Anda di halaman 1dari 14

Pengertian Upaya Kesehatan Promotif Preventif Kuratif Rehabilitatif dan

Contohnya

Di

dalam

bidang

ilmu

kesehatan

kita

kenal

usah-

usaha promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Berikut ini masingmasing pengertian promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif dan
berikut contoh upayanya agar dapat semakin memahami pengertiannya.
1. Pengertian upaya promotif adalah suatu rangkaian kegiatan pelayanan
kesehatan yang lebih mengutamakan kegiatan yang bersifat promosi
kesehatan. Contoh upaya promotif adalah penyuluhan kesehatan gigi
dan mulut.
2. Pengertian

upaya

preventif

adalah

suatu

kegiatan

pencegahan

terhadap suatu masalah kesehatan/penyakit. Contoh Preventif adalah


pengolesan fluor pada gigi.
3. Pengertian upaya kuratif adalah suatu kegiatan dan/atau serangkaian
kegiatan pengobatan yang ditujukan untuk penyembuhan penyakit,
pengurangan penderitaan akibat penyakit, pengendalian penyakit,
atau pengendalian kecacatan agar kualitas penderita dapat terjaga
seoptimal mungkin. Contoh Kuratif adalah penambalan gigi.
4. Pengertian upaya rehabilitatif adalah kegiatan dan/atau serangkaian
kegiatan untuk mengembalikan bekas penderita ke dalam masyarakat
sehingga dapat berfungsi lagi sebagai anggota masyarakat yang
berguna untuk dirinya dan masyarakat semaksimal mungkin sesuai
dengan kemampuannya. Contoh Rehabilitatif adalah pembuatan atau
pemasangan gigi palsu.
5.

A. PROMOSI KESEHATAN DALAM TEORI

Promosi kesehatan berasal dari kata dalam bahasa inggris yaitu health
promotion.Penerjemahan kata health promotion atau tepatnya promotion of
health kedalam bahasa Indonesia pertama kali dilakukan ketika para ahli kesehatan
masyarakat di Indonesia menerjemahkan lima tingkatan pencegahan (five levels of
prepention) dari H.R.Leavell dan E. G. Clark dalam buku preventive medicine for the
doctor in his community.

Promosi kesehatan adalah upaya meningkatkan kemampuan kesehatan masyarakat


melalui pembelajaran dari, oleh, untuk dan bersama masyarakat agar mereka dapat
menolong dirinya sendiri, serta mampu berperan secara aktif dalam masyarakat
sesuai sosial budaya setempat yang didukung oleh kebijakan public yang
berwawasan. (Depkes RI)
Promosi kesehatan adalah kombinasi berbagai dukungan menyangkut pendidikan,
organisasi, kebijakan dan peraturan perundangan untuk perubahan lingkungan dan
perilaku yang menguntungkan kesehatan (Green dan Ottoson,1998).
Promosi Kesehatan adalah proses untuk meningkatkan kemampuan masyarakat
dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya. Selain itu untuk mencapai
derajat kesehatan yang sempurna, baik fisik, mental, dan sosial, maka masyarakat
harus mampu mengenal serta mewujudkan aspirasinya, kebutuhannya, dan mampu
mengubah atau mengatasi lingkungannya (lingkungan fisik, sosial budaya dan
sebagainya). Dalam konferensi ini ,health promotion di maknai sebagai perluasan
dari healt education atau pendidikan kesehatan.
Menurut Leavell dan Clark (1965), dari sudut pandang kesehatan masyarakat,
terdapat 5 tingkat pencegahan terhadap penyakit, yaitu :
1.

Promotion of healt

2.

Specifik protection

3.

Early diagnosis and prompt treatment

4.

Limitation of disability dan

5.

Rehablitation.

Organisasi kesehatan dunia WHO telah merumuskan suatu bentuk definisi


mengenai promosi kesehatan :
Health promotion is the process of enabling people to increase control over, and
improve, their health. To reach a state of complete physical, mental, and social,
well-being, an individual or group must be able to identify and realize aspirations, to
satisfy needs, and to change or cope with the environment .
(Ottawa Charter,1986).

B.

USAHA KESEHATAN MENURUT GARIS BESAR

Dalam garis besar usaha kesehatan, dapat dibagi dalam 3 golongan, yaitu :
1.

Usaha pencegahan (usaha preventif)

Upaya preventif adalah sebuah usaha yang dilakukan individu dalam mencegah
terjadinya sesuatu yang tidak diinginkan. Prevensi secara etimologi berasal dari
bahasa latin, pravenireyang artinya datang sebelum atau antisipasi atau mencegah
untuk tidak terjadi sesuatu. Dalam pengertian yang sangat luas, prevensi diartikan
sebagai upaya secara sengaja dilakukan untuk mencegah terjadinya gangguan,
kerusakan, atau kerugian bagi seseorang atau masyarakat
Upaya preventif bertujuan untuk mencegah terjadinya penyakit dan gangguan
kesehatan individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.
Usaha-usaha yang dilakukan, yaitu :
a. Pemeriksaan kesehatan secara berkala (balita, bumil, remaja, usila,dll) melalui
posyandu, puskesmas, maupun kunjungan rumah
b. Pemberian Vitamin A, Yodium melalui posyandu, puskesmas, maupun dirumah
c. Pemeriksaan dan pemeliharaan kehamilan, nifas dan menyusui
d. Deteksi dini kasus dan factor resiko (maternal, balita, penyakit).
e. Imunisasi terhadap bayi dan anak balita serta ibu hamil

2.

Usaha pengobatan (usaha kuratif)

Upaya kuratif bertujuan untuk merawat dan mengobati anggota keluarga, kelompok
yang menderita penyakit atau masalah kesehatan.
Usaha-usaha yang dilakukan, yaitu :
a. Dukungan penyembuhan, perawatan, contohnya : dukungan psikis penderita TB
b. Perawatan orang sakit sebagai tindak lanjut perawatan dari puskesmas dan
rumah sakit
c. Perawatan ibu hamil dengan kondisi patologis dirumah, ibu bersalin dan nifas
d. Perawatan payudara
e. Perawatan tali pusat bayi baru lahir

f. Pemberian obat : Fe, Vitamin A, oralit.


3.

Usaha rehabilitasi

Merupakan upaya pemulihan kesehatan bagi penderita-penderita yang dirawat


dirumah, maupun terhadap kelompok-kelompok tertentu yang menderita penyakit
yang sama.
Usaha yang dilakukan, yaitu:
a. Latihan fisik bagi yang mengalami gangguan fisik seperti, patah tulang, kelainan
bawaan
b. Latihan fisik tertentu bagi penderita penyakit tertentu misalnya, TBC (latihan
nafas dan batuk), Stroke (fisioterapi).
Dari ketiga jenis usaha ini, usaha pencegahan penyakit mendapat tempat yang
utama, karena dengan usaha pencegahan akan diperoleh hasil yang lebih baik,
serta memerlukan biaya yang lebih murah dibandingkan dengan usaha pengobatan
maupun rehabilitasi.

C.

TINGKAT-TINGKAT USAHA PENCEGAHAN

Leavell dan Clark dalam bukunya Preventive Medicine for the Doctor in his
Community , membagi usaha pencegahan penyakit dalam 5 tingkatan yang dapat
dilakukan pada masa sebelum sakit dan pada masa sakit.
Usaha-usaha pencegahan itu adalah :
a) Masa sebelum sakit
1.

Mempertinggi Nilai Kesehatan (Health Promotion)

Promotif adalah usaha mempromosikan kesehatan kepada masyarakat. Upaya


promotif dilakukan untuk meningkatkan kesehatan individu,keluarga, kelompok dan
masyarakat. Setiap individu berhak untuk menentukan nasib sendiri, mendapat

informasi yang
kesehatannya.

cukup

dan

untuk

berperan

di

segala aspek

pemeliharaan

Usaha ini merupakan pelayanan terhadap pemeliharaan kesehatan pada umumnya.


Beberapa usaha diantaranya :
a.

Penyediaan makanan sehat cukup kualitas maupun kuantitasnya.

b.
Perbaikan hygiene dan sanitasi lingkungan, seperti : penyediaan air rumah
tangga yang baik, perbaikan cara pembuangan sampah, kotoran dan air limbah dan
sebagainya.
c.

Pendidikan kesehatan kepada masyarakat sesuai kebutuhannya.

d.

Usaha kesehatan jiwa agar tercapai perkembangan kepribadian yang baik.

2.

Memberikan Perlindungan Khusus Terhadap Suatu Penyakit (Specific Protection)

Usaha ini merupakan tindakan pencegahan terhadap penyakit-penyakit tertentu


yang gangguan kesehatan individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.
Beberapa usaha diantaranya adalah :
a. Memberikan imunisasi pada golongan yang rentan untuk mencegah terhadap
penyakit-penyakit tertentu. Contohnya : imunisasi hepatitis diberikan kepada
mahasiswi kebidanan yang akan praktek di rumah sakit.
b. Isolasi terhadap penderita penyakit menular. Contohnya : isolasi terhadap
pasien penyakit flu burung.
c. Perlindungan terhadap kemungkinan kecelakaan di tempat-tempat umum dan
di tempat kerja. Contohnya : di tempat umum, misalnya adanya rambu-rambu zebra
cross agar pejalan kaki yang akan menyebrang tidak tertabrak oleh kendaraan yang
sedang melintas. Sedangkan di tempat kerja : para pekerja yang memakai alat
perlindungan diri.
d. Peningkatan keterampilan remaja untuk mencegah ajakan menggunakan
narkotik. Contohnya : kursus-kursus peningkatan keterampilan, seperti kursus
menjahit, kursus otomotif.
e. Penanggulangan stress. Contohnya : membiasakan pola hidup yang sehat , dan
seringnya melakukan relaksasi.
b) Pada masa sakit
1.
Mengenal dan Mengetahui Jenis Penyakit pada Tingkat Awal Serta
Mengadakan Pengobatan yang Tepat dan Segera (Early Diagnosis And Prompt
Treatment)

Early diagnosis mengandung pengertian diagnosa dini atau tindakan pencegahan


padaseseorang atau kelompok yang memiliki resiko terkena penyakit.Tindakan yang
berupaya untuk menghentikan proses penyakit pada tingkat permulaan sehingga
tidak akan menjadi parah. Prinsipnya diterapkan dalam program pencegahan,
pemberantasan dan pembasmian macam penyakit baik menular ataupun tidak dan
memperhatikan tingkat kerawanan penyakit terhadap masyarakat yang tinggi.
Misalnya : TBC paru-paru, kusta, kanker, diabetes, jantung dll. Sedangkan Prompt
treatment memiliki pengertian pengobatan yang dilakukan dengan tepat dan
segera untuk menangani berbagai masalah yang terjadi. Prompt treatment
merupakan tindakan lanjutan dari early diagnosis. Pengobatan segera dilakukan
sebagai penghalang agar gejala tidak menimbulkan komplikasi yang lebih parah.
Tujuan utama dari usaha ini adalah :
a.
Pengobatan yang setepat-tepatnya dan secepatnya dari seytiap jenis
penyakit sehingga tercapai penyembuhan yang sempurna dan segera
b.

Pencegahan menular kepada orang lain, bila penyakitnya menular

c.

Mencegah terjadinya kecacatan yang diakibatkan suatu penyakit

Beberapa usaha diantaranya :


a.
Mencari penderita di dalam masyarakat dengan jalan pemeriksaan misalnya
pemeriksaan darah, rontgen, paru-paru dsb, serta memberikan pengobatan
b.
Mencari semua orang yang telah berhubungan dengan penderita penyakit
menular (contact person) untuk diawasi agar bila penyakitnya timbul dapat
diberikan segera pengobatan dan tindakan-tindakan yang lain misalnya isolasi,
desinfeksi, dsb.
c.
Pendidikan kesehatan kepada masyarakat agar mereka dapat mengenal
gejala penyakit pada tingkat awal dan segera mencari pengobatan. Masyarakat
perlu menyadari bahwa berhasil atau tidaknya usaha pengobatan, tidak hanya
tergantung pada baiknya jenis obat serta keahlian tenaga kesehatnnya, melainkan
juga tergantung pada kapan pengobatan itu diberikan. Pengobatan yang terlambat
akan menyebabkan usaha penyembuhan menjadi lebih sulit, bahkan mungkin tidak
dapat sembuh lagi misalnya pengobatan kanker (neoplasma) yang terlambat.
Kemungkinan kecacatan terjadi lebih besar penderitaan si sakit menjadi lebih lama,
biaya untuk pengobatan dan perawatan menjadi lebih besar.

2.
Pembatasan Kecacatan dan Berusaha Untuk Menghilangkan Gangguan
Kemampuan Bekerja yang Diakibatkan Suatu Penyakit (Disibility Limitation)
Usaha ini merupakan lanjutan dari usaha pengobatan dan perawatan yang
sempurna agar penderita sembuh kembali dan tidak cacat. Bila sudah terjadi
kecacatan, maka dicegah agar kecacatan tersebut tidak bertamabah berat
(dibatasi), fungsi dari alat tubuh yang menjadi cacat ini dipertahankan semaksimal
mungkin.peran bidan dalam hal tersebut yaitu memberikan pelayanan kesehatan
secara professional, melakukan pendampingan pada pasien untuk mendapatkan
kesehatan secara sempurna, serta memberikan pendidikan kesehatan untuk
masyarakat sejak dini

3.

Rehabilitasi (Rehabilitation)

Rehabilitasi adalah usaha untuk mengembalikan bekas penderita ke dalam


masyarakat, sehingga dapat berfungsi lagi sebagai anggota masyarakat yang
berguna untuk dirinya dan masyarakat, semaksimalnya sesuai dengan
kemampuannya.
Rehabilitasi ini terdiri atas :
a.

Rehabilitasi fisik

Yaitu agar bekas penderita memperoleh perbaikan fisik semaksimalnya. Misalnya,


seorang yang karena kecelakaan, patah kakinya, perlu mendapatkan rehabilitasi
dari kaki yang patah yaitu denganmempergunakan kaki buatan yang fungsinya
sama dengan kaki yang sesungguhnya.
b.

Rehabilitasi mental

Yaitu agar bekas penderita dapat menyusuaikan diri dalam hubungan perorangan
dan social secara memuaskan. Seringkali bersamaan dengan terjadinya cacat
badania muncul pula kelainan-kelaianan atau gangguan mental.untuk hal ini bekas
penderita perlu mendapatkan bimbingan kejiwaan sebelum kembali kedalam
masyarakat
c.

Rehabilitasi social vokasional

Yaitu agar bekas penderita menempati suatu pekerjaan/jabatan dalam masyarakat


dengan kapasitas kerja yang semaksimalnya sesuai dengan kemampuan dan
ketidak mampuannya.

d. Rehabilitasi aesthetis
Usaha rehabilitasi aesthetis perlu dilakukan untuk mengembalikan rasa keindahan,
walaupun kadang-kadang fungsi dari alat tubuhnya itu sendiri tidak dapat
dikembalikan misalnya: misalnya penggunaan mata palsu.

Usaha pengembalian bekas penderita ini kedalam masyarakat, memerlukan


bantuan dan pengertian dari segenap anggota masyarakat untuk dapat mengerti
dan memahami keandaan mereka (fisik mental dan kemampuannya) sehingga
memudahkan mereka dalam proses penyesuian dirinya dalam masyarakat dalam
keadan yang sekarang ini.

Sikap yang diharapkan dari warga masyarakat adalah sesuai dengan falsafah
pancasila yang berdasarkan unsur kemanusian dan keadailan social. Mereka yang
direhabilitasi ini memerlukan bantuan dari setiap warga masyarakat, bukan hanya
berdasarkan belas kasian semata-mata, melainkan juga berdasarkan hak asasinya
sebagai manusia.
Sedangkan peran bidan dalam rehabilitasi (pemulihan) yaitu:
1.

Mengembangkan lembaga-lembaga rehabilitasi dengan melibatkan masyarakat

2.

Menyadarkan masyarakat untuk menerima mereka kembali

3. Mengusahakan perkampungan rehabilitasi sosial sehingga setiap penderita


yang telah cacat mampu mempertahankan diri.
4. Penyuluhan dan usaha-usaha kelanjutan yang harus tetap dilakukan seseorang
setelah ia sembuh dari suatu penyakit
5.

Memberikan konseling pada penderita kecacatan

6. Memberikan keyakinan dalam kesembuhan, menumbuhkan kepercayaan diri


untuk bersosialisasi dgn masyarakat
7.
\\\\

Memberikan pendidikan kesehatan

Pada peringatan Hari Kesehatan Nasional ke-49 yang jatuh pada 12 November 2013 ini, pemerintah
memilih subtema yaitu Menuju Indonesia Sehat dan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)
yang Bermutu dan pelaksanaanya akan dimulai pada 1 Januari 2014. Sesuai dengan Tema Hari
Kesehatan Nasional periode 2010-2014 Indonesia Cinta Sehat, harapannya subtema yang dipilih ini
sebagai jembatan untuk pencapaian tujuan dari Indonesia Cinta Sehat pada akhir 2014 nanti. Yang
tentunya, harapan saya dengan adanya JKN ini baik pihak tenaga kesehatan bersiap untuk
memberikan pelayanan yang terbaik dan memberikan kemudahan akses dan mutu layanan kepada
masyarakat.JKN ini akan memberikan kepastian jaminan kesehatan bagi setiap rakyat Indonesia.
Jaminan ini diberikan dalam bentuk pelayanan kesehatan perseorangan yang komprehensif, yaitu
mencakup peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), pengobatan
(kuratif), dan pemulihan (rehabilitatif), termasuk obat dan bahan medis dengan teknik layanan
terkendali mutu dan biaya (managed care).

Promotif : Upaya meningkatkan status kesehatan seseorang semakin meningkat. Hal ini bisa
dilakukan dengan pemberian Inisiasi Menyusui Dini (IMD) dan pemberian ASI Eksklusif yang dapat
membantu meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit. Hal ini agar si anak tidak mudah
terkena penyakit.Preventif : Melakukan Pencegahan agar seseorang jangan sampai terkena
penyakit atau bisa juga dengan menjaga supaya orang yang sehat agar tetap sehat. Hal ini biasanya
memberikan penyuluhan dengan membiasakan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dengan
mencuci tangan dengan sabun sebelum makan dan sesudah buang air besar agar tidak terkena
penyakit diare. Membiasakan buang air besar di jamban, atau membiasakan dengan menggosok gigi
2 kali sehari, sesudah makan pagi dan sebelum tidur pada malam hari.
2 hal diatas adalah tugas tenaga kesehatan masyarakat dengan sasaran masyarakat luas yang
memang dalam hal ini harus berusaha sangat keras menyadarkan masyarakat yang sehat agar
mampu dan mau terus menjaga kesehatannya. Dalam hal ini, pada subtema HKN 2013 Jaminan
Kesehatan Nasional yang Bermutu sangat mengutamakan langkah Promotif-Preventif, karena
dengan meningkatkan kesehatan dan memberikan penyuluhan secara menyeluruh dan bertahap
semakin dekat untuk mencapai Indonesia Cinta Sehat.

Namun, memang disini tenaga kesehatan harus berjuang keras dalam preventif. Berhadapan dengan
masyarakat miskin atau kaum dhuafa yang sangat diakui susah sekali untuk merubah perilaku
hidup bersih dan sehat, sangat susah untuk menyadarkan mereka agar tetap menjaga kesehatannya.
Menurut

saya,

yang

paling

diprioritaskan

dalam

promotif

dan

preventif

ini

adalah

masyarakat miskin/dhuafa. Kenapa ?


Saya sendiri malah tidak setuju dengan istilah Orang miskin dilarang sakit, justru yang seharusnya
itu Orang miskin jangan sampai sakit. Sebagai tenaga kesehatan yang bertugas harapannya
tepat sasaran jika melakukan penyuluhan kesehatan terhadap masyarakat di desa. Masyarakat desa
akan merasa males dan bosan atau menganggap penyuluhan tidak ada gunanya. Namun disini bisa
diakali dengan melibatkan masyarakat itu sendiri. Ajak mereka untuk bersama-sama mempraktikan

bagaimana cara mencuci tangan yang benar menggunakan sabun. Penyuluhan kepada masyarakat
bisa disesuaikan dengan masalah kesehatan di desa, misalnya contoh kasus, masih banyak
masyarakat didesa belum mempunyai jamban, sehingga mereka membuang air besar di sungai atau
di kebun. Disini kesadaran masyarakat untuk menjaga kesehatan memang kurang, membuang air di
sungai dapat menyebabkan penyakit, misalnya gatal-gatal pada kulit karena terkena air sungai yang
kotor.
Nah, cara penyuluhan untuk membiasakan masyarakat buang air besar di jamban adalah dengan
membuatkan mereka minimal jamban umum/kamar mandi umum. Disamping itu, berikan
penyuluhan tentang penyakit yang bisa didapat dari kebiasaan buruk membuang air besar di sungai.
Dalam hal apapun, masyarakat ingin dilibatkan dengan begitu mereka mudah mengingat dan
melaksanakannya. Lebih tepat lagi, sasaran penyuluhan adalah anak SD. Mereka dididik untuk
menjaga kesehatan sejak kecil, membiasakan perilaku hidup bersih dan sehat bisa melakukan
progam cuci tangan ke anak SD atau TK.
Program cuci tangan dan menggosok gigi memang sudah dilakukan oleh pihak Puskesmas. Secara
berkala 3 bulan sekali atau 6 bulan sekali program ini dijalankan di sekolah dasar. Namun, pada
kenyataannya di lapangan memang masyarakat masih kurang sadar akan kesehatannya. Memang
tidak menyelesaikan masalah kesehatan, namun setidaknya penyuluhan rutin yang dijalankan akan
sedikit mengurangi resiko terserang penyakit.

Di tempat saya berasal, Kab.Sragen telah memberikan Jamkesmas untuk masyarakatmiskin. Hal
ini juga bertujuan untuk menanggulangi kemiskinan pada masyarakat Sragen dengan memberikan
pelayanan kesehatan. Masyarakat diberi Kartu Saraswati Menur, Melati dan Kenanga.Pemilik Kartu
Melati (warna merah) akan mendapatkan pelayanan rawat jalan dan rawat inap gratis di puskesmas,
rujukan rawat jalan dari PPK I ke PPK II khusus penyakit kronis yang berlaku selama 30 hari. Selain
itu pelayanan rujukan rawat jalan dan rawat inap gratis di kelas III RSUD dr.Soeratno Gemolong
dan RSUD dr. Soehadi Prijonegoro Sragen serta pelayanan hemodialisa atau cuci darah gratis.

Sedangkan untuk Kartu Saraswati Menur ( warna kuning) mendapatkan pelayanan sama namun ada
sedikit perbedaan yaitu pada pelayanan hemodialisa. Apabila pemilik Kartu Melati gratis tanpa
batas, pemilik kartu Menur mendapatkan gratis pelayanan hemodialisa maksimal 10 kali dalam satu
tahun. Dan pemilik Kartu Saraswati Kenanga (warna hijau) akan mendapatkan pelayanan rawat
jalan dan inap gratis di puskesmas. Layanan lain yang bisa didapatkan pemilik Kartu Saraswati
Kenanga adalah pelayanan rujukan rawat inap ke PPK II kelas III wajib menunjukkan kartu dan
akan mendapatkan bantuan biaya perawatan sebesar Rp 250.000,00 maksimal dua kali dalam satu
tahun. Selain itu juga mendapatkan pelayanan hemodialisa gratis maksimal lima kali dalam satu
tahun di RSUD dr. Soehadi Prijonegoro Sragen.
Jamkesmas untuk masyarakat miskin sudah didistribusikan, saya tidak tahu dengan wilayah lain.
Kalau di Sragen, memang seperti itu yang saya lihat. Mereka mendapat Kartu Saraswati untuk
berobat ke Puskesmas dan Rumah Sakit dengan gratis, mendapatkan pelayanan yang baik sesuai
kebutuhannya. Hal ini juga memberikan kemudahan bagi masyarakat untuk berobat, tidak ada
istilah Orang miskin dilarang sakit, tapi sekarang bagaimana kita merubah istilah kejam itu dengan
Orang miskin jangan sampai sakit.
Kita sama-sama memberikan pengetahuan tentang kesehatan terhadap masyarakat, libatkanlah
mereka dalam praktik langsung dengan begitu mereka akan tau sebab akibat jika mendapat masalah
kesehatan dari kebiasaan buruknya. Masyarakat miskin harus mendapatkan kesejahteraan
kesehatan, dari yang sehat harus tetap sehat, jika sakit berobat sampai sembuh dan berupaya agar
sakit yang diderita tidak kambuh lagi. Dalam bidang preventif, harus terus aktif turun langsung ke
masyarakat.
Jika masih ada ketidakmerataan layanan kesehatan untuk masyarakat miskin secara gratis, maka
tenaga kesehatan dan pemerintah harus berupaya keras dan mengevalusi. Dalam hal ini, jangan
salahkan pemerintah atau tenaga kesehatan, mereka disana juga sudah bekerja dan berupaya untuk
bisa memberikan layanan kesehatan secara merata.

Layanan kesehatan tidak hanya datang dari pemerintah saja, bisa jadi dari swasta, koperasi atau
LSM. Sejak berkiprah pada tahun 2001, Layanan Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) Dompet
Dhuafa turut andil memberikan layanan kesehatan gratis bagi masyarakat dhuafa. Hingga saat ini
tercatat lebih 25.000 Kepala Keluarga yang telah terdaftar untuk mendapatkan haknya. Selama 12
tahun berjalan, LKC Dompet Dhuafa menggunakan dana Zakat, Infaq, Sedekah dan Wakaf (ZISWaf)
dan kerja sama dengan berbagai perusahaan melalui program CSR untuk memberikan layanan
kesehatan yang Ramah, Amanah dan Profesional.
Nah, masyarakat miskin atau dhuafa akan terbantu dengan adanya program Layanan Kesehatan
Cuma-Cuma ini, karena memang layanan yang diberikan tepat sasaran kepada masyarakat yang
benar-benar sangat membutuhkan. Program ini bisa saling melengkapi dari program layanan gratis
dari pemerintah, keduanya sama-sama membantu masyarakat miskin terutama dalam hal
kesehatan.
Berkeluh kesah kepada pemerintah boleh saja. Tetapi kami percaya, turun tangan
lebih menyelesaikan masalah

- Anies Baswedan

Saya dukung program Layanan Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) untuk masyarakat miskin dan dhuafa.
Melalui program ini, saya harapkan tidak ada lagi masyarakat yang terlantar di Puskesmas karena
tidak adanya biaya. Pemerintah sudah berupaya untuk memberikan layanan gratis kepada
masyarakat miskin. Marilah kita sama-sama untuk menjaga kesehatan kita semua. Bagi masyarakat
ayo kita dukung program tenaga kesehatan berupa promotif-preventif guna meningkatkan
kesehatan dan pengupayakan pencegahan kesehatan. Marilah sama-sama kita benahi bersama
kebiasaan buruk yang mengakibatkan timbulnya masalah kesehatan, karena sehat adalah milik kita
semua.
Dalam mengutamakan upaya promotif-preventif apabila bisa dikedepankan para masyarakat akan
mencegah terjadinya penyakit dan masalah kesehatan serta menurunkan pembiayaan kesehatan.

Dengan ini pembangunan kesehatan termasuk pelaksanaan JKN menjadi lebih efektif.
Suksesnya Menuju Indonesia Sehat dan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang
Bermutu ini harus ada turut serta peran masyarakat. Karena sasaran dalam program ini adalah
masyarakat luas, kelompok masyarakat disuatu daerah. Saya sangat berharap, masyarakat yang
menjadi sasaran tenaga kesehatan untuk menjalankan program Promotif-Preventif ini turut
mendukung, karena hal ini sangat berhubungan dengan jaminan kesehatan. Semakin banyak
masyarakat mendukung, makin tinggi tingkat kesehatan masyarakat. Ayo!! Mari Sukseskan
Indonesia Cinta Sehat 2014.
Semoga, dengan adanya Layanan Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) ini dapat menginspirasi masyarakat
untuk membantu mereka yang kurang mampu. Untuk bersama-sama menjaga kesehatan dan peduli
sesama. Dan untuk pembaca blog saya, semoga cerita ini dapat merubah menset orang miskin
dilarang sakit menjadi orang miskin jangan sampai sakit.

Anda mungkin juga menyukai