Anda di halaman 1dari 4

Nama

: Leny Aprianita

Nim

: 12 222 057

A. Cara Pengambilan Sampel menurut Arikunto


Pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan Teknik Non Rondem
Sampling (Sampel tidak acak) yaitu teknik pengambilan sampel dari populasi
dimana setiap anggota populasi tidak mempunyai kesempatan yang sama untuk
diambil sebagai sampel. Hal ini dikarenakan pengambilan sampel dalam teknik
non-rondem tidak didasarkan atas kemungkinan yang dapat diperhitungkan, tetapi
semata-mata

hanya

berdasarkan

aspek-aspek

kepraktisan

saja.

Cara

pengambilanya menggunakan Quota Sampling yaitu dilakukan tidak mendasarkan


diri pada strata atau daerah, tetapi mendasarkan diri pada jumlah yang sudah
ditentukan (Arikunto, 2010, p.184).
Menurut Arikunto (2006) apabila subjek kurang dari 100 maka lebih baik
diambil semua sehingga penelitiannya merupakan penelitian populasi, selanjutnya
jika populasi besar maka dapat diambil 10-15 persen atau 20-25 persen sampel
atau lebih.
Lebih lanjut Suharsimi Arikunto (1998) memaparkan cara-cara pengambilan
sampel (sampling), antara lain:
a. Sampel random, atau sampel acak, atau sampel campur
Peneliti mencampur subyek-subyek dalam populasi yang dianggap sama,
dengan demikian peneliti memiliki hak yang sama kepada setiap subyek untuk
memperoleh kesempatan dipilih sebagai sampel.
b. Sampel berstrata (stratified sample)
Sampel yang diambil dari populasi dianggap memiliki strata atau tingkattingkat, sehingga tidak dapat menggunakan teknik random.
c. Sampel wilayah, atau (area probability sample)
Sampel yang tidak berstrata tapi memiliki perbedaan ciri antara wilayah yang
satu dengan yang lain, yaitu dengan mengambil wakil dari setiap wilayah yang
terdapat dalam populasi.
d. Sampel proporsi atau sampel imbangan (propotional sample)

Pengambilan sampel ini dilakukan untuk menyempurnakan penggunaan


teknik sampel berstrata dan atau wilayah, dimana banyaknya subyek yang belum
tentu berstrata dan atau perbedaan ciri wilayah yang tidak sama, sehingga
ditentukan seimbang atau sebanding dengan banyaknya subyek dalam masingmasing strata dan atau wilayah.
e. Sampel bertujuan (purposive sample)
Yaitu teknik pengumpulan sumber informasi yang tersedia secara tepat
dimaksudkan untuk mengoptimalkan informasi dari target yang lebih spesifik,
atau sesuai dengan criteria yang diinginkan oleh peneliti. Pengambilan sampel
didasarkan atas tujuan tertentu dengan perimbangan seperti : fokus penelitian,
pertimbangan ilmiah, alasan keterbatasan waktu, tenaga dan dana, sehingga tidak
dapat mengambil sampel yang besar dan jauh.
f. Sampel kuota (quota sample)
Pengambilan sampel ini mendasarkan pada jumlah subyek yang sudah
ditentukan, yang memenuhi persyaratan ciri-ciri populasi, tanpa menghiraukan
dari mana asal subyek tersebut.
g. Sampel kelompok (cluster sample)
Pengambilan sampel berdasarkan kelompok-kelompok subyek, seperti
kelompok pedagang, petani, maupun nelayan.
h. Sampel kembar (double sample)
Pengambilan sampel menggunakan dua sampel sekaligus. Mengenai
penentuan besarnya sampel Suharsimi Arikunto mengemukakan di dalam
pengambilan sampel apabila subyeknya kurang dari 100 diambil semua sehingga
penelitian merupakan penelitian populasi. Selanjutnya jika jumlah subyeknya
besar dapat diambil antara 10% 15% atau 20% 25% atau lebih.
B. Cara Pengambilan Sampel menurut Slovin
Pertanyaan dalam seringkali diajukan dalam metode pengambilan sampel
adalah berapa jumlah sampel yang dibutuhkan dalam penelitian. Sampel yang
terlalu kecil dapat menyebabkan penelitian tidak dapat menggambarkan kondisi
populasi yang sesungguhnya. Sebaliknya, sampel yang terlalu besar dapat
mengakibatkan pemborosan biaya penelitian.

Salah satu metode yang digunakan untuk menentukan jumlah sampel adalah
menggunakan rumus Slovin (Sevilla et. al., 1960:182), sebagai berikut:

dimana
n: jumlah sampel
N: jumlah populasi
e: batas toleransi kesalahan (error tolerance)
beberapa keteranganmengenai rumus Slovin yaitu:
Rumus Slovin ini tentu mempersyaratkan anggota populasi (populasi) itu
diketahui jumlahnya (simbulnya N). Dalam bahasa saya disebut populasi
terhingga. Jika populasi tidak diketahui jumlah anggotanya (populasi tak
terhingga), maka rumus ini tak bisa digunakan. Lebih-lebih jika populasinya tak
jelas (tidak diketahui keberadaannya, apalagi jumlahnya, misalnya orang yang
korupsi atau nikah siri). Teknik sampling yang digunakan pun tentu tak bisa
teknik yang bersifat random (probability sampling), harus menggunakan teknik
yang sesuai (quota, purposive, snowball, accidental dsb.)
Asumsi tingkat keandalan 95%, karena menggunakan a=0,05, sehingga
diperoleh nilai Z=1,96 yang kemudian dibulatkan menjadi Z=2.
Asumsi keragaman populasi yang dimasukan dalam perhitungan adalah P
(1-P), dimana P=0,5. error tolerance (e) didasarkan atas pertimbangan peneliti.
Untuk menggunakan rumus ini, pertama ditentukan berapa batas toleransi
kesalahan. Batas toleransi kesalahan ini dinyatakan dengan persentase. Semakin
kecil toleransi kesalahan, semakin akurat sampel menggambarkan populasi.
Misalnya, penelitian dengan batas kesalahan 5% berarti memiliki tingkat akurasi
95%. Penelitian dengan batas kesalahan 2% memiliki tingkat akurasi 98%.
Dengan jumlah populasi yang sama, semakin kecil toleransi kesalahan, semakin
besar jumlah sampel yang dibutuhkan.
Rumus Slovin ini tentu mempersyaratkan anggota populasi (populasi) itu
diketahui jumlahnya (simbulnya N). Dalam bahasa saya disebut populasi
terhingga. Jika populasi tidak diketahui jumlah anggotanya (populasi tak
terhingga), maka rumus ini tak bisa digunakan. Lebih-lebih jika populasinya tak

jelas (tidak diketahui keberadaannya, apalagi jumlahnya, misalnya orang yang


korupsi atau nikah siri). Teknik sampling yang digunakan pun tentu tak bisa
teknik yang bersifat random (probability sampling), harus menggunakan teknik
yang sesuai (quota, purposive, snowball, accidental dsb.)