Anda di halaman 1dari 58

MAKALAH TEKNOLOGI HERBAL

Obat Herbal sebagai Komoditas Ekonomi


Face Whitening Cream Bengkuang

Disusun oleh :
Angela Susanti

/ 1206247303

Devi

/ 1206243601

Nindya Bestari

/ 1206255122

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
2014

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan yang Maha
Esa karena atas berkat dan anugerah-Nya, penulis dapat menyelesaikan
makalah ini tepat pada waktunya. Makalah Teknologi Herbal : Face
Whitening Cream Bengkuang ini dibuat sebagai tugas akhir untuk mata
kuliah Teknologi Herbal.
Makalah ini pun tidak akan terealisasi tanpa adanya bantuan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis juga tidak lupa
menyampaikan terima kasih kepada,
1. Dr. Eny Kusrini, S.Si. dan Ir. Dewi Tristantini, M.T., Ph.D. selaku
dosen pembimbing untuk mata kuliah Teknologi Herbal
2. Tommy Martinus selaku asisten dosen untuk mata kuliah Teknologi
Herbal
3. Pihak pihak lain yang turut membantu penulis, baik secara
langsung maupun secara tidak langsung, dalam proses penyelesaian
makalah ini
Ada pepatah berbunyi, tak ada gading yang tak retak. Begitu
pula dengan makalah ini, masih banyak kekurangan dikarenakan
keterbatasan kemampuan yang penulis miliki, kurangnya sarana dan
prasarana dalam praktikum, dan lain sebagainya. Namun dibalik semua
kekurangan yang ada, penulis tetap berharap bahwa makalah ini dapat
bermanfaat bagi banyak pihak untuk memperkaya wawasan mengenai
berbagai obat herbal yang dapat dijadikan komoditas ekonomi.

Depok , 9 Desember 2014

Penulis

i
Universitas Indonesia

ABSTRAK
Bengkuang mengandung senyawa flavonoid yang menunjukkan
aktivitas penghambatan kerja tirosinase, yang berperan dalam
biosintesis melanin. Penghambatan enzim tirosinase merupakan
aktivitas yang berperan penting dalam proses pemutihan kulit. Daun
saga mengandung flavonoid, polifenol, -karoten, dan asam askorbat
yang berperan sebagai antioksidan melalui mekanisme scavenging, serta
mengandung gliserizin yang memberikan efek sejuk / mendinginkan
pada kulit. Ekstrak bengkuang dan daun saga diformulasi menjadi krim
M/A (minyak dalam air). Karakterisasi zat aktif dilakukan melalui liquid
chromatography maupun berdasarkan data spektroskopik termasuk data
UV, spektra IR, spektra 1H NMR (400,13 MHz), spektra 13C NMR
(100,61 MHz), spektra massa. Uji kestabilan dilakukan dengan
penyimpanan pada tiga variasi suhu (72C; 272C; dan 402C),
cycling test, dan centrifugal test. Uji sitotoksik dapat dilakukan dengan
metode DPPH, BST, dan MTT Assay. Besar biaya yang dibutuhkan
untuk memproduksi sebuah whitening cream 5 g beserta kemasan
adalah Rp 1540,97.
Kata kunci : aktivitas penghambatan tirosinase, ekstrak bengkuang
(Pachyrhizus erosus), ekstrak daun saga (Abrus
precatorius), krim M/A, stabilitas fisik

ii
Universitas Indonesia

ABSTRACT
Pachyrhizus erosus contains some of flavonoids which show tyrosinase
inhibition activity, which involved in melanin biosynthesis. Tyrosinase
inhibition is an essential activity in skin whitening. Abrus precatorius
leaves contains flavonoid, polyphenol, -carothen, and ascorbic acid,
which have a role as antioxidant by scavenging mechanism. Abrus
precatorius also contains glycyrrhezin, which gives soothing effect to
the skin. Pachyrhizus erosus and Abrus precatorius extract are
formulated into O/W (oil in water) cream. Characterization of active
constituent can be done by using liquid chromatography and
spectroscopic data, including UV data, IR spectra, 1H NMR spectra
(400,13 MHz), 13C NMR spectra (100,61 MHz), and mass spectra.
Stability test was conducted by storing the cream at three different
temperatures (72C; 272C; dan 402C), cycling test, and centrifugal
test. Cytotoxic test was performed by using some methods, such as :
DPPH, BST, dan MTT Assay. The total cost that was needed to produce
5 g whitening cream (including the package) was Rp 1540,97.
Keywords : tyrosinase inhibition activity, Pachyrhizus erosus extract,
Abrus precatorius extract, O/W cream, physical stability

iii
Universitas Indonesia

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................
ABSTRAK .......................................................................................
ABSTRACT .....................................................................................
DAFTAR ISI ....................................................................................
DAFTAR GAMBAR ........................................................................
DAFTAR TABEL ............................................................................
BAB 1. PENDAHULUAN ..............................................................
1.1 Latar Belakang ...............................................................
1.2 Rumusan Masalah ..........................................................
1.3 Tujuan Pembuatan .........................................................
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ....................................................
2.1 Bahan Aktif dan Bahan Tambahan ................................
2.1.1 Bengkuang ............................................................
2.1.2 Daun Saga .............................................................
2.2 Cara Kerja ......................................................................
2.2.1 Skin Whitening ......................................................
2.2.2 Efek Antioksidan pada Kulit ................................
2.3 Ekstraksi ........................................................................
2.4 Krim ...............................................................................
2.4.1 Asam Stearat .........................................................
2.4.2 Setil Alkohol .........................................................
2.4.3 Gliseril Monostearat .............................................
2.4.4 Metil Paraben ........................................................
2.5 Stabilitas Krim ...............................................................
BAB 3. METODE PEMBUATAN ................................................
3.1 Diagram Alir Pembuatan ...............................................
3.1.1 Ekstraksi Pachyrizus erosus .................................
3.1.2 Ekstraksi Abrus precatoris ...................................
3.1.3 Pembuatan Emulsi Whitening Cream ...................
3.2 Alat Alat .....................................................................
3.3 Bahan .............................................................................
3.4 Metode Pembuatan ........................................................
3.4.1 Ekstraksi Pachyrizus erosus .................................
3.4.2 Ekstraksi Abrus precatoris ..................................
3.4.3 Proses Pembentukan Whitening Cream ...............
3.5 Pengawet ........................................................................

i
ii
iii
iv
vi
vii
1
1
2
2
3
3
3
6
8
8
13
14
15
16
17
17
17
18
22
22
22
22
22
23
24
25
25
25
25
26

iv
Universitas Indonesia

3.6 Pewarna .........................................................................


3.7 Rencana Kemasan...........................................................
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN .........................................
4.1 Karakterisasi Struktur, Komposisi, Morfologi, serta
Kandungan Zat Akif ......................................................
4.1.1 Bengkuang ............................................................
4.1.2 Daun Saga .............................................................
4.2 Uji Stabilitas Produk ......................................................
4.3 Uji Sitotoksik .................................................................
4.3.1 Bengkuang ............................................................
4.3.2 Daun Saga .............................................................
4.3.3 Asam Stearat .........................................................
4.3.4 Setil Alkohol .........................................................
4.3.5 Gliseril Monostearat .............................................
4.3.6 Metilparaben .........................................................
4.4 Analisis Ekonomi ...........................................................
BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN .........................................
5.1 Kesimpulan ....................................................................
5.2 Saran ..............................................................................
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................

26
26
27
27
27
29
30
32
32
34
36
37
40
40
43
45
45
46
47

v
Universitas Indonesia

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1
Gambar 2.2
Gambar 2.3
Gambar 2.4
Gambar 2.5
Gambar 2.6
Gambar 2.7
Gambar 2.8
Gambar 2.9
Gambar 2.10
Gambar 3.1
Gambar 3.2
Gambar 3.3
Gambar 3.4

Umbi Pachyrizus erosus (bengkuang)........................


Struktur dasar flavonoid ............................................
Biosintesis flavonoid .................................................
Tanaman saga ............................................................
Anatomi kulit .............................................................
Biosintesis melanin ....................................................
Struktur asam stearat .................................................
Struktur setil alkohol .................................................
Struktur gliseril monostearat .....................................
Struktur metil paraben ...............................................
Diagram alir ekstraksi Pachyrhizus erosus ...............
Diagram alir ekstraksi Abrus precatoris ....................
Diagram alir pembuatan emulsi whitening cream .....
Contoh kemasan whitening cream .............................

3
5
6
7
9
10
16
17
17
18
22
22
22
26

vi
Universitas Indonesia

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1
Tabel 3.1
Tabel 4.1
Tabel 4.2
Tabel 4.3
Tabel 4.4
Tabel 4.5
Tabel 4.6

Kandungan bengkuang ..............................................


Komposisi Face whitening cream M/A ....................
Toksisitas Inhalasi Akut ............................................
Toksisitas Oral Akut ..................................................
Toksisitas Dermal Akut .............................................
Iritasi Kulit ................................................................
Iritasi Ocular .............................................................
Kalkulasi Harga Komponen Whitening Cream .........

4
24
37
37
38
38
39
43

vii
Universitas Indonesia

viii
Universitas Indonesia

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Manusia terutama wanita tercipta dengan naluri untuk selalu
tampil cantik dalam berbagai kesempatan dan ingin menjadi pusat
perhatian bagi orang-orang di sekelilingnya. Hal ini menjadi alasan bagi
wanita untuk terus melengkapi dan mempercantik diri dengan
menggunakan berbagai jenis kosmetik. Kondisi ini menjadi pendorong
berkembangnya industri kosmetik di seluruh dunia, termasuk Indonesia.
Perkembangan industri kosmetik di Indonesia ditandai dengan
meningkatnya penjualan kosmetik sebesar 14% dari tahun 2011 ke
tahun 2012. Menurut data Kementrian Perindustrian, total penjualan
kosmetik pada tahun 2011 mencapai 8,5 triliun rupiah sedangkan pada
tahun 2012 terjadi peningkatan hingg mencapai 9,76 triliun rupiah.
Peningkatan ini terus berlangsung hingga saat ini. Persatuan Perusahaan
Kosmetika Indonesia (Perkosmi) memperkirakan bahwa tahun ini
penjualan kosmetik akan naik sebesar 15% dari tahun 2012, mencapai
total penjualan 11,2 triliun rupiah. Selain itu, dari sisi ekspor, industri
kosmetik ditaksir tumbuh 20% menjadi US$ 406 juta.
Salah satu jenis kosmetik yang meningkat permintaannya dari
tahun ke tahun di Indonesia adalah produk whitening cream. Wanita
Asia, termasuk Indonesia memiliki suatu stigma bahwa cantik identik
dengan memiliki kulit putih bersih. Hal ini ditunjukkan melalui berbagai
iklan kosmetik yang menampilkan model iklan berkulit putih. Berbagai
usaha dilakukan oleh para wanita untuk mendapatkan kulit yang
demikian. Bahkan, seringkali mereka rela membayar harga mahal untuk
mendapatkannya melalui berbagai produk kosmetik. Sayangnya, tidak
semua produk kosmetik yang beredar di pasaran saat ini aman untuk
digunakan. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), pada razia
tanggal 12 Desember 2012 di Jakarta, berhasil menyita 20 merk
kosmetik yang mengandung senyawa berbahaya, yaitu merkuri.
Kandungan merkuri ini didapatkan pada produk-produk whitening
cream, eye shadow, lipstik dan sebagainya.
Berdasarkan realita di atas, penulis berinisiatif untuk membuat
suatu produk kosmetik whitening cream berbahan dasar herbal yang
aman bagi kesehatan pengguna dan lingkungannya. Salah satu bahan
1
Universitas Indonesia

pemutih alami yang terdapat secara melimpah di Indonesia adalah


Pachyrizus erosus yang lebih dikenal dengan nama bengkuang. Selama
ini, tanaman ini umumnya hanya dimanfaatkan sebagai makanan,
khususnya sebagai salah satu bahan dalam pembuatan rujak, serta
sebagai acar atau asinan. Padahal, menurut data, kota Padang mampu
menghasilkan bengkuang sebanyak 192 kuintal/hektar dan kota
Kebumen mampu menghasilkan 5.020 -7.030 ton per tahun (Winarto,
2009). Jumlah produksi yang cukup besar ini dapat dimanfaatkan untuk
menghasilkan produk berbahan dasar bengkuang, yang memiliki nilai
jual lebih tinggi. Salah satunya adalah dengan mengolahnya menjadi
whitening cream.
Bengkuang mengandung senyawa aktif yang mampu
mengabsorpsi dan memantulkan radiasi ultra violet yang berasal dari
matahari. Sinar ultra violet merupakan salah satu faktor yang
menyebabkan kulit terlihat lebih gelap. Selain itu, radiasi oleh sinar ini
menyebabkan berbagai penyakit, seperti kanker kulit, kelainan pigmen
kulit, kerutan dan sebagainya. Zat aktif dalam bengkuang mampu
mencegah aktivitas enzim polimerase oksidatif yang memicu
pembentukan pigmen melanin (pemberi warna coklat) pada kulit.
1.2

Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang diperoleh berdasarkan latar belakang
adalah sebagai berikut.
Zat apakah yang terkandung dalam bengkuang yang dapat
dimanfaatkan sehingga membuat kulit tampak lebih putih?
Bagaimana mekanisme kerja dari zat tersebut dalam proses
pemutihan kulit?
Bagaimana proses pembuatan face whitening cream dengan
menggunakan bengkuang sebagai bahan dasar
atau
bahan
aktifnya?
Berapa komposisi
face whitening cream berbahan dasar
bengkuang yang optimal dan aman bagi konsumen?
1.3

Tujuan Pembuatan
Tujuan pembuatan face whitening cream ini adalah membuat
sebuah obat herbal dengan memanfaatkan susbtansi yang terdapat dalam
bahan aktif berupa bengkuang yang dapat membuat kulit, khususnya
bagian wajah, tampak lebih putih serta aman digunakan oleh konsumen.
2
Universitas Indonesia

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Bahan Aktif dan Bahan Tambahan
2.1.1 Bengkuang
Klasifikasi ilmiah dari bengkuang adalah sebagai berikut.
Kingdom : Plantae
Divisi
: Magnoliophyta
Kelas
: Magnoliopsida
Ordo
: Fabales
Famili
: Fabaceae
Subfamili : Faboideae
Genus
: Pachyrhizus
Spesies
: Pachyrhizus erosus

Gambar 2.1 Umbi Pachyrhizus erosus (bengkuang)


[Sumber : http://www.emilybeautycenter.co
m/foto_portfolio/63bengkoang.jpg]

Tanaman bengkuang tumbuh sebagai tanaman merambat atau


menjalar yang ketinggiannya dapat mencapai 4-5 m jika diberikan
penyokong yang sesuai. Akar bengkuang memiliki panjang mencapai 2
m dan memiliki berat hingga 2 kg. Berbeda dengan bagian akarnya yang
dapat dikonsumsi, bagian lain dari tanaman bengkuang sangat beracun,
misalnya bijinya yang mengandung rotenon, yang sangat beracun dan
biasanya digunakan untuk membunuh serangga (sebagai pestisida) atau
untuk menangkap ikan. Beberapa substansi yang terkandung dalam akar
(khususnya umbi akar) bengkuang terangkum dalam Tabel 2.1
3
Universitas Indonesia

No. Substansi
1. Air (8690%)

Tabel 2.1 Kandungan bengkuang


Struktur
Keterangan / Fungsi
Memberi efek
pendingin

2.

Oligofrukto
-sa

Memberi rasa manis


pada umbi akar
Tidak dapat dicerna
tubuh manusia sehingga
baik untuk penderita
diabetes atau untuk
program diet rendah
kalori

3.

Adenin

Membentuk nukleotida
dari asam nukleat (salah
satu basa nukleotida
purin)

4.

Kolin

Melindungi organ hati


dan meningkatkan
fungsi memori

Di samping keempat senyawa di atas, bengkuang juga mengandung


saponin dan flavonoid. Saponin dan flavonoid bertindak sebagai tabir
surya alami yang dapat mencegah kerusakan kerusakan yang
disebabkan oleh rangsangan radikal bebas sebagai hasil absorpsi sinar
ultra-violet (UV) (Sandler, 2005). Oleh karena itu, sangat mungkin jika
umbi akar bengkuang dapat digunakan sebagai material atau bahan
dasar tabir surya. Selain itu, bengkuang juga mengandung berbagai
senyawa fenolik. Senyawa fenolik dapat digunakan sebagai agen
depigmentasi karena struktur kimianya yang serupa dengan tirosin,
substrat dari tirosinase. Enzim tirosinase merupakan salah satu enzim
4
Universitas Indonesia

yang memiliki peranan penting dalam sintesis melanin (Wang et al.,


2006). Substansi dalam bengkuang yang diharapkan dapat membantu
proses pemutihan kulit, khususnya bagian wajah, adalah flavonoid.
2.1.1.1 Flavonoid
Flavonoid mewakili sebuah kelas yang terdiri dari beraneka
metabolit tanaman sekunder dengan 9000 struktur yang telah
teridentifikasi hingga saat ini. Senyawa senyawa ini biasanya
ditemukan pada tanaman vaskular juga beberapa jenis lumut (Harborne
dan Baxter, 1999; Williams dan Grayer, 2004). Flavonoid menunjukkan
beragam sifat fisiologis, biokimia, dan ekologis, beberapa contohnya
adalah perlindungan sinar UV, pewarnaan bunga, interaksi interspesies
dan pertahanan tanaman (Martens, 2005).
Flavonoid merupakan kata benda kolektif yang dulunya
digunakan untuk menggambarkan beberapa kelas senyawa yang
memiliki kerangka flavon C6-C3-C6 yang serupa (Cavaliere et al.,
2007).

Gambar 2.2 Struktur dasar flavonoid


[Sumber : Martens, 2005]

Flavonoid merupakan sebuah produk yang berasal dari sebuah


unit awal cinnamoyl-CoA, dengan ekstensi rantai menggunakan tiga
molekul dari malonyl-CoA (Dewick, 2002). Jalur biosintesis dari
flavonoid dapat dilihat pada Gambar 2.3. Reaksi biosintesis yang paling
penting dalam rangkaian proses tersebut adalah kondensasi dari tiga
molekul malonyl-CoA dengan satu molekul p-coumaryl-CoA menuju
intermediet kalkon (Martens, 2005). Beberapa kelas besar dari flavonoid
adalah flavon, isoflavon, flavonol, flavanon, antosianin, katekin, dan
kalkon (Cavaliere et al., 2007).

5
Universitas Indonesia

Kalkon dan dihidrokalkon merupakan kelas kelas flavonoid yang


terdiri dari dua gugus fenol yang terhubung oleh tiga karbon. Kelas
flavonoid berupa flavonon, yang terdiri dari tiga cincin, dapat diperoleh
dari struktur kalkon. Dari kelas kelas flavonon tersebut, kelas kelas
flavonoid lainnya dapat diperoleh, termasuk isoflavon, flavanol,
antosianida, flavonol, dan flavon (Martens, 2005). Kelas flavonoid
terakhir ditandai dengan adanya ikatan ganda antara C2 dan C3 dalam
kerangka heterosiklik dari flavan. Flavon dapat diklasifikasikan kembali
ke dalam beberapa subkelompok berdasarkan kehadiran suatu substituen
dan kelarutan dari flavon dalam air (Harborne dan Baxter, 1999;
Williams dan Grayer, 2004)

Gambar 2.3 Biosintesis flavonoid


[Sumber : Martens, 2005]

2.1.2 Daun Saga


Klasifikasi ilmiah dari tanaman saga adalah sebagai berikut.
Kingdom : Plantae
Divisi
: Magnoliophyta
6
Universitas Indonesia

Kelas
Ordo
Famili
Subfamili
Genus
Spesies

: Magnoliopsida
: Fabales
: Fabaceae
: Faboideae
: Abrus
: Abrus precatorius

Gambar 2.4 Tanaman saga


[Sumber : http://ff.unair.ac.id/sito/index.php?search=Abrus+precatorius
&p=1&mode=search&more=true&id=193]

Abrus precatorius, yang juga dikenal sebagai Rosary pea atau


Saga di Indonesia, merupakan tanaman kayu menjalar yang memiliki
biji merah beracun dengan tanda hitam di dasar bijinya. Daun tanaman
saga memiliki bentuk yang serupa dengan daun asam jawa, serta
memiliki 20 40 pucuk daun. Tanaman ini berasal dari India, biasanya
terletak pada ketinggian 1 200 m. Namun, saat ini tanaman saga sudah
banyak ditemukan di negara negara tropis.
Tanaman saga awalnya digunakan dalam pengobatan tradisional
untuk mengobati tetanus, dan mencegah rabies. Tanaman ini juga dapat
digunakan untuk mengobati goresan dan luka yang disebabkan oleh
anjing, kucing dan, tikus, dan juga digunakan dengan bahan lain untuk
mengobati leukoderma. Daun dari tanaman digunakan untuk
menyembuhkan demam, batuk, dan flu (Garaniya dan Bapodra, 2014).
Daun saga mengandung beberapa konstituen kimia seperti
abrusosida A, abrusosida B, abrusosida C, abrusosida D, galaktosa,
xilosa, kolin, dan glisirizin (Garaniya dan Bapodra, 2014). Glisirizin
dapat menunjukkan aktivitas sebagai demulcent, atau memberikan efek
7
Universitas Indonesia

sejuk pada kulit (Kataria et.al., 2013). Selain itu, daun saga juga kaya
akan polifenol, flavonoid, -karoten, dan asam askorbat. Berbagai
tanaman telah menjadi sumber antioksidan alami seperti tocopherol,
karotenoid, dan senyawa fenolik (Palvai et.al., 2014).
2.2 Cara Kerja
2.2.1 Skin Whitening
2.2.1.1 Biosintesis Melanin
Warna kulit normal bergantung pada pigmen pigmen seperti
hemoglobin (baik dalam kondisi teroksidasi maupun tereduksi),
karotenoid, dan melanin. Penentu utama warna kulit adalah melanin.
Perbedaan ras dan etnis dalam warna kulit berhubungan dengan jumlah,
ukuran, bentuk, distribusi, dan degradasi dari organel yang mengandung
melanin yang disebut melanosom (Bleehen et al., 1995). Produksi
melanin oleh melanosit pada kulit maupun rambut disebut
melanogenesis (Kim et al., 2004).
Produksi melanin bergantung pada sinar UV atau paparan sinar
matahari. Hal ini merupakan mekanisme perlindungan alami dari kulit
ketika terdapat terlalu banyak sinar UV yang menembus kulit manusia.
Terlalu banyak sinar UV dapat menyebabkan sunburn (terbakar sinar
matahari), terhambatnya sintesis dari beberapa prekursor yang
dibutuhkan untuk membuat DNA manusia, serta terjadi peningkatan
radikal bebas. Melanin akan melekatkan radikal bebas serta
berpartisipasi dalam proses oksidasi reduksi lainnya dalam tubuh
manusia (Bleehen et al., 1995).
Proses pigmentasi terdiri dari tiga fase : fase aktivasi (activation),
sintesis (synthesis), dan ekspresi (expression). Tahap pertama
merupakan aktivasi melanosit oleh beberapa pemicu seperti sinar UV
dan paparan radikal bebas. Tahap kedua merupakan sintesis dari fase
melanin. Melanosit akan membuat butir butir (granule) melanin yang
disebut melanosom melalui serangkaian reaksi. Tahap terakhir adalah
tahap ekspresi. Pada tahap ini, melanosom dipindahkan dari melanosit
menuju lapisan atas sel sel kulit. Ketika melanin telah disintesis dan
diisikan ke dalam melanosom, melanosom akan bergerak keluar menuju
lengan lengan melanosit. Setelah melanosom mencapai tepi dari
tentakel tentakel (seperti dendrit) tersebut, melanosom akan didorong
keluar dari melanosit dan diambil oleh keratinosit, yang merupakan sel
sel kulit yang terletak di atas melanosit pada epidermis. Keratinosit
8
Universitas Indonesia

akan mengambil melanosom tersebut dan membawanya ke permukaan


kulit untuk diekspresikan. Setelah proses perpindahan tersebut
berlangsung, warna melanin akan tampak pada permukaan kulit
(Williams et al., 1995).

Gambar 2.5 Anatomi kulit


[Sumber : http://nuskin.com/corp/library/pdf/clinicals
/tpw_pigmentation_clinicals.pdf]

Melanin biasanya diklasifikasikan ke dalam dua kelompok utama


yaitu eumelanin hitam dan coklat yang tidak larut, dan feomelanin
kuning dan coklat-kemerahan yang larut dalam alkali. Kedua eumelanin
dan feomelanin diperoleh dari tirosin, melalui tahapan yang sama
(Bleehen et al., 1995; Parvez et al., 2007; Kobayashi et al., 1994).
Sintesis melanin dimulai dari konversi asam amino L-tirosin
menjadi L-3,4-dihidroksifenilalanin (L-DOPA) yang diikuti oksidasi LDOPA untuk memproduksi sebuah dopakuinon oleh tirosinase.
Dopakuinon kemudian ditransformasi lebih lanjut melalui beberapa
reaksi untuk menghasilkan melanin coklat hingga hitam yang
bertanggung jawab atas warna kulit mamalia. (Okombi, 2006; Lee,
2002; Ohguchi et al., 2003; Wang dan Hebert, 2006). Dua enzim
melanogenik lainnya, enzim TRP1 (tyrosine-related-protein1) dan
enzim TRP2 (tyrosine-related-protein2) yang juga disebut sebagai
enzim dopakrom tautomerase (DCT), juga terlibat dalam biosintesis
melanin (Kobayashi et al., 1994; Parvez et al., 2007).
9
Universitas Indonesia

Gambar 2.6 Biosintesis melanin


[Sumber : Kobayashi et.al., 1994; Parvez et al., 2007]

10
Universitas Indonesia

2.2.1.2 Enzim Tirosinase


Tirosinase yang juga dikenal sebagai polifenol oksidase (PPO)
merupakan enzim yang mengandung tembaga yang terdistribusi di alam.
Tirosinase dapat ditemukan pada beberapa mikroorganisme, tumbuhan,
dan hewan (Matsuura et al., 2006) dan biasanya terlibat dalam
biosintesis melanin (Lerch, 1983). Tirosinase mengkatalisis hidroksilasi
dari monofenol, seperti tirosin menjadi o-difenol oleh monooksigenase,
dan oksidasi dari o-difenol menjadi o-kuinon. O-kuinon selanjutnya
akan terpolimerisasi dan mengalami serangkaian reaksi penting
enzimatik dan nonenzimatik untuk menghasilkan pigmen merah dan
coklat serta melanin hitam.
Pada serangga, diketahui bahwa enzim ini memiliki peranan
dalam pembentukan o-difenol dan kuinon untuk pigmentasi,
penyembuhan luka, enkapsulasi parasit dan sclerotization. Karena
fungsi fungsi tersebut digunakan dalam berbagai proses
perkembangan dan pertahanan dalam serangga, enzim tersebut dapat
menjadi target dalam pengendalian hama serangga. Dalam makanan,
tirosinase bertanggung jawab terhadap perubahan warna buah dan
sayuran yang tidak diinginkan pada masa setelah panen. Reaksi tersebut
mengakibatkan terjadinya perubahan warna (menjadi kecokelatan), rasa,
dan nutrisi yang tidak diinginkan.
Pada manusia, tirosinase mengkatalisis proses biosintesis
melanin. Pigmen melanin juga ditemukan pada otak mamalia. Di dalam
otak manusia, tirosinase memiliki peranan penting dalam pembentukan
neuromelanin, yang mungkin memiliki kontribusi terhadap
neurodegenerasi terkait penyakit Parkinson. Melanin merupakan pigmen
utama yang mempengaruhi warna kulit, rambut, dan mata. Produksi
melanin secara berlebihan dapat dipicu oleh paparan sinar matahari
kronis, melasma atau penyakit penyakit hiperpigmentasi lainnya. Saat
ini, inhibitor tirosinase menjadi komponen yang sangat penting dalam
dunia kosmetik dan obat untuk pengobatan penyakit dan kelainan kulit
terkait hiperpigmentasi melanin serta untuk mencegah timbulnya noda
dan bintik hitam (freckles) akibat terbakar sinar matahari (Tanimoto et
al., 2006).
2.2.1.3 Mekanisme Pemutihan Kulit dengan Bengkuang
Proses pemutihan kulit dengan penggunaan face cream
bengkuang dapat terjadi karena adanya penghambatan kinerja enzim
11
Universitas Indonesia

tirosinase. Penghambatan / inhibisi tirosinase merupakan salah satu


metode untuk mengurangi sintesis melanin (Khatib et al., 2005). Dalam
beberapa tahun terakhir, dengan mempertimbangkan orientasi
konsumen, beberapa jenis kosmetik seperti produk anti-kerut dan agen
pemutih telah dikombinasikan dengan senyawa senyawa dari alam
atau obat obat herbal (Tanimoto et al., 2006). Akan tetapi, hanya
beberapa senyawa natural dan sintetik, yang memiliki aktivitas sebagai
inhibitor tirosinase, yang dapat digunakan sebagai agen pemutih wajah /
kulit (skin whitening agent) karena adanya pertimbangan kesehatan dan
keselamatan (Okombi et al., 2006).
Beberapa inhibitor yang ditemukan pada tanaman tingkat tinggi
dapat diklasifikasikan ke dalam dua kelompok, yaitu polifenol dan
turunan aldehid (Parvez, 2007). Senyawa fenol merupakan material
penting dan dapat digunakan sebagai agen depigmentasi, karena
senyawa tersebut memiliki struktur kimia yang serupa dengan tirosin,
yang merupakan material dasar dari melanin dan substrat dari tirosinase
(Wang et al., 2006; Sandler, 2005; Sudjaroen et al., 2005).
Flavonoid merupakan salah satu gugus fenol tanaman yang
memiliki aktivitas inhibisi tirosinase yang sangat kuat. Seluruh
flavonoid dapat menghambat enzim karena kemampuannya mengikat
dan mengendalikan tembaga (chelate) pada sisi aktif tirosinase. Akan
tetapi, sifat tersebut dapat diterapkan hanya jika gugus 3-hidroksil dari
isoflavonoid bebas. Flavonoid yang memiliki gugus keto memiliki
aktivitas inhibisi tirosinase yang kuat. Hal ini disebabkan karena
terdapat kesamaan antara kerangka dihidroksifenol L-DOPA dan gugus
keto pada flavonoid.
Sejumlah besar aldehid dan turunan turunannya juga
menunjukkan sifat sebagai inhibitor tirosinase. Hal ini disebabkan
karena aldehid dapat bereaksi dengan gugus nukleofilik seperti
sulfhydryl, amino, dan gugus hidroksil.
Kalkon yang sebagian terdiri dari fenol menunjukkan aktivitas
antioksidatif sebagai akibat dari kemampuannya menyumbangkan
sebuah elektron (atau menerima atom hidrogen) dan/atau logam transisi
chelate, seperti tembaga atau ion besi, sehingga dapat mengeliminasi
oksigen reaktif dan spesies nitrogen (ROS dan RNS) dan reaksi
propagasi radikal decay-free. Ketika kedua reaksi kuat, dapat timbul
sintesis melanin (Nerya et al., 2004; Khatib et al., 2005).
12
Universitas Indonesia

2.2.2 Efek Antioksidan pada Kulit


2.2.2.1 Paparan Sinar UV dan Sumber Utama Stres Oksidatif pada Kulit
Paparan sinar UV (180 400 nm) dapat menyebabkan berbagai
kerusakan pada sel, dengan menghasilkan O2, *OH, H2O2, dan berbagai
ROS (reactive oxygen species). Sinar UVB (290 320 nm) diserap oleh
kromofor epidermal seperti melanin dan asam urokanik sehingga
menyebabkan terjadinya kerusakan molekul selagi membentuk ROS.
Dengan adanya H2O2, radiasi UVB menyebabkan terjadinya
pembentukan *OH, yang dapat menimbulkan kerusakan DNA. Sinar
UVA (320 400 nm) dapat menembus lebih dalam ke lapisan dermis,
dan meningkatkan produksi dari ROS.
Kulit secara kontinu dipengaruhi oleh berbagai faktor lingkungan,
khususnya radiasi UV. Dalam kulit, radikal bebas diinduksi oleh radiasi
UV sehingga dapat menyebabkan kerusakan pada DNA, protein, serta
menyebabkan ketidakstabilan membran keratinosit, yang dapat
mengakibatkan penuaan sel kulit yang prematur. Ketika terpapar radiasi
UV, kulit akan mengalami perubahan seperti inflamasi, dermatoheliosis,
dan berbagai penyakit kulit (Pouillot, et.al., 2011).
2.2.2.2 Mekanisme Kerja Antioksidan
Jaringan jaringan hidup pada dasarnya memiliki mekanisme
kontrol untuk menjaga ROS tetap seimbang. Ketika ROS dihasilkan
secara in vivo, antioksidan memiliki peranan yang sangat penting.
Tingkat kepentingan dari antioksidan bergantung pada jenis ROS yang
dihasilkan, bagaimana dan di mana mereka dihasilkan, dan target
kerusakan dari ROS tersebut. Tubuh manusia memiliki mekanisme
perlindungan tersendiri dengan menggunakan antioksidan endogen
(yang dihasilkan di dalam tubuh). Akan tetapi, ketika jumlah
antioksidan endogen tidak memadai atau tidak seimbang dibandingkan
jumlah yang dibutuhkan untuk melawan oksidan, antioksidan eksogen
(yang tidak dapat dihasilkan di dalam tubuh dapat membantu
mengembalikan keseimbangan (Pouillot, et.al., 2011).
Antioksidan memiliki beberapa peranan sebagai berikut.
Menghambat produksi ROS melalui scavenging langsung
Mengurangi jumlah oksidan di dalam dan sekitar sel
Mencegah ROS mencapai target biologisnya
Membatasi propagasi oksidan
13
Universitas Indonesia

Menghalangi timbulnya stres oksidatif dengan mencegah


fenomena penuaan

2.3

Ekstraksi
Ekstraksi secara umum dapat diartikan sebagai metode untuk
memindahkan suatu unsur pokok dari zat padat atau cair dengan cara
mengontakkannya dengan pelarut cair. Dalam pembuatan cream ini,
bahan yang harus diekstraksi adalah daging akar bengkuang dan daun
saga. Dengan demikian, ekstraksi yang dilakukan tergolong leaching,
karena zat aktif sebagai unsur pokok atau zat terlarut terdapat di dalam
suatu zat padat.
Keberhasilan dan efektivitas ekstraksi sangat dipengaruhi oleh
jenis pelarut yang digunakan. Terdapat beberapa hal yang harus
dipertimbangkan dalam memilih pelarut, antara lain :
1. Selektivitas
Selektivitas ditandai dengan simbol yang analog dengan
volatilitas relatif di dalam proses distilasi. Di dalam proses
ekstraksi, harus bernilai lebih dari satu agar ekstraksi dapat
berlangsung.
2. Koefisien distribusi
Koefisien distribusi adalah hubungan zat terlarut yang
terdistribusi di antara dua pelarut atau perbandingan komposisi
rafinat dengan ekstrak pada keadaan setimbang. Semakin besar
nilai distribusi ini, maka jumlah pelarut yang dibutuhkan semakin
kecil.
3. Kelarutan pelarut
Semakin rendah kelarutan zat terlarut pada dilute-nya, maka
semakin baik ekstraksi dapat terjadi.
4. Kemampuan pelarut untuk di-recover
Untuk menekan biaya pemisahan secara ekstraksi seminimal
mungkin, maka pelarut yang digunakan harus dapat digunakan
kembali dalam proses selanjutnya.
5. Massa jenis
Semakin besar perbedaan massa jenis fase-fase dalam keadaan
cair jenuh, proses ekstraksi semakin baik.
6. Tegangan permukaan
Semakin besar tegangan permukaan, maka perpaduan emulsi
terbentuk dengan mudah, tetapi dispersi dari satu cairan ke cairan
14
Universitas Indonesia

lain akan semakin sulit dilakukan. Namun, karena perpaduan


lebih penting, dalam proses ini, maka tegangan permukaan yang
tinggi dapat menghasilkan ekstraksi yang lebih baik.
7. Reaktivitas kimia
Pelarut harus bersifat stabil secara kimia dan inert.
8. Viskositas, tekanan uap, dan titik beku
Nilai ketiga sifat pelarut ini harus rendah agar proses
pengolahan dan penyimpanan lebih mudah dilakukan.
9. Sifat nontoksik, tidak mudah terbakar, dan murah
Pelarut yang sesuai untuk proses ekstraksi akar bengkuang
adalah pertoleum ether, etil asetat, metanol, kloroform,
diklorometana, dan n-butanol (Lukitaningsih, 2009). Sedangkan,
daun saga dapat diekstraksi dengan menggunakan etanol 70%
(Nurwaini et al., 2010). Namun, dalam proses pembuatan cream
ini, ekstraksi yang dilakukan adalah proses ekstraksi secara
mekanis. Kedua bahan utama, yaitu bengkuang dan daun saga
akan diekstraksi dengan cara sebagai berikut.
2.4

Krim
Produk perawatan kulit (skin care) umumnya berupa emulsi atau
olahan yang bening dan tembus pandang, yang teksturnya bervariasi
mulai dari cairan hingga padatan. Meskipun terdapat beraneka ragam
produk perawatan kulit yang dijual di pasaran, konsumen lebih memilih
produk olahan berbentuk emulsi. Hal ini disebabkan karena emulsi
dapat memberikan khasiat yang lebih optimal sebagai produk perawatan
kulit. Beberapa bentuk emulsi yang sering digunakan dalam produk
perawatan kulit antara lain : krim (cream) dan lotion.
Krim dan lotion merupakan emulsi yang terdiri dari dua cairan
imisibel (tidak saling larut), contohnya air dan minyak, dengan salah
satu cairan membentuk fase terdispersi dan cairan lainnya membentuk
media kontinu. Fase terdispersi didistribusikan dalam media kontinu
dalam keadaan stabil (Rieger, 2000).
Krim didefinisikan sebagai sediaan setengah padat, yang
mengandung air tidak kurang dari 60%, dan dimaksudkan untuk
pemakaian luar (Farmakope Indonesia III, 1979). Krim biasanya terdiri
dari air, minyak, dan berbagai humektan yang komposisinya disesuaikan
dengan tujuan penggunaan pada berbagai jenis kulit, kondisi kulit,
musim, usia, dan lingkungan. Krim dapat diklasifikasikan ke dalam dua
15
Universitas Indonesia

tipe (berdasarkan surfaktan dan bahan bahan minyak yang digunakan)


yaitu krim M/A (minyak dalam air) dan krim A/M (air dalam minyak).
Untuk produk face whitening cream, bentuk sediaan yang dipilih
adalah krim M/A (minyak dalam air). Bentuk sediaan krim dipilih
karena sifatnya yang sangat mudah digunakan pada kulit dan merupakan
media pembawa dengan kapasitas yang cukup besar. Bentuk sediaan
lotion tidak digunakan karena pemakaiannya lebih tepat dilakukan pada
daerah tubuh yang berambut, sedangkan produk yang dibuat
diperuntukkan untuk pemakaian pada daerah wajah. Di samping itu,
krim dapat memberikan efek mengkilap, berminyak, lembab, mudah
tersebar merata, dan mudah berpenetrasi pada kuit. Jenis krim M/A
dipilih karena sifatnya yang mudah dicuci dengan air dan tidak terlalu
lengket jika dibandingkan dengan krim A/M.
Sediaan krim terdiri atas dua komponen utama, yaitu bahan aktif
dan bahan dasar (basis) krim. Bahan dasar krim terdiri dari fase minyak
dan fase air yang dicampur dengan adanya bahan pengemulsi
(emulgator) sehingga membentuk basis krim. Agar diperoleh suatu basis
krim yang baik, maka penggunaan dan pemilihan bahan pengemulsi
sangat menentukan. Selain itu, dalam suatu krim untuk menunjang dan
menghasilkan suatu karakteristik formula krim yang diinginkan, maka
ditambahkan bahan bahan tambahan seperti pengawet, pengkelat,
pengental, pewarna, pelembab, pewangi, dan sebagainya (Lachman,
1994).
2.4.1 Asam Stearat
Asam stearat dalam sediaan topikal digunakan sebagai bahan
pengemulsi (emulsifier). Dalam pembuatan basis krim netral (anionik),
asam stearat dinetralisasi dengan penambahan alkali. Asam stearat
memiliki sifat mudah larut dalam benzen, karbon tetraklorida,
kloroform, dan eter; larut dalam etanol, heksan, dan propilen glikol; dan
praktis tidak larut dalam air. Umumnya bahan ini tidak bersifat toksik
dan tidak menyebabkan iritasi. Titik leleh dari asam stearat di atas suhu
54C. Konsentrasi asam stearat yang umumnya digunakan dalam
sediaan krim adalah sebesar 1-20% (Wade, 1994).
Gambar 2.7 Struktur asam stearat
[Sumber : http://www.wikipremed.com/image.php?img=0401
04_68zzzz 258750_Stearic_acid_68.jpg&image_id=258750]

16
Universitas Indonesia

2.4.2 Setil Alkohol


Setil alkohol digunakan sebagai bahan pengemulsi (emulsifier)
dan bahan pengeras / thickener dalam sediaan krim. Setil alkohol dapat
meningkatkan viskositas krim dan meningkatkan stabilitas sediaan.
Sebagai bahan pengeras, konsentrasi umum setil alkohol yang
digunakan adalah 2-10% dan sebagai bahan pengemulsi digunakan pada
konsentrasi sebesar 2-5%. Setil alkohol sangat mudah larut dalam etanol
95% dan eter. Kelarutan setil alkohol dapat ditingkatkan dengan
peningkatan suhu. Titik leleh dari setil alkohol adalah 45-52C (Wade,
1994).

Gambar 2.8 Struktur setil alkohol


[Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Cetyl_alcohol#mediaviewer
/File:Cetyl_alcohol_structure.svg]

2.4.3 Gliseril Monostearat


Gliseril monostearat dapat digunakan sebagai bahan pengemulsi
non-ionik, emolien, penstabil, pelarut, dan sebagai plasticizer dalam
produk makanan, farmasetika, dan kosmetik. Gliseril monostearat larut
dalam etanol panas (95%), eter, kloroform, aseton panas, dan minyak
mineral; praktis tidak larut dalam air. Umumnya, gliseril monostearat
tidak bersifat toksik dan tidak menyebabkan iritasi. Sebagai bahan
pengemulsi tunggal bahan ini digunakan pada konsentrasi sekitar 5-20%
dari basis krim. Titik lelehnya adalah 55-60C (Wade,1994).

Gambar 2.9 Struktur gliseril monostearat


[Sumber : http://www.chemicalbook.com/CAS%5CGIF%5C22610-63-5.gif]

2.4.4 Metil Paraben (Nipagin)


Metil paraben biasanya digunakan sebagai bahan pengawet dalam
formulasi farmasetika, produk makanan, dan terutama dalam kosmetik.
Metil paraben dapat digunakan sendiri maupun dikombinasikan dengan
jenis paraben lainnya. Efektivitas pengawet ini berada pada rentang pH
4-8. Dalam sediaan topikal, konsentrasi umum dari metil paraben yang
17
Universitas Indonesia

digunakan adalah 0,02-0,3%. Bahan ini sukar larut dalam air, larut
dalam air panas, etanol 95%, eter (1:10), dan metanol (Wade, 1994).

Gambar 2.10 Struktur metil paraben


[Sumber : http://www.sigmaaldrich.com/content/dam/sigma-aldrich/
structure8/050/mfcd00002352.eps/_jcr_content/renditions/medium.png]

2.5

Stabilitas Krim
Stabilitas didefinisikan sebagai kemampuan suatu produk obat
atau kosmetik untuk bertahan dalam batas spesifikasi yang diterapkan
sepanjang periode penyimpanan dan penggunaan untuk menjamin
identitas, kekuatan, kualitas, dan kemurnian produk. Definisi sediaan
kosmetik yang stabil yaitu suatu sediaan yang masih berada dalam batas
yang dapat diterima selama periode waktu penyimpanan dan
penggunaan, di mana sifat dan karakteristiknya sama dengan yang
dimilikinya saat dibuat (Djajadisastra, 2004).
Ketidakstabilan fisika dari sediaan emulsi atau krim ditandai
dengan adanya pemucatan warna atau munculnya warna, timbul bau,
perubahan atau pemisahan fase, pecahnya emulsi, pengendapan suspensi
atau caking, perubahan konsistensi, pertumbuhan kristal, terbentuknya
gas dan perubahan fisik lainnya. Ketidakstabilan fisik suatu emulsi atau
suspensi dapat dipengaruhi oleh faktor faktor yang mempengaruhi
kestabilan kimia dari pengemlusi (emulgator), bahan pensuspensi,
antioksidan,, pengawet, dan bahan aktif. Gejala gejala yang menjadi
indikator terjadinya kerusakan emulsi antara lain (Martin, Swarbick, dan
Cammarata, 1993) :
1. Creaming adalah terjadinya lapisan lapisan dengan konsentrasi
yang berbeda beda di dalam suatu emulsi. Creaming ke arah
atas terjadi dalam suatu emulsi yang tidak stabil di mana fase
dalam mempunyai kerapatan lebih kecil daripada kerapatan fase
luar. Creaming ke arah bawah terjadi di dalam emulsi yang tidak
stabil di mana kerapatan fase dalam lebih besar daripada
kerapatan fase luar (Ansel, 1989).
2. Flokulasi adalah penggabungan partikel partikel akibat gaya
tarik menarik melebihi gaya tolak menolak, jika potensial zeta
18
Universitas Indonesia

dikurangi di bawah harga tertentu. Potensial zeta inilah yang


mengatur derajat tolak menolak antara partikel partikel
terdispersi yang bermuatan sama dan saling berdekatan.
Creaming dan flokulasi masih dapat diperbaiki dengan
pengadukan atau pengocokan, karena masih terdapat film antar
permukaan.
3. Breaking merupakan kondisi yang berbeda dengan creaming,
karena breaking merupakan proses searah, sedangka creaming
merupakan proses bolak-balik. Krim yang mengalami creaming
dapat didispersikan kembali dengan mudah, dan dapat terbentuk
kembali suatu campuran yang homogen dengan pengocokan
karena bola-bola minyak masih dikelilingi oleh suatu lapisan
pelindung dari zat pengemulsi. Jika terjadi breaking,
pencampuran biasa tidak dapat mensuspensikan kembali bola
bola minyak dalam suatu bentuk emulsi yang stabil, karena
lapisan yang mengelilingi partikel-partikel telah dirusak dan
minyak cenderung untuk bergabung.
4. Inversi adalah peristiwa di mana fase eksternal menajdi fase
internal dan sebaliknya.
Nilai kestabilan suatu sediaan farmasetika atau kosmetik dalm
waktu yang singkat dapat diperoleh dengan melakukan uji stabilitas
dipercepat. Pengujian ini dimaksudkan untuk mendapatkan informasi
yang diinginkan dalam waktu sesingkat mungkin dengan cara
menyimpan sediaan sampel pada kondisi yang dirancang untuk
mempercepat terjadinya perubahan yang biasa terjadi pada kondisi
normal. Jika hasil pengujian suatu sediaan pada uji dipercepat selama
tiga bulan diperoleh hasil yang stabil, hal itu menunjukkan bahwa
sediaan tersebut stabil pada penyimpanan suhu kamar selama setahun
Pengujian yang dilakukan pada uji dipercepat yaitu (Juwita, 2011) :
1. Suhu yang dinaikkan
Setiap kenaikan suhu 10C, maka laju reaksi akan meningkat
dua sampai tiga kali lipat, namun secara praktis cara ini cukup
terbatas karena kenyataannya perubahan yang terjadi pada suhu
yang jauh di atas normal, seperti pemisahan fase dan kerusakan
fisik jarang terjadi pada suhu normal.
2. Kelembaban yang dinaikkan
Umumnya uji ini dilakukan untuk menguji produk dan
kemasannya. Jika terjadi perubahan pada produk dalam
19
Universitas Indonesia

kemasannya karena pengaruh kelembaban, maka hal ini


menandakan bahwa kemasannya tidak memberikan perlindungan
yang cukup dari atmosfer.
3. Cycling test
Tujuan dari uji ini adalah sebagai simulasi adanya perubahan
suhu setiap tahun bahkan setiap harinya. Oleh karena itu, uji ini
dilakukan pada suhu atau kelembaban tertentu pada interval
waktu tertentu sehingga produk dalam kemasannya akan
mengalami stress yang bervariasi, bukan stress yang statis.
Contoh cycling test adalah melakukan penyimpanan sediaan pada
suhu 4C selama 24 jam lalu menyimpannya pada suhu 40C
selama 24 jam, waktu penyimpanan pada dua suhu yang berbeda
tersebut dianggap sebagai satu siklus dan dilakukan selama 12
hari. Perlakukan selama 12 hari tersebut akan menghasilkan stress
yang lebih tinggi daripada penyimpanan pada suhu 4C atau 40C
saja.
4. Centrifugal test / uji mekanik
Tujuan dilakukan centrifugal test adalah untuk mengetahui
terjadinya pemisahan fase dari emulsi. Sampel disentrifugasi pada
kecepatan 3800 rpm selama 5 jam atau 5000 10000 rpm selama
30 menit. Hal ini dilakukan karena perlakuan tersebut sama
dengan besarnya pengaruh gaya gravitasi terhadap penyimpanan
krim selama setahun. Pada dasarnya, sentrifugasi pada kecepatan
tinggi cenderung dapat mengubah bentuk globul fase internal
yang terdispersi dan memicu terjadinya koalesens.
Parameter-parameter yang digunakan dalam uji kestabilan fisik
sediaan krim adalah:
1. Organoleptis atau penampilan fisik
Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengamati adanya perubahan
atau pemisahan emulsi, timbulnya bau atau tidak, dan perubahan
warna.
2. Sifat aliran (viskositas)
Viskositas adalah tahanan suatu cairan untuk mengalir.
Umumnya krim termasuk dalam tipe aliran non-Newton (Martin,
Swarbick, dan Cammarata, 1993). Viskositas suatu sediaan
dipengaruhi oleh zat pengental, surfaktan, proporsi fase
terdispersi, dan ukuran partikel. Penurunan viskositas dipengaruhi
oleh peningkatan ukuran globul. Secara umum kenaikan
20
Universitas Indonesia

viskositas dapat meningkatkan kestabilan sediaan (berdasarkan


hukum Stokes) (Martin Swarbick, dan Cammarata, 1993).
3. Konsistensi
Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui kekerasan krim.
Krim yang telah disimpan masih mempunyai konsistensi yang
cukup agar krim dapat dengan mudah disebarkan pada kulit.
4. Ukuran partikel
Perubahan dalam ukuran partikel rata-rata atau distribusi ukuran
globul merupakan tolak ukur penting untuk mengevaluasi emulsi,
di mana pada emulsi keruh diameter globul berkisar antara 0,1-10
m. Ukuran partikel merupakan indikator utama kecenderungan
terjadinya creaming atau breaking (Martin, Swarbick, dan
Cammarata, 1993).
5. pH
Krim sebaiknya memiliki pH yang sesuai dengan pH kulit, yaitu
4,5-6,5. pH yang terlalu basa akan menyebabkan kulit bersisik,
sedangkan pH yang terlalu asam akan menimbulkan iritasi pada
kulit.

BAB 3
METODE PEMBUATAN
21
Universitas Indonesia

3.1 Diagram Alir Pembuatan


3.1.1 Ekstraksi Pachyrizus erosus

Gambar 3.1 Diagram alir ekstraksi Pachyrhizus erosus


3.1.2 Ekstraksi Abrus precatoris

Gambar 3.2 Diagram alir ekstraksi Abrus precatoris


3.1.3 Pembuatan Emulsi Whitening Cream

Gambar 3.3 Diagram alir pembuatan emulsi whitening cream


3.2 Alat Alat
Pisau
22
Universitas Indonesia

Pisau merupakan alat untuk memotong. Alat ini secara umum


terbagi menjadi dua bagian utama, yaitu bagian pemotong dan
bagian gagang. Pada pembuatan whitening cream ini, pisau
digunakan untuk mengupas bahan dasar, yaitu bengkuang atau
Pachyrizus erosus. Pengupasan dilakukan untuk membuang
bagian kulit yang tidak diperlukan dalam ekstraksi. Pengupasan
ini juga dilakukan karena bagian tumbuhan bengkuang selain
akarnya tidak memberikan manfaat, sebalinya mengandung zat
beracun.
Gelas beker
Gelas beker merupakan wadah yang terbuat dari kaca. Fungsi
dari wadah ini adalah untuk menampung zat cair yang akan diuji
atau direaksikan di laboratorium baik. wadah ini dapat dipanaskan
langsung di atas heater karena titik lelehnya yang tinggi. Pada
pembuatan whitening cream ini, gelas beker digunakan untuk
menampung pelarut yang digunakan dalam ekstraksi, yaitu
petroleum ether dan berbagai jenis emulsifier, pelembab dan
sebagainya sebelum dan sesudah proses pencampuran.
Heater
Heater merupakan alat dengan sumber daya berupa listrik yang
digunakan untuk memanaskan senyawa. Pada pembuatan
whitening cream ini, heater digunakan sebagai alat untuk
memanaskan pelarut yang digunakan dalam Soxhelt extraction
dan memanaskan campuran fasa minyak dan air sebelum
dicampurkan untuk membentuk emulsi cream yang diinginkan.
Alat pengaduk
Alat pengaduk adalah alat berbahan dasar kaca, kayu atau
logam yang digunakan untuk mengaduk suatu campuran agar
pencampuran terjadi dengan merata. Pada proses pembuatan
cream ini, alat pengaduk yang digunakan adalah pengaduk kaca
karena penggunaan pengaduk berbahan dasar kayu dan logam
dapat menghasilkan kontaminan pada cream yang berupa emulsi
sehingga menurunkan stabilitas emulsi, bahkan menyebabkan
tidak terbentunya emulsi.

Mortar dan Alu


23
Universitas Indonesia

Mortar dan alu adalah alat yang digunakan untuk menghaluskan


atau mengerus zat. Kedua alat ini digunakan untuk
menghancurkan daun-daun yang digunakan sebagai bahan
pembuatan cream. Mortar menjadi wadah penampung zat yang
akan dihaluskan, sedangkan alu adalah alat untuk menghaluskan
zat dengan tekanan. Mortar dan alu yang digunakan terbuat dari
keramik. Tujuan penggunaan kedua alat dengan bahan dasar
keramik ini adalah agar tidak ada zat yang tertinggal pada mortar,
karena bahan ini dapat dibersihkan dengan lebih muda.
Kain Penyaring
Kain yang digunakan untuk menyaring pada pembuatan cream
ini adalah kain mori yang biasanya digunakan untuk menyaring
tahu. Kain ini merupakan hasil tenunan dari kapas dan berwarna
putih. Kain ini memiliki pori-pori yang sesuai untuk menyaring
hasil penghancuran daun-daun yang digunakan, sehingga
didapatkan ekstrak dedaunan yang bersih dari ampasnya.

3.3

Bahan
Whitening cream berupa emulsi minyak dalam air (M/A) yang
akan dibuat memiliki komposisi yang tertera pada Tabel 3.1.
Tabel 3.1 Komposisi Face whitening cream M/A
Bentuk
Komposisi
Bahan
Sediaan
(% m/m)
Ekstrak Pachyrhizus
Padat
3,5
erosus
Cair
1,5
Ekstrak Abrus precatoris
Padat
10,0
Asam stearat
Padat
3,0
Setil alkohol
Padat
10,0
Gliseril monostearat
Padat
0,3
Metil paraben
Cair
71,7
Air
100
Total

Massa
(g)
0,175
0,075
0,500
0,150
0,500
0,015
3,585
5,000

24
Universitas Indonesia

3.4 Metode Pembuatan


3.4.1 Ekstraksi Pachyrhizus erosus
Massa bengkuang yang dibutuhkan untuk membentuk tepung
bengkuang dengan massa 0,175 g adalah 6,9125 g umbi bengkuang
bersih. Hal pertama yang harus dilakukan dalam proses ekstraksi
Pachyrhizus erosus (bengkuang) adalah mencuci bersih umbi akar
bengkuang. Selanjutnya, mengupas kulit dari umbi tersebut. Daging
umbi bersihtersebut kemudia diparut dengan menggunakan pemarut
sehingga ukuran umbi yang lebih kecil dan halus. Kemudian, hasil
pemarutan ini disaring dengan menggunakan kain, untuk diambil
filtratnya yang merupakan ekstrak Pachyrhizus erosus. Ekstrak yang
dihasilkan ini selajutnya didiamkan kurang lebih 1 jam agar terbentuk
endapan tepung Pachyrhizus erosus.
3.4.2 Ekstraksi Abrus precatoris
Pertama, daun-daun saga (Abrus precatoris) dengan massa 0,3 g
terlebih dahulu dicuci bersih dengan air. Selanjutnya, daun ini ditumbuk
sampai menghasilkan ekstraknya dengan bantuan sedikit air. Hasil
ekstraksi ini kemudian disaring dengan kain agar didapatkan ekstrak
yang lebih homogen. Massa ekstrak yang dihasilkan dalam proses ini
adalah 0,075g.
3.4.3 Proses Pembentukan Whitening Cream
Langkah langkah yang dilakukan dalam proses pembentukan
whitening cream adalah sebagai berikut. Pertama, memanaskan asam
stearat, setil alkohol, dan gliseril monostearat yang memiliki fase
minyak di atas pada suhu 75C, sesuai dengan komposisi di atas.
Selanjutnya, mencampurkan bahan-bahan yang larut ke dalam air
(ekstrak akar Pachyrizus erosus, ekstrak daun Abrus precatoris, dan
metil paraben) ke dalam air dengan massa 3,585 g. Campuran fase air
ini kemudian juga dipanaskan di atas suhu 75C. Setelah pemanasan
dilakukan, campuran fase air dimasukkan perlahan-lahan ke dalam fase
minyak dengan pengadukan berlanjut hingga terbentuk whitening cream
yang diinginkan.

25
Universitas Indonesia

3.5

Pengawet
Bahan pengawet yang digunakan pada whitening cream ini adalah
metil paraben (nipagin), yang karakteristiknya dijelaskan pada bagian
Tinjauan Pustaka.
3.6

Pewarna
Whitening cream ini tidak menggunakan pewarna.

3.7

Rencana Kemasan

Gambar 3.4 Contoh kemasan whitening cream


[Sumber : http://www.makingcosmetics.com]

Whitening cream ini akan dikemas di dalam kemasan


polypropylene berukuran 5 g. Sifat dari cream pot berbahan dasar ini
adalah memiliki ketahanan yang baik terhadap bahan kimia, impact
strength yang rendah, serta tidak mudah mengalami stress cracking
akibat perubahan lingkungan. Kemasan dalam bentuk pot yang
digunakan memiliki tutup dapat mencegah tumpah atau bocornya
cream. Ukuran yang kecil dari kemasan ini diharap dapat meningkatkan
nilai kepraktisan untuk para konsumen karena dapat dengan mudah
dibawa-bawa.

26
Universitas Indonesia

BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1

Karakterisasi Struktur, Komposisi, Morfologi, serta


Kandungan Zat Aktif
4.1.1 Bengkuang
Karakterisasi dan penentuan struktur dari zat aktif (seperti
senyawa fenolik dan flavonoid) yang terkandung dalam bengkuang
dapat dilakukan berdasarkan data spektroskopik, termasuk spektra UV,
spektra IR, spektra 1H NMR (400,13 MHz), spektra 13C NMR (100,61
MHz), spektra massa.
Langkah-langkah penentuan aktivitas pemutihan (whitening
activity) dapat dilakukan dalam empat tahap, yaitu : penentuan
kandungan fenol total, penentuan kandungan flavonoid total, aktivitas
penghambatan tirosinase, dan penentuan tipe penghambatan tirosinase.
1. Penentuan kandungan total fenol
Jumlah senyawa fenol dalam ekstrak bengkuang dapat
ditentukan dengan menggunakan metode kolorimetri FolinCiocalteau seperti yang dijelaskan oleh Singleton dan Rossi
(1965) dengan sedikit perubahan. Sebuah aliquot (200 L) dari
ekstrak atau larutan standar asam galat (20, 40, 60, 80, dan 100
ppm) ditambahkan ke dalam labu volumetrik, yang berisi air
suling. Sebuah reagen berupa H2O terdeionisasi disiapkan. 200
L reagen fenol Folin-Cioacalteau ditambahkan ke dalam
campuran kemudian dikocok. Setelah 5 menit, 2 mL dari larutan
7% Na2CO3 ditambahkan ke dalam campuran. Larutan kemudian
diencerkan hingga 5 ml dengan H2O terdeionisasi. Setelah
inkubasi selama 90 menit pada temperatur ruang, absorbansi
diukur terhadap larutan kosong (blank solution) dengan panjang
gelombang 755 nm dengan spektrofotometer UV-Vis 1240.
Kandungan fenol total dari ekstrak dinyatakan sebagai gallic acid
equivalent (GAE) dalam mg/g ekstrak. Penentuan dilakukan
sebanyak tiga kali.
2. Penentuan kandungan total flavonoid
Kandungan flavonoid total diukur dengan menggunakan uji
kolorimetri dengan aluminium klorida seperti yang dijelaskan
oleh Zhisen et al. (1999) dengan sedikit modifikasi. Sebuah
aliquot (1 mL) dari ekstrak atau larutan standar katekin (20, 40,
27
Universitas Indonesia

60, 80, dan 100 ppm) ditambahkan ke dalam labu volumetrik 10


mL yang berisi 4 mL H2O terdeionisasi dan kemudian 0,3 mL
dari 5% NaNO2 ditambahkan. Setelah 5 menit, 0,3 mL dari 10%
AlCl3 ditambahkan, diikuti dengan 2 mL dari 1M NaOH pada
menit keenam. Larutan kemudian diencerkan hingga 10 mL
dengan H2O terdeionisasi. Larutan dicampurkan dan absorbansi
diukur dengan menggunakan reagen kosong (blank reagent) pada
500 nm. Penentuan dilakukan sebanyak tiga kali dan dihitung
berdasarkan kurva kalibrasi yang diperoleh dengan katekin. Total
flavonoid dinyatakan sebagai mg catechin equivalents (CE)/ g
ekstrak.
3. Aktivitas penghambatan tirosinase
Aktivitas penghambatan tirosinase dari ekstrak diukur
berdasarkan metode yang diajukan Hearing (1987) dan
Rangkadilok et al. (2006) dengan sedikit modifikasi, dengan
menggunakan tirosinase jamu sebagai enzim, L-DOPA sebagai
substrat, dan kojic acid sebagai kontrol positif. Sebuah aliquot (50
L) dari sampel dalam DMSO dicampurkan dengan 100 L dari
200 IU/ml dari tirosinase jamur dan 100 L phospate buffered
saline (pH 6,8). Larutan uji melalui tahap pre-inkubasi pada suhu
37C selama 10 menit dan kemudian dilakukan penambahan 100
L larutan L-1,4-dihidroksifenilalanin (L-DOPA) 7,6 mM.
Reaksi kemudian diinkubasi lebih lanjut selama 15 menit pada
37C. Dopakrom diukur pada 475 nm dengan menggunakan
spektrofotometer UV/Vis. DMSO digunakan sebagai reagen
kosong. Dalam uji kontrol warna, buffer fosfat digunakan bukan
enzim tirosinase. Pengujian dilakukan sebanyak tiga kali.
4. Penentuan tipe penghambatan tirosinase
Penentuan tipe penghambatan tirosinase dari beberapa
komponen yang telah diisolasi (flavonoid dan senyawa fenolik)
dilakukan berdasarkan metode yang diajukan oleh Chen dan
Kubo (2002) dengan sedikit modifikasi. Aktivitas enzim
ditentukan pada suhu 25C dengan mengikuti kenaikan
absorbansi pada panjang gelombang 475 nm yang menyertai
oksidasi substrat (L-DOPA). Satu unit (U) dari aktivitas enzim
didefinisikan sebagai jumlah enzim yang meningkatkan 0,001
absorbansi pada 475 nm dalam kondisi ini. Dalam metode ini,
tirosinase jamur (1,0 mg/mL dalam 0,1 M buffer fosfat dengan
28
Universitas Indonesia

pH 6,8) pertama-tama diencerkan sebanyak 50 kali dengan air,


dan kemudian 50 L dari larutan ditambahkan ke dalam 200 L
dari sebuah larutan substrat uji dengan 25 L DMSO yang
mengandung senyawa terisolasi dengan konsentrasi yang berbeda.
Peningkatan absorbansi UV/Vis dari campuran ini kemudian
segera diukur pada 475 nm selama 20 menit untuk mendeteksi
dopakrom yang terbentuk. Konsentrasi dari larutan substrat
(larutan DOPA dalam buffer fosfat dengan pH 6,8) yang
digunakan dalam eksperimen ini adalah 0,6; 0,8; 1,0; 1,5; dan 2,0
mM. Kurva perkembangan reaksi substrat dianalisis untuk
memperoleh konstanta laju reaksi (V) yang dinyatakan dalam
satuan/menit. Konstanta laju reaksi (V) merupakan slope dari plot
kurva absorpsi (sumbu Y) dan waktu (sumbu X). Plot
Lineweaver-Burk,
yang
menyatakan
hubungan
antara
1/[konsentrasi dari larutan DOPA] vs. 1/V dalam konsentrasi
komponen terisolasi yang berbeda, dibuat untuk mengevaluasi
tipe penghambatan tirosinase dari senyawa terisolasi. Senyawa
terisolasi dapat diklasifikasikan dalam kelompok inhibitor
kompetitif, jika peningkatan konsentrasi senyawa menghasilkan
sejumlah garis dengan intercept yang serupa pada sumbu 1/V
tetapi memiliki slope yang berbeda. Jika peningkatan konsentrasi
senyawa menghasilkan sejumlah garis dengan intercept yang
sama pada sumbu 1/S, juga dengan slope yang berbeda, senyawa
dapat diklasifikasikan ke dalam kelompok inhibitor nonkompetitif.
4.1.2 Daun Saga
Pada sampel kering, beberapa komponen antioksidan yang
berbeda diestimasi dengan menggunakan metode standar. Asam
askorbat dapat ditentukan dengan menggunakan metode titrimetrik
dengan menggunakan pewarna 2,6-diklorofenol-indofenol. Tocopherol diekstraksi melalui saponifikasi langsung dari sampel kering
dan diestimasi berdasarkan pembentukan kompleks merah dari reaksi -bipiridil dengan ion ferrous karena adanya reduksi ion ferric oleh
tocopherol. -karoten dikuantifikasi melalui kromatografi kolom
terbuka, yang diikuti pengukuran absorbansi dari elusi pada 450 nm
terhadap -karoten standar. Glutation tereduksi ditentukan berdasarkan
pembentukan senyawa kuning akibat reaksi dari DTNB (5,5-ditiobis-229
Universitas Indonesia

asam nitrobenzoat) dengan senyawa yang mengandung gugus


sulfihidril. Fenol total diekstraksi dari sampel kering seberat 50-500 mg
dengan 5 mL 1,2 M HCl dalam 50% metanol aqueous selama 2 jam dan
dengan 70% aseton yang dikocok selama 2 jam dan dianalisis dengan
metode Folin-Ciocalteau (Palvai et al., 2014).
Beberapa metode kromatografi untuk estimasi dengan
penggunaan detektor UV telah digunakan dan eluen dimonitor pada 254
nm setelah elusi isokratik. Kolom C18 digunakan dengan sebuah fasa
gerak yang mengandung baik metanol atau asetonitril sebagai
komponen organik beserta dengan fase aqueous yang mengandung asam
asetat maupun asam fosfat. Kandungan glisirizin, yang merupakan salah
satu jenis saponin, dalam jaringan tanaman akan bervariasi secara
signifikan pada periode waktu yang berbeda dalam satu tahun. Estimasi
kuantitatif dari glisirizin dapat dilakukan dengan high performance
liquid chromatographic (HPLC) sedangkan konfirmasi identitas dapat
dilakukan dengan menggunakan spektrometri massa (De et al., 2012).
4.2

Uji Stabilitas Produk


Uji stabilitas produk dapat dilakukan dengan melalui beberapa
tahapan berikut.
Uji stabilitas pada suhu 72C, 272C, dan suhu 402 C
Tiap formulasi krim (dibuat beberapa sampel untuk diuji)
disimpan pada suhu 72C, 272C, dan suhu 402 C. Untuk
masing masing formulasi, dilakukan pengukuran parameterparameter kestabilan seperti bau, warna, pH, dan diameter globul.
Pengamatan dilakukan setiap 2 minggu dengan waktu evaluasi
total selama 8 mingu.
Cycling test
Sampel disimpan pada suhu 72C selama 24 jam lalu
dipindahkan ke dalam oven bersuhu 402C selama 24 jam,
waktu penyimpanan untuk kedua variasi suhu tersebut dianggap
sebagai satu siklus. Uji stabilitas dilakukan sebanyak 6 siklus,
kemudian diamati ada tidaknya pemisahan fase dan inversi.
Centrifugal test / uji mekanik
Sampel krim dimasukkan ke dalam tabung reaksi kemudian
dimasukkan ke dalam sentrifugator pada kecepatan 3800 rpm
selama 5 jam. Pengamatan dilakukan terhadap krim yang telah
30
Universitas Indonesia

disentrifugasi untuk mengamati jika terjadi pemisahan fase air


dan minyak.
4.3 Uji Sitotoksik
4.3.1 Bengkuang (Pachyrhizus erosus)
Biji bengkuang memiliki sifat insektisida dan pestisida yang
membunuh tungau dan kutu karena kandungan rotenon dan isoflavonoid
lainnya. Rotenon dapat melawan beberapa cell line tumor pada manusia.
Akan tetapi, mekanisme aksi dari senyawa aktif ini belum dapat
dipahami secara utuh (Edgar et al., 2014). Sifat sitotoksik dari bahan ini
dapat diujikan pada cell line leukimia pada manusia (K562) yang
didapatkan dari American Type Culture Collection (ATCC, Rockville,
MD, USA) dan dikultur di Dulbeccos Modified Eagles Medium
(DMEM) dengan suplemen berupa 10% serum fetal bovine yang telah
dinonaktifkan melalui pemanasan, 100 U/mL penisilin G, 100 U/mL
streptomisin sulfat dan 0,25 g/mL amphothericin B (Invitrogene
Carlsbad, CA, USA). Kultur ini dijaga pada kondisi 37C pada atmosfer
yang telah dihumidifikasi dengan 5% CO2 (Gonzalez-Sanches et al.,
2011).
Sitotoksik ekstrak bengkuang pada sel K562 dapat dilakukan
dengan metode MTT assay yang telah dimodifikasi dengan tiga
perlakuan yang berbeda. Sel K562 disemai pada 96 well plate dengan
konsentrasi 7x103 sel/well yang mengandung 200 L medium yang
telah disebutkan di atas. Setelah 24 jam, sel-sel ditambahkan dengan
ratonen dengan konsentrasi yang berbeda dalam volum 50 L, sehingga
menghasilkan volum total sebesar 250 L. Viabilitas sel kemudian
ditentukan 48 jam kemudian. Pada tahap penentuan tersebut, medium
dihilangkan dan 20 mL MTT 3-(4,5-dimetiltiazol-2-il)-2,5difeniltetrazolium bromida 2,5 mg/mL (Sigma, St. Louis, MO, USA)
dalam PBS dengan pH 7,2 ditambahkan. Setelah 2 jam, 0,2 mL DMSO
ditambahkan pada setiap well, diikuti dengan pengocokan perlahan.
Absorbansi kemudian diukur pada panjang gelombang 540 nm dengan
menggunakan Synergy 2 Multi-Mode Microplate Reader, BioTek
(BioTek, Winooski, VT, USA). Jumlah formazan yang terdeteksi
proporsional dengan jumlah sel yang hidup, dan penghambatan
pertumbuhan sel dapat ditentukan dengan persamaan :

31
Universitas Indonesia

Penghambatan pertumbuhan sel (%) = (1 absorbansi sel yang


diuji/absorbansi sel yang tidak diuji) x 100
Rotenon menunjukkan aktivitas sitotoksik yang penting (IC50 = 13,05
M).
Genotoksiksitas retonen dideteksi dengan menggunakan comet
assay. Pada metode ini sel yang diuji masih sama, yaitu K562. Sel-sel
yang akan diuji disemai pada cawan petri 60x15mm (Coming, NY)
sebanyak 2x104 sel per cawan dan diuji dengan rotenon (13,05 M)
pada 1,3 dan 12 h; hidrogen peroksida (10%) digunakan selama 15
menit sebagai kontrol positif karena senyawa ini menghasilkan
pemutusan untaian tunggal dan ganda terinduksi pada konsentrasi
bersatuan milimolar sekalipun (Orescanin et al., 2009). Comet assay
versi alkalin digunakan menurut Lu et al. pada tahun 2010. Singkatnya,
setelah dilakukan pengujian, sel-sel leukimia tersebut terpisah dan 2 mL
dari suspensi ini dihomogenisasi dengan 300 L agarosa dengan titik
leleh rendah (0,8%) dengan larutan lisis (300 mM NaOH, 1mM
Na2EDTA, Triton X-100 1%, dan 10% DMSO), buffer elektroforesis
(300 mM NaOH, 1 mM Na2EDTA dengan Ph 13,0 dan suhu 4C) dan
campuran agarosa dengan pelelehan normal dan rendah sebanyak 0,6%.
Selanjutnya, elektroforesisi dilakukan pada tegangan 30 V dan 300 mA
selama 20 menit, dan kemudian ptotongan dipisahkan dan direndam
dengan buffer netralisasi (0,4 M Tris-HCl pada pH 7,5) sebanyak 3 kali,
masing-masing selama 15 menit. Selanjutnya, slides dikeringkan pada
suhu ruang selama 5 menit sebelum dinodai dengan 5 L gel merah
(1:50.000), dan comet divisualisasi dan difoto dengan mikroskop
fluorescence (Lu et al., 2010).
Efek in vitro dari rotenon pada plasmid pDEST26 ditaksir dengan
elektroforesis jel agarosa. Singkatnya, ratonen (13,05 atau 130 M),
vehicle (DMSO 0,28%) dan kontrol positif berupa reagen Fenton
(30mM de H2O2, 50 nM asam askorbik, dan 80 nM de FECl3) dan
endonuklease Eco RI (Siddiqui et al., 2011) dicampur dengan 0,5 g
pDEST26 DNA plasmid dalam tabung mikrosentrifugasi 200 L.
Volum akhir dari campuran reaksi sebesar 12 L dengan
DNAse/RNAse bebas air dan diinkubasikan selama 1 jam pada suhu
37C. Elektroforesis dilakukan pada tegangan 80V selama 2 jam. Gel
kemudian ditambahkan dengan gel red (0,5 g/L). DNA
divisualisasikan dengan UV-transilluminator dengan menggunakan
32
Universitas Indonesia

Biomaging System Software (UVP) dan difoto dengan sistem Gel Doc
(Ultra-Violet Product UVP Ltd., Cambridge, U.K.).
Caspase-3
yang telah diaktivasi dievaluasi dengan
immunocytofluorescence. Sel K562 (5x105) diinkubasikan selama 24
jam dengan rotenon (13,05 M), taxol (250 nM) dan DMSO (0,28%).
Setelah itu, sel diletakkan pada cawan petri dengan coverslip dan
selanjutnya difiksasi dengan 4% paraformaldehida (PFH) selama 30
menit pada suhu 4C. Setelah dilakukan fiksasi, PFH dihilangkan dan
sel dicuci sebanyak tiga kali dengan TBS dan 0,1% Tween. Sel
dipermeabilisasi dengan 0,1% Trixton X-100 dalam TBS dengan 0,1%
Tween selama 1 jam, dan diblok dengan bovine serum albumin (BSA)
5% selama 1 jam. Sel diinkubasi dengan antibodi polyclonal rabbit anticapcase-3 (1:250) pada suhu 4C selama satu malam. Alexa Fluor 546
anti-rabbit IgG diinkubasi pada kondisi gelap selama 1 jam pada suhu
kamar sebagai antibodi sekunder (A11030; 1:500; Invitrogen, Grand
Island, NY). Cover slip disusun dengan menggunakan media penyusun
4,6-diamidino-2-fenilindol (DAPI). Sampel diobservasi pada
mikroskop dengan kamera digital. Percobaan dilakukan sebanyak tiga
kali. Coverslip tanpa antibodi primer diproses secara paralel sebagai
kontrol negatif. Positif kontrol yang digunakan adalah taxol (250 nM).
Metode analisis statistik dengan menggunakan metode ANOVA
satu ujung digunakan untuk menganalisis semua hasil yang didapatkan.
Tiga jenis isoflavonoid lain yang dapat diisolasi dari bengkuang tidak
bersifat sitotoksik. Kemampuan rotenon menginduksi kematian sel, dan
aktivasi caspase-3 diindikasi dengan TUNEL assay, dan
immunocytofluorescence. Plasmid nicking assay mengindikasikan
bahwa rotenon tidak berinteraksi secara langsung dengan DNA.
4.3.2 Daun Saga (Abrus precatoris)
Berdasarkan buku Medicinal Plants of The World, aktivitas
sitotoksik dibuktikan menggunakan ekstrak dari stem yang dikeringkan
(menggunakan etanol 95%), dan selanjutnya dikultur. Aktifitas
sitotoksiknya inaktif pada CA-9KB, ED50> 30,0 mcg/mL. Ekstrak air
dan etanol pada daun yang telah dikeringkan dikultur, sehingga
memproduksi aktivitas yang kuat pada Sarcoma Yoshida ASC, ED50
0,004 mcg/mL. Ekstrak dari daun saga memberikan hasil aktif pada CA9KB, ED50< 20,0 mcg/mL. Kemudian, ekstrak dari daun juga aktif pada
pengujian Poecilocera picta.
33
Universitas Indonesia

Selain itu, adapun cara lainnya untuk membuktikan toksisitas


daun saga adalah melalui uji coba terhadap tikus. Tikus yang digunakan
adalah 20 tikus wistar dengan berat rata-rata 180 hingga 250 g.
Kemudian, 20 tikus ini dibagi menjadi 4 kelompok, yakni kelompok A,
B, C, dan D. Setiap 1 kelompok, terdiri atas 5 ekor tikus. Kelompok A
berfungsi sebagai kontrol percobaan, sedangkan kelompok B, C, dan D
diberi dosis ekstrak sebanyak 400 mg/kg, 800 mg/kg, dan 1600 mg/kg.
Ekstrak daun yang digunakan memiliki konsentrasi sebesar 500 mg/mL
yang telah melalui tahap maserasi. Kemudian dilakukan filtrasi dan hasil
filtrat diberikan kepada tiap-tiap kelompok tikus berdasarkan dosis yang
telah ditentukan sebelumnya.
Teknik pengambilan sampel darah dan serum dikumpulkan dari
jantung tiap tikus yang telah dianastesi menggunakan dietil eter. Sampel
darah disimpan di dalam botol non-heparinised. Penentuan parameter
hematologi mengikuti aturan Schalm, Jain & Caroll (1975)
menggunakan metode cyanomethahaemoglobin. Packed Cell Volume
(PCV) ditentukan melalui metode konvensional dengan mengisi
pembuluh kapiler dengan darah, seperti yang telah dituliskan oleh
Schalm et al. (1975). Eritrosit setelah itu dihitung menggunakan
haemocytometer. Total leukosit juga dihitung dalam percobaan ini.
Indeks eritrosit ditentukan berdasarkan nilai yang tertera pada
penghitungan RBC, konsentrasi hemoglobin, dan nilai PCV. Penentuan
parameter serum biokimia ditentukan melalui penghitungan protein total
menggunakan reaksi biuret, albumin dihitung menggunakan estimasi
warna dengan Sigma Diagnostics reagen albumin yang mengandung
bromocresol green (BCG). Globulin dapat diperkirakan sebagai
pembeda total protein dan albumin.
Dari uji coba yang telah dilakukan, terjadi perubahan secara
hematologis, dimana kelompok B, C, dan D mengalami penurunan
hemoglobin yang signifikan (P < 0,05) dengan rata-rata tingkat PCV
relatif terhadap kontrol, meskipun tidak mengindikasikan adanya
anemia. Hemoglobin menurun drastis pada tikus B dan D, namun tidak
pada tikus 800 mg/kg. Selanjutnya, pada leukogram juga menunjukan
adanya penurunan yang cukup signifikan pada jumlah sel darah putih
kelompok tikus B. Penurunan signifikan juga terjadi pada limfosit dari
tikus yang diberikan perlakuan B dan C. Pada pengujian serum
biokimia, terjadi kenaikan yang cukup signifikan pada total protein,
albumin dan globulin kelompok D. Pengujian enzim menunjukkan
34
Universitas Indonesia

adanya kenaikan yang cukup signifikan pada tingkat ALP (alkalin


fosfatase) pada tikus kelompok D. Sedangkan pada tikus kelompok B,
mengalami penurunan ALP (alkalin fosfatase) yang cukup signifikan.
Pada tikus kelompok C, terjadi reduksi yang signifikan pada total
bilirubin dan bilirubin terkonjugasi, dan kebalikannya, tikus kelompok
D mengalami kenaikan yang cukup signifikan pada total bilirubin dan
bilirubin terkonjugasi.
Dari percobaan diatas dapat disimpulkan bahwa daun saga memiliki
potensi sitotoksik berdasarkan perubahan jumlah eritrosit, limfosit dan
total bilirubin pada tikus.
4.3.3 Asam Stearat
Dua formulasi lotion yang mengandung 2,8% asam stearat diuji
fototoksisitasnya. Formulasi dalam bentuk larutan 100, 75, 50 dan 25%
diaplikasikanpada 4 daerah yang berbeda pada punggung 10 Hartley
albino guinea pigs dengan berat 324-486 g dan 284-452 g. Bagian in
kemudian dipaparkan dengan radiasi UV. Sepuluh guinea pigs dengan
berat 268-434 dan 344-464 g dijadikan sebagai kontrol dan mendapat
aplikasi yang sama, tetapu tidak diberikan iradiasi UVA. Bagian ini
dievaluasi 1 dan 24 jam setelah perlakuan diberikan. Tidak ada
formulasi yang teruji menghasilkan bersifat fototoksik pada guinea pigs
pada kondisi yang diberikan karena kelompok kontrol mengalami tandatanda iritasi jika dibandingkan dengan kelompok yang diiradiasi. Satu
guinea pigs pada kelompok kontrol mati. Reaksi kelompok-kelompok
yang diuji menunjukkan eritema yang tergolong dipertanyakan hingga
sedang pada 6 (konsentrasi 50%) ke 10 bagian (75%, 100%). Formulasi
dengan konsentrasi 25% tidak menghasilkan tanda-tanda fototoksik
pada kedua uji. Kelompok kontrol pada kedua studi menunjukkan efek
yang tergolong dipertanyakan hingga sedang (bagian 50-100%, bagian
50-75%) dan penyakit eritema (bagian 100%). Tidak ada iritasi yang
ditunjukkan pada bagian kontrol yang diberi perlakukan dengan
formulasi 25%.
Selain itu, uji coba juga telah dilakukan pada manusia atau bagian
tubuhnya. Sebuah face cream yang mengandung 13% asam stearat diuji
photosensitization pada 52 subjek manusia dan 4 patch induksi serta 1
orang patch tantangan. Patch yang tertutup dan terbuka 24 jam
diaplikasikan dan bagian tempat dilakukannya pengujian diiradiasi
dengan spektrum cahaya Xenon UV penuh, masing-masing sebanyak
35
Universitas Indonesia

tiga kali Minimal Erythermal Dose (MED) predeterminasi. Dan setelah


48 jam, setelah tantangan untuk patch dilakukan selama 24 jam, bagian
yang diuji diradiasi dengan sinar UVA (sumber Xenon yang dilengkapi
dengan filter Schott WG345) selama 3 menit. Tidak terjadi reaksi
apapun pada bagian yang diuji, baik untuk patch yang terbuka maupun
tertutup pada bagian yang diinduksi maupun ditantang.
4.3.4 Setil Alkohol
Uji sitotoksik setil alkohol diuji dengan menggunakan binatang.
Dalam hal ini, pengujian setil alkohol dibagi menjadi beberapa bagian,
yakni pengujian terhadap pernapasan, penggunaan pada bagian bibir,
pengujian iritasi pada kulit dan iritasi okular (iritasi di bagian kulit
sekitar mata). Hasil serta cara pengujian dapat ditunjukkan melalui tabel
berikut.
Tabel 4.1 Toksisitas Inhalasi Akut
Sumber : Anonim, 1988

Tabel 4.2 Toksisitas Oral Akut


Sumber : Anonim, 1988

36
Universitas Indonesia

Tabel 4.3 Toksisitas Dermal Akut


Sumber : Anonim, 1988

Tabel 4.4 Iritasi Kulit


Sumber : Anonim, 1988

37
Universitas Indonesia

Tabel 4.5 Iritasi Ocular


Sumber : Anonim, 1988

Penghirupan uap setil alkohol (26 ppm) oleh tikus, anak tikus,
dan guinea pig menyebabkan iritasi ringan pada membran mucous pada
mata, hidung, tenggorokan, dan organ pernapasan lainnya. Pada
konsentrasi 2220 mg/m3, senyawa ini dapat menyebabkan kematian
pada hewan. Untuk pengujian pemaparan secara oral, setil alkohol yang
digunakan dan diuji pada tikus adalah > 8.3 g/kg. Setelah pengujian,
hewan mengalami depresi di bagian sistem saraf dan pernapasan
menjadi tersendat. Setil alkohol dengan kandungan sebesar 2,0; 3,25;
dan 4,0% tidak memberikan efek beracun.
Berdasarkan percobaan diatas, setil alkohol aman untuk
digunakan sebagai bahan kosmetik jika digunakan pada dosis yang
tepat.

38
Universitas Indonesia

4.3.5 Gliseril Monostearat


Uji sitotoksik gliseril monostearat dilakukan pada cell line murine
fibroblas (NIH/3T3) yang dikultur di dalam DMEM dengan
displementasikan dengan FBS 10% yang telah dinonaktifkan dengan
pemanasan, 100 U/mL penisilin, 100 g/mL sterptomisin, 10mM
HEPES yang dijaga pada suhu 37C di dalam atmosfer yang telah
dihumidifikasi dengan 5% CO2 dan pH 7,4. Setiap 2-3 hari, sel
dihilangkan supernatannya sebanyak 90% dan digantikan dengan media
segar. Pada semua percobaan, keberlangsungan hidup sel dievaluasi
pada awal eksperimen dengan ekskulsi Trypan Blue.
Viabilitas sel dapat dilihat melalui MTT assay. Pengujian ini
mengevaluasi fungsi mitokondria sebagai parameter yang menentukan
viabilitas sel, yang mengizinkan deteksi pada sel sebelum sel-sel
tersebut kehilangan integritas dan bentuk. Singkatnya, sel NIH/3T3
(1x104 mL-1) disemai pada 96 plat tetes dan diinkubasikan selama 24
jam. Selanjutnya, media kultur digantikan dengan gliseril monostearat
dengan rentang 50 hingga 1000 g/mL. Setelah inkubasi selama 24 jam,
sel dicuci dengan media kultur segar dan 5 mg/mL MTT ditambahkan
dengan diikuti dengan inkubasi selama 2 jam pada suhu 37C.
Presipitasi formazan yang dilarutkan di dalam DMSO dan absorbansi
diukur pada panjang gelombang 540 nm menggunakan micro-well
system reader (Organin Teknika, Turnhout, Belgium). Konsentrasi
sitotoksik (CC50) dikalkulasi dengan Hill concentration-response curve.
Selain itu, gliseril monostearat telah diuji pada hamster jantan.
Senyawa ini diberikan kepada hamster yang diet 15% dengan
konsentrasi 5-10% selama 22-28 minggu. Terjadi penurunana
peningkatan berat pada pada kelompok ini. Hati hamster mengalami
pembesaran tetapi tidak terjadi perubahan histopatologikal (Orten dan
Dajani, 1957).
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa tidak ada efek yang
membahayakan bagi manusia, yang dihasilkan oleh gliseril monostearat
ini (World Health Organization, 1974).
4.3.6 Metil Paraben
Turunan paraben yang lain, yaitu propilparaben. Pengujian
dilakukan pada sel vero (diturunkan dari ginjal monyet) yang
ditumbuhkan pada suhu 37C pada labu dengan luas 75 cm2
(Falcon,Becton Dickinson, USA) pada kondisi atmosfer yang
39
Universitas Indonesia

mengandung 5% CO2 dengan DMEM yang disuplementasikan dengan


5% fetal calf serum (FSC), 100 U/mL penisilin, 100 mg/mL
streptomisin dan 2 mM L-glutamin (semua dari Lonza, Switzerland).
Pertumbuhan sel secara eksponensial disemai pada massa jenis 80.000
sel/mL ke dalam 24 plat tetes untuk evaluasi kuantitatif, atau ke dalam
12 plat tetes yang mengandung kaca cover-slip steril untuk studi dengan
mikroskop. Setelah menghilangkan medium kultur sel dan mencuci PBS
(phosphat-buffered saline), sel vero diinkubasi selama 24 jam dengan
medium baru yang mengandung PPB dengan pengenceran berseri.
Larutan PPB dipersiapkan dari DMSO dan dijaga pada suhu kamar dan
kegelapan. Konsentrasi maksimum DMSO pada mediung adalah 0,5%
termasuk kelompok kontrol.
Tiga colorimetric assay digunakan untuk mengevaluasi aktivitas
sitotoksik senyawa ini. Netral red uptake (NRU) ke dalam lisosom dari
sel hidup dievaluasi. Singkatnya, setelah PBB kultur media digantikan
dengan meda baru yang mengandung 50 g/mL neutral red.
Selanjutnya dilakukan inkubasi selama 3 jam, media dihilangkan dan
pewarna intraseluler diekstrak dengan mendambahkan larutan etanol
50% yang mengandung 1% asam asetat. MTT assay, termasuk reduksi
garam tetrazolium (3-[4,5-dimethylthiazol-2-yl]-2,5 diphenil tetrazolium
bromide) dengan sel hidup menjadi formazan ungu. Setelah diberi PPB,
sel diinkubasi selama 2 jam dengan MTT dalam DMEM pada
konsentrasi akhir 0,5 mg/mL. Media digantikan dengan DMSO untuk
melarutkan formazan. Pertumbuhan sel dan/atau cell detachment
diestimasi dengan menghitung total protein content (TPC), dengan
reagen brilliant blue.
Paraben di dalam formulasi kosmetik yang diaplikasikan ke kulit
akan mengalami penetrasi pada stratum corneum dengan hubungan
berkebalikan dengan panjang rantai ester. Karboksilesterase
menghidrolisis paraben pada kulit. Paraben tidak terakumulasi di dalam
tubuh (Anonim, 2008). Konsentrasi serum paraben, bahkan setelah
masuk ke dalam pembuluh darah cenderung rendah dan melambat. Studi
toksisitas akut pada hewan mengindikasikan bahwa paraben bersifat
nontoksik sebagian.
Sejumlah uji genotoksik lain dilakukan pada metilparaben, seperti
Ames testing, dominant lethal assay, host mediated assay, dan cytogenic
assay, mengindikasikan bahwa paraben bersifat nonmutagenik,
meskipun etilparaben dan metilparaben menambah aberasi kromosom
40
Universitas Indonesia

pada ovary cell assay Chinese Hamster. Etilparaben, propilparaben, dan


butilparaben dalam diet menghasilkan poliferasi sel dalam forestomach
tikus, dengan aktivitas yang secara langsung berhubungan dengan
panjang rantai alkil, tetapi isobutilparaben dan butilparaben tidak
bersifat karsinogenik pada studi chronic feeding pada tikus.
Metilparaben bersifat tidak karsinogenik ketika diinjeksikan secara
subkutan pada tikus. Metilparaben tidak bersifat teratogenik pada
kelinci, tikis, dan hamster. Paraben, meskipun pada level tertentu
menghasillkan toksisitas maternal, tidak menghasilkan anomali fetal
pada studi yang dilakukan pada hewan. Paraben telah diteliti secara
ekstensif untuk mengevaluasi toksisitas pada reproduktif laki-laki. Pada
salah satu uji in vitro, sperma tidak dapat bertahan hidup pada
konsentrasi 6 mg/mL metilparaben, 8 mg/ mL etilparaben, 3 mg/ mL
propilparaben, atau 1 mg/ mL butilparaben, tetapi pada uji in vivo dari
0,1% sampai 1,0% metilparaben atau etilparaben pada tikus
menunjukkan tidak ada efek spermatotoksik. Metilparaben diuji dengan
tikus dengan dosis rata-rata 1141,1 mg/kg hari dan terbukti tidak
menghasilkan efek testikular.
Sensitisasi paraben telah muncul dan dilaporkan secara kontinu
pada berbagai literatur, tetapi secara prinsip pemaparan senyawa ini
hanya menyebabkan kerusakan kulit. Bahkan ketika pasien dengan
penyakit dermatitis kronis diuji patch pada campuran paraben, senyawa
ini hanya menginduksi sensitisasi kurang dari 4%. Mekanisme
sitotoksik paraben mungkindapat dihubungkan dengan kegagalan
ketergantungan mitokondria pada induksi transisi permeabilitas
membran yang diikuti dengan depolarisasi metokondria dan deplesi
ATP seluler melalui fosforilasi oksidatif yang tidak berpasangan.
Salah satu metode pengujian, yaitu MTT diapat dilakukan pada
metilparaben dengan prosedur sebagai berikut. Pengujian dilakukan
pada keratinosit kulit manusia. Sel ini diberi metilparaben dan akan diuji
efeknya terhadap UVB. Keratinosit HaCaT dikulturkan di dalam
medium yang mengandung metilparaben selama 24 jam, kemudian
dipaparkan dengan UVB (15 atau 30 mJ/cm2) dan selanjutnya dikultur
lebih lannjut selama 24 jam. Kelangsungan hidup sel diuji dengan MTT
assay dan kematian sel dikualifikasi dengan flurescent microscopy dan
flow cytometry. Oxidative stress, produksi NO, peroksidasi lipid seluler
diukur dengan menggunakan probe fluoresen. Aktivasi faktor nuklear
kappa B dan aktivator protei-1 dilakukan dengan electro-mobility gel41
Universitas Indonesia

shift assay. Konsentrasi metilparaben sebesar 0,003% menghasilkan


efek yang rendah pada viabilitas sel, oxidative stress, produksi NO,
peroksidasi lipid seluler, dan aktivasi faktor transkrip nuklear dalam
keratinosit HaCaT. UVB dalam dosis yang rendah tidak memberi efek
pada parameter-parameter yang terdapat dalam keratinosit HaCaT di
atas. Namun, pemaparan UVB menambah kematian sel secara
signifikan, oxidative stress, produksi NO, peroksidasi lipid seluler, dan
aktivasi faktor transkrip nuklear dalam keratinosit HaCaT yang diberi
perlakuan metilparaben. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa
pengawet ini aman bagi kulit manusia, selama tidak terpapar dengan
sinar matahari.
4.4

Analisis Ekonomi
Berdasarkan survei harga pasar untuk bahan-bahan yang
digunakan dalam pembuatan whitening cream ini, maka dapat dilakukan
perkiraan harga produk yang dihasilkan. Kalkulasi harga bahan-bahan
yang dibutuhkan untuk medapatkan whitening cream sebanyak 5 g
berdasarkan komposisinya masing-masing dapat ditabulasikan sebagai
berikut.
Tabel 4.6 Kalkulasi Harga Komponen Whitening Cream
No.
Bahan
Harga
Komposisi dalam
Harga
Pasar
Cream (kg)
(Rp)
(Rp/kg)
Bengkuang
5000
0,0069125
34,5625
1.
(Pachyrhizus
erosus)
Saga (Abrus
90000
0,0003
27
2.
precatoris)
Asam stearat
26000
0,0005
13
3.
Setil alkohol
48000
0,00015
7,2
4.
Gliseril
90000
0,0005
45
5.
monostearat
Metil paraben
230000
1,5E-05
3,45
6.
7.
8.

Air

3000
Cream pot (/buah)
Total (Rp)

0,003585

10,755
1400
1540,97

42
Universitas Indonesia

Total biaya yang dibutuhkan untuk memperoleh bahan-bahan yang


dibutuhkan dalam pembuatan whitening cream adalah Rp 1540,97.
Produk ini dapat dibandingkan dengan salah satu produk komersil
dengan Merk Dagang Mustika Ratu. PT. Mustika Ratu menjual dua tipe
whitening cream, yaitu pelembab whitening dengan kemasan 35 mL dan
cream malam whitening dengan kemasan 25 g. Masing-masing produk
tersebut dijual dengan harga Rp 10.800,00 dan Rp 27.830,00. Apabila
dikonversikan ke dalam kemasan yang sama dengan produk yang
dibuat, yaitu 5 g, maka masing-masing produk di atas berharga Rp
1.546,78 dan Rp 5.566,00.
Produk yang dihasilkan melalui percobaan ini bernilai ekonomis
lebih rendah dibandingkan dengan harga pasar. Hal ini wajar terjadi
karena beberapa aspek, seperti biaya peralatan, bahan-bahan yang tidak
digunakan secara langsung, dan sebagainya belum diperhitungkan.

43
Universitas Indonesia

BAB V
KESIMPULAN
5.1

Kesimpulan
Terdapat beberapa hal yang dapat disimpulkan melalui studi
pustaka dan pembuatan whitening cream ini, antara lain :
Bahan herbal yang menjadi bahan dasar pembuatan whitening
cream antara lain : bengkuang (Pachyrhizus erosus) dan daun
saga (Abrus precatorius).
Senyawa aktif berupa flavonoid dan turunan senyawa fenol
lainnya di dalam bengkuang memberikan efek pemutihan kulit
sedangkan flavonoid, polifenol, -karoten, dan asam askorbat
yang terdapat di dalam daun saga memberikan efek antioksidan.
Flavonoid dan senyawa turunan fenol dapat menjadi inhibitor
yang menghambat kinerja enzim tirosinase yang berperan dalam
biosintesis melanin. Flavonoid, polifenol, -karoten, dan asam
askorbat merupakan antioksidan yang bekerja melalui proses
scavenging.
Untuk membuat bentuk sediaan krim M/A (minyak dalam air),
ekstrak dari bahan aktif dan tambahan ditambahkan dengan
beberapa jenis emulsifier dan air.
Dalam proses proses pembuatan, masing-masing bahan herbal
melalui proses ekstraksi. Bahan-bahan dengan fase minyak dan
air masing-masing dicampurkan dan dipanaskan pada suhu di atas
75C. Kedua fase dicampurkan disertai dengan pengadukan
merata untuk membentuk sediaan krim.
Kemasan yang digunakan bebrentuk pot dengan tutup dengan
bahan dasar polypropylene.
Karakterisasi zat aktif dilakukan melalui liquid chromatography
maupun berdasarkan data spektroskopik termasuk data UV,
spektra IR, spektra 1H NMR (400,13 MHz), spektra 13C NMR
(100,61 MHz), spektra massa.
Uji kestabilan dilakukan dengan penyimpanan pada tiga variasi
suhu (72C; 272C; dan 402C), cycling test, dan centrifugal
test.
Uji sitotoksik dapat dilakukan dengan metode DPPH, BST, dan
MTT Assay, serta uji baik secara in vivo maupun in vitro pada
hewan dan manusia.
44
Universitas Indonesia

Melalui uji sitotoksik dapat disimpulkan bahwa seluruh


komposisi bahan yang digunakan dalam pembuatan whitening
cream ini aman bagi kesehatan manusia.
Besar biaya yang dibutuhkan untuk memproduksi sebuah
whitening cream 5 g beserta kemasan adalah Rp 1540,97.

5.2

Saran
Pembuatan whitening cream dalam bentuk emulsi seperti yang
telah dilakukan membutuhkan pengadukan secara kontinu ketika fase air
dicampurkan dengan fase minyak. Pengadukan yang tidak kontinu
karena dilakukan secara manual pada percobaan ini menghasilkan
emulsi dengan struktur yang tidak homogen. Oleh karena itu disarankan
kepada pihak-pihak yang akan mengembangkan whitening cream ini
untuk menggunakan pengaduk kontinu, seperti mixer.

45
Universitas Indonesia

DAFTAR PUSTAKA
Ansel, H.C. (1989) Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi keempat,
Terj. dari Introduction to Pharmaceutical Dosage Form, oleh
Farida Ibrahim. Jakarta : UI Press.
Barel, A., Paye, M., Maibach, H. (Ed.) (2009) Handbook of Cosmetic
Science and Technology, 3rd Ed. New York : Informa Healthcare.
Bleehen, S.S., Ebling, F.J.G., Champion, R.H. (1995) Disorders of skin
colour, Textbook of Dermatology, Vol.3, Ed.5, 1561-1577.
Budiman, M.H. (2008) Uji stabilitas fisik dan aktivitas antioksidan
sediaan krim yang mengandung ekstrak kering tomat (Solanum
lycopersicum L.). Skripsi. Universitas Indonesia.
Cavaliere, C., Cucci, F., Foglia, P., Guarino, C., Samperi, R., Lagana, A.
(2007) Flavonoid profile in soybeans by high-performance liquid
chromatography / tandem mass spectrometry, Rapid Commun. in
Mass Spectrometry, 21(14) : 2177-2187.
Chen, Q., dan Kubo, I. (2002) Kinetics of mushroom tyrosinase
inhibition by quercetin, J. Agric. Food Chem., 50 : 4108 4112.
Council of Europe (2008) Active Ingredients Used in Cosmetics : Safety
Survey. Strasbourg : Council of Europe Publishing.
De, A.K., dan Mukherjee, A. (2012) Quantitative analysis of
Glycyrrhizic acid from a polyherbal preparation using liquid
chromatographic technique, Journal of Advanced Pharmaceutical
Technology & Research, 3(4) : 210-215.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia (1979) Farmakope
Indonesia Edisi III. Jakarta.
Dewick, P.M. (2002) Medicinal Natural Products : a biosynthesis
approach, 2nd Ed. New York : John Wiley and Sons Ltd.
Djajadisastra, J. (2004) Cosmetic Stability. Disampaikan pada Seminar
Setengah Hari HIKI Rabu, 18 November 2004, Hotel Menara
Peninsula, Slipi, Jakarta.
Garaniya, N. dan Bapodra, A. (2014) Ethno botanical and
Phytopharmacological potential of Abrus precatorius L. : A
review, Asian Pac J Trop Biomed., 4(Suppl 1) : S27-S34.
Harborne, J.B. dan Baxter, H. (1999) Handbook of Natural Flavonoids,
2 volume. Chicester : Wiley.
Hearing, V.J. Jr., (1987) Methods in enzymology, Academic Press, 142
: 154 165.
46
Universitas Indonesia

Juwita, N.K. (2011) Uji penghambatan tirosinase dan stabilitas fisik


sediaan krim pemutih yang mengandung ekstrak kulit batang
nangka (Artocarpus heterophyllus). Skripsi. Universitas Indonesia.
Kataria, et al. (2013) Pharmacological activities of Glycyrrhiza glabraA review, Asian Journal of Pharmaceutical and Clinial Research,
6(Suppl 1) : 5-7.
Khatib, S., Nerya, O., Musa, R., Shmuel, M., Tamir, S., Vaya, J. (2005)
Chalcone as potent tyrosinase inhibitors : the importance of a 2,4substituted resorcinol moiety, Bioorg. Med. Chem., 13 : 433 441.
Kim, H., Choi, J., Cho, J.K., Kim, S.Y., Lee, Y-S. (2004) Solid-phase
synthesis of kojic acid-tripeptides and their tyrosinase inhibitory
activity, storage stability, and toxicity, Bioorg. Med. Chem. Lett,
14(11) : 2843 2846.
Kobayashi, T., Urabe, K., Winder, A., Jimenez-Cervantes, C., Imwoka,
G., Brewington, T., Solano, F., Garcia-Borron, J.C., Hearing, V.J.
(1994) Tyrosinase related protein 1 (TRP1) function as a DHICA
oxidase in melanin biosynthesis, EMBO Journal, 13 : 5818
5825.
Lachman, L. (1994) Teori dan Praktek Farmasi Industri, Edisi ke -3.
Jakarta : Penerbit Universitas Indonesia, UI Press.
Lee,H.S. (2002) Tyrosinase inhibitors of Pulsatilla cernua root-derived
materials, J. Agric. Food Chem., 50 : 1400 1403.
Lerch, K. (1983) Neurospora tyrosinase : structural, spectroscopic, and
catalytic properties Molecular and Cellular Biochemistry, 52(2) :
125-138.
Lukitaningsih, E. (2009) The exploration of whitening and sun
screening compounds in bengkoang roots (Pachyrhizus erosus).
Disertasi. Universitt Wrzburg.
Martens, S. dan Mithfer, A. (2005) Flavones and flavone synthases,
Phytochemistry, 66(20) : 2399-2407.
Martin, A., Swarbick, J., Cammarata, A. (1993) Farmasi Fisik, Edisi
ketiga, Terj dari Physical Pharmacy, oleh Joshita. Jakarta : UI
Press.
Matsuura, R., Ukeda, H., Sawamura, M. (2006) Tyrosinase inhibitory
activity of Citrus essential oils, J. Agric. Food Chem., 54 : 23092313.

47
Universitas Indonesia

Nerya, O., Musa, R., Khatib, S., Tamir, S., Vaya, J. (2004) Chalcones
as potent tyrosinase inhibitors : the effect of hydroxyl positions and
numbers, Phytochemistry, 65(10) : 1389-1395.
Ohguchi, K., Tanaka, T., Iliya, I., Ito, T., Iinung, M., Matsumomo, K.,
Akao, Y., Nozawa, Y. (2003) Gnetol as a potent tyrosinase
inhibitor from Genus Gnetum, Biosci. Biotechnol. Biochem, 67 :
663-665.
Okombi, S., Rival, D., Bonnet, S., Mariotte, A.M., Perrier, E.,
Boumendjel,
A.
(2006)
Analogoues
of
Nhydroxycinnamoylphenalkylamides as inhibitors of human
melanocyte-tyrosinase, Bioorg. Med. Chem. Lett, 16 : 2252
2255.
Palvai, V.R., Mahalingu, S., dan Urooj, A. (2014) Abrus precatorius
Leaves : Antioxidant Activity in Food and Biological Systems, pH,
and Temperature Stability, International Journal of Medicinal
Chemistry, vol. 2014, ID Artikel 748549, 7 halaman.
Parvez, S., Kang, M., Chung, H.S., Bae, H. (2007) Naturally occuring
tyrosinase inhibitors : mechanism and application in skin health,
cosmetics, and agriculture industries, Phytother Res., 21(9) : 805816.
Pidugu, S., Arun, T. (2012) Antibacterial activity and phytochemical
screening of Mentha arvensis Linn. against Proteus mirabilis from
urinary tract infected patients, International Journal of PharmTech
Research, 4(4) : 1735-1744.
Pouillot, A., et al. (2011). Natural Antioxidants and Their Effects on the
Skin. Dalam : Dayan, N. dan Kromidas,L. eds. Formulating,
Packaging, and Marketing of Natural Cosmetic Products, 1st
Edition. New York : John Wiley & Sons, Inc. pp : 239-257.
Rangkadilok, N, Sitthimonchai, S., Worasuttayangkurn, L., Mahidol, C.,
Ruchirawat, M., Satayavivad, J. (2006) Evaluation of free radical
scavenging and antityrosinase activities of standarized longan fruit
extract, Food Chem. Toxicol, 1016 1024.
Rieger, M. (2000) Harrys Cosmeticology, 8th Ed. New York : Chemical
Publishing Co.Inc.
Sandler, J.A. (2005) The Phytochemical Extraction and analysis of new
flavonoids and saponins from the genus Silphium. Disertasi.
University of Texas.
48
Universitas Indonesia

Shourie, A. dan Kalra, K. (2013) Analysis of phytochemial constituents


and pharmacological properties of Abrus precatorius L.,
International Journal of Pharma and Bio Sciences, 4(1) : 91 101.
Singleton, V.L., dan Rossi, J.R., (1965) Colorimetry of total phenolics
with phosphomolibdat phosphothungstic acid, Am. J. Enol.
Viticulture, 16 : 144 158.
Sudjaroen, Y., Haubner, R., Wrtele, G., Hull, W.E., Erben, G.,
Spiegelhalder, B., Changbumrung, S., Bartsch, H., Owen, R.W.
(2005) Isolation and structure elucidation of phenolic antioxidants
from Tamarind (Tamarindus indica L.) seeds and pericarp, Food
Chem. Toxicol., 43(11) : 1673 1682.
Tanimoto, S., Tominaga, H., Okada, Y., Nomura, M. (2006) Synthesis
and cosmetic whitening effect of glycosides derived from several
phenylpropanoids, Pharmaceutical Society of Japan, 126(3) : 173
177.
Wade (1994) Handbook of Pharmaceutical Excipients. London :
American Pharmaceutical Association.
Wang, N., dan Hebert, D.N. (2006) Tyrosinase maturation through the
mammalian secretory pathway : bringing color to life, Pigment
Cell Research, 19(1) : 3-18.
Williams, P.L., Bannister, L.H., Berry, M.M., Collins, P., Dyson, M.,
Dussek, J.E., Ferguson, M.W.J. (1995) Integumental system,
Grays Anatomy, 376 417.

49
Universitas Indonesia