Anda di halaman 1dari 37

WRAP UP SKENARIO 1

BLOK SARAF DAN PERILAKU


KEJANG DISERTAI DENGAN DEMAM

KELOMPOK A 15

Ketua

Laksmi Rizka Afiani

1102011140

Sekretaris

Jayanti Dwi Cahyani

1102011129

Anggota

Intan Aprelia Prayusmi

1102011127

Jody Reviyanto

1102011130

Kinanti Rizky Chairunisa 1102011138


Laila Mayangsari

1102011139

Lindah Syafastuti

1102011141

Lulu Nursyifa

1102011142

Lusy Cristi

1102011143

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS YARSI
2013-2014

SKENARIO 1
KEJANG DISERTAI DENGAN DEMAM

Laki-laki berusia 56 tahun, saat sedang melaksanakan umrah tiba-tiba mengalami kejang
selama 5 menit kemudian tidak sadarkan diri. Dari alloanamnesis dengan anggota jamaah
lainnya didapatkan informasi bahwa pasien telah mengalami demam disertai nyeri kepala sejak 3
hari yang lalu. Pada riwayat penyakit dahulu didapatkan keluhan kejang demam saat usia 3
tahun. Pada pemeriksaan fisik didapatkan GCS (Glasgow Coma Scale) E3M5V2 dan tanda
rangsang meningeal kaku kuduk (+). Dokter setempat mendiagnosis pasien dengan
meningoensefalitis suspek bacterial. Untuk membantu menegakkan diagnosis, dokter melakukan
lumbal pungsi setelah sebelumnya memastikan tidak adanya peningkatan tekanan intracranial
melalui funduskopi. Jamaah lain mempertanyakan bagaimana keabsahan ibadah umrah pasien
tersebut.

KATA SULIT
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Kejang
GCS
Tanda meningeal kaku kuduk
Lumbal pungsi
Meningoensefalitis
Funduskopi
Tekanan intracranial

JAWAB

PERTANYAAN
1. Apa yang dimaksud dengan E3M5V2 pada GCS (Glasgow Coma Scale) ?
2. Bagaimana mekanisme bakteri dapat masuk ke dalam otak manusia?
3. Bagaimana mekanisme dapat terjadinya kaku kuduk pada pasien tersebut?
4. Bagaimana dapat terjadinya kejang pada pasien tersebut?
5. Kenapa serangan kejang pada pasien tersebut terjadi secara tiba-tiba?
6. Apakah terdapat hubungan antara kejang sekarang dengan kejang demam yang dialami
pasien saat berusia 3 tahun? Jika ada, bagaimana hubungan antara keduanya?
7. Apakah terdapat hubungan antara demam dan sakit kepala yang dikeluhkan pasien
dengan kejang yang terjadi sekarang? Jika ada, bagaimana hubungan antara keduanya?
8. Apakah terdapat hubungan antara kejang dengan koma yang dialami pasien? Jika ada,
bagaimana hubungan antara keduanya?
9. Apa terdapat hubungan antara dilakukannya pemeriksaan funduskopi dengan tekanan
intracranial? Jika ada, bagaimana hubungan antara keduanya?
10. Sebelum melakukan pemeriksaan lumbal pungsi harus dilihat terlebih dahulu tekanan
intracranial pasien, Kenapa harus dilakukan demikian?

JAWABAN

HIPOTESIS

SASARAN BELAJAR

LI 1. Mempelajari anatomi meninges


LO 1.1
LO 1.2

Memahami dan menjelaskan anatomi makroskopis meninges


Memahami dan menjelaskan anatomi mikroskopis meninges

LI 2. Mempelajari fisiologi cairan cerebrospinal


LI 3. Mempelajari kejang demam
LO 3.1
LO 3.2
LO 3.3
LO 3.4
LO 3.5
LO 3.6
LO 3.7
LO 3.8
LO 3.9
LO 3.10

Memahami dan menjelaskan definisi kejang demam


Memahami dan menjelaskan epidemiologi kejang demam
Memahami dan menjelaskan etiologi kejang demam
Memahami dan menjelaskan klasifikasi kejang demam
Memahami dan menjelaskan patofisiologi kejang demam
Memahami dan menjelaskan manifestasi klinis kejang demam
Memahami dan menjelaskan diagnosis dan diagnosis banding kejang demam
Memahami dan menjelaskan penatalaksanaan kejang demam
Memahami dan menjelaskan komplikasi kejang demam
Memahami dan menjelaskan prognosis kejang demam

LI 4. Mempelajari meningoensefalitis
LO 4.1
LO 4.2
LO 4.3
LO 4.4
LO 4.5
LO 4.6
LO 4.7
LO 4.8
LO 4.9

Memahami dan menjelaskan definisi meningoensefalitis


Memahami dan menjelaskan epidemiologi meningoensefalitis
Memahami dan menjelaskan etiologi meningoensefalitis
Memahami dan menjelaskan patofisiologi meningoensefalitis
Memahami dan menjelaskan manifestasi klinis meningoensefalitis
Memahami dan menjelaskan diagnosis dan diagnosis banding meningoensefalitis
Memahami dan menjelaskan penatalaksanaan meningoensefalitis
Memahami dan menjelaskan komplikasi meningoensefalitis
Memahami dan menjelaskan prognosis meningoensefalitis

LI 5. Mempelajari keabsahan umrah

LI 1. Mempelajari anatomi meninges


LO 1.1

Memahami dan menjelaskan anatomi makroskopis meninges

Gambar 1. Coronal section bagian atas dari tengkorak


(Clinical Anatomy by regions 8th ed., Richard S.Snell)

Gambar 2. Lapisan meninges


(Blumenfeld Neuroanatomy through clinical cases)
Meninges berfungsi untuk melindungi otak atau medulla spinalis dari benturan atau
pengaruh gravitasi. Fungsi ini diperkuat oleh LCS yang terdapat dalam spatium subarachnoidea.
Meninges terdiri dari 3 lapis:

1. Duramater
2. Piamater
3. Arachnoidea

Duramater (Dura = keras, mater = ibu)


Merupakan pembungkus SSP paling luar yang terdiri dari jaringan ikat padat. Dalam otak
membentuk 5 sekat:
- Falx cerebri
- Tentorium cerebella
- Falx cerebella
- Diphragma sellae
- Kantung Meckelli

Ditempat tertentu, antara lapisan luar dan dalam duramater terbentuk ruang yaitu sinus
(venosus) duraematris yang termasuk dalam sistem pembuluh darah balik.
Berdasarkan bagian SSP yang dibungkusnya, dibedakan atas:
1

Duramater Encephali (membungkus otak)


1

Lapisan luar (lapisan endosteal = lapisan periosteal)

Melekat erat ke periosteum tengkorak (terkuat pada sutura dan basis cranii).
Terdapat jonjot jaringan ikat dan vasa ke periosteum.
Lapisan luar melekat erat pada foramen magnum dan tidak berhubungan dengan
lapisan luar duramater medulla spinalis. Pada tempat tertentu, celah yang terbentuk
antara lapisan duramater dengan periosteum dinamakan cavum epidural.
Cavum epidural encephali tidak berhubungan dengan cavum epidural spinalis.
Isi cavum epidural:
Jaringan ikat jarang
Sedikit lemak
Plexus venosus
Vena
Arteri
Vasa lymphatica

Antara lapisan dalam dan luar dapat terjadi:


Pembentukan celah sinus (venosus) duramatris
Pembentukan sekat:
Falx cerebri:
Memisahkan kedua hemispaherum cerebri yang melekat mulai dari sutura
sagitalis memasuki fissura longitudinalis melekat pada crista galli didepan ke
protuberantia occipitale interna dilanjutkan sebagai tentorium cerebelli.
Sinus (venosus duraematris) yang dibentuk adalah:
- Pada tepi atas sinus sagitalis superior
- Pada tepi bawah sinus sagitalis inferior
- Pada lanjutan ke tentorium cerebelli ikut membentuk sinus rectus
Tentorium cerebelli
Memisahkan cerebellum dengan bagian occipitale hemicerebri dan ke atas
menyambung menjadi falx cerebri. Pada tepi depan terdapat lubang yang ditembus
oleh mesencephalon. Sinus duraematris yang dibentuk adalah:
- Kelateral dan belakang sinus transvesus
- Kedepan sinus petrosus superior
Falx cerebelli
Berbentuk segitiga, memisahkan haemispaherum cerebeli kiri dan kanan.
Diphragma sellae
Membentang sepanjang processus clinoidea menutupi hypofisis yang terletak
pada cekungan sella turcica
Di tengah-tengah diaphragm sellae terdapat lubang tempat keluarnya
infundibulum hypofisis yang dikelilingi oleh sinus cavernosa atau sinus circularis.
Kantung Meckelli
Membungkus ganglion semilunare N. Trigeminus
2

Lapisan dalam
Menghadap ke arachnoidea
Dilapisi mesotel (sama dengan mesotel pleura, pericardium pars serosa dan
peritoneum). Menghasilkan serosa yang berfungsi untuk lubrikasi permukaan dalam
duramater dengan permukaan luar arachnoid sehingga gesekan keduanya dapat diredam
dan mencegah kerusakan
Lanjut menjadi lapis dalam duramater spinalis
Antara duramater dengan arachnoid terdapat cavum subdural, mengandung:
Cairan serosa untuk meredam gesekan duramater dengan arachnoidea
Bridging nein menghubungkan antara vena cerebri superior ke sinus sagitalis
superior

Duramater spinalis

Terdapat lapis luar dan dalam


Lapisan luar melekat pada:
Foramen occipitale magnum, lanjut menjadi duramater encephali
Perioceum vertebra cervicalis 2-3
Lig. Longitudinale posterius
Cavum epidural dan subdural
Setinggi os sacrale 2, dura spinalis membungkus fillim terminale dan akhirnya melekat
pada os. Coccygeus
Antara L2 dengan S2 cavum epidural diisi oleh cauda equina yang merupakan untaian
Nn. Spinalis sebelum keluar melalui foramen intervertebralis yang sesuai. Perlu
diketahui, ujung paling bawah medulla spinalis adalah setinggi vertebra lumbal 2
sehingga banyak sekali Nn. Spinalis yang terbentuk diatas dan harus turun untuk
mencapai foremen intervertebralis yang sesui.

Arachnoidea
Arachnoidea yaitu selaput tipis yang membentuk sebuah balon yang berisi cairan otak meliputi
seluruh susunan saraf sentral, otak, dan medulla spinalis. Arachnoidea berada dalam balon yang
berisi cairan. Ruang sub arachnoid pada bagian bawah serebelum merupakan ruangan yang agak
besar disebut sistermagna. Ruangan tersebut dapat dimasukkan jarum kedalam melalui foramen
magnum untuk mengambil cairan otak, atau disebut fungsi sub oksipitalis.
1 Arachnoidea Encephali
Permukaan yang menghadap kearah piamater punya pita-pita fibrotik halus :
TRABEKULA ARACHNOIDEA
Pada beberapa tempat menonjol ke sinus daramater : VILLI ARACHNOIDEA
2 Arachnoidea Spinalis
Struktur sama dengan arachnoidea encephali
Ke kranial melalui foramen occipetale magnum lanjut mejdai arachnoidea
encephali
Kaudal ikt membentuk filum terminale
3 Cavum subarachnoidea encephali
Piameter (Pia = lunak, mater = ibu)
Merupakan selubung tipis yang kaya pembuluh darah dan langsung membungkus otak
dan medulla spinalis. Piamater berhubungan langsung dengan arachnoidea mater melalui
trabecula
Tidak terdapat rongga antara piamater dengan otak / medulla spinalis
Pada permukaan berjalan vasa dan nervi
Dataran luarnya ditutupi oleh villi arachnoidea

Di tempat-tempat keluarnya nervi, baik dari otak maupun medulla spinalis, selalu ada
piamater yang menjorok keluar membungkus nervi tsb.
Pada waktu pembuluh darah menembus piamater untuk memasuki otak/ medulla spinalis,
pembuluh darah tersebut akan mendapat selubung jaringan ikat dari piamater.

Piamater Encephali
Membungkus seluruh permukaan otak dan cerebelum termasuk sulci dan gyri
Piameter spinalis

Lebih tebal dan kuat dan kurang mengandung vasa dibanding piamater encephali
Terdiri dari dua lapis :
- lapis luar
Terdiri dari jaringan kolagen yang tersusun memanjang
- lapis dalam
Melekat erat pada seluruh permukaan medulla spinalis dan membentuk sekat pada
fissure mediana anterior.
(Anatomi susunan saraf manusia, Prof.Dr.Jurnalis Uddin,PAK)

LO 1.2 Memahami dan menjelaskan anatomi mikroskopis meninges


MENINGES
1

Duramater
Terdiri dari lapisan luar dan lapisan dalam. Lapisan luar atau disebut juga lapisan endosteum
merupakan jaringan ikat padat dengan banyak pembuluh darah dan saraf. Lapisan dalam
atau lapisan fibrosa kurang mengandung pembuluh darah, dilapisi epitel selapis gepeng di
mesoderm.

Arachnoid
Membran tipis, halus non vaskuler yang melapisi dura
Membran arachnoid dan trabekulanya, tersusun dari serat-serat kolagen halus dan serat
elastis
Semua permukaan dilapisi oleh lapisan yang kontinyu terdiri dari epitel selapis gepeng.

Piamater Lapisan piamater yang lebih superfisial, tersusun dari anyaman-anyaman jaring
serat kolagen, yang berhubungan dengan arachnoid dan lebih nayat pada medulla spinalis.
Lapisan dalam terdiri dari serat-serat retikular dan elastin yang halus, lapisan tersebut
memberi septum median posterior yang fobrosa ke dalam subtansia medulla spinalis.

Permukaan piamater tertutup epitel selapis gepeng, yang melanjutkan diri menjadi sel-sel
yang melapisi jaringan arachnoid.

Gambar 3. Mikroskopik meninges


(www.netterimages.com)
LI 2. Mempelajari fisiologi cairan cerebrospinal
Pembentukan , Sirkulasi dan Absorpsi Cairan Serebrospinal
Pembentukan, Sirkulasi dan Absorpsi Cairan Serebrospinal (CSS) Cairan serebrospinal
(CSS) dibentuk terutama oleh pleksus khoroideus, dimana sejumlah pembuluh darah kapiler
dikelilingi oleh epitel kuboid/kolumner yang menutupi stroma di bagian tengah dan merupakan
modifikasi dari sel ependim, yang menonjol ke ventrikel. Pleksus khoroideus membentuk lobullobul danmembentuk seperti daun pakis yang ditutupi oleh mikrovili dan silia. Tapi sel epitel
kuboid berhubungan satu sama lain dengan tigth junction pada sisi aspeks, dasar sel epitel
kuboid terdapat membran basalis dengan ruang stroma diantaranya. Ditengah villus terdapat
endotel yang menjorok ke dalam (kapiler fenestrata). Inilah yang disebut sawar darah LCS.
Gambaran histologis khusus ini mempunyai karakteristik yaitu epitel untuk transport bahan
dengan berat molekul besar dan kapiler fenestrata untuk transport cairan aktif. Pembentukan CSS
melalui 2 tahap, yang pertama terbentuknya ultrafiltrat plasma di luar kapiler oleh karena
tekanan hidrostatik dan kemudian ultrafiltrasi diubah menjadi sekresi pada epitel khoroid melalui
proses metabolik aktif. Mekanisme sekresi CSS oleh pleksus khoroideus adalah sebagai berikut:

Natrium dipompa/disekresikan secara aktif oleh epitel kuboid pleksus khoroideus sehingga
menimbulkan muatan positif di dalam CSS. Hal ini akan menarik ion-ion bermuatan negatif,
terutama clorida ke dalam CSS. Akibatnya terjadi kelebihan ion di dalam cairan neuron sehingga
meningkatkan tekanan somotik cairan ventrikel sekitar 160 mmHg lebih tinggi dari pada dalam
plasma.
Kekuatan osmotik ini menyebabkan sejumlah air dan zat terlarut lain bergerak melalui
membran khoroideus ke dalam CSS. Bikarbonat terbentuk oleh karbonik abhidrase dan ion
hidrogen yang dihasilkan akan mengembalikan pompa Na dengan ion penggantinya yaitu
Kalium. Proses ini disebut Na-K Pump yang terjadi dengan bantuan Na-K-ATP ase, yang
berlangsung dalam keseimbangan. Obat yang menghambat proses ini dapat menghambat
produksi CSS. Penetrasi obat-obat dan metabolit lain tergantung kelarutannya dalam lemak. Ion
campuran seperti glukosa, asam amino, amin danhormon tyroid relatif tidak larut dalam lemak,
memasuki CSS secara lambat dengan bantuan sistim transport membran. Juga insulin dan
transferin memerlukan reseptor transport media. Fasilitas ini (carrier) bersifat stereospesifik,
hanya membawa larutan yang mempunyai susunan spesifik untuk melewati membran kemudian
melepaskannya di CSS. Natrium memasuki CSS dengan dua cara, transport aktif dan difusi pasif.
Kalium disekresi ke CSS dgnmekanisme transport aktif, demikian juga keluarnya dari CSS ke
jaringan otak. Perpindahan Cairan, Mg dan Phosfor ke CSS dan jaringan otak juga terjadi
terutama dengan mekanisme transport aktif, dan konsentrasinya dalam CSS tidak tergantung
pada konsentrasinya dalam serum. Perbedaan difusi menentukan masuknya protein serum ke
dalam CSS dan juga pengeluaran CO2. Air dan Na berdifusi secara mudah dari darah ke CSS
dan juga pengeluaran CO2. Air dan Na berdifusi secara mudah dari darah ke CSS dan ruang
interseluler, demikian juga sebaliknya. Hal ini dapat menjelaskan efek cepat penyuntikan
intervena cairan hipotonik dan hipertonik.
Ada 2 kelompok pleksus yang utama menghasilkan CSS: yang pertama dan terbanyak
terletak di dasar tiap ventrikel lateral, yang kedua (lebih sedikit) terdapat di atap ventrikel III dan
IV. Diperkirakan CSS yang dihasilkan oleh ventrikel lateral sekitar 95%. Rata-rata pembentukan
CSS 20 ml/jam. CSS bukan hanya ultrafiltrat dari serum saja tapi pembentukannya dikontrol
oleh proses enzimatik. CSS dari ventrikel lateral melalui foramen interventrikular monroe masuk
ke dalam ventrikel III, selanjutnya melalui aquaductus sylvii masuk ke dlam ventrikel IV. Tiga
buah lubang dalam ventrikel IV yang terdiri dari 2 foramen ventrikel lateral (foramen luschka)
yang berlokasi pada atap resesus lateral ventrikel IV dan foramen ventrikuler medial (foramen
magendi) yang berada di bagian tengah atap ventrikel III memungkinkan CSS keluar dari sistem
ventrikel masuk ke dalam rongga subarakhnoid. CSS mengisi rongga subarachnoid sekeliling
medula spinalis sampai batas sekitar S2, juga mengisi keliling jaringan otak. Dari daerah medula
spinalis dan dasar otak, CSS mengalir perlahan menuju sisterna basalis, sisterna ambiens,
melalui apertura tentorial dan berakhir dipermukaan atas dan samping serebri dimana sebagian
besar CSS akan diabsorpsi melalui villi arakhnoid (granula Pacchioni) pada dinding sinus
sagitalis superior. Yang mempengaruhi alirannya adalah: metabolisme otak, kekuatan
hidrodinamik aliran darah dan perubahan dalam tekanan osmotik darah. CSS akan melewati villi
masuk ke dalam aliran adrah vena dalam sinus. Villi arakhnoid berfungsi sebagai katup yang
dapat dilalui CSS dari satu arah, dimana semua unsur pokok dari cairan CSS akan tetap berada di
dalam CSS, suatu proses yang dikenal sebagai bulk flow. CSS juga diserap di rongga
subrakhnoid yang mengelilingi batang otak dan medula spinalis oleh pembuluh darah yang
terdapat pada sarung/selaput saraf kranial dan spinal. Vena-vena dan kapiler pada piameter
mampu memindahkan CSS dengan cara difusi melalui dindingnya.

Perluasan rongga subarakhnoid ke dalam jaringan sistem saraf melalui perluasaan


sekeliling pembuluh darah membawa juga selaput piametr disamping selaput arakhnoid.
Sejumlah kecil cairan berdifusi secara bebas antara cairan ekstraselluler dan css dalam rongga
perivaskuler dan juga sepanjang permukaan ependim dari ventrikel sehingga metabolit dapat
berpindah dari jaringan otak ke dalam rongga subrakhnoid. Pada kedalaman sistem saraf pusat,
lapisan pia dan arakhnoid bergabung sehingga rongga perivaskuler tidak melanjutkan diri pada
tingkatan kapiler.

Sirkulasi
o Pada otak
Dari ventrikulus lateralis melalui monroi berhubungan dengan ventrikulus 3
kemudian melalui aquaductus cerebri masuk ek ventrikulus 4 dan melalui
magendi dan lusckha masuk ke cavum sub arachnioid.
o Medulla spinalis
Dalam cavum sub arachnoid spinalis dimana cranial berhubungan dengan
ventrikulus 4 melalui foramen magendi dan foramen lusckha.lalu melalui medulla
spinalis.
Cairan serebrospinal yang berada di ruang subarakhnoid merupakan salah satu proteksi
untuk melindungi jaringan otak dan medula spinalis terhadap trauma atau gangguan dari
luar. Pada orang dewasa volume intrakranial kurang lebih 1700 ml, volume otak sekitar
1400 ml, volume cairan serebrospinal 52-162 ml (rata-rata 104 ml) dan darah sekitar 150
ml. 80% dari jaringan otak terdiri dari cairan, baik ekstra sel maupun intra sel. Rata-rata
cairan serebrospinal dibentuk sebanyak 0,35 ml/menit atau 500ml/hari, sedangkan total
volume cairan serebrospinal berkisar 75-150 ml dalam sewaktu. Ini merupakan suatu
kegiatan dinamis, berupa pembentukan, sirkulasi dan absorpsi. Untuk mempertahankan
jumlah cairan serebrospinal tetap dalam sewaktu, maka cairan serebrospinal diganti 4-5
kali dalam sehari. Perubahan dalam cairan serebrospinal dapat merupakan proses dasar
patologi suatu kelainan klinik. Pemeriksaan cairan serebrospinal sangat membantu
dalam mendiagnosa penyakit-penyakit neurologi. Selain itu juga untuk evaluasi
pengobatan dan perjalanan penyakit, serta menentukan prognosa penyakit. Pemeriksaan
cairan serebrospinal adalah suatu tindakan yang aman,tidak mahal dan cepat untuk
menetapkan diagnosa, mengidentifikasi organisme
penyebab serta dapat untuk
melakukan test sensitivitas antibiotika.

Fungsi Cairan Serebrospinalis (CSS)


1. CSS menyediakan keseimbangan dalam sistem saraf. Unsur-unsur pokok pada CSS berada
dalam keseimbangan dengan cairan otak ekstraseluler, jadi mempertahankan lingkungan luar
yang konstan terhadap sel-sel dalam sistem saraf.
2. CSS mengakibatkann otak dikelilingi cairan, mengurangi berat otak dalam tengkorak dan
menyediakan bantalan mekanik, melindungi otak dari keadaan/trauma yang mengenai tulang
tengkorak
3. CSS mengalirkan bahan-bahan yang tidak diperlukan dari otak, seperti CO2,laktat, dan ion
Hidrogen. Hal ini penting karena otak hanya mempunyai sedikit sistem limfatik. Dan untuk
memindahkan produk seperti darah, bakteri, materi purulen dan nekrotik lainnya yang akan
diirigasi dan dikeluarkan melalui villi arakhnoid.
4. Bertindak sebagai saluran untuk transport intraserebral. Hormon-hormon dari lobus posterior
hipofise, hipothalamus, melatonin dari fineal dapat dikeluarkan ke CSS dan transportasi ke sisi
lain melalui intraserebral.
5. Mempertahankan tekanan intrakranial. Dengan cara pengurangan CSS dengan
mengalirkannya ke luar rongga tengkorak, baik dengan mempercepat pengalirannya melalui
berbagai foramina, hingga mencapai sinus venosus, atau masuk ke dalam rongga subarakhnoid
lumbal yang mempunyai kemampuan mengembang sekitar 30%.

LI 3. Mempelajari kejang demam


LO 3.1
Memahami dan menjelaskan definisi kejang demam
Kejang demam adalah bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan suhu tubuh (suhu rectal
di atas 380C) yang disebabkan oleh suatu proses ekstrakranium
LO 3.2

Memahami dan menjelaskan epidemiologi kejang demam

Kejang demam terjadi pada 2-4% anak berumur 6 bulan 5 tahun. Kejang demam
merupakan tipe kejang terbanyak pada kelompok usia pediatric. Angka kejadian kejang
demam diperkirakan 2-4% di Amerika Serikat, Amerika Selatan dan Eropa Barat. Di Negara
Asia dilaporkan angka kejadiannya lebih tinggi meningkat menjadi 10% - 15%. Kebanyakan
kasus pada usia 6 bulan hingga 3 tahun,dengan Peak Incidence 18 bulan.

LO 3.3

Memahami dan menjelaskan etiologi kejang demam

Hingga kini belum diketahui dengan pasti penyebab kejang demam. Demam sering disebabkan
infeksi saluran pernafasan atas, radang telinga tengah, infeksi saluran cerna dan infeksi saluran
kemih. Kejang tidak selalu timbul pada suhu yang tinggi. Bisa juga disebabkan oleh:
1 Efek produk toksik daripada mikroorganisme
2 Respon alergik atau keadaan umum yang abnormal oleh infeksi.
3 Perubahan keseimbangan cairan dan elektrolit.
4 Ensefalitis viral (radang otak akibat virus) yang ringan, yang tidak diketahui atau
enselofati toksik sepintas.
Menurut staf pengajar ilmu kesehatan anak FKUI (1985: 50), faktor presipitasi kejang demam
adalah cenderung timbul 24 jam pertama pada waktu sakit demam ataudimana demam mendadak
tinggi karena infeksi pernafasan bagian atas. Demam lebih sering disebabkan oleh virus daripada
bakterial.
LO 3.4
Memahami dan menjelaskan klasifikasi kejang demam
Kejang demam dapat dibagi menjadi dua , yaitu :
a. kejang demam sederhana ( Simple febrile seizure)
Ciri-cirnya adalah :
- berlangsung singkat (kurang dari 15 menit) dan berhenti sendiri
- kejang berbentuk umum tonik atau klonik, tanpa gerakan fokal.
- kejang tidak berulang dalam waktu 24 jam.
- merupakan 80% diantara seluruh kejang demam
b. kejang demam kompleks ( Complex febrile seizure)
kejang demam dengan salah satu cirri berikut ini :

- kejang lama > 15 menit


- kejang fokal atau parsial satu sisi, atau kejang umum didahului kejang parsial
- berulang atau lebih dari satu kali dalam 24 jam
LO 3.5

Memahami dan menjelaskan patofisiologi kejang demam

Kejang demam yang berlangsung singkat pada umumnya tidak berbahaya dan
tidak menimbulkan gejala sisa. Tetapi pada kejang yang berlangsung lama (lebih dari 15 menit)
biasanya disertai apneu, meningkatnya kebutuhan oksigen dan energi untuk kontraksi otot
skelet yang akhirnya terjadi hipoksemia, hiperkapnia, asidosis laktat disebabkan oleh
metabolisme anaerob, hipotensi disertai denyut jantung yang tidak teratur dan suhu tubuh makin
meningkat karena aktifitas otot dan menyebabkan metabolisme otak meningkat. Hal ini akan
menyebabkan kerusakan neuron otak selama berlangsungnya kejang lama.
Untuk mempertahankan kelangsungan hidup sel/organ otak diperlukan energi yang
didapat dari metabolisme. Bahan baku untuk metabolisme otak yaitu glukosa. Sifat proses ini
adalah oksidasi dengan perantaraan fungsi paru-paru dan diteruskan ke otak melalui sistem
kardiovaskuler. Dari uraian di atas, diketahui bahwa sumber energi otak adalah glukosa yang
melalui proses oksidasi dipecah menjadi CO2 dan air. Sel yang dikelilingi oleh membran yang
terdiri dari permukaan dalam yaitu lipoid dan permukaan luar yaitu ionik. Dalam keadaan normal
membran sel neuron dapat dilalui dengan mudah oleh ion kalium (K+) dan sangat sulit oleh
natrium (Na+) dan elektrolit lainnya kecuali ion klorida (Cl-). Akibatnya konsentrasi K+ dalam
sel neuron tinggi dan ion Na+ rendah, sedang di luar sel neuron terdapat keadaan sebaliknya.
Karena keadaan tersebut, maka terjadi perbedaan potensial membran yang disebut potesial
membran dari neuron. Untuk menjaga keseimbangan potensial membran ini diperlukan energi
dan bantuan enzim Na - K Atpase yang terdapat pada permukaan sel.
Keseimbangan potensial membran ini dapat diubah oleh perubahan konsentrasi ion
diruang ekstraseluler. Rangsangan yang datangnya mendadak seperti mekanis, kimiawi atau
aliran listrik dari sekitarnya dan perubahan patofisiologi dan membran sendiri karena penyakit
atau keturunan.
Pada demam, kenaikan suhu 1oC akan mengakibatkan metabolisme basal 10 - 15 % dan
kebutuhan O2 meningkat 20 %. Pada seorang anak berumur 3 tahun sirkulasi otak mencapai 65%
dari seluruh tubuh dibandingkan dengan orang dewasa (hanya 15%) oleh karena itu, kenaikan suhu tubuh
dapat mengubah keseimbangan dari membran sel neuron dan dalam waktu singkat terjadi difusi
dari ion kalium dan natrium melalui membran listrik. Ini demikian besarnya sehingga meluas
dengan seluruh sel dan membran sel sekitarnya dengan bantuan bahan yang tersebut
neurotransmitter dan terjadi kejang.
Pada anak dengan ambang kejang yang rendah, kejang dapat terjadi pada suhu 38 oCdan anak dengan
ambang kejang tinggi, kejang baru terjadi pada suhu 400C atau lebih, kejang yang berlangsung lama (>15
menit) biasanya disertai apnea. Meningkatnya kebutuhan O 2 dan untuk kontraksi otot skelet yang
akhirnya terjadi hipoksemia, hiperkapnia, denyut jantung yang tidak teratur dan makin
meningkatny asuhu tubuh karena tingginya aktifitas otot dan selanjutnya menyebabkan

metabolisme otak meningkat. Faktor terpenting adalah gangguan peredaran darah yang
mengakibatkan hipoksia sehingga meningkatkan permeabilitas kapiler dan timbul oedema otak
yang mengakibatkan kerusakan sel neuron otak.

LO 3.6

Memahami dan menjelaskan manifestasi klinis kejang demam

Kebanyakan kejang demam berlangsung singkat, bilateral, serangan berupa klonik atau
tonik-klonik. Umumnya kejang berhenti sendiri. Begitu kejang berhenti anak tidak memberi
reaksi apapun untuk sejenak, tetapi setelah beberapa detik atau menit anak terbangun dan
sadar kembali tanpa adanya kelainan saraf. Kejang demam dapat berlangsung lama dan atau
parsial. Pada kejang yang unilateral kadang-kadang diikuti oleh hemiplegi sementara (Todds
hemiplegia) yang berlangsung beberapa jam atau bebarapa hari. Kejang unilateral yang lama
dapat diikuti oleh hemiplegi yang menetap. (Lumbantobing,SM.1989:43).
Menurut Behman (2000: 843) kejang demam terkait dengan kenaikan suhu yangtinggi dan
biasanya berkembang bila suhu tubuh mencapai 39oC atau lebih ditanda dengan adanya
kejang khas menyeluruh tonik klonik lama beberapa detik sampai 10 menit. Kejang demam
yang menetap > 15 menit menunjukkan penyebab organik seperti proses infeksi atau toksik
selain itu juga dapat terjadi mata terbalik ke atas dengan disertai kekakuan dan kelemahan
serta gerakan sentakan terulang.

Durasi kejang bervariasi, dapat berlangsung beberapa menit sampai lebih dari 30 menit,
tergantung pada jenis kejang demam tersebut.Sedangkan frekuensinya dapat kurang dari 4
kali dalam 1 tahun sampai lebih dari 2 kali sehari.Pada kejang demam kompleks, frekuensi
dapat sampai lebih dari 4 kali sehari dan kejangnya berlangsung lebih dari 30 menit.
LO 3.7

Memahami dan menjelaskan diagnosis dan diagnosis banding kejang demam

DIAGNOSIS
Anamnesis :
1 Demam (suhu > 38oC)
2 Adanya infeksi di luar susunan saraf pusat (misalnya tonsillitis, tonsilofaringitis, otitis
media akut, pneumonia, bronkhitis, infeksi saluran kemih). Gejala klinis berdasarkan
etiologi yang menimbulkan kejang demam.
3 Serangan kejang (frekuensi, kejang pertama kali atau berulang, jenis/bentuk kejang,
antara kejang sadar atau tidak,berapa lama kejang, riwayat kejang sebelumnya (obat dan
pemeriksaan yang didapat, umur), riwayat kejang dengan atau tanpa demam pada
keluarga, riwayat trauma)
4 Riwayat penyakit sebelumnya, riwayat penyakit keluarga, riwayat kehamilan ibu dan
kelahiran, riwayat pertumbuhan dan perkembangan, riwayat gizi, riwayat imunisasi
5 Adanya infeksi susunan saraf pusat dan riwayat trauma atau kelainan lain diotak yang
juga memiliki gejala kejang untuk menyingkirkan diagnosis lain yang bukan penyebab
kejang demam
6 Bila anak berumur kurang dari 6 bulan atau lebih dari 5 tahun mengalami kejang
didahului demam, pikirkan kemungkinan lain misalnya infeksi SSP,atau epilepsy yang
kebetulan terjadi bersama demam.

Pemeriksaan fisik :
1 Keadaan umum, kesadaran, tekanan darah ,nadi, nafas, suhu
2 Pemeriksaan sistemik (kulit, kepala, kelenjer getah bening, rambut, mata, telinga, hidung,
mulut, tenggorokan, leher, thorax : paru dan jantung,abdomen, alat kelamin, anus,
ekstremitas : refilling kapiler, reflek fisiologis dan patologis, tanda rangsangan
meningeal)
3 Status gizi (TB, BB, Umur, lingkar kepala)
Pemeriksaan laboratorium :
1 Darah rutin ,glukosa darah, elektrolit
2 Urin dan feses rutin (makroskopis dan mikroskopik)
3 Kultur darah
Pemeriksaan penunjang :

Lumbal pungsi
Untuk menegakkan atau menyingkirkan kemungkinan meningitis dan ensefalitis. Resiko
terjadinya meningitis bakterialis 0,6-6,7 %. Pada bayi manifestasi meningitis bakterialis
tidak jelas karena itu Lumbal Pungsidianjurkan pada :
- Bayi < 12 bulan : sangat dianjurkan
- Bayi 12-18 bulan : dianjurkan
- Bayi > 18 bulan : tidak rutin
Tes ini untuk memperoleh cairan cerebrospinalis dan untuk mengetahui keadaan lintas
likuor. Tes ini dapat mendeteksi penyebab kejang demam atau kejang karena infeksi pada
otak. Pada kejang demam tidak terdapat gambaran patologis dan pemeriksaan lumbal
pungsi.
EEG
Pemeriksaan EEG dibuat 10-14 hari setelah bebas panas tidak menunjukan kelainan
liquor. Gelombang EEG lambat didaerah belakang dan unilatera lmenunjukan kejang
demam kompleks. Pemeriksaan elektroensefalogram (EEG) tidak dapat memprediksi
berulangnya kejang, atau memprediksi berulangnya kejang, atau memperkirakan
kemungkinan kejadian epilepsi pada pasien kejang demam. Oleh karena itu tidak
direkomendasikan. PemeriksaanEEG dilakukan pada keadaan kejang demam yang tidak
khas, misalnya kejang demam kompleks pada anak usia lebih dari 6 tahun atau kejang
demam fokal
PencitraanFoto X-ray, CT-Scan, MRI
dilakukan atas indikasi :
- Kelainan neurologic fokal yang menetap (hemiparesis)
- Paresis nervus VI
- Papiledema

LO 3.8

Memahami dan menjelaskan penatalaksanaan kejang demam

Pemberian obat rumat


Indikasi
Hanya diberikan bila kejang demam menunjukkan cirri sebagai berikut (salah satu) :
1. Kejang lama > 15 menit
2. Adanya kelainan neurologis nyata sebelum atau sesudah kejang, misalnya :
- Hemiparesis
- Paresis Todd
- Cerebral palsy
- Retardasi mental
- Hidrosefalus
Kelainan neurologis tidak nyata, misalnya keterlambatan perkembangan ringan,
bukan merupakan indikasi pengobatan rumat
3. Kejang fokal
4. Pengobatan rumat dipertimbangkan bila :

Kejang berulang 2 kali dalam 24 jam


Kejang demam bayi < 12 bulan
Kejang demam 4 kali / tahun

Jenis antikonvulsan pengobatan rumat

Fenobarbital atau Asam valproat setiap hari efektif menurunkan risiko berulang kejang
Obat pilihan adalah asam valproat. 15 40 mg / kg/ hari dalam 2-3 dosis
asam valproat. 15 40 mg / kg/ hari dalam 2-3 dosis
fenobarbital 3-4 mg/kg/ hari dalam 1-2 dosis

Lama pengobatan rumat


Pengobatan diberikan selama 1 tahun bebas kejang, kemudian dihentikan secara bertahap
selama 1-2 bulan

Yang harus dikerjakan bila kembali kejang


1
2
3

4
5
6

tetap tenang dan tidak panic


kendorkan pakaian yang ketat terutama disekitar leher
bila tidak sadar, posisikan anak terlentang dengan kepala miring. Bersihkan muntahan atau
lendir di mulut atau hidung. Walaupun kemungkinan lidah tergigit, jangan memasukkan
sesuatu kedalam mulut
tetap bersama pasien selama kejang
berikan diazepam rectal. Dan jangan diberikan bila kejang telah berhenti
bawa ke dokter atau rumah sakit bila kejang berlangsung 5 menit atau lebih

LO 3.9

Memahami dan menjelaskan komplikasi kejang demam

Hingga saat ini tidak pernah dilaporkan terjadi kecacatan atau kematian sebagai
komplikasi dari kejang demam. Terdapat beberapa faktor resiko yang meningkatkan resiko
kejang demam berkembang menjadi epilepsi. Faktor resiko tersebut adalah :
- Kelainan neurologis yang nyata sebelum kejang demam pertama
- Kejang demam kompleks
- Riwayat epilepsi pada orang tua atau saudara kandung
LO 3.10

Memahami dan menjelaskan prognosis kejang demam

Dengan penanggulangan yang tepat dan cepat, perjalanan penyakitnya baik dan
tidak menimbulkan kematian. Kejang demam pada umumnya dianggap tidak berbahaya dan
sering tidak menimbulkan gejala sisa, akan tetapi bila kejang berlangsung lama sehingga
menimbulkan hipoksia pada jaringan SSP, dapat menyebabkan adanya gejala sisa dikemudian
hari. Dan apabila tidak diterapi dengan baik, kejang demam dapat berkembang menjadi:
a Kejang demam berulang (rekurensi). Faktor resiko kejang demam berulang:
- Usia < 15 bulan saat kejang demam pertama
- Riwayat kejang demam pada keluarga
- Riwayat adanya demam yang sering
- kejang pertama adalah CPS
- kejang demam terjadi segera setelah mulai demam/saat suhu sudah relatif normal
b Epilepsi
c Kelainan motorik
d Gangguan mental dan belajar.

LI 4. Mempelajari meningoensefalitis

LO 4.1 Memahami dan menjelaskan definisi meningoensefalitis

Meningoensefalitis adalah suatu radang infeksi yang mengenai


selaput/meninges dan jaringan parenkim otak.

LO 4.2 Memahami dan menjelaskan epidemiologi meningoensefalitis


Bila infeksi melibatkan meningen, subarachnoid dan parenkim otak akan terjadi reaksi
inflamasi yang disebut meningoencephalitis.
Lebih dari 70% dari kasus ini berakhir dengan kematian, 1 hari atau 3 minggu setelah mulai
timbul gejala. Terjadinya penyembuhan kadang-kadang diikuti dengan terjadinya gejala sisa
berupa kecacatan menetap, namun beberapa kasus, baru-baru ini yang diobati dengan acyclovir
dapat sembuh total. Virus penyebab infeksi secara alamiah pada kera analog dengan infeksi HSV
pada manusia; 30%-80% dari kera rhesus ditemukan seropositif. Selama mengalami stress
(sewaktu diangkat dalam pelayaran dilautan dan pengangkutan didarat), terjadi peningkatan angka
virus pada kera ini. Angka kesakitan pada manusia sangat jarang tapi kalau terjadi sangat fatal,
biasanya infeksi didapat karena gigitan kera yang kelihatannya normal atau kulit yang tidak
terlindungi atau membrana mukosa terpajan dengan saliva monyet yang terinfeksi atau dengan
kultur sel kera.
Diperkirakan insiden tahunan di UK sebesar 4 per 100,000. Infeksi paling sering berat pada
anak-anak dan orang tua. Herpes simpleks dapat menyebabkan limfositik meningitis jinak pada
orang dewasa, tapi biasanya menghasilkan ensefalitis berat pada neonatus.

Faktor risiko:

Usia : anak-anak dan bayi lebih banyak daripada orang dewasa dikarenakan belum
terbentuk imunitas yang kuat
Jenis kelamin : meningitis lebih banyak diderita pria
Lingkungan : banyak pada lingkungan sosial-ekonomi rendah, lingkungan padat dan
daerah dengan kasus ISPA yang tinggi.

LO 4.3 Memahami dan menjelaskan etiologi meningoensefalitis


1. Infeksi virus:
-

Dari orang ke orang: morbili, gondong, rubella, kelompok enterovirus, kelompok herpes,
kelompok pox, influenza A dan B.
Lewat arthropoda: Eastern equine, Western equine, Dengue, Colorado tick fever.

2.
-

Infeksi non virus:


Ricketsia
Mycoplasma pneumonia
Bakterial: meningitis tuberkulosa dan bakterial sering mempunyai komponen ensefalitis.
Spirocheta: sifilis, leptospirosis.
Cat-scratch fever.
Jamur: kriptococus, histoplasmosis, aspergilosis, mukomikosis, kandidosis, koksidiodomikosis.
Protozoa: plasmodium, tripanosoma, toksoplasma.
Metazoa: throchinosis, ekinokokosis, sistiserkosis, skistosomiasis.

3. Parainfeksi-postinfeksi, alergi:
- MMR, influenza, pertusis, ricketsia, influensa A, B, hepatitis.
- Pasca vakainasi MMR, influensa, vaksinasi, pertusis, yellow fever, tifoid.
4.
5.

Human Slow Virus:


PE
Jackop-Creutzfeldt disease
Progessive multifokal leucoencephalophaty
Kuru
Kelompok tidak diketahui

LO 4.4 Memahami dan menjelaskan patofisiologi meningoensefalitis


Meningitis bakteri dimulai sebagai infeksi dari oroaring dan diikuti
dengan septikemia, yang menyebar ke meningen otak dan medula spinalis
bagian atas. Faktor predisposisi mencakup infeksi jalan nafas bagian atas,
otitis media, mastoiditis, anemia sel sabit dan hemoglobinopatis lain,
prosedur bedah saraf baru, trauma kepala dan pengaruh imunologis. Saluran
vena yang melalui nasofaring posterior, telinga bagian tengah dan saluran
mastoid menuju otak dan dekat saluran vena-vena meningen; semuanya ini
penghubung yang menyokong perkembangan bakteri. Organisme masuk ke
dalam aliran darah dan menyebabkan reaksi radang di dalam meningen dan
di bawah korteks, yang dapat menyebabkan trombus dan penurunan aliran
darah serebral. Jaringan serebral mengalami gangguan metabolisme akibat
eksudat meningen, vaskulitis dan hipoperfusi. Eksudat purulen dapat
menyebar sampai dasar otak dan medula spinalis. Radang juga menyebar ke
dinding membran ventrikel serebral.
Meningitis bakteri dihubungkan dengan perubahan fisiologis intrakranial,
yang terdiri dari peningkatan permeabilitas pada darah, daerah pertahanan
otak (barier oak), edema serebral dan peningkatan TIK. Pada infeksi akut
pasien meninggal akibat toksin bakteri sebelum terjadi meningitis.
Infeksi terbanyak dari pasien ini dengan kerusakan adrenal, kolaps sirkulasi
dan dihubungkan dengan meluasnya hemoragi (pada sindromWaterhouseFriderichssen) sebagai akibat terjadinya kerusakan endotel dan nekrosis
pembuluh darah yang disebabkan oleh meningokokus.

LO 4.5 Memahami dan menjelaskan manifestasi klinis meningoensefalitis


Menurut Brunner & Suddath. 2002. Gejala meningitis diakibatkan dari infeksi
dan peningkatan tekanan intra cranial, berupa:
Sakit kepala dan demam, adalah gejala awal yang sering. Sakit kepala
dihubungkan dengan meningitis yang selalu berat dan sebagai akibat
iritasi meningen. Demam umumnya ada dan tetap tinggi selama
perjalanan penyakit.

Perubahan tingkat kesadaran, dihubungkan dengan meningitis bakteri.


Disorientasi dan gangguan memori biasanya merupakan awal adanya
penyakit. Perubahan yang terjadi bergantung pada beratnya penyakit,
demikian pula respon individu terhadap proses fisiologi. Manifestasi
perilaku juga umum terjadi. Sesuai pengembangan penyakit, dapat
terjadi letargik, tidak responsi, dan koma.
Iritasi meningen, mengakibatkan sejumlah tanda yang mudah dikenali
yang umumnya terlihat pada semua tipe menngitis.
Rigiditas nukal, (kaku leher) adalah tanda awal. Adanya upaya untuk
fleksi kepala mengalami kesukaran karena adanya spasme otot-otot
leher.
Tanda kernig positif; ketika pasien dibaringkan dengan paha dalam
keadaan fleksi kearah abdomen, kaki tidak dapat diekstensikan
sempurna.
Tanda Brudzinski: Bila leher pasien difleksikan, maka dihasilnya fleksi
lutut dan pinggul; bila dilakukan fleksi pasif pada ekstremitas bawah pada
salah satu sisi, maka gerakan yang sama terlihat pada sisi ekstremitas
yang berlawanan.
Fotophobia(respon nyeri terhadap sinar) akibat iritasi syaraf-syaraf
kranialis.
Kejang dan peningkatan TIK, kejang terjadi sekunder akibat area fokal
kortikal yang peka. Tanda-tanda peningkatan TIK sekunder akibat eksudat
purulen dan edema serebral terdiri dari perubahan karakteristik tandatanda vital (melebarnya tekanan pulsa dan bradikardia), pernafasan tidak
teratur, sakit kepala, muntah dan penurunan tingkat kesadaran.
Adanya ruam, seperti terdapat lesi-lesi pada kulit diantaranya ruam
ptekie dengan lesi purpura sampai ekimosis pada daerah yang luas.
Infeksi fulminating terjadi pada sekitar 10% pasien dengan meningitis
meningokokus, dengan tanda-tanda septikemia; demam tinggi yang tibatiba muncul, lesi purpura yang menyebar (sekitar wajah dan ekstremitas),
syok dan tanda-tanda kuagolupati intravaskular diseminata (KID).
Kematian mungkin terjadi dalam beberapa jam setelah serangan infeksi.
Organisme penyebab infeksi selalu dapat diidentifikasi melalui biakan
kuman
pada
cairan
serebrospinal
dan
darah.
Counterimmunoelectrophoresis (CIE) digunakan secara luas untuk
mendeteksi antigen bakteri pada cairan tubuh, umumnya cairan
serebrospinal dan urine.

LO 4.6 Memahami dan menjelaskan diagnosis dan diagnosis banding


meningoensefalitis
Diagnosis

Anamnesis (dapat dilakukan dengan autoanamnesis atau alloanamnesis


bila pasien tidak koperatif)
Pemeriksaan fisik, perhatikan tanda meningeal (nyeri kepala, kaku kuduk,
dan fotofobia), Kernig sign danBurdzinsky.
Pemeriksaan penunjang:
Laboratorium darah: darah lengkap: HB, HT, LED, eritrosit, leukosit,
elektrolit darah.
Pungsi lumbal untuk pemeriksaan LCS (indikasi infeksi: peningkatan
sel darah putih, protein, tekanan CSF > 180 mmHg, dan penurunan
glukosa).
Kultur darah.
CT scan untuk melihat ada lesi desak ruang akibat progresi inflamasi
seperti abses, dan penumpukan cairan LCS (hidrosefalus).
Pemeriksaan penunjang
1. Analisis CSS dari fungsi lumbal :
a. Meningitis bakterial : tekanan meningkat, cairan keruh/berkabut,
jumlah sel darah putih dan protein meningkat, glukosa meningkat,
kultur positif terhadap beberapa jenis bakteri
b. Meningitis virus: tekanan bervariasi, cairan CSS biasanya jernih, sel
darah putih meningkat, glukosa dan protein biasanya normal, kultur
biasanya negatif, kultur virus biasanya dengan prosedur khusus.
2. Glukosa serum: meningkat (meningitis)
3. LDH serum: meningkat (meningitis bakterial)
4. Sel darah putih: sedikit meningkat dengan peningkatan neutrofil (infeksi
bakteri)
5. Elektrolit darah: Abnormal
6. ESR/LED: meningkat pada meningitis
7. Kultur darah/hidung/tenggorokan/urin: dapat mengindikasikan daerah
pusat infeksi atau mengindikasikan tipe penyebab infeksi
8. MRI/scan CT: dapat membantu dalam melokalisasi lesi, melihat
ukuran/letak ventrikel, hematom daerah serebral, hemoragik atau tumor
9. Rontgen dada/kepala/sinus: mungkin ada indikasi sumber infeksi
intrakranial.
Diagnosis Banding
a. Meningismus.
b. Abses otak.
c. Tumor otak.

LO 4.7 Memahami dan menjelaskan penatalaksanaan meningoensefalitis


Meningitis Bakteria
Cairan intravena
Koreksi gangguan asam-basa elektrolit
Atasi kejang

Kostikosteroid. Berikan dexametason 0,6 mg/KgBB/hari selama 4 hari, 1520 menit sebelum pemberian antibiotik
Antibiotik terdiri dari dua fase
EMPIRIK
Neonatus

3-10 bulan

>10 bulan

SETELAH UJI BIAKAN


DAN TESISTENSI

Ampisilin+aminoglisida atau
ampisilin + sefotaksim (21
hari)
Ampisilin + kloramfenikol atau
sefuroksim/sefotaksim/seftriak
son (10-14 hari)
Penisilin (10-14 hari)

Antibiotik yang digunakan untuk meningitis bakterial


Kuman
H. influenzae
S. pneumoniae
N.meningitidis
Stafilokok
Gram Negatis

Antibiotik
Ampisilin, kloramfenikol, seftriakson,
sefotaksim
Penisilin, Kloramfenikol, sefuroksim,
seftriakson, vankomisin
Penisilin, Kloramfenikol, sefuroksim,
seftriakson
Nafsilin, vankomisin, rimfampisin
Sefotaksim,
seftazidim,
seftriaksin,
amikasin

Dosis antibiotik untuk meningitis bakterial


Antibiotik Dosis
Ampisilin 200-300
mg/kgBB/hari
(400
mg
dosis
tunggal)
Kloramfenikol
100
mg/kgBB/hari;
Neunatus:
50
mg/kgBB/hari
Sefuroksim 250 mg/kgBB/hari
Sefotaksim 200 mg/kgBB/hari; Neonatus 0-7 hari: 100
mg/kgBB/hari
Seftriakson100 mg/kgBB/hari
Seftazidim 150
mg/kgBB/hari;
Neonatus:
60-90
mg/kgBB/hari
Gentamisin Neonatus : 0-7 hari : 5 mg/kgBB/hari
7-28 hari : 7,5 mg/kgBB/hari
Amikasin 10-15 mg/kgBB/hari
Meningitis tuberkulosis

Pengobatan terdiri dari kombinasi INH, rimfamisisn, dan pirazinamid, kalau


berat dapat ditambah entambutol atau streptomisin. Pengobatan minimal 9
bulan, dapat lebih lama. Pemberia
kortikosteroid sebagai antiinflamasi,
menurunkan tekanan intrakranial dan mengobati edema otak. Pemberian
kortikosteroid selama 2-3 minggu kemudian diturunkan secara bertahap
sampai pemberian 1 bulan. Ada yang sampai 3 bulan.
Perawatan
a. Pada waktu kejang
1) Longgarkan pakaian, bila perlu dibuka.
2) Hisap lender
3) Kosongkan lambung untuk menghindari muntah dan aspirasi.
4) Hindarkan penderita dari rodapaksa (misalnya jatuh).
b. Bila penderita tidak sadar lama.
1) Beri makanan melalui sonda.
2) Cegah dekubitus dan pnemunia ortostatik dengan merubah posisi
penderita sesering mungkin.
3) Cegah kekeringan kornea dengan boor water atau saleb antibiotika.
c. Pada inkontinensia urine lakukan katerisasi.
Pada inkontinensia alvi lakukan lavement.
d. Pemantauan ketat.
1) Tekanan darah
2) Respirasi
3) Nadi
4) Produksi air kemih
5) Faal hemostasis untuk mengetahui secara dini adanya DC.

LO 4.8 Memahami dan menjelaskan komplikasi meningoensefalitis


a. cairan subdural.
b. Hidrosefalus.
c. Sembab otak
d. Abses otak
e. Renjatan septic.
f. Pneumonia (karena aspirasi)
g. Koagulasi intravaskuler menyeluruh.

LO 4.9 Memahami dan menjelaskan prognosis meningoensefalitis


Penderita meningitis dapat sembuh, baik sembuh dengan cacat motorik
atau mental atau meninggal tergantung :
a. umur penderita.
b. Jenis kuman penyebab
c. Berat ringan infeksi
d. Lama sakit sebelum mendapat pengobatan
e. Kepekaan kuman terhadap antibiotic yang diberikan
f. Adanya dan penanganan penyakit.

LI 5. Mempelajari keabsahan umrah

A. SYARAT-SYARAT UMRAH
Syarat adalah perkara yang paling penting dalam pelaksanaan sesuatu ibadah. Sekiranya
seseorang itu tidak cukup syarat, umpamanya dia seorang kafir atau seorang Islam yang telah
melakukan perbuatan-perbuatan yang menepati ciri-ciri orang murtad, maka ibadah umrahnya
bukan sahaja tidak wajib dikerjakan, malahan tidak sah jika dilakukan.
Berikut ialah syarat-syarat pelaksanaan ibadah umrah:
1
2
3
4
5

Islam
Tidak wajib dan tidak sah bagi orang kafir dan juga orang murtad.
Merdeka
Tidak wajib bagi hamba abdi tetapi sah dan berpahala jika dapat dilakukan.
Berakal
Tidak wajib kepada orang tidak berakal (gila) dan tidak sah jika dilakukan.
Baligh
Tidak wajib bagi kanak-kanak. Sah jika dilakukan tetapi tidak mengugurkan
kewajipannya mengerjakan umrah setelah dewasa kelak.
Berkuasa
Berkuasa dengan menunaikannya sendiri ataupun berkuasa mengerjakannya dengan
pertolongan orang lain (badal umrah).

Takrif Berkuasa
Berkuasa mengerjakan sendiri
Seseorang itu dikira berkuasa mengerjakan umrah jika mempunyai perkara-perkara berikut:

bekalan untuk yang pergi dan juga untuk keluarga yang tinggal;

kenderaan;

aman perjalanan;

sihat badan dan akal; dan

berkesempatan (mempunyai masa yang cukup) untuk mengerjakan umrah.

Berkuasa bagi wanita

Bagi kaum wanita, mereka perlu mempunyai tiga lagi syarat iaitu:

Mendapat izin suami atau wali;

Tidak berada dalam iddah(walaupun suami telah memberi keizinan atau berwasiat
membenarkan pergi);dan

Ditemani oleh:

Suami atau wali (atau jika tiada);

Mahram iaitu seorang lelaki yang haram bernikah dengannya (atau jika tiada);

Perempuan thiqat (dua orang perempuan yang boleh dipercayai, boleh membantu dalam
urusan fizikal dan pelaksanaan ibadah. Walau bagaimanapun khidmat perempuan thiqat
ini hanya boleh digunakan bagi umrah fardhu sahaja tetapi tidak bagi umrah sunat.

B. RUKUN UMRAH
Terdapat lima perkara dalam Rukun Umrah yang mesti dilaksanakan oleh jemaah.
Pelaksanaan Rukun Umrah tidak boleh dibuat dengan mewakilkannya kepada orang lain.
Sekiranya salah satu daripada Rukun Umrah ditinggalkan secara sengaja atau tidak sengaja,
ibadah umrah tersebut adalah tidak sah.
Lima Rukun Umrah ialah:

Niat Umrah

Tawaf

Saie

Tahallul

Tertib

Niat Umrah
Setiap ibadah hendaklah dimulai dengan niat. Jika seseorang itu tidak berniat sama ada sengaja
atau terlupa umrahnya menjadi tidak sah. Berniat umrah boleh dilakukan pada bila-bila masa.
Berikut ialah lafaz niat umrah:

Ertinya : Sahaja aku berniat umrah dan berihram aku untuk melaksanakannya kerana Allah
Taala.
Tawaf
Tawaf adalah salah satu rukun yang sangat penting dalam ibadat umrah. Sekiranya ia tidak
dilaksanakan mengikut syarat-syaratnya, ia menjadi tidak sah dan justeru itu Saie, iaitu rukun
yang berikutnya juga akan menjadi tidak sah.

Syarat- syarat sah tawaf

Berniat mengelilingi Kaabah semata-mata untuk menunaikan tawaf kerana Allah


S.W.T. Lafaz niat Tawaf Umrah: Ertinya: Aku berniat Tawaf Umrah di Kaabah ini tujuh
pusingan kerana Allah Taala.

Tawaf hendaklah dilakukan di luar Kaabah tetapi di dalam Masjidil Haram.

Tawaf boleh dilakukan di bahagian atas Masjidil Haram tetapi mesti dipastikan bahu
sentiasa mengiringi Kaabah.

Tidak boleh menyentuh mana-mana bahagian Kaabah termasuk Syazarwan (bingkai


Kaabah) semasa tawaf.

Tidak boleh menggunakan laluan di bawah pancur emas antara Hijr Ismail dengan
Kaabah (kerana Hijr Ismail juga dikira sebahagian daripada Kaabah).

Laluan tawaf hendaklah bersih daripada najis.

Tawaf hendaklah dimulai dari belakang garisan Hijr al-aswad dan diakhiri dengan
melangkah garisan yang sama.

Tawaf hendaklah dilakukan sebanyak tujuh kali pusingan dengan sempurna dan yakin.

Mesti mengirikan Kaabah sepanjang masa tawaf. Beri perhatian khusus apabila tiba di
penjuru-penjuru Kaabah.

Mesti suci daripada hadas kecil (yakni berwuduk).

Mesti suci daripada hadas besar.

Badan dan pakaian mesti suci daripada najis. (Nota: mendukung anak lelaki yang belum
berkhatan adalah diaggap membawa najis yang menyebabkan tawaf menjadi tidak sah).

Mesti menutup aurat.

Sai
Sai adalah juga satu rukun yang penting dan perlu dilaksanakan dengan sempurna. Walaupun
begitu sahnya Saie bergantung kepada sahnya tawaf. Jika kerana sesuatu sebab, tawaf tidak sah
maka Saie yang walaupun dibuat dengan sempurna akan turut menjadi tidak sah.
Syarat-syarat sah Saie:

Hendaklah dilakukan selepas tawaf.

Tujuan hendaklah semata-mata untuk Saie.

Saie hendaklah dimulai dari Bukit Safa dan tamat di Bukit Marwah.

Saie dilakukan genap dan sempurna bilangan sebanyak tujuh kali. Perjalanan balik dari
Marwah ke Safa dikira sekali pula.

Jarak perjalanan Safa ke Marwah dikira dari kaki bukit ke kaki bukit. Tetapi sekurangkurangnya ialah jarak yang ditentukan untuk mereka yang menggunakan kereta sorong.

Perjalanan dari Safa ke Marwah dan sebaliknya tidak terputus yakni seseorang itu tidak
melencong keluar melalui satu pintu dan masuk semula menerusi satu pintu lain.

Tahallul
Bertahallul maknanya melepaskan diri dari larangan ihram menurut cara yang ditetapkan untuk
umrah. Bagi umrah seseorang itu boleh bertahallul setelah selesai melaksanakan dengan
sempurna semua kerja-kerja rukun yang lain iaitu niat, tawaf dan Saie.
Syarat Tahallul
Menggunakan sekurang-kurangnya tiga helai rambut (bukan bulu) dengan cara bergunting atau
dengan caracara lain. Tetapi adalah afdhal bagi lelaki mencukur kepalanya. Bagi orang yang
kepalanya tidak berambut memadai jika dilalukan pisau di atas kepalanya.
Perkara-perkara mengenai tahallul yang berkaitan dengan jemaah wanita:

Perempuan yang berambut panjang boleh memotong mana-mana bahagian rambutnya


untuk tahallul asalkan tidak kurang dari tiga helai.

Suami boleh menggunting rambut isterinya sebelum menggunting rambutnya sendiri


selepas kedua-duanya selesai Saie umrah. Tetapi sebaik-baiknya suami menggunting
rambutnya dulu.

Perempuan haid boleh bertahallul dan rambut yang dipotong dimasukkan saja ke dalam
bekas yang disediakan.

Tertib
Para jemaah hendaklah melaksanakan segala Rukun Umrah satu persatu, mengikut tertibnya
(aturan).

C. WAJIB UMRAH
Wajib Umrah ialah perkara-perkara yang mesti dilaksanakan oleh jemaah umrah,
sekiranya ditinggalkan, ibadah umrah tersebut masih sah tetapi dikenakan bayaran Dam.
Pengabaian terhadap perkara-perkara Wajib Umrah dengan sengaja adalah berdosa dan
dikenakan Dam. Jika ditinggalkan dalam keadaan tidak sengaja, hukumnya tidak berdosa tetapi
masih dikenakan Dam.
Berikut ialah perkara-perkara Wajib Umrah:
1. Berniat Umrah di Miqat (sempadan) yang ditetapkan ataupun sebelumnya.
2. Menjaga larangan ihram.
(1) Berniat Umrah di Miqat:
Miqat Makani (sempadan tempat) adalah tempat yang ditetapkan bagi seseorang yang hendak
mengerjakan umrah melafazkan niatnya. Niat boleh dilafazkan pada mana-mana tempat sebelum
sampai ke Miqat ini. Tetapi jika sudah melampaui Miqat ini, niat umrah masih boleh dilafazkan
tetapi Dam berupa seekor kambing dikenakan.
Miqat bagi jemaah umrah dari Asia Tenggara (dengan kapal terbang):
Qarnul Manaazil
- Lebih kurang 94km dari Makkah atau lebih kurang setengah jam perjalanan sebelum kapal
terbang mendarat di Jeddah. Miqat ini adalah untuk jemaah yang terus ke Makkah setelah
mendarat di Jeddah.

Bir Ali
(disebut juga sebagai Zulhulaifah) Lebih kurang 10km dari Bandar Madinah atau lebih kurang
450 km dari Makkah. Miqat ini adalah untuk jemaah yang terus ke Madinah dan dari sana
berniat ihram sebelum bergerak menuju Mekah. Ia juga menjadi Miqat untuk penduduk bandar
Madinah itu sendiri.
Lain-lain miqat (dengan kapal terbang) ialah:
Al-Juhfah
- Lebih kurang 187km dari Makkah . Ia menjadi miqat untuk penduduk Syam (Syria), Mesir dan
negara-negara lain dari arah yang sama.
Zaatu irqin
- Lebih kurang 94 km dari Makkah. Miqat bagi penduduk Iraq.
(2) Larangan Ihram:
Mulai dari saat melafazkan niat hinggalah sempurna semua Rukun Umrah, jemaah hendaklah
berwaspada supaya tidak melanggar larangan ihram seperti berikut:
Perkara-Perkara Larangan Ihram

Mengugurkan rambut atau bulu di badan (sama ada dengan cara menggunting,
mencukur,menggosok, mencabut, mengesat, menganyah,mengelap dan sebagainya)

Memakai minyak rambut pada kepala (dan janggut, bagi lelaki)

Menggunakan bau-bauan pada badan, pakaian,makanan atau minuman

Memakai sarung tangan

Mengerat kuku

Memburu atau membunuh binatang yang halal dimakan sama ada di Tanah Haram atau di
Tanah Halal

Menebang, memotong, mencabut atau merosakkan pokok atau tumbuhan di Tanah Haram
(sahaja)

Berakad nikah sama ada berijab atau qabul untuk diri sendiri atau bertindak bagi pihak
orang lain

Bercumbuan

Melakukan persetubuhan

Larangan Khusus Kepada Jemaah Lelaki

memakai pakaian yang bersarung (sama ada berjahit atau pun tidak) yang disarungkan ke
badan termasuk seluar dalam, baju dalam, sarung kaki, songkok dan sebagainya

menutup muka menutup kepala atau sebahagian daripadanya

memakai kasut yang menutup tumit dan jari kaki.

Larangan Ihram Khusus Kepada Jemaah Wanita

menutup muka

Ihram Bagi Kanak-Kanak

Kanak-kanak yang sudah baligh yang mengerjakan umrah bertanggungjawab membayar


Damnya sendiri jika dia melanggar larangan ihram.

Bagi kanak-kanak yang belum baligh tetapi sudah mumayyiz (dapat membezakan antara
bersih dan kotor) menjadi tanggungjawab ibubapa atau penjaganya membayar Dam
kerana melanggar larangan ihram.

Kanak-kanak yang belum mumayyiz tidak dikenakan apa-apa Dam bagi kesalahan
melanggar larangan ihram.

(http://umrahmukmin.com/syarat-rukun-wajib-umrah/)

DAFTAR PUSTAKA