Anda di halaman 1dari 42

Memahami Teknik Fotografi Untuk Pemula

Belajar fotografi harus belajar juga tentang konsep selain mengasah teknik. Teknik memotret adalah suatu
cara dalam memotret setelah diketahui bagaimana tahapan memotret. Apa saja tahapan tersebut ? kecepatan
rana, diafragma, iso yang biasa disebut segitiga exposure. Kemudian komposisi dan fokus untuk
menghasilnya foto yang tajam.

Keempat tahapan di atas penting diperhatikan pada saat memotret untuk dapat menghasilkan foto yang baik
secara teknik. Penguasaan tahapan serta teknik memotret merupakan hal yang penting bagi seorang
fotografer. Ini tentu saja harus dimulai dengan mengenal kamera yang akan kita gunakan untuk memotret.
Karena dengan mengenali kamera yang kita gunakan, kita dapat menggunakan fasilitasnya dengan baik
sehingga menghasilkan foto dengan teknik yang sempurna. Baiklah mari kita ulas satu persatu dari 4 tahap
tersebut untuk sekedar mengingat walapun sebelumnya pada artikel fotografi di tipsfotografi.net sudah
ditulis.
Tahapan Memotret Komposisi
Masih ingat artikel fotografi tentang rule of third ? komposisi diatur dengan memilih point of interest (POI)
dari suatu objek. Point of interest adalah sesuatu yang paling menonjol dalam sebuah objek foto. Komposisi
menempati urutan pertama yang harus diperhatikan dalam tahapan memotret. Ini karena pengaturan
komposisi foto hanya dapat diatur oleh fotografer sendiri dan tidak bisa digantikan oleh kamera. Ini berbeda
dengan fungsi yang lain seperti fokus, kecepatan dan diafragma. Pada kamera otomatis, ketiga hal ini dapat
digantikan oleh kamera.
Tahapan Memotret Fokus
Setelah mengatur komposisi, kita harus mengatur fokus dari objek yang akan kita foto. Point of interest adalah
hal utama yang harus difokuskan. Focusing bisa dilakukan dengan memutar ring fokus pada lensa atau
mengatur jarak kamera dengan objek foto.
Tahapan Memotret Kecepatan Rana
Tahap selanjutnya adalah pengaturan kecepatan. Maksud dari kecepatan ini adalah gerakan tirai yang
membuka-menutup sesuai angka yang dipilih tombol kecepatan. Semakin cepat gerakan membuka dan
menutup tirai maka semakin sedikit cahaya yang masuk. Sedangkan jika gerakannya semakin lambat maka
semakin banyak cahaya yang masuk. Semakin cepat atau lambatnya gerakan tirai ini ditunjukan pada angkaangka yang terdapat pada kamera.

Tahapan Memotret Diafragma


Diafragma sering juga disebut bukaan lensa. Inilah hal terakhir dalam tahapan memotret. Last but not least,
karena pengaturan diafragma juga penting agar dapat menghasilkan foto yang baik. Teorinya hampir sama
dengan kecepatan yang memakai prinsip bola mata manusia. Semakin kecil bukaan lensa maka semakin
sedikit cahaya yang masuk dan begitu pula sebaliknya. Semakin besar bukaan lensa maka semakin sempit
ruang tajam atau objek yang dapat difokus. Sedangkan semakin kecil bukaan lensa maka semakin luas ruang
tajam dari objek foto.
Setelah kita mengetahui tentang empat tahapan memotret di atas maka kita akan melanjutkan pembahasan
tentang teknik memotret. sebenarnya ada banyak teknik dalam memotret. namun kita akan memfokuskan
pembahasan kita pada teknik-teknik yang paling sering dipakai.
Teknik Memotret Freeze
Yang pertama adalah freeze yaitu teknik meemotert pada objek yang bergerak dengan seolah-olah
menghentikan objek yang bergerak itu. Teknik ini menggunakan kecepatan yang tinggi sehingga objek
seolah-olah membeku. Biasanya teknik ini digunakan untuk memotret kegiatan olah raga seperti sepak bola
dan balap motor.
Teknik Memotret Panning
Adapun teknik panning yang, bisa dikatakan, kebalikan dari teknik freeze. Pada teknik ini, sebuah foto
dimaksudkan untuk menampilkan efek gerak pada objek yang bergerak. Efek gerak ditampilkan pada bagian
background dari foto. Teknik memotret panning ini dilakukan dengan cara menggerakan kamera sealur
dengan arah bergeraknya objek. Untuk melakukan teknik ini, dibutuhkan alat bantu kamera berupa tripod.
Selain agar background yang dihasilkan tidak kacau, teknik ini mengharuskan penggunaan low speed yang
keduanya mengharuskan kamera tidak banyak goyang.
Teknik Memotret Zooming
Teknik selanjutnya adalah zooming yaitu adalah teknik memotret untuk menghasilkan foto dengan efek objek
seperti menjauh/mendekat ke kamera. Pada saat tombol shutter ditekan, ring zoom digerakkan menjauh atau
mendekat untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Seperti halnya teknik panning, kecepatan rendah
dibutuhkan dalam menggunakan teknik ini agar kita memiliki cukup waktu untuk memutar ring zoom.
Teknik Memotret Bulb
Jika pada teknik panning dan zooming membutuhkan low speed, maka adapun teknik yang memungkinkan
kita untuk mengatur kecepatan gerak buka-tutup tirai rana. Teknik ini dinamakan teknik bulb. Biasanya teknik
ini digunakan untuk memotret pada kondisi yang minim cahaya seperti pada malam hari. Disaat prioritas
speed tidak dapat membantu untuk mendapatkan pencahayaan normal, maka digunakanlah teknik ini.
Teknik Memotret Multiple Exposure
Teknik lain adalah double/multiple exposure. Teknik ini merupakan teknik yang cukup menarik karena
menghasilkan gambar yang unik. Dalam satu frame foto kita dapat menghasilkan foto orang yang sama
dengan pose yang berbeda. Untuk menghasilkan foto ini dianjurkan menggunakan tripod agar foto yang
dihasilkan tidak goyang. Sebaiknya memilih background gelap atau hitam agar penumpukan objek foto
bagus dan tidak kacau.
Teknik Memotret Makro
Makro adalah sebuah teknik fotografi yang memungkinkan kita untuk memotret sebuah objek dari jarang
yang sangat dekat. Biasanya pemotretan jarak dekat ini dimaksudkan untuk mendapatkan detail dan tekstur
dari sebuah objek. Teknik ini membutuhkan lensa khusus. Akan tetapi jika kita tidak mempunyai lensa khusus

makro, kita dapat menyiasatinya dengan menggunakan lensa standar kamera kita secara terbalik. Dan tentu
saja itu akan lebih sulit ketimbang menggunakan lensa makro.
Teknik Memotret Siluet
Teknik menarik lain adalah siluet. Teknik memotret siluet ini menempatkan sumber cahaya berada tepat
dibalik objek. Dengan demikian objeknya akan terlihat gelap. Pengaturan kecepatan dan diafragma
tergantung dari cahaya yang ada waktu memotretan berlangsung. Dibutuhkan ketepatan dalam mengatur
kecepatan dan diafragma sehingga objek yang direkam memiliki kontur dan ketajaman yang tepat.

Memahami Definisi Konsep Rule Of Third Fotografi


Seperti yang telah disampaikan sebelumnya, teknik dasar fotografi penting untuk dipahami. Kali ini kami
mencoba mengulas tentang definisi komposisi Rule Of Third dalam Fotografi. Inti dari Rule of Thirds adalah
garis bantu untuk membagai frame foto menjadi sembilan bagian yang sama besar, dengan menarik dua
garis sejajar pada horizon dan dua garis sejajar pada vertikal.

Garis-garis ini adalah garis bantu yang akan memposisikan objek atau garis horizon hingga gambar yang
dihasilkan menjadi lebih proporsional dan lebih menarik. Karena komposisi foto adalah salah satu komponen
penting selain exposure triangle atau segitiga exposure untuk menyampaikan karya foto. Komposisi juga
merupakan bagian Seni dari fotografi. Selayaknya seni yang lain maka bagian ini memang ada pakem /
aturannya, tapi pada akhirnya komposisi dinilai dari indah / menarik atau tidaknya suatu foto.

Perlu di ingat Rule of Thirds bukanlah aturan baku ataupun utama didalam dunia fotografi, tapi ini hanyalah
sekedar panduan untuk mendapatkan foto yang lebih pas komposisinya didalam frame foto. Bagaimana kita
meletakkan sebuah obyek utama didalam frame foto yang kita ambil.
Memang seharusnya dalam memotret kita tidak harus terpaku pada suatu teori atau aturan. Bahkan ada yang
bilang, aturan terkadang perlu untuk dilanggar. Namun jika teori atau aturan itu dapat membuat foto menjadi
lebih menarik, kenapa tidak kita terapkan.

Konsep Rule of Third sudah sejak lama diterapkan, bahkan melukis yang terlebih dahulu ada sebelum
fotografi juga menerapkan konsep ini. Pada intinya tujuan Rule of Third adalah menempatkan point of
interest di persinggungan garis vertikal & horizontal tersebut.
Di kamera digital terbaru saat ini sudah menanamkan fitur grid line untuk memudahkan penggunaan konsep
Rule of Third saat memotret. Salah satu contoh dari penggunaan rule of third adalah meletakkan horizon
pada pemotretan landscape. Jika kita menempatkan horizon di tengah foto, foto akan cenderung kurang
menarik.

Dengan konsep komposisi Rule of third mengajarkan kita untuk meletakkan horizon di garis horisontal
(pembagi foto menjadi 3 bagian) atas atau bawah. Pemilihan garis atas atau bawah umumnya ditentukan
mana yang lebih menarik, langit atau daratannya. Misalkan ada awan dan reflesi awan yang sama-sama
menarik, saatnya Anda untuk mencoba menentang aturan. Coba Anda tepatkan horizon di tengah, maka hasil
foto tidak kalah menariknya.

Memahami Segitiga Exposure Shutter Speed,


Aperture dan ISO
Artikel fotografi kali ini kami akan mencoba mengulas tentang Segitiga Exposure Shutter Speed, Aperture
dan Iso. Istilah fotografi Exposure bisa diartikan sebagai kemampuan kamera mengumpulkan cahaya yang
masuk. Ada tiga hal yang penting untuk mengatur exposure di kamera yaitu Shutter speed, Aperture dan Iso.
Hubungan ketiganya biasa disebut dengan segitiga exposure.
Kamera pada dasarnya adalah sebuah alat yang berguna untuk menangkap cahaya melalui sensor kamera.
Cahaya yang masuk akhirnya diterjemahkan oleh sensor menjadi sebuah gambar. Sederhana saja, jika cahaya
sedikit, gambar akan gelap atau disebut dengan (underexposed/UE). Dan jika cahaya yang ketangkap sensor
kamera banyak, gambar akan menjadi terlalu terang (overexposed/OE).
Ok mari kita mencoba untuk berandai-andai, jika exposure diibaratkan sebagai sebuah gelas, dan cahaya
adalah air yang akan dituangkan ke gelas. Maka exposure yang tepat adalah saat gelas terisi air hingga tepat
di bibir gelas. Jika isi air tidak mencapai bibir gelas, maka gambar underexposed/UE, dan saat air tumpah
karena kepenuhan maka gambar overexposed/OE. Sederhana kan ? motret itu menyenangkan kok :).

Cara Mengatur Exposure


Kamera era saat ini sudah memiliki kemampuan melihat gambar dan menghitung exposure yang canggih.
Bahkan tentang kombinasi shutter speed, aperture dan ISO saat menangkap suatu cahaya. Kamera digital
DSLR ataupun kamera saku saat ini sudah memiliki fitur pilihan mode exposure, ingin otomatis atau manual.
Dalam kamera digital ada mode exposure manual (Manual) dan otomatis (Automatic, Program, Aperture
Priority dan Shutter Speed Priority). Silahkan baca manual kamera masing-masing kamera untuk mempelajari
mode-mode lebih lanjut.

Untuk menggunakan manual exposure, Anda harus memahami terlebih dahulu tentang shutter speed,
aperture dan Iso. Jika ketiganya sudah dipahami, kami yakin untuk menuangkan air di dalam gelas tanpa
harus tumpah ataupun kurang adalah hal mudah. Baca apa itu aperture baca terlebih dulu artikel Memahami
Definisi Aperture Secara Detail dan juga artikel Memahami Istilah Kecepatan Rana atau Shutter Speed dalam
Fotografi.

Exposure Compensation (EV +/-)


Apa arti Exposure compensation ? Exposure compensation adalah sebuah fitur kamera untuk mengubah
hasil perhitungan exposure baik dari manual ataupun auto exposure. Biasanya disimbulkan dengan EV +/-.

Kapan menggunakan exposure compensation ? saat kita menggunakan auto/manual exposure namun hasil
foto lebih gelap/terang dari yang diinginkan sebelumnya. Misal fotonya ingin lebih terang lagi dari hasil
pengukuran exposure sebelumnya. Maka naikkan exposure compensation sebesar +1 EV. Dan begitu
sebaliknya jika foto ingin lebih gelap, turunkan menjadi -1 EV atau lebih.
Contoh rumusan exposure :
Rumus exposure: Shutter speed + aperture + ISO = Exposure
Contoh dengan angka (angka pada rumus ini hanyalah contoh, jadi jangan dihafalkan) :
1/200 + f/1.8 + ISO 100 = 0 (hasil auto exposure)
1/200 + f/1.8 + ISO 200 = 1 (setelah +1 EV exposure compensation) foto akan lebih terang
1/200 + f/1.8 + ISO 100 = -1 (setelah -1 EV exposure compensation) foto akan lebih gelap

Perlu diingat, exposure compensation adalah bukan bagian dari faktor penentu exposure. Exposure
compensation hanya mengubah hasil perhitungan autoexposure saja. Jika kita menerapkan exposure
compensation positif, maka hasil perhitungan autoexposure kamera akan lebih terang daripada sebelumnya.
Jika kita menerapkan exposure compensation negatif, maka hasil perhitungan autoexposure akan lebih gelap
daripada sebelumnya.
Segitiga Exposure Shutter Speed, Aperture dan Iso adalah multak untuk dipelajari jika Anda ingin belajar
fotografi lebih lanjut. Tidak hanya untuk yang ingin berkarir di fotografi, jika Anda hanya hobi, wajib juga
untuk mengerti tips fotografi dasar seperti segitiga exposure ini.

Memahami Istilah Kecepatan Rana atau


Shutter Speed dalam Fotografi
Pernah mendengar istilah fotografi shutter speed atau kecepatan rana ?
artikel fotografi kali akan membahas apa itu shutter speed ataupun
kecepatan rana pada fotografi. Shutter adalah semacam pintu penutup
sensor pada kamera digital. Pada saat kita mengambil gambar, shutter
akan membuka selama beberapa waktu sehingga sensor kamera akan
merekam cahaya yang masuk melalui lensa.
Berapa lamanya shutter terbuka inilah yang dinamakan sebagai shutter
speed atau kecepatan rana. Nah logikanya, semakin lama shutter ini
terbuka, semakin banyak juga cahaya yang kerekam oleh sensor kamera. Begitu juga sebaliknya jika shutter
semakin cepat menutup maka semakin sedikit pula cahaya yang terekam sensor kamera.
Gambar ilustrasi shutter speed :

Satuan shuuter speed atau kecepatan rana sampai saat ini masih menggunakan satuan detik. Berikut contoh
nilai shutter speed pada kamera digital.
(nilai besar) Bulb, 32, 16, 8, 4, 2, 1s, 1/2, 1/4, 1/8, 1/16, 1/32, 1/64, 1/125, 1/250, 1/500, 1/1000, 1/2000,
1/4000, 1/8000 (nilai rendah)
1/2 lebih cepat dari pada 1s. Artinya semakin 1/ lebih besar berarti lebih cepat juga kecepatan rana yang
didapatkan. Pada beberapa kamera digital yang baru , kecepatannya bisa lebih dari angka di atas, sehingga
bisa menangkap gerakan peluru melesat misalnya.
Lalu kapan menggunakan shuttter speed yang cepat ataupun lambat ? OK, sebelumnya kami perkenalkan
dulu dua istilah fotografi yang akan selalu berhubungan dengan shutter speed/kecepatan rana yaitu Slow
Shutter Speed dan High Shutter Speed. Baiklah mari kita bahas satu persatu.

1. Slow Shutter Speed


Teknik slow shutter speed bisa disebut dengan istilah SS. Ditandai dengan nilai besar maka akan
mendapatkan kecepatan rana yang rendah/lambat. Saat menggunakan teknis ini, sangat disarankan Anda
menggunakan tripod atau alat penyangga kamera lainnya. Dengan teknik slow shutter speed ini, shutter akan
dibuka lebih lama supaya kamera bisa mendapatkan cahaya yang sebanyak-sebanyaknya sampai
menghasilkan gambar yang Anda inginkan.
Kapan menggunakan teknis slow speed ? kapan saja. Karena dengan menggunakan teknis SS ini, berbagai
macam efek foto yang beragam. Misal digunakan jika malam hari untuk memotret jalan raya yang dilalui
kendaran bersliweran. Dengan teknis slow shutter speed tersebut akan mendapatkan efek jalur

cahaya/lightrail. Dengan efek sperti itu, seakan lampu-lampu mobil menyatu dan memanjang seolah seperti
bayangan.

Contoh penggunaan slow speed saat memotret air yang mengalir misal di air terjun. Makan Anda akan
mendapatkan foto dengan efek dinamis. Gerakan air menjadi seperti kapas dengan efek yang memukau.

Di level slow speed shutter, ada juga istilah BULB. Jika menggunakan teknis ini, maka berapa lamanya shutter
terbuka itu akan tergantung kemauan kita. Mau berapa menit, berapa jam ? dengan teknis bulb bisa
mengabulkan permintaan anda. Segelap apapun suasananya, dengan bulb anda masih bisa menghasilkan
gambar bagus.
Lalu kapan teknis bulb digunakan ? Pernah melihat foto pergerakan bintang-bintang di langit ? nah, untuk
mendapatkan foto startrail anda bisa menggunakan teknis bulb.

Tripod dan slow shutter speed adalah dua hal yang selalu bergandengan sperti sandal jepit :). Menggunakan
teknis slow speed multak hukumnya untuk menggunakan tripod. Dengan menggunakan besi berkaki tiga ini,
mampu membuang efek goyangan kamera yang mengakibatkan hasil foto blur. Selain tripod, Anda juga bisa
menggunakan media seperti pasir atau kacang-kacangan untuk menahan kamera agar tidak gerak saat
shutter terbuka.

2. High Shutter Speed


Teknis high shutter speed ditandai dengan nilai yang rendah dan mendapatkan kecepatan rana yang cepat.
Dengan teknis ini Anda bisa menangkap momen yang terjadi. Misal orang berlari, dengan kecepatan rana
yang cepat maka kamera mampu menghasilkan gambar tepat diposisi dimana kita menekan tombol shutter
kamera.
Teknis ini biasanya digunakan untuk pemotretan sport, satwa dan objek yang memiliki gerakan cepat lainnya.
Dengan high shutter speed biasanya fotografer mengusahakan dirinya agar tidak tertinggal momen-momen
menarik.

Kebalikan dengan teknis slow shutter speed, tripod tidak diperlukan lagi saat menggunakan teknis high
shutter speed. Namun jika anda merasa berat mengangkat kamera, monopod bisa anda gunakan.
Shutter speed atau kecepatan rana akan selalu berkaitan dengan aperture. Seperti artikel sebelumnya
tentang Memahami Definisi Aperture Secara Detail, aperture adalah seberapa lebar diafragma lensa terbuka.
Dalam fotografi kita mengenal istilah EXPOSURE, yaitu kemampuan kamera mengumpulkan cahaya yang
masuk. Exposure sendiri akan selalu berkaitan dengan shutter speed, aperture/bukaan diafragma serta
dengan ISO.

Definisi dan Fungsi ISO pada Fotografi


Secara arti ISO atau ASA (dalam fotografi film) adalah kemampuan atau tingkat
sensitifitas sensor pada kamera terhadap cahaya. Sebagai dasar fungsi ISO
pada fotografi, semakin besar nilai pada setingan ISO kamera, maka semakin
sensitif dan besar cahaya yang didapatkan. Fitur ISO pada kamera akan menjadi
bagian dari segitiga exposure selain Shutter Speed dan Aperture.
Ok mari kita berandai lagi, misal ISO=kerikil kemudian dimasukkan ke gelas
yang akan diisi air. Dengan bantuan kerikil tersebut, untuk mengisi air kedalam
gelas hingga pas di bibir gelas, maka tidak memerlukan air yang banyak. Begitu juga dengan ISO pada
fotografi, semakin tinggi ISO semakin sedikit cahay yang dibutuhkan untuk mencapai exposure yang tepat.
Selain AUTO, satuan nilai ISO pada kamera ditandai dengan nilai yang dimulai dari angka 50/100, 200, 400,
800, 1600 dan seterusnya sesuai spesifikasi kamera. Pada kamera DSLR profesional, ISO Nikon D600 misalnya
mampu mencapai ISO hingga nilai 25000.
Selain bisa menambah sensitifitas cahaya yang didapatkan, ISO juga bisa menimbulkan noise pada hasil
fotonya. Namun untuk kamera digital di era perkembangan teknologi saat ini, ISO tinggi sudah bukan
menjadi kendala. D3 dengan ISO 25600 masih mendapatkan foto dengan noise yang rendah.
Ada yang belum tahu istilah fotografi NOISE ? Noise adalah bintik-bintik kecil yang ada pada foto. Selain
Noise, dengan menggunakan nilai ISO yang tinggi juga dapat menyebabkan berkurangnya kualitas foto yang
dihasilkan. Misalkan warna kurang keluar, foto jadi kurang detail/tajem dll.

Kapan Menggunakan ISO


Iso tinggi biasanya digunakan saat kondisi kurang cahaya, misalnya saat motret malam hari atau indoor.
Kapan saat yang tepat memperhatikan atau menggunakan ISO pada kamera ? saat kombinasi 2 bagian
segitiga exposure shutter speed dan Aperture belum mendapatkan exposure atau cahaya yang tepat.
Pada saat kondisi seperti itulah Anda bisa menaikkan nilai ISO sampai mendapatkan cahaya yang cukup dan
memperoleh shutter speed yang ideal. Misalkan pada suatu kesempatan Anda ingin memotret momen yang
bergerak di dalam ruangan yang minim cahaya. Idelanya untuk menangkap momen yang cepat adalah
menggunakan kecepatan rana yang tinggi, soal besarnya aperture terserah deh, adanya berapa :).

Dalam contoh kasus di atas, saya harus menggunakan kecepatan 1/250 agar kamera mampu merekam
momen yang bergerak di ruangan indoor tersebut. Namun lensa hanya memiliki aperture terlebar F3.5. Tanpa
menambah nilai ISO, saya hanya mendapatkan hasil foto yang underexposured (UE) gelaaap. Nah, dengan
mengunci shutter speed 1/250 dan aperture F3.5 saya harus menambah nilai ISO sampai mendapatkan
exposure yang tepat.

Pada umumnya, dalam fotografi banyak yang menganjurkan untuk menggunakan ISO sekecil mungkin. Untuk
menghindari Noise dan mendapatkan foto yang tajam. Apalagi jika hasil foto akan Anda print dengan ukuran
besar, Iso kecil sudah menjadi keharusan. Akan tetapi dalam beberapa kasus, Noise kadang diperlukan untuk
menambah kesan foto yang lebih dramastis, misalnya foto BW.

Cara Membaca Histogram Foto dari Kamera Digital


Sebelum berlanjut menulis cara membaca histogram sebuah foto pada kamera, terlebih dahulu kami coba
jelaskan sedikit apa itu histogram. Histogram adalah sebuah grafik yang menghitung dan menunjukkan
jumlah pixel yang ada antara tone hitam dan tone putih atau grafik yang memberitahu kita mengenai
informasi dalam file pada skala terang ke gelap. Pada sisi kiri untuk warna hitam (RGB 0,0,0) dan pada sisi
kanan untuk warna putih (RGB 255,255,255). Jadi, kalau kita lihat grafiknya dari kiri ke arah kanan, kita
sebenarnya membaca seberapa banyak pixel yang jatuh di warna hitam, lalu abu-abu, dan akhirnya putih
murni di sebelah kanan.
Nah dengan cara melihat histogram sebuah foto di kamera digital ataupun di software editing foto, kita bisa
mengetahui apakah foto tersebut memiliki exposure yang pas atau tidak, kita bisa tahu apakah cahaya yang
ada dalam foto keras atau flat (datar), yang pada akhirnya bisa menentukan proses editing mana yang paling
pas untuk foto bersangkutan.

Walau histogram sebenarnya sangat bermanfaat, banyak fotografer yang justru tidak paham tentang fungsi
dan cara menggunakannya. Memang terkesan rumit, tetapi coba kita luangkan waktu sejenak untuk
menyoba cara membaca histogram sebuah foto, grafik histogram sejatinya sangat sederhana kok. Ada lima
tipe histogram yg perlu anda ketahui:
5 Jenis atau Tipe Histogram
1. Histogram yang overexposed, menunjukkan banyak jumlah pixel dengan nilai 255 atau mendekati
255, yang berarti foto terlalu terang atau overexposed, sehingga banyak sekali detail yang hilang
terutama di pakaiannya.
2. Histogram yang underexposed, menunjukan banyak jumlah pixel dengan nilai 0, yang berarti terlalu
gelap atau underexposed, sehingga ada beberapa detail juga hilang. Kecuali ada kasus lain yang
memang benar-benar ada warna hitam pekat, yg juga merupakan detail dari objek tersebut.
3. Histogram yang contrast, menunjukkan warna yang overexposed dan underexposed bergabung jadi
satu, biasanya histogram yang menunjukan contrast.
4. Histogram yang warnanya suram (dull/haze),
5. Histogram yang sempurna, memiliki data/nilai RGB yang didistribusikan di seluruh panjang
histogram
Bukan berarti setiap hasil karya foto harus memiliki histogram yang sempurna. Semua yang saya jelaskan
diatas supaya anda dapat mengerti dan bisa membaca histogram dalam suatu karya. Banyak sekali kasus

yang histogramnya tidak sempurna tapi bisa dikatakan lebih bagus. Kondisi pemotretan tidak semuanya
ideal dan kadang fotografer justru sengaja membuatnya tidak ideal dengan tujuan tertentu.
Cara membaca histogram Level di Photoshop dan cara membaca histogram di kamera intinya sama saja,
terdapat tiga titik yang masing-masing menunjuk pada shadow (sebelah kiri), midtone (tengah) dan highlight
(sebelah kanan). Hasil pemotretan yang baik (untuk sebagian besar pemotretan) umumnya menunjukkan
pola histogram berupa gunung dengan lembah di kiri dan kanan dengan ujung yang bisa berakhir mendekati
atau tepat pada titik shadow dan highlight.
Foto yang baik akan menjaga detail shadow di sebelah kiri grafik dan highlight di sebelah kanan grafik, bukan
memotong data-data tersebut. Lihat ilustrasi singkat seputar histogram di bawah ini.

Histogram hanyalah satu dari sekian banyak perangkat yang dapat (dan harus) digunakan untuk mengevaluasi kualitas data dalam foto Anda. Banyak kamera digital yang sudah dilengkapi histogram untuk membantu
anda mengevaluasi warna tone yang anda potret. Dan jika mungkin, ulangi motret dengan pengaturan
exposure yg berbeda untuk mendapatkan gambar yang lebih baik.
Untuk gambar landscape yang ideal adalah memiliki data/nilai RGB yang didistribusikan di seluruh panjang
histogram. Hal ini menunjukkan berbagai macam warna tone. Jika hasil membaca histogram foto menunjukkan rentang dinamis yang rendah atau kurangnya kontras, anda dapat menggunakan alat-alat dalam
Photoshop untuk memperluas jangkauan nilai dalam gambar.
Enaknya memiliki kamera digital adalah, bahwa kita bisa langsung mengetahui nilai histogram dengan
cara membaca histogram di kamera langsung begitu anda selesai memotret. Dengan begitu kita bisa
langsung tahu apakah kualitas tonal (tingkat gelap terang) foto kita sudah sesuai maksud yang ingin kita
capai atau belum.

Definisi dan Cara Setting White Balance Kamera Digital


Hai hai hai apa kabar kawan ? kali ini tipsfotografi.net akan membahas tentang Definisi dan Cara Setting
White Balance pada Kamera Digital. Anda mungkin sudah tahu bahwa fitur kamera bernama white balance
ini merupakan salah satu aspek penting dalam fotografi digital karena akan mempengaruhi hasil foto kita.

Arti/definisi white balance atau lebih sering disebut WB adalah kemampuan kamera membaca/mengukur
temperatur warna berdasarkan cahaya yang ada. Fungsi dari white balance sendiri adalah mengantur
komposisi warna berdasarkan cahaya yang ada, agar mendapatkan foto yang akurat/tepat warna fotonya
sesuai dengan warna aslinya (natural color) dengan kata lain supaya yang putih terlihat putih, merah terlihat
merah dan hijau terlihat hijau dst.
Pada umumnya, sebagian dari kita pengguna kamera digital tidak pernah memperhitungkan setting white
balance, kita hanya senang bahkan selalu menggunakan setting auto white balance (AWB) serta
menggunakan teknik segita exposure. Padahal WB Auto akan menganggap bagian tercerah adalah warna
putih, walau mungkin sebenarnya bukan. AWB cuman akurat kalau ada banyak warna putih di depan kemera
kita. Namun jika Anda menggunakan kamera Infra Red white balance adalah hal penting untuk menghasilkan
foto yang tepat sesuai warna yang diinginkan meskipun menggunakan format RAW.
Meskipun kamera digital terbaru saat ini sudah semakin canggih dan mampu menghasilkan foto yang bagus.
Namun kamera dengan teknologi saat ini masih memiliki kelemahan, kamera tidak selalu mampu
menyesuaikan kondisi warna obyek yang sebenarnya. Dengan kata lain, apa yang terlihat di kamera, belum
tentu sama dengan kondisi aslinya. Nah dengan menggunakan fitur white balance inilah kamera mampu
mengurangi kelemahannya untuk mengatur komposisi warna dengan tepat.
Skedar tips untuk mengurangi kesalahan warna pada fotografi, pilihlah format RAW saat memotret. Karena
dengan setingan format RAW Anda masih bisa melakukan perbaikan warna di olah digital dengan mudah
menggunakan software pengolah file RAW sesuai kamera digitalnya. Saat menggunakan setingan RAW,
metode white balance mungkin masih bisa diabaikan. Namun jika tetap memilih white balance yang tepat,
Anda akan mengurangi waktu untuk proses digital di komputer.

Ada banyak pilihan preset white balance pada kamera digital, berikut ini beberapa preset WB dan fungsinya
yang umumnya tersedia di kamera digital. Berbicara memilih white balance adalah bukan soal salah atau
benar, namun kita mau seperti apa warna fotonya. Karena terkadang meskipun saat tidak tepat memilih WB
justru menghasilnya foto dengan warna yang unik dan menarik. Penentuan White Balance adalah elemen
sangat penting dalam fotografi digital karena di situ kita menentukan warna foto kita.
Jenis dan Fungsi Preset White Balance :

Auto Kamera akan mencari pengaturan white balance yang paling sesuai dengan kondisi lapangan.
Tapi dalam kondisi tertentu seringkali kurang tepat sehingga hasilnya standard, kurang maksimal.

Tungsten/Incandescent disimbolkan dengan ikon bohlam. WB itu cocok digunakan saat anda
memotret di ruangan dengan sumber cahaya bohlam. Karena Tungsten menormalkan obyek yang
berada di ruangan seperti ini. Tetapi ketika menggunakan di luar ruangan atau kondisi normal, hasil
fotonya akan menimbulkan efek kebiru-biruan.

Fluorescent disimbolkan dengan ikon lampu neon, gunakan saat memotret di ruangan dengan
pencahayaan lampu neon. Jika memasuki ruangan seperti ini, maka gunakanlah mode white balance
Fluorescent. Mode ini bisa menetralkan temperatur obyek dengan cara meredam pijaran warna putih
yang berlebihan.

Daylight/Direct Sunlight biasanya dengan simbol matahari, sesuai simbulnya gunakan saat berada
di bawah sinar matahari. Karena sistem menormalkan cahaya yang berlebih sehingga hasinya relatif
lebih maksimal dibanding mode Auto White Balance.

Cloudy disimbolkan dengan awan, gunakan saat memotret di cuaca mendung. Bagus juga dipakai
saat matahari terbit di pagi hari atau senja hari. Modus ini digunakan untuk menambah dan
memperkuat warna kuning kecokelatan.

Flash simbolnya kilat, jika Anda menggunakan flash hasil warna pada gambar akan kebiru-biruan
karena cahaya flash sifatnya lembut maka gunakanlah flash wb untuk menaikkan warna.

Shade biasanya simbolnya rumah atau pohon, gunakan saat memotret dalam rumah (siang hari)
atau anda berada di daerah bayangan, bukan bayangan dari sinar matahari langsung. Karena mode
ini bisa menetralkan kesan dingin dengan warna biru yang biasanya diperoleh pada kondisi
lingkungan yang berbayang.

Dengan berbagai pengaturan WB, seperti jenis preset white balance diatas, kita bisa menghasilkan warna
yang akurat sesuai warna aslinya.

Cara Setting Custom White Balance dan Kelvin


Selain jenis preset WB di atas, dibeberapa tipe kamera DSLR seperti Canon EOS 6D juga ada pilihan lainnya
yaitu Custom WB /Preset Manual dan Color Temperature/kelvin. Pada pilihan Custom WB/preset manual
biasanya menggunakan obyek berwarna putih/netral untuk dijadikan master preset WB. Foto kertas warna
putih/netral inilah nantinya akan melakukan koreksi warna untuk warna obyek lain.
Pada kamera profesional, white balance bisa diatur dari skala Kelvin, bukan semata dari simbol-simbol saja.
Jadi, kalau foto kita kekuning-kuningan, artinya cara setting WB di kamera kita ketinggian. Harus kita
turunkan, misalnya dari gambar awan ke gambar matahari.

Bermula dari seorang ilmuwan bernama Lord Kelvin (William Thomson), yang juga menciptakan lemari es,
cahaya dikelompokkan dalam skala Kelvin. Warna cahaya dimulai dari warna merah sampai ungu. Skala 0
derajat Kelvin adalah sangat merah, sementara skala 10.000 derajat Kelvin adalah sangat ungu. Untuk
acuan cara seting WB kelvin berikut kami berikan daftar temperatur/kelvin sesuai kondisi cahaya:

Daylight = 5.500 Kelvin,

Cloudy = 7.000 Kelvin,

Tungsten = 3.000 Kelvin,

Shade = 8.000 Kelvin,

Fluorescent = 4.000 Kelvin.

Kekurang tepatan dalam pengaturan derajat Kelvin akan menghasilkan warna yang tidak sesuai dengan warna
obyek aslinya. Karena untuk mendapatkan WB yg tepat, kita harus tahu persis suhu warna yang ada di area
pemotretan. Sebagai patokan dalam menggunakan kelvin, berikut ini patokannya :

Jika hasil foto berwarna kebiruan, berarti setting kelvin/temperatur terlalu rendah

Jika hasil foto berwarna kekuningan, berarti setting kelvin/temperatur terlalu tinggi

Semoga pembahasan tentang white balance ini bisa berguna bagi Anda

Cara Menggunakan dan Setting Exposure Compensation


Artikel berikut akan mengajak Anda untuk memahami Exposure Compensation dan bagaimana cara setting
Exposure Compensation pada kamera digital Nikon, Canon atau merek lainnya. Seperti kita ketahui, salah
satu fitur pada kamera digital yang amat penting dalam menentukan eksposure yang tepat adalah Exposure
Compensation (EV +/-).
Pada artikel sebelumnya tentang Segitiga Eksposur atau Exposure Triangle dalam fotografisudah kami bahas
sedikit apa itu xposure Compensation. Deskripsi singkat Exposure Compensation adalah salah satu fitur dari
kamera yang dapat memudahkan membuat sebuah foto tampak lebih terang atau lebih gelap dengan
mudah.
Perlu diingat fungsi Exposure compensation sendiri adalah untuk mengubah hasil dari auto exposure. Dengan
exposure compensation kita bisa mengembalikan foto yang under ataupun over, warna putih akan kembali
putih dan hitam kembali terlihat hitam. Manfaat Exposure compensation selain mampu menjadikan foto lebih
terang atau gelap, juga bisa digunakan agar foto lebih artistik.

Cara Menggunakan Exposure Compensation


Cara menggunakan Exposure Compensation pun cukup mudah sebenarnya jika kita sudah memahami betul
fungsinya. Dengan hanya mengubah menggunakan tombol +/- pada kamera DSLR kita sudah bisa membuat
foto terlihat lebih gelap atau terang.
Memang benar kamera digital saat ini telah memiliki fitur metering exposure untuk mengatur tingkat
pencahayaan pada foto. Tapi, sistem metering tidak selalu tepat. Dengan Exposure Compensation, fitur ini
mampu membantu mengoreksi hasil exposure dari pengukuran fitur metering kamera.

Fitur Exposure Compensation ini bisa sangat berguna ketika Anda memotret yang didominasi oleh warna
hitam atau putih. Coba cermati ketika Anda memotret yang didominasi dengan warna putih! Kamera akan
lebih cenderung memberikan hasil under-exposure pada foto tersebut, yah jadinya kamera akan secara tidak
langsung merubah warna putih menjadi abu-abu.
Begitu juga ketika memotret subyek yang didominasi warna hitam. Dengan hanya menggunakan fitur
metering, foto akan cenderung lebih terang ke abu-abuan. Semua situasi ini bisa kita atasi dengan
menggunakan fitur Exposure Compensation yang ada pada kamera digital kita.

Cara Setting Exposure Compensation


Berikut ini adalah cara setting Exposure Compensation di kamera DSLR Canon dan Nikon, untuk kamera lain
kurang lebih sama hanya beda menu saja, alangkah baiknya untuk kamera lain, silahkan cek di buku manual
atau silahkan otak-atik sendiri.

Cara Setting Exposure Compensation di kamera DSLR Canon

Gunakan jempol anda untuk memutar quick contol dial kekanan atau kekiri sembari mata anda
melihat panel LCD atas.

Memutar tombol ke kiri memerintahkan kamera untuk meng-underexpose foto sementara memutar
kekanan memerintahkan kamera untuk over

Anda juga bisa memanfaatkan layar LCD dibelakang dengan Quick Control screen seperti dalam
gamar sebelah kiri diatas

Cara Setting Exposure Compensation di kamera DSLR Nikon

Pencet tombol exposure compensation (EV +/-), biasa ada di dekat tombol shutter.

Dengan tombol exposure compensation tetap ditekan, gunakan jempol anda untuk memutar roda
command dial dibelakang kamera ke kekiri atau kekanan

Lihat panel LCD kamera Nikon Anda, disaat Anda memutar terlihat seberapa besar kompensasi
expsoure yang anda setel.

Catatan disaat menggunakan exposure compensation (EV +/-) :


Jangan menggunakan Exposure Compensation pada mode otomatis atau mode scene seperti sport,
landscape, portrait, dan lain-lain! Gunakan Exposure Compensation saat memotret menggunakan mode
Manual (M), Program (P), Aperture Priority (A atau Av), Shutter Priority (S atau Tv).
Bila kita tidak yakin akan metering yang dilakukan kamera dan ingin mengambil beberapa foto dengan nilai
eksposure yang berbeda, gunakan fitur Ev bracketing. Dengan menentukan rentang nilai negatif dan positif
eksposure, kamera akan mengambil sekaligus tiga foto yang berbeda. Kita bisa memilih mana dari ketiganya
yang menurut kita paling tepat.
Tidak ada standar baku tentang pemakaian exposure compensation ini. Gunakan sesuai kondisi pencahayaan,
tujuan pemotretan dan tentunya selera kita. Meski demikian, fotografer umumnya menghindari banyak area
foto yang over-exposure, karena akan banyak detil foto akan hilang. Satu hal, setelah selesai memotret
dengan fitur Ev, jangan lupa untuk menormalkan kembali setting Ev ini ke posisi default supaya foto-foto
lainnya terhindar dari kesalahan eksposure.

Memahami Definisi Aperture Secara Detail


Pada artikel tips memotret tentang Istilah Dasar Fotografi Yang Wajib Anda Pahami disebutkan istilah Bukaan,
Diafragma, Aperture. Nah pada kesempatan kali ini, kami akan membahas arti aperture secara lebih detail.
Bukaan atau Diafragma atau Aperture adalah istilah fotografi yang mendefinisikan seberapa besar lensa
terbuka (bukaan lensa) saat kita mengambil foto.
Fungsi dari aperture sendiri adalah mengontrol seberapa banyak cahaya yang masuk ke sensor kamera lewat
bukaan pada lensa tersebut. Ketika tombol shutter dipencet, saat itulah lubang di depan sensor kamera akan
terbuka. Dan setingan aperture lah yang menentukan seberapa besar lubang itu terbuka. Semakin besar
terbuka, maka makin banyak cahaya masuk yang akan dibaca oleh sensor kamera.
Aperture atau bukaan dinyatakan dalam satuan F-stop. Seperti diungkap diatas, fungsi utama aperture adalah
sebagai pengendali seberapa besar lubang didepan sensor terbuka. Semakin besar nilai F-nya , makin kecil
diameter / diafragmanya terbuka dan begitu juga sebaliknya, makin kecil angka F-nya makin besar diafragma
terbuka.
Perhatikan ilustari bukaan lensa di bawah ini:

Pada gambar di atas terlihat, F4, F8 dan F16 memiliki perbedaan bukaan lubang/diafragma sebuah lensa. F4
lebih besar terbuka dari pada F8. Dan F8 lebih besar terbuka diafragmanya ketimbang F16.
Berikut nilai aperture yang umum pada sebuah lensa : f/1.4, f/1.8, f/2, f/2.2, f/2.8, f/4.0, f/5.6, f/8, f/11, f/16,
f/22, f32 Pengaturan aperture dari f/1.4 ke f/1.8 akan membuat cahaya berkurang setengah dari
sebelumnya karena memang diameternya mengecil menjadi setengah seperti yang sudah dijelaskan di atas.

Memahami Teknik Dasar Pencahayaan atau


Lighting dalam Fotografi

Seperti yang sudah sering kami sampaikan bahwa fotografi itu adalah teknik
bermain cahaya, lebih bagus cahaya maka potensi foto bagus akan semakin besar.
Maka dari itu cahaya adalah salah satu pertimbangan paling penting bagi seorang
fotografer.
Fotografer yang sudah berpengalaman selalu akan mempertimbangkan arah
cahaya baik cahaya alami maupun cahaya buatan. Kualitas cahaya itu sendiri sangat
beragam dari ketika matahari terbit di pagi hari sampai terbenam di sore hari.
Keseimbangan antara highlight dan shadow merupakan salah satu efek yang timbul
dari mempertimbahkan arah pencahayaan.
Seperti yang telah disebutkan, terdapat dua cara pencahayaan pada fotografi, Available lighting dan Artificial
lighting.
1.

Available lighting (ambient) : Definisi Available lighting adalah pemotretan dengan memanfaatkan
cahaya yang tersedia, baik natural light maupun room light.

2.

Artificial lighting : Definisi Artificial lighting adalah pemotretan dengan menggunakan sumber cahaya
yang sengaja ditambahkan seperti penggunaan flash, strobist, studio light, dan alat-alat pendukung
lainnya.

Dasar Pencahayaan atau Lighting Fotografi


Pada artikel fotografi tentang teknik dasar pencahayaan/lighting fotografi kali ini akan kami berikan
contoh dasar lighting fotografi yang sangat simpel. Ada 5 dasar model arah/posisi pencahayaan dalam
fotografi baik alami (sinar matahari) maupun dari sumber cahaya buatan (flash), front light, oval light, side
light, rim light dan back light.

1.

Oval Light : posisi lightinng berada di 3/4 object, maka yang terjadi adalah sedikit bagian bayangaan
pada bagian belakang objek

2.

Side Light : posisi lighting tepat di samping objek, maka yang terjadi adalah bayangan pada setengah
objek pada sisi yang lain objek yang difoto.

3.

Rim Light : posisi berada di bagian belakang dengan sudut 1/4 object, maka yang terjadi adalah bagian
depan gelap sehingga akan terjadi garis pada objeck.

4.

Back Light : posisi lighting berada tepat di belakang objek, sehingga bagian depan sepenuhnya gelap
namun di sisi belakang tercipta garis yang sangat jelas.

5.

Front Light : posisi lighting berada tepat di depan objek, sehingga bagian depan akan mendapatkan
cahaya yang penuh.

Menikmati setiap hasil jepretan pada subyek dengan berbagai karakter cahaya adalah cara terbaik untuk
mempelajari cahaya mana yang tepat bagi subyek foto kita. Satu hal yang patut diingat adalah cahaya bagus
tidaklah konstan, terkadang kita harus menunggu momen yang pas untuk menghasilkan foto yang sempurna,
atau kita bisa saja kembali ketempat yang sama untuk memotret sebuah subyek, dikarenakan cahaya kurang
bagus ketika pertama kali memotret di tempat tersebut.
Salah satu teknik dasar pencahayaan fotografi ketika berhadapan dengan cahaya matahari yang kuat di siang
hari serta bayangan jelek adalah dengan mencari naungan bagi subyek foto kita. Arah cahaya akan membuat
subyek foto kita menjadi terlihat lebih memiliki dimensi.

15 Tips Fotografi Mendapatkan


Foto Tajam atau Tack Sharp
Tips fotografi cara untuk mendapatkan foto yang tajam atau biasa disebut tack sharp akan melibatkan
banyak hal dengan sebaik-baiknya. Dalam istilah fotografi tack sharp adalah menggambarkan foto yang
menunjukkan fokus yang tajam pada subjek utama, dengan unsur garis yang indah, detail yang tajam, dan
tidak ada bagian yang kabur.

Mendapatkan foto dengan ketajaman maksimal adalah salah satu kunci foto Anda akan menjadi enak
dilihat. Cara mendapatkan foto tack sharp atau foto yang tajam salah satunya dengan mengurangi goyongan
kamera sekecil mungkin.
Ada banyak cara untuk mengurango goyangan kamera yang dapat dilakukan untuk mendapatkan foto yang
tajam. Beberapa berlaku untuk semua situasi, sementara yang lain hanya dapat digunakan dalam keadaan
tertentu, tetapi masing-masing membantu mengurangi jumlah goyangan kamera.

Tips Umum Mendapatkan Foto Tack Sharp Dengan Ketajaman Maksimal


Tips mendapatkan foto tajam ini dapat diterapkan dalam segala situasi, dan Anda harus mencoba berkreasi
setiap saat, karena jika dilakukan cara ini dapat membuat perbedaan besar untuk foto apapun.
1. Gunakan Bukaan Tertajam/Sweet spot
Lensa kamera hanya dapat mendapatkan foto tertajam di satu aperture terntentu. Ini biasanya 2 sampai 3
stop turun dari aperture terlebar, biasanya sekitar f/8 pada lensa kebanyakan. Contohnya jika lensa kamera
yang dimiliki bukaan maksimal diafragma f/2.8 diafragma tertajam adalah f/5.6 dan f/8 (dua stop dibawah
2.8).
Mencari sweet spot itu bisa dikatakan gampang-gampang susah, namun cara ini tidak selalu berhasil mencari
sweet spot dengan cara yang sudah dijelaskan, tergantung kondisi cahaya bila memang memadai.
Pilihan Anda untuk aperture harus didasarkan pada pertimbangan lain misalnya mempertimbangkan
kecepatan rana dan juga kedalaman ketajamana atau DOF, tetapi cobalah sedapat mungkin untuk tetap dekat
dengan aperture tertajam atau sweat spot ini.

2. Gunakan Single Point Autofocus


Ketika fokus, kebanyakan kamera akan mencoba untuk mencari titik fokus disemua area untuk mendapatkan
foto setajam mungkin. Ini bagus bila Anda ingin melihat detail di mana-mana, tapi itu tidak berarti jika ingin
mendapatkan foto tack sharp karena tidak ada objek yang akan super tajam.
Cobalah untuk menggunakan mode autofocus single point. Cara ini akan menyuruh kamera Anda untuk fokus
hanya pada satu titik saja. Tekan setengah tombol shutter kamera Anda untuk mendapatkan fokus sebelum
memutuskan memotret objek yang diinginkan. Dengan cara ini akan mendapatkan subjek setajam mungkin.
3. Gunakan ISO Sekecil Mungkin
Semakin tinggi kecepatan ISO, semakin besar kesempatkan kita mendapatkan noise pada hasil foto. Adanya
noise akan mempengaruhi ketajaman keseluruhan gambar. Jika memungkinkan, gunakan pengaturan ISO
kamera Anda paling kecil (biasanya sekitar ISO 100 atau 200). Selama pengaturan kamera lainnya seperti
kecepatan rana tidak terlalu pengaruh dengan ISO kecil hajar saja kawan :).
4. Gunakan Lensa Terbaik
Lensa berkualitas membuat perbedaan besar untuk ketajaman foto Anda, dan lensa yang mahal umumnya
lebih tajam hasilnya dari lensa yang murah. Jelas, mengganti lensa bisa sangat mahal, tapi jika
menganggapnya sebagai investasi dalam fotografi yang lebih baik kenapa tidak.
5. Kurangi Filter Lensa
Filter lensa mengurangi ketajaman lensa Anda, mempengaruhi kualitas gambar akhir. Ketika filter tidak
diperlukan, cobalah untuk melepaskannya untuk meningkatkan ketajaman lensa Anda.
6. Periksa Ketajaman pada layar LCD Kamera Anda
Salah satu keuntungan besar dari era fotografi digital saat ini adalah kita dapat memeriksa hasil foto segera
mungkin. Setelah setelah memotret, gunakan fitur playback kamera dan zoom in ke 100% untuk memeriksa
bagaimana tingkat ketajaman fotonya. Jika Anda melihat kurang tajam, Anda masih memiliki kesempatan
untuk mengulanginya lagi.
7. Menggunakan Tripod yang Kokoh
Tujuan dari tripod adalah untuk menahan kamera Anda dari goyangan sekecil mungkin, sehingga Anda perlu
memastikan bahwa tripod Anda bagus dan kokoh. Hindari memperpanjang kaki tripod Anda melebih apa
yang diperlukan. Semakin tinggi tripod Anda maka semakin rentan untuh gerak, dan akan semakin sulit untuk
mendapatkan foto yang tajam tack sharp.

Jika tripod Anda memiliki kait yang ada di bawah, maksimalkan untuk menggantung sesuatu beban untuk
memberikan stabilitas tripod yang ekstra.
8. Gunakan Remote Cable Release
Menekan tombol rana pada kamera Anda dapat menyebabkan getaran. Mungkin Anda berpikir getaran ini
tidak terlalu pengaruh pada hasil foto, tetapi getaran kecil saat menekan tombol shutter ini bisa pengaruh
banyak pada hasil akhir foto Anda. Kabel rilis atau remote control adalah cara murah untuk menghindari
masalah ini.
Atau, gunakan kamera Anda self-timer 2 detik untuk mengurangi getaran kamera saat menekan tombol
shutter.
9. Matikan Vibration Reduction (VR/IS)
Banyak kamera dan lensa datang dengan built dalam sistem Vibration Reduction atau VR/IS, yang befungsi
untuk menstabilkan gambar ketika tangan memegang kamera Anda. Sayangnya, ketika kamera Anda sudah
terpasang pada tripod, sistem ini tidak bekerja dengan baik karena tidak ada gerakan yang berarti. Jika Anda
memotret menggunakan tripod lebih baik untuk mematikan fitur VR/IS tersebut sebagai cara mendapatkan
foto yang tajam.
10. Gunakan Mirror Lock-up
Sumber lain dari getaran pada kamera adalah cermin di depan sensor atau yang biasa disebut Mirror Lockup. Ketika Anda menekan tombol shutter, cermin ini akan terbuka, dan hal ini dapat menyebabkan kamera
bergerak sedikit.
Cobalah Mirror Lock-up (MLU) diposisi terbuka sebelum menekan tombol shutter, sehingga ketika Anda
menekan tombol rana, mirror kamera tidak perlu bergerak lagi. Fitur ini mengunci pergerakan cermin kamera
ke atas, jadi saat anda menjepret, cerminya tidak bergerak sebelum eksposur yang tepat di peroleh.
Memotret Dengan Ketajaman Maksimal saat Memotret Dengan Tangan
Kadang-kadang tidak mungkin untuk selalu menggunakan tripod. Sebagai contoh, Anda mungkin berada
dalam sebuah gereja di mana itu tidak diperbolehkan, atau Anda mungkin akan memotret acara di mana
Anda harus bergerak cepat dan tidak punya waktu untuk membawa dan menyiapkan tripod. Dalam situasi ini
Anda harus memegang kamera Anda dengan tangan.
11. Cari Tripod darurat
Kita dikelilingi oleh objek dan permukaan yang membuat tripod alami yang sempurna. Tempelkan kamera di
dinding, atau benda kokoh lainnya yang dapat membantu memberikan stabilitas saat memotret. Dengan cara
ini Anda masih berkesempatan untuk mendapatkan foto yang tajam.
12. Gunakan Kecepatan Rana Yang Cepat/tinggi
Shutter speed dengan kecepatan rana yang cepat akan mengurangi gerakan. Seminimal mungkin Anda harus
tetap pada aturan yang mengatakan untuk menggunakan kecepatan shutter minimal 1/focal length.
Sebagai contoh untuk lensa 100mm Anda sebisa mungkin untuk menggunakan kecepatan 1/100 per detik
atau lebih cepat dari itu jika ingin memotret tanpa tripod.
13. Gunakan Burst Mode
Daripada mengambil foto satu per satu, gunakanlah pengaturan kamera ke continuous shoot (burst mode).
Dengan pengaturan ini Anda biasa mendapatkan 10 foto dalam sekali jepretan. Besarnya berapa kali setiap
jepretan tergantung fitur kamera digital Anda.
16. Menekan Tombol Shutter dengan Lembut
Ketika menekan tombol shutter, lakukan selembut mungkin. Pastikan jari Anda berada di atas tombol shutter
agar bisa dengan mudah untuk menekannya. Motret itu juga perlu kelembutan brow, jadi ya meski dengan
kesabaran serta kelembutan yakan ?

15. Lakukan Unsharp Mask


Unsharp mask adalah alat favorit fotografer untuk meningkatkan ketajaman fotonya. Fitur ini bekerja dengan
meningkatkan kontras sepanjang tepian detail dalam gambar Anda, menghasilkan pemisahan yang lebih baik
antara obyek dan memberikan kesan gambar yang lebih tajam.
Untuk menerapkan unsharp mask di Photoshop, buka foto Anda dan pergi ke Filter > Sharpen > Unsharp
Mask. Sesuaikan pengaturan sesuai keinginan Anda, cobalah mulai dengan nilai Amount 100%, Radius 1.5,
Threshold 4.

Panduan Shutter Speed Untuk Pemula


Shutter speed atau kecepatan rana adalah alat yang hebat untuk menyempurnakan eksposur, mengendalikan
foto kabur, dan menciptakan efek menarik.

Kecepatan rana adalah alat penting dalam fotografi. Image by Mikel.

Kami selalu percaya bahwa dalam fotografi, kita harus menghindari kebuntuan di sisi teknis dari hobi kita ini,
dan fokus pada pengembangan bakat kreatif kita. Namun, ada unsur-unsur teknis tertentu yang penting
untuk mendapatkan foto yang baik, shutter speed atau kecepatan rana adalah salah satunya.
Kecepatan rana adalah 1 dari 3 unsur yang menentukan eksposur foto. Kecepatan rana juga mengontrol
seberapa tajam foto kita, dan memungkinkan kita memperkenalkan banyak efek kreatif menarik ke dalam
foto. Mari kita bahas apa itu kecepatan rana, mengapa hal itu penting, dan bagaimana kita dapat
menggunakannya.
Apa Shutter Speed ?
Di dalam kamera kita, tepat di depan sensor, adalah flap kecil yang disebut rana. Ketika kita mengambil foto,
flap membuka dan menutup untuk membiarkan cahaya mencapai sensor untu menciptakan foto kita.
Kecepatan rana menggambarkan seberapa cepat atau lambat rana membuka dan menutup lagi.
Kecepatan rana rana cepat berarti bahwa ini hanya terbuka untuk waktu singkat, kecepatan rana lambat
berarti rana terbuka lebih lama.
Bagaimana Kecepatan Shutter Diukur ?
Kecepatan rana diukur dalam detik, atau sepersekian detik. Sebagai contoh, kecepatan rana 1/100 berarti
1/100th detik, atau 0,01 detik. Hal ini juga dikenal sebagai exposure time, karena berpengaruh pada jumlah
waktu sensor terkena cahaya.
Kebanyakan kamera menawarkan berbagai kecepatan rana, mulai dari hanya sekian detik dan akan sampai
beberapa detik. Kamera digital di era sekarang juga memiliki mode Bulb di mana kita dapat menentukan
shutter terbuka selama yang kita inginkan, mau sehari penuh juga bisa :).

Memilih Kecepatan Shutter Terbaik


Dalam modus otomatis, kamera Anda akan mencoba menerka kecepatan rana terbaik untuk menangkap
adegan Anda. Sayangnya, itu tidak selalu bisa melakukannya dengan benar, dan foto Anda dapat berakhir
tidak bagus atau malah kabur.
Sebuah pilihan yang lebih baik untuk beralih ke mode manual dan mengambil kendali kecepatan shutter
sendiri. Ketika melakukannya, Anda perlu mempertimbangkan hal-hal berikut:
1.

Kamera Goyang

Kamera goyang terjadi ketika tangan memegang kamera Anda. Tidak peduli seberapa stabil kekuatan Anda,
karena kita tidak pernah bisa berdiri diam, dan ini menyebakan munculnya gerakan kecil di foto sebagai
blurriness atau kurangnya ketajaman.

Terjadi goyangan kamera ketika memotret, dan menyebabkan obyek kabur. Image by Ayres Dean.

Anda dapat menghindari guncangan kamera dengan menggunakan kecepatan rana yang lebih cepat. Ini
lebih terlihat ketika menggunakan lensa dengan focal length yang panjang, sehingga semakin berat lensa,
semakin Anda harus meningkatkan kecepatan rana Anda untuk menghindari guncangan kamera.
Sebagai aturan praktis, Anda harus menggunakan kecepatan rana minimum panjang 1/focal. Jadi untuk lensa
200mm, gunakan shutter speed minimal 1/200. Saat menghitung ini, gunakan panjang efektif fokus lensa
Anda, yang ditemukan dengan mengalikan panjang fokus dengan kamera Anda crop factor.
2.

Motion Blur

Keburaman gerakan yang terjadi ketika kita memotret subjek yang bergerak, katakanlah seorang pelari. Jika
Anda menggunakan kecepatan rana lambat, pelari akan bergerak melintasi frame sementara shutter terbuka,
menyebabkan pelari terlihat kabur di gambar akhir.
Kita dapat menghindari blur dengan menggunakan kecepatan rana yang lebih cepat. Melakukan hal itu
berarti subjek akan bergerak sementara rana terbuka, mengurangi efek kabur. Dengan kecepatan rana cukup
cepat, hal ini akan membekukan gerakan pelari.
Tapi sebelum kita mengatur kecepatan rana setinggi yang kita inginkan, kita juga harus mempertimbangkan
apakah kita benar-benar ingin menghilangkan motion blur. Karena perlu diketahui, efek motion blur adalah
cara terbaik untuk menyampaikan kecepatan atau gerakan dalam sebuah adegan. Kita juga dapat menggeser
kamera kita untuk menjaga subjek tajam dan mengaburkan latar belakang menggunakan teknik panning.

3.

Pencahayaan

Kita juga perlu memastikan bahwa subjek yang difoto terkena cahaya. Sebuah kecepatan rana lambat
memungkinkan lebih banyak cahaya, sementara kecepatan rana yang lebih cepat memungkinkan cahaya
yang masuk lebih sedikit. Kita harus memilih kecepatan rana yang memungkinkan hanya dalam jumlah cahaya
yang tepat, untuk memberikan foto yang tidak terlalu terang (overexposed) atau gelap (underexposed), dan
yang memiliki tingkat detail yang baik di daerah yang paling penting.
Ingat, pada teori segita exposore bahwa eksposur tidak hanya tentang kecepatan rana, namun juga
tergantung pada aperture dan ISO. Sebuah teknik yang baik adalah untuk memilih kecepatan rana yang
memberikan jumlah yang diinginkan, dan kemudian menyesuaikan aperture dan ISO untuk memberikan
eksposur secara keseluruhan.
4.

Efek Kreatif

Dengan menggunakan kecepatan rana yang sangat lambat atau sangat cepat, kita dapat memperoleh
beberapa efek kreatif menarik ke dalam foto kita. Dengan menggunakan kecepatan rana lambat kita bisa
membuat efek kabut pada ombak lautan yang dramastis. Atau, dengan menggunakan kecepatan rana yang
sangat cepat, kita bisa menangkap beberapa gerakan beku yang menakjubkan. Seperti burung terbang, aksi
olahragawan, atau percikan air.

Penggunaan kecepatan rana sangat cepat untuk membekukan gerakan. Image by Diego Diaz.

Jangan takut untuk mencoba pengaturan shutter speed. Yang biasanya kita hindari, sekali-kali boleh untuk
dicoba siapa tahu mendapatkan perspektif baru dengan efek foto yang lebih menarik. Cara terbaik
untuk belajar fotografi tentang kecepatan rana adalah atur kamera Anda menggunakan mode manual atau
mode shutter priority.

Menghindari Kesalahan Saat Pemotretan


Ada pepatah aturan itu dibuat untuk dilanggar. Nah seperti itulah di dunia fotografi. Terkadang saat kita
melanggar aturan juga bisa mendapatkan foto yang bagus. Misalkan saja kita menempatkan garis horison di
tengah-tengah frame foto, padahal di aturan Rule Of Third Fotografi disarankan untuk menempatkan garis
horison di bagian 2/3 foto.
Jika kita menempatkan horison di tengah-tengah namun masih ada refleksi awan misalnya, foto kita masih
akan tetap kelihatan bagus. Percaya atau tidak banyak orang yang sudah mempraktekkan hal ini kok. Apakah
hal yang sama pernah terjadi pada Anda, melakukan kesalahan namun hasilnya masih bagus ?
Kembali dengan pepatah belajar dari kesalahan, coba jangan pernah menganggap foto yang pernah kita
hasilkan adalah foto yang tak luput dari kesalahan. Eksplorasi sebuah scene foto Anda lebih dalam lagi, dan
jangan pernah menganggap foto sebelumnya yang Anda ambil adalah yang terbaik.
Pengalaman membuktikan bahwa Kita akan mendapatkan foto yang lebih bagus lagi hanya dengan
meluangkan waktu menemukan dan mencoba semua prespektif yang ditawarkan oleh sebuah obyek.
Foto Blur
Siapa bilang foto blur itu jelek, bahkan ada komunitas yang hanya fokus untuk belajar mendapatkan fotofoto blur yang bagus. Secara teori foto blur disebabkan karena gerakan kamera saat memotret terlebih
pengaturan speed yang lambat.

Credit foto by bichxa : http://www.flickr.com/photos/bichxa/3506067222/

Masih ingat artikel cara mendapatkan foto yang tajam kan ? di artikel tersebut disebutkan salah satu cara
untuk mendapatkan foto tajam adalah dengan berusaha sebaik mungkin agar kamera tidak bergerak. Pernah
melihat foto penari balet yang hasilnya blur ? gimana ? tetap keren bukan ?
Lensa Wide Untuk Foto Portrait
Ada yang bilang foto portrait menggunakan lensa wide haram hukumnya :). Tak perlu kuatir akan hal itu.
Banyak foto portrait yang menggunakan lensa wide bahkan lensa fish eye yang mampu mendapatkan efek
distorsi yang diakibatkan oleh focal length pendek bisa menghasilkan foto bagus kok.

Gari Horizon Di Tengah Frame


Mengacu rule oh third, saat memotret landscap horison ditempatkan di 2/3 bagian frame foto. Namun coba
lihat foto di bawah ini. Horison di tengah frame juga tidak kalah cantiknya bukan.
Ok aturan untuk dilanggar ada benarnya, namun tetap menggunakan seni untuk melanggar aturan tersebut.
Selamat berkaya, salam fotografi !

Tiga Hal Yang Harus Diperhatikan


Sebelum Membuat Komposisi
Memang teknik fotografi itu penting, bahkan puenting buwanget. Tapidengan menguasai teknik fotografi
saja belum cukup. Misal kita bisa memotret dengan penguasaan bagus, tapi kalau hasil fotonya tidak memiliki
komposisi foto tersebut sudah tentu tidak menarik pemirsa.
Komposisi dalam fotografi adalah menyusun elemen-elemen menjadi satu foto. Elemen sendiri ada beberapa
jenis, misalnya garis, warna, bentuk, pattern, gelap terang dan lain-lain.
Nah setelah memahami apa itu komposisi dan mengerti teknik fotografi, sekarang Anda harus tahu, ada tiga
hal yang harus diperhatikan sebelum membuat komposisi dalam fotografi. 3 hal utama ini sangat penting
untuk modal awal membuat komposisi foto agar lebih menarik dilihat pemirsa.
3 Hal Utama Yang Harus Diperhatikan Sebelum Membuat Komposisi
1. Point of Interest atau Subjek Foto
Biasa disebut POI atau Point of Interest atau subjek foto atau titik fokal menjadi modal awal membuat
komposisi. Apa itu POI ? baca artikel tentang definisi Point of Interest yang sudah ditulis terlebih dahulu.
Anda harus tahu, foto tanpa memiliki POI akan membuat bingung mata pemirsa mengartikan maksud dari
foto tersebut. Memang, tidak semua foto perlu subjek, contohnya foto abstrak. Tapi sebagian besar foto
membutuhkan subjek.

Foto oleh yury prokopenko

Tujuan utama memberikan subjek foto itu agar pemirsa jangan sampai bersusah payah menemukan arti dari
hasil foto Anda. Salah satu cara supaya jelas adalah dengan membuat ukuran subjek lebih besar atau
menonjol dibandingkan dengan orang atau benda yang lain.
Selain subjek foto atau POI, lengkapi juga komposisi foto Anda dengan rumus subjek-predikat-objek. Contoh
komposisi foto misalnya seorang nelayan di pinggir laut sedang duduk sambil ngopi dengan latar belakang
lautan yang terlihat biru.
2. Foreground dan Background
Setelah subjek foto Anda juga harus memperhatikan foreground dan background hanya sebagai pelengkap.
Jangan sampai background dan foreground memiliki kesan terlalu kuat yang dapat mengalihkan perhatian
pemirsa foto Anda. Misalnya saja Anda memotret seorang model cantik, kemudian lupa memperhatikan ada
pohon di belakangnya, alhasil foto model yang ada pohon dibelakang kepala akan menjadi perhatian
tersendiri. Kecuali jika melakukan pemotretan dengan lensa bukaan diafragma super lebar.

Foto oleh studiohappymoment

Begitu juga dengan foreground atau sesuatu yang ada didepan subjek bisa memberikan kesan dimensi pada
foto Anda. Foreground bisa menguatkan foto akan tetapi juga bisa mengacaukan komposisi foto Anda jika
tidak dipilih dan ditempatkan dengan baik. Contoh foreground yang sering digunakan misalnya dedaunan,
bingkai seperti pintu, jendela.
3. Memilih Sudut Pandang
Yang ketiga yang menjadil hal utama untuk membuat komposisi adalah pentingnya memilih sudut
pandang. Memilih posisi memotret dan lensa yang digunakan akan membuat perspektif yang berbeda.
Imajinasikan dan tentukan dulu hasil foto yang ingin didapat, baru memilih lensa dan posisi yang tepat.

Foto oleh yury prokopenko

Dengan kata lain, jangan diam di tempat saja saat tiba di lokasi, carilah sudut pandang dan juga gunakan
lensa dengan jarak fokus yang bervariasi.

Fotografi Travel

Apa yang membedakan fotografi travel dengan fotografi landscape, human interest, street photography, dan
lain-lain? Semua bagian dari genre itu ada dalam foto travel, karena dalam perjalanan kemana pun, kita pasti
bisa menemukan semua unsur landscape, Human Interest, still life, food, street dan bahkan sport
photography.
Foto travel itu lengkap dan sangat fleksibel, hanya saja dalam foto travel lebih diutamakan keaslian dari
gambar dengan situasi asli gambar itu berasal. Mengapa demikian?
Foto travel merupakan referensi bagi kita dan orang lain yang sedang menyimak foto kita. Untuk
menceritakan dengan baik, berikut adalah tips fotografi travel untuk pembaca yang sedang belajar tips
fotografi.
Tips Fotografi Travel

Check list lokasi pariwisata & Kuliner. Buatlah check list sebelum kita berangkat pergi berlibur. Checklist
yang berisi tentang lokasi pariwisata tujuan kita. Browsing dan melihat referensi tentang foto-foto daerah
tersebut bisa membantu.

Siapkan peralatan kamera yang praktis dan ringan. Membawa kamera yang besar, lengkap dan berat bisa
mengurangi mobilitas kita. Siapkan kamera dan lensa yang bisa memotret segala kondisi. Pastikan semua
peralatan kamera lengkap termasuk bateray.

Siapkan memory cards dengan kapasitas yang besar atau miliki beberapa memory cards kapasitas
medium. Hal ini untuk mencegah foto yang tersimpan penuh sehingga harus menghapus beberapa foto
selama perjalanan.

Usahakan paham dengan situasi cuaca didaerah yang ingin kita kunjungi. Apabila sedang musim hujan,
jangan kuatir tidak bisa memotret. Siapkan jas hujan untuk kamera (bisa dibeli di toko kamera atau buat
sendiri)

Pahami situasi sosial daerah tujuan wisata beserta adat istiadatnya. Kesopanan masing- masing daerah
tentu berbeda. Memotret penduduk lokal sebagai salah satu bagian dari dokumentasi bisa membuat
permasalahan jika tidak meminta ijin terlebih dahulu.

Selalu memotret dengan alternatif shot Wide angle, medium dan close up dan bahkan format portrait
dan landscape.

Jika sempat catatlah beberapa informasi dari foto, seperti nama lokasi, keunikan tempat tersebut dan
peristiwa pribadi yang terjadi ketika foto itu diambil. Catat di ponsel, buku harian atau unggah ke media
sosial untuk mengingat.

Memotret Manusia Saat Travelling


Masalah bahasa biasanya menjadi persoalan utama ketika kita sedang melancong atau traveling ke suatu
wilayah, terutama saat hendak memotret orang-orang yang kita temui. Gara-gara itu, tak jarang kita pun
menjadi tidak pede untuk berkomunikasi atau melakukan pendekatan personal dengan mereka.
Namun, tahukah Anda bahwa bahasa itu tidak verbal saja, melainkan juga non-verbal? Yang lebih
mencengangkan, ternyata keberhasilan komunikasi justru didominasi oleh bahasa non-verbal. Dari sebuah
penelitian diperoleh hasil bahwa hampir 60% keberhasilan itu ditentukan oleh bahasa non-verbal, 30 % oleh
intonasi suara atau vokal, dan 10% oleh bahasa verbal.

Kesimpulannya, kita tidak perlu merasa ragu atau tidak percaya diri untuk membangun komunikasi dengan
siapapun di tempat-tempat yang kita kunjungi. Setidaknya itulah yang sering dilakukan banyak orang
fotografer ketika traveling ke berbagai daerah baik di dalam maupun luar negeri.
Tips Memotret Manusia Saat Travelling

3 Kata-kata Ajaib
Ada tiga kata penting yang biasanya digunakan untuk membangun komunikasi, yaitu terima kasih (thanks/
thank you), maaf (sorry) dan tolong (please). Untuk keperluan photo trip, tiga kata ajaib tersebut bisa saja
dimodifikasi seperti ini: halo, apa kabar?, maaf dan terima kasih.
Setiap orang akan lebih merasa dekat ketika kita ajak bertegur sapa dengan bahasa (daerah) mereka.
Meskipun kita mengucapkannya dengan terbata-bata atau sedikit salah, mereka akan lebih menghargai kita.
Cobalah untuk menguasai minimal tiga sapaan tersebut dalam bahasa daerah yang kita kunjungi. Rasakan
keajaiban dalam diri kita bahwa kita akan lebih percaya diri dalam mendekati mereka, dan mereka pun akan
lebih mudah akrab dengan kita. Dengan begitu, kita akan lebih mudah untuk memotret tanpa membuat
mereka marah atau curiga terhadap kita.
Mengapa kita harus repot-repot menyiapkan komunikasi sedemikian rupa, padahal kita hanya bermaksud
memotretnya? Dalam tips memotret orang, hal utama yang harus kita perhatikan adalah personality, itulah
yang membedakan dari subyek-subyek lainnya. Kita tidak hanya memotret wajah dan tubuhnya saja, tetapi
juga jiwa, emosi dan karakternya.

Bahasa Tubuh Saat Berkomunikasi


Selain kata-kata ajaib tadi, bahasa tubuh juga punya peran penting dalam membangun komunikasi
ketika memotret manusia saat travelling. Kita perlu membiasakan diri menggunakan gerakan- gerakan di
wajah (termasuk senyum), tangan atau badan ketika berbicara atau berkomunikasi dengan orang lain. Ini
akan menjadikan suasana lebih hangat/akrab, bayangkan betapa kakunya bila kita hanya bicara tanpa disertai
gerakan-gerakan tersebut.
Ketika kita mendengarkan penjelasan dari lawan bicara, kita harus menunjukkan bahwa kita memperhatikan
secara seksama dengan menggunakan bahasa tubuh, misalnya dengan memosisikan tangan lebih menyatu
ke badan, serta wajah yang konsentrasi memperhatikan-nya.
Selanjutnya, kita juga perlu belajar memahami bahasa tubuh yang menjadi ciri khas daerah yang kita tuju. Di
Jepang, misalnya, saat mengucapkan terima kasih atau selamat tinggal, kita perlu membungkuk agak dalam
beberapa kali. Di India, kita perlu menggelengkan kepala untuk mengiyakan, atau di Thailand, kita sebaiknya
menangkupkan telapak tangan saat bertemu atau mengucapkan terima kasih. Jadi, tiga kata ajaib dan bahasa
tubuh mampu membuat kita akrab, dan juga membuat saya bisa memotret mereka dengan baik.

Jadikan Teman
Menjadikan orang yang kita temui sebagai teman juga bisa memperlancar jalinan komunikasi kita, termasuk
dalam urusan potret-memotret. Ketika kita ingin memotret seorang penjual cendera mata, misalnya, mungkin
kita perlu membeli dagangannya terlebih dulu sambil menjalin komunikasi sampai terjalin keakraban
layaknya teman. Barulah setelah itu kita meminta izin untuk memotretnya.
Contoh lainnya, selagi kita menjadi pelanggan di sebuah restoran atau rumah makan tradisional, manfaatkan
waktu untuk berkenalan dengan pelayan atau pengelolanya. Di saat sudah akrab, kita baru meminta izin untuk
memotret subyek-subyek yang ada di situ, seperti makanan, orang-orangnya sampai dapurnya. Perlihatkan
beberapa jepretan kita yang menarik kepada mereka. Kalau mereka menginginkan gambarnya, kita cukup
meminta e-mail mereka untuk mengirim foto-foto yang diinginkan di kemudian hari.

Semi Otomatis
Dari berbagai pengalaman traveling, kemampuan non-teknis, seperti membangun komunikasi, memang lebih
menentukan keberhasilan kita dalam mendapatkan gambar-gambar terbaik. Keakraban yang terbangun akan
membuat kita lebih leluasa dalam melakukan pemotretan, termasuk dalam memilih angle atau memposisikan
diri kita untuk mendapatkan titik pemotretan terbaik. Bahkan apa yang disebut decisive moment pun
mungkin bisa kita dapatkan gambarnya.
Dalam memotret manusia saat traveling, seringkali memilih mode semi otomatis seperti mode A (Aperture
Priority) dan ISO yang paling aman, sehingga saya tinggal menentukan aperture-nya dan kamera yang akan
menentukan kecepatan rananya. Dengan demikian, kita bisa lebih banyak berkonsentrasi untuk mencari angle
yang akan membangun komposisi-komposisi kreatif, serta siap menangkap momen yang mungkin terjadi,
dan mungkin hanya berlangsung sepersekian detik.

Foto Selfie Agar Terlihat Keren


Foto selfie adalah kegiatan memotret diri sendiri sudah semakian sudah untuk dihindari. Tua muda dan tanpa
mengenal biodata, kegiatan foto selfie sudah menjadi keharusan tersendiri bagi sebagian orang. Dimanapun
berada, baik itu dirumah, dikamar, di mobil, di mall bahkan dijalan sekalipun mereka akan mencoba
memotret selfi.
Kegiatan foto selfie pun idak hanya berasal dari kalangan orang biasa, kalangan sekelas kepala negara pun
gemar ber-selfie-ria dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi saat ini dalam bentuk smartphone
ataupun kamera saku. Beberapa waktu yang lalu bahkan bahkan telah beredar foto selfie Jokowo dan JK calon
presiden dan wakil presiden Indonesia saat ini.

Namun tanpa disadari banyak orang, terkadang hasil foto selfie yang mereka hasilnya hanya sekedar sebuah
jepretan tanpa ada arti dan seni. Nah, agar hasil foto selfie pembaca tipsfotografi.net ini mendapatkan hasil
yang sempurna, lakukan tips foto selfie berikut ini:

Tips Foto Selfie Agar Terlihat Keren dan Sempurna


Bagaimanapun juga fotografi adalah bermain dengan cahaya gelap dan terang. Sehingga pencahayaan
menjadi tips dan triks foto selfie yang terpenting. Dengan cahaya yang cukup maka kita bisa memotret foto
selfie dan mendapatkan objek foto dengan maksimal. Tak hanya wajah, namun juga keindahan lain dari Anda,
misalkan rambut.
Tak ada aturan khusus untuk memotret foto selfie, selama foto tersebut sopan dan tidak mengandung unsur
SARA. Tapi, ada sejumlah trik sederhana untuk mengubah foto selfie biasa menjadi luar biasa. Persiapan
menjadi salah satu tips foto selfie yang keren. Persiapan ini yang bisa membuat Anda tampil menarik dan
percaya diri. Apapun wujudnya, pokoknya persiapkanlah.
Elemen penting lainnya untuk menghasilkan foto selfie yang keren adalah background atau latar belakang
yang bersih. Foto Selfie tidak akan bagus jika melakukannya di dalam ruangan kotor atau berantakan. Untuk
itu, Anda harus selalu memeriksa lingkungan sekitar ketika melakukan selfie. Latar belakang foto seperti
dinding berwarna cerah dan tirai bertekstur bisa menjadi pilihan.
Tongsis atau tongkat narsis saat ini sudah menjadi properti wajib bagi penggemar foto selfie. Jika kamera
depan Anda tidak wide angle, masih bisa disiasati dengan aksesori pendukung yaitu tongsis semacam
monopod. Tongis akan berguna kita Anda sedang melakukan traveling dan tidak ingin merepotkan orang di
sekitar dengan meminta bantuan untuk memotret karena bisa melakukan sendiri berkat tongsis.
Jenis fotografi apapun, komposisi adalah hal penting yang tidak bisa dihilangkan. Jika ingin menghasilkan
foto selfie yang bagus, sebaiknya gunakan komposisi yang seimbang. Ingatlah ketika Anda sedang berselfie

ria, Anda tidak sedang foto untuk KTP atau paspor. Jadi, jangan tegang dan datar. Jangan ragu-ragu untuk
menunjukkan ekspresi dengan berbagai gaya wajah. Inilah waktunya untuk seru-seruan dengan mencoba
berbagai ekspresi. Terlepas dari akurasinya yang masih perlu dipertanyakan, selfie dengan gaya unik atau
gokil memang lebih memancing minat untuk dilihat. Banyak orang tidak mempertimbangkan sudut
pengambilan foto (angle) saat melakukan selfie. Cobalah berbagai gaya agar foto tampak menarik.
Tips foto selfie yang terakhir yang perlu Anda coba adalah aplikasi pengedit foto. Tips untuk menghasilkan
foto selfie yang lebih bagus, Anda bisa menggunakan aplikasi pengedit foto dengan memberikan berbagai
filter sesuai selera. Gunakan filter yang tersedia pada kamera ponsel, untuk membuat wajah terlihat lebih
putih dan bersih. Anda bisa menggunakan filter untuk memberikan kesan vintage atau lainnya.
Dari semua tips foto selfie di atas, hal terpenting untuk keberhasilan foto selfie adalah percaya diri. Karena
selfie biasanya dilakukan untuk bersenang-senang, tidak hanya sendiri, tapi juga bisa bersama teman-teman
dan keluarga. Karena itu jangan takut mencoba berbagai gaya yang berbeda untuk mendapatkan foto selfie
yang keren dan sempurna.

Memotret Landscape
Gampang atau sulitkah memotret lansekap itu? Jawabnya tentulah bisa gampang dan bisa sulit. Gampangnya,
ke mana pun mata memandang, itulah lansekap.
Semudah itukah memotret lansekap? Ya, apabila itu sudah memenuhi sejumlah hal, atau sebutlah
persyaratan, untuk mendapatkan hasil yang optimal.

Jangan Abaikan Waktu


Memotret lansekap selalu berkaitan dengan waktu, dan sepertinya ini menjadi hal paling utama yang perlu
diperhatikan. Artinya, waktu kita perlu tepat saat melakukan pemotretan.
Berkaitan dengan waktu yang tepat ini, ada istilah yang sangat popular dalam fotografi lansekap, yakni
golden time. Dari sebutannya sudah jelas bahwa yang dimaksud adalah waktu terbaik untuk memotret.
Waktu tersebut adalah satu jam menjelang dan dua jam setelah mentari terbit; serta dua jam menjelang
mentari tenggelam dan satu jam setelah mentari tenggelam.
Satu jam sebelum dan sesudah mentari terbit atau tenggelam merupakan waktu yang bagus untuk merekam
suasana; kita bisa mendapatkan blue hour yang bagus sekali.
Dua jam sesudah mentari terbit, dan dua jam sebelum mentari tenggelam, itulah waktu untuk mendapatkan
sinar mentari yang paling bagus. Sinar yang lembut keemasan menjadikan lansekap terlihat indah dan sangat
menarik. Sesudahnya, sinar matahari menjadi terlalu kuat/keras dan menyilaukan. Keelokan lansekap pun
menjadi sangat berkurang.
Biasanya ketika hendak hunting lansekap, kita usahakan berangkat sepagi mungkin dan tiba di lokasi satu
jam sebelum matahari terbit. Mulai sekitar pukul 10.00 sampai 14.00, kita manfaatkan untuk beristirahat. Pada
sekitar pukul 14.30, kita mulai bergerak lagi untuk hunting sampai satu jam setelah mentari tenggelam. Untuk
hasil yang optimal, pengaturan waktu tak boleh diabaikan.
Lokasi Sama, Hasil Beda
Di manapun lansekap tersaji, kita bisa membuat fotonya. Namun hasil foto yang bagus dan tidak biasa,
tentunya, tidak dibuat seperti pada umumnya. Angle sejuta umat perlu ditinggalkan dan kita cari sudut
pengambilan yang berbeda.
Setidaknya kita perlu sedikit bergeser dari angle yang digunakan sebagian besar orang atau kita perlu
memotretnya dengan posisi low angle atau high angle untuk memperoleh hasil yang beda. Bisa pula kita
masukkan sesuatu yang menjadi ikon daerah ke dalam frame kita.

Lebih bagus lagi kalau kita berjalan beberapa meter dari spot yang biasa digunakan banyak orang. Dengan
begitu, sangat dimungkinan kita bisa mendapatkan hasil foto yang berbeda dari tempat yang sudah banyak
dikunjungi itu. Malah bisa-bisa foto kita menjadi sedikit eksklusif. Lokasi boleh sama, tapi hasil beda.
Suasana & Mood
Selain waktu dan tempat, satu hal lagi yang perlu kita perhatikan adalah suasana. Ini bisa memberi mood
sehingga foto kita seperti berjiwa.
Misalnya, suasana pagi akan mengantar kita ke suasana yang gembira, sehingga semua yang kita lihat akan
begitu ceria. Menjelang sore seakan membawa rasa nyaman untuk menyambut malam. Mendung juga akan
memberi atmosfer yang berbeda.
Ketika berada di kawasan subtropis, musim semi, panas, gugur dan musim dingin, masing-masing memberi
atmosfer yang berbeda pada foto-foto yang kita hasilkan. Menjelang musim gugur, misalnya, akan muncul
dedaunan yang beraneka warna; sementara pada musim dingin salju nan putih akan mendominasi suasana.
Cari Informasi
Dalam hunting lansekap, alangkah baiknya bila kita sempatkan untuk menyurvei lokasi sehari sebelumnya.
Ini dimaksudkan agar kita tahu spot terbaiknya, dan jam berapa harus sudah berada di lokasi pada saat
pemotretan.
Atau, kita bisa mencari informasi jauh hari sebelum sampai di tempat tujuan, dengan bertanya kepada teman,
misalnya, dan browsing di internet sembari melihat-lihat foto-foto yang pernah dibuat sebelumnya oleh
rekan-rekan fotografer. Setelah itu baru kita berangkat ke lokasi dan melakukan survei singkat; pemotretan
dilakukan keesokan harinya.
Ketika sampai di tujuan ternyata cuaca tidak bersahabat untuk pemotretan, tak perlu kesal dan kecewa.
Tetaplah memotret, yang setidaknya hasilnya kelak bisa dijadikan referensi. Pulanglah dengan lapang dada
dan rencanakan trip berikutnya, karena Roma tidak dibangun dalam sehari.

Memotret Aksi Panggung


Fotografi panggung menjadi salah satu jenis fotografi yang cukup unik, karena dalam setiap pengambilan
gambarnya fotografer dituntut memahami teknik memotret panggung dalam pengambilan gambarnya.
Fotografi panggung sendiri bertujuan untuk merekam acara pertunjukan, apa pun pertunjukannya baik
konser musik, pertunjukan tari kontemporer Dll.
Secara umum, pertunjukan panggung itu dirancang oleh penyelenggara untuk ditonton, bukan difoto. Jadi
jangan berharap soal kerataan cahaya dall. Maka dari itu ketika memotret panggung, fotografer harus bisa
menyiasati beberapa penyesuaian diri, khususnya dalam hal pencahayaannya fotografi panggung.

(Foto oleh Pataphile)

Ada kalimat yang masih teringat, tapi lupa ini diucapkan oleh siapa. Jadi untuk menghasilkan fotografi
panggung yang baik, pengetahuan fotografi saja tidak cukup. Dibutuhkan pendekatan-pendekatan dan
adapatasi lainnya sebagai bekal tambahan.
Adaptasi dalam membaca perubahan mood sampai dengan sifat pencahayaan yang menantang yang harus
kita hadapi saat mengatur setting di kamera untuk memotret aksi panggung sangat diperlukan. Jika anda
yang belum pernah memotret panggung semacam konser musik dll-nya, berikut beberapa tips singkat
fotografi panggung supaya hasil foto Anda lebih menarik.
Persiapan
Sebagai persiapan awal memotret aksi panggung yang tak boleh dilupakan adalah susunan acara. Dengan
mengetahui susunan acara ketika memotret panggung kita bisa lebih santai sedikit. Kita juga bisa hemat
waktu kapan kita harus mendekati panggung dan kapan juga kita bisa leluasa menjauh. Dengan begitu kita
bisa lebih berkonsentrasi ketujuan semula yaitu belajar fotografi panggung.
Persiapan kedua yaitu bawalah peralatan fotografi Anda yang seperlunya saja. Dengan bawaan sedikit kita
bisa bebas dari beban berat dan tentu saja kita jadi bebas bergerak dan tak mudah capek. Selain susuna acara
cari tahu juga tentang tema, kondisi panggung, denah panggung, dan kalau bisa mengikuti gladi bersih.
Pengaturan Kamera Ketika Memotret Aksi Panggung
Saat memotret panggung kita bisa menggunakan mode M (Manual) bisa juga A (Aperture Priority). Mode
Manual sebaiknya digunakan ketika kondisi cahaya sangat rumit. Untuk lebih mudahnya disarankan
menggunakan mode A agar setiap perubahan cahaya bisa di ukur secara otomatis oleh kamera.
Metode metering pada saat menggunakan mode M sebaiknya spot, sedangkan pada saat mode A sebaiknya
Matrix. Intinya, pencahayaan panggung cepat sekali berubah. Jangan harap semua foto Anda selalu tepat
meteringnya.

5.

Gunakan Auto White Balance

Setingan WB (white balance) pada fotografi panggung untuk lebih efisienya kami menyarankan
menggunakan setting white balance auto. Karena cahaya warna warni pada konser musik atau acara
panggung biasanya sering berganti-ganti.
Namun jika Anda cukup sabar dan memiliki waktu yang banyak, Anda boleh menggunakan WB daylight
(gambar matahari) atau lainnya untuk mendapatkan hasil foto yang diinginkan. Hasil terbaik fotografi
panggung akan dicapai kalau Anda memakai format RAW, dan mengatur warna di komputer sesuai
kebutuhan artistik yang ada. Hampir separuh foto panggung butuh post processing agar tampil sempurna.
6.

Pengaturan ISO pada Fotografi Panggung

Seperti kita ketahui acara panggung yang menarik untuk difoto itu saat diadakan malam hari. Dan sedihnya
sering kali acara begituan memiliki pencahayaan yang minim. Jika sudah demikian gunakan setingan ISO
pada kamera Anda untuk mendapatkan kecepatan rana yang cepat.
7.

Gunakan Lensa Tercepat dan Bukaan Terlebar

Lensa dengan bukaan lebar/besar dapat memudahkan kita memotret panggung dalam keadaan minim
cahaya. Selain itu, jika menggunakan lensa bukaan lebar kita bisa menimalkan ISO serendah mungkin agar
dapat terhindar dari noise. Jika punya lensa dengan F/1.2 gunakan saja. Dengan kombinasi lensa cepat dan
ISO tinggi, kita bisa menangkap momen-momen bagus dengan kualitas foto panggung yang tajam.
8.

Bermainlan dengan Exposure Compensation

Ketidakrataan pencahayaan panggung membuat metering pada kamera akan susah mendapatkan exposure
yang tepat. Untuk mengatasi hal ini, gunakan tombol kompensasi yaitu tombol +/- di kamera kita.
Kompensasi minus dilakukan bila latar belakang panggung lebih gelap daripada latar depan dan begitu
sebaliknya.
9.

Jangan Lupa Soal Komposisi

Kompsisi foto itu sangat penting, meskipun exposure tepat tapi komposisi kurang nyaman juga akan merusak
mata pemirsa untuk menikmatinya. Rule oh Third sangat penting saat mengatur komposisi foto panggung.
Yang paling penting pada fotografi panggung adalah, Anda berada di posisi yang terbaik. Jangan datang
terlambat jika ingin mendapatkan foto yang bagus.