Anda di halaman 1dari 114

DAFTAR ISI

Halaman Judul............................................................................................................... i
Sambutan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta ..................................................... ii
Daftar Isi

.................................................................................................................... iii

Daftar Gambar .............................................................................................................. v


Daftar Tabel .................................................................................................................. vii
BAB I. PENDAHULUAN ......... ........................................................................................ Bab I - 1
A. Kondisi Umum ................................................................................................. Bab I - 1
B. Permasalahan .................................................................................................. Bab I - 7
C. Isu Strategis Lingkungan Hidup Provinsi DIY.................................................... Bab I - 9
BAB II. KONDISI LINGKUNGAN HIDUP DAN KECENDERUNGANNYA ............................. Bab II - 1
A. Lahan dan Hutan ............................................................................................. Bab II - 1
B. Keanekaragaman Hayati .................................................................................. Bab II - 4
C. Air .................................................................................................................... Bab II - 7
D. Udara ............................................................................................................... Bab II - 28
E. Laut, Pesisir dan Pantai ................................................................................... Bab II - 36
F. Iklim ................................................................................................................. Bab II - 43
G. Bencana Alam ................................................................................................. Bab II - 44
BAB III. TEKANAN TERHADAP LINGKUNGAN ............................................................... Bab III - 1
A.

Kependudukan ........................................................................................... Bab III - 2

B.

Permukiman ............................................................................................... Bab III - 9

C.

Kesehatan ................................................................................................... Bab III - 18

D.

Pertanian .................................................................................................... Bab III - 19

E.

Industri ....................................................................................................... Bab III - 29

F.

Pertambangan ............................................................................................ Bab III - 30

G.

Energi ......................................................................................................... Bab III - 31

H.

Transportasi ............................................................................................... Bab III - 32

I.

Pariwisata ................................................................................................... Bab III - 34

J.

Limbah B3 ................................................................................................... Bab III - 34

Laporan SLHD Prov DIY

iii

BAB IV. UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN ............................................................. Bab IV - 1


A. Rehabilitasi Lingkungan ................................................................................... Bab IV - 1
B. Amdal .............................................................................................................. Bab IV - 2
C. Penegakan Hukum .......................................................................................... Bab IV - 6
D. Peran Serta Masyarakat........................... Bab IV - 14
E. Kelembagaan

............................. Bab IV - 16

Laporan SLHD Prov DIY

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.
Gambar 2.
Gambar 3.
Gambar 4.
Gambar 5.
Gambar 6.
Gambar 7.
Gambar 8.
Gambar 9.
Gambar 10.
Gambar 11.
Gambar 12.
Gambar 13.
Gambar 14.
Gambar 15.
Gambar 16.
Gambar 17.
Gambar 18.
Gambar 19.
Gambar 20.
Gambar 21.
Gambar 22.
Gambar 23.
Gambar 24.
Gambar 25.
Gambar 26.

Grafik Status Mutu Air Sungai Winongo Tahun 2011 dengan


Metode Indeks Pencemaran ............................................................
Grafik Status Mutu Sungai Winongo Tahun 2011 pada Semua Titik
Pantau dengan Metode Storet .........................................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Code Tahun 2011 dengan Metode
Indeks Pencemaran ..........................................................................
Grafik Status Mutu Sungai Code Tahun 2011 pada Semua Titik
Pantau dengan Metode Storet .........................................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011
dengan Metode Indeks Pencemaran ...............................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011 pada Semua
Titik Pantau dengan Metode Storet .................................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011dengan Metode
Indeks Pencemaran .........................................................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011 pada Semua Titik
Pantau dengan Metode Storet .........................................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Tambakbayan Tahun 2011 dengan
Metode Indeks Pencemaran ............................................................
Grafik Status Mutu Sungai Tambakbayan Tahun 2011 pada Semua
Titik Pantau dengan Metode Storet ................................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Oyo Tahun 2011 dengan Metode
Indeks Pencemaran ..........................................................................
Grafik Status Mutu Air Sungai Oyo Tahun 2011 pada Semua Titik
Pantau dengan Metode Storet ........................................................
Pengambilan Sampel Air Telaga Ngurik, Waru, Girisekar, Panggang
Grafik Konsentrasi Karbonmonoksida tahun 2010 2011 ...............
Grafik Konsentrasi Ozon (O3) tahun 2010 2011 .............................
Grafik Konsentrasi Timbal (Pb) tahun 2010 2011 ..........................
Grafik Konsentrasi Hidrokarbon (HC) tahun 2010 2011 ................
Grafik Konsentrasi NO2 tahun 2010 2011 ....................................
Grafik Konsentrasi SO2 tahun 2010 2011 ....................................
Karang Kelompok Gardineroseris di Pantai Gesing dan Ngrenehan
Karang Kelompok Montiphora/ Karang hijau ...................................
Lamun Jenis Syringodium sp. Makroalga bryopsis sp. di Perairan
Wediombo ........................................................................................
Enhalus acoraldes dan Thalasia sp. di perairan Kukup dan Drini .....
Sargassum sp, di pantai Kukup dan Euchema sp, di Pantai Ngandon
Bakau (Rhizophora spp) dan Api-api (Avcennia spp) di Kabupaten
Bantul dan Kulon Progo ....................................................................
Grafik Persebaran Penduduk di Provinsi D.I. Yogyakarta Tahun
2011 ...............................................................................................

Laporan SLHD Prov DIY

Bab II-9
Bab II-10
Bab II-11
Bab II-13
Bab II-14
Bab II-15
Bab II-17
Bab II-18
Bab II-20
Bab II-21
Bab II-22
Bab II-23
Bab II-27
Bab II-29
Bab II-30
Bab II-31
Bab II-32
Bab II-33
Bab II-35
Bab II-37
Bab II-37
Bab II-38
Bab II-38
Bab II-39
Bab II-39
Bab III-1
v

Gambar 27.
Gambar 28.
Gambar 29.
Gambar 30.
Gambar 31.
Gambar 32.
Gambar 33.
Gambar 34.
Gambar 35.
Gambar 36.
Gambar 37.
Gambar 38.
Gambar 39.
Gambar 40.
Gambar 41.

Grafik Beban Ketergantungan Penduduk Laki-Laki di DIY ...............


Grafik Beban Ketergantungan penduduk Perempuan di DIY ............
Grafik Migrasi Selama Hidup di DIY menurut Kabupaten/Kota ........
Grafik Penduduk Laki-Laki Berusia 5-24 Tahun Menurut Golongan
Umur dan Status Pendidikan ............................................................
Grafik Penduduk Perempuan Berusia 5-24 Tahun Menurut
Golongan Umur dan Status Pendidikan ............................................
Grafik Proporsi Jumlah Penduduk Provinsi DIY Tahun 2010 .......
Grafik Luas Lahan Sawah Menurut Frekuensi Penanaman Provinsi
DIY ....................................................................................................
Produksi Tanaman Padi dan Palawija Menurut Jenis Tanaman
Provinsi DIY........................................................................................
Grafik Produksi Tanaman Ubi Kayu Menurut Kabupaten .................
Produksi Tanaman Ubi Jalar dan Kacang Tanah menurut Kabupaten
Penggunaan Pupuk Untuk Tanaman Pangan Menurut Jenis Pupuk
di Provinsi D.I. Yogyakarta ................................................................
Grafik Pemakaian Pupuk ..................................................................
Perubahan Lahan Pertanian Menjadi Lahan Non Pertanian Provinsi
DIY .....................................................................................................
Kawasan Industri Piyungan ..............................................................
Papan Nama dan Maket Jogja Inland Port ......................................

Laporan SLHD Prov DIY

Bab III-3
Bab III-4
Bab III-5
Bab III-6
Bab III-7
Bab III-11
Bab III-21
Bab III-22
Bab III-23
Bab III-24
Bab III-25
Bab III-26
Bab III-28
Bab IV-4
Bab IV-5

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 1.

Status Mutu Air Sungai di Provinsi DIY dengan Metode Storet


Tahun 2011 .............................................................................

Tabel 2.

Kualitas Udara Ambien di Sekitar Ruas-Ruas Jalan Protokol


Provinsi DIY Tahun 2011............................................................
Hasil Pengujian Parameter-Parameter Air Telaga ...................
Penduduk Laki-Laki Menurut Golongan Umur Provinsi DIY
Tahun 2011 ...............................................................................
Penyediaan Rumah Formal di Provinsi DIY ...............................
Luas Wilayah untuk Fungsi Permukiman Provinsi DIY ..............
Metode Pengklasifikasian Kawasan Kumuh Provinsi DIY ..........
Jumlah Rumah di Provinsi DIY Menurut Jenis Bangunan ..........
Pelayanan PSU Sanitasi, Persampahan, Air Bersih, Drainase ...
Data Perkembangan Industri Kabupaten/ Kota Tahun 2011 ....

Tabel 3.
Tabel 4.
Tabel 5.
Tabel 6.
Tabel 7.
Tabel 8.
Tabel 9.
Tabel 10.

Laporan SLHD Prov DIY

Bab I - 3
Bab I - 5
Bab II -25
Bab III - 3
Bab III - 10
Bab III - 12
Bab III - 15
Bab III - 17
Bab III - 18
Bab III - 29

vii

BAB I
PENDAHULUAN
A. Kondisi Umum
1. Kondisi Geografi
DIY terletak di bagian tengah-selatan Pulau Jawa, secara geografis terletak pada 7o38o12 Lintang Selatan dan 110o00-110o50 Bujur Timur, dengan luas 3.185,80 km2. Wilayah
administratif DIY terdiri dari 1 kota dan 4 kabupaten, 78 kecamatan dan 438 kelurahan/desa,
yaitu:
a) Kota Yogyakarta (luas 32,50 km2, terdiri dari 14 kecamatan dan 45 kelurahan);
b) Kabupaten Bantul (luas 506,85 km2, terdiri dari 17 kecamatan dan 75 desa);
c) Kabupaten Kulon Progo (luas 586,27 km2, terdiri dari 12 kecamatan dan 88 desa);
d) Kabupaten Gunungkidul (luas 1.485,36 km2, terdiri dari 18 kecamatan dan 144
desa);
e) Kabupaten Sleman (luas 574,82 km2, terdiri dari 17 kecamatan dan 86 desa).
Berdasarkan bentang alam, wilayah DIY dapat dikelompokkan menjadi empat satuan
fisiografi sebagai berikut:
-

Satuan fisiografi Gunungapi Merapi, yang terbentang mulai dari kerucut gunung
api hingga dataran fluvial gunung api termasuk juga bentang lahan vulkanik,
meliputi Sleman, Kota Yogyakarta dan sebagian Bantul. Daerah kerucut dan
lereng gunung api merupakan daerah hutan lindung sebagai kawasan resapan air
daerah bawahan. Satuan bentang alam ini terletak di Sleman bagian utara.
Gunung Merapi yang merupakan gunungapi aktif dengan karakteristik khusus,
mempunyai daya tarik sebagai obyek penelitian, pendidikan, dan pariwisata.

Satuan Pegunungan Selatan atau Pegunungan Seribu, yang terletak di wilayah


Gunungkidul, merupakan kawasan perbukitan batu gamping (limestone) dan
bentang alam karst yang tandus dan kekurangan air permukaan, dengan bagian
tengah merupakan cekungan Wonosari (Wonosari Basin) yang telah mengalami
pengangkatan secara tektonik sehingga terbentuk menjadi Plato Wonosari
(dataran tinggi Wonosari). Satuan ini merupakan bentang alam hasil proses
solusional (pelarutan), dengan bahan induk batu gamping dan mempunyai
karakteristik lapisan tanah dangkal dan vegetasi penutup sangat jarang.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 1

Satuan Pegunungan Menoreh Kulon Progo, yang terletak di Kulon Progo bagian
utara, merupakan bentang lahan struktural denudasional dengan topografi
berbukit, kemiringan lereng curam dan potensi air tanah kecil.

Satuan Dataran Rendah, merupakan bentang lahan fluvial (hasil proses


pengendapan sungai) yang didominasi oleh dataran aluvial, membentang di
bagian selatan DIY, mulai dari Kulon Progo sampai Bantul yang berbatasan
dengan Pegunungan Seribu. Satuan ini merupakan daerah yang subur. Termasuk
dalam satuan ini adalah bentang lahan marin dan eolin yang belum
didayagunakan, merupakan wilayah pantai yang terbentang dari Kulon Progo
sampai Bantul. Khusus bentang lahan marin dan eolin di Parangtritis Bantul, yang
terkenal dengan gumuk pasirnya, merupakan laboratorium alam untuk kajian
bentang alam pantai.

Kondisi fisiografi tersebut membawa pengaruh terhadap persebaran penduduk,


ketersediaan prasarana dan sarana wilayah, dan kegiatan sosial ekonomi penduduk, serta
kemajuan pembangunan antar wilayah yang timpang. Daerah-daerah yang relatif datar, seperti
wilayah dataran fluvial yang meliputi Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul
(khususnya di wilayah Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta) adalah wilayah dengan kepadatan
penduduk tinggi dan memiliki kegiatan sosial ekonomi berintensitas tinggi, sehingga merupakan
wilayah yang lebih maju dan berkembang, namun juga banyak terjadi pencemaran lingkungan.

2.

Kondisi Lingkungan Hidup Provinsi DIY


2.1.Kondisi Kualitas Air
a. Kondisi Kualitas Air Sungai
Provinsi DIY memliki 11 sungai utama. Pemantauan kualitas air sungai diakukan
sebanyak 3 kali dalam 1 tahun pada beberapa ruas sungai dari hulu sampai hilir.
Pada tahun 2011 pemantauan kualitas air sungai mengukur parameter fisik (suhu,
TDS, TSS, dan DHL) , Parameter kimia (pH, Oksigen terlarut (DO), BOD, COD, Klorin
bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),
Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak,
Seng (Zn), Fenol, dan Deterjen), serta parameter biologi (Bakteri Koli Tinja (Fecal
Coli) dan Total Coli). Sedangkan analisis

hasil pemantauan kulaitas air untuk

menentukan status mutu air sungai digunakan metode storet. Dari hasil analisis
storet tersebut secara umum sungai di Provinsi DIY mulai pada bagian hulu sampai
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 2

bagian hilir sudah masuk kategori cemar berat. Hal ini dapat dilihat pada tabel 1
berikut ini :
Tabel 1 :
Status Mutu Air Sungai di Provinsi DIY dengan Metode Storet
Tahun 2011
NO

b.

Nama Sungai

Winongo

Nilai Baku
Storet
-31

Nilai Eksisting
Kualitas Air Sungai
-95 hingga -111

Keterangan
Cemar Berat

Code

-31

-88 hingga -112

Cemar Berat

Gajahwong

-31

-68 hingga -105

Cemar Berat

Sungai Bedog

-31

-101 hingga -127

Cemar Berat

Tambakbayan

-31

-79 hingga -89

Cemar Berat

Oyo

-31

-81 hingga -115

Cemar Berat

Kondisi Pantai dan Air Laut


Luas tutupan karang yang ada di pantai selatan DIY, tersebar dari Pantai
Sadeng sampai dengan Congot pada lokasi 2 4 mil dari pantai pada kedalaman 15
25 m. Beberapa jenis karang yang sering dijumpai antara lain karang jahe ( Coral
submassive atau Acropora submassive), karang bundar (Coral encrusting), karang
putih atau karang yang sudah mati (bleaching), karang otak (brain coral atau Coral
massive), karang gondong (karang seperti daun atau Coral foliose), karang biru
(Acropora). Sebaran karang di lepas pantai biasanya terjadi secara spot-spot dan
lebih mengarah berbentuk gosong karang. Gosong karang adalah tempat berbagai
makhluk hidup bersama-sama, terbentuk dari kerangka batu kapur, karang laut yang
sudah mati yang tercampur akibat aktivitas ganggang penyusun karang.
Luas tutupan karang di pantai selatan Kabupaten Gunungkidul diperkirakan
seluas 5.100 Ha. Hal tersebut didasarkan bahwa tutupan karang terjadi mulai dari
tepi pantai sampai 400 m dari pantai, dengan rata-rata lebar tutupan 200 m. Dari
panjang pantai Kabupaten Gunungkidul 71 km tidak semua tertutupi karang dan
diperkirakan hanya sebesar 50 % terjadi penutupan karang. Sedangkan untuk pantai
di Kabupaten Bantul dan Kulon Progo ditemukan spot-spot pertumbuhan karang
yang lebih mengarah bentuk gosong karang dan terjadi di sepanjang pantai pada
jarak 2 5 mil dari pantai pada perairan yang tidak terlalu dalam.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 3

Kualitas air laut dari hasil pengukuran parameter fisika, kimia, biologi dan
logam terlarut di Pantai Baron, Pantai Depok, Pantai Pandansimo, Pantai Glagah
pada tahun 2011, menunjukkan bahwa secara fisik, suhu air laut masih sesuai
peruntukannya bagi wisata bahari, yaitu antara 25o C 29oC. Kondisi ini tergolong
nyaman, bagi biota perairan maupun manusia.
Secara kimia, derajat keasaman (pH) air laut antara 7,8 8,7, rata-rata
masih berada di bawah ambang batas, hanya ada satu pengukuran di Pantai Depok
dengan pH 8,7 pada periode bulan Maret 2011. Nilai pH air laut normal menurut
baku mutu berkisar antara 7 8,5 (+ < 0,2), sementara pH yang mempunyai tingkat
keasaman tinggi atau basa tinggi menunjukkan bahwa air laut mengalami polusi.
Tingginya nilai pH di pantai Depok kemungkinan disebabkan oleh aktivitas manusia
yang membuang limbah organiknya di laut sehingga menyebabkan blooming
fitoplankton, akibatnya pada siang hari pH menjadi tinggi. Selain itu, tingginya fosfat
yang berasal dari limbah rumah makan yang sangat banyak di Pantai Depok , yaitu
air cucian yang mengandung detergen. Salinitas yang telah diukur menunjukkan
bahwa air laut di DIY berada dalam batas normal, yaitu antara 0,62% - 3,13%. Kadar
salinitas lebih tinggi pada bulan Juni dari pada bulan Maret yang berbanding lurus
dengan berkurangnya curah hujan
c.

Kondisi Kualitas Air Tanah


Hasil pemeriksaan kualitas air sumur pada tahun 2011 yang dilakukan di
beberapa lokasi permukiman penduduk di Daerah Istimewa Yogyakarta yaitu di Kota
Yogyakarta, Kabupaten Bantul, dan Kabupaten Sleman. Parameter fisika yang diuji
adalah bau dan kekeruhan. Parameter kimia yang diuji meliputi kandungan besi,
fluorida, kesadahan, klorida, chrom heksavalent, mangan, nitrat, nitrit, pH, deterjen
dan permanganat. Parameter biologi yang diuji adalah bakteri koli tinja dan bakteri
total koli. Secara keseluruhan ada 15 parameter yang diuji. Hasil analisis
laboratorium menunjukkan ada lima parameter yang melebihi baku mutu dan satu
parameter yang di bawah baku mutu. Parameter yang melebihi baku mutu adalah
mangan, permanganat, nitrat, bakteri koli tinja dan bakteri total koli. Sedangkan
parameter yang di bawah baku mutu adalah parameter pH.
Parameter bakteri koli tinja dan bakteri total koli yang melebihi baku mutu
ditemukan

di

sebagian

besar

sampel.

Terdeteksinya

bakteri

total

koli

mengindikasikan bahwa air tersebut telah tercemar oleh kotoran manusia atau
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 4

hewan. Sedangkan adanya bakteri koli tinja merupakan indikator yang lebih spesifik
yaitu mengindikasikan adanya kontaminasi kotoran manusia. Sebagian besar sumur
yang diteliti telah tercemar oleh bakteri koli sehingga tidak memenuhi persyaratan
biologis untuk air bersih.
2.2. Kondisi Kualitas Udara Ambien
Penyumbang polutan udara terbesar di Provinsi DIY sekitar 80 persen berasal dari
sumber begerak (sektor transportasi). Mendasarkan hasil pemantauan kualitas
udara ambient dengan metode pasif di ruas-ruas jalan protokol yang notabene
mempunyai kadar polutan udara lebih tinggi dari pada di wilayah permukiman,
komplek pertokoan dan pedesaan, secara umum untuk parameter kunci
pencemaran udara ambient seperti karbonmonoksida ( CO), Hidrokarbon (HC),
Timah Hitam (Pb), Oksida Nitrogen (NOX ) dan Sulfur dioksida (SO2) menunjukan
konsentrasi zat pencemar udara tersebut masih di bawah baku mutu yang
ditetapkan (kualitas udara ambient baik). Namun demikian sektor transportasi perlu
tetap diwaspadai karena merupakan ancaman potensial pencemaran kualitas udara
di DIY. Hasil Pemantauan Kualitas Udara ambient dapat dilihat pada tabel 2 berikut
ini:
Tabel 2 :
Kualitas Udara Ambien di Sekitar Ruas-Ruas Jalan Protokol
Provinsi DIY Tahun 2011
No
1

Parameter Pencemar
Udara
Karbon Monoksida ( CO),

Timah Hitam (Pb)

2,00 g/m3

0,55 - 1,40

Baik

Oksida Nitrogen (NOX )

400 g/m3

12,98 - 252,05

Baik

Sulfur dioksida (SO2)

900 g/m3

2,36 - 402,65

Baik

3,33 - 163,3

Baik

Hidro karbon (HC),

Baku
Satuan
Mutu
30.000 g/m

160 g/m

Eksisting
Keterangan
Konsentrasi
3.000 - 12.500
Baik

2.2. Kondisi Hutan dan Lahan


Luas hutan negara di Provinsi seluas 18.712,867 Ha atau 5,87 % dari luas
Provinsi DIY. Hutan tersebut tersebar di 4 (empat) wilayah kabupaten, yaitu
Kabupaten Gunungkidul, Sleman, Bantul, dan Kulonprogo. Dalam pengelolaannya,
hutan di Provinsi DIY dibagi menjadi 5 Bagian Daerah Hutan (BDH) yaitu: BDH

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 5

Karangmojo, BDH Playen, BDH Panggang, BDH Paliyan, dan BDH KulonprogoBantul.
Luas hutan produksi di Provinsi DIY seluas 13.411,70 Ha berdasarkan
Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000 tanggal 29
Juni 2000 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha.
Luas hutan lindung di Provinsi DIY seluas 2.312,800 Ha, sedangkan Taman Nasional
seluas 1.743,250 Ha dan Taman Hutan Raya seluas 617.000 Ha. Luas cagar alam di
provinsi DIY berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian No: 526/Kpts/Um/7/1982
tanggal 21 Juli 1982 tentang penunjukan areal batu Gamping eosin seluas 1,117 Ha
yang terletak di Desa Gamping, Sleman sebagai kawasan hutan dengan fungsi
sebagai Cagar Alam (seluas 0,015 Ha) dan sebagai Taman Wisata Alam (seluas 1,102
Ha). Sedangkan Cagar Alam Imogiri seluas 11,400 Ha berdasarkan Keputusan
Menteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000
tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas Suaka
Margasatwa 615,600 Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan dan
Perkebunan No. 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000 tentang Penunjukan
Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas Taman Nasional di
provinsi DIY adalah seluas 1.743,250 Ha berdasarkan Keputusan Menteri
Kehutanan No: 234/Menhut-II/2004 tanggal 4 Mei 2004 tentang Perubahan Fungsi
Kawasan Hutan Lindung Cagar Alam dan Taman Wisata Alam pada Kelompok Hutan
Gunung Merapi seluas + 6.410 Ha yang terletak di Kabupaten Magelang, Boyolali
dan Klaten Provinsi Jawa Tengah dan Kabupaten Sleman Provinsi DIY menjadi
Taman Nasional Gunung Merapi. Perhitungan luas kelompok hutan cikal bakal
TNGM yang berada di wilayah DIY adalah CA dan TWA Turgo (282,25 Ha) dan hutan
lindung (1.461 Ha).
Luas lahan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta 318,580 Ha; 18,40%
berupa lahan sawah dan 60% berupa lahan kering/marjinal. Dari luasan 318,580 Ha
tersebut rata-rata mengalami penyempitan sebesar 0,42% per tahun. Jika
penurunan/penyempitan lahan ini juga diikuti dengan penurunan tingkat lahan
(akibat degradasi), maka Provinsi DIY akan mengalami kesulitan besar dalam
memenuhi kebutuhan pangan maupun papan untuk tempat tinggal. Kekhawatiran
ini bukanlah hal yang tidak beralasan, dari hasil monitoring kerusakan lahan akibat
produksi biomassa terlihat adanya indikasi kerusakan lahan akibat penggunaan
pupuk kimia yang intensif. Kerusakan tanah ini terutama pada sifat berkurangnya
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 6

permeabilitas tanah, meningkatnya berat volume (BV) dan meningkatnya Daya


Hantar Listrik (DHL) pada beberapa sampel tanah.
2.3. Kondisi Partisipasi Masyarakat
Adanya peningkatan peranserta masyarakat dalam penanganan lingkungan yaitu
munculnya kelompok-kelompok warga masyarakat baik di perkotaan maupun
perdesaan yang peduli dalam hal penanganan sampah rumah tangga, pembuatan
sumur resapan/biopori, penghijauan dan konservasi sumberdaya alam, meskipun
jumlahnya masih terbatas.
2.4. Kondisi Pentaatan/Penegakan Hukum Lingkungan
Berbagai kasus pencemaran dan kerusakan lingkungan muncul setiap saat. Hal ini
sebagai dampak dari kegiatan/ aktitifitas manusia termasuk di dalamnya kegiatan
industri, pelayanan kesehatan dan jasa pariwisata serta kegiatan lainnya merupakan
sumber pencemar yang perlu dikendalikan sejak awal, karena tanpa ada langkahlangkah pencegahan akan menimbulkan masalah pencemaran dan/atau perusakan
lingkungan hidup. Di sisi lain

masyarakat sangat sensitif terhadap berbagai

permasalahan hukum dan berkecenderungan berbuat menurut caranya sendiri


dengan mengerahkan masa mendatangi kegiatan usaha yang mereka anggap
sebagai penyebab pencemaran dan atau kerusakan lingkungan.
Bertolak dari itu dirasakan betapa pentingnya peran pemerintah yang berfungsi
sebagai fasilitator, mediator untuk menjadi penengah dalam menyelesaikan
berbagai kasus permasalahan pencemaran dan kerusakan LH. Untuk itu Pemerintah
Propinsi DIY dalam hal ini Gubernur DIY bersama Pusat Pengelolaan Lingkungan
Hidup Regional Jawa dan Kepolisian Daerah Provinsi DIY dan Kejaksaan Tinggi
Provinsi DIY melakukan koordinasi penyelesaian kasus lingkungan hidup melalui
suatu wadah yaitu Tim Penegakan Hukum Lingkungan Hidup Terpadu.

B. Permasalahan
Dalam rangka mewujudkan tercapainya

visi pengelolaan lingkungan hidup yaitu

lestarinya daya dukung lingkungan hidup di Provinsi DIY beberapa permasalahan penting yang
perlu mendapat perhatian adalah sebagai berikut :
1. Letusan Gunung Merapi yang terjadi pada akhir tahun 2010 telah menyebabkan perubahan
kualitas air sungai seperti Sungai Code, Gadjahwong dan Sungai Winongo, musnahnya lebih
dari 70 persen berbagai jenis keanekaragman hayati, serta perubahan bentang lahan
terutama di daerah Kabupaten Sleman. Rekayasa Pemulihan kondisi lingkungan seperti
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 7

semula akan memerlukan waktu yang cukup panjang serta membutuhkan dana yang besar
cukup besar. Sementara wilayah Kabupaten Sleman terutama di kawasan lereng Gunung
Merapi merupakan daerah resapan air bagi wilayah Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul
2. Bagi sebagian besar para pelaku usaha, masyarakat dan para pengambil kebijakan masih
beranggapan bahwa melakukan proses produksi atau kegiatan yang ramah lingkungan
memerlukan biaya yang mahal dan memperbesar biaya produksi dan memperkecil
keuntungan serta menghambat investasi. Pemahaman yang seperti ini merupakn tantangan
dalam upaya pencegahan pencemaran dan kerusakan lingkungan, terutama pengendalian
pencemaran air sungai dan air tanah.
3. Masih terbatasnya kelompok masyarakat yang peduli terhadap lingkungan serta
terbatasnya pemahaman masyarakat terhadap pentingnya menjaga kualitas lingkungan
untuk

menjaga

kualitas

hidup

manusia.

Kondisi

ini

menyebabkan

replikasi

percontohan/demplot tentang pengelolaan lingkungan belum berkembang secara cepat


seperti yang diharapkan.
4. Pencemaran udara terutama terjadi di wilayah perkotaan yang ditunjukkan meningkatnya
polutan udara seperti CO, NO2, HC dan partikulat sebagai akibat meningkatnya
usaha/kegiatan masyarakat selain juga bertambahnya jumlah kendaraan bermotor .Terus
meningkatnya jumlah kendaraan bermotor serta kondisi emisi gas buang dari kendaraan
angkutan umum di Provinsi DIY terutama di Kota Yogyakarta menjadi penyebab
memburuknya kualitas udara pada ruas-ruas jalan terutama pada saat padat kendaraan di
lokasi simpang,

titik-titik kemacetan dan pusat-pusat aktifitas penduduk, disamping

keterbatasan luas Ruang Terbuka Hijau /jalur hijau menyebkan kodisi kualitas udara
terutama

di lokasi jalan raya masih belum memenuhi baku mutu untuk parameter-

parameter tertentu .
5. Permasalahan lingkungan di daerah perkotaan adalah pengelolaan sampah yang belum
sepenuhnya dapat menerapakan konsep 3R (Reduce, Reuse, Recycle), meningkatnya
pembuangan limbah cair domestik dan home industry ke aliran sungai dengan tanpa
melalui pengelolaan terlebih dahulu, penyerobotan daerah sempadan sungai untuk
permukiman, serta keterbatasan Ruang Terbuka Hijau (RTH). Kondisi ini menyebabkan tidak
saja mengurangi estetika lingkungan tetapi telah mengancam pada pencemaran
lingkungan.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 8

C. Isu Strategis Lingkungan Hidup Provinsi DIY


Berdasarkan inventarisasi permasalahan-permasalahan lingkungan hidup yang ada di
Provinsi DIY beberapa isu lingkungan hidup yang diprioritaskan

adalah : Tanah longsor,

Kerusakan kawasan pantai akibat abrasi, pencemaran udara, permasalahan sampah,


pencemaran air tanah dan kerusakan lahan akibat penambangan galian golongan C
1. Tanah Longsor
Tanah longsor terutama terjadi pada saat musin hujan terutama terjadi di Kabupaten Kulon
Progo dan Kabupaten Bantul. Titik rawan dengan kondisi tanah curam di Kabupaten Kulon
Progo

berada pada daerah Perbukitan Menoreh, di Kecamatan Girimulyo, Samigaluh,

Kalibawang, Kokap, Nanggulan dan Pengasih. Disamping itu Gunung Kelir yang terletak di
Desa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo, pada ketinggian 600 800 dpl. Bentuk lahan daerah ini
merupakan perbukitan denudasional dengan kemiringan lereng sebagian wilayah lebih dari
45o, dengan penggunaan lahan terdiri dari permukiman dan kebun campur. Sedangkan di
Kabupaten Bantul terutama di daerah perbukitan baik yang berada di sebelah timur
berbatasan dengan Kabupaten Gunung Kidul maupun bagian Barat yang berbatasan dengan
Kabupaten Kulon Progo. Wilayah-wilayah tersebut meliputi kecamatan Piyungan, Dlingo,
Imogiri, Pleret, Pajangan dan Sedayu. Mengingat struktur tanahnya yang labil berupa tanah
liat yang sukar menyerap air, curah hujan tinggi, kurangnya penghijauan menyebabkan
wilayah-wilayah tersebut setiap tahun mengalami longsor lahan yang mengakibatkan
rusaknya bangunan sarana dan prasarana lainnya
2. Kerusakan kawasan pantai akibat Abrasi
Kawasan pantai selatan yang berada di Kabupaten Bantul tertutama di Kecamatan yaitu
Kecamatan Srandakan, Sanden, dan Kretek dengan garis pantai kurang lebih 12 Km. Rusaknya
ekosistem pantai dikhawatirkan mendorong terjadinya abrasi pantai. Dari ketiga kawasan
pantai tersebut saat ini telah mengalami abrasi walaupun tingkat kerusakannya berbedabeda. Pantai Parangtritis tingkat abrasinya lebih kecil dibandingkan dengan pantai Samas,
Pandansimo dan Kuwaru. Hal ini disebabkan adanya gumuk pasir yang lebih banyak
dibandingkan dengan pantai lainnya sehingga dapat menghalangi terjadinya gelombang
pasang. Abrasi terbesar tahun 2011 terjadi di pantai Kuwaru, Srandakan yang mengikis habis
bangunan pelestari penyu, mercu suar dan hanyutnya cemara udang.
3. Pencemaran Udara
Pencemaran udara terutama di wilayah perkotaan yang ditunjukkan dengan semakin
meningkatnya kadar polutan udara untuk parameter CO, NO2, HC dan partikulat sebagai
akibat meningkatnya usaha/kegiatan masyarakat dan juga bertambahnya pesatnya jumlah
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 9

kendaraan bermotor baik roda empat maupun roda dua, serta akibat kondisi emisi gas
buang dari kendaraan angkutan umum terutama yang masih belum memenuhi baku mutu
emisi gas buang menjadi penyebab memburuknya kualitas udara pada ruas-ruas jalan
terutama di lokasi padat lalu-lintas, meskipun sampai saat ini kualitas udara ambien di
Provinsi DIY relatif masih jauh di bawah baku mutu udara ambien yang ditetapkan.
4. Permasalahan Sampah
Meningkatnya jumlah penduduk diiringi oleh meningkatnya kebutuhan keluarga dan
perkembangan teknologi, menyebabkan peningkatan produk-produk yang menghasilkan
sampah anorganik lebih banyak dari sampah organik. Dari tahun ke tahun volume sampah
selalu mengalami peningkatan baik jumlah maupun jenisnya, terutama di daerah perkotaan,
Disisi lain kesadaran masyarakat untuk mengelola sampah sejak dari sumbernya mash reletif
rendah. Umumnya mereka masih mengelola sampah dengan paradigma lama yaitu kumpul,
angkut dan buang dan belum menerapkan konsep 3 R dengan sepenuh hati.
5. Pencemaran Air Tanah
Meningkatnya kegiatan Usaha Kecil dan Menengah seperti usaha loundry semakin marak,
disamping usaha skala rumah tangga, peternakan, pelayanan jasa kesehatan umumnya
belum dilengkapi dengan fasilitas pengolah limbah. Disamping itu sumber pencemaran air
berasal dari limbah rumah tangga dan industri juga bnayk yang

membuang limbahnya

langsung ke sungai tanpa diolah lebih dulu. Kualitas air tanah dan air permukaan mengalami
penurunan, terutama di wilayah perkotaan dan diperkirakan terus mengalami ancaman
pencemaran seiring terus bertambahnya jumlah penduduk serta berkembangnya
usaha/kegiatanmasyarakat. Terlebih lagi masih kurangnya pemahaman, pengetahuan, dan
keterampilan dari berbagai pihak.
6. Kerusakan Lahan Akibat Penambangan Galian Golongan C
Kerusakan lahan akibat penambangan galian golongan C terjadi baik di wilayah pesisir
seperti di pantai selatan Kabupaten Kulon Progo yang mempunyai potensi pasir besi meliputi
Kecamatan Galur, Panjatan, Wates dan Temon yang terdiri atas 10 desa wilayah pesisir yaitu
Desa Kranggan, Banaran, Karangsewu, Bugel, Pleret, Karangwuni, Glagah, Palihan, Sindutan
dan Jangkar. Di pantai wilayah Kabupaten Gunung Kidul terjadi penambangan pasir putih
pada sempadan pantai. Penambangan galian golongan C juga terjadi pada Kawasan
perbukitan karst di Kabupaten Gunung Kidul. Sedangkan di kabupaten Bantul dan Kabupaten
Sleman marak terjadi penambangn pasir pada wilayah terlarang dan tidak melakukan upaya
reklamasi pasca penambangan.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab I- 10

BAB II
KONDISI LINGKUNGAN HIDUP DAN KECENDERUNGANNYA
A. Lahan dan Hutan
Tanah dan air merupakan sumber daya yang paling fundamental yang diperlukan
oleh manusia. Tanah merupakan media utama bagi manusia untuk mendapatkan bahan
pangan, sandang, papan, tambang, dan tempat dilaksanakannya aktivitas. Tanah dapat
dipandang sebagai campuran antara partikel mineral dan organik dengan berbagai ukuran
dan komposisi. Partikel-partikel tersebut menempati kurang lebih 50% volume, sedangkan
sisanya berupa pori-pori, diisi oleh air dan udara. Salah satu fungsi tanah yang penting
adalah sebagai media tumbuhnya tanaman.
Luas lahan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta 318,580 Ha; 18,40% berupa lahan
sawah dan 60% berupa lahan kering/marjinal. Dari luasan 318,580 Ha tersebut rata-rata
mengalami penyempitan sebesar 0,42% per tahun. Jika penurunan/penyempitan lahan ini
juga diikuti dengan penurunan tingkat lahan (akibat degradasi), maka Provinsi DIY akan
mengalami kesulitan besar dalam memenuhi kebutuhan pangan maupun papan untuk
tempat tinggal. Kekhawatiran ini bukanlah hal yang tidak beralasan, dari hasil monitoring
kerusakan lahan akibat produksi biomassa terlihat adanya indikasi kerusakan lahan akibat
penggunaan pupuk kimia yang intensif. Kerusakan tanah ini terutama pada sifat
berkurangnya permeabilitas tanah, meningkatnya berat volume (BV) dan meningkatnya
Daya Hantar Listrik (DHL) pada beberapa sampel tanah.
Untuk mengatasi permasalahan tersebut Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta
telah mengambil kebijakan untuk mencegah dan mengendalikan kerusakan lahan maupun
alih fungsi lahan secara dini. Diantaranya telah menghimbau kepada para Bupati/walikota di
Provinsi DIY mengajak masyarakat petani agar kembali kepada usaha pertanian yang ramah
lingkungan dengan penggunaan pupuk berimbang, yaitu penggunaan pupuk organik dengan
penambahan pupuk kimia secukupnya. Melalui Dinas Pertanian Provinsi telah diprogramkan
fasilitasi lahan abadi seluas 2.000 Ha per tahun.
Dengan program tersebut diharapkan produktivitas lahan pertanian di Provinsi DIY
akan meningkat sehingga dapat memenuhi kebutuhan masyarakat DIY khususnya dan
masyarakat luar DIY pada umumnya, sehingga kekhawatiran akan kesulitan pangan dan
papan akan dapat diminimalisir.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -1

Hutan merupakan suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumber
daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam lingkungannya, yang
satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan.
Luas hutan negara di Provinsi seluas 18.712,867 Ha atau 5,87 % dari luas Provinsi
DIY. Hutan tersebut tersebar di 4 (empat) wilayah kabupaten, yaitu Kabupaten Gunungkidul,
Sleman, Bantul, dan Kulonprogo. Dalam pengelolaannya, hutan di Provinsi DIY dibagi
menjadi 5 Bagian Daerah Hutan (BDH) yaitu: BDH Karangmojo, BDH Playen, BDH Panggang,
BDH Paliyan, dan BDH Kulonprogo-Bantul.
Luas hutan produksi di Provinsi DIY seluas 13.411,70 Ha berdasarkan Keputusan
Menteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000 tentang
Penunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas hutan lindung di
Provinsi DIY seluas 2.312,800 Ha, sedangkan Taman Nasional seluas 1.743,250 Ha dan
Taman Hutan Raya seluas 617.000 Ha. Luas cagar alam di provinsi DIY berdasarkan
Keputusan Menteri Pertanian No: 526/Kpts/Um/7/1982 tanggal 21 Juli 1982 tentang
penunjukan areal batu Gamping eosin seluas 1,117 Ha yang terletak di Desa Gamping,
Sleman sebagai kawasan hutan dengan fungsi sebagai Cagar Alam (seluas 0,015 Ha) dan
sebagai Taman Wisata Alam (seluas 1,102 Ha). Sedangkan Cagar Alam Imogiri seluas 11,400
Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000
tanggal 29 Juni 2000 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52
Ha. Luas Suaka Margasatwa 615,600 Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan dan
Perkebunan No. 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000 tentang Penunjukan Kawasan Hutan
di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas Taman Nasional di provinsi DIY adalah seluas
1.743,250 Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan No: 234/Menhut-II/2004 tanggal 4
Mei 2004 tentang Perubahan Fungsi Kawasan Hutan Lindung Cagar Alam dan Taman Wisata
Alam pada Kelompok Hutan Gunung Merapi seluas + 6.410 Ha yang terletak di Kabupaten
Magelang, Boyolali dan Klaten Provinsi Jawa Tengah dan Kabupaten Sleman Provinsi DIY
menjadi Taman Nasional Gunung Merapi. Perhitungan luas kelompok hutan cikal bakal
TNGM yang berada di wilayah DIY adalah CA dan TWA Turgo (282,25 Ha) dan hutan lindung
(1.461 Ha).
Hutan di Provinsi DIY tumbuh pada berbagai macam jenis tanah, mulai dari tanah
yang mempunyai solum sangat tipis dan tidak subur seperti Mediteran/Renzina sampai
dengan tanah yang mempunyai solum tebal dan subur seperti aluvial/kambisol/grumusol.
Secara geologis wilayah Provinsi DIY memiliki beberapa satuan batuan. Satuan
batuan ini sangat menentukan terhadap ketersediaan air baku terutama air tanah, karena

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -2

keberadaan air tanah maupun air permukaan ditentukan oleh sifat batuan, antara lain
porositas, permeabilitas, arah perlapisan batuan, komposisi mineral, stratigrafi, dan
topografi. Dalam kaitannya dengan potensi air pada umumnya sifat batuan sangat
mendukung adanya air, baik air permukaan maupun air tanah. Hujan yang cukup tinggi
terutama pada arah datangnya hujan akan merupakan pasokan untuk air permukaan dan air
tanah sedangkan lereng yang terletak pada bayangan hujan akan mendapat hujan dengan
jumlah sedikit, sehingga potensi airnya kecil.
Hutan yang ada di Provinsi DIY tersebar pada berbagai formasi batuan yang ada.
Hutan yang berada dalam pengelolaan BDH Kulonprogo-Bantul merupakan hutan yang
berada pada formasi batuan yang paling beragam.
Lahan kritis adalah lahan yang telah mengalami kerusakan sehingga kehilangan atau
berkurang fungsinya (fungsi produksi dan pengatur tata air). Menurunnya fungsi tersebut
akibat dari penggunaan lahan yang kurang atau tidak memperhatikan Tehnik Konservasi
tanah sehingga menimbulkan erosi, tanah longsor dan berpengaruh terhadap kesuburan
tanah, tata air, dan lingkungan. Luas lahan kritis pada kawasan hutan negara di Provinsi DIY
seluas 4.056,3 Ha. Keluasan tersebut terletak pada kawasan hutan produksi, dan kawasan
hutan lindung dengan tingkat kekritisan agak kritis, kritis, potensi kritis, dan sangat kritis.
Sedangkan lahan kritis di luar kawasan hutan negara seluas 20.3770,23 Ha yang tersebar di 5
kabupaten/kota.
Kerusakan hutan di Provinsi DIY adalah masalah gangguan keamanan hutan yang
secara garis besar disebabkan oleh tekanan ekonomi masyarakat sekitar hutan yang
menjadikan tingkat kerawanan hutan di provinsi DIY cukup tinggi baik dalam pencurian,
perambahan, dan pelanggaran lainnya. Gangguan keamanan hutan yang terjadi disebabkan
oleh adanya pencurian kayu, kebakaran hutan, dan bencana alam. Adanya pencurian kayu
baik pencurian kayu jati maupun kayu rimba menyebabkan kerugian sebanyak 305 batang
setara dengan Rp.40.783.000,-. Sedangkan bencana alam menyebabkan kerugian sebanyak
23 batang pohon setara dengan Rp. 4.464.000,-. Kebakaran hutan yang terjadi disebabkan
oleh kelalaian masyarakat yang membuat perapian (membakar seresah) di dekat kawasan
hutan. Kebakaran hutan pada tahun 2011 menyebabkan kerugian hutan seluas 81 Ha setara
dengan Rp. 15.562.500,-.
Selain pendekatan kepada masyarakat secara kontinyu untuk menyadarkan
masyarakat akan pentingnya fungsi hutan melalui penyuluhan juga dilaksanakan operasi
keamanan hutan baik di dalam kawasan maupun di luar kawasan untuk peredaran hasil
hutan (terutama kayu). Kegiatan penghijauan di provinsi DIY dilaksanakan Dinas Kehutanan

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -3

dan Perkebunan Provinsi DIY bersama dengan BPDAS Serayu Opak Progo dan Instansi yang
membidangi kehutanan di kabupaten/kota. Pelaksanaan penghijauan dengan penanaman
serentak, pengkayaan tanaman di kawasan hutan. Kegiatan penghijauan di Kota Yogyakarta
dilaksanakan pada sekolah-sekolah.

B. Keanekaragaman Hayati
Keanekaragaman hayati atau disingkat KEHATI adalah keanekaragaman bentuk
kehidupan di muka bumi, interaksi diantara berbagai makhluk hidup, serta antara mereka
dengan lingkungannya termasuk di dalamnya keberagaman sistem pengetahuan dan
kebudayaan masyarakat.

Keanekaragaman hayati mempunyai 3 (tiga) tingkatan, yaitu

keanekaragaman ekosistem, keanekaragaman spesies (jenis) dan keanekaragaman genetis.


Ketiga tingkatan keanekaragaman hayati saling terkait, sehingga kawasan yang mempunyai
keanekaan ekosistem tinggi biasanya juga mempunyai keanekaragaman spesies tinggi dan
variasi genetis yang tinggi pula.
Keanekaragaman hayati di Propinsi DIY yang dalam hal ini adalah keanekaragaman
jenis satwa liar cukup tinggi walaupun populasinya tidak begitu besar karena di wilayah ini
mempunyai keanekaragaman ekosistem yang bervariasi (ekosistem gunung api, ekosistem
dataran tinggi, ekosistem dataran rendah, ekosistem karst, ekosistem pantai berbatu,
ekosistem pantai berpasir dan ekosistem perairan tawar). Satwa liar yang mempunyai
banyak variasi dan banyak dijumpai di Provinsi DIY adalah jenis burung atau aves.
Seperti diketahui kelas Aves adalah jenis satwa yang mudah beradaptasi dengan
lingkungan dan cukup stabil di ekosistemnya kecuali ada predator. Jenis-jenis elang, alapalap mendominasi dalam kawasan ini. Tingginya populasi burung dapat menjadi indikator
kelestarian habitat dalam kawasan tersebut dengan kata lain burung adalah bio indicator
baik buruknya suatu habitat, semakin baik habitatnya keanekaragaman jenis dan
populasinya akan semakin besar.
Selain bervariasinya keanekaragaman jenis satwa liar di alam/di habitatnya/di luar
kawasan hutan, keanekaragaman jenis satwa liar juga dapat dijumpai di luar kawasan hutan.
Seperti diketahui upaya konservasi keanekaragaman hayati dalam hal ini adalah satwa liar
dilakukan tidak hanya di dalam kawasan (in-situ) tetapi juga di luar kawasan (ex-situ).
Kearifan lokal yang dimiliki oleh masyarakat, pengetahuan masyarakat tentang satwa liar
serta kebiasaan masyarakat Jawa untuk memelihara satwa liar sebagai klangenan
menyebabkan tingkat keberhasilan konservasi satwa liar cukup tinggi, baik in-situ maupun
ex-situ.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -4

Mengingat kawasan hutan di Provinsi DIY sebagai habitat satwa liar kurang
memadai, maka pengembangan konservasi satwa liar lebih di arahkan ke arah ex-situ, antara
lain dengan kegiatan penangkaran satwa liar, pelestarian satwa liar tertentu dan
pengembangan lembaga konservasi. Penangkar satwa liar di Provinsi DIY pada tahun 2011
semakin bertambah karena ada manfaat ekonomi yang mereka peroleh ketika mereka
menangkarkan Jalak Bali (Leucopsar rothschildii) misalnya. Selain itu, sifat masyarakat Jawa
yang menyukai dan menyayangi satwa liar sebagai hobi menyebabkan meningkatnya
kegiatan penangkaran satwa liar jenis Rusa Jawa (Russa timorensis) dan Rusa Totol (Axis
axis).
Pada tahun 2011 perubahan jumlah jenis satwa liar dilindungi yang ditemukan di
kawasan hutan Provinsi DIY tidak menunjukkan perubahan yang signifikan, karena tidak ada
perubahan fungsi kawasan hutan yang menyebabkan degradasi hutan sebagai habitat satwa
liar. Perilaku masyarakat yang bijak (local wisdom) dan implementasi regulasi konservasi
kawasan dan keanekaragaman hayati yang cukup ketat menyebabkan kondisi kawasan
hutan di Provinsi DIY relatif stabil.
Perubahan jumlah jenis satwa liar di luar kawasan hutan pada tahun 2011 ini
menunjukkan hasil yang cukup signifikan. Bertambahnya jumlah jenis dan populasi satwa
liar yang ada di penangkaran dan lembaga konservasi sebagai contohnya. Penangkaran
satwa liar dilindungi di Provinsi DIY adalah jenis Rusa Jawa (Russa timorensis) dan Jalak Bali
(Leucopsar rothschildii), setiap tahun masyarakat yang melakukan kegiatan penangkaran ini
semakin bertambah dan hasilnya juga cukup menggembirakan bahkan ada yang telah
berhasil memanfaatkan.
Pada tahun ini Provinsi DIY mempunyai satu lembaga konservasi lagi, selain Kebun
Raya dan Kebun Binatang (KRKB) Gembiraloka juga terdapat Taman Satwa Yogyakarta yang
dikelola oleh Yayasan Konservasi Alam Yogyakarta (YKAY). Kedua lembaga konservasi ini
mempunyai komitmen yang kuat dalam pelestarian satwa liar dilindungi. KRKB Gembiraloka
telah menambah beberapa koleksi satwa liar dilindungi sebagai salah satu upaya
memberikan pendidikan lingkungan kepada masyarakat terutama untuk jenis Reptil.
Sedangkan YKAY merupakan lembaga konservasi yang mengelola eks-PPSJ dimana
didalamnya banyak merehabilitasi satwa liar dilindungi untuk selanjutnya dilepaskan ke
habitatnya (release).
Balai KSDA Yogyakarta sebagai institusi pemerintah yang mempunyai kewenangan
dalam konservasi satwa liar dilindungi pada tahun 2011 telah melakukan berbagai upaya
untuk melakukan pengawasan terhadap peredaran satwa liar dilindungi di Provinsi DIY.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -5

Dalam rangka penegakan hukum, Balai KSDA Yogyakarta telah melakukan operasi
pengamanan perdagangan satwa ilegal, di mana pelakunya telah mendapatkan sanksi
hukum dan satwa liar sebagai barang bukti disita oleh Balai KSDA Yogyakarta yang
selanjutnya apabila sudah mempunyai ketetapan hukum akan disalurkan ke lembaga
konservasi atau dilepaskan ke habitatnya (release).

Selain itu di tahun ini juga telah

dilakukan pemantauan terhadap perdagangan burung di pasar-pasar burung di wilayah


Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul dan masih dijumpai perdagangan burung
dilindungi, yaitu jenis-jenis Colibri atau burung madu (Nectaridae).

Dalam rangka

pengembangan pelestarian satwa liar dilindungi, Balai KSDA Yogyakarta juga telah
bekerjasama dengan RCI atau Raptor Club Indonesia untuk melestarikan satwa liar dilindungi
jenis Burung Elang (Falconidae).
Keanekaragaman hayati terutama jumlah jenis satwa liar di Provinsi DIY pada tahun
2011 ini banyak terjadi perubahan pada kegiatan konservasi ex-situ, sebagaimana telah
dikemukakan di atas bahwa upaya pengembangan konservasi satwa liar ex-situ dipicu minat
dan kesadaran masyarakat. Perubahan tersebut terlihat sangat signifikan dibandingkan
tahun 2010. Sedangkan perubahan jumlah jenis satwa liar di dalam kawasan hutan (in-situ)
tidak banyak menunjukkan perubahan seperti tahun 2010, karena kondisi kawasan hutan
sebagai habitat satwa liar yang masih stabil dan pengamatan satwa liar (inventarisasi atau
monitoring satwa liar di dalam kawasan) dilakukan 2 (dua) tahun sekali karena apabila
dilakukan setahun sekali kurang ada perubahan yang signifikan.
Tumbuhan dan satwa liar (TSL) dilindungi di alam dapat ditemukan di dalam
kawasan hutan konservasi yang ada di DIY, antara lain di Taman Nasional Gunung Merapi,
Suaka Margasatwa Sermo, Suaka Margasatwa Sermo, Cagar Alam Imogiri dan CA/TWA
Gamping. Selain itu dapat pula dijumpai dalam kawasan ekosistem esensiil seperti Hutan
Wonosadi, Pantai Samas, Dusun Ketingan Sleman, dan Arboretum UGM. Sedangkan di
kawasan ekosistem esensial TSL dilindungi tidak banyak variasinya namun khas untuk
masing-masing lokasi, yaitu Penyu di Pantai Samas, Burung Kuntul di Dusun Ketingan Sleman
dan Burung Cangak Awu di Arboretum UGM. Sedangkan di hutan Wonosadi dijumpai
berbagai jenis burung, baik yang dilindungi atau tidak di lindungi, serta beberapa jenis
tanaman yang dapat dimanfaatkan sebagai tanaman obat.
Di kawasan-kawasan tersebut di atas jenis TSL dilindungi yang dijumpai sebagian
besar adalah jenis burung (Kelas Aves). Jumlah burung yang ditemui dan keanekaragaman
jenis burung di SM Sermo (ekosistem air tawar) lebih banyak daripada di SM Paliyan
(ekosistem karst dan ekosistem dataran tinggi), karena penutupan vegetasi di SM Sermo

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -6

lebih rapat dibandingkan di SM Paliyan. Jumlah dan jenis aves yang ditemui di CA Imogiri
juga lebih banyak daripada di CA/TWA Gamping karena kawasan CA Imogiri lebih luas dan
mempunyai vegetasi yang cukup rapat juga dibandingkan di CA/TWA Gamping. Untuk jenisjenis burung perubahan jumlah dan jenis yang ditemui terjadi karena adanya migrasi satwa
dari satu tempat ke tempat lainnya. Sedangkan perubahan yang terjadi untuk jenis-jenis
tumbuhan dan satwa liar yang ada di luar kawasan hutan adalah adanya kematian dan
kelahiran satwa, atau pengurangan satwa karena ditranslokasi ke lembaga konservasi atau
tempat lain.
Perbandingan data satwa liar dilindungi di Provinsi DIY antara tahun 2010 dan 2011
terlihat pada prioritas pengambilan datanya. Untuk tahun 2010 lebih banyak data diperoleh
dari inventarisasi dan monitoring satwa liar di dalam kawasan hutan yang pada tahun 2011
tidak menunjukkan perubahan yang signifikan. Sedangkan tahun 2011 lebih banyak
diperoleh data dari hasil monitoring satwa liar dilindungi di luar kawasan hutan, antara lain
di pasar-pasar burung, di lembaga konservasi dan yang ada di masyarakat, yang jumlah jenis
dan populasinya cenderung meningkat tiap tahun. Kegiatan monitoring populasi satwa liar
di dalam kawasan hutan di Provinsi DIY akan dilakukan kembali pada tahun 2012 untuk
melihat perubahannya.
Pelestarian keanekaragaman hayati tidak hanya merupakan tanggung jawab
pemerintah tapi juga masyarakat melalui kegiatan konservasi, yang meliputi perlindungan
sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa
beserta ekosistemnya serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan
ekosistemnya. Dalam kegiatan pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa
beserta ekosistemnya dapat dilakukan secara in situ (di dalam kawasan hutan) maupun
secara ex-situ (di luar kawasan hutan).

C. Air
Dari hasil pemantauan kualitas air sungai, air telaga dan air tanah (air sumur) yang
ada di Provinsi DIY dapat dijelaskan kualitas airnya sebagai berikut :
1. Kualitas Air Sungai Winongo
Pemantauan kualitas air Sungai Winongo dilakukan sebanyak 4 (empat) periode
dalam satu tahun, yaitu pada Bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2011. Parameter
kualitas air yang dianalisa meliputi: parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisik
meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -7

COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),
Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),
Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.
Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan Kelas
Air Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku Mutu
Air di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Winongo dengan 10 lokasi
pemantauan, tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan W-1 dan W-2,
sedangkan titik pemantauan W-3, W-4, W-5, W-6, W-7, dan W-8 termasuk dalam air sungai
kelas II.
Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran, di tiap
penggal titik pemantauan Sungai Winongo menunjukkan kondisi cemar ringan hingga cemar
berat. Pada titik W-1 dan W-2 yang mengacu pada kelas air sungai I, kondisinya tercemar
ringan hingga tercemar berat. Nilai tertinggi pada bulan Februari di titik W-1 (Jembatan
Karanggawang) sebesar 12,7295, dengan parameter yang melebihi baku mutu yaitu bakteri
koli tinja dan bakteri total koli masing-masing dengan nilai 2.400.000 MPN/100ml, sulfida
(0,009 mg/l), klorin bebas (0,07 mg/l), COD (36 mg/l) dan BOD (17 mg/l).
Titik W-3 hingga W-10 mengacu pada baku mutu air sungai kelas II dengan nilai
tertinggi terdapat di titik W-8 (Jembatan Bakulan, Jetis Bantul) pada bulan April sebesar
10,0480. Parameter yang mempengaruhi tingginya nilai Indeks Pencemaran tersebut adalah
bakteri total koli dan bakteri koli tinja masing-masing sebesar 210.000 MPN/100ml, timbal
(0,07 mg/l), seng (0,2 mg/l), fosfat (0,3 mg/l), fenol (400 g/l), detergen (290 g/l), sulfida
(0.045 mg/l), nitrit (0,09 mg/l), klorin bebas (0.07 mg/l), dan BOD sebesar 9 mg/l.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -8

W-1

Nilai Indeks Pencemaran

14

W-2

12

W-3

10

W-4

W-5

W-6

W-7
W-8

2
0
FEBRUARI

APRIL

JUNI

AGUSTUS

Bulan Pemantauan

memenuhi
baku mutu
cemar
ringan
cemar
sedang

Gambar 1. Grafik Status Mutu Air Sungai Winongo Tahun 2011 dengan Metode
Indeks Pencemaran
Dapat dilihat pada gambar 1. bahwa nilai indeks pencemaran di Sungai Winongo
didominasi tingkat cemar sedang. Sedangkan nilai indeks pencemaran di seluruh penggal
Sungai Winongo berkisar antara 3,4177 hingga 12,7295.
Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategori
kelas air sungai untuk masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Winongo
tergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -95 hingga -111, dimana nilai ini sangat
jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-95) ada di
lokasi titik pantau W-2 (Denggung Sleman), W-3 (Jembatan Jatimulyo Kricak Yogyakarta) dan
W-6 (Jembatan Dongkelan Bantul), sedangkan nilai terendah (-111) terjadi di lokasi W-1
(Jembatan Karanggawang Sleman), sebagaimana terlihat pada grafik di bawah ini.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -9

Gambar 2. Grafik Status Mutu Sungai Winongo Tahun 2011 Pada Semua Titik
Pantau dengan Metode Storet
Pada titik pantau W-1 ditetapkan sebagai sungai klas I di mana baku mutunya
sangat ketat sekali. Lokasi ini merupakan lokasi dengan status mutu air paling tercemar berat
dibanding dengan titik pantau lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan
memberikan kontribusi skor negatif

pada titik pantau W-1 adalah parameter bakteri

coliform, bakteri coli tinja, TSS, BOD, fenol, Sulfida, COD, klorin bebas, fosfat, seng, tembaga
dan timbal. Ada 4 parameter yang selalu melebihi baku mutu pada semua periode
pemantauan,

yakni

bakteri

coliform

(tertinggi

2400000

MPN/100ml,

terendah

7300MPN/100ml, rata-rata 734235 MPN/100ml, kadar maksimal 1000 MPN/100ml), bakteri


coli tinja (tertinggi 2400000 MPN/100ml, terendah 7300 MPN/100ml, rata-rata 626325
MPN/100ml, kadar maksimal 100MPN/100ml), parameter TSS (tertinggi 114 mg/L, terendah
12 mg/L, rata-rata 91,25 mg/L, kadar maksimal 0 mg/L) dan parameter BOD (tertinggi 17
mg/L, terendah 4 mg/L, rata-rata 7,75 mg/L, kadar maksimal 2 mg/L). Dari 4 kali periode
pemantauan, menunjukkan bahwa pada periode pemantauan bulan Agustus merupakan
kondisi yang paling tercemar di mana sebanyak 8 parameter melebihi baku mutu air sungai
klas I.
2. Kualitas Air Sungai Code
Pemantauan kualitas air Sungai Code dilakukan sebanyak 4 (empat) periode dalam
satu tahun, yaitu pada bulan Februari, Mei, Juni, dan Agustus tahun 2010. Parameter
kualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisik
meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,
COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -10

Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),
Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.
Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan Kelas
Air Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku Mutu
Air di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Code dengan 8 lokasi pemantauan,
tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan C-1 dan C-2, titik
pemantauan C-3, C-4, dan C-5 termasuk dalam air sungai kelas II, sedangkan lokasi titik
pemantauan, C-6, C-7, dan C-8 termasuk dalam air sungai kelas III.
Analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran di Sungai Code
mengacu pada baku mutu kelas air sungai I untuk titik C-1 dan C-2, kelas II untuk C-3 sampai
C-5, serta kelas III untuk C-6 hingga C-8. Nilai IP tertinggi untuk titik C-1 dan C-2 berada di
titik C-1 (Jembatan Boyong) pada bulan Februari sebesar 11,5555. Parameter yang
memberikan kontribusi skor lebih besar dari satu pada kondisi tersebut yaitu bakteri koli
tinja (150.000 MPN/100ml), bakteri total koli (1.100.000 MPN/100ml), sulfida (0,11 mg/l),
klorin bebas (0.18 mg/l), BOD (18 mg/l), COD (44 mg/l) dan TSS (147 mg/l).
Nilai tertinggi untuk titik C-3 hingga C-5 juga terjadi pada bulan Februari di titik C-3
(Jembatan Gondolayu) sebesar 10,2531 dengan parameter yang melebihi baku mutu yaitu
bakteri koli tinja dan bakteri total koli dengan nilai sama sebesar 2.400.000 MPN/100ml,
sulfida (0.014 mg/l), klorin bebas (0.12 mg/l), BOD (11 mg/l), dan TSS (114 mg/l).

C-1

Nilai Indeks Pencemaran

20
16

C-2

12

C-3

8
C-4

4
0

C-5

FEBRUARI

APRIL

JUNI

AGUSTUS

Bulan Pemantauan

Gambar 3. Grafik Status Mutu Air Sungai Code Tahun 2011 dengan Metode
Indeks Pencemaran
Sedangkan untuk titik C-6 hingga C-8, nilai tertinggi berada di titik C-7 (Jembatan
Abang Ngoto) pada bulan April sebesar 17,9383 dengan parameter yang mencemari yaitu
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -11

bakteri koli tinja (28.000 MPN/100ml), bakteri total koli (712.400.000 MPN/100ml), fenol (36
mg/l), sulfida (0,01 mg/l), nitrit (0,2 mg/l), klorin bebas (0,07 mg/l), dan BOD (9 mg/l).
Tingginya tingkat pencemaran di sungai Code dimungkinkan karena daerah tersebut
merupakan kawasan padat penduduk, sehingga tingkat penggunaan air dan pembuangan
limbah domestik cukup tinggi. Secara keseluruhan nilai Indeks Pencemaran berkisar antara
3,9342 17,9383.
Secara umum dapat dilihat dalam gambar 3. bahwa sebagian besar nilai Indeks
Pencemaran Sungai Code Tahun 2011 berada di antara garis cemar ringan dan garis cemar
sedang. Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategori
klas air sungai sesuai dengan masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Code
tergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -88 hingga -112, di mana nilai ini
sangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-88)
ada di lokasi titik pantau C-7 (Jembatan Abang Ngoto Bantul) dan titik pantau C-8 (Jembatan
Brajan Wonokromo Pleret Bantul) serta nilai terendah (-112) berada wilayah perkotaan
Yogyakarta tepatnya di lokasi titik pemantauan C-5 (Jembatan Keparakan Mergangsan,
Yogyakarta) sebagaimana terlihat pada gambar 4.
Titik pantau C-5 (Jembatan Keparakan Yogyakarta) termasuk kategori klas II. Pada
lokasi ini merupakan lokasi dengan status mutu paling tercemar berat dibandingkan dengan
lokasi pemantauan lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikan
kontribusi skor negatif pada lokasi titik pantau C-5 (Jembatan Keparakan) adalah parameter
bakteri coliform, bakteri coli tinja, BOD, Klorin bebas, sulfida, TSS, fosfat, deterjen, nitrit,
fenol, minyak lemak, krom, tembaga dan timbal.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -12

Status Mutu Sungai Code Tahun 2011


0
C-1

C-2

C-3

C-4

C-5

C-6

C-7

C-8

-88

-88

-20

S -40
k
o -60
r
-80

-100

-94

-97 -100 -100


-101

-120

-112

Mutu Sungai Code


sesuai (0)
cemar ringan (-1 s/d -10)
cemar sedang (-11 s/d -30)
cemar berat (-31)
Lokasi Titik Pantau
C-1 : Boyong Sleman
C-2 : Ngaglik Sleman
C-3 : Gondolayu YK
C-4 : Sayidan YK
C-5 : Keparakan YK
C-6 : Tungkak YK
C-7 : Abang Ngoto Bantul
C-8 : Brajan Wonokromo Btl

Gambar 4. Grafik Status Mutu Sungai Code Tahun 2011 Pada Semua Titik Pantau
Dengan Metode Storet
Terdapat 5 parameter yang selalu melebihi baku mutu pada semua periode
pemantauan, yakni parameter bakteri coliform (tertinggi 1100000 MPN/100ml, terendah
93000 MPN/100ml, rata-rata 848250 MPN/100ml, batas maksimal 5.000 MPN/100ml,
bakteri coli tinja (tertinggi 1100000 MPN/100ml, terendah 93000 MPN/100ml, rata-rata
625750, batas maksimal 1.000 MPN/100ml), parameter BOD (tertinggi 16 mg/L, terendah 7
mg/L, rata-rata 11,75 mg/L, kadar maksimal 3 mg/L), parameter klorin bebas (tertinggi 0,3
mg/L, terendah 0,04 mg/L, rata-rata 0,1475 mg/L, kadar maksimal 0,03 mg/L) dan parameter
sulfida (tertinggi 0,025 mg/L, terendah 0,003 mg/L, rata-rata 0,015 mg/L, kadar maksimal
0,03 mg/L). Dari 4 periode pemantauan menunjukkan bahwa kondisi palin tercemar terjadi
pada periode pemantauan bulan April di mana terdapat 10 parameter yang melebihi baku
mutu air sungai klas II.
3. Kualitas Air Sungai Gadjahwong
Pemantauan kualitas air sungai Gadjahwong dilakukan sebanyak 4 (empat)
periode dalam satu tahun, yaitu pada Bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2010.
Parameter kualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter
fisik meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO),
BOD, COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium
(Cd), Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng
(Zn), Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total
Coli.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -13

Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan Kelas


Air Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku Mutu
Air, di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di sungai Gadjahwong dengan 8 lokasi
pemantauan, tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan G-1 dan titik
pemantauan G-2, G-3, G-4, G-5, G-6, G-7, dan G-8 termasuk dalam golongan air sungai klas II.
Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran, dengan
menggunakan standar baku mutu kelas I dan baku mutu kelas II dan disesuaikan dengan tiap
penggal titik pemantauan sungai, menunjukkan bahwa di sungai Gadjahwong titik
pemantauan G-1 hingga G-8, tergolong cemar ringan hingga cemar berat sebagaimana dapat
dilihat dalam grafik pada gambar 5. Dominasi cemar berat terjadi di bulan April, sedangkan

Nilai Indeks Pencemaran

dominasi cemar sedang pada bulan Juni dan Agustus.

12

G-1

10

G-2

G-3

G-4
G-5

G-6

G-7

0
FEBRUARI

APRIL

JUNI

AGUSTUS

G-8

Bulan Pemantauan

Gambar 5. Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011 dengan Metode
Indeks Pencemaran
Di lokasi hulu, nilai tertinggi terjadi pada bulan April di titik G-1 (Jembatan Tanen)
sebesar 11,4990. Parameter yang menyebabkan tingginya nilai tersebut adalah bakteri koli
tinja (2.100.000 MPN/100ml), bakteri total koli (1.100.000 MPN/100ml), sulfida (0,005 mg/l),
COD (12 mg/l), BOD (5 mg/l), dan TSS (19 mg/l). Sedangkan untuk titik G-2 hingga G-8 yang
mengacu pada baku mutu air sungai kelas II, nilai tertinggi berada di titik G-6 (Jembatan
Tegalgendu) pada bulan April sebesar 10,2765. Parameter yang mempengaruhi tingginya
nilai tersebut yaitu bakteri koli tinja (93.000 MPN/100ml), bakteri total koli (2.400.000
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -14

MPN/100ml), fenol (26 mg/l), sulfida (0,025 mg/l), klorin bebas (0,07 mg/l), dan BOD (10
mg/l). Secara keseluruhan, nilai indeks pencemaran Sungai Gadjahwong pada tahun 2010
berkisar antara 3,7597 hingga 11,4990.
Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategori
klas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Gajahwong
tergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -68

hingga -105, di mana nilai ini

sangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-68)
ada di lokasi titik pantau G-7 (Jembatan Wirokerten Bantul) dan nilai terendah (-100) berada
wilayah perkotaan Yogyakarta tepatnya di lokasi titik pemantauan G-5 (Jembatan
Rejowinangun) sebagaimana terlihat pada gambar 6.

Status Mutu Sungai Gajahwong Tahun 2011


Mutu Sungai Gajahwong

0
G-1

G-2

G-3

G-4

G-5

G-6

G-7

G-8

-20

S
k
o
r

sesuai (0)
cemar ringan (-1 s/d -10)
cemar sedang (-11 s/d -30)

-40

cemar berat (-31)


Lokasi Titik Pantau

-60

-100

G-1 : Tanen Pakem Slm

-68

-80
-87

-82

-83
-93
-100

-105

-80

G-2 : Pelang Concat Slm


G-3 : IAIN YK
G-4 : Muja-muju YK

-120

Gambar 6. Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011 Pada Semua Titik
Pantau dengan Metode Storet
Titik pantau G-5 (Jembatan Rejowinangun Yogyakarta) termasuk kategori sungai Klas
II, merupakan titik pantau dengan status mutu paling tercemar berat dibandingkan titik
pantau lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikan kontribusi
skor negatif pada lokasi titik pantau G-5 (Jembatan Rejowinangun Yogyakarta) adalah
parameter bakteri coliform, bakteri coli tinja, BOD, Sulfida, klorin bebas, fosfat, timbal, TSS,
COD nitrit, fenol dan tembaga. Terdapat 4 parameter yang melebihi baku mutu pada semua
periode pemantauan, yakni parameter bakteri coliform (tertinggi 2400000 MPN/100ml,
terendah 21000 MPN/100ml, rata-rata 634750 MPN/100ml, kadar maksimal 5.000
MPN/100ml), parameter bakteri coli tinja (tertinggi 150000 MPN/100ml, terendah 7000
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -15

MPN/100ml, rata-rata 61750 MPN/100ml, kadar maksimal 1.000 MPN/100ml), parameter


BOD (tertinggi 13 mg/L, terendah 5 mg/L, rata-rata 7,75 mg/L, kadar maksimal 3 mg/L) dan
parameter sulfida (tertinggi 0,027 mg/L, terendah 0,008 mg/L, rata-rata 0,01775 mg/L, kadar
maksimal 0,002 mg/L). Dari 4X periode pamantauan, kondisi paling tercemar terjadi pada
periode pemantauan bulan April dan Agustus, di mana terdapat 8 parameter yang melebihi
baku mutu air sungai klas II.
4. Kualitas Air Sungai Bedog
Pemantauan kualitas air sungai Bedog dilakukan sebanyak 4 (empat) periode
dalam satu tahun, yaitu pada bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2010. Parameter
kualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisik
meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,
COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),
Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),
Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.
Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan Kelas
Air Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku Mutu
Air, di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Bedog dengan 4 lokasi
pemantauan, tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan B-1 dan titik
pemantauan B-2, sedangkan titik pemantauan B-3 dan B-4 masuk pada air sungai klas II.
Analisa status mutu air di Sungai Bedog dengan menggunakan metode indeks
pencemaran, didasarkan pada kelas air sungai I untuk titik B-1 dan B-2. serta kelas II untuk
titik B-3 dan B-4. Pada bulan April, menunjukkan bahwa di seluruh titik pemantauan telah
tergolong cemar berat. Begitu pula untuk titik pantau B-1 dan B-2 hampir di semua bulan
pemantauan telah tercemar berat. Hal ini dimungkinkan karena acuan yang digunakan untuk
menganalisa kedua titik tersebut menggunakan kelas air I dengan spesifikasi yang cukup
ketat, sehingga kualitas airnya terlihat buruk.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -16

Nilai Indeks Pencemaran

18
16

B-1

14
12

B-2

10

B-3

B-4

6
4

memenuhi baku
mutu

cemar ringan

0
FEBRUARI

APRIL

JUNI

AGUSTUS

cemar sedang

Bulan Pemantauan

Gambar 7. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011 dengan Metode Indeks
Pencemaran
Nilai Indeks Pencemaran tertinggi terjadi di titik B-2 (Jembatan Gamping) pada
bulan April dengan nilai 16,3575. Parameter yang melebihi baku mutu di titik tersebut
adalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000 MPN/100ml,
seng (0,09 mg/l), fosfat (0,3 mg/l), fenol (17 mg/l), sulfida (0,064 mg/l), fluorida (0,6 mg/l),
klorin bebas (0,05 mg/l), BOD (6 mg/l), dan TSS (9 mg/l). Sedangkan nilai Indeks Pencemaran
terendah di titik B-1 (Jembatan Sempor) pada bulan Februari sebesar 6,4303. Secara
keseluruhan nilai indeks pencemaran berkisar antara 6,4303 hingga 16,3575.
Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategori
klas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Bedog
tergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -101 hingga -127, di mana nilai ini
sangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-101)
ada di wilayah hilir yakni di lokasi titik pantau B-4 (Jembatan Pijenan Gesikan Bantul) dan
nilai terendah (-127) berada di titik pemantauan B-3 (Jembatan Sindon Guwosari Bantul)
sebagaimana terlihat pada gambar 8.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -17

0
-20

B-1

B-2

B-3

B-4

sesuai (0)
cemar ringan (-1 s/d -10)

-40

S
k
o
r

Mutu Sungai Bedog

cemar sedang (-11 s/d -30)


-60

cemar berat (-31)

-80

Lokasi Titik Pantau


B-1 : Sempor Jl.Magelang

-100
-101
-120

-111

-113

B-2 : Gamping Sleman

-127

-140

Gambar 8. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011


Pada Semua Titik Pantau dengan Metode Storet
Pada titik pantau B-3 (Jembatan Sindon) termasuk pada sungai klas II, di mana
pada lokasi ini status mutu airnya paling tercemar berat dibandingkan dengan 3 lokasi
pemantauan lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikan
kontribusi skor negatif pada lokasi titik pantau B-3 (Jembatan Sindon) adalah parameter
bakteri coliform, bakteri coli tinja, BOD, COD, Klorin bebas, Sulfida, Fosfat, Timbal, fenol, TSS,
nitrit, fluorida, minyak lemak, seng dan Tembaga. Terdapat 4 parameter yang selalu melebihi
baku mutu pada setiap periode pemantauan yakni, parameter bakteri total coli (tertinggi
460000 MPN/100ml, terendah 43000 MPN/100ml, rata-rata 300750 MPN/100ml, kadar
maksimal 5000 MPN/100ml), paramter bakteri coli tinja (tertinggi 460000 MPN/100ml,
terendah 23000 MPN/100ml, rata-rata 171500 mg/L, Kadar maksimal 1000 MPN/100ml),
parameter BOD (tertinggi 34 mg/L, terendah 5 mg/L, rata-rata 14,25 mg/L, kadar maksimal 3
mg/L) dan parameter klorin bebas (tertinggi 0,39 mg/L, terendah 0,13 mg/L, rata-rata 0,2175
mg/L, kadar maksimal 0,03 mg/L). Dari 4 kali periode pemantauan, kondisi paling tercemar
terjadi pada periode pemantauan bulan Agustus dimana pada saat itu terdapat 11
parameter yang melebihi baku mutu.
5. Kualitas Air Sungai Tambakbayan
Pemantauan kualitas air Sungai Tambakbayan dilakukan sebanyak 4 (empat)
periode dalam satu tahun, yaitu pada bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2010.
Parameter kualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -18

fisik meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO),
BOD, COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium
(Cd), Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng
(Zn), Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total
Coli.
Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan Kelas
Air Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku Mutu
Air, di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di sungai Tambakbayan dengan 4 lokasi
pemantauan, tergolong dalam kelas sungai I untuk lokasi titik pemantauan TB-1 sedangkan
air sungai klas II untuk lokasi titik pemantauan TB-2, TB-3 dan TB-4.
Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran,
menggunakan standar baku mutu kelas I dan II, menunjukkan bahwa di Sungai Tambakbayan
pada tahun 2011 telah tercemar ringan hingga berat. Dapat dilihat dalam grafik pada gambar
9. bahwa kondisi cemar sedang mendominasi status mutu air sungai Tambakbayan. Nilai
indeks pencemaran tertinggi untuk hulu pada titik TB-1 (Dusun Plosokuning) terjadi pada
bulan April dengan nilai 9,4507. Parameter yang memberikan kontribusi terhadap tingginya
nilai IP tersebut adalah bakteri koli tinja (28.000 MPN/100ml), bakteri total koli (28.000
MPN/100ml), fosfat (0,3 mg/l), sulfida (0.014 mg/l), klorin bebas (0,06 mg/l), COD (22 mg/l),
BOD (10 mg/l) dan TSS 12 mg/l.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -19

Nilai Indeks Pencemaran

14
12

TB-1

10

TB-2

TB-3

TB-4
memenuhi baku
mutu
cemar ringan

4
2

cemar sedang

0
FEBRUARI

APRIL

JUNI

AGUSTUS

Bulan Pemantauan

Gambar 9.

Grafik Status Mutu Air Sungai Tambakbayan Tahun 2011


dengan Metode Indeks Pencemaran

Sedangkan untuk titik pemantauan TB-2, TB-3 dan TB-4, nilai tertinggi terjadi pada
bulan April di titik TB-4 sebesar 12,7856. Parameter yang melebihi baku mutu pada titik
tersebut adalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000
MPN/100ml, fosfat (0,5 mg/l), fenol (32 g/l), sulfida (0,018 mg/l), klorin bebas (0,05 mg/l),
dan BOD (9 mg/l). Secara keseluruhan, nilai Indeks Pencemaran di sungai Tambakbayan
berada pada nilai 4,1492 hingga 12,7856.
Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategori
klas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Tambakbayan
tergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -79 hingga -89, dimana nilai ini sangat
jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-79) berada
di lokasi titik pantau TB-3 (Jembatan Sekarsuli) dan nilai terendah (-89) berada di lokasi titik
pemantauan TB-1 (Plosokuning Ngaglik Sleman) sebagaimana terlihat pada gambar 10.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -20

0
-10

S
k
o
r

T-1

T-2

T-3

T-4

Mutu Sungai
Tambakbayan
sesuai (0)

-20

cemar ringan (-1 s/d -10)

-30
-40

cemar sedang (-11 s/d


-30)
cemar berat (-31)

-50

Lokasi Titik Pantau

-60

T-1 : Plosokuning Sleman

-70

T-2 : Jayakarta Sleman

-80

-100

T-3 : Sekarsuli Bantul

-79

-90
-89

-86

-85

Gambar 10. Grafik Status Mutu Sungai Tambakbayan Tahun 2011


Pada Semua Titik Pantau dengan Metode Storet
Pada titik pantau TB-1 (Plosokuning Sleman) termasuk sungai klas I, dimana pada
lokasi ini status mutu airnya paling tercemar berat dibandingkan dengan 3 titik pantau
lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikan kontribusi skor
negatif pada lokasi titik pantau TB-1 (Plosokuning Ngaglik Sleman) adalah parameter bakteri
coliform, bakteri coli tinja, TSS, BOD, COD, klorin bebas, sulfida, fosfat, deterjen, tembaga
dan timbal. Dari beberapa parameter tersebut, ada 4 parameter yang konsentrasinya selalu
melebihi baku mutu pada setiap periode pemantauan, yakni parameter bakteri coliform
(tertinggi 43000 MPN/100ml, terendah 7000 MPN/100ml, rata-rata 25500 MPN/100ml,
kadar maksimal 1000 MPN/100ml), bakteri coli tinja (tertinggi 28000 MPN/100ml, terendah
4000 MPN/100ml, rata-rata 12500 MPN/100ml, kadar maksimal 100 MPN/100ml),
parameter TSS (tertinggi 15 mg/L, terendah 6 mg/L, rata-rata 10,25 mg/L, kadar maksimal 0
mg/L) dan parameter BOD (tertinggi 22 mg/L, terendah 4 mg/L, rata-rata 11,25 mg/L, kadar
maksimal 2 mg/L). Dari 4 kali periode pemantauan, kondisi paling tercemar berat terjadi
pada periode pemantauan bulan April, Juni dan Agustus di mana pada bulan tersebut
terdapat 8 parameter yang melebihi baku mutu air sungai kelas I.
6. Kualitas Air Sungai Oyo
Pemantauan kualitas air Sungai Oyo dilakukan sebanyak 4 (empat) periode dalam
satu tahun, yaitu pada bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2011. Parameter
kualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisik
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -21

meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,
COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),
Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),
Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.
Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan Kelas
Air Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku Mutu
Air di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Oyo dengan 3 lokasi pemantauan,
tergolong dalam kelas sungai I untuk lokasi titik pemantauan OY-1 (Jembatan Kedungwates
Semin Gunungkidul) dan titik pemantauan OY-2 (Jembatan Bunder Pathuk Gunungklidul),
sedangkan kelas sungai II untuk titik pemantauan OY-3 (Jembatan Dogongan Siluk Imogiri
Bantul).
Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran
menggunakan standar baku mutu kelas I dan II, menunjukkan bahwa di Sungai Oyo tahun
2011 didominasi oleh kondisi cemar sedang. Kondisi cemar berat didominasi oleh titik
pantau OY-2 (Jembatan Kedungwates) yang mengacu pada baku mutu air sungai kelas I. Nilai
tertinggi pada bagian hulu terjadi pada bulan Juni sebesar 11,2567. Parameter yang
menyebabkan nilai IP tersebut tinggi yaitu bakteri koli tinja dan bakteri total koli masingmasing sebesar 93.000 MPN/100ml, COD (10 mg/l) dan BOD (4 mg/l).

Nilai Indeks Pencemaran

12
10

OY 1

OY 2
OY 3

memenuhi
baku mutu
cemar
ringan
cemar
sedang

4
2
0
FEBRUARI

APRIL

JUNI

AGUSTUS

Bulan Pemantauan

Gambar 11. Grafik Status Mutu Air Sungai Oyo Tahun 2011 dengan Metode Indeks
Pencemaran
Sedangkan nilai IP tertinggi pada bagian tengah terjadi pada bulan Februari
sebesar 10,4544. Tingginya nilai tersebut disebabkan oleh beberapa parameter yang telah
melebihi baku mutu, yaitu bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -22

9.000 MPN/100ml, fenol (0,5 mg/l), detergen (25 mg/l), sulfida (0,042 mg/l), klorin bebas
(0,13 mg/l), COD (23 mg/l), BOD (15 mg/l), dan TSS (115 mg/l). Sedangkan untuk hulu di titik
OY-3, nilai IP tertinggi terjadi pada bulan Februari sebesar 10,3834 dengan parameter yang
memperngruhi nilai tersebut adalah bakteri koli tinja (9.000 MPN/100ml), bakteri total koli
(15.000 MPN/100ml), fenol (0,5 mg/l), detergen (8 mg/l), sulfida (0,04 mg/l), klorin bebas
(0,14 mg/l), BOD (5 mg/l), dan TSS (231 mg/l). Secara keseluruhan nilai indeks pencemaran di
sungai Oyo berada pada kisaran 4,7828-11,2567.
Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategori
klas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Oyo tergolong
tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -81 hingga -115, dimana nilai ini sangat jauh
melampaui batas minimal dari kategori cemar berat ( -31). Nilai tertinggi (-81) berada di
lokasi titik pantau OY-3 (Jembatan Dogongan Siluk Imogiri) dan nilai terendah (-115) berada
di lokasi titik pemantauan OY-2 (Jembatan Bunder Pathuk Gunungklidul) sebagaimana
terlihat pada grafik berikut.

Mutu Sungai Oyo


0
Oy-1

Oy-2

Oy-3

-20

S
k
o
r

sesuai (0)
cemar ringan (-1 s/d -10)

-40

cemar sedang (-11 s/d -30)

-60

cemar berat (-31)


Lokasi Titik Pantau

-80
-81
-100

Oy-2 : Bunder Patuk GK

-101
-120

Oy-1 : Kedungwates Semin


GK

-115

Oy-3 : Siluk Imogiri Btl

-140

Gambar 12. Grafik Status Mutu Air Sungai Oyo Tahun 2011
Pada Semua Titik Pantau dengan Metode Storet
Pada lokasi titik pantau OY-2 termasuk klas I, di mana pada lokasi ini status mutu
airnya paling tercemar berat bila dibandingkan dengan 2 titik pantau lainnya. Beberapa
parameter yang melebihi baku mutu dan memberikan kontribusi skor negatif pada lokasi
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -23

titik pantau OY-2 (Jembatan Bunder Pathuk Gunungklidul) adalah parameter bakteri coli
tinja, bakteri coliform, TSS, BOD, Klorin bebas, sulfida, COD, deterjen, fenol, fosfat, tembaga
dan timbal. Dari parameter-parameter tersebut, terdapat 6 parameter yang konsentrasinya
selalu melebihi baku mutu di setiap periode pemantauan, yakni parameter bakteri total coli
(tertinggi 90000 MPN/100ml, terendah 7000 MPN/100ml, rata-rata 37250 MPN/100ml,
kadar maksimal 100 MPN/100ml), parameter bakteri coli tinja (tertinggi 43000 MPN/100ml,
terendah 4000 MPN/100ml, rata-rata 16250 mg/L,

kadar maksimal 100 MPN/100ml),

parameter TSS (tertinggi 270 mg/L, terendah 11 mg/L, rata-rata 102 mg/L, kadar maksimal 0
mg/L), parameter BOD (tertinggi 15 mg/L, terendah 4 mg/L, rata-rata 8,25 mg/L, kadar
maksimal 2 mg/L, parameter klorin bebas (tertinggi 12 mg/L, terendah 0,12 mg/L, rata-rata
3,17 mg/L, kadar maksimal 0,03 mg/L) dan parameter sulfida (tertinggi 0,23 mg/L, terendah
0,013 mg/L, rata-rata 0,0745 mg/L, kadar maksimal 0,002 mg/L). Kondisi dengan status
paling tercemar berat dari 4 kali periode pemantauan terjadi pada periode pemantauan
bulan Agustus, di mana pada saat itu terdapat 10 parameter yang melebihi baku mutu air
sungai kelas I.
7. Telaga
Pemantauan kualitas air telaga dilakukan di telaga yang airnya dimanfaatkan oleh
masyarakat untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, baik untuk mandi, mencuci maupun
untuk memandikan dan memberi minum ternaknya. Telaga yang dipantau adalah telaga
yang airnya selalu ada, baik pada musim hujan maupun musim kemarau. Hasil pengujian
parameter air telaga dapat dilihat pada Tabel 3 berikut.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -24

Tabel 3 :
Hasil pengujian parameter-parameter air telaga
PARAMETER

Telaga

Telaga

Telaga

Telaga

Telaga

Kerdonmiri

Jonge

Namberan

Boromo

Ngurik

FISIKA
Kekeruhan

4,20

1,52

1,20

0,66

0,58

Temperatur

25,2

25,2

25,2

25,2

25,2

Daya Hantar Listrik

342

159

128

129

286

TDS

1240

144

396

316

368

KIMIA
pH

7,43

7,15

7,05

7,08

7,02

Amoniak (NH3-N)

0,27

0,01

0,01

0,01

0,01

Nitrat (NO3-)

0,13

0,14

0,29

0,18

0,01

Nitrit (NO2-)

0,13

0,14

0,29

0,18

0,01

Sulfat (SO4-2)

8,3

0,9

1,0

3,1

1,2

Klorida ((Cl-)

59,5

12,3

14,4

16,4

18,5

Besi total (Fe)

0,02

< 0,0011

< 0,0011

< 0,0011

0,01

Kesadahan (CaCO3)

163

128

157

268

338

Kalsium (Ca+2)

31,8

26

36

22

44

Magnesium (Mg+2)

20,3

15,3

16,2

51

54,7

Zat organik (KMnO4)

95,75

11,38

20,22

26,23

4,74

Mangan (Mn)

0,8278

0,0121

0,0193

0,0938

0,0252

Nihil

BIOLOGI
Total Coliform

Nihil

>2400

Sumber : Kapedal Kabupaten Gunungkidul, 2011

Kekeruhan air telaga berkisar antara 0,58 - 4,20 FTU. Hasil pengukuran kekeruhan
ini masih berada di bawah baku mutu berdasarkan Permenkes no. 492/Menkes/Per/IV/2010,
yaitu sebesar 5 FTU. Telaga Ngurik dan telaga Boromo airnya masih cukup jernih. Di antara 5
telaga yang dipantau, yang paling keruh adalah telaga Kerdonmiri. Daya hantar listrik di 5
telaga yang dipantau berkisar antara 128 342 mhos/cm. DHL terendah terdapat di telaga
Namberan, sedangkan yang tertinggi terdapat di telaga Kerdonmiri. Hasil pengukuran TDS
berkisar antara 144 1240 mg/L, di mana TDS terendah terdapat di telaga Jonge, sedangkan
yang tertinggi terdapat di telaga Kerdonmiri. Di telaga Kerdonmiri, TDS sudah melebihi baku
mutu menurut Permenkes no. 492/Menkes/Per/IV/2010, yaitu sebesar 500 mg/L.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -25

Dari pengukuran terhadap parameter-parameter kimia air telaga, hampir semua


parameter

hasilnya

masih

di

bawah

baku

mutu

menurut

Permenkes

no.

492/Menkes/Per/IV/2010, kecuali untuk parameter zat organik dan kandungan mangan. pH


air telaga yang dipantau berkisar antara 7,02 7,43. pH terendah terdapat di telaga Ngurik,
sedangkan yang tertinggi terdapat di telaga Kerdonmiri.
Kandungan amoniak di telaga Jonge, telaga Namberan, telaga Boromo dan telaga
Ngurik sama, yaitu sebesar 0,01 mg/L, sedangkan di telaga Kerdonmiri, kandungan amoniak
paling tinggi, yaitu sebesar 0,27 mg/LKandungan nitrat dan nitrit sama di semua lokasi
pemantauan, yaitu berkisar antara 0,01 0,29 mg/L. Kandungan nitrat dan nitrit terendah
terdapat di telaga Ngurik, sedangkan yang tertinggi terdapat di telaga Namberan. Kandungan
nitrat dan nitrit di 5 telaga tidak ada yang melebihi baku mutu menurut Permenkes no.
492/Menkes/Per/IV/2010, yaitu sebesar 50 mg/L untuk nitrat dan 3 mg/L untuk nitrit.
Kandungan sulfat berkisar antara 0,9 8,3 mg/L, sedangkan kandungan klorida
berkisar antara 12,3 59,5 mg/L. Baik kandungan sulfat maupun kandungan klorida yang
terendah terdapat di telaga Jonge dan yang tertinggi terdapat di telaga Kerdonmiri. Di telaga
Jonge, telaga Namberan dan telaga Boromo, kandungan besi (Fe) totalnya sangat rendah,
yaitu sebesar < 0,0011 mg/L, yang tertinggi adalah di telaga Kerdonmiri, yaitu sebesar 0,02
mg/L.
Hasil pengukuran kesadahan berkisar antara 128 338 mg/L. Kesadahan terendah
terdapat di telaga Jonge, sedangkan yang tertinggi terdapat di telaga Ngurik. Kandungan
kalsium berkisar antara 22 44 mg/L, sedangkan kandungan magnesium berkisar antara
15,3 54,7 mg/L. Kandungan terendah untuk kalsium terdapat di telaga Boromo, sedangkan
untuk magnesium terdapat di telaga Jonge. Kandungan tertinggi untuk kalsium maupun
magnesium terdapat di telaga Ngurik.
Hasil pengukuran zat organik berkisar antara 4,74 95,75 mg/L, yang terendah
terdapat di telaga Ngurik, sedangkan yang tertinggi terdapat di telaga Kerdonmiri. Hampir di
semua telaga yang dipantau, kandungan zat organiknya melebihi baku mutu berdasarkan
Permenkes no. 492/Menkes/Per/IV/2010, yaitu sebesar 10 mg/L, kecuali di telaga Ngurik.
Kandungan mangan berkisar antara 0,021 0,8278 mg/L. Kandungan mangan terendah
terdapat di telaga Jonge, sedangkan yang tertinggi terdapat di telaga Kerdonmiri. Di telaga
Kerdonmiri, kandungan mangan telah melebihi baku mutu menurut Permenkes no.
492/Menkes/Per/IV/2010 (0,4 mg/L).
Kandungan total coliform yang cukup tinggi terdapat di telaga Jonge, yaitu > 2400
MPN/100 ml. Kandungan yang rendah dijumpai di telaga Namberan dan telaga Boromo,

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -26

sedangkan di telaga Kerdonmiri dan telaga Ngurik tidak terdapat kandungan total coliform
atau kandungannya nihil. Berdasarkan Permenkes no. 492/Menkes/Per/IV/2010, baku mutu
untuk total coliform adalah nihil, sehingga dari 5 telaga yang dipantau, yang memenuhi baku
mutu hanya Telaga Kerdonmiri dan Telaga Ngurik.

Gambar 13. Pengambilan sampel air telaga Ngurik, Waru, Girisekar, Panggang
8. Air Sumur
Pemeriksaan kualitas air sumur pada tahun 2011 dilakukan di beberapa lokasi
permukiman penduduk di Daerah Istimewa Yogyakarta yaitu di Kota Yogyakarta, Kabupaten
Bantul, dan Kabupaten Sleman. Parameter fisika yang diuji adalah bau dan kekeruhan.
Parameter kimia yang diuji meliputi kandungan besi, fluorida, kesadahan, klorida, chrom
heksavalent, mangan, nitrat, nitrit, pH, deterjen dan permanganat. Parameter biologi yang
diuji adalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli. Secara keseluruhan ada 15 parameter
yang diuji. Hasil analisis laboratorium menunjukkan ada lima parameter yang melebihi baku
mutu dan satu parameter yang di bawah baku mutu. Parameter yang melebihi baku mutu
adalah mangan, permanganat, nitrat, bakteri koli tinja dan bakteri total koli. Sedangkan
parameter yang di bawah baku mutu adalah parameter pH.
Parameter bakteri koli tinja dan bakteri total koli yang melebihi baku mutu
ditemukan di sebagian besar sampel. Terdeteksinya bakteri total koli mengindikasikan
bahwa air tersebut telah tercemar oleh kotoran manusia atau hewan. Sedangkan adanya
bakteri koli tinja merupakan indikator yang lebih spesifik yaitu mengindikasikan adanya
kontaminasi kotoran manusia. Sebagian besar sumur yang diteliti telah tercemar oleh
bakteri koli sehingga tidak memenuhi persyaratan biologis untuk air bersih.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -27

D. UDARA
Udara merupakan sumber daya alam yang harus dilindungi untuk hidup dan kehidupan
manusia dan makluk hidup lainnya. Udara mempunyai arti yang sangat penting di dalam
kehidupan makhluk hidup dan keberadaan habitatnya. Oleh karena itu pemanfaatannya harus
dilakukan secara bijaksana dengan memperhitungkan kepentingan generasi sekarang dan yang
akan datang. Untuk mendapatkan udara sesuai dengan tingkat kualitas yang diinginkan maka
pengendalian pencemaran udara menjadi sangat penting untuk dilakukan.
Pencemaran udara diartikan dengan turunnya kualitas udara sehingga udara yang
mengalami penurunan mutu dalam penggunaannya yang akhirnya tidak dapat digunakan lagi
sebagimana mestinya sesuai dengan fungsinya. Dalam pencemaran udara selalu terkait dengan
sumber yang menghasilkan pencemaran udara yaitu sumber yang bergerak (umumnya
kendaraan bermotor), sumber yang tidak bergerak (umumnya kegiatan industri) dan kegiatan
lainnya. Sementara pengendalian pencemaran udara selalu terkait dengan serangkaian kegiatan
pengendalian yang bermuara dari batasan baku mutu udara. Baku mutu udara baik emisi dan
baku mutu udara ambien disusun dalam rangka pengendalian pencemaran udara.
Pemantauan kualitas udara ambien dilakukan pada 30 (tiga puluh) lokasi yang tersebar
di wilayah Kota Yogyakarta dan sekitarnya, khususnya di tempat-tempat yang padat lalu lintas.
Pemantauan kualitas udara dilaksanakan sekali dalam satu tahun, dengan parameterparameter yang dipantau adalah parameter fisika dan kimia. Parameter fisika meliputi: suhu
udara, kelembaban udara, kebisingan, arah angin, cuaca dan kecepatan angin. Sedangkan untuk
parameter kimia meliputi: Sulfur dioksida (SO2), Nitrogen dioksida (NO2), Karbon monoksida
(CO), Ozon (O3), Hidrokarbon (HC), Timah hitam (Pb) dan PM10. Hasil analisis parameterparameter tersebut di atas dibandingkan dengan standar Baku Mutu Udara Ambien Daerah.
Baku Mutu Udara Ambien Daerah yang dipergunakan adalah sesuai dengan Lampiran
Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 153 Tahun 2002.
Adapun kondisi kualitas udara ambein untuk masing-masing parameter adalah sebagai
berikut :
1. Paramater Karbonmonoksida (CO)
Asap kendaraan merupakan sumber utama bagi karbon monoksida di berbagai
perkotaan. Karbon monoksida (CO) merupakan senyawa yang tidak berbau, tidak berasa,
dan pada suhu udara normal berbentuk gas yang tidak berwarna. Sumber CO antara lain
adalah kendaraan bermotor, terutama yang menggunakan bahan bakar fosil. Pembentukan
CO merupakan fungsi dari rasio kebutuhan udara dan bahan bakar dalam proses

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -28

pembakaran di dalam ruang bakar mesin. Percampuran yang baik antara udara dan bahan
bakar akan meminimalkan emisi CO.
Kadar karbonmonoksida (CO) di perkotaan cukup bervariasi tergantung dari
kepadatan kendaraan bermotor yang menggunakan bahan bakar bensin, dan umumnya
ditemukan kadar maksimum CO yang bersamaan dengan jam-jam sibuk pada pagi, siang
dan malam hari. Dengan demikian dapat dikatakan wajar bila di tempat-tempat yang padat
lalu lintas kendaraan bermotor, kandungan CO selalu tinggi. Gas CO ini tidak terlihat dan
tidak dapat tercium baunya, namun berpengaruh besar pada metabolisme tanaman,
hewan, dan manusia. Gas ini mempunyai daya tahan yang lama berada di permukaan bumi.
Karbonmonoksida juga beracun karena lebih mudah terikat dengan haemoglobin dalam
darah dibandingkan dengan oksigen.

CO (g/m3)

Karbonmonoksida
25000
20000
15000
10000
5000
0
2010
2011

Lokasi Pemantauan

Gambar 14. Grafik konsentrasi Karbonmonoksida tahun 2010 2011


Secara umum, konsentrasi karbonmonoksida (CO) di beberapa lokasi pantau
pada tahun 2011 lebih rendah dari tahun 2010. Berdasarkan hasil pemantauan tahun
2011, konsentrasi tertinggi berada di depan Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Kota
Yogyakarta, dimana saat pemantauan lalu lintas sedang padat kendaraan. Meskipun
demikian, konsentrasi yang terpantau di beberapa lokasi di sekitar jalan raya di wilayah
Provinsi DIY masih berada di bawah baku mutu udara ambien yaitu 30.000 g/m3.
Konsentrasi CO di wilayah Kota Yogyakarta dan Sleman juga cenderung lebih tinggi
dibandingkan di 3 kabupaten lainnya. Dimana yang terendah adalah di Kabupaten
Gunungkidul.
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -29

2. Parameter Ozon (O3)


Ozon merupakan polutan sekunder yang terbentuk karena oksidasi fotokimia
polutan-polutan primer oleh sinar matahari. Polutan sekunder ini disebut sebagai ozon
permukaan

(O3), yang fungsinya berbeda jauh dengan Ozon yang berada di lapisan

atmosfer. Ozon permukaan ini akan menyebabkan iritasi mata dan pusing jika
konsentrasinya melebihi baku mutu (235 g/m3) .

O3
30.00
O3 (g/m3)

25.00
20.00
15.00
10.00
5.00
0.00

2010
2011

Lokasi pemantauan

Gambar 15. Grafik Konsentrasi Ozon (O3) tahun 2010 2011


Berdasarkan hasil pemantauan seperti yang terlihat pada gambar 15, ternyata
kandungan Ozon (O3) masih berada di bawah baku mutu yang dipersyaratkan. Pemantauan
pada tahun 2011 menunjukkan hasil yang lebih rendah bila dibandingkan dengan hasil
pemantauan tahun 2010.
Pada tahun 2011 kandungan Ozon (O3) hasil pemantauan berada di rentang 2,94
11.97 g/m3. Konsentrasi tertinggi tercatat di depan Kantor Stasiun TVRI di Jalan Kaliurang
KM 6,4 (Eks Kantor Merapi Golf) Kabupaten Sleman. Sedangkan konsentrasi terendah
tercatat di Perempatan Gading Wonosari Kabupaten Gunungkidul. Secara umum, di tiap
kabupaten/kota terdapat satu lokasi yang konsentrasi O3 nya tinggi.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -30

3. Parameter Timbal (Pb)


Timbal atau biasa disebut Pb, merupakan logam yang berwarna kebiru-biruan atau
abu-abu keperakan dengan titik leleh pada 327,5 C pada tekanan atmosfer. Senyawa Pb
organik seperti Pb tetractil dan Pb tetratil merupakan senyawa yang penting karena banyak
digunakan sebagai zat aditif pada bahan bakar bensin dalam upaya meningkatkan angka
oktan, agar pembakaran lebih sempurna.
Berdasarkan estimasi, sekitar 80 90 % Pb di udara ambien berasal dari
pembakaran bensin mengandung Pb. Pencemaran Pb akibat pembakaran bensin tidak sama
antara satu tempat dengan lain, karena tergantung pada kepadatan kendaraan bermotor.
Hal ini dapat dilihat dari hasil pemantauan pada Gambar 16 berikut.

Pb (g/m3)

Pb
1.60
1.40
1.20
1.00
0.80
0.60
0.40
0.20
0.00

2010
2011

Lokasi Pemantauan

Gambar 16. Grafik Konsentrasi Timbal (Pb) tahun 2010 2011


Berdasarkan hasil analisis konsentrasi Pb dari lokasi pemantauan, dengan
menggunakan baku mutu udara ambien sebesar 2 g/m3, ternyata masih berada di bawah
Baku Mutu yang dipersyaratkan. Konsentrasi Pb tertinggi (1,40 g/m3) berada di titik
pemantauan Depan Mirota Kampus Jalan C. Simanjuntak, sementara yang terendah (0,55
g/m3) berada di titik pemantauan Simpang Tiga Terminal Wates Kulonprogo. Beberapa
lokasi, konsentrasi Pb tidak terukur karena berada di bawah limit deteksi, yaitu di titik Depan
Kampus STTL, titik Perempatan Gading Wonosari Gunungkidul, dan titik Perempatan RSUD

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -31

Wonosari Kabupaten Gunungkidul. Bila dibandingkan antar Kabupaten/Kota, maka Kota


Yogyakarta konsentrasi Pb nya lebih tinggi dibandingkan dengan Kabupaten lain.
4. Parameter Hidrokarbon (HC)
Hidrokarbon (HC) adalah molekul bahan bakar yang tidak terbakar selama
berlangsungnya proses pembakaran dalam mesin. Di udara, HC dan NOx bereaksi dengan
bantuan sinar matahari (fotokimia) dan membentuk Ozon permukaan (ground-level ozone)
yang merupakan komponen utama dari kabut kimia (photochemical-smog). Beberapa
komponen HC seperti benzene dan PaH adalah racun karsinogen yang menyebabkan kanker.

HC g/m3

Hidrokarbon
250.0
200.0
150.0
100.0
50.0
0.0

2010
2011

Lokasi Pemantauan

Gambar 17. Grafik Konsentrasi Hidrokarbon (HC) tahun 2010 - 2011


Berdasarkan hasil analisis konsentrasi HC yang terpantau (Gambar 17), dengan
menggunakan baku mutu udara ambien sebesar 160 g/m3, untuk pemantauan tahun 2011
sebagian besar masih berada di bawah Baku Mutu yang dipersyaratkan. Satu lokasi yang
telah melebihi baku mutu berada di titik pemantauan di Depan Mirota Kampus Jalan C.
Simanjuntak sebesar 163,3 g/m3. Konsentrasi HC terendah (3,33 g/m3) berada di Simpang
Tiga Toyan Wates Kulonprogo.
Secara umum, konsentrasi Hidrokarbon yang terpantau di Kota Yogyakarta lebih
tinggi dari Kabupaten Sleman dan tiga kabupaten lainnya. Tingginya konsentrasi HC tersebut,
perlu diwaspadai karena pengaruhnya terhadap kesehatan. Senyawa fotokimianya dapat
menyebabkan mata pedih, tenggorokan sakit dan dapat memicu serangan asma.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -32

5. Parameter Nitrogen dioksida


Oksida Nitrogen (NOX) adalah kelompok gas nitrogen yang terdapat di atmosfer
yang terdiri dari nitrogen monoksida (NO) dan nitrogen dioksida (NO2). Walaupun ada
bentuk nitrogen lainnya, tetapi kedua gas tersebut yang paling banyak diketahui sebagai
bahan pencemar udara. NO2 merupakan gas yang berwarna coklat kemerahan dan berbau
tajam. Pembentukan NO dan NO2 merupakan reaksi antara Nitrogen dan Oksigen di udara,
sehingga membentuk NO, yang bereaksi lebih lanjut dengan banyak oksigen membentuk
NO2 .
Sumber utama NOX

yang diproduksi manusia adalah dari pembakaran dan

sebagian besar pembakaran yang disebabkan oleh kendaraan bermotor, produksi energi dan
pembuangan sampah. Di tempat-tempat yang padat lalu lintas kendaraan bermotor,
diperkirakan kandungan polutan NO2 lebih tinggi dibandingkan tempat lain yang lebih sepi
dari lalu lintas kendaraan bermotor. NO2 yang ada di udara yang terhirup oleh manusia,
dapat menyebabkan kerusakan paru-paru. Setelah bereaksi dengan atmosfer, zat ini
membentuk partikel-partikel nitrat yang sangat halus yang dapat menembus bagian
terdalam dari paru-paru. Selain itu, zat ini jika bereaksi dengan asap bensin yang tidak
terbakar dengan sempurna atau hidrokarbon lain, akan membentuk ozon rendah atau smog
kabut berawan coklat kemerahan yang menyelimuti sebagian besar kota di dunia.

NO2 (g/m3)

Grafik NO2 Tahun 2011


300.00
250.00
200.00
150.00
100.00
50.00
0.00
2011

Lokasi Pemantauan

Gambar 18. Grafik Konsentrasi NO2 tahun 2010 - 2011

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -33

Berdasarkan hasil analisis data kualitas udara di beberapa lokasi pemantauan, dapat
diketahui bahwa kandungan NO2 masih berada di bawah nilai baku mutu, yaitu 12,98
252,05 g/m3, dengan baku mutu yang disyaratkan adalah 400 g/m3 . Konsentrasi NO2
tertinggi berada di titik pemantauan di depan Perempatan Ngeplang Sentolo Kabupaten
Kulonprogo sebesar 252,05 g/m3, sedangkan konsentrasi paling rendah berada di titik
pemantauan Perempatan Denggung Jl. Magelang sebesar 12,98 g/m3. Gambaran kadar
NO2 dapat dilihat dalam Gambar 18. Dibandingkan dengan 4 kabupaten/kota yang lain,
dari grafik tersebut dapat diketahui konsentrasi NO2 tertinggi berada di Kabupaten
Kulonprogo.
6. Parameter Sulfur dioksida
Sulfur dioksida (SO2) merupakan salah satu unsur dari gas belerang oksida (SOx)
yang berbau tajam dan tidak mudah terbakar. Udara yang mengandung uap air akan
bereaksi dengan gas SO2 membentuk asam sulfit :
SO2 + H2O H2SO3
Apabila asam sulfit turun ke bumi bersama-sama dengan jatuhnya hujan, akan
terjadi Acid Rain atau hujan asam. Hujan asam sangat merugikan karena dapat merusak
tanaman maupun kesuburan tanah. Pada beberapa negara industri yang banyak
menggunakan bahan bakar batubara, hujan asam sudah menjadi persoalan yang serius.
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan di negara-negara industri, sumber pencemar
utama SOx bukan berasal dari transportasi, tetapi berasal dari pembakaran stasioner yang
memakai bahan bakar batubara. Sumbangan SOx dari kegiatan transportasi hanya sebesar
2,4%.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -34

SO2 (g/m3)

Grafik SO2 Tahun 2011


450.00
400.00
350.00
300.00
250.00
200.00
150.00
100.00
50.00
0.00

2011

Lokasi Pemantauan

Gambar 19. Grafik Konsentrasi SO2 tahun 2010 - 2011


Berdasarkan data pengukuran SO2 di udara, dapat diketahui bahwa konsentrasi
masih berada di bawah ambang batas (900 g/m3). Konsentrasi gas SO2 di udara akan mulai
terdeteksi oleh indera manusia (tercium) jika konsentrasinya berkisar antara 0,3 1,00 ppm.
Namun Konsentrasi SO2 di udara yang relatif rendah tidak dapat diabaikan begitu saja,
karena proses akumulasi akan tetap terjadi untuk paparan yang berulang-ulang. Kadar gas
SO2 tertinggi mencapai 402,65 g/m3 di titik pemantauan Perempatan RSUD Wonosari
Kabupaten Gunungkidul. Sedangkan yang terendah berada di titik pemantauan Depan
Terminal Wonosari Kabupaten Gunungkidul sebesar 2,36 g/m3.
7. Parameter Deposisi Asam
Hujan secara alami bersifat asam karena Karbon Dioksida (CO2) di udara yang larut
dengan air hujan memiliki bentuk sebagai asam lemah. Jenis asam dalam hujan ini sangat
bermanfaat karena membantu melarutkan mineral dalam tanah yang dibutuhkan oleh
tumbuhan dan binatang.
Di lain pihak, hujan asam atau deposisi asam yang disebabkan oleh belerang (sulfur)
yang merupakan pengotor dalam bahan bakar fosil serta nitrogen di udara yang bereaksi
dengan oksigen akan membentuk sulfur dioksida (SO2) dan nitrogen oksida (NOX). Kedua
senyawa ini akan meningkatkan kadar keasaman tanah dan air permukaan yang terbukti

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -35

berbahaya bagi kehidupan ikan dan tanaman. Zat-zat ini berdifusi ke atmosfer dan bereaksi
dengan air untuk membentuk asam sulfat dan asam nitrat yang mudah larut sehingga jatuh
bersama air hujan.
Deposisi asam ada dua jenis, yaitu deposisi kering dan deposisi basah. Deposisi
kering ialah peristiwa terkenanya benda dan mahluk hidup oleh asam yang ada dalam udara.
Ini dapat terjadi pada daerah perkotaan karena pencemaran udara akibat kendaraan
maupun asap pabrik. Selain itu deposisi kering juga dapat terjadi di daerah perbukitan yang
terkena angin yang membawa udara yang mengandung asam. Biasanya deposisi jenis ini
terjadi dekat dari sumber pencemaran.
Deposisi basah, yang biasa disebut sebagai hujan asam, ialah turunnya asam dalam
bentuk hujan. Hal ini terjadi apabila asap di dalam udara larut di dalam butir-butir air di
awan sehingga hujan yang turun bersifat asam. Hujan asam dapat pula terjadi karena hujan
turun melalui udara yang mengandung asam sehingga asam itu terlarut ke dalam air hujan
dan turun ke bumi. Asam itu tercuci atau wash out. Deposisi jenis ini dapat terjadi sangat
jauh dari sumber pencemaran.

E. LAUT, PESISIR DAN PANTAI


Secara geografis Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta terletak di pantai selatan
Pulau Jawa, atau tepatnya dari ujung barat Kabupaten Kulon Progo hingga ujung timur
Kabupaten Gunungkidul. Provinsi DIY mempunyai panjang garis pantai 113 km, yang secara
fisik terdiri pantai yang terjal dan curam sepanjang lebih kurang 70 km yang berada di
Kabupaten Gunungkidul, dan selebihnya merupakan lantai yang landai sepanjang kurang
lebih 42 km yang berada di Kabupaten Bantul dan Kulon Progo. Daerah pesisir sepanjang
garis pantai wilayah Gunungkidul didominasi oleh batuan kapur/karang, sedangkan pesisir
Kabupaten Bantul dan Kulon Progo didominasi endapan pasir. Sesuai dengan karakter
wilayah pantai dan perairan pesisir terutama di sepanjang Kabupaten Gunungkidul, kondisi
ekosistem dasar laut berupa terumbu karang, karang mati, dan sedikit lamun yang kaya
dengan sumber daya ikan.
Luas tutupan karang yang ada di pantai selatan DIY, tersebar dari Pantai Sadeng
sampai dengan Congot pada lokasi 2 4 mil dari pantai pada kedalaman 15 25 m.
Beberapa jenis karang yang sering dijumpai antara lain karang jahe ( Coral submassive atau
Acropora submassive), karang bundar (Coral encrusting), karang putih atau karang yang
sudah mati (bleaching), karang otak (brain coral atau Coral massive), karang gondong
(karang seperti daun atau Coral foliose), karang biru (Acropora). Sebaran karang di lepas
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -36

pantai biasanya terjadi secara spot-spot dan lebih mengarah berbentuk gosong karang.
Gosong karang adalah tempat berbagai makhluk hidup bersama-sama, terbentuk dari
kerangka batu kapur, karang laut yang sudah mati yang tercampur akibat aktivitas ganggang
penyusun karang.
Luas tutupan karang di pantai selatan Kabupaten Gunungkidul diperkirakan seluas
5.100 Ha. Hal tersebut didasarkan bahwa tutupan karang terjadi mulai dari tepi pantai
sampai 400 m dari pantai, dengan rata-rata lebar tutupan 200 m. Dari panjang pantai
Kabupaten Gunungkidul 71 km tidak semua tertutupi karang dan diperkirakan hanya sebesar
50 % terjadi penutupan karang. Sedangkan untuk pantai di Kabupaten Bantul dan Kulon
Progo ditemukan spot-spot pertumbuhan karang yang lebih mengarah bentuk gosong
karang dan terjadi di sepanjang pantai pada jarak 2 5 mil dari pantai pada perairan yang
tidak terlalu dalam.

Gambar 20. Karang kelompok Gardineroseris di pantai Gesing dan Ngrenehan

Gambar 21. Karang Kelompok Montiphora/ Karang hijau


Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -37

Padang Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga (angiospermae) yang hidup


dan tumbuh di laut dangkal, merupakan sumber daya alam yang mempunyai banyak fungsi
terutama bagi ekosistem wilayah pantai dan pesisir. Jenis lamun di pantai selatan provinsi
DIY yang terdapat di selatan Kabupaten Gunungkidul terdiri beberapa jenis di antaranya
Syringodium sp., Thalasia sp., Enhalus acoroides, Macroalga bryiopsis sp. Rumput laut
(seaweed) ekonomis yang ditemukan di pantai selatan Gunungkidul adalah jenis Euchema
sp., Sargosum, Grasillaria, Gellidiu, dan Hypnae

Gambar 22. Lamun Jenis Syringodium sp. Makroalga bryopsis sp. di Perairan Wediombo

Gambar 23. Enhalus acoraldes dan Thalasia sp. di perairan Kukup dan Drini

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -38

Gambar 24. Sargassum sp, di pantai Kukup dan Euchema sp, di pantai Ngandong
Luas tutupan mangrove 5 Ha di Baros, Tirtohargo, Kretek, Bantul dan 56 Ha di Pasirmendit ,
Jangkaran, Temon, Kulon Progo jenis yang terdapat di pantai selatan provinsi DIY adalah Bakau
(Rhizophora spp.) dan Api-api (Avcennia spp.) .

Gambar 25. Bakau (Rhizophora spp) dan Api-api (Avcennia spp) di Kabupaten Bantul
dan Kulon Progo
Kualitas air laut dari hasil pengukuran parameter fisika, kimia, biologi dan logam terlarut
di Pantai Baron, Pantai Depok, Pantai Pandansimo, Pantai Glagah pada tahun 2011,
menunjukkan bahwa secara fisik, suhu air laut masih sesuai peruntukannya bagi wisata bahari,
yaitu antara 25o C 29oC. Kondisi ini tergolong nyaman, bagi biota perairan maupun manusia.
Secara kimia, derajat keasaman (pH) air laut antara 7,8 8,7, rata-rata masih berada
di bawah ambang batas, hanya ada satu pengukuran di Pantai Depok dengan pH 8,7 pada
periode bulan Maret 2011. Nilai pH air laut normal menurut baku mutu berkisar antara 7 8,5
(+ < 0,2), sementara pH yang mempunyai tingkat keasaman tinggi atau basa tinggi menunjukkan
bahwa air laut mengalami polusi. Tingginya nilai pH di pantai Depok kemungkinan disebabkan
oleh aktivitas manusia yang membuang limbah organiknya di laut sehingga menyebabkan
blooming fitoplankton, akibatnya pada siang hari pH menjadi tinggi. Selain itu, tingginya fosfat
Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -39

yang berasal dari limbah rumah makan yang sangat banyak di Pantai Depok , yaitu air cucian
yang mengandung detergen. Salinitas yang telah diukur menunjukkan bahwa air laut di DIY
berada dalam batas normal, yaitu antara 0,62% - 3,13%. Kadar salinitas lebih tinggi pada bulan
Juni dari pada bulan Maret yang berbanding lurus dengan berkurangnya curah hujan. Salinitas
merupakan jumlah dari seluruh garam-garaman dalam gram pada setiap kilogram air laut. Kadar
salinitas menurut Baku Mutu Air Laut untuk Laut Bahari adalah kondisi alami, yang tidak
melebihi 5%0 salinitas rata-rata musiman.
Kualitas air laut secara biologi ditunjukkan oleh kandungan koli tinja (E coli) dan total
coli (Coli form) dalam air laut. Bakteri Koli merupakan bakteri indikator pencemaran dalam
perairan, yaitu bakteri yang dapat digunakan sebagai petunjuk adanya polusi feses manusia dan
hewan, karena organisme tersebut merupakan organism komensal yang terdapat dalam
pencernaan manusia dan hewan dalam jumlah besar, termasuk dalam bakteri pathogen. Air
yang mengandung bakteri koli dalam jumlah tertentu dianggap tidak layak untuk dikonsumsi
karena mengandung organisme yang berbahaya bagi kesehatan. Bakteri Koli tinja dan total koli
tidak boleh lebih dari 200 MPN/100 ml untuk Koli tinja, dan 700 MPN/100 ml untuk Total Koli
dalam air laut dengan peruntukan wisata bahari. Pengukuran Koli tinja dan Total Koli dalam dua
periode menunjukkan hasil yang berkisar antara 0 24000 JPT/100 mL. Kandungan Koli tinja
maupun Total Koli telah melampaui batas baku mutu pada pengukuran bulan Maret 2011
kecuali di pantai Glagah yaitu nihil. Sedangkan pada bulan Juni hasilnya sangat baik karena nihil
(kosong) pada semua titik pantau. Untuk kandungan Koli tinja pada bulan Maret yang tinggi
kemungkinan disebabkan oleh aktivitas manusia yang membuang limbahnya ke sungai yang
kemudian terbawa ke laut. Limbah yang dibuang berupa feses dari manusia maupun hewan,
karena bakteri Koli berasal dari saluran pencernaan keduanya. Dan pada bulan Juni sudah
memasuki musim kemarau, sehingga aliran sungai yang terbawa ke laut tidak besar dan bakteri
koli tertahan di sungai tidak terbawa ke laur. Namun, untuk Total Koli selain berasal dari
manusia dan hewan juga berasal dari udara, sehingga jika hasilnya nol berarti kondisi udara di
sekitar perairan bersih.
Kualitas air laut dengan parameter logam terlarut ditunjukkan dengan kandungan
unsur-unsur Timbal (Pb), Kromium (Cr), Tembaga (Cu), Besi (Fe), Nikel (Ni), Seng (Zn) dan
Kadmium (Cd). Kualitas air laut berdasarkan kandungan Timbal (Pb) menunjukkan telah
melebihi baku mutu (0,005 mg/L), dengan hasil pengukuran antara 0,05 0,146 mg/L pada
semua titik dan periode pengukuran.Timbal merupakan salah satu logam berat yang populer
digunakan oleh masyarakat karena mempunyai beberapa kelebihan, namun sebaliknya pada
kadar tertentu akan berakumulasi dalam tubuh dan mempengaruhi perkembangan otak dan

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -40

cacat pada janin dan sifatnya beracun. Timbal antara lain digunakan pada produk-produk
baterei, pelapis kabel, pipa, solder, pewarna cat, bahan kimia, percetakan, pelapis keramik
(glaze) dan lain-lain. Sama dengan Timbal (Pb), maka kandungan kromium pada air laut di DIY
pada empat pantai menunjukkan hasil yang melampaui ambang batas yang diperkenankan
(0,002 mg/L), yaitu antara 0,06 - < 0,3 mg/L, baik pada periode bulan Maret maupun Juni 2011.
Kondisi tersebut menunjukkan telah tercemar logam berat Kromium karena telah melampaui
ambang batas yang diperkenankan untuk laut wisata bahari, yaitu 0,002 mg/L. Krom yang
mencemari air laut berasal dari limbah industri yang dibuang ke laut menurut aliran sungai.
Diketahui bahwa di DIY terdapat beberapa industri yang menggunakan Krom, seperti pabrik
kulit. Pada jumlah tertentu, Krom bermanfaat bagi makhluk hidup, namun Krom yang sangat
tinggi akan membahayakan biota perairan dan manusia sebagai konsumennya. Akibat asupan
kromium yang tinggi pada manusia akan menyebabkan penyakit kanker, saluran pernafasan
akut, dan infeksi kulit.
Parameter selanjutnya adalah Tembaga (Cu). Tembaga (Cu) merupakan logam yang
dibutuhkan manusia sebagai unsur yang berperan dalam pembentukan enzim oksidatif dalam
jumlah tertentu. Namun, jika Cu dalam tubuh berlebihan akan menumpuk di hati dan ginjal
sehingga menyebabkan anemia. Adanya unsur Cu dalam perairan laut berasal dari buangan
limbah industri dan dari atmosfer yang tercemar asap pabrik tembaga, pelapisan logam, tekstil
serta pengecatan kapal. Hasil pengukuran tembaga dalam air laut di DIY pada periode bulan
Maret masih relatif baik bila dibandingkan dengan pengukuran pada bulan Juni yang semuanya
melampaui baku mutu (0,05 mg/L). Kandungan Cu yang tinggi pada bulan Juni kemungkinan
berasal dari buangan limbah industri pelapisan logam dan tekstil yang terdapat di wilayah DIY.
Datangnya musim kemarau menambah kepekatan limbah yang dialirkan ke sungai sehingga
kandungan Cu yang tinggi terdapat pada bulan Juni. Menurut penelitian, tembaga di laut paling
banyak terakumulasi dalam jenis biota laut yang hidup di dekat sedimen, seperti jenis-jenis
Lokan.
Sementara itu, hasil pengukuran Fe di air laut pada beberapa pantai di DIY berkisar
antara 0,269 1,1 mg/L. Baku mutu Besi (Fe) untuk laut wisata bahari belum ditentukan dari
Kementerian Lingkungan Hidup, namun US EPA membatasi jumlah Fe dalam air laut maksimal 3
ppb. Hal ini karena perairan di Indonesia kadar besinya masih memenuhi persyaratan. Besi (Fe)
merupakan unsur yang dibutuhkan hanya dalam jumlah terbatas dalam proses metabolisme,
tetapi pada jumlah yang melampaui batas akan berubah meracuni biota perairan dan bersifat
korosif.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -41

Nikel (Ni) merupakan salah satu logam yang biasanya digunakan untuk industri
electroplating, baja tahan karat (stailess steel), dan batu baterei-kadmium. Nikel dalam bentuk
ion bebas atau terikat terdapat secara alami di sungai, danau dan laut. Pada jumlah tertentu,
nikel akan bersifat toksik terhadap makhluk hidup. Hasil pengukuran Nikel di laut pada dua
periode menunjukkan kandungan nikel yang melampaui ambang batas (0,01 mg/L), yaitu
berkisar antara 0,088 0,472 mg/L. Kadar Nikel tertinggi dicapai pada pengukuran bulan Maret
di pantai Glagah, sementara kadar terendah terdapat di pantai Baron pada periode pengukuran
yang sama. Menurut penelitian, nikel pada kadar 1,2 mg/L dapat mematikan ikan salmon dan
larva kerang. Kandungan Nikel di laut DIY memang telah melampaui batas, namun masih relatif
aman bagi beberapa jenis ikan dan kerang. Walau demikian, perlu diperhatikan adanya paparan
Nikel yang berlangsung lama akan menyebabkan terakumulasi dalam jaringan paru-paru dan
menimbulkan penyakit kanker serta pada kulit menyebabkan dermatitis. Nikel memasuki
atmosfer melalui pembakaran bahan bakar fossil, proses peleburan dan alloying (perpaduan
logam), pembakaran sampah dan asap tembakau. Ni yang terdapat dalam air dalam bentuk
NiSO4, NiO, dan komplek oksida logam yang mengandung logam Ni. Kadar nikel yang
melampaui ambang batas pada air laut di DIY kemungkinan bersumber dari limbah industri,
pembakaran sampah dan bahan bakar minyak.
Untuk logam terlarut seng (Zn), dari hasil pengukuran terhadap logam ini diketahui
kandungan seng berkisar antara 0,033 0,068 mg/L. Ditinjau dari kandungan seng, maka
kualitas air laut masih baik karena kandungan seng di bawah ambang batas. Unsur seng di
dalam air laut cenderung kecil karena terikut dalam proses rantai makanan biota perairan. Seng
(Zn) merupakan unsur logam berat yang sifatnya kurang beracun bila dibandingkan dengan
unsur logam berat lainnya. Walau demikian, logam berat ini dapat berakumulasi di dalam tubuh
biota perairan dalam jangka waktu lama, yang akan masuk dalam tubuh manusia jika dimakan.
Dalam jumlah tertentu, seng dibutuhkan oleh makhluk hidup untuk membantu kerja enzim dan
membantu pembentukan protein. Pada bulan Juni kandungan seng lebih tinggi daripada bulan
Maret, karena curah hujan mulai berkurang pada bulan Juni sehingga air laut menjadi lebih
pekat dengan berkurangnya jumlah air hujan yang berfungsi sebagai pengencer. Sumber logam
seng sebagian besar berasal dari limbah industri baterei, campuran logam galvanisir, karet dan
pertambangan. Di DIY semua industri tersebut tidak terdapat, sehingga kemungkinan seng
berasal dari alam, yaitu sungai yang membawa material daratan.
Yang terakhir, pengukuran logam Kadmium pada air laut di DIY dalam dua periode
menunjukkan hasil yang berkisar antara 0,024 0,120 mg/L, dimana telah melampaui baku
mutu untuk wisata bahari, yaitu 0,002 mg/L. Pengukuran terendah terdapat pada pengambilan

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -42

sampel di pantai Baron pada bulan Maret, dan kadar Kadmium tertinggi terdapat pada
pengambilan sampel di pantai Depok pada bulan Juni. Kadar Kadmium mengalami kenaikan
pada pengukuran periode bulan Juni. Hal ini berkaitan dengan datangnya musim kemarau,
dimana curah hujan mulai berkurang sehingga air laut menjadi lebih pekat karena berkurang
faktor pengencerannya. Kadmium adalah salah satu logam berat yang penyebarannya luas di
alam, bersenyawa dengan belerang (S) sebagai Greeocckite (CdS) yang ditemui bersamaan
dengan senyawa Spalerite (ZnS). Sifat logam cadmium lainnya adalah mudah teroksidasi oleh
udara bebas dan gas ammonia. Logam Kadmium banyak dipergunakan sebagai stabilizer,
pewarna (plastik tekstil dan industri kimia), dan industri electroplating (penyepuhan logam).
Selain itu juga dipergunakan pada penyolderan dan industri baterei. Tingginya cadmium pada
air laut di DIY kemungkinan disebabkan oleh limbah dari beberapa industri tersebut diatas, yang
dibuang melalui sungai atau langsung ke laut. Dalam biota perairan, jumlah logam yang
terakumulasi akan terus mengalami peningkatan (biomagnifikasi), dan dalam rantai makanan
biota yang tertinggi akan mengalami akumulsi cadmium yang lebih banyak. Keracunan kadmium
bisa menimbulkan rasa sakit, panas pada bagian dada, penyakit paru-paru akut dan
menimbulkan kematian.
Dari uraian sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa secara umum, kualitas
air laut di DIY kurang baik ditinjau dari kualitas kimia, biologi dan logam terlarutnya, di mana
sebagian besar parameternya telah melampaui ambang batas yang diperkenankan.

F. IKLIM
Iklim adalah gabungan berbagai kondisi cuaca sehari-hari atau dapat dikatakan iklim
adalah rata-rata cuaca dalam jangka panjang.Data yang digunakan untuk mengetahui iklim
suatu daerah adalah data curah hujan dan temperatur, hal ini dikarenakan kedua faktor
tersebut sangat berkaitan dengan tipe iklim suatu wilayah.
Berdasarkan hasil pemantauan oleh Dinas Perhubungan Provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta, suhu udara berkisar antara 21,8 24oC, kelembaban udara antara 41 97%,
tekanan udara antara 1.004,5 1.014,6 mb, dan kecepatan angin maksimum 47 knot, dengan
arah angin antara 60 240o. Curah hujan berkisar antara 12 658 mm/tahun dengan jumlah
hari hujan dalam satu bulan antara 10 25 hari.
Perubahan iklim menjadi kontributor utama terjadinya kematian dini dan beban global
penyakit(global burden of disease). Manusia terekspos dampak perubahan iklim melalui
perubahan pola cuaca misalnya perubahan suhu udara, presipitasi, meningkatnya level

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -43

permukaan air laut, dan sering munculnya kejadian-kejadian ekstrim seperti badai, dan secara
tidak langsung lewat perubahan kualitas air, udara, makanan, dan ekosistem
Perubahan iklim menunjuk pada adanya perubahan pada iklim yang disebabkan secara
langsung maupun tidak langsung oleh kegiatan manusia yang mengubah komposisi atmosfer
global dan juga terhadap variabilitas iklim alami yang diamati selama periode waktu tertentu.
Emisi gas rumah kaca (GRK) yang kontinu pada atau di atas tingkat kecepatannya saat
ini akan menyebabkan pemanasan lebih lanjut dan memicu perubahan-perubahan lain pada
sistem iklim global selama abad ke-21 yang dampaknya lebih besar daripada yang diamati pada
abad ke-20.
Tingkat pemanasan bergantung kepada tingkat emisi.Jika konsentrasi karbondioksida
stabil pada 550 ppm dua kali lipat dari masa pra-industri pemanasan rata-rata diperkirakan
mencapai 2-4.5oC, dengan perkiraan terbaik adalah 3oC atau 5.4oF. Untuk dua dekade ke depan
diperkirakan tingkat pemanasan sebesar 0.2oC per dekade dengan skenario yang tidak
memasukkan pengurangan emisi GRK.
Emisi gas rumah kaca lain turut berperan dalam pemanasan dan jika dampak dari
kombinasi GRK tersebut setara dengan dampak karbondioksida 650 ppm, iklim global akan
memanas sebesar 3.6oC, sedangkan angka 750 ppm akan mengakibatkan terjadinya pemanasan
sebesar 4.3oC. Proyeksi bergantung kepada beberapa faktor seperti pertumbuhan ekonomi,
populasi, perkembangan teknologi dan faktor lainnya
Cuaca adalah kondisi atmosfer yang kompleks dan memiliki perilaku berubah yang
kontinyu, biasanya terikat oleh skala waktu, dari menit hingga minggu. Variabel-variabel yang
berada dalam ruang lingkup cuaca di antaranya adalah suhu, daya presipitasi, tekanan udara,
kelembaban udara, kecepatan, dan arah angin. Sedangkan iklim adalah kondisi rata-rata
atmosfer, dan berhubungan dengan karakteristik topografi dan luas permukaan air, dalam
suatu region wilayah tertentu, dalam jangka waktu tertentu yang biasanya terikat dalam durasi
bertahun-tahun.

G. BENCANA ALAM
Dampak sekunder dari erupsi Merapi tahun 2010 dirasakan warga masyarakat Provinsi
Daerah Istimewa Yogyakarta khususnya warga Kota Yogyakarta. Di Gowongan Kecamatan Jetis,
pada tanggal 22 Maret 2011 telah terjadi banjir lahar dingin yang mengakibatkan 43 rumah
rusak, 83 rumah tertimbun material dan MCK umum jebol. Kejadian ini mengakibatkan warga
sebanyak 180 KK (605 jiwa) mengungsi di SD BOPKRI Jl. Jendral Sudirman. Karena Talud jebol,
sebanyak 58 KK (213 jiwa) mengungsi ke Sorosutan Kecamatan Umbulharjo. Satu talud ambrol

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -44

dan dua rumah roboh di Jetis Kecamatan Gondokusuman mengakibatkan warga 36 KK (97 jiwa)
mengungsi. Sementara itu di luar kota Yogyakarta, yaitu di Kalibawang Kabupaten Kulon Progo
telah terjasi banjir lahar dingin yang mengakibatkan rusaknya saluran irigasi.
Untuk bencana angin, terjadi peningkatan dari tahun 2010 ke tahun 2011. Kabupaten
Bantul mengalami 13 kejadian bencana angin dan pada tahun 2011 mengalami 27 kejadian.
Kabupaten Gunungkidul mengalami 18 kejadian bencana angin pada tahun 2010 dan 25
kejadian bencana angin di tahun 2011. Sementara itu tahun 2010 Kota Yogyakarta mengalami 3
bencana angin, kemudian meningkat menjadi 10 kejadian bencana angin di tahun 2011. Angin
puting beliung ini telah mengakibatkan pohon tumbang, rumah dan kandang roboh serta kabel
listrik putus. Akhirnya sebanyak 83 orang di Kecamatan Jetis dan 500 warga Gondokusuman
sempat diungsikan.
Bencana tanah longsor pada tahun 2011 menurun jumlahnya jika dibandingkan
dengan tahun 2010, kecuali di Kabupaten Bantul yang terjadi peningkatan dari 6 kejadian
menjadi 10 kejadian. Longsor yang terjadi di Imogiri mengakibatkan rusaknya jalan dan 1 orang
anak meninggal dunia, sementara di Dlingo mengakibatkan 1 rumah rusak. Di Banguntapan
longsor terjadi di proyek JRF Desa Godon, di Pundong Jl. Parangtritis longsor mengakibatkan
bulak cangkring soka mengalami keretakan sepanjang 25 meter. Di Piyungan, tanah longsor
terjadi dengan lebar 15 meter dan panjang 10 meter, membahayakan dua rumah yang ada di
atas tebing. Sementara itu, di Samigaluh, Kulonprogo, bencana tanah longsor telah merusak
jalan dan jembatan. Di Girimulyo, bencana tanah longsor telah merusak dua rumah dan
menutup jalan sepanjang kurang lebih 8 meter.
Pada tahun 2011 terjadi gempa bumi di Kabupaten Bantul dan Gunungkidul, masingmasing kabupaten terjadi 2 kali, gempa ini tidak mengakibatkan kerusakan maupun korban
jiwa. Gempa yang berpusat di barat daya Bantul terjadi pada 24 November 2011 dapat
dirasakan sampai Kota Yogyakarta dan Klaten. Pada tanggal 16 November 2011 terjadi gempa
yang berpusat di 10 km barat daya Wonosari. Sementara itu gempa 5,2 SR yang berpusat di 330
km tenggara Wonosari yang terjadi pada Desember 2012 dapat dirasakan di Gunungkidul,
Bantul dan Yogyakarta, namun gempa tersebut tidak berpotensi tsunami.

Laporan SLHD 2011 Prov DIY

Bab II -45

BAB III
TEKANAN TERHADAP LINGKUNGAN

A. KEPENDUDUKAN
1. Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, Laju dan Kepadatan Penduduk Provinsi D.I. Yogyakarta
Berdasarkan hasil Sensus Penduduk 2010 jumlah penduduk di Provinsi D.I. Yogyakarta
mencapai 3.457.491 jiwa, dengan persentase jumlah penduduk laki-laki 49,43 persen dan
penduduk perempuan 50,57 persen. Persebaran penduduk di Provinsi D.I. Yogyakarta pada
tahun 2011 paling banyak di Kabupaten Sleman yakni sekitar 31,40 persen. Sementara di Kota
Yogyakarta hanya sekitar 11,29 persen.
Laju pertumbuhan penduduk di Provinsi D.I. Yogyakarta mencapai 1,04. Angka ini lebih
tinggi dibanding tahun lalu yang mencapai 1,02. Menurut hasil sensus penduduk 2010, laju
pertumbuhan penduduk tertinggi terjadi di Kabupaten Sleman, yakni mencapai 1,96 persen
pertahun. Sedangkan laju pertumbuhan penduduk terendah terjadi di Kota Yogyakarta, yakni
mencapai

minus 0,21. Data Jumlah penduduk dan laju pertumbuhan penduduk serta

kepadatan penduduk menurut kabupaten kota bisa dilihat pada Tabel DE-1. Agar lebih jelas,
persebaran penduduk di Provinsi DIY dapat dilihat dalam Gambar 26. berikut ini.

388,627

388,869
911,503

1,093,110

Kulonprogo
Bantul
Gunungkidul
Sleman

675,382

Yogyakarta

Gambar 26. Grafik Persebaran Penduduk Di Provinsi D.I. Yogyakarta Tahun 2011
Kepadatan

penduduk

merupakan

salah

satu

indikator

kependudukan

yang

mencerminkan tingkat pemerataan penduduk di suatu wilayah. Tinggi rendahnya tingkat


Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 1

kepadatan penduduk dapat membawa dampak positif maupun negatif. Kepadatan yang sudah
mencapai titik jenuh, mungkin akan lebih banyak memberikan dampak negatif, akibat
terjadinya ketimbangan sumber daya. Bila dilihat menurut kepadatannya, angka kepadatan
tertinggi tercatat di Kota Yogyakarta sebesar 11.957,75 jiwa per km2. Angka ini lebih kecil jika
dibanding tahun 2010 yang mencapai 14.059 jiwa per km2. Pada tahun 2011, kepadatan
penduduk di Kabupaten Gunungkidul hanya tercatat 455 jiwa per km2, paling rendah bila
dibandingkan dengan kabupaten/kota yang lain.

2. Penduduk Laki-laki menurut Golongan Umur


Ukuran keberhasilan pembangunan di bidang kependudukan dapat dilihat juga melalui
perubahan komposisi penduduk menurut umur yang digambarkan dengan semakin rendahnya
proporsi penduduk tidak produktif yaitu penduduk berumur muda (di bawah 15 tahun) dan
lanjut usia (65 tahun keatas) dibandingkan penduduk yang produktif (15-64 tahun). Penduduk
muda berusia 15 tahun umumnya secara ekonomis masih tergantung pada orangtua atau orang
lain yang menanggungnya. Sementara penduduk usia di atas 65 tahun juga dianggap tidak
produktif lagi. Angka Beban Ketergantungan di Provinsi D.I. Yogyakarta pada tahun 2010
sebesar 46. Artinya secara rata-rata setiap 100 penduduk produktif menanggung sekitar 46
penduduk tidak produktif atau setiap orang usia tidak produktif akan ditanggung oleh sekitar 23 orang usia produktif.
Menurut hasil Sensus Penduduk 2010 beban ketergantungan penduduk laki-laki di DIY
adalah 46. Angka ini sebanding dengan tahun lalu. Artinya setiap 100 penduduk produktif
menanggung sekitar 46 penduduk tidak produktif atau setiap 1 orang laki-laki tidak produktif
ditanggung oleh sekitar 2-3 orang laki-laki produktif. Untuk lebih jelasnya, bisa dilihat dari Tabel
4 berikut.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 2

Tabel 4 :
Penduduk Laki-Laki Menurut Golongan Umur
Prov DIY Tahun 2011
Kab/Kota

0-14

15-64

65+

Kulonprogo

46094

124084

20516

106952

311800

20516

76166

210818

35739

122503

388007

39709

Yogyakarta

38989

139574

37375

D.I. Yogya

390704

1174283

153855

Bantul
Gunungkidul
Sleman

Sumber: BPS Prov. DIY, Olahan dari hasil Sensus Penduduk 2010
Bila dilihat menurut kabupaten/kota terlihat beban ketergantungan tertinggi berada di
Kabupaten Gunungkidul yakni 55, kemudian disusul Kabupaten Kulonprogo sebesar 54.
Sedangkan beban ketergantungan terendah di Kota Yogyakarta sebesar 36. Agar lebih jelas,
beban ketergantungan penduduk laki-laki di Provinsi DIY bisa dilihat dalam Gambar 27. berikut.

100%
90%
80%
70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

65+
15-64
0-14

Gambar 27. Grafik Beban Ketergantungan Penduduk Laki-Laki di DIY

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 3

3. Penduduk Perempuan menurut Golongan Umur


Sementara itu angka beban ketergantungan penduduk perempuan di DIY adalah 46.
Angka ini sebanding dengan beban ketergantungan penduduk laki-laki yang juga 46. Bila dilihat
menurut kabupaten/kota angka beban ketergantungan perempuan tertinggi berada di
Kabupaten Kulonprogo yakni 55, kemudian disusul Kabupaten Gunungkidul (54). Sedangkan
angka terendah terjadi di Yogyakarta yakni 36. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat dalam Gambar
28. di bawah ini.

600000
500000
400000
300000

65+

200000

15-64

100000

0-14

Gambar 28. Grafik Beban ketergantungan penduduk Perempuan di DIY Tahun 2011

4. Migrasi Selama Hidup.


Penduduk dengan provinsi tempat lahir berbeda dengan tempat tinggal sekarang
merupakan migran selama hidup. Angka migrasi selama hidup merupakan perbandingan
jumlah migran selama hidup dengan jumlah penduduk. Jumlah Migran masuk (datang)
selama hidup ke Provinsi D.I. Yogyakarta mencapai sekitar 562.384 persen dari total penduduk
D.I. Yogyakarta. Angka migrasi masuk selama hidup laki-laki lebih tinggi dibanding yang
perempuan. Angka migrasi masuk selama hidup laki-laki menurut hasil Sensus Penduduk 2010
tercatat 16,5 persen, sementara angka migrasi masuk selama hidup perempuan sekitar 16,1
persen. Angka migrasi selama hidup di DIY bisa dilihat dalam Gambar 29. berikut ini.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 4

900000
800000
700000
600000
500000
400000
300000
200000
100000
0

Laki-laki
Peremp
Laki+Peremp

Gambar 29. Grafik Migrasi Selama Hidup di DIY Tahun 2011 menurut Kabupaten/Kota

Sedangkan

yang

dimaksud

dengan

migrasi

selama

hidup

pada

tingkat

kabupaten/kota adalah kabupaten/kota tempat lahir berbeda dengan kabupaten/kota tempat


tinggal sekarang. Penduduk dengan kabupaten/kota tempat lahir berbeda dengan
kabupaten/kota tempat tinggal sekarang disebut migran selama hidup. Menurut hasil Sensus
Penduduk 2010 migran masuk terbanyak berada di Kabupaten Sleman, yaitu 375.923 orang
atau 45,7 persen dari total migran masuk selama hidup kabupaten/kota di Provinsi D.I.
Yogyakarta. Kemudian disusul migran masuk di Kabupaten Bantul sebesar 197.509 orang (24,0
%) dan Kota Yogyakarta 171.255 orang (20,8%). Sementara di Kabupaten Kulonprogo dan
Kabupaten Gunungkidul migrasi masuk selama hidup masing-masing hanya sekitar 4-5 persen
dari total migran masuk selama hidup.
Bila dilihat menurut jenis kelamin di Provinsi D.I. Yogyakarta lebih banyak migran
masuk selama hidup penduduk perempuan dibanding migran masuk selama hidup penduduk
laki-laki. Penduduk migran selama hidup laki-laki mencapai 48,92 persen sedangkan penduduk
migran selama hidup perempuan mencapai 51,08 persen dari total migran selama hidup di
Provinsi D.I. Yogyakarta.
5. Penduduk Laki-Laki Berusia 5-24 Tahun Menurut Golongan Umur dan Status Pendidikan
Pendidikan yang ditamatkan merupakan salah satu indikator output selesainya suatu
jenjang pendidikan yang ditandai dengan ijazah yang dimiliki. Ijazah yang dimiliki seseorang
merupakan indikator pokok kualitas pendidikan formalnya. Makin tinggi tingkat pendidikan
yang ditamatkan tentunya makin tinggi kualitas SDMnya.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 5

Dari hasil Sensus Penduduk 2010 tercatat 49,59 persen penduduk laki-laki berusia 5-6
tahun tidak/belum pernah sekolah SD dan 50,41 persen belum tamat SD. Sedangkan
penduduk laki-laki 7-12 tahun sebanyak 1,06 persen tidak/belum pernah sekolah dan 92,27
persen tidak/belum tamat SD serta 6,67 persen tamat SD.Sedangkan penduduk laki-laki usia
13-15 tahun terdiri dari0,36 persen tidak/belum pernah sekolah dan 10,28 persen tidak/belum
tamat SD, 67,55 persen tamat SD serta 21,81 persen tamat SLTP. Pada penduduk laki-laki
kelompok umur 16-18 tahun masih terdapat 0,70 persen tidak/belum pernah sekolah, 1,18
persen tidak/belum tamat SD, 10,79 persen tamat SD, 61,49 persen tamat SLTP dan 25,84
tamat SLTA. Sementara itu pada penduduk laki-laki kelompok umur 19-24 tahun terdapat 1,06
persen tidak/belum pernah sekolah 0,87 persen tidak tamat SD, 5,28 persen tamat SD, 16,43
persen tamat SLTP, 70,69 persen tamat SLTA dan 2,28 persen tamat Diploma serta 3,38
persen tamat Universitas. Agar lebih jelas, bisa dilihat dalam Gambar 30. berikut.

160000
140000
120000
Tidak Sekolah

100000

SD

80000

SLTP
SLTA

60000

Diploma

40000

Universitas

20000
0
05-06

07-12

13-15

16-18

19-24

Jumlah

Gambar 30. Grafik Penduduk Laki-Laki Berusia 5-24 Tahun Menurut Golongan Umur
dan Status Pendidikan, Provinsi DIY Tahun 2011

6. Penduduk Perempuan Berusia 5-24 Tahun Menurut Golongan Umur dan Status Pendidikan
Sementara itu penduduk perempuan pada kelompok usia 5-6 tahun terlihat bahwa
masih terdapat 48,50 persen tidak/belum pernah sekolah. Hal ini sangat wajar karena yang
dimaksud sekolah disini adalah sekolah formal, tidak termasuk TK. Angka ini sedikit lebih rendah
bila dibanding dengan kelompok 5-6 tahun penduduk laki-laki.
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 6

Dari hasil Sensus Penduduk 2010 mayoritas penduduk perempuan yang menamatkan
tidak/belum tamat SD yakni sebesar 30,93 . Hal ini bisa dinilai wajar, karena komposisi
penduduk berusia 7-12 tahun yang pada umumnya belum tamat SD juga mencapai 27,88
persen dari total penduduk. Urutan kedua adalah pendidikan SLTA yaitu sekitar 27,63 persen,
selanjutnya tamat STLP 18,70 persen. Dari tabel ini juga terlihat pada penduduk perempuan
pada kelompok usia 5-24 tahun masih relatif kecil yang tamat Diploma 1,50 persen maupun
universitas 1,91 persen. Pola ini juga terjadi pada kelompok usia 5-24 tahun penduduk laki-laki.
Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada Gambar 31. berikut.

160000
140000
120000
Tidak Sekolah

100000

SD

80000

SLTP
SLTA

60000

Diploma

40000

Universitas

20000
0
05-06

07-12

13-15

16-18

19-24

Jumlah

Gambar 31. Grafik Penduduk Perempuan Berusia 5-24 Tahun Menurut Golongan Umur
dan Status Pendidikan Provinsi DIY Tahun 2011
7. Penduduk Laki-Laki Berusia 5 Tahun Ke Atas menurut Golongan Umur dan Pendidikan
Tertinggi
Menurut Hasil Sensus Penduduk 2010 pada laki-laki kelompok umur 5-9 tahun dan
kelompok umur 10-14 tahun di Provinsi D.I. Yogyakarta mayoritas tidak tamat SD. Sedangkan
pada kelompok umur 15-19 tahun mayoritas tamat SLTP. Pada kelompok umur 20-24, 25-29,
30-34, 35-39 dan 40-44 mayoritas memiliki ijazah tertinggi SLTA. Sementara itu laki-laki pada
kelompok umur 45-49, 50-54, 55-59, 60-64, 65-69 dan 70-74 tahun mayoritas tamat SD. Pada
kelompok umur 75 tahun ke atas masih didominasi tidak tamat SD atau belum memiliki ijazah.
Secara umum laki-laki di D.I. Yogyakarta mayoritas memiliki ijazah tertinggi SLTA.
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 7

8. Penduduk Perempuan Berusia 5 Tahun Ke Atas menurut Golongan Umur dan Pendidikan
Tertinggi
Bila dilihat menurut ijazah tertinggi yang dimiliki perempuan di D.I.Yogyakarta,
mayoritas tamat SLTA. Pada kelompok umur 5-9 belum ada yang tamat SD, sedangkan pada
kelompok umur 10-14 sejumlah 44.820 tamat SD dan 3.512 tamat SLTP. Sedangkan kelompok
umur 15-19 tahun mayoritas tamat SLTP. Pada kelompok umur 20-24 tahun, 25-29 tahun, 30-34
tahun, 35-39 tahun, 40-44 tahun perempuan di Provinsi D.I. Yogyakarta

tamatan SLTA.

Sedangkan pada perempuan kelompok umur 45-49, 50-54, 55-69, 60-64, 65-69, 70-74
mayoritas memiliki ijazah SD. Sedangkan kelompok umur 75 tahun keatas pada umumnya
perempuan di D.I. Yogyakarta belum memiliki ijazah atau tidak tamat SD. Secara umum
perempuan di Provinsi D.I. Yogyakarta mayoritas memiliki ijazah SLTA.
9. Jumlah Penduduk, Luas daerah dan Jumlah Sekolah menurut Kabupaten Kota.
Pendidikan adalah salah satu hal penting dan mendasar untuk menentukan kualitas
sumber daya manusia (SDM) yang ada. Oleh karena itu pendidikan juga dianggap sebagai
investasi SDM. Pentingnya pendidikan tercermin dalam UUD 1945 yang menyatakan bahwa
pendidikan merupakan hak setiap warga negara yang bertujuan untuk mencerdaskan bangsa.
Salah satu modal dasar yang menjadi motor pembangunan adalah SDM, namun pada
kondisi dimana masyarakat yang relatif rendah, maka penduduk yang besar bukan merupakan
aset tetapi justru menjadi beban pembangunan.
Fasilitas pendidikan sebagai salah satu indikator input merupakan kekuatan awal dalam
membangun kualitas SDM dibidang pendidikan. Ketersediaan sarana dan prasarana sangat
mempengaruhi proses belajar yang pada akhirnya juga akan mempengaruhi output
pendidikan.Kualitas pendidikan yang memadai diperlukan penduduk untuk meningkatkan
kualitas hidup mereka. Tingginya permintaan jasa pendidikan menuntut tersedianya
penyelenggaraan

pendidikan

yang

semakin

bermutu.

Secara

nasional,

pendidikan

diselenggarakan baik oleh pemerintah maupun swasta maupun Non Dikbud.


Pada jenjang Sekolah Dasar (SD),pada tahun 2008 memiliki 2.017 unit sekolah. Bila
dilihat dari rasio jumlah penduduk usia 7-12 tahun terhadap fasilitas yang tersedia, maka di
Provinsi D.I.Yogyakarta rasio jumlah penduduk usia 7-12 tahun (usia sekolah SD) dibanding
ketersediaan fasilitas SD adalah 1 : 149 artinya setiap 149 penduduk usia 7-12 tahun terfasilitasi
dengan 1 unit SD.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 8

Sedangkan pada jenjang SMP tercatat sebanyak 506 unit sekolah baik swasta maupun
negeri. Rasio jumlah penduduk usia 13-15 tahun (usia sekolah SLTP) dibanding ketersediaan
fasilitas SMP adalah 1 : 309 artinya setiap 309 penduduk usia 13-15 tahun terfasilitasi dengan 1
unit sekolah SLTP.
Kemudian untuk jenjang SLTA pada tahun 2011 di Provinsi D.I. Yogyakarta tercatat 395
unit sekolah ( SMU, SMK, SLTA-MA). Rasio jumlah penduduk usia 16-18 tahun dibanding
ketersediaan fasilitas SMA adalah 1: 422 yang berarti untuk setiap 422 penduduk usia 16-18
tahun terfasilitasi dengan 1 unit sekolah SLTA.

B. PERMUKIMAN
Karakteristik utama yang membedakan sektor perumahan dengan komoditas ekonomi
lainnya adalah lokasi perumahan yang tetap tidak berubah dan unik. Karena lokasinya yang
tetap maka perumahan merupakan komoditas yang unik, artinya perumahan di suatu lokasi
tidak dapat disubstitusikan dengan perumahan di lokasi yang lain. Karena keunikannya
tersebut komoditas perumahan merupakan komoditas yang heterogen yang ditunjukkan oleh
perbedaan karakteristik fisik bangunan dan interior serta karakteristik lokasi perumahan yang
tercermin pada tingkat akesibilitas dan kondisi lingkungan. Heterogenitas komoditas
perumahan ini berpengaruh terhadap tingkat harga perumahan. Dua buah perumahan dengan
bentuk fisik yang sama tetapi lokasi berbeda maka harga rumah tersebut akan berbeda.
Aksesibilitas merupakan kemudahan untuk mencapai berbagai pusat kegiatan, sepert i
tempat kerja, pusat perdagangan, pusat pendidikan, daerah industri, jasa pelayanan
perbankan, tempat rekreasi, pelayanan pemerintah, jasa profesional, dan lokasi lain yang
memerlukan perjalanan tertentu. Sedangkan faktor lingkungan meliputi aspek fisik d an sosial
lingkungan, yang terdiri dari keamanan, kebersihan udara, kenyamanan, topografi, dan
sebagainya yang akan memberikan kemudahan dan ketenangan bagi masyarakat dalam
berusaha dan bertempat tinggal. Sehingga kawasan yang memiliki keadaan sosial ling kungan
yang baik akan cepat berkembang, karena masyarakat akan melakukan aktivitas untuk
membangun wilayah tersebut.
Heterogenitas komoditas perumahan di Provinsi DIY tercermin pada sifat perumahan
yang terkait dengan lokasi perumahan. Provinsi ini memiliki perumahan yang terencana
(dibangun oleh sektor formal) dan perumahan spontan (umumnya dibangun secara swadaya
oleh masyarakat). Perumahan yang terencana terletak di kawasan permukiman yang teratur
dan terencana, sedangkan perumahan spontan terletak di kawasan yang teratur tidak
terencana dan tidak teratur tidak terencana. Sampai tahun 2011, tercatat sebanyak 18.001

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 9

unit rumah formal telah dibangun dalam bentuk horisontal dan sebanyak 2.136 unit rumah
formal dibangun dalam bentuk rumah susun di Provinsi DIY. Penyediaan prasarana sarana
kawasan perumahan secara otomatis menyesuaikan dengan tingkatan kelas dari perumahan
yang dibangun. Semakin kawasan perumahan mewah sangat didukung penyediaan prasarana
sarana kawasan perumahan yang diperlukan dengan kualitas sangat baik, sedangkan pada
kawasan perumahan bagi MBR prasarana sarana dasar tetap disediakan meski dengan kualitas
standar. Jumlah penyediaan rumah formal di Provinsi DIY tahun 2011 bisa dilihat dari Tabel 5
berikut ini.
Tabel 5 :
Penyediaan Rumah Formal di Provinsi DIY

Wilayah

Konsep Horisontal

Konsep Vertikal /

(Unit)

Rumah Susun (Unit)

Kabupaten Bantul

6.621

473

168

Kabupaten Kulonprogo

1.603

Kabupaten Sleman

7.876

1.235

Kota Yogyakarta

1.733

428

18.001

2.136

Kabupaten Gunungkidul

Provinsi DIY
Sumber: Dinas PUP-ESDM Provinsi DIY, 2011

Sebagai konsekuensi dari lokasinya yang bersifat tetap, tingkat harga perumahan
sangat tergantung pada penggunaan lahan. Ketersediaan prasarana umum dan jenis
penggunaan lahan dan kegiatan ekonomi sekitar lahan perumahan berpengaruh terhadap
tingkat harga perumahan. Semakin tinggi tingkat aksesibilitas lokasi perumahan akan
memberikan nilai ekonomi yang tinggi terhadap suatu perumahan yang tercermin pada
tingginya harga. Aksesibilitas menyangkut kemudahan transportasi dan kedekatan jarak untuk
mencapai atau bepergian ke tempat-tempat penting seperti pasar, tempat bekerja, pusatpusat transportasi umum dan fasilitas perkotaan lainnya.
Melihat proporsi jumlah penduduk tahun 2010, penduduk Provinsi DIY terkonsentrasi
di Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul yang merupakan bagian dari KPY. Jumlah
penduduk Kabupaten Kulonprogo dan Kota Yogyakarta cenderung hampir sama besar, meski
keduanya mempunyai tipologi kewilayahan dan luas wilayah yang berbeda. Sedangkan
Kabupaten Gunungkidul dengan luas wilayah terbesar di DIY menempati urutan ketiga dalam

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 10

hal jumlah penduduk. Proporsi jumlah penduduk provinsi DIY terlihat jelas dalam Gambar 32.
berikut.

Proporsi Jumlah Penduduk Provinsi DIY (2010)


KOTA
YOGYAKARTA
11%

KAB. SLEMAN
32%
KAB.
KULONPROG
O
11%

KAB. BANTUL
26%
KAB.
GUNUNGKID
UL
20%

Gambar 32. Grafik Proporsi Jumlah Penduduk Provinsi DIY Tahun 2010

Mencermati pola pertumbuhan penduduk Provinsi DIY, terdapat kecenderungan


bahwa Kabupaten Gunungkidul, Kabupaten Sleman, dan Kabupaten Bantul cenderung lebih
stabil pertumbuhan penduduknya, sedangkan Kabupaten Kulonprogo dan Kota Yogyakarta
cenderung berpeluang mengalami penurunan jumlah penduduk. Dikaitkan dengan tingkat
kepadatan penduduknya, terlihat bahwa konsentrasi pertumbuhan penduduk di provinsi ini
memang lebih mengarah ke KPY, yang berarti terkonsentrasi di Kota Yogyakarta, Kabupaten
Sleman dan Bantul. Sedangkan Kabupaten Kulonprogo dan Gunungkidul termasuk masih
belum terlalu dilirik sebagai pusat konsentrasi penduduk meskipun keduanya memiliki luas
wilayah terbesar urutan pertama dan kedua pada provinsi ini.
Arah pengembangan perumahan di Provinsi DIY yang perlu dilakukan terkait dengan
pola pertumbuhan penduduk tersebut di atas, meliputi: pembangunan konsep hunian vertikal
harus dilakukan Kota Yogyakarta karena ada kecenderungan terjadi kejenuhan jumlah
penduduk (melewati ambang batas), penggalakan pembangunan konsep hunian vertikal di
Kabupaten Bantul dan Sleman untuk mengantisipasi pertumbuhan penduduk yang akan
melanda dua wilayah ini, dan pada Kabupaten Kulonprogo dan Gunungkidul pengenalan
pembangunan konsep hunian vertikal terbatas pada lokasi strategis sedangkan pada lokasi
non strategis masih dapat mempertahankan pembangunan berkonsep horisontal karena

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 11

pertumbuhan penduduk di kedua wilayah tersebut cenderung memusat di lokasi-lokasi


strategis yang menjadi pusat aktivitas wilayah.
Provinsi DIY dengan luas wilayah total sebesar 318.580 Ha menurut RTRW Provinsi DIY
2009-2029 direncanakan akan mengalokasikan penggunaan untuk kawasan lindung sebesar
45%, dan sisanya seluas 55% dialokasikan untuk mewadahi berbagai aktivitas pada kawasan
budi daya. Ruang untuk kawasan permukiman menurut RTRW tersebut akan dialokasikan
sebesar 4,31% dari luas wilayah total Provinsi DIY. Padahal kondisi saat ini, penggunaan lahan
untuk kawasan permukiman di Provinsi DIY sudah mencapai 15,50% (nilai rata -rata): Kota
Yogyakarta yang memiliki luas wilayah terkecil justru penggunaan lahann didominasi oleh
fungsi permukiman (79,08%), berbanding terbalik dengan Kabupaten Gunungkidul yang luas
lahannya terbesar justru penggunaan untuk fungsi permukiman terkecil (9,26%). Luas wilayah
untuk fungsi permukiman di Provinsi DIY bisa dilihat dalam Tabel 6. di bawah ini.
Tabel 6:
Luas Wilayah untuk Fungsi Permukiman Provinsi DIY

Wilayah

Luas Wilayah

Luas Wilayah

Persentase Luas

Permukiman (Ha)

(Ha)

Permukiman

Kabupaten Bantul

15.974

50.685

31,52%

Kabupaten Gunungkidul

13.754

148.536

9,26%

Kabupaten Kulonprogo

6.103

58.627

10,41%

10.980

57.482

19,10%

2.570

3.250

79,08%

49.381

318.580

15,50%

Kabupaten Sleman
Kota Yogyakarta
Provinsi DIY

Sumber: Hasil Analisis (2011) dengan data dasar BPS (2010)

Berpegang pada arahan RTRW, maka akan menuntut adanya kebijakan konversi lahan
permukiman menjadi ruang terbuka hijau atau fungsi lainnya secara besar-besaran, dan
intensifikasi lahan merupakan sebuah kebijakan yang harus ditempuh. Kebijakan intensifikasi
lahan diimplementasikan dalam program pembangunan hunian vertikal.
Hingga saat ini, kabupaten/ kota Provinsi DIY yang sudah melakukan kebijakan
intensifikasi lahan adalah Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, dan Kabupaten Bantul. Ketiga
kabupaten/ kota tersebut memang masuk dalam KPY, sehingga tepat jika telah
mengembangkan pembangunan berkonsep vertikal. Sedangkan dua kabupaten lain yang masih
didominasi kawasan perdesaan belum dituntut pembangunan vertikal. Tetapi mendukung
RTRW Provinsi DIY, maka arah pengembangan ke depan kawasan permukiman kota di masing masing kabupaten harus didorong untuk menerapkan konsep hunian vertikal.
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 12

Kawasan permukiman di Provinsi DIY ditinjau dari struktur fisiknya, dapat dibedakan
menjadi kawasan permukiman terencana dan tidak terencana. Kawasan permukiman
terencana dicirikan oleh adanya intervensi dari sektor formal dalam pembangunannya, dan
bentuk fisik bangunan umumnya tipikal/ seragam serta dilengkapi dengan layanan sarana
prasarana permukiman skala lokal (kawasan). Kawasan permukiman ini sering disebut sebagai
perumahan formal, yang pada Provinsi DIY bentuk realisasinya berupa: perumahan, town
house, rumah susun, dan apartemen. Kawasan permukiman yang tidak terencana dicirikan
oleh bentuknya yang organis (kurang teratur) karena dibangun atas inisiatif masyarakat sendiri
atas dasar kebutuhannya (swadaya), sehingga bentuk fisik bangunan satu dengan yang lainnya
berbeda-beda. Kawasan permukiman organis tersebut lebih dikenal sebagai kampong atau
perkampungan.
Perumahan formal di Provinsi DIY dibangun untuk melayani kebutuhan MBR hingga
MBA. Perumahan formal dengan konsep horisontal yang dibangun dari tipe kecil (tipe 36)
hingga tipe besar (tipe 300-an) dengan harga bervariasi dari mulai puluhan juta hingga
miliaran rupiah. Perumahan formal berkonsep vertikal berbentuk rumah susun umumnya
bertipe kecil (tipe 24) dan ditujukan bagi kelompok MBR dengan sistem sewa. Perumahan
formal berkonsep horisontal bagi MBR memang dicirikan dengan tipe rumahnya yang kecil dan
harga rumah masih sekitar puluhan juta rupiah, dan sebaliknya untuk perumahan formal bagi
MBA bertipe besar dengan harga rumah dari ratusan juta hingga miliaran rupiah.
Perumahan formal di Provinsi DIY telah dibangun tersebar di Provinsi DIY. Berdasar
data dari PIP2B, perumahan formal berkonsep horisontal lebih terkonsentrasi di Kabupaten
Bantul (105 perumahan) dan Kabupaten Sleman (84 perumahan), sedangkan Kota Yogyakarta
hanya terdapat 19 perumahan, Kabupaten Kulonprogo hanya sebanyak 10 perumahan dan
Kabupaten Gunungkidul hanya sebanyak 8 perumahan. Berdasarkan data dari Bidang Cipta
Karya, Dinas PUP-ESDM Provinsi DIY perumahan formal berkonsep vertikal (rumah susun)
lebih banyak terdapat di Kabupaten Sleman (12 rusunawa) dan Kota Yogyakarta (6 rusunawa),
sedangkan Kabupaten Bantul hanya terdapat 4 rusunawa, Kabupaten Kulonprogo hanya 1
rusunawa bahkan Kabupaten Gunungkidul belum terdapat rusunawa sama sekali.
Mempelajari pola persebaran perumahan formal tersebut, maka pengembangan
perumahan formal (baru) baik berkonsep horisontal maupun vertikal cenderung lebih memilih
lokasi sekitar Kota Yogyakarta (KPY). Dengan demikian penyediaan cadangan tanah bagi
pembangunan perumahan atau kawasan permukiman baru lebih tepat jika diarahkan ke
wilayah Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul, hal ini disarankan dengan pertimbangan
agar tetap dapat memberikan profit bagi pihak pembangun (pengembang) serta untuk

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 13

mengurangi biaya investasi pembangunan atau penyediaan prasarana sarana dasar (skala
perkotaan) baru. Sedangkan pengembangan perumahan formal berkonsep vertikal yang
merupakan wujud dari program peremajaan perkotaan harus terus digalakkan di dalam
wilayah Kota Yogyakarta.
Persebaran kawasan permukiman (formal dan swadaya) pada dasarnya identik dengan
persebaran lahan terbangun. Tetapi perumahan formal memang cenderung memilih lokasi lokasi tertentu, sedangkan pada permukiman swadaya justru sebaliknya karena di setiap
kabupaten/

kota

di

Provinsi

DIY

pasti

terdapat

kawasan

permukiman

swadaya

(perkampungan). Kampung-kampung di Provinsi DIY memang cenderung mengelompok pada


satuan wilayah administratif yang mempunyai kesamaan kondisi geografis. Struktur sosial
penghuni perkampungan juga jauh berbeda dengan perumahan formal yang relatif homogen,
karena pada perkampungan dimungkinkan terjadi percampuran golongan sosial dari MBR
hingga MBA, meski demikian ada juga perkampungan yang struktur sosial penghuninya relatif
homogen (seperti di kawasan kumuh yang umumnya merupakan konsentrasi lokasi tempat
tinggal golongan MBR).
Kawasan permukiman di Provinsi DIY hingga saat ini memang masih didominasi oleh
kawasan permukiman swadaya. Dengan proporsi perumahan formal yang ada sekitar 20% dan
cenderung terus meningkat seiring dengan semakin kuatnya daya tarik Provinsi DIY sebagai
kota pendidikan serta tujuan wisata nasional dan internasional, maka ruang untuk
pengembangan perumahan atau kawasan permukiman baru yang dilakukan oleh sektor formal
perlu dialokasi pula di provinsi ini. Konsekuensinya harus diiringi penguatan kebijakan untuk
mengawal dalam pengawasan dan pengendalian pengembangan perumahan dan kawasan
permukiman baru. Selain itu, mengingat bahwa permukiman swadaya masih mendominasi,
maka kebijakan yang mendukung pengembangan permukiman swadaya di Provinsi DIY juga
harus tetap diakomodir.
Pada kawasan permukiman swadaya-lah sering dijumpai kondisi kekumuhan. Demikian
halnya yanng terjadi di Provinsi DIY, kawasan kumuh memang cenderung berlokasi di kawasan
permukiman swadaya. Kondisi kekumuhan di Provinsi DIY memang tidak seberat yang terjad i
di ibukota atau di beberapa kota-kota besar lainnya di Indonesia, di mana kondisi kekumuhan
mengelompok dalam satu area yang relatif luas. Kondisi kekumuhan di Provinsi DIY cenderung
tersebar tidak merata dengan luasan yang tidak begitu besar (umumnya luas satu kawasan
kumuh kurang dari 10 Ha).
Penentuan suatu kawasan kumuh di Provinsi DIY umumnya ditinjau dari kondisi fisik
rumah yang mendominasi serta kondisi umum pelayanan prasarana sarana lingkungan

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 14

permukiman, dan kondisi penghidupan (ekonomi dan sosial) mayoritas penduduk dalam satu
kawasan permukiman. Kondisi kawasan kumuh Provinsi DIY memang tidak sama antara kumuh
di wilayah perkotaan dengan kumuh di wilayah perdesaan. Kumuh di wilayah perkotaan (KPY)
lebih dicirikan dengan kondisi penghidupan penghuni kawasan yang mayoritas bekerja di
sektor informal dan termasuk dalam kelompok MBR, dan tinggal di rumah dengan kondisi
kurang layak (masih di bawah standar), tetapi pada umumnya layanan prasarana dan sarana
permukiman sudah tersedia hanya berada dalam kondisi buruk. Kawasan kumuh di wilayah
perdesaan selain dicirikan kondisi penghidupan penghuni kawasan yang mayoritas MBR yang
bekerja di sektor informal dan mayoritas kondisi fisik rumahnya tidak layak (cenderung jauh di
bawah standar), diperparah dengan masih minimnya (kurang bahkan ada yang tidak tersedia)
pelayanan prasarana sarana permukiman.
Berdasar hasil identifikasi kawasan kumuh Provinsi di DIY pada program NUSSP (2006)
didapatkan 69 kawasan kumuh untuk seluruh Provinsi DIY. Berdasarkan studi terhadap
berbagai literatur yang mengkaji tentang kawasan kumuh, setidaknya terdapat empat kriteria
yang umum digunakan untuk menilai tingkat kekumuhan, yaitu kondisi fisik rumah,
ketersediaan prasarana sarana kawasan, kondisi keamanan bermukim, dan kondisi
penghidupan (sosial atau ekonomi) penghuni.
Penilaian tingkat kekumuhan suatu kawasan di Provinsi DIY, ditetapkan dengan
metode pembobotan atas empat kriteria tersebut di atas. Tingkat kekumuhan kawasan
permukiman di Provinsi DIY dibagi menjadi tiga kelas, yaitu: kumuh berat (sangat kumuh),
kumuh sedang, dan kumuh ringan. Pengklasifikasian ini dilakukan dengan kriteria yang
terdapat dalam Tabel 7 berikut ini.
Tabel 7 :
Metode Pengklasifikasian Kawasan Kumuh Provinsi DIY
Kriteria

Kumuh

Kumuh

Kumuh

Berat

Sedang

Ringan

>70%

31 70%

<30%

Layanan PSU Buruk

>70%

31 70%

<30%

Ketiadaan Kepemilikan Status

>70%

31 70%

<30%

>70%

31 70%

<30%

Jumlah Rumah Tidak Layak


Huni

Keamanan Bermukim
Kondisi Penghidupan (Kualitas
Hidup) rendah
Sumber : Hasil Analisis Tim SLHD ProvDIY Tahun 2011

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 15

Kawasan kumuh di Provinsi DIY tersebar tidak merata. Kawasan yang tergolong sangat
kumuh lebih banyak ditemukan di wilayah Kabupaten Sleman dan Gunungkidul. Kota
Yogyakarta adalah daerah satu-satunya di Provinsi DIY, yang mana sebaran kawasan
kumuhnya cenderung merata dengan lokasi yang hampir berdekatan satu sama lain hingga
dapat membentuk satu klaster kawasan kumuh yang besar (hampir merambah di setiap bag ian
wilayah kota).
Melihat cukup banyak kawasan kumuh di Provinsi DIY, maka upaya penanganan untuk
mengurangi kawasan kumuh merupakan salah satu kebijakan yang harus diambil oleh provinsi
ini. Pilihan prioritas penanganan khusus di bidang PKP, dapat difokuskan pada pengurangan
jumlah rumah tidak layak huni dan penyediaan pelayanan prasarana sarana permukiman pada
kawasan kumuh yang telah teridentifikasi. Keduanya perlu segera menjadi prioritas
penanganan mengingat jumlah rumah tidak layak huni di provinsi ini masih tergolong tinggi
dan masih terdapat beberapa kawasan yang belum mendapatkan pelayanan prasarana sarana
permukiman seperti yang seharusnya. Dengan melakukan kedua prioritas tersebut maka
Provinsi DIY dapat segera mencapai SPM bidang perumahan yang telah ditetapkan oleh
Kemenpera (Permenpera No.22 tahun 2008) yaitu 100% tersedia rumah layak huni dan 100%
tercipta lingkungan sehat dan aman yang didukung PSU pada tahun 2025.
Data pasti jumlah kondisi rumah tidak layak huni di Provinsi DIY memang masih belum
tersedia secara eksplisit, tetapi untuk pendekatannya dapat menggunakan data jenis
bangunan rumah, khususnya pada kategori rumah non permanen. Karena jenis rumah non
permanen merupakan salah satu indikator dari rumah tidak layak huni, yaitu pada jenis
dinding dan lantai. Menurut data Badan Pusat Statistik Provinsi DIY (2010) terlihat rumah tidak
layak huni di provinsi ini banyak ditemukan di wilayah yang tidak masuk dalam KPY, yaitu
Kabupaten Kulonprogo (24%) dan Gunungkidul (21%). Tabel 8. berikut menunjukkan jumlah
rumah menurut jenis bangunan di Provinsi DIY.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 16

Tabel 8 :
Jumlah Rumah di Provinsi DIY Menurut Jenis Bangunan
Jenis Bangunan Rumah
Kota/Kabupaten
Kabupaten Bantul

Rumah

Rumah Semi

rumah non

Permanen

Permanen

permanen

Total

258.366

13.742

4.425

276.533

Kabupaten Gunungkidul

97.465

60.767

43.053

201.285

Kabupaten Kulonprogo

64.730

21.218

27.736

113.684

310.521

13.908

11.136

335.565

91.605

14.711

4.850

111.166

822.687

124.346

91.200

1.038.233

Kabupaten Sleman
Kota Yogyakarta
Provinsi DIY

Sumber: BPS Provinsi DIY, 2010

Pelayanan PSU lingkungan dalam Permenpera No.22 tahun 2008 tentang SPM bidang
perumahan rakyat daerah, hanya meliputi: jalan, drainase, persampahan, sanitasi, air bersih,
dan listrik. Secara umum mayoritas wilayah di Provinsi DIY sudah dilayani PSU yang di maksud,
meski memang proporsi pelayanan antar satu wilayah dengan wilayah yang lain tidaklah sama
tergantung dengan kemampuan daerah dan kondisi topografi wilayah yang bersangkutan.
Pelayanan PSU drainase/pengelolaan air limbah, sanitasi, persampahan, dan air bersih
di wilayah Provinsi DIY rata-rata sangat bagus dalam penyediaan PSU sanitasi (jamban) karena
tingkat pelayanan sudah lebih dari 75%, disusul dengan pelayanan dalam akses a ir bersih
dengan tingkat pelayanan yang paling minimal sebesar 60% di Kabupaten Gunungkidul (yang
memang merupakan wilayah minim sumber air bersih), sedangkan pada persampahan dan air
limbah/ drainase tingkat pelayanan yang terendah masih di bawah 50%, yang mana keduanya
terjadi di Kabupaten Gunungkidul. Di antara kabupaten/ kota di Provinsi DIY, maka Kabupaten
Sleman adalah wilayah yang telah mempunyai performa pelayanan PSU (sanitasi,
persampahan, pengelolaan air limbah/ drainase, dan air bersih) terbaik karena nilai
persentase tingkat pelayanannya telah mencapai 100%, sedangkan Kabupaten Gunungkidul
merupakan wilayah dengan kondisi pelayanan PSU paling minim karena mayoritas masih di
bawah 75%. Dengan demikian, penyediaan atau peningkatan pelayanan PSU Provinsi DIY
sebaiknya bisa diprioritaskan di Kabupaten Gunungkidul terlebih dulu. Agar lebih jelas bisa
disimak Tabel 9 berikut.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 17

Tabel 9 :
Pelayanan PSU Sanitasi, Persampahan, Air Bersih, Drainase
WILAYAH

Jumlah

Memiliki

Memiliki Tempat

Memiliki Pengelolaan Air

rumah

Jamban (%)

Sampah (%)

Limbah/Drainase (%)

Mengakses
Air Bersih
(%)

Kab. Bantul

276.533

90

74

62

89

Kab. Gunungkidul

201.285

85

45

24

60

Kab. Kulonprogo

113.684

84

92

58

97

Kab. Sleman

335.565

100

100

100

100

Kota Yogyakarta

111.166

79

77

78

83

1.038.233

90

74

64

89

Provinsi DIY

Sumber: Dinas Kesehatan DIY , 2010

C. KESEHATAN
Terdapat sepuluh jenis penyakit yang banyak menyerang penduuk DIY untuk masingmasing Kabupaten adalah sebagai berikut :
Kabupaten Sleman yaitu penyakit Nasopharyngitis Akut, Hipertensi primer, Penyakit
Pulpa dan jaringan periapikal, Gangguan lain pada jaringan otot, Demam yang tdk diketahui
sebabnya, Infeksi Akut lain pada saluran Pernafasan bagian atas, Dispepsia, Diabetes Mellitus,
Gastritis,dan Dermatitis kontak alergi. Jenis penyakit yang terbanyak diderita oleh masyarakat
adalah Nasopharyngitis Akut sejumlah 35.536 penderita.Penyakit hipertensi primer menduduki
urutan kedua, selanjutnya Penyakit Pulpa dan jaringan periapikal.
Kabupaten Kulon Progo yaitu penyakit Nasofaringitis akut (common cold) sebanyak 29.874
penderita (21,50%), kemudian Hipertensi esensial (primer) sebanyak 22.873 penderita (16,50%),
dan Infeksi saluran nafas atas akut multipel dan RTT sebanyak 19.451 penderita (14,03%),
artritis lainnya 13.250 penderita (9,56%), faringitis akut 11.110 penderita (8,01%), didpepsia
9.917 penderita (7,15%), diabetes melitus non dependen insulin 8.347 penderita (6,02%), sakit
kepala 8.101 penderita (5,84%) serta diare gastroenteritis yang diduga berasal dari infeksi dan
supervisi kehamilan normal masing-masing 5,72% (7.930 penderita) dan 5,55% (7.702
penderita).
Kabupaten Gunungkidul

yaitu penyakit Commond Cold, kemudian disusul penyakit

manula seperti hipertensi dan gangguan sendi, Dermatitis kontak alergi, nyeri kepala , Infeksi
akut lain pada saluran pernafasan bagian atas, Rheumatoid Arthtritis,

ASMA, Batuk dan

Gastritis.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 18

Kabupaten Bantul yaitu penyakit nasofaringitis akut sebesar 21.93 %,

myalgia 14.46%,

hipertensi esensial (primer) 14.46 %, influenza 13.27 %, febris deman tidak diketahui
penyebabnya 8.44 %, dispepsia 6.31 %, dermatitis lain tidak spesifik (eksema ) 5.69 %, penyakit
pulpa dan jaringan peripikal 5.59 %, gastitis 5.03 %, diabetes militus 4.85 %.
D.

PERTANIAN
Berdasarkan kondisi fisiografi DIY, daerah yang relatif datar yang meliputi Kabupaten
Sleman, Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul (khususnya di wilayah aglomerasi perkotaan
Yogyakarta) adalah wilayah dengan kepadatan penduduk tinggi, memiliki kegiatan sosial
ekonomi berintensitas tinggi, merupakan wilayah yang lebih maju dan berkembang, namun juga
banyak terjadi pencemaran lingkungan.
Perubahan iklim yang sedang terjadi saat ini merupakan dampak jangka panjang dari
pemanasan global. Hal ini dapat terlihat dari peningkatan konsentrasi gas CO2 serta kenaikan
muka air laut. Sektor pertanian dikatakan sebagai sektor penyumbang emisi Gas Rumah Kaca
(GRK), tetapi juga mampu sebagai penyerap karbon. Kondisi ini menyebabkan puso akibat banjir
dan kekeringan, turunnya produktivitas tanaman, bergesernya awal musim hujan dan
mempengaruhi luas tanam, penciutan lahan sawah dan degradasi sawah produktif di daerah
pesisir akibat peningkatan muka laut dan rob.
1. Kebutuhan Air Untuk Lahan Sawah, Lahan Pertanian Tanaman Pangan
Kebutuhan air tanaman secara umum terbagi dalam tiga macam penggunaan air,
yaitu melalui : Transpirasi, Evaporasi dan Gabungan perembesan dan penapisan air.
Penggunaan air melalui proses transpirasi untuk mendinginkan tanaman dan
membawa unsur hara yang dibutuhkan tanaman dari tanah naik ke atas sampai ke daun.
Proses ini merupakan penggunaan air secara nyata, tumbuhan mengambil air dan
melepaskannya ke atmosfir melalui transpirasi. Air yang dipergunakan dalam proses ini tidak
dapat dipergunakan kembali oleh tumbuhan yang sama dalam siklus pertumbuhan yang
sama. Air yang ditranspirasi tersebut masuk ke siklus air alam dan pada waktunya kembali ke
bumi lagi melalui hujan atau salju.
Selain transpirasi dari tumbuhan, air yang di atas tanah meninggalkan tempat
bercocok tanam melalui evaporasi. Seperti transpirasi, evaporasi air menghilang dan tidak
dapat digunakan lagi oleh tanaman yang sama dalam masa siklus pertumbuhannya.
Kombinasi dua jenis penggunaan air oleh tanaman ini disebut evapotranspirasi.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 19

Air di sawah biasa digenangkan dalam jumlah cukup banyak sehingga dapat
memenuhi kebutuhan tanaman. Selain evapotranspirasi seperti tersebut diatas, air dapat
mengalir ke luar sawah melalui perembesan dan penapisan: menuju ke bawah merembes ke
dalam tanah dan menuju kesamping mengalir ke luar sawah. Pada hamparan sawah yang
lebih luas, perembesan dan penapisan air dari permukaan sawah masuk ke air tanah atau air
selokan maupun anak sungai. Dengan air tersebut petani lain bisa menggunakannya lagi
untuk mengaliri sawah yang lain. Sedangkan air untuk evapotranspirasi tidak dapat
dipergunakan kembali

Penggunaan air tanaman padi melalui transpirasi


Menurut Haefele dkk (2008) hasil kajian percobaan di dalam pot dan greenhouse yang
dilaksanakan di International Rice Research Institute (IRRI) memperlihatkan bahwa
penggunaan air untuk memproduksi 1 kg gabah berkisar antara 500 1.000 liter.
Kebutuhan air untuk tanaman padi terbanyak dibandingkan dengan cereal lain seperti
gandum (Wheat) dan Barley.

Penggunaan air tanaman padi melalui evapotranspirasi


Untuk memproduksi satu kilogram gabah memerlukan 1,432 liter air evapotranspirasi.
Secara kasar rata-rata penggunaan air untuk budidaya padi sedunia sama dengan untuk
budidaya Wheat, akan tetapi lebih tinggi dari pada penggunaan untuk budidaya jagung
dan Barley. Menurut Falkenmark dan Rockstrom (2004) untuk memperoleh satu
kilogram Wheat memerlukan air sebanyak 1.480 liter, jagung (Maize) 1.250 liter, dan
Barley 1.000 liter. Sedangkan menurut Chapagain and Hoekstra (2004) untuk
memperoleh satu kilogram Wheat memerlukan air sebanyak 1.300 liter dan untuk
jagung 900 liter. Jumlah air yang dibutuhkan dalam evapotranspirasi untuk budidaya
padi sangat bervariasi. Menurut Zwart and Bastiaansen (2004) hasil penelitian pada
sawah dataran rendah menyebutkan jumlah air evapotranspirasi untuk menghasilkan
satu kilogram beras paling sedikit 625 liter, pertengahannya 909 liter dan paling banyak
1.667 liter.

Penggunaan air sawah untuk tanaman padi melalui evapotranspirasi, perembesan dan
penapisan air Rata-rata sekitar 2.500 liter air yang diperlukan (dengan air hujan dan /
atau irigasi) tanaman padi untuk memproduksi satu kilogram gabah padi. Angka 2.500
liter ini dihitung dari evapotranspirasi, perembesan dan penapisan. Angka dari hasil
penelitian tersebut sangat beragam yaitu antara 800 5.000 liter lebih. Keberagaman
ini disebabkan oleh tata laksana budidaya yang beragam seperti penggunaan varietas
tanaman, penggunaan pupuk dan cara penanggulangan penyakit, juga tergantung pada

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 20

iklim dan kesuburan tanah yang berbeda. Penggunaan air di sawah yang ditanami padi
memerlukan air 2 - 3 kali lebih banyak dibandingkan tanaman cereal utama yang lain.
Dalam rangka usaha peningkatan produksi padi, yang perlu kita perhatikan adalah
masalah krisis air, imbas perubahan iklim terhadap pola curah hujan serta penggunaan
saluran air irigasi di perkotaan dan wilayah industri. Ketika terjadi kelangkaan air untuk
irigasi pertanian diperlukan peningkatan teknologi penghematan air seperti aerobic rice
yaitu varietas padi yang tumbuh baik di sawah yang tidak tergenang air, dan sistem
irigasi yang lebih efisien seperti pengairan dan pengeringan sawah secara bergantian.

100%

835

90%

923
6117

4596

80%

12510
39

Luas (Ha) dan Frekuensi


Penanaman 2 kali

70%
60%

7026

50%

7319

40%

6536

36179

15255

30%

Luas (Ha) dan Frekuensi


Penanaman 3 kali

Luas (Ha) dan Frekuensi


Penanaman 1 kali

43

20%
10%

2083

0%

2547

318

1336

6284

Gambar 33. Grafik Luas Lahan Sawah menurut Frekuensi Penanaman Provinsi DIY
Dari Gambar 33. di atas, penggunaan lahan sawah dibagi dalam tiga jenis penggunaan
lahan berdasarkan frekuensi penanamannya sebagai berikut :
-

Penanaman 1 kali dilakukan pada kategori sawah tadah hujan

Penanaman 2 kali dilakukan pada kategori sawah / daerah irigasi non teknis dan
semi teknis

Penanaman 3 kali dilakukan pada kategori sawah / daerah irigasi teknis

Dari grafik di atas terlihat bahwa penanaman lahan sawah frekuensi 2 kali penanaman yang
merupakan daerah rigasi non teknis dan semi teknis mendominasi lahan sawah di Prov.
D.I.Yogyakarta , yaitu sebanyak 65 % sedangkan penanaman 3 kali sebesar 25 % dan
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 21

penanaman 1 kali sebesar 10 %. Luas lahan sawah dengan frekuensi 1 kali penanaman
terbesar (terluas) ada di kabupaten Bantul dengan luas 2.547 ha dan terkecil (tersempit)
kabupaten Gunungkidul dengan 318 ha (namun kota Yogyakarta tanpa lahan 1 kali
penanaman). Luas lahan sawah dengan frekuensi 2 kali penanaman terbesar (terluas) ada
di kabupaten Sleman dengan luas 15.255 ha dan terkecil (tersempit) Kota Yogyakarta
dengan 43 ha. Luas lahan sawah dengan frekuensi 3 kali penanaman terbesar (terluas) ada
di kabupaten Sleman dengan luas 6.117 ha dan terkecil (tersempit) Kota Yogyakarta
dengan 39 ha.

Produksi
300000
(Ton)

273673

250000
192460

200000

1 Kulon Progo
2 Bantul
3 Gunungkidul
4 Sleman

150000

5 Yogyakarta

100000

50000

25681

0
Padi

Jagung

Kedelai

Gambar 34. Produksi Tanaman Padi dan Palawija menurut Jenis Tanaman Provinsi DIY
Dari gambar di atas nampak bahwa produksi padi berasal dari penanaman padi sawah
dan padi gogo (kecuali Kota Yogyakarta yang hanya mempunyai padi sawah). Rerata provitas
padi sawah sebesar 58,65 kuintal / hektar, sedangkan provitas padi gogo adalah 44,24
kuintal/hektar sehingga rerata provitas total padi 54,47 kuintal/hektar. Produksi padi tertinggi di
kabupaten Gunungkidul sebesar 273.673 ton (yang sebagian besar dari produksi padi gogo)
sedangkan produksi padi terendah di kota Yogyakarta yaitu sebesar 1.214 ton.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 22

Produksi jagung dengan rerata provitas sebesar 41,44 kuintal/hektar. Produksi jagung
tertinggi di kabupaten Gunungkidul sebesar 192.460 ton sedangkan produksi jagung
terendah di kota Yogyakarta yaitu sebesar 32 ton

Produksi kedele dengan rerata provitas sebesar 11,30 kuintal/hektar. Produksi kedelai
tertinggi di kabupaten Gunungkidul sebesar 25.681 ton dan produksi kedelai terendah
di kabupaten Sleman yaitu sebesar 851 ton sedangkan kota Yogyakarta tidak ada
tanaman kedelai.

Produksi (Ton)
800000

761422
Kulon Progo

700000

Bantul

600000

Gunungkidul

500000

Sleman
Yogyakarta

400000
300000
200000
100000

14874

0
Ubi Kayu

Gambar 35. Grafik Produksi Tanaman Ubi Kayu menurut Kabupaten


-

Produksi ubi kayu dengan rerata provitas sebesar 139,05 kuintal/hektar. Produksi ubi
kayu tertinggi di kabupaten Gunungkidul sebesar 761.422 ton dan produksi kedelai
terendah di kabupaten Sleman yaitu sebesar 14.874 ton sedangkan kota Yogyakarta
tidak ada tanaman ubi kayu.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 23

Produksi
60000
(Ton)
50000

Kulon Progo
Bantul

40000

Gunungkidul
Sleman
Yogyakarta

30000
20000
10000
0
Ubi Jalar

Kacang Tanah

Gambar 36. Produksi Tanaman Ubi Jalar dan Kacang Tanah menurut Kabupaten
-

Produksi ubi jalar dengan rerata provitas sebesar 105,68 kuintal/hektar. Produksi ubi
jalar tertinggi di kabupaten Sleman sebesar 4.295 ton dan produksi ubi jalar terendah
di kabupaten Bantul yaitu sebesar 172 ton sedangkan kota Yogyakarta tidak ada
tanaman ubi jalar.

Produksi kacang tanah dengan rerata provitas sebesar 10,65 kuintal/hektar. Produksi
kacang tanah tertinggi di kabupaten Gunungkidul sebesar 53.478 ton dan produksi
kacang tanah terendah di kota Yogyakarta yaitu sebesar 1 ton.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 24

60,000
Pemakaian
Pupuk (Ton)

Pemakaian Pupuk (Ton) Urea

50,000

Pemakaian Pupuk (Ton) SP.36


Pemakaian Pupuk (Ton) ZA

40,000

Pemakaian Pupuk (Ton) NPK

30,000

Pemakaian Pupuk (Ton)


Organik

20,000

10,000

0
Padi

Jagung Kedelai Kacang


tanah

Ubi
kayu

Ubi jalar

Gambar 37. Penggunaan Pupuk untuk tanaman pangan menurut jenis pupuk
di Provinsi D.I. Yogyakarta
Data penggunaan pupuk oleh petani tanaman pangan dan hortikultura di Provinsi
D.I.Yogyakarta adalah sebagai berikut :
-

Pupuk Urea = sebagian besar digunakan untuk tanaman pangan (padi dan jagung)

Pupuk SP-36 = untuk tanaman pangan dan hortikultura

Pupuk ZA = sebagian besar digunakan untuk tanaman pangan (padi dan jagung)

Pupuk Phonska = sebagian besar untuk tanaman hortikultura (sedikit untuk tanaman
jagung)

Pupuk Organik = untuk mengganti penggunaan pupuk kimia.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 25

Pemakaian Pupuk (Ton)


Urea
SP.36

8,720

ZA
NPK

30,000

8,750

85,000

4,412

Gambar 38. Grafik Pemakaian Pupuk


Dari grafik di atas terlihat bahwa di Prov. D.I.Yogyakarta masih mengandalkan
pemakaian pupuk kimia (Urea, SP-36, ZA, Phonska) dalam budidaya pertaniannya dengan
komposisi sebagai berikut :
- Penggunaan pupuk Urea untuk budidaya tanaman pangan sebanyak 85.000 ton / tahun
(62,10 %)
- Penggunaan pupuk NPK untuk budidaya tanaman pangan sebanyak 30.000 ton / tahun
(21,92 %)
- Penggunaan pupuk ZA untuk budidaya tanaman pangan sebanyak 8.750 ton / tahun (6,39
%)
- Penggunaan pupuk SP-36 untuk budidaya tanaman pangan sebanyak 4.412 ton / tahun
(3,22 %)
- Penggunaan pupuk Organik untuk budidaya tanaman pangan sebanyak 8.720 ton / tahun
(6,37 %)
Mayoritas petani di Prov. D.I.Yogyakarta masih mengandalkan pemakaian pupuk
kimia (Urea, SP-36, ZA, Phonska) dalam budidaya pertaniannya hal ini disebabkan kondisi
tanah yang sudah terbiasa dipacu dengan pupuk kimia sejak adanya kebijakan revolusi hijau.
Namun mulai tahun 2008 sudah mulai ada kebijakan pola produksi pertanian dengan
mengembalikan unsur hara tanah secara alamiah menggunakan pupuk organik (pupuk
kandang dan pupuk kompos). Sehingga diharapkan perlahan namun pasti akan mengurangi
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 26

bahkan menghilangkan penggunaan pupuk kimia dalam produksi pertanian di Provinsi


D.I.Yogyakarta. Sehingga dalam kurun waktu 5 tahun ke depan mengarah ke pertanian
ramah lingkungan yang akhirnya menuju ke pertanian organik dan produk pertanian aman
konsumsi.
Penggunaan pupuk di sector pertanian mayoritas untuk sub sector tanaman pangan
dan hortikultura (TPH) dibandingkan dengan 3 subsektor lainnya (peternakan, perkebunan
dan perikanan), sebagaimana terlihat dari grafik di bawah.
Dalam

rangka

peningkatan

kesejahteraan masyarakat

petani,

pemerintah

mengenalkan model pembangunan pertanian dengan istilah Panca Yasa Pertanian yang
meliputi pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur pertanian, penguatan kelembagaan
pertanian, penyuluhan, penyediaan pembiayaan dana untuk modal petani dan bantuan
pemasaran. Panca Yasa ini sejalan dengan penetapan sasaran revitalisasi pertanian,
khususnya melalui pelaksanaan pembangunan tanaman pangan dilakukan strategi
peningkatan produktivitas dengan menggunakan benih unggul dan bermutu, pemupukan
berimbang dan pupuk organik, pengaturan pengairan dan tata guna air, penggunaan alat
mesin pertanian dan perbaikan budiaya.
Pemerintah juga mendorong penyediaan APPO untuk mendukung penyediaan
pupuk organik melalui pemanfaatan limbah pertanian untuk diolah menjadi pupuk organik,
terutama di lokasi Upaya Khusus (UPSUS) sehingga areal tanam yang telah ditetapkan dalam
program ini dapat menggunakan pupuk organik. Alat pembuat pupuk organik merupakan
alat /mesin pencacah jerami padi/seresahan organik lainnya hingga menjadi hancur atau
berukuran lebih kecil yang selanjutnya dengan bantuan bahan kimia tertentu (decomposer)
menjadi pupuk organic dalam waktu yang lebih cepat.
Pengadaan Alat Pembuat Pupuk Organik (APPO) dilaksanakan melalui pola bantuan
langsung Masyarakat (BLM) yang dananya langsung ditransfer ke rekening kelompok tani
penerima bantuan berdasarkan DIPA yang telah dialokasikan pada Kabupaten. Dalam rangka
mendukung keberhasilan pengembangan APPO diharapkan adanya partisipasi Pemerintah
Daerah (Provinsi/Kabupaten) untuk melakukan pembinaan dan bimbingan.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 27

Perubahan Lahan Pertanian ke Non Pertanian di Prov. DIY (Ha)


174
Permukiman
Industri
Tanah kering

-954
Perkebunan

1584
Semak belukar
Tanah kosong
Perairan/kolam
Lainnya

19
-61

0
-19

Total

-395

Gambar 39. Perubahan Lahan Pertanian Menjadi Lahan Non Pertanian Provinsi DIY
Dari grafik di atas terlihat bahwa penggunaan lahan pertanian menjadi non pertanian di
Provinsi D.I.Yogyakarta didominasi oleh alih fungsi lahan pertanian menjadi pemukiman
sebesar 1.584 ha sedangkan untuk perairan / kolam sebesar 19 ha. Namun secara keseluruhan
alih fungsi lahan pertanian menjadi non pertanian hanya 174 ha. Hal ini disebabkan adanya
pemanfaatan lahan non pertanian menjadi lahan pertanian sebesar 1.391 ha dengan rincian
sebagai berikut :
-

Tanah kering mengalami penyusutan seluas 395 ha

Perkebunan mengalami penyusutan seluas 19 ha

Tanah kosong mengalami penyusutan seluas 61 ha

Lainnya (ditanami pohon / hutan rakyat, tambak, hutan negara, rawa-rawa dan
penggunaan lainnya) mengalami penyusutan seluas 954 ha

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 28

E. INDUSTRI
Secara umum, jumlah usaha industri kecil dan menengah di Provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta tahun 2010 sampai 2011 mengalami peningkatan. Berdasarkan data yang ada,
terdapat usaha sebanyak 80.056 unit pada tahun 2011, bila dibandingkan dengan tahun 2010
terdapat usaha sebanyak 78.122 unit, mengalami peningkatan 2,5%. Jumlah industri menengah
dan besar di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta masih lebih sedikit jika dibandingkan dengan
industri kecil menengah atau industri rumah tangga. Walaupun demikian industri kecil dan
menengah mampu mengatasi permasalahan yang ada di perusahaan tersebut. Dampak dari
pencemaran limbah industri cair, limbah padat maupun limbah udara tidak begitu mengganggu
bagi masyarakat di sekitar usaha tersebut. Memang untuk industri kecil dan menengah ini tidak
terlalu beresiko pencemaran limbahnya. Limbah yang dihasilkan oleh industri kecil menengah
ini masih tergolong rendah dari sisi jumlah dan termasuk limbah yang tidak berbahaya bagi
lingkungan di sekitarnya.
Beberapa industri kecil menengah telah dibina oleh Dinas Perindustrian, Perdagangan,
Koperasi dan UKM Provinsi DIY terkait penanganan limbah cair, padat dan udara secara tidak
langsung melalui bantuan peralatan. Bantuan peralatan ini misalnya berupa pembuatan bak
limbah dan tungku teropong.
Adapun perkembangan industri yang ada di masing-masing kabupaten/ kota di Provinsi
DIY bisa dilihat dalam Tabel 10 berikut ini :
Tabel 10 :
Data Perkembangan Industri Kabupaten/ Kota Tahun 2011
No

Kabupaten / Kota

Industri

1.

Kota Yogyakarta

433

2.

Kabupaten Bantul

-56

3.

Kabupaten Gunung Kidul

169

4.

Kabupaten Kulon Progo

-148

5.

Kabupaten Sleman
JUMLAH

Laporan SLHD Prov DIY 2011

1.540
1.938

Bab III - 29

F. PERTAMBANGAN
Produksi pertambangan di Provinsi DIY dilakukan oleh Perusahaan Tambang maupun
Usaha Perorangan setelah mendapatkan ijin usaha pertambangan (IUP) dari Pemerintah
Kabupaten (meliputi Kabupaten Gunungkidul, Kulonprogo, Sleman, dan Bantul). Nama
Perusahaan, jenis bahan galian, luas areal, dan produksi pertambangan di masing-masing
kabupaten sebagaimana terlihat dalam Tabel SE-14. Pada tahun 2011, Ijin Usaha
Pertambangan di Kabupaten Gunungkidul dilakukan oleh 3 perusahaan tambang dengan 2
jenis bahan galian, yaitu : batu kapur (2 perusahaan) dan batugamping untuk kerajinan (1
perusahaan). Produksi bahan galian dilakukan hanya oleh CV. Bukit Batu Indah yang ijinnya
masih aktif.
Ijin Usaha Pertambangan di Kabupaten Kulonprogo pada tahun 2011 dilakukan oleh
14 perusahaan tambang dengan 4 jenis bahan galian, yaitu : pasir besi (1 perusahaan),
mangan (9 perusahaan), andesit/split (3 perusahaan), dan bentonit (1 perusahaan). Khusus
untuk pasir besi, produksi pertambangan dilakukan oleh PT. Jogja Magasa Iron berdasarkan
Kontrak Karya yang sampai saat ini belum berproduksi karena masih dalam tahap Studi
Kelayakan. Untuk mangan, produksi pertambangan dilakukan oleh PT. Mycoindo Daya
Gemilang dan PT Aneka Sumber Indonesia, sedangkan 7 perusahaan lainnya masih pada
tahap eksplorasi. Pada tahun 2011 tidak ada Ijin Usaha Pertambangan yang diterbitkan di
Kabupaten Sleman dan Bantul.
Total Ijin Usaha Pertambangan (IUP) di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebanyak 17
buah, dengan urutan jumlah IUP dari tertinggi hingga terendah masing-masing kabupaten :
Kabupaten Kulonprogo, Kabupaten Gunungkidul, dan Kabupaten Bantul / Kabupaten
Sleman.
Di samping itu, produksi pertambangan banyak pula dilakukan oleh kelompok
penambang rakyat yang berjumlah 3 10 orang, baik yang berijin maupun tidak berijin. Luas
areal pertambangan rakyat yang berijin dibatasi maksimal 1.000 m2 untuk setiap Ijin
Pertambangan Rakyat (IPR), namun untuk yang tidak berijin belum ada data luas areal
pertambangannya. Jenis bahan galian, luas areal, dan produksi pertambangan di masingmasing kabupaten sebagaimana terlihat dalam Tabel SE-15. Berdasarkan tabel tersebut, di
Kabupaten Gunungkidul belum dapat menerbitkan ijin pertambangan rakyat karena masih
menunggu Perda Tata Ruang Wilayah Kabupaten. Di Kabupaten Kulonprogo terdapat 13
jenis bahan galian yang diusahakan rakyat, yaitu : bentonit, andesit, sirtu, batu kapur, batu
kali, tanah urug, pasir urug, pasir kerikil, tanah liat, pasir pasang, emas, barit, dan pasir laut.
Di Kabupaten Sleman terdapat 7 jenis bahan galian yang diusahakan rakyat, yaitu : pasir,

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 30

batu kali, sirtu, tanah liat, batu kapur, kerikil, dan tanah urug. Di Kabupaten Bantul terdapat
5 jenis bahan galian yang diusahakan rakyat, yaitu pasir, batu, kerikil/split, batu kapur, dan
tanah.
Total Ijin Pertambangan Rakyat (IPR) di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebanyak 3
buah yang semuanya di wilayah Kabupaten Kulonprogo, sedangkan Kabupaten Sleman,
Bantul, dan Gunungkidul belum menerbitkan Ijin Pertambangan Rakyat (IPR). Total produksi
pertambanan diperoleh dari Pos Pungut, Perusahaan Jasa Konstruksi, dan Perusahaan
Pengolah Batu (Crushing Plant).

G. ENERGI
Di wilayah Provinsi DIY pada tahun 2011 terdapat 88 Stasiun Pompa Bensin Umum
(SPBU) yang pada tahun 2010 berjumlah 87 SPBU. Total rata-rata penjualan per bulan untuk
premium sebanyak 36.272 kiloliter, dan untuk solar sebanyak 8.899 kiloliter.
Sesuai dengan Tabel SE-18, Konsumsi Bahan Bakar Minyak (BBM) untuk Sektor
Industri terdapat 5 jenis bahan bakar, yaitu : LPG (tabung 12 kg, 50 kg, dan 1 ton), minyak
bakar, minyak diesel, solar, dan minyak tanah. Total konsumsi LPG di Provinsi DIY pada tahun
2011 sebesar 28.858.157 kg, dengan urutan jumlah konsumsi dari tertinggi hingga terendah
masing-masing kabupaten/kota : Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, Kabupaten
Kulonprogo, Kabupaten Bantul, dan Kabupaten Gunungkidul.

Total konsumsi Solar di

Provinsi DIY pada tahun 2011 sebesar 6.657.040 liter, dengan urutan jumlah konsumsi dari
tertinggi hingga terendah masing-masing kabupaten/kota : Kota Yogyakarta, Kabupaten
Bantul, Kabupaten Sleman, Kabupaten Gunungkidul, dan Kabupaten Kulonprogo. Total
konsumsi minyak tanah di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebesar 263.160 liter, dengan
urutan jumlah konsumsi dari tertinggi hingga terendah masing-masing kabupaten/kota :
Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, Kabupaten Gunungkidul, dan Kabupaten Bantul. Total
konsumsi minyak bakar di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebesar 3.569.568 liter, dengan
urutan jumlah konsumsi dari tertinggi hingga terendah masing-masing kabupaten/kota :
Kabupaten Gunungkidul, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul. Total konsumsi minyak
diesel di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebesar 631.280 liter, dengan urutan jumlah
konsumsi dari tertinggi hingga terendah masing-masing kabupaten/kota : Kabupaten Sleman
dan Kota Yogyakarta.
Sesuai dengan Tabel SE-19. Jumlah Rumah Tangga dan Penggunaan Bahan Bakar
Untuk Memasak, jumlah rumah tangga merupakan jumlah rumah tangga yang mendapat

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 31

program konversi minyak tanah ke gas LPG 3 kg. Total rumah tangga yang mendapat
program konversi minyak tanah ke gas di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebesar 818.864 RT,
dengan urutan jumlah rumah tangga dari tertinggi hingga terendah masing-masing
kabupaten/kota: Kabupaten Sleman, Kabupaten Bantul, Kabupaten Gunungkidul, Kabupaten
Kulonprogo, dan Kota Yogyakarta. Total penggunaan LPG 3 kg untuk memasak di Provinsi DIY
pada tahun 2011 sebesar 17.073.092 tabung yang pada tahun 2010 masih sebesar
14.227.577 tabung, dengan urutan penggunaan LPG 3 kg untuk memasak dari tertinggi
hingga terendah masing-masing kabupaten/kota : Kabupaten Sleman, Kabupaten Bantul,
Kota Yogyakarta, Kabupaten Gunungkidul, dan Kabupaten Kulonprogo.
Sesuai dengan Tabel SP-11. Perkiraan Emisi CO2 dari Konsumsi Energi menurut
Sektor Pengguna, Konsumsi Energi di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebesar 3.985.612 SBM
(Setara Barel Minyak) yang terdiri dari sektor transportasi sebesar 3.229.219 SBM, sektor
industri sebesar 319.769 SBM, dan sektor rumah tangga sebesar 436.624 SBM. Perkiraan
emisi CO2 di Provinsi DIY pada tahun 2011 sebesar 1.567.029 Ton/tahun yang terdiri dari
sektor transportasi sebesar 1.296.075 Ton/Tahun, sektor industri sebesar 116.425
Ton/Tahun, dan sektor rumah tangga sebesar 154.529 Ton/Tahun.
H. TRANSPORTASI
Transportasi di Provinsi DIY baik untuk angkutan orang dan barang sampai dengan
Tahun 2011 masih dilayani melalui jalur darat yaitu jalan darat dan kereta api serta jalur
udara. Sementara pelayanan tranportasi orang dan barang melalui jalur air yaitu jalur sungai,
danau dan laut belum tersedia dikarenakan belum ada pelabuhan air di Provinsi DIY dan
masih dalam proses perencanaan.
Panjang jalan yang digunakan untuk melayani transportasi berdasarkan kewenangan
terbagi dalam : jalan nasional = 168,81 KM, jalan provinsi = 690,25 KM, jalan kota Yogyakarta
= 247,80 KM dan jalan kabupaten = 3.480,26 KM. Secara umum kondisi jalan di seluruh
Kabupaten di Wilayah Provinsi DIY baik, kecuali beberapa ruas jalan dan jembatan di sekitar
wilayah erupsi Gunung Merapi Kabupaten Sleman mengalami kerusakan dan dalam proses
rehabilitasi/perbaikan. Bila dibandingkan dengan tahun 2009 panjang jalan di Provinsi DI
tidak mengalami penambahan panjang jalan.
Jumlah sarana transportasi darat di Provinsi DIY sebanyak 1.488.522 kendaraan yang
lebih banyak didominasi oleh sepeda motor dengan rincian ; sepeda motor = 1.310.241
kendaraan, mobil penumpang = 124.177 kendaraan, mobil bus = 10.965 kendaraan dan
mobil beban = 42.650 kendaraan. Sebagian besar mobil penumpang umum menggunakan
bahan bakar minyak solar, sedangkan sepeda motor menggunakan bahan bakar minyak

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 32

premium. Bila dibandingkan tahun 2009 jumlah sarana transportasi mengalami kenaikan
sebesar 5,37 % terbanyak mengalami kenaikan adalah sepeda motor sebesar 8,57 %.
Pelayanan transportasi umum di jalan raya tahun 2011 tidak mengalami penambahan
dibandingkan tahun 2010 dan dibantu dengan prasarana terminal sebanyak 22 unit yang
tersebar di 1 Kotamadya dan 4 Kabupaten yang terdiri dari 3 terminal type A, 2 terminal type
B dan 17 terminal type C. Pada tahun 2011 di Provinsi DIY juga mulai mengoperasikan 1
terminal angkutan barang.
Kepadatan lalu lintas dapat dilihat dari derajat kejenuhan di masing-masing ruas
jalan. Rata-rata derajat kejenuhan di ruas jalan arteri di Provinsi DIY sebesar 0,43, rata-rata
volume lalu lintas 2953 smp/jam dan rata-rata kecepatan kendaraan ringan 50,24 km/jam.
Derajat kejenuhan tertinggi dicapai di ruas jalan Janti (arteri timur) sebesar 0,83 sedangkan
derajat kejenuhan terendah di ruas jalan madukismo - dongkelan (arteri selatan) sebesar
0,14.
Selain melalui jalur jalan, perjalanan darat di Provinsi DIY dapat dilakukan melalui
jalur rel (kereta api). Jumlah stasiun kereta api di Provinsi DIY ada 4 stasiun terdiri dari 2
stasiun utama (stasiun tugu dan stasiun lempuyangan) dan 2 stasiun pembantu (stasiun
sentolo dan stasiun wates). Pada tahun 2011 selain mengoperasikan kereta api komuter
(jarak pendek) jurusan Yogyakarta Solo, Daop VI PT KAI Yogyakarta juga mengoperasikan
kereta api komuter jurusan Kutoarjo Yogyakarta, Semarang Yogyakarta dan Madiun
Yogyakarta. Untuk memberikan pelayanan penumpang dari dan ke Stasiun Yogyakarta
dioperasikan 17 kereta dengan jumlah tempat duduk (seat) sebanyak 10.254 seat. Untuk
meningkatkan frekuensi perjalanan pada tahun 2011 sudah dioperasionalkan double trak di
wilayah DAOP VI Yogyakarta.
Pelayanan transportasi udara di Provinsi DIY dilayani melalui Bandara Adisutjipto
dengan luas area terminal penumpang domestic 4.880,2 m2 dan penumpang internasional
839,3 m2. Panjang run way (landas pacu) lebar 45 m dan panjang 2.200 m dan belum dapat
diperpanjang karena keterbatasan lahan. Ke depan dengan jumlah penumpng dan
penerbangan yang semakin meningkat diwacanakan untuk membangun bandara baru di
Kabupaten Kulonprogo Provinsi DIY.
Jumlah limbah padat dan cair dari sector transportasi yang bersumber dari terminal,
stasiun dan bandara di Provinsi DIY sampai dengan saat ini masih belum tersedia data yang
akurat. Bila diasumsikan jumlah penumpang bus, kereta dan pesawat per hari = 5.359
orang/hari (sumber : rencana operasi pengaturan lebaran 2011 Dishubkominfo Provinsi DIY)

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 33

dan produksi limbah padat dan cair sebesar 0,006 m3/oranghari, maka jumlah limbah padat
dan cair dari sector transportasi di Provinsi DIY sebesar 32,16 m3/hari.
I.

PARIWISATA
Akomodasi sebagai salah satu sarana wisata berupa hotel, baik yang hotel bintang
maupun hotel melati. Terdapat 48 hotel bintang di Yogyakarta. Untuk mengetahui perkiraan
beban pencemaran limbah cair dan limbah padat, dilakukan pengambilan sampel sebanyak
22 hotel yang didasarkan pada tingkat huniannya. Namun ternyata, hanya 8 hotel yang bisa
dilihat data perkiraan beban pencemaran limbah cair dan padat. Untuk hotel / penginapan
melati dari jumlah 385 yang ada di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang tersebar di
Kabupaten dan Kota, diambil sampel sejumlah 22 hotel / penginapan, mewakili tingkat
Kabupaten, dan hanya 14 hotel / penginapan kelas melati yang dapat dilihat tingkat
huniannya, dan hanya 11 yang dapat dilihat datanya mengenai beban pencemaran limbah
cair dan perkiraan beban pencemaran limbah padat, dan itupun tidak sampai pada
perhitungan beban pencemaran limbah cair untuk minyak/ lemak, deterjen, dan residu
tersuspensi.
Obyek Wisata terbagi menjadi wisata alam, wisata buatan, dan wisata minat khusus,
dan dari 74 Obyek Wisata jumlah yang ada di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, yang
menyebar di kabupaten dan kota diambil sempel sebanyak 27 Obyek Wisata.
Dari 27 jumlah Obyek Wisata tersebut, semuanya dapat diketahui luas kawasan dan jumlah
pengunjungnya, dan hanya terdapat 5 obyek wisata yang tidak dapat menyertakan data
mengenai perkiraan beban pencemaran limbah cair dan perkiraan beban pencemaran
limbah padat.
Tingkat hunian hotel tidak berbanding langsung terhadap perkiraan beban
pencemaran limbah cair dan perkiraan beban pencemaran limbah padat, hal itu disebabkan
karena ada kemungkinan bahwa tidak selalu tamu yang menginap, makan di hotel yang
sama, berbeda dengan obyek wisata, perkiraan beban pencemaran limbah padat
dipengaruhi oleh jumlah kunjungan wisatawan yang datang.

J.

LIMBAH B3
Permasalahan umum terkait dengan limbah B3 adalah belum tersedianya sarana
pengelolaan limbah B3

yang masih minim. Penyimpanan sementara, pengumpulan,

pengangkutan, pemanfaatan dan penimbunan merupakan rangkaian panjang dari suatu


sistem pengelolaan limbah B3. Dalam kondisi seperti saat ini, Pemerintah sangat berharap

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 34

akan lahir dan tumbuhnya investasi di bidang usaha pengelolaan limbah B3. Karena tidak
seluruh permasalahan yang ada harus pemerintah yang menangani secara langsung,
lembaga-lembaga swasta yang tumbuh akibat adanya tantangan dan tuntutan
perkembangan zaman mestinya harus cepat tanggap setiap adanya kebijakan baru yang
dikeluarkan oleh pemerintah.
Limbah

dari usaha dan atau kegiatan yang dikategorikan limbah B3 (bahan

berbahaya dan beracun), diketemukan di banyak tempat yang dibuang ke media lingkungan
hidup tanpa ada pengawasan secara ketat. Pembuangan limbah yang bebas ke media
lingkungan dapat mengancam lingkungan hidup, kesehatan, dan kelangsungan hidup
manusia serta makhluk hidup lainnya. Akibat terus bertambahnya industri dan atau kegiatan
yang menghasilkan limbah dengan kategori B3, maka resiko terjadinya pencemaran dan
perusakan lingkungan hidup semakin tinggi.
Menyikapi hal ini dimana resiko pencemaran dan perusakan terhadap lingkungan
hidup semakin besar serta mengancam kesehatan dan kelangsungan hidup manusia, maka
perlu upaya pengendalian. Menyadari hal tersebut di atas, Pemerintah Provinsi Daerah
Istimewa Yogyakarta segera mengambil langkah-langkah pengendalian yaitu :
1. Meningkatkan koordinasi dengan Kabupaten/Kota dan Kementerian Lingkungan Hidup
dalam rangka pengawasan dan penegakan hukum terhadap pelaku usaha.
2. Melaksanakan pembinaan teknis terhadap pelaku usaha dalam rangka pengelolaan
limbah B3
3. Menerbitkan kebijakan di tingkat daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota dalam rangka
menertibkan perizinan pengelolaan limbah B3.
Hal-hal pokok dimaksud saat ini terus ditingkatkan kinerjanya, walaupun pemerintah juga
mengakui adanya kendala dalam hal perizinan pengelolaan limbah B3 yang menjadi
kewenangan Kementerian Lingkungan Hidup.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab III - 35

BAB IV
UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN
A. REHABILITASI LINGKUNGAN
Rehabilitasi lingkungan dilakukan untuk mengembalikan lingkungan sesuai dengan fungsinya
sehingga mampu mendukung kehidupan di dalamnya. Rehabilitasi diperlukan ketika lingkungan
mengalami penurunan daya dukungnya, yang disebabkan oleh banyak hal, antara lain
penambangan, longsor lahan, erosi dan abrasi, dan lain-lain. Pada tahun 2011 target kinerja
penurunan kerusakan lahan sebesar 9 (sembilan) hektar dan realisasi penurunan dapat tercapai
semuanya yaitu seluas 9 (sembilan) hektar. Upaya rehabilitasi lingkungan yang telah dilakukan oleh
Pemerintah Provinsi DIY adalah reklamasi lahan bekas galian golongan C, reklamasi bekas
penambangan pasir sungai dan reboisasi.
Reklamasi lahan bekas penambangan pasir dilaksanakan di Cangkringan, Kabupaten Sleman
seluas 2,5 hektar dan di Srandakan Kabupaten Bantul seluas 4 hektar dengan jumlah pohon 3500.
Dalam kegiatan reklamasi di Cangkringan, dilakukan penataan lahan yang meliputi pembuatan
terasering, guludan dan penanaman penguat tebing. Jenis tanaman yang ditanam antara lain
mahoni, sengon laut, mangga, kelengkeng, dan bambu sebagai penguat tebing. Sedangkan di
Srandakan ditanam pohon sengon, nyamplung, keben, rambutan dan mangga. Penanaman dilakukan
di sempadan sungai yang tergerus oleh kegiatan penambangan pasir. Jenis-jenis tanaman yang
ditanam tidak hanya jenis penghasil kayu tetapi juga penghasil buah, sehingga diharapkan dengan
tanaman reklamasi dapat berfungsi ganda, yaitu berfungsi konservasi dan penghasil bahan pangan
yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat disekitarnya.
Luas hutan di DIY kurang lebih 121.698,3 hektar terdiri dari hutan negara dan hutan rakyat
yang tersebar di empat kabupaten. Dalam rangka pengelolaan hutan, maka dilakukan reboisasi pada
lahan seluas 1.326,875 hektar dengan jumlah pohon 1.120,795 batang yang meliputi 3 wilayah
kabupaten, yaitu Kabupaten Gunungkidul, Bantul dan Kulonprogo. Jenis-jenis pohon yang ditanam
adalah yang bernilai ekonomis tinggi sebagai pendukung industri pengelolaan hasil hutan dan jenisjenis tertentu yang mempercepat proses penghutanan dan pemulihan kembali dengan melibatkan
peranserta masyarakat, serta jenis-jenis yang meningkatkan produktivitas dan nilai ekonomi
kawasan hutan rakyat.
Penghijauan tidak hanya dilakukan di kawasan hutan saja, namun juga pada kawasan non
hutan, seperti pekarangan, bantaran sungai dan di sekitar embung. Penghijauan di lingkungan
pekarangan bermanfaat untuk menciptakan iklim mikro yang nyaman dan suplai oksigen, dengan
jenis-jenis tanaman penghasil oksigen. Sedangkan penghijauan pada bantaran sungai berguna untuk
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 1

penguat tebing dan memelihara sistem hidrologi, dengan jenis-jenis tanaman yang mempunyai
perakaran kuat dan menyimpan air. Demikian pula untuk penghijauan embung ditujukan untuk
memelihara sistem hidrologi.

B. AMDAL
Pembangunan

yang

dilakukan

bangsa

Indonesia

bertujuan

untuk

meningkatkan

kesejahteraan dan mutu hidup rakyat. Proses pelaksanaan pembangunan di satu pihak menghadapi
permasalahan jumlah penduduk yang besar dengan tingkat pertambahan yang tinggi, tetapi di lain
pihak ketersediaan sumberdaya alam bersifat terbatas. Oleh karena itu pendayagunaan sumber daya
alam untuk meningkatkan kesejahteraan dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa
mendatang adalah pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup.
Terlestarikannya fungsi lingkungan hidup yang merupakan tujuan pengelolaan lingkungan
hidup menjadi tumpuan keberlangsungan pembangunan berkelanjutan. Oleh karena itu, sejak awal
perencanaan usaha dan/atau kegiatan sudah harus diperkirakan perubahan rona lingkungan hidup
akibat pembentukan suatu kondisi lingkungan hidup yang baru, baik yang menguntungkan maupun
yang merugikan. Menyadari hal tersebut upaya preventif dalam rangka pengendalian dampak
lingkungan hidup perlu dilaksanakan sebagai konsekuensi dari pembangunan. Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah salah satu perangkat preventif pengelolaan lingkungan hidup,
karena AMDAL adalah merupakan kajian mengenai dampak penting terhadap suatu usaha dan/atau
kegiatan yang direncanakan, yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan. AMDAL
merupakan proses pengkajian terpadu yang mempertimbangkan aspek fisik kimia, biologi, sosio
ekonomis, sosial budaya , kesehatan masyarakat dan transportasi sebagai pelengkap kelayakan
teknis dan ekonomi suatu rencana usaha dan/ atau kegiatan, sehingga dengan dimasukannya
AMDAL ke dalam proses perencanaan suatu usaha dan/atau kegiatan, maka akan diperoleh
keputusan yang optimal.
Dokumen AMDAL yang sudah disusun oleh pemrakarsa usaha dan/atau kegiatan diajukan ke
Komisi Penilai AMDAL untuk dilakukan penilaian dan mendapatkan rekomendasi yang dapat
digunakan sebagai dasar untuk mendapatkan Surat Keputusan Gubernur tentang kelayakan
lingkungan. Keputusan Kelayakan lingkungan ini merupakan salah satu syarat perijinan terhadap
suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dibangun. Penilaian dokumen AMDAL dilakukan
oleh Komisi Penilai AMDAL yang berlisensi. Untuk penilaian dokumen AMDAL yang kegiatannya
berada di wilayah kabupaten/Kota, maka kewenangan penilaian ada di Komisi Penilai AMDAL
Kabupaten/Kota yang sudah berlisensi. Sedangkan apabila kabupaten/Kota belum memiliki Komisi
Penilai AMDAL yang berlisensi, maka penilaian dilimpahkan kepada Komisi Penilai AMDAL Provinsi

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 2

(Permen LH No. 15 Tahun 2010). Komisi Penilai AMDAL Provinsi telah terlisensi oleh Gubernur
Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan nomor 660 / 3497 tertanggal 28 Oktober 2010.
Komisi penilai AMDAL Provinsi DIY pada tahun 2011 telah melakukan penilaian terhadap 2 dokumen
AMDAL yang diajukan, lebih tepatnya adalah penilaian terhadap Revisi RKL-RPL dari dokumen
AMDAL yang telah dimiliki. Adapun hasil dari pelaksanaan penilaian dokumen AMDAL khususnya
dokumen RKL-RPL tersebut adalah sbb :
1)

Dokumen Revisi RKL-RPL Kawasan Industri Piyungan


Dokumen Revisi RKL-RPL Kawasan Industri Piyungan di ajukan oleh Pemrakarsa Kegiatan yaitu
Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Bantul. Kawasan Industri Piyungan
yang terletak di Desa Sitimulyo dan Desa Srimulyo kecamatan Piyungan Kabupaten Bantul ini
telah memiliki dokumen AMDAL yang disahkan oleh Bupati Bantul dengan Nomor 499 tahun
2001. Kemudian di kawasan ini berdiri usaha /kegiatan di bidang industri kulit, yaitu PT Adi
Satria Abadi dan PT Bintang Alam semesta dan hingga kini telah terbangun pula PT. Don Young
Tress Indonesia yang bergerak di bidang pembuatan rambut palsu. Seiring dengan gencarnya
pembinaan dan pengawasan terhadap implementasi RKL dan RPL serta pelaksanaan kewajiban
pelaporan, maka Pemrakarsa Kawasan Industri Piyungan ini menganggap Dokumen RKL-RPL
yang seharusnya menjadi acuan dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan itu sulit untuk
diterapkan karena dirasa masih terlalu umum. Oleh karena itu Pemrakarsa ( Dinas Perindustrian
Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Bantul) berinisiatif untuk melakukan Revisi terhadap
Dokumen RKL-RPL yang ada dengan tujuan agar benar-benar dapat dijadikan acuan dalam
melakukan pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang menjadi kewajibannya.
Dokumen

Revisi

RKL-RPL

Kawasan

Industri

Piyungan

setelah

melalui

tahapan

penilaian/pembahasan di Komisi Penilai AMDAL Provinsi DIY, maka telah dikeluarkan Surat
Keputusan Gubernur Nomor 245/Kep/2011 tentang Persetujuan Revisi RKl-RPL Kawasan
Industri Piyungan Kabupaten Bantul.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 3

Gambar 40. Kawasan Industri Piyungan


2)

Dokumen ANDAL, RKL dan RPL Rencana Pembangunan Jogja Inland Port
Penyusunanan Dokumen AMDAL Rencana Pembangunan Jogja Inland Port dilakukan
oleh Pemrakarsa kegiatan PT. Buana Terminal Niaga bekerjasama dengan Konsultan Penyusun
PT. Teknikgama Prawandha. Penyusunan Dokumen AMDAL Rencana Pembangunan Jogja
Inland Port sampai pada tahap ANDAL, RKL dan RPL. Kerangka Acuan Analisis Dampak
Lingkungan (KA-ANDAL) sendiri telah mendapat persetujuan Gubernur DIY dengan Nomor
67/KEP/2010 tentang Persetujuan Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan (KA-ANDAL)
Tanggal 22 Maret 2010.
Dokumen Revisi RKL-RPL Pembangunan Jogja Inland Port setelah melalui tahapan
penilaian/pembahasan di Komisi Penilai AMDAL Provinsi DIY, maka telah dikeluarkan Surat
Keputusan Gubernur Nomor 246/Kep/2011 tentang Persetujuan Revisi RKl-RPL Pembangunan
Jogja Inland Port.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 4

Gambar 41. Papan Nama dan Maket Jogja Inland Port


Pengawasan UKL-UPL
Upaya preventif yang dilakukan

untuk mengendalikan kegiatan yang berdampak penting

terhadap lingkungan ditempuh dengan diwajibkannya pemrakarsa untuk menyusun dokumen


AMDAL terlebih dahulu sebelum usaha dan/atau kegiatan dilaksanakan. Sedangkan bagi
rencana usaha dan/atau kegiatan yang tidak berdampak penting diwajibkan menyusun
dokumen UKL-UPL dan bagi usaha dan/atau kegiatan yang sudah jalan tetapi belum memiliki
dokumen lingkungan wajib menyusun DPL. Dalam perkembangannya banyak sekali penanggung
jawab usaha dan/atau kegiatan beranggapan bahwa dokumen lingkungan (AMDAL, UKL-UPL
atau DPL) hanya merupakan

syarat untuk mendapatkan ijinijin yang mendukung

keberlangsungan kegiatan perusahaan bukan merupakan dokumen yang dijadikan pegangan


untuk melaksanakan pengelolaan lingkungan selanjutnya. Oleh karena itu perlu dilakukan
langkah pengawasan terhadap pelaksanaan dokumen lingkungan (AMDAL, UKL-UPL dan DPL)
yang dimiliki. Sasaran pengawasan terhadap usaha dan/atau kegiatan yang dilakukan oleh
Badan Lingkungan Hidup Provinsi DIY tahun 2011 ini berjumlah : 83 (delapan puluh tiga) usaha
da/atau kegiatan yang terdiri dari 39 usaha dan/atau kegiatan yang memiliki jenis dokumen
lingkungan AMDAL (RKL-RPL) sebanyak 13 (tiga belas) , 39 jenis UKL-UPL, 24 jenis DPPL/DPL dan
7 usaha dan/atau kegiatan yang tidak memiliki dokumen lingkungan. Kegiatan pengawasan ini
dilakukan untuk mengetahui tingkat ketaatan usaha dan/atau kegiatan yang dilakukan
berdasarkan kriteria : Kepemilikan Dokumen lingkungan, kerutinan pelaporan, kelengkapan
perizinan yang dimiliki dan kesesuaian dengan Baku Mutu Lingkungan. Dari 83 (delapan puluh
tiga) usaha dan / atau kegiatan yang masuk dalam sasaran pengawasan yang dilakukan oleh
Badan Lingkungan Hidup Provinsi DIY, hasil evaluasinya adalah sebagai berikut :

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 5

- Taat

: 16 Usaha dan/atau kegiatan

- Kurang Taat

: 48 Usaha dan/atau kegiatan

- Tidak Taat

: 19 Usaha dan/atau kegiatan

Dari pelaksanaan kegiatan pengawasan yang telah dilakukan, kendala yang dihadapi dari tahun
ke tahunnya tidak berbeda jauh, yaitu berasal dari faktor internal antara lain :
Kurangnya pendanaan/alokasi dana untuk pengelolaan lingkungan di masing-

masing perusahaan
Pengelolaan dan pemantauan lingkungan belum dirasakan sebagai kebutuhan

oleh perusahaan sehingga mereka hanya mengejar profit saja.


Tidak ada

petugas khusus yang menangani pengelolaan lingkungan di

perusahaan, kalaupun ada petugas sering ganti yang baru yang belum memliki
pengalaman sama sekali terhadap pekerjaan tersebut.
C. PENEGAKAN HUKUM
Berbagai kasus pencemaran dan kerusakan lingkungan selalu muncul setiap saat. Hal
ini sebagai dampak dari kegiatan/ aktitifitas manusia termasuk di dalamnya kegiatan industri,
pelayanan kesehatan dan jasa pariwisata serta kegiatan lainnya merupakan sumber pencemar
yang perlu melaksanakan pengendalian sejak awal karena tanpa ada langkah-langkah
pencegahan akan menimbulkan masalah pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup.
Di sisi lain sekarang masyarakat sangat sensitif terhadap berbagai permasalahan hukum dan
berkecenderungan berbuat menurut caranya sendiri dengan mengerahkan masa mendatangi
kegiatan usaha yang mereka anggap sebagai penyebab pencemaran dan atau kerusakan
lingkungan.
Bertolak dari itu dirasakan betapa pentingnya peran pemerintah yang berfungsi
sebagai fasilitator serta mediator untuk menjadi penengah dalam menyelesaikan berbagai
kasus permasalahan pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup. Untuk itu Pemerintah
Propinsi DIY dalam hal ini Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta bersama dengan Pusat
Pengelolaan Lingkungan Hidup Regional Jawa bersama-sama dengan Kepolisian Daerah
Provinsi DIY dan Kejaksaan Tinggi Provinsi DIY melakukan koordinasi penyelesaian sengketa
lingkungan hidup melalui suatu wadah yaitu Tim Penegakan Hukum Lingkungan Terpadu.
Tim Penegakan Hukum Lingkungan Hidup Terpadu Provinsi DIY dibentuk sebagai
tindak lanjut Keputusan Bersama Kementerian Lingkungan Hidup, Kejaksaaan Agung dan
Kepolisian RI dengan Nomor Kep-04/Men.LH/04/2004, Kep-208/A/J.A/2004, Kep-19/4/2004
tentang Penegakan Hukum Lingkungan Terpadu

Laporan SLHD Prov DIY 2011

(satu atap), yang kemudian di DIY

Bab IV - 6

dibuatlah Keputusan Bersama Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Kepala Kejaksaan


Tinggi Daerah Istimewa Yogyakarta, Kepala Polda Daerah Istimewa Yogyakarta dan Kepala
Pusat Pengelolaan Lingkungan Hidup Regional Jawa dengan Nomor: 25 Tahun 2006, Kep
76/04.1/09/06, B/2836/X/2006, Kep 23/ PPLH-REG. 4/09/2006 Tentang Penegakan Hukum
Lingkungan Hidup Terpadu. Dalam Pelaksanaannya, Penegakan Hukum Lingkungan Hidup
Terpadu dikoordinasikan oleh Badan Lingkuingan Hidup

Provinsi DIY sebagai instansi

pembantu Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta yang ditugasi mengendalikan dampak


lingkungan. Pada tahun 2011 permasalahan yang muncul dan ditangani oleh Badan
Lingkungan Hidup Provinsi DIY bersama instansi terkait

dan Tim Penegakan Hukum

Lingkungan Hidup Terpadu adalah 7 (tujuh) kasus yaitu :


1. Dugaan Pencemaran Air Sungai Bedog Yang Diduga dari PS Madubaru Kasihan
Bantul
2. Pencemaran Bau Yang Diduga Bersumber dari PT. Samitex Sewon Bantul
3. Dugaan Pelanggaran dan Kejahatan Lingkungan Oleh PT Asatex Piyungan Bantul
4. Penimbunan Limbah B3 Fly Ash dan Bottom Ash sebagai Tanah Urug di Mlati
Sleman
5. Pencemaran Bau dan Debu dari Kegiatan Mebel di Cupu Watu Kalasan Sleman
6. Pencurian Termbu Karang di Pantai Sadranan Ngandong Gunungkidul
7. Penebangan Pohon Cemara Udang di Patehan Sanden Bantul
Adapun proses penyelesian masing-masing kasus pengadauan lingkungan hidup tersebut adalah
sebagai berikut :
1. Dugaan Pencemaran Air Sungai Bedog Yang Diduga dari PS Madubaru Kasihan Bantul
Kasus dugaan pencemaran ini diperoleh dari Harian Radar Jogja yang terbit Hari rabu
Tanggal 3 Agustus 2011. Berdasarkan informasi telah terjadi pencemaran air oleh limbah
PS. Madubaru yang mengakibatkan banyak ikan mati di aliran Sungai Bedog, maka Tim
BLH Provinsi DIY menuju lokasi kejadian dan merunut sampai out letnya PS Madubaru
Hasil Lapangan :
a. Informasi dari masyarakat di sekitar sungai Bedog dekat outlet Limbah PS Madubaru
bahwa tidak ada ikan mati meskipun limbah PS. Madubaru membuat keruh air sungai
ketika air dari out let mengalir . Hanya saja bau yang menyengat dan busa yang keluar
dari out let sangat mengganggu masyarakat sekitar terutama malam hari.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 7

b. Pada saat kunjungan lapangan tersebut ada seorang warga sedang memancing dan
memperoleh beberapa ikan.
c. Informasi selanjutnya diperoleh dari warga Wijirejo, dimana disekitar sungai Bedog
terdapat beberapa kolam ikan milik kelompok petani ikan yang dikabarkan bahwa
banyak ikan mati akibat limbah PS. Madukismo. Dari mereka diperoleh keterangan
bahwa .di Kolam sekitar sungai Bedog tersebut tidak terjadi kematian ikan seperti
berita yang ada. Ikan yang mati terjadi di perairan Sungai Bedog.
d. Selanjutnya untuk melengkapi data dilakukan pengambillan sampel baik di out let
maupun di aliran sungai, yaitu 1 titik di outlet dan .1 titik di utara dan selatan outlet
Desa Mrisi . Dan di utara jembatan sungai Bedog desa Sindon serta aliran sungai
bedog yang ada di Desa Kadisoro.
Dari hasil analisis laboratorium diperoleh data bahwa di semua titik untuk parameter
BOD dan COD nya melampaui baku mutu yang telah ditetapkan.
Pada tanggal 4 November 2011 BLH Provinsi bersama dengan Kementerian Lingkungan
Hidup melakukan pengawasan ke PS Madu Baru dan Hasilnya sebagai berikut:
a. Pabrik sedang tidak operasional
b. Pelaporan swa pantau dan pelaksanaan RKL-RPL belum dilaksanakan rutin dan hasil
swa pantau yang ada untuk parameter BOD, COD, TSS melampaui baku mutu yang
ditetapkan.
c. Sisa batu bara (Fly ash dan Bottom ash) tidak dikelola sesuai aturan
d. Dokumen MoU dan manifest pengiriman dan pengelolaan limbah B3 dengan pihak
ke 3 yang berijin tidak komplit.
Setelah melalui pengawasan dan mempertimbangkan seringnya kasus muncul akibat
limbah cair PS Madubaru, maka pada hari Rabu tanggal 28 Desember BLH DIY
mengundang PS Madubaru dan Instansi teknis terkait yaitu BLH Bantul, Dinas Pertanian,
Dinas Perikanan Kabupaten Bantul dan Provinsi DIY. Rapat menghasilkan kesepakatan
yaitu:
a. PS. Madu Baru/ Madukismo sanggup memperbaiki kinerja IPAL nya.
b. Manajemen segera akan membuat TPA yang representatif yang terlindung dari
hujan dan sinar matahari serta lantainya kedap air.
c. Disarankan agar PS. Madubaru menebar bibit ikan di Sungai Bedog sebagai bentuk
kepeduliannnya terhadap lingkungan karena Sungai Bedog sebagai media
pembuangan limbah cair dari pabriknya.
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 8

2.

Pencemaran Bau Yang Diduga Bersumber dari PT. Samitex Sewon Bantul
BLH mengadakan rapat
tembusan

pada tanggal 8 April 2011 untuk menindak lanjuti surat

BLH. Kota Yogyakarta yang berisi laporan Sdr. Murtidjo , Perumahan

Klidungkiron, Gedongkiwo, Mantrijeron, Yogyakarta tentang adanya bau menyengat,


seperti bau amoniak/bau dari septictank yang diduga berasal dari PT. SAMITEX.
Terutama setiap malam sekitar pukul 2 - 3 dan jam 7 - 8 pagi. Hal tersebut telah
berlangsung kurang lebih 2 bulan.
Kesimpulan :
a. Informasi dari BLH Kota Yogyakarta yang telah melakukan verifikasi lapangan pada
siang hari dan menunggu sampai sore hari, ternyata bau yang dikeluhkan tersebut
tidak tercium.
b. Informasi dari TIM Pengawas PROPER yang pada tanggal 23 Maret 2011 melakukan
Pengawasan bahwa PT. SAMITEX telah melakukan pengelolaan Lingkungannya
dengan baik dan benar berkait dengan ketentuan Baku Mutu yang dipersyaratkan,
, namun untuk parameter kebauan tidak dipersyaratkan dalam PROPER..Apabila
dari hasil tersebut masih timbul bau, kemungkinan bau tersebut diakibatkan oleh
pembakaran dari Batu Bara yang kualitasnya kurang baik.
c. PT. Samitex agar melakukan introspeksi / pengawasan internal ke dalam meskipun
hasil pengawasan PROPER menunjukkan kondisi yang baik.
d. Untuk mendukung hasil pengawasan PROPER, agar PT. SAMITEX melakukan uji
kualitas udara untuk parameter kebauan selama 24 jam .
e. Setelah pertemuan ini Sdr. Murtijo/warga di sekitar PT. SAMITEX

diharapkan

melakukan pengamatan dalam radius tertentu, sehingga dapat diketahui sumber


bau tersebut. Selanjutnya apabila masih

tercium bau tersebut segera

memberitahukan ke BLH Prov. DIY / BLH. Bantul atau BLH Kota Yogyakarta.
Selain itu agar selalu dilakukan komunikasi dengan pihak PT. SAMITEX
permasalahan dapat diselesaikan secara kekeluargaan. Karena pihak

sehingga

perusahaan

( BP. Darsono, penanggung jawab Lingkungan ) sangat terbuka menerima informasi


maupun keluhan dari masyarakat. Selain itu penyelesaian sengketa melalui
musyawarah mufakat adalah penyelesaian sengketa yang diutamakan dalam
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 9

3.

Dugaan Pelanggaran dan Kejahatan Lingkungan oleh PT. Agung Saputra Tex (Asatex)
Piyungan Bantul.
Kasus PT Asatex bermula dari pengawasan rutin yang dilakukan BLH Provinsi
bersama dengan tim terkait, dari hasil pengawasan ditemukan beberapa
pelanggaran yang dilakukan oleh perusahaan yaitu:

a. Perusahaan belum memiliki dokumen lingkungan hidup


b. Tidak melakukan pemantauan kualitas lingkungan baik limbah cair maupun emisi gas
buangnya
c. Limbah B3 dari fly ash dan bottom ash tidak dikelola dengan baik hanya disimpan di
area pabrik tidak terlindung dari air hujan dan sengatan sinar matahari dan lantainya
tidak kedap air. Selain itu belum ada pencatatan yang baik tentang kebutuhan dan
sisa batu baru yang dihasilkan (neraca limbah B3 tidak dibuat)
d. Limbah B3 yang ditumpuk di halaman pabrik jika sudah banyak digunakan sebagai
urug oleh masyarakat
e. Perusahaan tidak melaksanakan kewajibannya untuk melaporkan pengelolaan
lingkungannya secara rutin baik yang 3 bualanan maupun 6 bulanan.
Pada saat pengawasan sudah dibuat berita acara berkait dengan pelanggaranpelanggaran yang dilakukan pabrik dan saran yang harus ditindaklanjuti. Selain itu
juga dilakukan teguran lisan langsung, namun setelah jangka waktu kurang lebih 2
bulan dari pengawasan tidak ada tindak lanjut maka Badan Lingkungan Hidup
memberikan sanksi administrasi berupa teguran tertulis sampai dua kali. Setelah
tidak ada tanda-tanda adanya upaya perbaikan / tindak lanjut dari pelanggaran yang
dilakukan maka dilakukan proses penyidikan bersama dengan Polda. Penyidikan
untuk kasus Asatex ini sudah memasuki pemeriksaan saksi-saksi, tersangka dan saksi
ahlinya. Saksi-saksi tersebut adalah Fatah operator boiler, King manajer pabrik,
Ruruh Haryata Ka Sub Bid Penaatan Lingkungan sebagai petugas yang melakukan
pengawasan dari BLH Provinsi DIY. Untuk tersangka yang diperiksa adalah Nggala
Hartono sebagai pemilik sedangkan Saksi ahli dikirim dari Kementerian Lingkungan
hidup yaitu Dr. Tejo Wulan ahli limbah B3 dan Ansor, ST ahli perundangan B3. Saksi
Ahli dari Kementerian Lingkungan Hmbah hidup menyarankan untuk mendukung
pembuktian di pengadilan maka limbah B3 yang ada harus dianalisis di laboratorium
untuk membuktikan apakah memang limbah tersebut ada unsur B3 nya atau tidak.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 10

4. Penimbunan Limbah B3 Fly Ash dan Bottom Ash sebagai Tanah Urug di pinggir jalan
Dusun Temon, Pendowoharjo Sleman
Kasus ini bermula dengan adanya aduan dari Sdr Ginting yang bersebelahan dengan
lokasi tempat yang diurug dengan fly ash dan bottom ash. Karena kebetulan Pak ginting
dan istri mempunyai penyakit asma maka sangat sensitif dengan bau belerang dari sisa
batu bara. Dari hasil verifikasi bersama dengan KLH sleman ditemukan beberapa fakta
yaitu:
a. Tanah urug yang diduga berupa limbah padat B3 terletak di tanah kosong, pinggir
jalan umum di desa Temon, Pendowoharjo, Sleman.
b. Secara fisik terlihat tanah tersebut bukan material pasir, tapi seperti pecahan arang
dan masih terlihat potongan menyerupai batubara yang besar.
c. Menurut informasi Bpk. Ginting yang rumahnya berdekatan dengan lahan tempat
penimbunan/ pengurugan limbah tersebut, bahwa pengurugan dilakukan pada waktu
malam hari.
d. Menurut Informasi Bp. Muji sebagai pemilik lahan, sampai saat ini telah membeli
sebanyak 3 truk @ Rp. 175.000,- dari jasa penjualan tanah urug yang berasal dari
Semarang. Namun tidak diketahui bahwa tanah urug tersebut adalah limbah B3.
e. Untuk mengetahui apakah tanah urug tersebut mengandung limbah B3, telah
dilakukan sampling terhadap tanah urug tersebut dan sumur milik Bapak Ginting.
Hasil analisis laboratorium menunjukkan bahwa dalam tanah urug dari fly ash dan
bottom ash batu bara banyak sekali unsur logam berat dan kandungan terbesarnya
adalah silika.
Pada tanggal 18 Oktober diadakan rapat koordinasi penyelesaian kasus di KLH Sleman
dengan mengundang kedua belah pihak (Pak Ginting sebagai pengadu dan Pak
Muhjiono pemilik lahan) berserta instansi teknis terkait, Polsek, Kecamatan dan Desa.
Dalam forum itu dicapai kesepakatan sebagai berikut:

Pak Muhjiono sanggup untuk memindahkan limbah B3 batu bara itu dari mpat
yang lokasi tempat penimbunan.

Supaya tidak menimbulkan pencemaran fly ash dan bottom ash tersebut harus
dikarungi dan ditempatkan terlindung dari hujan dan cahaya matahari.

Upaya pemindahan itu harus sudah selesai dilaksanakan sebelum musim hujan
tiba (maksimal 3 bulan sejak hari ini)

Aparat pemerintah desa bertanggung jawab ikut mengawasi proses pemindahan


tersebut.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 11

5.

Pencemaran Bau dan Debu dari Kegiatan Mebel di Cupu Watu Kalasan Sleman
Kasus pencemaran debu dan bau ini berawal dari pengaduan Gunawan melalui website BLH
Provinsi DIY, kemudian ditindaklanjuti dengan kunjungan lapangan pada tanggal 1 November
2011.
a. Kunjungan dilakukan pertama di rumah Ibu Gunawan selaku pelapor, dan hadir pula
Kadus Cupuwatu. Posisi rumah Ibu Gunawan berada disebelah utara usaha mebel yang
dilaporkan.
-

Informasi dari Ibu Gunawan bahwa : aktivitas perusahaan mebel sangat


mengganggu warga sekitar, yaitu bising dan bau cat yang menyengat terutama
diatas jam 14.00 WIB.

Warga telah minta diadakan pertemuan dengan pengurus desa dan pemilik
usaha mebel, tapi tidak pernah terlaksana karena pemilik mebel tidak pernah
datang dalam pertemuan tersebut.

Informasi Kadus bahwa pemilik usaha mebel telah dipanggil ke kantor


kelurahan, dan berjanji akan membuat cerobong dalam waktu 3 bulan setelah
lebaran.

b. Selanjutnya dilakukan kunjungan ke usaha mebel tersebut.


-

Usaha mebel tersebut tidak memiliki ijin usaha dan berskala kecil, lebih banyak
menerima jasa pembuatan pintu/jendela dengan bahan bekas.

Di Ruang pelapisan /penyemprotan melamin telah dipindah dari sisi utara ke


selatan dan dilengkapi penyaring udara.

c. Dari data yang diperoleh tersebut, disarankan penyelesaian tersebut di tingkat


kelurahan Cupuwatu, dan diminta ibu Gunawan untuk bersabar sampai waktu yang
dijanjikan oleh pengusah mebel untuk membuat cerobong udaranya.

6. Pencurian Terumbu Karang di Pantai Sadranan Ngandong Gunungkidul.


Kasus ini bermula dari ditangkap dan dimintai keterangannya saudara Sadiman alias Doman
yang tertangkap tangan oleh petugas Polsek membawa hasil curian berupa terumbu karang.
Kemudian kasus ini dilakukan penyidikan bekerja sama antara Dinas Perikanan dan Kelautan,
BLH Provinsi DIY dan Polairut. Tahapan penanganan tindak lanjut sebagai berikut:
a. Pemanggilan dan pemeriksaan kepada Sadiman sebagai pelaku dan Rudi Gunawan orang
yang membeli terumbu karang itu sekaligus Pemilik toko aqurium.

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 12

b. Pemanggilan saksi ahli dari BKSDA (Tessa Rossanda dan amsul Bahri Lubis). Mereka
memberi kesaksian bahwa terumbu karang yang diambil jenis Acropora SP termasuk
tumbuhan yang tidak dilindungi. Di kawasan pantai selatan Gunungkidul tidak termasuk
kawasan yang ditetapkan sebagai konservasi pantai.
c. Kasus diambil alih ke Polda bekerjasama dengan BLH mendatangkan saksi ahli dari
Kementerian Lingkungan Hidup (Dr. Budi Hascaryo dan Ir Benny) yang kemudian melakukan
penyelaman ke dalam pantai. Dari saksi ahli disimpulkan beberapa hal yaitu:
-

Benar bahwa terumbu karang ada yang sebagian rusak, tetapi kerusakan itu tidak
hanya karena pencurian tetapi bisa karena diinjak wisatawan atau karena ulah nelayan
yang mencari ikan karena pantainya dangkal.

Sulit untuk membuktikan bahwa telah terjadi kerusakan terumbu karang karena belum
ada rona lingkungan awal untuk terumbu karang di kawasan selatan pantai
Gunungkidul.

d. Kasus ini kemudian dikembalikan ke Polairut untuk diteruskan ke Kejaksaan dengan dasar
penuntutan Pasal 35 UU 27 Tahun 2007 tentang Pesisir Pantai.
7.

Penebangan Pohon Cemara Udang di Patehan, Gading Sari, Sanden Bantul


Informasi kasus ini berasal dari Dinas Perijinan Bantul yang telah menemukan terjadinya
penebangan pohon cemara laut untuk perluasan budi daya tambak udang Vanamei.
Temuan ini berawal dari permohonan ijin paralel (HO,IMB, SIUP dll) ke Dinas Perijinan atas
nama YB Pratomo, Vanamei Lestari, untuk kegiatan Budidaya Udang Vanamei di Patehan,
Gadingsari, Sanden, Bantul.
Informasi tersebut ditindaklanjuti Tim Perijinan dan BLH Bantul dengan kunjungan lapangan
untuk verifikasi dengan hasil:
a. Telah terjadi penebangan pohon cemara laut +/- 200 batang pohon di lokasi yang luasnya
500 m2
b. Penebangan dilakukan oleh masyarakat (kel tani) atas perintah YB Pratomo dan mendapat
ganti rugi Rp 15.000.000,00 dan digunakan oleh kelompok tani untuk membangun jalan
usaha tani di kampung Patehan untuk bisa akses ke obyek wisata Gua Cemara.
BLH Bantul berkoordinasi dengan BLH Provinsi untuk ikut menyelesaikan kasus ini. Hal
tersebut karena kepemilikan tanah yang mau digunakan untuk tambak udang adalah milik
Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi DIY sedangkan yang melakukan penanaman pohon
cemara laut adalah Dinas Kehutanan dan Perkebunan Provinsi DIY yang kemudian diserahkan

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 13

ke Kelompok Tani. Sehingga pada hari Jumat tanggal 21 Oktober 2011 diadakan rapat di BLH
Provinsi DIY dengan mengundang Instansi Teknis terkait Kabupaten bantul dan Provinsi DIY.
Kesimpulan :
a. Penyelesaian kasus ini sepakat diselesaikan di luar pengadilan
b. Pihak yang melakukan pemotongan pohon (perusakan lingkungan) harus membayar ganti
rugi atas lingkungan yang rusak (karena fungsi pohon cemara tersebut sebagi wind
barrier agar pertanian di belakang ini terlindung dan terbentuk iklim mikro yang
kondusif).
c. Pihak yang melakukan pemotongan pohon tersebut harus menanam kembali /mengganti
pohon yang ditebang dengan pohon yang sama dengan jaminan sampai hidup dengan
tinggi tegakan n(1,5 2) m
d. Proses penyelesaian selanjutnya akan di laksanakan di Bantul dengan melibatkan instansi
teknis terkait dan akan dilakukan penandatangan Berita Acara Kesepakatan antara Pihak
Perusahaan yang melakukan perusakan lingkungan dan Pemerintah yang mewakili atas
nama/ kepentingan Lingkungan Hidup.
Di Kabupaten Bantul telah dilakukan beberapa kali pertemuan dan telah dibuat Berita Acara
Kesepakatan/Kesanggupan dengan koordinatornya Polisi Pamong Praja yang Isinya para
pihak sepakat untuk menyelesaikan kasus ini melalui jalur di luar pengadilan dan pihak yang
melakukan penebangan sanggup untuk mengganti pohon yang ditebang dengan menanam
kembali pohon sebanyak 1000 batang sampai hidup.

D. PERAN SERTA MASYARAKAT


Peran serta masyarakat merupakan salah satu faktor yang sangat penting dan
menentukan keberhasilan pelaksanaan pengelolaan lingkungan. Dalam upaya peningkatan
kualitas lingkungan di DIY, pada tahun 2011 masyarakat telah menunjukkan peran sertanya
dalam kegiatan sebagai berikut :
1. Penghijauan
Sasaran penghijauan ini adalah pekarangan untuk mendukung program kampung Hijau.
Penanaman dilakukan oleh kelompok masyarakat berupa tanaman buah yaitu mangga
varietas gedong gincu sebanyak 600 pohon yang nantinya dapat dipanen oleh masyarakat.
Pemeliharaan dan pengelolaan tanaman ini nantinya akan dilakukan oleh masyarakat secara
mandiri. Kelompok masyarakat yang menerima berlokasi di Cebongan Lor, Tlogoadi, Sleman;

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 14

Nglegi, Patuk, Gunungkidul; Gatak II Tamantirto, Kasihan, Bantul;

RW 2 Badran, Kota

Yogyakarta; desa Pengasih, Kec. Pengasih, kab. Kulonprogo.


2. Pembangunan Sumur Peresapan Air Hujan (SPAH) dan Lubang Resapan Biopori
Sumur peresapan air hujan merupakan sarana untuk menampung dan meresapkan air hujan
kembali ke tanah. Sesuai dengan fungsinya untuk memprluas ruang peresapan air, maka
pembangunan SPAH ini diarahkan pada lahan-lahan sempit di perkotaan. Pada tahun 2011,
SPAH yang dibangun oleh masyarakat sebanyak 250 unit, tersebar di Kabupaten/Kota se-DIY.
Untuk pembangunan SPAH ini dibutuhkan partisipasi aktif masyarakat, karena dalam
pengerjaannya dilakukan oleh masyarakat secara mandiri dengan gotong-royong warga. Di
samping itu, masyarakat dapat memperbanyak sendiri bangunan SPAHnya, karena bantuan
dari Pemerintah hanya bersifat stimulan saja. Selain SPAH, ada pembuatan lubang resapan
biopori yang lebih sederhana dan bisa dilakukan oleh siapa saja, baik anak-anak dan ibu-ibu
dengan menggunakan alat serupa bor biopori. Teknologi sederhana ini mudah diterapkan,
namun manfaatnya sangat besar dalam upaya pelestarian sumberdaya air.
3. Seleksi Kalpataru
Kegiatan Seleksi Kalpataru Tingkat Provinsi DIY yang merupakan salah satu kegiatan yang
mengangkat kepeloporan dan peranserta masyarakat dalam pengelolaan lingkungan,
dilaksanakan pada tanggal 14 18 Maret 2011. Dalam seleksi tersebut dibedakan dalam 4
(empat) kategori yaitu perintis lingkungan, penyelamat lingkungan, Pembina lingkungan dan
pengabdi lingkungan. Seleksi diikuti oleh 18 peserta dengan sasaran masyarakat personal
dan kelompok. Dari 18 peserta tersebut dipilih 12 peserta dalam tiga peringkat. Adapun para
pemenang seleksi Kalpataru adalah sebagai berikut :
Kategori Perintis Lingkungan :
Juara I. Suparlan (Kalibiru, Hargowilis, Kec. Kokap, Kab. Kulonprogo)
Juara II. Sawal Widyanto (Dusun Kaliurang, Desa Argomulyo, Kec. Sedayu, Kab. Bantul)
Juara III. H. Ngabdani, S.Pd. (Menggoran II, Bleberan, Playen, Kab. Gunungkidul)
Kategori Penyelamat Lingkungan :
Juara I. Kelompok Tani Raharjo (Patihan, Gadingsari, Sanden, Kabupaten Bantul)
Juara II. Kelompok Tani Widodo (Dondong, Jetis, Saptosari, Kabupaten Gunungkidul)
Juara III. Kelompok ternak Sukorejo I (Sukorejo, Girikerto, Turi, Kabupaten Sleman)

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 15

Kategori Pembina lingkungan :


Juara I. R.H. Haryo Ambar Suwardi, SH., M.Si. (Ponjong, Kab. Gunungkidul)
Juara II. Bambang Suwerda, S.ST., M.Si. (Badegan RT. 12 Bantul, Kec. Bantul, Kab. Bantul)
Juara III. Baja Wiryanto (Hargobinangun, Kabupaten Sleman)
Kategori Pengabdi Lingkungan :
Juara I. Siti Badriyah, S.Pd. (Ndengok V, Rt. 15/5 Ndengok, Playen, Kab. Gunungkidul)
Juara II. Bejo, S.TP. (Penyuluh Perkebunan dan Kehutanan Kec. Pengasih, Kab. Kulonprogo)
Juara III. Cipto, S.Pt. (PPL Kec. Turi, Kab. Sleman)
Para pemenang terbaik (juara I) selanjutnya akan dibina untuk kemudian diusulkan menjadi
calon peserta penerima Kalpataru Nasional Tahun 2011. Pembinaan dilakukan oleh Tim
Pembina Tingkat Provinsi DIY, yang terdiri dari BLH Provinsi DIY dan instansi terkait lainnya.
Dalam pembinaan tersebut diberikan bimbingan dan persiapan calon terhadap administrasi
pelaporan dan kondisi fisik lapangan, agar nantinya para calon siap dievaluasi oleh tim pusat.
Dalam pembuatan laporan diusahan selengkap mungkin, yang meliputi seluruh kegiatan
calon, baik dalam lingkup ketugasannya maupun di luar ketugasan.

E. KELEMBAGAAN
Badan Lingkungan Hidup (BLH) Pada tahun 2011 melaksanakan 9 program ( 3 program
pendukung dan 6 progran prioritas) dengan jumlah kegiatan sebanyak 58 buah. Pagu anggaran
belanja langsung yang tersedia untuk melaksanakan program dan kegiatan tersebut adalah
sebesar Rp. 6,380,583,514 (enam milyar tiga ratus delapan puluh juta lima ratus delapan puluh
tiga ribu lima ratus empat belas rupiah), sedangkan realisasi anggaran yang terserap sebesar Rp.
6.082.004.346 (enam milyar delapan puluh dua juta empat ribu tiga ratus empat puluh enam
rupiah). Prosentase serapan anggaran sebesar 95,32 %. Saldo anggaran

sebesar Rp

298.579.168,- (dua ratus sembilan puluh delapan juta lima ratus tujuh puluh sembilan ribu
seratus enam puluh delapan rupiah). Sisa anggaran tersebut merupakan efisiensi dari
pelaksanaan kegiatan, kerena realisasi capaian fisik dari semua kegiatan yang direncanakan
dapat tercapai 100 persen.
Adapun program dan kegiatan yang dilakukan oleh Badan Lingkungan Hidup (BLH)
Provinsi DIY pada tahun 2011 adalah 3 program pendukung dan 6 program prioritas, yaitu:
a. Program pendukung
1. Program pelayanan administrasi perkantoran
Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 16

Program ini terdiri dari 12 kegiatan, yaitu:


a) Penyediaan jasa surat-menyurat
b) Penyediaan jasa komunikasi, sumber daya air dan listrik
c) Penyediaan jasa pemeliharaan dan perizinan kendaraan dinas/ operasional
d) Penyediaan jasa administrasi keuangan
e) Penyediaan jasa kebersihan kantor
f)

Penyediaan alat tulis kantor

g) Penyediaan barang cetakan dan penggandaan


h) Penyediaan komponen instalasi listrik/ penerangan bangunan kantor
i)

Penyediaan peralatan rumah tangga

j)

Penyediaan bahan bacaan dan peraturan perundang-undangan

k) Penyediaan makanan dan minuman


l)

Rapat-rapat koordinasi dan konsultasi ke luar daerah

2. Program peningkatan kapasitas sumber daya aparatur


Program ini terdiri dari 6 kegiatan, yaitu:
a) Pengadaan peralatan gedung kantor
b) Pengadaan mebeleur
c) Pemeliharaan rutin/ berkala kendaraan dinas/ operasional
d) Pemeliharaan rutin/ berkala kendaraan dinas/ operasional
e) Pemeliharaan rutin/ berkala perlengkapan gedung kantor
f)

Rehabilitasi sedang/ berat gedung kantor

3. Program peningkatan sistem pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan


keuangan
Program ini terdiri dari 3 kegiatan, sebagai berikut:
a) Penyusunan pelaporan keuangan semesteran dan prognosis realisasi
anggaran
b) Penyusunan pelaporan keuangan akhir tahun
c) Pengendalian, monitoring dan evaluasi program/ kegiatan
b. Program prioritas
1. Program pengembangan kinerja pengelolaan persampahan
Program ini terdiri dari satu kegiatan yaitu:
a) Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan
2. Program pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup
Program ini terdiri dari 21 kegiatan, sebagai berikut:

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 17

a) Koordinasi penilaian kota sehat/ adipura


b) Koordinasi penilaian langit biru (dana cukai tembakau)
c) Pengawasan pelaksanaan kebijakan lingkungan hidup
d) Pengelolaan B3 dan limbah B3
e) Pengkajian dampak lingkungan hidup
f)

Koordinasi pengelolaan prokasih/ superkasih

g) Pemantauan kualitas udara ambien


h) Pemantapan program adiwiyata
i)

Pemantauan kualitas air

j)

Pembinaan teknis pelaksanaan AMDAL (RKL-RPL), UKL-UPL

k) Pembinaan tim teknis penilaian dokumen AMDAL


l)

Penegakan hukum lingkungan hidup

m) Penerapan ekoefisiensi
n) Pengembangan kelembagaan pengelolaan lingkungan hidup kawasan sungai
o) Pengembangan sarana dan prasarana laboratorium lingkungan hidup
p) Peningkatan kapasitas laboratorium penguji lingkungan
q) Penyusunan pedoman pengelolaan laboratorium di lingkungan pendidikan
r) Penyusunan peraturan lingkungan hidup
s) Peringatan hari penting terkait lingkungan hidup
t) Pondok pesantren berwawasan lingkungan hidup
u) Sinkronisasi program pengelolaan LH di Provinsi DIY
3. Program perlindungan dan konservasi sumber daya alam
Program ini terdiri dari 5 kegiatan yaitu:
a) Konservasi sumber daya air dan pengendalian kerusakan sumber-sumber air
b) Peningkatan konservasi daerah tangkapan air dan sumber-sumber air
c) Pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem
d) Peningkatan peran serta masyarakat dalam perlindungan dan konservasi
SDA
e) Fasilitasi dan koordinasi pengendalian kerusakan hutan dan lahan
4. Program peningkatan kualitas dan akses informasi sumber daya alam dan lingkungan
hidup
Program ini terdiri dari 6 kegiatan, yaitu:
a) Peningkatan edukasi dan komunikasi masyarakat di bidang lingkungan
b) Pengembangan data dan informasi lingkungan

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 18

c) Penguatan jejaring informasi lingkungan pusat dan daerah


d) Penyusunan dan penerbitan buletin kalpataru
e) Penyusunan Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD)
f)

Penyusunan kajian lingkungan pasca erupsi Gunung Merapi

5. Program peningkatan pengendalian polusi


Program ini terdiri dari 3 kegiatan, yaitu:
a) Pengujian emisi kendaraan bermotor
b) Pengujian emisi udara akibat aktivitas produksi
c) Pengujian kadar polusi limbah padat dan limbah cair
6. Program pengelolaan ruang terbuka hijau (RTH)
Program ini terdiri dari satu kegiatan, yaitu:
a) Penataan RTH

Laporan SLHD Prov DIY 2011

Bab IV - 19