Anda di halaman 1dari 4

KATA KERJA

Melintang
2. Murid-murid Tahun Enam Anggerik
sedang__________ di dewan sekolah.
4. Puan Maria_________ pokok-pokok bunga orkidnya
pada waktu petang.
6. Monyet itu___________ pokok kelapa untuk
mengambil buah kelapa muda.
7. Penyanyi baru itu___________ dengan penuh
semangat.
8. Rohaimi selalu _______ di sungai itu dengan kawankawannya.
Ke Bawah
1. Zulkarnain__________borang permohonan untuk
memasuki maktab itu dengan teliti.
3. Rosli____________ ke dalam longkang di hadapan
rumahnya petang semalam.
5. Encik Shaari ___________parang itu sehingga tajam.

Di sebuah hutan tinggal sepasang sahabat. Mereka


ialah seekor arnab dan seekor tupai. Setiap hari mereka
menghabiskan masa bersama-sama. Pada suatu hari, tupai
berkata kepada arnab, Mari kita buat sarang. Sekarang dah
tiba musim hujan. Apabila hujan, kita ada tempat berteduh.
Ya, betul kata awak. Tapi biarlah saya berehat dulu, jawab
arnab. Pada petang itu, hujan turun dengan lebatnya. Tupai
dan arnab berteduh di bawah pokok. Mereka basah dan
kesejukan.Jika kita ada sarang, tentu kita tak akan basah
begini,kata tupai. Ya, betul kata awak, jawab arnab. Pagi
esok kita akan buat sarang, kata arnab lagi.
Keesokan pagi, cuaca sungguh baik. Tupai mengajak arnab
menbuat sarang. Lebih baik kita pergi cari kayu untuk
membuat sarang, kata tupai. Tapi bukan sekarang, jawab
arnab. Kita masih ada banyak masa lagi. Marilah kita pergi cari
makanan. Saya sungguh lapar! Tupai menggeleng-geleng
melihat sikap sahabatnya itu. Pada petang itu, hujan turun lagi.
Tupai dan arnab basah kuyup kerana tiada tempat berteduh.
Alangkah baiknya jika kita ada sarang, kata tupai. Esok kita
mesti buat sarang. Saya tak mahu terus basah seperti ini
sewaktu hujan. Arnab yang pemalasitu tidak menghiraukan
rungutan sahabatnya. Kita tunggu esok sahajalah, kata arnab.

Seekor kerbau dan singa

Seekor kerbau jantan berhasil lolos dari serangan seekor singa dengan cara
memasuki sebuah gua dimana gua tersebut sering digunakan oleh kumpulan
kambing sebagai tempat berteduh dan menginap saat malam tiba ataupun saat
cuaca sedang memburuk. Saat itu hanya satu kambing jantan yang ada di dalam
gua tersebut. Saat kerbau masuk kedalam gua, kambing jantan itu menundukkan
kepalanya, berlari untuk menabrak kerbau tersebut dengan tanduknya agar kerbau
jantan itu keluar dari gua dan dimangsa oleh sang Singa.
Kerbau itu hanya tinggal diam melihat tingkah laku sang
Kambing. Sedang diluar sana, sang Singa berkeliaran di muka gua mencari
mangsanya. Lalu sang kerbau berkata kepada sang kambing, "Jangan berpikir
bahwa saya akan menyerah dan diam saja melihat tingkah lakumu yang pengecut
karena saya merasa takut kepadamu. Saat singa itu pergi, saya akan memberi kamu
pelajaran yang tidak akan pernah kamu lupakan." Sangatlah jahat, mengambil
keuntungan

dari

kemalangan

orang

lain.

Seekor arnab dan tupai

Di sebuah hutan tinggal sepasang sahabat. Mereka ialah seekor


arnab dan seekor tupai. Setiap hari mereka menghabiskan masa bersama-sama.
Pada suatu hari, tupai berkata kepada arnab, Mari kita buat sarang. Sekarang dah
tiba musim hujan. Apabila hujan, kita ada tempat berteduh. Ya, betul kata awak.
Tapi biarlah saya berehat dulu, jawab arnab. Pada petang itu, hujan turun dengan
lebatnya. Tupai dan arnab berteduh di bawah pokok. Mereka basah dan
kesejukan.Jika kita ada sarang, tentu kita tak akan basah begini,kata tupai. Ya,
betul kata awak, jawab arnab. Pagi esok kita akan buat sarang, kata arnab lagi.
Keesokan pagi, cuaca sungguh baik. Tupai mengajak arnab
menbuat sarang. Lebih baik kita pergi cari kayu untuk membuat sarang, kata tupai.
Tapi bukan sekarang, jawab arnab. Kita masih ada banyak masa lagi. Marilah kita
pergi cari makanan. Saya sungguh lapar! Tupai menggeleng-geleng melihat sikap
sahabatnya itu. Pada petang itu, hujan turun lagi. Tupai dan arnab basah kuyup
kerana tiada tempat berteduh. Alangkah baiknya jika kita ada sarang, kata tupai.
Esok kita mesti buat sarang. Saya tak mahu terus basah seperti ini sewaktu hujan.
Arnab yang pemalasitu tidak menghiraukan rungutan sahabatnya. Kita tunggu esok
sahajalah, kata arnab.