Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENDAHULUAN

KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH

GANGGUAN PADA SISTEM URINARIA : CHYSTITIS


DI RUANG LAVENDER RSUD dr. R GOETENG TAROENADIBRATA
PURBALINGGA

oleh:
ANNISYA FATWA, S. Kep.

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KEPERAWATAN
PROGRAM PROFESI NERS
PURWOKERTO
2012

A. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Sistem saluran kemih terdiri dari ginjal, ureter, kandung kemih dan uretra.
Di antara ke empat organ tersebut, ginjal adalah organ yang paling penting. Ginjal
berfungsi menyaring sampah dari saluran darah, mengatur keseimbangan cairan,
dan memproduksi beberapa hormon. Ureter berfungsi mengalirkan cairan hasil
penyaringan ginjal ke kandung kemih untuk disimpan semantara dan bila kandung
kemih telah penuh maka akan dikeluarkan ke luar melalui uretra. Gangguan pada
sistem urinaria yang umum terjadi yaitu sistitis (chystitis), hematuria,
gromeluronefritis, batu ginjal, dan gagal ginjal. Chystitis merupakan inflamasi
kandung kemih yang lebih sering timbul pada wanita dibandingkan pada pria, dan
juga sering disertai dengan disuria, urgency atau demam ringan. Bagi kaum
wanita, radang selaput lendir kandung kemih dapat terjadi satu atau dua hari
sesudah bersenggama. Peradangan pada kandung kemih juga dapat terjadi karena
terjadinya peradangan pada pada ginjal. Bagi kaum pria, jenis penyakit ini ada
hubungannya dengan peradangan pada ginjal atau prostat. Sesuatu yang
menghalangi mengalirnya air kencing sehingga menyebabkan tertinggalnya air
kencing di dalam kandung kemih dapat mengakibatkan peradangan. Peradangan
selaput lendir kandung kemih atau chystitis dapat juga disebabkan oleh sisa-sisa
zat asam di dalam tubuh yang muncul karena makan daging, zat asam oxalat dari
bayam, atau sisa-sisa makanan berkanji lainnya (Nainggolan, 2006).
Kekambuhan meskipun penanganan infeksi saluran kamih khususnya
chystitis selama 3 hari biasanya adekuat pada wanita, tetapi kambuhnya infeksi
pada 20% wanita yang mendapat penanganan untuk infeksi saluran kemih non
komplikasi (Suhartono dkk, 2008). Chystitis merupakan Infeksi Saluran Kemih
(ISK) bawah. Infeksi saluran kemih lebih sering terjadi pada wanita. Pada
populasi wanita, infeksi ini terjadi sebesar 1-3% pada anak usia sekolah yang
kemudian meningkat cukup signifikan seiring dengan peningkatan aktivitas
seksual pada dewasa.

ISK sering ditemukan pada wanita usia 20-50 tahun. Sedangkan pada
populasi pria, ISK akut terjadi pada usia-usia pertama kehidupan dan ISK jarang
ditemukan pada pasien di bawah usia 50 tahun. Wanita lebih sering mngalami
sistitis dari pada pria dikarenakan uretra wanita lebih pendek dibandingkan
dengan uretra pria. Selain itu juga getah pada cairan prostat pria mempunyai sifat
bakterisidal sehingga relatif tahan terhadap infeksi saluran kemih. Infeksi Saluran
Kemih (ISK) Bawah pada perempuan dapat berupa sistitis dan Sindrom Uretra
Akut (SUA). Sistitis adalah presentasi klinis infeksi kandung kemih disertai
bakteriuria bermakna. Sindrom uretra akut adalah presentasi klinis sistitis tanpa
ditemukan mikroorganisme (steril), sering dinamakan sistitis abakterialis.
Sedangkan ISK bawah pada laki-laki dapat berupa sistitis, prostatitis, epididimitis,
dan uretriti (Benson & Pernoll, 2009).
2. Tujuan
a. Tujuan Umum
Tujuannya adalah untuk mengetahui konsep teori chystitis dan asuhan
keperawatan yang tepat.
b. Tujuan Khusus
1) Mengetahui pengkajian chystitis.
2) Mengetahui diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien
dengan chystitis.
3) Mengetahui rencanan asuhan keperawatan pada pasien dengan chystitis.
B. TINJAUANTEORI
1. Pengertian
Chystitis adalah infeksi yang disebabkan bakteri pada kandung kemih,
dimana akan terasa nyyeri ketika buang air kecil (disuria), kencing yang tidak
tuntas, dan demam yang harus dicurigai (Gupte, 2004). Sistitis (chystitis)
merupakan peradangan yangterjadi di kantung urinaria. Biasanya terjadi karena
infeksi oleh bakteri yang masuk ke dalam tubuh (Ferdinand & Ariebowo, 2007).
Chystitis virus dan kimiawi harus dibedakan dari chystitis bakterial berdasarkan
atas riwayat penyakit dan hasil biakan urin. Secara radiografi, ginjal hipoplastik

dan displastik, atau ginjal kecil akibat vaskuler, dapat tampak sama dengan
pielonefritis kronis. Namun, pada yang terakhir ini biasanya terdapat refluks
vesikureter.
Cystitis dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu cystitis primer dan cystitis
sekunder. Cystitis primer merupakan radang yang mengenai kandung kemih
radang ini dapat terjadi karena penyakit lain, seperti batu pada kandung kemih,
divertikel/ penonjolan mukosa buli, hipertropi prostat dan striktur uretra
(penyempitan akibat dari adanya pembentukan jaringan fibrotik/jaringan parut
pada uretra atau daerah urethra). Sedangkan cystitis sekunder merupakan gejala
yang timbul kemudian sebagai akibat dari penyakit primer misalnya
uretritis/peradangan yang terjadi pada uretra dan prostatitis/peradangan yang
terjadi pada prostat (Benson & Pernoll, 2009).
Menurut Taber (1994), cystitis dibedakan menjadi dua, yaitu tipe infeksi
dan tipe non infeksi. Tipe infeksi disebabkan oleh bakteri, virus, jamur dan
parasit. Sedangkan tipe non infeksi disebabkan oleh bahan kimia, radiasi, dan
interstisial (tidak diketahui penyebabnya/ideopatik).
2. Etiologi
Etiologi dari Etiologi dari cystitis berdasarkan jenisnya menurut Taber (1994),
yaitu :
a. Infeksi :
Bakteri
Kebanyakan berasal dari bakteri Escherichia coly yang secara normal
terletak pada gastrointestinal. Pada beberapa kasus infeksi yang berasal dari
retra dapat menuju ginjal. Bakteri lain yang bisa menyebabkan infeksi
adalah

Enterococcus,

Klebsiella,

Proteus,

Pseudomonas,

dan

Staphylococcus.
Jamur
Infeksi jamur, penyebabnya misalnya Candida.
Virus dan parasit
Infeksi yang disebabkan olehvirus dan parasit jarang terjadi. Contohnya
adalah trichomonas, parasit ini terdapat dalam vagina, juga dapat berada
dalam urin.
b. Non infeksi :

Paparan

bahan

kimia,

contohnya

obat-obatan

(misalnya

cyclophosphamide/cytotaxan, Procycox).
Radio terapi
Reaksi imunologi, biasanya pada pasien SLE (Systemic Lupus Erytematous)
3. Faktor Predisposisi
Faktor predisposisi untuk chystitis adalah bersetubuh, kehamilan, kandung
kemih

neurogenis,

keadaan-keadaan

obsdtruktif,

dan

diabetes

mellitus

(Tambayong, 2000). Pada umumnya faktor-faktor resiko yang berhubungan


dengan perkembangan infeksi saluran kemih adalah :
a. Wanita cenderung mudah terserang dibandingkan dengan laki-laki.
Faktor-faktor postulasi dari tingkat infeksi yang tinggi terdiri dari urethra dekat
kepada rektum dan kurang proteksi sekresi prostat dibandingkan dengn pria.
b. Abnormalitas struktural dan fungsional mekanisme yang berhubungan
termasuk stasis urin yang merupakan media untuk kultur bakteri, refluks urin
yang infeksi lebih tinggi pada saluran kemih dan peningkatan tekanan
hidrostatik. Contoh : strikur, anomali ketidak sempurnaan hubungan uretero
vesicalis.
c. Obstruksi
Contoh : tumor, hipertofi prostat, calculus, sebab-sebab iatrogenic.
d. Gangguan inervasi kandung kemih
Contoh : Malformasi sum-sum tulang belakang kongenital, multiple sklerosi.
e. Penyakit kronis
Contoh : Gout/asam urat, DM, hipertensi, Penyakit Sickle cell
f. Instrumentasi
Contoh : prosedur kateterisasi.
g. Penggunaan fenasetin secara terus menerus dan tidak pada tempatnya.
4. Patofisiologi
Chystitis merupakan infeksi saluran kemih bagian bawah yang secara
umum disebabkan oleh bakteri gram negatif yaitu Escheriachia Coli peradangan
timbul dengan penjalaran secara hematogen ataupun akibat obstruksi saluran
kemih bagian bawah, baik akut maupun kronik dapat bilateral maupun unilateral.
Kemudian bakteri tersebut berekolonisasi pada suatu tempat misalkan pada vagina
atau genetalia eksterna menyebabkan organisme melekat dan berkolonisasi
disuatu tempat di periutenial dan masuk ke kandung kemih.
Kebanyakan saluran infeksi kemih bawah ialah oleh organisme gram
negatif seperti E. Colli, Psedomonas, Klebsiela, Proteus yang berasal dari saluran

intestinum orang itu sendiri dan turun melalui urethra ke kandung kencing. Pada
waktu mikturisi, air kemih bisa mengalir kembali ke ureter (Vesicouretral refluks)
dan membawa bakteri dari kandung kemih ke atas ke ureter dan ke pelvis renalis.
Kapan saja terjadi urin statis seperti maka bakteri mempunyai kesempatan yang
lebih besar untuk bertumbuh dan menjadikan media yang lebih alkalis sehingga
menyuburkan pertumbuhannya.Masuknya mikroorganisme ke dalam saluran
kemih dapat melalui :
1. Penyebaran endogen yaitu kontak langsung dari tempat terdekat saluran kemih
yang

terinfeksi.

2. Hematogen yaitu penyebaran mikroorganisme patogen yang masuk melalui


darah yang terdapat kuman penyebab infeksi saluran kemih yang masuk
melalui darah dari suplai jantung ke ginjal.
3. Limfogen yaitu kuman masuk melalui kelenjar getah bening yang disalurkan
melalui helium ginjal.
4. Eksogen sebagai akibat pemakaian alat berupa kateter atau sistoskopi.
Menurut Tiber (1994), agen infeksi kebanyakan disebabkan oleh bakteri E.
coly. Tipikal ini berada pada saluran kencing dari uretra luar sampai ke ginjal
melalui penyebaran hematogen, lymphogendan eksogen. Tiga faktor yang
mempengaruhi terjadnya infeksi adalah virulensi (kemampuan untuk menimbukan
penyakit) dari organisme, ukuran dari jumlah mikroorganisme yang masuk dalam
tubuh, dan keadekuatan dari mekanisme pertahanan tubuh. Terlalu banyaknya
bakteri yang menyebabkan infeksi dapat mempengaruhi pertahanan tubuh alami
pasien. Mekanisme pertahanan tubuh merupakan penentu terjadinya infeksi,
normalnya urin dan bakteri tidak dapat menembus dinding mukosa bladder.
Lapisan mukosa bladder tersusun dari sel-sel urotenial yang memproduksi mucin
yaitu unsur yang membantu mempertahankan integritas lapisan bladder dan
mencegah kerusakan serta inflamasi bladder. Mucin juga mencegah bakteri
melekat pada selurotelial. Selain itu pH urine yang asam dan penurunan/kenaikan
cairan dari konstribusi urin dalam batas tetap, berfungsi untuk mempertahankan
integritas mukosa, beberapa bakteri dapat masuk dan sistem urin akan
mengeluarkannya.

5. Tanda dan Gejala


Menurut Taber (1994), secara umum tanda dan gejala cystitis adalah :
a. Disuria.
b. Rasa panas seperti terbakar saat kencing.
c. Ada nyeri pada tulang punggung bagian bawah.
d. Urgensi (rasa terdesak saat kencing).
e. Nokturia (cenderung sering kencing pada malam hari akibat penurunan
kapasitas kandung kemih).
f. Pengosongan kanding kemih yang tidak sempurna.
g. Inkontinensia (keluarnya urin tanpa disengaja atau sulit ditahan).
h. Retensi, yaitu suatu keadaan penumpukan urin di kandung kemih dan tidak
mempunyai kemampuan untuk mengosongkannya.
i. Nyeri suprapubik
6. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang yang dilakukan pada pasien dengan chystitis
menurut Grace dan Borley (2007) yaitu :
a. Urinalisis dengan makroskopik yaitu urin berwarna keruh dan berbau, dan
dengan mikroskopik yaitu piuria, hematuria, dan bakteriuria. Leukosuria atau
piuria terdapat >5/lapang pandang besar sedimen air kemih dan hematuria 5-10
eritrosit/lpb sedimen air kemih.
b. Kultur Urin, dilakukan untuk mengetahui jenis kuman penyebab infeksi.
c. Sistograf, dilakukan bila pada anamnesa ditemukan hematuria atau peda
pemeriksaan urin ditemukan mikrohematuria, yaitu untuk mengetahui asal dari
perdarahan yang ada.
d. Pemeriksaan Darah Perifer Lengkap (DPL).
e. Sistoskopi hanya jika terdapat hematuria, keganasan batu yang menjadi
penyebab dasar.
f. Jika terdapat obstruksi, scan ultrasonografi ginjal dan kandung kemih, IVU
(kelainan struktural), dan sistoskopi.

7. Pathway
Infeksi
Bakteri

jamnur

non infeksi
virus dan parasit

paparan bahan kimia radio terapi

reaksi imunologi

Pertahanan tubuh menurun


Infeksi
Urin dan bakter menembus dinding mukosa bladder
Refluks ke dalam kandung kemih
Infeksi saluran kemih bawah : cystitis
Disuria

inkontinensia

pengosongan kandung
kemih tidak sempurna

Gangguan eliminasi urin

retensi urin

Risiko infeksi
nyeri tulang

nyeri suprapubik

punggung
nyeri akut

8. Pengkajian
Riwayat tanda dan gejala urinarius didapatkan dari pasien yang diduga
mengalami infeksi traktus urinarius. Adanya nyeri sering berkemih, urgensi, dan
hesistancy serta perubahan dalam urin dikaji didokumentasikan dan dilaporkan.
pola berkemih pasien dikaji untuk mendeteksi faktor predisposisi terjadinya
infeksi traktus urinarius. Pengosongan kandung kemih yang tidak teratur,
hubungan antara gejala infeksi traktus urinarius dengan hubungan seksual,
prakrek kontraseptif, dan hygiene personal dikaji. Pengetahuan pasien tentang
resep medikasi antimicrobial dan tindakan pencegahan juga dikaji. Selain itu, urin
pasien dikaji dalam hal volume, warna, konsentrasi, keabu-abuan dan baau yang
semuanya itu akan beubah dengan adanya bakteri dalam traktus urinarius (Tucker
dkk, 1999).
9. Diagnosa Keperawatan yang Mungkin Muncul pada Pasien dengan Chystitis
a. Nyeri akut berhubungan dengan agens cedera biologi.
b. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan infeksi saluran kemih.
c. Risiko infeksi berhubungan dengan ketidakadekuatan pertahanan sekunder.

10. Rencana Asuhan Keperawatan


Diagnosa
Nyeri
akut
berhubungan
dengan
agen
cidera biologis.

Kriteria hasil
Intervensi
Rasionalisasi
Setelah dilakukan tindakan keperawatan 1. Kaji nyeri secara komprehensif 1. Berguna dalam pengawasan
selama 3x24 jam diharapkan nyeri
meliputi
lokasi,
intensitas,
kefektifan obat, kemajuan
hilang/berkurang, dengan kriteria hasil:
kualitas, durasi, dan skala
penyembuhan,
perubahan
Indikator
Awal
Target
dengan PQRST.
dalam karakteristik nyeri.
Pasien mengatakan nyeri
2. Kontrol faktor lingkungan yang 2. Dengan lingkungan yang
hilang/
mempengaruhi nyeri, seperti
nyaman rasa nyeri bisa
berkurang.
suhu ruangan, pencahayaan, dan
berkurang.
Skala
nyeri
3.
Dengan
menggunakan
berkurang/turun
kebisingan.
Ekspresi wajah tampak
3. Gunakan komunikasi terapeutik
komunikasi terapeutik akan
rileks
untuk mengetahui pengalaman
mudah menggali pengalaman
Pasien mengerti penyebab
dan penerimaan respon pasien
pasien terhadap respon nyeri.
nyeri dan cara
4. Supaya
pasien
dapat
mencegahnya
terhadap nyeri.
TTV dalam batas normal
4. Jelaskan faktor penyebab nyeri.
memahami
nyerinya
dan
Pasien
menunjukkan
5. Ajarkan teknik relaksasi dan
mengurangi kecemasan.
teknis relaksasi yang
distraksi untuk mengurangi 5. Teknik relaksasi dan distraksi
efektif untuk mengurangi
nyeri.
dapat menurunkan nyeri dan
nyeri
6.
Ukur
Tanda-tanda
Vital
(TTV)
kecemasan.
Keterangan :
pasien.
6.
Ketika seseorang mengalami
1 : keluhan ekstrim
7. Kolaborasi
medis
untuk
nyeri, maka TTV akan
2 : keluhan berat
pemberian analgetik.
menigkat.
3 : keluhan sedang
7. Pemberian analgetik yang
4 : keluhan ringan
tepat dapat membantu pasien
5 : tidak ada keluhan
untuk
beradaptasi
dan
mengatasi nyeri.

Gangguan
eliminasi
urin
berhubungan
dengan infeksi
saluran kemih.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan 1. Ukur dan catat urin setiap kali
selama 3x24 jam diharapkan pasien dapat
berkemih.
mempertahankan eliminasi urin secara 2.
Anjurkan untuk berkemih
adekuat, dengan kriteria hasil:
setiap 2-3 jam.
Indikator
Awal
Target
3. Palpasi kandung kemih setiap 4
Pasien dapat berkemih
jam
setiap 3 jam
4.
Bantu pasien ke kamar kecil,
Pasien tidak kesulitan
memakai pispot/urinal.
pada saat berkemih
Pasien dapat BAK dengan
5.
Bantu
pasien
untuk
berkemih
mendapatkan posisi berkemih
Keterangan :
yang nyaman.
1 : keluhan ekstrim
6.
Melanjutkan terapi sesuai
2 : keluhan berat
program untuk pemberian obat.
3 : keluhan sedang
4 : keluhan ringan
5 : tidak ada keluhan

Risiko
infeksi Setelah dilakukan tindakan keperawatan
berhubungan
selama 3x24 jam diharapkan risiko infeksi
dengan
tidak terjadi, dengan kriteria hasil:
Awal
Target
ketidakadekuatan Indikator
TTV dalam batas normal
pertahanan
Jumlah leukosit dalam
sekunder.
batas normal
Urin berwarna
dan tidak bau

bening

Keterangan :
1 : keluhan ekstrim

1. Ukur TTV dan kaji suhu tubuh


pasien setiap 4 jam dan lapor
jika suhu di atas 38,5oC.
2. Catat karakteristik urin.
3. Anjurkan pasien untuk minum
2-3 liter jika tidak ada kontra
indikasi.
4. Anjurkan
pasien
untuk
mengosongkan kandung kemih
secara komplit setiap kali

1.

Untuk mengetahui adanya


perubahan warna dan untuk
mengetahui input/output.
2. Untuk mencegah terjadinya
penumpukan
urin
dalam
vesika urinaria.
3.
Untuk mengetahui adanya
distensi kandung kemih.
4. Untuk memudahkan pasien di
dalam berkemih.
5. Supaya pasien tidak sukar
untuk berkemih.
6.Terapi farmakologis dibutuhkan
untuk mengurangi nyeri ketika
berkemih dan melancarkan
eliminasi urin.
1. Tanda
vital
menandakan
adanya perubahan di dalam
tubuh.
2. Untuk mengetahui/mengidentifiasi indikasi kemajuan atau
penyimpangan
dari
hasil
yangdiharapkan.
3. Untuk mencegah stasis urin
4. Untuk
mencegah
adanya
distensi kandung kemih.
5. Untuk menjaga kebersihan dan

2 : keluhan berat
3 : keluhan sedang
4 : keluhan ringan
5 : tidak ada keluhan

kemih.
5. Berikan perawatan perineal,
pertahankan agar tetap bersih
dan kering.
6. Lanjutkan
terapi
sesuai
program untuk pemberian
antibiotik.

menghindari bakteri yang


membuat infeksi uretra.
6. Terapi
farmakologis
dibutuhkan untuk mencegah
terjadinya infeksi.

DAFTAR PUSTAKA

Baughman, D. C., & Hackley, J. C. 2000. Keperawatan Medikal Bedah: Buku Saku dari
Brunner & Suddarth. Jakarta: EGC.
Behrman, Kliegman, & Arvin. 2000. Nelson: Ilmu Kesehatan Anak Edisi 15 Volume 3.
Jakarta: EGC.
Benson, R. C., & Pernoll, M. L. 2009. Buku Saku Obstetri dan Ginekologi Edisi 9.
Jakarta: EGC.
Ferdinand, F., & Ariebowo, M. 2007. Praktis Belajar Biologi: untuk Kelas XI Sekolah
Menengah Atas/Madrasah Aliyah/Program Ilmu Pengetahuan Alam. Jakarta:
Visindo.
Grace, P. A., & Borley, N. R. 2007. At a Glance Ilmu Bedah Edisi Ketiga. Jakarta: EMS.
Gupte, S. 2004. Panduan Perawatan Anak. Jakarta: Pustaka Populer Obor.
Nainggolan, R. A. 2006. Sehat Alami Terapi Jus & Diet: Cara Alami Menaklukkan 99
Jenis Penyakit. Jakarta: Agro Media Pustaka.
NANDA Internasional. 2012. Diagnosa Keperawatan : Definisi dan Klasifikasi.
Jakarta: EGC.
Sabiston, 1994. Buku Ajar Bedah Bagian 2. Jakarta: EGC.
Sloane, E. 2004. Anatomi dan Fisiologi untuk Pemula. Jakarta: EGC.
Suharyanto, Toto, & Madjid. A. 2008. Asuhan Keperawatan pada Klien dengan
Gangguan Sistem Perkemihan. Jakarta: Trans Info Media.
Taber, B. 1994. Kapita Selekta Kedariratan Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: EGC.
Tambayong, J. 2000. Patofisiologi untuk Keperawatan. Jakarta: EGC.
Tucker, S. M., Canobbio, M. M., Paquette, E. V., & Wells, M. F. 1999. Standar
Perawatan Pasien: Proses Keperawatan, Diagnosis, dan Evaluasi Edisi V
Volume 4. Jakarta: EGC.