Anda di halaman 1dari 21

MAMMALIA LAUT DI ZONA NERITIK

BIOLOGI LAUT

Disusun oleh :
Arya Narendra

230210130044

Dini Widia Lestari

230210130035

Hanana Dzakiyah

230210130070

Mikhael Fredrik Tefa

230210130083

Muhammad Fahmi Arif

230210130078

Rizki Kusuma Bangsa

230210130020

Wilman Shobara

230210130045

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN
2015

KATA PENGANTAR
Pertama-tama kami ucapkan puji dan syukur kepada kehadirat Allah SWT
berkat rahmatNya lah gagasan tertulis ini bisa selesai tepat waktu. Tak lupa kami
juga ucapkan terimakasih bagi Nabi Muhammad saw dan para sahabatnya. Juga
ucapan terimakasih bagi teman teman kelompok yang telah membantu proses
pengerjaan makalah ini.
Mohon maaf apabila makalah kelompok kami masih terdapat kesalahan.
Kami menerima kritik dan saran yang membangun agar kami bisa lebih baik
kedepannya. Terimakasih atas perhatiannya.

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...............................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
BAB I.......................................................................................................................1
PENDAHULUAN...............................................................................................1
1.1

Latar Belakang.......................................................................................1

1.2

Tujuan....................................................................................................1

BAB II......................................................................................................................2
ISI.........................................................................................................................2
2.1

Manatee..................................................................................................2

2.1.1

Adaptasi..........................................................................................3

2.1.2

Habitat............................................................................................3

2.1.3

Makanan.........................................................................................3

2.1.4

Reproduksi......................................................................................4

2.1.5

Migrasi............................................................................................4

2.1.6

Cara berkomunikasi........................................................................4

2.2

Dugong..................................................................................................5

2.2.1

Habitat............................................................................................5

2.2.2

Makanan.........................................................................................6

2.2.3

Reproduksi......................................................................................6

2.2.4

Migrasi............................................................................................6

2.3

Walrus (Odobenus rosmarus).................................................................7

2.3.3

Cara Reproduksi.............................................................................8

2.3.4

Cara Makan....................................................................................8

2.3.5

Habitat............................................................................................8

2.4

Gajah Laut.............................................................................................8

2.4.1

Adaptasi..........................................................................................9

2.4.2

Bentuk Tubuh.................................................................................9

2.4.3

Cara Reproduksi...........................................................................10

2.4.4

Cara Makan..................................................................................10

2.4.5

Habitat..........................................................................................10
2

2.5

Singa Laut............................................................................................11

2.5.1

Adaptasi........................................................................................11

2.5.2

Bentuk Tubuh...............................................................................11

2.5.3

Cara Reproduksi...........................................................................12

2.5.4

Cara Makan..................................................................................13

2.5.5

Habitat..........................................................................................13

2.6

Anjing laut...........................................................................................13

2.6.1

Adaptasi........................................................................................14

2.6.2

Makanan.......................................................................................15

2.6.3

Reproduksi....................................................................................15

BAB III..................................................................................................................16
KESIMPULAN..................................................................................................16
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................17

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Mamalia

laut

merupakan

kelompok

hewan

menyusui

yang

menggantungkan hidupnya dalam perairan laut baik untuk tinggal maupun


mencari makan.

seluruh mamalia laut memiliki persamaan yaitu harus

berenang ke permukaan laut untuk memperoleh oksigen dari udara dan


mampu menahan nafas dengan cukup lama sehingga mampu menyelam
dengan baik. Mamalia laut rata-rata memiliki bobot tubuh yang sangat besar.
Zona neritik adalah bagian laut yang memiliki kedalaman 0-200 m
dan sering disebut daerah paparan atau dangkalan. Pada wilayah ini sinar
matahari dapat mencapai bagian dasar laut sehingga memungkinkan plankton
untuk hidup dan berkembang biak. Zona ini sangat kaya dengan hasil laut
berupa ikan, kerang, teripang, mutiara, rumput laut, dan sebagainya.

1.2 Tujuan
1. Mahasiswa mampu mengetahui jenis-jenis mamalia air yang hidup di
laut.
2. Mahasiswa dapat memahami cara adaptasi, makanan, habitat,
reproduksi ,migrasi, dan cara berkomunikasi dari setiap mamalia laut.

BAB II
ISI
Jika di karakteristikkan, mamalia laut di bagi menjadi dua jenis, yaitu:
Mamalia Laut yang harus kembali ke darat untuk bereproduksi, menyusui, dan
beristirahat. Contohnya: anjing laut, beruang kutub, dan berang-berang laut
Mamalia Laut yang menghabiskan seluruh hidupnya di laut. Contohnya: paus,
lumba-lumba, pesut, manatee, dan dugong.
Berikut

adalah

penjelasan

mengenai

beberapa

mamalia

laut

yang

menghabiskan seluruh kehidupannya di laut, khususnya mamalia laut yang hidup


pada daerah Intertidal.

2.1Manatee
Klasifikasi Ilmiah
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Chordata

Class

: Mammalia

Order

: Sirenia

Family

: Trichechidae

Manatee adalah mamalia laut dengan berat hingga 2000 kg dan panjangnya
mencapai lebih dari 12 m, namun Manate yang tumbuh hingga ukuran 12 m sudah
sangat sulit untuk ditemukan atau bahkan bisa dikatakan spesies dari Manate yang
dapat tumbuh hingga ukuran 12 m tersebut sudah punah, rata-rata Manate hanya
tumbuh hingga ukuran 4-5 m saja. Manatee memiliki tubuh berbentuk segel
dengan sirip berpasangan dan bulat, ekor berbentuk dayung. Mereka biasanya
berwarna abu-abu (warna dapat berkisar dari hitam sampai coklat muda) dan
kadang-kadang terlihat dengan teritip atau diwarnai oleh patch dari ganggang
hijau atau merah. Moncong sangat berkumis dan kasar, rambut tunggal yang
jarang didistribusikan ke seluruh tubuh. Manatee dewasa, rata-rata memiliki
panjang sekitar sembilan kaki (3 meter) dan berat sekitar 1.000 pon (200

kilogram). Saat lahir, panjangnya hingga tiga sampai empat kaki (1 meter) dan
berat antara 40 dan 60 pon (30 kilogram).
Kebanyakan tulang mamalia memiliki ruang untuk membuat sel-sel darah
merah, tapi tulang manatee tidak. Mereka solid dan berat, yang membantu manate
tenggelam ke bawah untuk makan tanaman. Manate memiliki tangguh, keabuabuan-coklat, keriput kulit yang terasa seperti kulit gajah, memiliki kuku seperti
gajah , hidung besar manatee seperti batang pendek. Manate menggunakan hidung
mereka untuk mengambil tanaman dan menarik mereka ke dalam mulut mereka seperti gajah. Manate memiliki mata kecil, dan tidak dapat melihat jauh di dalam
air berlumpur. Mereka bisa mencium bau dan mendengar dengan sangat baik.
2.1.1

Adaptasi

Mereka memiliki sirip depan yang fleksibel yang digunakan untuk


mengarahkan saat mereka berenang. Mereka juga dapat menggunakan anggota
badan untuk memegang makanan mereka. Mereka menggunakan ekor mereka
untuk mendorong mereka melalui air. Biasanya mereka bergerak bersama pada 3
sampai 5 mil per jam, tetapi ketika takut, mereka dapat bergerak lebih cepat.
2.1.2

Habitat

Manate adalah mamalia laut ditemukan di lingkungan laut, muara, dan air
tawar. Manatee Florida (Trichechus latirostris manatus): pantai Tenggara Amerika
Serikat. Antilla Manatee (Trichechus manatus manatus): Karibia dan pantai
Amerika Tengah. Manatee Afrika Barat (Trichechus senegalensis): Pantai Afrika
Barat. Amazon Manatee (Trichechus inunguis): Amazonia
2.1.3

Makanan

Manatee adalah satu-satunya mamalia herbivora. Ini berarti mereka hanya


makan tanaman seperti rumput, hydrilla, eceng gondok, dan selada air. Kadangkadang tanpa sengaja siput kecil dan hewan air akan dimakan bersama dengan
rumput. Hal ini memberikan manatee protein tambahan. Untuk menjaga tubuh
mereka tetap hangat, mereka harus makan sampai sepersepuluh berat badan
mereka setiap hari.

2.1.4

Reproduksi

Manate umumnya adalah hewan soliter. Namun, ketika betina siap untuk
kawin, beberapa jantan akan berkumpul di sekitarnya membentuk kawanan kawin.
Setelah kawin, mereka melanjutkan hidup soliter mereka. Ada suatu ikatan yang
kuat antarainduk dan anaknya. Setelah lahir, anaknya tinggal dekat dengan ibu
mereka, mereka merawat hampir satu tahun, dan tinggal bersama ibu mereka
selama dua tahun. Saat lahir, anak manatee memiliki berat 70 pon (30 kg) dan 50
inci (120 cm) lama. Mereka dapat hidup sampai 70 tahun, berat sebanyak 2000
(500 kg), dan lebih dari 12 kaki (3 m) lama. Reproduksi manatee bisa dibilang
lambat, manatee dewasa mampu berkembang biak sekitar 10 tahun. Periode
kehamilan adalah satu tahun penuh untuk manatee, dan hanya melahirkan setiap 3
sampai 5 tahun sekali.
2.1.5

Migrasi

Manatee tidak tinggal di tempat yang sama sepanjang tahun. Ketika hangat,
mereka pindah ke laut atau Teluk Meksiko untuk makan rumput laut. Di musim
dingin, manateeharus pindah ke mata air, tempat di mana air hangat (72 derajat)
muncul dari tanah. Mereka dapat hidup di air garam atau air tawar, tetapi jika
mereka dalam air garam terlalu lama, mereka harus menemukan air bersih untuk
minum.
2.1.6

Cara berkomunikasi

Manate berkomunikasi satu sama lain dengan suara-suara yang terdengar


seperti klik dan celetuk. Suara yang mereka buat bisa didengar oleh manusia.
Komunikasi antara induk dan anaknya sangat kuat yang membantu kedua tetap
berhubungan satu sama lain. Manate berkomunikasi dengan membuat bunyi
bernada tinggi, dan meninggalkan pesan dengan meletakkan bau di sebuah batu
untuk manate lain untuk menemukan.

2.2Dugong
Klasifikasi Ilmiah
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Chordata

Class

: Mammalia

Order

: Sirenia

Family

: Dugongidae

Genus

: Dugong

Species

: Dugong dugon

Dugong adalah mamalia laut yang panjang tubuhnya dapat mencapai 3 m dan
beratnya dapat mencapai 400 Kg. Dugong juga sering dikenal sebagai 'sapi laut'
karena memakan rumput laut dan akar tanaman air yang ada di perairan pantai.
Dugong memiliki ekor fluked yang memungkinkan mereka untuk berenang.
Dugong juga memiliki flippers depan yang mereka gunakan untuk berenang
ke arah depan. Dugong berenang di dekat permukaan perairan dan sesekali
menyelam ke dasar perairan, pola renang dugong sedikit lebih unik dengan
pergerakan yang lambat dengan menggerakkan ekor nya ke atas dan ke bawah dan
sesekali muncul pada permukaan perairan untuk mengambil udara (hampr mirip
dengan pergerakan ikan paus besar). Dugong memiliki semacam rambut yang
tumbuh di sekitar mulut (mirip kumis kucing).
2.2.1

Habitat

Penyebaran dugong di perairan dunia di catat pada longitude 30E sampai


170E dan antara latitude 30N sampai 30S. Kawasan ini mencakup Australia,
Teluk Persian dan laut merah, pantai Afrika, Sri Lanka, Indonesia, Philipina,
Malaysia, Thailand dan di sekitar kepulauan Pacific. Atau kita sering menemukan
dugong pada lingkungan perairan yang terlindung dari ombak dan arus yang kuat.
Di Indonesia sendiri, populasi dugong sangat sedikit. Dilaporkan tahun 1970
populasi dugong mencapai 10.000 ekor dan tahun 1994 di perkirakan popluasinya
hanya sekitar 1000 ekor. Penyebaran dugong di Indonesia laporkan berada di
5

kawasan timur Indonesia mencakup Sulawesi (Bunaken, Wakatobi Takabonerate),


Nusa Tenggara Timur (Sumba, Lembata, pulau Flores, Teluk Kupang Kepulauan
Komodo), Maluku Pulau Aru Pulau Lease seram dan Halmahera) Perairan papua
(Pulau Biak, sorong dan Fakfak) dan sebagian kecil pada perairan Sumatra (Riau,
Bangka dan Pulau Belitung), Jawa (ujung Kulon, pantai Cilacap, Cilegon, labuhan
dan Segara Anakan) dan Bali. Informasi tentang keberadaan dugong hanya di
peroleh dari beberapa nelayan yang kebetulan secara tidak sengaja menangkap
atau melihat dugong itu
2.2.2

Makanan

Dugong hanya memakan beberapa jenis seagrass seperi Halodule sp.,


Halophile sp. dan Syringodium sp.
Pada waktu makan, Dugong lebih banyak menggunakan lubang hidung serta
bibirnya daripada sirip dada untuk menggali Lumpur atau mencabut akar lamun.
Lumpur yang melekat pada tumbuhan lamun dibersihkan dengan cara
menyemburkan tumbuhan itu sejenak lalu ditelan. Dugong mempunyai kebiasaan
makan yang rakus, dimana yang dewasa dapat menghabiskan 25 30 kg lamun
basah setiap harinya.
2.2.3

Reproduksi

Perkembangbiakan dugong lebih mirip mamalia yang semuanya di lakukan di


lautdengan interval kelahiran 3 sampai 7 tahun. Dan semua anak dugong juga
menyusu pada induknya sampai umur 1- 2 tahun. Dugong mencapai ukuran
dewasa setelah berumur 9 tahun dan umumnya dugong bertahan hingga mencapai
umur 20 tahun. Yang terunik dari dugong adalah anak dugong akan selalu
berenang di samping induknya terutama dalam dalam keadaan bahaya.
2.2.4

Migrasi

Dugong umumnya bermigrasi pada tempat-tempat tertentu untuk mencari


makan dan menyebar pada daerah-daerah tropis. Penyebaran dugong ini
umumnya sangat tergantung pada lingkungan perairan dan terutama sumber
makanan yang berupa habitat alami beberapa jenis seagrass yang merupakan
makanan alami dugong.
6

2.3Walrus (Odobenus rosmarus)

2.3.1

Adaptasi
Walrus cenderung hidup menetap tetapi ada pula yang hanya datang

bertelur pada musim panas. Walrus beradaptasi pada musim dingin dengan cara
merubah warna kulitnya menjadi putih. Perubahan ini mempunyai maksud untuk
kamuflase sesuai warna salju dan mengurangi kehilangan panas tubuh. Memiliki
lapisan lemak yang tebal melindungi dirinya dari dinginnya laut Kutub Utara
dan ketika harus berbaring menghabiskan hari diatas dinginnya es yang
menusuk. Waalrus senang mengeluarkan suara yang kencang.
2.3.2 Bentuk Tubuh
Rambut pada walrus pendek, mempunyai kumis yang kasar tetapi panjang.
Ciri yang khas adalah mempunyai taring yang seperti gading panjang keluar
yang ukurannya bisa mencapai satu meter.

Taring walrus yang terpanjang

melebihi 90 sentimeter, sedangkan giginya yang biasa juga kurang lebih 60


sentimeter panjangnya.
Gigi taring walrus dipakai sebagai senjata untuk memecah es, menaiki
bukit es, atau untuk menggali kernag di dalam pasir. Walrus tidak memiliki
telinga. Moncongnya pendek dan datar di bagian depan. Sirip depannya panjang,
tidak berbulu, dan berkuku pendek. Dapat menekuk sirip belakangnya ke depan.
Tubuhnya diselubungi rambut tipis dan pendek. Di darat, berjalan dengan
memakai keempat siripnya. Di air, berenang dengan cara menggerakan sirip
depan dan belakangnya.

2.3.3

Cara Reproduksi
Walrus Jantan mulai dewasa pada umur 8-10 tahun, namun bereproduksi

pada 15 tahun setelah pertumbuhan tubuhnya telah lengkap. Sedangkan walrus


betina dewasa pada umur 5-6 tahun dan bereproduksi pada umur 10 tahun.
Walrus akan mengeluarkan suara untuk menarik lawan jenisnya. Hal ini terjadi
di darat dan bereproduksi di laut. Musim kawin terjadi dari Desember-Maret,
walrus akan sedikit mengkonsumsi makanan pada masa ini. Walrus jantan
menjadi lebih agresif pada walrus betina maupun pada sesamanya sehingga pada
musim ini banyak walrus memiliki luka di leher atau punggungnya.
2.3.4

Cara Makan
Walrus harus makan ribuan udang krill dan kerang setiap hari. Kumisnya

yang tebal membantu mencari udang-udangan dan kerang di dasar laut.


2.3.5

Habitat
Hewan ini sering terlihat berkumpul di air yang membeku maupun

dipantai. Walrus menghabiskan dua pertiga dari kehidupan mereka di dalam air.
Sebagian besar kelompok walrus bermigrasi ke utara di musim panas dan selatan
di musim dingin, dan wanita mengangkut keluar pada es untuk melahirkan.

2.4Gajah Laut

Gajah laut, termasuk satwa langka yang sangat dilindungi. Terdapat dua
spesies gajah laut yaitu gajah laut utara dan gajah laut selatan. Gajah laut utara

tinggal di sepanjang garis pantai California, Amerika Serikat, meski mereka lebih
sering menjelajah ke pulai-pulau lepas pantai. Gajah laut selatan terdapat
di Antartika dan Sub Antartika, yang memiliki kondisi alam sangat keras dan
sangat dingin.
2.4.1

Adaptasi

Gajah laut menghabiskan sebagian besar waktunya dengan hidup di laut,


walau sesekali ia naik ke daratan. Hewan mamalia ini dapat menahan napas
sekitar 120 menit, lebih lama dari hewan mamalia non-cetacea mana pun. Dalam
menghadapi kondisi cuaca yang dingin, gajah laut menggunakan lemak tubuh dan
bulunya untuk menghangatkan diri. Ketika musim untuk berkembang biak tiba,
gajah laut akan berada di darat dan tidak makan selama. Mereka akan tidur
sepanjang waktu. Ia menggunakan sirip depannya untuk menggaruk. Dengan
siripnya itu, ia juga mengais pasir untuk ditaburkan ke tubuhnya sebagai
pelindung dari sinar matahari.
2.4.2

Bentuk Tubuh

Binatang ini memiliki tubuh yang besar. Ukuran tubuh gajah laut jantan
bisa mencapai 5 meter dengan berat sekitar 2.700 kg. Sementara ukuran tubuh
betinanya lebih kecil, yaitu panjang sekitar 3 m dan berat 900 kg. Biasanya,
ukuran tubuh gajah laut selatan lebih besar dibandingkan gajah laut utara.
Tercatat, gajah laut selatan jantannya bisa mencapai panjang 6 meter dan berat
sekitar 4.000 kg (4 ton). Sekilas bentuk badan satwa ini mirip dengan anjing laut,
tetapi kalau diperhatikan lebih cermat, satwa ini memiliki hidung yang bentuknya
mirip belalai gajah. Itulah sebabnya satwa ini disebut Gajah Laut.Suara mereka
juga sangat keras, mirip seperti suara gajah. Suaranya ini selain untuk
berkomunikasi, juga dijadikan sebagai penanda daerah kekuasaan mereka.
Kemampuan berenangnya sangat baik, tapi ketika di darat, jalannya juga mirip
anjing laut.
2.4.3

Cara Reproduksi

Cara reproduksi gajah laut sama dengan anjing laut ataupun singan laut
yang pergi ke daratan atau bongkahan es untuk melakukna proses perkawinan.
Secara alami, usia harapan hidup gajah laut jantan dan betina ternyata
berbeda. Gajah laut betina umumnya memiliki usia harapan hidup lebih lama
yaitu selama 23 tahun, sedangkan gajah laut jantan memiliki usia harapan hidup
sekitar 20 tahun. Gajah laut betina mulai melahirkan anak ketika menginjak usia
4-5 tahun. Sementara gajah laut jantan mencapai kematangan untuk berproduksi,
di usianya yang ke-5 tahun.
2.4.4

Cara Makan

Beberapa satwa yang menjadi makanan gajah laut antara lain ikan-ikan
besar, cumi-cumi, juga pinguin. Tapi hanya sedikit binatang yang mau memangsa
gajah laut.
2.4.5

Habitat

Habitat gajah laut utara berkisar pada pantai Pasifik Amerika Serikat,
Kanada, Meksiko. Gajah lau Utara dikembangbiakkan melalui peternakan di
pantai pasifik di Race Rocks, di ujung Selatan Pulau Vancouver di Selat Juan de
Fuca. Sedangkan habitat Gajah Laut Selatan ditemukan di belahan bumi selatan di
pulau-pulau seperti Georgia selatan dan Pulau Macquarie, dan di pantai Selandia
Baru, Afrika Selatan, dan Argentina di semenanjung Valdes.

10

2.5Singa Laut

laut (Zalophus californianus; bahasa Inggris: Sea Lion)merupakan hewan


yang tergolong dalam golongan hewan bertulang belakang (vertebrata),
kelas mamalia. Singa laut adalah hewan berdarah panas, melahirkan dan menjaga
anak. Singa laut (Zalophus californianus; bahasa Inggris: Sea Lion)merupakan
hewan yang tergolong dalam golongan hewan bertulang belakang (vertebrata),
kelas mamalia. Singa laut adalah hewan berdarah panas, melahirkan dan menjaga
anak.
2.5.1

Adaptasi

Singa Laut menghabiskan sepertiga waktu mereka di daratan atau


onggokan es dan dua pertiga lainnya di laut. Singa dan anjing laut memiliki
lapisan isolasi lemak, dinamakan blubber, di bawah kulit mereka. Lapisan lemak
ini mengunci panas tubuh dan melindungi binatang tersebut dari suhu titik beku.
Mereka tampil canggung saat di darat, tetapi anggun saat dalam air, di mana
mereka merasa paling nyaman. Singa Laut bisa hidup selama empat puluh tahun
atau lebih.
2.5.2

Bentuk Tubuh

Singa laut memiliki daun telinga, kaki sirip depan yang panjang, kaki sirip
belakang yang dapat ditekuk, serta dapat berjalan di daran menggunakan ke empat

11

kaki siripnya (flipper). Flipper ini berguna untuk mencengkeram permukaan


batu/es. Di bawah kulitnya, terdapat lapisan lemak sangat tebal (blubber), blubber
berguna untuk menghangatkan badan singa laut di musim dingin, untuk
membantu mengapung, serta sebagai cadangan makanan. Singa laut jantan
berwarna coklat yang lebih gelap dari betina dan memiliki rambut tebal di
lehernya, pada singa laut California ketika dewasa, singa laut yang jantan
memiliki benjolan di kepalanya.
Kumis singa laut berfungsi seperti detektor terhadap getaran dari
lingkungan sekitar. Pengelihatan singa laut cukup bagus, hanya saja semua yang
dilihatnya tanpa warna.
Singa laut jantan dapat mencapai berat 400 kg dengan panjang tubuh 2,5
meter, sedangkan yang betina mencapai 150 kg, dengan panjang tubuh 2 meter.
Singa laut hidup hingga berumur 20-30 tahun.

2.5.3

Cara Reproduksi

Singa laut jantan baru kawin dengan betina saat dewasa atau empat tahun.
Sebelum mencapai masa itu, mereka terlibat dalam hubungan asmara sejenis.
Singa laut jantan yang sudah dewasa umumnya biseksual: berhubungan dengan
betina di musim kawin, dan menghabiskan sisa tahun bersama jantan-jantan
muda. Caranya dengan saling menggesek badan dan tidur bareng di air.
Singa laut ternyata juga bisa peduli pada sesamanya yang yatim piatu.pada
pasangan induk-bayi yang materi genetiknya tidak identik, induk bayi sebenarnya
telah melakukan perilaku adopsi. Bayi-bayi yang diadopsi mungkin terpisah dari
induk aslinya atau kehilangan induknya saat masih butuh pengasuhan.
Sebenarnya, ada perilaku mengasuh lain juga di dalam dunia singa laut yang
disebut alloparenting. Perilaku itu merujuk pada pengasuhan bayi sementara oleh
induk lain. perilaku ini sangat membantu kelangsungan hidup dan populasi singa
laut dalam jangka panjang.

2.5.4

Cara Makan

12

Singa laut hidup dengan memangsa ikan, hiu kecil, cumi, gurita, lobster,
kerang, ubur-ubur, dengan berburu pada malam hari secara berkelompok.
Sedangkan pemangsa singa laut adalah paus pembunuh dan hiu putih besar.
2.5.5

Habitat

Singa laut ditemukan di belahan bumi utara dan selatan dari kutub,
perairan subtropik sampai tropik. Namun mereka hidup di Laut Atlantik dan
perairan Indonesia. Hidup di perairan dangkal dengan pantai berbatu maupun
pantai berpasir. Singa laut naik ke pantai untuk beristirahat, berganti bulu, dan
berkembang biak.

2.6Anjing laut

Anjing laut (Zalophus californianus) adalah mamalia besar dari ordo


karnivora yang hidup di daerah sejuk. Pada awalnya, anjing laut termasuk ke
dalam subordo Pinnipedia, namun sekarang kategori subordo ini telah bergeser
menjadi kategori superfamilia. Saat ini, anjing laut dimasukkan ke dalam subordo
Caniformia bersama famili Odobenidae (beruang laut /walrus), Otariidae (singa
laut), dan Phocidae.
Anjing laut umumnya bertubuh licin dan cukup besar. Tubuhnya
beradaptasi dengan baik untuk habitat akuatiknya, di mana mereka menghabiskan

13

sebagian besar masa hidupnya. Sebagai tangan, kaki depannya berukuran besar
dan berbentuk seperti sirip, dan tubuhnya menyempit ke belakang.
Anjing laut bergerak dalam air dengan cara mengepakan sirip belakangnya ke atas
dan ke bawah, sedangkan kedua sirip depannya digunakan untuk menambah
kecepatan serta mengatur keseimbangan dan gerakannya dalam air.
Anjing laut terkecil, yaitu Arctocephalus galapagoensis memiliki berat
sekitar 30 kg untuk ukuran dewasa dan panjang 1.2 meter. Anjing laut terbesar,
yaitu anjing laut gajah selatan (Mirounga leonina) memiliki panjang maksimal
hingga 4 meter dan berat 2200 kg. Anjing laut mampu bertahan hidup di daerah
yang suhunya mencapai -5 derjat celsius. Kulitnya yang tebal dan dilapisi minyak
membuat suhu tubuhnya konstan.
2.6.1

Adaptasi

Anjing laut tinggal pada daerah yang beriklim dingin oleh karena itu
anjing laut memiliki kulit yang dilapisi oleh sejenis minyak, minyak ini berfungsi
untuk mencegah hilangnya suhu tubuh dengan cepat saat berada dalam air ataupun
daerah yang bersuhu rendah. Lapisan minyak ini juga ditemukan pada bayi anjing
laut yang baru lahir sekalipun, pada bayi anjing laut lapisan minyak ini selain
berfungsi untuk menjaga suhu tubuh lapisan ini juga dapat membantu bayi anjing
laut agar terapung saat baru pertama kali belajar berenang, hal ini dikarenakan
minyak memiliki masa jenis yang lebih rendah dari air.
Anjing laut juga dapat berenang hingga kedalaman 600m dan menahan
nafas hampir selama 2 jam, hal ini dapat dilakukan karena anjing laut dapat
menghemat penggunaan oksigen saat berenang. Penghematan oksigen ini dapat
dilakukan dengan mengehentikan laju aliran darah ke beberapa organ, serta
memperlambat denyut jantung menjadi sepersepuluh kali dari normal. Dan juga
anjing laut mempunyai kemampuan untuk menahan tingkat kelelahan yang begitu
hebat akibat terakumulasinya asam laktat pada otot, namun setelah itu anjing laut
perlu istirahat selama berjam-jam untuk memulihkan siklus kimia dalam
tubuhnya.

14

2.6.2

Makanan

Anjing laut merupakan hewan karnivora, di alam anjing laut memakan


hampir semua jenis biota laut yang memiliki ukuran yang lebih kecil dari
tubuhnya seperti ikan, cumi-cumi, bahkan untuk spesies tertentu mereka dapat
memangsa pinguin.
Anjing laut merupakan pemburu yang ulung di dalam air, hal ini
dikarenakan anjing laut memiliki mata yang dilapisi dengan selaput untuk
membantunya melihat lebih baik saat berenang serta beberapa pasang kumis pada
moncongnya, kumisnya dapat mengetahui arah ikan pergi dengan cara merasakan
perputaran air yang tertinggal dan terjadi saat ikan bergerak, bahkan menurut
penelitian kumis ini dapat merasakan jejek perputaran air yang ditinggalkan ikan
hingga setengah jam. bahkan bukan Cuma melacak jejak ikan saja, kumis ini juga
dapat digunakan untuk mendeteksi ukuran, bentuk, dan kecepatan mangsa dalam
jalur bawah air.
2.6.3

Reproduksi

Anjing laut melakukan reproduksi dengan cara

kawin, perkawinan

dilakukan di bawah air. Induk anjing laut memiliki usia kehamilan hingga 9 bulan,
setelah induk anjing laut sudah siap untuk melahirkan maka induk anjing laut
akan mencari daratan atau bongkahan es yang terapung untuk melahirkan, setelah
lahir induk anjing laut akan memberikan sebuah ciuman pertama. Ciuman ini
dilakukan agar induk anjing laut dapat mengenali bau anaknya dengan jelas
sehingga tidak akan tertukar dengan bayi anjing laut yang lain. Selama 4-5 bulan
bayi anjing laut akan terus menyusui pada induknya setelah cukup umur maka
bayi anjing laut akan mulai mencari makan sendiri.

15

BAB III
KESIMPULAN

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa berdasarkan karakteristiknya


mamalia laut di bagi menjadi dua jenis, yaitu:
-

Mamalia Laut yang harus kembali ke darat untuk bereproduksi, menyusui,


dan beristirahat. Contohnya: anjing laut, beruang kutub, dan berang-

berang laut
Mamalia Laut yang menghabiskan seluruh hidupnya di laut. Contohnya:
paus, lumba-lumba, pesut, manatee, dan dugong.

Mamalia tersebut memiliki ciri khas tersendiri dan tinggal ditempat yang
berbeda-beda. Orde Sirenia termasuk hewan herbivora, berbeda dengan Cetacea
mereka memakan udang dan ikan. Serta mempunyai cara adaptasi dan cara makan
yang berbeda. Manatee beradaptasi dengan mempunyai sirip depan yang fleksibel
dan menggunakan anggota tubuh mereka untuk mengambil makanan, sedangkan
dugong memiliki pola renang yang sedikit lebih unik dengan pergerakan yang
lambat dengan menggerakkan ekor nya ke atas dan ke bawah dan sesekali muncul
pada permukaan perairan untuk mengambil udara (hampir mirip dengan
pergerakan ikan paus besar). Pada waktu makan, Dugong lebih banyak
menggunakan lubang hidung serta bibirnya daripada sirip dada untuk menggali
Lumpur atau mencabut akar lamun

16

DAFTAR PUSTAKA
http://www.thewildones.org/Animals/manatee.html
http://ecos.fws.gov/speciesProfile/profile/speciesProfile.action?spcode=A007
http://pelotes.jea.com/Manatee.html
http://www.slideshare.net/JCS_azt/kelompok-10-mamalia-air
http://www.re-tawon.com/2012/02/gajah-laut-si-bongsor-yang-tidak.html

17