Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

SALURAN TRANSMISI UDARA


Diajukan untuk memenuhi Tugas Mata Kuliah Transmisi Energi Listrik

Disusun Oleh :
1. Fahrudin Suhadak
2. Diana Gita Andriana Putri

(2213038010)
(2213038017)

D3 TEKNIK ELEKTRO PLN


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT Tuhan Yang Maha Esa, yang
kiranya patut kami ucapkan, karena atas berkat rahmat dan hidayah-Nya kami dapat
menyelesaikan makalah ini. Dalam makalah ini kami menjelaskan mengenai Saluran
Transmisi Udara. Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi Tugas Mata Kuliah
Transmisi Energi Listrik Semester 4.
Kami juga mengucapkan terimakasih kepada :
Bapak Dr. Eng. Ardyono Priyadi, ST, M.Eng. selaku Dosen Mata Kuliah
Transmisi Energi Listrik
Orang tua kami yang selalu mendoakan dan mendukung kami dari kejauhan
Teman-teman D3K-PLN 18+ yang selalu menemani dan mendukung kami
Kami menyadari dalam makalah ini masih banyak kesalahan dan kekurangan. Hal
ini disebabkan terbatasnya kemampuan, pengetahuan dan pengalaman yang kami miliki.
Namun demikian banyak pula pihak yang telah membantu kami dengan menyediakan
dokumen atau sumber informasi, memberikan masukan pemikiran. Oleh jarena itu kami
mengharapkan kritik dan saran demi perbaikan dan kesempurnaan makalah ini di waktu
yang akan datang. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kami pada khususnya dan
pembaca pada umumnya.

Surabaya, 23 Mei 2015

Penulis

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Pada abad 20-an ini, sudah tidak asing lagi bagi kita tahu apa itu yang dimaksud
dengan saluran transmisi. Dimana saluran transmisi merupakan saluran yang
menyalurkan listrik dari pembangkitan menuju gardu induk dan gardu distribusi yang
kemudian disalurkan pada konsumen. Saluran transmisi ini ada yang melewati udara
maupun bawah tanah. Dimana pada setiap saluran transmisi ini terbagi lagi menjadi
beberapa kelompok menurut jarak transmisinya. Selain itu, pada saluran transmisi juga
membahas tentang konduktor yang dipakai. Saluran Transmisi merupakan media yang
digunakan untuk mentransmisikan tenaga listrik dari Generator Station/Pembangkit
Listrik

sampai

distribution

station

hingga

sampai pada konsumen pengguna listrik. Tenaga listrik ditransmisikan oleh suatu
bahan konduktor yang mengalirkan tipe Saluran Transmisi Listrik. Berdasarkan
pemasangannya, saluran

transmisi dibagi

menjadi

dua

kategori,

yaitu:

1. Saluran Udara (Overhead Lines) yang merupakan saluran transmisi yang


menyalurkan energi listrik melalui kawat-kawat yang digantung pada isolator antar
menara atau tiang transmisi. 2. Saluran Kabel Tanah (Underground Cable) yang
merupakan saluran transmisi yang menyalurkan energi listrik melalui kabel yang
dipendam di dalam tanah. Dalam dunia kelistrikan, dikenal dua kategori arus listrik,
yaitu arus bolak-balik (Alternating Current/AC) dan arus searah (Direct Current/DC).
Oleh karena itu , berdasarkan jenis arus listrik yang mengalir di saluran transmisi, maka
saluran transmisi terdiri dari Saluran Transmisi AC dan Saluran Transmisi DC.
Konduktor atau penghantar dapat mengacu kepada beberapa hal berikut: Konduktor
listrik merupakan material yang dapat menghantarkan arus listrik dengan mudah,
Konduktor panas merupakan material yang dapat menghantarkan panas dengan mudah ,
dan Konduktor musik merupakan orang yang memimpin pertunjukan musik, paduan
suara, simfoni, atau sejenisnya. Pada kesempatan kali ini maka penulis hanya akan
membahas tentang saluran transmisi udara dan konduktor listrik yang digunakan pada
saluran transmisi udara.

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah yang diambil antara
lain :
1. Apa yang dimaksud dengan saluran transmisi udara?
2. Bagaimana pengelompokan saluran transmisi udara?
3. Konduktor apa saja yang dipakai pada saluran transmisi udara?
Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah di atas maka tujuan pembuatan makalah ini
antara lain :
1. Mencari tahu apa yang dimaksud dengan saluran transmisi udara.
2. Mencari tahu bagaimana pengelompokan saluran transmisi udara.
3. Mencari tahu konduktor apa saja yang dipakai pada saluran transmisi udara.
Manfaat
Berdasarkan tujuan di atas maka manfaat dari pembuatan makalah ini bagi
penulis dan pembaca antara lain :
1. Mengetahui apa yang dimaksud dengan saluran transmisi udara.
2. Mengetahui bagaimana pengelompokan saluran transmisi udara.
3. Mengetahui konduktor apa saja yang dipakai pada saluran tranmisi udara.

DASAR TEORI
Saluran Transmisi Udara

Berdasarkan sistem transmisi dan kapasitas tegangan yang disalurkan terdiri:


1. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) 200kV-500kV
Pada umumnya saluran transmisi di Indonesia digunakan pada pembangkit
dengan kapasitas 500 kV. Dimana tujuannya adalah agar drop tegangan dari
penampang

kawat

operasional

yang

dapat
efektif

direduksi
dan

secara

efisien.

Akan

maksimal,
tetapi

sehingga
terdapat

diperoleh

permasalahan

mendasar dalam pembangunan SUTET ialah konstruksi tiang (tower) yang


besar dan tinggi, memerlukan tanah yang luas, memerlukan isolator yang
banyak, sehingga memerlukan biaya besar. Masalah lain yang timbul dalam
pembangunan SUTET adalah masalah sosial, yang akhirnya berdampak pada
masalah pembiayaan.

2. Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 30kV-150kV


Pada saluran transmisi ini memiliki tegangan operasi antara 30kV sampai
150kV. Konfigurasi jaringan pada umumnya single atau doble sirkuit, dimana 1
sirkuit terdiri dari 3 phasa dengan 3 atau 4 kawat. Biasanya hanya 3 kawat dan
penghantar

netralnya

diganti

oleh

tanah

sebagai

saluran

kembali. Apabila

kapasitas daya yang disalurkan besar, maka penghantar pada masing-masing


phasa terdiri dari dua atau empat kawat (Double atau Qudrapole) dan Berkas
konduktor disebut Bundle Conductor. Jarak terjauh yang paling efektif dari.

3. Saluran Kabel Tegangan Tinggi (SKTT) 30kV-150kV


Saluran kabel bawah tanah (underground cable), saluran transmisi yang
menyalurkan

energi

listrik

melalui

kabel

yang

dipendam

didalam

tanah.

Kategori saluran seperti ini adalah favorit untuk pemasangan didalam kota,
karena berada didalam tanah maka tidak mengganggu keindahan kota dan juga
tidak mudah terjadi gangguan akibat kondisi cuaca atau kondisi alam. Namun
tetap memiliki kekurangan, antara lain mahal dalam instalasi dan investasi serta
sulitnya menentukan titik gangguan dan perbaikannya.

Parameter Saluran Transmisi


1. Resistansi

l
A

Resistansi dari suatu konduktor ialah:

Di mana:
R
= Resistansi (ohm)

= Resistivitas = tahanan jenis


L
= Panjang konduktor (m)
A
= Luas penampang kawat (m2)
Rt 2 Rt1{1 t1 (t 2 t1 )}
Resistansi berubah terhadap temperatur. Dalam batas temperatur
10 C s/d 100C berlaku hubungan:

Di mana:
Rt2
= Tahanan pada temperatur t2
Rt1
= Tahanan pada temperatur t1
Nilai resistansi di atas ialah resistansi arus searah.
Untuk memperoleh resistansi riel (arus bolak-balik/AC) maka harus dikalikan dengan
faktor :
a) 1,0 untuk konduktor padat (solid wire)
b) 1,01 untuk konduktor pilin 2 lapis (stand)
c) 1,02 untuk konduktor pilin > 2 lapis
2. Induktansi
Induktansi ialah sifat rangkaian yang memberikan hubungan antara tegangan yang
diimbaskan oleh perubahan fluks dengan kecepatan perubahan arus.
LN

d
di

Secara matematis dituliskan:

Di mana:

L
N

I
X L 0,144467 {log

= Induktansi (henry)
= Jumlah lilitan (turn)
= Jumlah fluks (weber)
= Jumlah arus (ampere)
1
0,10587 log d12 }
r1
Besarnya reaktansi induktif saluran ialah:

Di mana :
r1
= jari-jari penghantar (m)
d12
= jarak antar penghantar (m)
XL
= reaktansi induktif (ohm/km)
3. Kapasitansi
Bila dua kawat paralel dipisahkan oleh media isolasi akan terbentuk kapasitor, jadi
mempunyai sifat untuk menyimpan muatan listrik.
Bila suatu perbedaan tegangan dipertahankan antara kedua kawat maka muatan-muatan
listrik pada kawat tersebut mempunyai tanda-tanda berlawanan. Sebaliknya, jika kita
mempertahankan muatan listrik pada dua kawat dengan tanda yang berlawanan akan
timbul perbedaan tegangan antara kedua kawat tersebut.
Keadaan ini menimbulkan kapasitansi.
C

Q
V

Secara matematis dituliskan:

Di mana :
C = kapasitansi (farad)
Q = jumlah muatan (coulomb)
V = beda potensial (volt)
Secara praktis yang digunakan ialah reaktansi kapasitif:

XC

6,5856 10 6
1
{log log d12 }
f
r1

Di mana:
XC
= reaktansi kapasitif (ohm/km)
f
= frekuensi (hertz)
r1
= jari-jari konduktor (m)
d12
= Jarak antar konduktor (m)
4. Konduktansi
Konduktansi antar penghantar atau antara penghantar dengan tanah disebabkan oleh
karena adanya arus bocor pada isolator pada saluran udara atau pada isolasi kabel pada
saluran bawah tanah.
Oleh karena kebocoran pada isolator atau pada isolasi kabel dapat diabaikan maka
konduktansi antar penghantar dapat diabaikan.
Kalsifikasi saluran Transmisi
Berdasarkan panjangnya, saluran transmisi udara dibagi menjadi 3 :
1. Saluran Transmisi Jarak Pendek
Panjang saluran sampai dengan 50 miles/80 km.
Saluran transmisi yang paling sederhana.
Kapasitansi shuntnya sangat kecil, sehingga dapat diabaikan seluruhnya tanpa
mengurangi akurasinya.
Admitansi shuntnya diabaikan karena arus yang mengalir sama besar atau tidak
ada arus bocor.
Impedansi seri saluran :

Karena
I S=I R =I
Maka
V S =V R + IZ

(V di sisi pengirim)

V R =V S IZ

(V di sisi penerima)

Efisiensi saluran :
=

POutput
P Input

Untuk 1 fasa :
=

3 V R I cos R
3 V R I cos R + 2 I 2 R

Untuk 3 fasa :
=

3 V R I cos R
3 V R I cos R +3 I 2 R

2. Saluran Transmisi Jarak Menengah


Panjang saluran sampai dengan 150 miles/240 km.
Persamaanya lebih kompleks.
Efek dari arus bocor yang melalui kapasitansi harus diperhitungkan.
Admitansi shuntnya terkumpul pada beberapa titik di sepanjang saluran dan
direpresentasikan dengan membentuk rangkaian T atau .

3. Saluran Transmisi Jarak Jauh


Panjang saluran di atas 150 miles/240 km.
Membutuhkan analisa yang lebih akurat.
Parameter saluran tidak terkumpul, tetapi terdistribusi secara merata di
sepanjang saluran.
Konduktor