Anda di halaman 1dari 21

I.

Judul
Sistem Reproduksi

II.

Tujuan
Mahasiswa mampu memahami cara menghitung masa subur menggunakan
ovutest dan perhitungan sistem kalender

III. Dasar Teori


Sistem reproduksi adalah sistem yang berfungsi unuk berkembangbiak. Organ
reproduksi pria dirancang untuk menghasilkan, menyimpan dan mengirimkan sperma.
Sperma tersimpan dalam cairan yang terlindung dan bergizi yaitu air mani. Alat kelamin
pria mempunyai dua fungsi reproduksi yaitu untuk reproduksi sel kelamin dan
pelepasan sel-sel ini ke saluran sel kelamin wanita (Syaifuddin, 2006).
Organ reproduksi pria terdiri atas organ reproduksi dalam dan organ reproduksi
luar. Organ reproduksi dalam pria terdiri atas testis, saluran pengeluaran dan kelenjar
asesoris. Selama sperma melalui saluran pengeluaran, terjadi penambahan berbagai
getah kelamin yang dihasilkan oleh kelenjar asesoris. Getah-getah ini berfungsi untuk
mempertahankan kelangsungan hidup dan pergerakakan sperma. Saluran pengeluaran
terdiri atas epididimis, vas deferens, saluran ejakulasi dan uretra. Kelenjar asesoris
merupakan kelenjar kelamin yang terdiri dari vesikula seminalis, kelenjar prostat dan
kelenjar cowper. Organ reproduksi luar pria terdiri dari penis dan skrotum (Campbell,
2008).
Organ reproduksi wanita terdiri dari organ eksternal dan internal, yang sebagian
besar terletak dalam rongga panggul. Organ eksternal (sampai vagina) berfungsi sebagai
alat kopulasi. Sedangkan organ internal berfungsi untuk ovulasi, fertilisasi ovum,
transportasi bastocyst, implantasi, pertumbuhan fetus, kelahiran. Fungsi system
reproduksi wanita dikendalikan oleh hormon-hormon gonadotropin/steroid dari poros
hormonal thalamus hypothalamus hipofisis adrenal ovarium. Selain itu terdapat
organ/ sistem ekstragenital yang juga dipengaruhi oleh siklus reproduksi, yaitu payu
dara, kulit daerah tertentu, pigmen dan sebagainya. Organ genitalia eksternal tersusun
atas vulva dan vagina sedangkan organ reproduksi wanita bagian dalam yaitu ovarium,
fimbriae, infundibulum, tuba falopi, oviduct, rahim/uterus, cervix, saluran vagina dan
klitoris (Sloane, 2004).

Setiap wanita memiliki indung telur yang menghasilkan sel telur atau ovum sejak
dilahirkan tapi dalam keadaan belum matang. Sel telur ini dibungkus oleh sel-sel yang
disebut sel folikel. Proses pematangan folikel akan dimulai waktu wanita mulai
memasuki usia pubertas. Bersamaan dengan terjadinya pematangan di indung telur
terjadi pula peningkatan hormon estrogen dalam darah. Selain itu hormon progesteron
yang ada pada wanita menyebabkan penebalan pada lapisan selaput lender rahim
(endometrium). Setelah folikel matang sel telur akan keluar dari indung telur, proses ini
disebut ovulasi. Sementara itu kadar hormone progesteron akan menyebabkan selaput
lender rahim (endometrium) yang sudah mulai menebal tadi akan bertambah banyak
pembuluh darahnya (Ganong, 2002).
Pembuluh darah yang banyak disediakan untuk persediaan makanan bagi
janin/jika sel telur dibuahi oleh sperma dan menjadi janin tapi hal ini terjadi jika sel
telur yang berjalan dalam tuba fallopi menuju ovarium bertemu dengan sperma maka
terjadi pembuahan. Jika tidak persiapan yang ada pada dinding rahim tadi tidak
diperlukan tadi. Karena itu lapisan endometrium ini bersama sel telur yang tidak dibuahi
tadi akan meluruh, keluar dari rahim melalui vagina. Inilah yang disebut dengan
haid/menstruasi atau datang bulan (Pearce, 2009).
Pada umumnya darah haid bersifat cair berbentuk seperti agar-agar, berwarna
merah gelap dan biasanya selama 2 hari sampai 6 hari bagi setiap putaran haid. Darah
yang mengalir ini merupakan guguran lapisan sel-sel pada dinding uterus akibat
pecahnya selaput lender rahim karena ovum tidak dibuahi oleh sperma (Sloane, 2004).
Dengan berakhirnya haid beberapa hari benih telur mulai menjalani proses pematangan
menjadi sel telur (ovum) dalam proses ini benih-benih telur yang semula tampak
sebagai bintik-bintik kecil berubah bentuk menjadi gelembung-gelembung telur yang
semakin lama menjadi semakin besar. Pada suatu ketika salah satu dari gelembung
tersebut menjadi demikian besarnya sehingga menonjol dipermukaan indung telur.
Setelah itu gelembung telur tersebut pecah dan melepaskan sel telur yang sudah matang.
Peristiwa ini disebut ovulasi (Ganong, 2002).
Setelah ovulasi sisa dari gelembung telur yang pecah tadi berubah menjadi suatu
badan kuning (corpus luteum). Bila tidak terjadi kehamilan maka menjelang haid
berikutnya badan kuning tersebut menjadi kisut dan menghilang dari indung telur.
Waktu yang dibutuhkan untuk pematangan ovum dapat berubahubah pada seorang
wanita dan berbeda beda pada setiap wanita yang satu dengan yang lainnya.

Sebaliknya, umur dari corpus luteum kurang lebih tetap dan sama lamanya untuk setiap
wanita, yakni berkisar antara 12-16 hari lamanya atau rata-rata 14 hari lamanya
(Ganong, 2002).
Pada umumnya ovulasi dalam daur haidnya. Adakalanya wanita tertentu
mengalami lebih dari satu kali ovulasi dalam daur haidnya. Namun demikian, ovulasi
susulan hanya mungkin terjadi dalam 24 jam sesudah ovulasi yang pertama. Setelah
ovulasi, sel telur ditampung oleh ovarium dan digerakkan menuju uterus. Ovum
berukuran sangat kecil, kira-kira sebesar ujung jarum dan bila tidak dibuahi hanya hidup
tidak lebih dari 24 jam lamanya (Anastasia, 2012).
Metode kalender atau pantang berkala merupakan metode keluarga berencana
alamiah (KBA) yang paling tua. Pencetus KBA sistem kalender adalah dr. Knaus (ahli
kebidanan dari Vienna) dan dr. Ogino (ahli ginekologi dari Jepang). Metode kalender ini
berdasarkan pada siklus haid/menstruasi wanita. Knaus berpendapat bahwa ovulasi
terjadi tepat 14 hari sebelum menstruasi berikutnya. Sedangkan Ogino berpendapat
bahwa ovulasi tidak selalu terjadi tepat 14 hari sebelum menstruasi, tetapi dapat terjadi
antara 12 atau 16 hari sebelum menstruasi berikutnya. Hasil penelitian kedua ahli ini
menjadi dasar dari KBA sistem kalender (Anastasia, 2012).
Ovutest Scope merupakan pelopor alat tes masa subur jenis scope di Indonesia
yang dapat digunakan berkali-kali (reusable unlimited test). Lensa dengan pembesaran
55x dapat dengan 98% akurat membantu menentukan masa subur dan membantu
merencanakan jenis kelamin bayi. Generasi terbaru, lebih praktis dan cepat hanya
dengan setetes air liur (Yuniarti, 2012).
Ovutest Scope adalah alat uji masa subur wanita yang sangat praktis, higienis, dan
dapat digunakan berkali-kali (reusable unlimited test). Hanya dengan menggunakan
setetes air liur, dalam waktu seketika wanita dapat mengetahui masa subur dengan hasil
98 % akurat. Ovutest Scope merupakan alat uji masa subur wanita yang pertama kali
hadir di Indonesia untuk memberi kemudahan pada para wanita yang ingin mengetahui
masa subur untuk merencanakan kehamilan atau menunda kehamilan sampai waktu
yang diinginkan. Dengan adanya Ovutest Scope, para wanita dapat mengetahui dan
menghitung masa subur atau tidak subur yang dimilikinya hanya dengan cara kerja yang
cukup praktis dan tidak memerlukan waktu lama untuk mengetahui hasilnya. Ovutest
Scope alat uji masa subur yang hasilnya dapat dipercaya akurat hingga 98 % (Nugroho
et al, 2013).
1. Masa tidak subur

2. Masa peralihan

3. Masa subur

(Yuniarti, 2012).

IV.

Metode Penelitian
IV.1Waktu Dan Tempat
Waktu
: Rabu, 6 Mei 2015
Tempat
: Laboratorium Biologi R.19 Gedung III FKIP Biologi UNEJ
IV.2Alat Dan Bahan
Alat
:
1. Kalender
2. Ovutest scope
3. Alat tulis
IV.3Cara Kerja
1. Perhitungan sistem kalender

Bahan :
1. Air liur wanita

Memilih 1 probandus wanita pada tiap kelompok praktikum yang


memiliki sisklus menstruasi normal, yaitu antara 28-30 hari
Menghitung masa subur probandus, dimana hari pertama siklus
menstruasi dihitung sebagai hari ke-1 dan masa suburnya adalah hari ke13 hingga hari ke-15 dalam satu siklus menstruasi
Mencatat hasil perhitungan masa subur sistem kalender pada tabel hasil
pengamatan
2. Perhitungan menggunakan ovutest scope
Melepaskan penutup Ovutest Scope
Melepaskan lensa optik dari bagian badan alat dengan menariknya secara
hati-hati (jangan diputar) kemudian membersihkan lensa
Mengambil air liur secukupnya dengan jari tangan atau langsung dari
ujung lidah
Mengoleskan secara merata pada permukaan lensa obyek, mengjindari
terbentuknya gelembung udara
Menunggu sekitar 7-10 menit hingga air liur mongering kemudian
memasang lensa ke posisi semula
Menekan tombol di samping mikroskop hingga terlihat cahaya kemudian
mendekatkan mata
Memutar lensa sampai mendapatkan gambar yang jelas
Mengamati hasil gambaran kristal cairan air liur dan membandingkan
dengan gambar diagram hasil
Mengukur juga suhu tubuh praktikan
Menbandingkan hasil pengamatan dengan ovutest dengan sistem kalender
yang sudah dihitung
Membersihan lensa objek dengan kain pembersih

V.

Hasil Penelitian

VI.

Pembahasan

Praktikum kali ini membahas mengenai Sistem Reproduksi yang bertujuan agar
mahasiswa mampu memahami cara menghitung masa subur menggunakan ovutest dan
perhitungan sistem kalender. Langkah yang dilakukan dalam perhitungan masa subur
sistem kalender adalah adalah memilih 1 probandus wanita pada tiap kelompok
praktikum yang memiliki sisklus menstruasi normal, yaitu antara 28-30 hari. Lalu,
menghitung masa subur probandus, dimana hari pertama siklus menstruasi dihitung
sebagai hari ke-1 dan masa suburnya adalah hari ke-13 hingga hari ke-15 dalam satu
siklus menstruasi. Selanjutnya, mencatat hasil perhitungan masa subur sistem kalender
pada tabel hasil pengamatan.
Cara perhitungan masa subur menggunakan ovutest adalah yang pertama
melepaskan penutup ovutest scope. Lalu, melepaskan lensa optik dari bagian badan alat
dengan menariknya secara hati-hati (jangan diputar) kemudian membersihkan lensa ;
mengambil air liur secukupnya dengan jari tangan atau langsung dari ujung lidah ;
mengoleskan secara merata pada permukaan lensa obyek, mengjindari terbentuknya
gelembung udara dan menunggu sekitar 7-10 menit hingga air liur mengering kemudian
memasang lensa ke posisi semula. Setelah itu, menekan tombol di samping mikroskop
hingga terlihat cahaya kemudian mendekatkan mata ; memutar lensa sampai
mendapatkan gambar yang jelas dan mengamati hasil gambaran kristal cairan air liur
dan membandingkan dengan gambar diagram hasil. Terakhir, membersihan lensa objek
dengan kain pembersih. Dalam praktikum ini, juga dilakukan pengukuran suhu tubuh
praktikan dan membandingkan hasil pengamatan menggunakan ovutest dengan sistem
kalender yang sudah dihitung.
Siklus menstruasi pada wanita terdiri dari empat fase, yaitu:
1. Fase Proliferasi/Fase Pra-Ovulasi
Fase ini dikendalikan oleh hormon estrogen maka disebut juga fase estrogenik.
Fase ini dimulai pada hari ke-5 sampai hari ke-14 dari siklus. Setiap bulan setelah haid,

hipofisis anterior mensekresikan FSH (Follicle Stimulating Hormone). Hormon ini


berpengaruh terhadap proses pertumbuhan dan pematangan ovum dan folikel Graaf.
Selama pertumbuhan folikel menjadi folikel Graaf terjadi proses pembentukan dan
pengeluaran hormon estrogen. Estrogen berfungsi untuk membangun endometrium
sehingga endometrium rahim menebal hingga 5-7 cm. Selain itu, estrogen juga
mempengaruhi kelenjar serviks untuk menghasilkan cairan encer.
Adanya estrogen akan menghambat pengeluaran FSH dan memacu pengeluaran LH
yang dikeluarkan lobus anterior hipofisis. Pada tahap akhir, dengan pecahnya folikel
Graaf, ovum terlepas dan terlempar keluar, disebut ovulasi, kira-kira hari ke-14 dari
suatu siklus.
2. Fase Sekresi (Fase Progesteron)/Fase Pasca Ovulasi
Fase ini terjadi pada hari ke-14 sampai hari ke-28 dari siklus. Folikel Graaf yang
pecah pada saat ovulasi berubah menjadi korpus rubrum yang mengandung banyak
darah. Adanya LH menyebabkan korpus rubrum berubah menjadi korpus luteum (badan
kuning). Korpus luteum mensekresikan hormone progesterone. Selama fase sekresi,
endometrium terus menebal. Arteri-arteri membesar dan kelenjar endometrium tumbuh.
Perubahan endometrium dipengaruhi oleh hormon estrogen dan progesteron yang
disekresikan oleh korpus luteum sesudah ovulasi. Jika tidak ada kehamilan, korpus
luteum berdegenerasi sehingga progesteron dan estrogen menurun bahkan sampai
hilang.
3. Fase Premenstruasi
Jika telur tidak dibuahi, korpus luteum berdegenerasi dan lapisan endometrium
mengalami pengerutan. Saat ini hormon progesteron dan estrogen akan turun. Fase ini
biasanya terjadi selama 3 hari.
4. Fase Menstruasi
Tahap ini berlangsung selama 4-6 hari dalam satu siklus. Oleh karena hormon
estrogen dan progesteron berhenti dikeluarkan, maka endometrium mengalami
degenerasi. Darah, mucus dan sel-sel epitel dikeluarkan sebagai darah haid dari rongga
uterus ke vagina. Dengan menurun dan hilangnya progesteron dan estrogen, FSH aktif
diproduksi lagi dan siklus dimulai kembali
Masa subur adalah suatu masa dalam siklus menstruasi perempuan dimana
terdapat sel telur matang yang siap dibuahi, sehingga bila perempuan tersebut
melakukan hubungan seksual maka dimungkinkan terjadi kehamilan. Masa subur
merupakan rentang waktu pada wanita yang terjadi sebulan sekali. Masa subur wanita
adalah masa di mana ada satu sel telur yang siap untuk dibuahi oleh sel sperma di

saluran telur (tuba fallopi) yang terjadi satu bulan sekali. Sel telur ini mampu bertahan
hidup dalam keadaan siap dibuahi hanya selama 1-2 hari.
Wanita memiliki 2 jenis hormon yang sangat berpengaruh salam lingkungan
kesehatan tubuhnya baik seputar organ reproduksi maupun dengan tubuh lainnya.
Horon yang berpengaruh pada siklus menstruasi wanita yaitu estrogen dan progesteron.
Kedua hormon tersebut juga memiliki peranan dalam penentuan masa subur. Namun,
hormon estrogen dan progesteron ini menyebabkan terjadinya perubahan fisiologis pada
tubuh wanita jika dilihat dari beberapa faktor klinis seperti:
1. Perubahan suhu basal tubuh
2. Perubahan sekresi lendir leher rahim
3. Perubahan pada serviks
4. Panjangnya siklus menstruasi (metode kalender)
5. Indikator minor kesuburan seperti nyeri perut dan perubahan payudara
Hormon yang mempengaruhi masa subur masa subur berkaitan erat dengan
siklus menstruasi yang ditandai dengan peningkatan Luteinizing Hormone (LH), dan
Folicle Stimulating Hormone (FSH), selain itu kondisi kejiwaan wanita juga turut
mempengaruhi siklus sehingga bisa mengakibatkan siklus maju atau mundur. Siklus
menstruasi dikendalikan oleh lingkaran siklus hormon seks wanita. Untuk
memudahkan, siklus ini dibagi dalam 2 fase yaitu fase sebelum ovulasi dan fase setelah
ovulasi. Pada fase sebelum ovulasi dikontrol oleh folicle stimulating hormone (FSH)
dan estrogen. Kelenjar pituitari pada dasar otak akan mengeluarkan FSH yang akan
merangsang pematangan folikel di ovarium (indung telur). Pematangan folikel ini akan
meningkatkan produksi estrogen.
Ketika estrogen mencapai tingkat tertentu dalam darah, kelenjar pituitari
distimulasi untuk menghasilkan luteinizing hormone (LH) yang meningkat cepat yang
kemudian akan menimbulkan ovulasi (pecahnya folikel yang matang dan mengeluarkan
ovum) dalam 36 jam kemudian. Kenaikan kadar LH yang tinggi sesaat sebelum ovulasi
dapat digunakan sebagai indikator untuk mengetahui masa sebelum ovulasi terjadi.
Kadar LH dapat dideteksi melalui darah dan urin. Fase setelah ovulasi dikontrol oleh
progesteron. Setelah ovulasi, LH menyebabkan pecahnya folikel yang kemudian folikel
tersebut akan berkembang menjadi korpus luteum, yang memproduksi progesteron. Di
bawah pengaruh progesteron terjadi perubahan-perubahan yang menunjukkan masa
tidak subur seperti hilangnya lendir.
Syarat-syarat kesuburan adalah sebagai berikut :
1. Ovulasi yang memuaskan

2. Saluran-saluran telur yang sehat sehingga memungkinkan perjalanan sel-sel sperma


untuk bertemu dengan sel telur
3. Selaput dinding rahim yang sehat bagi proses implantasi
4. Fungsi leher rahim yang memadai untuk menghasilkan lendir yang melancarkan
perjalanan sel-sel sperma sehat sampai saluran telur
5. Keharmonisan hubungan antara suami-istri yang menunjang pembuahan.
Dengan mengetahui masa subur dan tidak subur, maka dapat membantu
pasangan suami-istri dalam mengambil keputusan untuk hamil atau tidak hamil.
Kemungkinan terjadinya kehamilan pada masa subur sangatlah besar sehingga kalau
ingin hamil hendaknya melakukan hubungan seksual pada masa subur.
Metode kalender atau pantang berkala merupakan metode keluarga berencana
alamiah (KBA) yang paling tua. Pencetus KBA sistem kalender adalah dr. Knaus (ahli
kebidanan dari Vienna) dan dr. Ogino (ahli ginekologi dari Jepang). Metode kalender ini
berdasarkan pada siklus haid/menstruasi wanita.
Knaus berpendapat bahwa ovulasi terjadi tepat 14 hari sebelum menstruasi
berikutnya. Sedangkan Ogino berpendapat bahwa ovulasi tidak selalu terjadi tepat 14
hari sebelum menstruasi, tetapi dapat terjadi antara 12 atau 16 hari sebelum menstruasi
berikutnya. Hasil penelitian kedua ahli ini menjadi dasar dari KBA sistem kalender.
Metode kalender atau pantang berkala adalah cara/metode kontrasepsi sederhana
yang dilakukan oleh pasangan suami istri dengan tidak melakukan senggama atau
hubungan seksual pada masa subur/ovulasi. Cara menggunakan kalender menstruasi
lebih sederhana, karena hanya bergantung pada siklus menstruasi.
a. Pada siklus menstruasi ideal, yaitu 28 hari masa subur adalah 14 hari sebelum
menstruasi berikutnya.
b. Pada siklus yang tidak ideal, tentukan lama siklus terpendek dan terpanjang.
Kemudian siklus terpendek dikurangi dengan 18 hari dan siklus haid terpanjang
dikurangi dengan 11 hari. Dua angka yang diperoleh merupakan batasan masa subur.
Perhitungan masa subur wanita berdasarkan ovulasi yang terjadi pada hari ke-14 dari
menstruasi yang akan datang dan dikurangi 2 hari, hal ini dilatarbelakangi oleh sel
sperma yang dapat hidup 48 jam setelah ejakulasi yang sudah masuk dalam indung telur
serta ditambah 2 hari karena sel telur dapat bertahan hidup dalam waktu 24 jam setelah
ovulasi. Rumus menghitung masa subur wanita / perempuan sistem kelender : masa
subur = hari terakhir haid menstruasi + 13 masa prasubur = masa subur -2 dan masa
subur + 2.

Metode kalender atau pantang berkala dapat bermanfaat sebagai kontrasepsi


maupun konsepsi, sebagai alat pengendalian kelahiran atau mencegah kehamilan dan
dapat digunakan oleh para pasangan untuk mengharapkan bayi dengan melakukan
hubungan seksual saat masa subur/ovulasi untuk meningkatkan kesempatan bisa hamil.
Metode kalender atau pantang berkala mempunyai keuntungan sebagai berikut:

1.

Metode kalender atau pantang berkala lebih sederhana.

2.

Dapat digunakan oleh setiap wanita yang sehat.

3.

Tidak membutuhkan alat atau pemeriksaan khusus dalam penerapannya.

4.

Tidak mengganggu pada saat berhubungan seksual.

5.

Kontrasepsi dengan menggunakan metode kalender dapat menghindari resiko


kesehatan yang berhubungan dengan kontrasepsi.

6.

Tidak memerlukan biaya.

7.

Tidak memerlukan tempat pelayanan kontrasepsi.


Sebagai metode sederhana dan alami, metode kalender atau pantang berkala ini

juga memiliki keterbatasan, antara lain:

1.

Memerlukan kerjasama yang baik antara suami istri.

2.

Harus ada motivasi dan disiplin pasangan dalam menjalankannya.

3.

Pasangan suami istri tidak dapat melakukan hubungan seksual setiap saat.

4.

Pasangan suami istri harus tahu masa subur dan masa tidak subur.

5.

Harus mengamati sikus menstruasi minimal enam kali siklus.

6.

Siklus menstruasi yang tidak teratur (menjadi penghambat).

7.

Lebih efektif bila dikombinasikan dengan metode kontrasepsi lain.


Metode kalender akan lebih efektif bila dilakukan dengan baik dan benar.

Sebelum menggunakan metode kalender ini, pasangan suami istri harus mengetahui
masa subur. Padahal, masa subur setiap wanita tidaklah sama. Oleh karena itu,
diperlukan pengamatan minimal enam kali siklus menstruasi. Selain itu, metode ini juga
akan lebih efektif bila digunakan bersama dengan metode kontrasepsi lain. Berdasarkan
penelitian dr. Johnson dan kawan-kawan di Sidney, metode kalender akan efektif tiga
kali lipat bila dikombinasikan dengan metode simptothermal. Angka kegagalan
penggunaan metode kalender adalah 14 per 100 wanita per tahun.
Hal yang dapat menyebabkan metode kalender menjadi tidak efektif adalah:

1.

Penentuan masa tidak subur didasarkan pada kemampuan hidup sel sperma
dalam saluran reproduksi (sperma mampu bertahan selama 3 hari).

2.

Anggapan bahwa perdarahan yang datang bersamaan dengan ovulasi,


diinterpretasikan sebagai menstruasi. Hal ini menyebabkan perhitungan masa tidak
subur sebelum dan setelah ovulasi menjadi tidak tepat.

3.

Penentuan masa tidak subur tidak didasarkan pada siklus menstruasi sendiri.

4.

Kurangnya pemahaman tentang hubungan masa subur/ovulasi dengan perubahan


jenis mukus/lendir serviks yang menyertainya.

5.

Anggapan bahwa hari pertama menstruasi dihitung dari berakhirnya perdarahan


menstruasi. Hal ini menyebabkan penentuan masa tidak subur menjadi tidak tepat.
Hal yang perlu diperhatikan pada siklus menstruasi wanita sehat ada tiga

tahapan:

1.

Pre ovulatory infertility phase (masa tidak subur sebelum ovulasi).

2.

Fertility phase (masa subur).

3.

Post ovulatory infertility phase (masa tidak subur setelah ovulasi).


Perhitungan masa subur ini akan efektif bila siklus menstruasinya normal yaitu 21-35
hari. Pemantauan jumlah hari pada setiap siklus menstruasi dilakukan minimal enam
kali siklus berturut-turut. Kemudian hitung periode masa subur dengan melihat data
yang telah dicatat.
Ovutest scope merupakan alat uji tes masa subur yang sangat praktis, cepat,

aman dan hasil akurat hingga 98%, membantu para wanita untuk merencanakan atau
menunda kehamilan. Keunggulan ovutest scope:
1. Ovutest scope merupakan alat uji masa subur wanita paling akurat pertama di
Indonesia
2. Bekerja cepat dan praktis hanya dengan air liur, hasil dapat dikeahui dalam wajtu
3.
4.
5.
6.

yang singkat (5 menit)


Hasil 98% lebih akurat
Dapat digunakan berulang kali
Membantu merencanakan kehamilan dan jenis kelamin bayi
Membantu para wanita yang ingin merencanakan kehamilan dan atau menunda

kehamilan.
Pada pengamatan menggunakan ovutest, akan ada 3 hasil yaitu:
1. Masa tidak subur yaitu pembuahan tidak berlangsung. Yang terlihat hanya bintikbintik dan/atau garis-garis acak-acak, menunjukkan bahwa tidak adanya ovulasi.
2. Masa peralihan yaitu pembuahan mungkin tapi tidak pasti. Yang terlihat adalah
sedikit gambar seperti tulang daun di antara bintik-bintik dan/atau garis-garis acak.
Adanya kemungkinan ovulasi akan terjadi dalam 3-4 hari ke depan.
3. Masa subur yaitu ovulasi sedang berlangsung. Terlihat gambar kristal air liur seperti
tulang daun, sangat doinan. Kemungkinan besar masa subur sedang berlangsung dan
peluang pembuahan ada dalam tahap optimal. Masa subur bertahan sampai dengan 12 hari sesudah ovulasi.
Berdasarkan hasil pengamatan, menggunakan sistem perhitungan kalender
diketahui bahwa cara menghitung masa subur praktikan yaitu dengan menambah hari
menstruaasi pertama ditambah 15 hari. Sedangkan dari penggunaan ovutest, praktikan
yang tidak subur pada saat itu adalah Intania dan Vivi ; pada masa peralihan yaitu
Zahro, Hellen dan Dea ; pada masa subur yaitu Anik dan Rizka Haqi.

Hasil pengamatan masa subur Intania loren adalah jika dihitung dengan sistem
kalender masa suburnya terjadi pada tanggal 16 Mei 2015 sehingga pada saat
pelaksanaan pengukuran, Intania berada pada masa tidak subur. Pengukuran dengan
cara ini hasilnya sesuai dengan pengukuran dengan menggunakan ovutes yaitu terlihat
bentuk kristal air liur berupa titik-titik. Air liur yang diteteskan akan terlihat seperti
adanya titik-titik atau garis-garis melintang tidak beraturan yang menandakan wanita
sedang dalam masa tidak subur (tidak akan terjadi pembuahan). Hasil yang menandakan
praktikan tidak pada masa subur juga dialami oleh Vivi. Jika dihitung dengan sistem
kalender masa suburnya terjadi tepat pada tanggal 3 Mei 2015 jadi pada saat
pelaksanaan pengukuran vivi

berada pada masa tidak subur. Hasil dari kedua

pengukuran tidak sesuai dengan literatur karena seharusnya pada saat pengukuran
dengan kalender, Vivi berada pada masa subur karena menurut literatur masa subur
wanita normal hari ke-11 sampai hari ke-17. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor
dari luar diantaranya seperti makanan, lingkungan hidup/kerja probandus, kondisi emosi
dan lain sebagainya akibatnya dapat mempengaruhi perunbahan fisiologis probandus,
dan pada saat pengukuran dengan ovutes probandus seharusnya bentuk kristal air liur
menunjukan masa subur (seperti daun pakis).
Hasil pengamatan masa subur Anik wulandari adalah jika dihitung dengan sistem
kalender masa suburnya terjadi pada tanggal 6 Mei 2015 (tepat pada saat tanggal
praktikum). Gambar hasil pengukuran dengan ovutest menunjukkan bentuk kristal air
liur lonjong-lonjong. Hasil ini juga dialami oleh Rizka Haqi yang juga mengalami masa
subur. Akan tetapi, jika dari perhitungan sistem kalender, masa suburnya tanggal 10 Mei
2015. Keduanya dinyatakan sedang dalam masa subur.
Hasil pengamatan masa subur Zahro yaitu jika dihitung dengan sistem kalender
masa suburnya terjadi tepat pada tanggal 26 April 2015 karena probandus mengalami
keterlambatan siklus menstruasi. Apabila siklus menstruasi normal pada saat
pengukuran (pada bulan Mei), masa subur probandus jatuh pada tanggal 26 mei 2015.
Dari hasil pengukuran sistem kalender probandus seharunya berada pada tidak subur
bukan masa peralihan. Masa peralihan terjadi 3-4 hari sebelum massa subur (21/ 23
Mei 2015). Pengukuran dengan cara ini hasilnya tidak sesuai dengan pengukuran
menggunakan ovutes. Gambar hasil pengukuran dengan ovutest menunjukkan bentuk
kristal air liur lonjong-lonjong. Berdasarkan literatur ketika masa tidak subur bentuk
kristal air liur yang diteteskan akan terlihat di kaca mikroskop dengan gambaran seperti

adanya titik-titik atau garis-garis melintang tidak beraturan. Hasil bahwa praktikan
sedang dalam masa peralihan juga dialami oleh Hellen (jika dihitung dengan sistem
kalender masa suburnya terjadi pada tanggal 12 Mei 2015) dan Dea (jika dihitung
dengan sistem kalender masa suburnya terjadi tepat pada tanggal 8 Mei 2015).
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan ovutest scope:
1. Air liur di masa menstruasi dan masa kehamilan tidak termasuk dalam kategori
percobaan
2. Sisa makanan, alkohol, nikotin akan merusak gambar kristal air liur dan dapat
mempengaruhi hasil pengamatan. Oleh karena itu, sampel sebaiknya diambil 2 jam
setelah aktivitas tersebut. Waktu terbaik yaitu setelah bangun pagi, sebelum makan
minum dan menggosok gigi.
3. Bila digunakan untuk pencegahan kehamilan, sebaiknya setiap percobaan diadakan
sebelum melakukan hubungan seksual
4. Apabila dalam kurun waktu yang berdekatan pernah mengkonsumsi obat hormon,
misalnya obat antihamil, pelangsing, dan lain lain, maka hasil pengamatan tidak
banyak gunanya karena obat hormon dapat mempengaruhi hasil.
5. Pada masa peralihan antara masa subur dan tidak subur, gambar kristal air liur
terlihat berbayang daun pakis dan gelembung udara, sehingga susah untuk diteliti.
Jika ini terjadi, percobaan dapat diulang beberapa jam lagi untuk memperoleh hasil
lebih akurat.
6. Jika sumber cahaya kurang memadai, ganti batu baterai yang sedang digunakan (tipe
LR-44 berbentuk mata kancing).
7. Lensa jangan sembarangan dilepas. Jika lensa objek tetap sulit dibersihkan, dapat
menggunakan kain pembersih yang sudah dibasahi air, air sabun atau cairan
pembersih lensa.
Cara yang dapat dilakukan untuk menghitung masa subur untuk wanita :
1. Perubahan sekresi lendir leher rahim ( serviks )
Masa subur juga bisa diketahui lewat pemeriksaan getah lendir (mukus) mulut
rahim (serviks). Ini pun dapat kita lakukan sendiri. Caranya, lendir dari mulut rahim
diperiksa setiap hari. Hormon estrogen mencapai puncaknya pada saat ovulasi biasanya
lendir rahim jadi agak encer dan bila diraba dengan jari telunjuk atau ibu jari, lalu
rekatkan lendir tersebut seperti membentuk benang dengan jarak 2 3 cm, jika lendir

tersebut terputus tandanya tidak subur, dan apabila lendir tersebut tidak terputus maka
ada dalam masa subur, tingkat keberhasilan dengan cara ini hanya sekitar 60% 70%.
Lendir rahim berwarna bening, mungkin elastis, mudah pecah, lembut, licin
seperti putih telur yang mentah. Elastisitas ini dikenal sebagai efek Spin yng
menunjukkan lendir subur. Untuk lebih yakin lendir yang keluar dari mulut rahim dapat
diperiksa oleh ahli pada objek gelas dibawah mikroskop, apabila lendir yng terjadi pada
masa subur akan terlihat seperti daun pakis.
Ada yang perlu diingat selama pemeriksaan lendir serviks, yaitu :
- Jumlah dan kualitas lendir bervariasi pada perempuan satu dengan lainnya, termasuk
dengan siklus itu sendiri.
- Setiap perubahan sensasi, jumlah lendir juga harus diperhatikan
- jika sulit untuk mendeteksi lendir dari luar, bisa diketahui setelah berolahraga atau
setelah buang air besar
- Kegel ( gerakan mengerutkan otot pinggul bagian bawah seperti sedang menahan
kencing ) terkadang dapat membantu pengeluaran lendir
2. Mengukur suhu tubuh
Suhu tubuh normal basanya 35,5 36 derajat celsius. Pada waktu ovulasi turun
dulu dan naik kembali mencapai 37 38 derajat celcius dan tidak akan kembali ke suhu
normal 35 derajat. Kenaikan suhu tubuh terjadi apabila sudah terbentuknya Progesteron
yang bertugas menyiapkan jaringan dalam rahim untuk menerima sel telur yang telah di
buahi. Caranya lakukan pengukuran suhu tubuh pada pagi hari setelah bangun tidur
sebelum melakukan aktivitas apapun, kemudian masukkan termometer ke dalam dubur
atau mulut vagina selama 5 6 menit. Tutup kembali mulut vagina selama pengukuran
berlangsung, lakuakn hal ini setip hari pada jam yang selama 3 bulan. Jangan lupa untuk
mencatat setiap hasil pengukuran sampai membentuk kurva (dengan syarat selama
menentukan masa subur dengan mengukur suhu selama 3 bulan : suhu tubuh tidak boleh
dalam kondisi demam, jangan tidur dibawah lampu yang panas, dan jangan tidur dengan
menggunakan AC dalam suhu yang sangat tinggi).
3. Lewat USG
Cara ini biasa dan sering dilakukan oleh banyak wanita hamil, untuk mengetahui
perkembangan sel telur yang telah dibuahi atau calon janin yang sudah jadi.
Adapula penyebab / masalah masa subur wanita yang tidak bisa hamil, seperti :
1. Infeksi
Infeksi atau peradangan yang sudah lalu atau kronis dapat merusak indung telur dan
menghambat kelangsungan pertemuan antara sel telur dengan sel sperma
2. Terganggunya sel Telur

Adanya kelainan atau gangguan pada sel telur yang menghambat pembuahan seperti:
kista, endometriosis atau tumor.
3. Ketidak seimbangannya Hormon
Ketidakseimbangan hormon dapat mengakibatkan teadinya pelepasan sel telur dari
indung telur dan berpengaruh pada produksi hormon progesteron. Salah satunya
hormon hipopysa ( terletak di kelenjar bawah otak ) yang dapat membantu
perangsangan pada sel telur, tetapi jika terdapat tumor atau penyakit lainnya yang
meradang pada kelenjar hipopysa, stimulasi pertumbuhan pad sel telur tidak dapat
terjadi dan produksi sel telur terganggu.
4. Getah Serviks
Kehamilan sulit dicapai apabila getah serviks yang mengandung antibodi atau antiimun, zat penolak sperma. Keadaan ini dapat diketahui setelah melakukan aktivitas
seksual, getah lendir diambil usai hubungan seksual. Lendir yang mengandung
antibodi mengakibatkan banyak sel sperma mati dan tidak bergerak.
5. Kerusakan Struktural.
Kerusakan Struktural biasanya terjadi pada rahim (tempat dimana tumbuhnya janin).
Janin dapat karena teridentifikasinya infeksi, permukaan yang abnormal, fibroid
(tumor jinak) dan kanker.

VII. Penutup

VII.1 Kesimpulan
Cara menghitung masa subur menggunakan ovutest: melepaskan penutup ovutest
scope ; melepaskan lensa optik dari bagian badan alat dengan menariknya secara hatihati (jangan diputar) kemudian membersihkan lensa ; mengambil air liur secukupnya
dengan jari tangan atau langsung dari ujung lidah ; mengoleskan secara merata pada
permukaan lensa obyek, menghindari terbentuknya gelembung udara dan menunggu
sekitar 7-10 menit hingga air liur mengering kemudian memasang lensa ke posisi
semula ; menekan tombol di samping mikroskop hingga terlihat cahaya kemudian
mendekatkan mata ; memutar lensa sampai mendapatkan gambar yang jelas dan
mengamati hasil gambaran kristal cairan air liur dan membandingkan dengan gambar
diagram hasil ; membersihan lensa objek dengan kain pembersih. Sedangkan cara
menghitung masa subur menggunakan perhitungan sistem kalender: pada siklus
menstruasi ideal, yaitu 28 hari masa subur adalah 14 hari sebelum menstruasi
berikutnya. Pada siklus yang tidak ideal, menentukan lama siklus terpendek dan
terpanjang. Kemudian siklus terpendek dikurangi dengan 18 hari dan siklus haid
terpanjang dikurangi dengan 11 hari. Dua angka yang diperoleh merupakan batasan
masa subur.
VII.2 Saran
Seharusnya pada praktikum ini dipastikan terlebih dahulu probandus yang benarbenar memiliki masa menstruasi normal (disesuaikan dengan cara kerja). Hasil
perhitungan juga harus diklarifikasi agar hasilnya valid.

DAFTAR PUSTAKA

Anastasia, dkk. 2012. Peran High Sensitivity C-Creative Protein (hs-CPR) Sebagai
Penanda Inflamasi, Indeks Massa Tubuh & Lingkar Pinggang Terhadap Derajat
Premenstrual Syndrome Pada Waanita Usia Subur. Jurnal JTS Kesehatan. ISSN
2252-5416. Vol.2 No.1 : 9 17.

Campbell and Reece. 2008. Biologi Edisi Kedelapan Jilid 3. Jakarta: Erlangga.
Ganong, W.F. 2002. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 22. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC.
Nugroho, Purwo, Yuyus. 2013. Hubungan Antara Stadium Menopause Dengan
Perubahan Seksual Wanita Menopause Di Posyandu Lansia Srikandi Kelurahan
Sumbersari Kota Malang. Jurnal Keperawatan. ISSN 2086-3071. Vol. 4, No.1.
Pearce, Evelyn C. 2009. Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama.
Sloane, Ethel. 2004. Anatomi dan Fisiologi Untuk Pemula. Jakarta: EGC.
Syaifuddin. 2006. Fisiologi Tubuh Manusia untuk Mahasiswa Keperawatan. Jakarta:
Sistematika Medika.
Yuniarti, Sri. 2012. Analisis Faktor Yang Berhubungan Dengan Fertilitas: Suatu Kajian
Literatur. Jurnal Kesehatan. ISSN: 2392-4367. Vol.1, No. 2.