Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Penggunaan statistik dalam kehidupan sehari-hari disadari atau tidak
memegang peranan yang cukup penting, meskipun dalam bentuk yang sangat
sederhana. Misalnya seorang ibu rumah tangga menggunakan statistik untuk
mengetahui berapa rata-rata pengeluarannya selama sebulan. Statistik juga
digunakan di Pemerintahan, industri, Rumah Sakit, Perusahaan Swasta dan
lain sebagainya untuk perencanaan dan penyusunan program-program yang
didasari atas fakta di lapangan, dengan kata lain harus berdasarkan data real.
Dari data tersebut kemudian diolah sehingga menghasilkan informasi yang
dijadikan dasar untuk mengambil keputusan.
Statistik memegang peranan yang penting dalam penelitian, baik
dalam penyusunan model, perumusan hipotesa, dalam pengembangan alat dan
instrumen pengumpulan data, dalam penyusunan desain penelitian, dalam
penentuan sampel dan dalam analisa data. Dalam banyak hal, pengolahan dan
analisa data tidak luput dari penerapan teknik dan metode statistik tertentu,
yang mana kehadirannya dapat memberikan dasar bertolak dalam menjelaskan
hubungan-hubungan yang terjadi. Statistik dapat digunakan sebagai alat untuk
mengetahui apakah hubungan kausalitas antara dua atau lebih variabel benarbenar terkait secara benar dalam suatu kausalitas empiris ataukah hubungan
tersebut hanya bersifat random atau kebetulan saja.
Statistik telah memberikan teknik-teknik

sederhana

dalam

mengklasifikasikan data serta dalam menyajikan data secara lebih mudah,


sehingga data tersebut dapat dimengerti secara lebih mudah. Statistik telah
dapat menyajikan suatu ukuran yang dapat mensifatkan populasi ataupun
menyatakan variasinya, dan memberikan gambaran yang lebih baik tentang
kecenderungan tengah-tengah dari variabel. Statistik dapat menolong peneliti
untuk menyimpulkan apakah suatu perbedaan yang diperoleh benarbenarberbeda secara signifikan. Apakah kesimpulan yang diambil cukup
refresentatif untuk memberikan infrensi terhadap populasi tertentu. Teknik-

teknik statistik juga dapat digunakan dalam pengujian hipotesa, mengingat


tujuan penelitian pada umumnya adalah untuk menguji hipotesa-hipotesa yang
telah dirumuskan, maka statistik telah banyak sekali menolong peneliti dalam
mengambil keputusan untuk menerima atau menolak suatu hipotesa. Statistik
juga dapat meningkatkan kecermatan peneliti dalam rangka mengambil
keputusan terhadap kesimpulan-kesimpulan yang ingin ditarik. Penarikan
kesimpulan secara statistik memungkinkan peneliti melakukan kegiatan ilmiah
secara lebih ekonomis dalam pembuktian induktif. Tetapi harus disadari
bahwa statistik hanya merupakan alat dan bukan tujuan dari analisa. Karena
itu, janganlah dijadikan statistik sebagai tujuan yang menentukan komponenkomponen peneliti yang lain.
Dalam bidang kesehatan kehadiran statistik sangat banyak sekali
manfaat dan kegunaannya seiring dengan perkembangan ilmu dan
pengetahuan bidang kesehatan tersebut. Oleh sebab itu pemahaman terhadap
statistik sudah menjadi suatu keharusan, khususnya bagi para mahasiswa
kesehatan, akademisi dan praktisi bidang kesehatan.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas maka

dapat

dirumuskan

permasalahan dalam makalah ini yaitu: bagaimanakah konsep dasar dari


Biostatistik?"
C. Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui konsep
dasar dari biostatistik yang meliputi pengertian, ruang lingkup statistik, tipe
variabel, sumber data, skala pengukuran, metode pengumpulan dan data.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Definisi
Istilah statistik berasal dari bahasa latin status yang artinya suatu
negara. Suatu kegiatan pengumpulan data yang ada hubungannya dengan
kenegaraan, misalnya data mengenai penduduk, data mengenai penghasilan
dan sebagainya, yang lebih berfungsi untuk melayani keperluan administrasi.
Secara kebahasaan, statistik berarti catatan angka-angka (bilangan);
perangkaan; data yang berupa angka-angka yang dikumpulkan, ditabulasi,
dikelompokkan, sehingga dapat memberi informasi yang berarti mengenai
suatu masalah, gejala atau peristiwa (depdikbud, 1994).
Menurut Sutrisno Hadi (1995) Statistik adalah untuk menunjukkan
kepada pencatatan angka-angka dari suatu kejadian atau kasus tertentu.
Selaras dengan apa yang didefinisikan oleh Sudjana (1995:2) bahwa statistik
adalah kumpulan fakta berbentuk angka yang disusun dalam daftar atau tabel
dan atau diagram, yang melukiskan atau menggambarkan suatu persoalan.
Statistika beda halnya dengan statistik, statistika yang dalam bahasa
Inggris statistics (ilmu statistik), ilmu tentang cara-cara mengumpulkan,
mentabulasi dan menggolongkan, menganalisis dan mencari keterangan yang
berarti dari data yang berupa angka.
Statistika merupakan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan
cara-cara mengumpulkan, menabulasi, menggolong-golongkan, menganalisis,
dan mencari keterangan yang berarti dari data yang berupa bilangan-bilangan
atau angka, sehingga dapat ditarik suatu kesimpulan atau keputusan tertentu.
Selain itu, Statistika juga merupakan cabang ilmu matematika terapan
yang terdiri dari teori dan metoda mengenai bagaimana cara mengumpulkan,
mengukur,

mengklasifikasi,

menghitung,

menjelaskan,

mensintesis,

menganalisis, dan menafsirkan data yang diperoleh secara sistematis.


Dengan demikian, didalamnya terdiri dari sekumpulan prosedur
mengenai bagaimana cara:

1.
2.
3.
4.
5.

Mengumpulkan data
Meringkas data
Mengolah data
Menyajikan data
Menarik kesimpulan dan interpretasi data berdasarkan kumpulan data dan
hasil analisisnya
Sedangkan dalam dunia pendidikan, statistika membahas tentang

prinsip-prinsip, metode, dan prosedur yang digunakan sebagai cara


pengumpulan, menganalisa serta menginterpretasikan sekumpulan data yang
berkaitan dengan dunia pendidikan. Lebih jauh, statistika dalam Pendidikan
Luar Biasa dapat diartikan sebagai penggunaan (aplikasi) prinsip-prinsip,
dasar-dasar dan perhitungan statistik dalam menganalisa problema-problema
PLB. Juga dari sisi lain, Statistika dalam psikologi dimaknai sebagai
penggunaan (aplikasi) prinsip-prinsip, dasar-dasar dan perhitungan statistik
dalam menganalisa problema-problema bidang psikologi.
Statistik secara sempit diartikan sebagai data. Arti luas diartikan
sebagai alat. Alat untuk analisis, dan alat untuk membuat keputusan. Statistik
digunakan untuk membatasi cara-cara ilmiah untuk mengumpulkan,
menyusun, meringkas, dan menyajikan data penyelidikan.
B. Ruang Lingkup Statistik
1. Berdasarkan orientasi pembahasannya :
a. Statistika matematik: statistika teoritis yang lebih berorientasi kepada
pemahaman model dan teknik-teknik statistika secara matematis
teoritis.
b. Statistika terapan: statistika yang lebih berorientasi kepada pemahaman
intuitif atas konsep dan teknik-teknik statistika serta penggunaannya di
berbagai bidang.
2. Berdasarkan tahapan dan tujuan analisisnya:
a. Statistika deskriptif
1) Statistika deskriptif berkaitan dengan penerapan metode statistik
mengenai pengumpulan, pengolahan, dan penyajian suatu gugus
data sehingga bisa memberikan informasi yang berguna.
2) Statistika yang menggunakan data pada suatu kelompok untuk
menjelaskan atau menarik kesimpulan mengenai kelompok itu saja
3) Menjelaskan/menggambarkan berbagai karakteristik data melalui:
a) Ukuran Lokasi (Central Tendency): mode, mean, median, dll

b) Ukuran Variabilitas/Dispersi: varians, deviasi standar, range, dll


c) Ukuran Bentuk: skewness, kurtosis, plot boks
d) Penyajian tabel dan grafik misalnya distribusi Frekuensi,
histogram, Pie chart, Box-Plot dsb.
b. Statistika Inferensial :
1) Statistika inferensi (inference statistics) merupakan cabang ilmu
statistik yang berkaitan dengan penerapan metodemetode statistik
untuk menaksir dan/atau menguji karakteristik populasi yang
dihipotesiskan berdasarkan data sampel.
2) Statistika yang menggunakan data dari suatu sampel untuk menarik
kesimpulan mengenai populasi dari mana sampel tersebut diambil
3) Membuat berbagai inferensi (penarikan kesimpulan) terhadap
sekumpulan data yang berasal dari suatu sampel. Tindakan
inferensi tersebut seperti melakukan perkiraan, peramalan,
pengambilan keputusan dan sebagainya.
Tujuan dari statistik pada dasarnya adalah melakukan
deskripsi terhadap data sampel, kemudian melakukan inferensi
terhadap populasi data berdasar pada informasi (hasil statistik
deskriptif) yang terkandung dalam sampel. Dengan demikian,
dalam prakteknya kedua bagian statistik tersebut digunakan
bersama-sama, umumnya dimulai dengan statistik deskriptif lalu
dilanjutkan dengan berbagai analisis statistik untuk inferensi.
c. Berdasarkan asumsi distribusi yang digunakan:
1) Statistika parametrik:
a) Teknik-teknik pengukuran statistik yang didasarkan pada
asumsi tertentu, misalnya data yang diambil dari populasi yang
berdistribusi normal.
b) Teknik statistik ini digunakan untuk data yang berskala interval
dan rasio.
2) Statistika non-parametrik:
a) Teknik-teknik statistika yang menggunakan sedikit asumsi
(atau bahkan tidak sama sekali) terkadang juga dikenal dengan
model statistika yang bebas terhadap distribusi tertentu.
b) Statistika non parametrik ini digunakan untuk menganalisis
data berskala nominal dan ordinal. Pada umumnya, setiap
teknik pengujian data dengan teknik statistika parametrik

mempunyai teknik padanannya pada statistika non parametrik.


Teknik padanan pada statistika non parametrik biasa digunakan
apabila data interval/rasio tidak memenuhi asumsi-asumsi
tertentu, misalnya data tidak berdistribusi normal. Sebagai
contoh,

apabila

data

yang

akan

di

analisis

dengan

menggunakan Uji-F (Anova) tidak memenuhi asumsi-asumsi


Anova (additif, Normalitas, homoskedastisiti, independensi)
meskipun sudah dilakukan transformasi, maka alternatif
terakhir kita bisa mengujinya dengan menggunakan Uji
Kruskal-Wallis (One Way Anova RAL) atau Uji Friedman
(RAK) yang merupakan teknik statistika nonparametrik.
d. Berdasarkan jumlah variabel :
1) Statistika Univariat: teknik analisis statistik yang hanya melibatkan
satu variabel dependen.
2) Statistika Multivariat: teknik analisis statistik yang melibatkan
lebih dari satu variabel dependent sekaligus.
C. Tipe Variabel
Variabel penelitian merupakan suatu atribut atau suatu nilai dari orang,
objek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari dan ditarik kesimpulan. Berdasarkan jenisnya variabel
penelitian antara lain:
1. Variabel Independent
Variabel independent sering disebut sebagai variabel bebas. Variabel bebas
merupakan variable yang mempengaruhi atau menjadi sebab perubahan
atau timbulnya variabel dependent.
2. Variabel Dependent
Variabel dependent sering disubut sebagai variabel terikat. Variabel terikat
merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena
adanya variabel bebas.
3. Variabel Moderator
Variabel moderator merupakan variabel yang mempengaruhi
(memperkuat atau memperlemah) hubungan antara variabel infependent

dengan dependent. Variabel ini disebut juga sebagai variable independent


ke dua.
4. Variabel Intervening
Variabel

intervening

adalah

variabel

yang

secara

teoritis

mempengaruhi hubungan antara variable independent dan variabel


depandent, tetapi tidak dapat diamati atau diukur.
5. Variabel Kontrol
Variabel kontrol merupakan variabel yang dikendalikan atau dibuat
konstant sehingga hubungan variabel dependent dan independent tidak
dipengaruhi oleh faktor luar yang tidak ditelit.
D. Jenis-Jenis data
1. Jenis Data Menurut Cara Memperolehnya
a. Data Primer adalah secara langsung diambil dari objek / obyek
penelitian oleh peneliti perorangan maupun organisasi. Contoh :
Mewawancarai langsung penonton bioskop 21 untuk meneliti
preferensi konsumen bioskop.
b. Data Sekunder adalah data yang didapat tidak secara langsung dari
objek penelitian. Peneliti mendapatkan data yang sudah jadi yang
dikumpulkan oleh pihak lain dengan berbagai cara atau metode baik
secara komersial maupun non komersial. Contohnya adalah pada
peneliti yang menggunakan data statistik hasil riset dari surat kabar
atau majalah.
2. Macam-Macam Data Berdasarkan Sumber Data
a. Data Internal adalah data yang menggambarkan situasi dan kondisi
pada suatu organisasi secara internal. Misal : data keuangan, data
pegawai, data produksi, dsb.
b. Data Eksternal adalah data yang menggambarkan situasi serta kondisi
yang ada di luar organisasi. Contohnya adalah data jumlah penggunaan
suatu produk pada konsumen, tingkat preferensi pelanggan, persebaran
penduduk, dan lain sebagainya.
3. Klasifikasi Data Berdasarkan Jenis Datanya
a. Data Kualitatif adalah data yang berbentuk kualitas, seperti penyataan
terhadap KB yang dikategorikan menjadi tiga kategori yaitu : setuju,

kurang setuju, tidak setuju). Berbentuk kata-kata atau pengkategorian.


Dalam mengolah data mengunakan komputer, kategori tersebut harus
dilakuka proses coding terlebih dahulu. Misalkan : untuk setuju di
beri kode 2, kurang setuju diberi kode 1 dan tidak setuju diberi kode 0.
Data Kualitatif disebut juga dengan data kategori.
b. Data Kuantitatif. Data dalam bentuk bilangan (numerik), misalnya :
jumlah balita yang mendapatkan imunisasi, Berat Badan Bayi.
Diperoleh dengan cara menghitung maupun mengukur. Data
Kuantitatif disebut juga dengan data numerik.
4. Pembagian Jenis Data Berdasarkan Sifat Data
a. Data Literal (diskrit) adalah data yang berbentuk bilangan bulat,
misalnya : Jumlah anak dalam keluarga, jumlah penyakit TBC, jumlah
kecelakaan jalan raya. Diperoleh dengan cara menghitung.
b. Data Kontinyu adalah data yang berbentuk rangkaian data, nilainya
berbentuk desimal. Misalnya : Tinggi Badan, Berat Badan, Tekanan
Darah. Diperoleh dengan cara mengukur.
5. Jenis-jenis Data Menurut Waktu Pengumpulannya
a. Data Cross Section adalah data yang menunjukkan titik waktu tertentu.
Contohnya laporan keuangan per 31 desember 2006, data pelanggan
PT. angin ribut bulan mei 2004, dan lain sebagainya.
b. Data Time Series / Berkala adalah data yang datanya menggambarkan
sesuatu dari waktu ke waktu atau periode secara historis. Contoh data
time series adalah data perkembangan nilai tukar dollar amerika
terhadap euro eropa dari tahun 2004 sampai 2006, jumlah pengikut
jamaah nurdin m. top dan doktor azahari dari bulan ke bulan, dll.
E. Sumber Data Kesehatan
1. Data Primer : merupakan data yang dikumpulkan oleh peneliti yang
digunakan untuk menjawab tujuan dari penelitian secara spesifik. Data
primer dapat diperoleh dari kegiatan survei, penelitian dilapangan.
2. Data skunder : merupakan data yang telah tersedia atau telah dikumpulkan
oleh orang atau lembaga tertentu, misal biro pusat statistic. Data sekunder
dapat diperoleh dari catatan laporan dinas kesehatan sebagai kegiatan
surveilans di dinas kesehatan.

F. Skala Pengukuran
Untuk menentukan teknik statistik mana yang akan digunakan untuk
menguji hipotesis maka harus diketahui terlebih dulu macam-macam data dan
bentuk hipotesis. Macam data dalam penelitian seperti pada gambar berikut :
1. Skala Nominal : angka yang diberikan pada objek/ variabel pengukuran
hanya memiliki arti sebagai label saja (asal bisa dibedakan). Tidak
memiliki tingkatan.
Contoh skala nominal :
No.

Jenis Kendaraan

Jumlah (Unit)

1.

Peugeuot

1,367

2.

Toyota

68,638

3.

Isuzu

20,521

4.

Daihatsu

15,721

5.
BMW
1,515
2. Skala Ordinal : angka yang diberikan pada objek/ variabel pengukuran
mengandung pengertian tingkatan.
Contoh skala ordinal :

No.

Jenis Kendaraan

Jumlah (Unit)

1.

Toyota

68,638

2.

Isuzu

20,521

3.

Daihatsu

15,721

4.

BMW

1,515

5.
Peugeuot
1,367
3. Skala Interval : angka yang diberikan pada objek/ variabel pengukuran
mengandung sifat ordinal ditambah sifat jarak/ interval.
Contoh skala interval :

Suhu udara dapat berkisar antara -4 hingga 40 C. Jika termometer


menunjukkan 0 C, bukan berarti tidak ada suhu, tetapi hanya sebagai
penunjuk bahwa suhu saat itu tergolong rendah.
4. Skala Rasio : angka yang diberikan pada objek/ variabel pengukuran
mengandung sifat interval ditambah sifat yang mampu memberikan
keterangan tentang nilai absolut variabel yang diukur. Artinya apabila
menunjuk angka 0 (nol), maka berarti benar-benar nol, tidak ada, atau
kosong.
Contoh skala rasio :
Jumlah komponen mesin yang diproduksi per batch adalah 1.000.000
komponen. Bila dalam suatu batch menunjukkan angka produksi 0, maka
artinya adalah pada saat itu tidak dilakukan proses produksi sehingga
tidak ada output produksi.
G. Metode Pengumpulan Data
1. Sumber Data
Sumber data terbagi menjadi dua yaitu data primer dan data
sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh peneliti secara langsung
(dari tangan pertama), sementara data sekunder adalah data yang diperoleh
peneliti dari sumber yang sudah ada. Contoh data primer adalah data yang
diperoleh dari responden melalui kuesioner, kelompok fokus, dan panel,
atau juga data hasil wawancara peneliti dengan nara sumber. Contoh data
sekunder misalnya catatan atau dokumentasi perusahaan berupa absensi,
gaji, laporan keuangan publikasi perusahaan, laporan pemerintah, data
yang diperoleh dari majalah, dan lain sebagainya.
2. Metode Pengumpulan Data
Dalam penelitian, teknik pengumpulan data merupakan faktor
penting demi keberhasilan penelitian. Hal ini berkaitan dengan bagaimana
cara mengumpulkan data, siapa sumbernya, dan apa alat yang digunakan.
Jenis sumber data adalah mengenai dari mana data diperoleh. Apakah data
diperoleh dari sumber langsung (data primer) atau data diperoleh dari
sumber tidak langsung (data sekunder). Metode Pengumpulan Data
merupakan teknik atau cara yang dilakukan untuk mengumpulkan data.
Metode menunjuk suatu cara sehingga dapat diperlihatkan penggunaannya
melalui

angket,

wawancara,

pengamatan,

tes,

dkoumentasi

dan

sebagainya.
Sedangkan Instrumen Pengumpul Data merupakan alat yang
digunakan untuk mengumpulkan data.

Karena berupa alat, maka

instrumen dapat berupa lembar cek list, kuesioner (angket terbuka /


tertutup), pedoman wawancara, camera photo dan lainnya. Adapun tiga
teknik pengumpulan data yang biasa digunakan adalah angket, observasi
dan wawancara.
a. Angket
Angket / kuesioner adalah teknik pengumpulan data yang
dilakukan dengan cara memberikan seperangkat pertanyaan atau
pernyataan kepada orang lain yang dijadikan responden untuk
dijawabnya. Meskipun terlihat mudah, teknik pengumpulan data
melalui angket cukup sulit dilakukan jika respondennya cukup besar
dan tersebar di berbagai wilayah.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penyusunan
angket menurut Uma Sekaran (dalam Sugiyono, 2007:163) terkait
dengan prinsip penulisan angket, prinsip pengukuran dan penampilan
fisik.

Prinsip Penulisan angket menyangkut beberapa faktor antara


lain :
1) Isi dan tujuan pertanyaan artinya jika isi pertanyaan ditujukan
untuk mengukur maka harus ada skala yang jelas dalam pilihan
jawaban.
2) Bahasa yang digunakan harus disesuaikan dengan kemampuan
responden. Tidak mungkin menggunakan bahasa yang penuh
istilah-istilah bahasa Inggris pada responden yang tidak mengerti
bahasa Inggris, dsb.
3) Tipe dan bentuk pertanyaan apakah terbuka atau tertutup. Jika
terbuka artinya jawaban yang diberikan adalah bebas, sedangkan
jika pernyataan tertutup maka responden hanya diminta untuk
memilih jawaban yang disediakan.
b. Observasi
Observasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang
tidak hanya mengukur sikap dari responden (wawancara dan angket)
namun juga dapat digunakan untuk merekam berbagai fenomena yang
terjadi (situasi, kondisi). Teknik ini digunakan bila penelitian ditujukan
untuk mempelajari perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam
dan dilakukan pada responden yang tidak terlalu besar.

c. Participant Observation
Dalam observasi ini, peneliti secara langsung terlibat dalam
kegiatam sehari-hari orang atau situasi yang diamati sebagai sumber
data. Misalnya seorang guru dapat melakukan observasi mengenai
bagaimana perilaku siswa, semangat siswa, kemampuan manajerial
kepala sekolah, hubungan antar guru, dsb.
d. Non participant Observation
Berlawanan dengan participant Observation, Non Participant
merupakan observasi yang penelitinya tidak ikut secara langsung
dalam kegiatan atau proses yang sedang diamati. Misalnya penelitian
tentang pola pembinaan olahraga, seorang peneliti yang menempatkan
dirinya sebagai pengamat dan mencatat berbagai peristiwa yang
dianggap perlu sebagai data penelitian.
Kelemahan dari metode ini adalah peneliti tidak akan
memperoleh data yang mendalam karena hanya bertindak sebagai
pengamat dari luar tanpa mengetahui makna yang terkandung di dalam
peristiwa. Alat yang digunakan dalam teknik observasi ini antara lain :
lembar cek list, buku catatan, kamera photo, dll.
e. Wawancara
Wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang
dilakukan melalui tatap muka dan tanya jawab langsung antara
pengumpul data maupun peneliti terhadap nara sumber atau sumber
data. Wawancara pada penelitian sampel besar biasanya hanya
dilakukan

sebagai

studi

pendahuluan

karena

tidak

mungkin

menggunakan wawancara pada 1000 responden, sedangkan pada


sampel kecil teknik wawancara dapat diterapkan sebagai teknik
pengumpul data (umumnya penelitian kualitatif)
Wawancara terbagi atas wawancara terstruktur dan tidak
terstruktur.
1) Wawancara terstruktur artinya peneliti telah mengetahui dengan
pasti apa informasi yang ingin digali dari responden sehingga
daftar pertanyaannya sudah dibuat secara sistematis. Peneliti juga

dapat menggunakan alat bantu tape recorder, kamera photo, dan


material lain yang dapat membantu kelancaran wawancara.
2) Wawancara tidak terstruktur adalah wawancara bebas, yaitu
peneliti tidak menggunakan pedoman wawancara yang berisi
pertanyaan yang akan diajukan secara spesifik, dan hanya memuat
poin-poin penting masalah yang ingin digali dari responden.
3. Kelebihan dan Kekurangan dalam Teknik Pengumpulan Data
a. Metode Observasi
Pengumpulan data dengan observasi langsung atau dengan
pengamatan

langsung

adalah

cara

pengambilan

data

dengan

menggunakan mata tanpa ada pertolongan alat standar lain untuk


keperluan tersebut. Pengamatan baru tergolong sebagai teknik
mengumpulkan data, jika pengamatan tersebut mempunyai kriteria
berikut:
a) Pengamatan digunakan untuk penelitian dan telah direncanakan
secara sistematik.
b) Pengamatan harus berkaitan dengan tujuan penelitian yang telah
direncanakan.
c) Pengamatan tersebut dicatat secara sistematis dan dihubungkan
dengan proposisi umum dan bukan dipaparkan sebagai suatu set
yang menarik perhatian saja.
Pengamatan dapat dicek dan dikontrol atas validitas dan
reliabilitasnya. Penggunaan pengamatan langsung sebagai cara
mengumpulkan data mempunyai beberapa keuntungan antara lain :
1) Pertama. Dengan cara pengamatan langsung, terdapat
kemungkinan untuk mencatat hal-hal, perilaku, pertumbuhan, dan
sebaginya, sewaktu kejadian tersebut berlaku, atau sewaktu
perilaku tersebut terjadi. Dengan cara pengamatan, data yang
langsung mengenai perilaku yang tipikal dari objek dapat dicatat
segera, dan tidak menggantungkan data dari ingatan seseorang;
2) Kedua. Pengamatan langsung dapat memperoleh data dari subjek
baik tidak dapat berkomunikasi secara verbal atau yang tak mau
berkomunikasi secara verbal. Adakalanya subjek tidak mau
berkomunikasi, secara verbal dengan peneliti, baik karena takut,

karena tidak ada waktu atau karena enggan. Dengan pengamatan


langsung, hal di atas dapat ditanggulangi. Selain dari keuntungan
yang telah diberikan di atas, pengamatan secara langsung sebagai
salah satu metode dalam mengumpulkan data, mempunyai
kelemahan-kelemahan.
b. Metode Wawancara
Yang dimaksud dengan wawancara adalah proses memperoleh
keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab, sambil
bertatap muka antara si penanya atau pewawancara dengan si
penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang dinamakan
interview guide (panduan wawancara). Wawancara dapat dilakukan
dengan tatap muka maupun melalui telepon.
c. Metode Kuesioner
Kuesioner adalah daftar pertanyaan tertulis yang telah disusun
sebelumnya. Pertanyaan-pertanyaan yang terdapat dalam kuesioner,
atau daftar pertanyaan tersebut cukup terperinci dan lengkap dan
biasanya sudah menyediakan pilihan jawaban (kuesioner tertutup) atau
memberikan kesempatan responden menjawab secara bebas (kuesioner
terbuka). Penyebaran kuesioner dapat dilakukan dengan beberapa cara
seperti penyerahan kuesioner secara pribadi, melalui surat, dan melalui
email. Masing-masing cara ini memiliki kelebihan dan kelemahan,
seperti kuesioner yang diserahkan secara pribadi dapat membangun
hubungan dan memotivasi responden, lebih murah jika pemberiannya
dilakukan langsung dalam satu kelompok, respon cukup tinggi. Namun
kelemahannya adalah organisasi kemungkinan menolak memberikan
waktu perusahaan untuk survey dengan kelompok karyawan yang
dikumpulkan untuk tujuan tersebut.
4. Etika dalam Pengumpulan Data
Beberapa isu etis yang harus diperhatikan ketika mengumpulkan
data antara lain :
a. Memperlakukan

informasi

yang

diberikan

responden

dengan

memegang prinsip kerahasiaan dan menjaga pribadi responden


merupakan salah satu tanggung jawab peneliti.

b. Peneliti tidak boleh mengemukakah hal yang tidak benar mengenai


sifat penelitian kepada subjek. Dengan demikian, peneliti harus
menyampaikan tujuan dari penelitian kepada subjek dengan jelas.
c. Informasi pribadi atau yang terlihat mencampuri sebaiknya tidak
ditanyakan, dan jika hal tersebut mutlak diperlukan untuk penelitian,
maka penyampaiannya harus diungkapkan dengan kepekaan yang
tinggi kepada responden, dan memberikan alasan spesifik mengapa
informasi tersebut dibutuhkan untuk kepentingan penelitian.
d. Apapun sifat metode pengumpulan data, harga diri dan kehormatan
subjek tidak boleh dilanggar
e. Tidak boleh ada paksaan kepada orang untuk merespons survei dan
responden yang tidak mau berpartisipasi tetap harus dihormati.
f. Dalam study lab, subjek harus diberitahukan sepenuhnya mengenai
alasan eksperimen setelah mereka berpartisipasi dalam studi.
g. Subjek tidak boleh dihadapkan pada situasi yang mengancam mereka,
baik secara fisik maupun mental.
h. Tidak boleh ada penyampaian yang salah atau distorsi dalam
melaporkan data yang dikumpulkan selama study.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Biostatistik merupakan ilmu yang mempelajari cara pengumpulan,
pengolahan, penyajian dan analisis data termasuk cara pengambilan
kesimpulan dengan memperhitungkan unsur ketidakpastian berdasarkan
konsep probabilitas. Data adalah segala keterangan atau informasi yang dapat
memberikan gambaran tentang suatu keadaan.
B. Saran
Dalam pembuatan makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena
itu, penulis meminta kritik dan saran yang sifatnya membangun dari pembaca
untuk kesempurnaan makalah selanjutnya. Semoga makalah yang kami buat
dapat bermanfaat bagi pembaca dan pendengar.

DAFTAR PUSTAKA
Anonym. 2014. Manfaat dalam mempelajari biostatistik dalam penyusunan
proposal. (online). http://cokroaminoto.blogetery.comm diakses, pada
tanggal 18 Mei 2015.
Anonym. 2013 . Klasifikasi dan jenis data pembagian dalam statistik
http://organisasi.org/. Diakses pada tanggal 18 Mei 2015
Hastono Priyo Sutanto dan Sabri Luknis. 2011. Statistik Kesehatan. PT
Rajagrafindo Persada, Jakarta.