Anda di halaman 1dari 22

Tutorial Simulasi Antena Mikrostrip dengan Zeland IE3D

1. Jalankan Program Zeland.

2. Run MGRID dengan mengklik tombol MGRID

ditunjukkan pada gambar diatas.

MGRID adalah antarmuka utama IE3D, di mana Anda dapat menarik tata letak sirkuit
yang akan simulasi. Perhatikan bahwa semua bidang kosong.
3. Untuk membuat file baru, klik tombol New seperti pada gambar dibawah ini.

4. Jendela definisi parameter dasar muncul. Anda akan melihat sesuatu yang mirip
dengan gambar dibawah ini. Pada jendela ini Anda candefine parameter dasar dari
simulasi seperti konstanta dielektrik lapisan yang berbeda, unit dan dimensi tata letak,
dan logam jenis antara parameter lainnya. Dalam "Substrat Layer" bagian catatan
bahwa dua lapisan yang otomatis ditetapkan. Pada z = 0, program secara otomatis
menempatkan sebuah tanah yang tak terbatas Pesawat (perhatikan konduktivitas
material pada z = 0) dan lapisan kedua didefinisikan di tak terhingga dengan konstanta
dielektrik 1.

5. Pada jendela definisi parameter dasar, klik "New Dielectric Layer" tombol

seperti

yang ditunjukkan pada gambar diatas. Anda akan melihat window yang sama dengan
yang ditampilkan dalam gambar dibawah ini. Masukkan parameter dielectric dasar
dalam jendela ini:
a. Top surface, Ztop: Masukkan dimensi z ofthe permukaan atas. Dalam hal ini, itu
adalah 1,524 mm (60 mils).
b. Konstan Dielektrik: Bidang ini merupakan konstanta dielektrik lapisan. Masukkan
3.4 di sini untuk konstanta dielektrik substrat RO4003C.
c. Loss tangen: Masukkan 0,002 untuk loss tangen dalam bidang ini.

6. Langkah berikutnya adalah untuk menarik antena dan tata letak. Dalam hal ini kita
akan menggunakan patch persegi panjang, makan dengan garis microstrip sederhana.
Garis microstrip makan adalah 50 line dan impedansi dari antena yang cocok untuk
50 by menggunakan pakan inset. Kami akan menarik struktur dalam beberapa
tahapan sebagai berikut dalam langkah-langkah berikut.
7. Pertama, kita akan menggambar persegi panjang dengan panjang 30 mm dan lebar 21
mm. Kita bisa menggambar tata letak secara manual atau menggunakan skrip yang
tersedia untuk menarik mereka. Dalam hal ini, kita akan menarik mereka dengan
menggunakan script. Klik pada tombol naskah persegi panjang ditunjukkan pada
gambar dibawah ini .

. Masukkan 30 untuk Panjang dan 21 untuk lebar seperti yang

ditunjukkan pada gambar ini dan klik OK. Sekarang tata letak Anda akan terlihat
seperti gambar ini.

8. Langkah berikutnya adalah untuk menarik seluruh struktur. Tekan Shift + A "Keyboard
Input Absolute Location" menu muncul. Dalam menu ini, Anda dapat menempatkan
titik di sebuah sewenang-wenang lokasi di tata letak. Masukkan -15 untuk x dan -10,5
untuk yvalues. layar Anda akan terlihat seperti gambar dibawah ini. Klik tombol OK.
"Close Simpul" menu muncul. Klik YES untuk menyesuaikan titik ini dihubungkan ke
satu di (-15mm, -10,5 mm). Titik ini kemudian akan terhubung ke salah satu di sudut
kiri bawah dari persegi panjang ditarik pada langkah sebelumnya.

9. Tekan Shift + R "Keyboard Input Relative Location" menu muncul. Sekarang Anda
telah memasuki lokasi absolut dari titik pertama, Anda dapat menggunakannya sebagai
referensi titik dan masukkan lokasi simpul tambahan relatif terhadap satu masuk
sebelumnya. Masukkan 12,25 untuk X-offset dan -13 untuk nilai Y-offset. layar Anda
akan terlihat seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah ini. Klik tombol OK dan
Klik YES tombol dalam menu berikutnya yang muncul.
10. Tekan Shift + R lagi dan masukkan -13 di bidang Y-offset. Tekan OK.
11. Tekan Shift + F. Pintas ini menciptakan sebuah persegi panjang dengan menggunakan
tiga simpul yang masuk sudah; metode alternatif untuk memasukkan 4 th vertex dan 5th
vertex, yang sama dengan yang pertama. Layar Anda akan terlihat seperti dibawah ini.
Jika hal ini tidak terjadi, Anda telah membuat mistake.Please memeriksa sebelumnya
langkah.

12. Tekan tombol "Pilih Polygon" yang ditunjukkan pada gambar dibawah ini

. Bentuk

mouse kursor perubahan dari plus "+" untuk kursor mouse biasa
13. Pindahkan kursor mouse pada persegi panjang yang lebih kecil dan klik di atasnya. Ini
akan disorot hitam dan ini persegi panjang yang dipilih; pada tahap ini, Anda dapat
menyalin objek ini, menghapusnya, memindahkannya, dll. Tujuan kami adalah untuk
copy dan paste objek ini untuk membuat replika itu.

14. Tekan, Ctrl + C untuk menyalin objek dan Ctrl + V untuk paste. Layar Anda akan
terlihat seperti gambar diatas. Garis besar objek yang akan disisipkan diambil dan saat
Anda menggerakkan mouse, itu akan bergerak juga. Anda dapat memindahkan kursor
ke titik koordinat paste dan klik pada tombol kiri. Anda juga dapat mengklik di mana
saja di layar. The "Obyek Copy Offset untuk menu Asli "muncul. Dalam menu ini,
Anda dapat memasukkan koordinat lokasi pasta.
15. Masukkan 17,75 di bidang-X offset dan 0 di Y-offset lapangan dan tekan OK. Layar
Anda akan terlihat seperti gambar dibawah.

16. Sekarang Anda tahu cara menggambar persegi panjang, menarik garis makan utama.
Mulailah dengan menggambar persegi panjang kecil dengan dua sudut yang
berlawanan terletak di (-1,75 mm, -10,5 mm) dan (1,75 mm, -12 mm). Tata letak Anda
sekarang harus terlihat seperti yang ditunjukkan di gambar dibawah. Ini adalah garis
microstrip utama makan patch antena. Namun, panjang garis microstrip adalah
verysmall dan kami perlu meningkatkannya.
17. Tekan "Pilih Simpul" tombol

seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah.

Sekali lagi, bentuk kursor berubah menjadi

. Pindahkan kursor mouse Anda dekat

dengan rendah dua simpul dari ditarik persegi panjang terbaru dan tekan tombol kiri
mouse. Sementara tombol ini ditekan, gerakkan kursor dan pilih yang lebih rendah dua
simpul dari pakan microstrip persegi panjang. Setelah simpul yang dipilih Anda dapat
memindahkan mereka atau menghapusnya untuk mengubah bentuk keseluruhan
struktur.

18. Sekarang bahwa dua simpul yang dipilih, Anda dapat memindahkan mereka dan
mengubah panjang microstrip makan. Sementara lebih rendah dua simpul yang dipilih,
tekan tombol "Move Objects "tombol

seperti yang ditunjukkan pada gambar

dibawah ini.
19. Masukkan 0 untuk X-offset dan -29 untuk nilai Y-offset; ini meluas panjang microstrip
baris. Tata letak sekarang harus terlihat seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah
dan menggambar tahap selesai.
20. Tahap selanjutnya adalah pengaturan eksitasi. Kita akan menggunakan port untuk
merangsang microstrip baris, yang pada gilirannya feed patch.
21. Tekan " Define Port Button"

. Menu yang ditunjukkan pada gambar dibawah

muncul. Memilih "Advanced Extension" di bidang De-embedding Skema. Biarkan sisa


bidang berubah pada tahap ini dan tekan tombol OK. Tampaknya tidak ada yang
memiliki terjadi. Namun, kita telah memasuki mode definisi pelabuhan. Langkah
selanjutnya adalah memindahkan kursor mouse ke tepi bawah garis microstrip dan klik
di atasnya. Saya T mendefinisikan port di lokasi itu. Catat nomor yang ditugaskan
untuk port tersebut. Kita masih dalam menu pemilihan port. Namun, inthis struktur
kita hanya perlu satu port dan tidak perlu untuk mendefinisikan port tambahan. Tekan
tombol Esc untuk keluar dari mode ini. Itu tata letak akan terlihat seperti yang
ditunjukkan di gambar dibawah ini.

22. Langkah selanjutnya adalah menjalankan simulasi. Namun, sebelum itu, mari kita
mesh struktur; jala ini digunakan dalam Metode Momen (MoM) perhitungan. Tekan
"Display Meshing" tombol

. "Automatic Meshing Parameter" menu muncul. Menu

ini ditunjukkan pada gambar dibawah.

23. Dalam menu ini, Anda harus menentukan frekuensi tertinggi bahwa struktur akan
simulasi di. Masukkan 3 di " Highest Frequency" lapangan. Dalam hal ini, operasi
frekuensi 2,4 GHz. Oleh karena itu memilih 3 GHz sebagai frekuensi maksimum harus

OK. Masukkan 30 di " Cells per Wavelength" lapangan. Jumlah sel / panjang
gelombang menentukan kepadatan mesh. Dalam metode simulasi saat, Anda tidak
harus menggunakan kurang dari 10 sel per panjang gelombang. Semakin tinggi jumlah
sel per panjang gelombang, semakin tinggi akurasi simulasi. Namun, meningkatkan
jumlah sel meningkatkan total waktu simulasi dan memori yang diperlukan untuk
simulasi struktur. Dalam banyak simulasi menggunakan 20 sampai 30 sel per panjang
gelombang harus memberikan akurasi yang cukup. Namun, hal ini biasanya tidak
dapat digeneralisasi dan berbeda di setiap masalah; tekan OK, jendela baru muncul
yang menunjukkan statistik mesh; tekan OK lagi dan struktur akan menyatu.

24. Perhatikan bahwa dalam meshing struktur ini, kita tidak menggunakan sel tepi. Seperti
yang terlihat pada gambar diatas, di " Automatic Edge Cell Parameters" ladang, "AEC
Layers" lapangan menunjukkan "NO". Anda dapat menentukan sel tepi rangka
peningkatan akurasi simulasi. dalam ditambah struktur atau struktur di mana beberapa
baris jejak terletak di dekat sama lain, penting untuk menggunakan sel tepi. Dalam hal
ini, kita tidak akan menggunakan sel tepi untuk simulasi ini.
25. Sekarang saatnya untuk mensimulasikan struktur. Tekan "Run Simulation"

tombol.

Itu Setup window simulasi muncul. Di sini Anda dapat menentukan frekuensi simulasi
poin serta parameter dasar mesh. Klik pada tombol Enter di Bidang frekuensi
parameter. Masukkan 1 di "Start Freq (GHz)" lapangan, 3 di "End Freq (GHz) "
lapangan, dan 201 dalam " Number of Freq" lapangan dan klik OK. Itu "Frequency
Parameters" lapangan yang sekarang dipenuhi dengan 201 merata spasi frekuensi poin
antara 1 GHz dan 3 kisaran GHz. Pastikan bahwa "Adaptive Intelli-Fit" kotak centang

diperiksa seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah. Ketika Adaptive Intelli-Fit
diaktifkan, program tidak melakukan simulasi di semua titik frekuensi yang
ditentukan. secara otomatis memilih sejumlah poin frekuensi dan mensimulasikan
struktur di ini tertentu menunjuk dan interpolates respon berdasarkan poin simulasi.
Tergantung pada jumlah resonansi dan Q dari struktur di setiap resonansi, IE3D
menentukan jumlah frekuensi menunjukkan bahwa simulasi yang sebenarnya
dilakukan pada.

26. Tekan OK dan struktur akan disimulasikan. Kemajuan simulasi jendela acara
kemajuan simulasi. Ini hanya akan memakan waktu beberapa detik untuk simulasi
menyelesaikan. Setelah simulasi selesai, IE3D otomatis dipanggil MODUA dan
menunjukkan parameter S struktur simulasi. MODUA adalah terpisah Program yang
datang dengan paket IE3D. Program ini digunakan untuk mengirim proses S-parameter
dari struktur simulasi. Gambar dibawah ini menunjukkan hasil simulasi. Anda dapat
memeriksa kotak centang pilihan penanda dan penanda muncul di S11trace. Pindahkan
penanda ke nol di S11trace dan menentukan frekuensi yang tepat di mana S 11
diminimalkan. Seperti yang terlihat dari gambar dibawah, frekuensi ini adalah 2,4
GHz. Antena juga cocok untuk 50 Ohms di 2,4 GHz.

27. Dalam MODUA, Anda dapat memeriksa respon frekuensi sirkuit di berbagai format.
Tekan Ctrl + G dan "Display Parameters" window muncul. Anda dapat memilih
parameter Z, parameter Y, parameter S, dll.
Sekarang kita telah disimulasikan struktur dan memperoleh respon frekuensi
parameter, sekarang saatnya untuk mempelajari parameter radiasi antena. Kami akan
mulai dengan simulasi distribusi arus pada permukaan antena dan kemudian
menggunakan ini untuk mendapatkan pola radiasi atthe frekuensi operasi.
28. Mulailah dengan menekan tombol simulasi lagi. Kali ini, bukan simulasi Struktur dari
1 GHz sampai 3 GHz, kita hanya akan mensimulasikan pada 2,4 GHz, yang
merupakan frekuensi operasi antena. Masukkan 2,4 GHz sebagai frekuensi simulasi
dalam "Frekuensi Parameter" lapangan. Juga, meningkatkan jumlah sel per panjang
gelombang 70 dari 30 dan masukkan nomor baru ini di "Meshing Parameter"
lapangan, seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah. Pastikan bahwa "Current
Distribution File" kotak centang diperiksa dan hapus centang pada "Adaptive IntelliFit" Periksa Kotak. Juga memastikan bahwa "Radiation Pattern File" kotak centang
tidak dicentang. JikaAnda kotak ini, IE3D menghitung pola radiasi dari struktur.
Namun, pertama-tama kita akan memeriksa distribusi arus pada permukaan antena dan
kemudian kita akan menghitung pola radiasi struktur dari distribusi arus dihitung dari
antena. Setup window simulasi Anda akan terlihat seperti yang disajikan pada
dibawah. Tekan OK untuk mensimulasikan struktur. Notethat akan mengambil jauh
lebih lama waktu untuk mensimulasikan struktur dibandingkan tothe terakhir kali di
mana kami memiliki hanya 30 sel per panjang gelombang.

A. Tujuan
a. Mahasiswa mampu mengoperasikan dengan benar sofware Zeland IE3D
b. Mahasiswa mampu mendesain antena menggunakan software Zeland IE3D
B. Alat Yang Digunakan
1. PC atau komputer
2. Software Zeland IE3D
C. Dasar Teori
a. Antena Mikrostrip
Antena microstrip adalah suatu konduktor metal yang menempel diatas
ground plane yang diantaranya terdapat bahan dielektrik seperti tampak pada
Gambar 2.1. Antena microstrip merupakan antena yang memiliki massa ringan,
mudah untuk difabrikasi, dengan sifatnya yang konformal sehingga dapat
ditempatkan pada hampir semua jenis permukaan dan ukurannya kecil
dibandingkan dengan antena jenis lain. Karena sifat yang dimilikinya, antena
microstrip sangat sesuai dengan kebutuhan saat ini sehingga dapat di-integrasikan
dengan peralatan telekomunikasi lain yang berukuran kecil, akan tetapi antenna
microstrip juga memiliki beberapa kekurangan yaitu: bandwidth yang sempit, gain
dan directivity yang kecil, serta efisiensi rendah.
Antena microstrip adalah salah satu jenis antena wireless yang paling
popular digunakan saat ini. Ada beberapa alasan kenapa antena microstrip sangat
terkenal:

Sangat mudah difabrikasi.

Selaras dengan permukaan nonplanar.

Sangat murah karena hanya dengan menggunakan papan cetak sirkuit.

Fleksibel sehingga menghasilkan berbagai macam pola dan polarisasi yang


berbeda.

Strukturnya sangat kuat.

b. Parameter
Untuk dapat melihat kerja dari antena microstrip, maka perlu diamati
parameter-parameter pada microstrip. Beberapa parameter umum dijelaskan
sebagai berikut.

Dimensi Antena
Untuk mencari dimensi antena microstrip (W dan L), harus diketahui terlebih
dahulu parameter bahan yang digunakan yaitu tebal dielektrik (h), konstanta
dielektrik (r), tebal konduktor (t) dan rugi rugi bahan. Panjang antena
microstrip harus disesuaikan, karena apabila terlalu pendek maka bandwidth
akan sempit sedangkan apabila terlalu panjang bandwidth akan menjadi lebih
lebar tetapi efisiensi radiasi akan menjadi kecil. Dengan mengatur lebar dari
antena microstrip (W) impedansi input juga akan berubah. Pendekatan yang
digunakan untuk mencari panjang dan lebar antena microstrip dapat
menggunakan persamaan :

Dimana :
W : lebar konduktor
r : konstanta dielektrik
c : kecepatan cahaya di ruang bebas ( 3x108 )
fo : frekuensi kerja antena

Pola Radiasi
Pola radiasi adalah representasi grafis sifat sifat pemancaran antena sebagai
fungsi dari koordinat ruang. Ada dua jenis pola radiasi, yaitu:
a) Mutlak Pola radiasi mutlak ditampilkan dalam satuan satuan mutlak
kekuatan atau daya medan.
b) Relatif Pola radiasi relatif merujuk pada satuan satuan relatif kekuatan atau
daya medan. Kebanyakan ukuran pola radiasi relatif kepada antena isotropic
dan metode transfer gain dipergunakan untuk menentukan gain mutlak antena.
Pola radiasi di daerah dekat antena tidaklah sama seperti pola radiasi pada jarak
jauh. Istilah medan dekat merujuk pada pola medan yang berda dekat antena,
sedangkan istilah medan jauh merujuk pada pola medan yang berada di jarak

jauh. Medan jauh juga disebut sebagai medan radiasi, dan merupakan hal yang
diinginkan. Biasanya, daya yang dipancarkan adalah yang kita inginkan, dan
oleh karena itu pola antena biasanya diukur didaerah medan jauh. Untuk
pengukuran pola sangatlah penting untuk memiliki jarak yang cukup besar
untuk berada di medan jauhm jauh di luar medan dekat. Jarak dekat minimum
yang diperbolehkan bergantung pada dimensi antena berkaitan dengan panjang
gelombang.

VSWR (Voltage Standing Wave Ratio)


Bila impedansi saluran transmisi tidak sesuai dengan transceiver maka akan
timbul daya refleksi (reflected power) pada saluran yang berinterferensi dengan
daya maju (forward power). Interferensi ini menghasilkan gelombang berdiri
(standing wave) yang besarnya bergantung pada besarnya daya refleksi.VSWR
adalah perbandingan antara amplitudo gelombang berdiri (standing wave)
maksimum Vmax dengan minimum Vmin. Pada saluran transmisi ada dua
komponen gelombang tegangan, yaitu tegangan yang dikirimkan (V0 + ) dan
tegangan yang direfleksikan (V0 - ). Perbandingan antara tegangan yang
direfleksikan dengan tegangan yang dikirimkan tersebut sebagai koefisien
refleksi tegangan. rumus untuk mencari nilai VSWR adalah:

Return Loss
Return loss adalah perbandingan antara amplitudo dari gelombang yang
direfleksikan terhadap amplitudo gelombang yang dikirimkan. Return Loss
digambarkan

sebagai

peningkatan

amplitudo

dari

gelombang

yang

direfleksikan (V0 - ) dibanding dengan gelombang yang dikirim (V0 + ).


Return Loss dapat terjadi akibat adanya diskontinuitas diantara saluran
transmisi dengan impedansi masukan beban (antena). Pada rangkaian
gelombang mikro yang memiliki diskontinuitas (mismatched), besarnya return
loss bervariasi tergantung pada frekuensi.

Gain
Gain adalah perbandingan antara rapat daya per satuan unit antena terhadap
rapat daya antena referensi dalam arah dan daya masukan yang sama. Gain
suatu antena berlainan dengan gain kutub empat, gain diperhatikan daya
masukan ke terminal antena. Gain didapat dengan menggunakan persamaan :

Ada dua jenis parameter penguatan (Gain) yaitu absolute gain dan relative
gain[4]. Absolute gain pada sebuah antena didefinisikan sebagai perbandingan
antara intensitas pada arah tertentu dengan intensitas radiasi yang diperoleh
jika daya yang diterima oleh antena teradiasi secara isotropik. Intensitas radiasi
yang berhubungan dengan daya yang diradiasikan secara tropik sama dengan
daya yang diterima oleh antena (Pin) dibagi 4. Absolute gain ini dapat
dihitung dengan rumus :

Selain absoulute gain juga ada relative gain. Relative gain didifeinisikan
sebagai perbandingan antara perolehan daya pada sebuah arah dengan
perolehan daya pada antena referensi pada arah yang direferensikan juga. Daya
mauskan harus sama di antara kedua antena itu. Akan tetapi, antena referensi
merupakan sumber isotropik yang lossles (Pin(lossles)). Secara rumus dapat
dihubungkan sebagai berikut :

Keterarahan (Directivity)
Pengarahan (directivity) adalah sebagai perbandingan antara rapat daya
maksimum pada berkas utama terhadap rapat daya rata rata yang
diradiasikan.

Intensitas radiasi rata rata sama dengan jumlah daya yang diradiasikan oleh
antena dibagi dengan 4. Jika arah tidak ditentukan, arah intensitas radiasi
maksimum merupakan arah yang dimaksud. Directivity ini dapat dirumuskan
sebagai berikut:

dimana:
D = keterarahan (Directivity)
D0 = keteraharan maksimum
U = intensitas radiasi
Umax = intensitas radiasi maksimum
U0 = intensitas radiasi pada sumber isotropik
Prad = daya total radiasi

Bandwidth
Bandwidth suatu antena didefinisikan sebagai rentang frekuensi dimana kerja
yang berhubungan dengan berapa karakteristik (seperti impedansi masukan,
pola, beamwidth, polarisasi, gain, efisiensi,VSWR, return loss, axial ratio)
memenuhi spesifikasi standar.
Ada beberapa jenis bandwidth diantaranya:
a. Impedance bandwidth, yaitu rentang frekuensi di mana patch antena berada
pada keadaan matching dengan saluran pencatu. hal ini terjadi karena
impedansi dari elemen antena bervariasi nilainya tergantung dari nilai
frekuensi. Nilai matching ini dapat dilihat dari return loss dan VSWR. Nilai
return loss dan VSWR yang masih dianggap baik adalah kurang dari -9,54 dB
dan 2, secara berurutan.
b. Pattern bandwidth, yaitu rentang frekuensi dimana beamwidth, sidebole atau
gain, yang bervariasi menurut frekuensi memenuhi nilai tertentu. Nilai tersebut
harus ditentukan pada awal perancangan antena agar nilai bandwidth dapat
dicari.
c. Polarization atau axial ratio adalah rentang frekuensi dimana polarisasi
(linier atau melingkar) masih terjadi. Nilai axial ratio untuk polarisasi
melingkar adalah kurang dari 3 dB.

Polarisasi
Polarisasi antena adalah polarisasi dari gelombang yang ditransmisikan
oleh antena. Jika arah tidak ditentukan maka polarisasi merupakan polarisasi
pada arah gain maksimum. Pada praktiknya, polarisasi dari energi yang
teradiasi bervariasi dengan arah dari tengah antena, sehingga bagian lain dari
pola radiasi mempunyai polarisasi yang berbeda. Polarisasi dari gelombang

yang teradiasi didefinisikan sebagai suatu keadaan gelombang elektromagnet


yang menggambarkan arah dan magnitudo

vektor medan elektrik yang

bervariasi menurut waktu. Selain itu, polarisasi juga dapat didefinisikan


sebagai gelombang yang diradiasikan dan diterima oleh antena pada suatu arah
tertentu. Polarisasi dapat diklasifikasikan sebagai linear (linier),
(melingkar), atau elliptical (elips). Polarisasi linier terjadi

circular

jika suatu

gelombang yang berubah menurut waktu pada suatu titik di ruang memiliki
vektor medan elektrik (magnet) pada titik tersebut selalu berorientasi pada
garis lurus yang sama pada setiap waktu. Hal ini dapat terjadi jika vektor
(elektrik maupun magnet) memenuhi :
a. Hanya ada satu komponen
b. 2 (dua) komponen yang saling tegak lurus secara linier yang berada pada
perbedaan fasa waktu atau 1800 atau kelipatannya.

D. Perhitungan
Perancangan antena ini dilakukan dengan menggunakan simulator antena Zeland
IE3D. Jenis antena yang digunakan adalah Antena Mikrostrip dengan patch segiempat.
Dalam perancangan antena mikrostrip terlebih dahulu harus menghitung dimensi
antena yang akan dibuat meliputi panjang (L) dan lebar patch nya (W). Persamaan
yang digunakan untuk menghitung panjang dan lebar antena mikrostrip adalah:
Lebar patch

Panjang patch

Dimana:

Perhitungan

E. Hasil Simulasi
a. VSWR

b. Return Loss