Anda di halaman 1dari 15

ACARA V

KARBOHIDRAT
A. Tujuan
Tujuan dari praktikum Acara V Karbohidrat antara lain:
1. Mengetahui nilai absorbansi larutan glukosa standar.
2. Menganalisis kadar gula reduksi pada legum dan serealia dengan metode
Nelson Somogyi.
B. Tinjauan Pustaka
1. Tinjauan Teori
Karbohidrat adalah polihidroksi aldehid atau polihidroksi keton dan
meliputi kondesat polimer-polimernya yang terbentuk. Mono dan
disakarida memiliki rasa manis oleh sebab itu golongan ini disebut gula.
Glukosa (gula anggur) dan fruktosa (gula buah) adalah contoh
monosakarida yang banyak dijumpai di alam. Sukrosa (gula bit, gula tebu)
dan laktosa (gula susu) adalah kelompok disakarida yang juga manis. Rasa
manis dari gula-gula ini disebabkan oleh gugus hidroksilnya. Penentuan
karbohidrat dalam suatu bahan dapat dibedakan menjadi dua yaitu uji
kualitatif dan uji kuantitatif (Sudarmadji, 2010).
Karbohidrat mempunyai peranan penting dalam menentukan
karakteristik karakteristik bahan makanan, misalnya rasa, warna, tekstur
dan lain-lain. Karbohidrat dapat dikelompokkan menjadi monosakarida,
oligosakarida, dan polisakarida. Monosakarida adalah suatu molekul yang
dapat terdiri dari lima atau enam atom C. Yang termasuk dalam
monosakarida adalah glukosa, fruktosa, galaktosa, xilosa, arabinosa dan
ribosa (Winarno, 2008).
Penentuan gula invert dengan metode Nelson Somogyi merupakan
analisis spektrofotometri metode kurva kalibrasi, sehingga tahapan awal
dimulai dengan pembuatan kurva standar yang dibuat dengan mengukur
absorbansi larutan standar pada panjang gelombang maksimum. Penentuan
gula pereduksi dengan metode Nelson-Somogyi diawali dengan terjadinya
reduksi komponen pereaksi Nelson oleh glukosa. Ion tembaga (II) dari
pereaksi Nelson akan tereduksi oleh glukosa menjadi tembaga (I).

Pemanasan campuran sampel dengan pereaksi Nelson dimaksudkan untuk


mempercepat reaksi dan mempertegas warna yang menunjukkan adanya
gula pereduksi, adanya gula pereduksi teridentifikasi dengan adanya
endapan merah bata yang berasal dari tembaga (I) oksida (Cu2O). Hasil
reaksi pada tahapan ini menghasilkan senyawa yang berwarna merah bata,
namun senyawa tersebut tidak dapat digunakan secara langsung dalam
analisis kuantitatif menggunakan metode spektrofotometri. Hal ini
disebabkan senyawa tersebut cenderung berupa endapan, sehingga
campuran tidak homogen. Campuran antara pereaksi Nelson dan sampel
yang telah diencerkan juga memungkinkan terjadinya oksidasi fruktosa
menghasilkan produk yang sama pada oksidasi glukosa. Hal ini
disebabkan sifat basa pereaksi Nelson hasil hidrolisis parsial (anion)
beberapa garam komponen pereaksi tersebut. Adanya sifat basa larutan
pereaksi Nelson memungkinkan fruktosa berada dalam kesetimbangan
dengan glukosa dan manosa, oleh karena itu fruktosa dalam gula invert
juga diukur sebagai gula pereduksi. Oksidasi gula invert oleh pereaksi
Nelson secara keseluruhan menghasilkan asam glukonat. Pendinginan
campuran antara sampel dan pereaksi Nelson setelah pemanasan dilakukan
dengan merendam tabung reaksi dalam air dingin, selanjutnya
ditambahkan pereaksi Arsenomolibdat. Pada tahapan kedua, penambahan
pereaksi Arsenomolibdat mengakibatkan terjadinya oksidasi ion tembaga
(I) menjadi tembaga (II) yang disertai terbentuknya komplek molibdenum
berwarna biru kehijauan, semakin tinggi kadar gula invert semakin pekat
intensitas warna hijau larutan. Komplek molibdenum diukur dengan
spektofotometer, konsentrasi komplek molibdenum yang terukur
sebanding dengan kadar gula invert dalam larutan (Razak, 2012).
Karbohidrat memiliki dua kelompok, yaitu kelompok karbohidrat
yang dapat dicerna seperti monosakarida, disakarida, dekstrin, dan pati.
Karbohidrat kelompok lain yaitu karbohidrat yang tidak dapat dicerna
seperti serat. Gula reduksi adalah gula yang memiliki kemampuan
mereduksi dikarenakan adanya gugus aldehid atau keton bebas. Senyawa

senyawa yang mengoksidasi atau bersifat reduktor adalah logam logam


oksidator seperti Cu (II). Pada umumnya gula reduksi yang dihasilkan
berhubungan erat dengan aktifitas enzim, dimana semakin tinggi aktifitas
enzim maka semakin tinggi pula gula reduksi yang dihasilkan. Contoh dari
gula reduksi adalah monosakarida (glukosa, fruktosa, dan galaktosa), dan
disakarida (laktosa, dan maltosa) kecuali sukrosa dan pati (polisakarida).
Gula reduksi didapatkan dengan cara metode nelson Somogyi
(Anam, 2013).
Sebagian besar metode untuk penentuan aktivitas karbohidrat
didasarkan pada analisis gula pereduksi yang terbentuk sebagai hasil dari
pemotongan enzimatik ikatan glikosidik antara dua karbohidrat atau antara
karbohidrat dan bagian non karbohidrat. Metode yang berbeda untuk
pengujian gula pereduksi telah diterapkan dalam pengukuran aktivitas
karbohidrat. Metode Nelson Somogyi dengan tembaga dan reagen
arsenomolibdat dan uji asam 3,5 dinitrosalisilat. Metode lain, seperti yang
didasarkan pada penggunaan sodium 2,2-bicinchoninat, p-hidroksibenzoat
asam hidrazida, atau kalium ferrisianida, lebih jarang digunakan
(Gusakov, 2011).
Analisis gula reduksi digunakan untuk menentukan jumlah gula
pereduksi yang ada dalam produk tanaman, hewani, dan industri untuk
tujuan yang berbeda misalnya, ketika menentukan pemanfaatan gula dalam
proses fermentasi dan penentuan gula dalam darah dan urin. Analisis kadar
gula reduksi yang biasa digunakan, antara lain metode Bertrand, metode
Hagedorf-Jenssen, metode Luff-Shoorl dan metode Nelson-Somogyi.
Metode Nelson Somogyi ini berdasarkan pada interaksi antara gula
reduksi dengan kuprioksida. Gula reduksi akan mereduksi kuprioksida
menjadi kuprooksida (Kolusheva, 2011).
2. Tinjauan Alat dan Bahan
Spektrofotometer adalah alat untuk mengukur transmitans atau
absorbans suatu contoh sebagai fungsi panjang gelombang. Pengukuran
terhadap suatu deretan contoh pada suatu panjang gelombang tunggal
mungkin juga dapat dilakukan. Alat-alat demikian dapat dikelompokkan

baik sebagai manual atau perekam, maupun sebagai sinar tunggal atau
sinar rangkap. Dalam praktek, alat-alat sinar tunggal biasanya dijalankan
dengan tangan dan alat-alat sinar rangkap biasanya menonjolkan
pencatatan spektrum absorpsi, tetapi adalah mungkin untuk mencatat satu
spektrum dengan suatu alat sinar tunggal (Day dan Underwood, 1981).
Jagung merupakan salah satu jenis bahan makanan yang
mengandung sumber hidrat arang yang dapat digunakan untuk
mengantikan beras. Jagung memiliki kalori yang sama dengan kalori yang
terkandung pada padi. Kandungan karbohidratnya pun mendekati
karbohidrat pada padi, berarti jagung juga memiliki nilai gizi yang
mendekati nilai gizi padi. Kadar karbohidrat dalam jagung 63 gram/100
gram atau 71,35 % (AAK, 1993).
Kedelai merupakan bahan makanan yang mempunyai nilai gizi
cukup tinggi. Diantara kacang-kacangan, kedelai merupakan sumber
protein, lemak, vitamin, mineral dan serat yang paling baik. Kedelai
kuning adalah kedelai yang bijinya berwarna kuning, atau putih atau juga
hijau yang apabila dipotong melintang memperlihatkan warna kuning pada
irisan kepingnya. Kedelai hitam, adalah kedelai yang bijinya berwarna
hitam. Kedelai hitam inilah yang biasanya dijadikan kecap (Cahyadi,
2007). Kandungan karbohidrat pada kedelai 100 g yaitu sebesar 24,9 g
(Muchtadi, 2010).
Dalam 100 g kacang tanah dan kulit arinya mengandung protein
15,0 g, niasin 9,7 mg, vitamin C 11,0 mg. Protein terdiri atas asam amino
esensial yang tidak dihasilkan oleh tubuh manusia antara lain arginin 1128
mg, fenilalanin 379 mg, histidin 227 mg, isoleusin 315 mg, leusin 460 mg,
valin 351 mg serta lisin, metionin, dan triptofan. Kadar lemak sekitar 19, 4
g di antaranya mengandung asam lemak tidak jenuh oleat 7,5 g dan
linoleat 6,3 g yang bermanfaat mengatasi stroke, memperbaiki dan
mempertahankan struktur otak. Kadar karbohidrat kacang tanah sekitar
21,8 g, serat 1,1 g, mineral kalsium 56 mg, fosfor 245,0 mg, kalium 421
mg, serta beta karoten 20 mg. Kandungan energi kacang tanah sebesar 303
kalori/100 g (Usmiati, 2008).

Kacang merah merupakan komoditas kacang-kacangan yang sangat


dikenal masyarakat. Tanaman kacang merah terkenal sebagai sumber serat,
karena itu peranannya dalam usaha mengendalikan kadar glukosa darah
sangatlah penting, disamping kaya akan serat kacang merah juga
merupakan sumber protein, karbohidrat, vitamin dan mineral. Kacang
merah kering adalah sumber karbohidrat kompleks dan sumber serat yang
terdiri dari serat larut dan serat tak larut. Kadar karbohidrat kacang merah
adalah 59,5 gram/100 gram (Farman, 2012).
Kacang hijau merupakan salah satu kacang-kacangan yang
dimanfaatkan sifat fungsionalnya dari patinya, yaitu dibuat tepung hung
kue. Kandungan karbohidrat dalam 100 g kacang hijau yaitu sebesar 58 g.
Pati kacang hijau terdiri dari amilosa 28,8% dan amilopektin 71,2%.
Selain pati, dalam tepung kacang hijau ditemukan juga sukrosa, rafinosa,
stakiosa, dan verbakosa (Muchtadi, 2010).
Kacang koro adalah salah satu tanaman polong-polongan yang
banyak tumbuh. Kacabg koro merupakan salah satu sumber protein dan
sumber energi. Kacang koro kaya akan vitamin penting, mineral, serat
makanan larut dan tidak larut. Kacang koro mengandung protein sebesar
28,3%, 2,14% lemak, 55,34 % karbohidrat total, 8,5 % serat dan 5,37 %
abu (Hojjat, 2011).
Millet (Pennisetum glaucum) adalah salah satu dari empat sereal
yang paling penting (beras, jagung, sorgum dan millet) tumbuh di daerah
semi-kering tropis terutama di Afrika dan Asia. Millet kaya beberapa
nutrisi serta non-nutrisi seperti fenol. Millet memiliki energi yang tinggi,
pati yang rendah, dan serat tinggi (1,2g/100g, yang sebagian besar tidak
larut). Energi millet lebih besar dari sorgum dan hampir sama dengan
beras merah karena kandungan lipid umumnya lebih tinggi (3 sampai 6%).
Kadar karbohidrat millet adalah 67,5 g/100 g (Nambiar, 2011).
C. Metodologi
1. Alat
a. Tabung reaksi
b. Pipet ukur 1 ml dan 10 ml
c. Neraca analitik

d. Beker glass
e. Penangas air
f. Spektrofotometer
g. Penjepit
h. Rak tabung reaksi
i. Kertas saring
j. Alat vortex
k. Corong kaca
l. Propipet
2. Bahan
a. Larutan gula standar
b. Reagensia Nelson
c. Reagensia Arsenomolibdat
d. Aquades
e. Kacang tanah
f. Kacang hijau
g. Kacang kedelai hitam
h. Kacang kedelai putih
i. Kacang merah
j. Kacang tolo
k. Kacang koro pedang putih
l. Kacang glinding
m. Jagung
n. Millet
3. Cara Kerja
a. Preparasi Sampel
10 g kacang glinding

Dihaluskan kemudian dilarutkan


dengan aquades menjadi 250 ml
Disaring filtratnya

b. Pembuatan Kurva Standar


Disiapkan 6 tabung reaksi lalu masing-masing diisi 0;
0,2; 0,4; 0,6; 0,8 dan 1,0 larutan glukosa standar
Ditambahkan aquades hingga volume 1 ml
Ditambahkan reagen Nelson 1 ml pada tiap tabung
lalu dipanaskan 15 menit dalam air panas.
Didinginkan dengan air mengalir
Ditambahkan 1 ml reagen arsenomolibdat dan 7 ml
aquades pada tiap tabung lalu divortex.

Ditera absorbansinya pada 540 nm dengan


spektrofotometer
Dibuat kurva standar absorbansi dan konsentrasi
Ditentukan persamaannya

c. Penentuan kadar gula reduksi


Diambil 1 ml larutan sampel lalu dilakukan prosedur
yang sama seperti di atas.

Ditentukan persamaan kadar gula reduksi menggunakan


persamaan kurva standar
D. Hasil dan Pembahasan
Tabel 5.1 Absorbansi Larutan Glukosa Standar 1,2 mg / 5 ml Glukosa
Larutan

Gula

Glukosa

Aquades

Reduksi

Standar

(ml)

Terlarut

(ml)
(mg)
0
1
0
0,033
0,2
0,8
0,048
0,170
0,4
0,6
0,096
0,327
0,6
0,4
0,144
0,522
0,8
0,2
0,192
0,726
1
0
0,240
0,817
Sumber : Laporan Sementara
Karbohidrat adalah polihidroksi aldehid atau polihidroksi keton dan
meliputi kondesat polimer-polimernya yang terbentuk (Sudarmadji, 2010).
Menurut Winarno (2008), karbohidrat mempunyai peranan penting dalam
menentukan karakteristik karakteristik bahan makanan, misalnya rasa, warna,
tekstur dan lain-lain. Karbohidrat dapat dikelompokkan menjadi
monosakarida, oligosakarida dan polisakarida.
Gula reduksi adalah gula yang memiliki kemampuan mereduksi
dikarenakan adanya gugus aldehid atau keton bebas. Senyawa senyawa yang
mengoksidasi atau bersifat reduktor adalah logam logam oksidator seperti
Cu (II). Pada umumnya gula reduksi yang dihasilkan berhubungan erat dengan
aktifitas enzim, dimana semakin tinggi aktifitas enzim maka semakin tinggi
pula gula reduksi yang dihasilkan. Contoh dari gula reduksi adalah
monosakarida (glukosa, fruktosa, dan galaktosa) dan disakarida (laktosa, dan
maltosa) kecuali sukrosa dan pati (polisakarida) (Anam, 2013).
Prinsip analisis kadar gula reduksi metode Nelson-Somogyi adalah gula
reduksi akan mereduksi kuprioksida. Kuprooksida yang terbentuk direaksikan
dengan arsenomolibdat sehingga terbentuk molybdenum yang berwarna biru.

Intensitasnya diukur dengan pengukuran absorbansi menggunakan


spektrofotometer pada panjang gelombang 510 600 nm.
Pada percobaan ini kelompok 8 menggunakan sampel larutan kacang
glinding yang kemudian ditambahkan reagen Nelson sebanyak 1 ml yang
mengakibatkan warna larutan berubah dari bening menjadi biru, perubahan
warna ini disebabkan oleh warna reagen Nelson itu sendiri yang berwarna
biru. Setelah itu tabung dipanaskan selama 15 menit. Pemanasan campuran
sampel dengan pereaksi Nelson dimaksudkan untuk mempercepat reaksi dan
mempertegas warna yang menunjukkan adanya gula pereduksi. Campuran
antara sampel dan pereaksi Nelson setelah pemanasan dilakukan pendinginan
dengan merendam tabung reaksi dalam air dingin atau dengan air mengalir.
Pendinginan bertujuan agar reaksi berjalan stabil, karena apabila terlalu panas
kemungkinan reaksi tidak akan berjalan. Selanjutnya ditambahkan pereaksi
Arsenomolibdat. Pada tahapan kedua, penambahan pereaksi Arsenomolibdat
mengakibatkan terjadinya oksidasi ion tembaga (I) menjadi tembaga (II) yang
disertai terbentuknya komplek molibdenum berwarna biru kehijauan, semakin
tinggi kadar gula invert semakin pekat intensitas warna hijau larutan.
Kemudian ditambahkan aquades sebanyak 7 ml agar warna larutan sampel
tidak terlalu pekat sehingga dapat terbaca absorbansinya. Setelah itu larutan
sampel divortex agar homogen dan warna biru kehijauannya merata. Komplek
molibdenum diukur dengan spektofotometer, konsentrasi komplek
molibdenum yang terukur sebanding dengan kadar gula invert dalam larutan.
Larutan ditera menggunakan spektrofotometer dengan panjang
gelombang 540 nm. Pada panjang gelombang 540 nm dapat menyerap sinar
warna biru kehijauan secara optimal sehingga pembacaan nilai absorbansinya
dapat berjalan dengan baik. Semakin besar konsentrasi larutan maka nilai
absorbansi yang dihasilkan semakin besar.

Kurva Standar
1

Absorbansi

f(x) = 3.44x + 0.02


R = 0.99

0.5
0
0

0.05

0.1

0.15

0.2

0.25

0.3

Gula Reduksi Terlarut (mg)

Gambar 5.1 Kurva Standar


Setelah ditera menggunakan spektrofotometer didapatkan nilai
absorbansinya. Kemudian dibuat kurva standar hubungan antara nilai
absorbansi (y) dengan konsentrasi gula terlarut (x). Nilai mg glukosa terlarut
secara berturut-turut adalah 0; 0,048; 0,096; 0,144; 0,192; dan 0,240. Nilai
absorbansinya berturut-turut adalah 0,033; 0,170; 0,327; 0,522; 0,726; dan
0,817. Kemudian nilai gula terlarut dan nilai absorbansi diregresi sehingga
didapat persamaan y = 3,442x + 0,019. Pembuatan kurva standar bertujuan
untuk mengetahui hubungan antara gula reduksi terlarut dengan absorbansinya
dan menentukan kadar gula reduksi larutan sampel. Hubungan antara gula
reduksi terlarut dengan nilai absorbansi adalah berbanding lurus. Semakin
besar mg gula reduksi terlarut maka semakin besar nilai absorbansinya.

Tabel 5.2 Kadar Gula Reduksi Sampel Legum dan Serealia


Kelom
pok

Sampe
l

Gula

Kadar

Re

Gul

duk

si

1
A
11
2
B
12
3
C
13
4
D
14
5
E
15
6
F
16
7
G
17
8
H
18
9
I
19
10
J
20
Sumber : Laporan Sementara

0,143
0,519
1,085
1,136
0,208
0,300
0,281
0,245
0,148
0,160
0,112
0,854
0,155
0,264
0,602
0,679
0,268
0,243
0,340
0,298

Keterangan : A = Kacang tanah


B = Kacang hijau
C = Kedelai hitam
D = Kedelai putih
E = Kacang merah
F = Kacang tolo
G = Koro pedang putih
H = Kacang glinding
I = Jagung
J = Millet

Terl

Red

arut

uksi

(m

(%)

g)
0,036
0,145
0,310
0,325
0,055
0,082
0,076
0,066
0,037
0,041
0,027
0,243
0,040
0,071
0,169
0,192
0,072
0,065
0,093
0,081

0,360
1,450
0,775
0,813
0,550
0,820
0,760
0,660
0,370
0,410
0,270
2,430
0,400
0,710
0,423
0,480
0,180
0,163
0,233
0,203

Sampel sampel di atas diperlakukan sama dengan perlakuan pada


sampel larutan gula standar. Filtrat yang diperoleh dari masing-masing sampel
diambil 1 ml dan kemudian ditambahkan 1 ml reagen Nelson dan dipanaskan
dalam air mendidih selama 15 menit. Setelah itu tabung didinginkan dengan
air mengalir. Kemudian ditambahkan 1 ml reagen Arsenomolibdat dan
titambahkan 7 ml aquades dan kemudian divortex agar homogen. Dan terakhir
larutan ditera absorbansinya menggunakan spektrofotometer.
Pada kelompok 8 sampel yang digunakan adalah kacang glinding.
Diperoleh nilai absorbansinya sebesar 0,602 . Dengan gula reduksi terlarut
sebesar 0,169 mg dan kadar gula reduksinya sebesar 0,423 %. Pada percobaan
ini terjadi penyimpangan pada sampel kacang hijau (B) yang nilai
absorbansinya lebih dari interval. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh warna
larutan yang terlalu pekat karena pengenceran yang dilakukan belum tepat.
Berdasarkan tabel 5.2 dapat diketahui kadar gula reduksi terbesar pada sampel
kacang tolo sebesar 2,430 % sedangkan sampel yang memiliki kadar gula
reduksi terkecil adalah sampel jagung sebesar 0,163 %.
E. Kesimpulan
Dari percobaan yang dilaksanakan dapat diperoleh beberapa
kesimpulan, sebagai berikut :
1. Karbohidrat adalah polihidroksi aldehid atau polihidroksi keton dan
meliputi kondesat polimer-polimernya yang terbentuk.
2. Gula reduksi adalah gula yang memiliki kemampuan mereduksi
dikarenakan adanya gugus aldehid atau keton bebas.
3. Persamaan kurva standar yang diperoleh dari regresi nilai absorbansi
dengan gula reduksi terlarut yakni y = 3.442x + 0.019.
4. Pada kelompok 8 sampel kacang glinding, besar gula reduksi terlarut
sebesar 0,169 mg. Nilai absorbansinya sebesar 0,602 . Dan kadar gula
reduksi sebesar 0,423 %.
5. Kadar gula reduksi terbesar pada sampel kacang tolo sebesar 2,430 %,
sedangkan sampel yang memiliki kadar gula reduksi terkecil adalah
sampel jagung sebesar 0,163 %.
DAFTAR PUSTAKA

AAK. 1993. Teknik Bercocok Tanam Jagung. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.


Anam, Choirul., N H Riyadi., dan A N Setyana. 2013. Aplikasi Edible Coating
Pati Ubi Kayu dalam Pembuatan Permen Saga (Adenanthera pavonina)
terhadap Karakteristik Sensoris, Umur Simpan, Dan Kimia. Jurnal
Teknosains Pangan Vol 2 No 3 Juli 2013. ISSN: 2302-0733.
Cahyadi, Wisnu. 2007. Kedelai Khasiat dan Teknologi. Bumi Aksara. Jakarta.
Day, R A., dan A L Underwood. 1981. Analisa Kimia Kuantitatif Edisi ke 4.
Erlangga. Jakarta.
Farman, S., dan Y L Aryoko Widodo S. 2012. Pengaruh Pemberian Ekstrak
Kacang Merah (Vigna Angularis) terhadap Penurunan Kadar Glukosa
Darah Tikus Wistar Jantan Yang Diberi Beban Glukosa. Jurnal Media
Medika Muda Karya Tulis Ilmiah. Universitas Diponegoro.
Gusakov, Alexander V., Elena G. Kondratyeva., and Arkady P Sinitsyn. 2011.
Comparison of TwoMethods for Assaying Reducing Sugars in the
Determination of Carbohydrase Activities. International Journal of
Analytical Chemistry Volume 2011, Article ID 283658, 4 pages
doi:10.1155/2011/283658.
Hojjat, Sayed Saied., and M Galstayan. 2011. Study Quantitative and Qualitative
Lentil (Lens Culinaris Medik.) Genotypes for Production in Iran. Technical
Journal of Engineering and Applied Sciences. 2011-1-2/41-44.
Kolusheva, T., and A Marinova. 2011. Fast Complexometric Method for Analysis
of Reducing Sugars Obtained During Starch Hydrolysis. Journal of the
University of Chemical Technology and Metallurgy, 46, 1, 2011, 75-80.
Muchtadi, Tien R., Sugiyono., dan F Ayustaningwarno. 2010. Ilmu Pengetahuan
Bahan. Alfabeta. Bogor.
Nambiar, Vanisha S., JJ Dhaduk., Neha Sareen, Tosha Shadu., Rujuta Desai. 2011.
Potential Functional Implications of Pearl millet (Pennisetum glaucum) in
Health and Disease. Journal of Applied Pharmaceutical Science 01 (10);
2011: 62-67.
Razak, Abd Rahman., N K Sumarni., dan B Rahmat. 2012. Optimalisasi
Hidrolisis Sukrosa Menggunakan Resin Penukar Kation Tipe Sulfonat.
Jurnal Natural Science Desember 2012 Vol. 1.(1) 119-131.
Sudarmadji, Slamet., B Haryono., dan Suhardi. 2010. Analisa Bahan Makanan
dan Pertanian. Penerbit Liberty. Yogyakarta.
Usmiati, Sri., dan Tyas Utami. 2008. Pengaruh Bakteri Probiotik terhadap Mutu
Sari Kacang Tanah Fermentasi. Jurnal Pascapanen 5(2) 2008: 27-36.
Winarno, F G. 2008. Kimia Pangan dan Gizi. M-Brio Press. Bogor.
LAMPIRAN

1. Persamaan fungsi regresi untuk mencari nilai gula reduksi terlarut dalam
sampel kacang glinding:
y
= 3.442x + 0.019
0,602 = 3, 442x + 0.019
x
= 0,169 mg
2. Kadar gula reduksi sampel kedelai putih
x . fp
Kadar gula reduksi
=
. 100 %
mg sampel
( 0,169 ) (50)
=
. 100 %
2000 mg
= 0,423 %

FOTO DOKUMENTASI

Gambar 5.2 Dipanaskan 15 Menit.

Gambar 5.4 Setelah Ditetesi


Arsenomolibdat.

Gambar 5.3 Setelah Dipanaskan.

Gambar 5. 5 Ditera Menggunakan


Spektrofotometer.