Anda di halaman 1dari 4

Epistaksis

Definisi
Epistaksis adalah perdarahan melalui hidung yang dapat berasal dari rongga hidung,
sinus para nasal atau nasofaring. Epistaksis adalah gejala, bukan penyakit. Perdarahan bisa
menetes, bisa mengucur,bisa lewat hidung, bisa lewat nasofaring.

Epidemiologi
Petruson (dikutip oleh Djojodiharjo, 1986) melaporkan survei di Skandinavia :

60% masyarakat pernah epistaksis


4% epistaksis berulang
6% pergi berobat ke dokter
15% epistaksis pada anak
1% epistaksis berobat pada dokter

Dalam menangani epistaksis harus dicari etiologi penyebabnya. Epistaksis biasanya


ringan pada usia muda. Epistaksis tambah berat dengan meningkatnya usia.
Etiologi
Penyebab lokal :
1. Idiopatik
2. Trauma
3. radang akut/kronik
4. Alergi
5. Neoplasma
6. parasit hidung
7. Struktur
8. lingkungan
Penyebab sistemik :
1. kardiovaskuler
2. penyakit darah / pembuluh darah
3. peradangan sistemik

Gejala klinik
Gejala yang sering terjadi pada pasien epistaksis :

Darah menetes atau mengalir dari lubang hidung depan atau belakang.
Muntah darah bila banyak darah tertelan.
Bisa spontan.
Bisa akibat trauma.
Bila perdarahan berlanjut penderita menjadi lemah, pucat, anemis.
Penderita jatuh syok, nadi cepat, lemah, tekanan darah turun.

Patofisiologi
Pada umumnya terdapat dua sumber perdarahan yaitu dari bagian anterior dan bagian
posterior. Epistaksis anterior dapat berasal dari Pleksus Kiesselbach atau dari arteri
athmoidalis anterior. Sedangkan epistakasis posterior dapat berasal dari arteri sphenopalatina
dan arteri ethmoid posterior.
Pada epistaksis anterior, perdarahan berasal dari pleksus Kiesselbach (yang paling
banyak terjadi dan sering ditemukan pada anak-anak), atau dari arteri etmoidalis anterior.
Biasanya perdarahan tidak begitu hebat dan bila pasien duduk, darah akan keluar melalui
lubang hidung. Seringkali dapat berhenti spontan dan mudah diatasi.
Pada epistaksis posterior, perdarahan berasal dari arteri sfenopalatina dan arteri
etmoidalis posterior. Epistaksis posterior sering terjadi pada pasien usia lanjut yang menderita
hipertensi, arteriosklerosis, atau penyakit kardiovaskular. Perdarahan biasanya hebat dan
jarang berhenti spontan.

Penatalaksanaan
Prinsip utama penanggulangan epistaksis adalah untuk menghentikan perdarahan,
mencegah komplikasi, mencegah berulangnya epistaksis. Pengobatan disesuaikan dengan
keadaan penderita, apakah dalam keadaan akut atau tidak hal-hal yang perlu :
1. Perbaiki keadaan umum penderita, penderita diperiksa dalam posisi duduk kecuali bila
penderita sangat lemah atau keadaaan syok.
2. Pada anak yang sering mengalami epistaksis ringan, perdarahan dapat dihentikan dengan
cara duduk dengan kepala ditegakkan, kemudian cuping hidung ditekan ke arah septum
selama beberapa menit.
3. Tentukan sumber perdarahan dengan memasang tampon anterior yang telah dibasahi
dengan adrenalin dan pantokain/lidokain, serta bantuan alat penghisap untuk
membersihkan bekuan darah.
4. Pada epistaksis anterior, jika sumber perdarahan dapat dilihat dengan jelas, dilakukan
kaustik dengan larutan nitras argenti 20%-30%, asam trikloroasetat 10% atau dengan
elektrokauter. Sebelum kaustik diberikan analgesia topikal terlebih dahulu.
5. Bila dengan kaustik perdarahan anterior masih terus berlangsung, diperlukan
pemasangan tampon anterior dengan kapas atau kain kasa yang diberi vaselin yang
dicampur betadin atau zat antibiotika. Dapat juga dipakai tampon rol yang dibuat dari
kasa sehingga menyerupai pita dengan lebar kurang cm, diletakkan berlapis-lapis
mulai dari dasar sampai ke puncak rongga hidung. Tampon yang dipasang harus
menekan tempat asal perdarahan dan dapat dipertahankan selama 1-2 hari.
6. Perdarahan posterior diatasi dengan pemasangan tampon posterior atau tampon Bellocq,
dibuat dari kasa dengan ukuran lebih kurang 3x2x2 cm dan mempunyai 3 buah benang,
2 buah pada satu sisi dan sebuah lagi pada sisi yang lainnya. Tampon harus menutup
koana (nares posterior).
7. Sebagai pengganti tampon Bellocq dapat dipakai kateter Foley dengan balon. Balon

diletakkan di nasofaring dan dikembangkan dengan air.


8. Di samping pemasangan tampon, dapat juga diberi obat-obat hemostatik. Akan tetapi
ada yang berpendapat obat-obat ini sedikit sekali manfaatnya.
9. Ligasi arteri dilakukan pada epistaksis berat dan berulang yang tidak dapat diatasi
dengan pemasangan tampon posterior. Untuk itu pasien harus dirujuk ke rumah sakit.