Anda di halaman 1dari 4

Nama

: Aldila putri widiastuti

NIM

: 14307141025

TUGAS KEWIRAUSAHAAN
BIOGRAFI PENGUSAHA MUDA SUKSES DI INDONESIA

Profil Yasa Singgih


Namanya Yasa Paramita Singgih lahir di Bekasi
23 April 1995. Dia adalah anak ke tiga dari tiga
bersaudara, Prajna, Viriya dan Yasa sendiri.
Ayanya bernama Marga Singgih dan ibunya
bernama Wanty Sumarta. Ia lebih dikenal
dengan sebutan Yasa Singgih, dan sering
muncul diberbagai media cetak dan digital. Dia
dikenal sebagai salah satu pengusaha muda
dibawah 20 tahun.
Ia lahir di keluarga yang sederhana membuatnya menghargai kerja keras.
Yasa menyelesaikan pendidikannya SD Ananda dan SD Surya Dharma, lalu
melanjutkan di sekolah menengah dan akhir di SMA Regina Pacis Jakarta. Dia
hanyalah anak biasa yang masih suka bermain dan meminta uang jajan.
Yang berbeda padanya hanyalah kasih sayang keluarga. Dia tumbuh menjadi
anak yang menginginkan kebahagiaan orang tuanya.

Bisnis Mandiri
Di kelas 3 SMP, dia melihat sang ibu menderita sakit memberinya satu titik
balik. Ia mulai menjadi pembawa acara guna mencari uang jajan sendiri.
Bukannya usaha yang baik untuk anak di usia 15 tahun, Yasa harus
membawakan acara sebuah merek rokok yang diperuntukan 18 tahun
keatas. Tetapi semua ada hikmahnya selain melatih mental, dia juga
terdorong untuk berbisnis lebih baik berikutnya.
Setelah kontrak sebagai pembawa acara selesai, ia mulai berbisnis lampu
hias warna- warni selama enam bulan. Sebuah buku berjudul "the Power of
Kepepet" karya Jaya Setiabudi, membuatnya terbakar berbisnis mandiri. Kala
itu Yasa langsung menghubungi temanya yang memiliki usahan konveksi
(milik ayahnya). "Halo Von, mau bikin baju sama bokap loe... Belom ada Von,
besok gw DP dulu 500 ribu, kalo dalem 3 minggu belom ada design, Dp nya
buat loe."
Singkat cerita ia menemui tiga orang yang ahli aplikasi desain. Dia yang
tidak bisa mendesain, mulai berguru selama 7 hari. Hasilnya, ia masih tidak
bisa sama sekali hingga hari terakhir desainnya harus dikirim. ia benar
terdesak atau kepepet dan memutuskan menggunakan Microsoft Word untuk
mendesain. Akhirnya ia pun mengirimkan sebuah desain yaitu gambar Ir.
Soekarno. "Orang Indonesia ada ratusan juta, masa 24 orang aja gak ada
yang beli," ucapnya tertawa.
Setelah dua minggu kaosnya jadi, dia segera menjual kasonya dan hanya
laku terjual 2 buah saja. Dari dua kaonya, satu kaosnya dibeli oleh ibunya
sendiri karena kasihan. Dan lucunya, dia merasa semuanya menarik dan
perasaan kepepet itu semakin jadi. Yasa lalu berlari ke Tanah Abang,

membeli selusin pakaian kaos hingga menghabiskan 4 juta. Dia harus


bersusah payah membawa kaos- kaos tersebut, melewati ribuan penjual dan
pembeli yang tumpah jadi satu.
Di rumah, dia benar- benar terkejut atas keputusanya membeli banyak sekali
barang. Ia harus memutar otak lagi untuk menjualnya atau merugi besarbesaran. Beberapa kali menawarkan ditambah rasa percaya diri, ia mulai
menjual produknya tanpa ada marketing khusus atau brand tersenidiri. Lama
kelamaan, Yasa berhasil menutup modalnya dan mulai mencari cara menjual
produknya sendiri.
Dua kali bisnis kaos yang bermodal kepepet, Yasa mulai merencanakan
bisnisnya secara matang- matang. Dia membuka bisnis minuman yang diberi
nama "Ini Teh Kopi", sebuah usaha kedai menjual minuman kopi duren.
Usahanya tersebut bisa dibilang sukses besar ditambah dengan namanya
yang dikenal. Dari bisnis kaos, ia pernah diwawancarai oleh majalah
entrepreneur besar di Indonesia. Bisnis lainnya yaitu membuka toko online
"Men's Republic".
Yasa juga sering dipanggil mengisi seminar atau memberikan training.
Melalui Twitter, ia rajin menyemangati para pengusaha muda agar selalu
semangat. Prinsipnya satu yaitu "Never too Young to Become Billionaire"
atau tidak ada kata terlalu muda untuk menjadi seorang miliarder. Berikut
beberapa Twitternya yang mampu memotivasi banya orang (@YasaSinggih):
Never too young to become a billionaire
1. Adrenalin berbisnis lebih kencang daripada jatuh cinta
2. Selalu merasa bodoh terhadap ilmu, ga pernah berhenti belajar
3. Walaupun sekarang kita belum kaya, tapi kita harus mulai praktekkin
"habbit" nya orang2 kaya.
4. Coba deh, ambil satu keputusan untuk ngelakuin habbit nya orang kaya.
Mungkin keputusan kecil, tp bisa berdampak besar

5. Rutin beli majalah/tabloid bisnis, walaupun ga suka baca.. Paksain aja!


Baca kisah2 jatuh bangun pebisnis.
6. Terjun di organisasi & bisnis, memaksa saya untuk memiliki pola pikir
diatas rata2 usia saya sendiri.
7. Di usia 17thn byk remaja dpt undangan sweet17an. Tp saya udah dpt
undangan kawinan, gegara maen sama yg lebih gede terus.
8. Orang2 bilang saya kecepetan tua, tapi saya bilang ini percepatan menuju
keberhasilan.
9. Dulu pas umur 15 tahun demi nyari duit rela2in ngeMC di Mall, ngaku2
umur 18 tahun biar keterima.
10. Menjelang malem, mau ngebakar temen2 dulu ah.. Kita cerita2 tentang
awal mula bisa usaha ya.
"Men's Republic" adalah bisnis ketiganya yang berfokus pada penjualan
secara online. Dia menjual produk yang dikhususkan untuk pria. Dia menjual
baik produk miliknya sendiri atau produk milik orang lain. Ia juga berencana
membangun "Bilionary Versity, yaitu sekolah bisnis non- formal untuk para
pengusaha muda. Dia berbisnis dengan kepercayaan bahwa usia muda
haruslah dimanfaatkan baik- baik.