Anda di halaman 1dari 68

PENGEMBANGAN INVESTASI

INDUSTRI LOGAM DASAR

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang ........................................................................................... 1

1.2

Alasan Pengembangan Industri Baja .......................................................... 5

BAB II KARAKTERISTIK INDUSTRI


2.1

Analisa Pasar .............................................................................................. 7

2.2

Bahan Baku, Sebaran dan Proses Produksi .............................................. 19

2.3

Pelaku Usaha di Dalam Negeri ................................................................ 25

2.4

Pelaku Usaha di Luar Negeri.................................................................... 30

BAB III KEBIJAKAN SEKTOR INDUSTRI BAJA


3.1

Kebijakan di bidang Penanaman Modal ................................................... 35

3.2

Kebijakan Di Bidang Perdagangan .......................................................... 36

3.3

Kebijakan Di Bidang Perpajakan ............................................................. 37

3.4

Kebijakan Departemen Teknis ................................................................ 38

BAB IV USULAN PENGEMBANGAN INVESTASI


4.1

Pengembangan Komoditas ....................................................................... 42

4.2

Pengembangan Industri ............................................................................ 44

4.3

Lokasi Pengembangan Industri Baja ........................................................ 46

4.4

Kendala Pengembangan Investasi ............................................................ 53

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


5.1

Kesimpulan .............................................................................................. 60

5.2

Rekomendasi ............................................................................................ 61

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Konsumsi Baja Perkapita Indonesia .......................................................................... 7


Tabel 2.2 Perbandingan Konsumsi Baja Mentah dan Produksi .............................................. .11
Tabel 2.3 Ekspor/Impor Baja Semi Finished dan Finished ..................................................... 12
Tabel 2.4 Proyeksi Penggunaan Baja Dunia 2011 2012 ....................................................... 14
Tabel 2.5 Negara Produsen Utama Baja .................................................................................. 18
Tabel 2.6 Sebaran Potensi Bijih Besi di Sumatera Barat ......................................................... 21
Tabel 2.7 Sebaran Potensi Bijih Besi di Kalimantan Selatan .................................................. 21
Tabel 2.8 Industri Baja PMDN ................................................................................................ 27
Tabel 2.9 Industri Baja PMA .................................................................................................. 28
Tabel 2.10 Kapasitas Produksi dan Penggunaan Industri Baja ................................................ 29
Tabel 2.11 Perbandingan Perusahaan Per Sektor dan Kapasitasnya ....................................... 29
Tabel 2.12 Produsen Baja Dunia ............................................................................................. 30
Tabel 2.13 Produk/Komoditi 5 Industri Baja Dunia ................................................................ 32
Tabel 2.14 Teknologi Produksi 5 Industri Baja Dunia ........................................................... 32
Tabel 3.1 Fasilitas Keringanan Bea Masuk ............................................................................. 36
Tabel 3.2 Benchmark Tarif Bea Masuk Negara Lain .............................................................. 37
Tabel 3.3 Fasilitas Penanaman Modal ..................................................................................... 37
Tabel 3.4 Kebijakan SNI.......................................................................................................... 39
Tabel 3.5 Pogram Nasional Regulasi Teknis tahun 2011- 2012 .............................................. 39
Tabel 4.1 Analisa SWOT Industri Baja ................................................................................... 46
Tabel 4.2 Ketersediaan Lahan di Lokasi Pengembangan ....................................................... 48
Tabel 4.3 Sarana dan Prasarana di Lokasi Pengembangan ..................................................... 51
Tabel 4.4 Utilitas dalam Kawasan di Lokasi Pengembangan ................................................. 52
Tabel 4.5 Industri Pendukung di Lokasi Pengembangan......................................................... 53
Tabel 4.6 Ketersediaan SDM di Lokasi Pengembangan ......................................................... 53
Tabel 4.7 Biaya Doing Business di Lokasi Pengembangan .................................................... 54

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Pohon Industri Baja ................................................................................................ 2


Gambar 1.2 Pengelompokan Industri Baja Nasional ................................................................. 3
Gambar 2.1 Konsumsi Baja Nasional dan Pertumbuhannya ..................................................... 7
Gambar 2.2 Konsumsi Baja Nasional berdasarkan Sektor ........................................................ 8
Gambar 2.3 Pertumbuhan Ekonomi Nasional dan Sektor Industri ............................................ 9
Gambar 2.4 Proyeksi Konsumsi Baja Nasional ......................................................................... 9
Gambar 2.5 Konsumsi, Produksi dan Impor ............................................................................ 10
Gambar 2.6 Perbandingan Produksi Baja Dunia ..................................................................... 16
Gambar 2.7 Produksi Baja Dunia 2001-2010 .......................................................................... 16
Gambar 2.8 Harga Produk Baja Global ................................................................................... 17
Gambar 2.9 Produksi dan Cadangan Bijih besi Dunia ............................................................ 19
Gambar 2.10 Sebaran Wilayah Potensi Bijih Besi di Indonesia .............................................. 20
Gambar 2.11 Proses Produksi Baja .......................................................................................... 24
Gambar 2.12Sebaran Lokasi Pelaku Industri Baja Nasional ................................................... 25
Gambar 2.13 Sebaran Negara Pelaku Industri Baja Dunia ...................................................... 30
Gambar 3.1 Peta Arsitektur Strategik Industri Baja Nasional ................................................. 40
Gambar 3.2 Kerangka Keterkaitan Pengembangan Industri Baja ........................................... 42

KATA PENGANTAR
Industri baja merupakan salah satu industri strategis di Indonesia. Sektor ini
memainkan peran utama dalam memasok

bahan-bahan

baku

vital

untuk

pembangunan di berbagai bidang mulai dari penyedian infrastruktur (gedung,


jalan, jembatan, jaringan listrik & telekomunikasi), produksi barang modal (mesin
pabrik dan material pendukung serta suku cadangnya), alat transportasi (kapal laut,
kereta api & relnya, otomotif), hingga persenjataan. Atas perannya yang sangat
penting tersebut,

keberadaan industri baja menjadi sangat strategis untuk

kemakmuran suatu negara. Indonesia memiliki potensi yang besar untuk


mengembangkan industri baja. Pengembangan tersebut berupa pengembangan ke arah
investasi. Oleh karena itu laporan ini menggambarkan pengembangan investasi yang
dapat dilakukan pada industri baja yang ditinjau melalui analisis pasar yang telah
dilakukan diketahui masih belum terpenuhinya kebutuhan baja dalam negeri. Laporan
ini diakhiri oleh usulan pengembangan industri bajapada daerah-daerah yang
memiliki potensi untuk pengembangan industri baja. Selain itu, pengembangan pada
sektor industri hulu perlu dilakukan. Tujuan dari pembuatan laporan ini adalah untuk
meningkatkan pengembangan industri baja yang berperan strategis bagi bangsa
namun belum dilakukan secara optimum untuk menjadi industri yang tangguh dalam
negara ini. Demikian laporan pengembangan investasi ini dibuat untuk dapat
dijadikan referensi tentang industri baja yang masih dapat dikembangkan ke arah
yang lebih lanjut ke depannya sehingga dapat menjadikannya industri yang tangguh di
negara ini.

Penyusun

Laporan Kajian Industri Prioritas

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Industri Baja adalah salah satu dari 10 industri unggulan yang akan dikembangkan sebagai
industri dengan orientasi peningkatan investasi dan daya saing bangsa. Keberadaan industri baja
dan industri pendukungnya menjadi sangat penting untuk dikembangkan dan dilindungi bukan
hanya oleh pemerintah Indonesia tetapi juga di negara lain.
Sektor ini memainkan peran utama dalam memasok bahan baku vital untuk pembangunan
di berbagai bidang mulai dari penyedian infrastruktur (gedung, jalan, jembatan, jaringan listrik
& telekomunikasi), produksi barang modal (mesin pabrik dan material pendukung serta suku
cadangnya), alat transportasi (kapal laut, kereta api & relnya, otomotif), hingga persenjataan.
Atas perannya yang sangat penting tersebut, keberadaan industri baja menjadi sangat strategis
untuk kemakmuran suatu negara.
Salah satu contoh yang paling aktual dari model kebijakan ini adalah bagaimana China
masih melindungi industri baja dalam negerinya meski secara pasar produknya telah menguasai
46,11% kebutuhan baja dunia. Isu dumping dan kecemburuan dari industri baja negara lain
tampaknya tidak menjadikan China bergeming untuk soal yang satu ini dan dampaknya adalah
biaya produksi (production cost) baja dari China bisa menjadi lebih murah dari produksi baja di
negara manapun.
Permintaan baja di seluruh dunia diperkirakan terus meningkat hingga 2012, meskipun
konsumsi sempat menurun akibat dampak gempa dan tsunami dahsyat di Jepang beberapa waktu
lalu. Konsumsi baja pada tahun 2011 diproyeksikan mencapai 1,36 miliar ton, naik dari tahun
2010 lalu dengan total konsumsi baja sekitar 1,28 miliar ton. Dengan asumsi peningkatan
konsumsi baja pada sektor manufaktur dan infrastruktur, diprediksikan konsumsi baja pada
tahun 2012 mencapai 1,44 miliar metrik ton. China masih menjadi negara yang mengkonsumsi
dan memproduksi baja terbesar di dunia. Pada tahun 2011, konsumsi baja China diproyeksikan
sebesar 44,44% dari total konsumsi baja dunia.
Asosiasi Baja Dunia melaporkan bahwa produksi baja kasar (crude steel) dunia naik 4,2%
mencapai 130 juta ton pada Bulan Mei 2011 dari bulan yang sama di tahun 2010. Laporan itu
mengacu pada survei Asosiasi Baja Dunia yang dirilis 20 Juni 2011.
Indonesia saat ini menempati ranking 36 dunia sebagai negara produsen baja. Asosiasi
Baja Dunia (World Steel Association) menyatakan produksi baja di Indonesia berkisar antara 3,5
Pengembangan Industri Logam Dasar

1|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

4,2 juta ton per tahun sepanjang 2005-2009. Pada tahun 2011, Kementerian Perindustrian
menargetkan produksi baja nasional diperkirakan mencapai 6-6,5 juta ton. Sehingga masih
terjadi defisit pasokan baja di dalam negeri mencapai 3-3,5 juta ton. Defisit pasokan itu terpaksa
harus dipenuhi dari impor.
Pasar baja di Indonesia diperkirakan mencapai Rp 63,7 triliun pada tahun 2011 atau setara
9,5 juta ton. Angka itu meningkat 53,4% dibandingkan 2010 yang mencapai Rp 41,5 triliun.
Data Kementerian Perindustrian menyebutkan penjualan baja di Indonesia pada 2011 diprediksi
mencapai 9,5 juta ton, naik 44% dibandingkan 2010 sebanyak 6,6 juta ton.
Berdasarkan aliran proses dan hubungan antara bahan baku dan produk, maka struktur
industri baja dapat dibagi dalam pengelompokan berikut:
Heavy Profile

Bloom
Iron Ore

Iron Ore
Concentrate

Pellet

Sponge Iron

P: 3 ; 250.000 ton

P:1 ; 400.000 ton

Round Billet

P: 1 ; 2.300.000

Seamless Pipe
P: 11 ; 673.120 ton

wire
Hot
Bricket
iron

Billet

Wire Rod

P:31 ;
7.057.200 ton

P:10 ; 1.560.000 ton

PC-Wire, Wire Rope,


Electrode Wire
P: 35 ; 709.350 ton

Rod, Bold, Nut


P: 28 ; 181.690 ton

Sinter

Hot Metal
Baja Beton/profil
ringan
P: 57 ; 5.843.950 ton

Bar

Shaft Bar

P:1 ; 7.800 ton

P: 3 ; 511.000 ton

Pig Iron
GI SHEET
Hot Rolled Coil
P:3 ; 2.200.000 ton

Cold Rolled
Coil
P:7 ; 1.540.000

P: 16 ; 1.188.000 ton

TIN PLATE
P: 1 ; 130.000 ton

Slab

COATED STEEL

P:1; 437.500 ton

P: 1 ; 50.000 ton

Scrap
PROFIL LAS
P: 6 ; 223.500 ton

BULUH /PIPA LAS


P: 21 ; 1.681.430 ton

PIPA LAS SPIRAL


P: 3 ; 1.230.000 ton

Iron
Sand

Ni-Ore

Chrom
Sand

Direct
Reduced
Iron

Iron sand
concencrate

P: 3 ; 920.000 ton

P:12 ; 288.500 ton

Stainless
Steel Slab

Ni-Calcine

PLATE

Iron/ Steel
Cast

Stainless
Steel HRC

Fe-Nickel

Chrom sand
concentrate

Fe-Chrom

Stainless
Steel CRC
P:3 ; 342.000 ton

Stainless
Steel Billet

Stainless steel
sheet
P: 5 ; 13.200 ton

Stainless steel rod,


shaft bar

Stainless
Steel Rod/Bar

P: 5 ; 38.000 ton

MINING

ORE DRESSING

AGLOMERA
TION

IRON MAKING

STEEL
MAKING/
CASTING

Hot Forming

Cold Forming

Finished product

Sumber: Kementerian Perindustrian

Gambar 1.1 Pohon Industri Baja


Pengembangan Industri Logam Dasar

2|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas


Industri Hulu
Pertambangan
Bijih Besi

Industri Antara 1

Penyediaan bahan baku

Ferro Nikel

Besi Spons

Pig iron

Industri Antara 2

Pembuatan baja kasar


Scra
p

Ingot

Slab

Billet

Pembuatan semi finished product


Bloom

HRC/
P/S

CRC
P/S

Pelat
Baja

Wire
Rod

Industri Hilir
Pembuatan finished flat product
BjLS

Tin
Plate

Galvan
izing

Profil
Las

Pipa
Baja

Pembuatan finished long product


Shearing
/Slitting

Baja
Batangan

Besi
Kanal

Profil

Paku

Wire
Mesh

Besi
Beton

Kawat
Beton

Kawat
Baja

Kawat
Las

Mur
&
Baut

PC
Wire

Sumber: Kementerian Perindustrian


Gambar 1.2 Pengelompokan Industri Baja Nasional

Keterangan:
1. Industri Hulu
Pertambangan
Pertambangan sering tidak dianggap sebagai bagian dari industri besi baja, tapi merupakan
industri pemasok dalam supply chain industri baja. Namun demikian keberadaannya sangat
strategis dalam menentukan daya saing industri baja suatu negara. Termasuk ke dalam kelompok
ini adalah pertambangan bijih besi, pasir besi, ferro nikel, batu bara baik untuk bahan energi
maupun untuk bahan baku kokas, gas alam, mineral penunjang seperti batu kapur dan solomit.

Penyedia Bahan Baku

Kelompok ini juga sangat strategis dalam menentukan daya saing industri baja suatu negara.
Kelompok ini terdiri dari dua jalur proses pembuatan besi (iron making) serta satu industri
penyediaan scrap yang merupakan material besi bekas. Sebagaimana dipahami secara umum
dalam dunia perbajaan, terdapat dua jalur utama dalam industri pembuatan besi.
Jalur pertama adalah melalui teknologi blast furnace. Jalur ini mendominasi 70% dari produksi
dunia. Melalui proses ini bijih besi direduksi dengan kokas batu bara dalam sebuah tanur tiup
yang tinggi. Produk dari proses ini adalah besi cair yang kemudian dapat diproses lebih lanjut
dalam tahap steel making atau dapat dicetak yang dikenal sebagai pig iron.
Jalur kedua, yang merupakan alternatif industri pembuatan besi adalah jalur pembuatan besi
spons. Melalui jalur ini bijih besi dalam bentuk bulk atau pellet direduksi dengan gas pereduksi
(yang berasal dari gas alam atau batu bara). Produk dari proses ini dapat berupa besi spons atau
hot briquette iron (HBI). HBI menjadi bahan baku proses steel making selanjutnya. Jalur ini
menguasai sekitar 25% dari produksi besi dunia.

Pengembangan Industri Logam Dasar

3|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

Disamping dua jalur utama di atas terdapat pula beberapa teknologi penyedia bahan baku
industri baja yang jumlahnya relatif kecil seperti teknologi direct smelting, rotary kiln, dan open
heart.

2. Industri Intermediate

Kelompok Industri Antara 1 : Pembuatan Baja Kasar (Crude Steel)

Kelompok ini sering dijadikan ukuran produksi industri baja di suatu negara. Melalui proses
yang tahap akhirnya mengubah baja cair menjadi baja padat ini dihasilkan bloom dan billet
sebagai bahan baku industri baja pengolahan long product, slab sebagai bahan baku industri
pengolahan flat product dan ingot sebagai bahan baku industri pembentukan baja lainnya.

Kelompok Industri Antara 2 :Pembuatan Baja Semi Finished Product

Kelompok ini adalah tahap proses baja kasar menjadi baja produk semi finished. Billet dan
bloom merupakan bahan baku untuk pembuatan produk semi finished wire rod dan green pipe.
Selanjutnya wire rod akan menjadi bahan baku berbagai industri pengolahan long finished
product seperti paku, baut, mur, kawat las, PC wire. Sedangkan green pipe akan menjadi bahan
baku industri seamless pipe (OCTG dan Line Pipe) bagi industri migas.
Sementara semi finished product di jalur flat product adalah hot rolled coll (HRC), hot rolled
plate (HRP) dan cold roll coll (CRC). HRC merupakan bahan baku terbesar dari industri
pengolahan flat product seperti konstruksi, pipa las spiral dan otomotif. Sementara CRC
digunakan sebagai bahan baku industri peralatan rumah tangga, otomotif, dan pelapisan seng.
Pelat baja merupakan semi finished product yang digunakan sebagai bahan baku industri pipa
las longitudinal, profil dan perkapalan.

3. Industri Hillir

Produk akhir dari industri baja adalah industri pembuatan baja finished flat product dan baja
finished long product. Jika dilihat rantai nilainya (Gambar 1.2) menunjukkan bahwa baja
merupakan material yang diaplikasikan untuk seluruh bentuk kebutuhan manusia. Sehingga di
negara maju, baja merupakan komponen vital dalam perkembangan industri dan sektor yang
lainnya. Untuk mengukur tingkat kesejahteraan di sebuah negara juga dapat diukur dari tingkat
Pengembangan Industri Logam Dasar

4|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

konsumsi baja per kapita. Umumnya negara yang telah pada tataran negara maju dan modern
memiliki tingkat konsumsi baja per kapita yang tinggi.

Pembuatan baja finished flat product

Kelompok ini merupakan konsumen terbesar baja dunia. Berbagai industri pemakai diantaranya
industri konstruksi, otomotif, pipa, profil dan pelapisan. Sebagai media antara bahan baku HRC
dan CRC dengan kebutuhan industri pembuatan finished product, maka dimasukkan pula dalam
kelompok ini industri jasa pemotongan dan pembentukan baja lembaran (shearing/slitting lines).

Pembuatan baja finished long product

Kelompok ini merupakan konsumen paling bervariasi dari industri baja. Berbagai industri
pemakai diantaranya industri pembuatan baja batangan, profil, baja konstruksi, kawat, paku, dan
mur/baut. Berikut merupakan kebutuhan bahan baku (HRC dan CRC) yang berpotensi untuk
dijadikan komoditas unggulan:
- Rerolling memproduksi CRC untuk kebutuhan komoditas body and structure Otomotif,
Home Office Appliances, Pipe and Tube.
- General construction: profil berat dan HRC
- Otomotif: HRC dan CRC
- Home and Office Appliances
1.2. Alasan Pengembangan Industri Baja
Industri baja termasuk dalam kelompok industri prioritas yang akan didorong
pertumbuhannya sebagaimana disebutkan dalam Peraturan Presiden No. 28 Tahun 2008 tentang
Kebijakan Industri Nasional. Pengembangan industri baja dilakukan atas dasar berbagai faktor
dan kepentingan berikut :

Industri baja merupakan salah satu industri strategis yang sangat diperlukan untuk
menunjang pembangunan infrastruktur dan industri manufaktur.

Sumber daya alam (bijih besi, gas alam dan batubara) dan pasar dalam negeri yang potensial
untuk pengembangan industri baja.

Sampai saat ini Indonesia masih belum punya industri pengolahan bijih besi sehingga masih
harus impor pellet dan pig iron. Meskipun potensi bjih besi potensial, namun lokasinya

Pengembangan Industri Logam Dasar

5|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

sangat tersebar dengan masing-masing lokasi depositnya tidak besar serta kadar Fe dari
bijih besi Indonesia yang relatif rendah (sekitar 40%, sementara kadar Fe yang dibutuhkan
dalam industri baja umumnya adalah 63-65%)

Pertumbuhan industri baja nasional cenderung mengalami penurunan yang cukup besar
akibat dari ketergantungan bahan baku impor, kekurangan pasokan dan mahalnya energi,
maraknya baja impor ilegal, masalah lingkungan dan akibat pengaruh perubahan lingkungan
strategis serta situasi baja internasional.

Konsumsi baja per kapita nasional saat ini sekitar 37,3 kg, sementara pada saat yang sama
rata-rata konsumsi baja perkapita dunia mencapai 170 kg. Bila pertumbuhan pendapatan per
kapita Indonesia di masa yang akan datang semakin pesat, maka potensi pasar domestik
akan berpeluang besar bagi pertumbuhan pasar industri baja.

Produksi baja dunia sejak tahun 1988 sampai dengan 2010 tumbuh sebesar 4,8%, sementara
permintaan dunia tumbuh sebesar 5,1% sehingga terjadi kekurangan pasokan baja dunia.
Hal tersebut akan menyebabkan Indonesia kesulitan memperoleh bahan baku baja, apabila
tidak sejak dari awal memanfaatkan potensi bijih besi dan batubara lokal untuk menunjang
pengembangan industri baja nasional.

Pengembangan Industri Logam Dasar

6|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

BAB II
KARAKTERISTIK INDUSTRI

2.1 Analisa Pasar


2.1.1.Pasar Dalam Negeri
a) Konsumsi Baja Dalam Negeri
Sampai saat ini konsumsi baja nasional kita masih sangat rendah, yaitu sekitar 37,3 kg perkapita
per tahun, masih di bawah konsumsi negara-negara di Asia Tenggara. Untuk bisa menjadi
negara maju, maka Indonesia harus memiliki konsumsi baja per kapita per tahun 500 Kg.
dengan tingkat konsumsi baja perkapita pertahun yang masih minim maka Indonesia setidaknya
masih memerlukan kapasitas produksi baja 100 juta ton untuk menopang konsumsi 500 Kg
pertahun perkapita.

Tabel 2.1 Perbandingan Konsumsi Baja Perkapita Indonesia dengan Negara Lain (dalam
juta metrik ton)
Negara
Indonesia
Malaysia
Thailand
Vietnam
Singapura
Japan
Korea
China
India
Amerika Serikat
Asia
European Union
World
Sumber: World Steel Association, 2011

Pengembangan Industri Logam Dasar

Kg/ Kapita/ Tahun


37,3
315,8
211,0
139,8
570,1
500,9
1077,2
427,4
54,9
267,3
225,8
299,1
206,2

7|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

Sumber: data Pefindo diolah kembali, 2011

Gambar 2.1 Konsumsi Baja Nasional dan Pertumbuhannya


Sejalan dengan perkembangan perekonomian nasional, permintaan terhadap baja terus
meningkat. Sektor kostruksi merupakan sektor penyumbang terbesar terhadap konsumsi baja
nasional. Konstribusi sektor konstruksi sebesar 80% terhadap konsumsi baja nasional.
Pembangunan jaringan pipa memiliki kontribusi sebesar 8%, sektor manufaktur, industri alatalat mesin dan industri otomotif memiliki kontribusi masing-masing sebesar 3%, 2% dan 1%,
sedangkan 6% sisanya merupakan kebutuhan industri lain. Pertumbuhan ekonomi nasional
sangat mempengaruhi tingkat konsumsi baja nasional. Terutama pada pertumbuhan sektor
konstruksi, industri manufaktur dan otomotif. Pertumbuhan pada sektor-sektor industri ini akan
meningkatkan permintaan baja nasional.

Sumber: Bank UOB Buana

Gambar 2.2 Konsumsi Baja Nasional berdasarkan Sektor

Pengembangan Industri Logam Dasar

8|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

Sumber: BPS, 2011

Gambar 2.3 Pertumbuhan Ekonomi Nasional dan Pertubuhan Beberapa Sektor Industri

Kedepan, beberapa sektor seperti manufaktur dan konstruksi, akan memacu permintaan seiring
dengan pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan 6,4%. Berdasarkan data Kementerian
Perindustrian yang diolah dari Badan Pusat Statistik, kedua sektor itu diperkirakan tumbuh
masih-masing 4,4% dan 7,3% pada tahun 2011. Semakin meningkatnya penjualan otomotif
nasional turut mendorong peningkatan penggunaan baja. Sehingga diperkirakan permintaan baja
akan tumbuh sekitar 15% atau total konsumsi baja nasional adalah sebesar 9 juta metrik ton pada
tahun 2011.

Konsumsi Baja Nasional (juta ton)

Produk Domestik Bruto (triliun rupiah)

Gambar 2.4 Proyeksi Konsumsi Baja Nasional Berdasarkan Pertumbuhan Ekonomi

Pengembangan Industri Logam Dasar

9|Page

Laporan Kajian Industri Prioritas

Pada tahun 2020, konsumsi baja nasional diperkirakan lebih dari 17,5 juta ton. Proyeksi tersebut
dilakukan berdasarkan asumsi tingkat pertumbuhan ekonomi rata-rata 5,8 persen per tahun dan
pertumbuhan kebutuhan baja rata-rata pertahun sebesar 8,2%. Dengan jumlah total konsumsi
baja nasional pada tahun 2010 sebesar 7,48 juta ton, dan pertumbuhan rata-rata konsumsi baja
pertahun sebesar 8,2%, maka dapat diproyeksikan kebutuhan baja pada tahun 2015 adalah 11,8
juta ton dan 17,5 juta ton pada tahun 2020. Proyeksi itu juga dengan mempertimbangkan produk
domestic bruto (PDB) Indonesia naik menjadi US$11.232 pada tahun 2020.

b) Produksi Baja dalam Negeri


Sampai saat ini pasar baja domestik masih mengalami defisit dimana terjadi over demand baik
di sisi hulu, intermediate maupun hilir. Besarnya pasar industri baja yang belum sepenuhnya
dapat dipenuhi oleh produsen domestik membuka celah masuknya baja impor.

Sumber: Pefindo, 2011

Gambar 2.5 Konsumsi, Produksi dan Impor


Tahun 2010, konsumsi baja dalam negeri mencapai 7,48 juta ton, sementara produksi baja
nasional hanya 5,23 juta ton. Pada tahun 2011 diperkirakan konsumsi baja nasional naik menjadi
8,6 juta ton dengan kapasitas produksi nasional sebesar 6,01 juta ton. Untuk menutupi
kebutuhan tersebut, harus mengimpor sebesar 2,25 juta ton pada tahun 2010 dan 2,59 juta ton
pada tahun 2011. Produksi baja dalam negeri seperti PT Krakatau Steel Tbk mencapai 2,75 juta
ton, sisanya disumbang dari perusahaan baja milik swasta sehingga totalnya 4-5 juta ton.
Sedangkan permintaan baja setiap tahunnya terus bergerak naik.

Pengembangan Industri Logam Dasar

10 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 2.2 Perbandingan Konsumsi Baja Mentah dan Produksi (dalam juta metrik ton)
Tahun

Konsumsi
Baja Mentah

Produksi
Baja
Mentah

Import
Baja
Mentah

Produksi
Bijih Besi

Export
Bijih Besi

Import
Bijih Besi

Impor
Besi Bekas

2005

5,47

3,67

3,73

0,02

0,71

1,55

1,20

2006

5,70

3,76

3,81

0,02

0,71

1,76

1,06

2007

6,19

4,16

4,16

0,02

0,71

1,74

1,26

2008

7,09

3,92

3,92

0,10

6,51

2,30

1,90

2009

5,50

3,50

3,5

0,05

1,49

1,48

2010

3,66

1,64

Sumber: World Steel Association, data diolah


Untuk kebutuhan finish product domestik diperlukan baja mentah, industri baja mentah dalam
negeri hanya mampu memenuhi 70% kebutuhan baja mentah, Sisanya 30% masih tetap diimpor
dari luar negeri. Pada tahun 2009, kebutuhan baja mentah dalam negeri adalah 5,5 juta ton,
sedangkan produksi baja mentah hanya 3,5 juta ton. Untuk kebutuhan baja mentah tersebut
harus mengimpor 3,5 juta ton baja mentah untuk memenuhi kebutuhan konsumsi baja dalam
negeri dan untuk kebutuhan baja semi finished dan finished product untuk diekspor kembali.
Pada industri hulu, untuk memenuhi kebutuhan baja mentah, diperlukan industri yang
memproduksi bijih besi dan besi bekas sebagai bahan baku. Produksi bijih besi di dalam negeri
masih sangat rendah. Pada tahun 2008 dari total produksi baja mentah sebesar 3,915 juta ton
baja metah, produksi bijih besi dalam negeri hanya mampu memenuhi 100 ribu ton pertahun.
Begitu juga dengan bahan baku dari besi bekas, Indonesia masih mengimpor dari luar negeri
sehingga harganya sangat dipengaruhi oleh pasar.

Pengembangan Industri Logam Dasar

11 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

c) Neraca Perdagangan Ekspor dan Impor


Kondisi saat ini, hasil produksi domestik belum mampu melayani seluruh kebutuhan
konsumsi baja nasional.
Tabel 2.3 Perbandingan Ekspor dan Impor Baja Semi Finished dan Finished
(dalam juta metrik ton)
Crude Steel
Production

export of
finished
and semi
finished
product

import
of
finished
and semi
finished
product

export of
ingots
and semi

import
of ingots
and semi

export of
long
products

import
of long
products

export of
flat
products

import
of flat
products

export of
tubular
products

import
of
tubular
products

2005

3,68

1,15

5,42

0,01

3,49

0,27

0,78

0,72

2,35

0,15

0,50

2006

3,76

1,71

4,70

0,03

1,92

0,29

0,64

1,20

1,74

0,18

0,39

2007

4,16

1,53

5,71

0,01

2,04

0,27

0,85

0,99

2,47

0,27

0,36

2008

3,92

1,52

8,07

0,04

2,60

0,32

1,20

0,89

3,52

0,27

0,75

2009

3,50

1,10

5,71

0,00

2,09

0,30

0,76

0,54

2,28

0,26

0,57

2010

3,66

0,57

7,05

0,01

1,79

0,00

0,00

0,46

0,00

Tahun

Sumber: World Steel Association, 2011


Untuk kebutuhan semi finished dan finished products, produksi dalam negeri masih
belum mampu memenuhi kebutuhan tersebut. Pada tahun 2009, Indonesia masih mengimpor
sebanyak 5,71 juta ton finished product dan semi finished product. Pada tahun 2010 jumlah
impor finished product dan semi finished product tersebut meningkat menjadi 7,05 juta ton.
Pada perdagangan semua jenis semi finished dan finished product ini, Indonesia masih
defisit. Hal ini disebabkan karena tingginya permintaan dalam negeri. Walaupun demikian,
produsen dalam negeri masih melakukan ekspor disebabkan tingginya harga baja dunia.
Menurut data World Steel Association, pada tahun 2009, Indonesia mengimpor ingot dan semi
finished product sebesar 2,09 juta ton sementara ekspornya hanya sebesar 2 ribu ton. Impor long
product sebesar 765 ribu ton, sementara ekspor long product sebesar 295 ribu ton. Impor flat
product sebesar 2,28 juta ton, sementara ekspor flat product sebesar 541 ribu ton. Impor tubular
product sebesar 569 ribu ton, sementara eksport tubular product sebesar 262 ribu ton.
Dari sisi permintaan, pasar domestik lebih banyak mengkonsumsi besi/baja Kasar, hot
rolled coils (HRC)/Plates, Hot Rolled Coils (HRC), besi beton profil ringan, batang kawat baja
(Wire Rod). Penggunaan baja domestik selama ini terutama untuk memenuhi kebutuhan industri
property dan konstruksi (80,4%), jaringan pipa (7,7%), industri (2,7%), mesin (1,4), otomotif
(0,6%), lainnya (7,2%).
Sementara untuk crude steel, Indonesia tidak pernah mengekspor crude steel sampai saat
ini. Hal ini disebabkan demand domestik yang masih besar sehingga tidak ada sisa barang
Pengembangan Industri Logam Dasar

12 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

untukdiekspor. Ini semua disebabkan kurangnya industri yang bergerak dalam pengolahan bahan
mentah baja.
Harga Produk Baja
Harga baja domestik mengikuti perkembangan harga baja global karena baja merupakan
komoditas internasional. Peranan China dalam pembentukan harga baja internasional sangat
signifikan karena besarnya dominasi produksi baja China. Demikian juga dengan pengaruhnya
padaharga bahan baku seperti iron ore. Selama ini China menyerap 50% dari total pasokan iron
ore global.
Kinerja industri baja dunia pada tahun 2011, termasuk Indonesia, mengalami fluktuasi
harga bahan baku dan bahan bakar berupa baja kasar (scarp) dan bijih besi (iron ore). Harga
kedua bahan baku yang diperdagangkan di pasar bursa berjangka itu dipastikan terpengaruh tren
kenaikan harga minyak mentah dunia yang terus merangkak ke level US$ 105/barel hingga akhir
Maret 2011.
Harga berbagai jenis baja di dalam negeri diprediksi melonjak 15%-23% pada tahun
2011 dari tahun lalu akibat penurunan pasokan, kenaikan harga bahan baku dan minyak mentah,
serta cuaca buruk yang menyebabkan pasokan batu bara kokas tersendat. Suplai kokas semakin
ketat karena ada kerusakan fasilitas batubara berupa alat muat batubara ke kapal, di salah satu
pelabuhan batubara di Kanada. Selain itu, bahan baku lain berupa bijih besi (iron ore) juga
mengalami kenaikan harga yang disebabkan adanya pembatasan ekspor dari Karnataka, India.
Selain kokas, suplai slab juga menurun karena penurunan produksi di beberapa
produsen, salah satunya Arcellor Mittal yang menghentikan aktifitas produksi 3 blast furnace di
Eropa pada akhir tahun 2010. Produsen baja Sidor (Venezuela) juga menghentikan produksinya
akibat ledakan di pabrik. Suplai slab dari Brazil juga langka karena permintaan yang tinggi di
dalam negeri.
Tren kenaikan harga energi seperti minyak dan listrik rupanya juga berkontribusi.untuk
mengangkut produk baja, baik berupa bijih besi dan kokas membutuhkan kapal pengakut, dan
kapal tersebut membutuhkan bahan bakar minyak. Di sisi lain harga bahan bakar minyak secara
bertahap meningkat.
Hambatan ekspor 2011, Malaysia menuduh Indonesia melakukan dumping terkait
produk baja (HRC/Hot Rolled Coils) asal Indonesia, namun tuduhan ini tidak terbukti, Otoritas
Malaysia dalam hal ini Ministry of International Trade and Industry Malaysia, pada 22 Agustus

Pengembangan Industri Logam Dasar

13 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

2011, mengumumkan penghentian penyelidikan safeguard terhadap produk baja asal Indonesia.
Kondisi tersebut menyebabkan ekspor produk baja Indonesia ke Malaysia sempat menurun.

2.1.2 Kondisi Pasar Dunia/global


a) Proyeksi Permintaan Baja Dunia
Berdasarkan laporan World Steel Association dalam World Steel Short Range Outlook
for 2011 and 2012 dijelaskan bahwa industri baja dunia pada tahun 2011 dan 2012 akan
mengalami peningkatan permintaan sebesar 5,9% menjadi 1.359 juta metrik ton melanjutkan
pertumbuhan tahun sebelumnya sebesar 1.197 juta metrik ton (13,2%).
Pada 2012, permintaan baja diperkirakan Itu akan tumbuh lebih lanjut sebesar 6,0%
untuk mencapai rekor baru 1.441 juta metrik ton. Permintaan baja pada tahun 2012
diproyeksikan akan diuasai oleh negara berkembang dengan market share sebesar 72%,
sedangkan negara maju akan menyumbang 14% dari penggunaan baja dunia.
Proyeksi ini didasarkan pada pemulihan yang stabil pada perekonomian dunia. Akan
tetapi ketidakpastian kondisi global yang berasal dari kerapuhan keuangan di Eropa, beberapa
kerusuhan di negara produsen minyak di Timur Tengah dan gempa bumi di Jepang, berdampak
negatif pada pemulihan ekonomi dan selanjutnya dapat mempengaruhi permintaan baja.
Tabel 2.4 Proyeksi Penggunaan Baja Dunia 2011 2012 (dalam juta metrik ton)
Penggunaan

Wilayah
2010

2011 (P)

Tingkat Pertumbuhan (%)


2012 (P)

2010

2011 (P)

2012 (P)

Uni Eropa (27)

144,80

151,80

157,50

21,20

4,90

3,70

Eropa Lainnya

29,60

32,80

35,20

23,80

11,00

7,30

CIS

48,50

52,10

56,70

34,30

7,50

8,90

NAFTA

110,30

122,30

130,00

33,00

10,90

6,30

Amerika Selatan dan Tengah

45,80

48,80

52,80

36,40

6,60

8,30

Afrika

25,90

25,10

27,40

-3,60

-3,1

9,10

Timur Tengah

45,30

46,50

49,90

7,20

2,60

7,30

Asia dan Oseania

833,60

879,90

931,10

8,40

5,50

5,80

1283,60

1359,20

1440,60

13,20

5,90

6,00

Negara Ekonomi Berkembang

373,10

392

406,80

24,70

5,10

3,80

Negara Kekuatan Ekonomi Baru

910,50

967,20

1033,80

9,10

6,20

6,90

Dunia

China

576

604,80

635

5,10

5,00

5,00

82,92

90,15

96,7

13,00

10,90

6,30

698,90

738,80

784,70

8,00

5,70

6,20

60,60

60,50

65,30

2,40

-0,10

7,90

707,60

754,50

805,60

20,70

6,60

6,80

AS
BRIC
MENA
Dunia (kecuali China)

Sumber: World Steel Association, 2011


Pengembangan Industri Logam Dasar

14 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Permintaan baja Cina pada tahun 2011 diproyeksikan meningkatkan 5,0% menjadi 605
juta metrik ton. Pada 2012, dengan kebijakan pemerintah Cina untuk mencegah terjadinya
overheating pada perekonomian (bubble ekonomi), permintaan baja China diharapkan akan
stabil pada pertumbuhan 5,0%, menjadi 635 juta metrik ton.
Rebound dalam penggunaan baja di AS diperkirakan akan terus berlanjut dengan
pertumbuhan 13,0% menjadi 90,5 juta metrik ton pada tahun 2011. Hal ini mencerminkan
putaran kedua dari kebijakan pelonggaran kuantitatif dan inisiatif baru kebijakan fiskal telah
memberikan dorongan untuk kegiatan ekonomi dan sentimen positif kepada industri dan pasar
energi. Walaupun pasar konstruksi masih mengalami tekanan, konsumsi baja AS diperkirakan
tumbuh sebesar 6,9% menjadi 96,7 juta metrik ton. Untuk negara negara NAFTA, penggunaan
baja jelas akan tumbuh 10,9% dan 6,3% pada tahun 2011 dan 2012.
Di Amerika Tengah dan Selatan, menggunakan baja diperkirakan tumbuh sebesar 6,6%
pada 2011 atau sekitar 48,8 juta metrik ton. Sedangkan pada tahun 2012 diperkirakan tumbuh
sebesar 8,3% menjadi 52,8 juta metric ton.
Penggunaan baja di Uni Eropa diperkirakan akan tumbuh sebesar 4,9% menjadi 151,8
juta metrik ton pada tahun 2011 dibandingkan tahun sebelumnya. Hal ini didorong oleh
pertumbuhan industri yang berorientasi ekspor. Negara-negara perekonomian terbesar di Uni
Eropa seperti Jerman dan Perancis diperkirakan mengalami pemulihan ekonomi sehingga
penggunaan baja di sektor otomotif, bangunan dan mesin akan meningkat. Negara lainnya
(Yunani, Irlandia, Portugal dan Spanyol) diproyeksikan mengalami pertumbuhan yang lambat
dalam penggunaan baja sebagai akibat dari aktivitas pembangunan konstruksi yang lemah. Pada
2012, Uni Eropa diproyeksikan mengalami peningkatan 3,7% menjadi 157,5 juta metrik ton
dalam penggunaan baja.
Penggunaan baja Jepang diperkirakan menurun sebesar 1,2% menjadi 63 juta metrik ton
pada tahun 2011. Pada tahun 2012, proyeksi penggunaan baja di Jepang diperkirakan tetap
sekitar 63 juta metrik ton sebagai dampak dari gempa dan tsunami.
b) Produksi Baja Dunia
Produksi baja mentah dunia mencapai 1.283 juta metrik ton untuk tahun 2010. Produksi
baja 2010 mengalami peningkatan sebesar 15% dibandingkan dengan tahun 2009 dan
merupakan rekor baru untuk produksi baja mentah dunia. Produksi baja dunia tahun 2011
diproyeksikan mencapai 1.359 juta metrik ton.

Pengembangan Industri Logam Dasar

15 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Saat ini, produsen baja terbesar di dunia masih ditempati oleh China dengan produksi
baja sebesar 650 juta ton. Adapun produksi baja Indonesia baru mencapai 6-7 juta ton per tahun.
Strukur industri dan pemain baja di dunia saat ini cenderung mengalami konsolidasi.
Setiap negara dan pabrikan baja nasional kini berlomba-lomba untuk menjadi produsen baja
terbesar di dunia. Tujuan utamanya adalah menjadi price maker.

Sumber: World Steel Association, 2011

Gambar 2.6 Perbandingan Produksi Baja Dunia


Gambar di atas menunjukkan china menguasai 44% produksi baja dunia, diikuti oleh
jepang dengan proporsi produksi sebesar 8% dari produksi dunia dan AS dengan produksi
sebesar 6% dari total produksi baja dunia.
Pertumbuhan industri baja China telah menyebabkan pergeseran dominasi produksi baja
global dari sebelumnya didominasi Amerika dan Uni Eropa ke wilayah Asia. Sejak tahun 2006,
konsumsi baja dunia (tanpa china) selalu lebih tinggi dibandingkan produksi baja dunia (tanpa
china). China selalu menutupi kekurangan produksi baja dunia tersebut.

Sumber: World Steel Association, 2011


Gambar 2.7 Produksi Baja Dunia 2001-2010
Pengembangan Industri Logam Dasar

16 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Kenaikan produksi ini pada akhirnya membuat harga menjadi turun karena terjadinya surplus
supply baja dunia. Dampak buruknya adalah terancamnya industri baja di negara-negara kecil
seperti Indonesia. Apalagi biaya produksi China semakin murah, karena bisa menekan upah
buruh, sehingga daya saingnya semakin tinggi. Namun, kenaikan harga minyak mentah telah
menaikan struktur biaya dari sisi bahan baku dan transportasi, sehingga belakangan harga baja
dunia kembali merangkak naik. Sejak bulan Agustus 2008, akibat krisis global yang melanda
dunia, harga baja dunia kembali mengalami penurunan. Fluktuasi harga baja dunia selama tahun
2005 sampai dengan akhir tahun 2010 dapat dilihat dalam gambar berikut:

Gambar 2.8 Harga Produk Baja Global


Fenomena lainnya yang terlihat saat ini adalah munculnya penyatuan-penyatuan
perusahaan baja di seluruh dunia, baik itu merger, konsolidasi, ataupun akuisisi. Banyak contoh
yang dapat dilihat, salah satunya adalah perusahaan baja terbesar di dunia Arcelor-Mittal pada
tahun 2006. Penggabungan ini akan berdampak baik bagi kedua perusahaan di atas. Alasannya,
perusahaan tersebut dapat lebih mudah dalam menyalurkan bahan baku dan lebih murah
sehingga struktur biaya bisa ditekan. Hal ini dapat menjadi ancaman tersendiri bagi perusahaanperusahaan/industri baja kecil di Indonesia. Kalahnya modal dan akses bahan baku akan
mematikan persaingan bagi perusahaan/industri kecil.

Pengembangan Industri Logam Dasar

17 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 2.5 Negara Produsen Utama Baja (dalam juta metrik ton)
No.

Negara

Ranking

China

Japan

3
4

Produksi

No.

Negara

Ranking

Produksi

626,7

26

Cechnia

26

5,2

109,6

27

Argentina

27

5,1

USA

80,5

28

Arab Saudi

28

India

68,3

29

Swedia

29

4,8

Rusia

66,9

30

Slovakia

30

4,6

Korea Selatan

58,4

31

Kazakstan

31

4,2

Jerman

43,8

32

Malaysia

32

4,1

Ukraina

33,4

33

Finlandia

33

Brazil

32,9

34

Rumania

34

3,7

10

Turki

10

29,1

35

Thailand

35

3,7

11

Itali

11

25,8

36

Indonesia

36

3,6

12

Taiwan

12

19,8

37

Vietnam

37

2,7

13

Meksiko

13

16,7

38

Luxemburg

38

2,5

14

Spanyol

14

16,3

39

Belarusia

39

2,5

15

Perancis

15

15,4

40

Venezuela

40

2,2

16

Kanada

16

13

41

Qatar

41

17

Iran

17

12

42

Hungaria

42

1,8

18

Inggris

18

9,7

43

Portugal

43

1,4

19

Polandia

19

44

Swis

44

1,3

20

Belgia

20

45

Serbia

45

1,3

21

Afrika Selatan

21

7,6

46

Kolumbia

46

1,2

22

Australia

22

7,3

47

Cili

47

23

Austria

23

7,2

48

Peru

49

0,9

24

Mesir

24

6,7

49

Selandia Baru

50

0,9

25

Belanda

25

6,7

50

Lainnya

12,3

Sumber: World Steel Association, 2011

Produksi baja mentah di Asia pada 2010 mencapai 897,9 juta metrik ton, meningkat
11,6% dibandingkan dengan 2009. Produksi baja China yang merupakan negara produsen baja
terbesar masih mencatat pertumbuhan positif sekitar 9.3%. Bahkan di tahun 2010 sebesar 626,7
juta metrik ton. Volume produksi baja China sudah meningkat tiga kali lipat dalam 10 tahun
terakhir. Pada tahun 2002 produksi baja negara tersebut baru mencapai 222 juta metrik ton.
Dengan tingkat volume produksi sebesar itu saat ini China berhasil menguasai 44,3% pangsa
produksi baja global.
Produksi baja di Jepang dan Korea Selatan juga mengalami pertumbuhan signifikan pada
tahun 2010 dimana Jepang mengalami pertumbuhan 25,2% (109.6 juta metrik ton) dan Korea
Selatan 20,3% (58,5 juta metrik ton).

Pengembangan Industri Logam Dasar

18 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Amerika Serikat berada di ranking ketiga dengan produksi baja 80,5 juta ton, menggeser
India di ranking keempat dengan produksi 68,3 juta ton. Terakhir, Rusia menempati peringkat
lima produsen baja terbesar dunia pada 2010 dengan produksi 66,9 juta metrik ton, naik dari 60
juta metrik ton di 2009.
Untuk Uni Eropa, produksi baja mencatat 24,5% Peningkatan dibandingkan dengan
tahun 2009, yaitu dengan produksi mencapai 172,9 juta metrik ton baja mentah pada tahun 2010.
Akan tetapi, produksi baja mentah di Inggris dan Yunani terus mengalami penurunan pada tahun
2010.
Pada tahun 2010, produksi baja mentah di Amerika Utara mencapai 111,8 juta metrik
ton, atau meningkat 35,7% pada 2009. Sementara itu, AS memproduksi 80,6 juta metrik ton baja
mentah pada tahun 2010, 38,5% lebih tinggi dari 2009.
Berikut merupakan Negara-negara yang memproduksi bijih besi terbesar di dunia dan
memiliki cadangan bijih besi terbesar di dunia.

Sumber: World Steel Association, 2011


Gambar 2.9 Produksi dan Cadangan Bijih besi Dunia
Iron ore dan coking coal adalah bahan baku paling penting dalam proses pembuatan
baja. Pada tahun 2009, dari 1,7 milyar ton bijih besi yang diproduksi, hampir 80% dari total bijih
besi tersebut diproduksi hanya dari 4 negara diantaranya adalah Australia, China, Brazil dan
India. Keempat negara ini memiliki cadangan bijih besi yang terbesar di dunia.
2.2. Bahan Baku, Sebaran dan Proses Produksi
2.2.1. Sebaran Bahan Baku
Potensi bahan baku untuk mineral besi di Indonesia masih sangat mencukupi, dengan jumlahnya
yang banyak dan tersebar diberbagai wilayah tanah air. Gambar di bawah ini memperlihatkan
sebaran tersebut :
Pengembangan Industri Logam Dasar

19 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Gambar 2.10 Sebaran Wilayah Potensi Bijih Besi di Indonesia

Beberapa wilayah potensi bijih besi tersebut diantaranya terdapat di Banten, Jawa Timur,
Sumatera Barat dan Kalimantan Selatan. Potensi bijih besi di Banten terdapat di Kota Serang
dengan perkiraan sumber daya 100.000 ton. Sementara di Jawa Timur potensi bijih besi terdapat
di Kabupaten Tulungagung, Blitar dan Jember. Sumatera Barat memiliki potensi biji besi cukup
besar, diperkirakan mencapai 345,77 juta ton dengan areal seluas 4.1232 ha terletak di
Kabupaten Pasaman, Kabupaten Pasaman Barat, Kabupaten Solok Selatan, Kabupaten Solok,
Kabupaten Tanah Datar dan Kabupaten Dharmasraya. Potensi bijih besi di Sumatera Barat,
selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut :

Pengembangan Industri Logam Dasar

20 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 2.6 Sebaran Potensi Bijih Besi di Sumatera Barat


No

Kabupaten/Kota

1.

Kab. Solok
Paninggahan, Kec X Koto Singkarak
Lubuk Selasih, Kec. Gunung Talang
Alahan Panjang & Air Dingin, Lembah Gumanti
Surian, Kec. Pantai Cermin
Kab. Solok Selatan
Kanagarian Sei, Kunyit, Kec. Sungai Jujuhan
Jorong Pekonina, Kec. Sei Pagu
Lubuk Gadang, Kec. Sangir
Kanagarian Ulu Suliti, Kec. Sei Pagu
Kab. Pasaman
Jorong Binjai, kec. Tigo Nagari
Kab. Pasaman Barat
Kanagarian Air Bangis, Kec. Sei Beramas
Kab. Tanah Datar
Kanagarian III Koto dan Tanjung Barulak, Kec.
Rambatan dan Batipuh
Kab. Dharmasraya
Jorong Sinamar, Nagari Sungai Limau, S. Rumbai
Kab. Sawahlunto Sijunjung
Batu Manjulur

2.

3.
4.
5.

6.
7.

Luas
(ha)

Potensi (ton)

Keterangan

300

6.252.000
10.420.000
14.651.000
6.428.400

Spekulatif
Spekulatif
Spekulatif
Spekulatif

1.789
1.155
5.000
3.000

35.799.000
22.434.500
112.500.000
58.696.000

Spekulatif
Spekulatif
Spekulatif
Spekulatif

1.700

35.428.000

Spekulatif

617

13.221.400

Spekulatif

1.200

25.008.000

Spekulatif

110

2.474.000

Spekulatif

115

2.464.220

Spekulatif

Sumber : Dinas Pertambangan Sumatera Barat

Potensi bijih besi di Kalimantan Selatan terletak pada empat daerah, yaitu Tanah Laut, Tanah
Bumbu, Kota Baru, dan Balangan. Dengan cadangan terbesar dimiliki oleh Tanah Bumbu
dengan indikasi sebesar 100.000.000 ton, memiliki komposisi Fe sampai 47%. Selengkapnya
dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 2.7 Sebaran Potensi Bijih Besi di Kalimantan Selatan


No.

Lokasi

Cadangan (ton)

1.

Tanah Laut

2.

Tanah Bumbu

Indikasi: 159.700
Hipotesa: 3.429.500
Indikasi: 100.000.000

3.

Kota baru

Indikasi: 86.120.700

4.

Balangan

Hipotesa: 20.449.018.300

Komposisi (%)
Fe : 50.6-62.57, S : 0.03-0.25, P : 0.04-0.10
Fe : 44.2-47, TiO2 : 0.24-0.4, Cr2O3 : 2.432.6, MnO : 0.4-0.78, SiO2 : 1.2-9.0
Fe : 44.2-47, Cr2O3 : 2.43-2.6, SiO2 : 1.29. Ni : 0.37, Co : 0.04, Al2O3 : 8.88
Fe : 54.86-58.75, S : 0.07-0.61, P : 0.030.05

Sumber : Dinas Pertambangan Kalimantan Selatan

Cadangan bijih besi Indonesia didominasi oleh pasir besi dan bijih besi laterit, hanya memiliki
sedikit bijih yang memenuhi persyaratan konvensional. Persyaratan itu meliputi kadar besi (Fe)
yang relative tinggi (di atas 60%) dan kadar pengotor yang relative rendah. Peleburan dalam
Pengembangan Industri Logam Dasar

21 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

tanur tiup, misalnya mensyaratkan kadar titan oksid maksimum 1%, sedangkan bijih besi laterit
kadar memiliki kandungan besi yang rendah, kadang-kadang di bawah 50%, kadungan Ni dan
Cr yang tinggi.

2.2.2. Proses Produksi


Uraian proses produksi material baja untuk struktur, mulai dari bijih besi sampai menjadi
baja profil atau baja pelat secara ringkas adalah sebagai berikut :
Proses Pertama :
1.

Komponen dasar : iron ore (bijih besi), limestone (tanah kapur), coke (dibuat dari coal,
khusus untuk pembuatan steel) dimasukkan ke dalam blast furnace.

2. Coke : bahan bakar untuk furnace, dibuat dari coal dengan proses tertentu.
Cairan besi (molten metal) yang panas di dalam furnace terpisah menjadi 2 bagian, yang atas
adalah slag (waste, impurities), dan yang bawah adalah besi yang hendak dipakai. Besi yang
dihasilkan ini kemudian dicetak menjadi pig iron. Kadar C dalam pig iron bisa mencapai 2%.
Proses Kedua :
1.

Pig iron dimasukkan ke dalam primary steelmaking furnace, bisa berupa oxygen furnace,
electric arc furnace, atau open hearth furnace. Ke dalam furnace ini, berbagai bahan kimia
ditambahkan untuk mendapatkan material properties yang diinginkan. Seringkali scrap juga
dimasukkan ke dalam furnace ini.

2.

Di dalam proses dengan oksigen, karbon di dalam molten metal bereaksi dengan oksigen
menghasilkan gas karbonmonoksida. Gas ini harus keluar, kalau tidak akan membentuk
gas pockets (rimming) saat menjadi dingin (rimmed steel). Untuk menghindari, digunakan
deoxidizer : silikon, aluminum. Baja yang dihasilkan : killed steel atau semi-killed steel.

3.

Baja yang dihasilkan dicetak dalam bentuk slab, bloom atau billet.

Proses Ketiga :
Baja yang telah dicetak dalam bentuk slab, bloom atau billet tersebut selanjutnya dibentuk
menjadi berbagai macam profil seperti H-beam, Angle (siku), Channel, rel kereta, pelat, pipa
(seamless pipe), dan sebagainya.

Pengembangan Industri Logam Dasar

22 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Dalam perkembangannya, teknologi proses pengolahan baja telah mengalami


perkembangan yang pesat dimana faktor-faktor yang mempengaruhinya adalah penurunan biaya
investasi, keterbatasan bahan baku, permasalahan lingkungan hidup dan tuntutan pelanggan.
Seperti halnya kinerja dapur listrik (electric arc furnace), saat ini telah menjadi lebih
baik jika dibandingkan pada era tahun 1970-an, dimana ada kecepatan produksi yang meningkat
lebih dari dua kalinya, konsumsi elektroda dan energi listrik setiap ton produksinya juga
mengalami penurunan yang signifikan. Demikian pula teknologi proses pengolahan baja yang
dianggap kuno seperti blast furnace telah mengalami perkembangan menjadi direct smelting.
Jika ditinjau dari aspek biaya produksinya, terdapat variasi yang kurang signifikan seperti faktor
bahan baku, energi, standar lingkungan maupun kapasitas produksinya. Analisis dari variasi
diatas dapat dipertimbangkan guna mencari teknologi yang paling tepat untuk pengembangan
teknologi proses pengolahan baja yang efisien dan produktif.
Berbagai jenis proses pengolahan baja telah dilakukan melalui beberapa teknologi yang
telah dikembangkan seperti Blast Furnace oleh Posco dari Korea dimana blast furnace ini
dilengkapi dengan furnace top charging equipment, cast house, hot stove, gas cleaning
equipment, material transportation system, pulverized coal injection system, serta material
balance yang dapat mengukur kebutuhan bahan baku yang diperlukan untuk proses peleburan,
seperti untuk menghasilkan 1 ton pig iron diperlukan bahan baku sintered ore 1.403 kg, sized
ore (5-50 mm) 247 kg, coke (ukuran 25-75 mm) 432 kg, coal 53 kg, dan bahan penunjang
lainnya 20 kg.

Pengembangan Industri Logam Dasar

23 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Gambar 2.11 Proses Produksi Baja

Dari proses peleburan tersebut disamping diperoleh 1 ton pig iron dengan komposisi
kandungan C : 4% -5%, Si : 0.5 %, Mn : 0.3% -1.0 %, P : 00.01% dan S : 0.04%, juga diperoleh
slag sebesar 335 kg yang terdiri dari CaO 40-43%, SiO2 : 31-36%, Al2O3 : 13-15%,MgO : 48%, MnO : 0.5-08%, dust & sluge 22 kg dan gas sebesar 1.600 m3 ( CO2 : 20.7%, CO : 22%,
H2 : 3.2%, N2 : 54%.
Teknologi proses peleburan baja lainnya dikembangkan oleh Hylsamex dari Mexico
dengan direct reduction process, dengan memakai electric arc furnace sebagai dapur
peleburannya. Disamping itu FerroStaal juga mengembangkan teknologi proses peleburan baja
dengan direct reduction plant dengan Hyl process technology sebagaimana dibangun untuk PT.
Krakatau Steel.
Pengembangan Industri Logam Dasar

24 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Duplex-DIOS dari NKKs Fukuyama Works Jepang juga mengembangkan proses


peleburan baja dengan proses smelting dan reducing nickel ore (2.5% Ni, 13.2% Fe) dan
chromium ore (30.9% Cr, 19.3% Fe). DIOS yang merupakan kependekan dari Direct Iron Ore
Smelting adalah proses reduksi nickel ore dan chromium ore. Dios merupakan kombinasi dari
teknologi proses SRF (Smelting Reduction Furnace) dengan RHF (Rotary Hearth Furnace). Jika
dibandingkan dengan proses peleburan dapur listrik EAF (Electric Arc Furnace) atau SAF
(Submerged Arc Furnace), Smelting Reduction Furnace lebih produktif, efisien dan ekonomis.
Rotary Hearth Furnace (RHF) dipergunakan pada recycling stainless steel dust dan juga pada
produksi besi baja dalam skala besar.
Direct Reduced Iron (DRI) dan Hot Briquetted Iron (HBI) juga dikembangkan oleh
FINMET Austria. Finmet process technology memakai iron ore dengan ukuran dibawah 12 mm
(Sintered ore atau sized ore).
2.3. Pelaku Usaha di Dalam Negeri
2.3.1. Sebaran Lokasi Pelaku Usaha
Para pemain industri baja umumnya berada di wilayah Pulau Jawa yaitu di Banten, Jakarta, Jawa
Barat dan Surabaya. Disamping itu terdapat beberapa industri baja dan yang terkait di wilayah
Sumatera Utara, Sumatera Barat dan Kalimantan Selatan.

Gambar 2.12 Sebaran Lokasi Pelaku Industri Baja Nasional


Pengembangan Industri Logam Dasar

25 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Sementara penyebaran industri pendukung berdasar wilayah dapat digambarkan sebagai berikut:

Penyediaan Pellet Bijih Besi sampai saat ini masih seluruhnya diimpor. Kemungkinan
industri pensuplai bijih besi potensinya diperkirakan akan berada di daerah Sumatera Barat,
Bangka Belitung, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat dan Jawa
Barat.

Penyedia Baja Slab, Billet dan Bloom sebagian besar berada di wilayah Jawa dan sebagian
kecil di Sumatra Utara seperti:

PT. Krakatau Steel

PT Gunung Garuda Gorup

PT Ispat Indo

PT Jakarta Prima Kyoe Steel

Penyedia baja HRC, CRC dan baja batangan juga masih banyak berada di wilayah Jawa.
Untuk masa akan datang, dengan melihat potensi kebutuhan baja untuk luar Jawa sangat
besar maka dimungkinkan pendirian Industri sejenis di luar Jawa sangat potensial. Industri
pendukung untuk menyediakan baja jenis ini seperti:
-

PT. Krakatau Steel


PT Gunung Garuda Group

PT Raja Besi

PT Gunawan Dian Jaya

PT Baja Marga

PT Rajin Steel

2.3.2. Kapasitas Ijin, Kapasitas Terpasang dan Realisasi


Secara keseluruhan bahan baku untuk keempat komoditas unggulan pada sektor industri
baja tersebut untuk penyediaan bahan baku terkait Iron Making, Hot Rolled Steel, ColdRolled
Steel dan pipa masih bisa dilayani, jika dilihat dari masih kapasitasnya masih under utilize.

Pengembangan Industri Logam Dasar

26 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 2.8 Industri Baja PMDN


No

Nama Perusahaan

Bidang Usaha

Lokasi Proyek

Investasi

Kapasitas

Kabupaten Bekasi,
Provinsi
Jawa
Barat

RP 215.482.750.000

930.000

ton

PT.Gunung Garuda

Industri
Baja
Dasar,
Penggilingan
Baja
Dan
Barang-Barang Logam Siap
Pasang Untuk Bangunan Serta
Perbaikan Dan Perawatan
Mesin-Mesin Rolling Mill

PT.Krakatau Steel

Industri Baja Terpadu

Krakatau Industrial
Estate,
Kota
Cilegon, Provinsi
Banten

RP 2.782.565.279.000

875.000

Ton

PT.Bajaindo
Eraprima

Industri Pencanaian Besi/Baja,


Pemotongan Pelat Baja Dan
Komponen
Kendaraan
Bermotor

Kotamadya Jakarta
Barat, Provinsi Dki
Jakarta

RP 95.000.000.000

815.000

Ton

PT.Pangeran Karang
Murni

Industri Besi Dan Baja Dasar


Serta Penggilingan Baja

RP 207.000.000.000

798.400

Ton

PT.Gunung Rajapaksi

Industri Baja Pencanaian


Dingin Dan Pipa Baja Las
Lurus Dan Spiral

RP 108.816.941.380

797.500

Ton

PT.Gunung Rajapaksi

Industri Penggilingan
(Steel Rolling)

RP 161.842.808.000

700.000

Ton

PT.Tunggal Jaya
Steel

Industri Logam Dasar Besi


Dan Baja

RP 107.000.000.000

540.000

Ton

PT.Bajamarga
Kharismautama

Industri
Komponen
Bangunan/Konstruksi
Dari
Logam Dan Pemotongan Plat

RP 45.223.074.632

485.000

Ton

PT.Steel Pipe
Industry Of Indonesia

Industri Pipa Baja Dilas

RP 63.559.300.000

477.890

Ton

10

PT.Steel Pipe
Industry Of Indonesia

Industri Pipa Dari Baja Dan


Besi, Pipa Dari Logam Bukan
Baja Dan Besi, Dan Barang
Logam Bukan Aluminium
Siap Pasang Untuk Bangunan.

RP 86.605.172.687

429.195

ton

11

PT.Gunung Gahapi
Bahara

RP 64.000.000.000

300.000

Ton

12

PT.Bakrie Pipe
Industries

Industri Pipa Dan Sambungan


Pipa Dari Baja Dan Besi

RP 209.271.750.000

270.000

Ton

13

PT.Alim Surya Steel


Corporation

Industri
Pabrikasi
Baja,
Pemotongan Logam, BarangBarang Logam Siap Pasang
Untuk Bangunan, Pipa Dan
Buluh Baja Serta Peralatan
Lainnya

RP 81.250.000.000

257.000

Ton

14

PT.Sinar Surya
Bajaprofilindo

Industri Logam Dasar Besi


Dan Baja

RP 65.407.658.459

212.282

Ton

15

PT.Sanex Steel
Indonesia

Industri Pengecoran Besi Dan


Baja

RP 54.709.642.055

200.000

Ton

IDR 2.275.263.084.850

1.651.543

Ton

Baja

Industri Penggilingan Baja

Perusahaan lain

Kotamadya Jakarta
Timur,
Provinsi
Dki Jakarta
Kabupaten Bekasi,
Provinsi
Jawa
Barat
Kabupaten Bekasi,
Provinsi
Jawa
Barat
Kabupaten
Sidoarjo, Provinsi
Jawa Timur
Jakrta Utara .Dki
Jakarta
Kota Surabaya Dan
Kab.
Pasuruan,
Jawa Timur
Kawasan Industri
Mitra Karawang,
Kabupaten
Karawang,
Provinsi
Jawa
Barat,
Kawasan
Industri Rungkut,
Kota Surabaya Dan
Kabupaten
Pasuruan, Provinsi
Jawa Timur,
Kabupaten Bekasi,
Provinsi
Jawa
Barat
Kota
Bekasi,
Provinsi
Jawa
Barat
Kabupaten
Sidoarjo, Provinsi
Jawa Timur
Kabupaten
Tangerang,
Provinsi Banten
Kabupaten
Tangerang,
Provinsi Banten

Sumber : BKPM,2011

Pengembangan Industri Logam Dasar

27 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 2.9 Industri Baja PMA


No

Nama Perusahaan

Bidang Usaha
Jasa industri untuk berbagai
pekerjaan khusus terhadap
logam dan barang-barang
dari logam.
Industri baja dasar,
penggilingan baja dan
barang-barang logam siap
pasang untuk bangunan serta
perbaikan dan perawatan
mesin-mesin roling mill
Industri logam dasar besi
dan baja, tangki,
penampungan zat cair dan
kontainer dari logam,
pembuatan profil serta
mesin-mesin / pengolahan
pengerjaan logam

PT.Bredero Shaw
Indonesia

PT.Gunung Garuda

PT.Alim Ampuhjaya
Steel

PT.Gunung Rajapaksi

Industri Penggilingan Baja


(Steel Rolling)

PT.Gunung Gahapi
Sakti

Industri penggilingan baja


dan ekstrusi logam bukan
besi

PT.Inter World Steel


Mills Indonesia

Industri logam dasar dari


besi dan baja

PT.Mag Indonesia Citra

Industri bahan baku plastik,


besi dan baja dasar

PT.Bhirawa Steel

Industri Penggilingan Baja

PT.Jatim Taman Steel


Mfg

Industri logam dasar besi


dan baja

10

PT.Gunung Gahapi
Bahara

Industri penggilingan baja


(steel rolling) dan barangbarang dari logam bukan
aluminium siap pasang
untuk bangunan

11

PT.Jakarta Central Asia


Steel

Industri penggilingan baja


(steel rolling)

12

PT.Gunawan Dianjaya
Steel

Industri Penggilingan Baja

13

PT.Ispat Panca Putera

Industri Baja Batangan

14

PT.Cigading Habeam
Centre

Industri penggilingan baja,


pipa dan sambungan pipa
dari baja dan besi serta jasa
industri untuk berbagai
pekerjaan khusus terhadap
logam dan barang-barang
dari logam

15

PT.Hua Xing Industri

Industri penggilingan baja

Perusahaan lain

Lokasi Proyek

Investasi

Kapasitas

Batu Ampar, Kota


Batam, Propinsi
Kepulauan Riau

$9.325.000

2.475.200

Ton

Kabupaten Bekasi,
Provinsi Jawa
Barat

$35.448.661

1.680.000

Ton

Kabupaten
Sidoarjo, Provinsi
Jawa Timur

$37.946.247

722.553

Ton

$16.184.281

700.000

Ton

$26.258.649

495.200

Ton

$18.944.918

470.000

Ton

$2.000.000

450.000

Ton

$11.064.764

406.000

Ton

$5.603.908

375.200

Ton

$12.300.000

370.000

Ton

$36.600.000

360.000

Ton

$9.927.040

340.000

Ton

$50.000.000

360.000

Ton

Kawasan Industri
KIEC, Kota
Cilegon, Provinsi
Banten

$6.450.792

291.324

Ton

Kabupaten Bogor,
Provinsi Jawa
Barat

$1.800.000

240.000

Ton

$338.306.072

1.773.918

Ton

Kabupaten Bekasi,
Provinsi Jawa
Barat
Kota Medan,
Provinsi Sumatera
Utara
Kotamadya Jakarta
Utara, Propinsi
DKI Jakarta dan
Kabupaten
Tangerang,
Propinsi Banten
Kabupaten Bekasi,
Provinsi Jawa
Barat
Surabaya, Jawa
Timur
Kabupaten
Sidoarjo, Provinsi
Jawa Timur
Kabupaten Bekasi,
Provinsi Jawa
Barat
Kotamadya Jakarta
Timur, Provinsi
DKI Jakarta
Kotamadya
Surabaya, Provinsi
Jawa Timur
Kawasan Industri
Gresik, Kabupaten
Gresik Provinsi
Jawa Timur

Sumber : BKPM, 2011

Pengembangan Industri Logam Dasar

28 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

2.3.3.Produk yang dihasilkan


Paling tidak terdapat 12 industri baja yang berpengaruh di Indonesia dengan produkproduk yang dihasilkan (tabel 2.10). Lokasi Penyebaran bahan baku utama dan pendukung pada
industri pengolahan baja baik semi finished product maupun finished product. Untuk industri
pengerolan adalah industri yang memanfaatkan bahan baku Billet, Slab dan Bloom. Bahan baku
ini masing-masing diroll untuk menghasilkan material baja batangan, baja profil ringan, baja
lembaran (HRC dan CRC) dan baja profil berat untuk konstruksi.
Tabel 2.10 Kapasitas Produksi dan Penggunaan Industri Baja
No.
1.
2.
3.
4.

Fasilitas Produksi
Iron Making
Steel Making
Rolling Mill :
HRC/Plate
CRC
Pipe Making

Kapasitas Produksi (ton)

Utilisasi Kapasitas

2.500.000
6.775.000

55%
35%

3.400.000
1.370.000
1.800.000

63%
60%
26%

Sumber : Gapbesi
Secara umum kondisi industri baja di dalam negeri masih belum seimbang antara industri hulu
dan hilir.Sebagai gambaran, berdasarkan data Kementerian Perindustrian, selama 2006 total
produksi baja hulu nasional (iron making) hanya tercatat 2,5 juta ton dibandingkan kebutuhan
ideal yang mencapai 6 juta ton. Sementara menurut data yang tercatat di BKPM, Dari 125
perusahaan yang tercatat, hanya 3 perusahaan yang bergerak di industri hulu. Sementara
sebagian besar perusahaan yaitu 85 perusahaan bergerak di sektor hilir.
Tabel 2.11 Perbandingan Perusahaan di Masing-Masing Sektor dan
Kapasitasnya
No

Industri

Hulu

Intermediate

Semi Finished

Hilir

Produk
Ferrit material, pellet

Ingot, slab, billet, bloom

HRC, CRC, pelat baja, wire rod

Tin plate, galvanizing, profil las, pipa


baja, baja batangan, besi kanal, profil,
paku, wire mesh, besi beton, kawat beton,
kawat baja, kawat las, mur & baut, PC
wire

PMA
PMDN
Total
PMA
PMDN
Total
PMA
PMDN
Total

Jumlah
Perusahaan
3
3
13
8
21
8
8
16

PMA

48

5.641.465

PMDN

37

5.586.418

Total

85

11.227.883

Jenis perusahaan

Kapasitas Produksi
(ton)
189.400
189.400
1.429.730
1.298.100
2.727.830
1.441.600
2.467.342
3.908.942

Sumber: BKPM, data diolah


Pengembangan Industri Logam Dasar

29 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

2.4. Pelaku Usaha di Luar Negeri


2.4.1. Sebaran Produsen Baja Dunia
Para pemain industri baja dunia pada umumnya terkonsentrasi di beberapa negara, seperti
terlihat dalam peta di bawah ini yaitu di China, India, Jepang, Rusia, Amerika Serikat, Korea
Selatan dan sebagainya.

Gambar 2.13 Sebaran Negara Pelaku Industri Baja Dunia


Dari negara-negara tersebut terdapat 46 industri baja yang berperan dalam percaturan baja
dunia dengan menguasai 39,6% dari volume baja dunia.
Tabel 2.12 Produsen Baja Dunia (dalam juta ton)
No

Perusahaan

Produksi

No

Perusahaan

Produksi

ArcelorMittal

98,2

24

IMIDRO

Baosteel

37,0

25

Techint

8,8

POSCO

35,4

26

Metinvest

8,7

Nippon Steel

35,0

27

Kobe

7,6

JFE

31,1

28

CELSA

7,4

Jiangsu Shagang

23,2

29

Voestalpine

7,3

Tata Steel

23,2

30

USIMINAS

7,3

US Steel

22,3

31

Erdemir

7,1

Ansteel

22,1

32

BlueScope

6,8

10

Gerdau

18,7

33

JSW

6,4

11

Nucor

18,3

34

Metalloinvest

6,1

12

Severstal

18,2

35

Essar

6,0

13

Wuhan

16,6

36

SSAB

5,8

14

Thyssenkrupp

16,4

37

CSN

5,5

15

Evraz

16,3

38

Salzgitter

5,2

16

Shougang

14,9

39

HKM

5,2

Pengembangan Industri Logam Dasar

11,4

30 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas


17

Riva

14,0

40

Hadeed

5,0

18

SAIL

13,6

41

Ezz

4,5

19

Sumitomo

13,3

42

Duferco

4,1

20

Hyundai

12,9

43

Nisshin

3,8

21

China Steel

12,7

44

AHMSA

3,7

22

NLMK

11,9

45

CMC

3,5

23

Magnitogorsk

11,4

46

Vizag

3,2

Sumber : International Iron & Steel Institute


Dari 46 besar pemain baja dunia tersebut, 5 (lima) perusahaan yang produksi bajanya
terbesar yaitu Arcelor Mittal, Nippon Steel, JFE Steel Corp., Pohang Iron and Steel Company
(POSCO) dan Bao Steel Co. Ltd. Kelima perusahaan tersebut akan diuraikan lebih lengkap
menyangkut produk yang dihasilkan, teknologi proses produksi dan pengembangan perusahaan
tersebut ke depan.

Pada 2010, asosiasi baja dunia mencatat ArcelorMittal, perusahaan milik

Lakshmi Mittal yang berbasis di Luxemburg, menjadi produsen baja terbesar di dunia dengan
memproduksi 98,2 juta ton, naik dari 2009 sebanyak 77,5 juta ton. Posisi kedua ditempati
Baosteel dari China dengan angka produksi 37 juta ton di 2010, naik dibanding 2009 sebanyak
31,3 juta ton.
Ranking ketiga Pohang Steel Corporation (Posco) dari Korea Selatan dengan angka
produksi 35,4 juta ton, meningkat dari 2009 sejumlah 31,1 juta ton. Disusul Nippon Steel
(Jepang) dengan angka produksi 35 juta ton pada 2010, naik dari 26,5 juta di 2009. Kemudian
JFE berada di tempat kelima dengan angka produksi 31,1 juta ton pada 2010, naik dari 25,8 juta
ton di 2009.

2.4.2. Produk Yang Dihasilkan


Berdasarkan produk yang dihasilkan, pada umumnya para produsen baja besar melakukan
kegiatan produksi yang terintegrasi dari hulu ke hilir dimulai dari proses iron making
menghasilkan pig iron, pengolahan menjadi baja setengah jadi (slab, billet dan bloom), proses
rolling hingga menghasilkan baja berbentuk flat product, long product dan produk-produk baja
khusus. Kecuali Bao Steel yang lebih memfokuskan pada pembuatan baja-baja khusus seperti
stainless steel dan specialty alloyed-steel, dapat dilihat dalam tabel berikut.

Pengembangan Industri Logam Dasar

31 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 2.13 Produk/Komoditi 5 Industri Baja Dunia


No.

Perusahaan

Produk

1.

Arcelor Mittal

2.

Bao Steel Co. Ltd.

3.

POSCO

4.

Nippon Steel

5.

JFE Steel Corp.

Terintegrasi mulai dari hulu hingga ke hilir berupa flat products, long
products, tubular products, stainless, automotive, dan construction.
Sebagai contoh pabrik ArcelorMittal di Gent memproduksi berbagai jenis
baja yang digunakan untuk aneka keperluan, mulai dari bodi mobil, radiator,
elemen konstruksi, furnitur, perkakas rumah tangga, peralatan di jalur kereta
api, hingga rambu lalu lintas
Industri bajanya meliputi 3 kelompok besar yaitu : carbon steel, stainless
steel dan specially-alloyed steel, dengan fokus pada high-tech dan high
value-added steels termasuk automotive steel, shipbuilding steel, appliance
steel, oil pipeline steel, drill pipe, oil well tube, high pressure boiler steel,
cold rolled silicon steel,pressure vessel steel, food and beverage packaging
steel, metal product processing steel, stainless steel, high alloy steel dan juga
living steel.
Terintegrasi dari hulu ke hilir dengan produk yang dihasilkan bervariasi
antara lain Hot Rolled Steel, Steel Plate, Wire Rod, Cold Rolled Steel,
Electrical Steel, Stainless Steel
Terintegrasi dari hulu ke hilir mulai dari iron making, steel making hingga ke
steel product berupa sections, flat product, tubulars, specialty steel dan
secondary steel termasuk ke steel fabrication. Disamping itu juga
mempunyai proyek engineering and construction, urban development, new
materials dan system solution.
Terintegrasi dari hulu ke hilir dengan produk yang dihasilkan bervariasi
antara lain sheet, plate, shapes, pipes, electrical sheet, stainless steel.

2.4.3. Teknologi Proses Produksi


Menurut teknologi produksinya, para produsen baja dunia umumnya memiliki Departemen
R&D yang secara terus-menerus melakukan riset dan pengembangan untuk memperbaiki dan
menyempurnakan produk dan teknologi proses produksi serta upaya perlindungan dan
peningkatan kualitas lingkungan melalui antara lain pengurangan emisi, penghematan energi dan
daur ulang atas produk sampingan.
Tabel 2.14 Teknologi Produksi 5 Industri Baja Dunia
No.

Perusahaan

1.

Arcelor Mittal

2.

Bao Steel Co. Ltd

3.

POSCO

Teknologi Produksi
Dalam meningkatkan kinerja perusahaan dan efisiensi biaya melakukan
upaya cost reduction dengan meningkatkan produktivitas dan reliabilitas
dalam proses produksi. Disamping itu dalam rangka meningkatkan kualitas
lingkungan melakukan upaya pengurangan emisi, peningkatan produk dan
produk samping hasil daur ulang, penghematan energi, fleksibel dalam
penggunaan bahan baku dan energi, serta studi sistematik dampak produk
dan proses terhadap lingkungan melalui Life Cycle Assessment (LCA).
Didasarkan pada teknologi yang terkini meliputi peralatan metalurgi besi dan
baja yang modern, hot rolling and cold rolling machine, hydraulic and
sensing, electronic control, computer and information and communication,
Mengembangkan teknologi baru yang lebih ramah terhadap lingkungan
dengan keuntungan biaya rendah. Teknologi ini menggunakan beberapa
prinsip, yaitu integrated blast furnace operation, continuous converter
operation, integrated operation management, production control technology
for steel making dan precise thickness control technology
Teknologi steel making yang baru ini dikenal sebagai FINEX dan pada saat
kapasitas utilisasi penuh akan nmenurunkan biaya produksi sampai 10 15
%.

Pengembangan Industri Logam Dasar

32 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas


4.

Nippon Steel

5.

JFE Steel Corp.

Melakukan pengembangan teknologi baru untuk memenuhi persyaratan


perlindungan lingkungan, konservasi energi, daur ulang sumber daya dan
juga untuk proses iron and steel making, steel manufacture, and rolled steel
making. Disamping itu melakukan rekayasa teknologi untuk mewujudkan
fasilitas steel making tersebut. Untuk mendukung teknologi dimaksud,
dikembangkan process analysis technology, system control technology,
quality measuring technology, FA and mechatronics technology, production
scheduling technology, and laser application technology.
Menggunakan hanya 1 (satu) unit blast furnace dengan kapasitas 9 juta ton
yang merupakan blast furnace pertama di dunia yang mampu berproduksi
selama lebih dari 20 tahun. Dengan menggunakan metode Large block ring
methode maka proses/pengerjaan relining dapat dikerjakan hanya dalam
waktu 62 hari atau setengahnya bila menggunakan cara lama yang memakan
waktu 162 hari.

2.4.4. Pengembangan ke Depan


ArcelorMittal sedang berusaha mengembangkan posisinya di pasar baja India dan China
yang tumbuh pesat. Saat ini antara lain sedang melakukan pembicaraan dengan pemerintah
negara bagian Chattisgarh, mengenai rencana pengoperasian tambang baja berkapasitas 6 juta
ton per tahun di wilayah itu. ArcelorMittal akan mempunyai kapasitas produksi baja sebanyak
30 juta ton per tahun di India, selama satu dekade mendatang. Sejauh ini pembicaraan masih
dalam tahap awal, tetapi ArcerolMittal telah menyiapkan investasi sebesar US$3 miliar untuk
proyek tersebut.
Nippon Steel saat ini sedang berupaya untuk meningkatkan corporate value perusahaan
dengan menjalin keterikatan yang saling menguntungkan dengan produsen baja dalam negeri
dan luar negeri sehingga dapat saling berbagi ilmu, pengalaman dan nilai-nilai perusahaan
sambil tetap menghargai indepedensi dari tiap manajemen perusahaan.
Tujuan strategis dari JFE Steel adalah secara terus menerus mengembangkan dan
memasarkan produknya dengan potensi keuntungan yang besar, didasarkan pada teknologi yang
unik atau terbaik di industri ini. Untuk dapat bertahan sebagai produsen baja terkemuka di dunia,
JFE Steel harus meningkatkan rasio dari produknya dengan keunggulan teknologi dan kualitas
tinggi sehingga akan menghasilkan keuntungan tinggi dan tidak terpengaruh dengan efek dari
kompetisi harga. Prioritas utama di JFE Steel adalah memperkuat produk dan teknologi menjadi
yang terbaik dan kemudian memperbesar asset pentingnya.
Menghadapi tekanan konsolidasi di pasar baja global, POSCO mengarah pada
pertumbuhan yang berfokus pada kualitas di pasar lokal, sambil meningkatkan ekspansi ke luar
negeri yang berfokus pada kuantitas. Investasi yang lebih banyak dilakukan untuk menghasilkan
produk dengan nilai tambah lebih tinggi, sementara the steel group akan terus aktif mencari
ekspansi skala besar ke luar negeri dengan menggunakan teknologi terbaru.
Pengembangan Industri Logam Dasar

33 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Baosteel memetakan rencana pengembangan putaran terbarunya untuk periode 2007-2012.


Pemikiran strategis untuk periode ini dilakukan dengan cara mengikuti garis dasar ekspansi
skala produksi, mengalihkan strategi dari baja premium ke baja premium steels plus skala
perusahaan, mengubah pusat aktivitas kerja dari membangun fasilitas baru menjadi merger dan
restrukturisasi plus membangun fasilitas baru dan meningkatkan daya saing secara komprehensif
untuk memimpin kemajuan industri baja China.

Pengembangan Industri Logam Dasar

34 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

BAB III
KEBIJAKAN SEKTOR INDUSTRI BAJA

Kebijakan industri baja nasional yang ada dirasakan masih belum jelas. Padahal
kekuatan industri baja saat ini menjadi keunggulan suatu negara. Peranan industri manufaktur di
Indonesia dimana industri baja merupakan basis industri manufaktur saat ini masih sekitar 28
persen, dan angka tersebut masih bisa terus naik hingga mencapai titik optimum 35 persen. Oleh
karenanya untuk lebih mengembangkan industri baja perlu adanya satu roadmap industri baja
nasional yang terintegrasi dari hulu hingga ke hilir.
Sejauh ini Pemerintah sudah melakukan berbagai upaya untuk menggairahkan
perkembangan industri baja nasional. Upaya yang dilakukan diantaranya dengan melalui
berbagai jenis kebijakan baik di bidang penanaman modal, perdagangan (impor dan ekspor),
perpajakan serta kebijakan teknis dari sektor baja.
3.1. Kebijakan di bidang Penanaman Modal
Mengacu pada Peraturan Presiden No. 36 Tahun 2010 tentang daftar bidang usaha yang
tertutup dan bidang usaha yang terbuka dengan persyaratan bidang penanaman modal, industri
baja termasuk dalam kelompok bidang usaha yang terbuka bagi penanaman modal tanpa adanya
persyaratan tertentu termasuk persyaratan kepemilikan saham. Dengan demikian industri baja
terbuka bagi investasi termasuk investasi asing.
Pembentukan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP). Sesuai dengan Perpres No 27
Tahun 2009 dijelaskan bahwa Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) bidang penanaman modal
merupakan kegiatan penyelenggaraan suatu perizininan dan non perizinan yang mendapatkan
pendelegasian atau pelimpahan wewenang dari lembaga atau instansi yang memiliki
kewenangan perizianan dan nonperizinan yang proses pengelolaannya dimulai dari tahap
permohonan sampai terbitnya dokumen yang dilakukan dalam satu tempat. PTSP dimaksudkan
untuk membantu penanam modal dalam memperoleh kemudahan pelayanan, fasilitas fiskal, dan
informasi mengenai penanaman modal. Dengan adanya kebijakan ini diharapkan investor yang
akan menanamkan modalnya di Indonesia, termasuk di industri baja, prosesnya akan lebih
mudah.

Pengembangan Industri Logam Dasar

35 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

3.2. Kebijakan Di Bidang Perdagangan


Praktek impor baja secara tidak wajar disinyalir makin meningkat. Praktik curang
tersebut dilakukan dengan berbagai cara seperti pemalsuan dokumen impor, kerja sama antara
pengusaha Indonesia dan importir dan pemindahkapalan baja dari China ke Singapura. Selain
itu, produk-produk baja ilegal banyak masuk melalui pelabuhan tidak resmi sehingga
Pemerintah sulit melakukan pemantauan.
Untuk itu Pemerintah membuat berbagai langkah untuk melindungi industri nasional dan
mencegah bangkrutnya industri baja di dalam negeri, diantaranya melalui pengendalian impor,
aturan tata niaga impor dan aturan anti dumping. Adapun beberapa kebijakan di bidang ekspor
impor terkait dengan industri baja yang telah dilakukan sebagai berikut.
Tabel 3.1 Fasilitas Keringanan Bea Masuk
No
1.

Kebijakan
Pengurangan
tarif BM

Instrumen Kebijakan
Bea masuk dispensasi fasilitas pada
barang modal dan bahan mentah (tarif
akhir 5%)

2.

Tarif Impor

3.

Tarif Impor
Anti Dumping

Tarif Impor
Anti Dumping

Tarif Impor
Anti Dumping

6.

Menanggung
BM impor

Harmonisasi tarif impor produk baja


pelet 0%, pig iron 0%, sponge iron
0%, billet 0%, bar 15%, section 20%,
rod 15%, wire 10%, slab 0%, HRC/P
7.5%, CRC/S 12.5%, GI Sheet 15%.
Tarif impor anti dumping dari China
42.58%, India 12.95-56.51%, Rusia
5.58-49.47%, Taiwan 0-37.02%,
Thailand 7.52-27.44%.
Pengenaan bea masuk anti dumping
terhadap impor H section dan I
section yang berasal dari Negara
Republik Rakyat Tiongkok. 6,68%
untuk
eksportir
Laiwu
Steel
Corporation, 6,63% untuk Rizhao
Medium Section Mill co., ltd. 11,93%
untuk perusahaan lainnya.
Pengenaan bea masuk anti dumping
terhadap impor hot rolled coil dari
negara republik korea dan Malaysia.
Besaran bea masuk anti dumping dari
Republic Korea sebesar 3,8% dan
48,4% dari Malaysia.
Pemerintah akan menanggung beban
BM impor baja canai panas (HRC)
berketebalan di bawah 2 mm
sebanyak 150.000 ton pada th 2008.

Pengembangan Industri Logam Dasar

Keterangan
KMK No. 135/ KMK.05/2000 jis No.
28/KMK.05/ 2001, No.
456/KMK.04/2002, PMK No. 47/
PMK.04/2005
Keputusan Menteri Keuangan No. 547/
KMK.01/2003 jis. No. 154/KMK.01/
2004, No. 591/PMK.010/2004, No. 600/
PMK. 010/2004, No. 03/PMK.010/2005
dan BTBMI 2005
Keputusan Menteri Keuangan No.
391/PMK.011/2008 berlaku untuk 5 tahun
dari 1 April 2008.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor
195/PMK.011/2010.
Berlaku lima tahun terhitung sejak 23
November 2010.

Peraturan
menteri
23/PMK.011/2011

keuangan

no

PMK No. 147/ PMK.011/ 2008 tentang


BM Ditanggung Pemerintah (BMDTP)
atas Impor Barang dan Bahan Guna
Pembuatan CRC oleh Industri Baja
Nasional TA 2008

36 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Apabila dibandingkan dengan negara-negara lain, kebijakan tarif Bea Masuk


sebesar 5% yang diterapkan Indonesia relatif lebih rendah. Berikut perbandingan tarif BM
yang diterapkan oleh beberapa negara.
Tabel 3.2 Benchmark Tarif Bea Masuk Negara Lain
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Negara
Malaysia
Thailand
India
China
Amerika Serikat
Mexico
Brazil
Philipina
Iran
Indonesia

Tarif BM dan NTB Produk HRC


50% + Approved/Permit
10% + 25% (surcharge) + TIS (Thailand Industrial Standard)
40%
26% + quota
24% + Anti Dumping, Counter Veiling Duty dan Safeguard
35%
25%
25%
13% + USD 25/ton
5%

Sumber : PT. Krakatau Steel


3.3. Kebijakan Di Bidang Perpajakan
Kebijakan di bidang perpajakan yang terkait dengan industri baja antara lain fasilitas Pajak
Penghasilan (PPh) sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 62 Tahun
2008 yang merupakan perubahan atas PP No. 1 Tahun 2007 tentang

Fasilitas Pajak

Penghasilan Untuk Penanaman Modal di Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah


Tertentu. Disamping itu, kebijakan lain adalah fasilitas pembebasan Pajak Pertambahan
Nilai (PPN) sebagaimana diatur dalam PP No. 7 Tahun 2007. Fasilitas yang diberikan
dapat dilihat dalam tabel berikut.
Tabel 3.3 Fasilitas Penanaman Modal
Kebijakan
Fasilitas PPh
Perusahaan

Fasilitas Tax
Holiday

Fasilitas yang diberikan

Keterangan

Fasilitas pengurangan penghasilan


bersih selama 6 tahun sebesar 5%
dari total investasi, termasuk di
kelompok industri logam dasar
bukan besi
Percepatan depresiasi dan
amortisasi
Kompensasi kerugian lebih lama
dari 5 tahun tapi tidak boleh lebih
dari 10 tahun
Pajak penghasilan atas dividen
yang dibayarkan kepada Subyek
Pajak Luar Negeri sebesar 10%
Pembebasan atau pengurangan
pajak penghasilan badan

PP No. 62 Tahun 2008 tentang Perubahan atas PP


No. 1 Tahun 2007 tentang Fasilitas Pajak
Penghasilan Untuk Penanaman Modal di Bidang
Usaha Tertentu dan/atau di Daerah Tertentu.
Cakupan bidang usaha: industri logam dasar besi
dan baja
Cakupan produk:
Industri pellet bijih besi, industri pembuatan besi
dan baja dalam bentuk dasar sampai penggilingan
baja, mulai dari steel making sampai produk
lembaran (plate sheet) dan produk batangan (steel
bar/wire rod)

Pengembangan Industri Logam Dasar

Peraturan Menteri Keuangan nomor 130 tahun


2011 tentang pemberian fasilitas pembebasan

37 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Fasilitas PPN

Pembebasan pajak di atas dapat


diberikan untuk jangka waktu
paling lama 10 tahun dan paling
cpeat 5 tahun.
Setelah berakhirnya pemberian
fasilitas pembebasan pajak di atas,
wajib pajak diberikan fasilitas
pengurangan pajak penghasilan
sebesar 50% selama 2 tahun.
Industri
yang
mendapatkan
fasilitas Tax Holiday ini adalah
industri pionir. Industri logam
dasar termasuk industry pionir.
Pembebasan Pajak Pertambahan
Nilai (PPN) untuk barang modal
impor, seperti mesin dan peralatan
pabrik.

atau pengurangan pajak penghasilan badan.

PP No. 7 Tahun 2007 tentang Impor dan atau


Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu Yang
Bersifat Strategis yang Dibebaskan Dari
Pengenaan PPN.

3.4. Kebijakan Departemen Teknis


Dalam rangka mencapai sasaran jangka panjang dari pengembangan industri baja
yaitu tumbuhnya industri peleburan baja terintegrasi yang menghasilkan baja khusus
berbasis sumber daya lokal, maka visi dan arah pengembangan industri baja nasional
sebagai berikut:
Memiliki industri baja modern dan efisien yang berstandar dunia yang memenuhi
kebutuhan seluruh produk baja domestik.
Memiliki industri baja yang mencapai daya saing global dalam aspek biaya, mutu dan
kemampuan sumber daya manusia dan level teknologi.
Untuk menghadapi serbuan produk impor dari China menyusul diberlakukannya
bea masuk tarif nol persen untuk produk manufaktur dalam kerangka Free Trade
Agreement (FTA) ASEAN-China, Departemen Perindustrian akan mengeluarkan tiga
aturan SNI wajib baru dalam waktu dekat.
Produk kabel, CRC, dan HRP/CRP (baja plate) akan diwajibkan SNI.
Produk lain yang sudah sebelumnya diberlakukan SNI wajib yakni, baja lapis seng, baja
lapis alumunium, HRC, dan besi beton. Pertimbangan utama memberlakukan SNI wajib,
adalah agar produk impor masuk memenuhi kualitas standar.

Pengembangan Industri Logam Dasar

38 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 3.4 Kebijakan SNI


No

Peraturan
Peraturan Menteri Perindustrian Republik
Indonesia Nomor 82/M- Ind/Per/8/2011

Keterangan
Peraturan menteri perindustrian tentang perubahan
atas peraturan menteri perindustrian nomor 20/mind/per/2/2011
tentang
pemberlakuan standar
nasional indonesia (SNI) baja profil secara wajib.

Peraturan Menteri Perindustrian Republik


Indonesia Nomor: 76/M-Ind/Per/8/2011

Pemberlakuan standar nasional indonesia (SNI)


penyambung pipa berulir dari besi cor meleabel hitam
secara wajib

Peraturan Menteri Perindustrian Republlk


Indonesia Nomor: 53/M-Ind/Per/5/2011

Perubahan atas peraturan menteri perindustrian nomor


120/m-ind/per/11/2010 tentang pemberlakuan standar
nasional indonesia (SNI) pelek kendaraan bermotor
kategori m, n, 0 dan l secara wajib

Peraturan Menteri Perindustrian Republik


Indonesia Nomor: 50/M-Ind/ Per/5/2011
Peraturan Menteri Perindustrian Republik
Indonesia Nomor: 45/M-Ind/Per/4/2011

Peraturan Menteri Perindustrian Republik


Indonesia Nomor: 42/M- Ind/Per/4/2011

Pemberlakuan standar nasional indonesia kabel secara


wajib
Pemberlakuan stan dar nasional indonesia (SNI) tali
kawat baja dan tali kawat baja untuk minyak dan gas
bumi secara wajib
Pemberlakuan standar nasional indonesia (SNI) kawat
baja beton pratekan untuk keperluan konstruksi beton
secara wajib
Perubahan atas menteri perindustrian no 90/mind/per/8/2010 tentang pemberlakuan standar nasional
indonesia (sni) baja lembaran dan gulungan canai
dingin (BJD) secara wajib.
Pemberlakuan standar nasional indonesia (SNI) baja
profil secara wajib

Peraturan Menteri Perindustrian Republik


Indonesia Nomor: 23/M- Ind/Per/2/2011

Peraturan Menteri Perindustrian Republik


Indonesia Nomor : 20/M- Ind/Per/2/2011

Tabel 3.5 Pogram Nasional Regulasi Teknis tahun 2011- 2012


No

Nomor SNI

Judul SNI

tali kawat baja untuk minyak dan gas


tali kawat
baja beton pratekan bagian 3, kawat kuens (quench)
SNI 073651.3 : 1995 dan temper
Kawat baja tanpa lapisan bebas tegangan untuk
SNI 07-1155 : 1989 konstruksi beton praktekan
kawat baja tanpa lapisan bebas tegangan untuk
SNI 07-1154 : 1989 konstruksi beton praktekan, jalinan tujuh

SNI 07-0602 : 2006

1
2
3
4

SNI 0727 : 2008


SNI 0076 : 2008

SNI 07-2610 : 1992

SNI 07-7178 : 2006

SNI 07-0052 : 2006

10

SNI 07-0329 : 2005

11
12
13
14

SNI 07-2054 : 2006


SNI 0139 : 2008
SNI 7614 : 2010
SNI 0039 : 2010

baja lembaran tipis lapisan timah elektrolisa (BjLTE)


Baja profil H hasil pengelasan dengan filer untuk
konstruksi umum
baja profil WF-beam proses canai panas (Bj P WFbeam)
baja profil kanai U proses canai panas (Bj P kanai U)
Baja Profil I-beam proses canai panas (Bj P I-beam)
Baja Profil siku sama kaki proses canai panas (Bj P siku
sama kaki)
Penyambung pipa berulir besi cor maleable hitam
Baja batangan untuk kepentingan umum (Bj KU)
Pipa Baja lapis Seng untuk saluran air

Pengembangan Industri Logam Dasar

Tahun pemberlakuan
SNI secara wajib
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012
2011/2012

Instansi teknis yang akan memberlakukan SNI secara wajib


Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. IMDL, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian
Dit. Ind. Material dasar logam, Ditjen BIM, Kementerian perindustrian

39 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Langkah selanjutnya adalah membuat peta arsitektur strategis sebagai cetak biru
rumusan strategi berikut skenarionya untuk mendukung tercapainya visi industri dalam
waktu yang telah ditentukan yaitu 15 tahun. Gambar di bawah ini menunjukkan hasil
penyusunan peta arsitektur strategik yang dibuat oleh Departemen Perindustrian.

Kon
sum
si
per
kapi
ta :
26,2
kg
Pen
awa
ran
: 6.5
juta
ton
per
tah
un

Industri
Baja
Nasional
Saat Ini

Konsumsi per kapita : 43 kg


Penawaran : 10 juta tpy
Integrasi Industri Hulu dan
Peningkatan
Kinerja Produksi

Konsumsi per kapita : 56 kg


Penawaran : 15 juta tpy
Peningkatan Kapasitas &
Pengembangan
Produk Baru

Pemenuhan Kapasitas
Untuk memenuhi
Konsumsi per kapita

Pembangunan
Fasilitas Produksi
Baru
Investasi Sektor
Yang Belum Ada

Production
Capacity

Peningkatan
utilisisasi kapasitas

Perbaikan Teknologi Produksi


& Pembinaan Manajerial

Pengembangan
Industri Bahan Baku

Perbaikan Database &


Mendorong Mekanisme
Pasar

Konsumsi per kapita : 70 kg


Penawaran : 20 juta tpy
Peningkatan Daya Saing
Produksi & Pertumbuhan
Berkelanjutan

Penerapan Teknologi &


Manajemen Modern dan
R&D

Industri
Baja
Nasional
Berdaya
Saing
Tinggi

Penerapan Manajemen dan


Teknologi Ramah Lingkungan

Teknologi,R&D
dan SDM

Integrasi ke
Industri Hilir
Kebijakan Pasar
dan Harga

Pengusahaan Dana
Investasi &
Swastanisasi

Supporting

Konsolidasi &
Restrukturisasi

Funding

Insentif Investasi

2006 - 2010

2011 - 2015

2016 - 2020

Sumber : Dep. Perindustrian


Gambar 3.1 Peta Arsitektur Strategik Industri Baja Nasional
Secara lengkap, tahapan implementasi yang diusulkan untuk pencapaian industri baja nasional
berdaya saing global dapat dijelaskan sebagai berikut:

Tahap 1 : Integrasi Industri Hulu dan Peningkatan Kinerja Industri


Tahap pertama dari implementasi (tahun 2006 2010) dilakukan untuk dapat mulai
menyeimbangkan struktur industri dan perbaikan kinerja industri baja nasional. Pada tahap
ini diharapkan tingkat konsumsi baja per kapita baja nasional mencapai 43 kg per tahun
dengan tingkat penawaran sebesar 10 juta ton per tahun pada akhir tahun 2010.
Hal ini dilakukan dengan tahap awal pengembangan industri penyedia bahan baku
berbasis sumber daya lokal dan melengkapi fasilitas produksi dari sektor-sektor yang

Pengembangan Industri Logam Dasar

40 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

belum ada. Secara bersamaan perlu di lakukan peningkatan utilisasi kapasitas dan perbaikan
teknologi fasilitas industri yang ada.
Pada saat yang sama, perlu dilakukan peningkatan kemampuan sumber daya manusia untuk
mengimbangi pengembangan industri tersebut. Dalam hal ini, dengan memperhatikan
perkembangan industri baja global dan tahap implementasi selanjutnya, perlu dilakukan
pembinaan manajemen untuk pengelolaan bisnis berstandar dunia (world class skilled
management) khususnya khususnya untuk industri BUMN.
Di sisi lain, sebagai prasyarat penyuksesan peningkatan konsumsi yang cukup
signifikan, maka harus dilakukan dengan memperjelas mekanisme pasar baik pasar
domestik maupun pasar impor/ekspor. Ini dilakukan dengan menghilangkan bentukbentuk penyimpangan dalam bentuk pajak maupun subsidi. Hal ini sangat kritis dilakukan
mengingat mulai tahun 2010 telah diberlakukan pula konsensus pasar bebas (APEC dan
persiapan WTO).
Untuk menunjang pembangunan, kebijakan dalam penyediaan dana investasi dan
kebijakan

perdagangan serta promosi juga menjadi faktor kunci keberhasilan usaha

implementasi ini.

Tahap 2: Peningkatan Kapasitas dan Pengem-bangan Produk Baru


Tahap kedua dari implementasi (tahun 20112015) dilakukan dengan pening-katan
kapasitas produksi yang baru secara agresif melalui penerapan teknologi yang terkini,
yang diimbangi dengan manajemen modern, yang didukung dengan ketersediaan tenaga
ahli yang terlatih dan ketersediaan dana investasi yang kompetitif.
Pada tahap ini diharapkan tingkat per kapita baja nasional mencapai 57 kg per tahun
dengan tingkat penawaran sebesar 15 juta ton per tahun pada akhir tahun 2015.Di sisi
lain peningkatan kapasitas produksi dan pengembangan

produk-produk

diimbangi pula

yang

dengan

penciptaan

pasar

konsumsi

baru,

harus

kondusif dan realisasi

pembangunan yang mengkonsumsi baja secara intensif.


Sebagai alternatif pendanaan investasi, perlu didukung negosiasi dengan sumber-sumber
foreign direct investment (FDI) atau swastanisasi industri BUMN untuk mendatangkan
modal investasi dari pasar domestik.

Pengembangan Industri Logam Dasar

41 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tahap 3: Peningkatan Daya Saing Produksi dan Pertumbuhan Berkelanjutan


Tahap akhir dari implementasi pencapaian industri baja nasional berdaya saing global
selama 15 tahun mendatang (tahun 2016 2020), adalah untuk pencapaian daya saing
produksi dan penciptaan kondisi pertumbuhan yang berkelanjutan. Pada tahap akhir 15
tahun ke depan ini, diharapkan tingkat per kapita baja nasional mencapai 70 kg per tahun
dengan tingkat penawaran sebesar 20 juta ton per tahun pada akhir tahun 2020.
Usaha implementasi utamanya adalah dengan meneruskan program-program pada
tahap

kedua

dengan memperhatikan

kecenderungan

industri

baja

global seperti

perkembangan teknologi, kecenderungan konsolidasi dan ketatnya proteksi lingkungan.


Implementasinya dilakukan dengan pemenuhan kapasitas dan mutu produksi pada level
global, penerapan manajemen dan pendekatan teknologi yang ramah lingkungan. Di
sisi lain, penciptaan kondisi yang kondusif untuk mengakomodasi kecenderungan
global juga perlu diusahakan, diantaranya kecenderungan integrasi dengan industriindustri konsumen di hilir dan kecenderungan konsolidasi dan restrukturisasi yang
bersifat domestik maupun lintas negara.
Untuk melakukan pengembangan industri baja ini memerlukan kerjasama dan
koordinasi yang baik dengan departemen teknis terkait, pemerintah daerah, lembaga
litbang, perguruan tinggi dan asosiasi dunia usaha, sebagaimana tergambar dalam bagan
berikut:

Sumber : Kementerian Perindustrian


Gambar 3.2 Kerangka Keterkaitan Pengembangan Industri Baja
Pengembangan Industri Logam Dasar

42 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

BAB IV
USULAN PENGEMBANGAN INVESTASI

4.1. Pengembangan Komoditas


Sampai saat ini Indonesia masih belum mempunyai pabrik pengolahan bijih besi menjadi
pellet atau pig Iron. Padahal permintaan untuk bijih besi nasional sejumlah 2-3 juta ton/tahun,
saat ini semua permintaan masih disupply dari barang impor. Industri sponge iron di Indonesia
saat ini diproduksi oleh PT. Krakatau Steel yang semua hasil produksinya digunakan hanya
untuk permintaan sendiri untuk kemudian diproduksi lagi menjadi crude steel (slab, bloom, dan
billet).
Crude steel (slab sebagai bahan mentah dari produk flat) saat ini hanya diproduksi oleh
PT. Krakatau Steel, sementara bloom dan billet (bahan mentah dari produk long) diproduksi oleh
lebih dari 10 produsen domestik yang kebanyakan dari mereka berlokasi di Jawa dan sebagian
kecil di Sumatera Utara, dengan kapasitas produksi terpasang hanya 49%, sehingga masih belum
bisa memenuhi jumlah konsumsi nasional. Dengan demikian potensi dari pasar ini masih
terbuka lebar terutama untuk produksi yang sama dengan level spesifikasi yang lebih tinggi dan
untuk lokasi di luar Jawa.
Sementara produksi penggilingan baja masih terkonsentrasi di produk HRC dan CRC
sampai saat ini, yang telah di produksi oleh 20 produsen dalam negeri walaupun kapasitas
produksi mereka tidak lebih dari 50% dan masih belum mencukupi permintaan baja nasional.
Komoditas pada industri hilir baja seperti profile steel, seam pipe, body structure & chassis dan
peralatan rumah tangga diprediksikan akan tetap bertumbuh sampai sekitar 15%/tahun, artinya
permintaan dari bahan mentah HRC dan CRC akan terus meningkat.
Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, maka beberapa produk atau komoditi yang perlu
dikembangkan pada industri besi dan baja adalah:

Crude iron : pellet, pig iron

Crude steel : Slab, Billet, Bloom

Steel Rolling : Hot Rolled Coil (HRC) & Cold Rolled Coil (CRC).
Untuk mendukung pengembangan komoditi tersebut di atas, Indonesia mempunyai

banyak kekayaan alam termasuk kandungan bijih besi, tapi masih belum banyak dimanfaatkan
untuk pengembangan industri besi dan baja nasional, yaitu diantaranya:

Pengembangan Industri Logam Dasar

43 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

- Kandungan bijih besi tersebar di Kalimantan, Papua, Sulawesi, Sumatera hingga Jawa dengan
jumlah deposit yang besar.
- Simpanan pasir besi di sepanjang garis pantai pulau Jawa: 170 juta ton
- Batubara: terbukti 5.8 miliar, tersimpan 7 miliar yang tersebar di 18 Provinsi, memiliki
potensi sumber daya alam mencapai 57 miliar ton.
- Gas Alam: terbukti 30.30 TSCF, Potensi 86.29 TSCF yang tersebar di 10 Provinsi.
(TSCF=Trillion Standard Cubic Feet)
Disamping itu keberadaan beberapa industri seperti PT. Kalimantan Prima Coal, PT.
Arutmin dan PT. Batubara Bukit Asam, menjadi industri pendukung utama bagi pengembangan
produk baja. Industri pendukung lainnya yang berhubungan dengan supply gas adalah PT. Gas
Negara, PT. Pertamina, PT. Exxon Mobil, BP Migas, PT. Arco dan Direktorat Migas.

4.2. Pengembangan Industri


Dalam upaya pengembangan industri baja, ada beberapa faktor yang menjadi potensi dan
kekuatan Indonesia yang akan menjadi peluang dan kesempatan bagi Indonesia untuk dapat
menjadi produsen baja kelas dunia. Faktor-faktor tersebut antara lain :
Indonesia merupakan penghasil bijih besi, batubara dan gas alam yang potensial.
Sudah berkembangnya industri besi baja hulu dan menengah, serta industri hilirnya.
Memiliki tenaga kerja yang berpengalaman dalam bidang produksi, rancang bangun dan
perekayasaan dan manufaktur peralatan pabrik.
Kebutuhan dalam negeri yang terus meningkat terutama pengembangan infrastruktur antar
pulau.
Besarnya peluang pasar dalam negeri terutama dalam mendukung industri hilirnya dan
pembangunan infrastruktur.
Masih rendahnya konsumsi perkapita produk baja, sehingga prospek pengembangan masih
cukup tinggi.
Adanya peluang investasi baru maupun perluasan untuk industri besi baja dengan teknologi
maju dan efisien.
Pengembangan riset dan teknologi terapan untuk industri baja berbasis bijih besi dan batubara
lokal.

Pengembangan Industri Logam Dasar

44 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Dari kesemua faktor tersebut diatas, dapat dilakukan analisis SWOT untuk melihat lebih
jelas apa yang menjadi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam upaya pengembangan
industri baja.

Analisa SWOT
Dari beberapa faktor tersebut diatas, dapat dijabarkan lagi dan dikelompokkan faktor
yang merupakan

kondisi internal dan yang sebagai faktor eksternal untuk pengembangan

industri baja.
Tabel 4.1 Analisa SWOT Industri Baja
KONDISI INTERNAL
Strength

Weakness

Indonesia memiliki cadangan bijih besi yang


cukup besar dan tersebar.
Memiliki cadangan energi (batubara dan gas alam)
yang potensial termasuk berbagai jenis energi
alternatif yang masih belum termanfaatkan.
Sudah berkembangnya industri besi baja hulu dan
menengah, serta industri hilirnya.
Memiliki tenaga kerja yang berpengalaman dalam
bidang
produksi,
rancang
bangun
dan
perekayasaan dan manufaktur peralatan pabrik.
Telah dikuasainya teknologi baja untuk pembuatan
ordinary steel.

Industri belum terintegrasi dengan bahan


bakunya.
Industri baja nasional kurang mampu
memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri
(kualitas dan kuantitas)
Kapasitas produksi dan teknologi relatif kecil
dan sudah tua, sehingga kurang efisien dan high
cost.
Ketergantungan teknologi yang tinggi dari
negara lain, terutama desain dasar teknologi
proses.
Terbatasnya penyediaan infrastruktur.
Masih lemahnya kemampuan penetrasi ekspor.
Cadangan bijih besi Indonesia didominasi oleh
pasir besi dan bijih besi laterit, hanya memiliki
sedikit bijih yang memenuhi persyaratan
konvensional

Pengembangan Industri Logam Dasar

45 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

(lanjutan)
KONDISI EKSTERNAL
Opportunity

Threat

Permintaan untuk bijih besi nasional sejumlah 2-3


juta ton/tahun, masih diimpor.
Kebutuhan dalam negeri yang terus meningkat
terutama pengembangan infrastruktur antar pulau.
Masih rendahnya konsumsi perkapita produk baja,
sehingga prospek pengembangan masih cukup
tinggi.
Besarnya peluang pasar dalam negeri terutama
mendukung industri hilirnya dan pembangunan
infrastruktur.
Adanya peluang investasi baru maupun perluasan
untuk industri besi baja dengan teknologi maju
dan efisien.
Pengembangan riset dan teknologi terapan untuk
industri baja berbasis bijih besi dan batubara lokal.
Sumber daya lokal belum dimanfaatkan secara
optimal.
Aliansi strategis dengan sumber/pemilik teknologi
maju di dunia.

Besarnya kapasitas produksi industri baja di


China, korea Selatan, India dan Jepang.
Tumbuhnya industri baja di Vietnam, Malaysia
dan Thailand melebihi pertumbuhan industri
baja Indonesia.
Masuknya produk impor non-standar dengan
harga murah.
Masih maraknya impor ilegal.
Bijih besi mulai banyak diekspor oleh Pemda
sebagai PAD.
Orientasi industri besar untuk melakukan
konsolidasi.
Produk subtitusi dari baja yang semakin
bervariasi.
Semakin terbatasnya supply gas alam sebagai
bahan baku baja dengan harga kompetitif.
Munculnya isu kesehatan, keselamatan dan
lingkungan hidup terhadap industri baja
nasional.
Praktek persaingan tidak sehat, baik melalui
instrumen tarif dan non tarif.
Daya tarik investasi industri baja di kawasan
regional lebih kondusif, terutama dalam bidang
infrastruktur.

Sumber : Departemen Perindustrian


4.3. Lokasi Pengembangan Industri Baja
Dalam penentuan alternatif lokasi yang tepat untuk pengembangan industri baja di
Indonesia, ada 2 (dua) hal utama yang harus dipertimbangkan yaitu:
(1) Ketersediaan bahan baku yang keberlanjutan untuk pasokan bahan baku industry
pengolahan baja.
(2) Ketersediaan lahan dan infrastruktur mulai dari infrastruktur energi pendukung sampai
jalur transportasi.
Berdasarkan pertimbangan tersebut diatas, maka indikasi alternatif lokasi yang
memungkinkan untuk dikembangkan di Indonesia adalah sebagai berikut :
1. Banten
2. Jawa Timur
3. Sumatera Barat
4. Kalimantan Selatan

Pengembangan Industri Logam Dasar

46 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Pemilihan Banten mengingat ketersediaan sarana dan prasarana yang sudah


memadai meliputi jalan, pelabuhan, listrik dan air serta keberadaan industri pendukung
yang berada di dalam atau sekitar kawasan industri. Jawa Timur dipilih karena sama
halnya dengan Banten, sudah memiliki infrastruktur yang memadai dan keberadaan
industri-industri pendukung yang berada di dalam atau di sekitar kawasan industri. Dengan
demikian kedua daerah tersebut cocok untuk pengembangan industri baja antara seperti
HRC dan CRC.
Sementara Sumatera Barat dan Kalimantan Selatan lebih diarahkan untuk lokasi
pengolahan bijih besi menjadi pellet dan pig iron mengingat ketersediaan sumber daya bijih
besi dan energi batubara yang cukup besar di daerah tersebut.
Untuk masing-masing lokasi tersebut akan digambarkan mengenai ketersediaan
lahan, sarana dan prasarana, utilitas dalam kawasan (listrik, gas, air bersih dan
telekomunikasi), supporting industry, sumberdaya manusia dan biaya doing business.
4.3.1. Ketersediaan Lahan
Tabel 4.2 Ketersediaan Lahan di Lokasi Pengembangan
Provinsi
Banten
Jawa Timur
Sumatera Barat

Kalimantan Selatan

Alternatif lokasi
Krakatau Industrial Estate Cilegon , dengan luas areal 571 ha dan yang
sudah terpakai 245 ha.
Kawasan Industri Gresik, total Area : 135 Ha, dengan Area Komersial
: 91 Ha (untuk dijual : 74,6 Ha dan untuk disewakan : 16,4 Ha)
Padang Industrial Park terletak di Kabupaten Pariaman dengan total
luas lahan 214,31 ha dan yang sudah dikuasai 155 ha (seluas 45 ha
pada tahap I sudah merupakan lahan siap pakai).
Kawasan Industri Batulicin terletak di kabupaten Tanah Bumbu
dengan luas lahan 540 hektar

Pengembangan Industri Logam Dasar

47 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Adapun gambaran lokasi dan peta kawasan dapat dilihat dalam beberapa gambar di bawah
ini
Krakatau Industrial Estate Cilegon

Kawasan Industri Gresik

Pengembangan Industri Logam Dasar

48 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Padang Industrial Park

Kawasan Industri Batulicin

Pengembangan Industri Logam Dasar

49 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

4.3.2. Ketersediaan Sarana dan Prasarana


Tabel 4.3 Sarana dan Prasarana di Lokasi Pengembangan
Daerah
Banten

Jawa Timur

Pelabuhan dan Bandara


Cigading Natural
Harbour (150.000
DWT), Pelabuhan
Ciwandan (30,000
DWT), Pelabuhan
Container Merak Mas,
Pelabuhan
Internasional
Bojonegara
Bandara Soekarno
Hatta
Tanjung Perak sebagai
pelabuhan utama
Bandara Juanda
sebagai bandara
domestik dan
internasional

Sumatera Barat

Pelabuhan yang ada


Teluk Bayur, Muara
Padang, Muara Siberut,
Air Bengis.
Bandara Internasional
Minangkabau

Kalimantan
Selatan

Pelabuhan yang ada


Trisakti, Batulicin,
Mekarputih di Kab
Kotabaru, Kotabaru di
Kab Kotabaru
Bandara Internasio-nal
Syamsudin Noor di
Bandarbaru, Bandara
Warukin di Tanjung,
Bandara Stagen di
Kotabaru & Bandara
Batulicin di Tanah
Bumbu.

Pengembangan Industri Logam Dasar

Jenis Infrastruktur
Jaringan Jalan dan
Rel KA
Jalan Tol JakartaMerak sepanjang 100
km
Total panjang jalan
856,67 km (2003):
13,47% jalan negara
& 86,53% jalan
provinsi
Jalur Rel KA JakartaSerpong-Rangkasbitung- Merak
Terdapat jalur kereta
api sbg bagian dari
jaringan di seluruh P.
Jawa.
Total panjang jalan
3.731,81 km :
1.783,56 km jalan
Nasional & 1.948,25
km jalan Propinsi.
Total panjang jalan
18.714,26 km : 1.200
km jalan nasional,
1.288 km km jalan
provinsi, 13.840 km
jalan kabupaten dan
1.970 km jalan kota.
Jalur kereta yang ada
Padang-Sawah Lunto
telah ditutup karena
tidak adanya muatan
batubara.
Jalan utama, jalan
kota, dan jalan
penghubung antar
kota dalam keadaan
baik.

Air, Listrik dan Gas


Water plant industri
2000 liter/detik
Pembangkit listrik
kap 400 MW
Gas alam didukung
oleh PT. Gas
Negara

Sarana air didukung


oleh PDAB
Listrik didukung oleh
PT. PLN
Gas alam didukung
oleh PT. Gas Negara

Sarana air bersih


disupply PDAM
dengan kapasitas
terpasang 9.793
liter/detik Kapasitas
terpasang pembangkit
listrik mencapai
650,90 MW

Kebutuhan air bersih


disuplai PDAMdi
Kalimantan Selatan
Kebutuhan listrik di
suplai oleh beberapa
generator yang
dikelola oleh PLN
dan beberapa
perusahaan.
kebutuhan industri
akan gas belum bisa
dipenuhi

50 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

4.3.3. Ketersediaan Utilitas dalam Kawasan


Tabel 4.4 Utilitas dalam Kawasan di Lokasi Pengembangan
Daerah
Banten

Listrik
Kap terpasang
4100 MW

Jawa Timur

Jumlah watt
tersedia 80 MVA

Sumatera Barat

Gardu induk kap


30 MW

Kalimantan Selatan

Pasokan listrik
masih kendala

Jenis Utilitas
Gas
Air
Jaringan Merak
Disuplay PDAM
Bataraja oleh PT.
dan Krakatau
PGN
Tirta Industry
disuplai oleh PT.
Fasilitas Air dari
PGN
PDAB
Debit air siap
minum 20
liter/detik
Pasokan air masih
kendala

Telekomunikasi
Fix line (335.378
SST) & Jaringan
Telepon selular
Tersedia 300-1000
sal, oleh PT
TELKOM
Jaringan telah
terpasang oleh PT
Telkom

4.3.4 Ketersediaan Supporting Industries


Tabel 4.5 Industri Pendukung di Lokasi Pengembangan
Industri Inti

Industri Pendukung

Industri Terkait

Baja

Batubara/kokas, gas alam,


listrik, air, batu kapur,
semen/bata tahan api, besi,
pellet/pellet, scrap, ferro
alloy, worskshop

Alat
angkut,
material
konstruksi,
komponen
otomotif,
mesin/peralatan
pabrik,
Pipa
migas,
peralatan
pengecoran,
kemasan/container

Sumber: Kemenperin

Tabel 4.6 Perusahaan-perusahaan Baja Yang Sudah Berdiri di Lokasi


Pengembangan
Banten
PT. Krakatau Steel
PT. Krakatau Posco
PT. Inter World
Steel Mills
PT. Baja Persada
Multi Perkasa
PT. Casting Prima
Indonesia

Jawa Timur
PT. Ispatindo
PT. Bhirawa Steel
PT. Jaya Pari Steel
PT. Hanil Steel
PT. Indal Steel Pipe
PT. Radjin Steel Pipe
PT. Surabaya Wire
PT. Gunawan Dian
Jaya
PT. Barata Indonesia
PT. Puspetindo

Sumatera Barat
PT. Global Mineral
Sejahtera (tidak
aktif)
PT. Dempo
Transera Mineral
PT. Andhika Mekar
Abadi

Kalimantan Selatan
PT. Sebuku Iron
Latritic Ore
PT. Essar Indonesia
PT. Sinar Nusantara
Mitra Selaras

Sumber: data diolah dari berbagai sumber

Pengembangan Industri Logam Dasar

51 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

4.3.5 Ketersediaan Sumber Daya Manusia


Tabel 4.7 Ketersediaan SDM di Lokasi Pengembangan
Daerah
Banten

Jawa Timur

Sumatera Barat

Kalimantan
Selatan

Ketersediaan SDM dan Sarana Pendidikan & Keterampilan


Profil SDM
Univ./Institut/Politeknik
BLK
Lulusan
SMA/SMK Universitas Tirtayasa,
BLKI Serang kerjasama
55.890 dan lulusan PT UPH, Institut Teknologi
Pemerintah Indonesia3.035 (2006/2007)
Indonesia, SGU.
Australia, KLK Tangerang, KLK Pandeglang
Lulusan SMA/SMK
Universitas Airlangga, ITS,
Terdapat 20 BLK a.l.
262.043 dan lulusan PT
Institut Teknologi Nasional, BLKIP Surabaya, BLK
27.217 (2006/2007)
Politeknik Surabaya
Bojonegoro, BLK
Probolinggo dll.
Lulusan SMA/SMK
Unand, Politeknik Tri
BLK Padang, BLK
48.918 dan lulusan PT
Dharma, Institut Teknologi
Padang Panjang, BLK
5.228 (2006/2007)
Padang
Padang Pariaman
Lulusan SMA/SMK
Universitas Lambung
BLK Kota Baru, BLK
18.020 dan lulusan PT
Mangkurat, Politeknik
Banjar Baru
1.741 (2006/2007)
Kotabaru

4.3.6 Biaya Doing Business


Tabel 4.8 Biaya Doing Business di Lokasi Pengembangan
Daerah
Banten
Jawa Timur
Sumatera Barat

Lahan
Harga jual lahan USD
20/m2
Harga jual lahan Rp.
450.000 /m2
Harga jual lahan USD
22/m2

Kalimantan
Selatan

Biaya Doing Business


Utilitas
Tarif listrik berdasar kategori
pengguna & daya sesuai tarif
PLN
Tarif telepon berdasar waktu
dan jarak sesuai tarif TELKOM
Tarif air bersih berdasar
kategori pengguna dan
pemakaian sesuai tarif PAM

Tenaga Kerja (UMP)


Rp. 1.000.000 (2011)
Rp. 705.000(2011)
Rp. 1.055.000 (2011)
Rp. 1.126.000 (2011)

Tarif Dasar Listrik Untuk Kepentingan Industri


Berikut merupakan penggolongan tarif dasar listrik sesuai dengan Peraturan Menteri ESDM no
07 tahun 2010:
1. Golongan tarif untuk industri kecil/ industri rumah tangga pada tegangan rendah, dengan
daya 450 VA s.d. 14 kVA (I-1/TR);
2. Golongan tarif untuk industri sedang pada tegangan rendah, dengan daya di atas 14 kVA
s.d. 200 kVA (I-2/TR);
3. Golongan tarif untuk industri menengah dengan tegangan menengah, dengan daya di atas
200 kVA (I-3/TR);
4. Golongan tarif untuk industri besar pada tegangan tinggi, dengan daya di atas 30.000
kVA (I-4/TR).
Pengembangan Industri Logam Dasar

52 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Tabel 4.9
Tarif Dasar Listrik Untuk Kepentingan Industri

Sumber: Kementerian ESDM


4.4. Kendala Pengembangan Investasi
Dalam pelaksanaan kegiatan investasi di industri baja, para pelaku usaha menghadapi
berbagai permasalahan baik yang berupa permasalahan internal di industrinya maupun yang
bersifat eksternal.

4.4.1. Permasalahan Internal Industri


Permasalahan internal yang dihadapi oleh perusahaan maupun internal industri baja, pada
dasarnya dapat dibagi atas beberapa permasalahan yang terkait dengan :
a. Kebijakan pemerintah, yaitu :

Kurangnya dukungan kebijakan untuk pemanfaatan SDA/gas/listrik, mengakibatkan


kurang terjaminnya pasokan bahan baku & energi di dalam negeri.

Belum sinkronnya kebijakan Pemerintah Daerah dengan Pusat.

Pengembangan Industri Logam Dasar

53 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Belum terintegrasinya kebijakan pengembangan dan pembinaan industri baja.

Terbatasnya penyediaan infrastruktur.

Tingginya pajak pungutan yang memberatkan industri.

b. Faktor finansial

Masih tingginya bunga pinjaman.

Belum termanfaatkannya dana masyarakat secara optimal.

Sumber pendanaan yang murah dari luar negeri melemahkan daya saing produk dalam
negeri.

c. Daya saing

Munculnya pesaing-pesaing yang kuat di kawasan regional/dunia (Malaysia, Thailand,


Vietnam)

Daya tarik investasi industri baja di kawasan regional lebih kondusif, terutama dalam
bidang infrastruktur.

Praktek persaingan tidak sehat, baik melalui instrumen tarif dan non tarif.

Orientasi industri besar untuk melakukan konsolidasi.

Munculnya isu kesehatan, keselamatan dan lingkungan hidup terhadap industri baja
nasional.

d. Bahan baku

Ketergantungan pada bahan impor iron pellet dan skrap serta produk antara tertentu.

Semakin terbatasnya supply gas alam sebagai bahan baku baja dengan harga kompetitif.

Bijih besi mulai banyak diekspor oleh Pemda sebagai PAD.

Industri belum terintegrasi dengan bahan bakunya.

Penggunaan energi belum efisien.

e. Teknologi produksi

Kapasitas produksi dan teknologi relatif kecil dan sudah tua, sehingga kurang efisien dan
high cost.

Ketergantungan teknologi yang tinggi dari negara lain, terutama desain dasar teknologi
proses.

Berkembangnya teknologi proses yang semakin efisien dan efektif dengan skala dunia.

Besarnya kapasitas produksi industri baja di China, korea Selatan, India dan Jepang.

Pada umumnya mesin produksi baja sudah tua efisiensi dan saya saing rendah.

f. Pemasaran dan perdagangan

Masih lemahnya kemampuan penetrasi ekspor.

Pengembangan Industri Logam Dasar

54 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Industri baja nasional kurang mampu memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri (baik
secara kualitas maupun kuantitas).

Masuknya produk impor non-standar dengan harga murah.

Masih maraknya impor ilegal.

Produk Subtitusi yang semakin bervariasi.

Masih lemahnya kerjasama dunia usaha dan litbang serta perbankan.

Kenaikan harga bijih besi telah berdampak langsung terhadap kenaikan harga bahan baku
baja dengan level tertinggi US $1600. Akibatnya permintaan pun menurun sehingga dalam
waktu dekat kemungkinan industri baja akan mengalami kontraksi. Ini disebabkan oleh kenaikan
harga akan menghambat produksi dan harga jual produksi industri turunan baja. Akan tetapi ini
diharapkan hanya bersifat sementara karena dalam beberapa waktu kedepan keadaan akan
kembali normal. Akibat lainnya dari kenaikan harga minyak adalah meningkatnya ongkos
transportasi dan bahan baku pendukung seperti cooking coal dan cokes.
Efek yang ditimbulkan dari kenaikan harga minyak juga berimbas pada industri logam
dan mesin skala kecil dan menengah. Alasannya karena membengkaknya biaya produksi,
sehingga perusahaan sulit untuk menentukan harga jual yang pantas. Apalagi struktur biaya dari
sektor ini hampir 15 % diambil dari energi. Oleh karena itu, kedepannya akan banyak sekali
industri yang mati, belum lagi ditambah dengan harga listrik yang terus naik dan kondisi
kelistrikan sendiri yang masih belum memadai.

4.4.2. Permasalahan Eksternal


Secara umum industri baja nasional saat ini masih jauh tertinggal dan kalah efisien bila
dibandingkan dengan negara-negara lain. Utilisasi kapasitas produksi industri baja relatif sangat
rendah (rata-rata 56%). Banyak hal yang menjadi penyebab kondisi ini terjadi, antara lain:
1. Industri penyedia bahan baku belum berkembang.
2. Kurangnya ketersediaan dan meningkatnya harga energi industri baja hulu.
3. Ketergantungan permanen industri baja nasional pada bahan baku impor.
4. Rendahnya jumlah investasi pembangunan industri.
5. Rendahnya pertumbuhan konsumsi baja nasional.
6. Rendahnya daya saing dari berbagai sisi.
7. Regulasi yang kurang efektif sehingga perlu adanya penataan kembali terutama dari
sisi pengawasan, dan lain-lain.
Pengembangan Industri Logam Dasar

55 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Kendala-kendala lainnya yang menjadi masalah adalah terlalu rendahnya bea masuk
impor Indonesia, terutama HRC. Sehingga barang impor lebih mudah memasuki pasar dalam
negeri. Padahal beberapa negara tetangga masih memasang tarif yang tinggi untuk produk ini
(Malaysia 50%, India 40%, Filipina 25%, China 26%, dan Thailand 10%).
Bea masuk anti dumping (BMAD) yang dikeluarkan oleh Menkeu beberapa waktu lalu
terhadap lima negara, yaitu, China, India, Taiwan , Rusia, dan Thailand menjadi buah
simalakama bagi Indonesia. Keputusan mengenakan BMAD atau tidak, sama-sama menuai
resiko. Apabila pemerintah tak mengenakan, bisa jadi akan menyebabkan kematian Krakatu
Steel. Sebaliknya, bila dikenai BMAD, Industri baja hilir akan terkena harga lebih mahal.
Setelah adanya lonjakan harga baja dunia, kini Industri baja kembali dikhawatirkan
dengan adanya BMAD yang semakin mempersulit pasokan dari luar negeri.

4.5 Hasil Focus Group Discussion


Sehubungan dengan telah dilaksanakannya Focus Group Discussion (FGD) Industri
Logam Baja & Olahannya yang dihadiri oleh Badan Penanaman Modal dan Promosi (BPMP)
Provinsi Sumatera Utara; Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sumatera Utara; serta
pelaku usaha. FGD tersebut bertujuan untuk memperoleh data dan informasi terkait penyusunan
rencana pengembangan investasi investasi industri baja dan olahannya serta menyiapkan
langkah-langkah yang tepat dalam merencanakan pengembangan investasi tersebut. Berikut
merupakan beberapa poin penting terkait hasil FGD:
1.

Industri logam merupakan industri vital dan strategis karena pada umumnya kegiatan
industri selalu berhubungan dengan peralatan yang komponen utamanya (sekitar
>85%) berbahan dasar logam. Industri baja berpotensi memberikan kontribusi
terhadap pembangunan ekonomi melalui added value serta akan menjadi multiplier
effect bagi aktifitas ekonomi, penyerapan tenaga kerja, penghasil devisa dan pada
akhirnya akan menjadi faktor pendorong bagi peningkatan daya saing ekonomi
bangsa.

2.

Wilayah Sumatera Utara memiliki jumlah penduduk 12,6 juta jiwa dengan tingkat
pertumbuhan ekonomi 6,35% (2010). Saat ini terdapat dua perusahaan baja (PMA)
yang beroperasi di Sumatera Utara, yaitu PT. Putra Baja Deli (steel rolling) dan PT.
Gunung Gahapi Sakti (dengan produk berupa hot rolled, wire rod) serta beberapa
perusahaan dalam negeri, yaitu:

Pengembangan Industri Logam Dasar

56 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

a.

Pt. Growth Sumatera Industries (Baja Tulangan)

b.

Pt. Growth Asia (Baja Untuk Pertambangan)

c.

Pt. Intan Nasional Industry (Seng Gelombang)

d.

Pt. Surya Buana Mandiri (Seng Gelombang)

e.

Pt. Mahkota Gajah Metal (Seng Genteng)

f.

Pt. Hari Rezeki Kita Semua (Seng Genteng)

g.

Pt. Baja Utama Wirasta Inti (Inds. Peleburan Besi Pemotongan Plat & Rekondisi
Alat-Lat Berat)

h.

Pt. Karya Deli Steelindo (Inds. Pengecoran Besi Dan Baja)

i.

Pt. Asia Raya Foundry

j.

Pt. Sumatera Foundry Indonesia (Industri Pengecoran Besi-Besi Tuang)

k.

Pt. Jaya Baru Pratama Iron Steel (Inds. Besi Tuang & General Casting General
Workshop Dan Drum)

l.

Pt. Artindo Megah Steel

m. Pt. Baja Garuda (Tidak Aktif)


n.

Pt. Galvaniel Mas (Tidak Aktif)

o.

Pt. Growth Pamindo (Pindah Ke Malaysia)

p.

Pt. Wira Mustika Indah (Seng Gelombangwarna/Tidak Aktif)

q.

Pt. Cipta Sarana Buana Jaya (Tidak aktif)

3. Perkembangan industri baja di Sumatera Utara


a. Industri baja di Sumatera Utara menghadapi beberapa permasalahan, diantaranya:
- Keterbatasan pasokan energi, kenaikan tarif gas mencapai 63%.
- Keterbatasan/kurangnya bahan baku
a.

belum adanya aturan untuk membatasi penjualan scrap keluar wilayah


Sumatera Utara, sehingga wilayah Sumatera Utara justru kekurangan
bahan baku.

b.

PT. Artindo Steel memproduksi pipa besi dan memperoleh bahan baku
dengan mengimpor Hot Rolled Coil dari China. Sejak ada pemberlakuan
SNI, PT. Artindo Steel membeli bahan bakunya dari PT. Krakatau Steel,
namun mengalami kesulitan karena bahan baku yang didatangkan dari PT.
KS bertahap, bahkan bisa menunggu sampai 6 bulan. Hal tersebut
mengganggu proses produksi, bahkan mengurangi produksi sampai 10%.

Pengembangan Industri Logam Dasar

57 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

- Kurang berkembangnya inovasi dan teknologi


Pelaku

usaha

berpendapat

bahwa

pemerintah

kurang

mendukung

pengembangan teknologi. PT. Growth Sumatera melakukan inovasi dengan


cara memotong salah satu rangkaian proses produksi dalam rangka
mengurangi biaya produksi. Diharapkan produknya dapat bersaing dengan
produk china yang beredar di pasaran yang harganya relatif lebih murah.
Namun dalam pelaksanaannya, diharuskan untuk membuat UKL dan UPL
terlebih dahulu dengan biaya yang relatif tinggi (mencapai 100 juta rupiah)
sehingga memberatkan pengusaha. Pengembangan riset sangat diperlukan
dalam rangka mendukung eksistensi industri baja agar lebih memiliki daya
saing.
- Maraknya peredaran produk baja non-standar
Sejak diberlakukannya CAFTA, banyak produk china yang membanjiri
pasaran Indonesia sehingga produk baja nasional kalah bersaing dengan
produksi China. Penetapan SNI wajib seharusnya juga diikuti dengan kesiapan
industri dan kesiapan sertifikasi industri.
b. Upaya-upaya mengembangkan industri baja di Provinsi Sumatera Utara:
- Pengembangan klaster industri baja.
- Mendorong kembali industri yang masih ada.
- Meningkatkan penggunaan produk baja.
- Pengawasan terhadap unit-unit usaha pengumpul besi scrap.
- Meningkatkan pelayanan publik khususnya dalam mengurus perizinan.
- Pasokan energi yang kontinyu dan harga terjangkau.
- PT. Growth Sumatera saat ini sedang melakukan efisiensi dalam rangka
mengurangi biaya produksi dengan cara mengganti peralatan yang sudah tua
dan tidak efisien. Pada tahun 2012, rencananya PT. Growth Sumatera akan
mengembangkan up stream dengan melakukan joint venture dengan China.
Teknologi proses produksi yang akan digunakan yaitu blast furnace dengan
bahan baku yang akan digunakan didatangkan dari Padang dan Aceh.

Pengembangan Industri Logam Dasar

58 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

c. Kebijakan Pemerintah Daerah Provinsi Sumatera Utara dalam rangka mendorong


pengembangan industri baja dan olahannya mengacu kepada kebijakan Pemerintah
Pusat, diantaranya yaitu menerapkan SNI wajib dan sukarela terhadap produk baja.
d. Dalam rangka mendukung pengembangan industri baja khususnya di Provinsi
Sumatera Utara, perlu diambil langkah-langkah sebagai berikut:
-

Mengembangan industri baja melalui pendekatan klaster

Perlu disusun peraturan untuk melarang ekspor bahan baku scrap mengingat di
Sumatera Utara kekurangan bahan baku.

Menyiapkan kawasan industri

Dukungan aparatur pemerintah dalam kemudahan pemberian izin yang


diperlukan.

Pengembangan Industri Logam Dasar

59 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

BAB V
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan uraian yang telah dijabarkan dapat disimpulkan :

Industri baja merupakan salah satu industri strategis yang sangat diperlukan untuk
menunjang pembangunan infrastruktur dan industri manufaktur.

Sumber daya alam (bijih besi, gas alam dan batubara) dan pasar dalam negeri yang potensial
untuk pengembangan industri baja.

Sampai saat ini Indonesia masih belum punya industri pengolahan bijih besi sehingga masih
harus impor pellet dan pig iron. Meskipun potensi bjih besi potensial, namun lokasinya
sangat tersebar dengan masing-masing lokasi depositnya tidak besar serta kadar Fe dari
bijih besi Indonesia yang relatif rendah (sekitar 40%, sementara kadar Fe yang dibutuhkan
dalam industri baja umumnya adalah 63-65%)

Pertumbuhan industri baja nasional cenderung mengalami penurunan yang cukup besar
akibat dari ketergantungan bahan baku impor, kekurangan pasokan dan mahalnya energi,
maraknya baja impor ilegal, masalah lingkungan dan akibat pengaruh perubahan lingkungan
strategis serta situasi baja internasional.

Konsumsi baja per kapita nasional saat ini sekitar 37,3 kg, sementara pada saat yang sama
rata-rata konsumsi dunia mencapai 170 kg. Bila pertumbuhan pendapatan per kapita
Indonesia di masa yang akan datang semakin pesat, maka potensi pasar domestik akan
berpeluang besar bagi pertumbuhan pasar industri baja.

Produksi baja dunia sejak tahun 1988 sampai dengan 2010 tumbuh sebesar 4,8%, sementara
permintaan dunia tumbuh sebesar 5,1% sehingga terjadi kekurangan pasokan baja dunia.
Hal tersebut akan menyebabkan Indonesia kesulitan memperoleh bahan baku baja, apabila
tidak sejak dari awal memanfaatkan potensi bijih besi dan batubara lokal untuk menunjang
pengembangan industri baja nasional.

Pengembangan Industri Logam Dasar

60 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

5.2 Rekomendasi
1. Dalam pengembangan investasi ini, direkomendasikan empat lokasi sebagai pengembangan
klaster industri baja yakni di Banten, Jawa Timur, Sumatera Barat dan Kalimantan Timur.
Pemilihan Banten dan Jawa Timur mengingat ketersediaan sarana dan prasarana yang sudah
memadai meliputi jalan, pelabuhan, listrik dan air serta keberadaan industri pendukung yang
berada di dalam atau sekitar kawasan industri. Sementara Sumatera Barat dan Kalimantan
Selatan lebih diarahkan untuk lokasi pengolahan bijih besi menjadi pellet dan pig iron
mengingat ketersediaan sumber daya bijih besi dan energi batubara yang cukup besar di
daerah tersebut.
2. Pengembangan industri baja dengan pembentukan klaster-klaster ini dimaksudkan agar
terciptanya peningkatan daya saing. Selain itu, diupayakan pula untuk mengurangi maupun
mengatasi berbagai kendala yang dihadapi oleh industri baja hingga saat ini. Dengan
demikian pengembangan industri baja yang sudah ada maupun yang direkomendasikan ini
dapat berjalan dengan lancar.
3. Untuk mengurangai ketergantungan terhadap bahan baku yang sebagian besar masih
diimpor, diperlukan suatu stimulus bagi para pelaku ekonomi, baik investor dalam negeri
maupun investor asing, untuk berinvestasi bergerak dalam industri hulu.

Pengembangan Industri Logam Dasar

61 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

DAFTAR PUSTAKA

Agrawal, Anjani K., 2011, Global Steel 2011 Paving The Boulevard of The Great Indian Steel
Deam,, Earnst and Young.
__________, 2011, Steel Statistical Year Book,World Steel Cometee on Economics Studies,
World Steel Association.
__________,2011, Economic and Steel Market Outlook 2011-2012,Eurofers Economic
comitee, EUROFER.
__________,2011, Annual Report PT Krakatau Steel, PT Krakatau Steel.
__________,2010, Laporan Pengembangan Sektor Industri Departemen Perindustrian 2004
2009. Departemen Perindustrian.
__________, 2011, Kinerja Industri Tahun 2010, Program Kerja Ditjen BIM TA 2011 dan
Program pengembangan 6 (enam) Kelompok Industri Prioritas. Direktoran Jenderal Industri
Manufaktur, Kementerian Perindustrian.
__________, 2011, Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan II 2011, Berita Resmi Statistik,
Badan Pusat Statistik.

Pengembangan Industri Logam Dasar

62 | P a g e

Laporan Kajian Industri Prioritas

Pengembangan Industri Logam Dasar

63 | P a g e