Anda di halaman 1dari 4

Titik kabut & titik tuang dimaksudkan u memperkirakan jumlah lilin yg

tdp didlm minyak. Semua minyak akan membeku jika didinginkan pd suhu yg
cukup rendah, mk pemeriksaaan ini tidak menunjukkan adanya sejumlah
lilin atau padatan lain dlm minyak. Ini berarti pd pemeriksaan tsb
terlihat bhw lilin akan meleleh diatas titik tuangnya shg dpt dipisahkan
dr minyaknya.
Titik kabut sangat penting untuk minyak diesel HSD (High Speed Diesel)
untuk indikasi adanya penyumbatan lilin pd saringan minyak halus (finer
filter) shg mesin akan sulit beroperasi. Makin rendah titik kabut, mk
makin banyak kandungan lilinnya.
Titik kabut adalah suhu dimana terjadinya asap yg tenang atau kabut pd
dasar tabung reaksi ( jar test) ketika minyak yg diperiksa (sesudah
dipanaskan) didinginkan tanpa mengaduknya. Pemeriksaan titik kabut
dilakukan dg metode ASTM-D2500 dan IP-219, dimana minyak didinginkan
setidaknya pd suhu 25oF diatas titik kabutnya.
Titik tuang adalah suhu dimana minyak tidak dpt bergoyang karena membeku
selama 5 detik ketika dimiringkan atau dituangkan setelah melalui
pendinginan selama pd setiap interval 5oF. Pemeriksaan titik tuang
dilakukan dg metode yg sama dg metode titik kabut (ASTM-D97 dan IP-15).
Minyak mula2 dipanaskan sampai 115oF, dimana semua lilin sudah larut,
lalu didinginkan mjd suhu mula2 minyak sebelum dipanaskan (sekitar
90oF). Titik tuang biasanya dicatat lebih rendah (8-10oF)dibawah titik
kabutnya.
Adalah suhu terendah dimana minyak masih bisa di tuangkan atau suhu
terendah dimana minyak bumi masih bisa mengalir oleh beratnya
sendiri.Sifat ini penting untuk transportasi minyak bumi karena
berkaitan dengan sifat bisa tidaknya untuk dipompa/dialirkan
(pumpability).Dengan mengetahui titik tuang dapat diketahui pada suhu
berapa minyak bumi tersebut masih dapat di pompa,atau kalu tidak,bisa
dihitung berapa jumlah uap air (steam) yang dibutuhkan sebagai pemanas
untuk menjaga agar minyak tersebut dapat dipompa.
http://hmjd3tpm.blogspot.com/2011_05_01_archive.html
Titik tuang adalah suhu dimana minyak tidak dapat bergoyang karena
membeku selama 5 detik ketika dimiringkan atau dituangkan setelah
melalui pendinginan selama pada setiap interval 5oF. Titik tuang adalah
temperatur terendah dimana minyak masih dapat dituang atau mengalir bila
minyak tersebut didinginkan dengan tanpa diganggu pada kondisi yang
ditentukan. Pemeriksaan titik tuang dilakukan dengan metode yang sama
dengan metode titik kabut (ASTM-D97 dan IP-15). Minyak mula-mula
dipanaskan sampai 115oF, dimana semua lilin sudah larut, kemudian
didinginkan menjadi suhu mula-mula minyak sebelum dipanaskan (sekitar
90oF). Titik tuang biasanya dicatat lebih rendah (8-10oF) dibawah titik
kabutnya. Titik tuang (pour point) adalah suhu terendah minyak bumi dan
produknya masih dapat dituang atau mengalir apabila didinginkan pada
kondisi tertentu (ASTMD-97). Uji titik tuang dikenakan kepada minyak
bumi dan produknya. Kriteria titik tuang tergantung pada dua faktor,

yaitu kondisi iklim dan penyimpanan (penanganan). Di daerah dingin,


titik tuang 2-3oC akan meningkatkan viskositas sangat banyak, hasilnya
biaya untuk memompa menjadi besar. Titik tuang ditentukan dengan jalan
mendinginkan contoh dan setiap penurunan suhu yang merupakan kelipatan
3oC (5oF) dilakukan uji sifat alir contoh. Suhu tertinggi saat contoh
tidak dapat mengalir dicatat sebagai titik padat (solid point). Titik
tuang juga menunjukkan suhu terendah dimana minyak bumi dan produknya
masih dapat dipompa. Pour point atau titik tuang adalah harga temperatur
yang menyebabkan minyak bumi yang didinginkan mengalami perubahan sifat
dari bisa menjadi tidak bisa dituangkan atau sebaliknya. Semakin rendah
titik tuang maka kadar parafin juga semakin rendah sedangkan kadar
aromatnya semakin tinggi.
Titik beku adalah temperatur terendah dimana minyak sudah tidak dapat
bergerak atau mengalir lagi. Titik pembekuan adalah sifat lilin yang
penting bagi banyak pemakai lilin petroleum. Titik pembekuan digambarkan
bahwa pengukuran suhu pada saat contoh menjadi dingin atau tertahan
untuk mengalir. Pada suhu tersebut lilin dapat mendekati bentuk padat
atau lilin semi-padat dan cukup lunak, bergantung pada komposisi lilin
petroleum yang diuji. Sifat pembekuan lilin petroleum adalah suatu suhu
pada saat lilin petroleum, jika dibiarkan dingin dibawah suhu tertentu
akan berhenti mengalir. Titik pembekuan ditentukan dengan melelehkan
contoh uji, diambil setetes dan ditempelkan ke bola termometer. Tabung
silinder digunakan untuk menahan dingin dari udara, tetesan pada bola
dibiarkan dingin pada kecepatan tertentu sampai beku. Titik pembekuan
diamati sebagai suhu dimana tetesan contoh berhenti mengalir bila
termometer diputar. Titik pembekuan dapat juga digunakan untuk
menunjukkan suhu terendah dimana lilin dapat membeku dan menjadi padat.
Penanganan minyak yang mempunyai titik beku yang tinggi akan lebih mudah
apabila dibandingkan dengan minyak yang mempunyai titik beku rendah.
Pada minyak yang mempunyai titik beku yang rendah apabila berada dibawah
temperatur normal maka akan cepat membeku dalam pipa apabila hanya
menggunakan pipa biasa, dan hal ini tentu saja akan merugikan karena
memungkinkan akan terjadi penyumbatan-penyumbatan dalam pipa tersebut.
Mengatasi hal tersebut maka dipasang pemanas pada jarak tertentu agar
minyak tidak membeku dalam pipa.
Titik kabut dan titik tuang dimaksudkan untuk memperkirakan jumlah lilin
yang terdapat dalam minyak. Semua minyak akan membeku jika didinginkan
pada suhu yang cukup rendah, maka pemeriksaaan ini tidak menunjukkan
adanya sejumlah lilin atau padatan lain dalam minyak. Ini berarti pada
pemeriksaan tersebut terlihat bahwa lilin akan meleleh diatas titik
tuangnya sehingga dapat dipisahkan dari minyaknya. Titik kabut dan titik
tuang berfungsi untuk mendeterminasi jumlah relatif kandungan lilin pada
crude oil, namun tes ini tidak menyatakan jumlah kandungan lilin secara
absolut, begitu juga kandungan materi solid lainnya yang terdapat dalam
minyak.http://riahani.blogspot.com/2012_07_01_archive.html
3.6

Pengujian Pour Point, ASTMD 97

Pour point (titik tuang) adalah suhu terendah dimana bahan bakar minyak

masih dapat mengalir dengan sendirinya pada kondisi pengujian. Kemudahan


mengalir minyak solar dipengaruhi oleh komposisi hidrokarbon dalam bahan
bakar itu. Kegagalan untuk mengalir pada titik tuang umumnya berhubungan
dengan kandungan lilin dari minyak; tetapi dapat juga karena pengaruh
viskositas minyak yang sangat kental. Bahan bakar yang banyak mengandung
parafin (lilin) akan lebih mudah membeku dibanding dengan bahan bakar
kandungan parafinnya rendah. Struktur lilin yang berhubungan dengan
pendinginan minyak, dapat diatasi dengan cara diberi tekanan yang
relatif kecil

a. Ruang Lingkup
Metode uji ini dimaksudkan digunakan untuk produk minyak bumi. Prosedur
ini cocok untuk minyak hitam, minyak silinder dasar dan minyak bakar non
distilat. Prosedur untuk pengujian sifat alir dari minyak bakar residu
pada suhu tertentu, dlakukan dengan menggunakan tabung U ukuran 12,5 mm
pada tekanan 152 mm Hg, yang mengalir 2 mm dalam 1 menit.

b.

Ringkasan Metode Uji

Sejumlah volume contoh dalam jar test dipanaskan dalam penangas sampai
115 oF, kemudian dibiarkan di udara terbuka sampai suhunya 90 oF.
Selanjutnya didinginkan dalam alat pendingin dan setiap penurunan suhu 5
oF (3oC) diangkat dan dilihat sifat pengalirannya. Bila sudah tidak
mengalir lagi maka suhunya dicatat dan ditambah 5oF (3oC) dan dilaporkan
sebagai Pour Point

c. Signifikansi
Titik tuang minyak merupakan petunjuk
penggunaannya untuk pemakaian tertentu.

temperatur

terendah

dari

Pengujian kemungkinan digunakan sebagai prosedur go-no-go


untuk keadaan operasional dimana hal ini dibutuhkan untuk memastikan
sifat alir minyak di bawah kondisi yang ditentukan dalam penerimaan.

Pengujian ini digunakan untuk kondisi pemompaan, dimana minyak


diharapkan mengalir melalui pipa 12 mm sedikit di bawah tekanan pada
suhu yang ditentukan.

Pengujian ini digunakan untuk menentukan sifat alir bahan bakar


dalam keadaan dingin.

d. Interpretasi

Pour point adalah suhu terendah dimana bahan bakar masih dapat
mengalir. Sifat ini memberikan indikasi tentang sifat pemompaan pada
suhu rendah. Nilai pour point untuk minyak solar sesuai dengan
spesifikasi maksimum 18 oC. Bila hasil pengujian lebih besar dari 18 oC,
berarti minyak solar mempunyai nilai pour point tinggi. Dalam minyak
solar ini mengandung komponen parafin (lilin), sehingga pada suhu
pengkabutan dihasilkan kristal kristal lilin. Ini akan memberikan
indikasi tentang suhu pada saat dimana akan terjadi penyumbatan saringan
oleh kristal lilin. Minyak solar yang baik mempunyai Pour point 8 10
oC di bawah titik kabut.
http://ukmsttmigas.blogspot.com/2013/05/signifikasi-pengujian-minyak-solar.html