Anda di halaman 1dari 20

MATEMATIKA

BAB 1

EKSPONEN DAN LOGARITMA

A. EKSPONEN

2. Persamaan Eksponen

Definisi
Jika a adalah suatu bilangan real dan n suatu bilangan
bulat positif (bilangan asli), maka:
a n = a a a a ... a
Dengan:
a = bilangan pokok (basis) dan n = pangkat atau eksponen

1. Sifat-sifat Bilangan dengan Pangkat Bulat Positif


Jika m, n, dan p adalah bilang bulat positif, a , b R ,
maka:
a.

a m a n = a m+ n

b. a m : a n = a mn , a 0
c.

(a )

m n

n p

mp

np

e.
f.
g.

3. Pertidaksamaan Eksponen
Jika a f ( x ) > ag ( x ) maka berlaku:
n f(x) > g(x) , untuk a > 1
n f(x) < g(x) , untuk 0 < a < 1

B. BENTUK AKAR

= a mn

d. (a b ) = a b
m

a. a f ( x ) = ag ( x ) f (x) = g(x)
b. a f ( x ) = b f ( x ) f (x) = 0
g(x)
h( x )
c. f ( x ) = f ( x ) maka:
n g(x) = h(x)
n f(x) = 1
n f(x) = 1, g(x) dan h(x) sama-sama genap/
ganjil
n f(x) = 0, g(x) dan h(x) sama-sama positif

a m a mp
n = np , b 0
b
b
a0 = 1 , a 0
1
an = n , a 0
a

Sifat-sifat Bentuk Akar


a.

a b = ab
a
a

=
b
b

b.
c.
d.
e.

an = a

am = a n
1
1
a 1
=

=
a
a
a
a a

kendi_mas_media@yahoo.com

C. LOGARITMA
Logaritma adalah invers dari perpangkatan, yaitu
mencari pangkat dari suatu bilangan pokok, sehingga
hasilnya sesuai dengan yang telah diketahui.
a

log b = c a c = b

Di mana:
1. a dinamakan bilangan pokok dengan 0 < a < 1 atau
a > 1,
2. b dinamakan numerus, yaitu bilangan yang dicari
logaritmanya, dengan b > 0,
3. c dinamakan hasil logaritma.
1. Sifat-Sifat Logaritma
Dalam logaritma berlaku sifat-sifat sebagai berikut.
a.

log b = c a = b

b.

log b + a log c = a log bc

c.
d.

an

log b a log c = a log

log bm =

b
c

m a
log b
n

BAB 2

e.
f.

log b =

g. a
h.

log b
, dengan 0 < p < 1 p > 1
log a
1
a
log b = b
log a
a

log b

=b

log b b log c c log d = a log d

2. Persamaan Logaritma
a

log f (x) = a log g(x) f (x) = g(x)

3. Pertidaksamaan Logaritma
Jika a log f (x) a log g(x) , maka berlaku:
I. Syarat Basis:
1. Untuk 0 < a < 1

f ( x ) g( x )
2. Untuk a > 1

f ( x ) g( x )
II. Syarat Numerus:
1. f (x) > 0
2. g(x) > 0

PERSAMAAN KUADRAT DAN FUNGSI KUADRAT


b
c
x1 x2 =
a
a

A. PERSAMAAN KUADRAT

x1 + x2 =

Bentuk umum persamaan kuadrat adalah

x12 + x22 = ( x1 + x2 ) 2 x1 x2

ax 2 + bx + c = 0

dengan a, b, c bilangan real dan a 0 .


1. Jenis-jenis Akar
Persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0 mempunyai:
1. akar real jika D 0 ,
2. akar real berlainan jika D > 0 ,
3. akar real kembar jika D = 0 ,
4. akar imajiner/ khayal jika D < 0 ,
dengan D = b2 4ac .
2. Jumlah dan Hasil Kali Akar-akar
Diketahui x1 dan x2 adalah akar-akar dari persamaan
kuadrat ax 2 + bx + c = 0 , maka:

x1 x2 =

D
a

x12 x22 = ( x1 + x2 )( x1 x2 )
x13 + x23 = ( x1 + x2 ) 3x1 x2 ( x1 + x2 )
3

1 1 x1 + x2
+ =
x1 x2 x1 x2
3. Sifat-sifat Akar Persamaan Kuadrat
Diketahui persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0 dengan x1 dan x2 akar-akarnya, maka sifat akar-akar
persamaan kuadrat yang diketahui:
1. Kedua akarnya positif, jika:
x1 + x2 > 0 ; x1 x2 > 0 ; D 0

kendi_mas_media@yahoo.com

2. Kedua akarnya negatif, jika:

dua titik.
ii. D = 0 parabola menyinggung sumbu x.
iii. D < 0 parabola tidak memotong sumbu x.

x1 + x2 < 0 ; x1 x2 > 0 ; D 0
3. Kedua akarnya berlainan tanda, jika:

2. Nilai Ekstrem Dari Fungsi Kuadrat

x1 x2 < 0 ; D > 0

Fungsi kuadrat f (x) = ax 2 + bx + c mempunyai:

4. Kedua akarnya berlawanan, jika:

1. Sumbu simetri: x =

x1 + x2 = 0
5. Kedua akarnya berkebalikan, jika:

D
b2 4ac
=
2. Nilai ekstrem:
4a
4a


Nilai ekstrem maksimum jika a < 0.

Nilai ekstrem minimum jika a > 0.

x1 x2 = 1
4. Menentukan Persamaan Kuadrat

Persamaan kuadrat baru yang akarnya dan

b
2a

adalah

x 2 ( + ) x + = 0

3. Menyusun Persamaan Fungsi Kuadrat


a. Diketahui titik puncak (x p , y p ) dan titik lain
y = a(x x p )2 + y p

B. FUNGSI KUADRAT

b. Diketahui titik potong dengan sumbu x, (x1 ,0) dan

Fungsi f yang didefinisikan sebagai f (x) = ax 2 + bx + c


di mana a , b, c R dan a 0 didefinisikan sebagai
fungsi kuadrat.
1. Hubungan a, b, c, dan D

(x2 ,0) serta titik lain


y = a(x x1 )(x x2 )
c. Diketahui tiga titik pada parabola
y = ax 2 + bx + c

Fungsi kuadrat f (x) = ax + bx + c didapat hubungan:


a. a menentukan keterbukaan kurva.
i. a > 0 parabola terbuka ke atas.
ii. a < 0 parabola terbuka ke bawah.
2

a>0

a<0

b. Jika a b > 0 maka puncak berada di sebelah kiri


sumbu y.
Jika a b < 0 maka puncak berada di sebelah
kanan sumbu y.
c. c menentukan titik potong dengan sumbu y.
i. c > 0 parabola memotong sumbu y positif.
ii. c = 0 parabola memotong sumbu y di (0, 0).
iii. c < 0 parabola memotong sumbu y negatif.

4. Definit
a. Definit Positif
Suatu fungsi kuadrat yang selalu bernilai positif
untuk semua x disebut definit positif.
Syarat:
D < 0 dan a > 0
b. Definit Negatif

Suatu fungsi kuadrat yang selalu bernilai negatif
untuk semua x disebut definit negatif.

Syarat:

D < 0 dan a < 0

d. D = b2 4ac menentukan titik potong dengan


sumbu x.
i. D > 0 parabola memotong sumbu x di

kendi_mas_media@yahoo.com

BAB 3

PERTIDAKSAMAAN

A. SIFAT UMUM

C. PENYELESAIAN PERTIDAKSAMAAN BENTUK AKAR

Sifat yang berlaku pada pertidaksamaan, untuk a, b, c,


dan d R adalah sebagai berikut.
1. a > b maka a + c > b + c
2. a > b, c > d maka a + c > b + d
3. a > b, b > c maka a > c
4. a > b, c > 0 maka a c > b c
5. a > b, c < 0 maka a c < b c

Langkah penyelesaian:
1. Kuadratkan kedua ruas.
2. Syarat di dalam akar harus 0.

6. a > b, a > 0, b > 0 maka a2 > b2

Nilai mutlak untuk x R didefinisikan:

7. a > b, a < 0, b < 0 maka a2 < b2


a
8.
> 0 maka a, b > 0 atau a, b < 0
b

B. PENYELESAIAN PERTIDAKSAMAAN
Tanda koefisien pangkat tertinggi sama dengan
tanda pada ruas yang paling kanan.
Pangkat genap memiliki tanda yang sama.
Pangkat ganjil memiliki tanda yang berlawanan.

n
n
n

BAB 4

D. PENYELESAIAN PERTIDAKSAMAAN BENTUK NILAI


MUTLAK

x jika x > 0

x = -x jika x < 0

0 jika x = 0
Beberapa sifat penyelesaian pertidaksamaan mutlak:
1. x a -a x a
2. x a x -a atau x a
3. f (x) g(x) ( f (x) + g(x))( f (x) - g(x)) 0

f (x)
4.
k ( f (x) - k g(x))( f (x) + k g(x)) 0
g( x )

LOGIKA MATEMATIKA
B. NILAI DAN TABEL KEBENARAN

A. DEFINISI
Pernyataan (proposisi) adalah suatu kalimat yang
bernilai benar atau salah, tetapi tidak sekaligus
benar dan salah.
n Kalimat terbuka adalah kalimat yang memuat
variabel dan menjadi pernyataan jika variabel
tersebut diganti konstanta dalam himpunan
semestanya.
Beberapa operator yang digunakan dalam logika.
n

No
1

Operator
Nama
Lambang
Negasi
~

~p

pq
B

p q
B

pq
B

p q
B

C. NEGASI/INGKARAN
No

Arti
Tidak, bukan

Konjungsi

dan, tetapi

Disjungsi

atau

Implikasi

jika...maka

Biimplikasi

jika dan hanya jika

Pernyataan

Negasi/Ingkaran

pq

p q

pq

p q

pq

p q

pq

p
q p
q p q
q

kendi_mas_media@yahoo.com

D. EKUIVALENSI

F. PENARIKAN KESIMPULAN

Pernyataan yang mempunyai nilai kebenaran sama.


Contoh: p q q p p q

Modus Ponens

E. KONVERS, INVERS, DAN KONTRAPOSISI


n
n
n

Konvers dari implikasi p q adalah q p


Invers dari implikasi p q adalah ~ p ~ q
Kontraposisi dari implikasi p q adalah ~ q ~ p

BAB 5

Modus Tollens

Sillogisme

pq
p

(B)
(B)

pq
q

(B)
(B)

p q (B)
q r (B)

\ q

(B)

\ p (B)

\ p r (B)

SISTEM PERSAMAAN DAN PERSAMAAN GARIS

A. SISTEM PERSAMAAN
Sistem persamaan dapat diselesaikan dengan:
n Metode eliminasi
n Metode substitusi
n Metode campuran

B. PERSAMAAN GARIS

Garis g dan h berpotongan tegak lurus jika

m1 m2 = -1
Garis g dan h berpotongan dan membentuk sudut
sebesar a dengan

tan a =

m1 - m2
1 + m1 m2

1. Melalui titik ( x1 , y1 ) dengan gradien m, berlaku:


y y1 = m(x x1 )
2. Garis yang melalui ( x1 , y1 ) dan ( x2 , y2 ) , berlaku:
y y1
x x1
=
y2 y1 x2 x1
3. Memotong sumbu x di titik (b, 0) dan sumbu y di
titik (0, a) berlaku:
y
ax + by = a.b
a
b

C. HUBUNGAN ANTARA DUA GARIS


Diketahui garis g : y = m1 x + c1 dan garis
h : y = m2 x + c2 maka
Garis g dan h sejajar jika m1 = m2

kendi_mas_media@yahoo.com

BAB 6

STATISTIKA DAN PELUANG


Data kelompok:

A. STATISTIKA

f c

1n
2
Me = Q2 = tb +
fk

1. Rata-rata/mean ( x )
Data tunggal:
n

x + x + ... + xn
=
x= 1 2
n

n = banyak data,
xi = data ke-i,
i = 1, 2, 3, , n.

i =1

tb = tepi bawah kelas yang memuat Me/Q2


f = jumlah seluruh frekuensi sebelum kelas Me

fk = frekuensi kelas yang memuat Me

Data kelompok:
n

f x + f x + ... + fn xn
=
x= 1 1 2 2
f1 + f2 + ... + fn

fx

i i

fi = banyak data xi,

i =1
n

n = f1 + f2 + ... + fn .

( )

1n
f
4

Q1 = tb1 +

f1

i =1

Kuartil bawah (Q1):

2. Modus (Mo)
Modus adalah data dengan frekuensi paling banyak
atau data yang paling sering muncul.
n Data tunggal:
Contoh:
Diketahui data: 3, 3, 6, 8, 7, 9, 9, 7, 5, 7, 7, 7.
Modus dari data tersebut adalah 7.
n Data kelompok:
d1
Mo = tb +
c
d1 + d2
tb = tepi bawah kelas modus
d1 = selisih frekuensi kelas modus dengan kelas
sebelumnya
d2 = selisih frekuensi kelas modus dengan kelas
sesudahnya
c = panjang kelas
3. Median (Me/Q2)
Median adalah nilai tengah dari data yang telah
diurutkan. Median bisa disebut juga kuartil 2 atau
kuartil tengah.
Data tunggal:
Me = x n +1
Jika n ganjil maka:
2

xn + xn
Jika n genap maka: Me =

4. Kuartil
Nilai yang membagi sekumpulan data yang telah
terurut menjadi 4 bagian.
Data kelompok:

Kuartil atas (Q3):


Dengan:
tb1 /tb3 = tepi bawah kelas yang memuat Q1 /Q3
( f )1 / ( f )3 = jumlah frekuensi sebelum Q1/Q3
f1 / f3 = frekuensi kelas yang memuat Q1/Q3

5. Jangkauan (J)
n Jangkauan atau range dirumuskan dengan:
J = xmax xmin
n

Jangkauan antarkuartil (H):


H = Q3 Q1

Jangkauan semi antarkuartil (Qd):


1
Qd = (Q3 Q1 )
2

6. Simpangan rata-rata (SR)


Data kelompok:
Data tunggal:
n

| xi x |

SR =
+1

( )

3n
f
4
Q3 = tb3 +

f3

i =1

kendi_mas_media@yahoo.com

f |x x |
i

SR =

i =1

i =1

7. Ragam/variansi (R)
Data tunggal:
n

R = S2 =

A1 A2 A3 ... In

Data kelompok:
n

| xi x |2

i =1

f |x x |
i

R = S2 =

i =1

Notasi Faktorial
n! = 1 2 3 ... (n 1) n
1! = 0! = 1
dengan n bilangan asli

i =1

8. Simpangan baku/deviasi standar (S)


Data kelompok:
Data tunggal:
n

| x x |
i

S=

f |x x |
i

i =1

S=

i =1

i =1

9. Perubahan data
Bila masing-masing data diubah dengan nilai yang
sama, berlaku
Perubahan
data
+
x
:

Ukuran
pemusatan
+
x
:

Ukuran
penyebaran
TETAP
TETAP
x
:

Catatan:
- Yang termasuk ukuran pemusatan adalah: x , Mo,
Me, Q1 .
- Yang termasuk ukuran penyebaran adalah: J, H,
Qd, S, R.

B. PELUANG
Aturan Perkalian
Misalkan terdapat n tempat tersedia dengan:
n A1 adalah banyak cara untuk mengisi tempat
pertama.
n A2 adalah banyak cara untuk mengisi tempat
kedua setelah tempat pertama terisi.
n A3 adalah banyak cara untuk mengisi tempat ketiga
setelah tempat pertama dan kedua terisi.

n An adalah banyak cara untuk mengisi tempat ke-n


setelah tempat pertama, kedua, ..., ke (n 1) terisi.
Banyak cara untuk mengisi n tempat yang tersedia
secara keseluruhan adalah:

1. Permutasi
n Permutasi dari sekumpulan unsur-unsur adalah
cara penyusunan unsur-unsur yang berbeda
dengan memperhatikan urutannya (AB BA)
n Rumus dan notasi yang digunakan dalam
permutasi adalah:
- Banyaknya permutasi n unsur yang diambil
dari n unsur adalah P(n, r) = n!
- Banyaknya permutasi r unsur yang diambil
dari n unsur:
P(n, r ) =
n

n!
(n r )!

Permutasi k unsur dengan terdapat m unsur yang


sama, n unsur yang sama dan unsur yang sama
adalah:
k!
cara
m! n! !

Banyaknya permutasi siklis (lingkaran) dari n unsur


adalah
(n 1)!

2. Kombinasi
n Kombinasi dari sekumpulan unsur-unsur dengan
cara penyusunan unsur-unsur yang berbeda tanpa
memperhatikan urutan-nya (AB = BA).
n Kombinasi k unsur dari n unsur dilambangkan
dengan nCk atau C (n, k) .
n Banyaknya kombinasi k unsur yang diambil dari n
unsur adalah
C (n, k) =

n!
(n k)!k!

3. Peluang Kejadian
Peluang kejadian A ditulis P(A), ditentukan dengan
rumus:
P(A) =

n(A)
n(S)

n(S) = banyaknya anggota semesta


n(A) = banyaknya anggota A
P(A) = peluang kejadian A

kendi_mas_media@yahoo.com

4. Peluang Komplemen Suatu Kejadian


Misalkan Ac adalah komplemen kejadian A, maka

b. Kejadian Saling Lepas



Dua kejadian A dan B dikatakan kejadian saling
lepas bila A dan B tidak punya irisan, yang
berakibat P(A B) = 0, sehingga

P(Ac ) = 1 P(A)
5. Frekuensi Harapan Suatu Kejadian
Frekuensi harapan kejadian A dari n kali percobaan
adalah
FH(A) = n P(A)

P(A B) = P(A) + P(B)


c. Kejadian Saling Bebas
A dan B disebut dua kejadian saling bebas bila
kejadian yang satu tidak dipengaruhi kejadian
lainnya.
P(A B) = P(A) P(B)

6. Peluang Kejadian Majemuk


a. Gabungan Dua Kejadian

Untuk setiap kejadian A dan B berlaku
P(A B) = P(A) + P(B) P(A B)

BAB 7

TRIGONOMETRI

Dalam sebuah segitiga ABC berlaku hubungan:


A
b
sin x =
c
c
a
cos x =
b
c
b
x
tan x =
C
B
a
a

sin(90o - a) = cos a

sin(180o - a) = sin a

sin(90o + a) = cos a

sin(180o + a) = -sin a

cos(90o - a) = sina

cos(180o - a) = -cos a

cos(90o + a) = -sina

cos(180o + a) = -cos a

tan(90o - a) = cot a

tan(180o - a) = - tan a

tan(90o + a) = -cot a

tan(180o + a) = tan a

A. SUDUT-SUDUT ISTIMEWA

sin(270o - a) = -cos a

sin(360o - a) = -sin a

sin(270o + a) = -cos a

sin(360o + a) = sin a

cos(270o - a) = -sin a

cos(360o - a) = cos a

cos(270o + a) = sin a

cos(360o + a) = cos a

tan(270o - a) = cot a

tan(360o - a) = - tan a

tan(270o + a) = -cot a

tan(360o + a) = tan a

Sin

0o
0

30o

Cos

Tan

45o

60o

B. SUDUT-SUDUT BERELASI

C. IDENTITAS TRIGONOMETRI

90o y
Kuadran II
Sin, Cosec
180o positif

Kuadran I
Semua positif
0o

Kuadran III

Kuadran IV

Tan, Cot
Positif

90o
1

Cos, Sec
Positif
360o

Dalam trigonometri juga berlaku sifat-sifat:


sin x
2
2
1.
= tan x
4. tan x + 1 = sec x
cos x
1
= sec x
2. sin2 x + cos2 x = 1 5.
cos x
2
2
1
3.
6. 1 + cot x = cos ec x
= co sec x
sin x

kendi_mas_media@yahoo.com

D. ATURAN SINUS DAN COSINUS


C

Pada setiap segitiga sembarang


ABC berlaku aturan sinus, yaitu:

b
c

2sin x cos y = sin(x + y) + sin(x - y)

a
b
c
=
=
sin A sin B sinC

Pada tiap segitiga sembarang ABC berlaku aturan


cosinus, yaitu:
a2 = b2 + c2 - 2bc cos A

2cos x sin y = sin(x + y) - sin(x - y)


2cos x cos y = cos(x + y) + cos(x - y)
-2sin x sin y = cos(x + y) - cos(x - y)

H. PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN


TRIGONOMETRI
a. Sinus
sin x = sin
x1 = + k.360o atau x1 = (180o ) + k.360o

b2 = a2 + c2 - 2ac cos B
c2 = a2 + b2 - 2ab cos C

b. Cosinus
cos x = cos
x = + k.360o

E. MENGHITUNG LUAS SEGITIGA


Jika pada suatu segitiga ABC diketahui besar sudut dan
dua sisi yang mengapit sudut, maka berlaku hubungan:
1
L = bc sin A
C
2
1
a
b
L = ac sin B
2
1
B
A
L = ab sinC
c
2

c. Tan
tan x = tan
x = + k.180o
k = ..., 1, 0, 1, 2,

F. RUMUS JUMLAH DAN SELISIH SUDUT


sin(A + B) = sin A cos B + cos A sin B
sin(A B) = sin A cos B cos A sin B
cos(A + B) = cos A cos B sin A sin B
cos(A B) = cos A cos B + sin A sin B
tan A + tan B
tan (A + B) =
1 tan A tan B
tan A tan B
tan (A B) =
1 + tan A tan B

sin2 x = 2sin x cos x


cos2 x = cos2 x sin2 x
= 2cos2 x 1
= 1 2sin2 x
tan2 x =

2tan x
1 tan2 x

G. RUMUS PERKALIAN SINUS-COSINUS


1
1
sin A + sin B = 2sin (A + B)cos (A B)
2
2
1
1
sin A sin B = 2cos (A + B)sin (A B)
2
2
1
1
cos A + cos B = 2cos (A + B)cos (A B)
2
2
1
1
cos A cos B = 2sin (A + B)sin (A B)
2
2

kendi_mas_media@yahoo.com

BAB 8

DIMENSI TIGA
B. SUDUT

A. JARAK
n

Jarak Antara Dua Titik


Adalah panjang garis lurus yang menghubungkan
kedua titik itu.
A
B
Panjang ruas garis AB menunjukkan jarak antara
titik A dan titik B.
Jarak Titik ke Garis
Adalah panjang garis tegak lurus dari titik ke garis.

Sudut Dua Garis Bersilangan


Misalkan garis g dan h bersilangan maka cara
melukis sudut antara garis g dan h adalah:
- lukis garis g yang sejajar g dan memotong h,
- sudutnya = sudut antara garis g dan h.

Sudut Antara Garis g dan Bidang V


Langkah:
- proyeksikan garis g ke bidang V, sebut
hasilnya g,
- sudutnya = sudut antara garis g dan g.

Sudut Antara Dua Bidang


Langkah:
- tentukan perpotongan antara bidang V dan
W sebut l,
- lukis garis di bidang V tegak lurus l, sebut g,
- lukis garis di bidang W tegak lurus l, sebut h,
- sudutnya = sudut antara garis g dan h.

Persamaan lingkaran dengan pusat (a, b) dan jarijari = r.


y
( x a )2 + ( y b )2 = r 2
(a, b) r

A
g
B

AB menunjukkan jarak antara titik A dan garis g


yang ditunjukkan oleh ruas garis AB yang tegak
lurus g.
Jarak antara Titik dengan Bidang
Adalah panjang garis tegak lurus dari titik ke
bidang atau panjang garis lurus dari titik ke titik
proyeksinya pada bidang.
Jarak antara P dan bidang ditunjukkan oleh garis m yang tegak
lurus bidang.

BAB 9

LINGKARAN

Lingkaran adalah tempat kedudukan titik-titik yang


berjarak sama terhadap suatu titik tertentu.

A. PERSAMAAN LINGKARAN
n

Persamaan lingkaran dengan pusat (0,0) dan jari


jari = r.
y
x2 + y2 = r 2
r
(0, 0)

(0, 0)
x
n

Persamaan lingkaran dengan pusat (0, b) dan


menyinggung sumbu x:

kendi_mas_media@yahoo.com

B. PERSAMAAN GARIS SINGGUNG PADA


LINGKARAN

( x a) + ( y b) = b
2

(0, b)

1. Diketahui titik singgungnya ( x1 , y1 )


n Persamaan garis singgung pada lingkaran x2 +
y2 = r2 di titik (x1, y1). Rumus:

x
n

Persamaan lingkaran dengan pusat (a, 0) dan


menyinggung sumbu y:
y

( x a) + ( y b) = a
2

(a, 0)

( x a )2 + ( y b )2 = d 2

d
x

Dengan d =
adalah d.

ap + bq + r
p2 + q 2

Persamaan garis singgung pada lingkaran

( x a )2 + ( y b )2 = r 2 di titik (x1, y1). Rumus:


( x a ) ( x1 a ) + ( y b ) ( y1 b ) = r 2

Persamaan lingkaran dengan pusat (a, b) dan


menyinggung garis px + qy + r = 0.
y
px + qy + r = 0
(a, b)

x1 x + y1 y = r 2

Persamaan garis singgung di titik P(x1, y1)


pada lingkaran: x2 + y2 + 2ax + 2by + c = 0.
Rumus:
x1 x + y1 y + a(x1 + x) + b(y1 + y) + c = 0

2. Diketahui gradien m
n Persamaan garis singgung dengan gradien m
pada lingkaran yang berpusat di titik O(0, 0)
dan jarijari r.
Rumus:
y = mx r 1 + m2

. Jari-jari lingkaran

Persamaan garis singgung dengan gradien m


pada lingkaran (x a)2 + (y b)2 = r2. Rumus:
y b = m ( x a ) r 1 + m2

1. Persamaan Umum Lingkaran

C. HUBUNGAN GARIS DENGAN LINGKARAN

x 2 + y 2 + Ax + By + C = 0

Diberikan garis g:
2

A B
A B
+ C
Pusat , dan jari-jari r =
4
4
2 2
2. Kedudukan Titik Terhadap Lingkaran
Diketahui sebuah lingkaran dengan persamaan
L: x2 + y2 + 2ax + 2by + c = 0 dan sebuah titik A(x1,
y1). Kedudukan titik A(x1, y1) terhadap lingkaran L
adalah:
K = x12 + y12 + 2ax1 + 2by1 + c
n
n
n

K > 0 maka titik A(x1, y1) berada di luar


lingkaran.
K < 0 maka titik A(x1, y1) berada di dalam
lingkaran.
K = 0 maka titik A(x1, y1) berada pada lingkaran.

y = mx + n dan lingkaran:

L x + y = r . Hubungan antara garis g dan lingkaran


L dapat diselidiki dengan cara:
n Substitusi garis g ke L.
n Selanjutnya, ada 3 kemungkinan yang terjadi,
yaitu:
1. D > 0, maka garis memotong lingkaran pada
dua titik,
2. D = 0, maka garis memotong lingkaran pada
satu titik (garis menyinggung lingkaran),
3. D < 0, maka garis tidak menyinggung lingkaran.
2

kendi_mas_media@yahoo.com

BAB 10 SUKU BANYAK


Bentuk umum:
f(x) = anxn + an-1xn-1 + an-2xn-2+ ... + a1x + a0,
dengan an 0, n bilangan cacah. an, an-1, an-2, ... , a1,
a0 disebut koefisien-koefisien suku banyak dari masingmasing peubah (variabel) x yang merupakan konstanta
real dan an 0. Sedangkan a0 disebut suku tetap
(konstanta).

A. NILAI SUKU BANYAK

Suatu suku banyak f(x) jika dibagi (ax b) maka


sisanya = f( b ).

Jika (x a) habis dibagi/faktor dari suku banyak f(x)


maka f(a) = 0.

D. TEOREMA FAKTOR
n

Nilai dari f(k) dapat dicari dengan:


1. Cara Substitusi
Jika f(x) = x4 2x3 + x + 5 maka nilai suku banyak
tersebut untuk x = 1 adalah
f(1) = (1)4 2.( 1) 3 + 1 + 5 = 5
2. Metode Horner
Jika ax3 + bx2 + cx + d adalah suku banyak maka
f(h) diperoleh cara sebagai berikut.
a
b
c
d
h
a

ah

ah2 + bh

ah3 + bh2 + ch

ah + b

ah2 + bh + c

ah3 + bh2 + ch + d

n
n

E. OPERASI AKAR-AKAR PADA SUKU BANYAK


n

Berarti kalikan dengan h

B. PEMBAGIAN SUKU BANYAK


Jika suatu suku banyak f(x) berderajat n dibagi oleh
suku banyak g(x) berderajat kurang dari n, maka
didapat suatu hasil bagi h(x) dan sisa pembagian s(x),
secara matematis pembagian ini dapat ditulis:

f(x) = h(x) g(x) + s(x)


Keterangan:
f(x) = yang dibagi
g(x) = pembagi
h(x) = hasil bagi
s(x) = sisa

Catatan: k < n

berderajat n
berderajat k
berderajat (n k)
berderajat (k 1)

Jika f(a) = S = 0, sehingga a merupakan pembuat


nol suku banyak f(x), maka (x a) adalah faktor
dari suku banyak f(k).
Jika pada suku banyak f(x) berlaku f(a) = 0 dan f(b)
= 0, maka f(x) habis dibagi (x a) (x b).
Jika (x a) adalah faktor dari f(x), maka x = a adalah
akar dari f(x).

Fungsi derajat tiga: ax3 + bx2 + cx + d = 0


b
1. x1 + x2 + x3 =
a
c
2. x1 x2 + x1 x3 + x2 x3 =
a
d
3. x1 . x2 . x3 =
a
Fungsi derajat empat: ax4 + bx3 + cx2 + dx + e = 0
b
1. x1 + x2 + x3 + x3 =
a
c
2. x1 x2 + x1 x3 + x1 x4 + x2 x3 + x2 x4 + x3 x4 =
a
d
3. x1 x2 x3 + x1 x3 x4 + x1 x2 x4 + x2 x3 x4 =
a
e
4. x1 . x2 . x3 . x4 =
a

C. TEOREMA SISA
n
n

Suatu suku banyak f(x) jika dibagi (x a) maka


sisanya = f(a).
Suatu suku banyak f(x) jika dibagi (x + a) maka
sisanya = f(a).

kendi_mas_media@yahoo.com

BAB 11

FUNGSI KOMPOSISI DAN INVERS

Relasi dari himpunan A ke himpunan B terjadi jika


ada anggota A dan B yang berpasangan. Himpunan
A disebut domain/daerah asal, himpunan B disebut
daerah kawan/kodomain, dan himpunan bagian B
yang berpasangan dengan A disebut daerah hasil atau
range. Fungsi adalah suatu relasi yang mengawankan
setiap anggota domain dengan tepat satu kawan
dengan anggota kodomain ditulis f : A B .

f
x
A

Sehingga jika f(x) = y maka f (y) = x. Fungsi invers


berlaku:

f(x)

Rumus,
f ( x) =

g(f(x))

B
gof

ax + b
-dx + b
f -1 ( x ) =
cx + d
cx - a

C. INVERS KOMPOSISI FUNGSI

( g f )( x ) = f ( f ( x ) )

Sifat-sifat fungsi komposisi:


n
n

f (a) = b f -1 (b) = a

f-1
-1

A. FUNGSI KOMPOSISI

f(x)

f g g f
f (g h) = ( f g) h = f g h
I adalah fungsi identitasi di mana I(x) = x, maka
berlaku I f = f I dan f f 1 = f 1 f = I

f(x)
B
gof

g(f(x))
C

(gof)-1

Sifat:

( g f )1 ( x ) = ( f 1 g 1 ) ( x )

B. FUNGSI INVERS
Suatu fungsi mempunyai fungsi invers jika fungsi
itu berkorespondensi satu-satu. Invers fungsi f(x)
dinotasikan f 1 (x) .

BAB 12 LIMIT
A. TEOREMA LIMIT

Jika f(x) = k, maka lim f(x) = k, dengan k konstanta,


x a
k dan a real

Jika f(x) = x, maka lim f(x) = a

lim k. f(x) = k. lim f(x), k konstanta

lim { f(x). g(x)} = lim f(x). lim g(x)


x a
x a
x a
f ( x)
f (x) lim
x a
lim
, lim g(x) 0
=
x a g( x )
lim g(x) xa

lim { f(x) g(x)} = lim f(x) lim g(x)


x a

x a

x a

x a

x a

x a

x a

lim{ f (x)} = lim f (x)


n

x a

x a

kendi_mas_media@yahoo.com

B. LIMIT ALJABAR

C. LIMIT TRIGONOMETRI

0
0

1. Bentuk

sin x
=1
x
x
lim
=1
x 0 sin x
tan x
lim
=1
x 0
x
x
lim
=1
x 0 tan x
lim
x 0

a. Dengan pemfaktoran.
b. Dengan aturan LHospital diperoleh:
F (x)
F '(x) F '(a)
lim
= lim
=
x a G( x )
x a G '( x )
G '(a)
2.

Bentuk tak tentu

a
p
Untuk n > m L =

Untuk n < m L = 0

x 0

Beberapa rumus bantu:

ax n + bx n1 + ... + c
lim m
=L
x px + qx m1 + ... + r
n

sin mx m
=
nx
n
sin m(x a) m
lim
=
x a
n(x a)
n
lim

Untuk n = m L =

1.
2.

sin 2 x + cos 2 x = 1
sin 2x = 2 sin x cos x

3.

cos 2x = cos 2 x sin 2 x

4.

1 cos 2x = 2 sin 2 x

5.

1 + cos 2x = 2cos 2 x

3. Bentuk tak tentu


Rumus cepat:
lim

b-q
( Jika a = p)
2 a
= ( Jika a > p)
= - ( Jika a < p)

ax 2 + bx + c - px 2 + qx + r =

BAB 13 TURUNAN
A. DEFINISI

3. Turunan penjumlahan/pengurangan fungsi.


y ' = f '(x) = lim
h0

f (x + h) f (x)
h

4. Turunan perkalian fungsi.


Jika y = u(x).v(x) maka y = u(x).v(x) + u(x) v(x)

B. RUMUS DASAR

5. Turunan pembagian fungsi.

1. Turunan suatu konstanta c.


Jika y = c maka y = 0

2. Turunan perkalian fungsi dan konstanta.

Jika y = u(x) v(x) maka y = u(x) v(x)

Jika y = c f(x) maka y = c f (x)

Jika y =

u '(x).v(x) u(x).v '(x)


u(x)
maka y ' =
v 2 (x)
v(x)

6. Turunan fungsi komposisi (dalil rantai).


Jika y = f(g(x)) adalah

kendi_mas_media@yahoo.com

dy dy dg
= .
dx dg dx

7. Turunan fungsi pangkat.

Gradien = nilai turunan pertama f(x) ketika x = x1.


m =f (x1)

Jika f(x) = ax n maka f(x) = a.n x n1

Persamaan garis singgungnya:

Turunan Trigonometri
n
n
n

y y1 = m(x x1 )

f(x) = sin ax, maka f(x) = a cos ax


f(x) = cos ax, maka f(x) = a sin ax
f(x) = tan ax, maka f (x) = a sec ax

C. PENERAPAN TURUNAN
n

Kurva naik jika: f(x) > 0


Kurva turun jika: f(x) < 0
n

Gradien (m) garis singgung di titik ( x1 , y1 ) pada


kurva f(x)
( x1 , y1 )

m = f(x)

f(x)

Interval fungsi naik dan interval fungsi turun

Keadaan stasioner
Bila keadaan stasioner terjadi di titik (x1 , y1 ) maka
f(x1) = 0. y1 = f (x1 ) disebut nilai stasioner.
Jadi nilai maksimal/minimum adalah . (x1 , f (x1 ))
Catatan:
Titik stasioner sama artinya dengan titik puncak/
titik balik.

BAB 14 INTEGRAL
C. INTEGRAL PARSIAL

Integral adalah anti turunan.

f (x)dx = f (x) + C

UdV = UV VdU
D. LUAS DAERAH

A. RUMUS DASAR
1.
2.

3.
4.
5.
6.

7.
8.

a dx = ax + C
1
x dx = n + 1 x

n+1

L = ( yatas ybawah ) dx

+ C , syarat n 1

1
x dx = ln x + C
sin x dx = cos x + C

L = ( y2 y1 )dx
a

cos x dx = sin x + C
1
s in x c os xdx = m + 1s in

m+1

x +C

cos x sinx dx = m + 1 cos x + C


( f (x) g(x)) dx = f (x) dx g(x) dx
m

m+1

f '(x) ( f (x)) dx =

L = ( x2 x1 ) dy
c

B. INTEGRAL SUBSTITUSI
n

L = ( xkanan xkiri )dy

( f (x))n+1
n+1

+C

kendi_mas_media@yahoo.com

E. VOLUME BENDA PUTAR


Jika y1 dan y2 dua fungsi kontinu pada p x q , maka
volume benda putar yang dibatasi oleh y1 dan y2 bila
diputar terhadap sumbu x.

Jika x1 dan x2 dua fungsi kontinu pada r x s , maka


volume benda putar yang dibatasi oleh x1 dan x2
terhadap sumbu y.

V = (y2 )2 (y1 )2 dx
p

V = (y jauh )2 (ydekat )2 dx
p

V = (x2 )2 (x1 )2 dy
r

V = (x jauh )2 (xdekat )2 dy
r

BAB 15 PROGRAM LINEAR


Program linear adalah salah satu bagian dari
matematika terapan yang dapat memecahkan berbagai
persoalan sehari-hari, di mana model matematika
terdiri atas pertidaksamaan-pertidaksamaan linier
yang mempunyai banyak penyelesaian, satu atau
lebih memberikan hasil yang paling baik (penyelesaian
optimum).
n Masalah tersebut disajikan dalam bentuk model
matematika kendala/syarat/masalah berupa sistem pertidaksamaan linear.
n Hasil yang optimum ditentukan dengan terlebih
dahulu membuat model matematika. Sasaran program berupa sebuah fungsi linier yang disebut
fungsi sasaran/tujuan/objektif.

A. MENENTUKAN HIMPUNAN PENYELESAIAN


Daerah (himpunan) penyelesaian pertidaksamaan
Ax + By + C 0 atau Ax + By + C 0 dapat ditentukan
sebagai berikut.
n Jadikan A (koefisien x) bernilai positif.
n Jika tanda pertidaksamaan , maka daerah penyelesaian di sebelah kanan garis Ax + By + C = 0 .
n Jika tanda pertidaksamaan , maka daerah
penyelesaian di sebelah kiri garis Ax + By + C = 0 .

B. NILAI OPTIMUM FUNGSI OBJEKTIF


Hasil optimum terletak pada/di sekitar titik pojok
atau pada garis batas daerah penyelesaian sistem
pertidaksamaan, dengan demikian nilai optimum
(maksimum/minimum) fungsi objektif dapat ditentukan dengan:
Penggunaan Garis Selidik
Jika fungsi objektif f (x , y) = Ax + By + C , maka
garis selidiknya adalah Ax + By + C = k .
n Nilai maksimum terjadi di titik pojok/garis
batas paling kanan yang dilintasi garis selidik.
n Nilai minimum terjadi di titik pojok/garis
batas paling kiri yang dilintasi garis selidik.
Pengujian Titik Pojok
Jika fungsi objektif f (x , y) = Ax + By + C disubstitusi
dengan seluruh koordinat titik pojok, maka hasil
yang terbesar/terkecil merupakan nilai optimum
dari fungsi objektif tersebut.

kendi_mas_media@yahoo.com

BAB 16 BARISAN DAN DERET


A. BARISAN ARITMATIKA

Suku pertama = U1 = a

Barisan dengan selisih di antara dua suku yang


berurutan besarnya sama.
Contoh: 2, 4, 6, 8, ... selisih 2.

n
n

U U
U
Rasio r = 2 = 3 = ... = n
Un1
Suku ke-n U1 U2

Jika U1 ,U2 ,U3 ,...,Un merupakan suku-suku pada


barisan aritmatika maka:
n

Suku pertama = U1 = a

n
n

Beda b = U2 U1 = U3 U2 = ... = Un Un1


Suku ke-n
Un = a + (n 1)b

Jumlah n suku pertama (Sn )

Un = a r n1
n

Sn =

1r

atau Sn =

a ( r n 1)
r 1

Rumus jumlah deret geometri tak hingga:


a
S =
1r

Jumlah tak hingga dari suku-suku ganjil:


a
Sganjil =
1 r2

Jumlah tak hingga dari suku-suku genap:

B. BARISAN GEOMETRI

Jika U1 ,U2 ,U3 ,...,Un merupakan suku-suku pada


barisan geometri, maka:

a (1 r n )

C. DERET GEOMETRI TAK HINGGA

n
n
Sn = (2a + (n 1)b) atau Sn = (a + Un )
2
2

Barisan dengan rasio antara 2 suku yang berurutan


adalah sama.
Contoh: 1, 2, 4, 8, ... rasio 2

Jumlah n suku pertama (Sn )

Sgenap =
n

ar
1 r2

Rasio deret geometri tak hingga:


Sgenap
r=
Sganjil

Deret geometri mempunyai jumlah/limit/konvergen


jika 1 < r < 1 r < 1 .

BAB 17

MATRIKS

Matriks adalah kumpulan elemenelemen yang


disusun dalam baris dan kolom.
Contoh:
a11 a1n

A=
a

m1 amn
Dengan:
a11: anggota matriks A pada baris ke-1 dan kolom ke-1
amn: anggota matriks A pada baris ke-m dan kolom ke-n

Ordo dari matriks dinyatakan oleh banyaknya baris dan


kolom. Pada matriks A, karena banyak baris = m dan
banyak kolom = n, maka matriks A memiliki ordo m
n, dan ditulis Amn.

Kesamaan Matriks
Dua buah matriks dikatakan sama jika:
1. ordonya sama
2. anggota yang seletak harus sama

kendi_mas_media@yahoo.com

Contoh:
a1 a2 a3
A=

a4 a5 a6

Determinan matriks B:

b1 b2 b3
B=

b4 b5 b6

Jika A = B, maka a1 = b1, a2 = b2, a3 = b3,



a4 = b4, a5 = b5, a6 = b6
Transpose Matriks
Jika pada satu matriks baris diubah menjadi kolom dan
kolom diubah menjadi baris, maka akan didapat satu
matriks baru yang disebut transpose matriks.

a b c
det B = B = d e f
g h i

a b c
d e f
g h i

+ + +
= (aei + bfg + cdh) (gec + hfa + idb)

C. INVERS
n

Suatu matriks mempunyai invers jika


determinannya tidak nol.
a b
1 d b
A1 =
A=

ad bc c a
c d

Determinan hanya dimiliki matriks-matriks persegi.

Matriks A disebut matriks singular jika det A = 0

a b
n Matriks 2 2: A =

c d

Transpose matriks A = At = AT

B. DETERMINAN

Determinan matriks A: det A = A = ad bc

(A )

1 1

=A
A A1 = A1 A = I
1 0

0 1

Dengan: I22 =
identitas.

a b c

n Matriks 3 3: B = d e f
g h i

1 0 0

I3 x 3 = 0 1 0 , I = matriks
0 0 1

BAB 18 VEKTOR
Vektor adalah besaran yang mempunyai besar dan
arah. Notasi vektor: a , b, c , dan seterusnya.
a dibaca vektor a.
A(x1 , y1 , z1 )

B(x2 , y2 , z2 )

AB = B A = ( x2 x1 , y2 y1 , z2 z1 )
Vektor posisi adalah vektor dengan titik pangkalnya
adalah pusat koordinat.
Vektor posisi dari titik A adalah OA = a .
Sehingga dari definisi vektor posisi AB = b a .
Dua vektor dikatakan sama jika mempunyai besar dan
arah yang sama.

2. Panjang vektor a dinotasikan sebagai


a = a12 + a22 + a32
3. Jika a = ( a1 , a2 , a3 ) dan b = ( b1 , b2 , b3 ) maka
a + b = ( a1 + b1 , a2 + b2 , a3 + b3 )
4. Jika k adalah skalar, dan a = ( a1 , a2 , a3 ) maka
ka = ( ka1 , ka2 , ka3 )
Vektor Satuan
n Vektor satuan adalah vektor yang besarnya satu
satuan.
n

A. OPERASI-OPERASI PADA VEKTOR


1.

a1

a = a1 i + a2 j + a3 k = ( a1 , a2 , a3 ) = a2
a
3

Vektor satuan searah sumbu x adalah i = (1, 0, 0 )


dan vektor satuan searah sumbu y adalah
j = ( 0, 1, 0 ) dan vektor satuan searah sumbu z
adalah k = ( 0, 0, 1 ) .

Vektor satuan dari a adalah

kendi_mas_media@yahoo.com

a
a

Rumus Pembagian Ruas Garis

Jika p adalah vektor posisi


dari titik P yang membagi garis
AB dengan perbandingan

C. PROYEKSI

a bc

AP : PB = m : n , maka

m.b + n.a
p=
m+n

B. PERKALIAN TITIK/SKALAR (DOT PRODUCT)


Diketahui a = ( a1 , a2 , a3 ) dan b = ( b1 , b2 , b3 ) maka
a.b = a1 b1 + a2 b2 + a3 b3
n


a bc

Bila c adalah vektor proyeksi a pada b maka:


n


a bc

Besar c (panjang vektor proyeksi a pada b ):


a.b
c = a cos =
b

Vektor c proyeksi vektor a pada b :

a.b

c = 2 .b
b

( )

Diketahui a , b dan a , b = maka


a.b
a.b = a . b .cos cos =
a.b

BAB 19 TRANSFORMASI GEOMETRI


Jika suatu transformasi dapat disajikan sebagai matriks
a b
MT
MT =
maka P(x , y) P '(x ', y ') dengan
c d

B. REFLEKSI/PENCERMINAN
n

x ' a b x
y ' = c d y

A. TRANSLASI

Translasi (pergeseran) yaitu pemindahan suatu objek


sepanjang garis lurus dengan arah dan jarak tertentu.

Jika sembarang titik P(x,y) ditranslasi dengan matriks T


x ' x a
a
= , maka = + . Jadi P '(x + a , y + b) .
y' y b
b

Pencerminan titik P(x,y) terhadap sumbu x


menghasilkan bayangan P(x, y).
sumbu x
P(x , y)
P '(x , y)
1 0
Matriks transformasinya adalah

0 1
Pencerminan titik P(x,y) terhadap sumbu y
menghasilkan bayangan P(x, y).
sumbu y
P(x , y)
P '( x , y)
1 0
Matriks transformasinya adalah

0 1
Pencerminan titik P(x,y) terhadap sumbu y = x
menghasilkan bayangan P(y, x).
garis y =x
P(x , y)
P '(y , x)
0 1
Matriks transformasinya adalah

1 0

kendi_mas_media@yahoo.com

Pencerminan titik P(x,y) terhadap garis y = x


menghasilkan bayangan P(y, x)
garis y = x
P(x , y)
P '(y , x)
0 1
Matriks transformasinya adalah

1 0
Matriks refleksi terhadap garis y = x + k
x ' 0 1 x 0
y ' = 1 0 y k + k

Matriks refleksi terhadap y = x + k


x ' 0 1 x 0
y ' = 1 0 y k + k

Refleksi terhadap garis x = h


x =h
P(x , y)
P '(2h x , k)

Refleksi terhadap garis y = k


y =k
P(x , y)
P '(x ,2k y)

Refleksi terhadap garis x = h lalu y = k


x =h ,y =k
P(x , y)
P '(2h x ,2k y)

Pencerminan terhadap dua garis yang saling


berpotongan
Pencerminan terhadap dua garis yang berpotongan
yaitu garis y1 = m1 x + c1 dan y2 = m2 x + c2
akan menghasilkan rotasi dengan:
a. pusat di titik potong dua garis,
b. besar sudut rotasi sama dengan dua kali lipat
sudut antara kedua garis,
c. arah rotasi sama dengan arah dari garis
pertama ke garis kedua.
Jika sudut yang dibentuk antara garis
y1 = m1 x + c1 dan y2 = m2 x + c2 , maka
m1 m2
tan =
.
1 + m1 m2

C. ROTASI

Rotasi dengan pusat (a,b) sebesar

x ' a cos
y ' b = sin

sin x a

cos
y b

D. DILATASI
Dilatasi adalah suatu transformasi yang mengubah
ukuran (memperbesar atau memperkecil) suatu
bangun, tetapi tidak mengubah bentuk bangun yang
bersangkutan. Dilatasi ditentukan oleh titik pusat dan
faktor dilatasi (faktor skala).
n Matriks transformasi dilatasi dengan faktor skala k
adalah
k 0
0 k

Dilatasi dengan pusat (0, 0) dengan faktor skala k


x ' k 0 x
y ' = 0 k y


Dilatasi dengan pusat (a, b) dengan faktor skala k
x ' a k 0 x a
y ' b = 0 k y b

E. KOMPOSISI TRANSFORMASI
Jika transformasi T1 bersesuaian dengan matriks M1
dan transformasi T2 bersesuaian dengan matriks M2 ,

Rotasi (perputaran) pada bidang geometri ditentukan


oleh titik pusat, besar sudut, dan arah sudut rotasi.
Suatu rotasi dikatakan memiliki arah positif jika rotasi
itu berlawanan arah dengan arah putaran jarum jam,
berlaku sebaliknya.
n Rotasi dengan pusat (0, 0) sebesar
x ' cos
y ' = sin

maka transformasi T1 lalu transformasi T2 ditulis T2 T1


bersesuaian dengan matriks M2 M1 .

sin x

cos
y

kendi_mas_media@yahoo.com