Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Tumbuhan merupakan

salah

satu

organisme

yang

hidup

dan

berkembangbiak di alam ini selain hewan dan manusia. Tumbuhan ini ada yang
tergolong tumbuhan yang dapat membuat makanan sendiri dan ada pula yang
tidak dapat membuat makanan sendiri.
Sekarang ini perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang
kesehatan telah memulai pengembangan teknik-teknik dalam mengolah hasil
alam yaitu tumbuhan yang diyakini berkhasiat sebagai obat. Sehingga
mengurangi pemakaian bahan-bahan kimia yang dapat berdampak negatif bagi
tubuh manusia. Hal ini juga dapat mensejahterakan masyarakat karena dapat
memperoleh obat yang harganya lebih terjangkau, bermutu, mudah didapat, dan
kurang atau tidak ada efek sampingnya . Adapun ilmu yang mempelajari
mengenai pemanfaatan obat dari bahan alam ini adalah Farmakognosi.
Farmakognosi adalah ilmu pengetahuan tentang obat-obatan alamiah.
Dalam buku Materia Medica diuraikan bahwa pharma (obat) dan cognitive
(pengenalan).

Jadi

farmakognosi

merupakan

cara

pengenalan

ciri-

ciri/karakterisik obat yang berasal dari bahan alam.


Farmakognosi mempelajari tentang bahan bahan farmasetis yang berasal
dari mahluk hidup, meliputi dimana terdapatnya di alam, biosintesanya,
identifikasinya dan penentuan kadar secara kuantitatif di dalam bahan alam ,
darimana bahan tersebut berasal. Juga termasuk di dalam farmakognosi, cara cara
penanaman, seleksi, pengumpulan, produksi, pengawetan, dan penyimpanan.
Mengingat luasnya ruang lingkup farmakognosi, maka kita harus
menentukan suatu metode untuk membahas obat obat dalam farmakognosi. Di
dalm farmakognosi, obat obatan atau bahan obat diklasifikasikan berdasarkan :
Morfologi.

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 1

Taksonomi dari pada tanaman dan hewan dari mana bahan obat
tersebut diperoleh.
Penggunaan terapeutiknya.
Isi kimiawinya.
Dalam rangka menunjang pembelajaran farmakognosi maka pada tanggal 4
desember 2009 diadakan Praktik Kerja Lapangan bagi mahasiswa farmasi
Universitas Negeri Gorontalo yang memprogramkan mata kuliah ini. Adapun
PKL ini bertempat di desa Girisa Kecamatan Paguyaman Kabupaten Bualemo..
Pada PKL ini mahasiswa mengambil sampel di daerah gunung desa Girisa.
Pengambilan sampel dilakukan pada pukul 08.00-10.00 setelah itu seluruh
praktikan kembali di desa untuk mengolah sampel menjadi herbarium dan
simplisia guna dilakukan penelitian pada praktikum nantinya.
Untuk lebih jelasnya proses pengambilan sampel serta sampel yang
dijadikan herbarium dan juga sampel yang dijadikan simplisia serta cara
pembuatannya akan diuraikan pada bab-bab selanjutnya dalam laporan ini.
B. Tujuan
Adapun tujuan yang akan dicapai dalam praktikum kerja lapangan ini adalah :
1. Mahasiswa dapat mengetahui berbagai macam bahan alam ( tanaman yang
berkhasiat obat )
2. Mahasiswa dapat mengetahui berbagai manfaat bahan alam ( tanaman yang
berkhasiat obat )
3. Mahasiswa mengetahui teori serta cara membuat simplisia dan herbarium

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Simplisia

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 2

a. Pengertian
Simplisia adalah bahan alamiah yang dipergunakan sebagai obat yang
belum mengalami proses pengolahan apapun juga dan kecuali dinyatakan lain,
berupa bahan yang telah dikeringkan (FI III : XXX).
b. Penggolongan
Materia Medika Indonesia halaman XXX, menjelaskan bahwa simplisia
terbagi atas tiga yaitu :
1. Simplisia nabati
Simplisia yang berupa tanaman utuh, bagian tanaman atau eksudat
tanaman. Eksudat tanaman ialah isi sel yang secara spontan keluar dari
tanaman atau isi sel yang dengan cara tertentu dikeluarkan dari selnya,
atau zat-zat nabati lainnya yang dengan cara tertentu dipisahkan dari
tanamannya dan belum berupa zat kimia murni.
2. Simplisia hewani
Simplisa yang berupa hewan utuh, bagian hewan atau zat-zat berguna
yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat kimia murni.
3. Simplisia pelican (mineral)
Simplisia yang berupa bahan pelican (mineral) yang belum diolah dengan
cara sederhana dan belum berupa zat kimia murni.
c. Tahap-Tahap Pembuatan Simplisia
1. Pengambilan Sampel
Ketentuan saat pemanenan atau pengambilan tumbuhan atau bagian
tumbuhan adalah sebagai berikut :

a. Biji
Pengambilan biji dapat dilakukan pada saat mulai mengeringnya buah
atau sebelum semuanya pecah.
b. Buah
Pengambilan buah tergantung tujuan dan pemanfaatan kandungan
aktifnya. Panen buah bisa dilakukan saat menjelang masak, setelah
benar-benar masak (misalnya adas), atau dengan cara melihat

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 3

perubahan warna/bentuk dari buah yang bersangkutan (misalnya,


jeruk, asam, dan pepaya).
c. Bunga
Panen dapat dilakukan saat menjelang penyerbukan,saat bunga masih
kuncup(seperti pada Jasminum sambac,melati), atau saat bunga sudah
mulai mekar (misalnya Rosa sinensis,mawar)
d. Daun
Panen daun dilakukan pada saat proses fotosintesis berlangsung
maksimal, yaitu ditandai dengan saat-saat tanaman mulai berbunga
atau buah mulai masak. Untuk pengambilan pucuk daun, dianjurkan
dipungut pada saat warna pucuk daun berubah menjadi daun tua.
e. Kulit batang
Pemanenan kulit batang hanya dilakukan pada tanaman yang sudah
cukup umur. Saat panen yang paling baik adalah awal musim kemarau
sehingga kulit kayu mudah dikelupas.
f. Umbi lapis
Panen umbi dilakukan pada waktu umbi mencapai besar optimum,
yaitu pada waktu bagian atas tanaman sudah mulai mengering.

g. Rimpang
Panen rimpang dilakukan pada saat awal musim kemarau.
h. Akar
Panen akar dilakukan pada saat proses pertumbuhan berhenti atau
tanaman sudah cukup umur (Ilmu Obat Alam : 25).
2. Penyortiran (segar)/sortasi basah
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 4

Tahap ini dilakukan dengan tujuan untuk memisahkan kotoran-kotoran


atau bahan-bahan asing, bahan yang tua dengan yang muda atau bahan
yang ukurannya lebih besar atau lebih kecil.
3. Pencucian
Pencucian bertujuan menghilangkan kotoran-kotoran dan mengurangi
mikroba-mikroba yang melekaa pada bahan. Pencucian harus segera
dilakukan setelah pengambilan sampel karena dapat mempengaruhi mutu
bahan. Pencucian harus dilakukan dalam waktu sesingkat mungkin untuk
menghindari larut dan terbuangnya zat yang terkandung dalam bahan.
Pencucian sebaiknya jangan menggunakan air sungai, karena cemarannya
berat. Sebaiknya digunakan air dari mata air, sumur, atau air ledeng
(PAM). Pencucian bahan dapat dilakukan dengan beberapa cara antara
lain :
a. Perendaman bertingkat
Perendaman biasanya dilakukan pada bahan yang tidak banyak
mengandung kotoran seperti daun, bunga dan buah. Proses
perendaman dilakukan beberapa kali pada wadah dan air yang
berbeda. Metode ini akan menghemat penggunaan air, namun sangat
mudah melarutkan zat-zat yang terkandung dalam bahan.
b. Penyemprotan
Penyemprotan biasanya dilakukan pada bahan yang kotorannya
banyak melekat pada bahan seperti rimpang, akar, umbi dan lain-lain.
Proses penyemprotan dilakukan dengan menggunakan air yang
bertekanan tinggi.
c. Penyikatan (manual maupun otomatis)
Pencucian dengan menyikat dapat dilakukan terhadap jenis bahan
yang keras/tidak lunak dan kotorannya melekat sangat kuat.
Penyikatan dilakukan terhadap bahan secara perlahan dan teratur agar
tidak merusak bahannya. Pembilasan dilakukan pada bahan yang
sudah disikat. Metode pencucian ini dapat menghasilkan bahan yang
lebih bersih dibadingkan dengan metode pencucian lainnya, namun
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 5

meningkatkan

resiko

kerusakan

bahan,

sehingga

merangsang

tumbuhnya bakteri atau mikroorganisme.


4. Penirisan
Setelah pencucian bahan langsung ditiriskan untuk menghilangkan
kadar air yang ada selama proses pencucian berlangsung.
5. Perajangan
Perajangan pada bahan dilakukan untuk mempermudah proses
selanjutnya seperti pengeringan, pengemasan, penyulingan minyak atsiri
dan penyimpanan. Perajangan biasanya hanya dilakukan pada bahan yang
ukurannya agak besar dan tidak lunak seperti akar, rimpang, batang buah
dan lain-lain. Perajangan teralu tipis dapat mengurangi zat aktif yang
terkandung dalam bahan. Sedangkan jika terlalu tebal, maka pengurangan
kadar air dalam bahan agak sulit dan memerlukan waktu yang lama dalam
penjemuran dan kemungkinan besar bahan mudah ditumbuhi jamur.
Pada dasarnya tujuan pengubahan bentuk simplisia adalah untuk
memperluas permukaan bahan baku. Semakin luas permukaan maka
bahan baku akan cepat kering. Proses pengubahan bahan bentuk ini
meliputi beberapa perlakuan:
1)
2)

Perajangan untuk rimpang, daun dan herba


Pengupasan untuk buah, kayu, kulit kayu, dan biji-bijian yang
ukurannya besar.

3)

Pemiprilan khusus untuk jagung, yaitu biji di pisahkan dari


bongkolnya.

4)

Pemotongan untuk akar, batang, kayu, kulit kayu, dan ranting.

5)

Penyerutan untuk kayu.

6. Pengeringan

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 6

Pengeringan adalah suatu cara pengawetan atau pengolahan pada


bahan dengan cara mengurangi kadar air, sehingga proses pembusukan
dapat terhambat. Pengeringan akan menghindari terurainya kandungan
kimia karena pengaruh enzim. Pengeringan yang cukup akan mencegah
pertumbuhan mikroorganisme dan kapang (jamur). Menurut persyaratan
obat tradisional, pengeringan dilakukan sampai kadar air tidak lebih dari
10%. Pengeringan sebaiknya jangan dibawah sinar matahari langsung,
melainkan dengan almari pengering yang dilengkapi dengan kipas
penyedot udara sehingga terjadi sirkulasi yang baik. Bila terpaksa
dilakukan pengeringan di bawah sinar matahari maka perlu ditutup
dengan kain hitam untuk menghindari terurainya kandungan kimia dan
debu. Agar proses pengeringan berlangsung lebih singkat bahan harus
dibuat rata dan tidak bertumpuk. Waktu pengeringan bergantung pada
jenis bahan yang dikeringkan seperti rimpang, daun kayu, ataupun bunga.
7. Penyortiran (kering)
Simplisia yang telah kering tersebut masih sekali lagi dilakukan sortasi
untuk memisahkan kotoran, bahan organik asing, dan simplisia yang
rusak sebagai akibat proses sebelumnya.
8. Pengemasan
Pengemasan

dapat

dilakukan

terhadap

simplisia

yang

sudah

dikeringkan. Persyaratan jenis kemasan yaitu dapat menjamin mutu


produk yang dikemas, mudah dipakai, tidak mempersulit penanganan.
Dapat melindungi isi pada waktu pengangkutan, tidak beracun dan tidak
bereaksi dengan isi dan kalau boleh mempunyai bentuk dan rupa yang
menarik.
9. Penyimpanan
Penyimpanan simplisia dapat dilakukan di ruang biasa (suhu kamar)
ataupun di ruang ber AC. Ruang tempat pemnyimpanan harus bersih,
udaranya cukup kering dan berventilasi.
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 7

B. Herbarium
a. Pengertian
Herbarium adalah spesimen yang digunakan untuk studi taksonomi,
berupa tumbuhan segar yang masih hidup tapi biasanya berupa bahan
tumbuhan yang telah dimatikan dan diawetkan dengan metode tertentu
(Taksonomi Umum ; 152-153).
b. Penggolongan
Berdasarkan cara pengawetannya, herbarium digolongkan atas :
1.

Herbarium basah
Yang dimaksud dengan herbarium basah adalah spesimen tumbuhan
yang telah diawetkan dan disimpan dalam suatu larutan yang dibuat dari
berbagai macam zat dengan komposisi yang berbeda. Disamping itu dapat
pula ditempatkan zat-zat lain untuk tujuan-tujuan tertentu, untuk sejauh
mungkin mempertahankan warna asli bahan tumbuhan yang diawetkan.
Adapun bahan pengawet yang digunakan adalah formalin.

2.

Herbarium kering
Yaitu herbarium yang cara pengawetannya dengan cara dikeringkan.
Sebagian besar specimen herbarium yang disimpan sebagai awetan dalam
herbarium-herbarium di dunia ini diproses melalui pengeringan.
Pengeringan biasanya dilakukan dengan sinar matahari, kecuali bila ada
pertimbangan-pertimbangan lain misalnya keadaan cuaca. Pada musim
penghujan, pengeringan tidak dapat berlangsung cepat sehingga bahan
yang dikeringkan kadang-kadang terganggu oleh jamur (Bahan Ajar
Farmakognosi : 10 ).
c. Pembuatan
Herbarium dapat dibuat dengan tahap-tahap berikut :
1. Pembuatan herbarium kering
Mengambil salah satu tanaman atau bagian tanaman. Syarat-syarat
dalam pengambilan tanaman yaitu, tanaman harus lengkap.

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 8

Mencuci tanaman dengan menggunakan air yang mengalir,lalu


diangin-anginkan.
Sterilisasi tanaman yaitu dengan mengoleskan alkohol 70% pada
seluruh bagian tanaman.
Cara 1: memasukkan tanaman pada sasak bambu yang telah dibuat.
Diatur sedemikian rupa pada lembaran kertas yang dapat menghisap
air seperti kertas koran, yang berukuran kira-kira 28 x 41 cm (11
x 16 inci). Bahan-bahan tadi dipress diantara lapisan-lapisan
tersebut dan mengeringkannya dengan penjemuran.
Cara 2 : mengatur posisi tanaman pada lembaran kertas koran hingga
rata. Dilapisi lagi dengan beberapa lembar koran, tangkup dengan
tripleks pada kedua sisinya lalu ikat dengan kencang sehingga tanaman
terpress dengan kuat. Ganti koran dengan yang kering setiap kali koran
pembungkus tanaman basah. Lakukan berulang-ulang hingga tanaman
betul-betul kering.
Tanaman dikatakan kering jika sudah cukup kaku dan tidak terasa
dingin.
Tanaman yang akan dibuat herbarium sebaiknya memiliki bagianbagian yang lengkap. Jika bunganya mudah gugur maka masukkan
bunganya dalam amplop dan selipkan pada herbarium. Daun atau
bagian tanaman yang terlalu panjang, bisa dilipat.
Menempelkan tanaman yang telah dikeringan pada karton dengan
menggunakan jahitan tali atau selotip. Usahakan penampakan atas dan
bawah dapat diperlihatkan.
Melengkapi keterangan yang terdapat pada collector book.
Menempelkan etiket.
2. Pembuatan herbarium basah
Siapkan spesimen yang akan diawetkan.
Sediakan formalin yang telah diencerkan sesuai dengan keinginan.
Masukkan spesimen pada larutan formalin yang telah ada dalam botol
jam dan telah diencerkan.

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 9

Tutup rapat botol dan kemudian beri label yang berisi nama spesimen
tersebut dan familinya.

C. Uraian Sampel.
A. Jahe
1. Klasifikasi
Kingdom
: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi
: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas
: Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas
: Commelinidae
Ordo
: Zingiberales
Famili
: Zingiberaceae (suku jahe-jahean)
Genus
: Zingiber
Spesies
: Zingiber officinale Rosc.
2. Deskripsi
JAHE digolongkan ke dalam divisi Magnoliophyta (juga dikenal
dengan istilah Angiospermaae) yakni kelompok tumbuhan yang
berkembangbiak secara generatif berupa bunga. Divisi Magnolophyta dibagi
lagi ke dalam dua kategori yakni Magnoliopsida dan Liliopsida. Jahe sendiri
dimasukkan ke dalam karegori kedua yakni Liliopsida atau tanaman
monokotil atau berbiji tunggal. Tanaman monokotil ini terbagi lagi ke dalam
50.000 sampai 60.000 jenis.
Jahe sendiri dimasukkan lagi ke dalam bangsa Zingiberales atau
bangsa tumbuhan berbunga. Kemudian secara mendetil, jahe dimasukkan lagi
ke dalam suku Zingiberaceae atau temu-temuan. Suku ini terdiri dari 50 genus
yang tersebar lagi ke dalam kurang lebih 1000 jenis/spesies. Genus jahe
sendiri adalah Zingiber atau herba obat. Sementara itu urutan taksonami
terakhir jahe adalah Zingiber officinale.
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 10

B. Mengkudu
1. Klasifikasi
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledone
Anak kelas : Sympatalae
Bangsa: Rubiales
Suku : Rubiaceae
Marga / genus : Morinda
Jenis / spesies : Morinda citrifolia L.
2. Morfologi tumbuhan
Tumbuhan ini berbentuk pohon dengan tinggi 4-8 cm. Batang berkayu, bulat,
kulit kasar, percabangan monopoidal. Daun tunggal, bulat telur, ujung dan
pangkal runcing. Panjang 10-40 cm. Bunga majemuk, bentuk bongkol,
bertangkai, benang sari 5. Buah bongkol, permukaan tidak teratur, berdaging,
panjang 5-10 cm, hijau kekuningan.
3. Kandungan kimia
Buah mengkudu mengandung skopoletin, rutin, polisakarida, asam askorbat,
-karoten, 1-arginin, proxironin, dan proxeroninase, iridoid, asperolusid,
iridoid antrakinon, asam lemak, kalsium, vitamin B, asam amino, glikosida,
dan juga glukosa. Selain itu juga dikandung senyawa-senyawa seperti,
morindon, rubiadin, dan flavonoid.

C. Temulawak
1. Klasifikasi
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledonae
Ordo : Zingiberales
Keluarga : Zingiberaceae
Genus : Curcuma
Spesies : Curcuma xanthorrhiza ROXB.
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 11

2. Deskripsi
Tanaman terna berbatang semu dengan tinggi hingga lebih dari 1m
tetapi kurang dari 2m, berwarna hijau atau coklat gelap. Akar rimpang
terbentuk dengan sempurna dan bercabang kuat, berwarna hijau gelap. Tiap
batang mempunyai daun 2 9 helai dengan bentuk bundar memanjang
sampai bangun lanset, warna daun hijau atau coklat keunguan terang sampai
gelap, panjang daun 31 84cm dan lebar 10 18cm, panjang tangkai daun
termasuk helaian 43 80cm.
Perbungaan lateral, tangkai ramping dan sisik berbentuk garis, panjang
tangkai 9 23cm dan lebar 4 6cm, berdaun pelindung banyak yang
panjangnya melebihi atau sebanding dengan mahkota bunga. Kelopak bunga
berwarna putih berbulu, panjang 8 13mm, mahkota bunga berbentuk tabung
dengan panjang keseluruhan 4.5cm, helaian bunga berbentuk bundar
memanjang berwarna putih dengan ujung yang berwarna merah dadu atau
merah, panjang 1.25 2cm dan lebar 1cm.

D. Daun Miyana
1. Klasifikasi
Regnum
: Plantae
Divisi
: Spermatophyta
Subdivisio : Angiospermae
Class
: Dicotyledoneae
Ordo
: Solanales
Familia
: Labiate
Genus
: Coleus
Spesies
: Coleus Hybridus

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 12

BAB III
METODE KERJA
A. Alat
1. Simplisia
a. Pisau
b. Gelas Kimia
c. Blender
d. Surat Kabar
2. Herbarium
a. Pisau
b. double tip
c. Surat Kabar
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 13

B. Bahan
1. Simplisia
a. Alkohol
b. Air Panas
C. Sampel ( Jahe, Temulawak, dan Mengkudu )
2. Herbarium
a. Aqudest
b. Sampel ( Rumput dan daun Miana )

Cara Kerja

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 14

BAB IV
PEMBAHASAN
A. Simplisia
Simplisia merupakan tanaman utuh, bagian tanaman, eksudat tanaman
yang berkhasiat sebagai obat yang belum mengalami pengolahan apapun
kecuali dinyatakan lain berupa bahan alam yang telah dikeringkan. Pada
pembuatan simplisia ini diawali dengan pengambilan sampel yang berfungsi
sebagai obat baik itu akar, batang, daun, bunga, buah, biji, umbi dan rimpang.
Pengambilan biji dapat dilakukan pada saat mulai mengeringnya buah atau
sebelum semuanya pecah. Pengambilan buah tergantung tujuan dan
pemanfaatan kandungan aktifnya. Panen buah biasa dilakukan menjelang
masak, setelah benar-benar masak, atau dengan cara melihat perubahan
warna/bentuk dari buah yang bersangkutan. Pemanenan bunga bergantung
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 15

dari tujuan pemanfaatan kandungan aktifnya. Panen dapat dilakukan pada saat
menjelang penyerbukan, saat bunga masih kuncup, atau saat bunga sudah
mulai mekar. Panen daun atau herba dilakukan pada saat proses fotosintesis
berlangsung maksimal, yaitu ditandai dengan saat-saat tanaman mulai
berbunga atau buah mulai masak. Untuk pengambilan daun, dianjurkan
diambil pada saat proses fotosintesis berlangsung. Pemanenan kulit batang
hanya dilakukan pada tanaman yang sudah cukup umur. Saat panen yang
paling baik adalah awal musim kemarau. Panen umbi dilakukan pada saat
akhir pertumbuhan. Panen rimpang dilakukan pada saat awal musim kemarau.
Panen akar dilakukan pada saat pertumbuhan berhenti atau tanaman sudah
cukup umur. Panen dilakukan terhadap akar umumnya akan mematikan
tanaman yang bersangkutan karena akar berfungsi untuk menguatkan tanaman
serta sebagai jalan pengangkutan air dan mineral dari tanah ke seluruh bagian
tumbuhan.
Setelah sampel diambil lalu disortasi basah yang dimaksudkan untuk
memisahkan sampel dari kotoran-kotoran yang ikut serta pada saat
pengambilan sampel. Lalu dilakukan pencucian dengan menggunakan air
yang mengalir contohnya air PAM atau air sumur hingga sampel benar-benar
bersih, lalu sampel dilakukan pengubahan bentuk dengan tujuan untuk
memperkecil luas permukaan sehingga proses pengeringan berlangsung lebih
cepat. Proses selanjutnya sampel dikeringkan dibawah sinar matahari dengan
menggunakan kain hitam sebagai penutup. Sampel tidak boleh berkontak
langsung dengan sinar matahari karena akan merusak aktivitas enzim. Setelah
kering sempurna sampel disortasi kering, dipisahkan sampel yang gosong atau
rusak akibat proses sebelumnya. Kemudian sampel dibuat menjadi 2 bentuk
yaitu haksel dan serbuk.
Haksel merupakan hasil dari tanaman setelah perajangan dan
pengeringan dan disimpan dalam botol kaca berukuran 60 ml, sedangkan
serbuk merupakan haksel yang dihaluskan dengan cara diblender untuk
Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 16

memperoleh partikel-partikel serbuk. Setelah jadi serbuk kemudian diayak


dan disimpan dalam wadah pot plastik.
B. Herbarium
Herbarium merupakan tanaman yang telah dikeringkan. Herbarium
adalah koleksi tumbuhan atau bagian tumbuhan yang diawetkan, specimen ini
digunakan sebagai bahan rujukan untuk menafsirkan takson tumbuhan. Dalam
ilmu taksonomi tumbuhan istilah herbarium digunakan untuk dua pengertian
yaitu untuk objek study yang berupa bahan tumbuhan yang diawetkan, dan
lembaga atau laboratorium tempat ahli-ahli taksonomi melakukan study
taksonomi tumbuhan yang sekaligus juga merupakan tempat untuk
menyimpan koleksi bahan study yang telah diawetkan dengan cara atau
bentuk manapun. Tujuan dari pembuatan herbarium ini yaitu untuk
mengawetkan tanaman agar nanti jika tanaman itu punah dapat dilihat
morfologi dari tanaman itu.
Cara kerja dari dari herbarium ada 2 cara, yaitu cara basah dan cara
kering. Pada praktikum kerja lapangan farmakognosi ini kami melakukan
pembuatan herbarium dengan cara kering karena alat dan bahan yang
digunakan lebih sedikit serta prosesnya lebih mudah dibandingkan proses
awetan basah. Pertama-tama dilakukan pengambilan sampel berupa tanaman
utuh yang dapat dijadikan tanaman obat contohnya sambiloto. Setelah
pengambilan sampel, kemudian dilakukan sortasi basah yaitu dengan
memisahkan tanaman dari bahan-bahan organic seperti kerikil dan tanah.
Tujuan dari sortasi basah untuk memisahkan bahan-bahan asing atau kotoran
serta memisahkan bagian tumbuhan yang tidak bagus dari yang bagus.
Kemudian dilakukan pencucian pada air yang mengalir untuk mengeluarkan
kotoran yang menempel pada tanaman, lalu dikeringkan dengan cara dianginanginkan tidak langsung dibawah panas matahari agar tidak merusak enzim

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 17

yang terkandung dalam tumbuhan untuk menghilangkan kadar air akibat


proses pencucian sebelumnya. Kemudian tanaman dibersihkan dengan cara
diolesi dengan alkohol menggunakan kapas untuk mempercepat dalam proses
pengeringan, membunuh bakteri dan membantu dalam proses pengawetan.
Proses selanjutnya tanaman ditempelkan pada kertas koran (karena kertas
koran dapat menyerap air) dengan menggunakan selotip. Selotip tidak boleh
menyentuh permukaan dari tanaman agar saat penggunaan tanaman nanti
tidak rusak, oleh karena itu selotip ditempeli koran terlebih dahulu. Usahakan
tampak depan dan tampak belakang daun terlihat. Setelah semuanya telah
dilekatkan, tanaman dibungkus lagi dengan kertas koran dan dimasukkan
dalam sasak bambu yang telah dibuat. Digunakan sasak bambu karena mudah
didapat serta harganya terjangkau. Sasak diikat dengan tali rafia untuk
mempererat pengepresan lalu disimpan ditempat yang tidak lembab. Waktu
yang dibutuhkan untuk mengawetkan tanaman utuh selama kurang lebih 2
bulan. Tanaman dikatakan kering jika sudah cukup kaku dan tidak terasa
dingin.

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 18

BAB V
PENUTUP
A.

Kesimpulan
1. Simplisia merupakan tanaman utuh, bagian tanaman, eksudat tanaman
yang berkhasiat sebagai obat yang belum mengalami pengolahan apapun
kecuali dinyatakan lain berupa bahan alam yang telah dikeringkan.Pada
pembuatan simplisia ini diawali dengan pengambilan sampel yang
berfungsi sebagai obat baik itu akar, batang, daun, bunga, buah, biji, umbi
dan rimpang.
2. Herbarium merupakan tanaman yang telah dikeringkan. Tujuan dari
pembuatan herbarium ini yaitu untuk mengawetkan tanaman agar nanti
jika tanaman itu punah dapat dilihat morfologi dari tanaman itu.

B.

Saran

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 19

Berdasarkan perkembangan zaman telah banyak obat-obatan sintetik


yang telah beredar di pasaran. Obat-obat sintetik itu dapat menyembuhkan
dengan cepat namun memiliki efek samping yang dapat mempengaruhi tubuh.
Saat ini telah disarankan kepada masyarakat untuk kembali
menggunakan obat tradisional. Walaupun pengobatan tradisional memerlukan
efek terapi yang cukup lama namun efek samping yang ditimbulkan terhadap
tubuh lebih kecil dibandingkan dengan efek samping yang ditimbulkan oleh
obat-obatan sintetik.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 1977. Materia Medika Indonesia Jilid 1. Jakarta : Depkes RI, Ditjen POM
ANS, Thomas. 1989. Tanaman Obat Tradisional 1. Yogyakarta : Kanisius
Dalimartha, Setiawan dr. 2006. Atlas Tumbuhan Obat Indonesia Jilid 3. Jakarta :
Puspa Swara
Rasdianah, Nur. 2009. Bahan Ajar Farmakognosi I. Gorontalo : UNG
Rasdianah,Nur.2009.Penuntun Praktikum Farmakognosi I. Gorontalo : UNG
www.google.com//tanaman obat berkhasiat//diakses tanggal 24 desember 2009
www.plantfrom.com//tanaman obat indonesia//diakses tanggal 24 desember 2009

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 20

LAMPIRAN
A. SIMPLISIA

B. HERBARIUM

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 21

Laporan Farmakognosi kelompok III

Page 22