Anda di halaman 1dari 28

BAB II

OVERHAUL MESIN PAJERO SPORT 4D5-DOHC


A. Pengertian Motor Diesel
Motor bakar diesel biasa disebut juga dengan mesin diesel (atau mesin pemicu kompresi)
adalah motor bakar pembakaran dalam yang menggunakan panas kompresi untuk menciptakan
penyalaan dan membakar bahan bakar yang telah diinjeksikan ke dalam ruang bakar. Mesin ini
tidak menggunakan busi seperti mesin bensin atau mesin gas.
Mesin ini ditemukan pada tahun 1892 oleh Rudolf Diesel, yang menerima paten pada 23
Februari 1893. Pada motor diesel disebut juga motor pembakaran kompresi karenaproses
pembakaran bahan bakar akibat adanya tekanan kompresi yangtinggi. Bahan bakar kemudian
disemprotkan ke dalam silinder-silindersampai berbentuk kabut. Bahan bakar di bakar oleh
panas udara yang telahdikompresikan di dalam silinder.
Untuk memenuhi kebutuhan pembakarantersebut maka temperatur udara yang
dikompresikan harus mencapai500C (932F) atau lebih.Oleh karena itu, motor diesel
perbandingan kompresinya dibuat(15:1 - 22:1) lebih tinggi dari pada motor bensin (6:1 - 12:1)
dan jugamotor diesel dibuat dengan konstruksi yang jauh lebih kuat dari padamotor bensin.
1. Keuntungan Motor Diesel
Motor diesel mempunyai efisiensi panas yang lebih besar. Hal ini berarti bahwa

penggunaan bahan bakarnya lebih ekonomis dari pada motor bensin.


Motor diesel lebih tahan lama dan tidak memerlukan electric igniter. Hal ini berarti bahwa

kemungkinan kesulitan lebih kecil dari pada otor bensin.


Momen pada motor diesel tidak berubah pada jenjang tingkat kecepatan yang luas. Hal ini
berarti bahwa motor diesel lebih fleksibel dan lebih mudah dioperasikan dari pada motor

bensin (sebabnya motor diesel sering digunakan pada kendaraan besar).


2. Kerugian Motor Diesel
Tekanan pembakaran maksimum hampir dua kali motor bensin. Hal ini berarti bahwa

suara dan getaran motor diesel lebih besar.


Tekanan pembakaran yang tinggi, maka konstruksi motor diesel harus dibuat dari bahan
yang tahan tekanan tinggi dan harus mempunyai struktur yang sangat kuat. Hal ini berarti
bahwa untuk daya kuda yang sama, motor diesel lebih berat dari pada motor bensin dan

biaya pembuatannya pun menjadi lebih mahal.


Motor diesel memerlukan sistem injeksi bahan bakar yang presisi. Dan ini berarti bahwa
harganya lebih mahal dan memerlukan pemeliharaan yang lebih cermat dibanding dengan
motor bensin.

Motor diesel mempunyai perbandingan kompresi yang lebih tinggi dan membutuhkan
gaya yang lebih besar untuk memutarnya. Oleh karena itu, motor diesel memerlukan alat

pemutar seperti motor starter dan baterai yang berkapasitas yang lebih besar.
3. Spesifikasi Mitsubishi Pajero Sport
Salah satu mesin mobil yang memakai mesin diesel adalah mobil mobil keluaran
mitsubishi yaitu Pajero.

Gambar 1. Pajero Sport

Pada dasarnya Mitsubishi Pajero Sport sendiri telah ditunjang denganteknologi Common
Rail System (CRS). Konsep CRS ini mirip denganteknologi MPI (Multi Point Injection) pada
motor bensin Mitsubishi, yaitu semua kerja sistim dilakukan secara kontrol elektronik
(mikrokomputer) untuk mendapatkan daya kerja mesin yang optimal.

Untukinformasi umum Pajero Sport dapat dilihat pada tabel di bawah :

Tabel 1. Spesifikasi Pajero 4D56 DOHC

B. Prinsip Kerja Motor Diesel 4 Langkah


Pada dasarnya prinsip kerja motor diesel sama dengan motor bensin4 tak pada umumnya,
hanya saja akan berbeda pada saat langkahpembakaran atau usaha.
1. Langkah Hisap
Pada langkah hisap, piston bergerak dari TMA (titik mati atas) ke TMB(titik mati bawah),
katup hisap membuka dan katup buang menutupsehingga udara segar masuk ke dalam silinder
akibat adanyakevakuman melalui intake manifold.
2.

Langkah Kompresi
Pada langkah kompresi, piston bergerak dari titik mati bawah ke tititkmati atas. Pada saat

ini kedua katup tertutup. Udara yang dihisap selamalangkah hisap ditekan sampai tekanannya
naik sekitar 30kg/cm dengantemperatur sekitar 500 - 800C. Pada akhir langkah kompresi
injectormenyemprotkan bahan bakar ke ruang bakar.

3. Langkah Pembakaran

Diikuti oleh pembakaran tertunda, pada awal langkah pembakaranbahan bakar yang sudah
teratomisasi akan terbakar sebagai hasilpembakaran langsung dan membakar hampir seluruh
bahan bakar.Energi pembakaran mengekspansikan gas dengan sangat cepat danpiston terdorong
ke bawah. Gaya yang mendorong piston dan porosengkol akan dirubah menjadi gerak putar yang
sebagian disimpandalam flywheel untuk melanjutkan proses kerja motor selanjutnya.
4. Langkah Buang
Pada saat piston menuju titik mati bawah, katup buang terbuka dan gassisa pembakaran
dikeluarkan pada saat piston bergerak ke atas lagi. Gasakan terbuang habis saat piston mencapai
titik mati atas, dan pada akhirlangkah buang katup masuk terbuka sehingga udara segar masuk
kedalam silinder dan ikut mendorong gas buang keluar.

Gambar 2. Proses Kerja Mesin Diesel

C. Siklus Pembakaran

1. Perbandingan Kompresi dan Temperatur


Udara dalam silinder dikompresikanoleh adanya gerakan naikpiston yang menyebabkan
temperaturmeningkat.Grafik

di

samping

memperlihatkanhubungan

secara

teoriantara

perbandingan kompresi,tekanan kompresi dan suhu.Apabila perbandingan kompresi16, maka


tekanan kompresi dantemperatur adalah 30 kg/cm2dan 500C.

Gambar 3. Compression vs Temperature

2. Proses Pembakaran Mesin Diesel


Gambar 4. Proses Pembakaran Mesin Diesel

Proses pembakaran pada mesindiesel dibagi menjadi 4 tahap :

Saat pembakaran tertunda (Ignition Delay)=AB

Tahap di mana bahan bakar yang diinjeksikan baru bercampur dengan udara agar terbentuk

campuran yang homogen.


Saat perambatan api (Flame propagation) = B C
Terjadi pembakaran di beberapa tempat yang menyebabkan terjadinya letupan api yang
mengakibatkan kenaikan tekanan dan temperatur secara drastis.
Saat pembakaran langsung (Direct Combustion) = C D
Pada phase ini, bahan bakar yang diinjeksikan langsung terbakar.
Saat Pembakaran Lanjut (After Burning) = D E
Phase ini membakar sisa campuran bahan bakar dan udara yang belum terbakar.

D. Overhaul Mesin Diesel


1. Pengertian Overhaul
Ada yang menyebutkan bahwa engine overhaul adalah "turun mesin", ada juga yang
menyebutkan kalau overhaul adalah service berat / besar, ada juga yang menyebutkan sebagai
kegiatan memeriksa dengan teliti untuk memperbaiki keadaan, membuka dan memperbaiki apa
yang kurang baik.Jadi dapat disimpulkan bahwa definisi engine overhaul (rebuild) adalah suatu
prosedur (pekerjaan / program) terorganisir yang bertujuan untuk mengembalikan performa
engine ke nilai spesifikasi standar ataupun untuk menaikkan performa mesin. Dalam makalah ini
akan dibahas mengenaioverhaul mesin PAJERO SPORT 4D5-DOHC.
2. Overhaul Mesin Pajero Sport 4D5-DOHC
Dalam melakukan pembongkaran (overhaul) mesin, hal pertama yang dilakukan adalah
melepas komponen-komponen pelengkap mesin. Misalnya kabel-kabel, pipa-pipa saluran buang,
baut penahan bantalan mesin dan komponen lainnya. Pada jenis pengerjaan overhaul tidak
selamanya mesin tersebut diangkat dari dalam mobil, namun ada juga yg mengerjakan mesin
tersebut tanpa mengangkatnya, tapi lebih sering dilakukan overhaul dengan mengangkat mesin
karena dalam pengerjaannya jauh lebih mudah dalam pengerjaan pembongkaran mesin tersebut.
Setelah semua komponen pelengkap dilepas dari mesin, maka mesin dapat diangkat dari body
mobil dengan menggunakan catrol pengangkat. Dibawah ini langkah-langkah pembongkaran
komponen mesin Pajero Sport 4D5-DOHC.

a. Alternator

Gambar 5. Alternator dan komponen lainnya

Tabel 2. Urutan Pembongkaran Alternator

b. Intake Manifold

Gambar 6. Intake Manifold

Tabel 3. Urutan Pembongkaran Intake Manifold

Pemasangan intake manifold

Seperti diperlihatkan pada gambar, kencangkan (sementara) boltboltyang terletak pada sisi
A dengan torque 0,6 0,1 Kgf.m.
Seperti diperlihatkan pada gambar, kencangkan bolt-bolt yangterletak di sisi B dengan
torque 2,4 0,3 Kgf.m. Kencangkannut dengan torque 2,0 0,2 Kgf.m.
Seperti diperlihatkan pada ilustrasi, kencangkan bolt-bolt yangterletak pada sisi A
dengan torque 2,4 0,3 Kgf.m.
Gambar 7. Pemasangan Intake Manifold

c. Exhaust Manifold

Service Point Pemasangan :

Pemasangan turbocharger gasket dan oil return pipe gasket


Posisikan projection seperti terlihat pada gambar

Pemasangan eyebolt / gasket / oil pipe


Kencangkan (sementara) oil pipe dengan eye bolt.
Kencangkan eye bolt (pengencangan sementara) dengan torque1,7 0,2 Kgf.m.
Kencangkan flange boltdengan torque 2,4 0,3 Kg.m.
Pemasangan turbocharger water pipe gasket
Posisikan projection seperti terlihat pada gambar

d. Timing Belt

Pelepasan timing belt


Gunakan kapur atau sejenisnya kemudian beri tanda panah pada bagian belakang timing belt
untuk menunjukan arah putaran. Langkah ini untuk memastikan pemasangan belt yangbenar jika
belt akan digunakan kembali.
Melepaskan auto tensioner
Pelepasan pump sprocket
Gunakan special tool injection pump sprocket holder(M8992048), tahan pump sprocket.

PERHATIAN : Jangan memukul shaft atau sprocket untukmelepaskan sprocket. Hal ini dapat
menyebabkan kerusakaninjection pump. Pastikan untuk menggunakan puller untukmelepaskan
sprocket.
Lepaskan pump sprocket nut.
Gunakan specialtool untuk melepas pump sprocket.
lnjection pump sprocket puller (M8992098)
Crank pulley puller (M8992099)

Pelepasan crankshaft sprocket


Gunakan special tool crankshaft sprocket puller (MD998778),jika sprocket macet dan sulit
dilepaskan.

Pemasangan timing belt


Luruskan timing mark pada setiap sprocket

Sesuai dengan prosedur berikut, pasang timing belt dan jangansampai kendur. Crankshaft
sprocket > idler pulley > pumpsprocket > idler pulley > camshaft sprocket > tensioner pulley.
CATATAN : Ketika timing belt dipasang ke dalam crankshaftsprocket, pasanglah timing belt
setelah menggeser crankshaftsprocket sampai sekitar key end. (Perhatikan notch pada
crankshaft sprocket jangan sampai rusak pada saat pemasangantiming belt). Dan kemudian,
pasang crankshaft sprocket padaposisinya.

Pastikan timing mark pada setiap sprocket pada posisi yangbenar.


Ketika memasang glow plug, putar masuk satu ulir atau lebihdengan tangan baru kemudian
kencangkan dengan tool.
PERHATIAN : Pastikan glow plug, ulir/thread glow plug danpermukaan dudukan plug pada
cylinder head dalam keadaankering.
Kencangkan glow plug dengan torque 0,9 0,1 Kgf.m.
Dengan menggunakan special tool angle gauge (M8991614),tambahkan pengencangan lagi
sebesar 30 sampai 40.
Pasang glow plug plate ke glow plug, kemudian kencangkandengan torque 0,18 0,02
Kgf.m. (18 2 Kgf.cm).
Tarik keluar set pin dari auto tensioner.
Putar crankshaft dua kali searah jarum jam dan ukur tinggitonjolan (protrusion) dari auto
tensioner. Nilai standar 2,3 - 7,6mm.
Pastikan timing mark setiap sprocket berada pada posisi yangbenar.
Pemasangan Cover
Bersihkan kedua permukaan pada cover dan cylinder block.
Berikan sealant dengan lebar 2,3 1 ,0 mm pada cylinderblock.
Spesifikasi sealant : Three bond 1217G atau setara.
Lapisi bolt dengan sealant, kemudian pasang dan kencangkan.
Spesifikasi sealant : Three bond 2310 atau setara.

Timing belts harus diperiksa dengan seksama. Jika hal-hal berikutterjadi atau ditemukan, ganti
belt dengan yang baru.
Permukaan belakang karet yang mengeras, mengkilat (glossy),tidak-elastis, dan sangat keras
sehingga tidak ada bekas jikadigores dengan kuku.
Permukaan belakang karet retak.
Kanvas yang terpisah atau retak.
Dasar gigi retak.
Bagian sisi retak.

e. Common Rail dan Supply Pump

Service Point Pemasangan


Pemasangan bracket, fuel injection pipe, common rail, eye bolt, fuelreturn gasket, dan fuel
return pipe
Kencangkan (sementara) fuel return pipe dengan bolt.
Kencangkan eye bolt dengan torque 2,0 0,2 Kgf.m. dan fuelreturn gasket yang terletak di
sisi cylinder head.
Kencangkan (sementara) common rail dengan bolts, tahan common rail body.

CATATAN : Jangan menahan pada pressure limiter/pressure sensorpada common rail. Sebelum
pemasangan, pastikan tidak ada partikelasing/karat pada ulir dan permukaan seal pada highpressure pipe.
Gunakan special tool fuel injection pipe wrench (M8992188) danpasang injection pipe assembly
No.1 sampai No.4. Kencangkanflare nuts dari fuel injection pipe No.1 sampai No.4 pada
sisiinjector dengan torque 3,5 0,5 Kgf.m.
Gunakan special tool Fuel injection pipe wrench (M8992188) danpasang injection pipe
assembly No.1 sampai No.4. Kencangkanflare nuts dari fuel injection pipe No.1 sampai No.4
pada sisicommon rail dengan torque 3,5 0,5 Kgf.m.

Gambar 42. Pemasangan injection pipe assembly


Kencangkan common raildengan torque 2,4 0,4 Kgf.m.
Kencangkan eye bolt dan fuel return gasket pada sisi common raildengan torque 2,0 0,2
Kgf.m.
Kencangkan fuel return pipe dengan torque 1,0 0,2 Kgf.m.
Kencangkan bolts dari fuel injection pipe No.1 sampai No.4dengan torque 1,0 0,2 Kgf.m.
Pemasangan EGR cooler, EGR cooler bracket, supply pump, fuelsupply pump pipe, dan fuel
supply pump pipe bracket
Kencangkan (sementara) supply pump dengan bolt.
Kencangkan (sementara) fuel supply pump pipe flare nuts.
Kencangkan flare nuts pada fuel supply pump pipe bersama
dengan supply pump dan common rail dengan torque 3,5 0,5Kgf.m.
Kencangkan supply pump dengan torque 2,4 0,4 Kgf.m.
Kencangkan EGR cooler dengan torque 2,4 0,3 Kgf.m.
CATATAN : Posisi tanda panah yang ditunjukkan pada gambardikencangkan bersamaan
dengan fuel supply pump pipe bracket.
Kencangkan EGR cooler bracket dengan torque 2,4 0,3 Kgf.m.
Kencangkan fuel supply pump pipe bolt bersama dengan fuelsupply pump pipe bracket
dengan torque 1,0 0,2 Kgf.m.
Gambar 43. Pemasangan fuel supply pump pipe
Service Point Pelepasan
Pelepasan camshaft sprocket
Lepaskan camshaft sprocket dengan menahan area hexagonal daricamshaft dengan wrench.

Gambar 45. Camshaft sprocket


b. Service Point Pemasangan
Pemasangan camshaft sprocket

Kencangkan camshaft sprocket dengan torque 8,8 0,1 Kgf.mdengan menahan area hexagonal
dari camshaft dengan wrench.
Pemasangan fuel leak-off gasket, eye bolt, fuel leakage pipe,injector holder, dan injector
holder bolt
Berikan sedikit oil pada ulir/thread dan dudukan (seat) dariinjector holder bolt.
Pasang injector holder ke injector, kencangkan (sementara)dengan injector holder bolt.
Pasang fuel leakage pipe, kencangkan (sementara) dengan eyebolt dan fuel leak-off gasket.
Kencangkan eye bolt yang terletak pada sisi injektor dengantorque 1,5 0,2 Kgf.m.
Kencangkan eye bolt yang terletak pada sisi cylinder headdengan torque 1,5 0,2 Kgf.m.
Kencangkan injector holder bolt dengan torque 1,0 0,1Kgf.m.
Gunakan special tool angle gauge (M8991614), tambahkanpengencangan sebesar 120
sampai 125.
Gambar 46. Pemasangan injector holder
PERHATIAN : Jika bolt dikencangkan kurang dari standar, boltdapat menjadi kendur. Pastikan
untuk mengencangkan secarabenar. Jika bolt dikencangkan melebihi standar, kendurkan
nutsepenuhnya dan ulangi keseluruhan prosedur.
Pemasangan semi circular paking
Berikan sealant (sesuai spesifikasi) pada bagian yang ditunjukkanpada gambar. Spesifikasi
sealant : Three bond 1217G atau setara.
Gambar 47. Semi circular paking
Pemasangan oil seal
Gunakan special tool yang sesuai, tekan oil seal ke rocker cover.
Gambar 48. Pemasangan oil seal
Pemasangan rocker cover
Berikan sealant (sesuai spesifikisi) pada bagian yangditunjukkan pada gambar. Spesifikasi
sealant : Three bond1217G atau setara.
Sedikit tekan oil seal dengan arah kebalikan dari connector,seperti ditunjukkan pada gambar.
Gambar 49. Pemasangan semi circular paking
PERHATIAN : Perhatikan jangan sampai connector merusak oilseal ketika memasukkan rocker
cover.
Berikan clearance secukupnya untuk connector agar tidakmengenai oil seal.
Gambar 50. Clearance antara connector dan oil seal
Masukkan oil seal dengan perlahan dan jangan sampaimengenai connector.
Turunkan rocker cover sampai ke lokasi pemasangannya.
Pastikan pada permukaan injector terdapat seal lip.
Gambar 51. Pemasangan rocker cover
Dengan mengikuti urutan pengencangan yang ditunjukkanpada gambar, kencangkan bolt
dengan torque 0,3 0,1 Kgf.m.

Sekali lagi, dengan mengikuti urutan pengencangan yangditunjukkan pada gambar,


kencangkan bolt dengan torque 1,0 0,2 Kgf.m.
Service Point Pemasangan
Pemasangan stem end cap
Pasang stem end cap dengan baik pada permukaan stem end dariintake dan exhaust valves.
Gambar 58. Pemasangan stem end cap
Pemasangan rocker arm assembly
Pasang (temporari) adjusting screw pada rocker arm denganscrew nut. Protrusion 5,5 - 6,5 mm.
Gambar 59. Rocker arm assembly
Pemasangan snap ring, wave washer, sub gear, dan c-spring
Tahan camshaft pada area hexagonal dari inlet camshaft.
Tekan dan masukkan dowel pin ke dalam inlet camshaft dansub gear sampai ukuran seperti
pada ilustrasi.
Gambar 60. Pemasangan dowel pin ke inlet camshaftdan sub gear
Tempatkan c-spring pada dowel pin yang telah dipasang padainlet camshaft.
Dalam area A antara c-spring dan inlet camshaft, tempatkandowel pin yang telah dipasang
ke dalam sub gear.
Gambar 61. Pemasangan c-spring dan dowel pin
Pasang wave washer dan snap ring.
Pasang dua flange bolt (M6 x 20) pada sub gear. Sepertidiperlihatkan pada ilustrasi, putar sub
gear searah jarum jamsehingga lubang sub gear (M8) pas dengan lubang inletcamshaft thread
(MO).
Gambar 62. Pemasangan dua flange bolt pada sub gear
PERHATIAN : Jangan memutar sub gear berlebihan dan janganmenekan snap ring terlalu kuat
dengan driver (obeng).
Kencangkan bolt untuk memasang bolt head pada sub gear.Pasang sub gear untuk sementara.
Setelah pemasangan sementara sub gear, lepaskan dua flangebolts (M6 x 20).
Pemasangan inlet camshaft assembly dan exhaust camshaft
Pasang camshaft sehingga setiap timing mark berada padaposisi seperti yang diperlihatkan
dalam ilustrasi.
Gambar 63. Pemasangan camshaft
CATATAN : Pasang camshaft dengan hati-hati sebab rocker armassembly mudah terjatuh pada
saat pemasangan camshaft.
Pastikan semua stem end cap telah terpasang.
Pastikan rocker arm assembly terpasang dengan lurus padapivot bolts dan stem end caps.
Pemasangan oil pipe, O-ring, camshaft bearing cap front left, dancamshaft bearing cap

Berikan sealant (sesuai spesifikasi) pada bagian yangdiperlihatkan dalam ilustrasi. Spesifikasi
sealant : Three bond1212D atau setara
Pasang bearing cap.
Gambar 64. Bagian yang diberi sealant dan tanda Cap No.
CATATAN : Pasang camshaft bearing cap dengan urutan sesuaidengan Cap no yang terdapat
pada permukaan atas bearing cap.
Pasang O-ring dan oil pipe
Gambar 65. Urutan pengencangan camshaft bearing cap
Sesuai dengan urutan pengencangan yang diperlihatkan dalamilustrasi, kencangkan bearing
cap bolt sesuai spesifikasi torque.
Pemasangan camshaft oil seal
Berikan oil pada oil seal lips.
Gunakan special tool camshaft oil seal installer (MD998713),tekan dengan pas camshaft oil
seal ke bagian kiri depanbearing cap.
Gambar 66. Pemasangan camshaft oil seal
b. Inspection
Camshaft
Gambar 67. Pengukuran camshaft
Nilai standar : lntake 35,47 mm dan Exhaust 35,41 mm
Limit : lntake 34,97 mm dan Exhaust 34,91 mm
Valve clearance adjustment
Putar crankshaft searah jarum jam agar cylinder No. 1 beradapada posisi top dead centre.
Ukur valve clearance. Jika valve clearance tidak sesuai standar,kendurkan rocker arm lock
nut dan setel clearancenyamenggunakan thickness gauge antara cam shaft dan rollersambil
memutar adjusting screw. Nilai standar (cold engine)lntake valve 0,09 mm dan Exhaust valve
0,14 mm.
Gambar 68. Valve clearance pada cylinder no.1
Sambil menahan adjusting screw dengan obeng untukmencegahnya berputar, kencangkan
lock nut sesuai torqueyang ditentukan menggunakan special tool valve adjustingsocket
(MB992046). Torque pengencangan 1,5 0,3 Kgf.m.
Gambar 69. Penyetelan valve clearance
Putar crankshaft 360 searah jarum jam agar cylinder No. 4pada posisitop dead centre.
Gambar 70. Valve clearance pada cylinder no.4
Setel valve clearance pada titik yang diperlihatkan dalamilustrasi.
Ulangi langkah di atas untuk menyetel valve clearance darivalve yang lain.
9. Cylinder Head dan Valves
Gambar 71. Pelepasan cylinder head dan valves
Tabel 11. Urutan pelepasan cylinder head dan valves
a. Service Point Pelepasan

Pelepasan cylinder head bolts


Gunakan socket wrench 14 mm - 12 points, kendurkan cylinderhead bolt. Kendurkan baut secara
merata, sedikit demi sedikit,dengan dua atau tiga langkah.
Gambar 72. Pelepasan cylinder head bolts
PERHATIAN : Berikan sebuah punch mark pada kepala cylinderhead bolt setiap kali baut
dikencangkan. Ganti baut yang telahmemiliki lima tanda (yang menunjukkan bahwa baut
telahdikencangkan lima kali).
Pelepasan valve spring retainer lock
Pasang special tool valve spring compressor (MD998772)seperti pada ilustrasiuntuk menekan
valve spring. Lepaskanretainer lock.
Kendurkan tegangan spring dan lepaskan valve, retainer,spring, dll. Simpan valve, spring dan
part lain yang dilepaskan,beri tanda untuk menunjukan nomor cylinder dan lokasinya
untuk proses assembly.
Gambar 73. Pelepasan valve spring retainer lock
b. Service Point Pemasangan
Pemasangan valve stem seal
PERHATIAN : Valve stem seal tidak boleh digunakan ulang.
Pasang valve spring seat.
Gambar 74. Pemasangan valve steam seal
Harus menggunakan special tool valve stem seal lnstaller(MD998775) untuk memasang
valve stem seal. Pemasanganyang salah dapat mempengaruhi konsumsioil melalui valveguide.
Pemasangan valve spring retainer lock
PERHATIAN : Jika valve spring ditekan terlalu banyak,rnenyebabkan ujung bagian bawah dari
retainer bersentuhan danmerusak stem seal. Tekan valve spring menggunakan special toolvalve
spring compressor (MD998772), lalu pasang retainer lock.
Gambar 75. Pemasangan valve spring retainer lock
Pemasangan cylinder head gasket
Jika cylinder block, piston, connecting rod dan crankshaftbelum diganti, pasang gasket
dengan ukuran (rank) yang samadengan yang sebelumnya yang dapat dikenali dengan tanda
seperti pada ilustrasi.
Jika cylinder block, piston, connecting rod, dan crankshafttelah diganti, pilihlah kembali dan
pasang gasket sesuaiprosedur berikut :
Dengan setiap piston pada top dead center, ukur tonjolan(protrusion) dari permukaan block
bagian atas pada lokasiseperti yang diperlihatkan pada ilustrasi (total ada B lokasi).
Pastikan untuk melakukan pengukuran pada garis tengahcrankshaft.
Berdasarkan rata-rata dari delapan pengukuran, pilih ukurangasket (A, B atau C) sesuai
dengan tabel di bawah. Jikatonjolan (protrusion) maksimum pada salah satu lokasimelebihi
toleransi protrusion yang diperlihatkan untukukuran (rank) pada tabel berikut, gunakan gasket
dengan satuukuran di atasnya.

Gambar 76. Cylinder head gasket


Gambar 77. Pengukuran cylinder head gasket
Tabel 12. Cylinder head gasket
CATATAN : Jika piston projection melebihitoleransi, gantipiston, connecting rod, crankshaft
atau cylinder block danperiksa kembali.
Pemasangan cylinder head bolt
Atur cylinder head bolt washer dengan shear droop ke arahkepala bolt.
Berikan engine oil pada bolt thread dan washer. Gunakansocket wrench ukuran 14 mm - 12
point.
Gambar 78. Pemasangan cylinder head bolt
Kencangkan baut dengan torque 7,8 0,2 Kgf.m denganurutan yang ditunjukan pada gambar.
Kendurkan semua bautsepenuhnya.
Kencangkan baut kembali dengan torque 2,9 0,2 Kgf.mdengan urutan yang ditunjukan pada
gambar. Setelah itu,pastikan semua bolt sudah mencapai torque yang ditentukan,kemudian
lakukan proses berikutnya.
Gambar 79. Urutan pengencangan cylinder head bolt
Buat tanda dengan cat (paint mark) di setiap kepala bolt dankepala cylinder.
Putar baut 90 kearah pengencangan dalam urutan yangdiperlihatkan.
Gambar 80. Putaran baut
PERHATIAN : Jika sudut pengencangan kurang dari 90,kekuatan pengencangan yang benar
tidak terjamin. Pastikan untukmengikuti sudut tersebut. Jika bolt dikencangkan dengan sudut
lebih besar dari ketentuan, kendurkan baut secara penuhkemudian kencangkan kembali mulai
dari tahap pertama.
Berikan tambahan putaran 90 ke arah pengencangan padasetiap bolt, pastikan paint mark
pada kepala bolt dan paintmark pada cylinder head berada pada satu garis lurus.
c. Cylinder Head dan Valve Inspection
Cylinder head
Periksa kerataan (flatness) permukaan gasket cylinder headmenggunakan straightedge seperti
yang ditunjukan dalamilustrasi. Nilai standar 0,05 mm dan limit 0,2 mm.
Gambar 81. Pengukuran kerataan cylinder head
Valve
Periksa kontak dari valve face. Jika kontak tidak benar,perbaiki dengan valve refacer. Kontak
valve seat harus dijagaseragam pada center valve face.
Jika jaraknya kurang dari service limit, ganti valve. Nilaistandar : lntake 1,3 mm dan Exhaust
1,5 mm. Limit : lntake 0,8mm dan Exhaust 1,0 mm.
Ukur panjang total valve. Jika ukurannya di bawah limit, gantivalve. Nilai standar lntake
107,58 mm dan exhaust 107,98 mm.Limit intake 107,08 mm dan exhaust 107,48 mm.
Gambar 82. Pengukuran valve face dan panjang valve

Valve spring
Ukur tinggi bebas (free height) dari spring, jika tingginyakurang dari limit, gantilah. Nilai
standar 54,3 mm dan limit53,3 mm.
Ukur squareness dari spring. Jika melebihi limit, gantilah.Nilai standar 2 atau kurang dan
limit max. 4.
Gambar 83. Pengukuran valve spring
Valve guide
Ukur clearance antara valve guide dan valve stem. Jika melebihilimit, gantilah valve guide atau
valve, atau ganti keduanya. Nilaistandar lntake 0,020 - 0,047 mm dan Exhaust 0,035 - 0,062
mm.Limit lntake 0,10 mm dan Exhaust 0,15 mm.
Gambar 84. Pengukuran valve guide
Valve seat
Pasanglah valve, kemudian ukur lebar kontak. Jika pengukuranmelebihi limit, gantilah valve
seat. Nilai standar 1,1 - 1,5 mm.
Gambar 85. Pengukuran valve seat
Prosedur rekondisi valve seat
Sebelum memperbaiki valve seat, periksa clearance antaravalve guide dan valve, dan jika
perlu ganti valve guide.
Dengan menggunakan seat grinder, perbaiki untukmendapatkan lebar dan sudut seat.
Setelah perbaikan, valve dan valve seat harus di-lappingdengan lapping compound.
Gambar 86. Rekondisi valve seat
Prosedur penggantian valve seat
Potong valve seat untuk digantikan dari dalam untukmengurangi ketebalan dinding.
Kemudian, ganti valve seat.
73
Bor ulang lubang valve seat pada cylinder head untukmemperbesar (oversize) diameter valve
seat. lntake valve seathole diameter 0,30 O.S. : 33,300 - 33,325 mm dan 0,60 O.S. :33,600 33,625 mm. Exhaust valve seat hole diameter 0,30O.S.: 29,300 - 29,321 mm dan 0,60 O.S.:
29,600 - 29,621 mm.
Sebelum memasang valve seat, panaskan cylinder head sampaisekitar 250C atau dinginkan
valve seat mengunakan coolingspray.
Dengan menggunakan valve seat cutter, perbaiki valve seatseusai standar lebar dan sudutnya.
Lihat Prosedur RekondisiValve Seat.
Gambar 87. Penggantian valve seat
Prosedur penggantian valve guide
Keluarkan valve guide ke arah cylinder block dengan dipress.
PERHATIAN : Jangan gunakan valve guide pengganti denganukuran yang sama dengan yang
diganti.
Machining (perbesar) lubang valve guide pada cylinder headsampai ukuran yang sesuai
dengan ukuran oversize valve guideyang dipilih. Valve guide hole diameter 0,05 O.S. : 11,050
-11,068 mm, 0,25 O.S. : 11,250 - 11,268 mm, dan 0,50 O.S. :11,500 - 11,518 mm

CATATAN : Jangan memasang valve guide kembali denganukuran yang sama


Pasang (press fit) valve guide sampai tersisa tonjolan(protrusion) diatas cylinder head yang
besarnya sesuai standar.Protrusion 18,3 - 18,9 mm
CATATAN : Tekan (press) valve guide dariatas cylinder head.Valve guides untuk intake valve
panjangnya berbeda denganexhaust valve (45,2 mm untuk intake valve dan 48,2 mm
untukexhaust valves)
Setelah pemasangan valve guide, masukan valve baru kedalam untuk memeriksa
pergerakannya smooth/halus.
Gambar 88. Penggantian valve guide
Piston dan Connecting Rod
Gambar 109. Pelepasan piston dan connecting rod
Tabel 14. Urutan pelepasan piston dan connecting rod
a. Service Point Pelepasan
Pelepasan connecting rod cap
Beri tanda nomor cylinder pada sisi connecting rod big enduntuk proses perakitan yang benar.
Gambar 110. Tanda nomor cylinder
Pelepasan piston dan connecting rod assembly
Agar tidak merusak crank pin, pasang special tool bolt guide(M8992010), pada connecting
rod bolt.
Gambar 111. Pelepasan piston dan connecting rod assembly
Lepaskan piston dan connecting rod assembly dari cylinderblock.
b. Service Point Pemasangan
Pemasangan connecting rod, snap ring, piston pin, dan piston
Pada saat penggantian piston pin, baca tanda cylinder boresize pada cylinder block seperti
yang diilustrasikan, dan pilihpiston sesuai dengan tabel berikut.
Tabel 15. Cylinder bore size
Gambar 112. Piston size mark
Pasang snap ring ke satu sisidari piston pin hole.
Dengan front mark pada connecting rod dan pada pistonterletak pada sisi yang sama,
masukan piston pin.
CATATAN : Pasang piston pin ke dalam piston pada saattemperaturnya sama.
Pasang snap ring ke sisi lain dari piston pin hole.
Pastikan piston dapat bergerak dengan lancar.
Pemasangan oil ring
Pasang expander coil dan oil ring pada piston ring groove.
Gambar 113. Pemasangan oil ring
Pemasangan piston ring no. 1 dan 2
Gunakan piston ring expander untuk memasang piston ring No.1dan No.2. Tanda identifikasi
(identification mark) dari ringharus menghadap ke atas. 1R : ring no.1 dan 2R : ring no.2.
Tabel 16. Tanda ukuran pada ring piston
Gambar 114. Pemasangan piston ring no.1 dan 2
Pemasangan piston dan connecting rod assembly
Berikan engine oil pada sekeliling piston, piston ring, dan oilring. Atur piston ring dan oil
ring gap (side rail dan spacer)seperti pada gambar.

Putar crankshaft sehingga crank pin berada pada center daricylinder bore. Agar tidak merusak
crank pin, pasang(M8992010), pada connecting rod bolt.
Gambar 115. Pemasangan connecting rod assembly
Gunakan thread protectors pada connecting rod bolt sebelummemasukan piston dan
connecting rod assembly kedalamcylinder block. Hati-hati jangan sampai menggores crank pin.
Dengan menggunakan piston ring compressor tool yangcocok, pasang piston dan connecting
rod assembly ke dalamcylinder block.
Gambar 116. Pemasangan piston
PERHATIAN : Masukkan dengan front mark pada piston headmengarah ke engine front (sisi
timing belt).
Pemasangan connecting rod cap dan connecting rod cap nut
Pastikan lagi tanda yang dibuat pada saat pembongkaran,pasang bearing cap ke connecting
rod. Jika connecting rodmasih baru tanpa index mark, pastikan bearing lockingnotches pada sisi
yang sama.
Connecting rod cap bolt dan nut dikencangkan denganmenggunakan metode torque to yield.
Oleh karena itu, setiapbolt yang digunakan kembali harus dipefiksa panjangnya(elongation)
sebelum pemasangan. Apakah bolt telahmeregang atau belum, dapat ditentukan dengan
menggerakannut dengan jari melalui semua thread (ulir) dari bolt. Jika nuttidak berputar dengan
mulus pada semua threads, berarti bolttelah meregang/memanjang dan harus diganti.
Berikan engine oil pada ulir/thread dan permukaan bearingpada setiap nut sebelum
pemasangan.
Kencangkan semua nut pada bolt dengan jari, kemudiankencangkan nut tersebut secara
bergantian dan berulanguntuk memasang cap secara benar.
Kencangkan nut dengan torque 2,7 0,2 Kgf.m.
Dengan menggunakan special tool angle gauge (MB991614),tambahkan pengencangan
connecting rod cap nut sesuaiurutan sebesar 90 sampai 94.
Gambar 117. Pemasangan connecting rod cap
Pastikan connecting rod big end side clearance sesuai denganspesifikasi. Nilai standar 0,10
0,25 mm dan limit 0,40 mm.
c. Piston dan Connecting Rod Inspection
Piston ring
Periksa side clearance. Jika melebihi limit, ganti ring ataupiston, atau dua-duanya.
CATATAN : Pada tipe keystone, ukur clearance ring ke grooveseperti yang diperlihatkan. Nilai
standar no.1 : 0,07 - 0,10 mm,no.2 : 0,05 - 0,06 mm, dan oil : 0,02 - 0,06 mm. Limit no.1 :0,15
mm, no.2 : 0,15 mm, dan oil : 0,10 mm.
Gambar 118. Pengukuran side clearance dan end gap
Masukan piston ring ke cylinder bore. Dorong masukmenggunakan piston, puncaknya
(crown) akan bersentuhandengan ring, untuk mendapatkan posisi pemasangan dengansudut yang

benar pada cylinder wall. Kemudian ukur ujunggap dengan thickness gauge. Jika end gap terlalu
besar, gantipiston ring.
Tabel 17. Piston ring gap
Crankshaft pin oil clearance (metode plastigage)
Bersihkan oil dari crankshaft pin dan connectihg rod bearing.
Potong plastigage dengan panjangnya sama dengan lebarbearing dan tempatkan pada
crankshaft pin sejajar denganaxis.
Gambar 119. Crankshaft pin oil clearance (metode plastigage)
Pasang connecting rod cap dengan hati-hati dan kencangkannut sesuai yang terdapat pada
service point pemasangan.
Lepaskan nut, kemudian lepaskan connecting rod cap denganhati-hati. Ukur lebar terbesar
dari plastigage denganmenggunakan ruler (penggaris) yang terdapat pada paketplastigage. Nilai
standar 0,020 - 0,05 mm dan limit 0,1 mm.
12. Crankshaft dan Cylinder Block
Gambar 120. Pelepasan crankshaft dan cylinder block
Tabel 18. Urutan pelepasan crankshaft dan cylinder block
a. Service Point Pemasangan
Pemasangan oil jet
Ada dua tipe oil jet yang terpasang. Tipe pertama untuk No.1dan No.3 dan tipe kedua untuk
No.2 dan No.4. Pastikan bahwatipe yang benar dipasang dengan arah yang benar seperti
yangdiperlihatkan.
Gambar 121. Pemasangan oil jet
Pemasangan crankshaft bearing
Jika bearing harus diganti, pilih bearing yang sesuai denganprosedur berikut.
CATATAN : Jika ukuran crankshaft dimachining untukdiundersize, harus menggunakan bearing
untuk crankshaftundersize sehingga prosedur pemilihan berikut diperlukan.ldentification mark
dari cylinder block bore diameter terdapatpada posisi seperti yang diperlihatkan dalam ilustrasi
dari depansampai belakang mulai dari awal.
Gambar 122. Identification mark pada crankshaft
Pasang bearing cap yang memiliki oil groove pada cylinderblock. Untuk bearing no.3 yang
tergabung dengan thrustbearing tidak memiliki oil groove.
Pasang bearing yang tidak memiliki oil groove pada bearingcap.
Pasang dua thrust bearing pada bearing bore nomor 3 padacylinder block. Untuk
mempermudah

pemasangan,

berikanengine

oil

pada

bearing.

Thrust

bearing

harus

dipasangdengan sisi groove menghadap ke crankshaft web.


Gambar 123. Crankshaft bearing dan thrust bearing
Pemasangan bearing cap dan bearing cap bolt
Pasang sesuai dengan front mark dan nomor cap.
Berikan engine oil pada bagian thread dan seating face daribolt. Kencangkan bearing cap bolt
sesuai urutan dengantorque 4 0,2 Kgf.m dalam urutan ilustrasi.

Gunakan special tool angle gauge (M8991614), kencangkan(putar) lagi bearing cap bolts
sesuai urutan sebesar 35sampai 39.
Gambar 124. Pemasangan bearing cap
PERHATIAN : Jika bolt dikencangkan kurang dari standar, boltdapat menjadi kendur. Pastikan
untuk mengencangkan denganbenar. Jika bolt dikencangkan lebih dari dari standar,
kendurkannut sepenuhnya dan ulangi semua prosedur.
Gambar 125. Pemeriksaan end play bearing cap
Setelah pemasangan bearing cap, pastikan crankshaftberputar dengan mulus dan end playnya
sesuai spesifikasi.Jika end play melebihi limit, ganti crankshaft bearing. Nilaistandar 0,05 - 0,25
mm dan limit 0,45 mm.
Pemasangan oil seal
Berikan oil pada oil seal lip. Gunakan special tool oil sealinstaler (MD992147), pasang oil seal
ke oil seal case untukmemperoleh ukuran seperti yang diperlihatkan dalam ilustrasi.
Gambar 126. Pemasangan oil seal
Pemasangan oil seal case
Lepaskan sepenuhnya FIPG lama yang tersisa pada rear oilseal case dan cylinder block.
Berikan lapisan FIPG padapermukaan rear oil seal case seperti pada gambar. Spesifikasisealant :
three bond 1217G atau setara.
Gambar 127. Pemasangan oil seal case
CATATAN : Pastikan untuk memasang case dengan cepaatpada saat sealant basah (sekitar 15
menit). Setelah pemasangan,jagalah daerah yang diberi seal bebas dari oil sekitar satu jam.
Pasang oil seal ke dalam cylinder block setelah memberikanengine oil secukupnya di daerah
sekeliling bagian lip/bibir.
Pasang rear oil seal case dengan mengencangkan boltnyadengan torque 1,1 0,1 Kgf.m.
b. Crankshaft dan cylinder block inspection
Oil jet atau check valve
Prosedur pemeriksaan oil jet ini sama seperti pemeriksaan padaoil jet konvensional.
Gambar 128. Oil jet dan check valve assembly
Crankshaft oil clearance (metode plastigage)
Crankshaft oil clearance dapat diukur dengan mudah denganmenggunakan plastigage, sebagai
berikut :
Bersihkan oil, grease dan kotoran lainnya pada crankshaftjournal dan permukaan bagian
dalam bearing.
Pasang crankshaft.
Potong plastigage dengan panjang yang sama dengan lebarbearing dan pasang pada journal
sejajar dengan axis.
Pasang crankshaft bearing cap secara perlahan dankencangkan bolt sesuai torque yang
ditentukan. Lepas boltdan secara perlahan lepaskan crankshaft bearing cap.
Ukur lebar terbesar dari potongan plastigage denganmenggunakan skala yang tercetak pada
paket plastigage.Nilai standar 0,040 0,055 mm dan limit 0,1 mm.
Gambar 129. Pengukuran crankshaft oil clearance metodeplastigage

Cylinder block
Gunakan straightedge dan thickness gauge, periksapermukaan atas block apakah
melengkung. Pastikanpermukaannya tidak ada sisa gasket dan benda lain. Nilaistandar 0,05 mm
dan limit 0,1 mm. Jika penyimpangannyaberlebihan, ganti cylinder block. Periksa ukuran dan
goresanpada cylinder walls. Jika kerusakannya jelas, perbaiki (diboreuntuk oversize) atau ganti.
Gambar 130. Pengukuran cylinder block
Dengan menggunakan cylinder gauge, ukur cylinder bore dancylindricity. Jika sangat aus,
perbaiki

cylinder

ke

ukuranoversize

dan

ganti

piston

dan

piston

ring.

Titik

pengukurandiperlihatkan dalam ilustrasi. Nilai standar cylinder I.D.91,10 91,13 mm dan


cylindricity 0,02 mm.
Boring cylinder
Piston oversize yang akan digunakan harus ditentukanberdasarkan bore cylinder terbesar.
Tabel 19. Identifikasi ukuran piston
Ukur outside diameter dari piston yang akan digunakan.Ukurlah pada thrust direction seperti
yang diperlihatkan.
Gambar 131. Pengukuran outside diameter piston
Berdasarkan pengukuran piston O.D. hitung boring finishdimension. Boring finish dimension
= Piston O.D. +Clearance antara piston O.D. dan cylinder -0,02 mm (honingmargin).
101
Bore semua cylinder sesuai dengan boring finish dimension.
Lakukan honing sampaifinalfinish dimension (piston O.D. +clearance antara piston O.D. dan
cylinder).
Periksa clearance antar piston dan cylinder. Clearance antarapiston dan cylinder : 0,03 - 0,05
mm.
CATATAN : Selama boring cylinders, selesaikan ke empatcylinder tersebut ke ukuran oversize
sama, jangan hanya memboresatu cylinder saja ke ukuran oversize.