Anda di halaman 1dari 8

AKTIVITAS ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL DAN METANOL

DAUN SIRIH (Piper betle L.)


Antibacterial Activity of Ethanol and Methanol Extract
of Betle Leaves (Piper betle L.)
Novi Afifah
Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran
Jl. Raya Bandung Sumedang Km.21 Jatinangor 45363
Email : vocaleadbacon94@gmail.com
ABSTRACT
Betel leaf (Piper betle L.) has been known to the public as a
traditional medicinal materials, mainly used as an antibacterial.
The purpose of this study was to compare the antibacterial
activity and inhibition mechanism between ethanol 70 % extracts
and methanol 80 % extracts against some bacteria such as
Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, and Staphylococcus
aureus. Methanolic extracts showed MIC of 25 mm against
Staphyloccus aureus followed by a zone of 17.5 mm against
Pseudomonas aeruginosa, and 15 mm against Escherichia coli.
Ethanolic extracts showed maximum zone of 17 mm against
Escherichia coli followed by a zone of 16 mm against
Staphyloccus aureus, and 14 mm against Pseudomonas
aeruginosa. MIC was found to be ranging between 0.0021 mg/mL
to 8.196 mg/mL in both the extracts.
Keywords: Betel (Piper betle), antibacterial, methanolic
extracts, ethanolic extracts, MIC, Escherichia coli, Pseudomonas
aeruginosa, Staphylococcus aureus.
ABSTRAK
Daun sirih (Piper betle L.) telah dikenal masyarakat sebagai
bahan obat tradisional, terutama digunakan sebagai antibakteri.
Tujuan penelitian ini adalah untuk membandingkan aktivitas
antibakteri dan mekanisme penghambatan antara ekstrak etanol
70 % dan ekstrak metanol 80 % terhadap beberapa bakteri
seperti Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, dan
Staphylococcus aureus. Ekstrak metanol menunjukkan KHM 25
mm terhadap Staphylococcus aureus, 17,5 mm terhadap
Pseudomonas aeruginosa, dan 15 mm terhadap Escherichia coli.
Ekstrak etanol menunjukkan zona hambat maksimum 17 mm

terhadap Escherichia coli, 16 mm terhadap Staphyloccus aureus,


dan 14 mm terhadap Pseudomonas aeruginosa. KHM ditemukan
berada di antara 0,0021 mg/mL sampai 8,196 mg/mL di kedua
ekstrak.
Kata kunci: Daun sirih (Piper betle L.), antibakteri, ekstrak
metanol, ekstrak etanol, KHM, Escherichia coli, Pseudomonas
aeruginosa, Staphylococcus aureus.
PENDAHULUAN
Salah

yaitu sirih (Piper betle L.).

satu

mikroba

Beberapa

bagian

yang berpengaruh terhadap

tanaman

kehidupan manusia disebut

dimanfaatkan seperti daun,

bakteri. Indonesia merupakan

akar, batang, biji, dan buah

daerah tropis, penyakit yang

yang dapat digunakan untuk

disebabkan

mengobati batuk, sakit gigi,

oleh

bakteri

patogen memiliki peringkat


yang

banyak

diderita oleh masyarakat1.


Beberapa

sirih

dapat

penyegar, dan sebagainya4.

cukup tinggi dalam urutan


penyakit

daun

dari

Ekstrak

daun

sirih

mengandung molekul bioaktif


seperti

polifenol,

alkaloid,

tumbuhan

steroid, saponin, dan tanin.

memiliki sifat antibakteri dan

Ekstrak daun sirih dilaporkan

antijamur

memiliki kemampuan biologis

untuk

yang

berguna

penggunaan

Molekul

herbal

klinis2.
aman

detoksifikasi,
dan

antioksidan,

antimutasi

digunakan untuk mengatasi

penyakit

perlawanan yang dihasilkan

hati dan karsinoma5.

oleh patogen karena mereka


dalam

bentuk

gabungan

berbagai

termasuk

fibrosis

Penelitian ini dirancang


untuk

mengetahui

molekul dalam protoplasma

antibakteri

sel tanaman3.

etanol dan metanol dari daun

Salah
tanaman

satu
herbal

contoh
tersebut

dari

sifat

sirih (Piper betle).

ekstrak

METODOLOGI

untuk dikultur dan digunakan

Alat dan Bahan

selama penelitian.

Alat
Alat

yang

digunakan

yaitu inkubator dan alat-alat

Penyiapan

Ekstrak

Tanaman

gelas yang biasa digunakan

5 g serbuk dari daun

dalam penelitian.

sirih direndam dalam 50 mL

Bahan

etanol 70 % dan metanol 80

Daun sirih segar dan

%.

Disimpan

selama

Pan di Vibhuti Khand, Gomti

metabolit sekunder terlarut

Nagar, Lucknow dan dibawa

kemudian

ke

disaring

setelah

hari

gelap

sehat dikumpulkan dari toko

laboratorium

dalam

sehingga

ditimbang
di

cawan

dan
petri

identifikasi yang tepat. Daun

menggunakan kertas saring

dicuci

Whatman

dengan

air

keran

No.1.

Setelah

diikuti oleh air suling dan

penyaringan,

dikeringkan, lalu daun kering

dikumpulkan dan ditimbang

yang digiling oleh bantuan

di cawan petri, disimpan di

penggiling

oven

dan

serbuknya

digunakan selama penelitian.


Tahap

Pelaksanaan

dan

menguap.

Metabolit

kering

dilarutkan

dalam

volume

Penyiapan Kultur Bakteri

sehingga

aeruginosa,

sehingga

etanol

ganda

Pseudomonas

50oC

pada

Penelitian
Tiga strain bakteri yaitu

filtrat

100

mL

metanol

Tris

HCl,

didapatkan

konsentrasi akhir dari ekstrak


metabolit 500 mg/mL.

Staphylococcus aureus, dan


Escherichia coli dikumpulkan

Penentuan

dari

Hambat

IMTECH,

Chandigarh,

Diameter

Aktivitas
dari

antibakteri

ekstrak

dilakukan

Penentuan

Hambat Minimum (KHM)

dengan metode difusi Agar


dari

Kirby

sedikit
cawan

Konsentrasi

Penentuan

KHM

dari

Bauer

dengan

ekstrak (metanol dan etanol)

modifikasi

dimana

dilakukan

steril

disiapkan

Nutrien

dan

(spreaded)
kultur

Agar

disebarkan

dengan

50

patogen

menghambat

yang
aktivitas

broth

dengan

dilution

metode

dimana

12

tabung dengan 3 mL nutrient


broth

yang

diautoklaf

didinginkan

pada

kamar.

set

Dua

dan
suhu

masing-

antibakteri. Pada cawan petri

masing berisi 6 tes tabung

dibuat tiga lubang dengan

dan

diameter 8 mm lalu lubang

pengenceran bertingkat pada

pertama diisi dengan 75 L

kedua tabung hingga 10-5.

antibiotik standar Tetrasiklin

Untuk mengetahui nilai KHM

(50

g/mL),

lubang

kedua

dengan ekstrak antimikroba,


dan lubang ketiga dengan air
suling, kemudian cawan petri
diinkubasi pada suhu 37oC
selama

24

antibakteri

jam.

Aktivitas

setiap

ekstrak

dinyatakan dalam rata-rata


diameter zona hambat (mm)
yang diproduksi oleh masingmasing ekstrak pada akhir
masa

inkubasi.

percobaan
(tiga kali).

dilakukan

Semua
triplo

ekstrak

dilakukan

dilakukan plating pada media


agar yang telah padat. Satu
set berisi 6 tabung diinokulasi
dengan bakteri patogen dan
diinkubasi pada 37oC selama
24 jam pada 120 rpm dan set
lainnya yang berisi 6 tabung
yang

tidak

diinokulasi

dipelihara di bawah suhu 4oC


dan

digunakan

blanko.
inkubasi,

sebagai

Setelah

masa

pertumbuhan

patogen dalam tabung reaksi


terdeteksi dengan membaca
absorbansi

pada

600

nm.

Semua percobaan dilakukan


triplo (tiga kali).

Penetuan
hambat

dilakukan

ekstrak
HASIL

metanol

berbagai

Penetuan

Diameter

diameter
untuk
terhadap

patogen

dan

hasilnya dapat dilihat pada

Hambat

Tabel 2 dan Gambar 2 di

1. Penetuan diameter hambat

bawah

dari

maksimum terlihat terhadap

ekstrak

etanol

Piper

betle

S.
Penetuan

hambat
ekstrak

diameter

dilakukan
etanol

berbagai

ini,

aureus

zona
diikuti

hambat
oleh

P.

aeruginosa dan E. coli.

dari

terhadap

patogen

dan

hasilnya dapat dilihat pada


Tabel 1 dan Gambar 1 di
bawah

ini,

zona

hambat

maksimum terlihat terhadap


E. coli diikuti oleh S. aureus
dan P. aeruginosa.
Penentuan

Konsentrasi

Hambat Minimum (KHM)


3.

KHM

ekstrak

etanol

terhadap patogen
KHM dari ekstrak etanol
dapat
semua

ditentukan
tiga

terhadap

patogen

dan

hasilnya dapat dilihat Tabel 3


2. Penetuan diameter hambat
dari ekstrak metanol Piper
betle

di bawah ini.

Table 3: MIC of ethanolic


extract against various
pathogens
Test Tubes

CONC. OF
EXTRACT (in
mg/mL)

1
2
3
4
5
6

8.196
0.13
0.21 x 10-2
0.34 x 10-4
0.56 x 10-6
0.91 x 10-8

O.D of P.
aeruginosa
600 nm

0.0
0.01
0.12
0.23
0.38
1.34

dan

sistem

pelengkap.

KHM

ekstrak

metanol

terhadap patogen
KHM
metanol

dapat

ekstrak
ditentukan

terbaik

untuk

antibiotik

yang

melawan

hasilnya

dapat

dilihat

Tabel 4 di bawah ini.

patogen

beradaptasi
perlawanan.

yang

terhadap
Piper

betle

digunakan sebagai penyegar


yang

sangat

baik

sebagai pengganti obat yang


setelah

dilakukan

penelitian farmakologis yang


tepat.

terhadap semua tiga patogen


dan

bisa

alternatif

tersedia

dari

Mereka

menjadi

mulut
4.

perawatan

Ekstrak

tanaman

disiapkan dari sampel kering.


Ekstrak etanol dan metanol

Table 4: MIC of

daun P.betle diambil untuk

methanolic extract

penelitian antibakteri dalam

against various

penelitian ini.

pathogens
Test Tubes

CONC. OF
EXTRACT (in
mg/mL)

1
2
3
4
5
6

8.196
0.13
0.21 x 10-2
0.34 x 10-4
0.56 x 10-6
0.91 x 10-8

Metode
O.D of P.
aeruginosa
600 nm

0.0
0.0
0.01
0.13
0.34
0.54

difusi

agar

digunakan untuk menentukan


sifat

antibakteri

ekstrak

tanaman terhadap patogen.


Ekstrak
menunjukkan

metanol
zona

hambat

maksimum 25 mm terhadap
PEMBAHASAN
Obat-obatan

S.aureus, 17,5 mm terhadap


herbal

P.aeruginosa,

dan

15

mm

adalah sumber daya yang

terhadap E.coli. Sedangkan

berharga dan tersedia untuk

ekstrak etanol menunjukkan

perawatan kesehatan primer

zona 17 mm terhadap E.coli,

meningkatkan

16 mm terhadap S.aureus,

terhadap obat-obatan yang

dan

tersedia di pasar.

14

mm

terhadap

P.aeruginosa. Ekstrak etanol

resistensi

Prospek

masa

depan

mentah diperoleh zona 16

penelitian ini meliputi isolasi

mm

dan pemurnian efek terapi

terhadap

dan

13

P.aeruginosa

mm

terhadap

S.aureus.

antimikroba dari ekstrak aktif


dan

KHM

juga

untuk

dilakukan
mengetahui

evaluasi

farmakologis

lebih lanjut dari ekstrak dan


uji klinis.

konsentrasi hambat minimum


ekstrak dengan metode broth
dilution.

KHM

berkisar
mg/mL

ditemukan

antara
dan

8,196

mg/mL

Malang:

Medik.
Bayumedia

Publishing.
2. Sengupta A, Ghosh S,
Bhattacharjee S. Alium

Penelitian

ini

mengungkapkan
antibakteri

sifat

daun

P.betle.

tanaman

yang

untuk

metabolit
menggunakan

ekstraksi

antimikroba
etanol

dan

metanol. Dari dua ekstrak


digunakan ekstrak
karena

2003.

Bakteriologi

SIMPULAN

digunakan

1. Dzenn.

0,0021

pada kedua ekstrak.

Daun

DAFTAR PUSTAKA

lebih

metanol

efektif.

Jadi,

vegetables

in

cancer

prevention. Asian Pac J


Cancer Prev. 2004; 5:
237-45.
3. Kalemba D, Kunicka A..
Antibacterial

and

antifungal properties of
essential oils. Curr Med
Chem.

2003;10:

829.
4. Santhakumari

813P.,

P.betle dapat menjadi obat

Prakasam A., Puglendi

untuk melawan patogen yang

KV.

Modulation

oxidative

of
stress

parameters

by

5. Shun CY., Chau JW., Jing

Piper

JL., Pei LP., Jui LH., Fen

in

PC. Protection effect of

streptozotocin induced

Piper betle leaf extract

diabetic

against

treatment

with

betle

leaf
rats.

Journal
pharmacology.
35: 373-8.

Indian
of
2003;

carbon

tetrachloride-induced
liver

fibrosis

in

rats.

Archives of Toxicology.
2007; 81: 45-55.

Anda mungkin juga menyukai