Anda di halaman 1dari 129

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

KEPUTUSAN PENGAMBILAN

KREDIT MODAL KERJA

(Studi Kasus di PD. BPR Kabupaten Pati)

Oleh :

Nama : Dwi Feriyanto


Nomor Mahasiswa : 01312522

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
YOGYAKARTA
2006
ANALISIS FAKTOR- FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

KEPUTUSAN PENGAMBILAN

KREDIT MODAL KERJA

(Studi Kasus di PD. BPR Kabupaten Pati)

SKRIPSI

Disusun dan diajukan untuk memenuhi sebagai salah satu syarat untuk
mencapai derajat Sarjana Strata-1 jurusan Akuntansi
pada Fakultas Ekonomi UII

Oleh :

Nama : Dwi Feriyanto


No. mahasiswa : 01 312 522

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
YOGYAKARTA
2006
PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME

“ Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang
pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, dan
sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam
naskah ini dan disebutkan dalam referensi. Dan apabila dikemudian hari terbukti
bahwa pernyataan ini tidak benar saya sanggup menerima hukuman/ sangsi apapun
sesuai peraturan yang berlaku.”

Yogyakarta, 1 Mei 2006


Penyusun,

(Dwi Feriyanto)
ANALISIS FAKTOR- FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

KEPUTUSAN PENGAMBILAN

KREDIT MODAL KERJA

(Studi Kasus di PD. BPR Kabupaten Pati)

Hasil Penelitian

Diajukan Oleh

Nama : Dwi Feriyanto


No. mahasiswa : 01 312 522
Jurusan : Akuntansi

Telah disetujui oleh Dosen Pembimbing


Pada tanggal 1 Mei 2006
Dosen Pembimbing,

( Kesit Bambang Prakosa, Drs.M.Si )


HALAMAN MOTTO

Hai sekalian orang-orang beriman, mintalah pertolongan

(kepada Allah) dengan sabar dan sholat,sesungguhnya

Allah bersama orang-orang sabar.

( QS. Al Baqarah : 153 )

Ada kesadaran sehabis kesalahan

Ada pengetahuan setelah kekhilafan

Ada hikmah seusai dosa

Ada semangat setelah kegagalan

Ada puisi yang menjadikan kata

Lantas, mengapa masih ada susah

HALAMAN PERSEMBAHAN
Karya kecilku ini ku persembahkan untuk :

Allah SWT atas karunia dan ridlo-nya

Bapak dan Ibu yang selalu menyayangi, membimbing,

Mengarahkan, serta mendoakan Ananda

Kakak, kakak ipar, Adik dan keponakan tersayang

Untuk semua yang mengharapkan ferry cepat lulus dan

menjadi orang sukses

KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan

skripsi ini, sebagai syarat untuk memperoleh gelar kesarjanaan pada Fakultas

Ekonomi Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.

Keberhasilan penulis ini tidak terlepas dari bimbingan, pengarahan dan

dukungan serta bantuan berbagai pihak. Untuk itu ucapan terima kasih penulis

sampaikan kepada :

1. Bapak Drs. Asmai Ishak, M. Bus, Ph. D., selaku Dekan Fakultas Ekonomi

Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta.

2. Bapak Drs. Kesit Bambang Prakosa, M. Si, selaku Dosen Pembimbing Akadenik

yang dengan sabar mengarahkan serta membimbing penulis dalam menyusun

skripsi.

3. Bapak Yunan Najamuddin Drs. H., MBA selaku Dosen Pembimbing Akademik

yang telah memberikan bimbingannya.

4. Bapak dan Ibu tercinta dengan segala kasih dan sayangnya yang tulus mendidik,

memberi motivasi dan tiada pernah berhenti mendo’a kan kepada penulis.

5. Mas Eko, Mbak Yati, Fetra atas dorongan, motivasi, semangat serta do’anya,

Najwa (Nia) yang membuatku selalu rindu rumah..!!!


6. Atik yang membuatku selalu emosi dalam mengerjakan Skripsi…!!! Terima

kasih atas dukungan, semangat, motivasi dan yang selalu menemani dalam

pembuatan skripsi, serta bantuan, kebaikan dan Nasehat- nasehatNya…!!!

7. Anak-anak PANTURA, yang telah mewarnai hidupku Ceper, Wadek+Ari,

Waeng, Deky+Tante Della, Denny Haiii+Tika, Kodok, Ipung, jarwo, Gandus,

One dan Nira-nya, ida, Maman, Dani (UMY), thank u yah

8. Anak-anak Akuntansi ’01 yang telah banyak membantu Thanks a lot Bro!!!!!

9. Semua pihak yang telah membantu penulisan skripsi yang tidak bisa disebutkan

satu persatu

Semoga Allah SWT memberikan balasan yang setimpal atas segala amal

baiknya, Amien. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penulisan skripsi ini masih

jauh dari sempurna. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran

yang bersifat membangun dari para pembaca. Harapan penulis semoga skripsi ini

dapat memberikan manfaat kepada pihak-pihak yang membutuhkan.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Yogyakarta, 1 Mei 2006

Penulis

Dwi Feriyanto
DAFTAR ISI

Halaman

Halaman Judul…………………………………………………………………….. i

Halaman Pernyataan Bebas Plagiarisme……………………………………….... iii

Halaman Pengesahan…………………………………………………………… iv

Halaman Motto………………………………………………………………….. vi

Halaman Persembahan……………………………………………………….…. vii

Kata Pengantar………………………………………………………………..... viii

Daftar Isi………………………………………………………………………... ix

Daftar Tabel…………………………………………………………………….. xii

Daftar Gambar…………………………………………………………………. xiii

Daftar lampiran………………………………………………………………… xiv

Abstraksi ………………………………………………………………………. xv

BAB I PENDAHULUAN………………………………………………………...1

1.1. Latar Belakang Masalah……………………………………………...1

1.2. Rumusan Masalah……………………………………………………4

1.3. Pembatasan Masalah ……………………………………………….. 4

1.4. Tujuan dan Manfaat Penelitian……………………………………... 4

1.4.1. Tujuan penelitian………………………………………… 4

1.4.2. Manfaat penelitian……………………………………….. 5

1.5. Sistematika Penulisan……………………………………………….. 5

BAB II KAJIAN PUSTAKA …………………………………………………….7

2.1. Pengertian Bank ….………………………………..………………...7


2.2. Pengertian Kredit ...…..……………..……………………………... 8

2.3. Kredit Modal Kerja ……………....………………………………… 9

2.4. Unsur Kredit ……...………………………………………………... 9

2.5. Tujuan dan Fungsi Kredit …………………………………………. 11

2.6. Jenis-jenis Kredit …………..……………………………………… 14

2.7. Teknik Penilaian Terhadap Kredit ….…………………………….. 16

2.8. Proses Pemberian Kredit …………………………...……………… 18

2.9. Hasil Penelitian Terdahulu ……………………………………….... 21

BAB III METODE PENELITIAN…………………………………………….. 24

3.1. Jenis dan Sumber Data…………………………………………….. 24

3.2. Populasi dan Sampel …………………………………………….... 25

3.3. Metode Pengumpulan Data ……………………………………….. 26

3.4. Variabel dan Pengukuran Data ……………………………………. 26

3.5. Metode Pengujian Data …………………………………………… 27

3.6. Metode Analisis Data ……………………………………………... 30

3.7. Gambaran Umum Perusahaan …………………………………….. 37

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN………………………………….. 64

4.1. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas……………………………….. 64

4.1.1. Hasil Uji Validitas ………………………………………... 64

4.1.2. Hasil Uji Reliabilitas ……………………………………… 66

4.2. Analisis Kualitatif …………………………………………............ 66

4.2.1. Karakteristik Responden …………………………………. 67

4.3. Analisis Kuantitatif ……………………………………………….. 73


4.3.1. Hasil Regresi Linier Berganda ……………………………. 73

4.3.2. Analisis Korelasi Berganda ……………………………….. 77

4.3.3. Analisis Korelasi Parsial ………………………………….. 78

4.4. Pembahasan Hasil Penelitian ……………………………………... 85

BAB V PENUTUP…………………………………………………………….. 89

5.1. Kesimpulan………………………………………………………... 89

5.2. Saran…..…………………………………………………………… 90

DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………….. 92

LAMPIRAN …………………………………………………………………... 93
DAFTAR TABEL

4.1. Hasil Uji Validitas ……………………………………………………….. 65

4.2. Hasil Uji Reliabilitas …………………………………………………….. 66

4.3. Klasifikasi Responden Berdasrkan Jenis Kelamin ………………………. 67

4.4. Klasifikasi Responden Berdasrkan Pekerjaan …………………………… 68

4.5. Klasifikasi Responden Berdasrkan Pendapatan …………………………. 69

4.6. Jenis Jaminan Kredit …………………………………………………….. 70

4.7. Besar Nilai Jaminan ……………………………………………………... 71

4.8. Besar Pengajuan Kredit ………………………………………………..... 72

4.9. Estimasi Regresi Linier Berganda ……………………………………….. 74

4.10. Koefisien Korelasi Parsial ….……………………………………………. 79


DAFTAR GAMBAR

3.1. Test Signifikansi Koefisien Regresi Secara Parsial ………………………. 36

3.2. Struktur Organisasi PD. BPR Kab. Pati ………………………………….. 46

4.1. Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Character ………………………... 80

4.2. Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Capacity …………………………. 81

Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Capital ……………………………….. 82

Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Collateral …………………………….. 83

Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Condition of Economy ………………. 84


DAFTAR LAMPIRAN

4.1. Kuisioner ………………………………………………………………... 94


4.2. Rekapitulasi Hasil Jawaban 50 Nasabah PD. BPR Kab. Pati …………... 99
4.3. Uji Validitas Character (X1) …………………………………………… 101
4.4. Reliability Character (X1) ……………………………………………… 101
4.5. Uji Validitas Capacity (X2) ……………………………………………. 102
4.6. Reliability Capacity (X2) ………………………………………………. 102
4.7. Uji Validitas Capital (X3) ……………………………………………… 103
4.8. Reliability Capital (X3) ………………………………………………… 103
4.9. Uji Validitas Collateral (X4) …………………………………………… 104
4.10. Reliability Collateral (X4) ……………………………………………… 104
4.11. Uji Validitas Condition of Economy (X5) ……………………………... 105
4.12. Reliability Condition of Economy (X5) ………………………………... 105
4.13. Frequency Table ………………………………………………………... 106
4.14. Regresion ……………………………………………………………….. 108
4.15. Tabel Korelasi Pearson Product Moment Pada α 5 % …………………. 112
4.16. Tabel t Pada α 5 % ……………………………………………………... 113
4.17. Tabel F Pada α 5 % …………………………………………………….. 114
ABSTRAKSI

Penelitian ini merupakan replikasi dari penelitian sebelumnya dan

penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang

mempengaruhi keputusan pengambilan kredit modal kerja pada PD. BPR Kab.

Pati pada tahun 2004. Hasil penelitian ini telah sesuai dengan hasil penelitian

terdahulu.

Dari hasil analisis dapat disimpulkan bahwa factor 5 C berpengaruh

signifikan terhadap keputusan pengambilan kredit. Hal ini dibuktikan dengan hasil

uji F yang menunjukkan bahwa nilai yang signifikan pada level 5%. Sedangkan

koefisien determinasi ganda (R2) sebesar 0,851, hal ini berarti kelima variabel

bebas tersebut mempunyai kontribusi sebesar 85,1% terhadap keputusan

pengambilan kredit pada PD. BPR Kab. Pati, sedang sisanya sebesar 14,9%

dipengaruhi oleh variabel bebas lain yang tidak dimasukkan dalam penelitian ini.
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Sejalan dengan pesatnya kemajuan ekonomi dan bisnis di dunia pada

umumnya dan di Indonesia pada khususnya, bisnis perbankan tumbuh menjadi

semakin beraneka ragam jenisnya. Beraneka ragam pula jasa-jasa dan semakin

canggih pula fasilitas-fasilitas yang diberikan oleh bank. Bank mempunyai

peranan yang penting dalam sistem perekonomian di Indonesia. Jasa layanan yang

diberikan kepada masyarakat tersebut dapat mendukung laju pertumbuhan

ekonomi dan dapat memperlancar kegiatan perekonomian. Bank adalah termasuk

suatu lembaga keuangan yang kegiatan pokoknya di bidang keuangan, yaitu

menarik dana dan menyalurkan ke masyarakat. Peranan bank di bidang

perekonomian bukan saja sebagai pedagang uang tetapi juga sebagai pengatur

peredaran uang, sehingga aktfitas bank sangat mempengaruhi terhadap distribusi

uang secara nasional. Kredit dari bank dapat memberikan sumbangan yang

penting terhadap perputaran roda ekonomi bangsa. Bagi bank kredit merupakan

sumber utama penghasilan sekaligus risiko operasi bisnis terbesar. Sebagian besar

dana operasi bank diputarkan dalam kredit. Keberhasilan bank dalam mengelola

kredit merupakan keberhasilan operasi bisnis bank. Sebaliknya apabila bank

terjerat dalam masalah kredit maka bank akan menghadapi masalah besar

misalnya saja adalah risiko tak tertagihnya hutang atau kredit macet. Oleh sebab

itu pemerintah kadang-kadang turut campur dalam memberikan arah terhadap


2

pinjaman yang diberikan oleh bank. Hal ini terbukti dengan dikeluarkan

pemerintah yaitu UU No.10 tahun 1998 yang membahas tentang sistem perbankan

di Indonesia.

Untuk menjalankan peran bank sebagai lembaga intermediasi, bank

menawarkan berbagai produk penghimpunan dana berupa giro, tabungan dan

deposito serta produk penyaluran dana berupa kredit investasi, modal kerja dan

kredit konsumsi.

Modal kerja sering diartikan sebagai modal yang diperlukan untuk

membelanjai kegiatan sehari-hari. Perusahaan tentu saja membutuhkan modal

kerja yang cukup untuk bertahan hidup dan mengembangkan usahanya, sehingga

perusahaan membutuhkan, yang salah satunya diperoleh dari kredit PD.BPR

Kabupaten Pati yang berupa kredit modal kerja.

Menurut Riyanto (2001), risiko kredit adalah risiko tidak terbayarnya

kredit yang telah diberikan kepada para nasabah bank. Sebelum bank memutuskan

untuk menyetujui permintaan atau penambahan kredit kepada calon debitur maka

perlu mengadaka evaluasi risiko kredit dari para calon debitur.

Bank dalam memberikan kredit mempunyai perangkat aturan yang jelas ,

agar dana yang diberikan kepada calon debitur aman atau memperkecil risiko

kredit. Menurut Riyanto (2001) untuk menilai risiko kredit secara umum harus

memperhatikan prinsip “5-C” yaitu Character, Capacity, Capital, Collateral,

and Conditions of Economy.

Namun demikian penilaian prinsip “5-C” tidak semudah yang dijelaskan

diatas, masih ada lagi pertimbangan lain yaitu harus menyerahkan laporan
3

keuangan perusahaan debitur dan prospek usaha. Dengan laporan keuangan, pihak

bank akan mengetahui kemajuan dan kemunduran suatu perusahaan dalam suatu

periode, yaitu dengan mengadakan analisis terhadap pos-pos neraca dan laporan

rugi laba. Dengan begitu akan diketahui gambaran tentang posisi keuangan

perusahaan, sedangkan analisis terhadap rugi laba akan memberikan gambaran

tentang hasil atau perkembangan usaha perusahaan yang bersangkutan.

Salah satu fungsi dari lembaga keuangan adalah memberikan fasilitas

kredit kepada masyarakat. Diantara sekian banyak lembaga keuangan, PD. BPR

Kabupaten Pati adalah salah satu lembaga keuangan yang memberikan fasilitas

kredit pada masyarakat. Dalam operasinya PD. BPR Kabupaten Pati mempunyai

misi antara lain membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat, ikut membantu

menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Pati, memperoleh laba

yang wajar melalui penyediaan jasa-jasa perbankan yang dibutuhkan masyarakat

Kabupaten Pati terutama kredit skala kecil dan menengah. Seiring dengan laju

pertumbuhan ekonomi di Indonesia, maka debitur kredit pada PD. BPR kabupaten

Pati semakin bertambah pula. Dengan bertambahnya debitur kredit, maka

semakin sering terjadi transaksi pemberian kredit. Hal ini memungkinkan

terjadinya risiko kredit tak tertagih semakin banyak.

Dengan latar belakang di atas, pihak bank dapat memproses kredit yang

diajukan calon debitur dengan lebih baik atau untuk mengontrol penggunaan dana

oleh debitur yang lebih baik, sehingga risiko ketidakpastian perolehan dana

diminimalkan dan keputusan pemberian kredit bagi pihak bank tidak keliru.
4

Berdasarkan kerangka pemikiran diatas, penulis tertari untuk menulis

skripsi dengan judul “Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Keputusan

Pengambilan Kredit Modal Kerja (Studi Kasus di PD. BPR Kabupaten

Pati)”.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah maka, maka dalam penelitian ini

dapat dirumusan:

“Apakah faktor-faktor 5-C dapat mempengaruhi keputusan dalam pengambilan

kredit modal kerja oleh PD. BPR Kabupaten Pati?”

1.3 Pembatasan Masalah

Dalam penelitian ini penulis hanya membatasi pada masalah faktor-faktor

yang mempengaruhi keputusan pengambilan kredit modal kerja. Pemberian

kuesioner hanya diberikan kepada nasabah yang permohonan kreditnya disetujui

oleh PD. BPR Pati selama tahun 2004

1.4 Tujuan dan Manfaat Penelitian

1.4.1 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian yang ingin dicapai dalam penelitian adalah untuk

mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan pengambilan kredit

modal kerja oleh PD. BPR Pati.


5

1.4.2 Manfaat Penelitian

Manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini adalah:

1. Bagi penulis

Dari hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan dapat

menerapkan teori yang telah diperoleh selama kuliah untuk dipraktikan secara

langsung dalam kasus yang nyata di perusahaan.

2. Bagi perusahaan yang diteliti

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan penelitian atau

masukan berupa saran-saran yang dapat menunjang kinerja perusahaan

selanjutnya.

3. Bagi pembaca dan peneliti lain

Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan perbandingan

atau sumber acuan bagi mereka yang mengambil bidang kajian yang sama.

1.5 Sistematika Penulisan

Penulisan ini terbagi menjadi lima bab, yang masing-masing adalah:

BAB I : Pendahuluan

Bab ini meliputi latar belakang masalah, perumusan masalah,

tujuan penelitian, manfaat penelitian, sistematika penulisan.

BAB II : Tinjauan Pustaka

Dalam bab ini penulis akan menjelaskan teori yang melandasi

penelitian ini, yaitu uraian mengenai pengertian bank, kredit

modal kerja, unsur-unsur kredit, pengertian kredit, jenis-jenis


6

kredit, teknik penilaian terhadap kreditproses pemberian kredit,

telaah penelitian terdahulu.

BAB III : Metodologi Penelitian

Bab ini meliputi jenis dan sumber data, populasi dan sampel,

metode pengumpulan data, variabel dan pengukuran data, metode

pengujian data, metode analisis data, hipotesis, uji serentak (uji

F), uji parsial (uji t), uji korelasi parsial, gambaran umum

perusahaan.

BAB IV : Analisis Data

Dalam bab ini akan dibahas mengenai analisis data, yaitu

meliputi hasil uji validitas dan reliabilitas, analisis kualitatif,

karakteristik responden, analisis kuantitatif, hasil regresi linier

berganda, analisis korelasi berganda, analisis korelasi parsial,

pembahasan hasil penelitian.

BAB V : Kesimpulan dan Saran

Dalam bab ini berisi kesimpulan dan saran seluruh permasalahan

yang ada dalam keputusan pengambilan kredit modal kerja di

PD. BPR Pati.


7

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Bank

Pengertian bank pada dasarnya tidak berbeda satu sama lain dimana

perbedaannya pada tugas atau usaha bank.

Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam

bentuk simpanan dan menyalurkan kepada masyarakat dalam rangka

meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. (UU Perbankan No. 10 1998, 5).

Bank adalah suatu lembaga yang berperan sebagai perantara keuangan

antara pihak-pihak yang memiliki kelebihan dana dengan pihak-pihak yang

memerlukan dana serta lembaga yang berfungsi memperlancar lalu lintas

pembayaran. (IAI Standart Akuntansi Keuangan 1999, 31)

Bank adalah suatu badan usaha yang bertujuan untuk memuaskan kredit

baik dengan alat-alat pembayaran sendiri atau dengan uang yang diperolehnya

dari orang lain, maupun dengan jalan memperedarkan alat-alat penukar berupa

uang giral (Djuhaepha T Maraba, 1990)

Dari ketiga devinisi tersebut dapat disimpulkan bahwa ciri-ciri suatu

lembaga keuangan adalah sebagai berikut:

a. Menghimpun dana dari masyarakat

b. Menyalurkan dana tersebut kembali kepada masyarakat dalam bentuk kredit

c. Memberikan jasa-jasa dalam bentuk lalu lintas pembayaran

d. Mengedarkan uang giral (Bank Umum) dan uang kartal (Bank Indonesia)
8

2.2. Pengertian kredit

Kata kredit itu sendiri dari bahasa Yunani Credere, yang berarti

kepercayaan atau dalam bahasa lain Creditum, yang berarti kepercayaan atau

kebenaran. Jadi orang yang mendapatkan kredit berarti mendapatkan kepercayaan

dari bank untuk mengelola dan menerima sejumlah uang dengan ketentuan uang

yang dipinjamkan tersebut dalam waktu tertentu harus dikembalikan dengan

bunganya,. Menurut undang-undang Pokok Perbankan No. 10 tahun 1998 pasal 1

ayat 11, kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersembahkan

dengan itu, berdasarkan kesepakatan atau persetujuan pinjam meminjam antara

bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi

hutangnya setelah jangka waktu tertentu dengan jumlah bunga, imbalan, atau

pembagian hasil keuntungan.

Berdasarkan pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa:

a. Adanya suatu penyerahan uang tagihan atau barang lain yang menimbulkan

tagihan tersebut kepada pihak lain, dengan harapan bahwa bank sebagai

pemberian pinjaman mendapat tambahan nilai uang poko pinjaman tersebut

berupa bunga.

b. Dalam proses kredit terdapat dua pihak yang berkepentingan, yang mana

diantara kedua belah pihak yang bersangkutan dituntut untuk memenuhi

kewajiban masing-masing.

c. Kredit merupakan suatu proses yang dilandasi dengan kepercayaan untuk

melakukan pembayaran dimasa yang akan datang, dengan sejumlah imbalan


9

tertentu yang telah ditentukan melalui persetujuan pinjam meminjam antara

pemberi kredit dengan penerima kredit.

2.3. Kredit Modal Kerja

Kredit modal kerja adalah bentuk kredit yang diberikan dengan tujuan

untuk menambah modal nasabah. Kredit modal kerja ada dua, yaitu kredit modal

kerja musiman dan kredit modal kerja berjangka. Bank overdraft adalah salah satu

contoh dari kredit modal kerja musiman. Bank overdraft sangat membantu

pengusaha untuk membantu kebutuhan dana tunai guna membiayai kegiatan

operasi bisnis mereka yang berfluktuasi dari waktu ke waktu. Kredit berjangka

yang sangat populer di kalangan para debitur pengusaha adalah kredit jangka

pendek dengan waktu satu tahun.

2.4. Unsur Kredit

Sebagaimana telah diketahui bahwa kredit diberikan atas dasar

kepercayaan, maka hal itu berarti bahwa prestasi yang diberikan benar-benar

diyakini dapat dikembalikan oleh pihak penerima kredit sesuai dengan waktu dan

syarat-syarat yang telah disetujui bersama. Berdasarkan hal tersebut, unsur-unsur

yang terkandung dalam kredit adalah sebagai berikut:

1. Kepercayaan, adanya suatu keyakinan dari pembeli kredit bahwa peristiwa

yang diberikan kepada pemakai benar-benar akan diterima kembali dimasa

yang akan datang atau masa yang telah ditentukan.


10

2. Uang atau tangguhan yang dapat dipersamakan, penyediaan dana kredit oleh

bank dapat berupa uang tunai atau tagihan, yang termasuk dalam tagihan ini

antara lain fasilitas garansi bank, Letter of Credit (L/C).

3. Persetujuan, pelayanan kredit oleh pihak bank kepada peminjam harus

berdasarkan kedua belah pihak. Bank setuju menyediakan kredit kepada

peminjam setelah menerima kekayaan peminjam dan dinilai pihak peminjam

setuju terhadap syarat-syarat yang ditetapkan bank. Bukti tercapainya

persetujuan tersebut dituangkan dalam perjanjian antara bank dan peminjam.

4. Kewajiban melunasi, kredit harus dilunasi sebab kredit adalah bagian dari

kelayakan bank yang diserahkan kuasa pengelolanya bukan hak misalnya

kepada penerima kredit.

5. Waktu, dalam pemberian kredit ada unsur waktu yang harus

dipertimbangkan, waktu dalam hal ini adalah jangka waktu pengembalian

kredit.

6. Bunga dan imbalan bank memerlukan imbalan dari kredit yang disediakan

kepada peminjam. Keperluan akan imbalan ini muncul untuk beberapa hal

seperti menutupi risiko kredit macet, balas jasa kepada pemilik dana, jasa

bank dalam mengelola kredit yang berbentuk gaji karyawan, serta tingkat

keuntungan yang diharapkan.

7. Kekayaan, kredit adalah kekayaan bank yang sebagian dananya diperoleh dari

masyarakat dan dikelola oleh pihak bank.


11

2.5. Tujuan dan Fungsi Kredit

Pemberian suatu fasilitas kredit mempunyai tujuan tertentu. Tujuan

pemberian kredit tersebut tidak akan terlepas dari misi bank tersebut didirikan.

Adapun tujuan utama pemberian suatu kredit antara lain:

1. Mencari keuntungan

Yaitu bertujuan untuk memperoleh hasil dari pemberian kredit tersebut. Hasil

tersebut terutama dalam bentuk bunga yang diterima oleh pihak bank sebagai

balas jasa dan biaya administrasi kredit yang dibebankan kepada debitur.

Keuntungan ini penting untuk kelangsungan hidup bank. Jika bank yang terus

menerus menderita kerugian, maka besar kemungkinan bank tersebut akan

dilikuidir (dibubarkan).

2. Membantu usaha debitur

Tujuan lain adalah untuk membantu usaha nasabah yang memerlukan dana,

baik dana investasi maupun dana untuk modal kerja. Dengan dana tersebut,

maka pihak debitur akan dapat mengembangkan dan memperluas usahanya.

3. Membantu pemerintah

Bagi pemerintah semakin banyak kredit yang disalurkan oleh pihak

perbankan, maka semakin baik, mengingat semakin banyak kredit berarti

adanya peningkatan pembangunan di berbagai sektor. Keuntungan bagi

pemerintah dengan menyebarkan pemberian kredit adalah:

ƒ Penerimaan pajak, dari keuntungan yang diperoleh nasabah dan bank.


12

ƒ Membuka kesempatan kerja, dalam hal ini untuk kredit pembangunan

usaha baru atau perluasan usaha akan membutuhkan tenaga kerja baru

sehingga dapat mengurangi jumlah pengangguran.

ƒ Meningkatkan jumlah barang dan jasa, jelas sekali bahwa sebagian besar

kredit yang disalurkan akan dapat meningkatkan jumlah barang dan jasa

yang beredar di masyarakat.

ƒ Menghemat devisa Negara terutama untuk produk-produk yang

sebelumnya di impor, dan apabila sudah dapat diproduksi di dalam negeri

dengan fasilitas kredit yang ada jelas akan dapat menghemat devisa

Negara.

ƒ Meningkatkan devisa Negara, apabila produk dari kredit yang dibiayai

untuk keperluan ekspor.

Kemudian disamping tujuan di atas suatu fasilitas kredit memiliki fungsi

sebagai berikut:

1. Untuk meningkatkan daya guna uang.

Dengan adanya kredit dapat meningkatkan daya guna uang, maksudnya jika

uang hanya disimpan saja tidak akan menghasilkan sesuatu yang berguna.

Dengan diberikannya kredit uang tersebut menjadi berguna untuk

menghasilkan barang atau jasa oleh debitur.

2. Untuk meningkatkan peredaran dan lalu lintas uang.

Dalam hal ini uang yang diberikan atau disalurkan akan beredar dari satu

wilayah ke wilayah lainnya sehingga suatu daerah yang kekurangan uang


13

dengan memperoleh kredit maka daerah tersebut akan memperoleh tambahan

uang dari daerah lainnya.

3. Untuk meningkatkan daya guna barang.

Kredit yang diberikan oleh bank akan dapat digunakan oleh debitur untuk

mengolah barang yang tidak berguna menjadi berguna atau bermanfaat.

4. Meningkatkan peredaran uang.

Kredit dapat pula menambah atau memperlancar arus barang dari suatu

wilayah ke wilayah lainnya, sehingga jumlah barang yang beredar dari satu

wilayah ke wilayah lainnya bertambah atau kredit dapat pula meningkatkan

jumlah yang beredar.

5. Sebagai alat stabilitas ekonomi.

Dengan memberikan kredit dapat dikatakan sebagai stabilitas ekonomi karena

dengan adanya kredit yang diberikan akan menambah jumlah barang yang

diperlukan masyarakat. Kemudian dapat pula kredit membantu dalam

mengekspor barang dari dalam negeri keluar negeri sehingga meningkatkan

devisa Negara.

6. Untuk meningkatkan kegairahan berusaha.

Bagi debitur tentu akan dapat meningkatkan kegairahan berusaha, apalagi bagi

debitur yang modalnya pas-pasan.

7. Untuk meningkatkan pemerataan pendapat.

Semakin banyak kredit yang disalurkan maka akan semakin baik, terutama

dalam hal meningkatkan pendapat jika sebuah kredit diberikan untuk

membangun pabrik, maka pabrik tersebut tentunya membutuhkan tenaga


14

kerja sehingga dapat pula mengurangi pengangguran. Disamping itu bagi

masyarakat sekitar pabrik juga akan dapat meningkatkan pendapatnya seperti

membuka warung atau menyewa rumah kontrakan atau jasa lainnya.

8. Untuk meningkatkan hubungan internasional.

Dalam hal pinjaman internasional akan dapat meningkatkan saling

membutuhkan antara debitur dan kreditur. Pemberian kredit oleh negara lain

akan meningkatkan kerjasama di bidang lainnya.

2.6. Jenis-jenis kredit

1. Kredit dilihat dari segi tujuannya.

a. Kredit konsumtif, yaitu jenis kredit yang diberikan biasanya kepada

perorangan untuk tujuan konsumsi misalnya, kredit kepemilikan rumah,

kredit kendaraan, kredit untuk anak sekolah dan lain-lain.

b. Kredit produktif, yaitu kredit yang digunakan untuk peningkatkan usaha atau

produksi atau investasi. Kredit ini diberikan untuk menghasilkan barang atau

jasa.

c. Kredit perdagangan, yaitu kredit yang digunakan untuk kegiatan

perdagangan dan biasanya untuk membeli barang dagangan yang

pembayarannya diharapkan dari hasil penjualan barang dagangan tersebut.

2. Kredit dilihat dari segi jangka waktu.

a. Kredit jangka pendek, merupakan kredit yang memiliki jangka waktu kurang

dari satu tahun atau paling lama satu tahun, biasanya digunakan untuk kredit

modal kerja.
15

b. Kredit jangka menengah, yaitu kredit jangka waktunya berkisar antara satu

tahun sampai dengan tiga tahun. Kredit ini dapat diberikan untuk modal

kerja.

c. Kredit jangka panjang, yaitu kredit yang masa pengembaliannya paling

panjang yaitu diatas tiga tahun atau lima tahun. Biasanya kredit ini

digunakan untuk investasi jangka panjang seperti perkebunan karet, kelapa

sawit atau manufaktur.

3. Kredit dilihat dari segi kegunaanya.

a. Kredit investasi, yaitu kredit yang biasanya digunakan untuk keperluan

perluasan usaha atau membangun proyek / pabrik baru dimana masa

pemakaiannya untuk suatu periode yang relative lama dan biasanya

kegunaan kredit ini adalah untuk kegiatan utama suatu perusahaan.

b. Kredit modal kerja, merupakan kredit yang digunakan untuk keperluan

meningkatkan produksi dalam operasionalnya, contoh kredit modal kerja

diberikan untuk membeli bahan baku, membayar gaji pegawai atau biaya-

biaya lainnya yang berkaitan dengan proses produksi perusahaan. Kredit

modal kerja merupakan kredit yang didirikan untuk mendukung kredit

investasi yang sudah ada.

4. Kredit dilihat dari segi jaminan.

a. Kredit dengan jaminan, merupakan kredit yang diberikn dengan suatu

jaminan tertentu. Jaminan tersebut dapat berbentuk barang berwujud atau

tidak berwujud. Artinya setiap kredit yang dikeluarkan akan dilindungi

senilai jaminan yang diberikan calon debitur.


16

b. Kredit tanpa jaminan, yaitu kredit yang diberikan tanpa jaminan atau orang

tertentu. Kredit jenis ini diberikan dengan melihat loyalitas calon debitur

selama berhubungan dengan bank yang bersangkutan.

2.7. Teknik Penilaian Terhadap Permohonan Kredit.

Tujuan penilaian terhadap permohonan terhadap kredit adalah menilai

seberapa besar kemampuan dan kesediaan calon debitur mengembalikan kredit

yang mereka pinjam dan membayar bunganya sesuai dengan isi perjanjian kredit.

Berdasarkan penelitian ini, bank dapat memperkirakan tinggi rendahnya risiko

yang akan ditanggung, bila mereka meluluskan kredit yang diminta. Dalam

melakukan evaluasi permintaan kredit, seorang analisis kredit akan meneliti

berbagai macam faktor yang diperkirakan akan mempengaruhi kemampuan dan

kesediaan calon debitur memenuhi kewajiban mereka terhadap pihak bank.

Dalam menentukan nilai kredit dikenal adanya prinsip “5-C” yaitu

(Munawir,1986:235):

a. Character

Bank mencari data tentang sifat-sifat pribadi, watak dan kejujuran dari

pimpinan perusahaan dalam memenuhi kewajiban finansialnya. Beberapa

petunjuk bagi bank untuk mengetahui karakter nasabah adalah: Mengenal dari

dekat, Mengumpulkan keterangan dari aktivitas calon dibitur dalam

perbankan, Mengumpulkan keterangan dan minta pendapat dari rekan-

rekannya, pegawai, dan saingannya mengenai reputasi, kebiasan pribadi,

pergaulan sosial dan lain-lain.


17

b. Capacity

Menyangkut kemampuan pimpinan perusahaan beserta stafnya baik

kemampuan dalam manajemen maupun keahlian dalam bidang usahanya.

Untuk itu bank harus memperhatikan: Angka-angka hasil produksi, Angka-

angka penjualan dan pembelian, perhitungan rugi-laba perusahaan saat ini dan

proyeksinya, Data-data dan finansiil di waktu-waktu lalu, yang tercermin

didalam laporan keuangan perusahaan, sehingga dapat diukur kemampuan

perusahaan calon dibitur untuk melaksanakan rencana kerjanya di waktu akan

datang dalam hubunganya dengan penggunaan kredit tersebut.

c. Capital

Ini menunjukkan posisi finansiil perusahaan secara keseluruhan yang

ditunjukkan oleh ratio finansiilnya dan penekanan pada komposisi “tangible

net work-nya”. Bank harus mengetahui bagaimana pertimbangan antara

jumlah hutang dengan jumlah modal sendiri. Untuk itu bank harus:

Menganalisa neraca setidaknya selama dua tahun terakhir, Mengadakan

analisa ratio untuk mengetahui likwiditas, solvabilitas, rentabilitas dari

perusahaan calon debitur.

d. Collateral

Collateral berarti jaminan. Ini menunjukan besarnya aktiva yang akan

diikatkan sebagai jaminan atas kredit yang diberikan oleh bank. Untuk itu

yang harus dilakukan bank adalah: Meneliti mengenai pemilikan jaminan

tersebut, Mengukur stabilitas nilainya, Memperhatikan kemampuan untuk

dijadikan uang dalam waktu relatif singkat tanpa terlalu mengurangi nilainya,
18

Memperhatikan pengikatan barang-barang yang benar-benar menjamin

kepentingan bank, sesuai dengan kepentingan hukum yang berlaku.

e. Codition of Economy

Bank harus melihat kondisi ekonami secara umum, serta kondisi pada sektor

usaha debitur. Dalam hal ini yang harus diperhatikan bank adalah: keadaan

ekonomi yang akan mempengaruhi perkembangan usaha calon debitur,

kondisi usaha calon debitur, perbandingannya dengan usaha sejenis lainnya di

daerah dan lokasi lingkunganya, Keadaan pemasaran dari usaha calon debitur,

prospek usaha dimasa yang akan datang, untuk kemungkinan bantuan kredit

dari bank, kebijaksanaan pemerintah yang mempengaruhi terhadap prospek

industri, dimana perusahaan pemohon kredit termasuk di dalamnya.

2.8 Proses pemberian kredit.

Sebelum melaksanakan kegiatan analisis kredit, yaitu membahas aspek-

aspek yang mempengaruhi kegiatan usaha secara detail dan secara kritis. Ada

beberapa langkah yang harus dilakukan, yaitu (Mulyono Teguh Pudjo, 1996:10):

a. Pendekatan yang pertama yaitu berupa pendekatan jaminan (collateral

approach). Bentuk pendekatan ini adalah bentuk pendekatan yang paling

klasik dan juga paling sederhana. Pada intinya pendekatan ini dilakukan

sebagai dasar dalam analisis kreditnya yaitu kredit akan diberikan apabila

calon debitur mempunyai jaminan yang memadai baik ditinjau dari nilai

ekonomi ataupun nilai yuridisnya.


19

b. Bentuk pendekatan yang kedua yaitu berupa pendekatan karakter (character

approach). Pada intinya pendekatan ini proses pemberian kredit didasarkan

atas kepercayaan terhadap reputasi karakter bisnis dan calon debiturnya.

Sebetulnya pada pendekatan ini merupakan bentuk pendekatan perkreditan

yang paling murni karena seperti diketahui perkreditan itu sendiri merupakan

suatu kepercayaan.

c. Bentuk pendekatan yang ketiga yaitu mendasarkan diri kemampuan pelunasan

atas kredit yang diberikan (repayment approach). Pada intinya proses analisis

kredit dalam bentuk pendekatan ini bank mendasarkan diri pada kemampuan

pelunasan utang dari nasabah dan tidak mendasarkan dari pada

karakternyaataupun feasibilitas dari pada proyeknya itu sendiri. Jadi dengan

demikian pada pendekatan ini penilaian kemampuan pelunasan tersebut tidak

terbatas pada sumber-sumber dana yang diciptakan oleh kegiatan usaha

nasabahnya untuk melunasi kreditnya, tetapi dapat juga sumber dana antuk

pelunasan kredit itu diambil dari sumber dan dari pihak ketiga lainnya atau

likuiditas barang-barang jaminan yang diserahkan oleh pihak nasabah.

d. Pendekatan yang keempat yaitu atas dasar tingkat keterlaksanaan proyek

usaha calon debitur (feasibility approach). Proyek usaha yang akan

dimintakan kredit kepada bank masih dalam suatu bentuk rencana, belum ada

realisasinya secara konkrit. Jadi dapat saja proyek yang akan dimintakan

kredit tersebut masih dalam angan-angan calon debitur ataupun sudah

diwujudkan dalam bentuk suatu usulan proyek (project proposal).


20

e. Pendekatan selanjutnya yaitu pemberian kredit sebagai bank pembangunan

(development bank approach). Analisis pemberian kredit yang mendasarkan

diri sebagai bank pembangunan telah meletakkan fungsi bank tersebut sebagai

“agent of development” dari suatu sistem perekonomian. Sehingga bank

tersebut akan melaksanakan fungsinya sebagai sarana moneter (monetery

device) dari suatu penguasa moneter. Jadi dalam proses pemberian kredit akan

ada 2 misi sekaligus yang ingin dicapainya yaitu mencari laba sebagai

“business body” dan juga sekaligus aktif sebagai agent of development

tersebut.

Berbagai informasi yang penting untuk disiapkan guna memperoleh proses

analisa kredit antara lain :

a. Data informasi/formal yang menyangkut soal reputasi karakter calon nasabah

yang dapat diperoleh dari asosiasi-asosiasi dan lain-lain.

b. Bank to bank informasi untuk mendukung informasi bonafiditas dan reputasi

karakter nasabah yang bersangkutan.

c. Informasi mengenai pemasaran produk atau jasa yang ditawarkan oleh calon

debitur.

d. Data/informasi sosial ekonomis dan politis yang menyangkut proyek yang akan

dibiayai dengan kredit.

e. Berbagai data statistik yang telah diolah oleh Biro Pusat Statistik untuk

data/informasi pendukung analisa makro ekonomi.

f. Berbagai ketentuan perundang-undangan dan peraturan pemerintah lainnya

yang menyangkut permasalahan proyek yang akan dibiayai dengan kredit.


21

g. Berbagai informasi dan teknis dari proyek calon debitur.

h. Kumpulan kliping yang ada kaitannya dengan proyek yang akan dikerjakan.

i. Sumber-sumber bahan baku/bahan penolong serta mekanisme pengadaannya.

j. Data intern bank yaitu antara lain aktivitas rekening gironya sebab biasanya

sebelum menjadi debitur seorang telah menjadi girant telebih dahulu.

k. Informasi pasar tenaga kerja yang diperlukan untuk menangani proyek.

Setelah informasi-informasi umum diatas telah dapat di kumpulkan baru

dimulailah pengumpulan data/informasi khusus yang menyangkut calon debitur

sendiri antara lain :

ƒ Data-data yuridis, yaitu mulai akta pendirian sampai dengan akta-akta

perubahan perusahaan.

ƒ Data keuangan/kegiatan usaha nasabah lainnya seperti neraca dan perhitungan

laba/rugi beserta lampiran-lampirannya.

ƒ Data teknis dari perusahaan calon debitur, kalau misalnya pabrik tentunya akan

diminta informasi tentang plant location, gedung-gedung pabrik, kantor dan

sarana lain.

ƒ Data-data manajemen, personalia antara lain struktur organisasi perusahaan,

jumlah kualitas tenaga kerja yang diperlukan dan lain-lain.

ƒ Data-data ekonomis dan yuridis dari barang-barang yang akan dijaminkan.

2.9. Hasil Penelitian Terdahulu

Dalam penelitian ini, penulis ingin menambahkan hasil penelitian

sebelumnya sebagai bahan pertimbangan atau acuan dalam penelitian ini. Adapun
22

karya ilmiah yang berhubungan dengan judul penelitian ini adalah sebagai

berikut:

1. Hotman Miraut Siregar (1997) dari Fakultas Ekonomi UNS. Penelitian ini

membahas tentang identifikasi kebutuhan informasi bagi bank dalam proses

analisis pengambilan keputusan kredit, penelitian ini menggunakan tingkat

kredit yang disetujui sebagai variabel dependen, dengan variabel independen

informasi akuntansi dan variabel independen non-akuntansi.

2. Aris Riyadi dalam penelitiannya yang berjudul Peranan Laporan Keuangan

Dalam Pengambilan Keputusan Pemberian Kredit Modal Kerja pada PT. Bank

BPD Jateng Cabang Klaten (UMS, 2003:66), menyebutkan bahwa laporan

keuangan memiliki peranan, dalam hal ini laporan keuangan tidak berperan

mutlak, melainkan masih banyak faktor-faktor lain yang mempengaruhi di

dalam penentuan suatu permohonan kredit tersebut diterima atau ditolak.

Faktor-faktor lain tersebut dapat berupa faktor jaminan, dan sebagainya.

3. Menurut Erni Susilawati dalam penelitiannya yang berjudul Peranan Laporan

Keuangan Nasabah Dalam Pengambilan Keputusan Pemberian Kredit pada PT.

BRI Cabang Wonosari (UMS, 2003:54), menyebutkan bahwa laporan

keuangan memiliki peranan yang sangat penting dalam pengambialan

keputusan pemberian kredit modal kerja pada PT. BRI Cabang Wonosari.

Dari hasil penelitian tersebut, aspek jaminan berperan dalam pengambilan

keputusan pemberian kredit modal kerja karena adanya ketidak pastian dalam

pengambilan kredit, sehingga jaminan berfungsi sebagai pengaman atas kredit

yang diberikan.
23

Oleh karena itu, penulis ingin mencoba mengadakan penilaian yang

serupa, tetapi dengan objek dan sampel yang berbeda, yaitu di PD.BPR

Kabupaten Pati, dengan jumlah sampel sebesar 50 nasabah yang akan diteliti,

dengan maksud apakah di PD.BPR Kabupaten Pati memperhatikan prinsip “5-

C” nasabah dalam memberikan kredit modal kerja, mengingat tidak semua bank

sama dalam pemberian kredit, baik syarat-syarat maupun prosedurnya.


24

BAB III

METODE PENELITIAN

Suatu kegiatan penelitian tidak terlepas dari prosedur atau langkah-

langkah penelitian. Berbagai tahap harus ditempuh hingga tercapai hasil yang

sesuai dengan tujuan penelitian, yaitu untuk mengetahui faktor-faktor

pengambilan keputusan pemberian kredit modal kerja.

3.1. Jenis dan Sumber Data

Dalam penelitian ini data yang digunakan adalah data primer. Data pimer

adalah sumber yang secara langsung akan memberikan informasi (data) dalam

penelitian. Untuk mendapatkan data primer metode pengumpulan data yang

digunakan adalah dengan:

ƒ Kuesioner

Yaitu metode pengumpulan data dengan menyusun suatu daftar pertanyaan

tertulis. Kuesioner ini meliputi pertanyaan yang mencakup hal-hal yang akan

memberikan jawaban mengenai prosedur pemberian kredit struktur organisasi,

job diskripsi, dan variabel yang berpengaruh dalam pemberian kredit.

ƒ Wawancara

Yaitu metode pengumpulan data yang mengadakan tanya jawab langsung

dengan pihak bank yang berhubungan dengan keterangan mengenai prosedur

pemberian kredit oleh bank dan variabel yang mempengaruhinya.


25

ƒ Observasi

Mengamati secara langsung berbagai kegiatan yang menjadi obyek penelitian.

Data sekunder adalah sumber data yang diperoleh dengan cara mengutip

sumber-sumber lain. Untuk mendapatkan data sekunder, maka pemgumpulan data

diperoleh dengan metode studi kepustakaan, yaitu metode pengumpulan data

dengan mengumpulkan berbagai macam teori yang ada kaitannya dengan prinsip-

prinsip perkreditan.

3.2. Populasi dan Sampel

Populasi adalah jumlah keseluruhan obyek yang karateristiknya hendak

diduga. Dalam penelitian ini populasi yang diambil adalah seluruh nasabah bank

yang diterima permohonan kredit modal kerjanya oleh PD.BPR Kabupaten Pati

sebesar 200 nasabah.

Sampel adalah sebagian dari populasi yang karakteristiknya hendak diduga

dan dianggap bisa mewakili seluruh populasi (Djarwanto, 1990 : 95).

Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan metode pengambilan

sampel acak sederhana (simple random sampling), dengan cara undian. Metode

simple random sampling dipilih karena keadaan populasinya dianggap homogen

dan tidak terlalu tersebar secara geografis (Sofian Effendi, 1989: 159). Salah satu

faktor yang harus dipertimbangkan dalam menentukan besarnya sampel adalah

derajat keseragaman (degree of homogeneity) populasi. Makin ragam populasi,

makin kecil sampel yang diambil. Dalam penelitian ini penulis mengambil sampel

sebesar 50 debitur dari jumlah populasi (Suharsimi Arikunto, 1992:107).


26

3.3. Metode Pengumpulan Data.

Pengumpulan data penting artinya dalam suatu penelitian, mengingat data

menjadi dasar dan alat untuk mencapai tujuan penelitian. Untuk itu metode yang

digunakan dalam pengumpulan data ini adalah metode angket (kuesioner) dan

wawancara.

Penulis menyerahkan angket langsung kepada redponden, dan

pengambilannya kembali pada waktu yang telah disajikan. Cara ini dipilih dengan

dasar untuk mendapatkan kepastian perolehan data dan memudahkan penulis

untuk melakukan wawancara.

3.4. Variabel dan Pengukuran Data.

Di dalam penelitian ini menggunakan bentuk kuesioner, yang berisi

beberapa daftar pertanyaan yang berkaitan dengan pengambilan keputusan

pemberian kredit dengan berdasarkan prinsip “5-C” . Pertanyaan-pertanyan

tersebut merupakan alat untuk mengukur apakah penggunaan atau penilaian

masing-masing item dari prinsip “5-C” memberikan kontribusi yang sama dalam

keputusan pemberian kredit pada nasabah. Bentuk kuesioner yang diberikan

terdiri dari pertanyaan faktor X dengan jumlah 17 item/butir dan pertanyaan

faktor Y dengan jumlah 6 item/butir.

Dalam penelitian ini skala pengukuran yang digunakan atas tanggapan

responden adalah skala likert. Skala likert digunakan untuk mengetahui penilaian

seseorang terhadap suatu hal. Responden memberi tanggapan positif atau

tanggapan negatif. Skala likert terdiri dari lima tingkatan, mulai dari tingkatan
27

Sangat Tidak Setuju (STS), Tidak Setuju (TS), Ragu-ragu (RR), Setuju (S),

Sangat Setuju (SS). Untuk suatu pertanyaan yang dijawab Sangat Tidak Setuju

(STS) diberi skor satu (1), Tidak Setuju (TS) diberi skor dua (2), Ragu-ragu (RR)

diberi skor tiga (3), Setuju (S) diberi skor empat (4), Sangat Setuju (SS) diberi

skor lima (5). Jika jawaban yang diperoleh atas pertanyaan-pertanyaan tersebut

rata-rata mendapat tingkatan skor paling tinggi berarti jawaban tersebut sesuai

dengan standart kebijakan dan peraturan kredit pada PD. BPR Kab. Dati II Pati.

Sebaliknya jika jawaban yang diperoleh atas pertanyaan-pertanyaan tersebut rata-

rata mendapat tingkatan skor paling rendah berarti jawaban tersebut tidak sesuai

dengan standart kebijakan dan peraturan kredit pada PD. BPR Kab. Dati II Pati.

3.5. Metode Pengujian Data.

Mengingat pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan kuesioner,

maka kualitas kuesioner dan kesanggupan responden dalam menjawab pertanyaan

merupakan hal yang sangat penting dalam penelitian ini. Jawaban dari pertanyaan-

pertanyaan tersebut merupakan ukuran yang akan diuji.

Suatu alat ukur yang baik harus memiliki validitas dan reliabilitas. Apabila

alat yang digunakan dalam proses pengumpulan data tidak valid, maka hasil

penelitian yang diperoleh tidak mampu menggambarkan keadaan yang

sebenarnya. Oleh karena itu, sebelum data diolah guna menguji hipoteseis, maka

untuk melihat apakah data yang diperoleh dari responden benar-benar valid atau

tidaknya digunakan dua macam penelitian, yaitu uji validitas (validity) dan
28

reliabilitas (reliability). Kedua pengujian ini menggunakan alat bantu Program

SPSS 2000 (Sutrisno Hadi, 1997:117)

a. Uji Validitas.

Hasil penelitian yang valid bila terdapat kesamaan antara data yang

terkumpul dengan data yang sesungguhnya terjadi pada obyek yang diteliti.

Instrumen yang valid berarti alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan

data (mengukur) itu valid. Valid berarti instrumen tersebut dapat digunakan

untuk mengukur apa yang hendak diukur. (Sugiyono, 2004 ; 267). Pengujian

validitas dilakukan dangan menggunakan teknik analisis butir yaitu dengan

jalan mengkorelasikan skor butir (X) terhadap skor total instrumen (Y),

dengan menggunakan rumus korelasi product moment dari Pearson sebagai

berikut:

N Σxy - ( Σx)( Σy)


rxy =
[NΣx 2
− ( Σx) 2 ] [NΣy 2
− ( Σy) 2 ]
Keterangan :

r xy = koefisien korelasi product moment

N = jumlah sampel

Σx = jumlah skor butir

Σy = jumlah skor total

Σ xy = jumlah perkalian skor butir dengan skor total

Σ x2 = jumlah kuadrat skor butir

Σ y2 = jumlah kuadrat skor total


29

Pengambilan keputusan dilakukan dengan mengkonsultasikan hasil

korelasi hitung (r hitung ) dengan korelasi tabel (r tabel). Apabila r hitung <r tabel

maka butir tersebut dapat dinyatakan tidak valid atau gugur. Sebaliknya jika r

hitung > r tabel maka butir tersebut dapat dinyatakan valid. Hal ini juga dapat

dilakukan dengan melihat probabilitas dari korelasi butir tersebut. Apabila

probabilitas (p_value) kurang dari 0,05 maka butir dapat dikatakan valid dan

sebaliknya. Jadi syarat validitas adalah korelasi antara skor butir dengan skor

total harus positif dan peluang kesalahannya tidak terlalu besar ( kurang dari

5%).

b. Uji Reliabilitas

Reliabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat

ukur itu dapat di andalkan/dapat dipercaya.Rumus yang di gunakan adalah

rumus alpha Cronbach (Sugiyono, 2004 : 282)

ΣS
2
k
ri = { 1 − 2i }
(k − 1) St

Keterangan :

ri = reliabilitas instrumen (Alpha Cronbach).

k = Mean kuadrat antar subyek

Σ Si = Mean Kuadrat kesalahan.


2

2
St = varians total

Setelah diperoleh ri hitung, selanjutnya dapat diputuskan instrumen

tersebut reliabel atau tidak, harga tersebut dikonsultasikan dengan r tabel. Jika
30

r hitung lebih besar daripada r tabel untuk taraf kesalahan 5%, maka dapat

disimpulkan insturmen dalam penelitian tersebut reliabel dan dapat

dipergunakan untuk penelitian. (Sugiyono, 2004 : 275 – 276)

3.6. Metode Analisis Data

a. Model Analisis

1. Analisis Kualitatif

Adalah analisis data yang didasarkan pada masalah penelitian

2. Analisis Kuantitatif

Adalah analisis data yang bersifat hitungan dengan menerapkan rumus

statistik untuk pengujian data, teori, dan hipotesis. Dalam penelitian ini,

penulis menggunakan model analisis regresi linear berganda. Model ini

dipilih untuk mengetahui seberapa kuat hubungan variabel-variabel yang

mempengaruhi keputusan pengambilan kredit modal kerja di PD. BPR Pati.

Formula dari model linear regresi berganda sebagai berikut: (Sugiyono :

2004 : 251)

Y= a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5 X5 + e

Keterangan :

Y = Kesetiaan Konsumen

A = Konstanta, yaitu nilai Y pada saat semua variabel X bernilai 0

b1 = Kemiringan permukaan regresi yang menyatakan koefisien regresi

dari variabel X 1 .
31

b2 = Kemiringan permukaan regresi yang menyatakan koefisien regresi

dari variabel X 2 .

b3 = Kemiringan permukaan regresi yang menyatakan koefisien regresi

dari variabel X 3 .

b4 = Kemiringan permukaan regresi yang menyatakan koefisien regresi

dari variabel X4.

b5 = Kemiringan permukaan regresi yang menyatakan koefisien regresi

dari variabel X5.

X1 = Character

X2 = Capacity

X3 = Capital

X4 = Collateral

X5 = Condition of Economi

e = error term

b. Hipotesis

Untuk mendapatkan arah yang baik dan jelas dalam penelitian ini

maka diperlukan suatu hipotesa sebagai berikut :

H0 = Faktor-faktor 5-C tidak mempengaruhi keputusan dalam pengambilan

kredit modal kerja di PD. BPR Pati.

Ha = Faktor-faktor 5-C mempengaruhi keputusan dalam pengambilan kredit

modal kerja di PD. BPR Pati.


32

c. Teknik analisa data

Pembuktian hipotesis dilakukan dengan menggunakan uji statistik

yang didukung oleh uji ekonometrika sebagai berikut :

1) Uji Serentak (Uji F)

Untuk membuktikan kebenaran hipotesis I, digunakan uji F, yaitu

dengan menguji koefisien regresi linear berganda secara serentak sehingga

dapat diketahui variabel character (X1), capacity (X2), capital (X3), collateral

(X4) dan condition of economy (X5) yang mempengaruhi keputusan

pengambilan kredit modal kerja di PD. BPR Pati. Uji statistiknya adalah uji

statistik F dan hipotesis yang diajukan yaitu :

a) Ho : b1 = b2 = b3 = b4 = b5 =0, berarti tidak ada pengaruh yang

signifikan secara bersama – sama variabel bebas (X1, X2, X3, X4 dan

X5) terhadap variabel terikat (Y).

b) Ha ≠ b1 ≠ b2 ≠ b3 ≠ b4 ≠ b5 ≠0, berarti ada pengaruh yang signifikan

secara bersama – sama variabel bebas (X1, X2, X3, X4 dan X5) terhadap

variabel terikat (Y)

Pengujian melalui uji F atau variasinya dengan membandingkan F-

hitung (Fh) dengan F-tabel (Ft) pada derajat signifikan 95% (α = 0,05).

Apabila hasil perhitungan menunjukkan :

(a) Fh > Ft → atau apabila probabilitas kesalahan kurang dari 5 % maka

Ho ditolak dan Ha diterima. Hal ini menunjukkan ada pengaruh variabel

5-C yang terdiri dari character, capacity, capital, collateral, condition of


33

economy terhadap terhadap keputusan pengambilan kredit modal kerja

di PD. BPR Pati.

(b) Fh < Ft → atau apabila probabilitas kesalahan lebih dari 5 % maka Ho

diterima dan Ha ditolak. Hal ini menunjukkan tidak ada pengaruh

variabel character, capacity, capital, collateral, condition of economy

terhadap terhadap keputusan pengambilan kredit modal kerja di PD.

BPR Pati.

Untuk menguji ketergantungan linear berganda, maka dilakukan

pengujian hipotesis dengan menggunakan rumus : (Sugiyono, 2004 : 219)

R 2 /k
F hitung =
(1 − R 2 )/(n - k - 1)

Dimana :

R2 = Koefisien determinasi

K = Jumlah variabel independen

N = Jumlah anggota sampel

Melalui pengujian serentak ini sekaligus dapat diketahui besarnya

hubungan variabel – variabel tersebut secara bersama – sama dengan melihat

koefisien determinasi (R2). Rumusnya adalah sebagai berikut:

R2 =
∑ (Y − Ŷ) 2

=
SSr
= 1−
SSe
∑ (Y − Y) 2
SSe SSt

Dimana :

SSr = Jumlah kuadrat regresi


34

SSe = Jumlah kuadrat kesalahan

SSt = Jumlah kuadrat total

Dari koefisien determinan (R 2 ) dapat diketahui derajat ketepatan dari

analisis regresi linear berganda. R 2 menunjukkan besarnya variasi

sumbangan seluruh variabel bebas dan variabel terikatnya. Interprestasi

terhadap hasil koefisien determinasi (R 2 ) berarti :

a) Jika nilai koefisien determinasi (R 2 ) semakin mendekati angka satu

berarti variabel terikat dapat dijelaskan secara linear oleh variabel bebas.

Jadi semakin besar R 2 maka semakin tepat model regresi yang dipakai

sebagai alat peramalan, karena total variasi dapat menjelaskan variabel

terikat.

b) Jika nilai koefisien determinasi (R 2 ) semakin mendekati angka nol maka

sumbangan variabel bebas terhadap variabel terikat semakin kecil.

Secara umum dapat dikatakan bahwa besarnya koefisien determinan


2
ganda (R 2 ) berada antara 0 dan 1 atau 0 < R < 1.

2) Uji Parsial (Uji t)

Untuk menguji hipotesis Ha yang menyatakan bahwa variabel motivasi

mempunyai hubungan paling kuat terhadap kesetiaan nasabah digunakan uji

t, yaitu untuk menguji keberartian koefisien regresi linear berganda secara

parsial. Hipotesa yang diajukan yaitu:


35

Ho : b1 = b2 = b3 = b4 = b5 = 0 : Tidak ada pengaruh yang signifikan

variabel bebas dengan variabel terikat

Ha : b1 ≠ b2 ≠b3 ≠ b4 ≠ b5 = 0 : Ada pengaruh yang signifikan

variabel bebas dengan variabel terikat

Pengujian melalui uji t adalah dengan membandingkan t-hitung (th)

dengan t tabel (tt) pada derajat signifikan 95% (α = 0,05 ). Apabila hasil pengujian

menunjukkan:

a) th > tt → atau apabila probabilitas kesalahan kurang dari 5 % maka Ho

ditolak dan Ha diterima. Artinya variabel bebas dapat menerangkan variabel

tidak bebas

b) th < tt → atau apabila probabilitas kesalahan lebih dari 5 % maka Ho

diterima dan Ha ditolak. Artinya variabel bebas tidak dapat menerangkan

variabel tidak bebas

Pembuktian hipotesisnya adalah:

(a) Ho diterima apabila b1 = b2 = b3 = b4 = b5 = 0, artinya variabel bebas secara

parsial tidak mempunyai pengaruh terhadap variabel terikat (Y).

(b) Ha diterima apabila b1 ≠ b2 ≠ b3 ≠ b4 b5 ≠ 0 artinya variabel bebas secara

parsial mempunyai pengaruh terhadap variabel terikat (Y).


36

Daerah Daerah
Penolakan Ho Daerah Penolakan Ho
Penerimaan Ho

-t tabel t tabel

Gambar 3.1 Test Signifikansi koefisien Regresi Secara Parsial

3) Uji Korelasi Parsial

Korelasi parsial digunakan untuk mengetahui tingginya derajat

hubungan antara satu variabel X terhadap variabel Y. Jika variabel X yang

lain dianggap konstan (dikontrol). Hal demikian ini dimaksudkan agar

hubungan antara variabel X dan Y tersebut merupakan hubungan murni.

Rumus yang digunakan adalah: (Sugiyono, 2004: 221)

[ ][
ry1− 23..( k −1) − ryk − 23..( k −1) r1k − 23..( k −1) ]
ry −1− 23.k =
[1 − r 2
yk − 23..( k −1) ][1 − r 2
1k − 23..( k −1) ]
Dimana:

Ry = Koefisien korelasi

K = Jumlah variabel bebas (X)

Selanjutnya untuk menentukan besarnya pengaruh pada masing-

masing variabel bebasnya digunakan koefisien determinasi parsial (r2). Nilai

koefisien determinasi parsial tertinggi merupakan variabel dominan yang

mempengaruhi keputusan pengambilan kredit di PD. BPR Pati.


37

Gambaran Umum Perusahaan

3.7 Sejarah Singkat Berdirinya PD. BPR Kab. Dati II Pati

Perusahaan Daerah (PD) Bank Pasar Kabupaten Daerah Tingkat II Pati

yang saat ini menjadi Perusahaan Daerah Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten

Daerah Tingkat II Pati adalah perusahaan milk Pemerintah Kabupaten Pati yang

bergerak di bidang jasa perbankan dengan dasar ijin usaha dari menteri Keuangan

Nomor : Kep-146/KM.17/1995. Sedangkan tempat usahanya sekarang adalah

berada di Jl. Supriyadi No. 71 Pati.

Perusahaan Daerah (PD) Bank Pasar Kabupaten Daerah Tingkat II Pati

berdiri pada tahun 1994 dengan Peraturan Daerah Nomor : 10/DPR/1954 Tahun

1954 tentang Perusahaan Daerah Bank Pasar Kabupaten Daerah Tingkat II Pati,

akan tetapi Perusahaan Daerah Bank Pasar ini tidak sesuai dengan harapan,

sehingga pada tahun 1969 Perusahaan Daerah Bank Pasar Kabupaten Daerah

Tingkat II Pati praktis tidak aktif lagi.

Kemudian pada tahun 1986 Pemerintah Daerah Kabupaten Dati II Pati

bersama-sama DPRD Kabupaten Dati II Pati berusaha mengembalikan

keberadaan Perusahaan Daerah Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati. Pertama

kalinya Pemda Tingkat II Pati memberi suntikan dana segar sebesar Rp

20.000.000,- (Dua Puluh Juta Rupiah), Setelah berjalan satu tahun yaitu tahun

1987 Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati mendapat tambahan dana lagi sebesar Rp.

10.000.000,- (Sepuluh Juta Rupiah). Walaupun sudah mendapat tambahan

tersebut, Perusahaan Daerah Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati masih belum

mampu berjalan dengan baik dan lancer, hal ini disebabkan karena kurangnya
38

kesungguhan dalam mengelola dan manajemen yang tidak benar, selain itu juga

disebabkan karena penyelewengan oleh karyawan dan juga dikarenakan

penanganan yang tidak professional.

Selanjutnyameskipun kondisinya demikian, pada tahun 1991 PD. Bank

Pasar Kabupaten Dati II Pati masih mendapat tambahan modal dari pemerintah

Daerah Tingkat II Pati sebesar Rp. 20.000.000,- (Dua Puluh Juta Rupiah). Setelah

mendapat tambahan modal itu Pd. Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati masih belum

dapat berjalan dengan lancer dan layak sesuai dengan yang diharapkan, sehingga

sampai dengan tahun 1991 tersebut PD. Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati belum

mampu memberikan kontribusi pada Pemda Kabupaten Dati II Pati dari laba

seperti yang diharapkan. Di samping itu tahun 1991 ini PD. Bank Pasar

Kabupaten Dati II Pati ijinnya masih belum keluar karena kurang seriusnya dalam

pengurusan juga tidak ada. Jadi sampai tahun 1991 PD. Bank Pasar Kabupaten

Dati II Pati Beroperasi tanpa ijin (seperti bak gelap), karena belum mempunyai

ijin sebagaimana layaknya sebuah Bank.

Dengan adanya teguran dari bank Indonesia, maka tahun 1992 Pemerintah

nDaerah Kabupaten Tingat II Pati mengadakan perombakan/pergantian pengurus

Bank, antara lain pemberhentian pejabat Direktur dan beberapa karyawan yang

terlibat dalam praktik-praktik yang merugikan perusahaan dan ditindaklanjuti

dengan pengangkatan pejabat Direktur baru.

Setelah pejabat Direktur yang baru mengadakan pembenahan dan penataan

yang mendasar di segala bidang baik manajemen, administrasi maupaun

operasional, maka Pd. Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati sudah dapat mulai
39

berjalan dengan baik dan sesuai yang diharapkan. Pejabat yang baru tersebut juga

melakukkan tindakan dengan keseriusan dan lebih aktif lagi dalam pengurusan

ijin usaha dan terbukti dengan tenaga yang cukup melelahkan baik materiil

maupun spiritual, akhirnya pada tahun 1993 tepatnya tanggal 2 oktober 1993

turunlah ijin prinsip PD. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati dari

Menteri keuangan Dengan Nomor S.1568/KM.17/1993. Dengan turunnya ijin

prinsip tersebut maka PD. Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati juga dituntu dengan

prasyaratan-prasyaratan lainnya untuk pengurus ijin usaha atau operasional lebih

lanjut.

Adapun syarat-syarat pengurusan ijin tersebut antara lain:

1. Meminta persetujuan atas rancangan Peraturan Daerah tentang pendirian PD.

BPR Bank Pasar Kabupaten Dati II Pati kepada Dewan Perwakilan Rakyat

Daerah.

2. Menyediakan gedung atau kantor yang layak, dan memenuhi prasyarat untuk

melakukan kegiatan usaha dengan disertai alamat yang lengkap dan jelas.

3. Menyediakan perlengkapan dan peralatan gedung atau kantor yang memenuhi

kebutuhan untuk melakukan kegiatan usaha.

4. Menyusun organisasi dan tata kerja serta menediakan tenafa atau karyawan

untuk menunjang kegiatan usaha.

5. Menyiapkan warkat-warkat pembukaan atau formulir yang akan digunakan

dalam operasional Bank Perkreditan Rakyat.

6. Meminta Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) kepada Kantor Pelayanan Pajak

di tempat kedudukan Bank.


40

Untuk memenuhi keenam persyaratan tersebut diatas dilakukan berbagai

daya dan upaya agar dapat terpenuhi dengan cepat sesuai aturan yang belaku. Atas

dasar kebutuhan-kebutuhan tersebut dan dengan dilandasi tekat yang bulat serta

dedilasi yang tinggi, tanpa mengenal waktu, tenaga, biaya serta adanya dukungan

dari berbagai pihak maka akhirnya persyaratan tersebut dapat dipenuhi.

Berdasarkan syarat-syarat yang telah terpenuhi tersebut diatas, maka

bentuk reliasasi dari prasyarat tersebut adalah sebagai berikut:

1. Telah dikeluarkannya Peraturan Daerah Nomor 9 Tahun 1994 tentang

perusahaan Daerah Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Daerah Tingkat II

Pati.

2. Untuk sementara kantor berada di kompleks Pasr Kembang Joyo Pati dengan

berbagai cara dan perbaikan dijadikan kantor yang memenuhi syarat dan

setelah ijin usaha PD. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati turun

tahun 1995, maka PD. BankPerkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati pindah

ke kompleks Pasar Puri Baru Pati pada tahun 1995.

3. Peralatan dan persediaan sudah tersedia untuk operasional, untuk sementara

brankas dan lemari besi pinjam dari pihak ketiga, karena belum kuat untuk

membeli sendiri.

4. Telah diterbitkan Surat keputusan Bupati Daerah Tingkat II Pati Nomor

581/5783/1994 tanggal 24 september 1994 tentang Struktur Organisasi dan

Tata kerja Pd. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati untuk lebih

menunjang kegiatan operasional PD. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati

II Pati.
41

5. Warkat-warkat dan formulir yang dibutuhkan semua sudah disiapkan.

6. Untuk NPWP PD. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati, setelah

diurus akhirnya mendapat Nomor: 1.577.113.2-507.

Setelah Keenam prasyaratan tersebut terpenuhi maka PD. Bank

Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati mengajukan ijin usaha kepada Menteri

Keuangan RI, tentunya setelah mengalami perbaikan dan revisi di sana-sini

akhirnya pada tahun 1995, tepatnya tanggal 30 mei 1995, ijin usaha Pd. Bank

Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati berhasil turun dengan Nomor: Kep-

146/KM.17/1995, tetapi karena masih dibutuhkan berbagai macam persiapan

maka PD. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati melakukan operasional

secara resmi pada tanggal 1 Agustus 1995, setelah sebelumnya dibuatkan Berita

Acara Penutupan Sementara PD. Bank Perkreditan Rakyat Dati II Pati pada tahun

1995 itu juga.

PD. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati berdiri dengan modal

disetor sebesar Rp 100.000.000,- (Seratus Juta Rupiah) tetapi modal dasrnya

adalah sebesar Rp 1.000.000.000,- (Satu Milyar Rupiah) sampai saat inisetelah

berjalan selama 9 (sembilan) tahun, modal disetor PD. Bank Perkreditan Rakyat

Kabupaten Dati II Pati sudah mencapai Rp 22.000.000.000,- (Dua Puluh Dua

Milyar Rupiah). Dalam operasionalnya adalah melayani berbagai macam

golongan pegawai, pensiunan, pedagang besar, industri keci, sampai pedagang

kecil (lesehan) dan wilayah operasionalnya meliputi beberapa pasar di Kabupaten

Pati.
42

Sampai akhir tahun 2004 ini kredit yang diberikan oleh PD. Bank

Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati telah mencapai kurang lebih Rp

17.000.000.000,- (Tujuh Belas Milyar Rupiah). Sedangkan untuk tabungan

sebesar Rp 5000.000.000,- (Lima Milyar Rupiah), dan Deposito sekitar Rp

12.000.000.000,- (Du8a Belas Milyar Rupiah). Dari fakta tersebut dapat dilihat

bahwa perkembangan PD. Bank Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati sangat

cepat dengan status Bank Perkreditan Rakyat yang operasionalnya hanya local

daerah Kabupaten Pati.

Selama ini perusahaan Daerah Perkreditan Rakyat Kabupaten Dati II Pati

beroperasional dengan pedoman pada aturan-aturan yang ada, baik itu peraturan

Menteri Dalam Negeri, Peraturan Menteri Keuangan, Peraturan Daerah, Surat

Keputusan Bupati atau Keputusan Direksi. Tetapi kadang-kadang peraturan

tersebut bertentangan atau tidak sejalan misalkan untuk peraturan Menteri

Keuangan adalah mencari peluang sebanyak-banyaknya atau laba yang tinggi

dengan tentunya dalam keadaan sehat, tetapi pada kenyataannya selama ini

PD.Bank Perkreditan Rakyat kabupaten Dati II Pati mempunyai dasar operasional

yang diatur dalam peraturan daerah kabupaten Dati II Pati Nomor:9 tahun 1994

yang didalamnya disebutkan bahwa selain mencari keuntungan juga mempunyai

fungsi social (social businnes) dimana fungsi ini jelas tidak bertujuan untuk

mencari keuntungan semata, namun diutamakan untuk dapat membantu

masyarakat khususnya golongan masyarakat menengah kebawah atau pedagang

kecil serta sesuai dengan visi dan misi PD. BPR Kabupaten Dati II Pati.
43

3.8. Bidang Usaha dan Wilayah Kerja

3.8.1. Bidang Usaha PD. BPR kab. Dati II Pati

Kegiatan usaha PD. BPR Kabupaten Dati II Pati yang utama adalah

menghim,pun dana dari masyarakat dan menyalurkan dana yang telah berhasil

dihimpun tersebut dengan memberikan pinjaman dalam bentuk fasilitas kredit.

a) Penghimpun dana

Sebagai sebuah badan yang mempunyai ijin usaha dan berbadan hukum maka

PD> BPR Kabupaten Dati II Pati mempunyai wewenang untuk mengadakan

penghimpunan dana dari masyarakat. Produk penghimpun dana PD. BPR

Kabupaten Dati II Pati berupa tabungan (Tabungan Berlian dan Tabungan

Wajib) dan deposito (Bilyet Deposito).

b) Penyaluran dana

Dari hasil kegiatan penghimpunan dana, agar dana tersebut tidak macet dan

bermanfaat maka dana tersebut disalurkan kembali kepada masyarakat dalam

bentuk kredit. Produk kredit PD. BPR Kabupaten Dati II Pati terdiri atas:

1. Kredit Sektor Umum.

Kredit Umum terdiri dari:

− Kredit Umum (masyarakat umum yang mempunyai usaha/wiraswasta)

− Kredit Musiman (jangka wajktu maksimal 3 bulan)

− Kredit Kelompok (terdiri dari kelompok home industri)

2. Kredit Sektor Karyawan.

− Kredit Pegawai Negeri Sipil

− Kredit Pegawai Swasta


44

3. Kredit Sektor Pasar/Mingguan.

− Kredit Khusus Pedagang Pasar (jangka waktu maksimal 20 minggu)

4. Kredit Sektor Pensiunan.

− Kredeit Pensiunan (pensiunan dari BPD Jawa Tengah )

3.8.2. Wilayah Kerja PD. BPR Kab. Dati II Pati

Sebagai suatu badan hukum dan diakui keberadaannya maka PD. BPR

Kab. Dati II Pati juga mempunyai wilayah kerja. Wilayah kerja PD. BPR kab.

Dati II Pati hanya mencakup/terbatas pada suatu wilayah yaitu Kabupaten Pati

saja dan tidak diperbolehkan lintas Kabupaten.

PD. BPR Kab. Dati II Pati selain mempunyai Kantor Pusat di Jl. Supriyadi

No. 71 Pati juga memiliki kantor atau pos-pos pelayanan yang tersebar di

Kabupaten Pati antara lain:

a. Pos Pasar Puri

b. Pos Keamatan Gembong

c. Pos Kecamatan Trangkil

d. Pos Pasar Kayen

e. Pos Pasar Rogowongso

f. Pos Pasar Sleko II

g. Pos Pasar Tayu


45

3.9. Visi dan Misi PD. BPR Kab. Dati II Pati

a) Visi dari PD. BPR Kabbupaten Dat II Pati itu sendiri adalah:

PD. BPR (Bank Perkreditan Rakyat) Kabupaten Dati II Pati ke depan

merupakan Banknya orang Pati Sehat dan Terpercaya.

b) Misi dari PD. BPR Kabupaten Dati II Pati adalah:

− Membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat menengah kebawah di

Kabupaten Pati.

− Ikut membantu dalam upaya menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD)

Kabupaten Pati.

3.10. Struktur Organisasi dan Tugas Masing-masing Bagian

Struktur organisasi yang diterapkan PD. BPR Kab. Dati II Pati di

gambarkan dalam sebuah bagan yang menunjukkan wewenang dan tanggung

jawab masing-masing bagian. Dimana tiap-tiap bagian mempunyai hubungan

dengan bagian lain yang ditunjukkan dengan garis koordinasi. Garis vertikal

menggambarkan hubungan tanggung jawab bawahan dengan atasandalam

tingkatan organisasi, sedangkan garis horisontal menggambarkan hubungan

sejajar antar bagian dalam organisasi.

Untuk lebih jelasnya, struktur organisasi yang dimiliki PD. BPR

Kabupaten Dati II Pati dapat dilihat gambar 1.


46
47

Berdasarkan bagan diatas maka susunan Organisasi PD. BPR Kabupaten Dati II

Pati terdiri atas:

1) Dewan Pengawas

2) Direktur

3) Satuan Pengawas Intern

4) Kabag Pemasaran

5) Kabag Umum

6) Cabang-cabang

Dari masing-masing bagian dalam organisasi mempunyai tugas-tugas

sebagai berikut:

1) Dewan Pengawas

Tugas-tugas Dewan Pengawas adalah:

a. Menggariskan kebijaksanaan umum perusahaan dan melaksanakan

pengawasan terhadap pelaksanaan tugas direktur.

b. Memberikan pendapat dan saran kepada Bupati Kepala Daerah mengenai

rancangan kerja,anggaran perusahaan dan perubahannya serta laporan-laporan

lainnya dari direktur.

c. Mengawasi pelaksanaan Rencana Kerja Anggaran Perusahaan serta

menyampaikan hasil penilaiannya kepada Bupati Kepala Daerah dengan

tembusan kepada Direktur.

d. Mengikuti perkembangan kegiatan perusahaan dan dalam hal perusahaan

menunjukkan gejala kemunduran segera melaporkan kepada Bupati Kepala

Daerah dengan disertai saran mengenai langkah perbaikan yang ditempuh.


48

e. Memberikan pendapat saran kepada Bupati kepala Daerah dengan kepada

Direktur mengenai setiap masalah lainnya yang dianggap penting bagi

pengelolaan perusahaan.

f. Memberikan laporan kepada Bupati Kepala Daerah secara berkala (Triwulan

dan Tahunan) serta pada setiap waktu yang diperlukan mengenai

perkembamgan perusahaan dan hasil pelaksanaan tugas Dewan Pengawas.

g. Melakukan tugas-tugas pengawasan lain yang ditentukan oleh Bupati Kepala

Daerah.

2) Direktur

Tugas-tugas Direktur Utama adalah:

a. Merencanakan dan menetapkan sasaran usaha.

b. Menetapkan kebijaksanaan untuk mencapai sasaran.

c. Melaksanakan pengurusan perusahaan sehari-hari berdasarkan kebijaksanaan

umum yang digariskan oleh Bupati Kepala Daerah dan atau Badan Pengawas.

d. Mewakili perusahaan bik di luar maupun di dalam pengadilan.

e. Mengangkat dan menghentikan pegawai.

f. Mengurus, menguasai dan bertanggung jawab atas kelayaan perusahaan.

g. Melakukan koordinasi dan memimpin pelaksanaan kegiatan bagian-bagian

bawahan.

h. Memberikan persetujuan atas semua transaksi keuangan perusahaan.

i. Mendelegasikan tugas-tugas yang dapat dikerjakan oleh bagian-bagian

bawahan.
49

j. Memberikan petanggung jawaban atas jalannya perusahaan kepada Bupati

Kepala Daerah melalui Badan Pengawas.

k. Meneliti rancangan Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan serta

Perubahannya.

l. Memiliki kebenaran dan kesempurnaan semua administrasi perusahaan.

m. Memiliki kebenaran dan kesempurnaan proses akuntansi perusahaan.

n. Memiliki kebenaran dan kesempurnaan jalannya prosedur pemberian kredit.

o. Memiliki kebenaran dan kesempurnaan tentang kekuatan yuridis semua akta-

akta yang dibuat perusahaan.

p. Memiliki kebenaran dan kesempurnaan semua bukti-bukti penerimaan dan

pengeluaran kas perusahaan serta bukti keuangan lainnya.

3) Satuan Pengawas Intern

Tugas-tugas Satuan Pengawas Intern adalah:

1. Membantu Direktur Utama dalam mengadakan penilaian dan pengawasan

terhadap Sistem Pengendalian Intern Perusahaan.

2. Mewakili audit terhadap semua kegiatan akuntansi dan keuangan perusahaan.

3. Menguji ketepatan dan sampai berapa jauh data akuntansi dapat di percaya,

menggalakan efisiensi usaha dan mendorong ditaatinya kebijaksanaan yang

telah digariskan.

4. Melakukan pengawasn atas anggaran perusahaan, dalam hal ini adalah

membandingkan dengan realisasinya.

5. Mengawasi pelaksanaan tata kerja dan disiplin pegawai.

6. Mengawasi operasional perusahaan dan pengadaan barang.


50

7. Memberikan laporan berkala kepada direksi atas hasil pemeriksaan.

8. Menyelenggarakan administrsi, diantaranya pengarsipan hasil pemeriksaan

dan lain-lain.

9. Mengadakan pemantauan dan penelitian secara terus-menerus terhadap

sistem pengendalian intern yang sedang berjalan dan jika melihjat adanya

celah-celah kelemahan segera membri saran-saran kepada Direktur Utama

untuk memperbaiki atau memperkuat sistem pengendalian intern tersebut.

10. Meberikan saran dan prtimbangan yang dipandang perlu baik diminta

maupun tidak kepada Direktur Utama tentang langkah-langkah dan tindakan-

tindakan yang perlu diambil guna memperlancar pelaksanaan usaha

peruahaan.

4) Bagian Pemasaran

Bagian Pemasaran ini terdiri dari seksi-seksi, yaitu seksi dana, seksi kredit dan

seksi kas.

Bagian Pemasaran tugas-tugasnya adalah:

1. Membantu Direktur Utama/Pimpinan dalam melaksanakan tugas-tugas yang

berhubungan dengan program bidang dana dan perkreditan.

2. Menyampaikan saran-saran kepada Direktur Utama/Pimpinan sehubungan

dengan pelaksanaan tugas-tugas di bidang dana perkreditan serta jasa-jasa

bank.

3. Menyususn rencana kerja anggaran bidang dana dan perkreditan sebagai

usulan untuk mendapat persetujuan dari Dewan Komisaris/Badan Pengawas.


51

4. Menyusun jadwal kegiatan rencana kerja dan menyusun break down rencana

anggaran yang telah disetujui oleh Dewan Komisaris/Badan Pengawas.

5. Mengatur pengelolaan uang kas dalam rangka pengendalian likuiditas secara

efektif dan efisien

6. Memberikan rekomendasi dan mengusulkan kepada Direktur Utama/Pimpinan

dalam usaha mengembangkan kredit-kredit yang diprioriataskan untk

dijadikan bahan pertimbangan penetapan kebijaksanaan oleh Direksi/Badan

Pengawas.

7. Melakukan monitoring atas kerdit yang telah diberikan dan perkembangan

kredit umumnya.

8. Memberikan rekomendasi dan mengusulkan kepada Direktur Utama/Pimpinan

dalam suatu memobilisasi dana-dana yang diprioritaskan untuk dijadikan

bahan pertimbangan penetapan kebijaksanaan oleh Direksi/Pimpinan.

9. Melakukan monitoring atas nasabah-nasabah yang telah mempercayakan

penempatan dananya di PD.BPR Dati II Pati.

10. Melakukan monitoring atas penata usahaan hak-hak dan kewajiban yang

timbul atas aktivitas bidang dana dan perkreditan.

11. Membantu Direktur Utama/Pimpinan untuk melakukan monitoring dan

evaluasi atas pelaksanaan kerjasama dengan pihak ketiga yang berkenan

dengan bidang dana dan perkreditan.

12. Menyususn laporan yang berkenan dengan dana dan perkreditan sesuai dengan

ketentuan yang berlakuk baik untuk keperluan intern dan ekstern.


52

13. Melatih atau membimbing bawahan untuk meningkatkan keterampilan dan

prestasi kerja pegawai.

14. Memberikan penilaian dan pengusulan atas kondite pegawai dalam

lingkungan bagian pemasaran.

15. Menciptakan hubungan kerjasama yang harmonis dengan seluruh pegawai

dalam lingkungan bagian pemasaran.

16. Sesuai dengan bidang tugasnya mewakili PD. BPR Dati II Pati dalam

mengadakan hubungan dengan pihak ketiga berkenaan dengan pelaksanaan

tugasnya.

17. Melaksanakan tugas-tugas lainnya yang iberikan oleh Direktur

Utama/Pimpinan.

18. Mengawasi pemeliharaan dan pemanfaatan saran kerja oleh para pegawai di

lingkungan bagian pemasaran.

19. Kepala bagian pemasaran dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya

bertanggung jawab kepada Direktur Utama/Pimpinan.

20. Dalam hal kepala bagian pemasaran tidak berada di tempat wewenangnya

dilakukan/diambil alih ole petugas pemasaran dengan pangkat tertinggi atau

pejabat lainnya yang ditunjuk di lingkungan bagian pemasaran.

Seksi Dana, tugas-tugasnya adalah:

a. Membantu Kepala Bagian Pemasaran dalam merumuskan kebijaksanaan

penghimpunan dana.

b. Membantu kepala bagian pemasaran un tuk menjabarkan kebijaksanaan

Direksi/Pimpinan dalam penghimpunan dana dan pengerahan dana.


53

c. Menyampaikan saran-saran kepada kepala bagian pemsaran sehubungan

dengan pelaksanaan tugas sebagai petugas dana.

d. Membantu kepala bagian pemasaran untuk menyususn rencana kerja dan

anggaran di bidang pemasaran.

e. Menyusun jadwal kegiata rencana kerja mingguan dan menyusun break down

mingguan atas rencana anggaran serta melakukan monitoring dan

pengendalian atas pelaksanaan rencana kerja dan anggaran yang telah disetujui

oleh Badan Pengawas/dewan Komisarisa.

f. Menghubungi sumber-sumber dana potensial baik yang bersumber dari

Pemerintah, Swasta maupun sumber-sumber lainnya.

g. Membantu Kepala Seksi Pemasaran dalam menciptakan kegiatan

penghimpunan produk produk baru atau untuk mendukung kegiatan

operasional.

h. Membantu Kepala Seksi Pemasaran untuk melakukan kegiatan penghimpunan

dana dan menjalin kerja sama dengan instansi, dinas asosiasi usaha, kelompok

pengusaha, pemuka masyarakat dan lembaga keuangan lainnya serta yayasan-

yayasan dan sebagainya.

i. Membantu Kepala Bagian Pemasaran untuk melaku7kan perhitungan cost of

money dan cost of fund yang berhasil dihimpun maupun per sektor.

j. Membantu Kepala Bagian Pemasaran dalam kerja sama dentgan BPD Jawa

Tengah dalam mengelola keuangan Pemerintah Daerah.

k. Mencari sumber dana yang potensial baik yang ada dalam masyarakat maupun

instansi sebagai sumber dana yang belum dipergunakan.


54

l. Melaksanakan monitoring atas possisi likuiditas agar tidak terjadi kekurangan

maupun kelebihan alat likuid yang kurang produktif.

m. Membantu Kepala Bagian Pemasran dalam menjaga keseimbangan

management assets dan libilities.

n. Menyelenggarakan administrasi bidang dana dengan tertib dan teratur serta

cocok terhadap perincian masing –masing sumber dana.

o. Menjaga hubungan baik dengan key position sumber-sumber dana.

p. Menyususn laporan berkala sesuai dengan ketentuan yang berkenaan dengan

bidang dana, baik utuk kepentingan intern maupun ekstern.

q. Memberi penilaian dan pengusulan atas kondite pegawai dalam lingkungan

petugas dana.

r. Melatih dan membimbing untuk meningkatkjan keterampilan dan prestasi

kerja pegawai.

s. Menciptakan hubugan kerja sama yang harmonis dengan seluruh pegawai

dalam lingkungan petugas dana dan unit-unit kerja lainnya.

t. Sesuai dengan bidang tugasnya mewakili perusahaan dalam mengadakan

hubungan dengan pihak ketiga berkenaan dengan pelaksanaan tugasnya.

u. Melaksanakan tugas-tugas lainnya yang diberikan oleh Kepala Bagian

Pemasaran.

v. Mengawasi pemeliharaan dan pemanfaatan sarana kerja oleh para pegawai di

lingkungan petugas dana.

w. Petugas dana dalam pelaksanaan tugas dan wewenangnya bertnggung jawab

pad Kepala Bagian Pemasaran


55

x. Dalam hal petugas dana lebih berada di tempat atau berhalangan melakukan

tugasnya, maka tugas dan wewenangnya dilakukan atau di ambil alih oleh

Kepala Bagian Pemasaran atau petugas dengan pangkat setingkat atau spejabat

lainnya yang di tunjuk di lingkungan bagian pemasaran.

Seksi Kredit, tugas-tugasnya adalah:

a. Membantu Kepala Bagian Pemasaran dalam merumuskan kebijaksanaan

bidang perkreditan.

b. Membantu Kepala Bagian Pemasaran untuk menjabarkan kebijaksanaan

Direksi dalam bidang pemasaran.

c. Menyampaikan saran-saran kepada Kepala Bagian Pemasaran sehubungan

dengan peaksanaan tugas sebagai petugas kredit.

d. Membantu Kepala Bagian Pemasaran untuk menyusun rencana kerja dan

anggaran di bidang pemasaran.

e. Menyusun jadwal kegiatan rencana kerja mingguan dan menyusun break

down mingguan atas rencana kerja dan anggaran yang telah disetujui oleh

Dewan Komisaris/Badan Pengawas.

f. Menghubungi sasaran kredit yang potensial baik terhadap sektor pemerintah,

swasta maupun sasaran-sasaran lainnya.

g. Membantu Kepala Bagian Pemasaran dalam menciptakan produk-produk baru

untuk mendukung kegiatan operasional.

h. Membantu Kepala Bagian Pemasaran untuk melaksanakan kegiatan

penyaluran kredit dan menjalin kerjasama dengan instansi, dinas asosiasi dan
56

kelompok pengusaha, para pengusaha, pemuka masyarakat dan lembaga

keuangan lainnya, serta yayasan-yayasan dan sebagainya.

i. Membantu Kepala Bagian Pemasaran untuk melakukan perhitungan cost of

money dan cost of fund serta posisi loanable fund.

j. Mencari sumber dana yang potensial, baik yang ada dalam masyarakat

maupu7n instansi di berbagai sumner dana dan sasaran perkreditan.

k. Melaksanaka minotoring atas posisi likuiditas dan posisi loanable fund agar

kita tidak mengganggu posisi likuiditas.

l. Membantu Kepala Bagian Pemasaran dalam menjaga keseimbangan

management assets dan liabilities.

m. Menjaga hubungan administrasi perkreditan dengan tertib dan teratur serta

cocok terhadap perincian masing-masing sumber dana.

n. Menjaga hubungan dengan key position sumbr-sumber dana, nasabah-nasbah

kredit dalam rangka menjaga segment pasar yang telah dikuasai.

o. Menyusun laporan berkala sesuai dengan ketentuan yang berkenaan bidang

kredit, baik untuk kepentingan intern maupun ekstern.

p. Memberikan penilaian dan penyesuaian atas kondite pegawai dalam

lingkungan petugas kredit.

q. Melatih dan membimbing bawahan untuk meningkatkan keterampilan dan

prestasi kerja pegawai.

r. Menciptakan hubungan kerjasama yang harmonis dengan seluruh pegawai

dalam lingkungan petugas kredit dan unit-unit kerja lainnya.


57

s. Sesuai dengan bidangnya tugasnya mewakili dalam mengadakan hubungan

dengan pihak ketiga berkenaan dengan pelaksanaan tugasnya.

t. Melaksanakan tugas-tugas lainnya yang diberikan oleh Kepala Bagian

Pemasaran.

u. Mengawasi pemeliharaan dan pemanfaatan sarana kerja oleh para pegawai ndi

lingkungan petugas kredit.

v. Petugas kredit dalam melaksanakan tugas dan wwenang nya bertanggung

jawab kepada Kepala Bagian Pemasaran.

w. Dalam hal petugas kredit tidak berada di tempat atau berhalangan melakukan

tugasnya, maka tugas dan wewenangnya dilakukan/diambil alih oleh Kepala

Bagian Pemasaran ataupetugas dengan pangkat setingkat atau pejabat lainnya

yang ditunjuk di lingkungan seksi pemasaran.

Seksi Kas, tugas-tugasnya antara lain:

a. Mengatur dan mengamankan uang tunai dan surat-surat berharga yang

dititipkan.

b. Memegang dan mengamankan kunci kontrol terhadap dan surat-surat berharga

yang menjadi tanggung jawabnya.

c. Menerima setoran-setoran nasabah dan setoran-setoran transaksi.

d. Membayar bukti pengeluaran kas yang telah memenuhi persyaratan formil dan

persyaratan materiil.

e. Menjaga kerahasian nasabah dan hal-hal lain yang wajib dirahasiakan.

f. Menyususn laporan-laporan dengan tertib yang berkenaan dengan tugas-tugas

dalam pengelolaan.
58

g. Menciptakan kerjasama yang harmonis dan berusaha meningkatkan

keterampilan bawahan.

h. Melaksanakan tugas-tugas lainnya yang diberikan oeh Kepal Seksi Pemasaran.

i. Petugas kas dalam melaksanakan tugas dan wewenang bertanggung jawab

kepada Kepala Bagian Pemasaran.

j. Dalam hal petugas kas tidak berada di tempat atau berhalangan melakukan

tugasnya,maka tugas atau wewenangny dilakukan atau diambil alih oleh

Kepala Bagian Pemasaran atau petugas dengan pangkat setingkat atau pejabat

lainnya yang ditunjuk di lingkungan seksi pemasaran.

5) Bagian Pelayanan/Umum

Pada bagian pelayanan umum ini terdiri dari beberapa seksi yaitu seksi

pembukuan/akuntansi dan seksi personalia/umum/sekretariat.

Bagian-bagian Pelayanan Umum tugas-tugasnya adalah:

a. Membantu Direksi/Pimpinan dalam melaksanakan tugas-tugas yang

berhubungan dengan program bidang pelayanan yang meliputi pembukuan,

sekretariat, umum dan operasional.

b. Mjenyampaikan saran-saran kepada Direksi/Pimpinan sehubungan dengan

pelaksanaan tugas-tugas bidang pembukuan, sekretariat, umum, dan

personalia.

c. Menyusun rencana kerja dan anggaran bidang pelayanan dan investasi sebagai

usulan untuk mendapatkan perstujuan Dewan Komisaris/Badan Pengawas.

d. Menyusun jadwal kegiatan rencana kerja dan menyusun break down rencana

kerja yang telah disetujui oleh Dewan Komisaris/Badan Pengawas.


59

e. Memberikan rekomendasi dan mengusulkan kepada Direktur/Pimpinan dalam

usaha pengembangan sumber daya manusia, pengadaan investasi, struktur

pembelanjaan untuk dijadikan petimbangan penetapan kebijaksanaan oleh

Direksi/Pimpinan.

f. Melakukan monitoring atas terciptanya keseimbangan faktor produksi

pendukung kelancaran operasional.

g. Memberikan rekomendasi dan mengusulkan kepada Direktur/Pimpinan dalam

usaha pengembangan sumber daya manusia, pengadaan investas8, struktur

pembelanjaan untuk dijadikan bahan pertimbangan penetapan kebijaksanaan

oleh Direksi/Pimpinan.

h. Melakukan monitoring atas pendayagunaan sarana kerja dan produktivitas

sumber daya manusia yang telah dialokasikan pada masing-masing satuan

organisasi.

i. Melakukan monitoring sertas evaluasi atas tata kerja sistem dan prosedur

pelaksanaan bidang dana dan perkreditan .

j. Melakukan monitroring atas penataan perusahaan dokumen-dokumen tentang

hak-hak pemilikan assets maupun dokumen-dokumen penting lainnya baik

untuk kepentingan itern maupun kerja sama dengan pihak ketiga.

k. Dalam hal petugas pelayanan tidak berada di tempat atau berhalangan

melakukan tugasnya, maka tugas dan wewenangnya dilaukukan/diambil oleh

Kepala Seksi Pelayanan atau petugas pangkat tertinggi atau pejabat lainnya

yang ditunjuk di lingkungan pelayanan.


60

Seksi Pembukuan/Akuntansi, tugas-tugasnya adalah:

a. Membantu Kepala Bagian pelayanan dalam merumuskan dan menyusun

sistem prosedur akuntansi dan menjabarkan rincian tugas untuk unit-unit

organisasi sesuai dengan bidangnya.

b. Menyampaikan saran-saran kepada bagian pelayanan sehubungan dengan

pelaksanaan tugas dan seksi pembukuan.

c. Membatu Kepala Bagian Pelayanan dalam menyusun rencana kerja dan

rencana anggaran perushaan serta melakukan monitoring dan pengendalian

atas pelaksanaan.

d. Menyelenggarakan administrsi akuntansi dan keuangan dengan mengimpun

serta mengelola data-data semua transaksi keuangan perusahaan dari unit-unit.

e. Membantu Kepala Bagian Pelayanan dalam melaksankan dan mengkoordinir

kegiatan komputerisasi administrasi dan unit-unit operasional.

f. Mengurus dan menyelesaikan perhitungan pajak penghasilan.

g. Memberikan saran dan pertimbangan kepada unit-unit operasional dalam

rangka penyempurnaan sistem dan prosedur akuntansi di bidangnya masing-

masing.

h. Mebuat laporan nerca dan laba rugi harian, mingguan, bulanan, dan tahunan

baik untuk kepentingan intern maupun ekstern.

i. Menyusun laporan berkala sesuai dengan ketentuan yang berlaku dengan

bidang tugasnya, baik untuk kepentingan ekstern maupun intern.

j. Melakukan monitoring serta evaluasi atas tata kerja, sistem dan prosedur

pelaksanaan tugas-tugas seksi pembukuan.


61

k. Melatih dan membimbing bawahan untuk meningkatkan keterampilan dan

prestasi kerja.

l. Memberikan penilaian dan mengususlkan kondite pegawai dalam lingkungan

seksi pembukuan.

m. Menciptakan kerjasama yang harmonis dengan seluruh pegawai dalam

lingkungan seksi pembukuan dan unit-unit lainnya.

n. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Bagian Pelayanan.

o. Petugas pembukuan dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya

bertanggung jawab kepada Kepala Bagian Pelayanan.

p. Dalam hal petugas pembukuan tidak berada di tempat dan wewenangnya

dilakukan/diambil alih oleh Kepala Bagian Pelayanan dengan pangkat

tertinggi atau pejabat lainnya yang ditunjuk di lingkungan seksi pelayanan.

Seksi Sekretariat/Umum/Personalia, tugas-tugasnya adalah:

a. Membantu Kepal Bagian Pelayanan dalam menyelenggarkan kegiatan yang

berhubungan dengan petugas sekretariat/Umum/Personalia.

b. Menyampaikan saran-saran kepada Kepal Bagian Pelayanan sehubungan

dengan pelaksanaan tugas petugas sekretariat/umum/personalia.

c. Membantu Kepala Bagian Pelayanan dan menyusun rencana kerja dan rencana

anggaran seksi pelayanan perlu melakukan monitoring dan pengendalian atas

pelaksanaan.

d. Menyelenggarkan hubungan kemasyarakatan dengan unit kerja maupun

dengan instansi ekstern.


62

e. Menyiapkan rapat Direksi/Pimpinan atau pertemuan yang diadakan oleh

Direksi/Pimpinan dan rapat lainnya di lingkungan kerja.

f. Menyelenggarakan kegiatan protokoler, komunikasi dan informasi.

g. Mengelola kearsipan dan dokumentasi.

h. Melakukan pengadaan barang-barang inventaris, peralatan kantor dan

kebutuhan kantor lainnya sesuai dengan dengan prosedur yang telah

ditetapkan.

i. Mengurus perawatan dan pemeliharaan inventaris kantor dan gedung kantor

untuk kepentingan dianas.

j. Menjaga kebersihan, penerangan, telekomunikasi kantor dan melaksanakan

inventarisasi kantor.

k. Menyusun perencanaan dan penyediaan tenaga kerja menurut kebutuhan

jangka pendek dan jangkan panjang meliputi:

™ Penerimaan pegawai.

™ Pengembangan kualitas sumber daya manusia.

™ Penggajian pegawai.

™ Pemberian penghargaan dan sangsi hukum.

™ Pengendalian hubungan kerja.

™ Pemutusan hubungan kerja.

l. Mengurus dan menyususn administrasi kepegawaian yang meliputi cuti,

usulan pangkat, penggajian, penilaian, kondite, kenaikan/penurunan pangkat

peringatan, mutasi, promosi, penghargaan, pemberhentian dan pensiun.


63

m. Menghitungkan pajak penghasilan pegawai, Direksi dan Dewan

Komisaris/Badan Pengawas dan pembayarannya ke kantor pajak.

n. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Bagian Pelayanan.

o. Petugas sekreteriat/umum/personalia dalam melaksanakan tugas dan

wewenangnya bertnggung jawab kepada Kepala Bagian Pelayanan.

p. Dalam hal petugas seksi sekretariat/umum/personaliatidak berada di tempat

atau berhalangan melakukan tugasnya, maka tugas dan wewenangnya

dilakukan/diambil alih oleh Kepala Bagian Pelayanan atau petugas dengan

pangkat yang tertyinggi atau pejabat lain yang ditunjuk di lingkungan seksi

pelayanan.

Untuk menjamin kesatuan usaha dan kegiatan dalam melaksanakan tugas,

maka tiap pegawai dalam unit organisasi wajib melaksanakan dan memelihara

hubungan kerja, konsultasi dan kerjasama, baik vertikal maupun horizontall secra

serasi dan harmonis tanpa mengabaikan tertib administrasi dan sistem kerja. Pada

waktu tertentu dan apabila dipandang perlu, Direktur mengadakan rapat dan atau

pertemuan dengan Kepala Bagian, Kepala Cabang dan Kepal Satuan Pengawas

intern untuk membahas secara menyeluruh penyelenggaraan tugas perusahaan.


64

BAB IV

ANALISIS DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas

Setelah dilakukan pengambilan data terhadap 50 debitur pada PD. BPR

Pati, maka dapat dilakukan analisis data untuk membuktikan hipotesis yang telah

diajukan dalam bab sebelumnya. Namun demikian data-data yang diperoleh

melalui kuesioner ini perlu diuji kualitas datanya melalui uji validitas dan

reliabilitas.

4.1.1. Hasil Uji Validitas

Uji validitas dilakukan dengan bantuan komputer program SPSS Versi

11.5 yang bertujuan untuk mengetahui bahwa setiap butir pertanyaan yang

diajukan kepada responden telah dinyatakan valid atau tidak. Teknik yang

digunakan dalam penelitian ini adalah dengan teknik korelasi, yaitu dengan

membandingkan hasil koefisien korelasi (rxy) dengan r tabel. Dengan jumlah sampel

(N) sebanyak 50 responden maka dapat ditentukan besarnya r tabel yaitu 0,2353.

Dari hasil uji validitas diperoleh tabel 4.1. sebagai berikut:


65

Tabel 4.1
Hasil Uji Validitas

Variabel Item r - xy r - tabel Keterangan


Character X1.1 0.611 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X1.2 0.839 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X1.3 0.822 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X1.4 0.766 0.2353 r xy > r tabel, Valid
Capacity X2.1 0.882 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X2.2 0.863 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X2.3 0.943 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X2.4 0.834 0.2353 r xy > r tabel, Valid
Capital X3.1 0.668 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X3.2 0.724 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X3.3 0.718 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X3.4 0.708 0.2353 r xy > r tabel, Valid
Collateral X4.1 0.784 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X4.2 0.929 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X4.3 0.877 0.2353 r xy > r tabel, Valid
Condition of Economy X5.1 0.834 0.2353 r xy > r tabel, Valid
X5.2 0.923 0.2353 r xy > r tabel, Valid
Sumber : Data primer diolah, 2006 (Lampiran 3)

Dari Tabel 4.1 di atas dapat diketahui besarnya koefisien korelasi dari

seluruh butir pertanyaan terdiri dari 4 butir pertanyaan untuk variabel Character,

4 butir pertanyaan untuk Capacity, 4 butir pertanyaan untuk Capital, 3 butir

pertanyaan untuk Collateral, dan 2 butir pertanyaan untuk Condition of Economy

Dari hasil perhitungan koefisien korelasi (rxy) seluruhnya mempunyai r hitung yang

lebih besar dari r tabel (r tabel = 0,2353). Dengan demikian dapat disimpulkan

bahwa seluruh butir dinyatakan valid. Dengan demikian seluruh butir pertanyaan

yang ada pada instrumen penelitian dapat dinyatakan layak sebagai instrumen

untuk mengukur data penelitian.


66

4.1.2.. Hasil Uji Reliabilitas

Reliabilitas menunjukkan sejauh mana hasil pengukuran kuesioner

memiliki tingkat kehandalan. Artinya hasil jawaban kuesioner akan konsisten jika

dilakukan pengukuran dalam waktu dan tempat yang berbeda. Hasil pengujian

reliabilitas digunakan Koefisien Alpha Cronbach. Dengan bantuan program

SPSS.11 dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.2
Hasil Uji Reliabilitas

Variabel Koef. Nilai Kritis Keterangan


Alpha (r tabel)
Cronbach
Character 0,7546 0,2353 Reliabel
Capacity 0,8983 0,2353 Reliabel
Capital 0,6539 0,2353 Reliabel
Collateral 0,8307 0,2353 Reliabel
Condition
of Economy 0,6872 0,2353 Reliabel
Sumber : Data primer diolah, 2006 (Lampiran 3)

Dari hasil uji reliabilitas diperoleh koefisien reliabilitas alpha pada seluruh

variabel penelitian memiliki koefisien Alpha Cronbach lebih besar daripada nilai r

tabel (0,2353). Dengan demikian kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini

telah memiliki tingkat keandalan yang baik, sehingga dapat digunakan untuk

mengukur data penelitian.

4.2. Analisis Kualitatif

Analisis Kualitatif adalah analisis yang menjelaskan tentang gambaran

perusahaan yang diteliti menggunakan analisis statistik deskriptif berupa

karakteristik debitur, persepsi debitur terhadap kelima faktor 5 C dalam bentuk

persentase.
67

4.2.1. Karakteristik Responden

Karakteristik responden yang dianalisa dalam penelitian ini meliputi, jenis

kelamin, pekerjaan, penghasilan, jenis jaminan dan harga jaminan. Karakteristik

responden tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:

a. Jenis Kelamin

Jenis kelamin merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi

individu dalam memilih jasa perbankan, hal ini berkaitan dengan tingkat

kepentingan masing-masing jenis kelamin. Dari hasil angket yang telah

disebarkan diperoleh hasil seperti terlihat pada tabel 4.3

Tabel 4.3
Klasifikasi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Jenis Kelamin Jumlah Persentase
Pria 35 70%
Wanita 15 30%
Jumlah 50 100%
Sumber:Data primer yang diolah, 2006 (Lampiran 4)

Berdasarkan Tabel 4.3 dapat diketahui bahwa 70% responden berjenis

kelamin laki-laki dan 15% responden berjenis kelamin wanita. Kenyataan ini

menunjukkan bahwa debitur yang memilih jasa perbankan PD. BPR Pati

didominasi oleh pria. Hal ini disebabkan kelompok responden pria memiliki

tingkat tingkat keputusan yang lebih dominan dalam menentukan jumlah kredit di

BPR Pati. Dimana sebagian besar pria masih mendominasi dalam kepemimpinan

usahanya, sehingga keputusan-keputusan yang diambil lebih ditentukan oleh

kaum laki-laki.
68

b. Jenis Pekerjaan

Pekerjaan merupakan faktor yang dapat menentukan sikap debitur dalam

memilih jasa perbankan pada PD. BPR Pati. Hal ini disebabkan karena pekerjaan

berhubungan langsung dengan tingkat kepentingan pada usaha yang ditekuninya.

Tabel 4.4 menunjukkan pekerjaan responden.

Tabel 4.4
Klasifikasi Responden berdasarkan Pekerjaan
Pekerjaan Jumlah Persentase

Pegawai Negeri 4 8%
Pegawai Swasta 14 28%
Wiraswasta 24 48%
Petani 7 14%
Lain-lain 1 2%
Total
50 100%
Sumber: Data primer yang diolah, 2006 (Lampiran 4)

Dari tabel 4.4 diatas menunjukan bahwa pekerjaan responden mayoritas

adalah wiraswasta, yaitu sebesar 48% (24 orang ). Sedangkan distribusi tingkat

pekerjaan yang lain yaitu Wiraswasta sebesar 28% (14 orang), petani sebesar 7

orang atau 14% , pegawai negeri sebesar 8% (4 orang), dan terakhir adalah debitur

yang memiliki pekerjaan lain-lain yaitu sebanyak 1 orang atau 2%.

Hasil ini menunjukkan bahwa mayoritas debitur yang mengajukan kredit

di PD. BPR Pati adalah wiraswasta. Hal ini disebabkan karena pekerjaan

wiraswasta sangat membutuhkan dana-dana dalam mengembangkan usahanya dan

salah satunya adalah melalui kredit di BPR Pati.


69

c. Pendapatan

Tingkat pendapatan seseorang merupakan faktor yang dapat menentukan

sikap debitur dalam memilih jasa perbankan PD. BPR Pati. Responden yang

berpendapatan rendah cenderung memilih alat perbankan yang harganya lebih

terjangkau, sedangkan responden yang berpendapatan tinggi cenderung

mementingkan kualitas dan harga sebagai alternatif kedua. Tabel 4.6

menunjukkan distribusi tingkat pendapatan responden.

Tabel 4.5
Klasifikasi Responden berdasarkan Pendapatan
Tingkat Pendapatan Jumlah Persentase

Rp.500.000 - 2.000.000 3 6%
Rp.2.000.000 - 5.000.000 14 28%
Rp.5.000.000 - 10.000.000 23 46%
Rp.10.000.000 - 20.000.000 7 14%
> Rp.20.000.0000 3 6%
Jumlah 50 100%
Sumber: Data primer yang diolah, 2006 (Lampiran 4)

Dari tabel 4.5 diatas menunjukan bahwa pendapatan responden mayoritas

antara Rp.5.000.000 – Rp.10.000.000 sebesar 46% (23 orang). Sedangkan

distribusi tingkat pendapatan yang lain yaitu antara Rp.2.000.000 – 5.000.000,-

sebesar 28% (14 orang), responden yang pendapatan antara Rp.10.000.000 –

Rp.20.000.000 sebesar 14% (7 orang), responden yang berpendapatan lebih dari

Rp.20.000.000 sebesar 6% (3 orang), dan responden yang berpendapatan antara

Rp.500.000 – 2.000.000 sebesar 6 % (6 orang). Hal ini menunjukkan bahwa

responden telah memiliki tingkat pendapatan yang tinggi, sehingga memiliki

kemampuan yang tinggi pula dalam mengembalikan dana yang telah dipinjam ke
70

bank. Selain itu sebagian besar responden melakukan kredit adalah untuk

pengembangan usahanya, sehingga semakin besar kredit yang diberikan maka

akan semakin besar pula tingkat pendapatannya.

d. Jaminan yang diberikan

Calon debitur dalam mengajukan kredit harus memiliki jaminan yang akan

digunakan bank untuk mempertimbangkan besarnya kredit yang diberikan.

Terdapat beberapa jenis jaminan seperti BPKB, sertifikat tanah, aset perusahaan

dan lain-lain. Hasil deskriptif terhadap jenis jaminan debitur yang diajukan ke

bank dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.6

Jenis Jaminan Kredit

Jenis Jaminan Jumlah Persentase

BPKB sepeda motor 2 4%


BPKB Mobil 9 18%
Sertifikat tanah 21 42%
Asset Perusahaan Pribadi 15 30%
Lain-lain 3 6%
Jumlah 50 100%
Sumber : Data primer diolah, 2006 (Lampiran 4)

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar jenis

jaminan yang digunakan debitur dalam mengajukan kredit adalah sertifikat tanah

yaitu sebesar 42% atau sebanyak 21 orang. Sedangkan responden yang lain

menggunakan asset perusahaan pribadi yaitu sebesar 30% atau 15 orang, BPKB

sebanyak 9 orang atau 18%, lain-lain sebanyak 3 orang atau 6% dan BPKB

sepeda motor sebanyak 2 orang atau 4%. Hal ini disebabkan karena sertifikan

tanah merupakan jenis jaminan yang sangat dipercaya dan memiliki nilai yang
71

tinggi, sehingga dalam memutuskan pemberian kredit kepada kreditur cenderung

tinggi.

e. Besarnya Nilai Jaminan

Besarnya nilai jaminan dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4.7

Besarnya Nilai Jaminan

Jenis Jaminan Jumlah Persentase

Rp.3.000.000 - 8.000.000 2 4%
Rp.8.000.000 - 20.000.000 15 30%
Rp.20.000.000 - 50.000.000 23 46%
> Rp.50.000.000 10 20%
Jumlah 50 100%
Sumber : Data primer diolah, 2006 (Lampiran 4)

Berdasarkan tabel 4.7 diatas menunjukkan bahwa dari 50 responden yang

diteliti, sebagian besar menggunakan jaminan kredit dengan nilai antara

Rp.20.000.000 – 50.000.000 yaitu sebanyak 46% atau 23 orang. Sedangkan

responden yang lain menggunakan jaminan kredit antara Rp.8.000.000 –

20.000.000 yaitu sebanyak 15 orang atau 30%, bernilai lebih dari Rp.50.000.000

sebanyak 10 orang atau 20% dan bernilai antara Rp.3.000.000 – 8.000.000

sebanyak 2 orang atau 4%. Hal ini menunjukkan bahwa jaminan kredit yang

diberikan ke bank telah memiliki nilai yang tinggi, sehingga debitur mampu

menarik dana yang lebih besar dalam melakukan kredit di BPR Pati.

f. Besarnya Uang yang akan dipinjam

Dari hasil jawaban 50 responden menunjukkan bahwa responden

mengajukan pinjaman terkecil adalah sebesar Rp.5 juta dan terbesar adalah
72

mengajukan kredit sebesar Rp.60 juta. Hasil frekuensi jawaban responden

terhadap besarnya pengajuan kredit dapat dilihat pada tabel 4.8.

Tabel 4.8

Besarnya Pengajuan Kredit

Besarnya Kredit Jumlah Persentase

Rp. 5 - 16 juta 14 28%


Rp.17 - 27 juta 5 10%
Rp.28 - 38 juta 17 34%
Rp.39 - 49 juta 7 14%
Rp.50 - 60 juta 7 14%
Jumlah 50 100%
Sumber : Data primer diolah, 2006

Berdasarkan tabel 4.8 diatas menunjukkan bahwa dari 50 responden yang

diteliti, sebagian besar memutuskan untuk mengajukan kredit antara Rp.28 – 38

juta rupiah yaitu sebanyak 34% atau 17 orang. Sedangkan responden yang lain

yaitu yang mengajukan kredit antara Rp5 –16 juta sebanyak 14 orang atau 28%,

mengajukan kredit antara 39 – 49 juta sebanyak 7 orang atau 14%, antara 50 – 60

juta sebanyak 7 orang atau 14%, dan antara 17 – 27 juta sebanyak 5 orang atau

10%. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kepercayaan masyarakat terhadap bank

BPR Pati cukup tinggi, sehingga mereka mau melakukan kerjasama dengan Bank

BPR Pati dengan mengajukan kredit yang cukup besar.

4.3. Analisis Kuantitatif

Analisis kuantitatif yaitu cara menganalisis data dengan menggunakan

statistik inferensial yang digunakan untuk membuktikan hipotesis. Analisis


73

kuantitatif yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linear

berganda, analisis korelasi berganda dan analisis korelasi parsial.

4.3.1. Hasil Regresi Linear Berganda

Model regresi linear berganda untuk mengetahui pengaruh faktor 5C

yang terdiri dari Character (X1), Capacity (X2), Capital (X3), Collateral (X4),

Condition of Economy (X5), terhadap Keputusan pengambilan kredit (Y).

Formula yang digunakan adalah sebagai berikut:

Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5X5 + e

Dalam penelitian ini, dalam menganalisis regresi linear berganda

penulis menggunakan seri program statistik SPSS versi 10.5. SPSS adalah

suatu program software komputer yang digunakan untuk mengolah data baik

parametrik maupun nonparametrik, seperti pada lampiran 5.


74

Tabel 4.9
Estimasi Regresi Linear Berganda

Variabel Regrecion Standar T Sig t Keterangan


Coeficient Error hitung
Character (X1) 6,165 1,512 4,076 0,000 Signifikan
Capacity (X2) 3,430 1,517 2,261 0,029 Signifikan
Capital (X3) 9,176 1,505 6,098 0,000 Signifikan
Collateral (X4) 7,203 1,814 3,971 0,000 Signifikan
Condition of Economy Signifikan
(X5) 5,143 2,026 2,538 0,015
Constanta (Bo) -92,954
Standart error = 6,552
Adjusted R Square = 0,834

R Square = 0,851
Multiple R = 0,922
F hitung = 50,142
Signif F = 0,000
Sumber : Data Primer yang Diolah, 2006 (Lampiran 5)

Pada Tabel 4.10 di atas perhitungan regresi linear berganda dengan

menggunakan program komputer didapat hasil sebagai berikut: (Lampiran 4)

Y= -92,954 + 6,165 X1 + 3,430X2 + 9,176X3 + 7,203X4 + 5,143X5

Dalam persamaan regresi di atas, konstanta (Y) adalah sebesar -92,954.

Tanda negatif menunjukkan bahwa jika debitur tidak memiliki faktor 5C atau

memiliki skor sebesar 0, maka tidak akan dipercaya oleh bank dalam

mengajukan kredit, karena bank telah memiliki persepsi yang tidak baik

kepada debitur tersebut, yang ditunjukkan dengan nilai konstanta negatif.

Variabel Character (X1) merupakan variabel yang mempengaruhi

Keputusan pengambilan kredit dengan koefisien positif sebesar 6,165. Berarti

bila faktor 5-C pada Character (X1) meningkat sebesar satu satuan maka

Keputusan pengambilan kredit akan meningkat sebesar 6,165 juta dengan


75

anggapan variabel Capacity (X2), Capital (X3), Collateral (X4), dan Condition

of Economy (X5), tetap. Hal ini berarti semakin tinggi charakter debitur

dimana debitur memiliki sifat-sifat pribadi, watak dan kejujuran dalam

memenuhi kewajiban finansialnya maka keputusan pengambilan kredit modal

kerja oleh BPR kabupaten Pati akan semakin meningkat

Variabel Capacity (X2) merupakan variabel yang mempengaruhi

Keputusan pengambilan kredit dengan koefisien regresi yang positif sebesar

3,430. Berarti apabila Capacity (X2) meningkat sebesar satu satuan maka

Keputusan pengambilan kredit akan meningkat sebesar 3,430 juta dengan

anggapan variabel Character (X1), Capital (X3), Collateral (X4), dan

Condition of Economy (X5), tetap. Hal ini berarti semakin tinggi Capacity

debitur dimana debitur memiliki kemampuan yang bagus dalam memanaj

usahanya sehingga menghasilkan produksi atau penjualan yang tinggi maka

keputusan pengambilan kredit modal kerja oleh BPR kabupaten Pati akan

semakin meningkat.

Variabel Capital (X3) merupakan variabel yang mempengaruhi

Keputusan pengambilan kredit dengan koefisien regresi yang positif sebesar

9,176. Berarti apabila Capital (X3) meningkat sebesar satu satuan maka

Keputusan pengambilan kredit akan meningkat sebesar 9,176 juta dengan

anggapan Character (X1), Capacity (X2), Collateral (X4), dan Condition of

Economy (X5), tetap. Hal ini berarti semakin tinggi capital debitur dimana

debitur memiliki posisi financial cukup bagus maka keputusan pengambilan

kredit modal kerja oleh BPR kabupaten Pati akan semakin meningkat.
76

Variabel Collateral (X4) merupakan variabel yang mempengaruhi

Keputusan pengambilan kredit dengan koefisien regresi yang positif sebesar

7,203. Berarti apabila Collateral (X4) meningkat sebesar satu satuan maka

Keputusan pengambilan kredit akan meningkat sebesar 7,203 juta dengan

anggapan Character (X1), Capacity (X2), Capital (X3), dan Condition of

Economy (X5) tetap. Hal ini berarti semakin tinggi Collateral debitur dimana

debitur jaminan dengan nilai aktiva yang tinggi maka keputusan pengambilan

kredit modal kerja oleh BPR kabupaten Pati akan semakin meningkat.

Variabel Condition of Economy (X5) merupakan variabel yang

mempengaruhi Keputusan pengambilan kredit dengan koefisien regresi yang

positif sebesar 5,143. Berarti apabila Condition of Economy (X5) meningkat

sebasar satu satuan maka Keputusan pengambilan kredit akan meningkat

sebesar 5,143 juta dengan anggapan Character (X1), Capacity (X2), Capital

(X3), dan Collateral (X4) tetap. Hal ini berarti semakin baik Condition of

Economy dimana semakin kondusif kondisi ekonomi secara umum, serta

kondisi pada sektor usaha debitur semakin baik maka keputusan pengambilan

kredit modal kerja oleh BPR kabupaten Pati akan semakin meningkat

4.3.2. Analisis Korelasi Berganda

Untuk mengetahui pengaruh variabel-variabel bebas secara serentak

terhadap variabel tidak bebas dapat dilihat dari besarnya koefisien korelasi

ganda atau R2. Pada Tabel 4.9 menunjukkan besarnya koefisien determinasi

(R2) = 0,851 yang menunjukkan variabel bebas secara bersama–sama

mempengaruhi variabel tidak bebas sebesar 85,1% sisanya sebesar 14,9%


77

dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian.

Artinya faktor 5 C yang terdiri dari Condition of Economy mampu

memberikan kontribusi yang cukup besar yaitu 85,1% terhadap keputusan

dalam pengambilan kredit di PD. BPR Pati.

Sedangkan koefisien korelasi berganda (R) menunjukkan keeratan

hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Hasil koefisien

korelasi berganda seperti pada tabel 4.9 di atas sebesar 0,922. Nilai ini

cenderung mendekati angka 1 sehingga dapat diartikan bahwa terdapat

hubungan yang kuat antara faktor 5-C (Character, Capacity, Capital,

Collateral dan Condition of Economy) dengan Keputusan pengambilan kredit.

Untuk mengetahui signifikansi pengaruh semua variabel independen

secara bersama-sama terhadap variabel dependen digunakan Uji F. Analisis

dari hasil uji F (uji serentak) dimaksudkan untuk membuktikan dari penelitian

yang menyatakan bahwa variabel–variabel dari Faktor 5-C mempunyai

pengaruh yang signifikan terhadap Kepuasan Pelanggan Jasa perbankan PD.

BPR Pati . Uji F digunakan untuk melihat signifikansi pengaruh antara

variabel independent atau variabel bebas secara serentak terhadap variabel

dependent atau variabel terikat yaitu dengan membandingkan Fhitung yang

dihasilkan oleh regresi linear berganda dengan Ftabel pada taraf signifikan

sebesar 95% (α = 0,05).

Hasil uji F diperoleh Fhitung sebesar 50,142 lebih besar dari FTabel

dengan DF Regresion = 5 dan DF Residual = 44 maka didapat FTabel 2,4270.

Karena Fhitung lebih besar dari FTabel maka Ho ditolak dan Ha diterima, atau
78

dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh secara serentak Faktor 5-C yang

terdiri dari variabel Character, Capacity, Capital, Collateral dan Condition of

Economy terhadap Keputusan pengambilan kredit di PD. BPR Pati.

Dengan demikian hipotesis pertama yang menyatakan ada pengaruh

secara bersama-sama faktor 5-C yang meliputi (Character (X1), Capacity

(X2), Capital (X3), Collateral (X4) dan Condition of Economy (X5) terhadap

Keputusan pengambilan kredit (Y) pada PD. BPR Pati dapat diterima.

4.3.3. Analisis Korelasi Parsial

Analisis korelasi parsial digunakan untuk menguji kuatnya hubungan

masing-nasing variabel independen dengan variabel dependent. Sedangkan

analisis dari hasil uji parsial (uji t) dimaksudkan untuk membuktikan dari

penelitian yang menyatakan masing-masing variabel independen mempunyai

pengaruh terhadap variabel terikatnya atau dependen. Dengan

membandingkan antara nilai ttabel dengan thitung yang didapat dari masing-

masing variabel bebasnya dengan menggunakan taraf signifikan 95% (α =

0,05). Dengan derajat kebebasan (DF=N-k-1=50 – 5 –1 =44) diperoleh t tabel

sebesar 2,0154. Sedangkan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh

variabel-variabel bebasnya secara parsial terhadap variabel terikat dapat

dilihat koefisien determinasi parsial (r2 partial). Nilai determinasi yang paling

besar menunjukkan variabel yang paling dominan mempengaruhi Keputusan

pengambilan kredit.
79

Hasil analisis korelasi parsial dapat ditunjukkan pada tabel berikut :

(Lampiran 4)

Tabel 4.8
Koefisien Korelasi Parsial
Variabel Bebas r partial r2 partial uji t t tabel
Character (X1) 0,524 0,274 4,076 2,0154
Capacity (X2) 0,323 0,104 2,261 2,0154
Capital (X3) 0,677 0,458 6,098 2,0154
Collateral (X4) 0,514 0,264 3,971 2,0154
Condition of Economy (X5) 0,357 0,128 2,538 2,0154
Sumber : Data primer diolah, 2006 (Lampiran 7)

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui pengujian secara parsial

untuk masing-masing. Koefisien korelasi variabel Character sebesar 0,524,

artinya terdapat hubungan positif sebesar 52,4% antara variabel Character

dengan Keputusan pengambilan kredit. Artinya semakin tinggi faktor 5-C

variabel Character maka Keputusan pengambilan kredit akan semakin

meningkat. Hasil pengujian signifikansi menunjukkan bahwa variabel

Character (X1) terdapat nilai thitung sebesar 4,076 dan tTabel sebesar 2,0154

yang berarti thitung > tTabel. Nilai tersebut dapat membuktikan Ho ditolak yang

berarti bahwa ada berpengaruh variabel Character secara signifikan terhadap

Keputusan pengambilan kredit PD. BPR Pati. Untuk memperjelas daerah

penerimaan dan penolakan hipotesis dapat dilihat pada gambar berikut :


80

Daerah Daerah
Penolakan Ho Penolakan Ho
Daerah

Penerimaan Ho

-2,0154 2,0154 4,076


Gambar 4.1 Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Character
Sedangkan besarnya pengaruh variabel Character terhadap Keputusan

pengambilan kredit dapat ditunjukkan dengan koefisien determinasi parsial

(r2) yaitu sebesar 0,274. Artinya Keputusan pengambilan kredit dapat

dijelaskan oleh variabel Character sebesar 27,4%.

Koefisien korelasi variabel Capacity sebesar 0,323, artinya terdapat

hubungan positif sebesar 32,3% antara variabel Capacity dengan Keputusan

pengambilan kredit. Artinya semakin tinggi faktor 5-C pada variabel Capacity

maka Keputusan pengambilan kredit akan semakin meningkat. Hasil

pengujian signifikansi menunjukkan bahwa variabel Capacity (X2) terdapat

nilai untuk thitung sebesar 2,261 dan tTabel sebesar 2,0154 yang berarti thitung >

tTabel. Nilai tersebut dapat membuktikan Ho ditolak yang berarti bahwa

Capacity berpengaruh signifikan terhadap Keputusan pengambilan kredit PD.

BPR Pati. Untuk memperjelas daerah penerimaaan dan penolakan hipotesis

dapat dilihat pada gambar berikut:


81

Daerah Daerah
Penolakan Ho Daerah
Penolakan Ho

Penerimaan Ho

-2,0154 2,0154 2,261


Gambar 4.2 Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Capacity

Sedangkan besarnya pengaruh variabel Capacity terhadap Keputusan

pengambilan kredit dapat ditunjukkan dengan koefisien determinasi parsial

(r2)yaitu sebesar 0,104. Artinya Keputusan pengambilan kredit dapat

dijelaskan oleh variabel Capacity sebesar 10,4%.

Koefisien korelasi variabel Capital sebesar 0,677, artinya terdapat

hubungan positif sebesar 67,7% antara variabel Capital dengan Keputusan

pengambilan kredit. Artinya semakin tinggi faktor 5-C pada variabel Capital

maka Keputusan pengambilan kredit akan semakin meningkat. Hasil

pengujian signifikansi menunjukkan bahwa variabel Capital (X3) terdapat

nilai untuk thitung sebesar 6,098 dan tTabel sebesar 2,0154 yang berarti thitung >

tTabel. Nilai tersebut dapat membuktikan Ho ditolak yang berarti bahwa

Capital berpengaruh signifikan terhadap Keputusan pengambilan kredit Jasa

perbankan PD. BPR Pati . Untuk memperjelas daerah penerimaan dan

penolakan hipotesis dapat ditunjukkan pada gambar berikut:


82

Daerah Daerah
Penolakan Ho Penolakan Ho
Daerah

Penerimaan Ho

-2,0154 2,0154 6,098


Gambar 4.3 Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Capital

Sedangkan besarnya pengaruh variabel Capital terhadap Keputusan

pengambilan kredit dapat ditunjukkan dengan koefisien determinasi parsial

(r2) yaitu sebesar 0,458. Artinya Keputusan pengambilan kredit dapat

dijelaskan oleh variabel Capital sebesar 45,8%.

Koefisien korelasi variabel Collateral sebesar 0,514, artinya terdapat

hubungan positif sebesar 51,4% antara variabel Collateral dengan Keputusan

pengambilan kredit. Artinya semakin tinggi faktor 5-C pada variabel

Collateral maka Keputusan pengambilan kredit akan semakin meningkat.

Hasil pengujian signifikansi menunjukkan bahwa variabel Collateral (X4)

terdapat nilai untuk thitung sebesar 3,971 dan tTabel sebesar 2,0154 yang berati

thitung > tTabel. Nilai tersebut dapat membuktikan Ho ditolak yang berarti

bahwa variabel Collateral berpengaruh signifikan terhadap Keputusan

pengambilan kredit di PD. BPR Pati. Untuk memperjelas daerah penerimaan

dan penolakan hipotesis dapat dijelaskan pada gambar berikut :


83

Daerah Daerah
Penolakan Ho Penolakan Ho
Daerah

Penerimaan Ho

-2,0154 2,0154 3,971


Gambar 4.4 Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Collateral

Sedangkan besarnya pengaruh variabel Collateral terhadap Keputusan

pengambilan kredit dapat ditunjukkan dengan koefisien determinasi parsial

(r2) yaitu sebesar 0,264. Artinya Keputusan pengambilan kredit dapat

dijelaskan oleh variabel Collateral sebesar 26,4%.

Koefisien korelasi variabel Condition of Economy sebesar 0,357,

artinya terdapat hubungan positif sebesar 35,7% antara variabel Condition of

Economy dengan Keputusan pengambilan kredit. Artinya semakin tinggi

faktor 5-C pada variabel Condition of Economy maka Keputusan pengambilan

kredit akan semakin meningkat. Hasil pengujian signifikansi menunjukkan

bahwa variabel Condition of Economy (X5) terdapat nilai untuk thitung sebesar

2,538 dan tTabel sebesar 2,0154 yang berati thitung > tTabel. Nilai tersebut dapat

membuktikan Ho ditolak yang berarti bahwa variabel Condition of Economy

berpengaruh signifikan terhadap Keputusan pengambilan kredit PD. BPR Pati.

Untuk memperjelas daerah penerimaan dan penolakan hipotesis dapat

ditunjukkan pada gambar berikut:


84

Daerah Daerah
Penolakan Ho Daerah Penolakan Ho
Penerimaan Ho

-2,0154 2,0154 2,538


Gambar 4.5 Pengujian Terhadap Koefisien Regresi Condition of Economy

Sedangkan besarnya pengaruh variabel Condition of Economy terhadap

Keputusan pengambilan kredit dapat ditunjukkan dengan koefisien

determinasi parsial (r2) yaitu sebesar 0,128. Artinya Keputusan pengambilan

kredit dapat dijelaskan oleh variabel Condition of Economy sebesar 12,8%.

Dari analisis kelima variabel tersebut di atas koefisien determinasi

parsial terbesar ditunjukkan oleh variabel Capital (X3) sebesar 0,458 atau

45,8%. Hal ini berarti faktor yang paling dipertimbangkan oleh BPR dalam

memberikan dana kredit kepada debitur adalah faktor capital. Dimana tingkat

penilaian bank dalam memberikan kredit sangat dipengaruhi oleh posisi

finansial pada perusahaan yang mengajukan kredit , karena faktor finansial

perusahaan yang buruk dalam mengakibatkan kredit macet, karena perusahaan

tersebut tidak mampu memenuhi kewajibannya akibat likuiditas yang rendah.

Sehingga pihak BPR Pati secara serius dalam menganalisis laporan keuangan

perusahaan / usaha tersebut misalnya dengan perbandingan antara jumlah

hutang dengan modal sendiri.


85

4.4. Pembahasan Hasil Penelitian

Berdasarkan analisis Regresi Linier Berganda diatas dapat diketahui

bahwa secara keseluruhan atau serentak terdapat pengaruh yang signifikan faktor

5C terhadap keputusan pengambilan kredit di BPR Pati. Hal ini dibuktikan dengan

hasil uji F yang menunjukkan bahwa nilai yang signifikan pada level 5%.

Sedangkan besarnya pengaruh kelima variabel bebas tersebut terhadap keputusan

pengambilan kredit adalah sebesar 85,1%. Hasil penelitian ini telah sesuai dengan

hasil penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Menurut Erni Susilawati dalam

penelitiannya yang berjudul Peranan Laporan Keuangan Nasabah Dalam

Pengambilan Keputusan Pemberian Kredit pada PT. BRI Cabang Wonosari

(UMS, 2003:54), menyebutkan bahwa laporan keuangan memiliki peranan yang

sangat penting dalam pengambialan keputusan pemberian kredit modal kerja pada

PT. BRI Cabang Wonosari. Hasil penelitian ini juga mendukung hasil penelitian

yang dilakukan oleh Aris Riyadi yang menyatakan bahwa laporan keuangan

memiliki peranan, dalam hal ini laporan keuangan tidak berperan mutlak,

melainkan masih banyak faktor-faktor lain yang mempengaruhi di dalam

penentuan suatu permohonan kredit tersebut diterima atau ditolak. Faktor-faktor

lain tersebut dapat berupa faktor jaminan, dan sebagainya.

Secara parsial faktor 5 C juga terbukti berpengaruh secara signifikan

terhadap keputusan pengambilan kredit. Faktor Character berpengaruh secara

signifikan terhadap keputusan pengambilan kredit Hal ini disebabkan semakin

baik data tentang sifat-sifat pribadi, watak dan kejujuran dari pimpinan

perusahaan dalam memenuhi kewajiban finansialnya, maka semakin besar pula


86

kepercayaan yang diberikan bank kepada perusahaan tersebut dalam memberikan

kredit. Beberapa petunjuk bagi bank untuk mengetahui karakter nasabah adalah:

Mengenal dari dekat, Mengumpulkan keterangan dari aktivitas calon dibitur

dalam perbankan, Mengumpulkan keterangan dan minta pendapat dari rekan-

rekannya, pegawai, dan saingannya mengenai reputasi, kebiasan pribadi,

pergaulan sosial dan lain-lain. Setelah semua data terkumpul dengan baik, maka

pihak manajer bank dapat menganalisis tentang kejujuran debitur tersebut. Jika

ditemukan kejujuran yang positif maka semakin besar pula kredit yang akan

diberikan kepada perusahaan tersebut.

Sedangkan faktor Capacity terbukti berpengaruh secara signifikan

terhadap keputusan pengambilan kredit. Hal ini disebabkan karena capacityu

menyangkut kemampuan pimpinan perusahaan beserta stafnya baik kemampuan

dalam manajemen maupun keahlian dalam bidang usahanya. Untuk itu bank harus

memperhatikan: Angka-angka hasil produksi, Angka-angka penjualan dan

pembelian, perhitungan rugi-laba perusahaan saat ini dan proyeksinya, Data-data

dan finansiil di waktu-waktu lalu, yang tercermin didalam laporan keuangan

perusahaan, sehingga dapat diukur kemampuan perusahaan calon dibitur untuk

melaksanakan rencana kerjanya di waktu akan datang dalam hubunganya dengan

penggunaan kredit tersebut. Apabila terdapat penilaian yang baik terhadap

Capacity maka semakin besar pula kredit yang akan diberikan kepada perusahaan

tersebut.

Variabel Capital secara parsial berpengaruh secara signifikan terhadap

keputusan pengambilan kredit. Hal ini disebabkan karena Capital menunjukkan


87

posisi finansiil perusahaan secara keseluruhan yang ditunjukkan oleh ratio

finansiilnya dan penekanan pada komposisi “tangible net work-nya”. Bank harus

mengetahui bagaimana pertimbangan antara jumlah hutang dengan jumlah modal

sendiri. Untuk itu bank harus: Menganalisa neraca setidaknya selama dua tahun

terakhir, Mengadakan analisa ratio untuk mengetahui likuiditas, solvabilitas,

rentabilitas dari perusahaan calon debitur. Apabila perusahaan memiliki likuiditas

yang baik maka kemampuan perusahaan tersebut dalam membayar kewajibannya

juga akan semakin baik, sehingga pihak bank akan memberikan keputusan yang

lebih besar terhadap kredit yang diberikan kepada perusahaan tersebut.

Variabel Collateral berpengaruh secara signifikan terhadap keputusan

pengambilan kredit. Hal ini disebabkan karena Collateral atau jaminan

menunjukan besarnya aktiva yang akan diikatkan sebagai jaminan atas kredit yang

diberikan oleh bank. Untuk itu yang harus dilakukan bank adalah: Meneliti

mengenai pemilikan jaminan tersebut, Mengukur stabilitas nilainya,

Memperhatikan kemampuan untuk dijadikan uang dalam waktu relatif singkat

tanpa terlalu mengurangi nilainya, Memperhatikan pengikatan barang-barang

yang benar-benar menjamin kepentingan bank, sesuai dengan kepentingan hukum

yang berlaku. Semakin besar nilai jaminan yang diberikan kepada bank, maka

pihak bank akan semakin besar pula dalam memutuskan pemberian kredit kepada

debitur.

Variabel Condition of Economy terbukti berpengaruh secara signifikan

terhadap keputusan pengambilan kredit. Hal ini disebabkan karena kondisi

ekonomi sangat berpengaruh terhadap prospek usaha / bisnis suatu perusahaan.


88

Hal ini tentu akan berpengaruh pula dalam perlaku debitur untuk mengembalikan

kewajiban kepada bank. Bank harus melihat kondisi ekonami secara umum, serta

kondisi pada sektor usaha debitur. Dalam hal ini yang harus diperhatikan bank

adalah: keadaan ekonomi yang akan mempengaruhi perkembangan usaha calon

debitur, kondisi usaha calon debitur, perbandingannya dengan usaha sejenis

lainnya di daerah dan lokasi lingkunganya, Keadaan pemasaran dari usaha calon

debitur, prospek usaha dimasa yang akan datang, untuk kemungkinan bantuan

kredit dari bank, kebijaksanaan pemerintah yang mempengaruhi terhadap prospek

industri, dimana perusahaan pemohon kredit termasuk di dalamnya.


89

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan analisis dan pembahasan tentang pengaruh faktor 5 C

terhadap Keputusan dalam pengambilan kredit di PD. BPR Pati, maka dapat

ditarik kesimpulan sebagai berikut:

1. Hipotesis penelitian yang menyatakan bahwa faktor 5 C secara serentak

mempunyai pengaruh signifikan terhadap Keputusan pengambilan kredit

diterima. Hal ini berarti kelima variabel bebas yang terdiri dari Capacity (X1),

Character (X2), Capital (X3), Collateral (X4) dan Condition of Economy (X5)

mempunyai pengaruh terhadap Keputusan dalam pengambilan kredit pada PD.

BPR Pati secara serentak dan signifikan. Terlihat dari hasil perhitungan Fhitung

yang dihasilkan sebesar 50,142 > Ftabel 2,4270 dengan taraf Sig 0,000 yang

berarti kurang dari 0,05 sedangkan koefisien determinasi ganda (R2) sebesar

0,851, hal ini berarti kelima variabel bebas tersebut mempunyai kontribusi

sebesar 85,1% terhadap Keputusan pengambilan kredit pada Jasa perbankan

PD. BPR Pati, sedangkan sisanya sebesar 14,9% dipengaruhi oleh variabel

bebas lain yang tidak dimasukkan dalam model penelitian .

2. Secara parsial faktor 5 C yang terdiri dari Character (X1), Capacity (X2),

Capital (X3), Collateral (X4), Condition of Economy (X5) berpengaruh

signifikan terhadap keputusan pengambilan kredit di BPR Pati. Sedangkan

variebel yang paling berpengaruh terhadap keputusan pengambilan kredit


90

adalah variabel Capital. Hal ini ditunjukkan dengan nilai koefisien determinasi

parsial terbesar yaitu sebesar 45,8%.

5.2. Keterbatasan Penelitian

Peneliti menyadari bahwa hasil penelitian ini masih jauh dari sempurna.

Hal ini disebabkan karena hasil penelitian ini masih memiliki keterbatasan-

keterbatasan sebagai berikut :

1. Persepsi terhadap 5 C dalam penelitian ini hanya ditinjau dari sisi debitur.

Sehingga dari sisi manajemen, atau bank belum di tinjau, hal ini

mengakibatkan kesimpulan yang diperoleh hanya terbatas dari persepsi

debitur.

2. Dalam penelitian ini responden yang digunakan hanya sebanyak 30

responden, sehingga kesimpulan penelitian ini kurang dapat digeneralisasikan

untuk seluruh nasabah yang ada pada PD. BPR Kabupaten Pati.

5.3. Saran

Bagi Bank BPR Pati hendaknya dapat melakukan evaluasi terhadap

kebijakan kredit terutama dalam memberikan kredit kepada calon debitur. Hal-hal

yang perlu diperhatikan meliputi aspek 5 C yaitu Character (X1), Capacity (X2),

Capital (X3), Collateral (X4), Condition of Economy (X5). Langkah-langkah yang

dilakukan adalah :
91

a. Pihak Bank :

1. Dalam menilai character debitur hendaknya pihak bank harus mengumpulkan

keterangan dan minta pendapat dari rekan-rekannya, pegawai, dan saingannya

mengenai reputasi, kebiasan pribadi, pergaulan sosia calon debitur sehingga

dapat dipercaya akan kejujuran debitur.

2. Dalam menilai Capacity hendaknya pihak bank harus dapat mengumpulkan

angka-angka hasil produksi, penjualan dan pembelian, yang diproyeksikan

kedepan, apakah perusahaan tersebut cenderung mengalami peningkatan /

pertumbuhan yang baik atau tidak.

3. Sedangkan dalam menilai Capital hendaknya pihak bank harus dapat

mengetahui kondisi financial perusahaan yang akan diberikan kredit misalnya

dengan menganalisa dari segi likuiditas, solvabilitas, rentabilitas, sehingga

dapat diketahui apakah perusahaan tersebut mampu untuk mengembalikan

kewajiban-kewajiban kepada BPR Pati.

4. Dalam menilai Collateral pihak bank harus dapat evaluasi terhadap

kebijakan kredit terutama dalam memberikan kredit dengan jaminan yang

berbeda. Dalam hal ini perusahaan harus dapat memberikan taksiran aktiva

atas jaminan tersebut secara tepat, sehingga resiko yang ditanggung atas kredit

yang diberikan dapat ditekan.

5. Dalam menilai Codition of Economy, hendaknya pihak bank harus dapat

menilai kondisi ekonomi secara umum, yang dikaitkan dengan prospek

perusahaan yang akan diberikan kredit kedepat apakah memiliki prospek

tumbuh, atau justru terancam bangkrut. Dengan penilaian yang tepat

diharapkan tidak akan terjadi kesalahan dalam kebijakan kreditnya.


92

b. Bagi Kreditur

Bagi kreditur hendaknya dalam mengajukan kredit, untuk menghindari

kredit macet akibat beban yang berlebihan dibandingkan pendapatan yang

diperoleh, sebaiknya mempertimbangkan kapasitas produksi dan modal yang ada.

Nilai kredit yang diajukan hendaknya tidak melebihi modal yang ada, atau

pendapatan yang diperoleh, mengingat kerjsamana dengan bank ini diharapkan

kerjsama ini berlansung secara kontinyu. Selain itu kejujuran kreditur sangat

penting, mengingat bank akan memiliki kepercayaan yang lebih besar, apabila

pihak kreditur selalu jujur, sehingga dana yang diperoleh di masa mendatang akan

lebih besar, walaupun dengan agunan yang sama.


93

DAFTAR PUSTAKA

Aris Riyadi, Peranan Laporan Keuangan Dalam Pengambilan Keputusan


Pemberian Kredit Modal Kerja PT. BPD Jateng Cabang Klaten,
Skripsi Sarjana, Fakultas Ekonomi, Universitas Muhamadiyah
Surakarta, 2003.

Djarwanto PS, Pangestu Subagyo, M.B.A, Statistik Induktif, 1998Yogyakarta, FE


UGM.

Djupaepha T. Morala, Kelembagaan Perbankan, Edisi Kedua, Penerbit Gramedia


Pustaka Utama, Jakarta, 1990.

H. Moh. Tjoekam, SE, 1999, Perkreditan Bisnis Inti Bank Komersial, Jakarta,
Gramedia Pustaka Utama.

Ikatan Akuntansi Indonesia, Standart Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 27:


Akuntansi Koperasi, Jakarta, 1999.

Ibnu Subiyanto, Akt, 1993, Metode Penelitian (Akuntansi), STIE YKPN,


Yogyakarta.

Mulyono Teguh Pudjo, 1996, Manajemen Perkreditan Bagi Bank Komersial,


Edisi Tiga, BPFE, Yogyakarta.

Sugiyono, 1997, Statistik Untuk Penelitian, Penerbit Alfabeta, Bandung.

Sugiyono, 1999, Metode Penelitian Administrasi, Edisi Enam, CV. Alfabeta,


Bandung.

Sugiyono, 2004, Metode Penelitian Bisnis, Penerbit Alfabeta, Bandung.

Suharsimi Arikunto, 1999, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Edisi


Revisi III, PT. Rineka Cipta, Jakarta.

Sutrisno Hadi, 1986, Metodelogi Research Untuk Penulisan Paper, Skripsi, Thesis
dan Disertas, Fakultas Psikologi UGM.

Sutojo Siswanto, 1995, Analisis Kredit Bank Umum: Teknis dan Konsep, Jakarta,
Pustaka Binawan Presindo.

Sutojo Siswanto, 2000, Strategi Manajemen Kredit Bank Umum, PT. Damar
Mulia Pustaka.
94

LAMPIRAN
95

LAMPIRAN 1

Kepada Yth.
Bapak / Ibu
di Tempat

Dengan hormat,
Di tengah kesibukan Bapak / Ibu, perkenankanlah saya mengganggu
sejenak dan memohon kepada Bapak / Ibu untuk menjawab beberapa pertanyaan
yang saya lampirkan pada halaman berikut ini.
Pernyataan-pernyataan tersebut dimaksudkan hanya untuk keperluan
memperoleh data yang sangat saya perlukan dalam penyusunan karya ilmiah
(skripsi) yang sedang saya buat dan data yang saya peroleh tersebut tidak akan
diperlukan untuk keperluan lain. Kejujuran dan kesungguhan Bapak / Ibu dalam
menjawab semua pertanyaan tersebut sangat saya harapkan, guna mendapatkan
informasi data yang akurat. Adapun judul skripsi yang saya tulis “ANALISIS
FAKTOR - FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN
PENGAMBILAN KREDIT MODAL KERJA” (Studi Kasus Pada PD. BPR
Kab. Pati).
Atas bantuan Bapak / Ibu dalam menjawab pertanyaan kuesioner saya

ucapkan terima kasih.

Penulis,

Dwi Feriyanto
96

Pilihlah salah satu jawaban dengan memberi tanda silang (×)

1. Jenis kelamin
a. Pria.
b. Wanita.

2. Jenis / nama pekerjaaan saudara


a. P N.
b. Swasta.
c. Wiraswasta.
d. Petani.
e. Lain-lain.

3. Jumlah uang yang akan saudara pinjam


a. Rp 500.000,- – Rp 2.000.000,-
b. Rp 2.000.000,- – Rp 5.000.000,-
c. Rp 5.000.000,- – Rp 10.000.000.-
d. Rp 10.000.000,- – Rp 20.000.000,-
e. Diatas Rp 20.000.000,-

4. Penghasilan rata-rata perbulan saudara


a. Rp 500.000,- – Rp 2.000.000,-
b. Rp 2.000.000,- – Rp 5.000.000,-
c. Rp 5.000.000,- – Rp 10.000.000,-
d. Rp 10.000.000,- – Rp 20.000.000,-
e. Diatas Rp 20.000.000,-

5. Jaminan yang akan saudara berikan berupa


a. BPKB sepeda motor.
b. BPKB mobil / roda empat (4).
c. Sertifikat tanah.
d. Aset perusahaan pribadi.
e. Lain-lain.

6. Jaminan yang akan saudara berikan diharga sebesar


a. Rp 3.000.000,- – Rp 8.000.000,-
b. Rp 6.000.000,- – Rp 20.000.000,-
c. Rp 20.000.000,- – Rp 50.000.000,-
d. Diatas Rp 50.000.000,-
97

Pilihlah salah satu jawaban dengan memberi tanda silang (×)

Keterangan:
STS = Sangat Tidak Setuju
TS = Tidak Setuju
RR = Ragu-ragu
S = Setuju
SS = Sangat Setuju

ASPEK CHARACTER (karakter)


No PERTANYAAN STS TS RR S SS
1 Karakter adalah kepercayaan yang
merupakan dasar dari suatu keputusan
pemberian kredit
2 Calon debitur hendaknya memiliki
kreteria sifat pribadi positif,
kooperatif dan bertanggung jawab.
3 Karakter merupakan faktor yang
dominan dalam menentukan
pemberian kredit, oleh karena itu
calon debitur yang tidak memiliki
itikat baik akan menyulitkan bank di
kemudian hari.
4 Untuk mengenali calon debitur, maka
pengelola kredit harus memiliki
keterampilan psikologis praktis untuk
dapat mengenali watak masing-
masing calon debitur.
98

ASPEK CAPACITY (Kemampuan)


No PERTANYAAN STS TS RR S SS
1 Capacity adalah kemampuan calon
debitur untuk mengelola usahanya
yang merupakan persyaratan utama
dalam keputusan pemberian kredit.
2 Sebelum memutuskan pemberian
kredit capacity harus diobservasikan
terlebih dahulu.

3 Manfaat penelitian capacity ini untuk


menilai sejauh mana hasil usahanya
mampu melunasi kawajibannya tepat
waktu sesuai dengan perjanjian yang
disepakati.

4 Bank menentukan nilai capacity


berdasarkan perkembangan usaha
yang mengingat dari waktu ke waktu.
99

ASPEK Capital (Modal)


No PERTANYAAN STS TS RR S SS
1 Modal merupakan sejumlah dana
yang menjadi pertimbangan utama
dalam keputusan pemberian kredit.
2 Semakin banyak/tinggi jumlah modal
yang dimiliki calon debitur maka
semakin mudah dipercaya oleh bank
untuk memperoleh kredit.
3 Terdapat standart khusus dalam
menentukan jenis modal calon
debitur, modal dapat berupa uang
tunai ataupun berupa barang-barang
seperti tanah, bangunan, mesin, dll.
4 Apabila pihak bank terjadi kesangsian
terhadap nilai modal calon debitur
maka laporan keuangan dijadikan
pertimbangan utama dalam keputusan
pemberian kredit.

ASPEK COLLATERAL (Jaminan)


No. PERTANYAAN STS TS RR S SS
1 Jaminan merupakan persyaratan
utama dalam keputusan pemberian
kredit.
2 Barang jaminan harus memiliki
kriteria hak milik pribadi disertai
dengan bukti kepemilikan, berisiko
tinggi, diasuransikan dan memiliki
manfaat ekonomis dalam jangka
waktu relatif lama.

3 Penilaian jaminan bermanfaat untuk


menghadapi kemungkinan adanya
ketidakpastian pelunasan kredit.
100

ASPEK CONDITON OF ECONOMY (Kondisi Ekonomi)


No. PERTANYAAN STS TS RR S SS
1 Kondisi ekonomi merupakan faktor
situasi, kondisis politik, sosial,
budaya dan ekonomi yang
mempengaruhi kelancaran usaha
perusahaan untuk memperoleh kredit.
2 Penilaian kondisi ekonomi
perusahaan bertujuan untuk menilai
kondisi-kondisi yang mempengaruhi
perekonomian yang berdampak
terhadap keputusan pemberian kredit.
101

LAMPIRAN 2
102
103

LAMPIRAN 3

Uji Validitas Character (X1)


Correlations

X1.1 X1.2 X1.3 X1.4 TOT_X1


X1.1 Pearson Correlation 1 .369** .502** .166 .611**
Sig. (2-tailed) . .008 .000 .250 .000
N 50 50 50 50 50
X1.2 Pearson Correlation .369** 1 .596** .557** .839**
Sig. (2-tailed) .008 . .000 .000 .000
N 50 50 50 50 50
X1.3 Pearson Correlation .502** .596** 1 .459** .822**
Sig. (2-tailed) .000 .000 . .001 .000
N 50 50 50 50 50
X1.4 Pearson Correlation .166 .557** .459** 1 .766**
Sig. (2-tailed) .250 .000 .001 . .000
N 50 50 50 50 50
TOT_X1 Pearson Correlation .611** .839** .822** .766** 1
Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .
N 50 50 50 50 50
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Reliability Character (X1)

***** Method 1 (space saver) will be used for this analysis *****

R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A)

Mean Std Dev Cases

1. X1.1 3.5800 .7309 50.0


2. X1.2 3.3000 .9313 50.0
3. X1.3 3.4800 .8389 50.0
4. X1.4 2.7800 1.0746 50.0

Reliability Coefficients

N of Cases = 50.0 N of Items = 4

Alpha = .7546
104

Uji Validitas Capacity (X2)


Correlations

X2.1 X2.2 X2.3 X2.4 TOT_X2


X2.1 Pearson Correlation 1 .766** .779** .605** .882**
Sig. (2-tailed) . .000 .000 .000 .000
N 50 50 50 50 50
X2.2 Pearson Correlation .766** 1 .785** .545** .863**
Sig. (2-tailed) .000 . .000 .000 .000
N 50 50 50 50 50
X2.3 Pearson Correlation .779** .785** 1 .732** .943**
Sig. (2-tailed) .000 .000 . .000 .000
N 50 50 50 50 50
X2.4 Pearson Correlation .605** .545** .732** 1 .834**
Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 . .000
N 50 50 50 50 50
TOT_X2 Pearson Correlation .882** .863** .943** .834** 1
Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .
N 50 50 50 50 50
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Reliability Capacity (X2)

**** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****

R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A)

Mean Std Dev Cases

1. X2.1 3.5400 .9941 50.0


2. X2.2 3.6200 .9452 50.0
3. X2.3 4.2600 1.2906 50.0
4. X2.4 4.0200 1.2036 50.0

Reliability Coefficients

N of Cases = 50.0 N of Items = 4

Alpha = .8983
105

Uji Validitas Capital (X3)


Correlations

X3.1 X3.2 X3.3 X3.4 TOT_X3


X3.1 Pearson Correlation 1 .245 .290* .378** .668**
Sig. (2-tailed) . .086 .041 .007 .000
N 50 50 50 50 50
X3.2 Pearson Correlation .245 1 .594** .266 .724**
Sig. (2-tailed) .086 . .000 .062 .000
N 50 50 50 50 50
X3.3 Pearson Correlation .290* .594** 1 .215 .718**
Sig. (2-tailed) .041 .000 . .134 .000
N 50 50 50 50 50
X3.4 Pearson Correlation .378** .266 .215 1 .708**
Sig. (2-tailed) .007 .062 .134 . .000
N 50 50 50 50 50
TOT_X3 Pearson Correlation .668** .724** .718** .708** 1
Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .
N 50 50 50 50 50
*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Reliability Capital (X3)

**** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****

R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A)

Mean Std Dev Cases

1. X3.1 4.1400 .8574 50.0


2. X3.2 4.3000 .8631 50.0
3. X3.3 4.3400 .8715 50.0
4. X3.4 3.6400 1.1021 50.0

Reliability Coefficients

N of Cases = 50.0 N of Items = 4

Alpha = .6539
106

Uji Validitas Collateral (X4)


Correlations

X4.1 X4.2 X4.3 TOT_X4


X4.1 Pearson Correlation 1 .636** .478** .784**
Sig. (2-tailed) . .000 .000 .000
N 50 50 50 50
X4.2 Pearson Correlation .636** 1 .749** .929**
Sig. (2-tailed) .000 . .000 .000
N 50 50 50 50
X4.3 Pearson Correlation .478** .749** 1 .877**
Sig. (2-tailed) .000 .000 . .000
N 50 50 50 50
TOT_X4 Pearson Correlation .784** .929** .877** 1
Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .
N 50 50 50 50
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Reliability Collateral (X4)

**** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****

R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A)

Mean Std Dev Cases

1. X4.1 3.4800 .6141 50.0


2. X4.2 4.1600 .7918 50.0
3. X4.3 4.2800 .7835 50.0

Reliability Coefficients

N of Cases = 50.0 N of Items = 3

Alpha = .8307
107

Uji Validitas Condition of Economy (X5)


Correlations

X5.1 X5.2 TOT_X5


X5.1 Pearson Correlation 1 .558** .834**
Sig. (2-tailed) . .000 .000
N 50 50 50
X5.2 Pearson Correlation .558** 1 .923**
Sig. (2-tailed) .000 . .000
N 50 50 50
TOT_X5 Pearson Correlation .834** .923** 1
Sig. (2-tailed) .000 .000 .
N 50 50 50
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Reliability Condition of Economy (X5)

**** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****

R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A)

Mean Std Dev Cases

1. X5.1 4.7600 .6565 50.0


2. X5.2 4.0800 .9442 50.0

Reliability Coefficients

N of Cases = 50.0 N of Items = 2

Alpha = .6872
108

LAMPIRAN 4

Frequency Table
Jenis Kelamin

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Laki-laki 35 70.0 70.0 70.0
Perempuan 15 30.0 30.0 100.0
Total 50 100.0 100.0

Pekerjaan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Pegawai Negeri 4 8.0 8.0 8.0
Pegawai Swasta 14 28.0 28.0 36.0
Wiraswasta 24 48.0 48.0 84.0
Petani 7 14.0 14.0 98.0
Lain-lain 1 2.0 2.0 100.0
Total 50 100.0 100.0

Penghasilan Rata-rata

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Rp.500.000 - 2.000.000 3 6.0 6.0 6.0
Rp.2.000.000 - 5.000.000 14 28.0 28.0 34.0
Rp.5.000.000 -
23 46.0 46.0 80.0
10.000.000
Rp.10.000.000 -
7 14.0 14.0 94.0
20.000.000
> Rp.20.000.0000 3 6.0 6.0 100.0
Total 50 100.0 100.0

Jaminan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid BPKB sepeda motor 2 4.0 4.0 4.0
BPKB Mobil 9 18.0 18.0 22.0
Sertifikat tanah 21 42.0 42.0 64.0
Asset Perusahaan
15 30.0 30.0 94.0
Pribadi
Lain-lain 3 6.0 6.0 100.0
Total 50 100.0 100.0
109

Harga Jaminan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Rp.3.000.000 - 8.000.000 2 4.0 4.0 4.0
Rp.8.000.000 -
15 30.0 30.0 34.0
20.000.000
Rp.20.000.000 -
23 46.0 46.0 80.0
50.000.000
> Rp.50.000.000 10 20.0 20.0 100.0
Total 50 100.0 100.0

Besarnya kredit yang diajukan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Rp. 5 - 16 juta 14 28.0 28.0 28.0
Rp.17 - 27 juta 5 10.0 10.0 38.0
Rp.28 - 38 juta 17 34.0 34.0 72.0
Rp.39 - 49 juta 7 14.0 14.0 86.0
Rp.50 - 60 juta 7 14.0 14.0 100.0
Total 50 100.0 100.0
110

Lampiran 5

Regression
Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N


Keputusan
29.6600 16.06950 50
Pengambilan Kredit (Y)
Character (X1) 3.3000 .69253 50
Capacity (X2) 3.8600 .97828 50
Capital (X3) 4.1050 .65092 50
Collateral (X4) 3.9746 .63531 50
Condition of Economi
4.4200 .70970 50
(X5)

Variables Entered/Removedb

Variables Variables
Model Entered Removed Method
1 Condition
of
Economi
(X5),
Capital
(X3),
. Enter
Character
(X1),
Collateral
(X4),
Capacity
a
(X2)
a. All requested variables entered.
b. Dependent Variable: Keputusan
Pengambilan Kredit (Y)

Model Summary

Adjusted Std. Error of


Model R R Square R Square the Estimate
1 .922a .851 .834 6.55245
a. Predictors: (Constant), Condition of Economi (X5),
Capital (X3), Character (X1), Collateral (X4), Capacity
(X2)
111

ANOVAb

Sum of
Model Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 10764.100 5 2152.820 50.142 .000a
Residual 1889.120 44 42.935
Total 12653.220 49
a. Predictors: (Constant), Condition of Economi (X5), Capital (X3), Character (X1),
Collateral (X4), Capacity (X2)
b. Dependent Variable: Keputusan Pengambilan Kredit (Y)

a
Coefficients

Standar
dized
Unstandardized Coeffici
Coefficients ents Correlations
Std. Zero-or
Model B Error Beta t Sig. der Partial Part
1 (Constant) -92.954 8.820 -10.539 .000
Character (X1 6.165 1.512 .266 4.076 .000 .604 .524 .237
Capacity (X2) 3.430 1.517 .209 2.261 .029 .690 .323 .132
Capital (X3) 9.176 1.505 .372 6.098 .000 .557 .677 .355
Collateral (X4 7.203 1.814 .285 3.971 .000 .656 .514 .231
Condition of
5.143 2.026 .227 2.538 .015 .670 .357 .148
Economi (X5)
a. Dependent Variable: Keputusan Pengambilan Kredit (Y)
112
113
114