Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pemasangan infus adalah pemberian sejumlah cairan ke dalam
tubuh melalui sebuah jarum ke dalam pembuluh vena (pembuluh balik)
untuk menggantikan cairan atau zat-zat makanan dari tubuh yang
mengalami gangguan keseimbangan cairan, elektrolit, dan asam basa.
Infus merupakan salah satu produk kesehatan yang bermanfaat
untuk menggantikan zat makanan di dalam tubuh berupa cairan yang
langsung ditransfusikan ke dalam tubuh melalui saluran pembuluh darah.
Infus berperan penting dalam dunia kesehatan karena semua rumah sakit
menggunakan produk ini untuk suplai zat makanan ke dalam tubuh pasien.
Sehingga pasien mendapatkan nutrisi makanan, meskipun pasien tidak
makan. Oleh karena itu cairan infus berperan penting dalam kelangsungan
hidup pasien.
B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian gangguan Keseimbangan Cairan ?
2. Apa saja jenis cairan infuse ?
3. Apa saja macam jenis cairan infuse ?
4. Dimana lokasi pemasangan infuse ?
5. Bagaimana cara pemasangan infuse ?
C. Tujuan Penulisan
1. Mejelaskan pengertian dari pengertian ganguan keseimbangan
2.
3.
4.
5.

cairan
Untuk mengetahui jenis dari cairan infus
Untuk mengetahui macam jenis dari cairan infuse
Untuk mengetahui lokasi dari pemasangan infuse
Untuk mengetahui cara pemasangan infus

D. Indikasi
Keadaan-keadaan yang dapat memerlukan pemberian cairan infus adalah:
1. Perdarahan dalam jumlah banyak (kehilangan cairan tubuh dan
komponen darah)

2. Trauma abdomen (perut) berat (kehilangan cairan tubuh dan komponen


3.
4.
5.
6.
7.

darah)
Fraktur tulang, khususnya di pelvis (panggul)
Kehilangan cairan tubuh pada dehidrasi
Diare dan demam
Luka bakar luas
Semua trauma kepala, dada dan tulang punggung

E. Kontraindikasi dan Peringatan


pada Pemasangan Infus Melalui Jalur Pembuluh Darah Vena
1. Inflamasi (bengkak, nyeri, demam) dan infeksi di lokasi pemasangan
infus.
2. Daerah lengan bawah pada pasien gagal ginjal, karena lokasi ini akan
digunakan untuk pemasangan fistula arteri-vena (A-V shunt) pada
tindakan hemodialisis (cuci darah).
3. Obat-obatan yang berpotensi iritan terhadap pembuluh vena kecil yang
aliran darahnya lambat (misalnya pembuluh vena di tungkai dan kaki).
F. Tujuan Pemasangan Infus
1. Mempertahankan atau mengganti cairan tubuh yang mengandung air,
elektrolit, vitamin, protein, lemak, dan kalori yang tidak dapat
2.
3.
4.
5.
6.

dipertahankan secara adekuat melalui oral.


Memperbaiki keseimbangan asam basa
Memperbaiki volume komponen-komponen darah
Memberikan jalan masuk untuk pemberian obat-obatan kedalam tubuh
Memonitor tekan vena central (CVP)
Memberikan nutrisi pada sistem pencernaan diistirahatkan
BAB II
PEMBAHASAN

A. Gangguan Keseimbangan Cairan, Elektrolit, Dan Asam Basa


Gangguan keseimbangan cairan adalah isotonik dan osmolar.
Kekurangan dan kelebihan isotonik terjadi jika air dan elektrolit diperoleh

atau hilang dalam proporsi yang sama. Sebaliknya, ketidakseimbangan


osmolar adalah kehilangan atau kelebihan air saja sehingga konsentrasi
(osmolalitas) serum dipengaruhi. Tipe ketidakseimbangan yang lain, yakni
sindrom ruang ketiga, terjadi jika cairan terperangkap di dalam suatu
ruangan dan cairan di ruangan tersebut tidak mudah ditukar dengan cairan
ekstrasel.
B. Jenis Cairan Infus
1. Cairan Hipotonik
Osmolaritas nya lebih rendah dibanding serum (konsentrasi ion Na+
lebih rendah dibandingkan serum), sehingga larut dalam serum, dan
menurunkan osmolaritas serum. Maka cairan ditarik dari dalam pembuluh
darah keluar ke jaringan sekitarnya (prinsip cairan berpindah dari
osmolaritas rendah ke osmolaritas tinggi), sampai akhirnya mengisi sel-sel
yang dituju. Digunakan pada keadaan sel mengalami dehidrasi, misalnya
pada pasien cuci darah (dialisis) dalam terapi diuretik, juga pada pasien
hipeglikemia (kasar guladarah tinggi).
2. Cairan Isotonic
Osmolaritas (tingkat kepekatan) cairannya mendekati serum (bagian
cair dari komponen darah), sehingga terus berada didalam pembuluh darah.
Bermanfaat pada pasien yang mengalami hipovolemi (kekurangan cairan
tubuh, sehingga tekanan darah terus menurun) memiliki risiko terjadinya
overload (kelebihan cairan), khususnya pada penyakit gagal jantung
kongestif dan hipertensi. Contohnya adalah cairan Ringer-laktat (RL) dan
normal saline/larutan garam fisiologis (NaCl 0,9%)
3. Cairan Hipertonik
Osmolaritasnya lebih tinggi dibandingkan serum, sehingga menarik
cairan dan elektrolit dari jaringan dan sel ke dalam pembuluh darah. Mampu
menstabilkan tekanan darah, meningkatkan produksi urin, dan mengurangi
edema (bengkak). Penggunaannya kontradiktif dengan cairan hipotonik.
Misalnya Dextrose 5%, NaCl 45% hipertonik, Dextrose 5%+Ringer-Lactate,
Dextrose 5%+NaCl 0,9%, produk darah (darah), dan albumin.
Pembagian cairan lain adalah berdasarkan kelompoknya:

1.

Kristaloid:
bersifat isotonik, maka efektif dalam mengisi sejumlah volume cairan
(volume expanders) ke dalam pembuluh darah dalam waktu yang singkat,
dan berguna pada pasien yang memerlukan cairan segera. Misalnya RingerLaktat dan garam fisiologis.

2.

Koloid:
ukuran molekulnya (biasanya protein) cukup besar sehingga tidak akan
keluar dari membran kapiler, dan tetap berada dalam pembuluh darah, maka
sifatnya hipertonik, dan dapat menarik cairan dari luar pembuluh darah.
Contohnya adalah albumin dan steroid.

C. Macam-macam Cairan Infus


1. Asering
Indikasi:
Dehidrasi (syok hipovolemik dan asidosis) pada kondisi:
gastroenteritis akut, demam berdarah dengue (DHF), luka bakar, syok
hemoragik, dehidrasi berat, trauma.

2. KA-EN 1B
Indikasi:

Sebagai larutan awal bila status elektrolit pasien belum


diketahui, misal pada kasus emergensi (dehidrasi karena asupan

oral tidak memadai, demam)


< 24 jam pasca operasi
Dosis lazim 500-1000 ml untuk sekali pemberian secara IV.
Kecepatan sebaiknya 300-500 ml/jam (dewasa) dan 50-100

ml/jam pada anak-anak


Bayi prematur atau bayi baru lahir, sebaiknya tidak diberikan

lebih dari 100 ml/jam


3. KA-EN 3A & KA-EN 3B
Indikasi:

Larutan rumatan nasional untuk memenuhi kebutuhan harian air


dan elektrolit dengan kandungan kalium cukup untuk mengganti

ekskresi harian, pada keadaan asupan oral terbatas


Rumatan untuk kasus pasca operasi (> 24-48 jam)
Mensuplai kalium sebesar 10 mEq/L untuk KA-EN 3A
Mensuplai kalium sebesar 20 mEq/L untuk KA-EN 3B
4. KA-EN MG3
Indikasi :

Larutan rumatan nasional untuk memenuhi kebutuhan harian air


dan elektrolit dengan kandungan kalium cukup untuk mengganti

ekskresi harian, pada keadaan asupan oral terbatas


Rumatan untuk kasus pasca operasi (> 24-48 jam)
Mensuplai kalium 20 mEq/L
Rumatan untuk kasus dimana suplemen NPC dibutuhkan 400
kcal/L

5. AMIPAREN
Indikasi:
Stres metabolik berat
Luka bakar
Infeksi berat
Kwasiokor
Pasca operasi
Total Parenteral Nutrition
Dosis dewasa 100 ml selama 60 menit
6. KA-EN 4A
Indikasi :

Merupakan larutan infus rumatan untuk bayi dan anak


Tanpa kandungan kalium, sehingga dapat diberikan pada pasien

dengan berbagai kadar konsentrasi kalium serum normal


Tepat digunakan untuk dehidrasi hipertonik
7. KA-EN 4B
Indikasi:

Merupakan larutan infus rumatan untuk bayi dan anak usia


kurang 3 tahun

Mensuplai 8 mEq/L kalium pada pasien sehingga

meminimalkan risiko hipokalemia


Tepat digunakan untuk dehidrasi hipertonik
8. Otsu-NS
Indikasi:

Untuk resusitasi
Kehilangan Na > Cl, misal diare
Sindrom yang berkaitan dengan kehilangan natrium (asidosis
diabetikum, insufisiensi adrenokortikal, luka bakar)

9. Otsu-RL
Indikasi:
Resusitasi
Suplai ion bikarbonat
Asidosis metabolik
10. MARTOS-10
Indikasi:

Suplai air dan karbohidrat secara parenteral pada penderita

diabetik
Keadaan kritis lain yang membutuhkan nutrisi eksogen seperti

tumor, infeksi berat, stres berat dan defisiensi protein


Dosis: 0,3 gr/kg BB/jam
Mengandung 400 kcal/L
11. AMINOVEL-600
Indikasi:

Nutrisi tambahan pada gangguan saluran GI


Penderita GI yang dipuasakan
Kebutuhan metabolik yang meningkat (misal luka bakar, trauma

dan pasca operasi)


Stres metabolik sedang
Dosis dewasa 500 ml selama 4-6 jam (20-30 tpm)
12. PAN-AMIN G

Indikasi:

Suplai asam amino pada hiponatremia dan stres metabolik


ringan

Nitrisi dini pasca operasi

Tifoid

D. Lokasi pemasangan infus


1.

Pada lengan
a. Vena mediana cubiti / vena sefalika
b. Vena Basilika
2.
Pada tungkai
a. Vena Saphenous
3.
Pada leher
a. Vena Jugularis
4.
Pada kepala
a. Vena Frontalis
b. Vena Temporalis
E. Langkah-langkah pemasangan infus
a Peralatan
1. Tourniquet
2. Kasa atau balutan transparan
3. Label infus
4. Handscoon steril
5. Tiang iv
6. Selang iv
7. Handuk untuk diletakkan dibawah lengan klien
8. Plaster
9. Nierbekken
10. Infus set
11. Gunting perban
12. Larutan yang dibutuhkan
13. Pengalas
14. Spluit ukuran yg sesuai

b Kerja

1. Identifikasi klien dan jelaskan prosedur. Ganti gaun klien dengan


gaun khusus untuk tindakan iv
2. Mengumpulkan semua peralatan dan membawa ke samping tempat
tidur
3. Menutup tirai dekat sekitar tempat tidur dan pintu ke ruang jika
mungkin. menjelaskan apa yang akan anda lakukan dan mengapa
4.

Anda akan melakukannya kepada pasien.


Identifikasi vena yang dapat diakses untuk tempat
Hindari daerah penonjolan tulang
Gunakan vena di bagian yang paling distal terlebih dahulu.
Hindarkan pemasangan selang iv di pergelangan , di ruang antekubital

diekstermitas yang sensasinya menurun atau ditangan yang dominan


5. Membersihkan tangan dan memakai APD jika diindikasikan
6. Buka kemasan steril dengan menggunakan teknik steril
7. Periksa larutan dengan menggunakan lima benar pemberian obat
pastikan bahwa larutan telah dicampurkan dengan zat tambahan yang
diresepkan seperti kalium, dan vitamin jika diprogramkan
8. Buka set infus, pertahankan sterilitas di kedua ujungnya. Dengan
mempertahankan teknik aseptik saat membuka paket iv steril
9. Tempatkan klem yang dapat digeser tepat dibawah bilik tetesan dan
gerakan klem penggeser ke posisi penghentian aliran infus.
10. Masukan set infus ke dalam kantong cairan:
Lepaskan penutup pelindung dari kantung cairan iv tanpa

menyentuh ujung tempat masuknya alat set infus.


Lepaskan penutup pelindung dari ujung insersi selang, dengan
tidak menyentuh dujung insersi tersebut, kemudian masukan ujung

selang tersebut kedalam ujung botol iv yang terbuat dari karet.


11. Isi selang infus
Tekan bilik tetesan kemudian lepaskan
Buka pelindung jarum dan geserklem penggeser sehingga aliran
infus dapat mengalir dari bilik tetesan melalui selang ke adapter
jarum. Gerakan kembali klem penggeser ke posisi penghentian
aliran cairan setelah selang terisi.
Pastikan selang bebas dari udara dan gelembung udra
12. pilih dan meraba untuk vena distal yang tepat, jika area ini berbulu
dan izin untuk menggunting bulu-bulu tersebut
13. Apabila memungkinkan, letakan ekstermitas pada posisi dependen
( dalam keadaan ditopang sesuatu).

14. pasangkan tourniquet 10cm sampai 12cm di atas area yang akan
disuntikkan untuk menghalangi aliran darah vena dan gembung vena.
mengarahkan ujung tourniquet jauh dari tempat masuknya. pastikan
denyut nadi pada radialis masih ada
15. Pilih vena yang berdilatasi dengan baik. Metode untuk membeuat
vena berdilatasi adalah dengan memukul-mukul vena dari arah
proksimal ke distal, atau minta pasien mengepalkan dan membuka
tangan, atau dengan melakukan ketukan ringan diatas vena, atau
dengan memberi kompres hangat.
16. Mengenakan handscoon steril
17. Bersihkan tempat insersi dengan kuat, terkonsentrasi, dan dengan
gerakan sirkular dari tempat insersi ke daerah luar dengan
menggunakan larutan yodium-povidon. Biarkan sampai kering.
Apabila klien alergi terhadap yodium, gunakan alkohol 70% selama
30 detik
18. Lakukan pungsi vena. Viksasi vena dengan menempatkan ibu jari di
atas venadan dengan merenggangkan kulit berlawanan dengan arah

insersi 5-7cm, dari arah distal ke tempat pungsi vena.


Onc : insersi bevel (bagian ujung jarum yang miring) dengan
membentuk sudut 20-300, searah dengan aliran balik darah vena distal

terhadap tempat pungsi vena yang sebernya.


Jarum kupu-kupu: tempatkan jarum dengan membentuk sudut 20-300
dengan bevel di bagian atas, sekitar 1cm dari arah distal ke tempat

pungsi vena.
19. Lihat aliran balik melalui selang jarum kupu-kupu atau bilik aliran
balik darah di onc, yang mengindikasikan bahwa jarum telah
memasuki vena. Rendahkan jarum sampai hampir menyentuh kulit.
Masukan lagi kateter sekitar seperempat inci kedalam vena dan
kemudian longgarkan stylet (bagian pangkal jarum yang dimasukan ke
vena) lanjutkan memasukan kateter yang fleksibel atau jarum kupukupu sampai hub berada di tempat pungsi vena
20. Melepaskan tourniquet. cepat menghapus tutup pelindung dari tabung
ekstensi dan menempel pada kateter atau jarum. menstabilkan kateter
atau jarum dengan tangan yang tidak dominan

21. Menstabilkan kateter atau jarum dan mengoleskan lembut dengan


NaCl, mengamati situs untuk infiltrasi yang bocor
22. Hubungkan adapter jarum infus ke hub onc atau jarum. Jangan sentuh
titik masuk adapter jarum atau bagian dalam hub onc.
23. Lepaskan klem penggeser untuk memulai aliran infus dengan
kecepatan tertentu untuk mempertahankan kepatenan selang iv.
24. Viksasi kateter iv atau jarum
Tempelkan plester kecil (1,25cm) di bawah hub kateter dengan

sisi perekat ke arah-arah dan silangkan plester di atas hub.


Belikan sedikit larutan atau salep ypdium-povidin pada tempat
pungsi vena. Biarkan larutan mengering sesuai dengan kebijakan

lembaga.
Tempelkan plester kecil yang kedua, langsung silangkan ke hub

kateter.
Letakan balutan transparan di atas tempat pungsi vena, dengan
mengikuti petunjuk pabriknya. Sarung tangan dapat dilepas

supaya tidak menempel ke balutan.


Fiksasi selang infus ke kateter dengan sepotong plester berukuran

2,5 cm
25. Label ganti iv dengan tanggal, waktu, tempat, dan jenis dan ukuran
kateter atau jarum yang digunakan untuk infus
26. Atur kecepatan aliran untuk mengoreksi tetesan per menit.
27. Buang sarung tangan dan persediaan yang digunakan serta cuci
tangan.
28.