Anda di halaman 1dari 12

RENCANA KERJA DAN

SYARAT SYARAT TEKNIS


(RKS)
A. UMUM
1.

URAIAN KEGIATAN

1.1 Lingkup Kegiatan


Kegiatan
Sub Kegiatan
Lokasi
Tahun Anggaran

: PEMBANGUNAN SARANA LINGKUNGAN RUMAH DINAS RSUD


KOTA PONTIANAK
: PEMBANGUNAN PAGAR RUMAH DINAS DOKTER
: KOTA PONTIANAK
: 2014

1.2 Sarana Bekerja


Untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan , Kontraktor harus menyediakan :
a. Tenaga kerja/ tenaga ahli yang cukup memadai dengan jenis pekerjaan yang akan
dilaksanakan.
b. Alat-alat bantu seperti beton molen, vibrator, pompa air, mesin las, alat-alat pengangkut,
mesin giling dan peralatan lain yang dipergunakan untuk pelaksanaan pekerjaan ini.
c. Penyediaan bahan-bahan bangunan dalam jumlah yang cukup untuk setiap pekerjaan yang
akan dilaksanakan tepat pada waktunya.
1.3 Cara pelaksanaan
Pekerjaan harus dilaksanakan dengan penuh keahlian sesuai dengan ketentuan-ketentuan
dalam Acuan Dokumen Lelang dan Berita Acara Penjelasan, ataupun Addendum dokumen
lelang (jika ada), serta mengikuti petunjuk dan keputusan Konsultan Pengawas.

2.

PERATURAN TEKNIS PEMBANGUNAN YANG DIGUNAKAN.

2.1 Dalam melaksanakan pekerjaan, kecuali bila ditentukan lain dalam Rencana Kerja dan SyaratSyarat (RKS) ini, berlaku dan mengikat ketentuan-ketentuan di bawah ini termasuk segala
perubahan dan tambahan sebagi berikut :
a. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 59 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Jasa Konstruksi.
b. Peraturan Umum Tentang Pelaksanaan Pembangunan di Indonesia atau Algemene
Voorwaarden voor De Uitvoering Bij Aanneming Van Openbare Werken (AV) 1941.
c. UU No. 30 Tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa.
d. Tata cara pengadukan pengecoran beton SNI 03-3976-1995.
e. Tata cara pembuatan rencana campuran beton normal SNI 03-2834-1992 ( SK SNI T-151990-03)
f. Tata cara pengecatan dinding tembok dengan cat emulsi SNI 03-2410-1991
g. Peraturan Muatan Indonesia (PMI) 1970.
h. Peraturan Umum dari Dinas Keselamatan Kerja Departemen Tenaga Kerja sesuai SN 033990-1995.
i. Ketentuan dan peraturan lain yang dikeluarkan oleh Instansi Pemerintah setempat yang
bersangkutan dengan permasalahan bangunan.
2.2 Untuk melaksanakan pekerjaan dalam pasal 1 ayat (1) tersebut di atas berlaku dan mengikat
pula :
a. Gambar bestek yang dibuat oleh Konsultan Perencana yang sudah disahkan oleh Pemberi
Tugas termasuk juga gambar-gambar detail pelaksanaan (Shop Drawing) yang
diselesaikan oleh Kontraktor dan sudah disahkan/ disetujui oleh Konsultan Pengawas atau
Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan/Pemberi Tugas.
b. Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)

1 Spesifikasi Teknis | RKS

c. Berita Acara Penjelasan Pekerjaan.


d. Surat Perintah Kerja (SPK)
e. Jadwal Pelaksaan (Tentative Time Schedulle) yang disetujui Konsultan Pengawas /
Pemilik.
f. Surat Penawaran beserta lampiran-lampirannya.

3.
3.1

3.2

3.3

4.
4.1

4.2

4.3

4.4

5.
5.1

5.2
5.3
5.4

6.
6.1
6.2

PENJELASAN BUKU ACUAN DOKUMEN LELANG DAN GAMBAR-GAMBAR.


Kontraktor wajib meneliti semua Gambar dan Rencana Kerja dan Spesifikasi termasuk
tambahan dan perubahan yang dicantumkan dalam Berita Acara Penjelasan Pekerjaan
(Aanwjzing).
Gambar tidak sesuai dengan spesifikasi, maka yang mengikat/ berlaku adalah ketentuan
yang ada di dalam buku spesifikasi. Bila suatu gambar tidak cocok dengan gambar yang lain,
maka gambar yang mempunyai skala besar yang berlaku.
Bila perbedaan-perbedaan tersebut menimbulkan keragu-raguan sehingga dalam
pelaksanaan menimbulkan kesalahan maka Kontraktor wajib menanyakan kepada Konsultan
Pengawas/ Pemilik dan Kontraktor harus mengikuti keputusannya.

JADWAL PELAKSANAAN.
Sebelum memulai pekerjaan nyata di lapangan pekerjaan, Kontraktor wajib membuat
rencana pelaksanaan pekerjaan dan bagian-bagian pekerjaan berupa Bar-Chart dan Curva
S dan Net Work Planning jika diperlukan.
Rencana kerja tersebut harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Pemberi Tugas /
Konsultan Pengawas, paling lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah Surat Keputusan
Penunjukan (SPK) diterima Kontraktor.
Kontraktor wajib memberikan salinan rencana kerja kepada Pemberi Tugas / Konsultan
Pengawas, satu salinan rencana kerja ditempel pada dinding Kantor Proyek (Direksi Keet) di
lapangan yang selalu diikuti dengan grafik kemajuan pekerjaan di lapangan.
Konsultan Pengawas/ Pemberi Tugas akan menilai prestasi pekerjaan Kontraktor
berdasarkan rencana kerja tersebut.

KUASA KONTRAKTOR DI LAPANGAN.


Di Lapangan pekerjaan, Kontraktor wajib menunjuk seorang kuasa Kontraktor atau biasa di
sebut PELAKSANA LAPANGAN yang cakap untuk memimpin pelaksanaan pekerjaan di
lapangan yang mendapat kuasa penuh dari Kontraktor. Penunjukan atau penugasan tenaga
ahli yang bertugas di lapangan tersebut ditujukan kepada Pemberi Tugas dan Direksi serta
Konsultan Pengawas sebagai tembusannya.
Dengan adanya Pelaksana Lapangan tidak berarti Kontraktor lepas tanggung jawab sebagian
ataupun keseluruhan kewajibannya.
Kontraktor wajib memberitahukan secara tertulis kepada Pemberi Tugas dan Konsultan
Pengawas, nama dan jabatan Pelaksana Lapangan untuk mendapatkan persetujuan.
Bila dikemudian hari Pelaksana Lapangan dianggap kurang mampu atau tidak cakap
memimpin pekerjaan, maka akan diberitahukan kepada Kontraktor secara tertulis untuk
mengganti Pelaksana Lapangan. Dalam tempo selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja
setelah surat tersebut diterima oleh Kontraktor, Kontraktor sudah harus menggantinya.

PENJAGAAN KEAMANAN LAPANGAN PEKERJAAN.


Kontraktor wajib menjaga keamanan di lapangan terhadap barang-barang milik proyek,
Konsultan Pengawas dan milik pihak ketiga yang ada di lapangan.
Untuk maksud tersebut, Kontraktor harus membuat pagar pengaman dari kayu, seng atau
bahan lain yang biayanya menjadi tanggungan Kontraktor atau sesuai dengan petunjuk
Konsultan Pengawas.

2 Spesifikasi Teknis | RKS

6.3
6.4

7.

Bila terjadi kehilangan bahan-bahan bangunan yang telah dipasang atau belum, menjadi
tanggung jawab kontraktor dan tidak diperhitungkan dalam biaya pekerjaan tambahan.
Kontraktor diwajibkan menyediakan alat-alat pemadam kebakaran yang siap dipakai yang
ditempatkan di tempat-tempat yang akan ditetapkan kemudian oleh Konsultan Pengawas/
Pemberi Tugas.

JENIS DAN MUTU BAHAN.


Jenis dan mutu bahan yang dilaksanakan harus diutamakan bahan-bahan produksi dalam
negeri, sesuai dengan Keputusan Bersama Menteri Perdagangan dan Koperasi, Menteri
Perindustrian dan Menteri Penertiban Aparatur Negara Nomor 472/Kbp/XII/80, Nomor
813/Menpan/80 Tgl. 23 Desember 1980.

8.
8.1
8.2
8.3
8.4

8.5

9.
9.1

SYARAT-SYARAT PEMERIKSAAN BAHAN BANGUNAN


Semua bahan bangunan yang didatangkan harus memenuhi syarat-syarat yang telah
ditentukan.
Konsultan Pengawas berwenang menanyakan asal bahan dan Kontraktor wajib
memberitahukan.
Kontraktor wajib memperlihatkan contoh bahan sebelum digunakan. Contoh-contoh ini harus
mendapat persetujuan dari Konsultan Pengawas dan Pihak Proyek secara tertulis.
Bahan bangunan yang telah didatangkan Kontraktor di lapangan pekerjaan tetapi ditolak
pemakaiannya oleh Konsultan Pengawas, harus segera dikeluarkan dan selanjutnya
dibongkar atas biaya Kontraktor dalam waktu 2 x 24 jam, terhitung dari jam penolakan.
Apabila Konsultan Pengawas merasa perlu meneliti suatu bahan lebih lanjut, Konsultan
Pengawas berhak mengirimkan bahan tersebut kepada Balai Penelitian (Laboratorium) yang
terdekat untuk diteliti. Biaya pengiriman dan penelitian menjadi tanggungan Kontraktor
apapun hasil penelitian bahan tersebut.

ALAT-ALAT PELAKSANAAN
Semua alat-alat untuk pelaksanaan pekerjaan harus disediakan oleh Kontraktor, sebelum
pekerjaan secara fisik dimulai dalam keadaan baik dan siap pakai, antara lain :
- Mesin molen.
- Theodolit dan Water Pass (ijin Konsultan Pengawas)
- Perlengkapan penerangan untuk kerja lembur.
- Alat-alat pemadat masinal dan manual.
- Dan alat-alat lain yang diperlukan untuk menunjang pekerjaan.

10. PEMERIKSAAN PEKERJAAN


10.1 Sebelum memulai pekerjaan lanjutannya yang apabila pekerjaan ini telah selesai, akan tetapi
belum diperiksa oleh Konsultan Pengawas, Kontraktor wajib meminta persetujuan kepada
Konsultan Pengawas, kemudian apabila Konsultan Pengawas telah menyetujui bagian
pekerjaan tersebut, Kontraktor dapat meneruskan pekerjaan.
10.2 Bila permohonan pemeriksaan itu dalam waktu 2x24 jam (dihitung dari diterimanya surat
permohonan pemeriksaaan tidak dihitung hari raya/ libur) tidak dipenuhi oleh Konsultan
Pengawas, Kontraktor dapat melanjutkan pekerjaan kecuali jika Konsultan Pengawas
meminta perpanjangan waktu.
10.3 Bila Kontraktor melanggar ayat 1 pasal ini, Konsultan Pengawas berhak menyuruh
membongkar bagian pekerjaan sebagian atau seluruhnya untuk diperbaiki. Biaya
pembongkaran dan pemasangan kembali menjadi tanggung jawab kontraktor.

3 Spesifikasi Teknis | RKS

11. PEKERJAAN TAMBAH KURANG


11.1 Tugas mengerjakan pekerjaan tambah/ kurang diberitahukan dengan tertulis atau ditulis
dalam buku harian oleh Konsultan Pengawas. Setelah mendapat persetujuan pemimpin
proyek harus dibuatkan Berita Acara Perubahan Pekerjaan / Pekerjaan Tambah Kurang.
11.2 Pekerjaan tambah/ kurang hanya berlaku bila memang nyata-nyata ada perintah tertulis dari
Konsultan Pengawas atas Persetujuan Pemberi Tugas.
11.3 Biaya pekerjaan tambah/ kurang akan diperhitungkan menurut daftar harga satuan
pekerjaan, yang dimasukkan oleh Kontraktor sesuai AV 41 artikel 50 dan 51 yang
pembayarannya diperhitungkan bersama dengan angsuran terakhir.
11.4 Adanya pekerjaan tambahan tidak dapat dijadikan alasan sebagai penyebab kelambatan
penyerahan pekerjaan, tetapi Konsultan Pengawas dapat mempertimbangkan perpanjangan
waktu karena adanya pekerjaan tambah kurang tersebut.
11.5 Untuk pekerjaan tambah yang harga satuannya tidak tercantum dalam harga satuan yang
ada dalam penawaran, harga satuan akan ditentukan lebih lanjut oleh Konsultan Pengawas
bersama-sama dengan Kontraktor dengan Persetujuan Pemberi Tugas.

12. SITUASI DAN UKURAN


12.1 Situasi
a. Kontraktor wajib meneliti situasi tapak dan Kontraktor juga wajib meneliti dan memahami
sifat dan luasnya pekerjaan dan hal-hal lain yang dapat mempengaruhi harga
penawarannya.
b. Kelalaian atau kekurang telitian Kontraktor dalam hal ini tidak dijadikan alasan untuk
mengajukan tuntutan.
12.2 Ukuran
a. Ukuran satuan yang digunakan disini semuanya dinyatakan dalam cm, kecuali ukuranukuran untuk baja yang dinyatakan dalam inch atau mm, atau yang jelas-jelas tertera
dalam gambar.
b. Titik duga lantai (permukaan atas lantai) ditetapkan 0.00 yaitu diambil 10 cm dari
permukaan tanah asli (soil existing) yang ada atau akan ditentukan kemudian di lapangan
bersama-sama dengan Konsultan Pengawas dan Pemberi Tugas.

13. PEKERJAAN PENDAHULUAN DAN LAPANGAN


13.1 Pekerjaan Pendahuluan
Kontraktor harus membersihkan lokasi dari segala sesuatu yang dapat mengganggu
kelancaran pelaksanaan pekerjaan.
13.2 Pembuatan Papan Nama Proyek.
Kontraktor diwajibkan membuat papan nama proyek atas biaya Kontraktor untuk kepentingan
pelaksanaan Proyek. Bentuk dan ukuran serta isi papan nama berdasarkan ketentuan yang
berlaku dan sesuai petunjuk Konsultan Pengawas dan Pemberi Tugas.
13.3 Pengadaan Listrik Sementara
Kontraktor harus mengadakan listrik sementara atas biaya Kontraktor untuk keperluan
proyek, serta menyambungnya ke tempat-tempat yang akan ditentukan oleh Konsultan
Pengawas.
13.4 Papan Raklame
Kontraktor maupun Konsultan Pengawas tidak diperkenankan menempatkan papan reklame
dalam bentuk apapun di dalam lingkungan kompleks kecuali atas persetujuan tertulis dari
Pemberi Tugas.
14. BANGSAL KERJA
14.1 Di lapangan pekerjaan Kontraktor wajib menyediakan bangsal untuk tempat kantor Kontraktor
dan gudang penyimpanan bahan serta untuk bangsal pekerja, atas biaya Kontraktor dan
menggunakan bahan-bahan sederhana.
14.2 Bangsal untuk kantor Kontraktor dan gudang penyimpanan bahan serta untuk pekerja
ditentukan sendiri oleh Kontraktor tetapi letaknya harus mendapat persetujuan dari Pemilik

4 Spesifikasi Teknis | RKS

Proyek/ Pemberi Tugas. Pembuatan bangsal ini harus sesuai dengan syarat konstruksi dan
kesehatan.

15. JAMINAN DAN KESELAMATAN KERJA


15.1 Kontraktor diwajibkan menyediakan obat-obatan menurut syarat-syarat pertolongan pertama
pada kecelakaan (P3K) yang selalu dalam keadaan siap digunakan di lapangan untuk
mengatasi segala kemungkinan musibah bagi semua petugas dan pekerja di lapangan.
15.2 Kontraktor wajib menyediakan air minum yang cukup bersih dan memenuhi syarat-syarat
kesehatan, kamar mandi dan WC yang layak bagi semua petugas dan pekerja yang ada di
lapangan. Membuat tempat penginapan di dalam lapangan pekerjaan untuk menjaga
keamanan.
15.3 Segala hal yang menyangkut jaminan sosial dan keselamatan para pekerja wajib diberikan
Kontraktor sesuai dengan peraturan yang berlaku.

16.

PEKERJAAN PONDASI

16.1.
16.2.
16.3.

Galian Tanah, letak, dan ukuran galian sesuai dengan gambar kerja
Urug kembali, menggunakan tanah galian, urugan harus padat.
Pemancangan cerucuk dia. 8-10 panjang 2 meter, jarak cerucuk disesuaikan dengan
gambar kerja..
16.4. Urugan pasir tebal 15 cm, pasir harus benar- benar padat.
16.5. Lantai kerja beton tebal 5 cm, beton campuran 1 Pc : 3 Ps : 5 Kr
16.6. Pondasi Batu Belah
- Camp. 1 Pc : 4 Ps
- Angkur Besi 8 mm
- Bekisting papan kayu klas III

17. PEKERJAAN STRUKTUR BETON BERTULANG


17.1. Sloof Uk. 15/30 cm
- Pembesian : ukuran dan jarak pemasangan sesuai dengan gambar kerja
- Beton campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Bt K175
- Bekisting papan kayu klas III
17.2. Kolom Uk. 20/40 cm
- Pembesian : ukuran dan jarak pemasangan sesuai dengan gambar kerja
- Beton campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Bt K175
- Bekisting papan kayu klas III
17.3. Kolom Uk. 20/20 cm
- Pembesian : ukuran dan jarak pemasangan sesuai dengan gambar kerja
- Beton campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Bt K175
- Bekisting papan kayu klas III
17.4. Kolom Uk. 10/20 cm
- Pembesian : ukuran dan jarak pemasangan sesuai dengan gambar kerja
- Beton campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Bt K175
- Bekisting papan kayu klas III
17.5. Kolom Uk. 15/15 cm
- Pembesian : ukuran dan jarak pemasangan sesuai dengan gambar kerja
- Beton campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Bt K175
- Bekisting papan kayu klas III
17.6. Balok Uk. 10/15 cm
- Pembesian : ukuran dan jarak pemasangan sesuai dengan gambar kerja
- Beton campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Bt K175
- Bekisting papan kayu klas III

5 Spesifikasi Teknis | RKS

18. PEKERJAAN DINDING


18.1.
18.2.
18.3.
18.4.
18.5.
18.6.
18.7.

Dinding batako uk. 15/30/7 cm.


Plesteran dinding batako.
Plesteran sloof campuran 1Pc : 4 Ps.
Plesteran kolom campuran 1Pc : 4 Ps.
Rangka besi hollow Uk. 4/4 cm.
Rangka besi hollow Uk. 2/4 cm.
Plat Besi.

19. PEKERJAAN PENGECATAN


19.1. Cat tembok dilaksanakan pada seluruh permukaan plesteran.
19.2. Pengecatan rangka besi hollow dan plat besi dengan cat meni besi.
19.3. Warna cat ditentukan kemudian.

20. PEKERJAAN PINTU PAGAR


20.1.
20.2.
20.3.
20.4.
20.5.
20.6.

Cor beton tumbuk untuk lantai rel pagar.


Rangka besi hollow Uk. 4/4 cm.
Rangka besi hollow Uk. 2/4 cm.
Plat Besi.
Pengecatan rangka besi hollow dan plat besi dengan cat meni besi.
Pengunci dan penggantung pintu pagar

6 Spesifikasi Teknis | RKS

B. KETENTUAN PELAKSANAAN
1.

PEKERJAAN TANAH

1.1 Pekerjaan Galian Tanah


a. Pekerjaan galian tanah tidak boleh dimulai sebelum tanda tinggi dasar (peil) 0.00
ditentukan dan disetujui oleh Konsultan Pengawas dan Pihak Proyek.
b. Pekerjaan galian dilaksanakan untuk semua pasangan pondasi bangunan, dan semua
pasangan lain di dalam tanah yang nyata-nyata harus dilakukan sesuai dengan gambar
rencana dan hasil survey lapangan. Tanah kelebihannya harus digunakan untuk urugan
kembali atau dibuang ke luar lokasi.
c. Semua kotoran yang terdapat di dalam atau di dekat tanah galian seperti akar-akar dan
tunas pohon, tunggul-tunggul, kayu-kayuan dan batu-batuan harus dikeluarkan dan
disingkirkan.
d. Untuk penggalian sedalam yang ditetapkan pada gambar kerja, lebar galian harus lebih
lebar 10 cm pada arah kiri dan kanan galian dan kemiringan lereng galian harus cukup
untuk mencegah kelongsoran tanah galian.
e. Untuk tanah humus harus digali dan dipisahkan dari lapisan tanah di bawahnya, dan tidak
boleh digunakan sebagai tanah urugan kecuali ditunjukkan dan diinstruksikan oleh
Konsultan Pengawas. Sisa tanah humus harus dibuang keluar halaman. Pengangkutan
pembuangan menjadi tanggung jawab Kontraktor dan biaya yang dikeluarkan sudah
termasuk dalam seluruh kontrak.
f. Galian tanah tidak boleh dibiarkan sampai lama, setelah mendapat persetujuan Konsultan
Pengawas harus segera dilanjutkan dengan pekerjaan berikutnya.
g. Jika Konsultan Pengawas atau Pihak Proyek bahwa karena suatu alasan harus menambah
atau memperdalam galian tanah, maka untuk tambahan galian tersebut harus dibayar
menurut harga satuan dalam kontrak, demikian juga sebaliknya jika harus mengurangi
dalamnya galian. Semua perubahan akan dibuatkan di dalam addendum kontrak.
1.2 Urugan dan Pemadatan
a. Pengurugan tanah untuk semua konstruksi yang akan ditimbun atau tersembunyi tidak
boleh dimulai sebelum mendapat persetujuan dari Konsultan Pengawas.
b. Untuk semua pekerjaan urugan kembali, tanah harus bebas dari kotoran, puing-puing,
batang-batang kayu , batu-batuan dan segala macam kotoran.
c. Urugan tanah harus dilakukan lapis demi lapis dengan ketebalan yang tidak melebihi 20 cm
dimana setiap lapis harus dipadatkan dengan mesin pemadat (compactor) atau tamping
rollers. Mesin pemadat yang digunakan minimum berkemampuan 1.5 ton, kecuali
ditentukan lain.
d. Urugan pasir harus disiram dengan air dan ditumbuk hingga padat.
e. Gradasi maksimum adalah 0,35 mm tidak diperkenankan menggunakan pasir laut.

2.

PEKERJAAN BETON DAN ADUKAN

2.1. Lingkup Pekerjaan Beton


a. Menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan dan alat bantu lainnya untuk menyelesaikan
pekerjaan beton sesuai dengan gambar rencana dengan hasil yang baik.
b. Pekerjaan ini meliputi :
1). Pekerjaan sloof, kolom, ring balok, pelat lantai dan beton struktur lainnya yang
ditentukan di dalam gambar kerja. Semua pekerjaan di atas menggunakan campuran
1pc : 2ps : 3kr dengan mutu beton menggunakan K-175. Bentuk dan ukuran sesuai
dengan gambar kerja.
2). Pekerjaan Beton Decking, Pekerjaan Besi Beton, Pekerjaan Bekisting/ acuan dan
pekerjaan beton yang bukan struktur sebagaimana ditunjukkan pada gambar kerja.
2.2. Tanggung Jawab Kontraktor
a. Kontraktor bertanggung jawab penuh atas kualitas konstruksi sesuai dengan ketentuan
dalam pasal berikut dan sesuai dengan gambar kerja konstruksi yang diberikan.

7 Spesifikasi Teknis | RKS

b. Kehadiran Pemilik Proyek, selaku wakil Pemberi Tugas atau perencana yang sejauh
mungkin melihat/ mengawasi/ menegur atau memberi nasehat tidaklah mengurangi
tanggung jawab penuh tersebut d atas.
c. Jika Pemilik Proyek memberikan ketentuan-ketentuan tambahan yang menyimpang dari
ketentuan yang telah digariskan dalam buku acuan ini dan yang telah tertera dalam gambar
maka untuk ketentuan tambahan ini harus dilakukan secara tertulis dengan berita acara.
2.3. Persyaratan Bahan
2.3.1 Semen Portland
1). Semen yang dipakai harus portland semen yang telah disetujui Pemberi Tugas dan
memenuhi syarat S.400 menurut standar Semen Indonesia (NI-8-1972).
2). Untuk seluruh pekerjaan beton dan adukan harus menggunakan mutu semen yang
baik dari satu jenis merk atas persetujuan Konsultan Pengawas/ Pemberi Tugas.
3). Semen yang telah mengeras sebagian/ seluruhnya tidak diperkenankan untuk
digunakan.
2.3.2. Pasir
1). Pasir harus bersih dari bahan organik, lumpur, zat-zat alkali dan substansi-substansi
yang dapar merusak beton.
2). Pasir laut tidak boleh digunakan untuk beton.
3). Pasir harus terdiri dari partikel-partikel / komposisi butir yang tajam dan kasar.
2.3.3. Batu Split/ Koral Beton
1). Agregat kasar untuk beton harus terdiri dari butir-butir yang kasar, keras tidak berpori
dan berbentuk kubus serta tidak terpengaruh oleh cuaca. Bila ada butir-butir yang pipih,
jumlah beratnya tidak boleh lebih dari 20% adari jumlah berat seluruhnya. Ukuran
terbesar agregat beton adalah 2/3 cm.
2). Tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1% juga tidak boleh mengandung zat yang
dapat merusak beton sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang tertera dalam PBI 1971
serta harus sesuai dengan spesifikasi agregat kasar menurut ASTM-C-33.
3). Agregat kasar tidak boleh mengalami pembubukan hingga melebihi 50% kehilangan
berat menurut tes mesin Los Angeles ASTM C-131-55.
2.3.4. A i r
1). Air yang digunakan untuk adukan dan merawat beton harus tawar, bersih tidak
mengandung minyak, asam alkali dan bahan bahan organis / bahan lain yang dapat
merusak mutu beton maupun mempengaruhi daya lekas semen dan harus memenuhi
NI-3 Pasal 10.
2). Bila dianggap perlu, Konsultan Pengawas/ Pemberi Tugas dapat meminta kepada
Kontraktor untuk memeriksa mutu air di laboratorium atas biaya Kontraktor.
2.3.5. Besi Beton
1). Besi baja tulangan yang digunakan harus dari baja mutu U-24 menurut persyaratan PBI
1971 atau Japaneese Standar Class SR-24 ataupun British Standard nomor 785-1938
untuk diameter yang lebih kecil sampai dengan 12 mm. Sedangkan untuk diameter
yang lebih dari 12 mm digunakan besi baja tulangan dengan mutu U-32, atau baja ulir .
2). Ukuran besi beton sebagai yang tersebut di dalam gambar, bila terjadi penggantian
dengan diameter lain, hanya diperkenankan atas persetujuan tertulis dari Konsultan
Pengawas/ Pemilik. Bila penggantian disetujui maka luas penampang yang diperlukan
tidak boleh berkurang dengan yang tersebut di dalam gambar atau perhitungan. Dan
dalam hal ini Kontraktor harus melampirkan data perhitungannya serta data
pengurangan volume berat pembesian yang dikaitkan dengan analisa penawaran.
3). Besi beton yang digunakan harus bebas dari kotoran, karat, minyak, cat serpihan/ kulit
giling serta bahan lain yang dapat mengurangi daya lekat terhadap beton.
4). Kawat pengikat beton harus terbuat dari bahan baja lunak dengan diameter ninimum 1
mm yang telah dipijarkan terlebih dahulu dan tidak bersepuh seng tidak kaku maupun
getas.
5). Pelaksanaan.
Membengkok dan meluruskan besi beton harus dilakukan dalam keadaan dingin,
besi beton dipotong, dan dibengkokkan sesuai dengan gambar.
Harus dipasang sedemikian rupa hingga sebelum dan selama pengecoran tidak
berubah tempat.
Selimut beton harus mempunyai ketetapan sebagai berikut:
- Beton tanpa cetakan, kontak langsung dengan tanah selimutnya = 4 cm.

8 Spesifikasi Teknis | RKS

- Beton dengan cetakan, kontak langsung denga tanah selimutnya = 4 cm


- Balok, kolom, todak langsung kontak dengan tanah selimutnya = 3 cm.
- Plat, dinding tidak kontak langsung dengan tanah selimutnya = 2 cm
2.4.

Acuan dan Bekisting


a. Cetakan harus menghasilkan konstruksi akhir yang mempunyai ukuran dan batas batas
yang sesuai dengan yang ditunjuk oleh gambar kerja maupun petunjuk Pemberi Tugas.
b. Bekisting yang digunakan dapat dalam bentuk beton, plat baja atau kayu/ multiplek.
c. Bila digunakan kayu atau multiplek maka untuk penyelesaian halus, harus dibuat dari
papan plywood. Tebalnya tergantung dari kualitas dan jarak penguat cetakan tersebut.
d. Lain-lain jenis dari tersebut di atas harus dapat persetujuan dari Pemilik.

2.5. Beton Decking


a. Sebelum dilaksanakan pengecoran beton, Kontraktor agar menyiapkan beton decking
secukupnya sesuai dengan kebutuhan.
b. Kualitas beton decking paling tidak sama dengan kualitas beton yang akan dicor atau
kualitas yang lebih baik.
2.6. Pemasangan Tulangan
a. Tulangan harus dipasang sedemikian rupa sehingga sebelum dan selama pengecoran
tidak terjadi perubahan posisi tulangan.
b. Tebal penutup beton harus dipasang dengan penahan jarak (beton decking) yang terbuat
dari beton dengan mutu setidaknya sama dengan mutu beton yang akan dicor dengan
jumlah minimal 4 buah tiap m2 cetakan.
2.7. Bahan Campuran Tambahan
a. Pemakaian bahan tambahan (kimiawi)/(concrete admixture) kecuali yang disebut tegas
dalam gambar atau persyaratan harus seijin tertulis dari Konsultan Pengawas, untuk nama
kontraktor harus mengajukan permohonan tertulis. Kontraktor harus mengajukan analisa
kimiawi serta bukti penggunaan selama 5 tahun di Indonesia.
b. Bahan campuran beton harus sesuai dengan iklim tropis dan memenuhi persyaratan
AS.1478 dan ASTM C 494 type D sekaligus sebagai pengurangan air adukan dan
penundaan pengerasan awal.
c. Penggunaannya harus sesuai dengan petunjuk teknis dari pabrik dan dimasukkan dalam
mesin pengaduk bersamaan dengan air adukan yang terakhir dituangkan dalam mesin
pengaduk.
2.8. Pengadukan
a. Pencampuran adukan harus dilakukan dengan mesin pengaduk (beton molen). Kontraktor
harus menyediakan perlengkapan yang mempunyai ketelitian cukup untuk menetapkan dan
mengawasi masing-masing bahan pembentuk beton.
b. Lama pengadukan beton dilakukan hingga campuran beton tersebut benar benar homogen
dan menghasilkan adukan dengan susunan kekentalan dan warna yang merata/seragam.
c. Pengangkutan adukan beton dilakukan dengan gerobak dorong atau alat lainnya ke tempat
pengecoran haus diatur sedemikian rupa sehingga waktu pengangkutan harus
diperhitungkan dengan cermat sehingga waktu antara pengadukan dan pengecoran tidak
lebih dari 1 (satu) jam dan tidak terjadi perbedaan waktu mencolok antara beton yang
sudah dicor dengan yang akan dicor.
2.9. Pengecoran Beton
2.9.1 Persiapan
a. Proporsi semen, pasir dan kerikil pada syarat-syarat teknis adalah minimal, jadi tidak
akan diizinkan untuk dikurangi. Sebelum adukan beton dicor, bekisting harus bersih
dari segala kotoran dan harus dibasahi terlebih dahulu.
b. Pekerjaan pengecoran beton harus dilaksanakan setelah Pemberi Tugas memeriksa
dn menyetujui posisi bekisting, tulangan, stek-stek, beton decking dan lain-lain dimana
beton tersebut akan diletakkan.

9 Spesifikasi Teknis | RKS

c.

2.9.3

Beton harus dibentuk dari campuran semen, beton agregat dan air dalam suatu
perbandingan tepat sehingga didapat kekuatan tekan karakteristik bk = 175 kg/cm2
untuk semua beton struktur

Pelaksanaan.
a. Sebelum pelaksanaan pengecoran, Kontraktor harus memberitahukan secara tertulis
kepada Konsultan Pengawas selambat-lambatnya 24 jam sebelum suatu pengecoran
beton dilakukan.
b. Adukan beton tidak boleh dituang bila waktu sejak dicampurnya air pada semen dan
agregat telah mencapai 1 jam dan waktu ini dapat berkurang lagi, jika pemilik
menganggap perlu berdasarkan kondisi tertentu.
c. Alat- alat bantu penuang seperti talang, pipa dan sebagainya harus bebas dari lapisanlapisan beton yang mengeras.
d. Beton tidak boleh dijatuhkan bebas dari ketinggian lebih dari 2 (dua) meter.
e. Semua pengecoran bagian dasar kostruksi yang menyentuh tanah harus diberi lantai
kerja setebal 5 cm, agar menjadi dudukan tulangan dengan baik dan untuk menghindari
penyerapan air semen oleh tanah.

2.10. Pemadatan Beton.


a. Kontraktor harus bertanggung jawab untuk mengangkut dan menuangkan beton dengan
kekentalan yang dapat dipertahankan agar didapat beton yang padat tanpa
menggetarkan secara berlebihan.
b. Pelaksanaan penuangan dan penggetaran beton adalah sangat penting. Adukan harus
dipadatkan dengan baik.
c. Penggetaran tidak boleh dilakukan pada beton yang telah mengalami initial set atau
yang telah mengeras dalam batas dimana beton akan menjadi plastis karena getaran.
d. Penggetaran tidak boleh dilakukan pada tulangan-tulangan terutama tulangan yang
telah masuk pada beton yang telah mulai mengeras.
e. Pekerjaan beton yang telah selesai harus merupakan satu massa yang bebas dari
lubang-lubang agregasi dan honey combing. Sehingga menghasilkan suatu permukaan
yang halus dan mempunyai suatu kepadatan yang sama dengan yang diperoleh pada
kubus test.
f. Penggetaran beton harus dilaksanakan oleh oleh tenaga kerja yang mengerti dan
terlatih.
g. Dalam hal pemilihan pemakaian alat pemadat, Kontraktor harus mendapat persetujuan
Konsultan Pengawas.
2.11. Pembongkaran Cetakan dan Acuan
a. waktu minimum dari saat selesainya pengecoran beton sampai dengan pembongkaran
cetakan dan acuan dari bagian-bagian struktur harus ditentukan dari percobaan kubus
benda uji yang memberikan kekuatan desak minimum seperti yang tercantum pada
daftar beikut.
Bagian Struktur
Sisi balik dan dinding
Penyangga balok

Waktu Min. Pembongkaran cetakan


3 hari
21 hari

b. Setelah cetakan dan acuan dibuka, sisi/ sudut tajam supaya dilindungi terhadap
benturan /perusakan dengan pertolongan papan/ bambu dan sebagainya.
2.12.

Constructions Joint (Sambungan Beton)


a. Rencana pengecoran harus dipersiapkan untuk menyelesaikan satu struktur secara
menyeluruh. Dalam rencana itu, Konsultan Pengawas akan memberikan persetujuan
dimana letak constructions joint tersebut. Dalam keadaan mendesak, Konsultan
Pengawas dapat merubah letak constructions joint.
b. Constructrions joint harus diusahakan semaksimum mungkin berbentuk garis tegak
atau horizontal. Bila construktions joint tegak maka tulangan harus menonjol
sedemikian rupa sehingga didapatkan suatu struktur yang monolit.

10 Spesifikasi Teknis | RKS

3.

PEKERJAAN KAYU

3.1 Bahan
a. Kayu yang dipakai harus sesuai dengan PKK1 1961 (NI-5) lampiran1. Kayu berkualitas
baik, tua, kering tidak cacat dan pecah-pecah serta tidak terdapat kayu muda sesuai pasal
3 PKKI 1961 mutu A.
b. Kelembaban kayu yang dipakai untuk pekerjaan kayu yang di dalam dan pekerjaan kayu
halus harus kurang dari 15%, dan untuk pekerjaan kayu kasar harus kurang dari 20%.
c. Selama pelaksanaan, mutu dan kekeringan kayu harus dijaga dengan menyimpannya di
tempat kering terlindung dari hujan dan panas.
d. Semua pekerjaan kayu yang akan difinish harus diketam rata dan licin.
3.2 Macam Pekerjaan Kayu dan Cara Pelaksanaannya
a. Macam pekerjaan kayu menggunakan jenis-jenis kayu berikut ini ;
- Kayu klas III campur, dipergunakan sebagai bekisting dan bowplank.
b. Lingkup pekerjaan kayu meliputi semua pekerjaan penyediaan alat, tenaga dan bahan yang
berhubungan dengan pekerjaan kayu sesuai dengan gambar kerja.
c. Persyaratan Pekerjaan.
- Semua ukuran yang tertera pada gambar adalah ukuran bersih / ukuran setelah jadi
(sudah diketam halus)
- Semua bahan yang dipergunakan untuk pekerjaan kayu halus tidak boleh dipaku,
kecuali dengan persetujuan Konsultan pengawas.

4.

PEKERJAAN PLESTERAN

4.1 Pekerjaan Plesteran


a.
Termasuk dalam lingkup pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan,
peralatan termasuk alat bantu dan alat angkut yang diperlukan.
b.
Pemakaian plesteran harus disesuaikan dengan jenis dan macam pekerjaan sesuai
dengan perbandingan campuran adukan sebagai berikut :
- 1pc : 4 ps, untuk plesteran dinding, sloof dan kolom.
d.
Campuran adukan yang dimaksud adalah campuran dalam volume.
e.
Plesteran terdiri dari 3 lapis, tebalnya tidak lebih dari 1,5 cm kecuali dijelaskan lain atau
lebih spesifik.

5.

PEKERJAAN PENGECATAN

5.1. Lingkup Pekerjaan


Termasuk dalam pekerjaan pengecatan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan,
peralatan termasuk alat bantu dan alat angkut yang diperlukan dan mencakup pekerjaan
persiapan permukaan yang akan diberi cat.
5.2. Standar Pengerjaan (Mock Up)
a. Sebelum pengecatan mulai, kontraktor harus melakukan pengecatan pada satu bidang
untuk tiap warna dan jenis cat yang akan dipergunakan. Bidang-bidang yang akan
dijadikan sebagai mock up ini akan ditentukan oleh Konsultan Pengawas/Pemberi
Tugas di Lapangan.
b. Jika masing-masing bidang tersebut telah disetujui oleh Direksi Lapangan/Konsultan
Pengawas ataupun Pemberi tugas, maka bidang-bidang ini akan dipakai sebagai
standar minimal keseluruhan pekerjaan pengecatan.
5.3. Bahan
a. Untuk cat tembok, dipergunakan cat dari produksi dalam negeri berkualitas baik, tahan
panas dan cuaca sedangkan untuk pekerjaan cat kayu dan besi digunakan cat sintetik
berkualitas baik yang telah disetujui, misalnya : ICI Paint, Dana Paint, Danalux,
Kemtone, Decolith atau Emco.
b. Plamur dan dempul untuk pekerjaan cat tembok dan kayu digunakan sama dengan
merk cat yang dipilih.

11 Spesifikasi Teknis | RKS

c.

Cat yang digunakan masih berada dalam kaleng yang masih disegel, tidak pecah atau
bocor dan mendapat persetujuan dari Konsultan Pengawas/Pemilik.
d. Kontraktor bertanggung jawab bahwa warna dan bahan cat adalah tidak palsu sesuai
spesifikasi atau brosur pabrik.
e. Bahan pengecatan terdiri dari :
* Cat tembok dalam
: plamur dan cat tembok dalam
* Cat tembok luar
: plamur dan cat tembok luar
* Cat kilat
: Cat minyak
5.4. Cara Pelaksanaan
a. Pengecatan cat tembok pada bagian dimana banyak terjadi rembesan air, harus diberi
lapisan wall sealer. Pengecatan dengan cat tembok dengan ketentuan 1 kali plamur, 1
kali mendasar, dan 2 kali mencat dengan lapisan penutup dengan mutu baik.
b. Pengecatan cat kilat. Pengecatan dengan cat kilat tembok dengan ketentuan 1 kali
plamur, 1 kali mendasar, dan 2 kali mencat dengan lapisan penutup dengan mutu baik.

6.
6.1.
6.2.

6.3.

6.4.

6.5.

KETENTUAN TAMBAHAN DAN PENUTUP


Segala sesuatu yang belum tertentu dalam Buku acuan ini dan pada saat penjelasan
ternyata diperlukan, akan dicantumkan dalam Berita Acara Penjelasan Pekerjaan.
Pemborong dalam melaksanakan pekerjaan harus melengkapi dan menyediakan peralatanperalatan tambahan yang diperlukan walaupun tidak digambar atau disebutkan dalam buku
acuan ini.
Jika masih ada pos-pos pekerjaan / kegiatan yang belum masuk / terlupakan di dalam daftar
kegiatan maka pemborong berhak menambah atau merubahnya karena daftar kegiatan
yang dibuat hanya sebagai acuan penelitian penawaran.
Kontraktor diwajibkan membuat gambar-gambar sesuai pelaksanaan di lapangan (as built
drawings) yang disetujui Konsultan Pengawas dan Pemberi Tugas, sesuai dengan bunyi
keputusan Dirjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum No. 295/KPTS/CK/1997
tanggal 1 April 1997.BAB III B , poin 2.d.2).g. Gambar-gambar ini sudah harus diserahkan
sebanyak 4 (empat) rangkap kepada Pemberi Tugas selambat-lambatnya pasa saat Serah
Terima Kedua dan akan tercantum di dalam Berita Acara Serah Terima Kedua.
Hal-hal yang timbul dalam pelaksanaan dan diperlukan penyelesaiannya di lapangan akan
dibicarakan dan diatur oleh konsultan Pengawas dengan kontraktor dan bila diperlukan akan
dibicarakan bersama Konsultan Perencana dan harus mendapat persetujuan dari Pemberi
Tugas.

12 Spesifikasi Teknis | RKS