Anda di halaman 1dari 45

MODUL

PEMROSESAN SINYAL

Oleh :
Fathurrozi Winjaya
091910201063

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO STRATA 1


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JEMBER
2011/2012

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas karunia
dan limpahan rahmatnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan
Modul Dasar Pemrosesan Sinyal.
Penyusunan Modul ini dimaksudkan untuk memenuhi tugas guna
melengkapi prasyarat menempuh mata Kuliah Dasar Pemrosesan Sinyal.
Keberhasilan penyusunan Modul ini tidak akan tercapai tanpa bantuan dari
berbagai pihak yang terkait oleh karena itu perkenankanlah kami mengucapkan
banyak terima kasih pada :
1.

Ibu Ike Fibriani, selaku dosen pengampu Mata Kuliah Pemrosesan Sinyal.

2.

Serta rekan-rekan yang memberi banyak sumbangan bagi penulis.


Tiada Gading yang tidak Retak demikian pepatah mengatakan maka

sudah tentu tulisan ini masih banyak kekurangannya. Oleh karena itu penulis
berharap pemberian kritik dan saran yang dapat membangun demi kesempurnaan
tulisan ini.
Kami juga berharap tulisan ini dapat berguna dan bermanfaat khususnya
bagi almamater kami UNIVERSITAS JEMBER. Amien

Jember, Januari 2012

Penulis

ii

DAFTAR ISI
Halaman Judul .......................................................................................... i
Kata Pengantar ......................................................................................... ii
Daftar Isi ................................................................................................... iii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .............................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................ 1
1.2 Tujuan ........................................................................................... 2
1.4 Manfaat ......................................................................................... 2
BAB 2 PEMBANGKITAN SINYAL
2.1 Landasan Teori.............................................................................. 3
2.2 Sinyal Kontinyu ............................................................................ 4
2.2.1 Fungsi Step ...................................................................... 5
2.2.2 Fungsi Ramp ................................................................... 6
2.2.3 Fungsi Impulse ................................................................ 6
2.2.4 Fungsi Sinusoida ............................................................. 7
2.3 Sinyal Diskrit ................................................................................ 9
2.3.1 Fungsi Sekuen Konstan ................................................... 10
2.3.2 Fungsi Sekuen Impulse .................................................... 10
2.3.3 Fungsi Unit Step .............................................................. 11
2.3.4 Fungsi Sekuen Retangular ............................................... 12
2.3.5 Fungsi Sinusoidal Diskrit ................................................. 12
BAB 3 OPERASI DASAR SINYAL
3.1 Landasan Teori.............................................................................. 14
3.2 Atenuasi ........................................................................................ 14
3.3 Amplifikasi ................................................................................... 15
3.4 Delay dan Relay ............................................................................ 16
3.5 Penjumlahan.................................................................................. 17
3.6 Perkalian ....................................................................................... 18

iii

BAB 4 SISTEM SINYAL


4.1 Landasan Teori.............................................................................. 20
4.2 Model Matematik Sistem............................................................... 20
4.3 Dasar-dasar Sistem ........................................................................ 20
4.3.1 Scaler ................................................................................... 21
4.3.2 Adder ................................................................................... 21
4.3.3 Integral................................................................................. 21
4.4 Sistem Waktu Kontinyu .................................................................. 21
4.5 Sistem Waktu Diskrit ...................................................................... 22
4.6 Sifat-sifat Sistem ............................................................................. 23
4.6.1 Tanpa Memori...................................................................... 23
4.6.2 Dengan Memori ................................................................... 24
4.6.3 Liniearitas ............................................................................ 24
4.6.4 Invertibilitas ......................................................................... 24
4.6.5 Kausalitas............................................................................. 24
4.6.6 Stabilitas .............................................................................. 24
4.6.7 Time Invariance ................................................................... 24
4.7 Pemrosesan Sinyal Analog dan Digital ............................................ 24
BAB 5 OPERASI KONVOLUSI DAN FILTER
5.1 Landasan Teori.............................................................................. 26
5.2 Konvolusi pada Sistem LTI waktu Diskrit ..................................... 26
5.3 Langkah-langkah Konvolusi .......................................................... 26
5.4 Respon Unit Impuls ....................................................................... 27
5.5 Konvolusi Pada Sinyal Waktu Diskrit............................................ 27
5.6 Mekanisme Konvolusi ................................................................... 28
5.7 Proses Pemfilteran dengan Konvolusi pada Sinyal Bernoise .......... 30
5.8 Filter Digital.................................................................................. 30
5.8.1 Filter Digital: IIR ................................................................. 31
5.8.2 Filter Digital: FIR................................................................. 31
BAB 6 ANALISA SINYAL DALAM DOMAIN FREKUENSI (FOURIER)
6.1 Landasan Teori.............................................................................. 33
6.2 Analisa Spektrum .......................................................................... 33

iv

6.3 Sifat-sifat Transformasi Fourier ..................................................... 33


6.3.1 Linearitas ............................................................................. 33
6.3.2 Pergeseran Waktu ................................................................ 33
6.3.3 Penskalaan Waktu ................................................................ 33
6.3.4 Pembalikan Waktu ............................................................... 34
6.3.5 Perkalian dengan Suatu Bentuk Pangkat ............................... 34
6.3.6 Perkalian dengan Sinusoida .................................................. 34
6.3.7 Konvolusi dalam Domain Waktu.......................................... 34
6.3.8 Perkalian dalam Domain Waktu .......................................... 34
6.4 Deret Fourier untuk Fungsi Perodik ................................................. 34
6.5 Deret Fourier untuk Sinyal Waktu-Diskrit ....................................... 35
6.6 Transformasi Fourier Sinyal Waktu-Kontinyu ................................. 35
6.7 Transformasi Fourier Sinyal Waktu-Diskrit ..................................... 35
6.8 Discrete-Fourier Transform ............................................................. 36
6.8.1 Sifat Linearitas ..................................................................... 36
6.8.2 Sifat Circular Translation ..................................................... 36
6.8.3 Sifat Perkalian dengan Eksponensial .................................... 37
6.8.4 Sifat Circular Convolution.................................................... 37
6.9 Studi Kasus Sistem Modulasi Amplitudo DSB-FC .......................... 37
6.10 Sistem Modulasi Amplitudo DSB-SC............................................ 39
Daftar Pustaka .......................................................................................... 40

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pemrosesan sinyal adalah daerah sistem yang berhubungan dengan operasi
atau analisis sinyal, baik dalam waktu diskrit atau kontinyu, untuk melakukan
operasi berguna pada sinyal tersebut.
Disini sinyal itu sendiri artinya adalah sebuah variable yang mengandung atau
berisi suatu jenis informasi yang dapat dtampilkan atau diproses. Contoh-contoh
sinyal misalnya :

Sinyal suara, yang dapat dijumpai pada telepon genggam, radio, dan
kehidupan sehari-hari;

Sinyal Biomedis, yaitu serupa dengan sinyal otak;

Sinyal bunyi dan musik, yang dapat diperoleh melalui CD player;

Sinyal gambar, yang dapat kita peroleh dengan melihat televisi ataupun
computer;

dan lain-lain.

Kebanyakan sinyal bentuk asalnya adalah analog yang bervariasi secara


kontinyu dalam waktu. Banyak orang memprosesnya dalam bentuk digital supaya
noise interferensinya dapat dihilangkan pengaruhnya, atau untuk mendapatkan
spectrum dari data yang ada atau untuk mentransformasikan sinyal dalam bentuk
yang lebih bermanfaat.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah yang akan dibahas pada modul ini adalah :
1. Pengenalan Dasar Sinyal
2. Pengenalan Tentang Sistem
3. Filter dan Operasi Konvolusi
4. Analisa Sinyal Dalam Domain Frekuensi ( Transformasi Fourier )

1
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

1.3 Tujuan
1. Mampu menyelesaikan permasalahan terkait masalah sinyal..
2. Mampu menggambarkan perbedaan sinyal.waktu kontinyu dengan sinyal
waktu diskrit.
3. Mampu menjelaskan dasar proses sampling.

1.4 Manfaat
Adapun manfaat yang diharapkan dari penyusunan modul ini adalah :
1. Dapat menambah pengetahuan tentang pemrosesan sinyal.
2. Dapat membantu mahasiswa dalam mempelajari pemrosesan sinyal.

2
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

BAB 2
PEMBANGKITAN SINYAL

2.1

Landasan Teori
Sinyal merupakan sebuah fungsi yang berisi informasi mengenai keadaan

tingkah laku dari sebuah sistem secara fisik. Meskipun sinyal dapat diwujudkan
dalam beberapa cara, dalam berbagai kasus, informasi terdiri dari sebuah pola dari
beberapa bentuk yang bervariasi. Sebagi contoh sinyal mungkin berbentuk sebuah
pola dari banyak variasi waktu atau sebagian saja. Secara matematis, sinyal
merupakan fungsi dari satu atau lebih variable yang berdiri sendiri (independent
variable). Sebagai contoh, sinyal wicara akan dinyatakan secara matematis oleh
tekanan akustik sebagai fungsi waktu dan sebuah gambar dinyatakan sebagai
fusngsi ke-terang-an (brightness) dari dua variable ruang (spatial).
Contoh sinyal :

Gelombang tegangan dan arus yang terdapat pada suatu rangkaian listrik.

Sinyal audio seperti sinyal wicara atau musik.

Sinyal

bioelectric

seperti

electrocardiogram

(ECG)

atau

electroencephalogram (EEG).

Gaya-gaya pada torsi dalam suatu sistem mekanik.

Laju aliran pada fluida atau gas dalam suatu proses kimia.

Gambar 2.1 Contoh Sinyal

3
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Pada sinyal kontinyu, variable independent (yang berdiri sendiri) terjadi


terus-menerus dan kemudian sinyal dinyatakan sebagai sebuah kesatuan nilai dari
variable independent. Sebaliknya, sinyal diskrit hanya menyatakan waktu diskrit
dan mengakibatkan variabel independent hanya merupakan himpunan nilai diskrit.
Sinyal x(t) atau x(n) adalah memiliki nilai real atau nilai skalar yang
merupakan fungsi dari variabel waktu t atau n. Fungsi sinyal dinyatakan sebagai x
dengan untuk menyertakan variable dalam tanda (.). Untuk membedakan antara
sinyal waktu kontinyu dengan sinyak waktu diskrit kita menggunakan symbol t
untuk menyatakan variable kontinyu dan symbol n untuk menyatakan variable
diskrit. Sebagai contoh sinyal waktu kontinyu dinyatakan dengan fungsi x(t) dan
sinyal waktu diskrit dinyatakan dengan fungsi x(n). Sinyal waktu diskrit hanya
menyatakan nilai integer dari variable independent.
Secara umum, variable yang berdiri sendiri (independent) secara
matematis diwujudkan dalam fungsi waktu, meskipun sebenarnya tidak
menunjukkan waktu. Terdapat 2 tipe dasar sinyal, yaitu:
1. Sinyal waktu kontinyu (continous-time signal)
2. Sinyal waktu diskrit (discrete-time signal)

2.2

Sinyal Waktu Kontinyu


Sinyal analog adalah sinyal yang mempunyai nilai untuk setiap waktu,
sinyal ini bersifat kontinyu terhadap waktu. Suatu sinyal x(t) dikatakan
sebagai sinyal waktu-kontinyu atau sinyal analog ketika dia memiliki nilai
real pada keseluruhan rentang waktu t yang ditempatinya. Sinyal waktu
kontinyu dapat didefinisikan dengan persamaan matematis sebagai berikut:

Gambar dibawah ini menunjukan sistem kontinyu dengan masukan


x(t) setelah melalui proses dalam sistem maka keluaran sistem adalah y(t).
Karakteristik y(t) dalam penerapanya adalah sesuai dengan karakteristik
keluaran yang diinginkan perancang sistem. x(t) dan y(t) mempunyai nilai
yang kontinyu sepanjang waktu (t).
Dengan menggunakan sinyal analog, maka jangkauan transmisi data
dapat mencapai jarak yang jauh, tetapi sinyal ini mudah terpengaruh oleh

4
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

noise. Gelombang pada sinyal analog yang umumnya berbentuk gelombang


sinus memiliki tiga variable dasar, yaitu amplitudo, frekuensi dan phase.

Amplitudo merupakan ukuran tinggi rendahnya tegangan dari sinyal


analog.

Frekuensi adalah jumlah gelombang sinyal analog dalam satuan detik.

Phase adalah besar sudut dari sinyal analog pada saat tertentu.

Adapun contoh-contoh dari sinyal analog adalah :


2.1.1 Fungsi Step
2.1.2 Fungsi Ramp
2.1.3 Impulse
2.1.4 Sinusoidal Periodik

2.2.1 Fungsi Step


Fungsi Step berguna untuk menguji respon terhadap ganguan yang
muncul tiba-tiba, dan juga melihat kemampuan sistem kontrol dalam
memposisikan respon. Contoh sederhana pada sinyal kontinyu yang memiliki
fungsi step dapat diberikan seperti pada Gambar 2.2a. Sebuah fungsi step
dapat diwakili dengan suatu bentuk matematis sebagai:

u(t) =

1,
0,

t0
t<0

Gambar 2.2a Sinyal Kontinyu Fungsi Step


Untuk suatu sinyal waktu-kontinyu x(t), hasil kali x(t)u(t) sebanding dengan
x(t) untuk t > 0 dan sebanding dengan nol untuk t < 0. Perkalian pada sinyal
x(t) dengan sinyal u(t) mengeliminasi suatu nilai non-zero(bukan nol) pada
x(t) untuk nilai t < 0.

5
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

2.2.2 Fungsi Ramp


Fungsi Ramp berubah bertahap terhadap waktu, berguna untuk melihat
kemampuan sistem kontrol dalam melacak target yang bergerak dengan
kecepatan konstan. Contoh sederhana pada sinyal kontinyu yang memiliki
fungsi ramp (tanjak) dapat diberikan seperti pada Gambar 2.2b. Sebuah
fungsi ramp dapat diwakili dengan suatu bentuk matematis sebagai:

u(t) =

t,
0,

t0
t<0

Gambar 2.2b Sinyal Kontinyu Fungsi Ramp


Catatan bahwa untuk t > 0, slope (kemiringan) pada r(t) adalah senilai 1.
Sehingga pada kasus ini r(t) merupakan unit slope, yang mana merupakan
alasan bagi r(t) untuk dapat disebut sebagai unit-ramp function. Jika ada
variable K sedemikian hingga membentuk Kr(t), maka slope yang dimilikinya
adalah K untuk t > 0.

2.2.3 Fungsi Impulse


Fungsi Impuls berguna untuk menguji respon terhadap gangguan sesaat
yang muncul tiba-tiba dan untuk menguji sistem yang responnya berubah
dalam selang waktu yang sangat singkat. Unit impulse (t) juga dikenal
sebagai fungsi delta atau distribusi. Dirac didefinisikan secara matematis
sebagai berikut:
(t) = 0, untuk t 0
( )

=1

untuk nilai real > 0

6
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Gambar 2.2c.1 Sinyal Kontinyu Fungsi Impulse


Untuk suatu nilai real K, maka K(t) merupakan sebuah impulse dengan area
K. Ini dapat didefinisikan sebagai:
K(t) = 0 untuk t=0
( )

untuk suatu nilai real >0

Gambar 2.2c.2 Sinyal Kontinyu Fungsi Impulse

2.2.4 Fungsi Sinusoidal atau Fungsi Periodik


Fungsi Sinusoidal berguna untuk menguji respon sistem yang
menerima input berupa sinyal sinusoidal. Ditetapkan T sebagai suatu nilai real
positif. Suatu sinyal waktu kontinyu x(t) dikatakan periodik terhadap waktu
dengan periode T jika
x(t + T) = x(t) untuk semua nilai t, < t <

(1)

Sebagai catatan, jika x(t) merupakan periodik pada periode T, ini juga
periodik dengan qT, dimana q merupakan nilai integer positif. Periode

7
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

fundamental merupakan nilai positif terkecil T untuk persamaan (1). Suatu


contoh, sinyal periodik memiliki persamaan seperti berikut
x(t) = A cos(t + )

(2)

Di sini A adalah amplitudo, adalah frekuensi dalam radian per detik


(rad/detik), dan adalah fase dalam radian. Frekuensi f dalam hertz (Hz) atau
siklus per detik adalah sebesar f = /2.
Untuk melihat bahwa fungsi sinusoida yang diberikan dalam persamaan (2)
adalah fungsi
(3)
Sedemikian hingga fungsi sinusoida merupakan fungsi periodik dengan
periode 2/, nilai ini selanjutnya dikenal sebagai periode fundamentalnya.
Sebuah sinyal dengan fungsi sinusoida x(t) = A cos(t+) diberikan pada
Gambar 2.2d untuk nilai = /2 , dan f = 1 Hz.

Gambar 2.2d Sinyal Kontinyu Fungsi Periodik

8
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

2.3

Sinyal Waktu Diskrit


Sinyal digital adalah sinyal yang tidak untuk setiap waktu terdefinisi,

sinyal ini bersifat diskrit terhadap waktu. Sinyal digital berasal dari sinyal
analog yang disampling, yang artinya mengambil nilai suatu sinyal analog
mulai t=0, t=t, t=2t, t=3t dan seterusnya. Untuk mendapatkan sinyal
waktu diskrit yang mampu mewakili sifat sinyal aslinya, proses sampling
harus memenuhi syarat Nyquist:

fs > 2fi
dimana : fs = frekuensi sinyal sampling
fs = frekuensi sinyal informasi yang akan disampel

Pada teori sistem diskrit, lebih ditekankan pada pemrosesan sinyal


yang berderetan. Pada sejumlah nilai x, dimana nilai yang ke-x pada deret
x(n) akan dituliskan secara formal sebagai:

x = {x(n)}; - < n <


Dalam hal ini x(n) menyatakan nilai yang ke-n dari suatu deret,
persamaan diatas biasanya tidak disarankan untuk dipakai dan selanjutnya
sinyal diskrit diberikan seperti Gambar dibawah ini. Meskipun absis
digambar sebagai garis yang kontinyu, sangat penting untuk menyatakan
bahwa x(n) hanya merupakan nilai dari n. Fungsi x(n) tidak bernilai nol untuk
n yang bukan integer; x(n) secara sederhana bukan merupakan bilangan selain
integer dari n.

Gambar. grafis dari sebuah sinyal diskrit

9
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Adapun contoh-contoh dari sinyal analog adalah :


2.3.1 Sekuen Konstan
2.3.2 Sekuen Impulse
2.3.3 Unit step
2.3.4 Sekuen Rectangular (persegi)
2.3.5 Sinusoida Diskrit

2.3.1 Sekuen Konstan


Sinyal ini dihasilkan dari sampling sinyal waktu kontinyu yang
nilainya konstan, misalnya sinyal DC. Bentuk sinyal waktu diskrit untuk
representasinya berupa deretan pulsa-pulsa bernilai sama mulai dari negatif
tak berhingga sampai dengan positif tak terhingga. Gambaran matematis
untuk sinyal ini adalah seperti berikut.
f(nT) = 1 untuk semua nilai n

Gambar 2.3a Sinyal Diskrit Sekuen Konstan

2.3.2 Sekuen Impulse


Sekuen impuls bukan merupakan bentuk sampel dari suatu sinyal
waktu diskrit. Sekuen impulse pada saat bernilai 1 untuk titik 0 dan yang
lainnya bernilai nol. Deret unit sample (unit-sampel sequence), (n),
dinyatakan sebagai deret dengan nilai
( )=

0,
1,

0
=0

10
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Deret unit sample mempunyai aturan yang sama untuk sinyal diskrit dan
sistem dengan fungsi impuls pada sinyal kontinyu dan sistem. Deret unit
sample biasanya disebut dengan impuls diskrit (diecrete-time impuls), atau
disingkat impuls (impulse).

Gambar 2.3b Sinyal Diskrit Sekuen Impulse

2.3.3 Unit Step


Sebuah unit step untuk satu kasus dimana nilainya =1 untuk nilai n >=
0 dan bernilai =0 untuk nilai sebelumnya dapat didefinisikan sebagai:
( )=

1,
0,

0
<0

Unit Step dihubungkan dengan unit sample sebagai:


( )=

( )

Unit sample jug dapat dihubungkan dengan unit step sebagai:


( ) = ( ) ( 1)

Gambar 2.3c Sinyal Diskrit Unit Step

11
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

2.3.4 Sekuen Rectangular (persegi)


Kita tetapkan suatu variabel L dengan nilai positif integer. Sebuah
fungsi pulsa rectangular waktu diskrit pL[n] dengan panjang L dapat
didefinisikan sebagai:
( )=

1,
0,

Gambar 2.3d Sinyal Diskrit Sekuen Rectangular (Persegi)

2.3.5 Sinusoidal Diskrit


Deret eksponensial real adalah deret yang nilainya berbentuk an,
dimana a adalah nilai real. Deret sinusoidal mempunyai nilai berbentuk
Asin(0n + ). Deret y(n) dinyatakan berkala (periodik) dengan nilai periode
N apabila y(n) = y(n+N) untuk semua n. Deret sinusoidal mempunyai periode
2/0 hanya pada saat nilai real ini berupa berupa bilangan integer. Parameter
0 akan dinyatakan sebagai frekuensi dari sinusoidal atau eksponensial
kompleks meskipun deret ini periodik atau tidak. Frekuensi 0 dapat dipilih
dari nilai jangkauan kontinyu. Sehingga jangkauannya adalah 0 < 0 < 2
(atau - < 0 < ) karena deret sinusoidal atau eksponensial kompleks
didapatkan dari nilai 0 yang bervariasi dalam jangkauan 2k < 0 < 2(k+1)
identik untuk semua k sehingga didapatkan 0 yang bervariasi dalam
jangkauan 0 < 0 < 2.

12
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Sebuah sinyal diskrit x[n] akan menjadi bentuk sinyal diskrit periodic
apabila terjadi perulangan bentuk setelah suatu periode r tertentu. Persamaan
matematisnya adalah :
Y(n) = Asin(0n + )

13
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

BAB 3
OPERASI DASAR SINYAL

3.1

Landasan Teori
Operasi Dasar Sinyal merupakan dasar dari pengoperasian sinyal yang

berlaku pada Sinyal Kontinyu dan Sinyal Diskrit. Pada analisa system pemrosesan
sinyal diskrit, deretnya dapat dimanipulasi dalam beberapa cara. Perkalian
(product) dan penambahan (sum) dari dua deret x dan y dinyatakan sebagai
sample perkalian dan pembagian dimana
xy = {x(n)y(n)}
x+y = {x(n)+y(n)}
Operasi Dasar Sinyal merupakan dasar dari pengoperasian sinyal yang
berlaku pada Sinyal Kontinyu dan Sinyal Diskrit. Operasi Dasar Sinyal meliputi :

3.2

Atenuasi (Pelemahan)

Amplifikasi (Penguatan)

Delay dan Relay (Pergeseran)

Penjumlahan

Perkalian

Atenuasi (Pelemahan)
Atenuasi adalah proses pelemahan dari sinyal input, sehingga sinyal output

akan lebih lemah. Pelemahan sinyal biasanya terjadi karena sinyal merambat pada
suatu medium. Pelemahan sinyal juga bisa menggunakan suatu komponen atau
perangkat elektronik yang disebut Atenuator. Dalam hal pengoperasian ini, yang
dilemahkan adalah suatu amplitudo dari sinyal.

Gambar Skema Pelemahan


Dalam bentuk pendekatan operasi matematika, peristiwa ini dapat
diberikan sebagai berikut:
h(t) = a*s(t)

14
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Dalam hal ini nilai a<1, yang merupakan konstanta pelemahan yang
terjadi. Contoh matematis dalam proses pelemahan sinyal:
Sebuah sinyal sinus y(t) = 2sin(2fst) melalui suatu medium kanal yang
bersifat meredam dengan konstanta atenuasi 0,5. Bentuk sinyal setelah melalui
medium merupakan hasil kali sinyal masuk dengan konstanta redaman yang
dimiliki kanal yang dilaluinya. Dengan memanfaatkan persamaan matematik di
atas diperoleh bentuk sinyal keluaran sebagai berikut
y0(t) = 0,5*y(t) = 0,5*2sin(2fst) = sin(2fst)
diperoleh gambar suatu sinyal dari persamaan di atas:

Gambar 3.2 Pelemahan Sinyal

3.3

Amplifikasi (Penguatan)
Amplifikasi adalah proses penguatan dari sinyal input, sehingga sinyal

output akan lebih kuat. Penguatan sinyal biasanya menggunakan suatu komponen
atau perangkat elektronik yang disebut Amplifier. Dalam hal pengoperasian ini,
yang dikuatkan adalah suatu amplitudo dari sinyal.

Amplifier
Gambar Skema Penguatan
Dalam bentuk pendekatan operasi matematika, peristiwa ini dapat diberikan
sebagai berikut:
h(t) = a*s(t)

15
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Dalam hal ini nilai a>1, yang merupakan konstanta penguatan yang terjadi.
Contoh matematis dalam proses penguatan sinyal:
Sebuah sinyal sinus y(t) = 2sin(2fst) melalui suatu amplifier dengan
konstanta penguatan 2X. Bentuk sinyal setelah melalui amplifier merupakan hasil
kali sinyal masuk dengan konstanta penguatan yang dilaluinya. Dengan
memanfaatkan persamaan matematik di atas diperoleh bentuk sinyal keluaran
sebagai berikut
y0(t) = 2*y(t) = 2*2sin(2fst) = 4sin(2fst)
diperoleh gambar suatu sinyal dari persamaan di atas:

Gambar 3.3 Penguatan Sinyal

3.4

Delay dan Relay (Pergeseran)


Delay adalah proses pergesaran suatu sinyal terhadap periodenya baik

mendahului maupun menunda. Pergeseran sinyal biasanya menggunakan suatu


komponen atau perangkat elektronik yang disebut Relay untuk pendahulu dan
Delay untuk penunda. Dalam hal pengoperasian ini, yang digeser adalah periode
suatu sinyal.

Gambar Skema Pergeseran

16
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Dalam bentuk pendekatan operasi matematika, peristiwa ini dapat diberikan


sebagai berikut:
u(t) = u(t + t)
u(t) = u(t - t)
Contoh matematis dalam proses pergeseran sinyal:
Sebuah sinyal sinus u(t) melalui suatu Relay dengan pergeseran delay
sepanjang t. Dengan memanfaatkan persamaan matematik di atas diperoleh
bentuk sinyal keluaran sebagai berikut
u(t) = u(t - t)
diperoleh gambar suatu sinyal dari persamaan di atas:

Kondisi awal Sinyal

Kondisi setelah digeser sejauh t

Gambar 3.4 Pergeseran Sinyal

3.5

Penjumlahan
Penjumlahan adalah proses penjumlahan dua sinyal atau lebih, sehingga

menghasilkan sinyal baru. Penjumlahan sinyal biasanya menggunakan suatu


perangkat elektronik yang disebut Mixer. Dalam hal pengoperasian ini, yang
dijumlahkan adalah amplitudo tiap-tiap periode suatu sinyal.

Gambar Skema Penjumlahan

17
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Dalam bentuk pendekatan operasi matematika, peristiwa ini dapat diberikan


sebagai berikut:
u(t) = g(t) + h(t)
Contoh matematis dalam proses pergeseran sinyal:
Sinyal sinus g(t) = sin(4fct) dijumlahkan dengan sinyal h(t) = sin(8fct).
Proses penjumlahan dilakukan dengan menjumlahkan komponen sinyal g(t) dan
sinyal h(t) untuk setiap nilai t yang sama. Dalam matematis dituliskan:
u(t) = g(t) + h(t) = sin(4fct) + sin(8fct)
diperoleh gambar suatu sinyal dari persamaan di atas:

g(t)

h(t)

u(t)

Gambar 3.5 Penjumlahan Sinyal

3.6

Perkalian
Perkalian adalah proses perkalian dua sinyal atau lebih, sehingga

menghasilkan sinyal baru. Perkalian sinyal biasanya menggunakan suatu


perangkat elektronik yang disebut Modulator. Dalam hal pengoperasian ini, yang
dikalikan adalah amplitudo tiap-tiap periode suatu sinyal dengan metode
dotMatrik.

Gambar Skema Perkalian

18
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Dalam bentuk pendekatan operasi matematika, peristiwa ini dapat diberikan


sebagai berikut:
u(t) = g(t) x h(t)
Contoh matematis dalam proses pergeseran sinyal:
Sinyal sinus g(t) = 2sin(2fst) dijumlahkan dengan sinyal h(t) = 2sin(2fst).
Proses perkalian dilakukan dengan mengalikan komponen sinyal g(t) dan sinyal
h(t) untuk setiap nilai t yang sama dengan metode dotMatrik. Dalam matematis
dituliskan:
g(t) = g(t) x h(t) = 2sin(2fst) x 4sin(2fst)
diperoleh gambar suatu sinyal dari persamaan di atas:

g(t)

h(t)

u(t)

Gambar 3.6 Perkalian Sinyal

19
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

BAB 4
SISTEM SINYAL

4.1

Landasan Teori
Sebuah sistem dapat didefinisikan sebagai suatu interkoneksi dari

sekumpulan komponen (dapat berupa piranti atau proses) dengan terminalterminal atau port akses yang dimilikinya sehingga beragam materi, energi, atau
informasi dapat dimasukkan dan diberi perlakuan olehnya.

Gambar blok diagram dasar suatu system

4.2

Model Matematik Sistem


Untuk memahami suatu sistem, kita butuh memahami model matematik

terlebih dahulu. Karena model matematik suatu sistem terdiri atas sekumpulan
persamaan yang menggambarkan hubungan antar komponen (digambarkan dalam
bentuk sinyal) yang ada dalam sistem. Model matematik pada suatu sistem
biasanya merupakan represeantasi ideal pada sistem. Dengan kata lain, banyak
sistem aktual (dalam ujud fisik yang sebenarnya) tidak dapat digambarkan dengan
suatu model matematik. Berikut tipe model matematik sistem :
1. Representasi input/output yang menggambarkan hubungan sinyal input
dengan sinyal output.
2. State (keadaan) atau internal model yang menggambarkan hubungan
diantara sinyal input, keadaan, dan sinyal output pada suatu sistem.

4.3

Dasar-dasar Sistem
Di dalam suatu sistem memiliki dasar-dasar yang digunakan untuk

mengolah suatu sinyal atau data input, berikut dasar-dasar suatu sistem :

20
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

4.3.1 Scaler
Scaler erupakan sistem di mana outputnya sama dengan suatu
konstanta dikalikan dengan inputnya.

Gambar blok diagram Scaler pada sistem


4.3.2 Adder
Adder merupakan sistem di mana outputnya merupakan penjumlahan
dari dua/lebih inputnya

Gambar blok diagram Adder pada sistem


4.3.3

Integral
Integral merupakan sistem di mana outputnya merupakan integrasi

dari inputnya.

Gambar blok diagram Integral pada sistem

4.4

Sistem Waktu Kontinyu


Penggambaran sistem waktu kontinyu selalu berkaitan dengan bentuk

representasi matematik yang mengambarkan sistem tersebut dalam keseluruhan


waktu dan berkaitan dengan penggunaan notasi f(t). Sistem waktu kontinyu
digunakan untuk Mentransformasi isyarat waktu kontinyu input menjadi isyarat
waktu kontinyu output.

21
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Gambar blok diagram sistem waktu kontinyu


Contoh Sistem Waktu Kontinyu adalah pada Rangkaian RC :

Gambar 4.4 Rangkaian RC


Rangkaian RC dapat dilihat sebagai suatu sistem waktu kontinyu singleinput single-output (SISO), dengan input x(t) sebanding dengan arus i(t) yang
selanjutnya mengalir ke sambungan paralel dan output y(t) sebanding dengan
tegangan vc(t) pada kapasitor.

Gambar grafik pemuatan tegangan pada kapasitor

4.5

Sistem Waktu Diskrit


Penggambaran sistem waktu disktrit berkaitan dengan pengambilan

sampel pada waktu-waktu tertentu dari sistem yang biasanya dengan penggunaan

22
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

notasi f[n]. Sistem waktu diskrit digunakan untuk Mentransformasi isyarat waktu
diskrit input menjadi isyarat waktu diskrit output.

Gambar blok diagram sistem waktu diskrit


Contoh Sistem Waktu Kontinyu :
Suatu sistem pembayaran pada pinjaman uang di bank dapat dimodelkan
sebagai sebuah sistem waktu diskrit dengan cara sebagai berikut. Dengan n =
0,1,2,, input x[n] adalah sebagai besarnya pembayaran perbulan yang dilakukan
untuk bulan ke-n. Output y[n] adalah kondisi balas pinjaman setelah bulan ke-n.
Indek n menandai bulan, input x[n], dan output y[n] merupakan fungsi sinyal
waktu diskrit yang merupakan fungsi dari parameter n. Kondisi awal y[0]
ditetapkan sebagai besarnya pinjaman yang diberikan oleh bank. Biasanya,
pembayaran pinjaman x[n] adalah konstan, dalam hal ini x[n] = c, dengan n =
1,2,3, dan c merupakan konstanta. Dalam contoh ini, x[n] diberi kebebasan
sebagai nilai yang bervariasi dari bulan ke bulan.
Pembayaran pinjaman dapat digambarkan sebagai persamaan diferensial seperti
berikut :

I adalah interest rate tahunan dalam bentuk decimal. Sebagai contoh, jika interest
rate tahunan 10%, I akan sebanding dengan 0,1. Terminologi (I/12)y[n-1] dalam
persamaan di atas adalah interest pada pinjaman dalam bulan ke-n. Persamaan ini
merupakan persamaan diferensial linear orde 1.

4.6

Sifat-sifat Sistem
Suatu sistem memilki sifat sebagai berikut :
4.6.1 Tanpa memori (memoryless)
Nilai keluaran hanya tergantung pada nilai masukan saat itu.
contoh : y(t)=A.x(t)

23
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

4.6.2 Dengan memori


Nilai keluaran tergantung pada masukan saat itu dan masukanmasukan sebelumnya.
contoh : y[n] = x[n] + 2 x[n-1] + 5 x[n-2] + ...
4.6.3 Linearitas
Respon sistem terhadap jumlah bobot sinyal masukan akan sama
dengan jumlah bobot yang sesuai dengan dari respon sistem terhadap masingmasing sinyal masukan individual.
contoh : N (a x1[n]+b x2[n]) = N a x1[n]+ N b x2[n]
4.6.4 Invertibilitas
Jika keluaran diketahui, kita dapat menentukan masukannya.
contoh : y(t) = 2 x(t) x(t) = y(t)
4.6.5 Kausalitas (sebab-akibat)
Jika keluaran sistem hanya bergantung pada masukan saat itu dan
masukan sebelumnya.
contoh : y[n] = x[n] + 2 x[n-1] + 5 x[n-2] + ...
y(t) = x(t-1)
4.6.6 Stabilitas
Sistem dikatakan stabil jika masukannya terpegang stabil sampai nilai
tertentu, maka keluarannya pun akan terpegang di dalam suatu kawasan nilai
tertentu (tidak menjalar sampai tak terhingga).
4.6.7 Time invariance (tak-ubah waktu)
Suatu sistem dikatakan time invariance jika pergeseran waktu pada
masukannya hanya akan menyebabkan pergeseran waktu pada keluarannya,
tapi tidak mempengaruhi magnitude keluaran.

4.7

Pemrosesan Sistem Analog dan Digital


Dalam proses pengolahan sinyal analog, sinyal input masuk ke Analog

Signal Processing (ASP), diberi berbagai perlakukan (misalnya pemfilteran,


penguatan,dsb.) dan outputnya berupa sinyal analog.

24
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Blok diagram pemrosesan sinyal waktu analog


Proses pengolahan sinyal secara digital memiliki bentuk sedikit berbeda.
Komponen utama sistem ini berupa sebuah processor digital yang mampu bekerja
apabila inputnya berupa sinyal digital. Untuk sebuah input berupa sinyal analog
perlu proses awal yang bernama digitalisasi melalui perangkat yang bernama
analog-to-digital conversion (ADC), dimana sinyal analog harus melalui proses
sampling, quantizing dan coding. Demikian juga output dari processor digital
harus melalui perangkat digital-to-analog conversion (DAC) agar outputnya
kembali menjadi bentuk analog. Ini bisa kita amati pada perangkat seperti PC,
digital sound system, dsb. Secara sederhana bentuk diagram bloknya adalah
seperti berikut ini.

Blok diagram pemrosesan sinyal sistem waktu analog dan digital

25
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

BAB 5
REPRESENTASI KONVOLUSI DAN FILTER

5.1

Landasan Teori
Konvolusi adalah dua buah fungsi f(x) dan g(x) yang didefinisikan sebagai

berikut :

Integral dari tak hingga sampai tak terhingga. Untuk fungsi diskrit, konvolusi
didefinisikan sebagai :

g(x) disebut dengan kernel konvolusi (filter) , kernel g(x) merupakan jendela yang
dioperasikan secara bergeser pada sinyal masukan f(x) hasil konvolusi dinyatakan
dengan keluaran h(x).

5.2

Konvolusi pada Sistem LTI waktu Diskrit


Pertimbangkan sistem waktu diskrit single-input single-output (SISO)

dengan input x[n] dan output y[n]. Disini diasumsikan bahwa respon output
dihasilkan dari input x[n] tanpa energi awal dalam sistem diprioritaskan untuk
aplikasi dari x[n]. Juga diasumsikan bahwa sistem bersifat kausal, linear dan time
invariant.

5.3 Langkah - Langkah Konvolusi Y(N)=X[N]*H[N]


a. Pencerminan(folding). Cerminkan h[k] pada k=0 untuk memperoleh h[-k].
b. Pergeseran (Shifting). Geser h[-k] dengan n0 ke kanan (kiri) jika n0 positif
(negatif) untuk memperoleh h[n0-k].
c. Perkalian (multiplication). Kalikan x[k] dengan h[n0-k] untuk memperoleh
produk vn0[k]=x[k]h[n0-k].
d. Penjumlahan (summation). Jumlahkan seluruh nilai deret produk vn0[k]
untuk memperoleh nilai pada waktu n=n0.

26
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

5.4 Respon Unit Impuls


Input dengan unit impuls [0] = 1 dan [n] = 0 untuk semua nilai n bukan nol.
Output merupakan respon h[n] yang disebut respon unit impuls pada sistem.
Catatan bahwa dengan [n] = -1, -2, dengan respon unit-pulsa h[n] harus nol
untuk semua integer n<0

Gambar 5.5 grafik input dan output impuls

5.5 Konvolusi Pada Sinyal Waktu Diskrit


Dua sinyal diskrit x[n] dan v[n], bentuk persamaan konvolusi
kedua sinyal tersebut :

Bentuk penjumlahan yang ada di bagian kanan pada persamaan (1) disebut
sebagai convolution sum. Jika x[n] dan v[n] memiliki nilai 0 untuk semua integer
pada n<0, selanjutnya x[i]=0 untuk semua integer pada i<0 dan v[i-n]=0 untuk
semua integer n i < 0 (atau n<i). Sehingga jumlahan pada persamaan (1) akan
menempati dari nilai i=0 sampai dengan i=n, dan operasi konvolusi selanjutnya
dapat dituliskan sebagai:

Komputasi pada persamaan (1) dan (2) dapat diselesaikan dengan merubah
discrete- time index n sampai dengan i dalam sinyal x[n] dan v[n]. Sinyal yang
dihasilkan x[i] dan v[i] selanjutnya menjadi sebuah fungsi discrete-time index i.
Step

berikutnya

adalah

menentukan

v[n-i]

dan

kemudian

membentuk

27
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

pencerminan terhadap sinyal v[i]. Lebih tepatnya v[-i] merupakan pencerminan


dari v[i] yang diorientasikan pada sumbu vertikal (axis), dan v[n-i] merupakan v[i] yang digeser ke kanan dengan step n. Saat pertama kali product (hasil kali)
x[i]v[n-i] terbentuk, nilai pada konvolusi x[n]*v[n] pada titik n dihitung dengan
menjumlahkan nilai x[i]v[n-i] sesuai rentang i pada sederetan nilai integer
tertentu.

5.6

Mekanisme Konvolusi
Komputasi pada persamaan (1) dan (2) dapat diselesaikan dengan merubah

discrete- time index n sampai dengan i dalam sinyal x[n] dan v[n]. Sinyal yang
dihasilkan x[i] dan v[i] selanjutnya menjadi sebuah fungsi discretetime index i.
Step

berikutnya

adalah

menentukan

v[n-i]

dan

kemudian

membentuk

pencerminan terhadap sinyal v[i]. Lebih tepatnya v[-i] merupakan pencerminan


dari v[i] yang diorientasikan pada sumbu vertikal (axis), dan v[n-i] merupakan v[i] yang digeser ke kanan deng an step n. Saat pertama kali product (hasil kali)
x[i]v[n-i] terbentuk, nilai pada konvolusi x[n]*v[n] pada titik n dihitung dengan
menjumlahkan nilai x[i]v[n-i] sesuai rentang i pada sederetan nilai integer
tertentu.
Contoh penghitung konvolusi pada dua deret nilai integer berikut ini.
Sinyal pertama: x[i]= 1 2 3
Sinyal kedua: v[i]= 2 1 3
Step pertama adalah pembalikan sinyal kedua, v[n] sehingga
didapatan kondisi seperti berikut:
Sinyal pertama: x[i] = 1 2 3
Sinyal kedua: v[-i] = 3 1 2
Step ke dua adalah pergeseran dan penjumlahan
Sinyal pertama: 1 2 3
Sinyal kedua:

312

------------------ x
product and sum:

00200=2

Step ke tiga adalah pergeseran satu step dan penjumlahan


Sinyal pertama:

123

28
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Sinyal kedua:

312
--------------------- x

product and sum:

00140=5

Step ke empat adalah pergeseran satu step dan penjumlahan


Sinyal pertama:
Sinyal kedua:

123
312

--------------------- x
product and sum:

0 0 3 2 6 = 11

Step ke lima adalah pergeseran satu step dan penjumlahan


Sinyal pertama:
Sinyal kedua:

123
312

--------------------- x
product and sum:

000630=9

Step ke enam adalah pergeseran satu step dan penjumlahan


Sinyal pertama:

123

Sinyal kedua:

312
------------------- x

product and sum:

0000900=9

Step ke tujuh adalah pergeseran satu step dan penjumlahan


Sinyal pertama:
Sinyal kedua:

123
312

------------------- x
product and sum:

0000000=0

Dari hasil product and sum tersebut hasilnya dapat dilihat dalam
bentuk deret sebagai berikut: 2 5 11 9 9

29
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

5.7

Proses Pemfilteran dengan Konvolusi pada Sinyal Bernoise


Berikut bagan pemfilteran secara digital pada sebuah sinyal ber-noise :

Dari gambaran proses pemfilteran di atas dapat dilihat bahwa setelah


proses konvolusi sinyal bernois akan mengalami perubahan bentuk menjadi lebih
mendekati bentuk sinyal sinus.
Kita coba melakukan pemfilteran dengan menggunakan sebuah filter FIR.
Sebuah finite impulse respon filter (filter FIR) memiliki hubungan input dan
output dalam domain waktu diskrit sebagai berikut:

dimana:
{bk} = koefisien feed forward
banyaknya (total koefisien) L = M + 1
M ditetapkan sebagai orde filter FIR

5.8

Filter Digital
Filter digital adalah suatu prosedure matematika/ algoritma yang mengolah

sinyal masukan digital dan menghasilkan isyarat keluaran digital yang memiliki
sifat tertentu sesuai dengan tujuan filter. Filter digital dapat dibagi menjadi dua
yaitu Filter Digital IIR (infinite impulse response) dan FIR (finite impulse
response). Pembagian ini berdasarkan pada tanggapan impuls filter tersebut. FIR
memiliki tanggapan impuls yang panjangnya terbatas, sedangkan IIR tidak
terbatas. FIR sering juga disebut sebagai filter non rekursif dan IIR sebagai filter
rekursif. FIR tidak memilik pole, maka kestabilan dapat dijamin sedangkan IIR

30
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

memiliki pole-pole sehingga lebih tidak stabil. Pada filter digital orde tinggi,
kesalahan akibat pembulatan koefisien filter dapat mengakibatkan ketidakstabilan.
Untuk perancangan simulasi dan implementasi filter ada tahapan-tahapan
dalam perancangan sebuah filter dapat disederhanakan menjadi tiga tahap berikut
ini:
1. Tahap penentuan spesifikasi filter.
2. Tahap perhitungan/pencarian nilai-nilai koefisien filter tersebut.
3. Tahap implementasi.

5.8.1 Filter Digital: IIR

Disain filter FIR tidak mempunyai padanan dengan disain filter analog.

Disain filter IIR mempunyai padanan dengan disain filter analog


(Butterworth, Chebyshev, Elliptic, dan Bessel).

Proses komputasi filter IIR lebih cepat dibanding filter FIR.

Tetapi filter IIR tidak dapat menyamai performa dari filter FIR dan tidak
memiliki fase yang linier.

5.8.2 Filter Digital: FIR ( Finite Impulse Response )

Memilih koefisien yang tepat untuk meningkatkan redaman.

Kuncinya: mencari nilai koefesien filter yang identik dengan impuls


respon sistem.

31
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Kelebihan filter digital


Dibanding filter analog, dengan filter digital dapat didesain sistem dengan
ripple sangat rendah, redaman yang curam, dan fasa yang linier.

Keterbatasan filter digital


Dibatasi oleh frekuensi sampling dari sistem. Agar proses real-time,
seluruh komputasi filter harus selesai sebelum data sample berikutnya

32
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

BAB 6
ANALISA SINYAL DALAM DOMAIN FREKUENSI

( TRANSFORMASI FOURIER )
6.1

Landasan Teori
Transformasi Fourier adalah sebuah transformasi integral yang menyatakan-

kembali sebuah fungsi dalam fungsi basis sinusioidal, yaitu sebuah fungsi
sinusoidal penjumlahan atau integral dikalikan oleh beberapa koefisien
("amplitudo"). Ada banyak variasi yang berhubungan-dekat dari transformasi ini
tergantung jenis fungsi yang ditransformasikan.

6.2

Analisa Spektrum
Untuk menghitung frekuensi dari suatu sinyal, sebuah implementasi diskrit dari

analisa Fourier dapat digunakan, yang kemudian lebih disempurnakan dengan suatu
algoritma yang kita kenal sebagai Fast Fourier transform (FFT). Secara umum teknik
ini merupakan pendekatan yang terbaik untuk transformasi. Dalam hal ini input sinyal
ke window ditetapkan memmiliki panjang 2m. Anda dapat memilih analisis window
yang akan digunakan. Output dari syntax FFT(x,n) merupakan sebuah vector
komplek, dengan n amplitudo komplek dari 0 Hz sampai dengan sampling frekuensi
yang digunakan.

6.3

Sifat Sifat Transformasi Fourier


6.3.1 Linearitas

6.3.2 Pergeseran Waktu

6.3.3 Penskalaan Waktu

33
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

6.3.4 Pembalikan Waktu

6.3.5 Perkalian dengan Suatu Bentuk Pangkat

6.3.6 Perkalian dengan Sinusoida

6.3.7 Konvolusi dalam Domain Waktu

6.3.8 Perkalian dalam Domain Waktu

6.4

Deret Fourier untuk Fungsi Periodik (Sinyal Waktu-Kontinyu)


Jika x(t) adalah sinyal waktu kontinyu periodik dengan perioda T dan

frekuensi fo, menurut Fourier dapat dinyatakan dengan jumlah tak berhingga dari
fungsi eksponensial kompleks sebagai berikut :

34
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

6.5

Deret Fourier untuk Sinyal Waktu-Diskrit

Pernyataan deret Fourier untuk sinyal waktu-kontinyu dapat ditulis ulang untuk
fungsi diskrit x(n) dengan perioda N akan menjadi :

6.6

Transformasi Fourier Sinyal Waktu-Kontinyu

Satu bentuk transformasi yang umum digunakan untuk merubah sinyal dari
domain waktu ke domain frekuensi adalah dengan transformasi Fourier:

Persamaan di atas merupakan bentuk transformasi Fourier yang siap dikomputasi


secara langsung dari bentuk sinyal x(t). Dimana x(t) merupakan fungsi yang tidak
periodik terhadap waktu t.

6.7

Transformasi Fourier Sinyal Waktu-Diskrit


Sekali lagi pendefinisian transformasi Fourier sinyal nonperiodik waktu

diskrit dapat dianalogikan dengan transformasi Fourier sinyal nonperiodik waktu


kontinyu. Transformasi Fourier energi berhingga x(n) didefinisikan sebagai :

Secara fisis, X() menyajikan isi frekuensi sinyal x(n). Dengan kata lain,
X() adalah dekomposisi x(n) menjadi komponen-komponen frekuensinya. Invers
dari transformasi Fourier diskrit dapat dinyatakan dengan :

35
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

6.8

Discrete-Fourier Transform ( DFT )


DFT

memiliki basis sinyal sinusoda dan merupakan bentuk komplek.

Sehingga representasi domain frekuensi yang dihasilkan juga akan memiliki


bentuk komplek. Dengan demikian dapat dilihat adanya bagian real dan imajiner,
dan bisa juga hasil transformasi direpresentasikan dalam bentuk nilai absolute
yang juga dikenal sebagai magnitudo respon frekuensinya dan magnitudo respon
fase. Selanjutnya untuk proses pengolahan sinyal digital, DFT diperlukan karena
akan berhubungan dengan sinyal waktu diskrit, yang merupakan bentuk tersampel
dari sinyal dan sistem waktu kontinyu. Adapun sifat-sifat DFT adalah sebagai
berikut :

Secara umum sama dengan sifat Transformasi Fourier waktu kontinyu.

Tetapi durasi untuk n dibatasi 0 s/d N-1. Maka setelah n = N-1, akan
berputar kembali pada nilai n = 0.

Sifat tersebut adalah :


a. Sifat Linearitas
b. Sifat Circular Translation
c. Sifat Perkalian dengan Eksponensial
d. Sifat Circular Convolution

6.8.1 Sifat Linearitas

6.8.2 Sifat Circular Translation

Pada kasus translasi linearx(n-n0) merupakan bentuk pergeseran ke


kanan.

Tetapi pada kasus sinyal non-periodik (n = 0 s/d N-1), maka pergeseran


terbatas sampai dengan N-1. Setelah itu kembali ke n=0 Modulo N,
maka bentuknya menjadi

36
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

6.8.3 Sifat Perkalian dengan Eksponensial

6.8.4 Sifat Circular Convolution


Konvolusi Linear:

Konvolusi Circular:

6.9

Studi Kasus Sistem Modulasi Amplitudo DSB-FC

37
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Gambaran Rangkaian AM DSB-FC

Gambaran Bentuk Matematika


Sinyal Informasi: si (t ) = Ai sin( 2 fi t )
Sinyal Carrier:sc(t ) = Ac sin (2 fc t )
Gambaran dalam Domain Waktu

Gambaran dalam Domain Frekuensi

38
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

6.10 Sistem Modulasi Amplitudo DSB-SC

Gambaran Rangkaian AM DSB-SC

Gambaran Bentuk Matematika


Sinyal Informasi: si (t ) = Ai cos ( 2 fi t )
Sinyal Carrier:sc (t ) = Ac cos ( 2 fc t )
Sinyal AM DSBSC: S AM = Si (t ) Sc (t )
Gambaran dalam Domain Waktu

39
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA

Daftar Pustaka
Ludeman, Fundamentals of Digital Signals Processing, John Wiley & Sons,
1987.
Oppenheim and R.W. Schafer, Discrete Time Signals Processing, Prentice Hall,
1989.
Oppenheim,Digital signal Processing, Prentice Hall, 1998.
Sumber internet:
http://id.wikipedia.org/wiki/Pengolahan_sinyal
http://akbarulhuda.wordpress.com/2010/01/16/menganal-sinyal-analog-dan-digital/
http://elektro.itenas.ac.id/index.php/jurusan/62-silabus/153-pengolahan-sinyaldigitalhttp://

singgihedu.co.nr

40
TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS JEMBER |2011/2012| FATHURROZI WINJAYA