Anda di halaman 1dari 16

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

BAB

Iman Kepada Nabi dan


Rasul
A. PENDAHULUAN
Setelah mempelajari bab ini diharapkan anda akan dapat menjelaskan
beberapa hal berikut :
1. Menjelaskan pengertian Nabi dan Rasul
2. Memahami fungsi diturunkannya Nabi dan Rasul
3. Menjelaskan persamaan dan perbedaan tugas Nabi Muhammad dan Nabi-Nabi
sebelumnya
4. Memahami hakekat dan hikmah beriman kepada Nabi dan Rasul

B. PEMBAHASAN
1. Pengertian Nabi dan Rasul
Secara etimologis Nabi berasal dari dari kata na-ba artinya ditinggikan, atau
dari kata na-ba-a artinya berita. Dalam hal ini seorang Nabi adalah seseorang
yang ditinggikan derajatnya oleh Allah SWT dengan memberinya berita (wahyu).
Sedangkan Rasul berasal dari kata ar-sa-la artinya mengutus. Setelah terbentuk
menjadi rasul berarti yang diutus. Dalam hal ini seorang rasul adalah seorang
yang diutus oleh Allah SWT untuk menyampaikan misi, pesan (ar-risalah).
Secara terminologis Nabi dan Rasul adalah manusia biasa, laki-laki, yang
dipilih oleh Allah SWT untuk menerima wahyu. Apabila tidak diiringi dengan
kewajiban menyampaikannya atau membawa satu misi tertentu, maka dia disebut
Nabi saja. Namun bila diikuti dengan kewajiban menyampaikan atau membawa
misi (ar-risalah) tertentu maka dia disebut juga dengan rasul. Jadi setiap Rasul
juga Nabi, tetapi tidak setiap Nabi menjadi Rasul.
Dari uraian di atas dapt dipetik beberapa hal berikut ini1:
BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

110

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

1. Bahwa kenabian ( )jelas sekali berbeda dengan kerasulan ()

Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka), kisah Musa di dalam Al


Kitab (Al Qur'an) ini. Sesungguhnya ia adalah seorang yang dipilih dan
seorang rasul dan nabi (QS. Maryam: 51)
2. Bahwa sifat kenabian ( )yang diberikan Allah SWT itu haruslah terlebih
dahulu dimiliki sebelum sifat kerasulan (), maka tidaklah sempurna
sifat kerasulan seseorang sebelum sempurna sifat kenabiannya. Muhammad
Saw sebagai Nabi dan juga Rasul telah mengalam dua hal ini. Sebagai Nabi
sejak beliau diberi wahyu pertama sampai datangnya perintah untuk
menyampaikannya (). Dan sebagai rasul dimulai ketika turunnya perintah
untuk menyampaikan perintah Allah SWT kepada umat manusia hingga beliau
wafat.

Hai orang yang berkemul (berselimut), bangunlah, lalu berilah peringatan!


(QS. Al-Mudatsir: 1-2)
3. Ternyata tidaklah semua Nabi yang dipilih oleh Allah kemudian diperintahkan
untuk menyampaikan kepada umat manusia. Dalam hal ini mereka hanya
disebut sebagi Nabi bukan Rasul. Sedangkan Rasul adalah juga Nabi. Hal ini
disimpulkan dari firman Allah SWT QS. al-Baqaroh : 246.
Sebagai manusia biasa lainnya Nabi dan Rasulpun hidup seperti kebanyakan
manusia yaitu makan, minum, tidur, berjalan-jalan, kawin, punya anak, merasa
sakit, senang, kuat, lemah, mati dan sifat-sifat manusiawi lainnya. Dalam hal ini
Allah SWT berfirman:

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

111

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

Dan Kami tidak mengutus rasul-rasul sebelummu, melainkan mereka


sungguh memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar. (QS. al Furqon 25:
20)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelum kamu dan
Kami memberikan kepada mereka isteri-isteri dan keturunan. (QS. ar-Raad
13: 38)

Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: "(Ya Tuhanku),


sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang
Maha Penyayang di antara semua penyayang". Maka Kamipun
memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada
padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat
gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk
menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah. (QS. al-Anbiyaa
21: 83-84)

Katakanlah: "Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu,


yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah
Tuhan Yang Esa". (al-Kahfi 18: 110)
Nabi dan Rasul semuanya terdiri dari laki-laki, tidak seorangpun Nabi dan
Rasul dari jenis perempuan. Dalam hal ini Allah menegaskan:
BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

112

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

Kami tiada mengutus rasul-rasul sebelum kamu (Muhammad), melainkan


beberapa orang laki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka, maka
tanyakanlah olehmu kepada orang-orang yang berilmu, jika kamu tiada
mengetahui. (QS. al-Anbiyaa 21: 7)
2. Nabi dan Rasul dalam al-Quran
Allah SWT tidak menyebutkan berapa jumlah keseluruhan Nabi dan Rasul.
Oleh sebab itu kita tidak dapat mengetahui berapa jumlah keseluruhannya. Tapi
yang pasti adalah untuk setiap umat Allah SWT mengutus seorang Rasul, seperti
yang dinyatakan oleh Allah SWT dalam firmannya:

Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai


pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada
suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.
(QS. Fathir 35: 24)

Tiap-tiap umat mempunyai rasul ( QS. Yunus 10: 47).


Hanya sebagian saja di antara nabi dan rasul yang diutus sebelum Nabi
Muhammad Saw diceritakan dalam al-Quran.

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

113

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

Dan sesungguhnya telah Kami utus beberapa orang rasul sebelum kamu, di
antara mereka ada yang Kami ceritakan kepadamu dan di antara mereka ada
(pula) yang tidak Kami ceritakan kepadamu. (QS. al-Mumin: 78)
Ketika Rasulullah ditanya oleh Abu Dzar tentang jumlah para Nabi dan Rasul,
beliau menjawab2:

"...
"
Seratus dua puluh ribu Nabi, dan yang menjadi Rasul diantara mereka
sebanyak tiga ratus tiga belas (HR Ibnu Hibban dalam shahihnya)
Jumlah Nabi dan sekaligus Rasul yang diceritakan oleh Allah SWT di dalam
al-Quran ada 25 orang, 18 disebutkan dalam surat al-Anam ayat 83-86 dan 7
orang lagi dalam beberapa ayat secara terpisah.

Dan itulah hujjah Kami yang Kami berikan kepada Ibrahim untuk
menghadapi kaumnya. Kami tinggikan siapa yang Kami kehendaki beberapa
derajat. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.
Dan Kami telah menganugerahkan Ishak dan Ya`qub kepadanya. Kepada
keduanya masing-masing telah Kami beri petunjuk; dan kepada Nuh sebelum
itu (juga) telah Kami beri petunjuk, dan kepada sebahagian dari
keturunannya (Nuh) yaitu Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa dan Harun.
Demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik,
dan Zakaria, Yahya, `Isa dan Ilyas. Semuanya termasuk orang-orang yang

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

114

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

saleh. dan Ismail, Alyasa`, Yunus dan Luth. Masing-masingnya Kami lebihkan
derajatnya di atas umat (di masanya) (QS. al-Anam 6 : 83-86)

Dan kepada kaum `Aad (Kami utus) saudara mereka, Huud (QS. Hud 11:
50)

Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka Shaleh (QS. Hud 11: 61)

Dan kepada (penduduk) Mad-yan (Kami utus) saudara mereka, Syu`aib


(QS. Hud 11: 84)

Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan


keluarga `Imran melebihi segala umat (di masa mereka masing-masing)
(QS. Ali Imron 3: 33)

Dan (ingatlah kisah) Ismail, Idris dan Dzulkifli. Semua mereka termasuk
orang-orang yang sabar (QS. al-Anbiya 21: 85)

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan
dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama
mereka (al-Fath 48: 29)
Kalau diurutkan secara kronologis nama-nama Nabi dan Rasul yang 25
tersebut adalah sebagai berikut:
1. Adam
2. Idris
3. Nuh

10. Yusuf
11. Luth
12. Ayyub

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

19. Ilyas
20. Ilyasa
21. Yunus
115

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

4. Hud
5. Shaleh
6. Ibrahim
7. Ismail
8. Ishaq
9. Yaqub

13. Syuaib
14. Musa
15. Harun
16. Zulkifli
17. Daud
18. Sulaiman

22. Zakariya
23. Yahya
24. Isa
25. Muhammad

Al-Quran banyak menyebut nama-nama Nabi dan Rasul yang 25 orang


tersebut dalam berbagai ayat dan surat dengan berbagai tema dan kisah yang
menjadi petunjuk, pelajaran dan contoh teladan bagi umat manusia.
Demikianlah nama-nama Nabi dan Rasul yang disebutkan dalam Kitab suci
al-Quran. Sebagai tambahan, umumnya mereka dilahirkan, hidup dan diutus di
negeri-negeri Timur Tengah. Misalnya nabi Ibrahim diutus di Iraq, hijrah ke
negeri Kanan lalu berpindah-pindah antara Hijaz, Syam dan Maad. Nabi Ismail
lahir di Syam dibesarkan dan diutus di Mekkah al-Mukarromah. Nabi Ishaq diutus
di Maad. Nabi Yaqub juga diutus di Maad, tetapi kemudian pindah ke Mesir
dan tinggal di sana bersama dengan anak-anaknya. Nabi Yusuf juga diutus di
Mesir. Begitu juga Nabi Musa dan Harun, tetapi kemudian pindah ke Sinai. Nabi
daud dan Sulaiman diutus di al-Quds. Kemudian Nabi-Nabi Bani Israil lainnya
sampai nabi Isa diutus di tanah Syam. Nabi Isa sendiri lahir di Baitul Lahmin
(Betlehem) dan hidup di al-Maqdis sampai Allah mengangkatnya. Kemudian Nabi
terakhir Muhammad lahir dan diutus di Makkah al-Mukarromah, kemudian Hijrah
ke Madinah al-Munawwarah.
3. Sifat-sifat Nabi dan Rasul
Status sebagai Nabi dan Rasul tidak bisa diusahakan oleh siapapun. Jika
seseorang misalnya menghabiskan seluruh waktunya untuk beribadah dan
meninggalkan segala macam kesenangan dunia dengan harapan mudah-mudahan
diangkat menjadi Nabi, tentu harapan itu akan sia-sia belaka. Sebab status itu
hanyalah semata-mata pemberian Allah SWT, Allah-lah yang memilih dan
menentukan siapa yang akan diangkatNya menjadi Nabi saja atau menjadi Nabi
dan rasul sekaligus. Namun demikian sebelum mengangkat seseorang menjadi
Nabi, Allah SWT sudah menyiapkan dan memelihara keperibadian orang tersebut
BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

116

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

sehingga orang yang akan diangkat menjadi nabi memiliki kepribadian yang
sempurna, memiliki jiwa yang utuh, nalar yang kuat dan akhlak yang mulia.
Begitu juga dari segi garis keturunan, seorang yang akan diangkat menjadi nabi
haruslah memiliki garis keturunan yang baik dan mulia. Di samping itu diangkat
dan tidaknya seseorang menjadi Nabi tergantung juga pada kondisi masyarakat di
mana dia berada, apakah memang sangat memerlukan diutusnya seorang Nabi dan
rasul untuk memperbaiki dan membimbing kehidupan mereka yang sudah sangat
jauh dan menyimpang dari fitrah kemanusiaan.
Prasyarat kepribadian, keturunan dan kebutuhan masyarakat di atas oleh Abu
Bakar al-Jazairy sebagaimana dikuti Ilyas diistilahkan dengan Muahalat anNubuwwah yang intinya ada tiga hal sebagai berikut3:
1. Al-Mitsaliyah (keteladanan)
Seseorang yang akan diangkat menjadi Nabi haruslah memiliki kemanusiaan
yang sempurna, baik fisik, akal fikiran maupun rohani. Atau dengan kata lain dia
haruslah merupakan pribadi yang mulia dan terpuji. Selalu menjadi panutan dan
telada. Bebas dari segala sifat dan tingkah laku yang tidak baik. Oleh sebab itu
kehidupan seorang Nabi akan selalu dipelihara dan dijaga oleh Allah sejak
kecilnya.
2. Syaraf an-Nasab (keturunan yang mulia)
Seorang yang akan diangkat menjadi Nabi haruslah bersal dari keturunan yang
mulia. Mulia dalam pengertian umum yaitu terjauh dari segala bentuk kerendahan
budi dan hal-hal lain yang akan menjatuhkan martabat dan nilai-nilai
kemanusiannya. Dia haruslah orang yang terpandang dan dihormati kaumnya.
3. Amil az-Zaman (dibutuhkan zaman)
Kehadirannya memang sangat dibutuhkan oleh masyarakat untuk mengisi
kekosongan

rohani,

memperbaiki

segala

kerusakan

masyarakat

dan

mengembalikan umat manusia kepada kehidupan yang sesuai dingan fitrah


penciptaannya. Secara umum setiap Nabi dan rasul memiliki sifat-sifat mulia dan
terpuji sesuai dengan statusnya sebagai manusia pilihan Allah SWT, baik hal-hal
yang berhubungan langsung dengan Allah SWT secara vertikal maupun dengan
sesama manusia dan makhluk Allah SWT lainnya.
BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

117

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

Namun demikian secara khusus setiap Rasul memiliki empat sifat yang
erat kaitannya dengan tugasnya sebagai utusan Allah SWT yang membawa misi
membimbing umat menempuh jalan yang diridhoi Allah SWT. Keempat sifat
tersebut adalah sebagai berikut:
1. As-Shidqu (benar)
Artinya selalu berkata benar, tidak pernah berdusta dalam keadaan
bagaimanapun. Apapun yang dikatakan oleh seorang Rasul baik berupa berita,
janji, ramalan masa depan dan lain-lain- selalu mengandung kebenaran. Mustahil
seorang Rasul mempunyai sifat kadzib atau pendusta, karena halk tersebut
menyebabkan tidak adanya orang yang akan membenarkan risalahnya.
2. al-Amanah (dipercaya)
Seorang Rasul harus selalu menjaga dan menunaikan amanah yang dipikulkan
ke pundaknya. Perbuatannya akan selalu sama dengan perkataannya. Dia akan
selalu menjaga amanah kapan dan di mana pun, baik dilihat dan diketahui orang
lain maupun tidak. Oleh sebab itu mustahil seorang rasul berkhianat, atau
melanggar amanat. Seorang yang memiliki sifat khianat tidak pantas menjadi
Nabi apalagi Rasul.
3. at-Tabliqh (menyampaikan)
Seorang Rasul akan menyampaikan apa saja yang diperintahkan oleh Allah
untuk disampaikan. Tidak akan ada satupun bujukan atau ancaman yang
menyebabkan

dia

menyembunyikan

sebagian

dari

wahyu

yang

wajib

disampaikan. Mustahil seorang rasul menyembunyikan wahyu Ilahi (kitman). Jika


itu terjadi tentu akan batal nubuwah dan risalahnya.
4. al-Fathonah (cerdas)
Seorang Rasul memiliki tingkat kecerdasan yang tinggi, pikiran yang jernih penuh
kearifan dan bijaksana. Dia akan mampu mengatasi persoalan yang paling
dilematis sekalipun tanpa harus meninggalkan kejujuran dan kebenaran.
Setiap Nabi dan Rasul mashum artinya terpelihara dari segala macam dosa
baik yang kecil apalagi yang besar. Tetapi sebagai manusia biasa yang juga tidak
terbebas dari sifat lupa seorang Nabi dan Rasul bisa juga melakukan kekhilafan
seperti kekhilafan yang dilakukan oleh Nabi Adam ketika mendekati pohon
BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

118

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

larangan akibat godaan syetan. Juga seorang Nabi dan Rasul untuk hal-hal yang
tidak dibimbingkan langsung oleh Allah SWT bisa saja menghasilkan suatu ijtihad
yang keliru seperti keputusan Rasulullah tentang tawanan perang Badar yakni
menerima usulan untuk menawan musuh-musuh yang tertangkap dan menolak
usulan Umar untuk membunuh mereka yang kemudian ditegur oleh Allah. Hanya
dengan dua model itulah (lupa dan keliru dalam berijtihad) seorang Nabi dan
Rasul mungkin melakukan kekhilafan. Kedua model di atas menurut Sayyid sabiq
tidaklah bisa dikatakan sebagai suatu kemaksiatan dan kedurhakaan. Untuk kasus
Nabi Adam misalnya Sayyid Sabiq mengemukakan bahwa dalam surat Thoha 20:
115 Allah menyatakan bahwa Adam lupa dengan perintah Allah untuk tidak
mendekati pohon larangan. Dalam surat al-Ahzab 33: 5 Allah menyatakan bahwa
tidak ada dosa atas sesuatu yang dilakukan karena ketidaksengajaan atau karena
lupa. Selanjutnya mengomentari firman Allah dalam surat Thoha 20: 121 yang
menyebutkan bahwa Adam telah bermaksiat kepada Tuhannya, Sayyid sabiq
mengatakan, Kelalaian yang diperbuat oleh Nabi Adam itu oleh al-Quran
dikemukakan sebagi suatu kemaksiatan sebab menilik kedudukan Adam yang
diciptakan oleh Allah SWT dengan tangan kekuasaan-Nya secara langsung.
Kiranya sesorang yang sedemikian itu rasanya tidak patut kalau sampai
melupakan apa-apa yang telah diwasiatkan serta apa-apa yang telah dijanjikan
oleh Allah SWT padanya. Sedangkan mengenai kasus tawanan Badar Sayyid
Sabiq memberikan komentar: Sebagaimana kita ketahui dalam peristiwa seperti
di atas itulah Rasulullah tidak dapat berbuat lain, kecuali hanya dengan berijtihad
untuk mengambil keputusan yang dipandangnya baik, sebab tidak ada wahyu
sedikitpun yang mengikatnya, bagaimana yang harus diperbuat olehnya.
Keputusan yang dilaksanakan itu bukannya suatu kesalahan atau kekeliruan
apalagi kemaksiatan, sebab Rasul tidak mungkin berbuat semacam itu. Hanya saja
ada keputusan yang sebenarnya lebih baik, tetapi yang ini tidak dimakluminya
lalu diambil saja keputusan yang baik4.
Kita tentu sependapat dengan Sayyid Sabiq bahwa kekhilafan dan kekeliruan
ijtihad yang dilakukan oleh seorang Nabi dan Rasul bukan lah suatu kemaksiatan

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

119

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

atau kedurhakaan, karena kemaksiatan mustahil dilakukan oleh seseorang yang


dipilih oleh Allah SWT untuk mengemban tugas suci.
Akhirnya dapatlah disimpulkan bahwa kekhilafan dan kekeliruan ijtihad yang
dilakukan

oleh

seoran Nabi dan

Rasul tidaklah

menghilangkan

sifat

kemashumannya, karena kekhilafan dan kekeliruan betapapun kecilnya selalu


mendapat koreksi dari Allah SWT, sehingga selain hal-hal yang dikoreksi itu para
Nabi dan Rasul selalu menjadi anutan dan teladan bagi umat manusia terutama
pengikutnya.
4. Tugas dan Mukjizat Para Rasul
Semua Rasul yang diutus oleh Allah SWT mempunyai tugas yang sama yaitu
menegakkan kalimat tauhid lailaha illallah,

mengajak umat manusia hanya

beribadah kepada Allah semata, menjauhi segala macam thagutdan menegakkan


agama Islam dalam seluruh kehidupan. Tentang hal ini Allah SWT berfirman:

Dan Kami tidak mengutus seorang rasulpun sebelum kamu, melainkan Kami
wahyukan kepadanya: "Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan
Aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku". (QS. al-Anbiyaa 21: 25)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk
menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu" (QS. anNahl 16: 36)

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

120

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

Dia telah mensyari`atkan kamu tentang agama apa yang telah diwasiatkanNya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang
telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah
agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya (QS. as-Syuro 42:
13)
Dalam menjalankan tugasnya itu para Rasul berperan sebagai mubasysyirin
dan munzirin artinya memberikan kabar gembira bahwa Allah SWT akan
memberikan keridhoan, pahala dan balasan surga bagi orang yang beriman dan
taat; dan memberikan peringatan akan kemarahan dan azab Allah bagi yang tidak
mau beriman dan bagi yang durhaka. Allah SWT berfirman:

Dan tidaklah Kami mengutus para rasul itu melainkan untuk memberi kabar
gembira dan memberi peringatan. Barangsiapa yang beriman dan
mengadakan perbaikan, maka tak ada kekhawatiran terhadap mereka dan
tidak (pula) mereka bersedih hati. Dan orang-orang yang mendustakan ayatayat Kami, mereka akan ditimpa siksa disebabkan mereka selalu berbuat
fasik (QS. al-Anam 6: 48-49)
Untuk membuktikan kerasulan dan kebenaran ajaran yang mereka sampaikan,
serta untuk menjawab tantangan dan mematahkan argumentasi para penantang,
para Rasul dilengkapi oleh Allah SWT dengan mukjizat yaitu kejadian luar biasa
yang terjadi atas izin Allah. Mukjizat para para rasul berbeda-beda satu sama lain
sesuai

dengan

kecenderungan

umat

masing-masing

atau

situasi

yang

menghendaki.
Kejadian luar biasa bisa juga terjadi pada orang-orang shaleh yang sangat
dekat dengan Allah SWT atau lazim disebut Waliyullah, seperti makanan yang
selalu tersedia di Mihrab tempat Maryam ibunda Isla berada, padahal tidak ada
yang mengantarkannya. Kalau terjadi pada Waliyullah ini dinamakan Karamah.
Baik mukjizat maupun karomah kedua-duanya hanya semata-mata pemberian
Allah SWT, sama sekali tidak bisa diusahakan atau dipelajari apalagi diajarkan.
Datangnya pun tidak bisa diduga dan hal yang sama belum tentu terjadi dua kali.
BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

121

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

Kalau mukjizat dimaksudkan untuk membuktikan kenabian dan kerasulan serta


untuk menjawab tantangan yang dihadapi oleh para Nabi dan Rasul, maka
karamah dimaksudkan untuk memuliakan para kekasih Allah SWT tersebut.
Selain dari pada itu, segala bentuk kejadian luar biasa digolongkan kepada
ilmu yang bisa benar dan bisa salah, bisa sebenar-benarnya terjadi dengan sebabsebab yang tidak diketahui oleh orang yang menyaksikannya atau hanya semacam
tipuan yang tidak mengubah kenyataan sedikitpun. Kesaktian yang dimiliki oleh
seseorang yang bisa dipertontonkan bisa diajarkan dan bisa pula dipelajari,
bukanlah karamah, karena karomah tidak bisa dimiliki, tidak bisa dipelajari
apalagi diajarkan5.
5. Rasul-rasul yang Ulil Azmi
Rasul-Rasul yang digelari ulul Azmi ada 5 orang, yaitu Muhammad, Ibrahim,
Nuh Isa dan Musa. Tentang hal ini Allah SWT berfirman:

Maka bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan


hati dari rasul-rasul telah bersabar (QS. al-Ahqaf 46: 35)

Dan (ingatlah) ketika Kami mengambil perjanjian dari nabi-nabi dan dari
kamu (sendiri), dari Nuh, Ibrahim, Musa dan Isa putera Maryam, dan Kami
telah mengambil dari mereka perjanjian yang teguh (QS. al-Ahzab 33: 7)
Ulul azmi maksudnya teguh hati, tabah, sabar, segala cita-cita dikejar dengan
segenap tenaga yang dimiliki, hingga akhirnya tercapai juga. Sedangkan Rasul
yang ulul azmi maksudnya adalah para Rasul yang paling banyak mendapat
tantangan, penderitaan tetapi mereka tetap teguh, tabah, sabar dan terus berjuang
hingga mereka berhasil mengemban tugas yang dipikulkan oleh Allah SWT.

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

122

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

6. Muhammad sebagai Nabi dan Rasul terakhir


Nabi Muhammad diutus Allah SWT sebagai Nabi dan sekaligus Rasul yang
terakhir dari seluruh rangkaian Nabi dan Rasul. Tidak ada lagi Nabi sesudah
beliau. Hal itu ditegaskan oleh Allah SWT dalam firman-Nya:

Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara


kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah
Maha Mengetahui segala sesuatu (QS. al-Ahzab 33: 40)
Sebagai Nabi yang terakhir beliau menyempurnakan bangunan dinullah yang
telah mulai dikerjakan secara bertahap oleh para Nabi dan Rasul sebelumnya.
Sehingga sekarang bangunan itu menjadi indah dan sempurna. Perumpamaan
seperti itu diberikan sendiri oleh beliau dengan sabdanya:



:
- : Perumpamaan aku dan seluruh Nabi-Nabi lainnya adalah seperti seseorang
yang mendirikan bangunan, ia telah menyempurnakan dan memperindah
bangunan itu seluruhnya kecuali hanya sebuah batu bata yang belum dipasang
di salah satu sudut bangunan itu. Orang-orang yang mengelilingi dan
mengagumi bangunan itu memberikan komentar : Alangkah baiknya kalau
batu bata itu diletakkan di tempat yang kosong itu. Kemudia Rasulullah
berkata : Akulah batu bata itu dan akulah penutup para Nabi (HR Muttafaun
Alaih)
Sebagai Nabi yang terakhir, dengan bangunan dinullah yang indah dan
sempurna, Muhammad Saw diutus oleh Allah SWT untuk seluruh umat manusia
sepanjang zaman sampai hari kiamat nanti. Sebagaimana firman-Nya:

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

123

DASAR-DASAR ISLAM, MUTHAWASSITHAH

Dan Kami tidak mengutus kamu, melainkan kepada umat manusia seluruhnya
sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan (QS. Saba
34: 28)

Katakanlah: "Hai manusia sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu


semua (QS. al-Araf 7: 158)
D. PERTANYAAN
1. Jelaskan Perbedaan antara Nabi dan Rasul!
2. Sebutkan tiga prasyarat diutusnya seorang Nabi dan Rasul!
3.

Jelaskan 4 sifat wajib bagi rasul beserta 4 sifat mustahil bagi mereka!

4.

Apakah kesamaan tugas para Nabi dan Rasul ? Jelaskan berdasarkan dalil
al-Quran!

5.

Apa yang dimaksud dengan ulul azmi siapa saja para Nabi dan Rasul
yang termasuk ulul azmi tersebut?

6.

Apakah perumpamaan Muhammad dengan Nabi-Nabi sebelum beliau ?


Apa kesimpulan anda?

D. REFERENSI (END NOTE)

BUKU AJAR AL-ISLAM DAN KEMUHAMMADIYAHAN II

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

124

Al-Mausuah al-Islamiyyah al-Muasiroh, Arabic CD Program


Abu Bakar Jabir al-Jazairi, Pedoman Hidup seorang Muslim, terj., Madinah : Maktabatul Ulum wal Hikam, 1419 H, h. 46
3
Yunahar Ilyas, Kuliah Aqidah Islam, Yogyakarta : LPPI-UMY, 2000, h. 135
4
Sayyi Sabiq, Aqidah Islam, terj., Bandung : CV Diponegoro, 1986, h. 313-314
5
Op Cit. h. 141
2