Anda di halaman 1dari 23

ANALISIS LAPORAN

KEUANGAN SEKTOR PUBLIK

Disusun Oleh: Ahmad Almuhajir, Debby Coralia Toni


Jurusan Akuntansi, Semester IV Kelas A, Universitas Khairun Ternate

20142015

Daftar Isi.
BAB I Pendahuluan.........................................................................................................................................................2
1.1. Latar Belakang. .......................................................................................................................................................2
1.2. Maksud dan Tujuan. ............................................................................................................................................2
1.3. Permasalahan..........................................................................................................................................................2
1.4. Pengertian-Pengertian. ......................................................................................................................................2
BAB II Kajian Teori...........................................................................................................................................................3
2.1. Pengertian.................................................................................................................................................................3
2.2. Konsep dan Teori. .................................................................................................................................................4
2.3. Hasil Penelitian Terdahulu. ...............................................................................................................................5
2.4. Kerangka Pemikiran. ............................................................................................................................................7
BAB III Pembahasan. ......................................................................................................................................................8
3.1. Gambaran Umum..................................................................................................................................................8
3.2. Pembahasan. ...........................................................................................................................................................8
KOMPONEN KOMPONEN LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK ....................................................8
TUJUAN DAN FUNGSI LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK ......................................................... 11
TUJUAN LAPORAN KEUANGAN MENURUT SFAC NO 4......................................................................... 14
PEMAKAI LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK DAN KEPENTINGANNYA .............................. 15
HAK DAN KEBUTUHAN PEMAKAI LAPORAN KEUANGAN .................................................................... 17
LUAS PENGUNGKAPAN (DISCLOSURE) YANG DIPERLUKAN ............................................................... 18
ANALISIS LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK..................................................................................... 18
PERBEDAAN LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK DENGAN SEKTOR SWASTA .................. 20
BAB IV Penutup............................................................................................................................................................. 21
4.1. Kesimpulan............................................................................................................................................................ 21
4.2. Saran......................................................................................................................................................................... 21
Daftar Pustaka. .................................................................................................................................................................. 22

BAB I Pendahuluan.
1.1. Latar Belakang.
Laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada suatu periode
akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan tersebut.
Oleh karena itu diperlukan analisis laporan keuangan dilakukan untuk beberapa alasan, salah
satunya adalah untuk mengkaji lebih dalam sekaligus mengukur kinerja dari suatu entitas,
termasuk sektor publik (pemerintah).

1.2. Maksud dan Tujuan.


Maksud dan tujuan dibuatnya makalah ini adalah selain untuk memenuhi tuntutan tugas dari
mata kuliah Akuntansi Sektor Publik, juga untuk memperdalam pemahaman mengenai
laporan keuangan pada sektor publik (pemerintah) yang cukup berbeda daripada laporan
keuangan perusahaan swasta.

1.3. Permasalahan.
Masalah-masalah yang akan dibahas dalam makalah ini adalah:
1. Pengertian analisis, laporan keuangan, sektor publik, dan keseluruhannya.
2. Hambatan-hambatan penyusunan laporan keuangan sektor publik.
3. Komponen laporan keuangan sektor publik.
4. Tujuan dan fungsi laporan keuangan sektor publik.
5. Pemakai laporan keuangan sektor publik dan kepentingannya.
6. Hak dan kebutuhan pemakai.
7. Luas pengungkapan yang diperlukan.
8. Indikator analisis laporan keuangan sektor publik.

1.4. Pengertian-Pengertian.
Analisis: penyelidikan terhadap suatu peristiwa (karangan, perbuatan, dsb) untuk mengetahui
keadaan yang sebenarnya.
Laporan keuangan: catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada suatu periode
akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan tersebut.
Sektor Publik: suatu entitas yang aktivitasnya berhubungan dengan penyediaan barang dan
jasa untuk memenuhi kebutuhan dan hak publik.
Analisis Laporan Keuangan: aplikasi dari berbagai alat dan teknik analisis pada laporan dan
data keuangan untuk memperoleh ukuran ukuran dan hubungan hubungan yang berarti
dan berguna dalam proses pengambilan keputusan

BAB II Kajian Teori.


2.1. Pengertian.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, analisis adalah penyelidikan terhadap suatu peristiwa
(karangan, perbuatan, dsb) untuk mengetahui keadaan yang sebenarnya (sebab-musabab,
duduk perkaranya, dsb); atau penguraian suatu pokok atas berbagai bagiannya dan
penelaahan bagian itu sendiri serta hubungan antarbagian untuk memperoleh pengertian yg
tepat dan pemahaman arti keseluruhan.
Sedangkan Laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada
suatu periode akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan
tersebut. Menurut Myer dalam bukunya Financial Statement Analysis mengatakan laporan
keuangan itu adalah dua daftar yang disusun oleh akuntan pada akhir periode untuk suatu
perusahaan. Kedua daftar itu berupa neraca atau daftar posisi keuangan dan daftar
pendapatan atau rugi-laba. Namun, dewasa ini sudah menjadi kebiasaan bagi perusahaan
untuk menambah daftar ketiga, yaitu daftar surplus atau daftar laba yang tidak dibagikan
(Munawir, 1992:5). Laporan keuanganpada perusahaan merupakan hasil akhir dari kegiatan
akuntansi (siklus akuntansi) yang mencerminkan kondisi keuangan dan hasil operasi
perusahaan.
Menurut Munawir dalam bukunya Analisa Laporan Keuangan menyatakan bahwa laporan
keuangan adalah bersifat historis dan menyeluruh sebagai suatu laporan kemajuan (progress
report). Selain itu, dikatakan bahwa laporan keuangan terdiri dari data-data yang merupakan
hasil dari suatu kombinasi antara fakta-fakta yang telah dicatat (recorded fact), prinsip-prinsip,
dan kebiasaan-kebiasaan di dalam akuntansi (accountung convention and postulate), serta
pendapat pribadi (personal judgement).
Zaki Baridwan menyatakan bahwa Laporan keuangan adalah merupakan ringkasan dari suatu
proses pencatatan, merupakan suatu ringkasan, dan transaksi-transaksi keuangan yang terjadi
selama satu tahun buku yang bersangkutan. Kemudian, pengertian di dalam standar akuntansi
keuangan, Laporan keuangan adalah merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan dan
laporan keuangan lengkap biasanya meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan
posisi keuangan (yang dapat disajikan dalam berbagai cara, seperti sebagai laporan arus kas),
catatan, laporan keuangan lain, dan materi penjelasan yang bagian integral dari laporan
keuangan.
Dari sudut pandang ilmu ekonomi, sektor publik sering didefinisikan sebagai suatu entitas
yang aktivitasnya berhubungan dengan penyediaan barang dan jasa untuk memenuhi
kebutuhan dan hak publik.
Sektor publik merupakan organisasi yang kompleks dan heterogen. Kompleksitas sektor
publik tersebut menyebabkan kebutuhan informasi untuk perencanaan dan pengendalian
manajemen lebih bervariasi. Demikian juga bagi stekeholder sektor publik, mereka
membutuhkan informasi yang lebih bervariasi, handal, dan relevan untuk pengambilan
3

keputusan. Tugas dan tanggung jawab akuntan sektor publik adalah menyediakan informasi
baik untuk memenuhi kebutuhan internal organisasi maupun kebutuhan pihak eksternal.
Dari pengertian-pengertian diatas, dapat dirangkum bahwa analisis laporan keuangan sektor
publik adalah penyelidikan atau penguraian catatan informasi keuangan suatu entitas yang
aktivitasnya berhubungan dengan penyediaan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan
dan hak publik.

2.2. Konsep dan Teori.


Suatu teori perlu didukung dari berbagai riset yang didalamnya terdapat hipotesa -hipotesa
yang di uji kebenaranya. Teori memiliki 3 karakteristik, yaitu:
a.
b.

Kemampuan untuk menerangkan atau menjelaskan fenomena yang ada ( the ability
to explain)
Kemampuan untuk memprediksi (the ability to predict)

c.

Kemampuan mengendalikan fenomena (the ability to control given phenomena).

Suatu disiplin ilmu dapat di klasifikasikan menjadi 5 kelompok, yaitu : ilmu murni atau
abstrak (abstract sciences), ilmu deskriptif (general descriptive sciences), ilmu derivative(special
derivative sciences), ilmu sipnotis (synoptic sciences), dan ilmu terapan (appliend sciences).
Untuk menghasilkan laporan keuangan sector public yang relevan dan dapat di andalkan
terdapat beberapa kendala yang dihadapi akutansi sector public. Hambatan tersebut adalah :

Obyektivitas
Obyektivitas merupakan kendala utama dalam menghasilkan laporan keuangan yang relevan.
Sering kali terjadi masalah obyektivitas laporan kinerja disebabkan oleh adanya benturan
kepentingan antara kepentingan manajemen dengan kepentingan stakeholder. Masalah
obyektifitas juga dapat dijelaskan melalui teori kontrak, menajemen menggunakan variable
artivisial misalnya denganpemilihan teknik akutansi yang bisa menujukkan kinerja yang lebih
baik dan menggunakan variabel rill (transaksional) yang dilakukan dengan cara melakukan
manipulasi transaksi. Oleh karena itu, teknik akutansi yang di gunakan manajemen harus
memiliki derejat obyektivitas yang dapat diterima semua pihak yang menjadi stakeholder.

Konsistensi
Konsistensi mngacu pada penggunaaan metode atau teknik akutansi yang sama untuk
menghasilkan laporan keuangan organisasi selama beberapa periode waktu secara berturut
turut. Tujuannya adalah agar laporan keuangan dapat di bandingakan kinerjannya dari tahun
ketahun.

Daya banding
Kendala daya banding terkait dengan obyektivitas arena semakin obyektif suatu laporan
keuangan maka akan semakin tinggi daya bandingnya, karena dengan dasar yang sama akan
dapat dihasilkan laporang yang berbeda. Adanya alternative penggunaan akutansi juga dapat
menyulitkan tercapainya daya banding.
4

Tepat waktu
Laporan keuangan harus di sajikan tepat waktu agar dapat digunakan sebagai dasar
pengambilan keputusan ekonomi, social, dan politik serta untuk menghindari tertundanya
keputusan tersebut. Permasalahnya adalah semakin banyak kebutuhan informasi maka
semakin banyak pula waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan informasi tersebut.

Ekonomis dalam penyajian laporan


Kendala ekonomis dalam penyajian laporan keuangan bisa berarti bahwa manfaat yang
diperoleh harus lebih besar dari biaya yang di keluarkan untuk menghasilkan laporan tersebut.

Materialitas
Suatu informasi di anggap material apabila mempengaruhi keputusan atau jika informasi
tersebut dihilangkan akan menghasilkan keputusan yang berbeda.

2.3. Hasil Penelitian Terdahulu.


Penelitian 1.
Judul Penelitian: PENGARUH PENERAPAN AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK DAN PENGAWASAN
TERHADAP KUALITAS LAPORAN KEUANGAN DAN IMPLIKASINYA TERHADAP AKUNTABILITAS
KINERJA INSTANSI PEMERINTAH
Oleh: Bambang Pamungkas, Dosen Tetap Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kesatuan Bogor.
Metode Penelitian: Penelitian yang dilakukan merupakan tipe penelitian kausalitas.
Hasil Penelitian:
1) Penerapan akuntansi keuangan sektor publik dan penerapan pengawasan berpengaruh
terhadap kualitas laporan keuangan pemerintah baik secara parsial maupun simultan.
2) Penerapan akuntansi keuangan sektor publik dan penerapan pengawasan berpengaruh
terhadap akuntabilitas kinerja instansi pemerintah baik secara parsial maupun simultan.

Penelitian 2.
Judul Penelitian: NILAI RELEVAN INFORMASI LAPORAN KEUANGAN TERKAIT FINANCIAL
DISTRESS PEMERINTAH DAERAH
Oleh: SUTARYO, Alumni Magister Akuntansi Fakultas Ekonomi UNS; BAMBANG SUTOPO,
Fakultas Ekonomi UNS; dan DODDY SETIAWAN
Metode Penelitian:
1. Populasi & Sampel: Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh pemerintah daerah
kabupaten/kota seluruh Indonesia yang menerbitkan laporan keuangan dan dipublikasi
melalui website www.bpk.go.id. Teknik pengambilan sampel yang digunakan pada penelitian
ini menggunakan purposive sampling (Sekaran, 2003).
2. Data Dan Sumber Data: Data yang dibutuhkan dalam penelitian tersebut dikumpulkan dari
catatan atau basis data baik berupa hardcopy maupun softcopy yang diperoleh dari hasil
download pada website dan dokumentasi arsip-arsip Badan Pemeriksa Keuangan Republik
Indonesia (BPK RI) yaitu www.bpk.go.id dan sumber lain yang terkait.
3. Model Penelitian: Penelitian ini menggunakan model binary logistic regression. Model
binary logistic regression merupakan regresi dengan dua kategori (binary) (Ghozali, 2006).
Pengujian dengan binary logistic regression mengesampingkan asumsi normalitas data
penelitian, karena variabel penelitian merupakan campuran antara variabel kontiyu (metrik)
dan kategorial (non metrik) sebagaimana dinyatakan oleh Ghozali (2006). Selain itu, model
penelitian ini juga mengesampingkan asumsi klasik yang terdiri dari heteroskedastisitas,
autokorelasi dan multikolineritas (Ghozali, 2006).
Hasil Penelitian: Hasil penelitian ini menyatakan bahwa informasi yang terkandung dalam
laporan keuangan pemerintah daerah mempunyai nilai relevan terkait dengan kondisi financial
distress pemerintah daerah di Indonesia. Simpulan ini didasarkan pada hasil pengujian model
penelitian dengan binary logistic regression yang menunjukkan bahwa variabel ROA, POSGW,
CLGW, CL dan LTDA berpengaruh terhadap financial distress pemerintah daerah di Indonesia
pada periode satu tahun setelah tahun penerbitan laporan keuangan. Untuk pengujian
prediksi financial distress dua tahun
setelah tahun penerbitan laporan keuangan pemerintah daerah membuktikan bahwa variabel
PERGW, LCO, LTDA dan DTR berpengaruh terhadap probabilitas pemerintah daerah
mengalami financial distress.

2.4. Kerangka Pemikiran.


Sebagai sebuah siklus, akuntansi sektor publik terangkai dari proses perencanaan,
penganggaran, pengadaan barang dan jasa, realisasi anggaran, pelaporan, audit serta
pertanggungjawaban. Dengan demikian, pembahasan tentang kerangka konseptual akuntansi
sektor publik ini akan meliputi:
Perencanaan publik
Penganggaran publik
Realisasi anggaran publik
Pengadaan barang dan jasa publik
Pelaporan sektor publik
Audit sektor publik
Pertanggungjawaban publik
Perencanaan merupakan proses pertama dan sangat menentukan keberhasilan proses
selanjutnya. Sistem penganggaran adalah tatanan logis, sistematis dan baku yang terdiri dari
tata kerja, pedoman kerja dan prosedur kerja penyusunan anggaran yang saling berkaitan.
Jadi, proses penganggaran yang baik dan berkualitas sangat menentukan keberhasilan serta
akuntabilitas program.
Sebagai tahap pelaksanaan dari hasil proses sebelumnya, dibutuhkan mekanisme bagaimana
agar proses realisasi anggaran dilaksanakan dengan baik dan berkualitas. Pelaksanaan realisasi
anggaran diwujudkan dalam bentuk pengadaan barang dan jasa public, sehingga proses ini
merupakan pembahasan dalam kerangka konseptual. Proses pengadaan barang dan jasa yang
baik akan berdampak terhadap pencapaian efektifitas dan efisiensi program.
Laporan keuangan dan laporan kinerja organisasi sector publik disusun serta disajikan
sekurang-kurangnya setahun sekali untuk memenuhi kepentingan sejumlah besar pemakai.

BAB III Pembahasan.


3.1. Gambaran Umum.
Laporan keuangan sector public merupakan representasi posisi keuangan dari transaksitransaksi yang dilakukan oleh suatu entitas sector public. Tujuan umum pelaporan keuangan
adalah untk memberikan informasi mengenai posisi keuangan, kinerja, dan arus kas dari suatu
entitas yang berguna bagi sejmlah besar pemakai (wide range users) dalam membuat dan
mengevaluasi keputusan mengenai alokasi sumber daya yang dibutuhkan oleh suatu entitas
dalam aktivitasnya untuk mencapai tujuan.
Secara spesifik, tujuan khusus pelaporan keuangan sector public adalah menyediakan
informasi yang relevan dalam pengambilan keputusan, dan menunjukkan akuntabilitas entitas
atas sumber daya yang dipercayakan, dengan cara :
Menyediakan informasi mengenai sumber-sumber alokasi, dan penggunaan sumber
daya keuangan atau financial.
Menyediakan informasi mengenai bagaimana entitas mandanai aktivitasnya dan
memenuhi kebutuhan kasnya
Menyediakan informasi yang berguna untuk mengevaluasi kemampuan entitas dalam
pendanaan aktivitasnya dan memenuhi kewajiban serta komitmennya
Menyediakan informasi mengenai kondisi financial suatu entitas dan perubahan
didalamnya
Menyediakan informasi agregat yang berguna untuk mengevaluasi kinerja entitas
dalam hal bidang jasa, efisiensi, dan pencapaian tujuan.

3.2. Pembahasan.
KOMPONEN KOMPONEN LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK
Komponen laporan keuangan sector public yang lengkap meliputi :
1. Laporan posisi keuangan
2. Laporan kinerja keuangan
3. Laporan perubahan aktiva/ekuitas netto
4. Laporan arus kas
5. Kebijakan akuntansi dan catatan atas laporan keuangan
Komponen laporan keuangan diatas dijadikan sebagai pedoman dalam pembuatan laporan
keuangan sector public

A. Laporan Posisi Keuangan (Neraca)


Laporan posisi keuangan, atau disebut juga dengan neraca ataupun laporan aktiva dan
kewajiban adalah laporan keuangan yang menyajikan posisi aktiva, hutang dan modal pemilik
pada satu saat tertentu. Sevara minimum, laporan posisi keuangan harus memasukkan pospos yang menyajikan jumlah berikut :

Properti, pabrik dan peralatan


Aktiva-aktiva tak berwujud

Piutang dari transaksi pertukaran


Kas dan setara kas

Aktiva-aktiva financial
Investasi yang diperlukan dengan

Hutrang pajak dan transfer


Hutang karana transaksi pertukaran

metode ekuitas
Persediaan

Cadangan (provision)
Kewajiban tidak lancer

Pemulihan
transaksi
non
pertukaran, termasuk pajak dan
transfer

Pertisipasi minoritas, dan


Aktiva/ekuitas neto

B. Laporan Kinerja Keuangan (Laporan Surplus/Devisit)


Laporan kinerja keuangan atau disebut dengan laporan pendapatan dan biaya, laporan rugi
laba, laporan operasi, adalah laporan keuangan yang menyajikan pendapatan dan biaya
selama satu periode tertentu.
Laporan kinerja keuangan minimal harus mencakup pos-pos lini berikut :
Pendapatan dari aktivitas operasi
Surplus atau devisit dari aktivitas operasi
Biaya keuangan (biaya pinjaman)
Surplus atau devisit neto saham asosiasi dan joint venture yang menggunakan metode
ekuitas
Surplus atau devisit dari aktivitas biasa
Pos-pos luar biasa
Saham partisipasi minoritas dari surplus atau devisit neto, dan
Surplus atau devisit neto untuk suatu periode.

C. Laporan Perubahan Dalam Aktiva/Ekuitas Neto


Laporan perubahan aktiva/ekuitas neto dari suatu entitas daiantara dua tanggal pelaporan
menggambarakan peningkatan atau penurunan kekayaan, bedasarkan prinsip pengukuran
tertentu yang diadopsi dan harus diungkapkan dalam laporan keuangan. Perubahan
keseluruhan dalam aktiva atau ekuitas neto menyajikan total surplus/devisit neto untuk suatu
periode, pendapatan dan biaya lainnya yang diakui secara langsung sebagai perubahan dalam
aktiva/ekuitas neto dan setiap kontribusi oleh, dan kontribusi kepada pemilik dalam
kapasitasnya sebagai pemilik.
Laporan perubahan dalam aktiva/ekuitas neto ini paling tidak meliputi :
Kontribusi oleh pemilik dan distribusi kepada pemili dalam kapasitanya sebagai pemilik
Saldo untuk surplus dan devisit akumulasian pada awal periode dan pada tanggal
pelaporan dan pergerakan selama periode
Pengungkapan komponen aktiva/ekuitas neto secara terpisah, dan rekonsiliasi antara
nilai tercatat dari setiap komponen aktova atau ekuitas neto pada awal dan akhir
periode yang mengungkapkan setiap perubahan.

D. Laporan Arus Kas


Laporan arus kas menyajikan informasi tentang penerimaan dan pengeluaran dari kas selama
satu periode tertentu. Penerimaan dan pengeluaran kas diklasifikasikan menurut kegiatan
operasi, kegiatan pendanaan, dan kegiatan investasi. Informasi arus kas bermanfaat bagi
pemakai laporan keuangan karena menyediakan dasar taksiran kemampuan entitas untuk
menghasilkan kas dan setara kas, dan kebutuhan entitas untuk menggunakan arus kas
tersebut.

E. Kebijakan Akuntansi dan Catatan Atas Laporan Keuangan


Catatan laporan keuangan dari entitas harus:
Menyediakan informasi mengenai dasar penyusunan laporan keuangan, dan kebijakan
akuntansi spesifik yang dipilih serta menetapkan terhadap transaksi-transaksi dan peristiwaperistiwa penting lainnya
Mengungkapkan informasi yang diwajibkan oleh standar akuntansi keuangan sector public,
yang tidak disajikan dalam laporan posisi keuangan, laporan kinerja keuangan, laporan arus
kas, dan laporan perubahan aktiva/ekuitas neto, dan:
Menyediakan informasi yang tidak disajikan pada laporan keuangan, namun persyaratan
penyajian wajar tetap ditetapkan.
Kebijakan akuntansi yang dapat dipertimbangkan oleh suatu entitas untuk disajikan meliputi,
namun tidak terbatas pada hal-hal sebagai berikut:
Pengakuan pendapatan
Prinsip-prinsip konsolidasi, termasuk entitas pengendalian
Investasi-investasi
Pengakuan depresiasi/amortisasi aktiva berwujud dan tak berwujud
Kapitalisasi biaya dan pengeluaran lain
Persediaan yang dimiliki untuk dijual
Aktiva bersyarat lain
Kontrak-kontrak kontruksi
Investasi property
Instrument financial dan investasi
Sewa guna usaha/lease
Biaya penelitian dan pengembangan
Persediaan untuk dikonsumsi
Penyisihan
Biaya manfaat pensun
Penjabaran mata uang asing dan lindung nilai (hedging)
Devinisi segmen-segmen dan dasar alokasi biaya antar segmen
Akuntansi inflasi
Hibah pemerintah.
10

TUJUAN DAN FUNGSI LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK


Secara umum, tujuan dan fungsi laporan keuangan sektor publik adalah :

1. Kepatuhan dan Pengelolaan (compliance and stewardship )


Laporan keuangan digunakan untuk memberikan jaminan kepada pengguna laporan
keuangan dan pihak otoritas penguasa bahwa pengelolaan sumber daya telah dilakukan
sesuai dengan ketentuan hokum dan peraturan lain yang telah ditetapkan.

2. Akuntabilitas dan Pelaporan Retrospektif ( accountability and


retrospective reporting).
Laporan keuangan digunakan sebagai bentuk pertanggungjawaban kepada publik, untuk
memonitor kinerja dan mengevaluasi manajemen, memberikan dasar untuk mengamati trend
antar kurun waktu, pencapaian atas tujuan yang telah ditetapkan, dan membandingkannya
dengan kinerja organisasi lain yang sejenis jika ada, serta memungkinkan pihak luar untuk
memperoleh informasi biaya atas barang dan jasa yang diterima dan untuk menilai efisiensi
dan efektivitas penggunaan sumber daya organisasi.

3. Perencanaan dan Informasi Otorisasi ( planning and authorization


information )
Laporan keuangan berfungsi untuk memberikan daar perencanaan kebijakan dan aktivitas di
masa yang akan datang dan untuk memberikan informasi pendukung mengenai otorisasi
penggunaan dana.

4. Kelangsungan Organisasi ( viability)


Laporan keuangan berfungsi untuk membantu pembaca dalam menentukan apakah suatu
organisasi atau unit kerja dapat meneruskan menyediakan barang dan jasa (pelayanan) di
masa yang akan datang.

5. Hubungan Masyarakat ( public relation )


Laporan keuangan berfungsi untuk memberikan kesempatan kepada organisasi, untuk
mengemukakan pernyataan atas prestasi yang telah dicapai kepada pemi lik yang dipengaruhi
karyawan dan masyarakat serta sebagai alat komunikasi dengan public dan pihak-pihak lain
yang berkepentingan.

6. Sumber Fakta dan Gambaran ( source of facts and figures )


Laporan keuangan bertujuan untuk memberikan informasi kepada kelompok kepentingan
yang ingin mengetahui organisasi secara lebih mendalam.
Bagi organisasi pemerintahan, tujuan umum akuntansi dan laporan keuangan adalah :
1. Untuk memberikan informasi yang digunakan dalam pembuatan keputusan ekonomi,
sosial, dan politik serta sebagai bukti pertanggungjawaban (accontability) dan
pengelolaan (stewardship).
2. Untuk memberikan informasi yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja manajerial
dan organisasional.
11

Laporan keuangan untuk mendukung pembuatan keputusan ekonomi, sosial, dan p olitik
tersebut meliputi informasi yang digunakan untuk :
a. Membandingkan kinerja keuangan aktual dengan yang dianggarkan
b. Menilai kondisi keuangan dan hasil-hasil operasi
c. Membantu menentukan tingkat kepatuhan terhadap peraturan perundangan yang
terkait dengan masalah keuangan lainnya
d. Membantu dalam mengevaluasi efisiensi dan efektivitas.
Govermental Accounting Standards Board (GASB) dalam Concepts Statement No. 1 tentang
Objectives of Finacial Reporting menyatakan bahwa akuntabilitas merupakan dasar dari
pelaporan keuangan di pemerintah.
Akuntabilitas merupakan tujuan tertinggi pelaporan keuanganpemerintah. GASB
menjelaskan keterkaitan akuntabilitas dan pelaporan keuangan sebagai berikut:

Accountability requires governments to answer to the citizenry to justify the


raising of public resources and the purpose for which they are used. Governmental
accountability is based on the belief that the citizenry has a right to know, a
right to receive openly declared facts that may lead to public debate by the
citizens and their elected representatives. Financial reporting plays a major role
in fulfilling governments duty to be publicly accountable in a democratic society
(par.56).
Laporan keuangan sebagai sumber informasi financial memiliki pengaruh yang sangat besar
terhadap kualitas keputusan yang dihasilkan. Laporan keuangan merupakan tindakan
pragmatis,oleh karena itu laporan keuangan pemerintah harus dievaluasi dalam hal manfaat
laporan tersebut terhadap kualitas keputusan yang dihasilkan serta mudah tidaknya laporan
keuangan tersebut oleh pemakai. Dalam konteks akuntansi sector public, jenis informasi yang
diberikan untuk pengambilan keputusan adalah terbatas pada informasi yang bersifat financial
saja, sedangkan informasi financial itu sendiri adalah informasi yang diukur dengan satuan
moneter.
Secara rinci tujuan akuntansi dan laporan keuangan organisasi pemerintah adalah :
Memberikan informasi keuangan untuk menemukan dan memprediksi aliran kas, saldo
neraca, dan kebutuhan sumber daya financial jangka pendek unit pemerintah.
Memberikan informasi keuangan untuk menentukan dan memprediksi kondisi
ekonomi suatu unit pemerintahan dan perubahan-perubahan yang terjadi di
dalamnya.
Memberikan informasi keuangan untuk memonitor kinerja, kesesuiannya dengan
peraturan perundang-undangan, kontrak yang telah di sepakati, dan ketentuan lain
yang di syaratkan.

12

Memberikan informasi untuk perencanaan dan penganggaran, serta untuk


memprediksi pengaruh akuisisi dan alokasi sumber daya terhadap pencapaian tujuan
operasional.
Memberikan informasi untuk mengevaluasi kinerja manajerial dan operasional.

Sumber Daya Finansial Jangka Pendek


Sumber daya finansial jangka pendek sangat penting bagi pemerintah untuk melakukan
transaksi rutin. Kas merupakan contoh sumber financial jangka pendek yang siap digunakan.
Bagian keuangan perlu mengetahui jumlah uang yang ada ditangan (cash on hand) dan yang
berada di bank. Jika sumber financial tidak mencukupi untuk membiayai transaksi jangka
pendek, maka perlu dicari cara untuk menutup kebutuhan financial jangka pendek tersebut,
mungkin dengan menggunakan pinjaman.

Kondisi Ekonomi
Kondisi ekonomi suatu entitas mengacu pada seberapa bagus nilai ekonomi suatu entitas
pada waktu tertentu. Nilai ekonomi merupakan selisih antara sumber daya total yang dimiliki
oleh suatu entitas dengan total utang yang menjadi kewajibannya.. Unit pemerintah dapat
dipandang sebagai lembaga politik dan juga sebagai lembaga usaha. Sebagai lembaga politik,
pemerintah merupakan alat untuk menyejahterakan konstituennya. Di sisi lain, pemerintah
juga dapat di pnadang sebagai lembaga usaha yang dapat dibenarkan secara hokum untuk
memmiliki kekayaan,melakukan kontrak, dan transaksi ekonomi sebagaimana perusahaan
swasta.
Konsep nilai bersih lebih relevan untuk memandang pemerintah sebagai entitas usaha yang
memiliki kekayaan dan utang. Informasi akuntansi dibutuhkan untuk memprediksi nilai bersih
unit pemerintah dan mengukur kondisi ekonomi ekonomi pemerintah. Informasi mengenai
kondisi ekonomi pemerintah tersebut penting sebagai dasar untuk pengambilan keputusan
ekonomi, social, dan politik baik oleh pemerintah maupun konstituen pemerintah.

Ketentuan Hukum, Kontraktual, dan Ketentuan lainnya


Unit pemerintah memiliki kendala khusus dalam melakukan aktivitasnya, yaitu dibatasi oleh
peraturan hokum dan perundang-undangan serta ketentuan lain yang ditetapkan. Dalam
melakukan eksploitasi sumber daya dan penggunaannya, pemerintah harus selalu mengacu
pada peraturan-peraturan hokum yang mengikat, misalnya undang-undang,peraturan
pemerintah, letter of intent (Lol), memorandum of understanding(MoU), dan sebagainya.
Masyarakat pemilih,legislative,lembaga pengwasan,dan pemberi bantuan sangat
berkepentingan untuk memastikan bahwa sumber dana digunakan sesuai dengan ketentuan
hokum dan perundang-undangan serta kontrak yang disepakati.

Perencanaan dan Penganggaran


Anggaran merupakan alat perencanaan sekaligus alat pengendalian pemerintah. Anggaran
sebagai alat perencanaan mengindikasikan target yang harus dicapai oleh pemerintah,
sedangkan anggaran sebagai alat pengendalian mengindikasikan alokasi sumber dana yang
di setujui legislatif untuk dibelanjakan. Proses penganggaran sector public melibatkan
13

partisipasi banyak pihak, sehingga informasi financial sangat diperlukan agar public dapat
mengevaluasi anggaran yang diajukan pemerintah.
Membuat anggaran membutuhkan pertimbangan-pertimbangan teknis akuntansi yang
matang. Dalam membuat anggaran, akuntansi dibutuhkan terutama untuk mengestimasi
biaya program dan memprediksi kondisi ekonomi pemerintah da n perubahan-perubahan
yang akan terjadi. Informasi akuntansi sangat membantu dalam pemilihan program yang
efektif sesuai dengan kemampuan ekonomi pemerintah.

Kinerja Manajerial dan Organisasional


Kinerja pemerintah tidak dapat dinilai berdasarkan laba yang diperoleh, karena organisasi
pemerintah bukan entitas bisnis yang mencari laba. Mungkin saja pemerintah memiliki
program atau aktivitas yang dari program tersebut dihasilkan pendapatan yang lebih besar
dari biayanya, sehingga pemerintah mengalami surplus atas program tersebut. Akan tetapi,
surplus yang diperoleh tidak berarrti menunjukakan kinerja unit pemerintah yang bagus sebab
harus dilihat juga apakah surplus tersebut karena tariff yang terlalu tinggi yang dibebankan
kepada public,termasuk tingkat kualitas pelayanan yang diberikan apakah sudah memadai.
Laba bukan merupakan ukuran yang relevan bagi unit pemerintah. Akuntansi sector public
berfungsi untuk memfasilitasi terciptanya alat ukur kinerja sector public yang memadai.
Ukuran kinerja sector public dapat berupa biaya program, efisiensi,dan efektivitas program.
Akuntan sector public bertanggung jawab untuk menetapkan biaya program dan menghitung
tingkat efisiensi dan efektivitas program. Pengukuran efisiensi memerlukan informasi biaya,
sehingga biaya pelayanan dapat dijadikan sebagai salah satu ukuran kinerja. Selain informasi
biaya, pengukuran efisiensi memerlukan penghitungan output atau hasil. Akan tetapi, output
pada sector public lebih banyak berupa intangible output, sehingga pengukuran efisiensi
sering mengalami kesulitan. Ukuran kinerja yang kemudian dikembangkan adalah pengukuran
efektivitas. Karena sulitanya mengukur secara tepat kinerja di sector public, maka analisis
terakhir adalaha dengan mempertimabangkan seberapa jauh suatu program dan p elayanan
memenuhi kebutuhan masyarakat relative terhadap biaya yang dikeluarkan.

TUJUAN LAPORAN KEUANGAN MENURUT SFAC NO 4


Sebagai bagian dari usaha untuk membuat rerangka konseptual, Financial Accounting
Standards Board (FASB, 1980) mengeluarkan Statement of Financial Accounting Concepts No.4
(SFAC 4) mengenai tujuan laporan keuangan untuk organisasi nonbisnis/nirlaba (objectives of
financial reporting by nonbusiness organizations). Tujuan laporan keuangan organisasi nirlaba
dalam SFAC 4 tersebut adalah:
1. Laporan keuangan organisasi nonbisnis hendaknya dapat memberikan informasi yang
bermanfaat bagi penyedia dan calon penyedia sumber daya, serta pemakai dan calon
pemakai lainnya dalam pembuatan keputusan yang rasional mengenai alokasi sumber
daya organisasi.
2. Memberikan informasi untuk membantu para penyedia dan calon penyedia sumber
daya, serta pemakai dan calon pemakai lainnya dalam menilai pelayanan yang
14

diberikan oleh organisasi nonbisnis serta kemampuannya untuk melanjutkan member


pelayanan tersebut.
3. Memberikan informasi yang bermanfaat bagi penyedia dan calon penyedia sumber
daya, serta pemakai dan calon pemakai lainnya dalam menilai kinerja manajer
organisasi nonbisnis atas pelaksanaan tanggung jawab pengelolaan serta aspek kinerja
lainnya.
4. Memberikan informasi mengenai sumber daya ekonomi, kewajiban, dan kekayaan
bersih organisasi, serta pengaruh dari transaksi, peristiwa dan kejadian ekonomi yang
mengubah sumber daya dan kepentingan sumber daya tersebut.
5. Memberikan informasi mengenai kinerja organisasi selama satu periode. Pengukuran
secara periodic atas perubahan jumlah dan keadaan/kondisi sumber kekayaan bersih
organisasi nonbisnis serta informasi mengenai usaha dan hasil pelayanan organisasi
secara bersama-sama yang dapat menunjukkan informasi yang berguna untuk menilai
kinerja.
6. Memberikan

informasi

mengenai

bagaimana

oganisasi

memperoleh

dan

membelanjakan kas atau sumber daya kas, mengenai utang dan pembayaran kembali
utang, dan mengenai factor-faktor lain yang dapat mempengaruhi likuiditas organisasi.
7. Memberikan penjelasan dan interprestasi untuk membantu pemakai dalam memahami
informasi keuangan yang diberikan.

PEMAKAI LAPORAN
KEPENTINGANNYA

KEUANGAN

SEKTOR

PUBLIK

DAN

Pemakai laopran keuangan sector public dapat diidentifikasikan dengan menelusur siapa yang
menjadi stakeholder organisasi. Stakeholder organisasi sector public telah dibahas pada bab
2, pada bab ini akan dilakukan pengklasifikasian pengguna laporan keuangan dan kebutuhan
masing-masing kelompok pengguna laporan keuangan sector public tersebut.
Drebin et al. (1981) mengidentifikasikan terdapat sepuluh kelompok pemakai laporan
keuangan. Lebih lanjut Drebin menjelaskan keterkaitan antar kelompok pemakai laporan
keuangan tersebut dan menjelaskan kebutuhannya. Kesepuluh kelompok pamakai laporan
keuangan tersebut adalah:
1. Pembayar pajak (taxpayers)
2. Pemberi dana bantuan (grantors)

6. Pemasok (vendor)

3. Investor
4. Pengguna jasa (fee-paying service

7. Dewan legislatif
8. Manajemen

recipients)
5. Karyawan/pegawai

9. Pemilih (voters)
10. Badan pengawas (oversight bodies)

Pengklasifikasian tersebut didasarkan atas pertimbangan bahwa pembayar pajak, pemberi


dana bantuan, investor, dan pembayar jasa pelayanan merupakan sumber penyedia keuangan
organisasi; karyawan dan pemasok merupakan penyedia tenaga kerja dan sumber daya
material; dewan legislative dan manajemen membuat keputusan alokasi sumber daya; dan
15

aktivitas mereka semua diawasi oleh pemilih dan badan pengawas, termasuk level
pemerintahan yang lebih tinggi.
Anthony mengklasifikasikan pemakai laporan keuangan sector public menjadi lima kelompok,
yaitu:
1. Lembaga pemerintah (governing bodies)
2. Investor dan kreditor
3. Pemberi sumber daya (resource providers)
4. Badan pengawas (oversight bodies)
5. konstituen
Pengklasifikasian pemakai laporan keuangan yang dilakukan Anthony adalah dengan
mempertimbangkan semua organisasi nonbisnis, bukan untuk organisasi pemerintahan saja,
sedangkan Drebin et al. mengklasifikasikan pemakai laporan keuangan untuk sector
pemerintahan saja. Jika dibandingkan dengan analisis Drebin et al., Anthony memasukkan
pembayar pajak, pemilih, dan karyawan dalam satu kelompok yang ia sebut konstituen; ia
mengelompokkan pemberi dana bantuan dan pembayar jasa sebagai pemberi sumber daya;
investor dan kreditor dikelompokkan menjadi satu.
Sementara itu, Hanley et al. (1992) mengklasifikasikan pengguna laporan keuangan sector
public menjadi 12 (dua belas) kelompok, yaitu:
1. Anggota terpilih (elected members)

7. Pesaing (competitors)

2. Masyarakat
sebagai
pemilih
dan/atau pembayar pajak
3. Pelanggan atau klien

8. Regulator
9. Pemberi pinjaman (lenders)
10. Donor dan sponsor

4. Karyawan/pegawai
5. Pelanggan dan pemasok

11. Investor atau patner bisnis


12. Kelompok penekan lainnya

6. Pemerintah
Pengklasifikasian pemakai laporan keuangan sector public menurut Borgonovi dan Anessi Pessina (1997):
1. Masyarakat pengguna jasa public
2. Masyarakat pembayar pajak
3. Perusahaan dan organisasi social ekonomi yang menggunakan pelayanan public
sebagai input atas aktivitas organisasi
4. Bank dan masyarakat sebagai kreditor pemerintah
5. Badan-badan international, seperti Bank Dunia, IMF, ADB, PBB, dsb.
6. Investor asing dan Country Analyst
7. Generasi yang akan datang
8. Lembaga Negara.

16

HAK DAN KEBUTUHAN PEMAKAI LAPORAN KEUANGAN


Pada dasarnya masyarakat (publik) memiliki hak dasar terhadap pemerintah, yaitu :

a. Hak untuk mengetahui (right to know).

Mengetahui kebijakan pemerintah


Mengetahui keputusan yang diambil pemerintah

Mengetahui alasan dilakukannya suatu kebijakan dan keputusan tertentu

b. Hak untuk diberi informasi (right to be informed ).


Meliputi hak untuk diberi penjelasan secara terbuka atas permasalahan permasalahan
tertentu yang menjadi perdebatan publik.

c. Hak untuk didengar aspirasinya ( right to be heard and to be listen to ).


Laporan keuangan pemerintah merupakan hak publik yang harus diberikan oleh pemerintah,
baik pusat maupun daerah. Hak publik atas informasi keuangan muncul sebagai konsekuensi
konsep pertanggungjawaban publik. Pertanggungjawaban publik mensyaratkan organisasi
publik untuk memberikan laporan keuangan sebagai bukti pertanggungjawaban dan
pengelolaan (accountability & stewardship).
Setiap pemakai laporan memiliki kebutuhan dan kepentingan yang berbeda beda terrhadap
informasi keuangan yang diberikan oleh pemerintah. Bahkan di antara kelompok pemakai
laporan keuangan tersebut dapat timbul konflik kepentingan. Laporan keuangan pemerintah
disediakan untuk memberi informasi kepada berbagai kelompok pemakai, meskipun setiap
kelompok pemakai memiliki kebutuhan informasi yang berbeda beda.
Kebutuhan informasi pemakai laporan keuangan pemerintah tersebut dapat diringkas sebagai
berikut :
1. Masyarakat pengguna pelayanan publik membutuhkan informasi atas biaya, harga,
dan kualitas pelayanan yang diberikan.
2. Masyarakat pembayar pajak dan pemberi bantuan ingin mengetahui keberadaan dan
penggunaan dana yang telah diberikan. Publik ingin mengetahui apakah pemerintah
melakukan etaatan fiskal dan ketaatan pada peraturan perundangan atas pengeluaran
pengeluaran yang dilakukan.
3. Kreditor dan investor membutuhkan informasi untuk menghiitung tingkat risiko,
likuiditas, dan solvabilitas.
4. Parlemen dan kelompok politik memerlukan informasi keuangan untuk melakukan
fungsi pengawasan, encegah terjadinya laporan yang bias atas kondisi keuangan
pemerintah, dan penyelewengan keuangan negara.
5. Manajer publik membutuhkan informasi akuntansi sebagai komponen sistem
informasi manajemen untuk membantu perencanaan dan pengendalian organisasi,
pengukuran kinerja, dan membandingkan kinerja organisasi antar kurun waktu dan
dengan organisasi lain yang sejenis.
6. Pegawai membutuhkan informasi atas gaji dan manajemen kompensasi.
17

LUAS PENGUNGKAPAN (DISCLOSURE) YANG DIPERLUKAN


Pemerintah harus menentukan kebijakan yang menjelaskan komponen apa saja yang dapat
dikategorikan sebagai pendapatan atau biaya operasi yang tepat untuk suatu unit kerja yang
dilaporkan, luas pengungkapan (disclosure) dan kebijakan kebijakan akuntansi yang
dipraktikkan secara konsisten. Pemerintah dapat diharapkan dapat memberikan atmbahan
informasi untuk hal hal sebagai berikut :
1. Fokus pengukuran dan dasar akuntansi yang digunakan untuk pembuatan laporan.
2. Kebijakan menghapuskan / menghentikan aktivitas internal unit kerja pada Laporan
Aktivitas.
3. Kebijakan kapitalisasi aktiva dan menaksir umur ekonomi aktiva aktiva tersebut untuk
menentukan biaya depresiasinya.
4. deskripsi mengenai jenis jenis transaksi yang masuk dalam penerimaan program dan
kebijakan untuk mengalokasikan biaya biaya tidak langsung kepada suatu fungsi atau
unit kerja dalam Laporan Aktivitas.
5. Kebijakan pemerintah dalam menentukan pendapatan operasi dan non operasi.
6. Pemerintah harus mengungkapkan secara detail/lengkap dalam catatan (notes)
laporan keuangan mengenai aset moodal dan utang jangka panjang. Aset modal yang
tidak didepresiasi harus diungkapkan secara terpisah dari aset modal yang
didepresiasi.

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK


Analisis laporan keuangan adalah aplikasi dari berbagai alat dan teknik analisis pada laporan
dan data keuangan untuk memperoleh ukuran ukuran dan hubungan hubungan yang
berarti dan berguna dalam proses pengambilan keputusan. Analisa Laporan Keuangan
mengkonversi data-data menjadi informasi.
Pada umumnya laporan keuangan itu terdiri dari Neraca dan Perhitungan Rugi Laba serta
Laporan Perubahan Modal, di mana Neraca menunjukkan/ menggambarkan jumlah aktiva,
hutang dan modal dari suatu perusahaan pada tanggal tertentu, sedangkan Perhitungan
(laporan) Rugi Laba memperlihatkan hasil hasil yang telah dicapai oleh perusahaan serta
biaya yang terjadi selama periode tertentu, dan Laporan Perubahan Modal menunjukan
sumber dan penggunaan atau alasan alasan yang menyebabkan perubahan modal
perusahaan. Tetapi dalam prakteknya sering diikutsertakan kelompok lain yang sifatnya
membantu untuk memperoleh penjelasan lebih lanjut, misalnya laporan perubahan modal
kerja, laporan sumber dan penggunaaan kas atau laporan arus kas, laporan sebab - sebab
perubahan laba kotor, laporan biaya produksi serta daftar- daftar lainnya.
Dalam Prinsip- prinsip Akuntansi Indonesia (Ikatan Akuntansi Indonesia, Jakarta 1974)
dikatakan bahwa laporan keuangtan ialah neraca dan perhitungan rugi laba serta segala
keterangan keterangan yang dimuat dalam lampiran lampirannnya antara lain laporan
sumber dan penggunaan dana- dana. Untuk perusahaan yang banyak pemegang sahamnya,

18

maka disamping laporan keuangan(finansiil) ternaksud diatas sebgaiiknya ditambah


keterangan keterangan tentang:
Kondisi dan faktor-faktor ekonomi yang mempengaruhi
Usaha usaha yang lalu, sekarang maupun yang akan datang
Luasnya produksi
Kebijaksanaan- kebijaksanaan perusahan
Penelitian dan pengembangan
Marketing dan advertising
Rencana encana dalam belanja modal dan pembelelanjaan di masa yang akan datang
Kebijaksanaan mengenai deviden dan sebagainya.
Analisis laporan keuangan dapat ditinjau dari ragam pelaporan yang ada, yaitu:
1. Laporan kinerja keuangan (Neraca)
2. Likuiditas pemerintah

14. Rugi surplus translasi keuangan

3. Komposisi investasi
4. Kekayaan pemerintah

15. Laporan arus kas


16. Komposisi arus kas

5. Komposisi kewajiban
6. Ravaluasi cadangan
7. Komposisi hutang pension

17. Tingkat panarikan pajak baik


indivisual, organisasi maupun
produk

8. Laporan kinerja keuangan


(surplus/devisit)

18. Komposisi pajak tidak langsung


19. Komposisi likuiditas pendapatan

9. Efektifitas penarikan pajak


10. Tingkat pelanggaran peraturan

lain-lain
20. Komposisi pengeluaran kas

keuangan
11. Komposisi pendapatan
12. Komposisi pengeluaran

21. Komposisi pengeluaran investasi


22. Komposisi pencairan investasi
23. Komposisi likuiditas pertukaran

13. Beban bunga pinjaman

mata uang

Selain menganalisis laporan keuangan, pengukuran kinerja perekonomian dapat di lakukan


melalui beberapa indikator, diantaranya:

I. Indikator pertumbuhan ekonomi


Pendapatan nasional bruto per kapita
Tingkat konsumsi per kapita
Volume ekspor
Harga-harga (tingkat inflasi

II. Indikator Structural


Persentase tabungan domestic bruto terhadap pendapatan nasional bruto
Persentase domestic bruto terhadap PNB
Persentase barang-barang primer terhadap total ekspor
Konsumsi energi per kapita
19

III. Indikator social


Tingkat kematian
Tingkat kematian bayi
Konsumsi kalori per kapita
Tingkat pendidikan dasar
Tingkat pendidikan menengah

PERBEDAAN LAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK DENGAN


SEKTOR SWASTA
Laporan keuangan pemerintahan dalam beberapa hal berbeda dengan laporan keuangan
pada sektor swasta. Perbedaan tersebut meliputi perbedaan jenis jenis laporan keuangan,
elemen laporan keuangan, tujuan pelaporan keuangan, dan teknik akuntansi yang digunakan.
Selain memiliki perbedaan, keduanya juga memiliki persamaan yaitu kedua duanya
membutuhkan standar akuntansi keuangan sebagai pedoman untuk membuat laporan
keuangan

Perbandingan Laporan Keuangan Pemerintah dengan Sektor Swasta


PERBEDAAN
Laporan Departemen Pemerintah

Laporan Keuangan Sektor Swasta

Fokus Finansial dan Politik


Kinerja diukur secara finansial dan

Fokus Finansial
Sebagian besar diukur secara

non-finansial
Pertanggungjawaban kepada
parlemen dan masyarakat luas

finansial
Pertanggungjawaban kepada
pemegang saham dan kreditur

Berfokus pada bagian organiasasi


Melihat ke masa depan secara detail

Berfokus pada organisasi secara


keseluruhan

Aturan pelaporan ditentukan oleh


departemen keuangan

Tidak dapat melihat masa depan


secara detail

Laporan diperiksa oleh Treasury


Cash Accounting

Aturan pelaporan ditentukan oleh


undang undang, standar
akuntansi, pasar modal, dan praktik

akuntansi.
Laporan keuangan diperiksa oleh

auditor independen
Accrual Accounting

PERSAMAAN

Memiliki dokumen dokumen sumber

Berperan sebagai hubungan masyarakat

Laporan keuangan pemerintahan yang buruk dapat menimbulkan implikasi negatif, antara lain
:
a. Menurunkan kepercayaan masyarakat kepada pengelola dana publik.
20

b. Investor akan takut menanamkan modalnya karena laporan keuangan tidak dapat
diprediksi yang berakibat meningkatnya resiko investasi.
c. Pemberi donor akan mengurangi atau menghentikan bantuannya.
d. Kualitas keputusan menjadi buruk.
e. Laporan keuangan tidak dapat mencerminkan kinerja aktual.
Pemberi informasi keuangan yang tidak dapat diandalkan akan mempengaruhi kualitas
keputusan baik bagi pemakai internal meupun pemakai eksternal.

BAB IV Penutup.
4.1. Kesimpulan
Analisis laporan keuangan adalah aplikasi dari berbagai alat dan teknik analisis pada laporan
dan data keuangan untuk memperoleh ukuran ukuran dan hubungan hubungan yang
berarti dan berguna dalam proses pengambilan keputusan. Analisa Laporan Keuangan
mengkonversi data-data menjadi informasi.
Pada umumnya laporan keuangan itu terdiri dari Neraca dan Perhitungan Rugi Laba serta
Laporan Perubahan Modal, di mana Neraca menunjukkan/ menggambarkan jumlah aktiva,
hutang dan modal dari suatu perusahaan pada tanggal tertentu, sedangkan Perhitungan
(laporan) Rugi Laba memperlihatkan hasil hasil yang telah dicapai oleh perusahaan serta
biaya yang terjadi selama periode tertentu, dan Laporan Perubahan Modal menunjukan
sumber dan penggunaan atau alasan alasan yang menyebabkan perubahan modal
perusahaan. Tetapi dalam prakteknya sering diikutsertakan kelompok lain yang sifatnya
membantu untuk memperoleh penjelasan lebih lanjut, misalnya laporan perubahan modal
kerja, laporan sumber dan penggunaaan kas atau laporan arus kas, laporan sebab - sebab
perubahan laba kotor, laporan biaya produksi serta daftar- daftar lainnya.
Dalam Prinsip- prinsip Akuntansi Indonesia (Ikatan Akuntansi Indonesia, Jakarta 1974)
dikatakan bahwa laporan keuangtan ialah neraca dan perhitungan rugi laba serta segala
keterangan keterangan yang dimuat dalam lampiran lampirannnya antara lain laporan
sumber dan penggunaan dana-dana.

4.2. Saran.
Laporan keuangan pemerintah merupakan hak publik yang harus diberikan oleh pemerintah,
baik pusat maupun daerah. Hak publik atas informasi keuangan muncul sebagai konsekuensi
konsep pertanggungjawaban publik. Pertanggungjawaban publik mensyaratkan organisasi
publik untuk memberikan laporan keuangan sebagai bukti pertanggungjawaban dan
pengelolaan (accountability & stewardship).

21

Daftar Pustaka.
Wikipedia, Laporan Keuangan.
http://id.wikipedia.org/wiki/Laporan_keuangan

Pengertian Ahli, Pengertian Laporan Keuangan Menurut Ahli.


http://www.pengertianahli.com/2013/09/penger tian-laporan-keuangan-menurut-ahli

Artikel LLM, Pengertian Sektor Publik.


http://artikellm.blogspot.com/2011/02/pengertian-sektor-publik

Matkul Akuntansi, Teori dan Teknik Akuntansi Sektor Publik.


http://matkulakuntansi-jami.blogspot.com/2013/10/teor i-dan-teknik-akuntansi-sektor-publik.htmls

Feriyanto16, Kerangka Konseptual Akuntansi Sektor Publik.


http://feriyanto16.wordpress.com/2013/10/30/kerangka -konseptual-akuntansi-sektor-publik/

Jurnal Ilmiah, NILAI RELEVAN INFORMASI LAPORAN KEUANGAN TERKAIT FINANCIAL


DISTRESS PEMERINTAH DAERAH. Oleh: Sutaryo, Bambang Sutopo, dan Doddy Setiawan.
UNS.
Jurnal Ilmiah, PENGARUH PENERAPAN AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK DAN PENGAWASAN
TERHADAP KUALITAS LAPORAN KEUANGAN DAN IMPLIKASINYA TERHADAP AKUNTABILITAS
KINERJA INSTANSI PEMERINTAH. Oleh: Bambang Pamungkas. Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi
Kesatuan Bogor. 2012.
Jurnal Ilmiah, ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN SEBAGAI DASAR
PENGAMBILAN KEPUTUSAN INVESTASI SAHAM BERBASIS DU PONT SYSTEM & FUZZY
LOGIC. Oleh: Achmad Zakki Falani. Universitas Narotama Surabaya. 2013.
Jurnal Ilmiah, PERANAN ANALISIS LAPORAN KEUANGAN, PENILAIAN PRINSIP 5C CALON
DEBITUR DAN PENGAWASAN KREDIT TERHADAP EFEKTIVITAS PEMBERIAN KREDIT PADA PD
BPR BANK PASAR KABUPATEN TEMANGGUNG. Oleh: Rosita Ayu Saraswati. Universitas Negeri
Yogyakarta. 2012.
Jurnal Ilmiah, ANALISIS LAPORAN KEUANGAN DALAM MENGUKUR KINERJA KEUANGAN
PADA PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA TBK. Oleh: Hendry Anders Maith. Universitas
Sam Ratulangi Manado.
Jurnal Ilmiah, ANALISIS KINERJA PERUSAHAAN DENGAN MENGGUNAKAN ANALISA RASIO
KEUANGAN PADA PERUSAHAAN TELEKOMUNIKASI YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK
INDONESIA. Oleh: Silvi Junita, dan Siti Khairani. STIE MDP.

22