Anda di halaman 1dari 9

Jalur B5

Coelenterate

1. Acropora sp.
Phylum : Coelenterata
Class

: Anthozoa

Ordo

:Scleractinia

Family :Acroporidae
Genus

: Acropora

Spesies : Acropora sp.


Bentuk tubuh Acropora Sp. yaitu memanjang bercabang. Spesies ini hidup secara
berkoloni. Permukaan tubuhnya kasar,warna tubuhnya coklat. Habitat Acropora sp. Diperairan
laut dangkal, karena selain untuk mendapatkan sinar matahari yang cukup, ada banayk juga
plankton yang merupakan makanan dari poifera.
Pada jalur ini jumlah spesies yang terbanyak adalah Acropora sp. hal ini karena
disebabkan karena faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah adanya hubungan
kerjasama (simbiosis) mutualisme dengan makhluk hidup lain yaitu alga yang memberikan
oksigen yang cukup bagi kelangsungan hidup makhluk hidup di laut dan juga sebagai tempat
tinggal bagi beberapa ikan kecil. Faktor abiotik yang mempengaruhi ialah dengan adanya
Acropora sp. ini, arus ombak menjadi tidak terlalu deras karena Acropora sp. dapat menahan
arus ombak yang deras.
2. Klasifikasi Chironephypa sp.
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Cnidaria/Coelenterata

Class

: Antthozoa

Ordo

: Scleractimia

Family

: Chironepidae

Genus

: Chironephyta

Speies

: Chironephyta sp.

Ciri khusus Chironephyta sp. memiliki karakteristik bentuk tubuhnya panjang bercabang dan,
hidupnya koloni. Permukaan tubuhnya kasar karena terdapat bulatan kecil, warna tubuhnya
cokelat muda. Habitat di pesisir pantai.
Pada jalur ini jumlah spesies yang terbanyak adalah Chironephyta sp. hal ini karena
disebabkan karena faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah adanya hubungan
kerjasama (simbiosis) mutualisme dengan makhluk hidup lain yaitu alga yang memberikan
oksigen yang cukup bagi kelangsungan hidup makhluk hidup di laut dan juga sebagai tempat
tinggal bagi beberapa ikan kecil. Faktor abiotik yang mempengaruhi ialah dengan adanya
Chironephyta sp. ini, arus ombak menjadi tidak terlalu deras karena Chironephyta sp. dapat
menahan arus ombak yang deras.
3. Klasifikasi Fungia sp.
Kingdom

: Animalia

Filum

: Cnidaria

Kelas

: Anthozoa

Ordo

: Scleractinia

Family

: Fungiidae

Genus

: Fungia

Spesies

: Fungia sp.
Dari hasil pengamatan pada spesies ini diperoleh ciri ciri yaitu bentuk tubuhnya membulat

seperti jamur. Hidupnya soliter. Permukaan tubuhnya terdiri atas bagian yang terlihat septum
septumnya. Dengan warna tubuhnya coklat kekuningan.
4. Klasifikasi Porites sp.

Kingdom

: Animalia

Fhylum

: Cnidaria/Coelentarata

Class

: Anthozoa

Ordo

: Scleractinia

Family

: Poritidae

Genus

: Porites

Spesies

: Porites sp.
Anggota Porites sp. pada jalur ini juga ditemukan paling banyak dibandingkan dengan

yang lain, yaitu lebih dari 15 spesies. Bentuk tubuh Porites sp. membulat, permukaan tubuhnya
kasap apabila diraba. Warna tubuhnya coklat kekuningan. Dan hidup berkoloni dilautan yang
dangkal, hal ini dikarenakan karena banyak terdapat makanan yang berupa plankton-plankton.
Selain itu Porites sp. ini juga bersimbiosi dengan algae yang berfungsi sebagai penyuplai okigen
bagi makhluk hidup lain dan juga Porites sp ini berguna untuk menahan arus air laut agar tidak
terlalu besar.
5. Klasifikasi Favites sp.
Kingdom

: Animalia

Fhylum

: Cnidaria/Coelentarata

Class

: Anthozoa

Ordo

: Scleractinia

Family

: Faviidae

Genus

: Favites

Spesies

: Favites sp.
Favites sp. termasuk dalam kelas Anthozoa, Ordo Scleractinia. Berordo Scleractinia.

Favites sp. merupakan family dari Faviidae dan Genus Favites. Bentuk tubuhnya membulat dan

memiliki rongga disetiap permukaan tubuhnya. Memiliki warna tubuh krem. Dan hidup berkoloni
dilautan dangkal.

6.

Klasifikasi Sarcophiton sp.

Kingdom

: Animalia

Phylum

: Coelenterata

Class

: Anthozoa

Ordo

: Alcyonacea

Family

: Alcyoniidae

Genus

: Sarcophyton

Spesies

: Sarcophyton sp.
Spesies ini merupakan hewan paling sedikit yang ada di jalur ini. Ciri-cirinya adalah

memiliki bentuk seperti otak dan bulat. Hidupnya berkoloni. Permukaan tubuh kasar, bergerigi
dan beralur. Warna tubuh spesies ini berwana cokelat muda.
Pada jalur ini jumlah spesies yang paling sedikit ialah Sarcophyton sp., hal ini karena
disebabkan karena faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah banyaknya alga yang
dijadikan tempat hidup oleh hewan-hewan lain dan juga sebagai tempat tinggal bagi beberapa
ikan kecil. Faktor abiotik yang mempengaruhi ialah dengan sedikitnya kerang mati yang biasa
dijadikannya sebagai substrat.

Echinodermata

1. Klasifikasi Synopta sp.


Kingdom
:
Animalia
Phyllum

Echinodermata

Class

Holothuroidea

Order

Apodida

Family

Synaptida

Genus

Synapta

Species

Synapta sp.

Spesies Synopta sp. kelas Holothouroidea mempunyai warna oral krem,coklat dan warna
aboral hitan. Bentuk tubuhnya silindris memanjang. Mempunyai permukaan tubuh yang licin dan
habitatnya pada perairan dangkal di laut karena sering bersembunyi di balik lamun.
Spesies ini juga banyak ditemukan di daerah perairan dangkal di jalur ini, hal ini karena
disebabkan karena faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah adanya hubungan
kerjasama (simbiosis) mutualisme dengan makhluk hidup lain yaitu alga dan juga lamun yang
merupakan tempat tinggal bagi timun laut dari predator yang mengincarnya. Faktor abiotik yang
mempengaruhi keseimbangan suhu dan juga salinitas dari air laut pada perairan dangkal tersebut.
2.
Kingdom
Phylum
Class
Ordo
Family
Genus
Species

Klasifikasi Holothuria sp.


: Animalia
: Echinodermata
: Holothuroidea
: Aspidochirota
: Holothuridae
: Holothuria
: Holothuria sp.

Spesies Holothuria sp. kelas Holothouroidea mempunyai warna oral dan boral hitam.
Bentuk tubuhnya silindris memanjang. Mempunyai permukaan tubuh yang licin dan lunak.
Habitatnya ialah di pada perairan dangkal.
Hewan ini banyak ditemukan di daerah perairan dangkal, hal ini karena disebabkan
karena faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah adanya hubungan kerjasama
(simbiosis) mutualisme dengan makhluk hidup lain yaitu alga dan juga lamun yang merupakan
tempat tinggal bagi timun laut dari predator yang mengincarnya. Faktor abiotik yang
mempengaruhi keseimbangan suhu dan juga salinitas dari air laut pada perairan dangkal tersebut.
3. Euapta godeffroyi
Klasifikasi
Kingdom : Animalia

Phylum

: Echinodermata

Class

: Holothuroidea

Order

: Apodida

Family

: Synaptidae

Genus
Species

: Euapta
: Euapta godeffroyi

Memiliki bentuk tubuh yang memanjang. Jika disentuh permukaan tubuhnya terlihat lembek
dan berlendir. Hewan ini memiliki warna tubuh dengan perpaduan hitam, hijau, cokelat, krem
serta memiliki ukuran tubuh 14 cm. Apabila disentuh tubuhnya bisa memanjang atau memendek.
Hewan ini memiliki banyak tentakel pada mulutnya.
4. Comaster gracilis
Klasifikasi
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Echinodermata

Class

: Crinoidea

Ordo

: Comatulida

Family

: Comasteroidea

Genus

: Comaster

Spesies

: Comaster gracilis

Memiliki bentuk tubuh dengan lengan menyebar. Jika disentuh permukaan tubuhnya terasa
kasar. Hewan ini memiliki warna tubuh hitam, krem pada bagian oral dan aboralnya dengan
ukuran tubuh 8.5 cm. Hewan ini memiliki banyak lengan serta mulut terletak di oral.
5. Linckia sp.
Klasifikasi

Kingdom
Filum
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies

: Animalia
: Echinodermata
: Asteroidea
: Valvatida
: Ophidiasteridae
: Linckia
: Linckia sp.

Memiliki bentuk tubuh bintang. Jika disentuh permukaan tubuhnya terasa kasap. Hewan ini
memiliki warna tubuh biru pada bagian oral dan aboralnya. Mempunyai 5 lengan. Mulutnya
terletak pada bagian oral. Pada bagian oral terdapat podia. Terdapat spina disepanjang samping
lengan.
6. Diadema sp.
Klasifikasi
Kingdom
Filum
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies

: Animalia
: Echinodermata
: Echinoidea
: Diadematoida
: Diadematidae
: Diadema
: Diadema sp.

Memiliki bentuk tubuh bulat. Permukaan tubuhnya berduri. Hewan ini memiliki warna tubuh
hitam pada bagian oral dan aboralnya. Pada bagian oralnya terdapat mulut serta pada bagian
aboralnya terdapat anus. Seluruh permukaan tubuh ditutupi atau dilindungi spina.
7. Ophioderma sp.
Klasifikasi
Kingdom
Filum
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies

: Animalia
: Echinodermata
: Ophiuroidea
: Ophiurida
: Ophiodermatidae
: Ophioderma
: Ophioderma sp.

Memiliki bentuk tubuh bintang. Jika disentuh permukaan tubuhnya terasa kasap. Hewan ini
memiliki warna tubuh coklat, pink pada bagian oral dan aboralnya. Mempunyai 5 lengan yang
mudah patah.
8. Neufridina cumini
Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Phylum

: Echinodermata

Class

: Asteroidea

Order

:-

Family

:-

Genus

: Neufridina

Species

: Neufridina cumini

Memiliki bentuk tubuh bintang. Jika disentuh permukaan tubuhnya terasa kasap. Hewan ini
memiliki warna tubuh hitam dengan ukuran tubuh 14.5 cm. memiliki bagian anterior yang lebih
besar dari posterior. Mulutnya terletak pada bagian anterior dan pada mulut ini terdapat 5 buah
tentakel.
Hewan ini sedikit ditemukan di daerah perairan dangkal, hal ini karena disebabkan karena
faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah banyaknya predator yang mengincarnya
dan faktor abiotik yang mempengaruhi adalah sedikitnya pasir dan karang untuknya bersembunyi
dari berbagai predator.

Porifera

1. Euspongia sp.
Phylum

: Porifera

Class

: Demospongiae

Ordo

: Haploselerida

Famili

: Acroporidae

Genus

: Euspongia

Spesies

: Euspongia sp.
Spesies Euspongia sp. kelas Demospongia ini mempunyai warna tubuh coklat kehijauan.

Bentuk tubuhnya memanjang. Struktur tubuhnya berongga. Hidupnya berkoloni. Mempunyai


permukaan tubuh yang kasar dan habitatnya di laut. Mempunyai karakteristik osculumnya besar
dan ostiumnya kecil.
Hewan ini merupakan kelas dari porifera yang paling banyak ditemukan pada jalur ini,
hal ini karena disebabkan karena faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah adanya
hubungan kerjasama (simbiosis) mutualisme dengan makhluk hidup lain yaitu algae yang
besimbiosis untuk mendapatkan oksigen. Faktor abiotik yang mempengaruhi derasnya air laut
pada pesisir pantai. Dengan adanya Euspongia ini arus laut menjadi lebih tenang.
2. Auletta sp.
Kingdom: Animalia
Phylum:
Porifera
Class:
Demospongiae
Order:
Halichondrida
Family:
Axinellidae
Genus:
Auletta
Spesies:
Auletta sp.
Spesies Auletta sp. kelas Demospongia mempunyai warna tubuh kuning. Bentuk
tubuhnya panjang memipih. Struktur tubuhnya berongga. Hidupnya soliter. Mempunyai
permukaan tubuh yang kasar dan habitatnya di laut. Mempunyai karakteristik osculumnya besar
dan ostiumnya kecil.
Pada jalur ini jumlah spesies yang paling sedikit ialah Auletta sp. hal ini karena disebabkan
karena faktor biotik dan abiotik, yaitu : pada faktor biotic ialah adanya hubungan kerjasama
(simbiosis) mutualisme dengan makhluk hidup lain yaitu alga dan juga sebagai tempat tinggal
bagi beberapa ikan kecil. Faktor abiotik yang mempengaruhi ialah dengan sedikitnya kerang mati
yang biasa dijadikannya sebagai substrat.

Anda mungkin juga menyukai