Anda di halaman 1dari 10

Cara Memisahkan Hasil Run Gaya Batang pada SAP2000 Berdasarkan

Cross Section nya


Kalo postingan kali ini semoga gak nyampah
Kali ini gua bakal bahas gimana cara misahin hasil running sap2000 berdasarkan
cross sectionnya terutama untuk gaya gaya batang yang terjadi. Kenapa gua
bahas ini?? Tentu saja ada sebab yang bener bener penting yang bikin gua
bersusah payah mikirin gimana caranya,, tentu saja dibantu sama teman teman
gua yang udah pada jago..
Soalnya sampe detik ini pun gua belum nemu cara di SAP2000 gimana caranya
hasil output yang di export ke excel itu bisa dipisahkan berdasarkann cross
sectionnya. Yang ada Cuma keterangan label dari frame nya saja. Soalnya kan
kalo nganalisis gedung pasti ada kolom berapa jenis, balok berapa jenis masih
mending kalo Cuma gedung sederhana yang jumah frame nya Cuma puluhan,
nah ini kalo gedung dengan jumlah frame nyampe 1000 gimane?? Masa iya mau
dicari satu satu,, nyocokin label sama cross sectionnya?? Bisa keburu tua broo
Maksudnya dipisahin berdasarkan cross sectionnya jadi supaya lebih gampang
buat ngerancang frame itu berdasarkan gaya gaya yang terjadi. Kan kagag
mungkin lo ngerancang kolom pake momen dari balok?? Apa ngerancang
tulangan balok pake beba aksial dari kolom nah cara ini sih supaya gampang
aja.. jadi kalo bisalnya jenis balok yang dipake ada 10 jenis, nah ini bisa
dipisahkan berdasarkan jenis cross sectionnya,, supaya lebih efektif nentuin
tulangannya,, dan tentu saja supaya murah brood an sist..
Kebanyakan bacot keburu lo semua pada ngantuk,, langsung aja kita eksekusi
1.
Pertama dari SAP2000 lo harus tampilin dulu table hasil run nya teruttama
yang frame item assignments dan frame output kayak gambar dibawah

2.
Tabel table tersebut terus di export ke excel kayak biasa (yang frame
section assignments dan elemen force frame)

3.
Berarti sekarang lo punya 2 file tabel excel hasil/ output dari running
SAP2000

4.

Langsung buka aja dua dua nya

5.

Pertama kita garap dulu yang ASSIGNMENTS

6.

Pertama di file assignments lo bikin filter dulu di baris judul kolom nya

7.
Kemudian filter pada bagian desain section, kita mau misahin frame yang
mana?? Harus satu per satu gak bisa langsung semua.. disini misalnya gua ambil
contoh, gua mau misahin frame K1.. bisa diliat jadi disini ada 9 frame dengen
jenis cross section K1

8.

Lalu copy label frame dengan cross section K1 tersebut

9.
Lalu masuk ke file Frame Assignments. Paste di kolom paling kanan dan
diberi satu kolom spasi

10. Lalu pada kolom yang kejepit masukkan formula berikut ini
=IF(IFERROR(VLOOKUP(A4,$N$4:$N$12,1,FALSE),"B")="B","B","A")
Dimana A4 adalah cell dari nama frame yang akan di test apakah salah satu
bagian dari nama frame dengan cross section K1, dan ,$N$4:$N$12 adalah range
cell yang merupakan kumpulan nama nama frame/ label frame dengan cross
section K1 (hasil copy an dari file assignments)

11. Kalau di enter, maka cell kejepit yang kosong tersebut nilainya bisa A atau
B. jadi kalau cell kejepit itu tadi bernilai A maka label dari cell A4 adalah benar
dengan cross section K1, tapi kalo nilai nya B, maka cell A4 itu bukan termasuk
K1, mungkin cross section yang lain. Jadi formula pada cell kejepit tadi tinggal di
drag ke bawah nyampe baris xxxxxxxxx yang paling terakhir pokoknya supaya
kolom kejepit tadi semua ada nilainya

12. Setelah itu, kolom kejepit tadi di filter, dan tampilkan tiap cell dengan nilai A
saja

13. Hasil filter tersebut adalah nilai gaya gaya batang pada frame dengan cross
section K1,, lalu table itu di blok (jangan pake ctrl + A) tapi di blok dengan cara
di drag terus dicopy dan disipan di file baru supaya memudahkan untuk
merancang selanjutnya

Bikin file baru kasih nama K1

Lalu paste kan yang tadi di fali baru, maka secara resmi kamu sudah
memisahkan gaya gaya batang untuk K1