Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN PRAKTIKUM

MOTOR BAKAR DAN TENAGA PERTANIAN

SISTEM PENYALURAN MOTOR BAKAR

Disusun Oleh:
Tri Wahyuningsih
A1H013055

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDRAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Bahan bakar adalah zat yang sangat dibutuhkan untuk pembakaran di
ruang pembakaran (combustion chamber) pada setiap jenis mesin. Kondisi bahan
bakar dan sistem bahan bakar yang dimiliki oleh sebuah mesin akan
mempengaruhi performa mesin itu sendiri.
Bahan bakar yang banyak digunakan untuk menghasilkan pembakaran
dalam sebuah mesin adalah bensin. Bensin merupakan salah satu produk yang
dihasilkan dari penyulingan minyak bumi (petroleum/crude oil). Kemampuannya
yang mudah terbakar menjadikan bensin lebih efektif dibandingkan bahan bakar
lainnya.
Sistem bahan bakar berfungsi untuk mencampur udara dengan bahan
bakar dan mengirim campuran tersebut dalam bentuk kabut ke ruang bakar untuk
dibakar. Cara pemasukan campuran udara dan bahan bakar ke ruang bakar dapat
dibedakan menjadi dua macam. Cara pertama, campuran udara dan bahan bakar
masuk ke ruang bakar dengan cara dihisap, dan cara kedua dengan cara
diinjeksikan. Cara pemasukan campuran bensin dan udara secara penghisapan
disebut sistem bahan bakar konvensional (karburasi). Bensin dapat sampai ke
karburator dengan bantuan sistem penyaluran bahan bakar. Umumnya, bagianbagian utama sistem penyaluran bahan bakar motor bensin sistem karburasi
tersdiri atas tangki bahan bakar, saluran/pipa bahan bakar, saringan bahan bakar,
pompa bahan bakar, dan karburator.

B. Tujuan
1. Praktikan dapat lebih memahami tentang penyaluran bahan bakar sistem
karburasi dan injeksi diesel.
2. Praktikan dapat mengetahui bagian-bagian utama sistem penyaluran bahan
bakar motor bensin system karburasi dan injeksi motor diesel beserta
fungsi dan mekanisme kerjanya.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Katup penyalur (delivery valve) diletakkan sesudah elemen pemompaan pada


pompa injeksi bahan bakar. Sisi masukan katup penyalur terhubung pada
rangkaian pemompaan bertekanan tinggi pada pompa injeksi sedangkan sisi jalan
keluar terpasang pada pipa injektor bahan bakar. Bahan bakar yang disemprotkan
atau diinjeksikan dalam jumlah yang terukur mengalir dari plunyer atau elemen
pemompaan melalui katup penyalur ke arah injektor bahan bakar.

Gambar 1. Jenis umum katup penyalur pompa injeksi diesel.


(www.web.ipb.ac.id)
Komponen-Komponen utama katup penyalur terdiri dari muka/bidang katup,
pegas katup, bagian piston, celah katup, pengarah katup dan bodi katup penyalur.
Katup diletakkan pada pengarahnya. Katup menumpu pada pengarah melalui
bidang yang berbentuk mengerucut pada katup yang ditahan bidang dudukan pada
pengarah. Bidang dudukan katup terdapat bagian bodi paralel yang berfungsi
sebagai piston kecil di dalam lubang pengarah. Katup harus terdesak ke atas dari
dudukannya hingga posisi tertentu sehingga piston bergerak keluar dari lubang

pengarah agar bahan bakar dapat mengalir melalui katup. Maka bahan bakar dapat
mengalir melalui katup menuju injektor.
Fungsi-fungsi katup penyalur adalah sebagai berikut :
1. Saat plunyer pemompaan pompa injeksi melakukan pukulan untuk menghisap
aliran maka katup penyalur berfungsi sebagai katup pencegah aliran kembali.
Tujuannya untuk mencegah bahan bakar yang ada di atas katup penyalur pada
pipa injeksi dan injektor tertarik kembali menuju ruang pemompaan.
2. Penginjeksian/penyemprotan, katup piston menutup lubang pengarah sehingga
timbul penurunan mendadak pada tekanan bahan bakar pada injektor bahan
bakar dengan segera setelah dilakukan penginjeksian. Penurunan tekanan
secara mendadak membuat katup jarum injektor menutup dengan cepat
sehingga injeksi bahan bakar terhenti secara cepat dan bersih tanpa terjadi
tetesan (dribble).
3. Menjaga adanya suplai bahan bakar bertekanan rendah pada injektor bahan
bakar dan pipa injeksi setelah injeksi selesai dilakukan. Tersebut dilakukan
dengan pukulan penarikan kembali (retraction stroke) bidang dudukan yang
menyekat bidang permukaan pengarah sesudah piston katup selesai memulai
menyekat pengarah. Tekanan rendah tersebut mengakibatkan terjadinya
pemberian tekanan tinggi pada penyaluran bahan bakar oleh gerakan ke atas
plunyer pada pompa injeksi. Hal ini menjamin kerja injektor yang efektif.
4. Menurut Hardjosentono (1978) dalam bukunya yang berjudul mesin-mesin
pertanian. Karburator adalah alat yang amat penting untuk mendapatkan
campuran udara dan bahan bakar dalam perbandingan tertentu sehingga

mudah terbakar di ruang pembakaran. Tungku bensin mengalir melalui filter


bahan bakar, slang bahan bakar dan sampai pada ruang pelampung karburator.
Jalannya bensin dari tangki ke karburator dapat belangsung karena gaya
beratnya. Akan tetapi apabila letak tangki lebih rendah dari letak karburator,
diperlukan pompa. Dari karburator campuran udara dan bensin sampai ke
ruang pembakaran melewati intake manifold dan lubang pemasukan pada saat
langkah hisap (intake stroke).
5. Karburator adalah sebuah alat yang mencampur udara dan bahan bakar untuk
sebuah mesin pembakaran dalam. Sistem karburasi yaitu suatu sistem yang
mengubah bahan bakar cair menjadi kabut gas dan mencampurnya dengan
udara dengan perbandingan tertentu yang dibentuk oleh karburator dan
merupakan campuran eksplosif yang akan menghasilkan pembakaran
sempurna (normal), yaitu [bahan bakar : udara] = [1 : 15].
6. Komponen sistem penyaluran bahan bakar pada motor bensin terdiri atas: (1)
tangki bahan bakar, (2) keran bahan bakar, (3) saringan bahan bakar, (4)
karburator, dan (5) governor. Bagian pengatur (governor) adalah komponen
sistem penyaluran bahan bakar motor bakar torak yang berfungsi untuk
mengatur suplei kabut gas ke ruang bakar di dalam silinder tetap terjaga
konstan pada berbagai variasi beban, sehingga besar kecepatan putar poros
engkol tetap (stabil).

III. METODOLOGI

A. Alat dan bahan


1. Motor Bensin
2. Karburator
3. Kunci pas dan kunci ring
4. tang dan obeng
5. Bensin dan oli
B. Prosedur Kerja
Motor Bakar
1. Siapkan motor bensin yang akan digunakan
2. Nyalakan motor bensin, apakah motor dalam kondisi baik atau tidak
(dapat dinyatakan)
3. Sebelum mulai membongkar motor bensin, kosongkan tangki bahan bakar
dan karter.
4. Amati bagian bagian utama sistem penyaluran bahan bakar motor
bensin, kemudian gambar dan beri keterangan.
5. Uraikan fungsi masing masing bagian utama sistem penyaluran bahan
bakar motor bensin.
6. Pelajari dan jelaskan mekanisme kerjanya.
7. Pasang kembali bagian bagian motor bensin yang telah dibongkar seperti
semula.
8. Nyalakan kembali motor bensin.
9. Ctat setiap kesulitan yang anada temui dalam praktikum ini.
Karburator
1. Siapkan karburator yang akan digunakan.
2. Amati bagian bagian karburator, kemudian gambar dan beri keterangan.
3. Pelajari dan jelaskan mekanisme kerjanya.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Hasil
B. Pembahasan
Karburator merupakan bagian terpenting dari sepeda motor. Hampir semua
sepeda motor menggunakan karburator karena, umumnya sepeda motor
menggunakan bensin sebagai bahan bakar. Karena itu karburator yang baik
mampu membuat gas yang sempurna dan sesuai dengan kebutuhan mesin, untuk
mendapatkan pembakaran sempurna dibutuhkan perbandingan mesin dan udara
dalam pencampuran gas, menurut teoritis adalah 1 : 15 artinya 1 gram bensin
dicaampur dengan gram udara. Karburator dapat mengatur tingkat kecepatan
kendaraan pada berbagai tingkat beban dan kecepatan, kemudian dapat
memudahkan mesin untuk hidup, dan juga memberikan tenaga yang besar pada
mesin kendaraan dan juga bekerja dengan ekonomis.
Karburator adalah sebuah alat yang mencampur udara dan bahan bakar untuk
sebuah mesin pembakaran dalam. Karburator masih digunakan dalam mesin kecil
dan dalam mobil tua atau khusus seperti yang dirancang untuk balap mobil stock.
Fungsi kerja pada karburator ialah pada waktu zuiger bergerak dari TMA ke
TMB didalam langkah hisap, maka pada ruangan silinder terjadi pembesaran
ruangan sehingga menimbulkan kehampaan pada ruang bakar atau ruang silinder.
Kehampaan ini mengakibatkan udara yang ada diluar karburasi terhisap masuk
melalui filter kemudian masuk melewati bagian karburator. Bensin yang ada di
dalam karburator ukit terhisap bersama udara melalui nozzle sehingga membentuk

partikel-partikel kecil yang bercampur udara yang disebut dengan Gas. kemudian
gas tersebut masuk kedalam ruang Silinder. Besar lubang pada nozzel dapat diatur
oleh sebuah jarum yang kebanyakan orang menyebutnya jarum skep atau bahasa
tehniknya throttle valve.
Pada dasarnya karburator bekerja menggunakan prinsip Bernoulli : Semakin
cepat udara bergerak semakin kecil tekanan statisnya namun semakin tinggi
tekanan dinamisnya. Pedal gas pada sebenarnya tidak secara langsung
mengendalikan besarnya aliran bahan bakar yang masuk kedalam tempat
pembakaran. Pedal gas sebenarnya mengendalikan katup dalam karburator untuk
menentukan besarnya udara yang dapat masuk kedalam ruang bakar. Udara
bergerak dalam karburator akan membuat tekanan untuk menarik serta bahan
bakar masuk kedalam ruang bakar. jadi logikanya adalah jumlah pemasukkan
bensin ditentukan dengan kevakuman yang terjadi didalam barrel dari karburator.
Kevakuman ini akan sangat berbeda - beda tergantung dengan besarnya volume
silinder dan kecepatan putaran mesin. Semakin besar kevakuman yang terjadi ,
maka akan semakin besar pula bensin yang terhisap masuk ke dalam ruang bakar.
Proses pembakaran akan terjadi bila terdapat 3 unsur utama yaitu:
a. Bahan bakar,
b. Oksigen atau udara ,
c. Api atau temperatur diatas titik nyala bahan bakar.
Pembakaran akan lebih mudah dilakukan bila bahan bakar dalam bentuk kabut
atau butiran kecil dengan komposisi campuran udara dan bahan bakar tepat.
Proses pengabutan bahan bakar dan bercampurnya udara dengan bahan bakar.

Macam macam karburator, pada dasarnya karburator dibedakan oleh arah


jalannya udara yang dimasukkan, sistem katup gas, jumlah tabung (pipa saluran
udara) dan cara berfungsinya. Biasanya karburator dengan mudah dapat
dibedakan sesuai dengan jenisnya. Sebab setiap pembuatan mempergunakan
konstruksi yang jelas dan cara kerja, tapi karburator yang dipergunakan saat ini
dikatakan mempunyai ketangguhan yang sama, sehingga sulit dibedakan.
a. Pengelompokan berdasarkan arah aliran
Karburator terpasang pada mesin melalui pipa saluran pemasukan (intake
pipe) dan menghasilkan campuran bahan bakar dan udara mengalirkannya ke
silinder. Karburator dapat dibedakan melalui arah aliran udara ketika berfungsi
pencampuran bahan bakar dan udara. Ada dua tipe, pertama terpasang secara
horisontal (horizontal draft) dan tipe lainya adalah terpasang secara menurun
(down draft).

Gambar1. karburator bedasarkan arah aliran


Biasanya tipe horisontal dipakai pada sepeda motor. Untuk mobil dibutuhkan
semburan dan pemanfaatan grafitasi, untuk itu type down draft dipergunakan dan

ini sangat tinggi efisiensinya. Sekarang pemanfaatan type down draft pada sepeda
motor mulai populer.
b. Pengelompokan Berdasarkan Sistem Katup Gas
Karburator dibutuhkan untuk menambah atau mengurangi volume campuran
bahan bakar dan udara yang dialirkan ke silinder. Katup yang mengatur volume
campuran tersebut disebut katup gas (throttle valve). Katup gas dibedakan
menjadi dua, pertama adalah katup tipe piston (piston type) dengan posisi tegak
lurus, yang lain tipe kupu-kupu (butterfly throttle valve) yang berbentuk piringan
yang bergerak membuka dan menutup sebagai penyesuaian banyaknya campuran
bahan bakar dan udara.

Gambar 2. Karburator bedasarkan Sistem Katup Gas


Piston valve karburator secara langsung berfungsi merubah diameter ventury.
Suzuki mempergunakan VM karburator yang dilengkapi dengan throttle valve.
Tipe kupu-kupu dilengkapi venturi yang terpisah dari katup gas. Bagian venturi
adalah saluran venturi tetap dengan diameter tidak berubah, katup gas berupa

ventury variabel yang otomatis berubah karena pengaruh dari kondisi volume
pada saluran pemasukan. Karburator tipe Bs dipergunakan Suzuki adalah
karburator dengan katup gas batterfly dilengkapi variabel venturi.

Gambar 3. Karburator bedasarkan Sistem Katup Gas.


c. Pengelompokan berdasarkan jumlah saluran
Ada dua macam karburator, yang pertama dengan tabung tunggal pada tubuh
(body) karburator tersebut tabung tunggal (single barrel) atau karburator satu
tingkat (single stage) dan yang lainnya dengan dua tabung bekerja berbarengan
disebut karburator dua tabung satu tingkat.

Gambar 4. Karburator bedasarkan Jumlah Saluran

Karburator terdiri atas bagian - bagian yang masing - masing mempunyai


tugas tertentu dalam rangka memenuhi fungsi yang dibebankan pada karburator.
Berikut bagian karburator beserta fungsinya, yaitu :

Gambar 5. Bagian karburator


(http.otomaster.wordpress.com)
1. Mangkok karburator(float chamber)
Berfungsi sebagai penyimpan bahan bakar sementara sebelum digunakan.
2. Klep/jarum pelampung(floater valve)
Berfungsi mengatur masuknya bahan bakar ke dalam mangkuk karburator.
3. Pelampung(floater)
Berfungsi mengatur bahan bakar agar tetap pada mangkuk karburator.
4. Skep/katup gas(throtle valve)
Berfungsi mengatur banyaknya gas yang masuk ke dalam silinder.
5. Pemancar jarum(main nozzle/needle jet)
Berfungsi memancarkan bahan bakar waktu motor di gas, besarnya diatur
oleh terangkatnya jarum skep.

6. Jarum skep/jarum gas(Needle jet)


Berfungsi mengaturbesarnya semprotan bahan bakar dari main nozzle
pada waktu motor di gas.
7. Pemancar besar(main jet)
Berfungsi memancarkan bahan bakar ketika motor di gas penuh(tinggi)
8. Pemancar kecil/stationer(slow jet)
Berfungsi memancarkan bahan bakar waktu lamsam/stationer.
9. Sekrup gas/baut gas(trhottle screw)
Berfungsi menyetel posisi skep sebelum di gas.
10. Sekrup udara/baut udara(air screw)
Berfungsi mengatur banyaknya udara yang akan dicampur dengan bahan
bakar,
11. Katup cuk(choke valve)
Berfungsi menutup udala luar yang akan masuk ke dalam karburator
sehingga gas menjadi kaya, digunakan pada waktu start.
Cara kerja dari karburator dimulai pada saat mesin dihidupkan. Saat mesin
hidup, mesin mengisap udara luar masuk melalui karburator. Karena kecepatan
udara yang memasuki spuyer kecil, maka tekanan udara di permukaan saluran
masuk rendah. Sehingga bahan bakar yang memancar melalui spuyer
kecil.campuran bahan bakar dan udara akan menghasilkan gas yang nantinya akan
dibakar diruang bakar.
Jadwal perawatan berkala sistem bahan bakar pada karburator berdasarkan
kondisi umum, artinya sepeda motor dioperasikan dalam keadaan biasa (normal).

Pemeriksaan dan perawatan berkala sebaiknya rentang operasinya diperpendek


sampai 50% jika sepeda motor dioperasikan pada kondisi jalan yang berdebu dan
pemakaian berat (diforsir). Jadwal perawatan berkala sistem bahan bakar pada
karburator yang sebaiknya dilaksanakan demi kelancaran dan pemakaian yang
hemat atas kendaraan bermotor yang bersangkutan. Pelaksanaan servis dapat
dilaksanakan dengan melihat jarak tempuh atau waktu, tinggal dipilih mana yang
lebih dahulu dicapai.
1. Perawatan berkala pada karburator tindakan setiap dicapai jarak tempuh
yaitu : periksa, bersihkan, setel putaran stasioner/langssam setelah
menempuh jarak 500 km, 2.000 km, 4.000 km dan seterusnya setiap 2.000
km.
2. Pemeriksaan Saringan Bahan Bakar.
Karat atau kotoran di dalam bahan bakar yang sedang mengalir dalam
sistem bahan bakar cenderung mengendap pada saringan. Dalam jangka
waktu yang lama saringan bisa tersumbat dan bisa mengakibatkan tenaga
mesin menjadi berkurang. Bersihkan saringan bahan bakar secara teratur
menggunakan udara bertekanan (kompresor). Ganti saringan bahan bakar
yang telah tersumbat.
3. Pemeriksa dan Perawatan Saringan Udara
a) Keluarkan elemen saringan udara dari kotak saringan udara.
b) Cuci elemen dalam minyak solar atau minyak pembersih yang
tidak mudah terbakar dan biarkan sampai mengering.

c) Celupkan elemen dalam minyak transmisi (SAE 80-90) dan peras


keluar kelebihan minyak.
d) Pasang kembali elemen dan tutup kembali kotak saringan udara.
e) Ilustrasi urutan pencucian elemen saringan udara adalah seperti
terlihat pada gambar di bawah ini:

Gambar 6. Urutan Pencucian elemen saring udara


(Sumber:Jurnal Sistem Bahan Bakar Konvensional)
4. Pemeiksaan Jet (Pengabut) Karburator.
Periksa jet-jet karburator dari kerusakan, kotoran atau tersumbat. Jetjet yang diperiksa antara lain:
a) Pilot Jet/idle jet (spuyer/pengabut putaran langsam/stasioner)
b) Main Jet (spuyer utama)
c) Main Air Jet (spuyer saluran udara utama)

d) Pilot

Air

Screw

(sekrup

penyetel

udara

putaran

langsam/stasioner).
e) Float (pelampung)
f) Needle valve (jarum Pelampung)
g) Starter Jet/cold star jet (spuyer saat mesin dingin)
h) Gasket dan O-ring
i) Lubang by pass dan pilot outlet
Bersihkan komponen-komponen di atas jika kotor atau tersumbat dan ganti
jika sudah rusak.
5. Pemeriksaan Penyetelan Putaran Stasioner/Langsam
a) Putar sekrup udara (pilot/idle mixture screw) searah jarum jam
sampai duduk dengan ringan dan kemudian kembalikan pada posisi
sesuai spesifikasi yang diberikan. Catatan:
1) Kerusakan pada dudukan sekrup udara akan terjadi jika sekrup
udara dikencangkan terlalu keras pada dudukannya.
2) Bukaan awal sekrup udara : 2 - 2 putaran keluar (untuk lebih
pastinya, lihat buku manual sepeda motor yang bersangkutan.
b) Hangatkan mesin sampai pada suhu operasi/suhu kerja mesin.
c) Matikan mesin dan pasang tachometer (pengukur putaran mesin)
yang disesuaikan dengan instruksi penggunaan oleh pabrikan
tachometer.
d) Hidupkan mesin dan setel putaran stasioner mesin dengan sekrup
penahan skep (throttle piston). Putaran stasioner/langsam : 1400

100 rpm (untuk lebih pastinya, lihat buku manual sepeda motor
yang bersangkutan)
e) Putar sekrup udara masuk atau keluar secara perlahan sampai
diperoleh kecepatan mesin tertinggi.
f) Ulangi langkah d dan e.
g) Setel kembali putaran stasioner mesin dengan memutar sekrup
penahan skep.
h) Putar gas tangan perlahan-lahan dan periksa apakah kecepatan
putaran mesin naik secara halus: Jika tidak, ulangi langkah d
sampai dengan g. Catatan:
1) Sekrup udara telah disetel menurut ketentuan pabrik.
Penyetelan tidak diperlukan kecuali jika karburator
dibongkar atau pada saat mengganti sekrup udara dengan
yang baru.
2) Mesin harus dalam keadaan hangat untuk mendapatkan
ketepatan penyetelan, sekitar 10 menit dihidupkan sudah
cukup untuk menghangatkan mesin dalam mencapai suhu
kerjanya.
3) Gunakan tachometer dengan ukuran kenaikan tiap 50 rpm
atau lebih kecil.
Kemudian cara membersihkan karburator
1. Sediakan alat alat yang diperlukan seperti obeng, tang, kunci pas, kunci
ring, kuas 1 inci, kain lap, dan sebagainya. Sediakan pula tempat yang

cukup untuk menampung komponen komponen karburator itu agar tidak


kotor dan tercecer. Jangan lupa bensin secukupnya untuk membersihkan
komponen tersebut.
2. Tutup kran bensin dari tangki, kamudian lepaskn semua selang dari
karburator.
3. Lepaskan karburator dari dudukannya, simpanlah mur dan ring pada
tempat yang telah disediakan.
4. Buka saluran pembuangan bensin pada karburator, dan keluarkan bensin
dari ruang pelampung. Tampunglah bensin tersebut pada tempat yang
tersedia. Hindari api terbuka.
5. Buka penamoung bensin (ruang pelampung) dengan posisi karburator
terbalik.
6. Ambil jarum pelampung dengan hati-hati, kemudian periksa apakah aus
atau tidak. Bila aus atau tergores sebaiknya diganti.
7. Lepaskan main jet, air screw, dan yang lainnya dengan hati-hati.
Bersihkan dengan udar bertekanan atau tiup kuat-kuat.Simpan pada tempat
yang tersedia.
8. Cucilah komponen-komponen karburator dengan bensin yang bersih.
Semprotkan setiap saluran dengan udara bertekanan, atau tiup kuat-kuat.
9. Bila semua komponen sudah dibersihkan dan diperiksa, maka semua
komponen tersebut siap dipasang kembali dengan urutan langkah
kebalikannya dari pembongkaran.

Sebenarnya tugas dan fungsi dari karburator dan injeksi bahan bakar pada
motor sama yaitu mencampur udara dan bensin secara tepat agar terjadi
pembakaran sempurna di ruang bakar. Tetapi cara kerja dari Karburator dan
injeksi bahan bakar motorlah yang membedakan. Apa saja perbedaan cara kerja
karburator dan injeksi motor, sebagai berikut:
1. Cara kerja mencampur bahan bakar dengan udara.
Pada sistem karburator, pencampuran bahan bakar dan udara di
sebabkan adanya kevakuman ruang bakar yang terjadi akibat langkah
hisap piston. Jika pada sistem injeksi, pencampuran bahan bakar dan udara
yang di lakukan oleh injektor atas perintah dari ECM yang
mempertimbangkan sinyal dari sensor-sensor yang menyebar di seluruh
mesin dan knalpot.
2. Pada saat suhu mesin dingin.
Saat suhu mesin dingin mesin memerlukan campuran yang kaya
bensin untuk menghidupkan mesin. Pada sistem karburator, untuk
memperkaya

campuran

bensin

diaktifkanlah

cuk

(choke)

agar

perbandingan benshn menjadi kaya. Untuk sistem injeksi bahan bakar,


sensor temperatur akan melaporkan keadaan temperatur mesin yang dingin
agar ECM memerintahkan injektor untuk memperkaya campuran bensin.
3. Pada saat akselerasi.
Pada saat akselerasi motor membutuhkan campuran bahan bakar
yang lumayan kaya sekitar 8:1 AFR. Pada sistem karburator dibantu
dengan adanya nosel akselerator yang berfungsi menambah pasokan bahan

bakar ke mesin pada saat throtle gas dibuka secara tiba - tiba. Jika pada
sistem injeksi sensor throttle position akan mengirimkan laporan ke ECM
bahwa terjadi pembukaan throttle secara mendadak dan ECM akan
memerintahkan injektor untuk memperkaya campuran bensin.
4. Pada saat rpm tinggi.
Pada saat rpm tinggi, pada sistem karburator main jet dan pilot jet
terbuka penuh sehingga menghasilkan tenaga yang besar. Jika pada sistem
injeksi bahan bakar, sensor throttle position dan sensor kevakuman di
intake manifold sama-sama mengirimkan sinyal ke ECM agar sedikit
memperkaya campuran bensin untuk menghasilkan daya maksimum.
Kendala kendala pada saat praktikum sistem bahan bakar motor
(karburator) sebagai berikut:Ada kendala pada waktu praktikum, terjadinya
keterlambatan praktikan sehinnga membuat telatnya praktikum. Pada saat
praktikum berjalan tidak berfungsinya kelompok,sehingga praktikumnya seperti
individu.Sebelum praktikum seharusnya di bagi shift shiftan agar pada saat
praktikum tidak berisik.

V. PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Karburator adalah sebuah alat yang mencampur udara dan bahan bakar
untuk sebuah mesin pembakaran dalam.
2. Karburator bekerja menggunakan prinsip Bernoulli : Semakin cepat udara
bergerak semakin kecil tekanan statisnya namun semakin tinggi tekanan
dinamisnya.
3. Bagian bagian karburator: Mangkok karburator(float chamber),
Klep/jarum pelampung(floater valve), Pelampung(floater), Skep/katup
gas(throtle valve), Pemancar jarum(main nozzle/needle jet), Jarum
skep/jarum gas(Needle jet), Pemancar besar(main jet), Pemancar
kecil/stationer(slow jet), Sekrup gas/baut gas(trhottle screw), Sekrup
udara/baut udara(air screw), Katup cuk(choke valve)
4. Tugas dan fungsi dari karburator dan injeksi bahan bakar pada motor sama
yaitu mencampur udara dan bensin secara tepat agar terjadi pembakaran
sempurna di ruang bakar.
5. Macam macam karburator, pada dasarnya karburator dibedakan oleh
arah jalannya udara yang dimasukkan, sistem katup gas, jumlah tabung
(pipa saluran udara) dan cara berfungsinya.

B. Saran
Pada saat praktikum Motor bakar ataupun objek yang digunakan sebagai
peraga dibongkar lagi lebih detail sehingga praktikan dapat mengamati dengan
jelas komponen yang tersembunyi seperti karburator dan selang penyaluran bahan
bakar. Serta sebaiknya dalam setiap praktikum kerjasama dalam kelompok
praktikum dapat dipertahankan.

DAFTAR PUSTAKA

Adhy. 2009. Sistem Bahan Bakar Konvensional. Unit Pelaksana Teknis Pelatihan
Kerja Mojojerto: Mojokerto.
Edwin.2013. Komponen karburator. diakses pada tanggal 08-05-15 pukul 09.30
http://edwinautomotif.blogspot.com/p/komponn-karburator.html
https://otomaster.wordpress.com/2011/01/11/fungsi-dan-cara-kerja-karburator/
Noname. 2012. Perbedaan Cara Kerja Karburator dan injeksi motor. diakses
pada

tgl

08-05-15

pukul

11:24,

http://www.laskar-

suzuki.com/2012/02/perbedaan-cara-kerja-karburator-dan.html
Waluyo, Budi. 2010. Sistem Bahan Bakar Motor Bensin. Mesin Otomotif,
Fakultas Teknik, Universitas Muhammadiyah Malang : Malang.