Anda di halaman 1dari 10

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)
Satuan Pendidikan
Kelas/Semester
Program Keahlian
Mata Pelajaran
Materi Pokok
Pertemuan KeAlokasi waktu
Kompetensi Inti

:
:
:
:
:

SMK
X/1
Agribisnis Produksi Tanaman
Dasar-Dasar Budidaya Tanaman
Teknik Perlakuan Khusus Tanaman
(Pemangkasan)
: 1, 2, dan 3
: 6 jam pelajaran (2 x 45 menit)

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama,
toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktifdan menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi atas
berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan dan menjelaskan pengetahuan faktual, konseptual,prosedural, dan metakognitif
berdasarkan rasa ingin tahunya tentangilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam
wawasankemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian dalam bidangkerja yang spesifik untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, dan mampu
melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung
Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi :
1.1. Meyakini anugerah Tuhan pada pembelajaran Teknik Perlakuan Khusus pada Tanaman sebagai
amanat untuk kemaslahatan umat manusia
1.1.1. Mengungkapkan rasa syukur tentang pembiakan dan perbanyakan berbagai jenis tanaman sebagai
kuasa dan anugrah Tuhan Yang Masa Esa kepada umat manusia dan alam semesta
2.1. Menghayati sikap perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hati-hati;
bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai hasil dari pembelajaran menerapkan penyiapan bahan tanam, penyiapan tempat pesemaian,
penyiapan media tanam, perlakuan khusus, teknik pembiakan tanaman secara generatif, pemeliharaan
bibit tanaman hasil pembiakan secara generatif dan vegetatif, dan menganalisis hasil pembiakan
tanaman
2.1.1. Terlibat secara aktif dalam proses pembelajaran teknik perlakuan khusus tanaman secara menyeluruh
2.2. Mengamalkan sikap perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hatihati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas seharihari sebagai hasil dari pembelajaran menerapkan penyiapan bahan tanam, penyiapan tempat
pesemaian, penyiapan media tanam, perlakuan khusus, teknik pembiakan tanaman secara generatif,
pemeliharaan bibit tanaman hasil pembiakan secara generatif dan vegetatif, dan menganalisis hasil
pembiakan tanaman
2.2.1. Aktif dan kreatif secara individu serta bekerjasama dalam kegiatan kelompok, toleran terhadap proses
pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif

2.2.2. kerja individu dan kerjasama sebagai hasil pembelajarann penyiapan bahan tanam, penyiapan tempat
pesemaian, penyiapan media tanam, perlakuan khusus, teknik pembiakan tanaman secara generatif,
teknik pembiakan tanaman secara vegetatif, pemeliharaan bibit tanaman hasil pembiakan secara
generatif dan vegetatif.
3.1. Menerapkan teknik perlakuan pemangkasan
4.1. Melaksanakan perlakuan pemangkasan
4.1.1. Defenisi pemangkasan pemeliharaan
4.1.2. Alat-alat pemangkasan pemeliharaan
4.1.3. Prosedur pemangkasan pemeliharaan

Tujuan pembelajaran :
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik diharapkan mampu :
1. Menjelaskan pengertian pemangkasan pemeliharaan
2. Menentukan teknik-teknik yang digunakan dalam pemangkasan pemeliharaan
3. Melakukan pemangkasan pemeliharaan
Materi Pembelajaran :

Defenisi pemangkasan pemeliharaan


Teknik pemangkasan pemeliharaan
Cara pemangkasan pemeliharaan

Metode Pembelajaran :
Pendekatan

Scientific Learning

Metode

Diskusi, Observasi, Praktek, Presentasi

Model Pembelajaran

Problem Basic Learning (PBL)

Alat/Media/Sumber Pembelajaran
1. Alat/media Pembelajaran:
a. Gunting pangkas
b. Gergaji pangkas
c. Laptop & infocus
d. Lembar kerja
2. Sumber Pembelajaran:
a. Buku Teknik Pemangkasan Tanaman
b. Bahan-bahan yang relevan dengan materi baik dari buku maupun internet

Langkah langkah pembelajaran :


Pertemuan
: ke 1
Alokasi Waktu
: 2 x 45 menit
KEGIATAN

DESKRIPSI KEGIATAN

Pendahuluan

Inti

Melakukan pembukaan dengan salam pembuka dan berdoa untuk


memulai pembelajaran
Memeriksa kehadiran peserta didik sebagai sikap disiplin
Menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai
Melakukan apersepsi dengan mengajukan pertanyaan untuk
mengarahkan siswa kemateri tempat persemaian mulai dari
persyaratan, sistem, teknik pembuatan dan mengetahui kelebihan
dan kekurangan dari masing-masing tempat persemaian dan lainlain
Membentuk kelompok siswa yang heterogen (dengan menerapkan
prinsip tidak membedakan tingkat kemampuan berpikir, jenis
kelamin, agama, suku, dll)

Mengamati dan mencari referensi


1. Siswa membaca/mempelajari materi teknik pemangkasan
pemeliharaan yang baik yang terdapat pada buku pegangan
siswa (Mengamati)
2. Siswa diarahkan untuk mengamati langsung di lapangan tentang
langkah-langkah pemangkasan pemeliharaan (Mengamati)
3. Siswa diarahkan untuk mengamati perbedaan beberapa sistem
pemangkasan pemeliharaan dengan sungguh sungguh dan teliti.
( Mengamati )
4. Siswa diarahkan untuk membaca dan mengamati tentang teknik
pemangkasan pemeliharaan (Mengamati).
Menanya
5. Siswa didorong untuk mengajukan pertanyaan yang terkait
dengan Teknik Pemangkasan pemeliharaan yang telah dipelajari
dari buku pegangan siswa maupun dari sumber lain dengan
bahasa yang baku dan menunjukkan keseriusan (Menanya)
Mengeksplorasi/eksperimen
6. Siswa diberi penugasan tentang defenisi pemangkasan; alat-alat
yang digunakan dalam pemangkasan pemeliharaan, dan
langkah-langkah pemangksan pemeliharaan
Mengasosiasi
7. Siswa dalam setiap kelompok diarahkan untuk menghubungkan
dan mengevaluasi kegiatan pemangkasan pemeliaraaan
(Mengasosiasi)

ALOKASI WAKTU

15 menit

65 menit

Mengkomunikasikan
8. Dengan Tanya jawab, siswa diarahkan untuk mengemukakan
9. hasil penugasan secara berkelompok baik dengan pengamatan
langsung, mengumpulkan data maupun membaca buku
referensi(Menanya, komunikasi/Jejaring)
Catatan:
Selama pembelajaran berlangsung, guru mengamati sikap
siswa dalam pembelajaran yang meliputi sikap: disiplin, rasa
percaya diri, berperilaku jujur, tangguh menghadapi masalah
tanggungjawab, rasa ingin tahu, peduli lingkungan)

Penutup

10.Siswa dengan bimbingan guru, membuat resume tentang materi


Pemangkasan pemeliharaan mulai dari defenisi pemangkasan;
alat-alat yang digunakan dalam pemangkasan pemeliharaan, dan
langkah-langkah pemangksan pemeliharaan

10 menit

Melaksanakan post tes (lisan/tertulis)

Guru memberikan tugas mandiri kepada siswa untuk


mempelajari materi selanjutnya

Penilaian Hasil Belajar:


A. Jenis/Teknik Penilaian :
a. Penilaian Sikap

: Teknik Non Tes Bentuk

Pengamatan sikap dalam pembelajaran


b. Penilaian Pengetahuan

: Teknik Tes Bentuk Tertulis Uraian

c. Penilaian Ketrampilan

: Teknik Tes Hasil Pengamatan di lapangan

B. Bentuk Instrumen dan Instrumen penilaian


a. Penilaian sikap

No

Disiplin

Nama Siswa/
Kelompok
1

Tanggung
Jawab

Jujur
4

1.
n

Rublik Indikator Sikap Disiplin


Tertib mengukuti instruktur
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

Rubrik Indikator Sikap Jujur


Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Rubrik Indikator Sikap TanggungJawab


Pelaksanaan tugas praktek secara teratur
Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah
Mengerjakan tugas praktek sesuai yang ditugaskan

Rubrik Indikator Sikap Santun


Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai
Akhir

Santun
4

b. Penilaian Pengetahuan :
Bentuk instrument
:
Instrumen Penilaian
:

Tes tertulis
Soal Uraian

SOAL

KUNCI JAWABAN

1. Jelaskan pengertian
pemangkasan
pemeliharaan

Pemangkasan Pemeliharaan
adalah pemangkasan untuk mengatur pertumbuhan
cabang juga untuk mengurangi kerimbunan pohon, supaya
tanaman mendapat sinar matahari yang cukup, sehingga
tanaman dapat terhindar dari keadaan yang lembab dan
otomatis tanaman dapat dijauhkan dari kemungkinan
serangan jamur yang merupakan sumber penyakit.
2. Sebutkan teknik-teknik
Cabang yang rimbun di kurangi kerimbunannya
yang dilakukan dalam
dengan memotong bagian batang yang tumbuh ke dalam.
pemangkasan

Cabang yang sakit tapi masih cukup produktif tidak


pemeliharaan
dipotong habis, tapi disisakan kurang lebih 15 cm dari
pangkal. Dari sisa cabang ini diharapkan tumbuh cabang
baru untuk di pelihara.

Cabang tua yang masih produktif juga tidak


dipotong habis, karena dari sisa potongan ini diharapkan
tumbuh cabang baru lagi.

Cabang yang tumbuh tumpang tindih, cabang balik,


cabang liar, dan tunas air perlu di potong habis.

Tanaman yang terlalu cepat pertumbuhannya tetapi


keadaan bungannya kurang baik dipangkas akarnya.
Pemangkasan dilakukan dibagian luar batas mahkota
daun.
3. Sebutkan cara-cara Pemangkasan harus dilakukan dengan hati-hati
Cabang-cabang besar jangan sampai pecah (terbelah)
pemangkasan
Memakai alat potong yang tajam dan tidak berkarat
Cabang/ranting/akar dipangkas sesuai pola pemangkasan
yang telah di tetapkan
Hasil Pangkasan di tangani sesuai prosedur
Luka yang tersayat kena gergaji harus dihaluskan dengan
pisau tajam agar serbuk-serbuk kayu tidak tertinggal
Total Skor

Rumus Konversi Nilai,


Jumlah skor yang diperoleh
Nilai =

X4
Jumlah skor maksimal

=..............

SKOR/
BOBOT
2

10

c. Penilaian Keterampilan

: Praktik

No
Kompetensi/Kegiatan
Kriteria
1 Cara pemangkasan pemeliharaan Pemangkasan harus dilakukan
dengan hati-hati
Cabang-cabang besar jangan
sampai pecah (terbelah)
Memakai alat potong yang tajam
dan tidak berkarat
Cabang/ranting/akar
dipangkas
sesuai pola pemangkasan yang
telah di tetapkan
Hasil Pangkasan di tangani sesuai
prosedur
Luka yang tersayat kena gergaji
harus dihaluskan dengan pisau
tajam agar serbuk-serbuk kayu tidak
tertinggal
Cara pensekoran aspek keterampilan
Nilai 4 Jika jumlah pernyataan ya minimal 6 pernyataan
Nilai 3 Jika jumlah pernyataan ya minimal 4 pernyataan
Nilai 2 Jika jumlah pernyataan ya minimal 3 pernyataan
Nilai 1 Jika ada lebih dari 2 pernyataan
Rumus :
Jumlah aspek
X4
4

Ya

Tidak

LEMBAR KERJA PEMANGKASAN PEMELIHARAN

Judul

Melakukan pemangkasan pemeliharaan

Tujuan

Siswa dapat melekukan pemangksan pemeliharaan dengan baik dan


benar

Waktu

2 JP @ 45 menit

Alat dan bahan

Alat

:
-

Bahan

Keselamatan kerja

- Alat tulis
Gunting Pangkas
Gergaji pangkas

Tanaman kelengkeng

1. sebelum memulai kegiatan, siswa harus mengetahui fungsi dan


kegunakan alat yang digunakan
2. pahami cara kerja dan penggunaan peralatan agar kegiatan dapat berjalan
dengan baik,
3. siswa dapat menggunakan alat sesuai fungsi dan kegunaannya.
4. atur dan tata kembali sarana kerja seperti semula, bila kegiatan telah
selesai dilakukan.

Langkah Kerja
:
1. Buatlah kelompok kecil yang beranggotakan 3 5 siswa per kelompok!
2. Siapkan peralatan yang akan digunakan!
3. Amati dengan saksama tanaman yang akan dilakukan pemangkasan pemeliharaan
4. Diskusikan bersama teman-teman Anda tentang pemangkasan pemeliharaan yang akan
dilakukan
5. Lakukan praktik pemangkasan pemeliharaan dengan melakukan pemangkasan pada cabang-cabang
yang kurang produktif
6. Diskusikan kembali dengan teman kelompok atas apa yang telah dikerjakan
7. Buatlah laporan hasil praktek dan dipersentasekan tiap kelompok.

LAMPIRAN MATERI PEMBELAJARAN


A. Diskripsi
Melaksanakan perlakuan khusus pemangkasan merupakan salah satu kegiatan pemeliharaan tanaman
agar pertumbuhan dan produksi tanaman mencapai optimal. Tanaman bila dibiarkan tumbuh apa adanya
akan mempunyai bentuk yang kurang baik dan ini akan berpengaruh terhadap produksi. Baik tanaman
semusim maupun tanaman tahunan, pertumbuhan akar, batang, daun dan bunga perlu diatur.
Pengatutran ini dimaksudkan untuk:
1) memberi keluasaan masuknya cahaya kepada tanaman secara merata guna merangsang
pembentukan bunga,
2) memperlancar udara, sehingga proses penyerbukan bisa berlangsung secara intensif,
3) menghindari kelembaban,
4) membuang semua cabang tua yang kurang produktif atau terkena hama, sehingga zat-zat hara
dapat disalurkan kepada cabang-cabang muda yang lebih produktif. Dengan demikian bisa
diharapkan produksi optimal yang kontinu. Ruang lingkup materi: pangkasan bentuk, pangkasan
pemeliharaan, pangkasan peremajaan (rejuvenisasi).
Pemangkasan adalah memotong bagian tanaman, baik batang pokok, cabang, ranting, daun, bunga dan
buah, serta perakaran dengan tujuan supaya bentuk tajuknya baik dan produksinya tinggi. Untuk itu harus
dilakukan pemangkasan dengan hati-hati dan benar. Kesalahan sedikit saja selama tanaman itu hidup.
Untuk menghindari kejadian itu, sebelum dilakukan pemangkasan terlebih dahulu harus dipola/digambar
batang dan bagian tanaman yang mana yang harus di pangkas.

B. Kegiatan Belajar Siswa


Kegiatan Belajar 1
1. Tujuan Kegiatan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi dasar ini anda mampu melakukan pemangkasan pemeliharaan
2. Uraian Materi
Pemangkasan pemeliharaan bertujuan untuk mengatur pertumbuhan cabang juga untuk mengurangi
kerimbunan pohon, supaya tanaman mendapat sinar matahari yang cukup, sehingga tanaman dapat
terhindar dari keadaan yang lembab dan otomatis tanaman dapat dijauhkan dari kemungkinan
serangan jamur yang merupakan sumber penyakit.
Dua kegiatan dalam pemangkasan pemeliharaan :
a) Pemangkasan Percabangan
Pemangkasan pemeliharaan dibedakan menjadi dua, yaitu pemangkasan berat dan
pemangkasan ringan. Pemangkasan berat dilakukan awal musim hujan atau akhir musim hujan.
Pemangkasan ini dilakukan terhadap wiwilan cabang primer yang sudah tua dan tidak produktif,
cabang primer dan bagian-bagian lainnya yang terserang hama penyakit, cabang balik, cabang
liar, daun-daun dan cabang yang mengering.

Pemangkasan ringan, biasa disebut juga pewiwilan. Pemangkasan ini bertujuan untuk
membuang wiwilan-wiwilan yang tumbuhnya tidak dikehendaki. Dalam hal ini tidak perlu
menggunakan alat (gunting atau pisau) akan tetapi cukup dengan tangan, agar seluruh bagian
dapat terambil dan mata tunasnya tidak tertinggal.
b) Pemangkasan Perakaran
Pemangkasan akar ini dilakukan, jika tanaman terlalu cepat pertumbuhannya, tetapi keadaan
bunga kurang baik. Pemangkasan akar akan menghambat pertumbuhan vegetatif tanaman
sampai 40 persen selama sekitar 1 musim.
Pemotongan akar terutama dilakukan dibagian luar batas mahkota daun dan harus dilakukan
dengan hati-hati. Pemangkasan dibatasi terutama pada akar-akar yang kecil saja.
Dengan pemotongan yang intensif, produksi tanaman bisa diatur dan penggunaan pupuk dapat
dihemat. Sistem pemangkasan ini sangat berpengaruh terhadap kebutuhan pupuk yang diserap
oleh akar. Karena kebutuhan pupuk akan terbatas pada bidang yang dibatasi oleh alur-alur yang
diputus oleh pisau yang terutama di bawah mahkota daun
Teknik Pemangkasan
Pemangkasan tanaman dilakukan pada bagian batang pokok, cabang-cabangnya, tunas air serta
perakaran selama masa tanaman belum menghasilkan.
Pemangkasan Pemeliharaan/produksi
Bagian tanaman yang dipangkas ialah cabang primer yang tidak dipelihara, cabang rusak, cabang sakit,
cabang balik, cabang liar dan tunas air.
Teknik pemangkasan pemeliharaan pada percabangan ini bisa dilakukan sebagai berikut :
Cabang yang rimbun dikurangi kerimbunannya dengan membuang bagian cabang yang
tumbuh ke dalam cabang ini bisa dipotong habis atau kira-kira tersisa 1 cm dari pangkal cabang
Cabang sakit tapi masih cukup produkstif tidak dipotong habis, tetapi disisakan kurang lebih
15 cm dari pangkal cabang ini dimaksudkan supaya nantinya masih bisa membentuk cabang baru lagi.
Cabang tua yang produktif juga tidak dipotong habis, karena dari bekas potongan ini
diharapkan bisa tumbuh cabang baru lagi.
Cabang yang tumbuh tumpang tindih, cabang balik, cabang liar dan tunas air perlu dipotong
habis.
Tanaman yang terlalu cepat pertumbuhannya, tetapi keadaan bunganya kurang baik di
pangkas akarnya pemangkasan akar terutama dilakukan di bagian luar batas mahkota daun, agar
menghambat pertumbuhan tanaman.
Cara pemangkasan pemeliharaan
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Pemangkasan harus dilakukan dengan hati-hati


Cabang-cabang besar jangan sampai pecah (terbelah)
Memakai alat potong yang tajam dan tidak berkarat
Cabang/ranting/akar dipangkas sesuai pola pemangkasan yang telah di tetapkan
Hasil Pangkasan di tangani sesuai prosedur
Luka yang tersayat kena gergaji harus dihaluskan dengan pisau tajam agar serbuk-serbuk kayu
tidak tertinggal

Anda mungkin juga menyukai