Anda di halaman 1dari 14

I.

ANATOMI DAN FISIOLOGI


secara anatomis knee joint dibentuk oleh tibia bagian proximal,"femur bagian
distal dan patella. knee joint terdiri dari tiga bagian persendian medial dan lateral antara
condylefemur dan tibia serta persendian intermediate antara patela dan femur. femur
distal terdiri dari medialcondyle dan lateral condyle, femoraltrochlear groove dan
intercondylar notcth. Ligamen tersebut melewati anterior, medial dan distal sendi dari
femur ke tibia. ligamen berputar atas diri membentuk spiral sedikit luar (lateral),
melewati bawah ligamentum trans & erse meniscal di ujung tibialisnya. beberapa
fasikula mungkin menyatu dengan perlekatan anterior dengan meniskus lateral. ikatan
tibialis lebih lebar dan lebih kuat dari perlekatan femoralis.

A. Ligamentum Intra Capsular


Ligamentum cruciata adalah dua ligamentum intra capsular yang sangat kuat, saling
menyilang didalam rongga sendi. Ligamentum ini terdiri dari dua bagian yaitu
posterior dan anterior sesuai dengan

perlekatannya pada tibiae. Ligamentum ini

penting karena merupakan pengikat utama antara femur dan tibiae.


1. Anterior Cruciate Ligament
ACL istilah cruciate berasal dari kata crux yang artinya (menyilang) dan
crucial (sangat penting). Cruciate ligament saling bersilangan satu sama yang lain.
Menyerupai huruf X. ACL adalah stabelizer untuk knee joint pada aktivitas pivot.
ACL mula berkembang pada minggu ke 14 usia gestasi, berukuran sebesar jari kita

dan panjangnya rata-rata 38 mm dan lebar rata-rata 10mm, dan dapat menahan
tekanan seberat 500 pon sekitar 226kg.
Ligamentum ini melekat pada area intercondylaris anterior tibiae dan berjalan
kearah atas, kebelakang dan lateral untuk melekat pada

bagian posterior

permukaan medial condylus lateralis femoris. Ligamentum ini akan mengendur


bila lutut ditekuk dan akan menegang bila lutut diluruskan sempurna. Ini tidak
hanya mencegah anterior translasi dari tibia pada femur tetapi juga memungkinkan
untuk helicoid biasa tindakan lutut, sehingga mencegah kemungkinan untuk
patologi meniscal. Ini terdiri dari dua bundel, sebuah bundel anteromedial, yang
ketat di fleksi, dan bundel posterolateral, yang lebih cembung dan ketat dalam
ekstensi.
Suplai vaskuler ACL berasal dari arteri geniculate middle, serta dari difusi
melalui sheath sinovial nya . persarafan dari ACL terdiri dari mechanoreceptors
berasal dari saraf tibialis dan memberikan kontribusi untuk proprioseptifnya,
serabut rasa nyeri dalam ACL yang hampir tidak ada, ini menjelaskan mengapa ada
rasa sakit yang minimal setelah ruptur ACL akut sebelum pengembangan
hemarthrosis yang menyakitkan.
2. Posterior Cruciate Ligament
Ligamentum cruciatum posterior melekat pada area intercondylaris posterior
dan berjalan kearah atas, depan dan medial, untuk dilekatkan pada bagian anterior
permukaan lateral condylus medialis femoris. Serat-serat anterior akan mengendur
bila lutut sedang ekstensi, namun akan menjadi tegang bila sendi lutut dalam
keadaan fleksi. Serat-serat posterior akan menjadi tegang dalam keadaan ekstensi.
Ligamentum cruciatum posterior berfungsi untuk mencegah femur ke anterior
terhadap tibiae. Bila sendi lutut dalam keadaan fleksi, ligamentum cruciatum
posterior akan mencegah tibiae tertarik ke posterior.
B. Ligamentum Extracapsular
1. Ligamentum Patellae
Melekat (diatas) pada tepi bawah patella dan pada bagian bawah melekat pada
tuberositas tibiae. Ligamentum patellae ini sebenarnya merupakan lanjutan dari
bagian pusat tendon bersama m.quadriceps femoris. Dipisahkan dari membran
synovial sendi oleh bantalan lemak intra patella dan dipisahkan dari tibia oleh
sebuah bursa yang kecil.

2. Ligamentum Collaterale Fibulare


Ligamentum ini menyerupai tali dan melekat di bagian atas pada condylus lateralis
dan dibagian bawah melekat pada capitulum fibulae. Ligamentum ini dipisahkan
dari capsul sendi melalui jaringan lemak dan tendon m. popliteus. Dan juga
dipisahkan dari meniscus lateralis melalui bursa m. Poplitei.
3. Ligamentum Collaterale Tibiae
Ligamentum ini berbentuk seperti pita pipih yang melebar dan melekat dibagian
atas pada condylus medialis femoris dan pada bagian bawah melekat pada margo
infraglenoidalis tibiae. Ligamentum ini menembus dinding capsul sendi dan
sebagian melekat pada meniscus medialis.
4. Ligamentum Popliteum Obliquum
Merupakan ligamentum yang kuat, terletak pada bagian posterior dari sendi lutut,
letaknya membentang secara oblique ke medial dan bawah.
5. Ligamentum Transversum Genu
Ligamentum ini terletak membentang paling depan pada dua meniscus, terdiri dari
jaringan

connective,

kadang-kadang

ligamentum

ini

tertinggal

dalam

perkembangannya, sehingga sering tidak dijumpai pada sebagian orang.


C. Cartilago Semilunaris (Meniscus)
Cartilago semilunaris adalah lamella fibrocartilago berbentuk C, yang pada
potongan melintang berbentuk segitiga. Fungsi meniscus ini adalah memperdalam
fascies articularis condylus tibialis untuk menerima condylus femoris yang cekung.
D. Capsula Articularis
Capsula articularis terletak pada permukaan posterior dari tendon m.
quadriceps femoris dan didepan menutupi patella menuju permukan anterior dari
femur diatas tubrositas sendi. Kemudian capsula ini berlanjut sebagai loose membran
yang dipisahkan oleh jaringan lemak yang tebal dari ligamentum patellae dan dari
bagian tengah dari retinacula patellae menuju bagian atas tepi dari dua meniscus dan
ke bawah melekat pada ligamentum cruciatum anterior.

Selanjutnya capsula

articularis ini menutupi kedua ligamentun cruciatum pada sendi lutut sebagai suatu
lembaran dan melintasi tepi posterior ligamentum cruciatum posterior. Dari tepi
medial dan lateral dari fascies articularis membentuk dua tonjolan , lipatan synovial,
plica alares yang terkumpul pada bagian bawah. Kesemuanya hal ini membentuk

suatu synovial villi. Plica synovialis patellaris, membentang pada bagian belakang
yang mengarah pada bidang sagital menuju cavum sendi dan melekat pada bagian
paling bawah dari tepi fossa intercondyloidea femoris. Plica ini merupakan lipatan
sagital yang lebar pada synovial membran. Lipatan ini membagi cavum sendi menjadi
dua bagian, berhubungan dengan dua pasang condylus femoris dan tibiae. Lipatan
capsul sendi pada bagian samping berjalan dekat pinggir tulang rawan. Sehingga
regio epicondylus tetap bebas.

Kapsul sendi kemudian menutupi permukaan

cartilago, dan bagian permukaan anterior dari femur tidak ditutupi oleh cartilago.
Pada tibia capsul sendi ini melekat mengelilingi margo infraglenoidalis, sedikit bagian
bawah dari permukaan cartilago, selanjutnya berjalan kebawah tepi dari masingmasing meniscus.
Persyarafan Sendi Lutut
Persarafan pada sendi lutut adalah melalui cabang - cabang dari nervus yang
mensarafi otot-otot di sekitar sendi dan berfungsi untuk mengatur pergerakan pada
sendi lutut. Sehingga sendi lutut disarafi oleh :
1. N. femoralis
2. N. Obturatorius
3. N. Peroneus communis
4. N. Tibialis
Suflai Darah
Suplai darah pada sendi lutut berasal dari anastomose pembuluh darah disekitar
sendi ini. Dimana sendi lutut menerima darah dari descending genicular arteri
femoralis, cabang-cabang genicular arteri popliteal dan cabang descending arteri
circumflexia femoralis dan cabang ascending arteri tibialis anterior. Aliran vena pada
sendi lutut mengikuti perjalanan arteri untuk kemudian akan memasuki vena
femoralis.
Sistem Limfe
system limfe pada sendi lutut terutama terdapat pada perbatasan fascia
subcutaneous. Kemudian selanjutnya akan bergabung dengan lymph node sub
inguinal superficialis. Sebagian lagi aliran limfe ini akan memasuki lymph node
popliteal, dimana aliran limfe berjalan sepanjang vena femoralis menuju deep
inguinal lymph node.

II. KONSEP DASAR


A. Pengertian
Cedera ACL (anterior cruciate ligament) atau ACL rupture adalah robekan di salah
satu ligamen lutut yang menghubungkan tulang kaki atas dengan tulang kaki bagian
bawah. ACL menjaga kestabilan lutut.
B. Etiologi
Diperkirakan bahwa 70 persen dari cedera acl terjadi melalui mekanisme non
kontak sementara 30 persen adalah hasil dari kontak langsung dengan pemain lain
atau object. Mekanisme cedera sering dikaitkan dengan perlambatan diikuti dengan
pemotongan, berputar atau side stepping manuver , pendaratan canggung atau
out of control play.
Jatuh dari tangga atau hilang satu langkah di tangga adalah kemungkinan
penyebab lainnya. Seperti bagian tubuh lain, ACL menjadi lemah dengan usia. Jadi
robekan terjadi lebih mudah pada orang tua dari usia 40 tahun.
C. Manifestasi Klinis
1. Pasien selalu merasa atau mendengar bunyi pop di lutut pada saat cedera yang
sering terjadi saat mengganti arah, pemotongan, atau pendaratan dari melompat
(biasanya kombinasi hiperekstensi ). Ketidakstabilan mendadak di lutut (Lutut
terasa goyah) hal ini bisa terjadi setelah lompatan atau perubahan arah atau setelah
pukulan langsung ke sisi lutut.
2. Nyeri di bagian luar dan belakang lutut.
3. Lutut bengkak dalam beberapa jam pertama dari cedera (Pembengkakan yang
terjadi tiba-tiba biasanya merupakan tanda cedera lutut serius).
D. Klasifikasi
Tingkat keparahan cedera ligamen dinilai sebagai :
1. GRADE 1 : Dengan nyeri ringan dan bengkak tetapi tidak ada perpanjangan
permanen atau kerusakan pada ligamen.
2. GRADE II : Ligamentum tertarik keluar (seperti gula-gula) dan diperpanjang. Ada
rasa sakit umumnya lebih dan bengkak dan sering memar. Ligament biasanya akan
sembuh tanpa operasi. Ligament akan memiliki beberapa kelemahan (yaitu
membuka) dibandingkan dengan normal tetapi sendi akan sembuh dan biasanya
dapat berfungsi normal dengan sedikit ketidakstabilan.
3. GRADE III : Ligamentum tertarik jauh sehingga robek menjadi dua. Sering kali
ada rasa sakit yang relatife sedikit. Namun, sendi sangat tidak stabil, dan menahan
seringkali sangat sulit bahkan dengan tongkat sekalipun. Lutut akan terlepas atau

buckle. Sering memar disekitar lutut, operasi seringkali diperlukan untuk


perbaikan.
E. Patofisiologi
ACL seperti semua ligament lain, terdiri dari tipe 1 kolagen. Ultrastruktur
ligament adalah sangat mirip dengan tendon, tetapi serat didalam ligament lebih
berfariasi dan memiliki isi elastin yang lebih tinggi. Ligamen menerima suplai darah
dari lokasi insersinya. vaskularisasi dalam ligament adalah seragam, dan ligament
masing-masing berisi mechanoreceptors dan ujung saraf bebas yang diduga
membantu dalam menstabilkan sendi. Avulsi ligamen pada umumnya terjadi diantara
lapisan fibrocartilage tidak bermineral dan yang bermineral. Rupture ACL yang
paling umum, adalah ruptur midsubstan. Jenis ruptur ini terjadi terutama sewaktu
ligamentum ditranseksi oleh kondilus femoral lateral yang berputar.
ACL menerima suplai darah kaya, terutama dari arteri geniculate medial,
sewaktu ACL pecah, haemarthrosis biasanya berkembang dengan cepat.
F. Penatalaksanaan
Penanganan untuk ACL yang robek tergantung pada keperluan

pasien.

Contohnya atlet yang muda akan terlibat dalam aktifitas olahraga dan perlu dioperasi
supaya fungsi dapat kembali. Bagi individu yang lebih tua, dengan aktifitas yang lebih
sederhana biasanya tidak perlu dioperasi dan kembali ke kehidupan yang sederhana.
Namun sering, setelah cedera 1-2 hari, pasien dapat berjalan seperti biasa. Keadaan
ini bukan berarti ACL sudah sembuh. Pada perkembangannya pasien akan merasakan
bahwa lututnya tidak stabil, gampang goyang dan sering timbul nyeri.
Sebagian besar cedera ACL memerlukan tindakkan operasi Arthroscopy agar
pasien dapat pulih seperti sedia kala dengan insisi yang kecil. Operasi artroskopi
kurang invasive. Kelebihan dari artroskopi adalah kurang invasive, kurang nyeri,
masa rawat inap lebih pendek dan penyembuhan lebih cepat.
G. Komplikasi
Komplikasi kegagalan karena luka kambuh, risiko infeksi luka, operasi menyebabkan
radang sendi, otot melemah dan kekurangan daya gerakan .
III. ASUHAN KEPERAWATAN
A. Pengkajian
Pengakjian merupakan langkah awal dasar dari proseskeperawatan. Tujuan utama dari
pengkajian ini adalah untuk mendapatkan data secara lengakap dan akurat karena dari
data tersebut akan ditentukan masalah keperawatan yang dihadapi klien.

1. Pengkajian umum :
a. Identitas klien : nama, umur, tanggal lahir, jenis kelamin, alamat, tanggal
pengkajian, diagnosa medis, rencana terapi
b. Identitas penanggung jawab : nama, umur, tanggal lahir, jenis kelamin,
alamat
c. Alasan masuk rumah sakit
2. Data riwayat kesehatan
a. Riwayat kesehatan dahulu
b. Riwayat kesehatan sekarang
Perlu diketahui:
1) Lamanya sakit
Lamanya klien menderita sakit kronik / akut
2) Factor pencetus
Apakah yang menyebabkan timbulnya nyeri, sters, posisi, aktifitas
tertentu
c. Riwayat kesehatan keluarga
Riwayat ada anggota keluarga yang menderita penyakit menular atau
kronis.
3. Pemeriksaan fisik
a. Keadaan umum
b. TTV
c. Tingkat kesadaran
d. Rambut dan hygiene kepala.
e. Mata
Pemeriksaan mata meliputi konjungtiva, sclera mata, keadaan pupil
f. Gigi dan mulut
Meliputi kelengkapan gigi, keadaan gusi, mukosa bibir, warna lidah,
peradangan pada tonsil.
g. Leher
h. Dada / thorak
i. Cardiovaskuler
Biasanya akan terjadi perubahan tekanan darah klien dan gangguan irama
jantung
j. Pencernaan/Abdomen
Ada luka, memar, keluhan (mual, muntah, diare) dan bising usus
k. Genitalia
Kebersihan dan keluhan lainnya
l. Ekstremitas
Pembengkakan, fraktur, kemerahan, dan lain-lain.
m. Aktifitas sehari-hari
n. Data social ekonomi
Menyangkut hubungan pasien dengan lingkungan social dan hubungan
dengan keluarga
o. Data psikologis
Kesadaran emosional pasien
p. Data spiritual

Data

diketahui,

apakah

pasien/keluarga

punya

kepercayaan

yang

bertentangan dengan kesehatan.


B. Diagnosa Keperawatan
1. Nyeri b.d agen injury
2. Resiko tinggi trauma b.d ketidak mampuan mengerakkan tungkai bawah dan
ketidaktahuan cara mobilisasi yang adekuat
3. Resiko infeksi b.d prosedur invasif
4. Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan: gangguan metabolisme sel,
kehilangan integritas struktur tulang
5. Ansietas b.d rencana pembedahan, kondisi fisik, perubahan peran keluarga, kondisi
status sosioekonomi.

C. Intervensi keperawatan
No
1

Diagnosa

Rencana keperawatan
Tujuan dan KH
Intervensi
Nyeri b.d agen Setelah dilakukan
tindakan
1. Lakukan pengkajian nyeri
keperawatan selama 3x24 jam
secara komprehensif termasuk
injury
diharapkan
pasien
tidak
lokasi, karakteristik, durasi,
mengalami
nyeri
dengan
frekuensi, kualitas dan factor
kriteria hasil:
presipitasi.
1. Mampu
mengontrol
2. Observasi reaksi nonverbal dari
nyeri
ketidaknyamanan.
2. Melaporkan bahwa nyeri
3. Bantu pasien dan keluarga
berkurang
dengan
untuk mencari dan menemukan
menggunakan
dukungan.
manajemen nyeri
4. Control lingkungan yang dapat
3. Mampu mengenali nyeri
mempengaruhi nyeri speerti
(skala,
intensitas,
suhu ruangan, pencahayaan dan
frekuensi, dan tanda
kebisingan.
nyeri)
5. Kaji tipe dan sumber nyeri
untuk menentukan.
6. Ajarkan
tentang
teknik
nonfarmakologi: napas dalam,
relaksasi, distraksi, kompres
hangat atau dingin.
7. Berikan
analgetik
untuk
mengurangi nyeri.
8. Tingkatkan istirahat
9. Berikan informasi tentang nyeri

seperti penyebab nyeri, berapa


lama nyeri akan berkurang dan
antisipasi ketidaknyamanan dari
prosedur
10. Monitor vital sign sebelum dan
sesudah pemberian analgesic
pertama kali
2

Resiko

tinggi Setelah dilakukan tindakan


trauma
b.d keperawatan selama 3x24 jam
klien tidak mengalami trauma
ketidakmampuan
dengan criteria hasil:
mengerakkan
1. Pasien
bebas
dari
tungkai

bawah

trauma fisik

dan
ketidaktahuan
cara

mobilisasi

yang adekuat.

Resiko infeksi Setelah


dilakukan
b.d
prosedur tindakan keperawatan selama
invasif
3x24 jam pasien tidak
mengalami infeksi dengan
criteria hasil :
1. Klien bebas dari tanda
dan gejala infeksi.
2. Menunjukkan
kemampuan
untuk
mencegah
timbulnya
infeksi.
3. Jumlah leukosit dalam
batas normal.

1. Sediakan lingkungan yang


aman untuk pasien.
2. Identifikasi
kebutuhan
keamanan pasien sesuai dengan
kondisi fisik dan fungsi
kognitif pasien dan riwayat
penyakit teradahulu pasien
3. Menghindarkan
lingkungan
yang berbahaya.
4. Memasang side rail tempat
tidur.
5. Menyediakan tempat tidur
yang nyaman dan bersih.
6. Menempatkan saklar lampu
yang mudah dijangkau pasien.
7. Membatasi pengunjung.
8. Control
lingkungan
dari
kebisingan.
9. Berikan penjelasan kepada
pasien dan keluarga tau
pengunjung adnaya perubahan
status kesehatan dan penyebab
penyakit
1. Pertahankan teknik aseptic
2. Batasi pengunjung bila perlu
3. Cuci tangan sebelum dan
sesudah melakukan tindakan
keperawata
4. Gunakan baju, sarung tangan
sebagai alat pelindung
5. Ganti letak IV perifer dan
dressing
sesuai
dengan
petunjuk umum
6. Gunakan kateter intermitten
untuk menurunkan infeksi
kandung kemih

4. Menunjukkan perilaku
hidup sehat
Status imun, gastrointestinal,
Genitourinaria

dalam

batas

normal

Gangguan

Setelah dilakukan tindakan


mobilitas fisik keperawatan selama 3x24 jam
gangguan mobilitas fisik
berhubungan
teratasi dengan criteria hasil:
dengan:
1. Klien meningkat dalam
aktivitas fisik
gangguan
2. Mengerti tujuan dan
metabolisme sel,
peningkatan mobilitas
kehilangan
3. Memverbalisasikan
perasaan
dalam
integritas
meningkatkan kekuatan
struktur tulang
dan
kemampuan
berpindah
4. Memperagakan
penggunaan alat bantu
untuk mobilisasi

Ansietas
b.d Setelah dilakukan asuhan
rencana
selama 3x24 jam kecemasan
pembedahan,
klien teratasi dengan criteria

7. Tingkatkan intake nutrisi


8. Berikan terapi antibiotic
9. Monitor tanda gejala infeksi
sistemik dan local
10. Pertahankan teknik isolasi
11. Inspeksi kulit dan membrane
mukosa terhadap kemerahan,
panas, drainase.
12. Dorong masukan cairan
13. Dorong istirahat
14. Ajarkan pasien dan keluarga
tanda dan gejala infeksi
15. Kaji suhu badan pada pasien
neutropenia setiap 4 jam.
1. Monitoring vital sign sebelum
atau sesudah latihan dan lihat
respon pasien saat latihan
2. Konsultasikan dengan terapi
fisik tentang rencana ambulasi
sesuai dengan kebutuhan
3. Bantu klien untuk
menggunakan tongkat dan
cegah terhadap cedera
4. Ajarkan pasien atau tenaga
kesehatan tentang teknik
ambulasi
5. Kaji kemampuan pasien dalam
mobilisasi
6. Latih pasien dalam
pememnuhan kebutuhan ADLs
secara mandiri sesuai
kemampuan
7. Dampingi dan bantu pasien
saat mobilisasi dan bantu
penuhi kebutuhan ADLs ps.
8. Berikan alat bantu jika klien
memerlukan
9. Ajarkan pasien bagaimana
merubah posisi dan berikan
bantuan jika diperlukan
1. Gunakan
pendekatan
yang
menenangkan
2. Nyatakan dengan jelas harapan

kondisi
fisik, hasil:
perubahan peran 1. Klien
mampu
keluarga, kondisi
mengidentifikasi
dan
status
mengungkapkan
gejala
sosioekonomi.
cemas
2. Vital sign dalam batas
normal
3. Postur tubuh, ekspresi
wajah, bahasa tubuh, dan
tingkat
aktivitas
menunjukkan
berkurangnya kecemasan

terhadap perilaku pasien


3. Jelaskan semua prosedur dan apa
yang dirasakan selama prosedur
4. Temani
pasien
untuk
memberikan keamanan dan
mengurangi takut
5. Berikan
informasi
factual
mengenai diagnosis, tindakan
prognosis
6. Libatkan
keluarga
untuk
mendampingi klien
7. Instruksikan pada pasien untuk
menggunakan teknik relaksasi
8. Dengarkan
dengan
penuh
perhatian
9. Identifikasi tingkat kecemasan
10. Bantu pasien mengenal situasi
yang menimbulkan kecemasan

Daftar pustaka
Anderson, 1999, Anatomi Fisiologi Tubuh Manusia, Jones and barret Publisher Boston, Edisi
Bahasa Indonesia,Jakarta, EGC
Anderson Silvia Prince. (1996). Patofisiologi Konsep Klinik Proses-proses Penyakit. Penerbit
Buku Kedokteran. EGC, Jakarta.
Dorland, 1994. kamus kedokteran. Jakarta. EGC
hinchliff, sue. 1999. kamus keperawatan. Edisi 17. Jakarta EGC.
Muttaqin, A. 2011. Buku saku gangguan musculoskeletal. EGC. jakarta

LAPORAN PENDAHULUAN ACL RUPTURE (RUPTURE ANTERIOR


CRUCIATE LIGAMENT) DI RUANG BEDAH 6
RSPAD GATOT SOEBROTO
JAKARTA PUSAT

Disusun Oleh :
Siti Hayuni : 1410721037

Program Studi Profesi Ners


Fakultas lmu-ilmu Kesehatan
Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta
2014/2015