Anda di halaman 1dari 12

Etika Bisnis dan Tata Kelola Perusahaan

Kasus Perusahaan Parmalat

Oleh:
KELOMPOK 2
Bayu Bagus Setianugraha

1106075585

Gema Ibnu Syauqi

1106060785

M. Gibran Nadhir

1106075673

M. Kukuh Pratama

1106075950

M. Yusuf Ibrahim

1106075326

Pradipta Faikar Hakim

1206254454

Tatakelola Perusahaan
FAKULTAS EKONOMI dan BISNIS
UNIVERSITAS INDONESIA
2015

Statement of Authorship

Kami yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa tugas terlampir adalah murni hasil
kerja kami sendiri. Tidak ada pekerjaan orang lain yang kami gunakan tanpa menyebutkan
sumbernya.
Materi ini belum pernah disjikan/digunakan sebagai bahan untuk makalah/tugas mata ajaran lain
kecuali kami menyatakan dengan jelas bahwa kami menggunakannya.
Kami memahami bahwa tugas yang kami kumpulkan ini dapat diperbanyak dan/atau
dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya plagiarisme.
Nama

NPM

Bayu Bagus Setianugraha

1106075585

Gema Ibnu Syauqi

1106060785

M. Gibran Nadhir

1106075673

M. Kukuh Pratama

1106075950

M. Yusuf Ibrahim

1106075326

Pradipta Faikar Hakim

1206254454

Mata ajaran

Tanda Tangan

: Tatakelola Perusahaan

Judul makalah/tugas : Etika Bisnis dan Tata Kelola Perusahaan Kasus Parmalat
Dosen

: Hilda Rossieta S.E., Ak., M.Comm., Ph.D

Profil Perusahaan
Parmalat merupakan perusahaan yang bergerak di bidang produksi makanan, seperti susu,
dairy products yang berasal dari susu seperti yoghurt, cream, custard, dan keju, serta beverages,
yang berpusat di Italia. Selain susu dan produk susu, Parmalat juga memproduksi jus buah yang
dipasarkan dengan merek Lactis, Santal, Mal, dan Kyr.
Parmalat didirikan oleh Calisto Tanzi di tahun 1961, seorang mahasiswa drop out yang
membuka pusat pasteurisasi di Parma. Empat dekade berikut, parmalat berkembang menjadi
perusahaan multinasional dan membuat diversifikasi produk ke susu, produk susu, minuman,
bakeri, dan produk lain di tahun 80-an. Penawaran saham pertama (IPO) ke Milan Stock
Exchange di tahun 1990 dan sejak tahun itu Parmalat terus berekspansi. Pada tahun 1990 saham
Parmalat tercatat di Milan Stock Exchange dan terus berkembang di tahun 1990an menjadi
pemimpin pasar untuk perusahaan yang memproduksi susu dan produk dairy. Tahun 1997,
Parmalat masuk ke pasar finansial dunia dengan melakukan beberapa akuisisi dengan utangtermasuk diantaranya Western Hemisphere. Kondisi Parmalat mulai menurun sejak tahun 2001
dan puncak penurunan terjadi di tahun 2003 dimana dia kolaps dengan hutang sebesar 14 milyar
euro.

Ringkasan Kasus
Pada tahun 2003, pendiri Parmalat yang bernama Calisto Tanzi terlibat dalam kasus
manipulasi keuangan yang berujung pada bangkrutnya perusahaan Parmalat. Terdapat 16
tersangka yang berkaitan dalam kasus ini, yaitu termasuk Chief Financial Officer perusahaan
Parmalat, saudara serta dua anak Calisto Tanzi, akuntan yang ada dalam Parmalat, dan direkturdirektur Parmalat. Selain pihak-pihak yang telah disebutkan, kasus ini juga melibatkan auditor
yang mengaudit Parmalat, termasuk pihak Italaudit, Deloitte&Touche, Grant Thornton, serta
bank-bank yang berkaitan dengan Parmalat seperti Bank of America.
Tanzi dan pihak-pihak terkait diduga melakukan manipulasi harga saham, menerbitkan
laporan keuangan palsu, menyesatkan regulator laporan pasar saham di Italia, dan menghalangi

audit. Parmalat telah menggelapkan dana sebesar 14 miliar Euro yang didapat dengan cara
memanupulasi laporan keuangan Parmalat.
Pada bulan September 2005, sidang pertama terkait kasus Parmalat dilaksanakan. Sidang
pertama membahas dugaan-dugaan tindakan tidak etis yang dilakukan oleh Parmalat.
Selanjutnya pada bulan Januari 2008, sidang kedua dilaksanakan yang melibatkan tiga bank
asing, yaitu Citigroup, Morgan Stanley, dan Deutsche Bank, serta karyawan-karyawan Parmalat.
Pihak-pihak tersebut dituntut atas manipulasi harga serta memberikan informasi keuangan palsu.
Lalu pada bulan Maret 2008, sidang ketiga pun dilaksanakan. Sidang ketiga ini melibatkan 55
terdakwa yang dituntut terkait kebangkrutan Parmalat dan menyangkut masalah kriminal.
Kasus ini berakhir dengan dijatuhinya hukuman penjara selama 10 tahun kepada pendiri
Parmalat, Calisto Tanzi. Hukuman ini lebih ringan dibandingkan dengan tuntutan jaksa, yaitu
hukuman penjara selama 13 tahun. Italiaudit juga dikenaik sanksi sebesar 240.000 euro dan
penyitaan aset sebesar 455.000. Begitu juga Bank of America, dikenai sanksi sebesar $98,5
miliar. Selanjutnya, Pamalat diserahkan kepengurusannya kepada Enrico Bondi, yang ditunjuk
secara langsung oleh pemerintah, dimana ia melakukan tuntutan kepada bank-bank yang terlibat
untuk mendapatkan kembali sejumlah dana bagi Pamalat dan investornya.

Analisis Kasus
Kaitan dengan Jurnal Charles Hardy (2002)
Inti kecurangan yang dilakukan oleh manajemen parmalat adalah manipulasi laporan
keuangan

sehingga berimbas pada tertipunya investor dan pemegang saham. Hal ini

mengakibatkan harga saham parmalat naik. Lalu manajemen parmalat juga tidak melakukan
audit dan menipu regulator di Italia. Untuk mendapatkan dana 14 Milliar dollar yang di gunakan
untuk kepentingan pribadi. (self interest). Handy Dalam artikelnya yang berjudul Whats a
Business For? menyatakan bahwa maraknya kecurangan akuntansi yang terjadi di akibatkan
perusahaan yang terlalu memetingkan profit sesuai dengan kebutuhan pasar dan tidak
menghiraukan yang terjadi sesungguhnya di perusahaan. Selain itu juga adanya self interest
manajemen yang tinggi untuk mendapatkan uang yang banyak dari bonus gaji atau stock option
yang berasal dari profit yang tinggi. Mereka bisa melakukan kecurangan tersebut karena

memetingkan diri sendiri dan tidak memetingkan stakeholder yang lain. Selain itu, manajemen
perusahaan sangat mementingkat profit sebagai goal perusahaan. Padahal, profit seharusnya
menjadi means yang dapat memungkinkan perusahaan untuk melakukan sesuatu yang lebih baik.
Menurut Hardy, value perusahaan bukan semata-mata accounting figures, namun skill
dan kompetensi yang dimiliki karyawan perusahaan (intellectual property). Akibat dari
pandangan perusahaan yang mementingkan accounting figures, terjadilah maneuver-manuver
akuntansi yang dilakukan untuk meraih angka profit lebih besar, walaupun hal tersebut
melanggar etika bisnis karena menyebabkan informasi menjadi misleading bagi pengguna
laporan keuangan. Seperti yang dilakukan parmalat memanipulasi lap keuangan dengan
memetingkan accounting figures yang berimbas pada tingginya bonus untuk manajemen.
Pencarian value perusahaan yang sesungguhnya adalah sangat penting. Apa tujuan
perusahaan itu dibuat ? apakah untuk profit semata atau untuk tujuan yang lebih mulia yaitu
memecahkan masalah yang ada di masyarakat. Dave Packard mendefinisikan perusahaan adalah
seesungguhnya terdiri dari individu-individu yang bekerja sama agar mereka dapat mencapai
suatu objektif yang tidak bisa mereka capai dengan bekerja sendiri-sendiri. Dan untuk dapat
bekerja sama guna meraih objektif, individu-individu tersebut harus berpegangan pada sebuah
cause tertentu. Menurut Handy, kegiatan perusahaan seperti membuat produk baru,
meningkatkan kualitas, dan menyebarkan teknologi, adalah sebuah cause mulia. Dengan
berpegangan pada cause, suatu individu dapat memberi kontribusi moral yang dapat
memotivasi diri mereka sendiri maupun perusahaan secara keseluruhan. Parmalat sendiri pada
awal didirikannya adalah perusahaan yang bagus. Dia adalah produsen susu dan barang
turunannya yang terbesar di Italia, memastikan masyarakat italia mendapatkan pasokan susu
yang berkualitas . Namun, nampaknya pada tahun 2001 -2003 setelah parmalat masuk kedalam
pasar modal italia. CEO parmalat dan manajemen sedikit rakus dan tamak sehingga mengeruk
keuntungan untuk dirinya sendiri dengan memanipulasi laporan keuangan dan menghiraukan
value perusahaan pada awalnya sehingga mengalami kebangkrutan.

Kaitan Artikel pada Rotman magazine (2009) dengan kasus parmalat


Dalam artikel yang ditulis oleh Jansen pada Rotman magazine pada tahun 2009 dengan
judul Integrity: Without It Nothing Works yang membahas tentang Integritas yang diartikan
sebagai konsistensi antara tindakan dengan perkataan ataupun nilai dan prinsip yang dipegang.
Seseorang akan dikatakan memiliki intergritas jika dia bertindak sesuai dengan nilai, keyakinan,
dan prinsip yang dipegang saat itu. Yang berarti apa yang dikatkan orang tersebut akan sesuai
dengan keadaan yang sebenarnya. Dan integritas dari perusahaan akan tercermin dari integritas
dari pemimpinnya. Yang dengan integritas yang dimiliki oleh pemimpin perusahaan maka
kepercayaaan akan timbul dari setiap karyawannya. Yang kemudian intergitas dari perusahaan
ini akan disamakan dengan kesesuaian perusahaan dengan etika bisnis yang berlaku. Dalam
kasus Parmalat yang dilakukan oleh pemimpinnya sendiri karena apa yang di nyatakan tidak
sesuai dengan apa yang terjadi sebenarnya yang kemudian secara garis besar dapat disimpulkan
bahwa Parmalat, dari apa yang dilakukan pemimpinnya tidak sesuai dengan konsep integritas
yang dikatakan dalam artikel dalam Rotman magazine ini.
Dalam artikel dikatakan bahwa Perusahaan yang berintegritas akan Secara keseluruhan
menghargai perkataan yang telah diberikan. Tidak ada yang disembunyikan, penipuan,
kebohongan, ataupun pelanggaran kontrak atau hak milik dan hal tersebut tidak dilakukan oleh
permalat yang melakukan manipulasi laporan keuangan yang kemudian membawa perusahaan
dalam kebangkrutan pada akhirnya. Dan dalam kasus yang menunjukan bahwa parmalat tidak
berintegritas dapat terjadi karena pertimbangan cost and benefit yang dilakukan oleh pelaku
sebelum melakukan kecurangan. Karena dalam artikel juga dikatakan bahwa ketika
pertimbangan cost and benefit dilakukan maka bisa dijamin seseorang yang dalam hal ini adalah
Calisto Tanzi tidak akan memiliki integritas. Karena ketika pertimbangan cost and benefit
dilakukan maka seseorang akan mempertanyakan apa untungnya memegang nilai dan prinsip
yang ada? yang kemudian dari pertanyaan tersebut dorongan untuk melakukan pelanggaran
etika pun akan lebih mudah terjadi.

Ringkasan cerita Inside Job


Mengisahkan tentang kronologi krisis yang terjadi di Amerika Serikat di tahun 2008, film
Inside Job yang digarap oleh Charles Ferguson ini memang menghadirkannya dengan singkat
namun lengkap, dan boleh saya katakan menarik. Adapun di awal film, kita disuguhkan oleh
fakta bahwa 40 tahun sejak Depresi Besar, ekonomi AS telah tumbuh selama 40 tahun tanpa
pernah mengalami krisis finansial. Sejarah menyebutkan bahwa pada saat itu terdapat regulasi
yang ketat terhadap industry finansial. Sebuah perubahan yang saya lihat cukup radikal terjadi di
tahun 1982 saat dilakukan deregulasi pada perusahaan-perusahaan di bidang finansial, yang
membuat perusahaan-perusahaan tersebut dengan mudah menginvestasikan dana deposito yang
dimilikinya pada untuk hal-hal yang berisiko tinggi. Benar saja, di akhir decade tersebut ratusan
perusahaan yang bergerak dalam bidang itu tercatat bangkrut. Deregulasi terus berlanjut hingga
beberapa tahun ke depannya dan merangsang pertumbuhan di sector finansial. Seiring
berjalannya waktu hingga tahun 1990 an, sector finansial terkonsolidasi hingga menjadi beberapa
perusahaan besar saja yang apabila di antaranya mengalami masalah, maka akan bisa
mempengaruhi sistem secara keseluruhan. Perusahaan-perusahaan finansial besar tersebut yang
juga menjadi penyebab krisis ini adalah: Goldman Sachs, Morgan Stanley, Lehman Brothers,
Merril Lynch, dan Bear Stearns. Terkait juga tiga perusahaan asuransi sekuritas, dan tiga agency
rating.
Deregulasi mendorong sector finansial untuk melakukan inovasi finansial dengan bebas,
hingga lahirlah sebuah produk finansial yang menjadi inti dari kisah ini, yakni derivative.
Adapun derivative yang dimaksud ini merupakan himpunan sertifikat pinjaman yang dijual oleh
bank kepada pihak yang selanjutnya disebut investor. Di film ini saya menangkap terdapat dua
pihak yang saling bertentangan dalam menyikapi inovasi finansial berupa derivatif, yakni pihak
yang setuju dan yang tidak setuju terhadap deregulasi derivatif. Sejak awal rupanya memang
derivative diperkirakan akan cenderung membawa perekonomian ke ketidakstabilan, untuk itulah
muncul wacana dari Commodity Futures Trading Commission (CFTC) untuk meregulasi ketat
perihal derivative ini, namun demikian wacana itu tidak disetujui oleh sekretaris treasuri Robert

E. Rubin, Kepala Federal Reserves Alan Greenspan, dan Kepala Komisi Sekuritas dan
Pertukaran Arthur Levitt melalui pernyataan gabungan yang menolak rencana regulasi CFTC.
Sehingga pada akhirnya, kita bisa simpulkan bahwa derivative itu tidak diregulasi dengan
cukup ketat sehingga menyebabkan krisis finansial yang akan kita bicarakan di bawah.Berbicara
mengenai derivative yang menjadi topic utama dalam kisah ini, kita perlu membandingkan
sistem yang melatarbelakanginya. Jika dulu apabila pihak yang meminjamkan dana kepada pihak
lain akan sangat berhati-hati akan kredibilitas pihak peminjam, maka sistem baru yang kemudian
disebut rantai sekuritisasi ini akan membuat mereka tidak perlu repot untuk itu, sebab mereka
dapat menjual sertifikat utang kepada bank. Selanjutnya, bank menggabungkan semua sertifikat
utang itu bersama-sama jenis pinjaman lainnya menjadi suatu derivative rumit yang kemudian
disebut collateralized debt obligation(CDO) untuk kemudian dijual kepada investor. Dalam
proses ini, bank juga membayar rating agency untuk menilai kredibilitas CDO bank, dan
anehnya, CDO selalu mendapatkan rating tinggi, yakni AAA. Yang penting dicatat di sini adalah
karena sistem ini, pihak yang meminjamkan dana menjadi tidak peduli lagi akan kemampuan
membayar pihak peminjam, begitu pula dengan bank, inilah yang disebut-sebut dengan bom
waktu yang bisa meledakkan gelembung ekonomi Amerika.
Namun, rupanya bukan hanya itu saja bom waktu yang suatu saat dapat meledak.
Bom waktu itu tidak lain menjurus pada derivative yang disebut credit default swap yang
dijual perusahaan asuransi AIG dalam jumlah besar. Credit default swap ini bekerja seperti
halnya polis asuransi bagi para investor yang membeli CDA. Adapun masalahnya adalah para
spekulan yang tidak memiliki CDO juga berhak memiliki credit default swap untuk turut
memperoleh keuntungan dari CDO. Di jangka pendek, AIG memang mampu memperoleh
peningkatan keuntungan yang signifikan, namun bagaimana bila CDO yang dijaminkan itu
menjadi buruk? Tentu AIG menghadapi risiko kebangkrutan ini di jangka panjang.
Menghadapi situasi seperti ini, tentu saja banyak pihak yang mengkritik maupun memberi
peringatan kepada bank-bank yang menjamurkan CDO dalam perekonomian, di antaranya
adalah FBI, IMF, dan ekonom-ekonom seperti Raghuram Rajab, Nouriel Rubini, dan Allan
Sloan lewat tulisan-tulisan mereka, namun sepertinya tidak mampu menghentikan praktik yang
sudah berlangsung bertahun-tahun hingga krisis yang dikhawatirkan benar-benar terjadi.

Mulainya krisis ditandai ketika para lender sudah tidak dapat menjual loan kepada bank,
dank arena loan menjadi buruk, paralender pun menjadi bangkrut. Pada 7 September 2008,
dua mortgage lender raksasa saat itu, Fanni Mae dan Freddie Mac, diambil alih oleh bank sentral
untuk menyelamatkannya dari kebangkrutan. Pada tahun ini pun, berturt-turut bank-bank
investasi terbesar menghadapi kebangkrutan, seperti Lehman Brothers, Bear Stearns, tidak luput
juga perusahaan asuransi AIG, dan anehnya, CDO yang dikeluarkan semuanya memiliki rating
tinggi(AAA, AA) tidak lama sebelum mereka benar-benar bangkrut. Kebangkrutan bank-bank
besar ini memberi dampak yang sangat besar, di antaranya adalah tertahannya ribuan atau
bahkan lebih transaksi dan tertahannya aset yang penting. Kejatuhan Lehman Brothers juga
berdampak pada kejatuhan pasar commercial paper, yang sering dipakai berbagai perusahaan
untuk membayar beban operasi mereka, misalnya beban gaji. Di minggu yang sama, AIG juga
mengalami kebangkrutan dan diambil alih oleh pemerintah pada saat itu. Semua krisis ini
menjadi penyebab naiknya tingkat pengangguran di AS dan eropa ke angka 10%, dan tentunya
krisis ini juga berdampak pada dunia secara keseluruhan. Ini bagaikan seluruh dunia jatuh
bersama-sama dan ini benar-benar fenomena yang mengerikan.
Adapun setelah bicara mengenai krisis, kita seakan-akan diberitahukan bahwa keputusan
deregulasi sistem finansial, yang mungkin juga merupakan penyebab utama dari krisis
mendapatkan dukungan dari berbagai pihak, termasuk akademisi. Kita tidak tahu, sudah seberapa
pengaruh sistem finansial terhadap pengembangan ilmu pengetahuan? Namun seiring
berjalannya cerita di film, ilustrasi akan pengaruh tersebut dihadirkan dengan makin jelas.
Dengan gamblang dalam wawancara yang dilakukan oleh Ferguson kepada beberapa tokoh
seperti William C. Dudley, R. Glenn Hubbard dan Frederic Mishkin yang turut menulis buku
teks yang dipakai di perguruan tinggi atau artikel-artikel ilmiah, kita bisa melihat bahwa ada
yang dinamakan rekayasa yang bertujuan memuluskan perumusan suatu kebijakan di bidang
finansial, misalnya seperti deregulasi yang disebutkan tadi. Jika ingin mengetahui lebih lanjut
soal ini, mungkin kita bisa langsung memeriksa buku teks atau artikel yang bersangkutan, di
antaranya adalah artikel berjudul How Capital Market Enhance Economic Performance oleh
Dudley dan Hubbard yang ditulis pada tahun 2004 saat gelembung ekonomi sedang besarbesarnya atau buku teks Finansial Stability in Iceland oleh Mishkin yang sebagian isinya tidak
sesuai dengan fakta yang ada yang lebih jelasnya dapat ditonton langsung di film ini. Sebagai
penutup film ini, Ferguson dalam filmnya memaparkan bahwa hingga pertengahan tahun 2010,

tidak satupun eksekutif financial senior maupun perusahaan financial yang dijerat hukum, baik
itu karena penipuan sekuritas ataupun penipuan berkenaan akuntansi perusahaan. Selain itu juga,
bahkan jajaran administrasi yang ditunjuk Obama diisi oleh eksekutif-eksekutif financial yang
kalau kita lihat ke belakang, semuanya sedikit banyak terlibat dalam penciptaan krisis tahun
2008 lalu seperti Larry Summers, Timothy Geithner yang merupakan presiden New York
Federal Reserve selama periode krisis, atau Gary Gensler yang merupakan mantan eksekutif
Goldman Sachs. Semua itu berarti meski AS telah bangkit dari krisis, namun perlu diperhatikan
bahwa orang-orang atau institusi-institusi yang menyebabkan hal itu masih berkuasa. Untuk itu
saya rasa kita semua tetap harus memiliki kewaspadaan tinggi dan juga menyusun langkahlangkah antisipasi yang kongkrit sebaik yang kita bisa untuk menyikapi semua ini.

Kesimpulan
Parmalat merupakan sebuah perusahaan multinasional di bidang consumer product dan
memproduksi susu beserta produk turunannya. Tahun 1997 Parmalat memulai akuisisi
internasional di Amerika Utara dan Selatan. Pada tahun 2001 banyak divisi baru tersebut
mengalami kerugian. Untuk menutupi kerugian tersebut, Parmalat menggeser sebagian besar
pembiayaannya ke instrumen derivatif. November 2003, Parmalat gagal membayar utangnya
sebesar $185 juta. Bank of America mengungkap 38% dari aset yang berada pada subsidiary
Parmalat, berbentuk SPE, di Cayman Islands tidak eksis. Otoritas Italia menemukan bahwa aset
tersebut diciptakan manajemen untuk meng-offset utang sebesar $16,2 miliar. Tahun 2004,
utang Parmalat sebesar 14.3 juta, delapan kali lebih besar dari nilai yang diakui perusahaan.
Kreditor US mengajukan gugatan $10 miliar terhadap mantan auditor Parmalat dan bank, dan
administrator Parmalat menuntut $ 10 miliar masing-masing

kepada Bank of America,

Citigroup, serta auditor Parmalat yaitu Deloitte & Touche dan Grant Thornton.
Manajemen seringkali memiliki insentif untuk melakukan trik-trik akuntansi yang
membuat profit tampak lebih tinggi dari seharusnya, yang akan meningkatkan harga saham
perusahaan. Hal ini karena besarnya kompensasi manajemen dalam stock option. Terjadinya
fraud dan misapropriasi aset dimungkinkan oleh bentuk kepemilikan Parmalat yang familyowned. Struktur kepemilikan ini membuat pengawasan dari regulator lebih sulit dan berdampak
negatif terhadap corporate governance.

Saran
Parmalat seharusnya memiliki integritas apalagi sebagai perusahaan susu terbesar
keempat di Eropa. Pemilihan keputusan yang salah seharusnya dipertanggungjawabkan kepada
stakeholder terkait dan bukan malah menutupinya dengan serangkaian Fraud dan tipuan
lainnyaParmalat harusnya bisa melakukan praktik tata kelola perusahaan yang baik guna
mendapatkan keuntungan jangka panjang. Bukan melakukan fraud untuk keuntungan jangka
pendek.

Daftar Pustaka
Handy, Charles (2002)
Rotman Magazine, Fall 2009
Film: Inside Job (2010), sutradara Charles Ferguson
Wikipedia.com
Rottentomatoes.com