kalor suatu benda sebanding dengan beda temperatur antara benda dengan
fluida sekelilingnya. Dapat dirumuskan menjadi

Q = h.A.(To - T).
Dimana :
Q = laju perpindahan kalor (W)
h = koefisien perpindahan panas (W/m2K)
A = Luas permukaan objek (m2)
To = Temperatur permukaan objek (K)
T = Temperatur lingkungan/fluida (K) [4].
Laju perpindahan kalor (Q) merupakan besarnya perpindahan panas yang terjadi terhadap suatu
objek. Koefisien perpindahan panas (h) merupakan koefisien konveksi aliran. Luas permukaan
objek (A) adalah luas permukaan yang dikenakan perpindahan panas. Ada beberapa rumus
luasan yaitu :
Pada plat datar (A = P x L)
Pada silinder (Ar = 2rL)
Gradien temperatur (T) merupakan selisih temperatur antara temperatur objek dan temperatur
lingkungan/fluida.
Rumusan konveksi paksa erat hubungannya dengan angka Reynolds (Re), Prandtl (Pr), Nusselt
(Nu). Ketiga bilangan ini membentuk persamaan:
Nud = C . Redm . Prn
Ket :

Nud

= Bilangan Nusselt

Red

= Bilangan Reynold

Pr

= Bilangan Prandtl

= 0,4 (Pemanasan)
0,3 (Pendinginan)

Dimana C, m, dan n adalah konstanta yang harus ditentukan dari percobaan.


Bilangan Reynold
Bilangan tak berdimensi yang mengukur rasio gaya inersia dari fluida dengan viskositas.
Digunakan untuk menentukan kriteria aliran laminar dan turbulen [5].

Ket:

Red

= bilangan Reynold

= laju aliran udara (m/s)

= massa jenis (kg/m3)

= diameter (m)

= viskositas fluida (kg/m.s)

Batasan:
Aliran Laminar (Re 2300)
Aliran Turbulen (Re 2300) [1].

Bilangan Prandtl
Bilangan Prandtl merupakan bilangan yang digunakan sebagai perbandingan viskositas
kinematik fluida terhadap difusivitas termal fluida.
c p .
v
Pr = a = k

Dimana:

v = viskositas kinematik
a = difusivitas termal (m2/s)

= viskositas dinamik (kg/m.s)


Cp = koefisien panas gas (kJ/kg.C)[6].
Untuk aliran dalam pipa, seperti halnya aliran melewati plat datar profil kecepatan serupa dengan
profil suhu untuk fluida yang mempunyai bilangan Prandtl satu.

Bilangan Nusselt
Aliran laminar berkembang penuh

Batasan
Ket:

Red.Pr
Nud= bilangan Nusselt
= viskositas dinamik (kg/m.s)
w= viskositas dinding (kg/m.s)
D = diameter pipa (m)
L = panjang pipa (m)[6].

Aliran turbulen berkembang penuh


Berdasar Sneider & Tate:

Ket:

Nud = bilangan Nusselt


= viskositas dinamik (kg/m.s)

w= viskositas dinding (kg/m.s) [1].

Aliran turbulen berkembang penuh pada tabung licin


Nud = 0,023. Red0,8.Prn
Batasan :

n = 0,4 (Pemanasan)
n = 0,3 (Pendingin)

0,6 < Pr < 100 (untuk aliran turbulen yang tidak berkembang sepenuhnya di dalam tabung licin
dan dengan beda suhu moderat antara dinding fluida).
Variabel perpindahan panas konveksi
.T
Keterangan : = Perpindahan Kalor (joule)
h = Koefisien Konveksi
A = Luas Penampang (m2)
T = Suhu (kelvin)
Koefisien Perpindahan Kalor
h

k
N ud
D
(W/m2.oC)

Dimana :

= koefisien perpindahan kalor (W/m2.C)

= konduktivitas termal (W/m.oC)

Nud

= Nusselt number [1].

Pemanas Heater

Qheater
Ket:

= h. 2. r. L ( Tw- Tb )

(Watt)

= Banyaknya kalor (Watt)

= Koefisien perpindahan kalor (W/m2.C)

= Jari-jari (m)

= Panjang Pipa (m)

Tb

= Temperatur udara keluar (C)

Tw

= Temperatur dinding (C)[6].

Suhu Limbak/Suhu Film


Tf
Ket:

Tf

Tw Tb
2

= Suhu film (C)

Untuk konsep suhu limbak (bulk temperatur) yaitu perpindahan kalor yang melibatkan
aliran dalam saluran tertutup,energi total yang ditambahkan dapat dinyatakan dengan beda suhulimbak:

Ket :

= massa per satuan waktu (m/kg)


cp

= kalor jenis pada tekanan konstan(Joule/Kg oC)

Tw = temperatur dinding (0C)


Tb = temperatur bulk (0C)

Daratan yang memiliki suhu lebih rendah mendinginkan udara yang berada di atasnya.
Akibatnya suhu udara yang berada di atas daratan menurun.Penurunan suhu udara menyebabkan
massa jenis udara bertambah. Udara yang berada di atas daratan segera meluncur ke laut
(2)Sampai pada ketinggian tertentu, udara yang bergerak ke atas mendingin(suhunya menurun).
Penurunan suhu menyebabkan massa jenis udara bertambah.Si udara pun meluncur ke bawah,
menggantikan posisi udara yang meluncur kelaut tadi (3). Proses ini terjadi terus menerus
sehingga terbentuk arus konveksiudara sebagaimana yang ditunjukkan pada gambar di atas.
Dirimu menyebutnyadengan julukan angin darat. Di sebut angin darat karena udara yang berada
didaratan melakukan pengungsian massal menuju laut. Angin darat hanya terjadi pada malam
hari.