Anda di halaman 1dari 103

SKRIPSI

ANALISIS FAKTORFAKTOR YANG MEMPENGARUHI ABNORMAL


RETURN SAHAM PADA KINERJA JANGKA PANJANG
PENAWARAN UMUM PERDANA

OLEH

FRISKA TRISNAWATY ARITONANG


NIM 120521058

PROGRAM STUDI STRATA-1 MANAJEMEN EKSTENSI


DEPARTEMEN MANAJEMEN
2015

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisis faktor-faktor


yang mempengaruhi abnormal return saham pada kinerja jangka panjang setelah
12 bulan IPO pada perusahaan sektor properti, real estate dan kontruksi bangunan
di Bursa Efek Indonesia.Variabel independen dalam penelitian ini terdiri dari
Initial Return, Money Raised, Market Return, Size of Firm dan Age of Firm.
Variabel dependen adalah Abnormal Return saham setelah 12 bulan IPO. Sampel
penelitian yang digunakan adalah perusahaan di sektor properti, real estate dan
kontruksi bangunan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2008-2012
yaitu sebanyak 10 perusahaan. Metode pengambilan sampel adalah purposive
sampling. Teknik analisis yang digunakan adalah analisis regresi linear berganda
dan dilakukan uji asumsi klasik yang meliputi uji normalitas, uji multikolinearitas,
uji autokorelasi, dan uji heteroskesdastisitas. Hasil penelitian menunjukan bahwa
secara parsial Initial Return dan Age of Firm berpengaruh positif dan signifikan
terhadap Abnormal Return. Money Raised dan Size of Firm berpengaruh secara
positif dan tidak signifikan terhadap Abnormal Return. Market Return
berpengaruh secara negatif dan tidak signifikan terhadap Abnormal Return.
Kemampuan dari kelima variabel independen tersebut mampu menjelaskan variasi
pada variabel dependen sebesar 81%, sedangkan sisanya sebesar 19% dijelaskan
oleh variabel bebas lainnya yang tidak diteliti dalam penelitian ini..

Kata kunci: Abnormal Return, Initial Return, Money Raised, Market Return, Size
of Fiorm dan Age of Firm.

ABSTRACT

The aims of this study is to understand and analyzing the factors that affect
of stock abnormal return on long-term performance after 12 months of the IPO
company in property, real estate, and construction building sector in Indonesia
Stock Exchange. The independent variable in this research consisting of initial
return, money raised, market return, size of firm and the age of firm. Dependent
variable is stock abnormal return of 12 months after the IPO. The samples used in
this study is the companies in property, real estate, and construction buildings
sector listed at the Indonesian Stock Exchange on 2008-2012 period as many as
10 companies. Sampling method is purposive sampling method. The analysis
technique used is multiple regression analysis and the model has been tested in
classic assumption test which include normality test, multicollinearity test,
autocorrelation test, and heteroskesdasticity. The results of the study showed that
the partial evaluation initial return and the age of firm have a positive affect and
significantly to abnormal return. Money raised and size of firm affect positively
and not significantly to abnormal return. Market return affect negatively and not
significantly to abnormal return. The ability of the fifth independent variable is
able to explain variation on the dependent variable amounted to 81%, while the
rest equal to 19 % explained by the other variable that are not described in this
research.
Keywords: Abnormal Return, Initial Return, Money Raised, Market Return, Size
of Fiorm dan Age of Firm.

DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRAK .....................................................................................................
ABSTRACT ....................................................................................................
KATA PENGANTAR ...................................................................................
DAFTAR ISI ..................................................................................................
DAFTAR TABEL .........................................................................................
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................
BAB I

BAB II

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .........................................................................
1.2 Perumusan Masalah .................................................................
1.3 Tujuan Penelitian .....................................................................
1.4 Manfaat Penelitian ..................................................................
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pasar Modal .............................................................................
2.2 Penawaran Umum Perdana (Initial Public Offering) ...............
2.3 Return Saham ..........................................................................
2.4 Kinerja Jangka Panjang Saham Perdana .................................
2.5 Penelitian Terdahulu ................................................................
2.6 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Abnormal Return
Saham pada Kinerja Jangka Panjang Saham Perdana ...............
2.6.1 Initial Return ..................................................................
2.6.2 Money Raised .................................................................
2.6.3 Benchmark ......................................................................
2.6.4 Size of Firm .....................................................................
2.6.5 Age of Firm .....................................................................
2.7 Kerangka Konseptual ..............................................................
2.8 Hipotesis ..................................................................................

BAB III METODE PENELITIAN


3.1 Jenis Penelitian ........................................................................
3.2 Tempat dan Waktu Penelitian ..................................................
3.3 Batasan Operasional ................................................................
3.4 Operasionalisasi Variabel ........................................................
3.5 Skala Pengukuran Variabel .....................................................
3.6 Populasi dan Sampel Penelitian ...............................................
3.7 Jenis Data dan Sumber Data ....................................................
3.8 Metode Pengumpulan Data .....................................................
3.9 Teknik Analisis Data ...............................................................
3.9.1 Pengujian Asumsi Klasik ...............................................
3.9.2 Uji Hipoteis ....................................................................

i
ii
iii
v
vii
viii
ix

1
7
8
8

9
11
14
17
18
26
26
27
28
29
29
30
33

34
34
34
35
39
40
41
42
42
44
47

BAB IV HASIL DAN PEMBAHSAN


4.1 Gambaran Umum Perusahaan .................................................
4.2 Hasil Penelitian dan Pembahasan ............................................
4.2.1 Hasil Analisis Deskriptif ................................................
4.2.2 Pengujian Asumsi Klasik ...............................................
4.2.3 Evaluasi Model Statistilk ................................................
4.2.4 Hasil Uji Regresi ............................................................
4.2.5 Pengujian Hipotesis ........................................................
4.2.6 Pembahasan Hasil Regresi .............................................
4.2.6.1 Pengaruh Initial Return Terhadap Abnormal
Return Saham .....................................................
4.2.6.2 Pengaruh Money Raised Terhadap Abnormal
Return Saham .....................................................
4.2.6.3 Pengaruh Market Return Terhadap Abnormal
Return Saham .....................................................
4.2.6.4 Pengaruh Size of Firm Terhadap Abnormal
Return Saham .....................................................
4.2.6.5 Pengaruh Age of Firm Terhadap Abnormal
Return Saham .....................................................

51
60
60
63
68
73
75
80
80
81
82
83
84

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan ..............................................................................
5.2 Saran ........................................................................................

86
86

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................


LAMPIRAN ....................................................................................................

88
91

DAFTAR TABEL

No. Tabel
1.1

1.2

2.1
3.1
3.2
3.3
3.4
4.1
4.2
4.3
4.4
4.5
4.6
4.2
4.8
4.9
4.10
4.11

Judul

Halaman

Abnormal return Setelah Satu Tahun pada Beberapa


Perusahaan di Sektor Properti, Real Estate & Kontruksi
Bangunan yang Melakukan IPO Periode 2008-2012. ..........
Tingkat Initial Return, Benchmark, Money Raised,
Size of Firm, Age of Firm pada Beberapa Perusahaan
di Sektor Poperti Real Estate & Kontruksi Bangunan
yang Melakukan IPO............................................................
Ringkasan Penelitian Terdahulu ..........................................
Operasionalisasi Variabel.....................................................
Kriteria Sampel ....................................................................
Nama-nama Perusahaan Sampel ..........................................
Lima Pedoman Pengambilan Keputusan Autokorelasi ........
Hasil Statistik Deskriptif ......................................................
Hasil Uji Kolmogorov-Smirnov Test ...................................
Hasil Uji Multikolinearitas ...................................................
Hasil Uji Autokorelasi..........................................................
Hasil Uji Autokorelasi Model Logaritma Natural (Ln) .......
Hasil Uji Kolmogorov-Smirnov dengan Model
Logaritma Natural (Ln) ........................................................
Hasil Uji Multikolinearitas dengan Model Logaritma
Natural (Ln) ..........................................................................
Hasil Uji regresi ...................................................................
Hasil Uji F ............................................................................
Hasil Uji t .............................................................................
Nilai Koefisien Determinasi (Adjusted R2)..........................

6
23
39
40
41
46
60
63
66
68
69
71
72
74
76
77
79

DAFTAR GAMBAR

No. Gambar
2.1
4.1
4.2
4.3
4.4
4.5
4.6

Judul

Halaman

Kerangka Konseptual. ........................................................


Hasil Uji Normalitas (Histogram)......................................
Hasil Uji Normalitas (Normal P-P Plot) ............................
Hasil Uji Heteroskedatisitas (grafik scatterplot) ................
Hasil Uji Normalitas (Histogram) dengan Model
Logaritma Natural ..............................................................
Hasil Uji Normalitas (Normal P-P Plot) dengan Model
Logaritma Natural ..............................................................
Hasil Uji Heteroskedastisitas dengan Model
Logaritma Natural (LN) .....................................................

33
64
65
67
70
70
72

DAFTAR LAMPIRAN

No.Lampiran
Lampiran 1
Lampiran 2
Lampiran 3

Judul

Halaman

Tabulasi Data .............................................................


Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna
Natural(Ln).................................................................
Hasil Output SPSS Sesudah Model Regresi Logaritma
Natural (Ln)................................................................

91
94

10

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisis faktor-faktor


yang mempengaruhi abnormal return saham pada kinerja jangka panjang setelah
12 bulan IPO pada perusahaan sektor properti, real estate dan kontruksi bangunan
di Bursa Efek Indonesia.Variabel independen dalam penelitian ini terdiri dari
Initial Return, Money Raised, Market Return, Size of Firm dan Age of Firm.
Variabel dependen adalah Abnormal Return saham setelah 12 bulan IPO. Sampel
penelitian yang digunakan adalah perusahaan di sektor properti, real estate dan
kontruksi bangunan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2008-2012
yaitu sebanyak 10 perusahaan. Metode pengambilan sampel adalah purposive
sampling. Teknik analisis yang digunakan adalah analisis regresi linear berganda
dan dilakukan uji asumsi klasik yang meliputi uji normalitas, uji multikolinearitas,
uji autokorelasi, dan uji heteroskesdastisitas. Hasil penelitian menunjukan bahwa
secara parsial Initial Return dan Age of Firm berpengaruh positif dan signifikan
terhadap Abnormal Return. Money Raised dan Size of Firm berpengaruh secara
positif dan tidak signifikan terhadap Abnormal Return. Market Return
berpengaruh secara negatif dan tidak signifikan terhadap Abnormal Return.
Kemampuan dari kelima variabel independen tersebut mampu menjelaskan variasi
pada variabel dependen sebesar 81%, sedangkan sisanya sebesar 19% dijelaskan
oleh variabel bebas lainnya yang tidak diteliti dalam penelitian ini..

Kata kunci: Abnormal Return, Initial Return, Money Raised, Market Return, Size
of Fiorm dan Age of Firm.

ABSTRACT

The aims of this study is to understand and analyzing the factors that affect
of stock abnormal return on long-term performance after 12 months of the IPO
company in property, real estate, and construction building sector in Indonesia
Stock Exchange. The independent variable in this research consisting of initial
return, money raised, market return, size of firm and the age of firm. Dependent
variable is stock abnormal return of 12 months after the IPO. The samples used in
this study is the companies in property, real estate, and construction buildings
sector listed at the Indonesian Stock Exchange on 2008-2012 period as many as
10 companies. Sampling method is purposive sampling method. The analysis
technique used is multiple regression analysis and the model has been tested in
classic assumption test which include normality test, multicollinearity test,
autocorrelation test, and heteroskesdasticity. The results of the study showed that
the partial evaluation initial return and the age of firm have a positive affect and
significantly to abnormal return. Money raised and size of firm affect positively
and not significantly to abnormal return. Market return affect negatively and not
significantly to abnormal return. The ability of the fifth independent variable is
able to explain variation on the dependent variable amounted to 81%, while the
rest equal to 19 % explained by the other variable that are not described in this
research.
Keywords: Abnormal Return, Initial Return, Money Raised, Market Return, Size
of Fiorm dan Age of Firm.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perkembangan pasar modal pada saat ini menjadi perhatian penting di
berbagai negara. Hal ini dikarenakan aktivitas yang tinggi di pasar modal maupun
pasar uang akan mencirikan adanya pertumbuhan dan pembangunan ekonomi di
suatu negara tersebut. Untuk itu banyak para ahli keuangan yang telah
memfokuskan penelitiannya untuk menganalisis instrumen-instrumen di pasar
modal. Dalam hal ini Indonesia selaku negara berkembang turut mengikuti
perkembangan

pasar

modal

tersebut.

Sebuah

situs

berita

dunia

(www.worldbank.org) menyatakan bahwa sekalipun Indonesia juga mengalami


dampak dari krisis global yang terjadi pada tahun 2008-2009 namun hingga kini
Indonesia mampu bertahan dan mengalami pertumbuhan ekonomi yang cukup
baik.
Indonesia masih menikmati pertumbuhan kuat dibandingkan dengan
negara-negara ekonomi berkembang lainnya, berkat kuatnya konsumsi domestik
dan investasi. Hal ini berdampak pada meningkatnya kalangan masyarakat
berpendapatan

menengah keatas dan kesenjangan masyarakat semakin besar.

Bertambahnya masyarakat bergolongan menengah keatas juga mengundang


munculnya investor-investor baru ataupun pihak yang kelebihan dana untuk ikut
bergabung dan menginvestasikan dananya di pasar modal. Salah satu instrumen
investasi yang diminati di pasar modal saat ini adalah surat berharga berupa
saham. Perusahaan-perusahaan yang turut berkembang, juga semakin banyak

11

yang melakukan penawaran efek-efeknya pertama kali ke pasar publik. Bentuk


penawaran umum perdana (Initial Public Offering) ini dinamakan dengan
kegiatan go public.
Perusahaan yang go public menawarkan penawaran umum perdananya ke
pasar perdana (pasar primer) dan nantinya akan berlangsung di pasar sekunder.
Perusahaan yang melakukan penawaran perdana akan mendapatkan tambahan
modal, guna ekspansi usahanya dengan menawarkan kepemilikan perusahaan
dalam bentuk penanaman modalnya dan juga akan menjalankan keterbukaan
dalam pengelolaan sehingga perusahaan dapat meningkatkan citranya di hadapan
publik. Hal ini tentunya akan membantu perusahaan dalam pengembangan
bisnisnya.
Initial Public Offering (IPO) menetapkan harga saham berdasarkan
komitmen antara emiten dan underwriter (Asmalindar 2011). Pasar perdana
berlangsung sebelum penjualan saham sampai ke pasar sekunder. Semua
perusahaan yang telah melewati pasar perdana dan terdaftar di Bursa Efek akan
melakukan transaksi penjualan di pasar sekunder. Namun sebelum sampai di
pasar sekunder ataupun pasar yang sudah memilki harga pasar tersendiri yang
ditentukan oleh permintaan dan penawaran, perusahaan harus menetapkan harga
saham perdana yang wajar. Harga saham perdana diharapkan dapat memberikan
prospek yang baik bagi perusahaan dan juga memberikan keuntungan bagi
investor. Bagi investor, IPO bisa jadi merupakan investasi yang berisiko ataupun
menguntungkan.

12

Return yang diperoleh investor ada dalam dua bentuk yaitu capital gain
yang merupakan keuntungan dari selisih penjualan dan dividen yang merupakan
return yang diperoleh berdasarkan pembagian keuntungan para pemegang saham.
Return yang diperoleh dari capital gain dapat memberikan abnormal return
saham yang menjadi perhatian penting bagi investor. Karena belum pernah
tercatat di bursa maka harga sekuritas sebelumnya belum diketahui. Informasi
yang diperoleh dari prospektus menjadi informasi penting yang harus diketahui
investor sebelum membeli saham IPO. Namun adanya asymetric information
menyebabkan nilai intrinsik dari sebuah saham sulit diketahui oleh investor.
Dimana underwriters (penjamin emisi) yang lebih menguasai informasi pasar
daripada perusahaan yang akan IPO bisa jadi mengakibatkan keberhasilan
underwriters dalam memasarkan IPO dengan menjadikan nilai IPO menjadi
undervalue.
Underwriters akan berusaha menjual saham tersebut dengan harga murah
agar laku terjual. Investor yang dapat kesempatan untuk membeli sekuritas yang
undervalued ini akan menikmati abnormal return yang positif. Jika pasar sifatnya
adalah efisien, maka abnormal return yang ada hanya terjadi dengan waktu yang
sangat cepat dan tidak berkepanjangan (Jogiyanto, 2000: 402). Akan tetapi jika
pasar menerima informasi yang asimetris dari underwriter dan belum mencapai
keseimbangan harga sekuritas yang baru maka investor akan menerima abnormal
return yang negatif dalam jangka panjang. IPO yang menghasilkan abnormal
return cukup positif diawal perdagangan saham akan membuat investor terlalu
optimis dengan prospek jangka panjang perusahaan IPO tersebut.

13

Demikian halnya yang terjadi pada beberapa perusahaan yang terdaftar di


Bursa Efek Indonesia, khususnya bagi perusahaan yang melakukan penawaran
umum perdana di sektor Poperti, Real Estate & Kontruksi Bangunan. Detik
finance, Senin (2/6/2014) memberikan informasi dari semua sektor di lantai
bursa, indeks sektoral yang menguat paling tinggi adalah sektor properti. Indeks
sektor ini mampu bertumbuh hingga 29,02% sejak awal tahun. Jadi investor yang
sudah menyimpan uangnya di saham-saham properti rata-rata sudah meraup
keuntungan hampir 30% sejak awal tahun ini. Selain itu, investor yang ingin
menginvestasikan dana untuk saham-saham yang berprospek jangka panjang lebih
memilih untuk berinvestasi pada sektor tersebut. Namun terlihat pada Tabel 1.1
bahwa abnormal return juga terjadi di beberapa perusahaan sektor Poperti, Real
Estate, & Kontruksi Bangunan seperti berikut:
Tabel 1.1
Abnormal return Selama Satu Tahun pada Beberapa Perusahaan di Sektor
Poperti, Real Estate & Kontruksi Bangunan yang Melakukan IPO Periode
2008-2012
APLN
Jangka
Waktu
Rit
Rmt
AR
5,48%
-1,10%
6,65%
1 bln
-2,74%
-8,96%
6,83%
2 bln
-5,48%
-7,32%
1,99%
3 bln
-9,59%
-1,76%
-7,97%
4 bln
0,00%
2,00%
-1,96%
5 bln
0,00%
2,47%
-2,41%
6 bln
-10,96%
3,84% -14,25%
7 bln
-4,11% 10,31% -13,07%
8 bln
-10,96%
2,59% -13,21%
9 bln
-7,50%
10 bln -12,33% -5,22%
-9,59%
1,23% -10,69%
11 bln
12 bln -20,55% -0,79% -19,92%
Sumber:www.idx.co.id ( Data Diolah)

Rit

GWSA
Rmt

AR

Rit

WSKT
Rmt

AR

-20,00%
-20,00%
0,00%
16,00%
-14,00%
-12,00%
6,00%
-6,00%
6,00%
-0,02%
-8,00%
-8,00%

3,81%
4,95%
8,54%
10,10%
0,94%
4,17%
9,09%
6,93%
12,26%
14,57%
12,61%
13,68%

-22,94%
-23,77%
-7,87%
5,36%
-14,80%
-15,52%
-2,83%
-12,09%
-5,58%
-12,73%
-18,30%
-19,07%

23,68%
60,53%
89,47%
102,63%
176,32%
102,63%
107,89%
44,74%
55,26%
57,89%
19,74%
6,58%

4,16%
12,16%
15,56%
17,73%
18,54%
12,70%
7,82%
-1,89%
0,94%
5,49%
-0,45%
-0,04%

18,74%
43,13%
63,96%
72,11%
133,10%
79,80%
92,81%
47,53%
53,81%
49,67%
20,28%
6,62%

Tabel 1.1 menunjukkan abnormal return yang terjadi selama jangka waktu
satu tahun setelah menerbitkan IPO pada beberapa perusahaan di sektor properti,

14

real estate, dan kontruksi bangunan yaitu Agung Podomoro Land, Tbk (APLN),
Greenwood Sejahtera, Tbk (GWSA), dan Waskita Karya (Persero), Tbk (WSKT).
Terlihat pada akhir bulan selama setahun, ketiga perusahaan tersebut mengalami
penurunan return actual yang cukup signifikan. Perusahaan Agung Podomoro
Land, Tbk menerima return actual satu bulan setelah IPO adalah sebesar 5,48%
meskipun return pasar bernilai negatif sebesar -1,10% sehingga abnormal return
yang diperoleh bernilai positif, namun pada jangka waktu setahun setelah
penawaran umum perdana terlihat bahwa return actual menjadi bernilai negatif
sebesar -20,55% diikuti return pasar sebesar -0,79% dan pada akhirnya
menghasilkan abnormal return saham sebesar -19,92%.
Demikian juga halnya pada Waskita Karya (Persero), Tbk yang mana pada
jangka waktu satu tahun setelah penawaran umum perdana mengalami penurunan
return actual dan menghasilkan abnormal return yang masih bernilai positif.
Namun pada Greenwood Sejahtera, Tbk abnormal return yang dihasilkan dalam
jangka waktu satu tahun adalah bernilai negatif dimana hal tersebut disebabkan
pula oleh return actual yang bernilai negatif. Abnormal return yang dihasilkan
oleh saham-saham tersebut merupakan dampak dari informasi yang diterima pada
saat penawaran umum perdana. Distribusi informasi yang sampai pada investor
menjadi dasar pengambilan keputusan terhadap saham-saham IPO (Manurung,
2013: 201). Adapun informasi yang dapat diterima melalui prospektus maupun
hasil atau kondisi dari kinerja penawaran umum perdana saat pertama kali
diperdagangkan dipasar perdana, yaitu:

15

Tabel 1.2
Tingkat Initial Return, Market Return, Money Raised, Size of Firm, Age of
Firm pada Beberapa Perusahaan di Sektor Poperti Real Estate dan
Kontruksi Bangunan yang Melakukan IPO
No.

Perusahaan

IR

Benchmark

10,98%
1
APLN
-2,10%
-21,95%
2
GWSA
-0,20%
14,61%
3
WSKT
-0,49%
Sumber:www.idx.co.id ( Data Diolah)

Money
Raised(Rp)
300.050.000.000
400.000.000.000
1.171.279.700.000

Size of Firm (Rp)


1.643.945.423.275
298.416.102.751
5.116.000.000

Age
of
Firm
23
21
51

Berdasarkan informasi pada Tabel 1.2 maka diketahui bahwa Agung


Podomoro Land, Tbk dan Waskita Karya (Persero), Tbk menerima initial return
yang positif dan cukup tinggi diawal perdagangan saham walaupun nilai indeks
pasar menunjukkan return pasar yang negatif. Hal ini mungkin disebabkan oleh
hasil pengolahan informasi yang diterima oleh para investor dimana kedua
perusahaan tersebut memiliki umur perusahaan (age of firm) yang lebih lama, dan
menghasilkan pendapatan kotor (money raised) yang cukup besar sehingga
diharapkan mampu membantu perusahaan untuk menjalankan usahanya dalam
jangka panjang. Ukuran perusahaan yang diproksikan dengan total aset yang
dimiliki perusahan juga menjadi pertimbangan dimana Agung Podomoro Land,
Tbk dengan total aset paling tinggi diikuti dengan Greenwood Sejahtera, Tbk.
Informasi yang diterima pada saat penawaran umum perdana menjadi bahan
pertimbangan penting bagi para investor dalam menginvestasikan sahamnya
pertama kali.
Untuk itu sebelum membuat keputusan investasi, investor membutuhkan
data historis atau informasi mengenai perusahaan yang melakukan penawaran
umum perdana berupa prospektus yang diterbitkan oleh emiten dan dapat
digunakan untuk menganalisis perusahaan sehingga dapat menilai kinerja dari
16

IPO tersebut khususnya kinerja jangka panjang yang dimilikinya. Kinerja jangka
panjang penawaran umum perdana dimaksudkan sebagai periode beberapa tahun
(atau minimal satu tahun) setelah menerbitkan saham baru di pasar perdana.
Daripada mencoba untuk memanfaatkan harga tinggi diawal, investor sekarang
lebih cenderung untuk berhati-hati meneliti prospek jangka panjang.
Bagi investor yang memiliki fokus jangka panjang, menemukan IPO yang
memiliki prospek baik menjadi cukup sulit. Untuk itu perlu diketahui faktorfaktor apa yang perlu dipahami pada saat menilai abnormal return jangka panjang
dari saham IPO agar para investor dapat memprediksikan bagaimana kinerja
jangka panjang dari IPO tersebut. Penelitian tentang faktor-faktor yang
mempengaruhi abnormal return pada kinerja jangka panjang saham penawaran
perdana ini telah banyak dilakukan namun masih menarik untuk diteliti karena
banyaknya keterbatasan penelitian yang dilakukan khususnya di Indonesia pada
sektor properti, real estate dan kontruksi bangunan.
Berdasarkan uraian latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya maka
penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul: Analisis Faktorfaktor
yang Mempengaruhi Abnormal Return Saham pada Kinerja Jangka Panjang
Penawaran Umum Perdana

1.2 Perumusan Masalah


Berdasarkan uraian di latar belakang, maka perumusaan masalah pada
penelitian ini adalah Apakah Initial Return, Money Raised, Market Return, Size
of Firm, dan Age of Firm berpengaruh terhadap Abnormal Return saham pada

17

kinerja jangka panjang di perusahaan sektor properti, real estate dan kontruksi
bangunan yang melakukan penawaran umum perdana di Bursa Efek Indonesia?

1.3 Tujuan Penelitian


Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan
menganalisis pengaruh Initial Return, Money Raised, Market Return, Size of Firm,
dan Age of Firm, terhadap Abnormal Return saham pada kinerja jangka panjang di
perusahaan sektor properti, real estate dan kontruksi bangunan yang melakukan
penawaran umum perdana di Bursa Efek Indonesia.

1.4 Manfaat Penelitian


Manfaat penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Bagi Peneliti
Sebagai wadah pengembangan ilmu pengetahuan dan memperluas wawasan
khususnya yang berkaitan dengan masalah investasi pada saham-saham
perdana.
2. Bagi Perusahaan (Emiten)
Sebagai bahan pertimbangan, khususnya yang berkaitan dengan masalah
keterbukaan informasi apabila akan melakukan initial public offering (IPO)
untuk memperoleh harga yang optimal.
3. Bagi Peneliti Selanjutnya
Sebagai bahan tambahan wacana dan referensi serta literatur dibidang
keuangan, sehingga dapat bermanfaat bagi penelitian terkait dan sejenis
lainnya.

18

Lanjutan Tabel 2.1


Ringkasan Penelitian Terdahulu
No
9

Peneliti/
Tahun
Meidiaswati
(2008)

Judul Penelitian
Kinerja Jangka
Panjang pada IPO
(Initial Public
Offering) di
Indonesia periode
1991-1993

Variabel
Abnormal Return

Metode
Analisis
Data
One
sample ttest

Hasil Penelitian
Nilai commulative
average benchmark
adjusted return
(CAbAR)
mempunyai
nilai abnormal
return
negatif terhadap
kinerja saham
jangka
panjang.

2.6 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Abnormal Return Saham Pada


Kinerja Jangka Panjang Saham Perdana
Fenomena kinerja yang kurang dari IPO dalam jangka panjang terjadi
pada saham-saham yang ada di pasar modal. Penurunan kinerja yang terjadi dalam
jangka panjang akan merugikan investor karena akan memperoleh return yang
negatif. Salah satu fungsi prospektus adalah memperingatkan investor tentang
risiko yang terkandung dalam segala investasi dalam perusahaan tersebut (Brealey
et al., 2008: 415). Hasil dari kinerja penawaran umum perdana juga dapat
membantu investor dalam menilai kinerja jangka panjang suatu saham perdana.
Berikut faktor-faktor yang mempengaruhi abnormal return saham pada kinerja
IPO jangka panjang yaitu:

2.6.1 Initial Return


Beberapa penelitian terdahulu seperti Asmalindar (2011), menjelaskan
bahwa initial return yang merupakan indikator return jangka pendek memiliki
pengaruh yang positif dan signifikan terhadap return kinerja jangka panjang

36

saham IPO. Namun sering kali initial return yang cukup tinggi akan
menghasilkan kinerja return saham yang negatif dalam jangka panjang. Seperti
yang dikatakan oleh Frensidy (2013: 94) bahwa sebuah mitos dimana pada saat
harga saham sudah meroket tinggi maka tidak mungkin akan naik lagi. Nilai
saham yang dinilai cukup tinggi dan tidak sesuai dengan nilai intrinsiknya akan
memberikan return yang cukup tinggi diawal perdagangan saham.
Bodie et al. (2006: 506) menyatakan bahwa pada saat suatu informasi
yang baik disampaikan kepada publik maka harga saham akan segera meningkat.
Namun setelah memperoleh imbal hasil (initial return) yang terlalu tinggi di awal,
banyak investor akan membeli saham tersebut. Sehingga reaksi pasar yang
berlebihan terhadap suatu berita yang relevan mendorong kinerja baik dari saham
perdana pada saat menghasilkan return perdananya, tetapi akan berdampak
negatif dalam rentang waktu yang lebih panjang. Bessler dan Thies (2006)
menyatakan bahwa magnitude of underpricing adalah keuntungan awal (initial
return) dari besaran penetapan harga. Initial return adalah selisih dari harga
saham penutupan pada hari pertama di pasar sekunder dikurangi dengan harga
saham perdana (IPO) dibagi dengan harga saham perdana (Manurung, 2012).

2.6.2 Money Raised


Penawaran umum perdana bertujuan untuk mengisi kekurangan kebutuhan
dana perusahaan. Bessler dan Thies (dalam Abid, 2013) menyatakan bahwa
money raised merupakan jumlah dana yang diperoleh dalam sebuah Initial Public
Offering (IPO). Kinerja jangka panjang dari suatu saham IPO bergantung pada
jumlah uang (initial proceeds) yang meningkat dalam sebuah IPO (Abid, 2013).

37

Hal ini dikarenakan ketika investor optimis membeli saham, maka initial
proceeds yang diterima oleh perusahan akan semakin tinggi. Namun semakin
banyak informasi yang tersedia, maka para investor akan semakin mudah
mengetahui nilai intrinsik saham. Sehingga sebagai konsekuensinya, harga akan
bergerak turun menuju harga sebenarnya dalam jangka panjang dan return akan
rendah.
Berbagai strategi yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko kerugian
seperti yang diungkapkan oleh Widoatmodjo (2004: 139), yaitu menjual sedikit
efek namun banyak dana yang bisa diperoleh yaitu dengan menekan penjamin
emisi untuk menjual efek ke sebanyak mungkin investor. Banyak investor dengan
masing-masing memegang sedikit efek akan membuat perdagangan efek dinamis
sehingga nilai intrinsik saham dapat terjaga dan return yang diperoleh sesuai
dengan apa yang diharapkan.

2.6.3 Market Return


Setiap perbandingan sehubungan dengan risiko dan pengembalian (return)
biasanya membutuhkan tolok ukur yang tepat (Bessler dan Thies, 2006). Market
Return merupakan salah satu bentuk indikator yang banyak digunakan oleh para
peneliti untuk menilai kinerja suatu saham. Mereka menggunakan berbagai indeks
pasar atau benchmark untuk menyesuaikan return yang diharapkan (expected
return). Meidiaswati (2008) menyebutkan bahwa benchmark bisa menggunakan
return pasar atau perusahaan pembanding yang industri dan kapitalisasi pasarnya
kurang lebih sama.

38

Di Indonesia, biasanya return indeks pasar dapat diukur dari Indeks Harga
Saham Gabungan (IHSG) yang menggambarkan pergerakan harga saham secara
keseluruhan di pasar modal. Menurut Manurung (2013: 86) bagi para ekonom
maupun analis finansial, IHSG merupakan indikator utama ekonomi. Artinya
kenaikan IHSG menunjukkan adanya pertumbuhan ekonomi dimasa mendatang
dan sebaliknya penurunan IHSG menunjukkan adanya penurunan ekonomi.

2.6.4 Size of Firm


Banyak

investor

yang

menilai

kemampuan

suatu

saham

untuk

menghasilkan laba dengan melihat seberapa besar ukuran perusahaan tersebut.


Variabel ini menjelaskan pengaruh ukuran perusahaan, yang mana ukuran
perusahaan dapat dilihat dari besarnya total aset yang dimiliki suatu perusahaan
terhadap return yang akan diperoleh investor.
Pada umumnya perusahaan yang berskala besar lebih dikenal oleh
masyarakat daripada perusahaan dengan skala kecil sehingga investor akan
mendapatkan informasi pada perusahaan yang berskala besar lebih banyak
daripada perusahaan berskala kecil. Bodie et al. (2006: 55) juga menyatakan
bahwa pengaruh likuiditas (dilihat dari total aset) mungkin menjadi sebagian
penjelas dari imbal hasil (return) abnormal. Hal ini dikarenakan investor akan
mensyaratkan premi atau risiko untuk bersedia melakukan investasi pada sahamsaham yang kurang likuid dan biaya transaksi yang tinggi. Oleh karena itu
investor dapat mengambil keputusan dari ukuran perusahaan karena memiliki
informasi yang tinggi sehingga tingkat kinerja saham perdana dalam jangka
panjang dapat diprediksikan.

39

2.6.5 Age of Firm


Tidak jauh berbeda dengan ukuran perusahaan, umur perusahaan juga
menunjukkan kemampuan perusahaan dapat bertahan hidup dan banyaknya
informasi yang bisa diserap oleh publik. Umur perusahaan merupakan salah satu
hal yang dipertimbangkan investor dalam menanamkan modalnya. Sahoo dan
Rajib (2010) menjelaskan bahwa umur perusahaan (age of firm) mencerminkan
besarnya sejarah operasional perusahaan IPO. Asmalindar (2011) juga
menggunakan indikator umur perusahaan sebagai bagian dari analisis faktor
fundamental yang menjadi variabel indikator dalam penelitiannya.

2.7 Kerangka Konseptual


Para manajer investasi menganggap bahwa harga saham sangat dekat
dengan nilai wajarnya atau nilai intrinsik saham tersebut, dan hanya manajer
dengan portofolio yang besar akan mendapatkan laba perdagangan yang cukup
untuk memanfaatkan kesalahan harga yang sangat kecil. Namun peristiwa tersebut
tidak dapat dianggap sebagai pasar yang efisien oleh para manajer portofolio
profesional. Bodie et al. (2006: 495) menyebutkan bahwa terdapat sejumlah isu
yang menjadi perdebatan pasar efisien, yaitu isu besaran (magnitude issue), isu
bias pemilihan (selection bias issue) dan isu peristiwa keberuntungan (lucky event
issue).
Samsul (2006: 271) dan Jogiyanto (2002: 392) menyatakan bahwa studi
peristiwa (event study) merupakan studi yang mempelajari reaksi pasar terhadap
suatu peristiwa yang informasinya dipublikasikan sebagai suatu peristiwa. Studi
peristiwa dapat digunakan untuk menguji efisiensi pasar. Adanya asymetric

40

information yang sampai pada pasar maka akan menyebabkan reaksi pasar yang
tidak normal. Reaksi pasar ditunjukkan dengan adanya perubahan harga saham
yang dapat diukur dengan abnomal return ataupun ketidaksesuaian antara actual
return dengan expected return.
Penawaran umum perdana (initial public offering) merupakan salah satu
peristiwa yang dapat mempengaruhi reaksi pasar efisien. Samsul (2006: 272)
menyatakan bahwa perubahan harga saham di pasar terjadi karena faktor
permintaan dan penawaran, baik yang rasional maupun irrasional. Salah satu
pengaruh yang sifatnya rasional adalah kinerja perusahaan dan kondisi pasar pada
saat penawaran perdana yaitu antara lain, initial return, money raised, Market
Return, size of firm, dan age of firm.
Penelitian Zamanian et al. (2013) dan Abid (2013) menunjukkan dalam
penelitiannya bahwa initial return berpengaruh signifikan terhadap abnormal
return pada kinerja jangka panjang dari penawaran umum perdana. Initial return
yang positif atau cukup tinggi diawal perdagangan saham akan berdampak pada
kinerja saham dalam jangka panjangnya. Semakin pasar menguasai informasi
mengenai nilai intrinsik suatu saham maka return yang diperoleh dalam jangka
panjang adalah berupa abnormal return yang negatif.
Abid (2013) menyatakan bahwa pendapatan hasil penjualan (money
raised) yang diterima pada saat penawaran umum perdana berpengaruh positif
terhadap abnormal return saham. Pada saat saham yang ditawarkan melebihi
jumlah investor yang berminat membelinya maka kemungkinan nilai saham
tersebut akan jauh di bawah nilai yang diharapkan oleh perusahaan maupun

41

penjamin emisi. Demikian sebaliknya apabila jumlah saham yang ditawarkan


tidak mencukupi permintaan investor maka nilai saham akan semakin meningkat.
Abid (2013) dan Suherman (2009) meneliti pengaruh benchmark terhadap
abnormal return saham pada kinerja jangka panjang penawaran umum perdana.
Penelitian tersebut menghasilkan bahwa benchmark yang diukur dengan return
pasar berpengaruh positif signifikan untuk menghasilkan abnormal return positif
dalam jangka pendek namun dalam jangka panjang akan berpengaruh negatif.
Artinya indeks pasar yang semakin menurun akan mengakibatkan semakin
menurunnya minat pasar terhadap saham-saham yang terdapat di bursa. Frensidy
(2013: 197) menyatakan bahwa investor jangka panjang percaya dalam jangka
panjang, nilai portofolio sahamnya akan bergerak mengikuti indeks pasar. Dengan
demikian dapat disimpulkan bahwa Market Return berpengaruh negatif terhadap
abnormal return saham pada kinerja jangka panjang penawaran umum perdana.
Jogiyanto (2000: 254) ukuran aktiva (asset size) diukur sebagai logaritma
total aktiva. Menurut para peneliti terdahulu Zamanian et al. (2013), Asmalindar
(2011), Zarafat & Vejzagic (2014) yang menggunakan variabel Total Aset,
menyatakan bahwa ukuran perusahaan berpengaruh positif signifikan terhadap
kinerja jangka panjang saham perdana. Penelitian-penelitian tersebut juga
menyatakan bahwa ukuran perusahaan merupakan salah satu faktor utama penentu
dalam analisis fundamental maupun teknis untuk menilai kinerja jangka panjang
suatu saham perdana. Karena akan semakin banyak informasi yang diterima oleh
investor tentang kondisi perusahaan dan likuiditas perusahaan, maka akan
membantu mereka untuk menilai tingkat risiko perusahaan dalam jangka panjang.

42

Umur Perusahaan dapat diukur dari waktu perusahaan mulai didirikan


sesuai akte sampai perusahaan melakukan IPO. Sahoo dan Rajib (2010)
menjelaskan bahwa umur perusahaan (age of firm) mencerminkan

besarnya

sejarah operasional perusahaan IPO. Semakin lama umur perusahaan maka


informasi mengenai perusahaan tersebut semakin besar sehingga investor semakin
mudah pula dalam menilai nilai intrinsik dari suatu saham. Berdasarkan landasan
teori dan penelitian terdahulu dapat diperoleh variabel-variabel yang digunakan
pada penelitian ini yaitu: initial return, money raised, Market Return, size of firm,
dan age of firm diperkirakan memiliki pengaruh terhadap abnormal return saham
pada kinerja perusahaan jangka panjang IPO. Berikut bentuk gambar kerangka
pemikiran:
Initial Return
Money Raised
Market Return

Abnormal Return

Size of Firm
Age of Firm
Gambar 2.1 Kerangka Konseptual

43

2.8 Hipotesis
Berdasarkan kerangka konseptual, maka hipotesis dalam penelitian ini
adalah Initial Return, Money Raised, Market Return, Size of Firm, dan Age of
Firm berpengaruh terhadap Abnormal Return saham pada kinerja jangka panjang
di perusahaan sektor properti, real estate, dan kontruksi bangunan yang
melakukan penawaran umum perdana di Bursa Efek Indonesia.

44

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian


Jenis penelitian ini adalah penelitian asosiatif, yaitu penelitian yang
bertujuan untuk menganalisis pengaruh atau hubungan antara satu variabel dengan
satu atau lebih variabel lainnya.

3.2 Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian dilakukan di Bursa Efek Indonesia dengan menggunakan situs
www.idx.co.id dan www.google.com dengan waktu penelitian dimulai dari bulan
November 2014 sampai dengan Februari 2015.

3.3

Batasan Operasional
Adapun batasan masalah yang dilakukan agar menetapkan arahan

pembahasan masalah, yaitu:


1. Objek dari penelitian ini adalah initial return, money raised, market return, size
of firm,age of firm, abnormal return saham.
2. Subjek penelitian ini adalah perusahaan sektor properti, real estate dan
kontruksi bangunan yang terlisting di Bursa Efek Indonesia dan melakukan
IPO selama periode Januari 2008-Desember 2012.
3. Hanya melakukan penelitian terhadap satu tahun untuk kinerja jangka panjang
dari IPO.

45

3.4 Operasionalisasi Variabel


Variabel dalam penelitian ini terdiri dari variabel dependen dan variabel
independen. Variabel dependen yang digunakan adalah abnormal return saham
pada kinerja jangka panjang penawaran umum perdana dan variabel independen
yang digunakan adalah initial return, money raised, market return, size of firm,
dan age of firm. Adapun uraian dari setiap variabel tersebut adalah sebagai
berikut:

3.4.1 Variabel Dependen


Variabel dependen yang digunakan adalah abnormal return saham pada
kinerja jangka panjang IPO. Kinerja jangka panjang yang diukur adalah kinerja
satu tahun setelah IPO. Besarnya abnormal return yaitu perbandingan antara
return yang sesungguhnya terjadi dengan return ekspektasi. Model perhitungan
abnormal return dengan menggunakan persamaan yang digunakan oleh Pertiwi
(2003) yaitu dengan menggunakan market adjusted abnormal return. Metode ini
digunakan karena melihat pasar modal di Indonesia yang sangat rentan
dipengaruhi oleh fenomena-fenomena ekonomi.
Dengan mengestimasi return ekspektasi yang menggunakan return indeks
pasar, maka return yang diharapkan akan dapat diperhitungkan lebih tepat.
Adapun langkah-langkah menghitung abnormal return yaitu (Pertiwi, 2003 dan
Meidiaswati, 2008) :
1. Menghitung return actual yang terjadi:

46

Pio
Rit =
-1
P
it

Keterangan:

Rit = return saham i pada saat t


Pit = price, yaitu harga saham pada saat t
Pio = price, yaitu harga saham pada saat penawaran
2. Menghitung return pasar yang terjadi:
R mt =

Pmt
-1
Pmo

Keterangan:

Rmt = return pasar pada saat t


Pmt = indeks harga saham gabungan pada saat t
Pmo = indeks harga saham gabungan pada saat penawaran
3. Menghitung market adjusted abnormal return
AR it =

(1+R it )
-1 x 100%
(1+R mt )

Keterangan :

ARit = market adjusted abnormal return


Rit

= return saham i pada saat t

Rmt

= return pasar pada saat t

3.4.2 Variabel Independen


a. Initial Return (X1)

47

Variabel initial return adalah selisih dari harga saham penutupan pada hari
pertama di pasar sekunder dikurangi dengan harga saham perdana (IPO) dibagi
dengan harga saham perdana. Harga penutupan pada hari pertama dipasar
sekunder yang dipergunakan adalah closing price pada transaksi hari pertama.
Adapun rumus Initial Return adalah (Manurung, 2012):

Keterangan:

IR

P P0
1-

P0

x 100%

IR = Initial Return
P1 = Harga penutupan pada hari pertama di pasar sekunder (Closing Price)
P0 = Harga penawaran perdana (Offering Price)
b. Money Raised (X2)
Kinerja jangka panjang dari suatu IPO bergantung pada jumlah uang
(initial proceeds) yang meningkat dalam sebuah perdangangan saham. Jumlah
uang yang diperoleh merupakan pendapatan kotor yang diperoleh. Sehingga
adapun rumus money raised adalah sebagai berikut (Abid, 2013):

Keterangan:

IP = PE Ss

IP = Pendapan Awal (initial proceeds)


PE = Harga penawaran umum atau ipo price saham
Ss = Jumlah saham yang diterbitkan

c. Market Return (X3)

48

Variabel ini menghitung kinerja pasar dimana kinerja pasar juga akan
mempengaruhi kinerja jangka panjang saham perdana. Market Return merupakan
suatu tolak ukur yang digunakan untuk menghitung abnormal return. Return yang
diperoleh investor jika melakukan investasi pada portofolio pasar dalam jangka
waktu tertentu disebut return indeks pasar (Rmt). Return indeks pasar dapat
diukur dari Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang menggambarkan
pergerakan harga saham secara keseluruhan di pasar modal. Menghitung return
pasar setiap periode dengan rumus (Bessler dan Thies, 2006):

Keterangan:

R mt =

Pmt
-1
Pmo

Rmt = Return Indeks Pasar


Pmt = Nilai Indeks Pasar pada saat t
Pmo = Nilai Indeks Pasar saat Penawaran
d. Size of Firm (X4)
Untuk mengukur besarnya skala atau ukuran dari perusahaan adalah
dengan melihat total assets dari laporan keuangan perusahaan tahun terakhir
sebelum perusahaan tersebut melakukan IPO. Perhitungan total aset yang
digunakan dapat menggunakan total aset yang tercantum dalam prospektus yang
diterbitkan oleh emiten.

e. Age of Firm (X5)


Umur perusahaan merupakan kemampuan perusahaan dapat bertahan
hidup dan banyaknya informasi yang bisa diserap oleh publik. Variabel ini dapat

49

dihitung dengan pengurangan antara tahun saat IPO dengan tahun berdirinya
perusahaan, atau melalui rumus sebagai berikut:
Umur Perusahaan = Tahun IPO - Tahun berdiri perusahaan

Tabel 3.1
Operasionalisasi Variabel
No.

Variabel

Abnormal
Return (Y)

Initial
Return (X1)

Money
Raised (X2)

Market
Return (X3)

Size of Firm
(X4)
Age of Firm
(X5)

Definisi

Parameter

Besarnya abnormal return yaitu


selisih antara return yang
sesungguhnya terjadi dengan
return ekspektasi.
Selisih dari harga saham
penutupan pada hari pertama di
pasar sekunder dikurangi
dengan harga saham perdana
(IPO) dibagi dengan harga
saham perdana.
Jumlah dana yang diperoleh
dalam sebuah Initial Public
Offering (IPO)
Nilai indeks pasar pada saat t
dibagi dengan nilai indeks
pasar saat penawaran
dikurangi satu.
Besarnya skala atau ukuran dari
perusahaan.
Pengurangan antara tahun saat
IPO dengan tahunberdirinya
perusahaan.

(1+R it )
AR it =
-1 x 100%
1+R mt
IR =

p1P 0
x 100%
P0

IP = PE Ss
=

P
1
P

Skala
Ukur
Rasio

Rasio

Rasio

Rasio

Total Assets

Rasio

Tahun IPO -Tahun berdiri


perusahaan

Rasio

3.5 Skala Pengukuran Variabel


Skala pengukuran variabel yang digunakan untuk menyatakan variabel
adalah skala rasio. Ghozali (2013: 5) menjelaskan bahwa skala rasio adalah skala
interval dan memiliki nilai dasar tidak dapat dirubah. Variabel yang diukur
dengan skala interval dan rasio disebut sebagai variabel metrik. Rochaety (2009:
76) menyatakan bahwa skala pengukuran rasio lebih unggul dibandingkan dengan
ketiga skala pengukuran lainnya. Skala rasio menyajikan nilai sesungguhnya dari
variabel-variabel yang diukur dengan skala rasio. Keunggulan lain dari skala ini

50

yaitu dimana seluruh teknik analisis statistik baik parametric maupun


nonparametric dapat digunakan untuk menganalisa variabel berskala rasio.

3.6 Populasi dan Sampel Penelitian


Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan-perusahaan
di sektor properti, real estate, dan kontruksi bangunan yang melakukan Initial
Public Offering di Bursa Efek Indonesia (BEI) periode Januari 2008 sampai
Desember 2012. Metode penentuan sampel yang digunakan adalah purposive
sampling, yaitu teknik penentuan sampel yang digunakan oleh peneliti jika
peneliti mempunyai pertimbangan-pertimbangan tertentu dalam pengambilan
sampelnya (Arikunto, 2009). Adapun kriteria yang digunakan untuk memilih
sampel adalah sebagai berikut:
1. Sampel merupakan perusahaan-perusahaan di sektor Properti, Real Estate, dan
Konstruksi Bangunan yang melakukan Initial Public Offering periode tahun
2008-2012.
2. Masih listing di Bursa Efek Indonesia hingga tahun 2012.
3. Data harga penawaran perdana, harga penutupan, dan jumlah saham yang
ditawarkan tersedia.
4. Data harga penutupan setiap bulan selama satu tahun setelah penawaran umum
perdana tersedia.
Berikut adalah sampel berdasarkan kriteria yang telah ditentukan diatas:
Tabel 3.2
Kriteria sampel
No
1

Kriteria Sampel
Seluruh perusahaan Properti, Real Estate, dan Konstruksi

Jumlah
16

51

Bangunan yang go public di Bursa Efek Indonesia tahun 20082012.


Masih listing di Bursa Efek Indonesia hingga tahun 2012 dan
Data harga penawaran perdana, harga penutupan, serta umlah
saham yang ditawarkan tersedia.
Data harga penutupan setiap bulan selama satu tahun setelah
penawaran umum perdana tersedia

13

10

Sehingga berdasarkan beberapa kriteria yang ditentukan pada Tabel 3.2


dapat diperoleh, jumlah populasi sampel yaitu perusahaan pada sektor properti,
real estate, dan kontruksi bangunan yang melakukan penawaran umum perdana
periode 2008-2012 sebanyak 16 perusahaan dan populasi sasarannya sebanyak 10
perusahaan. Adapun nama-nama perusahaan tersebut adalah sebagai berikut:
Tabel 3.3
Nama-nama perusahaan sampel
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Kode
Emiten
APLN
BCIP
BEST
EMDE
GAMA
GWSA
MTLA
NIRO
PTPP
WSKT

Nama Perusahaan

Tanggal IPO

Agung Podomoro Land Tbk.


Bumi Citra Permai Tbk.
Bekasi Fajar Industrial Estate
Megapolitan Developments Tbk.
Gading Development Tbk.
Greenwood Sejahtera Tbk.
Metropolitan Land Tbk.
Nirvana Development Tbk.
PP (Persero) Tbk.
Waskita Karya (Persero) Tbk.

11 Nov 2010
11 Des 2009
10 Apr 2012
12 Jan 2011
11 Jul 2012
23 Des 2011
20 Jun 2011
13 Sep 2012
09 Feb 2010
19 Des 2012

Sumber: www.idx.co.id

3.7

Jenis Data dan Sumber Data


Data yang digunakan pada penelitian ini adalah data sekunder. Data

sekunder diperoleh dari media internet, jurnal, dan buku literatur yang relevan
dengan penelitian. Data yang digunakan meliputi, data nama perusahaan yang
melakukan penawaran umum perdana pada periode 2008-2012, harga saham
perdana, harga penutupan saham perdana, jumlah saham yang ditawarkan, indeks

52

harga saham gabungan, total aset perusahaan, tahun perusahaan berdiri dan
melakukan penawaran umum perdana yang dipublikasikan di www.idx.co.id.

3.8 Metode Pengumpulan Data


Pengumpulan data yang dilakukan melalui studi dokumentasi dan studi
kepustakaan. Peneliti mengumpulkan berbagai data yang relevan dengan
penelitian melalui buku-buku, jurnal, skripsi, dan internet, untuk mendapatkan
gambaran masalah yang diteliti.

3.9 Teknik Analisis Data


Teknik analisis data yang digunakan dengan menggunakan analisis statistik
yaitu analisis regresi berganda (multiple regression). Dalam penelitian ini penulis
menggunakan bantuan program software SPSS. Berdasarkan jumlah variabel yang
digunakan peneliti maka penelitian ini merupakan penelitian multivariat dengan
tujuan mengetahui hubungan antara satu variabel dependen dengan lebih dari satu
variabel independen. Metode statistik untuk menguji hubungan satu variabel
dependen dengan satu atau lebih variabel independen disebut analisis regresi
(Ghozali, 2013: 9). Dikarenakan variabel independen yang digunakan dalam
penelitian ini lebih dari satu variabel independen maka analisis regresi yang
digunakan adalah regresi berganda (multiple regression).
Hermawan (2003: 66) Multiple regression merupakan suatu metode statistik
yang sesuai jika masalah penelitian mencakup satu variabel terikat, yang diduga
dapat diprediksi oleh variabel-variabel independen. Analisis regresi berganda

53

dilakukan untuk menguji pengaruh simultan dari beberapa variabel bebas terhadap
satu variabel terikat. Analisis regresi berganda dilakukan untuk mengetahui
pengaruh variabel bebas yakni initial return, money raised, Market Return, size
of firm, dan age of firm terhadap variabel terikat yaitu abnormal return saham
pada kinerja jangka panjang penawaran perdana yang terdaftar di Bursa Efek
Indonesia dengan persamaan linear sebagai berikut:

Keterangan:

Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5X5 +

Yi,t

= Abnormal return saham

= Konstanta

b1,2,3,4,5 = Koefisien regresi variabel


X1

= Initial Return

X2

= Money Raised

X3

= Market Return

X4

= Size of Firm

X5

= Age of Firm

= Disturbance term
Regresi

berganda

(Multiple

Regression)

juga

digunakan

untuk

menganalisis pengaruh perubahan variabel independen terhadap variabel


dependen baik secara sendiri-sendiri maupun secara bersama-sama. Pemilihan
teknik analisis ini sesuai dengan beberapa penelitian yang dilakukan oleh Abid
(2013), dan Zarafat & Vejzagic (2014) yang juga menggunakan teknik analisis
regresi linier berganda. Ghozali (2013: 96) menjelaskan bahwa dalam analisis

54

regresi, selain mengukur kekuatan hubungan antara dua variabel atau lebih juga
menunjukkan kekuatan arah hubungan anatara variabel dependen dengan variabel
independen.
Dalam menggunakan analisis regresi, perlu melakukan pemilihan taraf
nyata (significance level). Didalam melakukan pemilihan taraf nyata ini tidak ada
ukuran yang pasti. Beberapa nilai taraf nyata yang banyak digunakan adalah 10
persen, 5 persen, dan 1 persen. Sebelum dilakukan pengujian dan regresi
berganda, variable-variabel penelitian diuji apakah memenuhi asumsi klasik
persamaan regresi berganda, yaitu memenuhi asumsi normalitas, tidak adanya
heterokesdatisitas, dan multikolinearisitas.

3.9.1 Pengujian Asumsi Klasik


Adapun syarat asumsi klasik yang harus dipenuhi model regresi linear
berganda sebelum data tersebut dianalisis adalah sebagai berikut:
1. Uji Normalitas
Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi
variabel terikat dan variabel bebas keduanya memiliki distribusi normal atau
tidak. Model regresi yang baik adalah memiliki distribusi data normal atau
mendekati normal. Ghozali (2013: 160) menyebutkan ada dua cara untuk
mendeteksi apakah residual berdistribusi normal atau tidak yaitu dengan analisis
grafik dan uji statistik.
Dengan menggunakan analisis grafik

maka untuk melihat normalitas

adalah dengan melihat grafik histogram yang membandingkan antara observasi


dengan distribusi yang mendekati distribusi normal. Jika data menyebar disekitar

55

garis diagonal dan mengikuti garis diagonalnya, maka regresi memenuhi asumsi
normalitas. Sedangkan dengan menggunakan uji statistik sederhana dapat
dilakukan dengan melihat nilai kurtosis dan skewness dari residual ataupun
dengan uji statistik non parametrik Kolmogorov-Smirnov (K-S). Uji statistik
dengan melihat nilai kurtosis dilihat dari nilai Z hitung yang mana jika nilai Z
hitung > Z tabel maka distribusi tidak normal. Untuk uji K-S maka dalam menguji
normalitas dilakukan dengan membuat hipotesis:
H0: Data residiual berdistribusi normal
H1: Date residual tidak berdistribusi normal
Penelitian ini memiliki sampel yang tidak cukup besar sehingga uji
normalitas yang tepat untuk digunakan adalah dengan uji grafik dan uji statistik
dengan menggunakan uji statistik non-parametrik kolmogorov-Smirnov(K-S).
2. Uji Heteroskedastisitas
Uji Heteroskedastisitas bertujuan menguji apakah dalam model regresi
terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang
lain. Jika varians dari residual suatu pengamatan kepengamatan yang lain tetap
maka disebut homoskedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas
(Ghozali

2013:

139).

Model

regresi

yang

baik

adalah

yang

terjadi

homoskedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisias.


3. Uji Autokorelasi
Uji autokorelasi bertujuan menguji apakah dalam suatu model regresi linear
ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pada
periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka dinamakan ada problem

56

autokorelasi. Autokorelasi muncul karena observasi yang berurutan sepanjang


waktu berkaitan satu sama lain. Masalah ini timbul karena residual (kesalahan
pengganggu) tidak bebas dari satu observasi ke observasi lainnya.
Pengujian autokorelasi ini dilakukan dengan menggunakan uji Durbin
Watson (DW-test). Uji Durbin Watson hanya digunakan untuk autokorelasi
tingkat satu (first order auticorrelation) dan mensyaratkan adanya intercept
(konstanta) dalam model regresi dan tidak ada lagi diantara variabel independen.
Hipotesis yang akan diuji adalah:
H0: tidak ada autokorelasi (r = 0)
HA: ada autokorelasi (r 0)
Menurut Ghozali (2013: 111), pengambilan keputusan ada atau tidaknya
autokorelasi ada lima pedoman yaitu :
Tabel 3.4
Lima Pedoman Pengambilan Keputusan Autokorelasi
Hipotesis nol
Tidak ada autokorelasi positif
Tidak ada autokorelasi positif
Tidak ada korelasi negatif
Tidak ada korelasi negatif
Tidak ada autokorelasi, positif
atau negatif

Keputusan
Tolak
No decision
Tolak
No decision
Tidak ditolak

Jika
0 < d < dl
dl d du
4 dl < d < 4
4 du d 4 - dl
du < d < 4 du

Sumber: Ghozali (2013: 111)

4.

Uji Multikolinearitas
Uji multikolinearitas bertujuan untuk menguji apakah model regresi

ditemukan adanya korelasi antar variabel independen. Model regresi yang baik
seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel variabel independen.
Multikolinearitas dapat dilihat dari nilai tolerance dan Variance Inflation Factor
(VIF). Batas tolerance value adalah 0,10 dan VIF adalah 10. Apabila nilai
57

tolerance value kurang dari 0,10 atau VIF lebih besar dari 10 maka terjadi
multikolinearitas. Tujuan uji multikolinearitas adalah untuk mengetahui apakah
tiap tiap variabel independen saling berhubungan secara linear atau tidak.

3.9.2 Uji Hipotesis


Model regresi yang sudah memenuhi asumsi-asumsi klasik tersebut akan
digunakan untuk menganalisis data melalui pengujian hipotesis sebagai berikut:
1.

Uji Signifikasi Simultan (Uji F)


Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variabel independen secara

bersama-sama terhadap variabel dependen dari suatu persamaan regresi. Hipotesis


nol yang dikemukakan dalam pengujian ini adalah bahwa semua variabel
independen yang dipergunakan dalam model persamaan regresi serentak tidak
berpengaruh terhadap variabel dependen jika nilai signifikansi lebih besar dari
0,05. Maka pedoman yang digunakan adalah jika nilai signifikan lebih kecil maka
kesimpulan yang diambil adalah menolak hipotesis nol yang berarti koefisien
signifikan secara statistik. Ghozali, (2013: 98) pengambilan keputusan didasarkan
pada:
a. Quick look: bila nilai F lebih besar daripada 4 maka Ho dapat ditolak pada
derajat kepercayaan 5%. Dengan kata lain kita menerima hipotesis alternatif
yang menyatakan bahwa semua variabel independen secara serentak dan
signifikan mempengaruhi variabel dependen.
b. Membandingkan nilai F hasil perhitungan dengan nilai F menurut tabel. Bila
nilai F hitung lebih besar daripada nilai F tabel, maka Ho ditolak dan menerima
Ha.

58

Nilai probabilitas dari uji F dapat dilihat pada hasil pengolahan dari program
SPSS pada tabel ANOVA kolom sig atau significance.

2.

Uji Signifikasi Parsial (Uji-t)


Uji t digunakan untuk menguji seberapa jauh pengaruh variabel independen

secara individual terhadap variabel dependen (Ghozali, 2013: 98). Uji t menguji
signifikasi konstanta dan variabel independen.
Hipotesis:
H0 = Koefisien regresi tidak signifikan
H1 = Koefisien regresi signifikan
Berdasarkan probabilitas
a. Jika probabilitas > 0,05 maka H0 diterima.
b. Jika probabilitas < 0,05 maka H0 ditolak.
Pada uji t, nilai probabilitas dapat dilihat pada hasil pengolahan dari
program SPSS pada tabel coefficients kolom sig atau significance. Persamaan
regresi yang akan terjadi adalah sebagai berikut:

dimana:

Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5X5 +

= Abnormal Return

= Konstanta

X1 = Initial Return
X2 = Money Raised
X3 = Market Return

59

X4 = Size of Firm
X5 = Age of Firm
b1 = Koefisien regresi Initial return
b2 = Koefisien regresi Money Raised
b3 = Koefisien regresi Market Return
b4 = Koefisien regresi Size of Firm
b5 = Koefisien regresi Age of Firm

= disturbance term
Dimana b1 sampai b5 adalah koefisien predictor yang diketahui dari nilai

unstandardized coefficient b.

3. Pengujian Ketepatan Perkiraan atau Koefisien Determinasi


Koefisien determinasi (R2) dari hasil regresi berganda menunjukkan
seberapa besar kemampuan variabel independen dalam menerangkan variabel
dependennya (Ghozali 2013: 97). Dalam penelitian ini menggunakan regresi linier
berganda maka masing-masing variabel independen yaitu Initial Return, Money
Raised, Market Return, Size of Firm, dan Age of Firm secara parsial dan secara
simultan mempengaruhi variabel dependen yaitu abnormal return yang
dinyatakan dengan R2 untuk menyatakan koefisien determinasi variabel
independen terhadap tingkat abnormal return.
Sedangkan R2 untuk menyatakan koefisien determinasi parsial variabel
independen terhadap variabel dependen. Besarnya koefisien determinasi adalah 0
sampai dengan 1. Semakin mendekati nol, maka semakin kecil pula pengaruh
semua variabel independen terhadap nilai variabel dependen (dengan kata lain

60

semakin kecil kemampuan model dalam menjelaskan perubahan nilai variabel


dependen). Sedangkan jika koefisien determinasi mendekati 1 maka dapat
dikatakan semakin kuat model tersebut dalam menerangkan variasi variabel
independen terhadap variabel terikat. Nilai koefisien determinasi R2 menunjukkan
persentase tingkat kebenaran suatu prediksi dari pengujian regresi yang dilakukan.
Namun Ghozali (2013:97) menyatakan bahwa kelemahan mendasar penggunaan
koefisien determinasi adalah bias terhadap jumlah variabel independen yang
dimasukkan kedalam model. Setiap tambahan satu variabel independen, maka R2
pasti akan meningkat walaupun variabel tersebut tidak berpengaruh signifikan.
Sehingga penggunaan nilai adjusted R2 lebih tepat digunakan untuk mengevaluasi
model regresi terbaik karena nilai adjusted R2 tidak dapat naik ataupun turun
apabila satu variabel dependen ditambahkan kedalam model.

61

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Perusahaan


Saham-saham yang menjadi sampel dalam penelitian ini berjumlah 10
saham yang diterbitkan oleh 10 perusahaan yang melakukan penawaran umum
perdana. Gambaran umum perusahaan tersebut adalah sebagai berikut:
1. PT Agung Podomoro Land Tbk.
PT Agung Podomoro Land Tbk. (APLN) adalah pemilik dan pengelola
real estate terpadu dalam bidang ritel, komersial dan pemukiman real estate.
APLN adalah entitas bisnis unggulan Agung Podomoro Group (APG) dan
merupakan salah satu pengembang real estate terbesar di Indonesia. APLN
didirikan pada tanggal 30 Juli 2004 dengan nama PT Tiara Metropolitan Jaya.
Pada 11 November 2010 APLN melakukan penawaran umum perdana dan
14.350.000.000 saham APLN milik pendiri perusahaan dicatatkan di Bursa Efek
Indonesia. Jumlah Saham yang ditawarkan pada saat perdagangan umum perdana
adalah 6.150.000.000 (enam miliar seratus lima puluh juta). Nilai nominal
sahamnya adalah Rp100 (seratus rupiah) dengan harga penawaran sebesar Rp365
(tiga ratus enam puluh lima rupiah) sehingga nilai emisinya adalah
Rp2.244.750.000.000 (dua triliun dua ratus empat puluh empat miliar tujuh ratus
lima puluh juta rupiah).
Masa penawaran umum tersebut yaitu pada tanggal 3 5 November 2010
dan pencatatan di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 11 November 2010. Dengan
tambahan penerbitan saham baru dari portepel, menjadikan total jumlah saham

62

beredar yang telah ditempatkan dan disetor penuh pada 31 Desember 2011 adalah
sebanyak 20.500.000.000 saham yang tercatat di Bursa Efek Indonesia. Sahamsaham yang ditawarkan dalam rangka penawaran umum perdana ini seluruhnya
adalah saham baru yang dikeluarkan dari portepel.
2. PT Bumi Citra Permai Tbk.
Perjalanan PT Bumi Citra Permai Tbk. (BCIP) dimulai sejak didirikan
dengan akta Pendirian Perseroan Terbatas PT Bumi Citra Permai Tbk No. 2
Tanggal 3 Mei 2000. Perusahaan bergerak dalam pengembangan kawasan industri
dan pergudangan dengan luas area yang dimiliki seluas 310 Ha, bernama
Millennium Industrial Estate yang terletak di Kabupaten Tangerang. Millennium
Industrial Estate terletak di Km 36 dari pusat Jakarta tepatnya di Cikupa
Tigaraksa, Tangerang, Banten yang dapat diakses melalui jalan tol JakartaMerak,
dan dapat dengan mudah dicapai dari Bandara Internasional dan Pelabuhan Laut.
Perusahaan melakukan Penawaran Umum Perdana (Initial Public
Offering/IPO) pada tanggal 11 Desember 2009, dengan mencatatkan sahamnya
pada Bursa Efek Indonesia. Adapun jumlah saham yang ditawarkan sebanyak
500.000.000 lembar saham dengan harga penawaran Rp 110 per lembar saham.
3. PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk.
Perseroan didirikan pada tanggal 24 Agustus 1989, berkedudukan di
Kabupaten

Bekasi,

dengan

menjalankan

kegiatan

usahanya

di

bidang

pengembangan, pembangunan, dan pengelolaan kawasan industri beserta sarana


dan prasarananya. Bersama dengan Marubeni Corporation (Jepang), Perseroan
membentuk perusahaan patungan dengan nama PT Megalopolis Manunggal

63

Industrial Development (MMID), mengembangkan dan merintis kawasan


industri di daerah Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, yang dikenal dengan Kota
Industri MM2100 (MM2100). Perseroan menjual kepemilikan saham MMID
kepada PT Jatiwangi Utama pada tahun 2011, setelah seluruh pembangunan
MM2100 oleh MMID selesai. Sejak didirikan, Perseroan fokus pada bidang
properti yang kegiatan utamanya adalah pengembangan, pembangunan, dan
pengelolaan kawasan industri termasuk pembangunan serta pengelolaan fasilitas,
sarana dan prasarana pendukung di kawasan industri.
Perseroan terdaftar di Bursa Efek Indonesia sebagai Perusahaan Terbuka
pada tanggal 10 April 2012 dengan kode saham (ticker code) 'BEST', seiring
dengan Surat Pernyataan Efektif tanggal 29 Maret 2012 dan Sertipikat Pencatatan
tanggal 10 April 2012. Saham yang ditawarkan seluruhnya terdiri dari saham baru
yang berasal dari portepel Perseroan, serta akan memberikan kepada
pemegangnya hak yang sama dan sederajat dalam segala hal dengan saham
lainnya dari Perseroan.
4. PT Megapolitan Developments Tbk.
PT Megapolitan Developments Tbk. (EMDE) adalah pengembang properti
di Indonesia yang memfokuskan usahanya pada pengembangan, manajemen, dan
investasi dari bisnis properti. Memiliki sejarah dan pengalaman yang panjang,
Perseroan memiliki portofolio proyek yang meliputi pengembangan kawasan
hunian untuk segmen pasar menengah hingga atas, skala kota terpadu, multifungsi
dan pengembangan bangunan tinggi apartemen dan kondotel.

64

Para pendiri meyakini bahwa pemilihan nama harus mencerminkan mimpi


yang akan dicapai di masa mendatang. Nama Megapolitan lahir sebagai wujud
dari besarnya mimpi para pendiri untuk membangun kota yang lebih dari sebuah
kota metropolitan Jakarta dan pada tahun 1979 Perseroan meningkatkan usahanya
menjadi pengembang properti. Perjalanan panjang Perseroan yang disertai
pencapaian yang sukses dalam mengembangkan proyek proyek inilah yang
akhirnya memicu manajemen untuk meningkatkan kinerja dan strategi usaha,
sehingga pada 12 Januari 2011 Perseroan tercatat dan diperdagangkan sahamnya
di Bursa Efek Indonesia melalui Penawaran Umum Saham Perdana (IPO).
Dengan profi l keuangan yang sehat, portofolio bisnis yang beragam, dan
cadangan lahan strategis yang luas, Megapolitan akan terus bertumbuh seiring
dengan pengembangan proyeknya di tahun-tahun mendatang. Penawaran Umum
Saham Perdana pada tanggal 12 Januari 2011 dengan saham terakumulasi
3.350.000.000 dan nominal saham terakumulasi adalah 335.000.000.000.
5. PT Gading Development Tbk.
PT Gading Development Tbk. (GAMA) Perusahaan atau Entitas Induk
didirikan berdasarkan akta No. 45 tanggal 18 Desember 2003. Ruang lingkup
kegiatan perusahaan adalah menjalankan usaha dalam bidang pembangunan, jasa,
perdagangan, industri dan investasi. Perusahaan mulai beroperasi secara komersial
pada tahun 2009. Bersamaan dengan pencatatan sebanyak 4 milyar lembar saham
baru yang berasal dari portepel atau sebanyak 39,98% (tiga puluh sembilan koma
sembilan delapan persen) dari modal ditempatkan dan disetor dalam Penawaran
Saham Umum Perdana, maka Perseroan atas pemegang saham lama akan

65

mencatatkan juga sejumlah 6,005 miliar lembar saham atau 60,02% (enam puluh
koma nol dua persen). Saham tersebut adalah milik PT Gading Investment
sebanyak 3,603 milyar lembar saham dan saham milik PT Multi Daya Industri
sebanyak 2,402 milyar lembar saham
Pada tanggal 29 Juni 2012 Perseroan memperoleh pernyataan efektif dari
Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK)
dengan Surat Keputusan No.S-8146/BL/2012 untuk melakukan penawaran umum
saham kepada masyarakat sebanyak 4 milyar lembar saham dengan nilai nominal
Rp.100 (seratus rupiah) per lembar saham dengan harga pelaksanaan sebesar
Rp.105 (seratus lima rupiah) dan disertai 2 milyar waran seri I (satu) yang
diberikan secara cuma-cuma, dimana setiap pemegang dua saham biasa berhak
memperoleh satu waran seri I (satu) yang dapat dikonversi menjadi saham baru
mulai tanggal 13 Januari 2013 sampai dengan 16 Juli 2015 dengan harga
pelaksanaan sebesar Rp.105 (seratus lima rupiah) per lembar saham.
6. PT Greenwood Sejahtera Tbk.
PT Greenwood Sejahtera Tbk. (GWSA) telah terdaftar di Bursa Efek
Indonesia sebagai Perusahaan Terbuka pada tanggal 23 Desember 2011, dengan
kode saham (ticker code) GWSA. Pada tanggal 14 Desember 2011, Perusahaan
memperoleh pernyataan efektif dari Ketua Bapepam (sekarang Badan Pengawas
Pasar Modal dan Lembaga Keuangan atau Bapepam-LK) dalam Surat Keputusan
No. S-13404/BL/2011 untuk menjual sahamnya sejumlah 1.600.000.000 saham
yang bernilai nominal Rp 100 per saham dengan harga penawaran sebesar Rp 250
per saham kepada masyarakat.

66

Saham yang ditawarkan seluruhnya terdiri dari saham baru yang berasal dari
portepel Perseroan, serta akan memberikan kepada pemegangnya hak yang sama
dan sederajat dalam segala hal dengan saham lainnya dari Perseroan yang telah
ditempatkan dan disetor penuh, termasuk antara lain hak atas pembagian dividen,
hak untuk mengeluarkan suara dalam RUPS, hak atas pembagian saham bonus
dan hak memesan Efek terlebih dahulu. Saham-saham perusahaan ini telah
tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 23 Desember 2011. Dengan visi
Perseroan menjadi pemimpin dalam industri pengembangan properti melalui
inovasi dan perbaikan secara terus menerus, dengan menghadirkan proyek-proyek
baru dan menuntut manajemen untuk senantiasa melakukan berbagai terobosan
untuk menciptakan sejumlah produk yang berkualitas tinggi sehingga memberikan
nilai yang optimal bagi para investor.
7.

PT Metropolitan Land Tbk.


Perusahaan yang didirikan pada tanggal 16 Februari 1994 dan mulai

beroperasi tepat tanggal 28 Oktober 1994. Kesuksesan dan pencapaian yang


berhasil diraih oleh Metland saat ini tidak dapat dipungkiri juga berkat dukungan
dari berbagai pihak, seperti konsumen, mitra kerja dan juga para karyawan beserta
jajaran Direksi Perusahaan. Untuk memuaskan konsumen, Metland selalu
menghadirkan produk-produk properti dengan konsep yang berkualitas dan ramah
lingkungan. Sebagai bukti kerja keras dan juga komitmen Metland dalam hal
peningkatan mutu, pada tahun 2009 sertifikasi yang diperoleh Metland menjadi
ISO 9001:2008. yang merupakan pengakuan resmi atas sistem manajemen mutu
yang telah mencapai standar internasional.

67

PT Metropolitan Land Tbk. (MTLA) telah melaksanakan Penawaran


Umum Saham pada tanggal 9 Juni 2011 dengan jumlah hasil penawaran umum
mencapai Rp454.759.920.000. Kegiatan tersebut mencatat biaya pelaksanaan
Penawaran Umum mencapai Rp27.406.926.342 sehingga hasil bersih dana
perolehan Penawaran Umum Saham yang diperoleh Perusahaan adalah sebesar
Rp427.352.993.658.
8.

PT Nirvana Development Tbk.


Perseroan didirikan berdasarkan hukum dan peraturan perundang-

undangan Republik Indonesia dengan nama PT Adipura Artha Pratama, yang


berkedudukan di Jakarta berdasarkan Akta Pendirian Perseroan Nomor 43 tanggal
18 Desember 2003. Perseroan bergerak dalam bidang pembangunan, jasa,
perdagangan, industri, investasi. Untuk kegiatan perdagangan Perseroan
melakukan perdagangan berupa komoditi bahan baku material berupa batu kapur
untuk pengeras jalan (aspal), dimana batu kapur ini berfungsi sebagai penyerap
air. Perseroan dalam melakukan perdagangannya selama ini dilakukan secara cash
delivery dimana Perseroan mengambil bahan baku batu kapur dari pemasok dan
langsung

mengirimkannya

ke

konsumen.

Perseroan

tidak

mempunyai

ketergantungan kepada pelanggan dan pemasok tertentu. Perusahaan berdomisili


di Jakarta Selatan dan Entitas Anak berkedudukan di Jakarta, Cirebon, Sukoharjo,
Pangkalan Bun dan Sampit. Perusahaan mulai beroperasi komersial pada tahun
2009.
Pada tahun 2012 PT Nirvana Development Tbk. (NIRO) melaksanakan
Penawaran Umum Saham Perdana (IPO), tepatnya pada tanggal 31 Agustus

68

2012, resmi mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta dengan jumlah saham
sebanyak 6.000.000.000 saham, yang merupakan saham baru dari portepel yang
ditawarkan ke pada masyarakat dengan nilai nominal Rp100,- per saham. Harga
penawaran sebesar Rp 105 per saham dan Pada tanggal 13 September 2012,
saham tersebut telah dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia.
9.

PT PP (Persero) Tbk.
PT PP (Persero) Tbk telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia sebagai

Perusahaan Terbuka pada tanggal 9 Februari 2010, dengan kode saham (ticker
code) PTPP, seiring dengan Surat Pernyataan Efektif No. S.858/BL/2010 dari
Ketua Bapepam-LK tanggal 29 Januari 2010. Persetujuan tentang Perubahan
Struktur Kepemilikan Saham Negara Melalui Penerbitan Saham baru PT PP
(Persero) Tbk dilakukan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 76 tahun 2009,
tanggal 28 Desember 2009. Tahun 2010 menjadi momentum baru bagi
pertumbuhan dan prestasi Perseroan yang ditandai dengan pelaksanaan IPO dan
pencapaian kinerja usaha yang memuaskan.
Di tahun pertama sejak tanggal pencatatan saham umum perdananya,
Perseroan telah memberikan imbal hasil kepada Pemegang Saham, dengan nilai
kenaikan rata-rata sebesar 33,43%. Harga saham awal sebesar Rp560 kini naik
hingga mencapai harga rata-rata Rp747,22 dengan volume transaksi perdagangan
rata-rata sebesar Rp15.120.628,97 per tanggal 18 Februari 2011. Nilai Market
Capitalization hingga saat ini telah mencapai Rp3,15 triliun. Langkah korporasi
yang diikuti penerapan Shifting Strategy sebagai Perusahaan Konstruksi dan
Investasi tersebut telah menempatkan PT PP di jalur yang tepat untuk

69

pertumbuhan berkelanjutan sekaligus memperkuat posisinya sebagai Market


Leader.
10. PT Waskita Karya (Persero) Tbk.
Perusahaan didirikan pertama kali sebagai perusahaan asing dengan nama
Volker Aanemin Maatschappij NV yang kemudian dinasionalisasi menjadi
Perusahaan Negara (PN) Waskita Karja berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP)
No. 62 tahun 1961 pada tanggal 29 Maret 1961, serta diumumkan dalam
Lembaran Negara Republik Indonesia No. 83 tahun 1961 dan Tambahan
Lembaran Negara No. 2217, yang berlaku surut hingga tanggal 1 Januari 1961.
Pada saat itu, Perusahaan berkedudukan di Jakarta. Setelah dinasionalisasi,
Perusahaan kemudian berubah menjadi Perusahaan Terbatas dengan nama PT
Waskita Karya berdasarkan Akta Pendirian No. 80 tanggal 15 Maret 1973.
Untuk memenuhi rencana strategis perusahaan yang tertuang dalam
Rencana Kerja Jangka Panjang, yaitu melakukan pengembangan bisnis, maka
perusahaan memandang perlu untuk merevisi capital structure dengan
menerbitkan obligasi II, serta IPO di tahun 2012. Sebagai salah satu diantara
BUMN Konstruksi terbesar di Indonesia, PT Waskita Karya memutuskan untuk
mengambil langkah menawarkan sahamnya kepada publik melalui bursa.
Sejak tanggal 19 Desember 2012 PT Waskita Karya secara resmi listing di
Bursa Efek Indonesia dengan ticker WSKT dengan harga perdana Rp380,-.
Kehadiran saham PT Waskita Karya disambut dengan sangat antusias oleh pelaku
pasar. Hal ini dapat dilihat dari perubahan harga saham yang positif sejak awal
pembukaan hingga penutupan periode Desember 2012. Pada 19 Desember 2012,

70

saham dijual dengan harga Rp380,- per lembar saham. Harga tersebut mengalami
kenaikan sebesar 18,42% atau menjadi Rp450,- per lembar saham pada hari
penutupan tanggal 28 Desember 2012.

4.2. Hasil Penelitian dan Pembahasan


4.2.1 Hasil Analisis Deskriptif

Analisis statistik deskriptif dilakukan untuk memperoleh gambaran umum


mengenai data penelitian. Statistik deskriptif data sampel keseluruhan dapat
dilihat pada Tabel 4.1 berikut ini:
Tabel 4.1
Hasil Statistik Deskriptif
Descriptive Statistics
N

Minimum

Maximum

Abnormal Return
120
-.5892
3.8491
Initial Return
120
-.1800
.6952
Money Raised
120 55000000000 2244750000000
Market Return
120
-.0896
.4877
Size of Firm
120
124143000 4125551000000
Age of firm
120
16
677
Valid N (listwise)
120
Sumber : Hasil Penelitian, 2015 ( Data Diolah)

Mean

Std. Deviation

.737165
1.0569677
.257970
.3384206
688266646000.00 588631627590.977
.110513
.1233506
1012655870902.60 1350026853985.859
273.22
214.260

Rata-rata abnormal return saham pada penelitian ini memiliki nilai


sebesar 0.7371 dengan nilai maksimum sebesar 3.8491, dan nilai minimum
sebesar -0.5892, serta standar deviasi nilai abnormal return saham sebesar 1.0569.
Hal ini menunjukkan abnormal return saham pada perusahaan sektor properti,
real estate, dan kontruksi bangunan periode 2008 sampai 2012 selama 12 bulan
IPO memiliki nilai tertinggi abnormal return saham sebesar 384,91% diatas
return pasar yaitu pada pada perusahaan PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk.,

71

nilai terendah abnormal return saham sebesar -58,92% pada perusahaan PT PP


(Persero) Tbk. Dan rata-rata abnormal return saham yang menunjukkan kinerja
jangka panjang IPO setelah 12 bulan mengalami overperformed sebesar 73,71%.
Rata-rata Initial Return pada penelitian ini memiliki nilai sebesar 0.257970
dengan nilai maksimum sebesar 0.6952, nilai minimum sebesar -0.1800, dan
standar deviasi nilai initial return sebesar 0.3384206. Hal ini menunjukkan selisih
antara harga penutupan waktu hari pertama dipasar sekunder dengan harga
penawaran perdana setelah itu dibagi dengan harga penawaran perdana pada
perusahaan sektor properti, real estate, dan kontruksi bangunan periode 2008
sampai 2012 selama 12 bulan setelah IPO memiliki initial return tertinggi sebesar
69,52% pada perusahaan PT Gading Development Tbk., sedangkan nilai initial
return terendah sebesar -18,00% pada perusahaan PT Greenwood Sejahtera Tbk.,
dan rata-rata initial return dari seluruh sampel memiliki nilai sebesar 25.79%.
Rata-rata money raised pada penelitian ini memiliki nilai sebesar Rp
688.266.646.000. dengan nilai maksimum sebesar Rp 2.244.750.000.000 pada
perusahaan PT Agung Podomoro Land Tbk., nilai minimum sebesar Rp
55.000.000.000 pada perusahaan PT Bumi Citra Permai Tbk., dan standar deviasi
nilai money raised sebesar Rp 588.631.627.590.977. Money raised ini
menunjukkan perkalian antara harga penawaran umum dengan jumlah saham
yang diterbitkan pada perusahaan sektor properti, real estate, dan kontruksi
bangunan periode 2008 sampai 2012.
Rata-rata market return pada penelitian ini memiliki nilai sebesar 0.1105
dengan nilai maksimum sebesar 0.4877, nilai minimum sebesar -0.0896, dan

72

standar deviasi nilai market return sebesar 0.1233. Hal ini menunjukkan
pembagian antara nilai indeks pasar pada selama 12 bulan setelah IPO dibagi
dengan nilai indeks pada saat penawaran pada perusahaan sektor properti, real
estate, dan kontruksi bangunan periode 2008 sampai 2012 memiliki market return
tertinggi sebesar 48,77% diatas nilai indeks pasar saat penawaran pada perusahaan
PT PP (Persero) Tbk., sedangkan nilai market return terendah sebesar -8,96%
dibawah nilai indeks pasar saat penawaran terdapat pada perusahaan Agung
Podomoro Land Tbk., dan rata-rata market return dari seluruh sampel memiliki
nilai sebesar 11.05%.
Rata-rata Size of Firm (Ukuran Perusahaan) pada penelitian ini memiliki
nilai sebesar Rp 1.012.655.870.903 dengan nilai maksimum sebesar Rp
4.125.551.000.000, nilai minimum sebesar Rp 124.143.000, dan standar deviasi
nilai Size of Firm sebesar Rp 1.350.026.853.985.859. Hal ini menunjukkan nilai
Total Aset yang menggambarkan ukuran perusahaan pada perusahaan sektor
properti, real estate, dan kontruksi bangunan periode 2008 sampai memiliki size
tertinggi sebesar Rp 4.125.551.000.000 pada perusahaan PT PP (Persero) Tbk.,
sedangkan nilai size terendah sebesar Rp 124.143.000 pada perusahaan PT Bumi
Citra Permai Tbk., dan rata-rata size of firm dari seluruh sampel memiliki nilai
sebesar Rp 1.012.655.870.903
Rata-rata Age of Firm pada penelitian ini memiliki nilai sebesar 273.22.
dengan nilai maksimum ataupun umur perusahaan tertinggi sebesar 677 bulan
pada perusahaan PT PP (Persero) Tbk., nilai minimum atau umur perusahaan
terendah sebesar 16 bulan pada perusahaan PT Nirvana Development Tbk., dan

73

standar deviasi nilai Age of Firm sebesar 214.260. Age of Firm ini menunjukkan
umur perusahaan yang melakukan IPO selama 12 bulan setelah IPO pada
perusahaan sektor properti, real estate, dan kontruksi bangunan periode 2008
sampai 2012.

4.2.2 Pengujian Asumsi Klasik


Pengujian gejala asumsi klasik dilakukan agar hasil analisis regresi
memenuhi kriteria BLUE (best linear unbiased estimator). Uji asumsi klasik
terdiri dari uji normalitas, uji multikolinieritas, uji heteroskedastisitas dan uji
autokorelasi.
1.

Uji Normalitas

Tabel 4.2
Hasil Uji Kolmogorov-Smirnov Test
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
Unstandardized
Residual
N
Normal Parameters

a,b

Most Extreme
Differences

Mean
Std.
Deviation
Absolute
Positive
Negative

Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

120
.0000000
.50019757
.118
.118
-.054
1.289
.072

a. Test distribution is Normal.

74

b. Calculated from data.


Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Adapun hasil analisis menggunakan statistik One-Sample KolmogorovSmirnov (Uji K-S) pada uji non parametrik (non parametric test) sebagai berikut:

Berdasarkan uji One-Sample Kolmogorov-Smirnov pada Tabel 4.2


menunjukkan besarnya nilai Kolmogorov-Smirnov adalah 1,289 dan

nilai

signifikasi sebesar 0,072 lebih besar dari 0,05 yang artinya data residual
terdistribusi normal. Selain menggunakan analisis statistik non-parametrik OneSample Kolmogorov-Smirnov (Uji K-S) uji normalitas dilakukan dengan analisis
grafik seperti berikut ini.

75

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Gambar 4.1
Hasil Uji Normalitas (Histogram)
Grafik histogram pada Gambar 4.1 menunjukkan pola distribusi normal sebab
memperlihatkan grafik mengikuti sebaran kurva normal (ditunjukkan dengan kurva
berbentuk lonceng).

76

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Gambar 4.2
Hasil Uji Normalitas (P-P Plot)

Grafik normal probability plot pada Gambar 4.2. diatas menunjukkan pola
distribusi normal dimana data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti
arah garis diagonal. Hal ini berarti H0 diterima yang mengindikasikan data
residual terdistribusi normal, dimana hasil uji ini konsisten dengan analisis
statistik uji One-Sample Kolmogorov-Smirnov. Sehingga dapat disimpulkan
bahwa model regresi memenuhi asumsi normalitas.

77

2. Uji Multikolinierisitas
Pengujian multikolinierisitas pada penelitian ini dilakukan dengan melihat
colliniearity statistic dan nilai koefisien korelasi diantara variabel bebas. Uji
multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya
korelasi antar variabel bebas. Multikolinierisitas terjadi apabila (1) nilai tolerance
(Tolerance < 0,10 dan (2) Variance inflation faktor (VIF>10). Hasil pengujian
terlihat pada Tabel 4.3. di bawah ini:
Tabel 4.3
Hasil Uji Multikolinierisitas
Model

Collinearity
Statistics
Tolerance
VIF
(Constant)
Initial Return
Money Raised
Market Return
Size of Firm
Age of firm

.568
.833
.733
.660
.567

1.759
1.200
1.363
1.515
1.763

Sumber : Hasil Penelitian, 2015 ( Data Diolah)

Hasil perhitungan nilai tolerance menunjukkan tidak ada variabel


independen yang memiliki nilai tolerance kurang dari 0,10. Hasil perhitungan
nilai VIF juga menunjukkan hal yang sama tidak ada satu variabel independen
yang memiliki nilai VIF lebih dari 10. Nilai VIF tertinggi yaitu sebesar 1,763.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa pada model regresi tidak terjadi gejala
multikolonieritas antar variabel independen ataupun tidak ditemukan korelasi
antar variabel independen yang cukup besar sehingga dapat dikatakan bebas dari
masalah multikolonieritas.

78

3. Uji Heteroskedastisitas
Heteroskedastisitas dapat dideteksi dengan melihat ada tidaknya pola
tertentu pada grafik scatterplot antara nilai prediksi variabel dependen (ZPRED)
dengan residualnya (SRESID). Grafik scatterplot dapat dilihat pada Gambar 4.3
berikut ini:

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Gambar 4.3.
Hasil Uji Heteroskedastisitas (grafik scatterplot)

Dari grafik scatterplot pada Gambar 4.3 menunjukkan bahwa titik-titik


pada gambar menyebar secara acak serta tersebar baik diatas maupun di bawah
angka 0 pada sumbu Y. Sehingga dapat disimpulkan bahwa model regresi yang
ada terbebas dari asumsi heteroskedastisitas.

79

4. Uji Autokorelasi
Gejala autokorelasi dideteksi dengan menggunakan uji Durbin -Watson
(DW). Menurut Ghozali (2013:110) untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi
maka dilakukan pengujian Durbin -Watson (DW).

Tabel 4.4
Hasil Uji Autokorelasi
Model Summaryb
Mode
l

.881a

R Square

Adjusted R
Square

.776

.766

Std. Error of the


Estimate
.5110491

Durbin-Watson
.712

a. Predictors: (Constant), Age of firm, Money Raised, Size of Firm, Market Return, Initial Return
b. Dependent Variable: Abnormal Return

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Berdasarkan Tabel 4.4 dapat dilihat bahwa nilai DW sebesar 0,712 dimana
dari tabel DW k=5 sesuai banyaknya variabel bebas, n=120 pada tingkat
signifikasi =5% maka nilai dl=1.6164, dan du=1.7896. Dikarenakan nilai
d=0,712 berada dibawah dl (d<dl) maka dapat disimpulkan terjadi autokorelasi
positif.

4.2.3 Evaluasi Model Statistik


Penggunaan model analisis regresi haruslah mengikuti uji asumsi klasik
sebagai uji kelayakan model. Setiap model regresi yang dibuat tidak boleh
melanggar asumsi-asumsi yang dibuat. Dalam penelitian ini terdapat masalah
pada saat uji asumsi autokorelasi. Masalah autokorelasi dapat mengganggu
estimasi koefisien regresi yang berakibat tidak tepatnya model yang dibuat. Oleh
karena itu pengobatan autokorelasi dilakukan dengan mentransformasikan data

80

kedalam bentuk logaritma natural (ln). Sehingga dapat diperoleh model regresi
sebagai berikut:
LnY = a + b1LnX1 + b2LnX2 + b3LnX3 + b4LnX4 + b5Ln X5 +

Berdasarkan persamaan regresi tersebut maka dapat dilakukan regresi kembali dan
menghasilkan output spss sebagai berikut:
Tabel 4.5
Hasil Uji Autokorelasi Model Logaritma Natural (Ln)
Model Summaryb
Model

.910a

R Square

Adjusted R
Square

.828

.810

Std. Error of Durbin-Watson


the Estimate
.44655

1.877

a. Predictors: (Constant), LnAge, LnMarReturn, LnMonraised, LnSize, LnIR


b. Dependent Variable: LnAbreturn
Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Tabel 4.5 menunjukkan nilai Durbin Watson (dw) menjadi 1.877 atau
berada diatas du (dw>du). Nilai dw tersebut terletak diantara du < dw < 4-du
(1.7896 < 1.877 < 2.2104) yang artinya memenuhi kriteria dan tidak lagi terjadi
autokorelasi positif maupun negatif.
Demikian pula halnya dengan asumsi lainnya setelah melakukan
transformasi data maka akan mempengaruhi asumsi-asumsi lainnya karena model
regresi berubah menjadi bentuk logaritma natural. Sehingga berdasarkan model
regresi logaritma natural (Ln) maka dapat diperoleh hasil output spss untuk uji
asumsi klasik lainnya sebagai berikut:

81

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Gambar 4.4
Hasil Uji Normalitas dengan Model Logaritma Natural (Histogram)

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Gambar 4.5
Hasil Uji Normalitas dengan Model Logaritma Natural (Normal P-P Plot)
82

Kedua gambar hasil uji normalitas baik histogram maupun normal p-p plot
menunjukkan bahwa data dapat dikatakan terdistribusi normal ataupun mendekati
normal, dimana bentuk kurva pada histogram masih berbentuk lonceng dan pada
grafik normal probability plots, titik-titik menyebar disekitar garis diagonal
ataupun mengikuti garis diagonal. Sehingga dapat dikatakan bahwa residual
terdistribusi normal.
Hal tersebut dibuktikan pula oleh Uji Kolmogorov-Smirnov yang tampak
pada tabel berikut ini:
Tabel 4.6
Hasil Uji Kolmogorov-Smirnov dengan Model
Logaritma Natural (Ln)
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
Unstandardized
Residual
N
Normal Parameters

a,b

Most Extreme
Differences

Mean
Std.
Deviation
Absolute
Positive
Negative

Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

56
.0000000
.42576649
.165
.099
-.165
1.231
.096

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.
Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Nilai Kolmogorov-Smirnov sebesar 0.933 dan tidak signifikan pada 0.05


(karena p = 0.096 > dari 0.05). Jadi kita tidak dapat menolak H0 yang mengatakan
bahwa residual terdistribusi secara normal atau dengan kata lain residual
berdistribusi normal.

83

Selanjutnya hasil uji multikolinearitas dan uji heteroskedastisitas dapat


dilihat melalui hasil output spss sebagai berikut:
Tabel 4.7
Hasil Uji Multikoloniearitas dengan Model Logaritma Natural (Ln)
Unstandardized
Coefficients

Model

B
(Constant)

Sig.

Beta

Collinearity
Statistics
Tolerance

VIF

-6.294

1.976

-3.186 .002

1.597

.116

1.221 13.760 .000

LnMonraised

.205

.089

.209

2.313 .025

.424 2.358

LnMarReturn

-.054

.063

-.052

-.854 .397

.915 1.093

LnSize

.002

.022

.007

.085 .933

.449 2.227

LnAge

.421

.075

.480

5.600 .000

.470 2.127

LnIR
1

Std. Error

Standardized
Coefficients

.438 2.285

a. Dependent Variable: LnAbreturn


Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Tabel 4.7 menampilkan hasil uji multikoloniearitas dengan model


logaritma natural (Ln) yang mengindikasikan tidak terdapat multikoloniearitas
yang serius. Nilai VIF tidak ada yang melebihii 10 (VIF<10) dan nilai Tolerance
tidak ada yang kurang dari 0.10. Hal ini juga menegaskan kembali dari hasil
korelasi antar variabel independen tidak ada korelasi yang cukup serius atau
mengganggu.
Uji asumsi klasik lainnya adalah uji heteroskedastisisas yang bertujuan
menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari satu
residual pengamatan terhadap pengamatan lainnya. Hasil uji ini setelah
menggunakan model regresi logaritma natural sedikit berbeda dengan model
regresi yang sebenarnya. Hal ini dikarenakan jumlah N pengamatan berkurang
seperti yang dapat dilihat pada Gambar 4.6 berikut:

84

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Gambar 4.6
Hasil Uji Heteroskedastisitas Model Logaritma Natural (Ln)
Dari grafik scatterplots terlihat titik-titik menyebar secara acak (random)
baik diatas maupun dibawah angka 0 pada sumbu Y. Hal ini dapat disimpulkan
bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi. Jadi secara
keseluruhan dapat disimpulkan bahwa model regresi yang memenuhi syarat uji
asumsi klasik adalah dalam bentuk logaritma natural. Sehingga untuk selanjutnya
analisis regresi dapat dilakukan.

4.2.4 Hasil Uji Regresi


Regresi linear berganda dilakukan untuk melihat pengaruh variabel initial
return,market return, money raised, size of firm dan age of firm memiliki
pengaruh terhadap abnormal return saham. Setelah pengujian asumsi klasik dan
bebas masalah, maka dapat diperoleh hasil uji regresi dengan pengolahan data
85

mengunakan Software Statistical Package for Social Sciences versi 21 atau IBM
SPSS 21 sebagai berikut:
Tabel 4.8
Hasil Uji Regresi
Coefficientsa

Model

Unstandardized Coefficients Standardize


d
Coefficients
B

Std. Error

-6.294
1.976
(Constant)
LnIR
1.597
.116
LnMonraised
.205
.089
LnMarReturn
-.054
.063
LnSize
.002
.022
LnAge
.421
.075
Dependent Variable: LnAbreturn
Sumber: Hasil Penelitian, 2014 (Data Diolah)

Sig.

Beta

1.221
.209
-.052
.007
.480

Collinearity
Statistics
Tolerance

-3.186

.002

13.760
2.313
-.854
.085
5.600

.000
.025
.397
.933
.000

.438
.424
.915
.449
.470

Berdasarkan tabel 4.8 maka dapat dihasilkan persamaan regresi linear


sebagai berikut:
Abnormal Return = -6.294 + 1.597IR + 0,205Monraised 0,054MarReturn +
0.002Size + 0,421Age
Interpretasi Model:
1. Konstanta sebesar -6.294. Hal ini menjelaskan bahwa jika tidak terdapat
variabel bebas initial return, money raised, market return, size of firm, age of
firm maka abnormal return adalah sebesar -6.294%
2. Koefisien regresi initial return adalah sebesar 1.597%. Hal ini menyatakan
bahwa setiap kali kenaikan 1% initial return maka abnormal return akan
meningkat 1.597%. Dengan asumsi variabel lain tetap.

86

VIF

2.285
2.358
1.093
2.227
2.127

3. Koefisien regresi money raised adalah sebesar 0.205. Hal ini menyatakan
bahwa setiap kali kenaikan 1 satuan money raised maka abnormal return akan
meningkat 0.205. Dengan asumsi variabel lain tetap.
4. Koefisien regresi market return adalah negatif sebesar 0,054%. Hal ini
menyatakan bahwa setiap kali kenaikan 1% market return maka abnormal
return akan menurun sebesar 0,054%. Dengan asumsi variabel lain tetap.
5. Koefisien regresi size adalah sebesar 0,002. Hal ini menyatakan bahwa setiap
kali kenaikan 1 satuan size of firm maka Abnormal Return akan meningkat
0,002. Dengan asumsi variabel lain tetap.
6. Koefisien regresi age adalah sebesar 0.421. Hal ini menyatakan bahwa setiap
kali kenaikan 1 satuan age of firm maka abnormal return akan meningkat
0.421. Dengan asumsi variabel lain tetap.

4.2.5 Pengujian Hipotesis


1. Uji Signifikasi Simultan (Uji F)
Uji statistik F pada dasarnya menunjukkan apakah semua variabel
independen atau bebas yang dimaksukkan dalam model mempunyai pengaruh
secara bersama-sama terhadap variabel dependen (Ghozali, 2013: 98). Adapun
hipotesisnya adalah sebagai berikut:
Ho : b1=0 artinya secara bersama-sama tidak terdapat pengaruh yang signifikan
dari variabel bebas terhadap variabel terikat.
Ho : b10 artinya secara bersama -sama terdapat pengaruh yang signifikan dari
variabel bebas terhadap variabel terikat.

87

Dengan menggunakan tingkat signifikan (=5%), jika nilai sig.F>0,05


maka Ho diterima, artinya tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara
bersamaan dari variabel bebas terhadap variabel terikat. Sebaliknya jika nilai
sig.F<0,05 maka H1 diterima artinya terdapat pengaruh yang signifikan secara
bersamaan dari variabel bebas terhadap variabel terikat.
Tabel 4.9
Hasil Uji F
ANOVAa
Model

Sum of
Squares
Regression

Residual
Total

Df

Mean
Square

47.845

9.569

9.970

50

.199

57.816

55

F
47.988

Sig.
.000b

a. Dependent Variable: LnAbreturn


b. Predictors: (Constant), LnAge, LnMarReturn, LnMonraised, LnSize, LnIR
Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Pada Tabel 4.9 dapat dilihat bahwa nilai signifikan F adalah sebesar 0,000
(lebih kecil dari nilai 0,05) dengan nilai F-hitung sebesar 47.988. Sedangkan nilai
F-tabel yang diperoleh adalah 2.40, dalam hal ini F-hitung lebih besar dari F-tabel
dan nilai signifikan adalah 0,00 lebih kecil dari nilai alpha 0,05, sehingga
keputusan yang diambil adalah H0 ditolak dan H1 diterima. Hal ini menunjukkan
bahwa tingkat initial return (X1), money raised (X2), market return (X3), size of
firm (X4), dan age of firm (X5) secara bersama-sama berpengaruh signifikan
terhadap abnormal return saham pada kinerja jangka panjang (dalam hal ini
selama satu tahun setelah penawaran perdana) perusahaan yang melakukan umum
perdana di Bursa Efek Indonesia periode 2008 sampai 2012.

88

2. Uji Signifikasi Parsial (Uji t)


Uji statistik t pada dasarnya menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu
variabel independen secara individual dalam menerangkan variasi variabel
dependen. Ghozali (2013: 99) menyatakan hipotesis nol (H0) yang hendak diuji
adalah apakah suatu parameter (bi) sama dengan nol, atau:
H0 : bi = 0
Artinya apakah suatu variabel independen bukan merupakan penjelas yang
signifikan terhadap variabel tidak sama dengan nol, atau:
HA : bi 0
Artinya variabel tersebut merupakan variabel penjelas yang signifikan terhadap
variabel dependen.
Untuk menginterpretasikan koefisien variabel bebas (independen) dapat
menggunakan unstandardized coefficients maupun standardized coefficients.
Hasil output spss berikut merupakan Tabel 4.8 hasil uji regresi.
Tabel 4.10
Hasil Uji t
Coefficientsa
Model

Unstandardized
Coefficients
B

(Constant)
LnIR
LnMonraised
1
LnMarReturn
LnSize
LnAge

Std. Error

Standardized
Coefficients

Sig.

Beta

Collinearity
Statistics
Tolerance

VIF

-6.294

1.976

-3.186

.002

1.597

.116

1.221 13.760

.000

.438 2.285

.205

.089

.209

2.313

.025

.424 2.358

-.054

.063

-.052

-.854

.397

.915 1.093

.002

.022

.007

.085

.933

.449 2.227

.421

.075

.480

5.600

.000

.470 2.127

a. Dependent Variable: LnAbreturn


Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

89

Dari ke lima variabel independen yang dimasukkan kedalam model regresi


variabel Money Raised, Market Return dan Size tidak signifikan. Hal ini dapat
dilihat dari probabilitas signifikansi untuk Money Raised sebesar 0.025, Market
Return sebesar 0.397, dan Size sebesar 0.933 dimana ketiganya jauh diatas 0,05.
Sedangkan Initial Return dan Age signifikan pada 0,05. Dari sini dapat
disimpulkan bahwa variabel Abnormal Return secara signifikan dipengaruhi oleh
Initial Return dan Age of Firm.
Untuk melakukan uji t juga dapat dilakukan dengan membandingkan nilai
statistik t-hitung dengan nilai t-tabel seperti berikut:
1. Variabel initial return secara statistik signifikan pada = 0,05 sedangkan nilai
t-hitung sebesar 13.760 dan t-tabel sebesar 2.00856

(t-hitung > t-tabel).

Dengan demikian secara parsial initial return berpengaruh positif dan


signifikan terhadap abnormal return.
2. Variabel money raised secara statistik tidak signifikan pada = 0,05 sedangkan
nilai t-hitung sebesar 2.313 dan t-tabel sebesar 2.00856 (t-hitung > t-tabel).
Dengan demikian secara parsial money raised berpengaruh positif dan tidak
signifikan terhadap abnormal return.
3. Variabel market return secara statistik tidak signifikan pada = 0,05
sedangkan nilai t-hitung sebesar -0.854 dan t-tabel sebesar 2.00856 (t-hitung <
t-tabel). Dengan demikian secara parsial market return berpengaruh negatif dan
tidak signifikan terhadap abnormal return.
4. Variabel size of firm secara statistik tidak signifikan pada = 0,05 sedangkan
nilai t-hitung sebesar 0.085 dan t-tabel sebesar 2.00856 (t-hitung < t-tabel).

90

Dengan demikian secara parsial size of firm berpengaruh positif dan tidak
signifikan terhadap abnormal return.
5. Variabel age of firm secara statistik signifikan pada = 0,05 sedangkan nilai thitung sebesar 5.600 dan t-tabel sebesar 2.00856 (t-hitung > t-tabel). Dengan
demikian secara parsial age of firm berpengaruh positif dan signifikan terhadap
abnormal return.
3. Koefisien Determinasi (R2)
Koefisien determinasi (R Square) mengukur seberapa jauh kemampuan
model yang dibentuk dalam menerangkan variasi variabel dependen. Adapun
besarnya nilai koefisien determinasi ditunjukan pada Tabel 4.7. sebagai berikut:
Tabel 4.11
Nilai Koefisien Determinasi (Adjusted R2)
Model Summaryb
Model

R Square

Adjusted R
Square

Std. Error of
the Estimate

DurbinWatson

.910a
.828
.810
.44655
1.877
1
a. Predictors: (Constant), LnAge, LnMarReturn, LnMonraised, LnSize, LnIR
b. Dependent Variable: LnAbreturn
Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Dari Tabel 4.10 diperoleh angka koefisien determinasi (R2) sebesar 0.828
dan adjusted R2 sebesar 0.810. Hal ini berarti bahwa 81 % variasi abnormal return
dapat dijelaskan oleh variasi dari kelima variabel independen yaitu tingkat initial
return, money raised, market return, size of firm dan age of firm. Sedangkan
sisanya 19% dijelaskan oleh faktor atau variabel yang lain diluar model regresi.

91

4.2.6 Pembahasan
Pengujian yang dilakukan terhadap model regresi menunjukkan bahwa
model yang diajukan secara signifikan membuktikan adanya pengaruh secara
simultan antara initial return, money raised, market return, size of firm dan age of
firm terhadap abnormal return pada kinerja jangka panjang perusahaan yang
melakukan penawaran umum perdana di Bursa Efek Indonesia periode 2008
sampai 2012. Hal ini berarti kemampuan model dalam menerangkan variasi
variabel dependen ataupun kemampuan variabel bebas dalam menjelaskan
variabel terikat cukup besar, dibuktikan dengan nilai adjusted R2 sebesar 81%
atau 0.810. Nilai yang mendekati satu berarti variabel-variabel independen
memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi
variabel dependen.

4.2.6.1 Pengaruh Initial Return Terhadap Abnormal Return Saham


Penelitian ini menemukan bahwa tingkat initial return berpengaruh
positif dan signifikan terhadap abnormal return saham, sesuai dengan arah
koefisien regresinya yang positif maka hal ini mengindikasikan bahwa apabila
terjadi kenaikan pada tingkat initial return maka akan mengakibatkan kenaikan
abnormal return. Hal ini sesuai dengan penelitian Asmalindar (2011) yang
melakukan penelitian tentang initial return dan menghasilkan initial return
berpengaruh positif dan signifikan terhadap abnormal return. Demikian pula
halnya dengan penelitian Abid (2013) yang menyatakan bahwa magnitude of
underpricing yang merupakan keuntungan awal (initial return) berpengaruh
positif dan signifikan terhadap abnormal return.

92

Selanjutnya teori Bodie et al. (2006: 506) juga mendukung penelitian ini
bahwa reaksi pasar yang berlebihan menyebabkan initial return yang cukup tinggi
diawal namun berita yang relevan akan mendorong kinerja saham itu sendiri
sehingga pada akhirnya akan menghasilkan kinerja return yang negatif dalam
jangka panjang. Hal ini dibuktikan dengan tingginya tingkat initial return yang
diperoleh diawal perdagangan saham semakin tinggi pula abnormal return yang
dihasilkan pada bulan 1 perdagangan saham tersebut.
Namun semakin lama tingkat abnormal return akan semakin menurun
dikarenakan penyerapan informasi yang lebih banyak menjadikan investor lebih
tepat dalam memperhitungkan harga saham. Hubungan positif antara initial return
dan abnormal return juga searah terhadap penurunan abnormal return yang
terjadi. Artinya bahwa estimasi initial return dipercaya dapat mengestimasi return
jangka panjang dari saham IPO. Dimana apabila terjadi penurunan nilai initial
return maka abnormal return yang diperoleh juga semakin kecil dan abnormal
return jangka panjang saham-saham IPO di sektor properti, real estate, dan
kontruksi bangunan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia lebih kecil
dibandingkan dengan abnormal return jangka pendeknya.

4.2.6.2 Pengaruh Money Raised Terhadap Abnormal Return Saham


Hasil uji parsial dalam penelitian ini juga menghasilkan bahwa money
raised memiliki pengaruh yang positif tetapi tidak signifikan terhadap abnormal
return saham. Artinya koefisien regresi yang positif menunjukan jumlah perkalian
harga saham perdana dengan jumlah saham yang ditawarkan mampu menjadi
bagian penjelas dari abnormal return saham walaupun tidak begitu signifikan.

93

Semakin tinggi jumlah uang yang diperoleh suatu perusahaan pada saat
melakukan penawaran perdana maka semakin besar tingkat abnormal return yang
terjadi. Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian Abid (2013) yang
menyatakan bahwa money raised berpengaruh secara tidak signifikan dan berarah
positif. Hubungan positif ini dikarenakan jumlah dana yang diperoleh pada saat
IPO akan mendukung peningkatan kinerja jangka panjang perusahaan.

4.2.6.3 Pengaruh Market Return Terhadap Abnormal Return Saham


Variabel penjelas lainnya adalah market return, yang pada penelitian ini
menghasilkan pengaruh yang negatif dan tidak signifikan. Hal ini sesuai dengan
penelitian Abid (2013) yang menghasilkan bahwa benchmark (market return)
berpengaruh negatif dan signifikan terhadap abnormal return saham. Artinya
apabila market return mengalami kenaikan maka abnormal return akan
mengalami penurunan. Hubungan yang dijelaskan adalah hubungan yang timbal
balik. Hal ini mengindikasikan bahwa ketika kinerja pasar sedang baik maka
pertumbuhan ekonomi diharapkan membaik dan return saham bekerja sesuai nilai
pasarnya sehingga abnormal return tidak terjadi ataupun mengalami penurunan.
Secara teori, penelitian ini didukung oleh Manurung (2013: 86) yang
menyatakan bahwa IHSG merupakan indikator yang menunjukan pertumbuhan
ataupun penurunan ekonomi. Pada saat perusahaan akan melakukan penawaran
perdana maka perusahaan dapat melihat kinerja pasar apakah market return
bernilai positif atau negatif sehingga harga penawaran yang tepat dapat
diestimasikan bahwa para investor akan berminat membeli saham perusahaan
tersebut. Demikian pula dengan investor yang menginginkan tingkat abnormal

94

return yang bernilai positif (overperformed) dapat melihat tingkat market return
yang negatif. Karena hal tersebut mengindikasikan bahwa kinerja pasar sedang
buruk sehingga emiten akan menjual sahamnya dengan harga yang sangat murah
dibandingkan dengan nilai intrinsiknya. Dan ketika pertumbuhan ekonomi
membaik maka saham perdana yang dibeli dengan harga murah akan meningkat
sehingga menghasilkan return yang positif bahkan abnormal return yang cukup
tinggi.

4.2.6.4 Pengaruh Size of Firm Terhadap Abnormal Return Saham


Variabel Size dalam penelitian ini menghasilkan pengaruh yang positif
dan tidak signifikan terhadap abnormal return saham. Sejalan dengan penelitian
Georgen, et al. (2007), Zamanian, et al. (2013), dan Suherman (2011) yang
menyatakan

bahwa

Size

berpengaruh

positif

dan

signifikan.

Hal

ini

mengindikasikan bahwa ukuran perusahaan yang dilihat dari besarnya total aset
yang dimiliki oleh suatu perusahaan berpengaruh positif terhadap tingkat
abnormal return. Semakin besar total aset yang dimiliki oleh perusahaan semakin
besar pula tingkat abnormal return yang dihasilkan oleh saham perdana yang
dimiliki oleh perusahaan tersebut.
Seperti yang dijelaskan oleh Bodie, et al. (2006: 55) yang menyatakan
bahwa pengaruh likuiditas dapat menjadi bagian penjelas dari imbal hasil
abnormal. Berdasarkan hasil penelitian abnormal return yang dihasilkan dalam
jangka waktu 12 bulan setelah IPO mengalami abnormal return yang
underperformed dikarenakan semakin lama informasi yang diserap oleh para
investor semakin tinggi, sehingga kinerja perusahaan dalam menghasilkan laba

95

dapat diketahui. Selanjutnya hal tersebut berdampak pada penilaian atau


ekspektasi yang berlebih oleh para investor mulai berkurang dan menyebabkan
harga saham sesuai dengan nilai intrinsiknya bahkan lebih rendah dari harga pasar
yang menjadikan abnormal return underperformed.

4.2.6.5 Pengaruh Age of Firm Terhadap Abnormal Return Saham


Hasil pengujian secara parsial juga menunjukan bahwa umur perusahaan
berpengaruh positif dan signifikan terhadap abnormal return saham. Artinya
semakin lama perusahaan tersebut berdiri diharapkan mampu menghasilkan
abnormal return yang positif bagi investor yang sudah mengetahui track record
perusahaan tersebut. Sesuai dengan pendapat Asmalindar (2011) yang
menyatakan bahwa umur perusahaan yang menjadi salah satu faktor fundamental
perusahaan berpengaruh positif dan signifikan terhadap return jangka panjang.
Hasil yang berbeda dihasilkan oleh penelitian Sahoo dan Rajib (2010) dan
Georgen, et al. (2007) yang menghasilkan bahwa umur perusahaan berpengaruh
negatif dan tidak signifikan terhadap abnormal return saham. Perusahaan yang
lebih lama berdiri memiliki kinerja abnormal return yang lebih rendah
dikarenakan

investor

sudah

banyak

mendapatkan

informasi

mengenai

perkembangan perusahaan tersebut. Sedangkan perusahaan yang masih muda


memiliki kinerja abnormal return yang cukup tinggi baik bernilai positif maupun
negatif dikarenakan ekspektasi para investor terhadap pertumbuhan perusahaan
masih sangat tinggi dan belum mengetahui benar kinerja perusahaan dalam
menghasilkan laba.

96

Penelitian ini juga bertentangan dengan teori Manurung (2012:123) yang


menyatakan bahwa informasi membuat harga saham naik atau turun dan
mempengaruhi transaksi di lantai bursa. Pengaruh positif dan signifikan yang
dihasilkan mengindikasikan semakin lama perusahaan itu berdiri semakin banyak
informasi yang diperoleh investor sehingga harga wajar saham dapat diketahui
dengan pasti dan kemungkinan untuk mendapatkan abnormal return semakin
sedikit karena harga saham bekerja sesuai dengan nilai intrinsiknya ataupun
mengikuti nilai pasar. Hal ini mungkin saja dikarenakan para investor disektor
properti, real estate dan kontruksi bangunan di Bursa Efek Indonesia yang
mengetahui informasi lebih banyak mengenai perusahaan yang telah lama berdiri
berekspektasi sangat tinggi terhadap penawaran perdana saham perusahaan
tersebut sehingga harga saham bekerja diatas nilai pasar sehingga menghasilkan
abnormal return.

97

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dijelaskan pada


bab sebelumnya, maka kesimpulan yang dapat diperoleh adalah:
1. Secara simultan initial return, money raised, market return, size of firm, dan
age of firm berpengaruh signifikan terhadap abnormal return saham untuk
kinerja jangka panjang pada perusahaan yang melakukan penawaran umum
perdana di Bursa Efek Indonesia periode tahun 2008-2012.
2. Secara parsial initial return dan age of firm berpengaruh positif dan signifikan
terhadap abnormal return, money raised dan size of firm berpengaruh positif
dan tidak signifikan terhadap abnormal return. Sedangkan market return
berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap abnormal return saham
untuk kinerja jangka panjang pada perusahaan yang melakukan penawaran
umum perdana di Bursa Efek Indonesia periode tahun 2008-2012.

5.2 Saran
Berdasarkan hasil penelitian ini, maka penulis memberikan saran sebagai
berikut:
1. Beberapa perusahaan yang mengalami abnormal return yang positif

(overperformed)

namun

abnormal

return

yang

bernilai

negatif

(underperformed) juga terjadi pada perusahaan di sektor properti, real estate,


dan kontruksi bangunan. Hal ini dikarenakan tingkat informasi yang diserap

98

oleh investor untuk setiap perusahaan yang melakukan penawaran umum


perdana berbeda-beda sehingga reaksi yang ditunjukkan juga sama. Sebagai
bahan pertimbangan, peneliti ingin menyarankan agar para investor yang akan
melakukan pembelian saham-saham perdana terlebih dahulu mencari
informasi-informasi yang dapat dijadikan sebagai alat analisis untuk
mengestimasi return yang akan diperoleh. Seperti variabel-variabel yang telah
dijelaskan oleh penulis dan juga berbagai informasi seperti faktor fundamental
saham lainnya juga berfungsi memberikan informasi yang berguna untuk
menganalisis saham-saham perdana.
2. Rata-rata return abnormal retun perusahaan selama 12 bulan sesudah

pengumuman perdana menghasilkan abnormal return yang positif. Sebagai


bahan pertimbangan, peneliti ingin menyarankan untuk memperhatikan setiap
sektor yang terdapat di Bursa Efek Indonesia sehingga daqpat diketahui sektor
mana yang mengalami pertumbuhan ekonomi serta mampu menghasilkan
return yang positif bagi investor.
3. Pada penelitian ini peneliti menghitung abnormal return dengan menggunakan

metode market adjusted abnormal return. Sebagai bahan pertimbangan,


peneliti ingin menyarankan supaya perhitungan abnormal return menggunakan
metode perhitungan abnormal return yang lain dalam menggambarkan tingkat
abnormal return yang terjadi agar dapat diketahui perbedaan metode
perhitungan mempengaruhi abnormal return yang dihasilkan.

99

DAFTAR PUSTAKA

Sumber Buku:
Arikunto, Suharsimi, 2009. Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.
Bodie, Zvi; Alex Kane; dan Alan J. Marcus, 2006. Investasi. Buku 1, Edisi
Keenam. Jakarta: Salemba Empat.
Brealey, Richard A; Stewart C. Myers dan Alan J. Marcus, 2008. Dasar-dasar
Manajemen Keuangan Perusahaan. Buku 1, Edisi Kelima. Jakarta: Erlangga.
Frensidiy, Budi, 2013. Lihai Sebagai Investor. Jakarta: Salemba Empat.
Gumanti, Tatang Ary, 2011. Manajemen Investasi Konsep Teori & Aplikasi.
Jakarta: Mitra Wacana Media.
Ghozali, Imam, 2013. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program IBM SPSS
21. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro.
Hermawan, Asep, 2003. Pedoman Praktis Metodologi Penelitian Bisnis. Cetakan
Pertama. Jakarta: LPFE.
Jogiyanto, 2000. Teori Portofolio dan Analisis Investasi. Edisi Kedua.
Yogyakarta: BPFE.
Manurung, Adler H, 2013. Berani Bermain Saham. Jakarta: PT Kompas Media
Nusantara.
Rodoni, Ahmad dan Othman Yong, 2002. Analisis Investasi dan Teori Portofolio.
Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Rochaety, Ety, Ratih Tresnati, H. Abdul Majid Latief, 2009. Metodologi
Penelitian Bisnis: Dengan Aplikasi SPSS. Edisi Revisi. Jakarta: Mitra Media
Wacana.
Samsul, Mohamad, 2006. Pasar Modal dan Manajemen Portofolio. Jakarta:
Erlangga.
Tandelilin, Eduardus, 2001. Analisis Investasi dan Manajemen Portofolio.
Yogyakarta : BPFE.

100

Umar, Husein, 2009. Metode Penelitian untuk Skripsi dan Tesis Bisnis. Edisi
Kedua. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.
Widoatmodjo, Sawidji, 2004. Jurus Jitu Go Public. Jakarta: PT Elex Media
Komputindo.

Sumber Jurnal:
Asmalindar, 2011. Analisis Faktor-faktor Fundamental terhadap Return Jangka
Pendek dan Jangka Panjang Saham Initial Public Offering di Pasar Sekunder
Bursa Efek Indonesia, Jurnal Ekonom. Vol. 14, pp. 166-179.
Abid, Muhammad Talkhisul, Harjum Muharam, 2013. Analisis Faktor-faktor
yang Mempengaruhi Abnormal Return Saham pada Kinerja Jangka Panjang
Penawaran Umum Perdana (IPO). Diponegoro Journal of Management. Vol.
2 No.3.
Bessler, Wolfgang; Thies, Stefan, 2006. Initial Public Offerings, Subsequent
Seasoned Equity Offerings, and Long-run Performance: Evidence from IPOs
in Germany. Journal of Entrepreneurial Finance. Vol. 11, Iss. 3, pp. 1-37.
Goergen, Marc; Arif Khurshed and Ram Mudambi,2007. The Long-run
Performance of UK IPOs: can it be predicted?. Journal of Managerial
Finance. Vol.33 No.6, pp.401-419.
Meidiaswati, Harlina, 2008. Kinerja Jangka Panjang pada IPO (INITIAL
PUBLIC OFFERING) di Indonesia periode 1991-1993. Majalah Ekonomi
Tahun XVIII No. 2.
Pertiwi, Tri Kartika, 2005. Analisis Abnormal Return Surat Berharga pada
Penawaran Perdana di Bursa Efek Jakarta. Ekuitas Vol.9 No.1 pp. 1-16.
Sahoo Seshadev and Prabina Rajib, 2010. After Market Pricing Performance of
Initial Public Offering (IPOs):Indian IPO Market 2002-2006.Vikalpa.
Vol.35, pp. 27-43.
Suherman. 2009. The Long-Run Performance of Indonesian Initial Public
Offerings (IPOs). Journal of Finance
________, 2010. Apakah Kinerja Jangka Panjang Penawaran Umum Perdana di
Indonesia Underperformed?: Bukti Baru. Simposium Nasional Akuntansi XIII
Purwekerto 2010
Zamanian, Gholamreza; Saber Khodarapati and Mohammad Mirbagherijam,
2013. Long-run and Short-run Returns of Initial Public Offerings (IPO) of
Public and Private Companies in Tehran Stock Exchange (TSE) Market.

101

Internatioanal Journal of Academic Research in Business and Social Scienes.


Vol.3, No.2.
Zarafat, Hashem, and Mirza Vejzagic, 2014. The Long-Term Performance of
Initial Public Offerings: Evidence from Bursa Malaysia. Journal of Applied
Economics and Business Research. Vol.4, pp. 42-51.

Sumber Website:
Aliya, Angga. 2014. IHSG Tumbuh Tertinggi di Dunia Saham Properti Paling
Kinclong. http://finance.detik.com/2014/06/02/145549/2597322/6/ (retrieved:
6 Februari 2014).
Manururung, Adler Haymans, 2014. Buku Teori Investasi: Konsep dan Empiris.
Bab 7 Teori IPO. http://www.cimbaindonesia.com/ 2014/01/27/09/18/33/
apip-pusat/102-members-buku. (retrieved: 2 Septemebr 2014).
www.idx.co.id. Ringkasan Kinerja Perusahaan Tercatat dan Laporan Keuangan
Tahunan Perusahaan diakses oleh Friska tanggal 23 September 2014.

102

Lampiran 1
Tabulasi Data Penelitian
Kode
Emiten

Keterangan

APLN

1 bulan

0,0665

0,1233

Rp2.244.750.000.000

-0,0110

Rp4.442.200.000

76

APLN

2 bulan

0,0683

0,1233

Rp2.244.750.000.000

-0,0896

Rp4.442.200.000

77

APLN

3 bulan

0,0199

0,1233

Rp2.244.750.000.000

-0,0732

Rp4.442.200.000

78

APLN

4 bulan

-0,0797

0,1233

Rp2.244.750.000.000

-0,0176

Rp4.442.200.000

79

APLN

5 bulan

-0,0196

0,1233

Rp2.244.750.000.000

0,0200

Rp4.442.200.000

80

APLN

6 bulan

-0,0242

0,1233

Rp2.244.750.000.000

0,0247

Rp4.442.200.000

81

APLN

7 bulan

-0,1426

0,1233

Rp2.244.750.000.000

0,0384

Rp4.442.200.000

82

APLN

8 bulan

-0,1307

0,1233

Rp2.244.750.000.000

0,1031

Rp4.442.200.000

83

APLN

9 bulan

-0,1321

0,1233

Rp2.244.750.000.000

0,0259

Rp4.442.200.000

84

APLN

10 bulan

-0,0750

0,1233

Rp2.244.750.000.000

-0,0522

Rp4.442.200.000

85

APLN

11 bulan

-0,1069

0,1233

Rp2.244.750.000.000

0,0123

Rp4.442.200.000

86

APLN

-0,1992

0,1233

Rp2.244.750.000.000

-0,0079

Rp4.442.200.000

87

BCIP

12 bulan
1 bulan

1,4561

0,5227

Rp55.000.000.000

0,0364

Rp124.143.000

115

BCIP

2 bulan

1,8300

0,5227

Rp55.000.000.000

0,0119

Rp124.143.000

116

BCIP

3 bulan

1,5150

0,5227

Rp55.000.000.000

0,1025

Rp124.143.000

117

BCIP

4 bulan

1,2737

0,5227

Rp55.000.000.000

0,1795

Rp124.143.000

118

BCIP

5 bulan

1,0879

0,5227

Rp55.000.000.000

0,1103

Rp124.143.000

119

BCIP

6 bulan

0,9649

0,5227

Rp55.000.000.000

0,1566

Rp124.143.000

120

BCIP

7 bulan

0,8280

0,5227

Rp55.000.000.000

0,2184

Rp124.143.000

121

BCIP

8 bulan

0,7834

0,5227

Rp55.000.000.000

0,2234

Rp124.143.000

122

BCIP

9 bulan

0,6025

0,5227

Rp55.000.000.000

0,3899

Rp124.143.000

123

BCIP

10 bulan

0,5434

0,5227

Rp55.000.000.000

0,4431

Rp124.143.000

124

BCIP

11 bulan

0,5240

0,5227

Rp55.000.000.000

0,4018

Rp124.143.000

125

BCIP

12 bulan
1 bulan

0,5150

0,5227

Rp55.000.000.000

0,4702

Rp124.143.000

126

BEST

1,7068

0,6765

Rp300.050.000.000

-0,0764

Rp1.643.945.423.275

260

BEST

2 bulan

1,9622

0,6765

Rp300.050.000.000

-0,0468

Rp1.643.945.423.275

261

BEST

3 bulan

2,5947

0,6765

Rp300.050.000.000

-0,0018

Rp1.643.945.423.275

262

BEST

4 bulan

2,6673

0,6765

Rp300.050.000.000

-0,0216

Rp1.643.945.423.275

263

BEST

5 bulan

3,0087

0,6765

Rp300.050.000.000

0,0272

Rp1.643.945.423.275

264

BEST

6 bulan

2,8157

0,6765

Rp300.050.000.000

0,0438

Rp1.643.945.423.275

265

BEST

7 bulan

3,1102

0,6765

Rp300.050.000.000

0,0304

Rp1.643.945.423.275

266

BEST

8 bulan

2,8454

0,6765

Rp300.050.000.000

0,0402

Rp1.643.945.423.275

267

BEST

9 bulan

3,0011

0,6765

Rp300.050.000.000

0,0732

Rp1.643.945.423.275

268

BEST

10 bulan

3,0720

0,6765

Rp300.050.000.000

0,1557

Rp1.643.945.423.275

269

BEST

11 bulan

3,7922

0,6765

Rp300.050.000.000

0,1907

Rp1.643.945.423.275

270

BEST

12 bulan

3,8491

0,6765

Rp300.050.000.000

0,2131

Rp1.643.945.423.275

271

Ab_return

IR

Mon_raised

Mar_return

Size

Age

103

Lanjutan Lampiran 1
Tabulasi Data Penelitian
Kode
Emiten

Keterangan

EMDE

1 bulan

-0,4182

-0,1600

Rp625.000.000.000

-0,0237

Rp295.468.000.000

399

EMDE

2 bulan

-0,5246

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0349

Rp295.468.000.000

400

EMDE

3 bulan

-0,4900

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0745

Rp295.468.000.000

401

EMDE

4 bulan

-0,3292

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0794

Rp295.468.000.000

402

EMDE

5 bulan

-0,3967

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0939

Rp295.468.000.000

403

EMDE

6 bulan

-0,3907

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,1620

Rp295.468.000.000

404

EMDE

7 bulan

-0,4670

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0807

Rp295.468.000.000

405

EMDE

8 bulan

-0,5192

-0,1600

Rp625.000.000.000

-0,0016

Rp295.468.000.000

406

EMDE

9 bulan

-0,5349

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0664

Rp295.468.000.000

407

EMDE

10 bulan

-0,5292

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0451

Rp295.468.000.000

408

EMDE

11 bulan

-0,4047

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,0752

Rp295.468.000.000

409

EMDE

12 bulan

-0,5115

-0,1600

Rp625.000.000.000

0,2529

Rp295.468.000.000

410

GAMA

1 bulan

1,1683

0,6952

Rp420.000.000.000

0,0103

Rp1.041.749.000.000

90

GAMA

2 bulan

1,9634

0,6952

Rp420.000.000.000

0,0606

Rp1.041.749.000.000

91

GAMA

3 bulan

1,1557

0,6952

Rp420.000.000.000

0,0824

Rp1.041.749.000.000

92

GAMA

4 bulan

2,4463

0,6952

Rp420.000.000.000

0,0639

Rp1.041.749.000.000

93

GAMA

5 bulan

2,1036

0,6952

Rp420.000.000.000

0,0740

Rp1.041.749.000.000

94

GAMA

6 bulan

1,8334

0,6952

Rp420.000.000.000

0,1932

Rp1.041.749.000.000

95

GAMA

7 bulan

1,8276

0,6952

Rp420.000.000.000

0,2294

Rp1.041.749.000.000

96

GAMA

8 bulan

1,5853

0,6952

Rp420.000.000.000

0,2525

Rp1.041.749.000.000

97

GAMA

9 bulan

1,8319

0,6952

Rp420.000.000.000

0,2611

Rp1.041.749.000.000

98

GAMA

10 bulan

1,8993

0,6952

Rp420.000.000.000

0,1990

Rp1.041.749.000.000

99

GAMA

11 bulan

2,0719

0,6952

Rp420.000.000.000

0,1471

Rp1.041.749.000.000

100

GAMA

12 bulan

2,5129

0,6952

Rp420.000.000.000

0,0438

Rp1.041.749.000.000

101

GWSA

1 bulan

-0,2293

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,0381

Rp298.416.102.751

248

GWSA

2 bulan

-0,2378

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,0495

Rp298.416.102.751

249

GWSA

3 bulan

-0,0787

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,0854

Rp298.416.102.751

250

GWSA

4 bulan

0,0536

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,1010

Rp298.416.102.751

251

GWSA

5 bulan

-0,1480

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,0094

Rp298.416.102.751

252

GWSA

6 bulan

-0,1552

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,0417

Rp298.416.102.751

253

GWSA

7 bulan

-0,0283

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,0909

Rp298.416.102.751

254

GWSA

8 bulan

-0,1209

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,0693

Rp298.416.102.751

255

GWSA

9 bulan

-0,0557

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,1226

Rp298.416.102.751

256

GWSA

10 bulan

-0,1446

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,1457

Rp298.416.102.751

257

GWSA

11 bulan

-0,1831

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,1261

Rp298.416.102.751

258

GWSA

12 bulan

-0,1907

-0,1800

Rp400.000.000.000

0,1368

Rp298.416.102.751

259

MTLA

1 bulan

-0,1725

0,0000

Rp454.759.920.000

0,1077

Rp1.729.840.000

196

Ab_return

IR

Mon_raised

Mar_return

Size

104

Age

Lanjutan Lampiran 1
Tabulasi Data Penelitian
Kode
Emiten
MTLA

2 bulan

0,0902

0,0000

Rp454.759.920.000

0,0302

Rp1.729.840.000

197

MTLA

3 bulan

0,7731

0,0000

Rp454.759.920.000

-0,0483

Rp1.729.840.000

197

MTLA

4 bulan

1,2544

0,0000

Rp454.759.920.000

0,0166

Rp1.729.840.000

198

MTLA

5 bulan

0,6311

0,0000

Rp454.759.920.000

-0,0038

Rp1.729.840.000

199

MTLA

6 bulan

0,4026

0,0000

Rp454.759.920.000

0,0249

Rp1.729.840.000

200

MTLA

7 bulan

0,8527

0,0000

Rp454.759.920.000

0,0570

Rp1.729.840.000

201

MTLA

8 bulan

0,5011

0,0000

Rp454.759.920.000

0,0687

Rp1.729.840.000

202

MTLA

9 bulan

0,5645

0,0000

Rp454.759.920.000

0,1052

Rp1.729.840.000

203

MTLA

10 bulan

0,7654

0,0000

Rp454.759.920.000

0,1211

Rp1.729.840.000

204

MTLA

11 bulan

1,2702

0,0000

Rp454.759.920.000

0,0278

Rp1.729.840.000

205

MTLA

12 bulan

1,1212

0,0000

Rp454.759.920.000

0,0607

Rp1.729.840.000

206

NIRO

1 bulan

1,1457

0,6952

Rp630.000.000.000

0,0431

Rp2.710.017.000.000

16

NIRO

2 bulan

1,1364

0,6952

Rp630.000.000.000

0,0253

Rp2.710.017.000.000

17

NIRO

3 bulan

1,1164

0,6952

Rp630.000.000.000

0,0350

Rp2.710.017.000.000

18

NIRO

4 bulan

1,0067

0,6952

Rp630.000.000.000

0,0679

Rp2.710.017.000.000

19

NIRO

5 bulan

1,6416

0,6952

Rp630.000.000.000

0,1537

Rp2.710.017.000.000

20

NIRO

6 bulan

1,3715

0,6952

Rp630.000.000.000

0,1847

Rp2.710.017.000.000

21

NIRO

7 bulan

1,1191

0,6952

Rp630.000.000.000

0,2135

Rp2.710.017.000.000

22

NIRO

8 bulan

1,0375

0,6952

Rp630.000.000.000

0,2135

Rp2.710.017.000.000

23

NIRO

9 bulan

1,3079

0,6952

Rp630.000.000.000

0,1554

Rp2.710.017.000.000

24

NIRO

10 bulan

1,4985

0,6952

Rp630.000.000.000

0,1054

Rp2.710.017.000.000

25

NIRO

11 bulan

1,5564

0,6952

Rp630.000.000.000

0,0059

Rp2.710.017.000.000

26

NIRO

12 bulan

1,4387

0,6952

Rp630.000.000.000

0,0349

Rp2.710.017.000.000

27

PTPP

1 bulan

0,0084

0,0357

Rp581.826.840.000

0,1156

Rp4.125.551.000.000

666

PTPP

2 bulan

-0,1322

0,0357

Rp581.826.840.000

0,1935

Rp4.125.551.000.000

667

PTPP

3 bulan

0,1285

0,0357

Rp581.826.840.000

0,1235

Rp4.125.551.000.000

668

PTPP

4 bulan

0,0680

0,0357

Rp581.826.840.000

0,1704

Rp4.125.551.000.000

669

PTPP

5 bulan

-0,0151

0,0357

Rp581.826.840.000

0,2329

Rp4.125.551.000.000

670

PTPP

6 bulan

-0,0335

0,0357

Rp581.826.840.000

0,2380

Rp4.125.551.000.000

671

PTPP

7 bulan

-0,1874

0,0357

Rp581.826.840.000

0,4064

Rp4.125.551.000.000

672

PTPP

8 bulan

-0,4436

0,0357

Rp581.826.840.000

0,4603

Rp4.125.551.000.000

673

PTPP

9 bulan

-0,5846

0,0357

Rp581.826.840.000

0,4185

Rp4.125.551.000.000

674

PTPP

10 bulan

-0,5859

0,0357

Rp581.826.840.000

0,4877

Rp4.125.551.000.000

675

PTPP

11 bulan

-0,5892

0,0357

Rp581.826.840.000

0,3694

Rp4.125.551.000.000

676

PTPP

12 bulan

-0,3787

0,0357

Rp581.826.840.000

0,3940

Rp4.125.551.000.000

677

WSKT

1 bulan

0,1875

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,0416

Rp5.116.000.000

612

WSKT

2 bulan

0,4312

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,1216

Rp5.116.000.000

613

Keterangan

Ab_return

IR

Mon_raised

Mar_return

Size

105

Age

Lanjutan Lampiran 1
Tabulasi Data Penelitian
Kode
Emiten

Keterangan

WSKT

3 bulan

0,6397

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,1556

Rp5.116.000.000

614

WSKT

4 bulan

0,7211

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,1773

Rp5.116.000.000

615

WSKT

5 bulan

1,3310

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,1854

Rp5.116.000.000

616

WSKT

6 bulan

0,7980

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,1270

Rp5.116.000.000

617

WSKT

7 bulan

0,9281

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,0782

Rp5.116.000.000

618

WSKT

8 bulan

0,4752

0,1711

Rp1.171.279.700.000

-0,0189

Rp5.116.000.000

619

WSKT

9 bulan

0,5381

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,0094

Rp5.116.000.000

620

WSKT

10 bulan

0,4968

0,1711

Rp1.171.279.700.000

0,0549

Rp5.116.000.000

621

WSKT

11 bulan

0,2028

0,1711

Rp1.171.279.700.000

-0,0045

Rp5.116.000.000

622

WSKT

12 bulan

0,0662

0,1711

Rp1.171.279.700.000

-0,0004

Rp5.116.000.000

623

Ab_return

IR

Mon_raised

Mar_return

Size

106

Age

Lampiran 2
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural(Ln)

Regression
[DataSet1] D:\Data perusahaan\olahdata1.sav
Variables Entered/Removeda
Model

Variables

Variables

Entered

Removed

Age

of

Money
1

Size

firm,

Method

. Enter

Raised,
of

Market

Firm,
Return,

Initial Returnb

a. Dependent Variable: Abnormal Return


b. All requested variables entered.

Model Summaryb
Model

.881a

R Square

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.776

.766

Durbin-Watson

.5110491

.712

a. Predictors: (Constant), Age of firm, Money Raised, Size of Firm, Market Return, Initial
Return
b. Dependent Variable: Abnormal Return

ANOVAa
Model

Sum of Squares
Regression

Residual
Total

df

Mean Square

103.171

20.634

29.774

114

.261

132.945

119

F
79.006

Sig.
.000b

a. Dependent Variable: Abnormal Return


b. Predictors: (Constant), Age of firm, Money Raised, Size of Firm, Market Return, Initial Return

107

Lanjutan Lampiran 2
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural(Ln)

Coefficientsa
Model

Unstandardized Coefficients

Standardized

Sig.

Coefficients
B

Std. Error
.415

.139

2.795

.184

Money Raised

-5.408E-013

Market Return

Beta
2.998

.003

.895

15.225

.000

.000

-.245

-5.056

.000

-2.132

.443

-.249

-4.807

.000

-1.893E-013

.000

-.114

-2.090

.039

.001

.000

.171

2.899

.004

(Constant)
Initial Return
1
Size of Firm
Age of firm

Coefficientsa
Model

Collinearity Statistics
Tolerance

VIF

(Constant)
Initial Return

.568

1.759

Money Raised

.833

1.200

Market Return

.733

1.363

Size of Firm

.660

1.515

Age of firm

.567

1.763

a. Dependent Variable: Abnormal Return

108

Lanjutan Lampiran 2
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural(Ln)
Coefficient Correlationsa
Model

Age of firm
Age of firm

Size of Firm

Market Return

1.000

.025

-.394

-.169

.025

1.000

.007

.293

Size of Firm

-.394

.007

1.000

-.278

Market Return

-.169

.293

-.278

1.000

.599

.195

-.410

-.023

Age of firm

8.429E-008

1.000E-013

-1.000E-013

-2.181E-005

Money Raised

1.000E-013

1.000E-013

1.000E-013

1.113E-013

Size of Firm

-1.000E-013

1.000E-013

1.000E-013

-1.053E-013

Market Return

-2.181E-005

1.113E-013

-1.053E-013

.197

3.193E-005

1.031E-013

-1.032E-013

-.002

Money Raised
Correlations

Money Raised

Initial Return
1

Covariances

Initial Return

Coefficient Correlationsa
Model

Initial Return

Correlations

Age of firm

.599

Money Raised

.195

Size of Firm

-.410

Market Return

-.023

Initial Return

1.000

Covariances

Age of firm

3.193E-005

Money Raised

1.031E-013

Size of Firm

-1.032E-013

Market Return

-.002

Initial Return

.034

a. Dependent Variable: Abnormal Return

109

Lanjutan Lampiran 2
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural(Ln)

Collinearity Diagnosticsa
Model

Dimension

Eigenvalue

Condition Index

Variance Proportions
(Constant)

Initial Return

Money Raised

3.774

1.000

.01

.01

.01

.870

2.083

.00

.14

.13

.715

2.298

.01

.18

.10

.356

3.254

.01

.01

.01

.212

4.216

.04

.10

.44

.073

7.174

.94

.56

.30

Collinearity Diagnosticsa
Model

Dimension

Variance Proportions
Market Return

Size of Firm

Age of firm

.02

.02

.01

.03

.06

.03

.10

.05

.04

.46

.64

.00

.34

.13

.36

.05

.10

.55

a. Dependent Variable: Abnormal Return

Casewise Diagnosticsa
Case Number

Std. Residual

Abnormal

Predicted Value

Residual

Return
35

3.804

3.7922

1.848274

1.9439261

36

4.007

3.8491

1.801365

2.0477351

a. Dependent Variable: Abnormal Return

110

Lanjutan Lampiran 2
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural(Ln)
Residuals Statisticsa
Minimum
Predicted Value

Maximum

Mean

Std. Deviation

-.581093

2.409240

.737165

.9311193

120

-1.416

1.796

.000

1.000

120

.078

.185

.111

.027

120

-.580464

2.457932

.740226

.9339330

120

-.9662188

2.0477350

.0000000

.5001976

120

Std. Residual

-1.891

4.007

.000

.979

120

Stud. Residual

-1.921

4.066

-.003

.999

120

-.9973983

2.1083915

-.0030607

.5209822

120

-1.944

4.378

.002

1.022

120

Mahal. Distance

1.811

14.603

4.958

2.898

120

Cook's Distance

.000

.082

.007

.012

120

Centered Leverage Value

.015

.123

.042

.024

120

Std. Predicted Value


Standard Error of Predicted
Value
Adjusted Predicted Value
Residual

Deleted Residual
Stud. Deleted Residual

a. Dependent Variable: Abnormal Return

Charts

111

Lanjutan Lampiran 2
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural(Ln)

112

113

Lampiran 3
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural (Ln)

Regression
[DataSet1] E:\Seagate\DATA S1\ACC SKRIPSI\Data perusahaan\olahdata1.sav
Variables Entered/Removeda
Model

Variables

Variables

Entered

Removed

LnAge,
1

Method

. Enter

LnMarReturn,
LnMonraised,
LnSize, LnIRb

a. Dependent Variable: LnAbreturn


b. All requested variables entered.

Model Summaryb
Model

.910a

R Square

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.828

.810

Durbin-Watson

.44655

1.877

a. Predictors: (Constant), LnAge, LnMarReturn, LnMonraised, LnSize, LnIR


b. Dependent Variable: LnAbreturn
ANOVAa
Model

Sum of Squares
Regression

Residual
Total

df

Mean Square

47.845

9.569

9.970

50

.199

57.816

55

F
47.988

Sig.
.000b

a. Dependent Variable: LnAbreturn


b. Predictors: (Constant), LnAge, LnMarReturn, LnMonraised, LnSize, LnIR

114

Lampiran 3
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural (Ln)
Coefficientsa
Model

Unstandardized Coefficients

Standardized

Sig.

Coefficients
B

Std. Error
-6.294

1.976

1.597

.116

LnMonraised

.205

LnMarReturn

Beta
-3.186

.002

1.221

13.760

.000

.089

.209

2.313

.025

-.054

.063

-.052

-.854

.397

LnSize

.002

.022

.007

.085

.933

LnAge

.421

.075

.480

5.600

.000

(Constant)
LnIR
1

Coefficientsa
Model

Collinearity Statistics
Tolerance

VIF

(Constant)
LnIR

.438

2.285

LnMonraised

.424

2.358

LnMarReturn

.915

1.093

LnSize

.449

2.227

LnAge

.470

2.127

a. Dependent Variable: LnAbreturn


Coefficient Correlationsa
Model

LnAge
LnAge

Correlations

LnMarReturn

LnMonraised

LnSize

1.000

.013

-.061

.261

LnMarReturn

.013

1.000

.190

.022

LnMonraised

-.061

.190

1.000

-.687

LnSize

.261

.022

-.687

1.000

LnIR

.614

.110

.382

-.181

LnAge

.006

6.396E-005

.000

.000

LnMarReturn

6.396E-005

.004

.001

3.008E-005

LnMonraised

.000

.001

.008

-.001

LnSize

.000

3.008E-005

-.001

.000

LnIR

.005

.001

.004

.000

Covariances

115

Lampiran 3
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural (Ln)
Coefficient Correlationsa
Model

LnIR

Correlations

LnAge

.614

LnMarReturn

.110

LnMonraised

.382

LnSize

-.181

LnIR

1.000

Covariances

LnAge

.005

LnMarReturn

.001

LnMonraised

.004

LnSize

.000

LnIR

.013

a. Dependent Variable: LnAbreturn


Collinearity Diagnosticsa
Model

Dimension

Eigenvalue

Condition Index

Variance Proportions
(Constant)

LnIR

LnMonraised

5.409

1.000

.00

.00

.00

.438

3.515

.00

.38

.00

.112

6.965

.00

.05

.00

.033

12.885

.00

.27

.00

.008

25.482

.04

.11

.01

.000

119.417

.96

.17

.99

Collinearity Diagnosticsa
Model

Dimension

Variance Proportions
LnMarReturn

LnSize

LnAge

.00

.00

.00

.03

.00

.00

.91

.00

.01

.03

.12

.45

.00

.48

.53

.03

.39

.00

116

Lampiran 3
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural (Ln)

a. Dependent Variable: LnAbreturn


Casewise Diagnosticsa
Case Number

Std. Residual

97

-3.657

LnAbreturn
-4.78

Predicted Value

Residual

-3.1465

-1.63300

a. Dependent Variable: LnAbreturn

Residuals Statisticsa
Minimum
Predicted Value

Maximum

Mean

Std. Deviation

-3.1656

1.1030

.0697

.93269

56

-3.469

1.108

.000

1.000

56

.079

.258

.141

.039

56

-3.6938

1.1032

.0683

.94176

56

-1.63300

1.09700

.00000

.42577

56

Std. Residual

-3.657

2.457

.000

.953

56

Stud. Residual

-4.475

3.006

.001

1.079

56

-2.44532

1.64200

.00137

.55082

56

-5.722

3.287

-.019

1.208

56

Mahal. Distance

.730

17.355

4.911

3.614

56

Cook's Distance

.000

1.660

.059

.241

56

Centered Leverage Value

.013

.316

.089

.066

56

Std. Predicted Value


Standard Error of Predicted Value
Adjusted Predicted Value
Residual

Deleted Residual
Stud. Deleted Residual

a. Dependent Variable: LnAbreturn

117

Lampiran 3
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural (Ln)

Charts

118

Lampiran 3
Hasil Output SPSS Sebelum Model Regresi Logaritna Natural (Ln)

NPAR TESTS
/K-S(NORMAL)=RES_1
/MISSING ANALYSIS.

NPar Tests
a. Based on availability of workspace memory.
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
Unstandardized
Residual
N
Normal Parametersa,b

Most Extreme Differences

Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

56
Mean
Std. Deviation

.0000000
.42576649

Absolute

.165

Positive

.099

Negative

-.165
1.231
.096

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.

119

120