Anda di halaman 1dari 11

Penatalaksanaan Perawatan Saluran Akar

Modul 613
Diskusi IA

Disusun Oleh :
Kelompok B Paralel 1
1

Barnabas

(04012024)

11. Christy Allicya

(04012034)

Bistrikal Dian

(04012025)

13 Cindy Arista

(04012035)

Briggita C.

(04012026)

14 Cindy Fransisca

(04012036)

Caecilia Caroline

(04012027)

15 Cindy Natalia

(04012037)

Caroline

(04012028)

16 Cintya Hapsari

(04012038)

Cecilia A.P.

(04012029)

17 Clara Arlita

(04012039)

Chantika Amardhia

(04012030)

18 Claudia R.

(04012040)

Christie Alberta

(04012031)

19 Cynthia Lesmana

(04012041)

Christie Amanda

(04012032)

20 Cynthia Veronica

(04012042)

(04012033)

21 Davita Dwirissa

(04012043)

10 Christie Audrey

Fakultas Kedokteran Gigi


Universitas Trisakti
Jakarta
2015

Skenario IA
Seorang laki-laki berusia 45 tahun dating ke dokter gigi dengan keluhan gigi geraham
pertama bawah kanan berlubang dan sakt berdenyut. Hasil pemeriksaan klinis terlihat gigi 46
berlubang besar dan karies mencapai pulpa. Gigi ini terasa sakit yang berkepanjangan saat
dilakukan tes termal dingin dan tidak ada kegoyangan gigi. Pasien membawa foto radiograf
periapikal gigi tersebut. Radiogram menunjukkan radiolusen pada korona gigi mencapai
tanduk pulpa. Akar terlihat normal
Jawaban :
1. Penegakan diagnosis kasus tersebut.
Diagnosis kasus: Pulpitis irreversible pada gigi 46
Diagnosis ditegakkan berdasarkan keluhan pasien mengenai gigi geraham pertama
bawah kanan yang berlubang besar dan mencapai pulpa dan sakit berdenyut. Selain
itu gigi tersebut terasa sakit yang berkepanjangan saat dilakukan test termal dingin
dan tidak ada kegoyangan gigi.

2. Cara mendapatkan gambaran mengenai saluran akar gigi tersebut agar dapat
dilakukan perawatan saluran akar dengan baik (secara visual dan radiograf)

Secara visual :
Gambaran mengenai saluran akar gigi tersebut didapatkan dengan cara pembukaan
atap pulpa sehingga operator dapat menemukan orifis dan memiliki ruang pandang
yang jelas terhadap orifis tersebut.
Secara radiograf :
Gambaran mengenai saluran akar gigi tersebut didapatkan dengan cara ronsen foto
menggunakan teknik Buccal Object Rule. Teknik ini dapat menentukan hubungan
medio-lateral sehingga operator dapat melihat saluran akar secara keseluruhan. Buccal
Object Rule disebut juga sebagai teknik pergeseran tabung (tube shift technique).
Dasar teknik ini adalah kaidan yang menyebutkan bahwa gigi yang terpendam atau
benda asing yang bergerak searah dengan gerakan konus menunjukkan bahwa objek
berada di bagian lingual, apabila objek bergerak berlawanan dengan gerakan konus
maka objek berada di labial atau bukal.

3. Prosedur yang harus dilakukan hingga tahap preparasi saluran akar selesai agar
perawatan saluran akar berhasil.
Perawatan saluran akar gigi membutuhkan 3-4 kali kunjungan tergantung dari
tingkat kerusakan yang terjadi. Pada pertemuan pertama, bentuk akar kanal difoto
dengan menggunakan X-ray (sinar X) dan menentukan apakah ada tanda bahwa
infeksi sudah menyebar pada tulang di sekitar area infeksi.Menggunakan bius lokal
untuk membuat area gigi yang dirawat menjadi mati rasa. Anestesi terkadang tidak
diperlukan, karena saraf sudah non vital, tetapi anestesi tetap dilakukan agar membuat
pasien lebih tenang.Setelah perawatan awal, rasa sakit yang sebelumnya dirasakan
akan berkurang dan pasien akan langsung merasa lebih baik. Gigi yang sedang dalam
perawatan biasanya masih sangat rapuh, sehingga di saran kan kepada pasien
sebaiknya tidak mengunyah atau menggigit menggunakan gigi hingga perawatan
selesai karena terdapat kemungkinan gigi menjadi patah. Rasa tidak nyaman biasanya
terjadi selama beberapa hari, dan berangsur-angsur lebih baik. Pada gigi yang dirawat,
bagian yang diinjeksi serta jaringan lunak disekitarnyaakan terasa sakit dan rapuh.

4. Berbagai macam irigasi saluran akar dan teknik irigasi yang baik agar didapatkan
pembersihan saluran akar yang baik. Diskusikan pula apakah larutan irigasi yang
ideal.
Macam macam larutan irigasi saluran akar :
- Golongan Halogen
1. Klorin
Bahan irigasi yang mengandung klorin telah digunakan sejak bertahun-tahun
untuk mengirigasi saluran akar. Bahan irigasi yang mengandung klorin adalah sodium
hypochlorite (NaOCl). Sodium hypochlorite, merupakan suatu pereduksi bahan,
mengandung sekitar 5% klorin yang tersedia. Bila saluran akar diisi dengan larutan
tersebut selama prosedur pembersihan, akan berperan sebagai lubrikan/ pelumas,
pelarut jaringan pulpa, antiseptik dan pemutih. Sodium hypochlorite adalah yang

paling efektif diantara antiseptik yang telah diuji, tetapi keefektifannya berkurang bila
dicairkan. Meskipun aksi melarutkan dari sodium hypochlorite telah dapat dibuktikan,
peneliti- peneliti lain menemukan bahwa sodium hypochlorite kurang efektif pada
saluran akar sempit dibandingkan pada saluran akar lebar. Konsentrasi yang telah
ditetapkan oleh Dakin adalah 0.5%, namun kini konsentrasi yang digunakan di
kedokteran gigi mencapai sehingga 5.25%. Pada konsentrasi 5.25% adalah sangat
toksik terhadap jaringan vital, terutama pada daerah periapikal.
2. Iodida

Larutan organik yang mengandung iodin disebut iodofor. Keuntungan bahan ini
adalah dapat membersihkan saluran akar karena mempunyai tegangan permukaan
yang lebih rendah, serta iodin yang dikandungnya tidak menimbulkan reaksi
alergi. Tetapi sama seperti sodium hypochlorite, iodin mempunyai efek toksik 10 kali
lebih besar dibanding efek antimikrobanya ( Spangberg 1994 ). Larutan iodin yang
sering digunakan adalah Wescodyne dan Iodopax. Larutan ini sangat efektif sebagai
antimikroba pada konsentrasi iodin 0.05%. Larutan irigasi lain yang mengandung
iodin adalah iodine potassium iodide.

- Golongan Detergen

Detergen sering digunakan sebagai larutan irigasi, karena sangat efektif


menghilangkan sisa jaringan lemak hasil dari jaringan-jaringan yang nekrosis. Bahan
dari golongan ini yang sering digunakan adalah dari komponen quaternary
ammonium. Komponen ini dahulunya dianggap sangat optimal untuk terapi
antimikroba dan efektif dalam konsentrasi yang rendah. Namun terbukti salah,
sebenarnya komponen ini juga lebih toksik dari larutan irigasi lain serta sifat
bakterisidalnya yang lemah. Antiseptik quaternary ammonium biasanya digunakan
antara 0.1% - 1% konsentrasi larutan air.

Zephiron Chloride adalah suatu komponen yang sering dipakai sebagai bahan
irigasi endodonti, tetapi karena bersifat toksiksitas serta efektivitas antibakteri yang
lemah,

maka

lebih

baik

menggunakan

larutan Sodium

hypochlorite yang

konsentrasinya kurang dari 1%. Detergen ini juga dapat dicampur dengan Calcium
hydroxide (CaOH2) untuk mengirigasi.

- Chelating Agent

Larutan chelating adalah bahan yang digunakan untuk mendekalsifikasi


saluran akar yang sempit. Larutan chelating yang sering digunakan adalah Tublicid,
EDTA,

EDTAC,

File-Eze, dan

juga RC

Prep. Selain EDTA,

Carbamide

Peroxide danAminoquinaldium Diacetate (Salvizol) juga merupakan asam lemah lain


untuk

menghilangkan

lapisan

smear. Namun

di

antara

semua

larutan chelating, EDTA larutan paling aktif. EDTA disarankan sebagai bahan irigasi
saluran akar karena kemampuannya untuk menghilangkan lapisan smear. Riset
menunjukkan bahwa larutan EDTA harus tetap berada dalam saluran akar selama 15
menit untuk mencapai hasil yang optimal. Ini berarti, larutan EDTA harus diganti
setiap 15 menit. Oleh karena lapisan smear terdiri dari komponen organik dan
anorganik, maka larutan EDTA sahaja tidak efektif untuk menghilangkannya.
Sebaiknya sodium hypochlorite harus digunakan untuk menghilangkan komponen
organik pada lapisan smear.

Larutan

irigasi

yang

ideal

adalah

Sodium

hypochlorite

2,5%.

Sodium

hypochlorite yang merupakan agen antibakteri yang efektif. Secara klinikal telah
dibuktikan bahwa sodium hypochlorite dapat mengurangi jumlah bakteri, namun tidak
akan meningkat pada konsentrasi yang melebihi 1%. Konsentrasi larutan sodium
hypochlorite 1% adalah lebih biokompatibel pada jaringan vital tubuh.

Teknik irigasi yang baik yaitu teknik Ultrasound, dengan prinsip kerja negative
pressure Artinya alat-alat yang digunakan pada sistem ini harus memiliki pergerakan
dan perputaran selama irigasi berlangsung tanpa berkontak atau menyentuh dinding
saluran akar (seperti roda berputar). Tujuan akhir dari teknik irigasi yang akan
digunakan adalah untuk mendapatkan saluran akar yang bersih artinya bebas dari
mikroorganisme

5. Obat intrakanal medikamen saluran akar yang dapat digunakan untuk disinfeksi
saluran akar bila perawatan saluran akar dilakukan lebih dari 1 kali kunjungan.
Diskusikan pula apakah perawatan saluran akar dapat dilakukan 1 kali kunjungan

Obat intrakanal medikamen yang dapat digunakan :


1

Kompoun Fenol

Formaldehid

Halogen

Kalsium hidroksida
Obat intrakanal medikamen yang sampai sekarang masih banyak digunakan salah

satunya adalah kalsium hidroksida. Kalsium hidroksida merupakan basa kuat dengan
pH 12 sehingga dapat membunuh bakteri, yang diaplikasikan pada dinding salurang
akar menggunakan lentulo spiral. Kalsium hidroksida dapat digunakan sebagai
disinfeksi sakuran akar bila perawatan saluran akar dilakukan lebih dari 1x
kunjungan, jangka waktu penggunaan kalsium hidroksida yang paling baik adalah 7
hari dengan batas maksimum 10 hari.
Berdasarkan jumlah kunjungan, perawatan saluran akar ada 2 macam, yaitu:
o Perawatan satu kali kunjungan (single visit)
o Perawatan lebih dari satu kali kunjungan (multi visit)
Adapun, faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah kunjungan dan kapan waktu
obturasi akar adalah sebagai berikut.

Gejala pasien
Secara umum, bila pasien datang dengan gejala dan diagnosa abses apikalis

akut, obturasi merupakan kontraindikasi. Keadaan tersebut merupakan keadaan


darurat dan harus segera di atasi sebelum perawatan dilanjutkan. Abses apikalis akut,
walaupun sebenarnya dapat dirawat dalam satu kali kunjungan namun, bila masalah
berlanjut penatalaksanaannya akan lebih sulit bila saluran akar diisi, jadi lebih baik
dirawat dalam beberapa kali kunjungan.
Pulpitis ireversibel yang sangat sakit, sebenarnya dapat dilakukan obturasi
akar dalam satu kali kunjungan. Karena pulpa (sumber sakit) akan diangkat. Namun,
kasus ini harus ditangani dengan sangat hati-hati dan steril karena penatalaksanaannya
cukup sult pada pasien.
b Keadaan pulpa dan periapeks
Apabila di dalam saluran akar terdapat eksudasi, potensi untuk eksaserbasi
pasca-perawatan dapat meningkat, apalagi bila lesi periapeks aktif dan terus menerus
menghasilkan supurasi. Bila saluran akar diisi, tekanan dan kerusakan jaringan sekitar
dapat berlangsung dengan cepat. Pada kasus demikian, dapat diselesaikan dengan
preparasi dan peletakkan kalsium hidroksida sebagai antimikrooba dan pengisi
kemudian letakan cotton pelet di atasnya dan tumpat sementara, Biasanya eksudat
akan mereda pada kunjungan selanjutnya. Bila preparasi sudah baik dan saluran akar
kering serta bersih, tidak ada abses, perawatan pengisian saluran akar dapat dikalukan
dalam satu kali kunjungan.
c Tingkat kesulitan
Kasus yang kompleks memerlukan waktu perawatan yang panjang dan lebih
baik diselesaikan dalam waktu beberapa kali kunjungan.
d Hasil kultur
Beberapa praktisi masih mengandalkan hasil kultur sebagai indikator penentu
penyelesaian perawatan. Walaupun bukti-bukti tetang kultur sebagai alat bantu dalam
meningkatkan keberhasilan perawatan masih belum jelas, hasil kultur merupakan
indikator untuk prognosis jangka panjang. Pendukung kultur menganjurkan bahwa
paling tidak dapatkan satu atau dua hasil kultur negatif sebelum obturasi dilakukan.
Jelas hal ini memerlukan waktu kunjungan yang lebih dari sekali.
e Jumlah kunjungan
Keputusan untuk menentukan jumlah kunjungan yang diperlukan umumnya
diambil pada saat membuat rencana perawatan. Hal ini dapat ditentukan dengan
mempertimbangkan kemampuan dokter giginya, alat yang tersedia, tingkat kesulitan
perawatan dan pertimbangan apabila dokter gigi atau pasien sudah lelah dalam proses
perawatan satu kali kunjungan.

Namun, apabila ada pertanyaan apakah bisa melakukan perawatan saluran


akar dalam satu kali kunjungan saja, jawabannya adalah bisa. Namun, perlu
diperhatikan faktor-faktor yang telah dijelaskan di atas. Biasanya, perawatan one visit
dilakukan dengan indikasi pulpa masih vital dan akan menjadi non vital dengan
pulpektomi, atau bisa juga pulpa yang non vital karena trauma tanpa ada akar yang
patah dan belum ada invasi kuman ke dalam saluran akar, pulpitis ireversibel tanpa
lesi periapikal, serta gigi dengan bentuk saluran akar normal atau saluran akar
tunggal. Dalam melakukan perawatn one visit, dokter gigi juga diharapkan sudah
terampil, hati-hati dan menggunakan rubber dam agar daerah kerja dipastikan steril.
Indikasi perawatan saluran akar satu kali kunjungan:
o Pulpa terbuka karena trauma iatrogenik tanpa lesi apikal
o Pulpitis ireversibel tanpa lesi periapikal
o Gigi nekrosis tanpa gejala-gejala klinis
o Bentuk saluran akar normal, saluran akar tunggal
Keuntungan single visit:
o
o
o
o

Resiko kebocoran bakteri lebih rendah


Waktu kunjungan lebih sedikit
Nyaman untuk pasien
Ekonomis

Kerugian single visit:


o Kelelahan operator
o Kelelahan pasien
Syarat untuk melakukan perawatan saluran akar single visit :
o Tidak ada keluhan
o Saluran akar kering dan bersih
o Derajat kesulitan rendah

Perawatan multi visit biasanya, dianjurkan bagi pasien yang didiagnosis


nekrosis pulpa, terutama nekrosis pulpa akibat dari proses karies yang tidak dirawat
sama sekali. Karena, akibat dari proses karies yang lama, kuman-kuman masuk ke
dalam saluran akar dan menyebabkan peradangan (inflamasi) yang harus diobati
terlebih dahulu dengan intrakanal medikamen sebelum dilakukan pengisian saluran
akar. Selain itu, indikasi lainnya adalah adanya abses atau kelainan periodontal pada
pasien.
Dalam kasus ini, dengan diagnosis irreversible pulpitis, kita bisa melakukan
single visit apabila masih steril dan belum terjadi invasi kuman, dan juga harus
memenuhi syarat dan indikasi dari perawatan saluran akar single visit.

6. Prosedur lengkap pengisian saluran akar pada kasus tersebut.

o Siapkan alat dan bahan. Alat berupa pinset endodontik, ekskavator, lampu spiritus,
plugger, spreader, dan jarum lentulo. Bahannya ada sealer, gutta perca, semen
base.
o Pasang rubber dam, buka tumpatan sementara, bersihkan intra kanal medikamen
dengan dilakukan irigasi menggunakan NaOCl sampai bersih.
o Bilas dengan aquades steril, keringkan saluran secara cermat dengan paper point.
o Ambil sealer dengan menggunakan jarum lentulo diulaskan ke dinding saluran
akar.
o Periksa radiograf dan pilih gutta perca yang telah distandarisasi yang nomornya
sama dengan reamer terakhir yang digunakan di dalam saluran akar. Potong sesuai
panjang gigi. Sterilkan dalam sodium hipoklorit selama paling tidak 1 menit,
kemudian cuci dalam alkohol.
o Periksa radiograf dan bila gutta perca tidak memuaskan kesesuainnya betulkan
atau pilih gutta perca yang lain dan buat radiografnya.

o Campur semen saluran akar pada slab yang baru saja disterilkan dengan spatula
steril. Uji konsistensinya yang tepat. Keluarkan poin absorben. Angkat sejumlah
kecil semen dengan reamer dan lapisi permukaan saluran akar.
o Keringkan ujung gutta perca dengan udara dan lapisi separuh apikal dengan
semen. Masukkan ke dalam saluran sampai permukaan yang sebelumnya sudah
diukur.
o Buat radiograf. Bila ujung tidak pas pada apeks, dorong pada lokasi asalnya
dengan pluger.
o Dengan menggunakan spreader, isi saluran dengan gutta perca tambahan
(aksesoris). Dikondensasikan ke lateral.
o Potong pangkal gutta perca dengan instrumen panas 2-3 mm dibawah orifis, dan
hilangkan kelebihannya dari kamar pulpa. Usap kamar pulpa dengan kapas yang
dibasahi dengan kloroform, untuk menyempurnakan pembersihan. Tutup kamar
pulpa dan kavitas gigi dengan semen base.

Daftar Pustaka

Grossman, Louis I. Ilmu endodontik dalam praktek. Alih bahasa. Rafiah Abiyono. Ed ke-11.
Jakarta: EGC, 1995.
Walton, R.E dan Torabinejad, M. 1997. Prinsip dan Praktik Ilmu Endodonsi. Ed. ke-2. EGC.
Jakarta
Weine FS.Endodontic Therapy.6th Ed: St.Louis.CV Mosby Co, 2009

http://www.academia.edu/10088244/Endo_sekali_kunjungan

Anda mungkin juga menyukai