Anda di halaman 1dari 8

Modul ke 1

Perekonomian Indonesia
Asfia Murni

RUANG LINGKUP PEREKONOMIAN INDONESIA


Indonesia Negara yang terletak di garis khatulistiwa dan diantara dua benua
memberi pengaruh yang sangat besar terhadap kondisi perekonomian Indonesia itu sendiri.
Sebagai Negara yang subur perekonomian Indonesia didominasi oleh sector pertanian dan
kehutanan sebagai sumber dan hasil produksi yang dihasilkan. Itulah sebabnya struktur
ekonomi Indonesia lebih banyak disebut agraris. Pada dasarnya struktur ekonomi ada dua
yaitu Negara yang ekonominya berstruktur agraris dan berstruktur industrial. Struktur
ekonomi agraris menunjukan kontribusi sector pertanian lebih dominan terhadap nilai PDB
dibandingkan sector industry. Sebaliknya jika kontribusi sector industry lebih banyak
terhadap nilai PDB maka Negara tersebut bisa disebut mempunyai struktur industrial.
Dewasa ini kondisi stuktur ekonomi di Indonesia sedang mengalami transformasi.
1.1

Gambaran Umum Perekonomian Indonesia.


Indonesia dilihat dari sudut perkembangan ekonominya termasuk negara yang sedang

berkembang, Dengan jumlah penduduk (237.641.326) 273 juta lebih (Data BPS: 2010) dan
kondisi kekayaan alam yang sangat banyak. Seharusnya Indonesia bisa menjadi Negara yang
makmur dan bisa menjadi Negara yang mandiri. Dalam kenyataanya Perekonomian Indonesia
sangat tergantung pada Negara-negara lain. Hal ini terbukti dari besarnya dana investasi
asing (PMA=penanaman modal asing) yang ada di Indonesia pada semester awal tahun 2014
yaitu mencapai 150 trilyun rupiah atau 67,3 %, Sedangkan Investasi Domestic
(PMDN=penanaman modal dalam negeri) hanya sebesar 72,8 trilyun rupiah atau 32,7 %.
Disamping itu Bank Indonesia (BI) mencatat total utang luar negeri Indonesia per Januari
2014 mencapai USD269,27 miliar atau Rp3.042,751 triliun jika mengacu kurs Rupiah
sebesar Rp11.300 per USD. Dengan demikian sumber dana dari luar negeri mendominasi
dana untuk menjalankan roda perekonomian di Indonesi
Kekurang berhasilan Indonesia dalam membenahi perekonomian sudah terlihat dari
zaman pemerintahan Orde Baru, karena adanya kesalahan arah dan ketidak efektifan
1

Modul ke 1
Perekonomian Indonesia
Asfia Murni
penggunaan pinjaman luar negeri dan PMA dalam mendanai kegiatan ekonomi. Seharusnya
pinjaman luar negeri dan PMA tersebut dikelola untuk dapat mendorong perekonomian
kearah yang lebih produktif bukan mendorong tingkat konsumtif. Artinya produk yang
dihasilkan diarahkan pada barang yang mempunyai keunggulan komperatif, sehingga dapat
diekspor dan ini akan memperbesar cadangan devisa Negara untuk keperluan impor barang
yang dibutuhkan yang tidak bisa dihasilkan dalam negeri. Dengan demikian pemerintah punya
nilai dalam menciptakan kemandirian bangsa dan Negara di mata internasional.
Selanjutnya untuk menciptaka kemandirian bangsa dan Negara akan terujud melalui
Jumlah penduduk. Dengan Jumlah penduduk yang besar bagi Indonesia merupakan modal
untuk membangun ekonomi Negara. Artinya Indonesia punya peluang besar untuk
mendapatkan tenaga kerja atau sumber daya manusia untuk kegitan produksi dan sekaligus
punya pasar yang cukup besar untuk menyerap hasil produksinya. Dengan demikian dapat
dikatakan bahwa penduduk mempunyai dua peranan atau fungsi yaitu:: fungsi penduduk
sebagai faktor produksi (SDM) dan juga sebagai konsumen atau pembeli hasil produksi yang
dihasilkan negara itu sendiri. Meskipun demikian yang perlu diupayakan tentu tenga kerja
yang tersedia itu harus berpendidikan dan berkualitas.
Sementara capaian tingkat pendidikan penduduk Indonesia pada tahun 2011 adalah
tidak/belum sekolah sebesar 20,56 %; lulusan SD 28,84 %; SMP 18,87%; SMA 23,68%;
Diploma/Akademi dan Universitas sebesar 8,05 %. (See more at: http://puzzleminds.com/kualitaskependudukan-di-indonesia/#sthash.tBP5TEI5.dpuf)
Dengan demikian jelas bahwa kualitas dan tingkat pendidikan penduduk Indonesia
dapat dikakatan sangat rendah karena hanya 8,05 % saja lulusan perguruan tinggi. Jumlah
yang paling banyak adalah lulusan SD dan tidak bersekolah hampir mencapai 50 % penduduk
Indonesia.
Indnesia dilihat dari system ekonominya. Di awal masa orde baru adalah sistem
demokrasi ekonomi. Sistem ini bertahan hingga masa Reformasi. Setelah masa Reformasi,
2

Modul ke 1
Perekonomian Indonesia
Asfia Murni
pemerintah melaksanakan sistem ekonomi yang berlandaskan ekonomi kerakyatan. Sistem
inilah yang masih berlaku di Indonesia.
Sejak decade 80an perekonomian Indonesia mengalami suatu pergeseran kea rah
yang

lebih

liberal

dan

terdesentralisasi

berbarengan

dengan

berubahnya

peran

pemerintahan pusat dari yang sebelumnya sebagai agen pembangunan ekonomi di samping
agen pembangunan sosial dan politik ke peran lebih sebagai fasilisator bagi pihak swasta,
terutama dari segi administrasi dan regulator, sedangkan peran swasta meningkat pesat.
Pergeseran ekonomi Indonesia ini di dorong oleh sejumlah deregulasi yang di awali dengan
deregulasi sistem perbankan pada tahun 1983 an deregulasi perdagangan pada tahun 1984.
Paket paket deregulasi tersebut sesuai dengan tuntutan dari negara negara donor, Bank
Dunia, dan IMF yang dikenal dengan sebutan Konsensus Washington".
1.2

Ruang Lingkup Perekonomian Indonesia.


Lingkup pembahasan dalam perekonomian Indonesia meliputi:

a. Sistem Ekonomi
Setiap negara menganut dan menerapkan sistem perekonomian yang berbeda-beda,
hal ini dilatarbelakangi oleh berbagai konsep pikir dan cara pandang masyarakat dalam
menerapkan tatalaksna kehidupan berbangsa dan bernegara. Tatalaksana kehidupan
masyarakat tersebut sesuai dengan falsafah hidup yang mencerminkan aliran sosiologi,
idiologi yang berkembang dalam masyarakat. Bagi negara yang menganut prinsip kebebasan
maka sistem ekonomi yang diterapkan lebih bersifat liberal atau kapitalis, sedangkan
negara yang menganut prinsip kebersamaan dan terpimpin maka sistem ekonomi yang
diterapkan lebih bersifat sosialis. Indonesia sebagaimana tercantum dalam UUD 1945,
seharusnya menganut sistem ekonomi yang didasarkan pada falsafah negara yaitu
Pancasila, dimana Sistem Ekonomi Indonesia yang berkedaulatan atas rakyat sesuai
dengan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila.
b. Pelaku Ekonomi.
3

Modul ke 1
Perekonomian Indonesia
Asfia Murni
Pelaku ekonomi adalah semua masyarakat yang terlibat dalam kegiatan ekonomi,
baik bersifat perorangan atau kelompok maupun berupa lembaga-lembaga ekonomi.
Kesemuanya saling berinteraksi dalam setiap kegiatan ekonomi, apakah dalam kegiatan
produksi, konsumsi atau pertukaran. Secara teori pelaku ekonomi tersebut dikelompokkan
menjadi empat bagian yaitu Konsumen (Rumah tangga Konsumen), Produsen (Rumah Tangga
Produsen), Pemerintah (Rumah Tangga Negara) dan masyarakat luar negeri (Rumah Tangga
Luar Negeri).
Pelaku

Ekonomi

ditinjau

dari

konsep

Perekonomian

Indonesia

meliputi:

PEMERINTAH, KOPERASI, BUMN (Badan Usaha Milik Negara), BUMS (Badan Usaha Milik
Swasta) dan KONSUMEN (Konsumen terdiri dari konsumen dalam negeri dan konsumen luar
negeri).
c. Sumber daya Ekonomi
Sumber daya dapat didefinisikan sebagai elemen atau segala sesuatu yang
ikut/terlibat dalam proses produksi. Kondisi sumber daya disetiap Negara sangat bebeda,
hal ini disebabkan adanya perbedaan factor alam, budaya dan social yang dimiliki suatu
Negara.
Sumber Daya ekonomi punya peranan besar terhadap pembangunan suatu Negara.
Artinya kemajuan dan perkembangan ekonomi suatu Negara sangat tergantung akan
ketersediaan sumber daya yang ada dalam suatu Negara baik secara kuantitas maupun
secara kualitas. Sumber daya dapat berupa:
1) Sumber daya ekonomi, meliputi; Human Resources: sumber daya manusia
(SDM)/tenaga kerja, Capital Resources: sumber daya modal (SDC), Natural Resources:
sumber daya alam (SDA) meliputi tanah lautan dan udara yang tersedia dilingkungan,
teknologi (SDT) merupakan hasil dari keahlian manusia.
2) Sumber daya social (SDS), merupakan hasil dari suatu peradapan manusia,
meliputi social dan budaya yang berkembang dalam masyarakat. Bagaimana kondisi sumber
4

Modul ke 1
Perekonomian Indonesia
Asfia Murni
daya ekonomi yang tersedia di Indonesia dan bagaimana pengelolaan sumber daya tersebut
dalam kegiatan ekonomi perlu untuk dipeajari.
d. Pembangunan ekonomoni dan Indikator Hasil pembangunan ekonomi.
Pada akhir dasawarsa 1960-an, banyak negara sedang berkembang menyadari
bahwa pertumbuhan (growth) tidak identik dengan pembangunan (development).
Pembangunan ekonomi merupakan suatu proses multidimensional yang mencakup berbagai
perubahan mendasar atas struktur sosial, sikap-sikap masyarakat, dan institusi-institusi
nasional, disamping tetap mengejar akselerasi pertumbuhan ekonomi. Todaro (2000).
Pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan kapasitas produksi suatu perekonomian yang
diwujudkan dalam bentuk kenaikan pendapatan nasional. Suatu negara dikatakan mengalami
pertumbuhan ekonomi apabila terjadi peningkatan GNP riil di negara tersebut. Adanya
pertumbuhan ekonomi merupakan indikasi keberhasilan pembangunan ekonomi.
Setiap pembangunan ekonomi diharapkan dapat merangsang pertumbuhan ekonomi
yang digambarkan dengan peningkatan pendapatan nasional atau pendapatan per kapita
masyarakat. Dengan adanya pembangunan ekonomi, akan terjadi pertumbuhan ekonomi yaitu
proses peningkatan produksi barang dan jasa dalam kegiatan ekonomi masyarakat.
Pertumbuhan Ekonomi adalah suatu kondisi terjadinya peningkatan Gross National Product
(GNP) yang mecerminkan adanya pertumbuhan output per capita dan meningkatnya standar
hidup masyarakat. (Asfia, M: 2013) Dengan demikian kita tidak bisa melihat terjadi
tidaknya pertumbuhan ekonomi hanya pada perkembagan nilai GNP saja, tapi harus juga
melihat pada peningkatan standar hidup masyarakatnya, misalnya kemapuan daya belinya
pada kebutuhan pokok, kemampuan memasuki jenjang pendidikan ketingkat yang lebih
tinggi. Jika GNP naik tapi masih banyak terdapat orang yang menganggur disini bisa
dipastikan pendistribusian pendapatan tidak merata. Terjadi ketimpangan sosial-ekonomi
masyarakat.
5

Modul ke 1
Perekonomian Indonesia
Asfia Murni
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa salah satu tolok ukur pembangunan
ekonomi dapat dilihat dari kondisi pertumbuhan ekonomomi. Dismping itu indikator lainnya
dapat dilihat dari Struktur Ekonomi, Penerimaan Negara, Tingkat Inflasi dan Neraca
Pembayaran Luar negeri.
e. Hasil Pembangunan Ekonomi Di Indonesia.
Gambaran Hasil Pembangunan Ekonomi di Indonesia yang akan dikemukakan pada Bab
ini meliputi: Hasil PJPT-II, hasil pembangunan ekonomi di masa reformasi dan hasil
pembangunan kabinat SBY.
f. APBN dan Perkembangannya.
Anggaran Pendapatan dan Belanja

Negara (APBN) merupakan

catatan yang

menampilkan gambaran penerimaan dan pengeluaran suatu negara. Didalamnya berisi daftar
sistematis dan terinci yang memuat rencana penerimaan dan pengeluaran Negara selama
satu tahun anggaran (www......). Keberhasilan pemerintah dalam mengatur dan mengndalikan
perekonomian

dapat

dilihat

dari

kemampuan

merencanakan

APBN

yang

dapat

dipertanggung-jawabkan, sehingga tujuan dan sasaran pembangunan dapat terujud sesuai


dengan yang direncanakan.
Menurut konsep Ekonomi Makro. Kebijakan Fiskal melalui APBN merupakan
implementasi dari peranan atau campur tangan pemerintah dalam perekonomian suatu
negara. Pemerintah dapat berperan dari sisi penerimaan/pendapatan melalui variabel pajak
dan dari sisi pengeluaran melalui variabel belanja negara.
Oleh sebab itu yang perlu kita pahami dalam APBN adalah a) bagaimana: hubungan
antara tujuan pembangunan, pedoman pembangunan dan sistem pelaksanaan pembangunan di
Indonesia; b) bagaimana Proses penyusunan, pelaksanaan dan pertanggungjawaban APBN, c)
Apa saja Indikator dalam penyusunan APBN di Indonesia, d) apa saja pos-pos yang terdapat

Modul ke 1
Perekonomian Indonesia
Asfia Murni
dalam APBN, e) apa saja dan bagaimana kebijakan APBN dan hasil hasil APBN di Indonesia
masa Orba dan setelah reformasi.
g. Kebijakan fiskal dan Moneter di Indonesia,
Kebijakan fiskal dan Moneter merupakan bagian dari peranan yang dilakukan
pemerintah untuk mengendalikan perekonomian suatu negara.
Kebijakan fiskal merupakan kebijakan yang dilakukan pemerintah melalui Penerimaan
dan Pengeluaran Negara. Dari sudut penerimaan negara kebijakan fiskal berupa pajak (Tax)
dan dari sudut pengeluaran negara berupa pengeluaran pemerintah (Goverment Expenditur)
dan Subsidi.
Kebijakan Moneter kebijakan yang dilakukan oleh Otoritas Moneter dalam hal ini
adalah Bank Sentral atau Bank Indonesia (BI). Kebijakan Moneter ada yang bersifat
kuantitatif yaitu berupa: Operasi pasar terbuka (open- market operation policy). Kebijakan
cadangan wajib (reserve-requirements policy) dan Kebijakan tingkat bunga (interest rate

policy). Sedangkan yang bersifat kualitatif meliputi pengawasan kredit secara selektif dan
moral suation, yaitu menghimbau atau membujuk secara moral kepada masyarakat pengguna
jasa bank. (Asfia Murni; 2013). Bagaimana kondisi kebijakan fiskal dan moneter di
Indonesia sangat perlu diketahui untuk berbagai kebijakan dalam kegiatan ekonomi yang
kita lakukan.
h. Neraca Pembayaran
Setiap kegiatan ekonomi suatu negara yang berhubungan dengan negara-negara lain
akan dicatat dalam suatu bentuk laporan keuangan yang disebut dengan Neraca Pembayaran
Internasional (international balance of Payment).
Neraca Pembayaran Internasional (NPI) merupakan laporan keuangan tentang nilai
transaksi ekonomi suatu negara dengan negara-negara lain dalam bentuk ekspor-impor dan

Modul ke 1
Perekonomian Indonesia
Asfia Murni
aliran keluar masuk dana/modal yang pencatatannya dilakukan secara sistimatis dalam suatu
periode tertentu.(biasanya satu tahun, atau bisa juga pertriwulan. (Asfia Murni; 2013)
Hubungan ekonomi antar negara dapat dilihat dari kondisi Neraca pembayaran
Internasional suatu negara. Bila suatu negara dapat mencapai surplus pada Neraca
Pembayaran Internasional-nya maka dikatakan berhasil dan sebaliknya bila defisit.
Permasalahannya adalah bagaimana upaya negara untuk dapat mencapai surplus tersebut
serta kendala-kendala apa yang dihadapi oleh Negara berkembang seperti Indonesia.
Hal-hal yang perlu kita ketahui tentang

NPI, antara lain:

Klasifikasi NPI;

Pembukuan NPI; Tahapan NPI Perkembangan NPI dan Kebijakan Dalam Menutup Defisit
Neraca pembayaran Internasional Indonesia.
i.

Issu-issu yang sedang berkembang dalam perekonomian Indonesia.

Sumber bacaan
1.

Asfia Murni., Ekonomika Makro ., Rafika Aditama, Bandung edisi tiga 2013, Bandung.

2.

See-more at: http://puzzleminds.com/kualitas-kependudukan-di-indonesia/#sthash.


tBP5TEI5.dpuf