Anda di halaman 1dari 10

Deputy of Research of Tehran University of Medical Sciences for financial support.

Ekuitas kesehatan, didefinisikan sebagai pemberian perawatan yang sah dan adil, merupakan
tujuan utama dalam semua sistem kesehatan. Perawat sering mengalami kasus ekuitas /
ketidakadilan ketika merawat pasien. Penelitian ini adalah yang pertama untuk menjelaskan
pengalaman perawat perawatan yang sama. Sebuah studi kualitatif berusaha untuk
menggambarkan pengalaman 18 perawat klinis dan manajer perawat yang dipilih melalui
purposive sampling. Kriteria inklusi adalah keakraban perawat dengan subjek penelitian dan
kemauan untuk berpartisipasi. Data dikumpulkan melalui mendalam, tidak terstruktur, tatap
muka wawancara. Sampling terus sampai saturasi data. Semua wawancara direkam dan
kemudian ditranskrip kata demi kata. Data dianalisis dengan menggunakan analisis tematik.
Tema utama diekstrak dalam penelitian ini adalah persamaan antara tunduk dan penindasan di
perawat. Itu dua subtema, yaitu perawat tertindas dan perawat menindas. The subtema pertama
terdiri tiga kategori termasuk perawat ketidakpuasan kerja, diskriminasi antara tenaga
keperawatan, dan mendukung dokter lebih perawat. The subtema kedua terdiri dari tiga kategori,
yaitu penyediaan kebiasaan berorientasi perawatan, tidak pantas perawatan delegasi, dan peduli
penjatahan sementara mengabaikan kebutuhan pasien. Ketika penyediaan perawatan sama
prihatin, para perawat berpartisipasi berfluktuasi antara negara penindasan dan patuh. Oleh
karena itu, kondisi yang sama untuk perawat sangat penting untuk penyediaan pelayanan yang
sama. Bahkan, perilaku adil terhadap perawat akan mengakibatkan penyediaan perawatan ekuitas
dan meningkatkan kepuasan dengan sistem kesehatan.
1. Perkenalan
Upaya untuk memastikan ekuitas kesehatan adalah salah satu tujuan utama dari sistem kesehatan
di seluruh dunia. Mereka juga pilar program kesehatan dilaksanakan oleh berbagai sistem
kesehatan dan Organisasi Kesehatan Dunia (Rechel, Blackburn, Spencer, & Rechel, 2011).
Ekuitas kesehatan, dalam arti modern, tidak hanya alokasi sumber daya medis untuk pasien,
tetapi juga memberikan kondisi hidup untuk menjaga semua orang sehat (Aramesh, 2007).
Ekuitas kesehatan dalam profesi keperawatan tidak terkecuali dan harus mendapat perhatian
yang memadai (Perawatan Iran Kode Etik, 2011). Ekuitas adalah prinsip dalam etika kesehatan
dan indeks penyediaan perawatan yang sah dan adil (Rich & Butts, 2005). Selama kehidupan
profesional mereka, perawat sering menghadapi situasi pengambilan keputusan di mana perasaan
ekuitas atau ketidakadilan mendominasi (Blais, Hayey, Kozier, & Erb, 2004). Prinsip ekuitas
memerlukan perilaku yang sama di bawah kondisi yang sama dan perilaku yang berbeda di
bawah kondisi yang tidak sama (Chitty & Black, 2007). Oleh karena itu, ekuitas kesehatan
didefinisikan dalam tiga konteks: akses ke perawatan yang sama untuk kebutuhan yang sama,
penggunaan yang sama untuk kebutuhan yang sama, dan kualitas yang sama perawatan untuk
semua orang yang membutuhkan (Whitehead, 2000). Rupanya, kegagalan untuk menyediakan
layanan kesehatan yang sama dan menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk tujuan ini

akan meningkatkan kesenjangan sosial dan mengakibatkan konsekuensi sosial yang negatif
(Komite Khusus untuk Kesehatan dan Bioscience, 2010).
Mengalami ketidakadilan kesehatan secara umum dapat menyebabkan ketidakpercayaan
masyarakat terhadap sistem kesehatan, menyebabkan resistensi sosial dan konflik, dan
membangkitkan perasaan shock, ketidaknyamanan, kegelisahan, depresi, kekecewaan, dan
pengkhianatan. Dengan kata lain, ketidakadilan bisa stres dan dengan demikian membahayakan
publik kesejahteraan dan kesejahteraan (Johnstone, 2011).
Di sisi lain, penyediaan layanan kesehatan yang tepat dan adil oleh perawat tergantung pada
kondisi tempat kerja mereka dan kemampuan mereka untuk memberikan perawatan yang
berkualitas tinggi di bawah kondisi seperti itu. Selain itu, keyakinan perawat dalam kemampuan
pribadi mereka dan self-konsistensi sangat penting untuk tidak hanya kualitas pelayanan yang
diberikan, tetapi juga perasaan mereka sendiri keaktifan dalam kerja (Roberts, 1996). Namun,
penelitian telah menunjukkan bukti penindasan dan konsekuensinya dalam keperawatan profesi
(Roberts, Demarco, & Griffin, 2009). Penindasan didefinisikan sebagai satu set kendala terkait
dan keterbatasan yang mendorong ketaatan melalui praktek untuk menghina, membatasi, dan
bentuk individu (Lee & Saeed, 2000; Duchscher & Myrick, 2008; Mooney & Nolan, 2006).
Deutch (2006) menggambarkan penindasan sebagai sistematis, luas, dan berulang ketidakadilan.
Cudd (2005) dianggap perilaku yang tidak seimbang dan tidak adil terhadap orang lain sebagai
penindasan (Dong & Temple, 2011).
Penindasan, sebuah fenomena yang dialami dan dilaporkan oleh sebagian besar perawat di
seluruh dunia (Lee & Saeed, 2001), terjadi ketika kelompok dominan mengembangkan
serangkaian norma dan menganggap orang luar sebagai inferior. Hal ini ditandai dengan perilaku
yang tidak adil, mengabaikan hak-hak orang lain, dan tidak menghormati martabat mereka.
Kehadiran dan kegigihan perilaku seperti akan meninggalkan efek merugikan dan tidak dapat
diubah pada perawat dan profesi keperawatan, organisasi kerja, dan yang paling penting, pasien
dan kualitas pelayanan yang mereka terima (Dinmohammad, Hushmand, Cheraghi, & Peyrovi,
2013).
Menurut Hulco (2009), karena orang cenderung tegas menolak dicap sebagai menindas atau
tertindas, mereka mungkin mencoba untuk secara bersamaan masuk dalam kedua kelompok,
yaitu mereka mungkin penindas dari satu perspektif dan tertindas dari yang lain (Dong &
Temple, 2011). Dengan tidak adanya penelitian yang komprehensif untuk menilai ekuitas dalam
perawatan kesehatan di Iran, dimensi fenomena penting ini di negara itu tetap belum diselidiki.
Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan pengalaman perawat Iran ekuitas
dalam ketentuan kesehatan.

2. Metode

2.1 Desain
Penelitian kualitatif ini menggunakan analisis tematik untuk mengatur dan menganalisis data
yang diperoleh dari wawancara mendalam (Smith & Sparkes, 2009).
2.2 Peserta
Studi ini dilakukan di Iran. Populasi penelitian terdiri dari perawat Iran semua posisi menyusui
(dari perawat klinis untuk manajer perawat). Secara keseluruhan, 18 perawat (15 perempuan dan
tiga laki-laki), berusia antara 29 hingga 61 tahun (rata-rata usia, 41/83), termasuk 11 perawat
klinis, tiga pengawas, satu sipir, satu kepala perawat di rumah sakit umum dan swasta, dan dua
anggota Dewan Keperawatan, direkrut menggunakan purposive sampling (tahun rata kerja;
17/38). Kriteria inklusi adalah kesediaan untuk berpartisipasi, memiliki pengalaman yang
memadai dalam perawatan atau manajemen keperawatan, dan mampu untuk membahas subjek.
Sampling terus sampai titik jenuh data tercapai, yaitu sampai redundansi data terjadi dan
pertanyaan penelitian yang menjawab. Mengingat subjek penelitian, keragaman peserta dalam
hal pekerjaan, posisi kerja, tingkat pendidikan, pengalaman kerja, usia, dan jenis kelamin
diperhitungkan.
2.3 Pengumpulan Data
Data dikumpulkan menggunakan terstruktur, mendalam, tatap muka wawancara yang dilakukan
oleh penulis yang sesuai. Semua wawancara dilakukan di tempat kerja peserta dan berlangsung
selama durasi rata-rata 45 menit. Wawancara direkam menggunakan perekam audio dan segera
ditranskrip setelah setiap sesi.
Pertanyaan-pertanyaan utama adalah: "Apa pengalaman Anda ekuitas dalam perawatan
kesehatan?", "Tugas mana yang Anda anggap sebagai menyediakan perawatan kesehatan yang
sama?", "Tugas mana yang Anda anggap sebagai menyediakan perawatan kesehatan yang tidak
merata?", Dan "Apa yang Anda percaya bisa mempengaruhi ekuitas dalam perawatan kesehatan?
". Wawancara dimulai dengan pertanyaan-pertanyaan umum dan dilanjutkan sesuai dengan
jawaban peserta. Para peneliti mendengarkan wawancara dan mengkaji transkripsi beberapa kali.
2.4 Pertimbangan Etis
Protokol penelitian telah disetujui oleh Universitas Teheran of Medical Sciences (Persetujuan ID:
91D1302870). Semua peserta diminta untuk menandatangani formulir informed consent setelah
penjelasan tujuan penelitian dan hak mereka untuk menarik setiap saat penelitian telah
dilakukan. Mereka juga diberikan informasi kontak peneliti untuk pertanyaan yang mereka
miliki. Selain itu, wawancara hanya direkam dengan izin perawat (mereka diberitahu bahwa file
audio akan dihapus setelah lima tahun). Dalam rangka mempertahankan anonimitas peserta,
kode numerik yang digunakan bukan nama seluruh studi (hanya penulis yang sesuai menyadari
nama subyek ').

Analisis data 2,5


Analisis tematik digunakan untuk menganalisis data yang dikumpulkan. Pengumpulan data dan
analisis dilakukan secara bersamaan, setiap wawancara yang direkam itu ditranskrip, membaca
baris demi baris, dan dikodekan sebelum yang berikutnya.
Kode yang diperoleh kemudian dibandingkan dengan yang sebelumnya dan mereka dengan
konsep serupa diklasifikasikan dalam kategori yang sama. Bahkan, pengumpulan data dan
analisis terdiri dari enam langkah termasuk mendapatkan akrab dengan data, penggalian kode
awal, mengembangkan tema berdasarkan kode diekstrak, meninjau tema dan
membandingkannya dengan data untuk memastikan akurasi, mendefinisikan dan penamaan
tema, dan menyiapkan laporan akhir (Braun & Clarke, 2006).
2,6 Rigor
Dalam rangka untuk memeriksa akurasi dan kekakuan dari data yang dikumpulkan, Guba dan
kriteria Lincoln (kredibilitas, konfirmabilitas, ketergantungan, dan pengalihan) dievaluasi.
Kontak dua tahun dari peneliti dengan data dan kepercayaan yang dikembangkan selama
wawancara meningkatkan kredibilitas data. Beberapa wawancara dikodekan secara acak kembali
kepada peserta untuk mengkonfirmasi keakuratan data. Sejumlah pengamat juga diminta untuk
meninjau kode. Selain itu, dua kandidat PhD di keperawatan Ulasan data. The konfirmabilitas
data itu ditentukan melalui rekaman wawancara dan mencerminkan pada data yang dikumpulkan
oleh peneliti. Selanjutnya, dengan menggunakan teknik pengambilan sampel yang memberikan
keragaman maksimum usia, jenis kelamin, pengalaman kerja, dan posisi kontribusi data
pengalihan. Akhirnya, dalam rangka meningkatkan pengalihan data, prosedur yang tepat
dilakukan pada berbagai tahap penelitian dicatat (Streubert & Carpenter, 2003).
3. Hasil
Perawat yang diteliti berfluktuasi antara negara penindasan dan kepatuhan dalam penyediaan
perawatan yang sama. Sebenarnya, yang tunduk perawat dalam sistem kesehatan Iran
menyebabkan penindasan mereka. Karena itu, ketika perawat ditanya tentang kesehatan yang
sama, mereka menunjukkan kondisi mereka dalam sistem kesehatan untuk bertanggung jawab
atas ketidakmampuan mereka untuk memberikan pelayanan kesehatan yang sama. Persamaan
penindasan / tunduk ini yang paling penting tema diekstrak dalam penelitian ini. Ini termasuk
dua subtema utama, yaitu perawat tertindas dan perawat menindas. Setiap subtema terdiri tiga
kategori (Tabel 1).
3.1 Perawat The tertindas
Menurut temuan kami, tunduk mengacu pada serangkaian kondisi yang dihasilkan dari
ketidakpuasan kerja, diskriminasi antara tenaga keperawatan, dan mendukung dokter lebih

perawat. Karena perawat tidak mampu mengendalikan kondisi seperti itu, mereka harus
menerima mereka.
Ketidakpuasan Kerja 3.1.1 Nurses '
Peserta dianggap ketidakpuasan kerja disebabkan oleh jumlah yang tidak proporsional dari
perawat dan pasien, status sosial yang tidak pantas, kurangnya motivasi, kelelahan kerja, dan
beban kerja yang tidak proporsional dan pendapatan. Para perawat sebagian besar
memperkenalkan minimnya jumlah tenaga keperawatan sebagai alasan untuk beban kerja yang
berlebihan, kesulitan pekerjaan, dan peningkatan jam kerja pada perawat. "Kami malapetaka di
kekurangan sumber daya manusia." menyatakan supervisor.
Selain itu, perawat menjelaskan bahwa meskipun kekurangan personil dan beban kerja yang
tinggi, mereka tidak dibayar tepat. "Gaji ini rendah untuk jenis pekerjaan" yang disebutkan sipir
tersebut. Para peserta juga melaporkan status sosial mereka pantas untuk mengurangi motivasi
mereka dan menyebabkan kelelahan kerja dalam waktu yang lama. "Perawat berada di bawah
banyak stres kerja. Mereka menanggung beban kerja yang berat dan itu sebabnya mereka
mengalami kelelahan kerja begitu cepat," kata perawat darurat.
3.1.2 Diskriminasi Antara Personil Keperawatan
Perawat yang diteliti dijelaskan diskriminasi antara tenaga keperawatan sebagai faktor yang
menyebabkan kepatuhan mereka. Diskriminasi seperti diwujudkan tingkat sebagai yang berbeda
dari beban kerja yang ditugaskan untuk perawat yang berbeda, distribusi yang tidak merata dari
perawat dalam hal pengalaman dan keterampilan dalam shift yang berbeda, kurangnya perbedaan
antara personil yang efisien dan tidak efisien, dan pilih kasih dalam alokasi perawat ke berbagai
bangsal.
Para peserta dirasakan tingkat yang berbeda dari kesulitan dalam tugas-tugas yang dialokasikan
untuk perawat yang berbeda selama shift kerja tertentu. Dengan kata lain, kondisi yang tidak
menguntungkan dari perawat dalam sistem kesehatan tidak merata di antara personil
keperawatan. Hal ini, pada gilirannya, mengakibatkan eksploitasi lebih lanjut dari perawat.
"Mengingat kondisi pasien, alokasi untuk perawat sangat penting. Kadang-kadang, misalnya,
saya bertanggung jawab atas delapan pasien sementara rekan junior saya harus mengurus 10
pasien. Dia mungkin jelas tidak mampu melakukan itu banyak." perawat di bangsal bedah toraks
percaya. Perawat dan manajer perawat menekankan bahwa kekurangan staf mencegah hukuman
dari anggota staf tidak efisien. Sementara itu, kegagalan untuk membedakan antara yang efisien
dan tidak efisien perawat kehilangan motivasi kelompok pertama dan mengurangi kinerja
mereka. "Sayangnya, beberapa personel tidak bekerja dengan baik, tapi kami tidak bisa mengusir
mereka.
Oleh karena itu, mereka yang bekerja dengan baik selalu mengeluh tentang ketidakadilan. "Jelas
seorang supervisor pelatihan di rumah sakit umum. Selain itu, perawat menunjukkan bahwa

distribusi mereka di lingkungan yang berbeda didasarkan pada faktor-faktor seperti keakraban
dan kasih bukan keahlian mereka." Bekerja khususnya bangsal tergantung pada hubungan.
Sebagai contoh, kenalan X bekerja di CCU karena itu stabil, lingkungan yang rapi. "Perawat
dengan pengalaman dalam manajemen keperawatan menyatakan.
3.1.3 mendukung Dokter Selama Perawat
Faktor lain yang berkontribusi terhadap kepatuhan perawat itu memihak dokter lebih perawat.
Perbedaan yang signifikan dalam pendapatan dokter dan perawat dan dukungan yang lebih besar
bagi dokter terkena perawat dirasakan diskriminasi. Dalam upaya mereka untuk menyoroti
diskriminasi yang ada, perawat belajar konsisten dibandingkan kondisi mereka dengan orangorang dari dokter. "Ada kelompok unggulan unggul tidak hanya sistem keperawatan, tetapi juga
sistem kesehatan secara keseluruhan. Dokter tidak sebanding dengan perawat. Mereka berbeda
dalam jam kerja, gaji, tantangan, dan standar hidup. Dokter bahkan menerima fasilitas unik dari
Departemen Kesehatan! " supervisor klinis dinyatakan.
3.2 Perawat menindas
Kami menemukan penindasan yang dilakukan oleh perawat dipelajari menjadi serangkaian
tindakan dan perilaku yang tak terelakkan dalam menanggapi penindasan diberikan pada mereka.
Dengan kata lain, perawat ditransfer penindasan kepada orang lain. Subtema ini termasuk tiga
kategori, yaitu penyediaan kebiasaan berorientasi pelayanan, delegasi yang tidak pantas layanan
perawatan, dan perawatan penjatahan sementara mengabaikan kebutuhan pasien.
3.2.1 Kebiasaan-Oriented Perawatan Penyediaan
Karena kekurangan abadi personil, pola kesehatan tertentu telah berubah menjadi rutinitas
perawatan di perawat.
Oleh karena itu, penyediaan pelayanan tergantung pada beban kerja daripada kebutuhan pasien.
Perawat cenderung untuk membayar sedikit atau tidak ada perhatian untuk komunikasi dengan
pasien dan kadang-kadang underworked dengan dalih kekurangan personil. Rutin bekerja ini
tetap tidak berubah bahkan ketika jumlah perawat adalah sama dengan atau lebih besar dari
jumlah pasien. Akibatnya, perawat menjadi penindas dalam sistem kesehatan. "Perawat telah
jatuh ke kebiasaan. Bayangkan sebuah lingkungan dengan 30 pasien dan tiga perawat. Bahkan
jika jumlah perawat meningkat menjadi tujuh, mereka tidak akan bekerja lebih keras." supervisor
klinis laki-laki ditunjukkan. Juga supervisor klinis perempuan menjelaskan:.. "Serangkaian
rutinitas membuat perawat terbiasa beberapa tugas Jadi, jika lingkungan tidak ramai, mereka
melakukan tugas yang sama saya melihat mereka membuat kesalahan yang sama secara rutin
bahkan ketika bangsal isn ' t ramai. "
3.2.2 Delegasi pantas Layanan Perawatan

Karena penindasan yang dihadapi oleh perawat dalam sistem kesehatan dan ketidakmampuan
mereka untuk mengubah kondisi yang ada, perawat sering mendelegasikan bagian dari tugas
mereka kepada anggota keluarga pasien atau individu tidak profesional lainnya (misalnya pekerja
dari bangsal) untuk membuat waktu untuk memberikan semua layanan perawatan yang
diperlukan untuk pasien. Praktek-praktek seperti dapat menyebabkan cacat dan kesalahan dalam
perawatan dan mengancam kehidupan pasien. "Kadang-kadang, beberapa rekan tidak
mempertimbangkan hak pasien untuk keluar dari tempat tidur. Mereka mengatakan itu harus
dilakukan oleh tenaga kesehatan. Saya sendiri melihat kasus seperti di bangsal bedah umum di
mana rekan tidak menganggapnya serius . Jadi, pasiennya bangun dari tempat tidur tanpa
mengetahui bahwa tekanan darahnya bisa turun. Pasien pingsan dan terluka kepalanya dan harus
telah kepalanya dijahit. Pasien memiliki hak untuk tahu bagaimana dia akan merasa dengan
keluar dari tempat tidur. " perawat di bangsal bedah toraks menunjukkan.
3.2.3 Perawatan penjatahan Sementara Mengabaikan Kebutuhan Pasien
Karena kekurangan dalam fasilitas, ekuitas jangka selalu disertai dengan penjatahan istilah.
Sementara itu, perawat tertindas lalim dalam perawatan penjatahan, yaitu mereka karena tidak
mempertimbangkan standar atau kebutuhan pasien dalam perawatan penjatahan. Mereka kadangkadang memprioritaskan kebutuhan pasien berdasarkan faktor-faktor seperti permintaan pihak
berwenang, ide mereka sendiri, dan tugas mereka harus menyelesaikan pada akhir hari. "Kadangkadang, aku benar-benar tidak adil kepada pasien. Sebenarnya, ketika perintah dokter terlalu
banyak tugas untuk bayi sakit kritis, saya mencoba untuk memprioritaskan contoh tasks.For,
ketika bayi menerima baik susu dan gavage-makan dan harus disuntik dengan trombosit atau
berbagai obat, saya lebih memilih untuk memberinya obat dan menindaklanjuti trombosit nya.
Saya kemudian harus menulis bahwa saya telah gavage-makan dia dengan 1 cc. Namun
sayangnya, tidak ada susu telah diberikan kepada bayi karena Saya tidak bisa menjelaskan
kepada dokter saya belum memberikan obat untuk bayi. " perawat di unit perawatan intensif
neonatal (NICU) melaporkan.
4. Diskusi
Berdasarkan temuan kami, perawat tertindas berlatih perilaku yang dipengaruhi customer care
berorientasi
penyediaan dan membuat mereka bertindak menindas. Dalam penelitian kualitatif, Kalisch
(2006) memperkenalkan sembilan praktik perawatan umum diabaikan seperti berjalan dan
bergerak pasien, makan tepat waktu, instruksi pasien, perencanaan debit, dukungan emosional,
kesehatan pasien, merekam asupan dan ekskresi pasien, dan pemantauan. Peneliti
mengidentifikasi jumlah memadai personil, cukup waktu untuk tugas-tugas keperawatan,
penggunaan miskin sumber daya manusia yang tersedia, "Ini bukan pekerjaan saya" sindrom,
manajemen yang tidak efisien, kebiasaan, dan penolakan untuk bertanggung jawab atas
malpraktek tersebut.

Kami juga menemukan rendahnya jumlah perawat, masalah manajerial, dan kurangnya
diferensiasi antara personil yang efisien dan tidak efisien untuk mengubah perawat menjadi
penindas. Akibatnya, beberapa tersingkir berikut penjatahan perawatan dan kinerja kebiasaanoriented.
Para perawat berpartisipasi dalam penelitian ini menyoroti nomor yang tidak proporsional dari
perawat dan pasien sebagai penyebab utama berbagai masalah seperti peningkatan beban kerja
dan jam kerja, kondisi yang tidak setara, dan rendahnya kualitas pelayanan. Studi sebelumnya
juga telah melaporkan temuan serupa dalam hal ini. Heede et al. (2009) melakukan penelitian
dengan menggunakan database administrasi semua pusat jantung (termasuk 58 unit perawatan
kritis and75 divisi keperawatan umum) di Belgia. Mereka terdeteksi korelasi yang signifikan
antara jumlah yang lebih tinggi dari tenaga keperawatan di bangsal umum dan mengurangi angka
kematian pasca operasi. Namun, peningkatan jumlah tenaga keperawatan di unit perawatan kritis
tidak bisa secara signifikan menurunkan angka kematian pasca operasi. Oleh karena itu, para
peneliti menyarankan jumlah tenaga keperawatan sebagai variabel yang mempengaruhi baik
keselamatan pasien dan kualitas pelayanan yang diberikan. Rothberg, Abraham, Lindenauer, dan
Rose (2005) menyimpulkan bahwa jatah pasien / perawat dari 8/1 dikaitkan dengan biaya
personel minimum dan tingkat kematian maksimal. Sementara itu, rasio 4/1 didampingi oleh
biaya tenaga tertinggi dan angka kematian terendah. Mereka melaporkan rasio yang ada sebagai
5-6 / 1 di pagi dan sore pergeseran dan 6-7 / 1 selama shift malam. Namun demikian, rasio yang
jauh lebih besar di Iran.
Temuan kami juga tercermin diskriminasi antara tenaga keperawatan sebagai dimensi lain dari
penindasan yang mempengaruhi perilaku pelanggan berorientasi perawat. Dalam sebuah studi
pada 478 perawat pria dan wanita yang bekerja di rumah sakit yang berafiliasi ke Isfahan
University of Medical Sciences (Isfahan, Iran), Golparvar dan Nadi (2009) menunjukkan
perilaku berorientasi pelanggan di perawat memiliki korelasi positif yang signifikan dengan
persepsi ekuitas distribusi (perawat persepsi hasil yang adil) dan dirasakan ekuitas prosedural
(persepsi perawat dari ekuitas dalam pengambilan keputusan praktik). Dengan kata lain, ketika
perawat percaya pada keadilan prosedur dan metode yang terlibat dalam pengambilan keputusan
tentang kondisi mereka, mereka mengembangkan kepercayaan yang lebih besar dalam kewajaran
hasil dan dengan demikian memperlakukan pasien dengan perilaku yang lebih menguntungkan.
Peserta kami dianggap diskriminasi antara dokter dan perawat sebagai faktor lain yang
berkontribusi terhadap penindasan. Meskipun pendidikan dan substansial keterampilan akademik
mereka, perawat di banyak bagian lain dunia juga telah ditunjukkan untuk menerima gaji lebih
rendah dari dokter rekan mereka. Oleh karena itu, perawat yang tertindas dalam hal ini (Lee &
Saeed, 2001; Hagbaghery, Salsali, & Ahmadi, 2004).
Selain itu, perawat dalam penelitian ini harus jatah tugas mereka karena keterbatasan kerja
mereka.

Studi tentang perawatan penjatahan telah mengungkapkan ancaman serius terhadap kualitas
pelayanan dan keselamatan pasien mengikuti penjatahan waktu dan perawatan praktek oleh
perawat. Korelasi telah ditemukan antara perawatan penjatahan dan tidak hanya menurun
kepuasan pasien, tetapi juga peningkatan kejadian jatuh, infeksi nosokomial, luka baring, dan
kematian di antara pasien. Bukti eksperimental telah jelas menunjukkan bahwa kualitas
pelayanan dan keselamatan telah rusak sangat dalam keperawatan kontemporer (Papastavrou
2013). Bahkan, perawat harus jatah dan memprioritaskan praktek peduli karena keterbatasan
sumber daya dan fasilitas.
Namun, perawat tertindas umumnya jatah perawatan sebagai akibat dari status pekerjaan mereka
daripada pemenuhan kebutuhan pasien. Menurut Papastavrou (2012), filosofi perawatan, yang
mengacu pada keyakinan perawat, nilai-nilai, dan cita-cita, dipengaruhi oleh keterbatasan
ekonomi dan waktu. Misalnya, perawat yang memiliki akses terbatas ke sumber daya kesehatan
mungkin merasa bahwa praktik perawatan komprehensif manusia tidak realistis.
Mereka dengan demikian dapat menyesuaikan standar pribadi mereka untuk mencocokkan
keterbatasan yang ada. Scheunemann (2011) didefinisikan sebagai penjatahan pertimbangan
struktural penting dalam pengembangan adil, sistem kesehatan yang sesuai.
Akibatnya, tingkat di mana praktek kesehatan yang dijatah dan transparansi penjatahan etika ini
harus dipilih secara sadar menggunakan prinsip logis dan metode yang adil. Namun, dalam
penelitian ini, bukannya mengikuti prinsip-prinsip tertentu, perawat dilakukan penjatahan
berdasarkan kondisi mereka sendiri.
Delegasi perawatan yang tidak pantas adalah kategori lain diekstrak dalam penelitian saat ini.
Perawat di abad ke-21 harus mampu mendelegasikan pelayanan perawatan dan pengawasan.
Delegasi perawatan memberikan perawat terdaftar (RN) dengan lebih banyak waktu untuk
merawat, dukungan, dan menginstruksikan pasien. Meskipun berbagai pedoman telah
diperkenalkan dalam hal ini (AACN, 2004), tidak ada instruksi khusus untuk delegasi perawatan
dalam sistem asuhan keperawatan Iran. Di sisi lain, karena terbatasnya jumlah perawat praktis,
mereka kadang-kadang wajib mendelegasikan praktek perawatan untuk orang tidak profesional
seperti keluarga pasien. Namun, tidak ada pengawasan yang sesuai pada delegasi ini perawatan
karena kekurangan personil dan beban kerja yang tinggi. Kondisi tersebut mengganggu delegasi
yang tepat asuhan keperawatan dan membuat perawat berperilaku menindas terhadap pasien.
Demikian pula, Gravlin dan Bittner (2010) melaporkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap
perawat praktis dan beban kerja sebagai faktor yang mempengaruhi delegasi sukses asuhan
keperawatan.
Dimensi lain dari perilaku menindas perawat dalam penelitian ini adalah penyediaan pelayanan
kebiasaan berorientasi sementara mengabaikan kebutuhan pasien dan standar profesional.
Kalisch (2006) menunjukkan bahwa dalam upaya untuk beradaptasi dengan layanan perawatan
dihilangkan, perawat disesuaikan praktek perawatan mereka berdasarkan petunjuk dari dokter.

Akhirnya, perilaku ini mengakibatkan perawatan rutin dasar yang tidak pernah sepenuhnya
berkembang.
5. Kesimpulan
Menurut temuan kami, perawat berfluktuasi antara negara penindasan dan tunduk dalam
ketentuan perawatan yang sama. Oleh karena itu, kondisi yang sama untuk perawat sangat
penting untuk penyediaan pelayanan yang sama. Karena eksploitasi perawat akhirnya dapat
menyebabkan efek ireversibel pada kualitas pelayanan yang diberikan, keselamatan pasien dan
kepuasan erat berkorelasi dengan penyediaan suasana hati dan kepuasan perawat dengan
pekerjaan mereka dan status sosial.
Ucapan Terima Kasih
Artikel ini merupakan bagian dari proyek penelitian yang didukung oleh Teheran University of
Medical Sciences. Kami ingin mengucapkan terima kasih Deputi Bidang Penelitian dari
Universitas Teheran of Medical Scie