Anda di halaman 1dari 13

ALAT PENANGKAP IKAN YANG MERUSAK

Pemerintah, dalam hal ini Departemen Kelautan, berencana mengijinkan penggunaan pukat
harimau (trawl) di seluruh perairan Indonesia. Ini adalah kabar buruk bagi dunia kelautan dan
lingkungan hidup.
Pukat harimau adalah metode menangkap ikan dengan cara membabi buta. Biasanya
menggunakan beberapa perahu/kapal dengan jaring yang sangat lebar, panjang dan dalam.
Sehingga area tangkapan ikan pun lebih luas, lebih banyak ikan yang ditangkap dalam waktu
singkat. Tentu ini secara ekonomi adalah efisien dan efektif.
Namun efek dari jaring pukat harimau itu, banyak juga ikan kecil-kecil maupun ikan yang
tidak bisa dikonsumsi ikut tertangkap. Ikan-ikan yang tidak berguna ini biasanya mati begitu
saja dan dibuang kembali ke laut. Di sinilah efek negatif jaring pukat harimau, sangat kuat
untuk merusak lingkungan.
Dan sebenarnya dalam jangka panjang akan merugikan kepentingan ekonomi bangsa juga.
Karena penggunaan pukat harimau ini, maka banyak ikan-ikan kecil yang ikut mati terjaring.
Akibatnya pada kurun waktu tertentu, ikan-ikan tersebut akan habis karena tidak sempat
regenerasi dengan alami. Sebagian pengguna pukat harimau ini adalah nelayan asing. Buat
mereka tidak masalah, karena bila di perairan Indonesia sudah kosong ikan, dapat pindah ke
perairan lain. Tinggal nelayan kita yang gigit jari.
Di beberapa negara penggunaan pukat harimau atau trawl ini sudah dilarang. Indonesia
sebenarnya juga sudah melarang penggunaan pukat harimau sejak tahun 1980 , lewat Keppres
39/1980. Meskipun sudah ada larangan, tapi kenyataan di lapangan, masih ada saja kapal
nelayan modern yang mencuri-curi menggunakan pukat harimau ini.
Nah, menurut rekomendasi dari Bappenas, daripada dilarang-larang tetapi kenyataannya masih
ada nelayan yang menggunakan pukat harimau, maka sebaiknya diperbolehkan saja. Bappenas
meneliti ada 6 daerah nelayan yang masih menggunakan pukat harimau, meski dilarang, yaitu
Nunukan, Tegal, Padang, Bagan Siapi-api, Pekalongan, dan Cilacap.
Rekomendasi Bappenas inilah yang menjadi dasar Departemen Kelautan untuk mengijinkan
penggunaan pukat harimau. Sekarang sedang diupayakan untuk mencabut atau merevisi
Keppres 39/1980 di atas.
Ada alasan lain dari Departemen Kelautan yang hendak membuka ijin penggunaan pukat
harimau ini. Aku kutipkan dari harian Kontan, 10 April 2008 :
Izin operasi pukat harimau di daerah perbatasan sekaligus untuk menjaga wilayah perbatasan,
"Bila mengandalkan petugas perairan, tidak bisa setiap hari mondar mandir di wilayah
tersebut,"kata Soen'an Hadi Poernomo, Kepala Pusat Data, Statistik, dan Informasi
Departemen Kelautan dan Perikanan.
Rasanya ini kebijakan yang aneh. Ketidakmampuan aparat keamanan menjaga wilayah
perbatasan di laut, kok kemudian dibebankan pada nelayan? Kompensasinya boleh tangkap
ikan sesukamu. Lalu karena selama ini sering terjadi pelanggaran pukat harimau, maka
rekomendasi Bappenas kok malah minta Keppresnya direvisi? Bukankah semestinya minta
penambahan aparat untuk menjaga perbatasan maupun menangkap nelayan yang
menggunakan pukat harimau?
Para menteri pembantu Presiden SBY akhir-akhir ini memang sering aneh logika berpikirnya.
Ada penelitian dari IPB soal susu formula tercemar, Menkesnya malah meradang di televisi,
menuduh penelitinya tidak benar. Ada film Fitna dari negeri Belanda yang menghina agama,
malah situs-situs yang menayangkan diblokir oleh Menteri Komunikasi dan Informasi.
Sekarang soal kelautan, karena peraturan sering dilanggar nelayan maka akan dibebaskan
penggunaan pukat harimau oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Freddy Numberi.

1. Bentuk Destructive Fishing


''Destructive fishing dengan Bom

Gambar 1. Penggunaan Bom Untuk Menangkap Ikan


Penggunaan bahan peledak seperti bom dapat memusnahkan biota dan merusak lingkungan,
penggunaan bahan peledak dalam penangkapan ikan di sekitar daerah terumbu karang
menimbulkan efek samping yang sangat besar. Selain rusaknya terumbu karang yang ada di
sekitar lokasi peledakan, juga dapat menyebabkan kematian biota lain yang bukan merupakan
sasaran penangkapan. Oleh sebab itu, penggunaan bahan peledak berpotensi menimbulkan
kerusakan yang luas terhadap ekosistem terumbu karang. Penangkapan ikan dengan cara
menggunakan bom, mengakibatkan biota laut seperti karang menjadi patah, terbelah,
berserakan dan hancur menjadi pasir dan meninggalkan bekas lubang pada terumbu karang.
Indikatornya adalah karang patah, terbelah, tersebar berserakan dan hancur menjadi pasir,
meninggalkan bekas lubang pada terumbu karang.
Gambar 2. Terumbu karang yang rusak akibat Penggunaan Bom
''Destructive fishing dengan Racun Sianida, Pembiusan
Bahan beracun yang sering dipergunakan dalam penangkapan ikan, seperti sodium atau
potassium sianida. Penangkapan dengan cara ini dapat menyebabkan kepunahan jenis-jenis
ikan karang, misalnya ikan hias, kerapu (tpinephelus spp.), dan ikan napoleon (Chelinus).
Racun tersebut dapat menyebabkan ikan besar dan kecil menjadi "mabuk" dan mati.
Disamping mematikan ikan-ikan yang ada, sisa racun dapat menimbulkan dampak negatif bagi
kehidupan terumbu karang, yang ditandai dengan perubahan warna karang yang berwarna
warni menjadi putih yang lama kelamaan karang menjadi mati. Indikatornya adalah karang
mati, memutih, meninggalkan bekas karang yang banyak akibat pengambilan ikan di balik
karang.

Gambar 3. Pembiusan ikan di Terumbu karang


secara umum terutama pada daerah-daerah yang mempunyai jumlah terumbu karang yang
cukup tinggi, karena kebanyakan ikan-ikan dasar bersembunyi atau melakukan pembiakan
pada lubang-lubang terumbu karang. Sedang pelaku pembius memasukkan/ menyemprotkan
obat kedalam lubang dan setelah beberapa lama kemudian ikan mengalami stress kemudian
pingsan dan mati, sehingga mereka dengan muda mengambil ikan.
''Destructive fishing dengan Trawl (Pukat Hariamau).
Pukat harimau (trawl) merupakan salah satu alat penangkap ikan yang digunakan oleh

nelayan. Alat ini berupa jaring dengan ukuran yang sangat besar, memilki lubang jaring yang
sangat rapat sehingga berbagai jenis ikan mulai dari ikan berukuran kecil sampai dengan ikan
yang berukuran besar dapat tertangkap dengan menggunakan jaring tersebut. Cara kerjanya
alat tangkap ditarik oleh kapal yang mana menyapu ke dasar perairan. akibat penggunaan
pukat harimau secara terus menerus menyebabkan kepunahan terhadap berbagai jenis sumber
daya perikanan seperti yang terjadi di perairan Bagan Siapi-Api Provinsi Sumatera Utara dan
di Selat Tiworo Provinsi Sulawesi Tenggara.
Gambar 4. Kapal Trawl (Pukat Harimau) di Kab. Bombana Sultra.

Gambar 5. Pengoperasian Trawl (Pukat Harimau).


Pukat harimau (trawl) yang merupakan salah satu alat penangkap ikan saat ini telah dilarang di
wilayah perairan Indonesia sesuai Keputusan Presiden RI No.39 Tahun 1980 tentang
Penghapusan Jaring Trawl, namun pada kenyataannya masih banyak nelayan yang melanggar
dan mengoperasikan alat tersebut untuk menangkap ikan. Indikatornya adalah karang mati,
atau sulit bertahan hidup di daerah dimana nelayannya sering menggunakan pukat harimau
untuk menangkap ikan.
Menurut data dari Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Bombana terdapat 105 unit kapal
dengan alat tangkap trawl yang beroperasi di perairan Selat Tiworo yang berasal dari daerah
kecamatan Rumbia. Sedangkan nelayan yang menggunakan trawl sebanyak 127 orang (23 %)
dari keseluruhan nelayan.
Namun Keberadaan trawl (pukat harimau) di Kabupaten Bombana hingga saat ini membawa
dampak negatif yang sangat besar terhadap nelayan tradisional. Keberadaan nelayan trawl
sangat menggangu nelayan lainnya dan tidak sedikit kerugian yang diderita oleh nelayan
tradisional karena ulah nelayan trawl, dan yang paling menyedihkan adalah banyaknya alat
tangkap bubu yang hilang setiap malam dan rusaknya alat tangkap lainnya seperti bagan dan
sero karena tertabrak oleh kapal trawl, sehingga hampir seluruh nelayan tradisional dililit
utang bukan karena hasil tangkapan kurang, melainkan alat tangkap mereka raib di perairan.
Rata-rata alat tangkap bubu yang hilang setiap malamnya hingga mencapai 100 buah. Jika
dirupiahkan harga 1 unit bubu adalah Rp. 15.000,-. Jadi kerugian nelayan setiap malamnya
mencapai Rp. 1.500.000,-. Kondisi ini sudah berlangsung sejak tahun 1998.
Dampak keberadaan Trawl terjadinya perselisihan antara nelayan trawl dengan nelayan
tradisional sudah berulangkali terjadi; bahkan sudah mengarah ke tingkat anarkis. Upaya
melakukan perdamaian sudah sering dilakukan melalui pembagian jalur penangkapan tetapi
kesepakatan ini selalu dilanggar oleh nelayan trawl. Kesepakatan tidak dibarengi dengan
pengawasan, sehingga aksi penolakan terhadap trawl semakin gencar dilakukan oleh nelayan
tradisional.
Kendala penghapusan trawl di Kabupaten Bombana mengalami kendala karena tidak adanya
sarana pengawasan dan lemahnya penegakkan hukum, HNSI tidak memperlihatkan
peranannya dalam menyelesaikan masalah ini bahkan HNSI sebagai wadah seluruh nelayan
justru memperparah permasalahan ini, sehingga nelayan tradisional semakin tertindas. Jika
kondisi ini dibiarkan, maka kemungkinan terjadi anarki antara nelayan trawl dengan nelayan
tradisional.
2. Jenis Bahan Beracun dan Berbahaya (B3) Untuk Destructive Fishing
Berdasarkan temuan yang ditemukan terhadap pelaku destructive fishing bahan-bahan yang
sering digunakan adalah :
''Bahan Beracun
- Potasium Cianida digunakan untuk penangkapan ikan didaerah karang, bahan ini biasa
digunakan tukang mas.
- Racun hama pertanian seperti merek Dexon, Diazino, Basudin, Acodan digunakan untuk
penangkapan ikan air tawar di sungai atau perairan umum, bahan ini sering digunakan

didaerah transmigrasi dan masyarakat lain disekitar perairan umum.


- Deterjen digunakan untuk penangkapan ikan didaerah karang.
- Akar Tuba digunakan untuk penangkapan ikan didaerah karang.
- Tembakau digunakan untuk penangkapan ikan didaerah karang.
''Bahan Berbahaya
- Belerang korek api seperti merek Diponegoro, Segi tiga ungu digunakan untuk penangkapan
ikan teri dan ikan karang.
- Pupuk urea seperti merek matahari, tiga obor dan tengkorak digunakan untuk penangkapan
ikan didaerah karang dan permukaan. Bahan ini bersama korek api diatas diracik sebagai
bahan peledak diisi dalam botol korek api sebagai sumbu bahan peledak.
- Aliran listrik (strom) digunakan untuk penangkapan ikan di sawah, kali-kali kecil dan daerah
genangan air.
3. Penyebab Destructive Fishing
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan kami ini secara perorangan (pembom aktif dan
non aktif), bahwa dalam beberapa faktor 'Penyebab utama/alasan" atas pelaku terhadap
kegiatan destructive fishing di salah satu daerah di pesisir perairan Provinsi Sulawesi Tenggara
yaitu didaerah Pulau Wawonii dengan menggunakan bom ikan dan berupa racun (bius dan
tuba), antara lain :
''Adanya Pelaku Bom dari Pihak Luar.
''Adanya Pengedaran Bahan Baku yang masuk
''Mereka dianggap sebagai Golongan Monoritas (Terabaikan)
''Kurangnya ketegasan sanksi hukum
''Merupakan Tradisi
4. Persepsi Masyarakat Terhadap Destructive Fishing
Kegitan destructive fishing seperti bom, bius dan tuba berpengaruh terhadap kelangsungan
ekosistem laut dan pantai, terutama pada daerah yang memiliki terumbu karang. Kegiatan
penangkapan ikan dengan menggunakan bom menyebabkan karang hancur, ikan-ikan kecil
mati, bahkan kelangsungan jiwa dari pelaku juga dapat terancam bahkan sampai mati. Selain
itu, kegiatan penggunaan bom juga dapat menyebabkan kegiatan budidaya ikan dalam
keramba terganggu dan penggunaan obat bius dapat merusak pertumbuhan budidaya rumput
laut berubah menjadi putih dan mati.
Dari wawancara dengan warga setempat, secara umum destructive fishing banyak ditentang
oleh para nelayan dan ibu rumah tangga terutama nelayan kecil dan nelayan usaha budidaya
(rumput laut dan keramba) untuk itu perlu ada upaya penyadaran terhadap mereka yang
melakukan pemboman, bahkan kalau sudah pernah mendapatkan pembinaan kemudian
melakukan lagi maka ditindak sesuai dengan aturan hukum yang berlaku.
Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat diatas, bahwa penangkapan ikan dengan
cara destructive fishing (bom, bius, dan sejenisnya) adalah sangat tidak menguntungkan bagi
kehidupan serta dapat menyebabkan kerusakan habitat laut yang pada akhirnya mempengaruhi
lapangan kerja mereka. Hal ini terbukti dari pernyataan masyarakat sebagaimana pada tabel 1
sebagai berikut :
Tabel 1. Jenis dan Persentase Dampak destructive fishing (Bom, Bius dan Sejenisnya)
1. Memusnahkan/merusak/mematikan ikan/bibit ikan
2. Mengancam jiwa/merusak badan
3. Sulit mencari ikan (mengurangi mata pencaharian nelayan lain)
4. Mengganggu usaha nelayan lain/merusak rumput laut
5. Merusak karang/habitat laut
7. Menjadi tradisi

MIGRASI IKAN DAN FAKTOR-FAKTOR


YANG MEMPENGARUHINYA
Migrasi ikan adalah adalah pergerakan perpindahan dari suatu tempat ke tempat yang lain
yang mempunyai arti penyesuaian terhadap kondisi alam yang menguntungkan untuk
eksistensi hidup dan keturunannya. Ikan mengadakan migrasi dengan tujuan untuk pemijahan,
mencari makanan dan mencari daerah yang cocok untuk kelangsungan hidupnya. Migrasi ikan
dipengaruhi oleh beberapa faktor baik faktor eksternal (berupa faktor lingkungan yang secara
langsung atau tidak langsung berperan dalam migrasi ikan) maupun internal (faktor yang
terdapat dalam tubuh ikan).
Faktor-faktor yang mempengaruhi migrasi:
Faktor Eksternal
- Bimbingan ikan yang lebih dewasa
Ikan mampu melakukan migrasi untuk kembali ke daerah asal karena adanya bimbingan dari
ikan yang lebih tua.
Contoh: migrasi ikan herring Norwegia atau ikan Cod laut Barents, ikan lebih tua cenderung
tiba di tujuan lebih dulu dari pada ikan muda
- Bau perairan
Ikan anadromous mampu bermigrasi ke daerah asal dengan melalui beberapa cabang sungai,
kemampuan memilih cabang sungai yang benar diduga dilakukan dengan mengenali baubauan bahan organik yang terdapat dalam sungai.
Contoh: Ikan salmon mampu mengenali bau morpholine dengan konsentrasi 1 x 10-6ppm, jika
suatu cabang sungai diberi larutan morpholine, maka ikan salmon akan masuk ke cabang
sungai tadi. Hal ini menunjukkan bahwa ikan menggunakan indera pencium untuk bermigrasi
ke daerah asalnya.
- Suhu
Fluktuasi suhu dan perubahan geografis merupakan faktor penting yang merangsang dan
menentukan pengkonsentrasian serta pengelompokkan ikan. Suhu akan mempengaruhi proses
metabolisme, aktifitas erakan tubuh dan berfungsi sebagai stimulus saraf.
Contoh: suhu permukaan yang disukai ikan cakalang berkisar 160-260C, sedangkan suhu
tinggi merupakan faktor penghambat bagi ikan salmon untuk bermigrasi (pada suhu 240C
tidak ada ikan salmon yang bermigrasi).
- Salinitas
Ikan cenderung memilih medium dengan salinitas yang lebih sesuai dengan tekanan osmotik
tubuh mereka masing-masing. Perubahan salinitas akan merangsang ikan untuk melakukan
migrasi ke tempat yang memiliki salinitas yang sesuai dengan tekanan osmotik tubuhnya.
Contoh: Seriola qiuqueradiata menyukai medium dengan salinitas 19 ppt, sedangkan ikan
cakalang menyukai perairan dengan kadar salinitas 33-35 ppt.
- Arus pasang surut
Arus akan mempengaruhi migrasi ikan melalui transport pasif telur ikan dan juvenil dari
daerah pemijahan menuju daerah asuhan dan mungkin berorientasi sebagai arus yang
berlawanan pada saat spesies dewasa bermigrasi dari daerah makanan menuju ke daerah
pemijahan. Ikan dewasa yang baru selesai memijah juga memanfaatkan arus untuk kembali ke
daerah makanan. Pasang surut di perairan menyebabkan terjadinya arus di perairan yang
disebut arus pasang dan arus surut.
- Intensitas cahaya
Perubahan intensitas cahaya sangat mempengaruhi pola penyebaran ikan, tetapi respon ikan
terhadap perubahan intensitas cahaya dipengaruhi oleh jenis ikan, suhu dan tingkat kekeruhan
perairan. Ikan mempunyai kecenderungan membentuk kelompok kecil pada siang hari dan
menyebar pada malam hari.
- Musim
Musim akan mempengaruhi migrasi vertikal dan horisontal ikan, migrasi ini kemungkinan
dikontrol oleh suhu dan intensitas cahaya. Ikan pelagis dan ikan demersal mengalami migrasi
musiman horisontal, mereka biasanya menuju ke perairan lebih dangkal atau dekat permukaan
selama musim panas dan menuju perairan lebih dalam pada musim dingin.
- Matahari
Ikan-ikan pelagis yang bergerak pada lapisan permukaan yang jernih kemungkinan besar

menggunakan matahari sebagai kompas mereka, tetapi hal ini mungkin tidak berlaku bagi
ikan-ikan laut dalam yang melakukan migrasi akibat pengaruh musim.
- Pencemaran air limbah
Pencemaran air limbah akan mempengaruhi migrasi ikan, penambahan kualitas air limbah
dapat menyebabkan perubahan pola migrasi ikan ke bagian hulu sungai.
Contoh: ikan white catfish pada musim pemijahan banyak terdapat didaerah muara, padahal
biasanya ikan ini memijah di hulu sungai. Tetapi migrasi mereka terhalang oleh air limbah di
hulu sungai.
Faktor Internal
- Kematangan gonad
Kematangan gonad diduga merupakan salah satu pendorong bagi ikan untuk melakukan
migrasi, meskipun bisa terjadi ikan-ikan tersebut melakukan migrasi sebagai proses untuk
melakukan pematangan gonad.
- Kelenjar-kelenjar internal
Migrasi ikan Cod di laut Barent dikontrol oleh kelenjar tiroid yang berada di kerongkongan,
kelenjar tersebut aktif pada bulan September yang merupakan waktu pemijahan ikan Cod.
- Insting
Ikan mampu menemukan kembali daerah asal mereka meskipun sebelumnya ikan tersebut
menetas dan tumbuh di daerah yang sangat jauh dari tempat asalnya dan belum pernah
melewati daerah tersebut, kemampuan ini diduga berasal dari faktor insting.
- Aktifitas renang
Aktifitas renang ikan meningkat pada malam hari, kebanyakan ikan bertulang rawan
(elasmobranch) dan ikan bertulang keras (teleost) lebih aktif berenang pada malam hari
daripada di siang hari.
Pola distribusi, migrasi, daya pulih dan daya adaptasi ikan terhadap perubahan lingkungan
merupakan landasan bagi upaya pelestarian sumberdaya ikan. Informasi tersebut dapat
digunakan untuk menentukan jumlah beban masukan bahan organik maupun inorganik ke
suatu perairan agar tidak melebihi daya adaptasi dan mengganggu siklus hidup suatu jenis
ikan.
Memetik Manfaat dari Migrasi Otak Encer
Minggu, 16 Agustus 2009 11:39 wib
KEMITRAAN dan kerja sama global terus kita kembangkan. Hubungan dan kerja sama
antarbangsa harus berada dalam konteks yang saling menguntungkan dan berkeadilan. Prinsip
ini harus kita pegang teguh, baik dalam lingkup hubungan dan kerja sama regional maupun
global. Kerja sama dan kemitraan antarbangsa juga harus tetap mengedepankan kepentingan
nasional. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Rapat Paripurna DPR RI, 14 Agustus 2009.
Alkisah, beberapa nelayan Madura ditangkap di perairan Australia. Saat di ruang pengadilan,
hakim bertanya mengapa nelayan tersebut mencuri ikan-ikan Australia. Dengan jujur dan
polos sang nelayan menjawab, Yang Mulia, kami tidak berniat mencuri ikan milik rakyat
Australia, mencuri adalah pekerjaan terkutuk. Kami hanya mengejar, berupaya menangkap,
dan membawa pulang ikan-ikan kami yang berenang ke perairan Australia.
Anekdot ini terkesan mengolok-olok orang Madura. Namun, jika kita mencermatinya dengan
kepala dingin dan hati terbuka, kita akan terkagum-kagum dengan pengetahuan para nelayan
itu yang seolah sudah paham betul akan fenomena migrasi ikan.
Para ilmuwan sudah lebih dari satu dekade melakukan debat ilmiah untuk mengenali pola
migrasi ikan-ikan khususnya tuna, baik tuna sirip biru, sirip kuning, dan mata besar. Migrasi
tuna ini terjadi di laut Pasifik, Atlantik, dan Samudera Hindia. Banyak faktor yang memicu
debat ilmiah ini.
Ada yang berdalih mencari tahu dan menjawab keingintahuan ilmuwan biologi akan perilaku
tuna yaitu mencari tahu jenis dan pola pakan, beranak-pinak, dan predator. Ada pula yang

memandang dari fisika statik seperti salinitas dan temperatur dan dinamika air laut seperti pola
arus laut sebagai faktor penentu migrasi.
Bahkan shusiyang semula hanya makanan khas orang Jepang namun kemudian merebak ke
segala penjuru dunia ikut ambil bagian dalam debat seputar migrasi tuna ini mengingat salah
satu bagian penting dari shusi adalah ketersediaan tuna berkualitas tinggi dan segar. Berbagai
metode studi dan riset serta instrumen ukur dikembangkan untuk memahami fenomena
migrasi tuna ini.
Diskusi dan debat ilmiah ini yang kemudian memberi pengertian bagaimana perilaku migrasi
tuna ini. Di kawasan mana tuna bertelur dan membesarkan turunannya, ke mana migrasi dan
kapan waktu tuna ini bermigrasi sudah mulai dipahami. Pemahaman ini kemudian
menyadarkan kita bahwa tuna tidak tepat dibudidayakan di satu tempat saja. Migrasi adalah
pola hidup alamiah tuna.
Tidak ada batas laut sampai batas negara yang membatasi gerak migrasi tuna ini. Tantangan
bagi kita menerima fakta ini dan mencari alternatif-alternatif untuk disepakati secara global,
alternatif yang memberi keuntungan terbaik bagi kita dari migrasi tuna melanglang lintas laut
dan Samudera. Keadilan dan keberlanjutan tentu dijadikan nilai luhur dalam pemilihan
alternatif eksploitasi tuna. Jika tidak, kepunahan akan mengancam populasi tuna yang lezat
dan bergizi ini.
Brain Drain, Menjadi Perhatian Dunia dan Musuh Bersama
Fenomena yang serupa dengan migrasi tuna ini juga terjadi pada kita. Kesepakatan mengakhiri
Perang Dunia II telah menciptakan situasi yang kondusif bagi beberapa negara untuk
membangun sosioekonominya. Terjadi pertumbuhan yang pesat di beberapa negara.
Sementara itu beberapa negara lain tertinggal bahkan terperangkap dalam kemiskinan dan ada
juga yang mengalami pertikaian dan perebutan kekuasaan dalam negeri. Terjadi beda potensi
ekonomi dan sosio-politik. Perbedaan potensi ini memicu perpindahan khususnya ilmuwan
yang migrasi dari satu negara ke negara lain.
Migrasi ilmuwan ini yang kemudian menjadi isu global dan dikenal sebagai fenomena brain
drain, yaitu para otak encer lari dari negara aslinya dan mengadu untung di negara lain yang
dipandang lebih menjanjikan baik dari ukuran kesempatan menyalurkan kreativitas dan
inovasi bahkan ada juga yang hijrah karena menengok fatamorgana ketenangan hidup di
seberang sana.
Penggunaan istilah brain drain yang dalam kosakata kita berarti kuras otak jelas bermakna
negatif yaitu kerugian yang dialami yaitu berkurangnya jumlah orang pintar oleh negara di
mana sang otak encer berasal. Tudingan ketimpangan atau ketidakadilan menjadi tantangan
dunia.
Tak pelak, Kofi Annan yang kemudian digantikan Bang Kiimoon sebagai Sekjen PBB
berteriak lantang untuk menghentikan fenomena brain drain yang merugikan ini. Beberapa
artikel yang mengupas misalnya berjudul Bolivarian Brain Drain yaitu fenomena kuras otak
yang bergejolak di negara- negara Amerika Latin.
Pemimpin fenomenal seperti Hugo Chavez berdiri di depan dan berteriak keras mengingatkan
dunia akan ketidakadilan pada negara-negara Amerika Latin. Begitu juga artikel berjudul
Shanghai Brain Drain dan African Brain Drain. Sejak krisis Asia di 1998 yang juga membuat
Indonesia sengsara, kita sering mendengar, membaca, dan melihat tayangan seputar fenomena
brain drain ini di Tanah Air.
Beberapa di antaranya eksodus ahli dirgantara ke pabrik-pabrik di Jerman, Prancis, Inggris,
Belanda, USA, Brasil, dan Canada; hengkangnya ahli nuklir ke Eropa, Asia, dan Amerika;

juara-juara Olimpiade Iptek yang mendapat tawaran beasiswa menggiurkan dari negara
tetangga; berbondongnya dosen dan peneliti ke Negara Jiran.
Menarik menyimak penggalan pidato Shimon Perez saat mengulas fenomena brain drain, yaitu
Historically, wars between nations, and later between people, have always been about land
and its appropriation. Now that the land is generally distributed, a new type of war has
appeared, the war about technology and its control. This is, I believe, the new threat for the
upcoming century .
Pengembangan dan penguasaan teknologi yang disebut Shimon Perez ini ditengarai sebagai
pemicu terjadinya mobilitas otak encer. Di era globalisasi ini teknologi dijadikan senjata
pamungkas dalam memosisikan diri bagi suatu negara penjadi pemain utama. Terjadi
perlombaan yang tidak adil yang menjadikan yang kuat ekonominya semakin kuat
teknologinya.
Tanpa kemampuan mengembangkan dan menguasai teknologi telah berakibat pada terciptanya
suatu kondisi sebagai konsumen semata bahkan memaksa menjadi tamu di negaranya sendiri.
Ketimpangan menjadi pemantik terjadinya kecemburuan sosial bahkan menjurus pada
ketegangan politik antarnegara. Independensi dan keadilan yang menjadi nilai luhur PBB
tertantang oleh fenomena brain drain ini.
Manfaat Migrasi Otak Encer
Beberapa negara ada yang dengan sengaja mendorong terjadinya mobilitas orang pintarnya ke
negara-negara yang dipandang sebagai sumber inovasi teknologi. Tengok misalnya bagaimana
Jepang, Korea Selatan, India, dan China memfasilitasi ilmuwannya ke AS dan Eropa.
Ilmuwan ini diperlakukan sebagai duta besar atau special envoy dengan misi ikut
mengembangkan dan menguasai teknologi. Kemajuan teknologi yang diikuti kemajuan
ekonomi di Korea Selatan, Jepang, India, dan China tak pelak adalah kontribusi ilmuwan yang
hijrah baik sementara atau selamanya ke negara sumber inovasi.
Walaupun demikian, kebijakan mobilitas ilmuwan ini juga tidak lepas dari pro dan kontra
sosio-politik. Dengan menggunakan kekuatan ekonomi kemudian beberapa langkah strategis
dilakukan dengan tujuan mengambil manfaat maksimal dari kaum otak encer tersebut.
Menjadikan mereka sebagai duta besar iptek adalah hanya salah satu cara. Keberadaan
ilmuwan di seberang sana akan menjadi pemasok informasi tangan pertama bagi rekanrekannya di kampung halaman. Mereka juga menjadi pembuka peluang dan pembuka jalan
mengalirnya investasi dan devisa.
Membuka peluang, menyediakan fasilitas setara, dan memberi kompensasi ekstra yang
kemudian dipopulerkan dengan istilah reverse brain drain juga cara yang telah banyak terbukti
memberikan manfaat. China, India, Brasil, dan Pakistan adalah contoh negara-negara yang
getol dalam program reverse brain drain.
Memusuhi dan menuding mereka tidak nasionalis hanya akan memperburuk situasi dan
semuanya akan rugi. Negara dan rakyat tempat asal tidak mendapat manfaat, ilmuwan yang
sedang hijrah semakin enggan pulang dan tak mau berbagi. Jangan picik menilai mereka
sebagai brain drain yang merugikan tanah leluhurnya, terimalah ini sebagai kenyataan, bukan
untuk dihindari, melainkan untuk dicari hikmah dan manfaatnya.
Penggalan pidato Presiden RI pada Rapat Paripurna DPR RI di atas adalah sikap positif,
mengajak kita untuk membuka pikiran dan mencari peluang serta menerima globalisasi
sebagai strategi kerja sama internasional orang per orang, institusi per institusi, sampai
negara per negara.

Lebih jauh lagi, Presiden telah mengajak kita mengubah paradigma dari perangkap mengecam
brain drainmenuju mengambil manfaatbrain gaindari migrasi otak encer brain circulation.
Presiden Soekarno pernah berujar, Biarkan sumber daya alam kita tersimpan di bumi ini
sampai saatnya nanti anak negeri ini mampu menggali dan mengolahnya sendiri.
Di sini ditekankan betapa pentingnya membuat anak negeri memiliki kemampuan yang
mumpuni. Hijrah ke mancanegara adalah upaya efektif untuk meningkatkan kemampuan anak
negeri. Pemberian kesempatan (affirmative action) menggali dan mengolah kekayaan zamrud
khatulistiwa adalah pengejawantahan dari reverse brain drain.
Sebagai penutup, mari samasama menyimak hipotesa: Indonesia hanya akan maju
teknologinya dan ekonominya jika terdapat cukup jumlah otak encer anak negeri yang
berkarier dan berkarya di mancanegara. Buka peluang agar 10% dari otak encer negeri ini
berkompetisi dalam sirkuit internasional, brain circulation. Jangan biarkan kita terperangkap
dan terkecoh oleh tudingan brain drain.(*)

MENYULUH BATAS JALUR TANGKAPAN IKAN DI LAUT

Hampir tiap tahun terjadi konflik nelayan di sekitar perairan laut Pajalele kecamatan
Lembang kabupaten Pinrang. Nelayan tradisional di wilayah itu terusik akibat masuknya
nelayan dari kabupaten Polman, Sulawesi Barat menagkap ikan menggunakan alat tangkap
semi modern (bagan Rambo). Alat tangkap tersebut menguras semua jenis dan ukuran ikan di
wilayah tangkap nelayan tradisional Pajalele. Agar tidak terjadi konflik berkepanjangan
maka sejumlah nelayan tradisional datang menyampaikan keluhan kepada pemerintah dan
wakil rakyat di DPRD Pinrang.
Laporan nelayan tersebut langsung disikapi oleh pemerintah kabupaten dengan membentuk
tim pengawasan (Timwas) sumberdaya kelautan terpadu kabupaten Pinrang. Tim tersebut
turun lapangan dan memergoki sejumlah nelayan yang diduga sedang melanggar batas-batas
wilayah penangkapan ikan di perairan sekitar perbatasan Pinrang dengan Polewali mandar
Sulawesi barat. Saat diinterogasi oleh tim patroli, nelayan tersebut mengakui jika selama ini
melakukan penangkapan ikan di luar jalur yang seharusnya. Menurutnya selama ini mereka
tidak mengetahui karena belum ada rambu-rambu yang dipasang. Tim yang yang terdiri dari
Satpolairud Parepare, Koramil, Kapolsek dan camat Lembang, Kepala Dinas Kelautan dan
Perikanan Pinrang dan penyuluh perikanan langsung sosialisasi dan menyuluhkan tentang
jalur-jalur penangkapan ikan yang disesuaikan dengan alat tangkap nelayan.
Selama ini banyak nelayan menggunakan kapal motor lebih dari 5GT menangkap ikan di jalur
1A yang merugikan nelayan setempat sehingga terjadi konflik. Nelayan dari Polman yang
disidak ketika patroli gabungan berlangsung diduga melanggar perizinan karena dalam
dokumen yang dimiliki tertulis 3 GT padahal kenyataan mesin yang digunakan lebih dari GT.
Demikian juga tertulis dalam dokumen bisa melakukan penangkapan dengan memperhatikan
jalur-jalur. Seharusnya dalam dokumen tersebut dipertegas dengan jalur 1B atau 4 mil dalam
dokumen itu,
Untuk mengatasi agar tidak terjadi konflik lebih lanjut maka Dinas Kelautan dan Perikanan
Pinrang melakukan pemasangan rambu-rambu jalur penangkapan di wilayah sekitar perairan
laut Pajalele. Setelah ada rambu-rambu yang dipasang maka keesokan harinya tim tersebut
melakukan patroli di tengah laut.batas. Jalur-jalur wilayah penangkapan ikan yang dipasang di
laut terdiri dari jalur 1A dengan tanda pelampung warna putih batas wilayah 2 mil laut dari
pantai surut terendah. Jalur ini diperuntukkan bagi nelayan yang menggunakan alat tangkap
tetap atau menggunakan perahu tanpa motor. Sedangkan jalur 1B dengan pelampung warna
merah batas wilayah 4 mil laut dari pantai surut terendah atau 2 mil lau dari batas jalur 1A.
Jalur ini diperuntukkan bagi nelayan yang menggunakan alat tangkap modifikasi atau
menggunakan kapal motor dengan tonase 5 GT. Dengan adanya batas wilayah penangkapan
berupa pemasangan rambu-rambu maka nelayan Pinrang sudah bernafas legah karena tidak
lagi akan diganggu oleh nelayan dari luar menagkap ikan menggunakan bagang Rambo.
(Abdul Salam Atjo, penyuluh perikanan di Kab. Pinrang Prov.Sulawesi Selatan)

KERUSAKAN TERUMBU KARANG AKIBAT PENANGKAPAN IKAN


DENGAN CARA MERUSAK (DESTRUCTIVE FISHING)

Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia dengan panjang garis pantai lebih
dari 95.000 km dan memiliki lebih dari 17.000 pulau yang dikelilingi oleh terumbu karang.
Diperkirakan sekitar 51% terumbu karang di Asia Tenggara dan 18% dari terumbu karang di
dunia berada di Indonesia. Sebagian besar dari terumbu karang ini bertipe terumbu karang tepi
(fringing reef), berdekatan dengan garis pantai dan mudah dijangkau oleh masyarakat sekitar.
Indonesia juga memiliki keanekaragaman hayati kelautan tertinggi di dunia.
Ketergantungan yang tinggi negara-negara Asia Tenggara khususnya Indonesia terhadap
sumber daya laut menyebabkan nelayan ingin menagkap ikan dalam jumlah banyak melalui
cara yang mudah yaitu dengan cara merusak (destructive fishing). Beberapa praktek
penangkapan ikan dengan cara merusak antara lain penggunaan pukat harimau (trawl),
penggunaan bom (dynamite fishing), dan penggunaan racun potas (cyanide fishing).
Penggunaan dynamite dan cyanide fishing selain dapat menghabiskan populasi ikan, juga
mengakibatkan kerusakan ekosistem di sekitarnya (terumbu karang) dan membahayakan
keselamatan nelayan. Aktivitas destructive fishing ini mengancam 88% terumbu karang Asia
Tenggara.
Salah satu contoh kasusnya yaitu di Kepulauan Seribu. Kepulauan Seribu yang terletak di
sebelah utara Teluk Jakarta dan Laut Jawa Jakarta memiliki 110 buah pulau. Kepulauan Seribu
terkenal dengan keindahan terumbu karang dan ikan-ikannya. Hal ini tentu saja menarik
perhatian komunitas sekitar untuk menangkap ikan-ikan cantik itu dan menjualnya di Jakarta.
Pencari ikan hias menyelam di sekitar terumbu-terumbu karang untuk mencari ikan hias
(biasanya jenis anemone). Untuk menangkap anemone, mereka menyemprotkan potas yang
disimpan dalam botol aqua ke anemone yang berada di terumbu karang.
Bagaimanakah pengaruh potas dalam kerusakan terumbu karang? Dalam air laut, potas akan
terurai menjadi sodium dan ion potassium. Pada manusia, potas dapat menghentikan
transportasi haemoglobin, begitu pula pada ikan. Bila air di sekitar ikan tecemar oleh potas,
maka suplai oksigen pada ikan semakin berkurang dan menyebabkan ikan tersebut pingsan.
Sehingga tidak berapa lama mereka kembali menyelam, dan tinggal memunguti ikan ikan hias
yang pingsan. Penyemprotan potas berulang kali pada terumbu karang juga mengakibatkan

terjadinya pemutihan dan kematian terumbu karang. Setiap penyemprotan potas akan
menjangkau area terumbu karang seluas 4 x 4 meter. Lama-kelamaan terumbu karang akan
mati. Tak ada ikan lagi, karena ikan ikan membutuhkan terumbu karang sebagai rumah dan
habitatnya.
Kasus lainnya berada di Teluk Kiluan, Lampung yang terletak di titik pertemuan antara arus
Samudra Hindia dengan perairan Selat Sunda. Pada bulan Februari-April 2009, marak terjadi
penangkapan lobster menggunakan bom ikan dan potas di Teluk Kiluan. Kapal pengebom ikan
beroperasi dengan cara berhenti di depan perairan Teluk Kiluan. Dari kapal besar, nakhoda
kapal akan menurunkan perahu jukung yang berisi pendayung, pencari ikan, dan pengebom
ikan. Ketika sumber ikan sudah ditemukan, pengebom akan turun menyelam dan mengebom
terumbu karang sehingga ikan dan terumbu karang mati. Ikan yang biasanya dicari adalah ikan
kerapu dan simba. Potas digunakan untuk menangkap lobster. Potas disemprotkan ke lubanglubang pada terumbu karang tempat lobster tinggal. Akibat kegiatan menggunakan bom ikan,
wilayah terumbu karang di perairan Teluk Kiluan rusak. Wilayah terumbu karang di perairan
Teluk Kiluan diperkirakan seluas lima hektar. Sekitar separuhnya kini rusak akibat kegiatan
pengeboman ikan.
Di Sulawesi Selatan, kerusakan terumbu karang akibat bom ikan juga terjadi. Saat ini, sekitar
55% terumbu karang di Sulawesi Selatan telah rusak akibat bom ikan. Cara penangkapan ikan
seperti ini telah merusak ekosistem yang ada di bawah permukaan laut, termasuk terumbu
karang Taman Nasional Takabonerate, Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan.
Taman laut Takabonerate merupakan taman laut ketiga terindah di dunia yang memperoleh
piagam penghargaan dunia pada pertemuan Internasional Kelautan (World Ocean Conference)
di Manado, Sulut, 11 15 Mei 2009. Tidak hanya terumbu karangnya yang rusak, melainkan
jutaan spesies biota laut yang unik bisa terancam akibat pemboman ikan ilegal itu.
Bom ikan biasanya terbuat dari potassium nitrate, batu kerikil, dan minyak tanah yang
dimasukkan dalam botol-botol mulai botol minuman suplemen, botol bir, dan botol minuman
keras. Berat setiap botol kurang lebih setengah hingga dua kilogram. Setiap botol bom ini
memiliki spesifikasi berbeda-beda. Botol bom yang terbuat dari minuman suplemen umumnya
digunakan mengebom ikan dalam jumlah yang kecil mulai 15 kuintal ikan. Sedangkan botol
bom yang terbuat dari botol bir dipakai untuk mengebom ikan dalam jumlah yang besar
hingga berton-ton. Satu bom seukuran botol minuman suplemen mampu mematikan ikan
hingga radius 15 meter dari titik pengeboman sedangkan yang seukuran botol bir radiusnya 50
meter dari titik pengeboman.
Dengan banyaknya penangkapan ikan dengan cara merusak, terumbu karang yang kondisinya
menurun akan kehilangan nilai karena menjadi kurang produktif. Suatu terumbu karang yang

sehat dapat menghasilkan hasil perikanan rata-rata 20 ton per tahun. Hasil suatu terumbu
karang yang rusak akibat destructive fishing hanya 5 ton per tahun. Meskipun hanya sebagian
yang rusak, terumbu karang tidak dapat pulih ke tingkat produktivitas tinggi. Terumbu karang
yang telah dibom hanya memberikan keuntungan kecil sementara bagi pengebom ikan, namun
memberikan kerugian besar yang berjangka panjang bagi masyarakat Indonesia.
Terumbu karang Indonesia adalah suatu dasar bagi struktur ekonomi dan sosial di kawasan ini,
namun keadaannya dalam kondisi sangat terancam. Untuk mengelola terumbu karang
dibutuhkan implementasi rencana pengelolaan yang menggabungkan koleksi data dasar status
terumbu karang, hasil pemantauan yang terus menerus, strategi implementasi, dan pengelolaan
yang adaptif. Karena setiap lokasi berbeda, maka strategi yang berskala luas mungkin saja
dibutuhkan untuk mengelola sumberdaya secara lebih baik. Pengelolaan yang efektif akan
membutuhkan sumber daya manusia yang berkualitas serta dukungan pendanaan. Karena
banyak tekanan pada terumbu karang yang berakar dari masalah sosial dan ekonomi,
pengelolaan juga harus melihat aspek lain. Upaya yang perlu ditekankan adalah pengentasan
kemiskinan, mata pencaharian alternatif, perbaikan pemerintahan, dan peningkatan kepedulian
masyarakat akan nilai terumbu karang dan perikanan serta ancaman yang dihadapi keduanya.
Bila diinformasikan dengan baik dan didanai secara tepat, pemerintah setempat, LSM, tetua
desa, dan segmen-segmen kunci industri wisata, dapat menjadi pemelihara sumberdaya pesisir
yang sukses.