Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN TETAP

PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK INSTRUMEN


FOTOMETER NYALA

DISUSUN OLEH:
1. Gede marawijaya

(061440411702)

2. M. Ari Bastari

(061440411704)

3. M. Arifin

(061440411705)

4. M. Ariq Perdana

(061440411706)

6. M. Roby Juliansyah

(061440411707)

7. Nila wulandari

(061440412708)

8. Nur Azizah yasmin

(061440411709)

KELAS : 2 EG.C
KELOMPOK : II (DUA)
JURUSAN : TEKNIK ENERGI
INSTRUKTUR : Dr. Ir. H. Rusdianasari M.Si
Politeknik Negeri Sriwijaya
2014/2015

FOTOMETER NYALA

I.

TUJUAN PERCOBAAN
Setelah melakukan percobaan ini, mahasiswa diharapkan mampu:

1.

Menggunakan alat spektrofotometer nyala

2.

Menganalisis cuplikan secara spektrofotometri nyala

II.

ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN

Alat yang digunakan :


1.

Alat Fotometer Nyala untuk K

2.

Tabung LPG (1)

3.

Gelas kimia 100 ml (1)

4.

Gelas kimia 50 ml (1)

5.

Labu takar 100 ml (1)

6.

Pipet ukur 10 ml (1)

7.

Bola karet (1)

8.

Kertas saring (1)

Bahan yang digunakan :


1.

Larutan standar K

2.

Aquadest

3.

Sampel yang mengandung K

III.

DASAR TEORI
Sebuah fotometer nyala adalah alat yang digunakan dalam analisis kimia

anorganik untuk menentukan konsentrasi ion logam tertentu, di antaranya natrium,


kalium, lithium, dan kalsium.

Fotometri nyala adalah suatu metoda analisa yang berdasarkan pada


pengukuran besaran emisi sinar monokromatis spesifik pada panjang gelombang
tertentu yang di pancarkan oleh suatu logam alkali atau alkali tanah pada saat berpijar
dalam keadaan nyala dimana besaran ini merupakan fungsi dari konsentrasi dari
komponen logam tersebut.
Misalkan logam natrium menghasilkan pijaran warna kuning, kalium
memancarkan warna ungu seadngkan litium memancarkan sinar merah bila dibakar
dalam nyala. Hal inila telah dimanfaatkan untuk maksud identifikasi unsur alkali
tersebut.
Besaran intensitas sinar pancaran ini ternyata sebanding dengan tingkat
kandungan unsur dalam larutan, sehingga metoda flame fotometer digunakan untuk
tujuan kuantitatif dengan mengukur intensitasnya secara relatif. Metoda ini
menggunakan foto sel sebagai detektornya dan pada kondisi yang sama digunakan
gas propana atau elpiji sebagai pembakarnya untuk membebaskan air sehingga yang
tersisa hanyalah kandungan logam.
Fotometri nyala didasarkan pada kenyataan bahwa sebagian besar unsur akan
tereksitasi dalam suatu nyala pada suhu tertentu serta memancarkan emisi radiasi
untuk panjang gelombang tertentu. Eksitasi terjadi bila lektron dari atom netral keluar
dari orbitalnya ke orbital yang klebih tinggi. Dan bila terjadi eksitasi atom,ion
molekul akan kembali ke orbital semula dan akan memancarkan cahaya pada panjang
gelombang tertentu. Prinsip dari fotometri nyala ini adalah pancaran cahaya elektron
yang tereksitasi yng kemudian kembali kekeadaan dasar.
Dipancarkannya warna sinar yang berbeda-beda atau warna yang khas oleh
tiap-tiap unsur adalah disebabkan oleh karena energi kalor dari suatu nyala- nyala
elektron dikulit paling luar dari unsur-unsur tersebut tereksitasi dari tingkat dasar ke
tingkat yang lebih tinggi, yang dibolehkan.Pada waktu elektron-elektron tereksitasi
kembali ke tingkat dasar, akan diemisikan foton.
Oleh karena tingkat-tingkat energi eksitasi tersebut adalah khas atau spesifik
untuk suatu unsur logam tertentu,maka sinar yang dipancarkan oleh suatu atom unsur

logam tersebut adalah khas pula. Dasar ini digunakan untuk analisa kualitatif unsurunsur logam secara reaksi nyala.
Flame fotometer dibedakan atas dua yaitu :

Filter flame fotometer


Hanya terbatas untuk analisa unsur Na,K dan Li

Spektro flame fotometer


Digunakan untuk analisa unsur K,Ca,Mg,Sr,Ba dll.

Perbedaan alat ini terletak pada monokromatornya,dimana alat pertama


menggunakan filter sebagai monokromatornya dan alat kedua yang berfungsi sebagai
monokromatornya adalah pengatur panjang gelombang.
Gangguan-gangguan dalam fotometri menurut sumber dan filtratnya:
1.

Gangguan Spectral

2.

Gangguan dari sifat fisik larutan

3.

Gangguan ionisasi

4.

Gangguan dari anion-anion yang ada dalam larutan logam.


Beberapa masalah yang ditemui dalam analisa kuantitatif secara flame

fotometri :
a.

Radiasi dari unsur

Jika terdapat garis spektrum yang berdekatan dengan garis spektrum. logam yang
ditentukan sehingga memungkinkan terjadinya interferensi.
b.

Penambahan kation.
Dalam nyala tinggi,beberapa atom logam mungkin terionisasi,misalnya :
Na Na + e

Ion tersebut mempunyai spektrum emisi tersendiri dengan frekuensi- frekuensi yang
berbeda dari atomnya sehingga akan mengurangi tenaga radiasi dari emisi atomnya.
c.

Interferensi anion

Pada percobaan ini dilakukan penentuan kadar logam natrium dan kalium dengan
cara pengukuran intensitas nyala masing-masing logam alkali tersebut. Karena
intensitas nyala merupakan fungsi dari konsentrasi atau kadar unsur dalam sampel.
IV.

PROSEDUR KERJA

1.

Menyambungkan selang gas LPG ke tabung LPG

2.

Memastikan tidak ada kebocoran gas LPG

3.

Menyalakan alat dengan menekan tombol MAIN ke atas

4.

Menyalakan air compressor dengan menekan tombol COMP ke atas

5.

Menekan tombol IGN dan tahan, sambil memutar tombol IGNITION pelan-

pelan ke arah kiri


6.

Prosedur no.5 dilakukan sambil melihat nyala api, jika nyala api sudah ada,

putar tombol GAS VALUE ke kiri kurang lebih 6x putaran


7.

Pelan-pelan putar tombol IGNITION sampai api besar menyala

8.

Setelah api besar menyala, putar tombol IGNITION ke kanan sampai batas

minimal tidak bisa diputar lagi


9.

Mengatur nyala api dengan mengatur/memutar-mutar GAS VALUE. Nyala

yang bagus adalah nyala biru tanpa ada warna kuning atau merah
10. Memasukkan blanko, pilih range 1, 2, atau 3, atur jarum penunjuk ke posisi 0
dengan memutar tombol O
11. Memasukkan standar 10 ppm, atur jarum penunjuk supaya menunjukkan angka
100% dengan memutar tombol 100%
12. Menganalisis sampel dan catat skala pembacaan, bandingkan dengan skala
pembacaan standar 10 ppm, misalnya terbaca 13% artinya konsentrasi sampel adalah
1,3 ppm
13. Setiap melakukan analisis 2 sampel, usahakan melakukan analisis blanko1x
14. Mengulangi langkah no.11 setelah melakukan analisis sampel sebanyak 10 atau 1
15. Setelah selesai melakukan analisis sampel, lakukan analisis blanko selama 5
menit untuk membersihkan sisa-sisa sampel dalam alat

16. Mematikan nyala api dengan memutar tombol GAS VALUE ke kanan sampai
full
17. Setelah api mati, matikan air compressor dengan menekan COMP, kemudian
matikan alat dengan menekan MAIN
18. Melepaskan sambungan LPG
Catatan:
1.

Larutan yang akan dianalisis harus tidak mengandung endapan, jika ada

endapan lakukan penyaringan terlebih dahulu


2.

Jika pembacaan sampel melebihi skala % (melebihi 100%) lakukan

pengenceran sampel sampai pembacaan di bawah 100%


V.

DATA PENGAMATAN

No. Sampel
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9
10.
11.

VI.
1.

Pembacaan standar

Pembacaan

Konsentrasi

(%)
0
100
100

sampel (%)

sampel (ppm)

27
48
68
80
15
5
>100
20

2,7
4,8
6,8
8
1,5
0,5
>10
2

Blanko
Kalium 100 ppm
Kalium 10 ppm
Kalium 2 ppm
Kalium 4 ppm
Kalium 6 ppm
Kalium 8 ppm
Mizone 1 ml
Vit 1 ml
Limbah A
Limbah B

PERHITUNGAN
pembuatan larutan standar

100 ppm K dari larutan 1000 ppm K


M1 .V1 = M2 . V2

(100 mg/l).(100 ml) = (1000 mg/l). V2


V2 = 10 ml
2.

pembuatan larutan standar

10 ppm K dari larutan 100 ppm K


M1 .V1 = M2 . V2
V1.100 ppm = 50 ml . 2 ppm
V2 = 1 ml
3.

Konsentrasi sampel
Kalium 2 ppm
27
M=
x 10 = 2,7 ppm
100
Kalium 4 ppm
48
M=
x 10 = 4,8 ppm
100
Kalium 6 ppm
68
M=
x 10 = 6,8 ppm
100
Kalium 8 ppm
80
M=
x 10 = 8 ppm
100
Mizone 1 ml
15
M=
x 10 = 1,5 ppm
100
Vit 1 ml
5
M=
x 10 = 0,5 ppm
100
Limbah B
20
M=
100

VII.

x 10 = 2 ppm

ANALISIS PERCOBAAN

Berdasarkan percobaan yang telah kami lakukan dapat dianalisa bahwa


percobaan ini bertujuan untuk mepelajari prinsip kerja fotometer nyala dan
menentukan konsentrasi larutan sampel dengan fotometer nyala yang mengandung
kalium. Pada percobaan kali ini menggunakan sampel larutan mizone , vit, kalium 2
ppm, kalium 4 ppm, kalium 6 ppm, kalium 8 ppm, kalium 10 ppm. Metode ini
digunakan untuk menentukan kadar suatu logam dalam suatu sampel yang didasarkan
pada emisi ( pancaran ) sinar monokromatis pada panjang gelombang tertentu dalam
keadaan berpijar atau nyala. Larutan standar yang digunakan pada percobaan ini
adalah larutan kalium.
Pertama, pengenceran larutan kalium 100 ppm dibuat menjadi 10 ppm, 8 ppm,
6 ppm, 4 ppm, 2 ppm. Larutan kalium digunakan sebagai pembacaan standar.
Selanjutnya melakukan pembacaan pada sampel-sampel tersebut untuk menentukan
konsentrasinya.
Pada fotometer nyala ini dapat diketahui bahwa sebagian besar unsur akan
tereksitasi dalam suatu nyala pada suhu tertentu serta memancarkan emisi radiasi
untuk panjang gelombang tertentu. Eksitasi terjadi bila elektron dari atom netral
keluar dari orbitalnya ke orbital yang lebih tinggi. Dan bila terjadi eksitasi atom. Ini
molekul akan kembali ke orbital semula dan akan memancarkan cahaya pada panjang
gelombang tertentu.
Kesalahan tersebut terjadi karena pada pengukuran fotometri nyala.ini
terdapat gangguan-gangguan yang mempengaruhi hasil yang didapatkan seperti
gangguan spektral karena adanya unsur lain yang terdapat bersama dengan unsur
yang dianalisa.

VIII.

KESIMPULAN

Dari percobaan dapat disimpulkan bahwa:

1. Fotometri nyala adalah suatu metode analisa untuk menentukan kadar suatu
logam dalam suatu sampel yang didasarkan kepada emisi sinar monokromatis
pada panjang gelombang tertentu dalam keadaan berpijar atau nyala.
2. Prinsip dari fotometri nyala ini adalah pancaran cahaya elektron yang
tereksitasi yang kemudian kembali ke keadaan dasar.
3. Konsentrasi sampel yang dihasilkan :
a. Kalium 2 ppm
= 2,7 ppm
b. Kalium 4 ppm
= 4,8 ppm
c. Kalium 6 ppm
= 6,8 ppm
d. Kalium 8 ppm
= 8 ppm
e. Mizone
= 1,5 ppm
f. Vit
= 0,5 ppm
g. Limbah A
= > 10 ppm
h. Limbah B
= 2 ppm

IX. DAFTAR PUSTAKA


Jobsheet.2015.Penuntun Praktikum Kimia Analitik Instrument.Politeknik Negeri
Sriwijaya.Palembang.
http://mahardika-duniaku.blogspot.com/2011/07/fotometer-nyala.html
http://www.scribd.com/doc/64647937/FOTOMETER-NYALA

Gambar Alat

Buret

Bola karet

Gelas Kimia

corong

Pipet ukur

Labu ukur

Kaca Arloji