Anda di halaman 1dari 20

TUGAS JOURNAL READING

The Impact of Prior Tonsillitis and Treatment Modality on


the Recurrence of Peritonsillar Abscess :
A Nationwide Cohort Study
Pembimbing :
dr. Iwan Setiawan, Sp. THT-KL

Dipresentasikan Oleh :
Bentarisukma Damaiswari R, S. Ked
J500100074
Anugraheni Putri S, S.Ked J500100017
KEPANITERAAN KLINIK ILMU TELINGA HIDUNG TENGGOROKAN
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2014

LATAR BELAKANG

Penelitian ini menunjukkan peningkatan risiko


abses peritonsillar (PTA) berulang pada pasien
yang mengalami tonsilitis sebelumnya. Namun,
asosiasi ini tidak konsisten dan dapat
dikacaukan oleh modalitas pengobatan yang
berbeda.

TUJUAN

Untuk menilai risiko kekambuhan antara pasien


PTA dengan derajat yang berbeda sebelum
tonsilitis dan pengobatan modalitas, serta peran
tonsilektomi dalam praktek saat ini.

METODE
Semua pasien dengan abses peritonsillar
antara Januari 2001 dan Desember 2009 yang
telah diidentifikasi secara nasional dengan
studi kohort retrospektif.
Semua subjek dengan data kode rawat inap
yang relevan dengan PTA (ICD-9-CM 475)
antara 2001-2009 terdaftar sebagai subyek
sasaran.

Pasien dengan data yang hilang,


tonsilektomi sebelum terjadinya PTA
serta pasien yang mengalami PTA
tahun 2000 dieksklusikan

RESULT
A. Karakteristik Pasien
Penelitian itu melibatkan 28.837 pasien dengan episode
awal PTA antara 2001 dan 2009 di Taiwan.
Usia rata-rata adalah 25.518.9 tahun untuk seluruh
pasien PTA dan 13.815.6 tahun untuk pasien PTA
berulang
Secara keseluruhan, 19.083 (66,2%) adalah laki-laki,
18.907 (65,6%) berusia lebih muda dari 30 tahun,
20150 (69.9%) memiliki riwayat tonsilitis sebelumnya,
dan 14.726 (51,1%) diobati dengan jarum aspirasi
Ada 1.486 (5,15%) pasien mengalami PTA berulang.
Tingkat kekambuhan 6,7% pada pasien berusia <30
tahun, dan 2,1% untuk mereka yang berusia 30 tahun
(p, 0,0001).

RESULT
B. Riwayat tonsilitis, modalitas pengobatan, dan PTA
berulang
Di antara 1.486 pasien PTA berulang, 82.6% memiliki riwayat tonsilitis
sebelumnya dibandingkan dengan 69.2% di 27.351 kelompok nonberulang (p< 0,0001). Pasien dengan riwayat tonsilitis 5 kunjungan
memiliki 2.82 kali lipat peningkatan risiko kekambuhan PTA. Risiko PTA
berulang antara pasien dengan 1-4 kunjungn tonsilitis sebelumnya juga
secara signifikan berbeda dari mereka yang tidak memiliki tonsilitis
sebelumnya.
Di antara 28.837 pasien PTA, 14.726 (51,1%) diobati dengan aspirasi
jarum, 2357 (8,2%) oleh insisi dan drainase, dan 11.754 (40,8%)
dengan antibiotik intravena saja. Pasien yang diobati dengan aspirasi
jarum memiliki ratio PTA berulang 1,08 dibandingkan dengan mereka
diobati dengan insisi & drainase.

RESULT
C. Berdasarkan kelompok usia
Risiko kekambuhan PTA meningkat secara signifikan pada pasien
berusia 18 tahun dan 19-29 tahun di antara pasien dengan
riwayat tonsilitis kunjungan 5x.
Risiko berulang PTA antara pasien dengan riwayat tonsilitis 1-4
kunjungan berbeda signifikan dari mereka yang tidak tonsilitis
sebelumnya pada pasien berusia 18 tahun dan pada pasien
berusia 19-29 tahun.
Diampak tonsilitis sebelumnya, risiko PTA berulang menurun di
antara pasien berusia 30 tahun.
Dalam hal modalitas pengobatan, pasien yang diobati dengan
jarum aspirasi hanya meningkat pada pasien berusia 18 tahun.
Secara keseluruhan, risiko tingkat kekambuhan tinggi pada
kelompok usia di bawah 30 tahun dengan 5 tonsilitis
sebelumnya.

DISKUSI

Kronenberg melakukan penelitian retrospektif dan menemukan pasien dengan


riwayat tonsilitis berulang memiliki insiden empat kali lebih tinggi mengalami
PTA berulang daripada mereka tanpa riwayat (40% vs 9,6%). Namun,
sebelumnya episode tonsilitis tidak jelas didefinisikan oleh periode waktu dan
frekuensi.
Savolainen menemukan bahwa pasien dengan lebih dari tiga episode tonsilitis
sebelumnya memiliki kekambuhan lebih tinggi secara signifikan dibandingkan
dengan tiga atau kurang episode sebelumnya tonsilitis. Dari catatan, sebagian
besar kekambuhan terjadi dalam waktu dua bulan setelah PTA diagnosis awal.
Sebaliknya, penelitian Wolf menunjukkan riwayat tonsilitis berulang sebelum
PTA tidak memiliki signifikan meningkat pada tingkat PTA berulang. Sebuah
retrospektif kecil studi kohort dilakukan pada anak-anak di bawah usia 15 tahun
(n = 38), tapi tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara kelompok
dengan atau tanpa riwayat tonsilitis berulang. Sekali lagi, studi ini tidak
menentukan frekuensi tonsilitis berulang.

DISKUSI
Dalam sebuah penelitian retrospektif dengan 160 pasien yang
dirawat, pasien yang diobati dengan aspirasi jarum
berhubungan dengan tinggi dengan tingkat kekambuhan PTA
dibandingkan dengan mereka yang menjalani insisi dan
drainase.
Penelitian lain menunjukkan tidak ada perbedaan dalam yang
berbeda dari pengobatan pada 38 anak. Namun, ada beberapa
kelemahan dalam studi ini. Pertama, mereka menggunakan
wawancara telepon dan kuesioner untuk mendapatkan data
kekambuhan dan mungkin dipengaruhi oleh bias. Kedua,
mereka tidak menganalisis riwayat tonsilitis sebelumnya secara
bersamaan yang dianggap risiko PTA kekambuhan. Ketiga,
studi kedua memiliki sangat kecil jumlah kasus dan tidak
menemukan perbedaan yang signifikan.

DISKUSI

Sebuah tinjauan mengenai PTA menyebutkan tonsilektomi


diindikasikan pada pasien dengan risiko tinggi PTA berulang, seperti
riwayat tonsilitis dan usia < 40 tahun.
Pada th 2000, 83% dari ahli bedah kepala dan leher di Inggris
menyarankan interval tonsilektomi pada pasien PTA dengan riwayat
tonsilitis.
Pedoman tonsilektomi baru-baru ini untuk anak-anak dari Amerika
Akademi of Otolaryngology-Head and Neck Surgery (AAO-HNS),
menunjukkan bahwa dokter harus menilai kebutuhan untuk
tonsilektomi pada anak-anak dengan infeksi tenggorokan berulang
terkait dengan peritonsilar abses.
Di Finlandia, Wiksten melaporkan tonsilektomi dilakukan setelah abses
peritonsillar atau peritonsillar selulitis pada pasien berusia di atas 6
tahun.
Di sisi lain, Mak melakukan penelitian kecil dan diamati hanya 2,9%
pasien PTA akhirnya menjalani tonsilektomi setelah 2 tahun diteliti di
Inggris.

DISKUSI

Sebuah tinjauan mengenai PTA menyebutkan tonsilektomi


diindikasikan pada pasien dengan risiko tinggi PTA berulang, seperti
riwayat tonsilitis dan usia < 40 tahun.
Pada th 2000, 83% dari ahli bedah kepala dan leher di Inggris
menyarankan interval tonsilektomi pada pasien PTA dengan riwayat
tonsilitis.
Pedoman tonsilektomi baru-baru ini untuk anak-anak dari Amerika
Akademi of Otolaryngology-Head and Neck Surgery (AAO-HNS),
menunjukkan bahwa dokter harus menilai kebutuhan untuk
tonsilektomi pada anak-anak dengan infeksi tenggorokan berulang
terkait dengan peritonsilar abses.
Di Finlandia, Wiksten melaporkan tonsilektomi dilakukan setelah abses
peritonsillar atau peritonsillar selulitis pada pasien berusia di atas 6
tahun.
Di sisi lain, Mak melakukan penelitian kecil dan diamati hanya 2,9%
pasien PTA akhirnya menjalani tonsilektomi setelah 2 tahun diteliti di
Inggris.

KEKUATAN PENELITIAN

Kekuatan penelitian ini adalah penggunaan


database nasional di Taiwan, yang
menyediakan semua subjek PTA yang dicakup
oleh program asuransi kesehatan nasional
(0,98%) dan memungkinkan investigasi
menyeluruh dari hubungan antara riwayat
tonsilitis sebelumnnya, modalitas pengobatan,
dan PTA berulang.

KETERBATASAN PENELITIAN
Pertama, diagnosa PTA, tonsilitis akut, dan komorbiditas medis
sepenuhnya tergantung pada ICD-9 di database administrasi
yang mencakup pasien rawat inap dan pasien rawat jalan.
Mengenai definisi tonsilitis, tidak ada data klinis seperti demam,
adenopati serviks, eksudat tonsil atau kultur bakteri positif untuk
bakteri grup A Streptococcus hemolitik. Dengan demikian,
validasi akurasi diagnosis tidak mungkin oleh individu tanpa
pengalaman medis. Ini adalah keterbatasan data administratif
studi analisis.
Kedua, mengambil pasien dengan prinsipal diagnosis abses
peritonsillar telah dipilih untuk mengurangi misdiagnosis. Namun,
hal ini dapat menyebabkan bias seleksi yang akan membatasi
penerapan temuan kepada semua pasien PTA. Untungnya,
sebagian besar (90%) dari pasien PTA diperlakukan sebagai
pasien rawat inap di Taiwan

KESIMPULAN
Sebagai kesimpulan, penelitian ini
menegaskan hubungan mengenai
peningkatan risiko kekambuhan PTA antara
pasien dengan riwayat tonsilitis sebelumnya
pada semua kelompok umur dan diobati
dengan aspirasi jarum dalam subkelompok
anak. Umur pasien yang lebih muda dari 30
tahun dengan lebih dari lima episode tonsilitis
sebelumnya memiliki risiko terbesar dari
Kekambuhan PTA.

ALHAMDULILLAH
TERIMA KASIH