Anda di halaman 1dari 81

KATA PENGANTAR

Katalog ini merupakan panduan perkuliahan di Program Magister


Teknologi Pendidikan Pascasarjana Universitas Jambi. Buku ini disusun
untuk memberikan informasi secara lengkap dan utuh kepada mahasiswa,
dose, dan pembimbing serta tenaga kependidikan tentang sistem
penyelenggaraan perkuliahan di Program Magister Teknologi Pendidikan
Pascasarjana Universitas Jambi. Katalog ini memuat ketentuan-ketentuan
tentang pendaftaran mahasiswa baru sampai pada penyelesaian studi
sehingga dapat menjadi acuan bagi para mahasiswa, dose, dan tenaga
kependidikan lainnya dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan akademik
sehingga dapat mencapai visi dan misi program studi.
Katalog ini berisikan tentang sejarah perkembangan prodi, landasan
hukum, visi, misi, struktur, dan standar pengelolaan dan dosen, kurikulum,
spesifikasi prodi, aturan dan etika akademik, sumberdaya, proses
pembelajaran, dan tata kelola program studi.
Semoga katalog ini dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

Ketua Program Studi

Dr. Ali Idrus M.Pd, M.E


NIP. 196011181985031002

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................1
DAFTAR ISI...................................................................................................2
BAB I

PENDAHULUAN...............................................................................5
A. Sejarah dan Landasan Pendirian.................................................5
B. Landasan Hukum.........................................................................6
C. Perkembangan.............................................................................7
D. Struktur Organisasi......................................................................8

BAB II

VISI, MISI, SPESIFIKASI KOMPETENSI LULUSAN, STANDAR

PENGELOLAAN DAN DOSEN.......................................................................10


A Visi..........................................................................................10
E. Misi............................................................................................10
F. Spesifikasi Kompetensi..............................................................11
G. Standar Pengelolaan..................................................................15
BAB III LANDASAN PENGEMBANGAN KURIKULUM....................................16
BAB IV KURIKULUM...................................................................................18
A Komponen Kurikulum Program Magister.................................19
H. Mata Kuliah Kompetensi Umum.................................................20
I. Mata Kuliah Kompetensi Utama.................................................21
J. Mata Kuliah Kompetensi Pendukung..........................................23
K. Mata Kuliah Matrikulasi..............................................................24
L. Tesis...........................................................................................24
M. Struktur Kurikulim Program Magister Teknologi Pendidikan.......25
BAB V

SISTEM PERKULIAHAN..................................................................27
A Alur Penyelesaian Studi Program Magister.............................27

N. Penerimaan Mahasiswa.............................................................28
O. Perkuliahan................................................................................29
P. Penyelesaian Tesis.....................................................................30
Q. Mahasiswa.................................................................................34
R. Perpindahan Program Studi.......................................................35
S. Bahasa Pengantar.....................................................................35
T. Wisuda.......................................................................................35
BAB VI SISTEM EVALUASI.........................................................................36
A Penilaian Perkuliahan..............................................................36
U. Penilaian Ujian Komprehensif....................................................37
V. Penilaian Ujian Tesis..................................................................37
W. Penetapan Kelulusan/Yudisium..................................................39
BAB VII SISTEM PENJAMINAN MUTU TESIS................................................41
A Proses Penulisan Tesis.............................................................41
X. Penelitian...................................................................................43
Y. Pembimbing Tesis......................................................................44
Z. Kelengkapan Teknis Penyelesaian Tesis.....................................45
AA.................Kelengkapan Administratif Akademik untuk Ujian Tesis
..................................................................................................45
AB.............................................................Buku Konsultasi Akademik
..................................................................................................46
BAB VIII ATURAN DAN ETIKA AKADEMIK.....................................................48
A ATURAN AKADEMIK.................................................................48
AC............................................................................ETIKA AKADEMIK
..................................................................................................51
AD......SANKSI DAN PEMBERIAN SANKSI ATAS PELANGGARAN ETIKA
AKADEMIK..................................................................................53

AE.....................................................................................ARBITRASE
..................................................................................................56
AF.HAK KEPEMILIKAN INTELEKTUAL (INTELECTUAL PROPERTY
RIGHT).......................................................................................56
BAB IX TATA KELOLA PROGRAM STUDI.....................................................57
BAB X

SUMBERDAYA................................................................................60
A Dosen......................................................................................60
AG..............................................................................Staff Akademik
..................................................................................................63

PENUTUP...................................................................................................64
LAMPIRAN..................................................................................................65

BAB I
PENDAHULUAN

A. Sejarah dan Landasan Pendirian


Program Studi Magister Teknologi Pendidikan (Prodi MTP) berdiri
sejak tahun 2007 dengan surat keputusan Direktur Jendral Pendidikan
Tinggi

Departemen

Pendidikan

Nasional

Nomor:

3807/D/T/2007

tanggal 26 November 2007. Berdirinya Prodi MTP berdasarkan usulan


Rektor Universitas Jambi atas pertimbangan pengembangan Lembaga,
dan pelayanan terhadap kebutuhan peningkatan kualitas sumber daya
manusia di daerah Provinsi Jambi khususnya dan Nasional pada
umumnya.
Magister Teknologi Pendidikan merupakan program studi Strata-2
pertama di bidang ilmu pendidikan pada Universitas Jambi. Kehadiran
Prodi MTP dianggap tepat dalam meningkatkan sumber daya manusia
yang berkecimpung di bidang pendidikan di provinsi Jambi karena
objek formal teknologi pendidikan adalah memecahkan masalah
belajar manusia, menganalisis masalah, melaksanakan tindakan,
menilai dan mengelola pemecahan masalah tersebut.
Kebijakan kementerian pendidikan dan kebudayaan membuat
program

jaringan

pendidikan

nasional

(JARDIKNAS),

menjadikan

peluang dan tantangan bagi program Studi Magister Teknologi


Pendidikan untuk mendidik guru-guru dan tenaga kependidikan dalam
mengintegrasikan

teknologi

infirmasi

dalam

pembelajaran,

pemanfaatan teknologi informasi dalam pengelolaan manajemen


pendidikan, pemanfaatan teknologi informasi dalam berbagai kegiatan
pendidikan.

Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar


Nasional Pendidikan (SNP) telah mensyaratkan bahwa; guru mulai
jenjang pra sekolah sampai SLTA minimal berpendidikan S1, dan dosen
perguruan tinggi minimal berpendidikan S2. Di samping itu guru
diharuskan pula memiliki 4 (empat) kompetensi, yaitu: pedagogik,
keahlian bidang studi, sosial, dan kepribadian. Artinya, guru dan dosen
dipersyaratkan untuk profesional dalam menjalankan tugas. Karena itu
kehadiran

MTP

diharapkan

dapat

meningkatkan

profesionalisme

tenaga pendidik/akademik.
Berdasarkan

kebutuhan,

minat,

dan

kepentingan

mengembangkan profesionalisme dalam bidang kependidikan, maka


berdirinya prodi ini mendapat sambutan yang luar biasa dari para
pelaku pendidikan baik pada jenjang sekolah menengah ke bawah
maupun pendidikan tinggi. Hal ini diindikasikan dengan diterimanya 72
orang mahasiswa MTP angkatan I untuk tahun akademik 2007/2008.
Pengelola Program pada periode awal S2 MTP ditunjuk oleh Rektor
Universitas Jambi, yaitu: Ketua adalah Dr. Suratno M.Pd, dan sekretaris
adalah Dr. M. Rusdi M.Sc.

B. Landasan Hukum
Standar penyelenggaraan pendidikan pada Program Pascasarjana
Universitas Jambi, Prodi MTP berlandaskan hukum yang ditetapkan
oleh Pemerintah Republik Indonesia, yaitu:
1. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 Bab VI
tentang Pemerintah Daerah dan Bab XIII tentang Pendidikan dan
Kebudayaan.
2. Undang-Undang

RI

Nomor

20

Tahun

2003

tentang

Sistem

Pendidikan Nasional.
3. Undang-Undang RI Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen/
4. Undang-Undang RI Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan
Tinggi.
5. Peraturan

Pemerintah

RI

Nomor

Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi.

60

Tahun

1999

tentang

6. Peraturan Pemerintah RI Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar


Nasional Pendidikan.
7. Peraturan Pemerintah RI Nomor 37 Tahun 2009 tentang Dosen.
8. Peraturan Pemerintah RI Nomor 17 Tahun 2010 tentang
Pengelolaan dan Penyelenggaraan Program Studi.
9. Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan

RI

Nomor

234/U/2000 tentang Pedoman Pendirian Perguruan Tinggi.


10.
Keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 045/U/2002
tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi.
11.
Keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 129a/U/2005
tentang Standar Umum Pelayanan Minimal Bidang Pendidikan.
12.
Rencana Strategis Departemen Pendidikan Nasional Tahun
2005-2009 menuju Pembangunan Pendidikan Nasional Jangka
Panjang 2025.
13.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Tahun 2010 tentang
Standar Isi Pendidikan Tinggi.
14.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Tahun 2010 tentang
Standar Dosen Pendidikan Akademis dan Profesional.

C. Perkembangan
Program Studi S2 Teknologi Pendidikan sampai saat ini telah
menerima mahasiswa pada 12 angkatan dengan jumlah mahasiswa
aktif adalah 420 orang. Sesuai dengan kebijakan Rektor Universitas
Jambi bahwa pengelolaan keuangan menganut sistem tunggal dan
berimbang. Konsekuensi dari itu adalah biaya penyelenggaraan
dibebangkan semuanya kepada dana Pendapan Negara Bukan Pajak
(PNBP), artinya tidak dibebankan pada APBN. Sehubungan dengan itu
perkembangan selanjutnya adalah sangat tergantung pada kontribusi
finansial dari para stakeholders.
Sebagai bentuk pertanggungjawaban publik, prodi ini sudah
mendapatkan Status Akreditas B oleh BAN-PT, dengan dikeluarkannya
Keputusan

Badan

Akreditasi

Nasional

Perguruan

Tinggi

Nomor:

002/BAN-PT/Ak-X/S2/V/2012 tanggal 16 Mei 2012/ kriteria-kriteria


penilaian pada BAN-PT dijadikan indikator kinerja prodi. Pada saat ini
prodi

telah

memiliki

kepustakan

baik

cetak

maupun

digital,

laboratorium komputer dengan jaringan internet dan akan menyiapkan


laboratorium produksi media pembelajaran.

D. Struktur Organisasi
Struktur organisasi prodi adalah sebagai berikut:

REKTOR
Prof. Dr. H. Aulia
Tasman S.E, M.Sc
TIM
PMA
(QA)

DIREKTUR
Ir. H. Yusrizal M.Sc,
Ph.D

DOSEN
STAF
PENGA
JAR

KETUA
Dr. Ali Idrus M.Pd,
M.E
SEKRETARIS
Drs. Saharudin M.Ed,
M.App.Sc, Ph.D

URUSAN
AKADEMIK DAN
KEMAHASISWAAN
Eko Supriadi S.Pd
Sri Wahyuni Utami
PW S.Psi
URUSAN
KEUANGAN
Edi Sutrisno
Dwi Rahayu S.Pd

URUSAN LAB.
MULTIMEDIA
Hely Kurniawan
S.Kom
URUSAN
PERPUSTAKAAN
Indah Fahmiana S.Pd
URUSAN
KEAMANAN DAN
KEBERSIHAN
Didi Suardi
Tarmizi
MAHAS
ISWA/H
IMATEP

Gambar Struktur Organisasi Program Magister Teknologi Pendidikan

Pengelola Program Studi Periode 2007-2008:

Ketua

Sekretaris

Dr. Suratno M.Pd

Dr. M.Rusdi M.S

Pengelola Program Studi Periode 2008-2012:

Ketua

Sekretaris

Dr. M. Rusdi M.Sc

Dr. Rahmat Murbojonom M.Pd

Pengelola Program Studi Periode 2013-2017:

Ketua

Sekretaris

Dr. Ali Idrus M.Pd, M.E

Drs. Saharudin M.Ed, M.App.Sc,


Ph.D

BAB II
VISI, MISI, SPESIFIKASI KOMPETENSI LULUSAN,
STANDAR PENGELOLAAN DAN DOSEN

A. Visi
Merujuk pada Visi Universitas Jambi yang tercantum dalam
statuta, maka visi Program Magister Teknologi Pendidikan dapat
dirumuskan sebagai berikut: menjadi program magister pendidikan
yang unggul di bidang Teknologi Pendidikan dan memiliki daya saing
tinggi di tingkat nasional, regional, dan internasional pada tahun
2025.

B. Misi
1. Menyelenggarakan
pendidikan

yang

kegiatan
berorientasi

pendidikan
pada

magister

teknologi

keunggulan,

kejujuran,

integritas, kreativitas, harmoni, dan kewibawaan akademik yang


menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan demokrasi untuk
menghasilkan lulusan yang mandiri, profesional, kompetitif, dan
berakhlak mulia.
2. Mengembangkan

gagasan

kreatif

dan

inovatif

melalui

riset

sehingga mampu beradaptasi untuk mengantisipasi perubahan dan


perkembangan

ilmu,

teknologi,

dan

seni

mutakhir

dan

berkelanjutan.
3. Mengembangkan kapasitas kelembagaan program studi sehingga
dapat meningkatkan kualitas kinerja dan keunggulan kompetitif
dalam persaingan global.
4. Menyediakan
berbagai

jenis

layanan

pendidikan

dalam

pengembangan keilmuan melalui kerja sama kemitraan dengan

berbagai

pihak

sesuai

dengan

perkembangan

kebutuhan

masyarakat, baik di tingkat daerah, nasional, maupun regional.

C. Spesifikasi Kompetensi
Spesifikasi program studi merupakan informasi karakteristis yang
mendeskripsikan secara ringkas dan lengkap tentang program studi.
Spesifikasi prodi ini memberikan informasi tentang tujuan pendidikan,
kompetensi lulusan, kurikulum, proses pembelajaran, dan juga kriteria
kellusan. Spesifikasi yang dimaksud adalah sebagai berikut:
SPESIFIKASI PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNOLOGI
PENDIDIKAN
1. Perguruan Tinggi
: Universitas Jambi
2. Pelaksana Proses Pembelajaran
Program
: Pascasarjana
Program Studi
: Magister Teknologi Pendidikan
3. Nama Program Studi
: Magister Teknologi Pendidikan
4. Program diakreditasi oleh
: BAN-PT Akreditasi B
5. Gelar Lulusan
: Magister Pendidikan (M.Pd)
6. Tanggal Penyusunan
: 1 Agustus 2008
7. Tujuan Pendidikan
: Menghasilkan lulusan yang
memiliki

kompetensi, baik hard

skill maupun soft skill


8. Kompetensi Lulusan
Kompetensi lulusan diperoleh melalui perpaduan antara visi
dan misi prodi, kebutuhan stakeholders, orientasi kompetensi
bidang

teknologi

pendidikan

baik

skala

nasional

maupun

internasional dan kebutuhan generasi masa depan (scientific


vision). Kompetensi lulusan terdiri dari hard skill dan soft skill. Hard
skill

difokuskan

pada

penguasaan

materi

bidang

teknologi

pendidikan pada level magister, sedangkan soft skill difokuskan


pada pembentukan karakter yang sangat bermanfaat pada dunia
kerja.
Adapun kompetensi lulusan yang diinginkan adalah sebagai
berikut:

Kompetensi Hard Skill Lulusan


Domain
A:
Mahasiswa
mampu

merancangbangun

pembelajaran yang dijabarkan melalui:


1. Mahasiswa
mampu
merancang
sistem

pembelajaran

(instructional system design) baik pada tingkat mikro/kelas


maupun dalam konteks pendidikan dan pelatihan.
2. Mahasiswa
mampu
merancang
strategi
pembelajaran
(instructional strategies) untuk berbagai konteks belajar.
3. Mahasiswa mampu merancang pesan pembelajaran (messages
design).
4. Mahasiswa

mampu

mengidentifikasi

karakteristik

pelajar

(learner characteristics) pada jenjang dan konteks belajar.


Domain B: Mahasiswa mampu mengembangkan sumbersumber belajar yang dijabarkan melalui:
1. Mahasiswa mampu mengembangkan teknologi cetak (printed
technologies) seperti bahan ajar, modul, buku teks, dll.
2. Mahasiswa mampu mengembangkan teknologi pandang-dengar
(audiovisual technologies) seperti slide, video, transparansi,
Radio, TV, film, dll.
3. Mahasiswa mampu mengembangkan teknologi berbantuan
komputer (Computer-Based Technologies) seperti e-learning.
4. Mahasiwa
mampu
mengembangkan
teknologi
terpadu
(integrated

technologies),

seperti

pembelajaran

yang

menggunakan berbagai sumber belajar secara terpadu yang


dikontrol oleh komputer.
Domain C: Mahasiswa mampu memanfaatkan berbagai
sumber belajar yang dijabarkan melalui:
1. Mahasiswa mampu menggunakan berbagai sumber belajar
(media utilization(
2. Mahasiswa mampu melakukan difusi inovasi baik pada teori,
konsep, model maupun sumber-sumber belajar yang telah
dikembangkan (diffusion of innovation).
3. Mahasiswa mampu memanfaatkan
berbagai

sumber

institutionalization).

belajar

dan

melembagakan

(implementation

and

4. Mahasiswa mampu mengembangkan kebijakan dan aturanaturan tentang pemanfaatan berbagai sumber belajar (policies
and regulations).
Domain

D:

Mahasiswa

mampu

memahami

aspek

management dari sumber-sumber belajar yang dijabarkan


melalui:
1. Mahasiswa mampu mengelola berbagai proyek pengembangan
proses dan sumber-sumber untuk keperluan belajar (project
management).
2. Mahasiswa mengelola berbagai sumber belajar (resources
management), baik yang human maupun nonhuman.
3. Mahasiswa
mampu
melakukan
pengelolaan
penyampaian (delivery system management).
4. Mahasiswa
mampu
mengelola
informasi

sistem

(information

management).
Domain E: Mahasiswa mampu memahami aspek evaluasi
dari teknologi pendidikan yang dijabarkan melalui:
1. Mahasiswa mampu melakukan analisis masalah (problem
analysis).
2. Mahasiswa mampu mengembangkan dan melakukan evaluasi
acuan kinerja (criterion-referenced evaluation).
3. Mahasiswa mampu melakukan evaluasi formatif (formative
evaluation) terhadap berbagai sumber belajar ketika proses
pengembangan.
4. Mahasiswa mampu melakukan evaluasi sumatif (summative
evaluation)

untuk

efektivitas,

efisiensi

dan

kemenarikan

berbagai sumber belajar.


Kompetensi Soft Skill Lulusan
Kompetensi soft skill lulusan meliputi:
1. COLLEGE: Communication skill, Organization skill, Leadership,
Logic, Effor, Group skill, dan Ethics.
2. Peneliti yang memiliki keunggulan komparatif.
3. Memiliki kreativitas dan inovasi yang memiliki kontekstualitas
tinggi.

Soft skill diperoleh melalui implementasi pendekatan, strategi,


model, metode, dan teknik pembelajaran di kelas maupun di luar
kelas.
9. Peta Kurikulum
Peta kurikulum merupakan uraian tentang hubungan antara
setiap kompetensi lulusan dengan mata kuliah. Peta kurikulum
mengarahkan

pencapaian

kompetensi

lulusan

melalui

pembelajaran setiap mata kuliah. Berdasarkan peta kurikulum


tersebut dirumuskan sialbus dan Satuan Acara Pembelajaran (SAP)
atau Rencana Program dan Kegiatan Pembelajaran Semester
(RPKPS) dari setiap mata kuliah. Peta kurikulum prodi MTP dapat
dilihat pada lampiran buku katalog ini.
10.
Dukungan untuk mahasiswa dalam Proses Pembelajaran
Dukungan yang diberiakan untuk mahasiswa dalam proses
pembelajaran adalah:
a. Pembimbingan oleh Pembimbing Akademik (PA)
b. Pembimbingan oleh team teaching
c. Pembimbingan oleh pembimbing tugas akhir (tesis)
11.
Kriteria Penerimaan Mahasiswa
Mahasiswa yang diterima pada program studi Magister Teknologi
Pendidikan memiliki kriteria sebagai berikut:
a. Berlatarbelakang Sarjana kependidikan semua jurusan
b. Pernah bekerja dalam bidang pendidikan bagi calon mahasiswa
yang bukan berlatarbelakang pendidikan
c. Mengikuti Tes Potensi Akademik dan Bahasa Inggris (TOEFL)
12.
Metode Evaluasi dan Peningkatan Kualitas dan Standar Proses
Pembelajaran:
a. Evaluasi proses pembelajaran oleh Tim Monitoring dan Evaluasi
Proses Pembelajaran Prodi
b. Mekanisme umpan balik mahasiswa
c. Pengembangan staf dalam bidang ilmu kemampuan mengajar
13.
Metode Penilaian
a. Metode
evaluasi
meliputi
penilaian
terhadap
proses
pembelajaran di kelas, pembuatan makalah/tugas akademik
lainnya, presentasi makalah/tugas lainnya, kehadiran, ujian
tengah semester dan ujian akhir semester
b. Hasil penilaian diberiakan dalam bentuk A, B +, B, C+, C, D+, D,
14.

dan E.
Kriteria Kelulusan/Penamatan

a.
b.
c.
d.

Telah lulus semua mata kuliah prasyarat dan wajib


Indeks Prestasi Kumulatif 3,00
Memiliki skor TOEFL minimal 450
Telah membuat tesis dan telah dinyatakan lulus ujian tesis

D. Standar Pengelolaan
Magister Teknologi Pendidikan Program Pascasarjan Universitas
Jambi berkedudukan di Jambi dan bertanggungjawab langsung kepada
rektor. Dosen Prodi MTP adalah dosen FKIP Universitas Jambi yang
berkualitifkasi Profesor dan/atau Doktor yang ditugaskan mengajar di
Prodi MTP berdasarkan SK Rektor sesuai dengan bidang keahliannya.
Semua kegiatan akademik mulai dari matrikulasi, perkuliahan
semester gasal dan genap, serta seminar proposal dan ujian tesis
dilakukan di kampus Universitas Jambi Jalan Raden Mattaher No. 16
Kota Jambi. Sedangkan untuk konsultasi pembuatan Proposal dan Tesis
sewaktu-waktu

dapat

dilaksanakan

di

Kampus

Pascasarjana

Telanaipura dan/atau Kampus FKIP Universitas Jambi Mendalo Darat.


Dalam

penyelenggaraan

kegiatan

akademik

program

studi

dilaksanakan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Pelaksanaan kegiatan akademik diselenggarakan sesuai dengan
buku

katalog

Magister

Teknologi

Pendidikan,

dan

Pedoman

Akademik Universitas Jambi.


2. Ketua Program Studi diangkat oleh Rektor berdasarkan usulan
Dekan FKIP, dan secara struktural bertanggungjawab kepada
Direktur Program Pascasarjana Universitas Jambi.
3. Dalam
menyelenggarakan
kegiatan
akademik,

Direktur

berkewajiban menyediakan sarana dan fasilitas lain sesuai dengan


standar kegiatan akademik PPs Unja.

BAB III
LANDASAN PENGEMBANGAN KURIKULUM

Kurikulum program studi disusun dengan menmpergunakan prinsip-prinsip Kurikulum


Bebasis Kompetensi (KBK). Kurikulum selalu dikembangkan untuk mengikuti dan
memenuhi kebutuhan kemasyarakatan (societal needs), kebutuhan dunia kerja (industrial
needs), kebutuhan professional (professional needs), dan kebutuhan generasi yang akan
datang (scientific vision). Disamping itu kurikulum juga tetap memperhatikan standar materi
yang telah dikeluarkan oleh AECT. Kurikulum sudah diarahkan pada competence-based dan
student centre learning, sehingga dapat mengarahkan mahasiswa untuk memiliki kompetensi
hard skill dan soft skill yang memadai. Dosen dan tenaga kependidikan lainnya lebih
memposisikan sebagai fasilitator dalam proses pembelajaran. Kurikulum juga mengandung 4
elemen pokok yaitu: isi (content), strategi pembelajaran (teaching-learning strategies), proses
penilaian (assessment processses), dan proses evaluasi (evaluation processes).
1. Muatan Kurikulum
Kurikulum program pascasarjana magister tekhnologi pendidikan meliputi muatan mata
kuliah untuk mengembangkan kompetensi ulusan yang mencakup kompetensi
umum,kompetensi utama, dan kompetensi pendukung sesuai Standar Isi Pendidikan
Tinggi Program Pendidikan Akademik.
2. Komponen Kompetensi
Kurikulum memuat sejumlah mata kuliah untuk mengembangkan kompetensi umum,
kompetensi utama, dan kompetensi pendukung.
a. Kompetensi Umum
Kompetensi umum untuk program magister tekhnologi pendidikan adalah
kemampuan

berfikir

filosofis,

metodologis,

dan

tekniss

yang

melandasi

perkembangan keprofesian sesuai dengan perkembangan pendidikan dan teknologi.


Kompetensi ini diperoleh melalui perkuliahan :
a) Filsafat Ilmu I
b) Metodologi Penelitian I
c) Statistika
b. Kompetensi Utama

Kompetensi Utama untuk program magister teknologi pendidikan adalah


Kompetensi Keahlian sesuai substansi kajian bidang Teknologi Pendidikan yang
menjadi ciri khas program studi yaitu :
a) Menganalisis perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau seni dengan
cara menguasai dan memahami pendekatan, metode dan kaidah keilmuan
disertai penerapannya sesuai dengan disiplin ilmu.
b) Memecahkan persoalan dibidang belajar manusia melalui identifikasi,
perkembangan, pengorganisasian, dan pemanfaatan secara sistematis seluruh
sumber belajar dan melalui pengelolaan proses kesemuanya itu.
c) Mengembangkan kinerja dalam karir tertenru yang ditunjukkan dengan
ketajaman analisis permasalahan secara komprehensif.
c. Kompetensi Pendukung
Kompetensi Pendukung adalah kompetensi yang diperlukan untuk mendukung,
melengkapi, dan memperkaya kompetensi utama.

BAB IV
KURIKULUM

Kurikulum Magister Teknologi Pendidikan Program Pascasarjana Universitas Jambi


ditujukan untuk mencapai standar kompetensi lulusan yag menunjukkan :
1. Keunggulan intelektual-akademik menurut kompetensi inti akademik dan kecakapansikap umum, yang didasarkan pada kemampuan pencapaian keunggulan intelektualakademik menurut kompetensi pengetahuan substantif.
2. Kemampuan bertanggungjawab untuk tumbuh kembang, sebagai pribadi yang matang
dan mandiri, dengan integritas dann komitmen dalam meraih keunggulan dibidang
ilmunya.
3. Kemampuan diri yang lebih bebas/fleksibel serta orisinil dalam mengekspresikan diri
berdasarkan sikap profesionalnya, dengan lebih sadar tentang pertumbuhan sikap dan
perasaan dirinya terhadap bidang ilmunya (feelings and affection), dan terbuka ntuk
pilihan tanggung jawab kehidupan karirnya bersama orang lain.
4. Sikap toleransi yang didasarkan pada akhlak-moral dari kekayaan spiritual dalam
kehidupan akademik dan sosialnya.
5. Kemampuan mengemban kepedulian dan kebersamaan dalam sikap maupun tindakan,
dengan saling percaya, bekerjasama saling membantu, dan membangun iklim yang
kondusif untuk mendukung peningkatan produktivitas tugas/kerja profesional.
6. Kemampuan mengelola tugas/pekerjaan berbasis kematangan sosial yang cerdas-mandiri
dan memiliki komitmen keadilan dan peduli terhadap kehidupan masyarakat dan
membantu penegakan keadilan dan martabat kemanusiaan.
Untuk mencapai standar kompetensi lulusan diatas, dibentuk deskriptor yang
menggambarkan proses pembelajaran sesuai dengan karateristik program studi sebagai
berikut:
1. Penguasaan kompetensi inti akademik dan penguasaan pengetahuan substantif beserta
penerapannya, yang dijamin dengan kemahiran berbahasa, kecakapan dasar-dasar logika
matematik-statistik, dan kemahiran subyek akademik sesuai bidang profesionalnya
dalam pemantapan kecakapan dan sikap-sikap umum intelektual/akademik.

2. Perhatian terhadap pertumbuhan personal, sosial, dan fisik sebagai penghargaan terhadap
integritas, komitmen, keunggulan, dan penerimaan terhadap bakat/talenta serta
keterbatasannya.
3. Mengembangkan kebiasaan merefleksi pengalaman, mampu mencari pengalaman baru,
dan bersedia untuk mengambil resiko dari hasil eksplorasi pilihan-pilihan karir dan gaya
hidup menurut kerangka nilai tertentu, dan terbuka terhadap perkembangan baru dalam
kerangka akademik dan karir.
4. Fleksibel dan terbuka terhadap pandangan orang lain, bersemangat untuk belajar dari
orang lain serta mampu menerima kelebuhan dan kekurangan orang lain, bebas-otentik
dalam mengungkapkan perasaan, serta mengelola emosionalnya.
5. Menghargai hidup keimanan dan kegiatan intelektual yang berkembang serasi-terpadu
dalam hidup manusia yang didasarkan pada ajaran agama dalam kehidupan.
6. Terbuka terhadap pluralitas berbagai tradisi agama dan menghargai pengalaman
keberagaman orang lain melalui mekanisme toleransi hidup beragama dalam
mengembangkan kematangn sosial yang mandiri dan cerdas yang dilandasi komitmen
untuk peduli hak asasi manusia.

A. Komponen Kurikulum Program Magister


Komponen kurikulum program Magister terdiri atas :
a) Mata Kuliah Kompetensi Umum merupakan pengetahuan umum yang melandasi
pembentukan kemampuan pengembangan ilmu yang dikuasai. Kompetensi Umum
merupakan pengetahuan yang harus dikuasai oleh setiap peserta program magister
dari keseluruhan program studi.
b) Mata Kuliah Kompetensi Utama adalah kelompok bahan kajian yang bertujuan
menghasilkan tenaga ahli dengan kekaryaan berlandaskan ilmu dan keterampilan
yang dikuasai.
c) Mata Kuliah Kompetensi Pendukung adalah kelompk bahan kajian yang bertujuan
endukung penguasaan kompetensi utama. Khusus program magister kependidikan
kompetensi pendukung merupakan kelompok bidang kajian yang mendukung
pembentukan kompetensi profesional bidang pendidikan.
d) Mata Kuliah Matrikulasi adalah mata kuliah tambahan bagi mahasiswa yang berasal
dari program nonkependidikan. Mata Kuliah Matrikulasi dimaksudkan untuk
memberikan landasan pengetahuan kependidikan yang harus dikuasai sebagai acuan
bagi penguasaan teori-teori pendidikan selanjutnya.
Mata kuliah matrikulasi bagi program studi nonkependidikan adalah mata kuliah
tambahan bagi mahasiswa yang berasal dari program studi yang tidak sebidang
dengan program studi tersebut.

e) Tesis adalah karya ilmiah berdasar pada hasil studi penelitian yang memenuhi
kriteria penelitian ilmiah dengan persyaratan metodologi disiplin ilmu yang ada pada
program studi sebgai upaya untuk pemecahan masalah, dan pengungkapan suatu
temuan ilmiah atau pengembangan konsep baru.

B. Mata Kuliah Kompetensi Umum


Mata kuliah kompetensi umum adalah mata kuliah yang melandasi pembentukan
kemampuan dan keterampilan meneliti yang terdiri atas:
1. Filsafat Ilmu I (PPs 104) 3 SKS
Mata kuliah Filsafat Ilmu bertujuan memberikan kemampuan pada mahasiswa
untuk memahami hakikat ilmu (the nature of science) dalam hubungan dengan
berbagai pengetahuan lain, kemampuan dan keterampilan ilmiah dengan
menerapkan penalaran filosofis dan kritis logis, dengan tidak mengabaikan
keterbatasan ilmu dan metode-metode ilmiah dan batasan-batasan moral dan
sosialnya sebagai upaya untuk memperoleh dan memanfaatkan pengetahuan.
Mata Kuliah Filsafat Ilmu mencakup pembahsan tentang ontologi,
epistemologi, dan aksologi ilmu dalam konstelasi berbagai pengetahuan lainnya,
serta perkembangan pengetahuan ilmiah. Pembahasan tentang ontologi ilmu
difokuskan pada unsur realitas empirik (empiricism) sperti fakta, data, dan informasi
tanpa melepaskannya dari realitas rasioanal (rationalism), serta kedudukannya
dalam kegiatan ilmiah. Epistemologi ilmu difokuskan pada metode ilmiah dan
operasionalisasinya dalam metodologi penelitian. Aksologi ilmu membahas nilainilai yang terkait dengan kegiatan keilmuan setra kegunaanya baik secara internal,
eksternal maupun sosial.
2. Metodologi Penelitian (PPs 205) 3 SKS
Metodologi Penelitian bertujuan memberikan kemampuan pada mahasiswa
untuk memiliki kompetensi dalam memilih metode yang sesuai dengan karateristik
masalah yang digunakan untuk menarik kesimpulan, dan menyusun pengetahuan
ilmiah melalui kegiatan penelitian.
Mata Kuliah Metodologi Penelitian mencakup paradigma penelitian,
sistematika dan prosedur ilmiah dalam perumusan masalah, penentuan desai dan
metode penelitian yang tepat, teknik pengumpulan data, dan penyajian data yang
tepat, handal, dan dapat dipercaya (credibel), pemilihan analisis data, teknik
inferensial dan pembahasannya, serta konklusinya.

3. Statistika ( PPs 306) 3 SKS


Mata Kuliah Statistika bertujuan memberikan kemampuan pada mahasiswa
untuk memiliki kompetensi dalam memilih formulasi statistika yang sesuai dengan
jenis data, baik unuk mendeskripsikan data, maupuan melakukan inferensi dan
penafsirannya dari hasil analisis data sesuai dengan jenis data melalui bivariat
maupun multivariat. Mahasiswa mampu menggunakan perangkat lunak untuk
analisis data dan dapat memberikan interpretasi yang tepat untuk kepentingan
menyusun kesimpulan analisis.

C. Mata Kuliah Kompetensi Utama


Mata Kuliah Kompetensi Utama adalah mata kuliah yang membentuk sikap dan
perilaku berdasarkan ilmu dan keterampilan yang dikuasai sebagai dasar pengembangan
profesionalisme dalam bidangnya. Mata kuliah kompetensi utama terdiri atas :
1. Landasan Teknologi Pendidikan (TP 101) 3 SKS
Mata kuliah ini bertujuan memberikan kemampuan pada mahasiswa untuk
memiliki kompetensi dalam menguasai teknologi pendidikan agar mampu
mengaplikasikan dan mengembangkan dalam pembelajaran di program studi.
Mata kuliah kuliah ini membahs secara komprehensif mengenai
pengembangan teknologi baik teori, prinsip, model, paradigma, konstruk serta
manfaat, dampak dan aplikasinya dalam pendidikan dan pembelajaran. Pembahasan
difokuskan pada pengembangan dan penerapan konsep belajar terbuka, termasuk
belajar jarak jauh dan belajar berbasis aneka sumber (resource-based learning).
Pembahasan meliputi perkembangan dari aspek kerekayasaan, kemasyarakatan,
keekonomisan, kepsokilogisan dan dari aspek kependidikan sendiri. Kegiatan
perkuliahan termasuk pemberian pengalaman langsung (hands-on experience) dalam
memanfaatkan teknologi.
2. Desain Pembelajaran (TP 202) 3 SKS
Mata kuliah ini mengkaji konsep, prinsip-prinsip, dan prosedur pengembangan
desain pembelajaran. Kajian lebih rinci meliputi teori-teori yang berkaitan dengan
pengembangan desain pembelajaran, seperti teori belajar, taksonomi tujuan
pembelajaran, model-model pembelajaran inovatif, dan pendekatan-pendekatan
dalam pembelajaran.

3. Evaluasi Proses dan Hasil Belajar (TP 303) 3 SKS


Mata kuliah ini mempelajari konsep dasar dan prinsip evaluasi proses dan hasil
pembelajaran, model-model evaluasi program, pengembangan alat evaluasi, dan
strategi/teknik pengukuran terhadap program-program dan praktik pembelajaran
yang diperlukan dalam rangka menentukan tingkat keberhasilan dan sebagai umpan
balik untuk penyusunan program pembelajaran berikutnya. Pengukuran disini tidak
hanya dimaksudkan untuk mengetahui prestasi belajar siswa saja, tetapi tekanannya
terhadap keefektifan program yang disusun. Perkuliahan akan mengarah kepada
peran dari komponen-komponen pengukuran dan bagaimana menyusun suatu
laporan yang dapat dimanfaatkan untuk perbaikan/revisi program-program
pembelajaran serta praktik lapangan.
4. Teknologi KINERJA (TP 104) 3 SKS
Mengkaji tentang serangkaian metode, prosedur, dan strategi yang sistematis
untuk memecahkan masalah yang berkaitan dnegan kinerja. Penerapan teknologi
kinerja baik individual, kelompok kecil, maupun organisasi. Penerapan dilakuakn
dalam bentuk informasi, komunikasi, pengembangan organisasi, pelatihan, work/job
design, manajemen kinerja, rekayasa lingkungan, ergonomik, feedback system,
reward, coaching, perubahan budaya, electronic support system, dan lain-lain.
5. Perkembangan Sumber Belajar dan Media Belajar (TP 205) 3 SKS
Mengkaji konsep dan prinsip sumber belajar, jenis sumber belajar untuk
mengoptimalkan pembelajaran, pusat sumber belajar (PSB), fungsi PSB, organisasi
PSB meliputi perencanaan, pembiayaan, personalia, monitoring dan evaluasi PSB.
Membahas media dan teknologi yang umum digunakan dalam proses pembelajaran,
karateristik dan prinsip pemanfaatan, dan berlatih memproduksi media/teknologi
pembelajaran berbasis audio-video, atau digital sesuai dengan teknik-teknik dasar
yang telah dipelajari, mulimedia interaktif, atau media/teknologi berbasis komputer.
6. Kawasan Penelitian Teknologi Pendidikan (TP 306) 3 SKS
Mata Kuliah ini membantu mahasiswa dalam memperisiapka penelitian tesis.
Penelitian dalam kawasan teknologi pendidikan meliput teori dan praktik dalam
merancang, mengembangkan, memanfaatkan, mengelola dam menilai proses,

sumber dan sistem belajar. Pemecahan masalah belajar secara empirik dpat
dilakukan dengan berbagai cara strategi dan prosedur.

D. Mata Kuliah Kompetensi Pendukung


Mata kuliah kompetensi pendukung adalah mata kuliah yang membentuk sikap dan
perilaku berdasarkan ilmu dan keterampilan yang dikuasai sebagai dasar pengembangan
profesionalisme dalam bidangnya. Mata kuliah kompetensi pendukung terdiri atas:
1. Teknologi Informasi dan Komunikasi dalam Pendidikan (PPs 205) 3 SKS
Mata kuliah ini bertujuan memberikan kemampuan pada mahasiswa untuk
memiliki kompetensi dalam menguasai teknologi informasi dan komunikasi dalam
pendidikan agar mampu mengaplikasikan dan mengembangkan dalam pembelajran
di program studi.
Mata kuliah

kuliah

ini

membahs

secara

komprehensif

mengenai

pengembangan teknologi baik teori, prinsip, model, paradigma, konstruk serta


manfaat, dampak dan aplikasinya dalam pendidikan dan pembelajaran. Pembahasa
difokuskan pada pengembangan dan penerapan konsep belajar terbuka, termasuk
belajar jarak jauh dan belajar berbasis aneka sumber (resource-based learning).
Pembahasan meliputi perkembangan dari aspek kerekayasaan, kemasyarakatan,
keekonomisan, kepsokilogisan dan dari aspek kependidikan sendiri. Kegiatan
perkuliahan termasuk pemberian pengalaman langsung (hands-on experience) dalam
memanfaatkan teknologi.
2. Orientasi Baru dalam Psikologi Pendidikan (PPs 104) 3 SKS
Mata Kuliah ini bertujuan memberikan kemampuan pada mahasiswa agar
dapat memahami dan menjelaskan kedudukan, hakikat, dan pembagian psikologi
dan psikologi belajar.
Mata kuliah ini berisi: pengantar, landasar pengertian serta objek psikologi,
berbagai aliran baru seperti behavioristik, kognitif, neuroscience, dan psikologi
belajar serta berbagai perbedaan dan persamaan konsep-konsep psikologi belajar.
Isu-isu dan tantangan baru bagi para ahli pendidikan dan ahli psikologi dalam upaya
peningkatan mutu praktik pendidikan atas dasar temuan-temuan mutakhir teori
ilmiah dibidang psikologi pendidikan, Pendekatan-pendekatan baru dalam psikologi
pendidikan yang merupakan paduan antara disiplin ilmu pendidikan, kognitif,
neuroscience, berbagai aspek dasar-dasar ilmu, dan teori psikologi serta teori belajar.

E. Mata Kuliah Matrikulasi


Mata kuliah Matrikulasi dilaksanakan oleh program studi sebelum perkuliahan
semester pertama dimulai. Matrikulasi kependidikan dilaksanakan pada bulan Agustus
untuk mahasiswa baru. Matrikulasi terdiri dari tiga mata kuliah yaitu Landasan Ilmu
Pendidikan ( 0 SKS ) dan Psikologi Pendidikan ( 0 SKS ) dan Pengembangan Kurikulum
dalam Pembelajaran ( 0 SKS).

F. Tesis
Tesis merupakan bagian dari kompetensi utama dengan bobot 6 SKS yang terdiri
atas:
a. Seminar praproposal
b. Seminar proposal
c. Seminar hasil
d. Ujian tesis

G. Struktur Kurikulim Program Magister Teknologi


Pendidikan
a) Standar Kompetensi Lulusan
Standar Kompetensi Lulusan Program Magister Teknologi Pendidikan adalah
kompetensi lulusan yang dibentuk oleh kompetensi umum, utama, dan pendukung
dari bidang studi yaitu:
Lulusan yang memiliki kemampuan mengembangkan, berfikir kritis/analitis,
evaluatif, konseptual, reflektif dan implementatif dalam bidang Teknologi
Pendidikan. Menerapkan fleksibilitas dan adaptabilitas untuk mrngubah perilaku dan
pendekatan dalam upaya menyesuaikan diri pada situasi, dan pengenalan perubahan
sistem pembelajaran, serta pemenuhan kebutuhan situasi yang spesifik melalui
model sistem belajar dan pembelajaran yang inovatif dan kreatif yang mencirikan
kebaruan teori dalam teknologi pendidikan.
Kompetensi Lulusan Program Studi

Teknologi

Pendidikan

dapat

dideskripsikan sebagai berikut :


1) Memahami konsep analisis, perencanaan, pengembangan, implementasi
evaluasi/kajian dalam Teknologi Pendidikan.
2) Menerapkan paradigma baru pembeljaran dalam Teknologi Pendidikan.

3) Mengembangkan pengetahuan dan mengutamakan pemahaman mendasar


(kompetensi fundamental/dasar ilmu pengetahuan) tentang gagasan-gagasan
pokok atau sentral yang sesuai bidang Teknologi Pendidikan.
4) Mensintetiskan model sistem belajar dan pembelajaran yang inovatif dan kreatif
yang mencirikan kebaruan teori dalam Teknologi Pendidikan.
5) Mengevaluasi program sistem belajar dan pembelajaran dengan berbagai
pendekatan yang mutakhir yang mencirikan kebaruan teori dalam Teknologi
Pendidikan.
b) Mata Kuliah
1) Kompetensi Umum
KODE
PPs 104
PPs 205
PPs 306

MATA KULIAH
Filsafat Ilmu I
Metodologi Penelitian
Statistika

SKS
3
3
3

MATA KULIAH
Landaan Teknologi Pendidikan
Desain Pembelajaran
Evaluasi Proses dan Hasil Belajar
Teknologi Kerja
Pengembangan Sumber Belajar dan
Media Belajar
Kawasan Penelitian Teknologi
Pendidikan
Tesis

SKS
3
3
3
3
3

2) Kompetensi Utama
KODE
TP 101
TP 202
TP 303
TP 104
TP 205
TP 306
PPs 409

3
3

3) Kompetensi Pendukung
KODE
PPs 104
PPs 205

MATA KULIAH
Orientasi Baru dalam Psikologi
Pendidikan
Teknologi Komunikasi dan Informasi
dalam Pendidikan

SKS
3

MATA KULIAH
Landasan Ilmu Pendidikan *

SKS
0

4) Matrikulasi
KODE
PPs 001

PPs 002
TP 001

Psikologi Pendidikan *
Pengembangan Kurikulum dalam
Pembelajaran **
*Mata Kuliah Matrikulasi Pendidikan
** Mata Kuliah Matrikulasi Program Pendidikan

0
0

BAB V
SISTEM PERKULIAHAN

A. Alur Penyelesaian Studi Program Magister

Seminar Hasil

Ujian Tesis

Calon mahasisw

Penulisan tesis
Wisuda

Penetapan pembimbing

Seminar Pra Proposal

B. Penerimaan Mahasiswa
Ujian Komprehensif
1. Pelaksanaan Seleksi
Seminar Proposal

Perkuliahan
Matrikulasi

Seleksi calon mahasiswa program pascasarjana dilakukan satu


kali dalam satu tahun yaitu; Penerimaan semester gasal untuk
program reguler dan non-reguler. Penerimaan semester gasal
dilakukan bulan April sampai dengan Juni.
2. Persyaratan

a. Calon mahasiswa program studi S2 memiliki IPK S1 minimal


2,75 dari program studi terakreditasi.
b. Bagi calon mahasiswa yang memiliki IPK 2,25 IPK < 2,75
dapat mengikuti seleksi dengan persyaratan telah bekerja
minimal tiga tahun atau mendapatkan rekomendasi dari guru
besar yang bidang keahliannya relevan dengan program studi
yang dipilih.
c. Mengikuti seleksi yang diadakan oleh Program Pascasarjana
dengan mata uji Tes Potensi Akademik dan Bahasa Inggris.
d. Calon mahasiswa yang dapat diterima sebagai mahasiswa
program pascasarjana adalah calon mahasiswa yang lulus TPA
dengan skor minimal 450 serta lulus TOEFL dengan skor
minimal 450.
e. Calon mahasiswa yang lulus Tes Potensi Akademik (TPA) dan
memperoleh 400 skor TOEFL < 450 dapat diterima dengan
syarat mengikuti perkuliahan bahasa inggris setara 3 sks
selama satu semester untuk mencapai batas lulus TOEFL.
f. Penentuan kelulusan calon mahasiswa pada program studi MTP
berdasarkan

kriteria

skor

TPA

yang

disesuaikan

dengan

karakteristik program studi.


g. Apabila karena suatu hal, calon mahasiswa yang dinyatakan
lulus tidak mendaftar sesuai waktu yang ditentukan maka
diberikan kesempatan untuk mendaftar tahun berikutnya tanpa
mengikuti seleksi ulang dengan melapor secara tertulis kepada
Direktur.
h. Calon mahasiswa

yang

telah

dinyatakan

lulus

seleksi

diwajibkan mendaftar ulang dengan memenuhi persyaratan


yang ditentukan oleh PPs Unja.

C. Perkuliahan
Perkuliahan Program Magister Teknologi Pendidikan dilakukan
secara terstruktur dengan mekanisme sebagai berikut:
1. Setiap awal semester perkuliahan, mahasiswa wajib mendaftar
dengan mengisi Kartu Rencana Studi.
2. Perkuliahan menggunakan sistem kredit semester dengan bobot
sebagai berikut:
Satu sks pada Program Magister untuk mata kuliah:
Teori:
Tatap muka
50 menit
Terstruktur75 menit
Mandiri
75 menit
3. Satu semester terdiri dari 16 kali pertemuan sudah termasuk 2 kali
ujian yaitu ujian tengah semster (UTS) dan ujian akhir semester
(UAS).
4. Dosen pengampu mata kuliah wajib memenuhi jumlah tatap muka
minimal 12 kali, tidak termasuk ujian.
5. Kehadiran mahasiswa dalam bentuk tatap muka minimal 75% dari
12 kali kegiatan tatap muka yang dilakukan oleh dosen.
6. Penetapan nilai akhir juga memperhitungkan tugas-tugas yang
diberikan dosen, sesuai dengan kontrak perkuliahan.
7. Satu tahun akademik terdiri dari semester gasal dan semester
genap.
a. Semester gasal berlangsung dari bulan September sampai
dengan bulan Desember.
b. Semester genap berlangsung dari bulan Februari sampai
dengan bulan Juli.
8. Pelaksanaan perkuliahan
a. Perkuliahan Matrikulasi dilaksanakan tanggal 1-31 Agustus
untuk setiap tahun.
b. Semester gasal digunakan untuk kegiatan perkuliahan empat
sampai lima mata kuliah yang terdiri atas tiga mata kuliah
kompetensi umum, tiga mata kuliah matrikulasi program studi
atau satu mata kuliah matrikulasi program studi ditambah satu
mata kuliah kompetensi utama bagi mahasiswa taksebidang.

c. Semester genap digunakan untuk kegiatan perkuliahan lima


sampai

enam

mata

kuliah

dari

kelompok

mata

kuliah

Kompetensi Utama.
d. Diakhir semester 3 setiap mahasiswa diwajibkan mengikuti
ujian Komprehensif. Ujian Komprehensif merupakan prasyarat
untuk mengikuti seminar proposal.

D. Penyelesaian Tesis
Penulisan tesis dilakukan dengan tahapan sebagai berikut:
1. Penetapan Pembimbing

Penentuan pembimbing dilakukan paling lambat 3 bulan sejak


semester genap berjalan. Mahasiswa mengajukan 2 nama calon
pembimbing pertama dan 2 nama calon pembimbing kedua
dengan nama yang berbeda. Jika mahasiswa mengusulkan nama
yang sama maka pembimbing tesis akan ditetapkan oleh Ketua
Program Studi dalam bentuk surat keputusan tanpa terikat dengan
pilihan mahasiswa.
2. Seminar PraProposal

Seminar praproposal digunakan untuk menetapkan topik yang


akan diajukan sebagai tesis. Topik yang diajukan pada seminar
praproposal harus telah disetujui oleh ketua pembimbing. Seminar
praproposal dapat dilakukan setiap saat berdasarkan pengajuan
mahasiswa dan penjadwalan oleh ketua program studi, yang
pelaksanaannya dilaksanakan oleh ketua dan sekretaris program
studi. Kelatakan topik tesis yang telah disetujui ketua program
studi dalam seminar praproposal menjadi syarat bagi mahasiswa
untuk meneruskan penulisan proposal tesis. Topik tesis yang telah
ditetapkan tidak dapat diganti. Apabila dilakukan penggantian

topik tesis secara substansial, maka harus diverifikasi kembali dan


disetujui oleh ketua program studi.
3. Ujian Komprehensif

Diakhir semester 3 setiap mahasiswa diwajibkan mengikuti


ujian Komprehensif. Ujian Komprehensif merupakan prasyarat
untuk mengikuti seminar proposal.
4. Seminar Proposal

Seminar proposal dilakukan setelah lulus seminar praproposal


dan lulus ujian komprehensif yang dibuktikan dengan surat
keterangan lulus. Seminar proposal dapat dilakukan setiap saat
oleh

program

studi

berdasarkan

pengajuan

mahasiswa

dan

penjadwalan oleh ketua program studi. Untuk dapat mengajukan


seminar proposal, mahasiswa mengajukan permohonan kepada
ketua program studi dengan melampirkan proposal tesis yang telah
disetujui oleh kedua pembimbing dan berisi konsep/kajian teoritik
minimal 50%, serta draf instrumen yang telah disetujui oleh kedua
pembimbing

untuk

kuantitatif

dan

informasi

tentang

latar

penelitian untuk kualitatif. Format proposal dapat dilihat pada Buku


Pedoman Penulisan Tesis.
a. Susunan panitia seminar proposal terdiri atas:
1) Ketua Program Studi
2) Sekretaris Program Studi
3) Kedua Pembimbing
4) Dalam hal Ketua program studi dan/atau sekretaris program
studi

merangkap

sebagai

pembimbing,

maka

panitia

seminar proposal ditambah satu orang dosen penguji.


b. Kelulusan proposal tesis yang telah diseminarkan dinyatakan
dengan surat keterangan dari Ketua Program Studi setelah
diperbaiki sebagai syarat untuk meneruskan penulisan tesis.
5. Seminar Hasil Penelitian

Seminar hasil penelitian dapat dijadwalkan setiap saat oleh


Ketua Program berdasarkan usulan mahasiwa.
a) Penjadwalan Seminar Hasil Penelitian berdasarkan permohonan
mahasiswa dengan melampirkan :
1) Tesis yang sudah disetujui oleh kedua pembimbing dan
2)
3)
4)
5)

diketahui oleh Ketua Program Studi;


Surat Keterangan lulus Tes Bahasa Inggris PPs Unja;
Kumpulan Kartu Hasil Studi;
Surat keterangan bebas perpustakaan;
Surat
keterangan
telah
menyelesaikan
kewajiban

administrasi.
b) Panitia Ujian Tesis:
1) Ketua Program Studi sebagai Ketua penguji;
2) Sekretaris Program Studi sebagai sekretaris penguji;
3) Kedua pembimbing;
4) Penguji 3 orang dari dosen;
5) Dalam hal Ketua Program Studi dan/atau sekretaris program
studi merangkap sebagai pembimbing, maka panitia ujian
tesis dapat ditambah satu atau dua orang penguji dari
dosen.
c) Seminar Hasil dapat dilaksanakan jika dihadiri oleh minimal tiga
orang penguji secara fisik termasuk minimal satu orang
pembimbing.
d) Pada saat Seminar Hasil mahasiswa diwajibkan membawa:
1) Fotocopy halaman judul dan halaman yang dikutip dari buku
rujukan/referensi.
2) Contoh instrumen yang sudah terisi.
3) Foto-foto kegiatan penelitian untuk penelitian kualitatif.
e) Pada saat Seminar Hasil mahasiswa berpakaian rapi dengan
mengenakan jaket almamater.
f) Prosedur persetujuan terhadap tesis yang telah diperbaiki
berdasarkan masukan panitia ujian tesis, dibuktikan dengan
membubuhkan tanda tangan persetujuan yang dimulai dari
penguji, pembimbing, ketua program studi, dan direktur PPs.
g) Hasil Seminar Hasil ditetapkan oleh panitia ujian yang disertai
berita acara ujian.
- Jika tesis dinyatakan Layak, mahasiswa dapat langsung
mendaftar Ujian Tesis.

Jika tesis dinyatakan Belum Layak, mahasiswa diberikan


kesempatan paling cepat 1 minggu untuk dapat mendaftar
Ujian Tesis.

6. Ujian Tesis

Ujian tesis dapat dijadwalkan setiap saat oleh Ketua Program


Studi berdasarkan usulan mahasiswa.
a. Penjadwalan ujian tesis berdasarkan permohonan mahasiswa
dengan melampirkan :
1) Tesis yang sudah disetujui oleh kedua pembimbing dan
2)
3)
4)
5)

diketahui oleh Ketua Program Studi;


Surat Keterangan lulus Tes Bahasa Inggris PPs Unja;
Surat Keterangan lulus ujian komprehensif;
Surat keterangan bebas perpustakaan;
Surat
keterangan
telah
menyelesaikan
kewajiban

administrasi.
6) Menyerahkan Sumber Kutipan Asli yang terdiri dari halaman
depan sumber dan bagian halaman kutipan (Dijilid rapi dan
diberi tanda)
b. Panitia Ujian Tesis:
1) Ketua Program Studi sebagai Ketua penguji;
2) Sekretaris Program Studi sebagai sekretaris penguji;
3) Kedua pembimbing;
4) Penguji 3 orang dari dosen;
5) Dalam hal Ketua Program Studi dan/atau sekretaris program
studi merangkap sebagai pembimbing, maka panitia ujian
tesis dapat ditambah satu atau dua orang penguji dari
dosen.
c. Ujian tesis dapat dilaksanakan jika dihadiri oleh minimal tiga
orang penguji secara fisik termasuk minimal satu orang
pembimbing.
d. Pada saat ujian mahasiswa diwajibkan membawa:
1) Fotocopy halaman judul dan halaman yang dikutip dari buku
rujukan/referensi.
2) Contoh instrumen yang sudah terisi.
3) Foto-foto/video kegiatan penelitian
kualitatif.

untuk

penelitian

e. Pada saat ujian tesis mahasiswa berpakaian rapi dengan


mengenakan jaket almamater.
f. Prosedur persetujuan terhadap tesis yang telah diperbaiki
berdasarkan masukan panitia ujian tesis, dibuktikan dengan
membubuhkan tanda tangan persetujuan yang dimulai dari
penguji, pembimbing, ketua program studi, dan direktur PPs.
g. Kelulusan ujian tesis ditetapkan oleh panitia ujian yang disertai
berita acara ujian.
7. Penetapan Yudisium

Yudisium ditetapkan oleh Direktur PPs setelah mahasiswa yang


bersangkutan memperbaiki tesis sesuai dengan masukan panitia
ujian dengan prosedur persetujuan atas perbaikan tesis dimulai
dari persetujuan penguji, pembing, ketua program studi dan
direktur. Tanggal yudisium dijadikan dasar penetapan kelulusan
dari program magister yang selanjutnya akan tercantum dalam
ijazah.

E. Mahasiswa
1. Mahasiswa aktif adalah mahasiswa yang terdaftar di Program
Magister Teknologi Pendidikan dengan memenuhi persyaratan
akademik yaitu:
a. Membayar SPP dan DPP pada semester berjalan,
b. Memiliki kartu mahasiswa yang diterbitkan oleh Universitas
Jambi,
c. Mengisi

Rencana

Studi

Semester

pada

Buku

Konsultasi

Akademik yang disahkan oleh Ketua Program Studi untuk


penyelesaian mata kuliah dan penyelesaian tesis.
2. Masa studi Program Magister
a. Masa studi Program Magister sebidang minimal satu setengah
tahun dan maksimal empat tahun.
b. Masa studi Program Magister tidak sebidang minimal dua tahun
dan maksimal lima tahun.

c. Mahasiswa Program Magister sebidang yang tidak dapat


menyelesaikan studi dalam empat tahun dinyatakan Habis
Masa Studi (MHS).
d. Mahasiswa Program Magister tidak sebidang yang tidak dapat
menyelesaikan studi dalam lima tahun dinyatakan HMS.
e. Mahasiswa Program Studi yang sudah dinyatakan HMS tetapi
tetap ingin menyelesaikan pendidikannya di PPs Unja dapat
diberi

kesempatan

memperoleh

nomor

dengan

cara

registrasi

mendaftar
baru

ulang

dengan

untuk

kewajiban

menyelesaikan biaya perkuliahan sampai dengan tanggal HMS,


selanjutnya dikenakan kewajiban membayar SPP dan DPP
sesuai dengan ketentuan yang sedang berlaku.
f. Mahasiswa Program Magister yang memperbaharui nomor
registrasi, mata kuliah yang telah ditempuh dapat diakui
sepanjang tidak ada perubahan kurikulum.
3. Cuti akademik tidak dihitung sebagai masa studi. Cuti akademik
hanya boleh diambil pada masa perkuliahan berjalan.

F. Perpindahan Program Studi


Mahasiswa diterima di program studi berdasarkan daya tampung
yang tersedia. Kepindahan ke program studi lain hanya dimungkinkan
bila daya tampung program studi tersebut masih memungkinkan.
Kepindahan dapat dilakukan apabila:
a. Diajukan

oleh

mahasiswa

paling

lambat

satu

bulan

sejak

perkuliahan semester pertama dimulai dan lewat batas waktu


tersebut mahasiswa harus mengikuti seleksi tahun depan jika tetap
ingin pindah ke program studi lain.
b. Berdasarkan izin tertulis Direktur Program Pascasarjana Universitas
Jambi.
c. Mahasiswa pindahan dari PTN atau PTS yang memiliki izin DIKTI
dan terakreditasi BAN PT dapat diterima di PPs Universitas Jambi
dengan pengakuan terhadap mata kuliah yang relevan dengan
program studi yang dituju setelah melalui verifikasi Ketua Program
Studi dan pengakuan tersebut ditetapkan oleh Direktur PPs Unja.

G. Bahasa Pengantar
Bahasa pengantar dalam perkuliahan, penulisan tesis, dan
disertasi menggunakan bahasa Indonesia. Bahasa inggris dapat
digunakan sebagai suplemen dalam penulisan tesis.

H. Wisuda
Lulusan Program Studi Magister Teknologi Pendidikan wajib
mengikuti wisuda Universitas Jambi yang dilakukan pada akhir
semester gasal dan akhir semester genap.

BAB VI
SISTEM EVALUASI

A. Penilaian Perkuliahan
1. Sistem Penilaian
Penilaian perkuliahan mempergunakan kriteria A,B,C,D dan E dengan tanda
(+) dan (-) sebagaimana tampak dalam tabel berikut:
Tabel 1.Kriteria Penilaian
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Nilai Angka
80-100
75-79,99
70-74,99
65-69,99
60-64,99
55-59,99
50-54,99
49,99

Nilai Huruf
A
B+
B
C+
C
D+
D
E

Bobot
4
3,5
3
2,5
2
1,5
1
0

2. Ketentuan Pemberian Nilai


a. Mahasiswa yang belum melengkapi semua tugas dapat diberi nilai BL (belum
lengkap).Nilai BL yang tidak dilengkapi dalam waktu dua bulan dinyatakan
tidak lulus.
b. Apabila mahasiswa memperoleh nilai dibawah B dinyatakan tidak lulus dan
yang bersangkutan wajib mengambil/menempuh mata kuliah tersebut pada
semester yang sama tahun berikutnya.Apabila mata kuliah tersebut tidak dibuka
lagi,maka dapat diganti dengan mata kuliah lain.Penggantian mata kuliah harus
sepengetahuan dan seizin Ketua Program Studi.
c. Batas waktu penyerahan nialai adalah satu bulan setelah batas akhir jadwal ujian
semester.Apabiala enam bulan setelah batas akhir penyerahan nilai dosen belum
memberikan nilai,maka nilai mata kuliah tersebut secara otomatis akan diberi
nilai B+.
d. Indeks prestasi semester (IPS) adalah rata-rata nilai prestasi hasil belajar dengan
mempertimbangkan beban SKS pada akhir semester.

e. Indeks prestasi kumulatif (IPK) adalah rata-rata nilai prestasi hasil belajar
dengan mempertimbangkan beban SKS.IPK dihitung pada akhir perkuliahan
dengan mempergunakan rumus :

IPK=

Jumlah (nilai mata kuliah x beban sks)


Jumlah sks seluruhmata kuliah

f. Ambang kelulusan setiap mata kuliah adalah B (3)

B. Penilaian Ujian Komprehensif


Ujian komprehensif bertujuan menilai kemampuan mahasiswa dengan penguasaan
materi perkuliahan secara utuh dan menyeluruh.Ujian komprehensif meliputi materi mata
kuliah kompetensi utama dan metodologi penelitian.
Penilaian ujian komprehensif mencakup aspek substansi yang meliputi konsep,
teori dan aplikasi serta aspek metodologis.
Kelulusan ujian komprehensif dinyatakan dengan surat keterangan yang
ditandatangani oleh ketua program studi dan Direktur PPs Unja.

C. Penilaian Ujian Tesis


Aspek/komponen yang dinilai dalam penyelesaian tesis yang terdiri atas penilaian
seminar proposal,seminar kelayakan hasil, dan ujian tesis.
a. Penilaian Dalam Seminar Proposal
Aspek yang dinilai dalam seminar proposal adalah kelogisan masalah dan
metodologi penelitian yang mencakup ;
1) Relevansi topik dengan program studi
2) Konstelasi permasalahan
3) Konsep dan landasan teori yang relevan
4) Metodologi penelitian
5) Instrumen
b. Penilaian Dalam Seminar Kelayakan Tesis
Penilaian kelayakan tesis dilakukan oleh panitia seminar kelayakan dengan
menilai komponen berikut :
1) Relevansi topik dengan program studi
2) Originalitas permasalahan
3) Kedalaman dan keluasan konsep teori keilmuan yang dibahas
4) Sistematika,bahasa dan teknik penulisan
5) Ketepatan metode dan sampling
6) Instrumen dan prosedur pengumpulan data

7) Teknik analisis data


8) Hasil penelitian dan pembahasan
9) Kesimpulan, implikasi dan saran
c. Penilaian Ujian Tesis
Penilaian ujian tesis dilakukan oleh panitia ujian tesis dengan menilai
komponen berikut :
1) Relevansi topik dengan program studi
2) Kedalaman dan keluasan konsep dari teori keilmuan yang dibahas
3) Argumentasi teoritis dalam membangun kerangka berpikir dan menarik
kesimpulan
4) Originalitas dan relevansi konsep dan teori dengan bidang penelitian
5) Ketepatan metode penelitian dan sampling
6) Kualitas instrumen dan teknik pengumpulan data
7) Sistematika penyajian hasil penelitian
8) Kualitas hasil penelitian dan pembahasan
9) Implikasi hasil penelitian
10) Kebaruan temuan
11) Sistematika,bahasa dan teknik penulisan
12) Kemampuan mempertahankan tesis
d. Penentuan Nilai Ujian Tesis
Nilai ujian tesis diperoleh

dari

rata-rata

nilai

komponen

dengan

memperhitungkan bobot komponen yang dinilai.Nilai ujian tesis diberikan dalan dua
tahap,yaitu tahap pertama diberikan pada saat ujian tesis dengan bobot 60% dan
tahap kedua diberikan pada saat menyetujui hasil perbaikan tesis dengan bobot 40%.
Penentuan nilai akhir ujian tesis menggunakan formula berikut :

NUT =0,6 xN 1+0,4 xN 2


Keterangan :
NUT : Nilai ujian tesis
N1

: Nilai pada saat ujian tesis

N2

: Nilai setelah perbaikan tesis berdasarkan hasil ujian

D. Penetapan Kelulusan/Yudisium
1.
2.

3.

Penetapan kelulusan/yudisium berdasarkan nilai IPK


Proporsi penilain untuk penentuan kelulusan Program Magister sebagai berikut :
a. 50% IPK
b. 30% ujian tesis
c. 20% perbaikan dari ujian tesis
Ketentuan penilaian ujian tesis pasca perbaikan :
a. Perbaikan/penyempurnaan yang ditetapkan oleh panitia ujian tesis bersifat
mengikat baik bagi mahasiswa maupun pembimbing dan dituangkan dalam

surat resmi yang ditandatangani Direktur dan dikirimkan kepada mahasiswa


yang diuji beserta seluruh panitia ujian.
b. Penilaian hasil perbaikan tesis setelah ujian dilakukan terhadap aspek-aspek
logika penulisan, teori, metodologi penelitian, instrumen penelitian, orisinalitas,
pembahasan, dan implikasi serta teknik notasi ilmiah berdasarkan saran-saran
yang disampaikan pada waktu ujian tesis.
c. Menetapkan nilai atas tesis yang telah disempurnakan berdasarkan penilaian
penguji tesis terhadap aspek-aspek dalam butir diatas.Penilaian tersebut
dituangkan dalam bentuk format dengan menilai komponen-komponen seperti
pada penilaian ujian tesis.
d. Penetapan Indeks Prestasi Akhir (IPA) untuk yudisium dilakukan setelah
perbaikan tesis pasca ujian. Penetapan IPA menggunakan formula:

IPA=0,5 IPK + 0,3 NUT +0,2 NPT


Keterangan :
IPA

: Indeks Pestasi Akhir

IPK

: Indeks Prestasi Kumulatif

NUT : Nilai Indeks Tesis


NPT : Nilai Perbaikan setelah ujian tesis
e. Berdasarkan indeks prestasi akhir (IPA) ditetapkan yudisium sebagai berikut :
Tabel 8.Yudisium Program Magister
Yudisium*
Memuaskan
Sangat Memuaskan
Cum Laude

Rentang Nilai*
3,00 3,40
3,41 3,70
3,71 - 4,00

*Keterangan:
Ketentuan ini didasarkan SK Menteri Pendidikan Nasional Nomor 232/U/2000
tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil
Belajar Mahasiswa pasal 15 ayat 3.
f. Persyaratan Cum Laude;
1) Mahasiswa program Magister yang berhak mendapatkan predikat Cum
Laude adalah mahasiswa yang memiliki masa studi maksimum 3 tahun,
dengan tidak memperhitungkan cuti akademik.
2) Memenuhi kriteria tabel diatas.

BAB VII
SISTEM PENJAMINAN MUTU TESIS

A. Proses Penulisan Tesis


Tesis merupakan tugas akhir mahasiswa dalam memperloleh gelar magister.
Bimbingan tesis dilaksanakan melalui suatu sistem yang terdiri atas berbagai komponen
yang berintegrasi secara sinergis. Dalam penulisan tesis terdapat beberapa tahapan yang
harus dilalui, yakni:
1. Seminar Praproposal
Mahasiswa program magister wajib mengikuti seminar praproposal setelah SK
pembimbing ditetapkan oleg direktur. Seminar ini merupakan suatu bentuk layanan
akademik kepada mahasiswa dalam percepatan penulisan proposal penelitian yang
digunakan sebagai penelitian tesis. Seminar praproposal bertujuan untuk mencermati
topik tesis/disertai dari aspek kesamaan dan perbedaan dengan topik-topik tesis lain,
baik tesis mahasiswa yang sudah lulus maupun yang belum lulus tetapi sudah
disetujui topik tesis melalui seminar proposal tesis. Topik tesis dinyatakan layak dan
disetujui untuk dilanjutkan apabila tidak memiliki kesamaan dengan topik tesis
yang sudah ada. Artinya topik tesis yang akan disetujui harus memiliki kebaruan,
misalnya untuk penelitian korelasional minimal ada satu variabel baru dan variabelvariabel lain yang sama pembahasannya tidak duplikasi.
2. Penyusunan Proposal Tesis
Proposal tesis atau disertasi dikembangkan berdasarkan paradigma keilmuan
yang mencakup perumusan masalah, pengkajian konsep dan teori, hipotesis dan
justifikasi pengajuan hipotesis, serta metodologi penelitian tesis. Struktur,
sistematika dan substansi proposal tesis disusun sesuai dengan sistematika masingmasing jenis penelitian tesis yang dipilih.
Mahasiswa dalam menyusun proposal tesis harus dibawah bimbingan
pembimbing. Perkembangan proses pembimbingan tercatat dalam buku konsultasi
yang berisi tanggapann dan saran dari pembimbing dengan disertai dengan tanda
tangan dan tanggal pembimbingan.
3. Seminar Proposal Tesis

Program Magister Teknologi Pendidikan Program Pascasarjana Universitas


Jambi menyelanggarakan seminar proposal tesis untuk menjamin originalitas
masalah dan kebutuhan berpikir, serta wajib diikuti oleh seluruh mahasiswa.
Seminar proposal tesis dilaksanakan setelah lulus ujian komprehensif dan
topik tesis dinyatakan layak melalui seminar praproposal.seminar proposal aspek
substansi teoritik dan metodologis tetapi penilaian tersebut lebih bersifat memberi
masukan untuk perbaikan.
4. Penyempurnaan Proposal Tesis
Proposal tesis yang telah diseminarkan wajib disempurnakan dibawah
bimbingan pembimbing dengan memperhatikan saran-saran pada saat seminar
proposal. Proposal tesis yang sudah disempurnakan harus disetujui oleh
pembimbing. Batas waktu penyempurnaan tesis minimal satu bulan dan maksimal
tiga bulan. Jika dalam batas waktu tersebut mahasiswa tidak melakukan perbaikan,
maka mahasiswa harus mengulang seminar.
5. Penggunaan Rujukan dalam Penyusunan Tesis
Sumber rujukan yang digunakan sebagai landasan atau acuan teoritik harus
berasal dari sumber pertama yang dibuktikan dengan fotocopy cover dan halaman
yang dikutip/rujuk. Sumber rujukan dapat berupa buku dan jurnal atau sumber lain
yang relevan. Tahun terbit sumber rujukan bersifat mutakhir dan khusus untuk jurnal
minimal lima tahun terakhir. Penggunaan acuan teoritik untuk setiap variabel pada
tesis atau disertai minimal lima konsep.
6. Instrumen penelitian
Instrumen penelitian yang disusun mengacu pada konstruk yang dibangun dari
kajian konsep-konsep yang relevan melalui proses analisis komprasi dan sistesis.
Untuk program magister dipersyaratkan minimal salah satu instrumen observasi atau
pengukuran wajib dikembangkan oleh mahasiswa sendiri.instrumen yang sudah
disetujui pembimbing wajib melalui proses ujicoba secara empiris untuk menguji
validitas dan rehabilitasnya
7. Pengumpulan Data
Data dikumpulkan dengan mempergunakan instrumen yang disusun melalui
proses pembimbingan dan disetujui oleh pembimbing serta mendapat surat
permohonan izin ke instansi atau lembaga tempat penelitian dari ketua program.
Pengumpulan data harus seizin pembimbing. Data yang telah dikumpulkan
dilaporkan kepada pembimbing disertai surat keterangan telah melaksanakan
penelitian dari instansi terkait.

B. Penelitian
1. Semua bentuk penelitian yang mengacu pada epistemologi keilmuan dapat dipilih
untuk penelitian tesis.
2. Semua penelitian ditinjau dari aspek pendekatannya seperti kuantitatif dan kualitatif
dapat dipilih untuk penelitian tesis.
3. Semua penelitian ditinjau dari aspek metodenya seperti survey (kolerasional,
komperatif), eksperimen, expostfacto, penelitian evaluatif (evaluasi program,
evaluasi kebijakan), penelitian pengembagan, penelitian tindakan (action research),
naturalistik dan fenomenologi dapat dipilih untuk penelitian tesis.
4. Semua penelitian ditinjau dari aspek analisisnya seperti analisis kuantitatif dan
kualitatif dapat dipilih untuk penelitian tesis.
5. Pemaparan lingkup penelitian yang tercakup dalam butir (1) sampai dengan (4) pada
hakikatnya mencerminkan kebebasan mahasiswa untuk menunjukkan kreatifitasnya
dalam menentukan tujuan penelitian, metode penelitian dan teknik analisis yang
digunakan.
6. Kebebasan mahasiswa untuk menentukan tujuan penelitian dan teknik analisis ini
dijamin dalam standar perilaku akademik (Standards of Academic Conduct).
7. Fungsi pembimbing adalah mengarahkan mahasiswa agar dapat melaksanakan
pilihan tersebut sesuai kaidah-kaidah keilmuan dala wacana intelektual (intelectual
dicourse) yang santun dan edukatif sesuai dengan etika ilmiah.
8. Penelitian dilaksanakan setelah menyelesaikan:
a. Seminar praproposal dan proposal penelitian
b. Ujian komprehensif
c. Penyusunan dan uji coba instrumen atau setelah prasurvai
9. Jangka waktu penelitian di lapangan diatur dengan ketentuan berikut:
a. Eksperimen dilaksanakan minimal satu unit kegiatan akademik (umpannya catur
wulan atau semester) bagi pendidikan reguler atau 16 kali pertemuan bagi
penataran, kursus, atau kegiatan sejenis.
b. Penelitian lapangan lainnya (seperti penelitian kualitatif dan action research)
minimal 4 bulan dilapangan.
c. Penilaian lainnya (umpama penelitian teoritik) akan ditentukan tersendiri sesuai
dengan lingkup permasalahan.

C. Pembimbing Tesis
1. Pembimbing program magister terdiri atas dua orang yakni pembimbing teoritik dan
metodologis yang ditetapkan secara fleksibel berdasarkan pilihan mahasiswa.
2. Kulifikasi Pembimbing:

a. Pembimbing adalah yang ahli dibidangnya dan bergelar doktor dengan jabatan
akademik lektor.
b. Pembimbing yang diadakan adalah pembimbing tetap UNJA yang aktif, urutan
berikutnya adalah guru besar emiritus UNJA, dosen dan praktisi dari luar UNJA
selama memiliki keahlia yang relevan dengan topik tesis mahasiswa.
3. Pembimbing bertugas mengarahkan penyusunan usulan penelitian, penyusunan dan
uji coba instrumen (untuk penelitian kuantitatif), pengumpulan dan analisis data,
serta penulisan tesis agar sesuai dengan kaidah keilmuan.
4. Dalam rangka bimbinga tersebut seorang mahasiswa berhak menentukan variabel
yang diteliti secara metodologis (untuk penelitian kuantitatif), menentukan fokus
penelitian (untuk penelitian kualitatif), dan teknis analisis data yang digunakan
selama dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. Komisi pembimbing dalam
konteks ini bertugas secara tut wuri handayani untuk membantu mahasiswa
melakukan penelitian yang diminatinya secara benar.
5. Sekiranya timbul konflik antara mahasiswa dan pembimbing maka Pimpinan
Program Pascasarjana akan melakukan arbitrase untuk menemukan solusi
permasalahan berdasarkan kaidah keilmuan.
6. Pembimbing mendampingi mahasiswa dalam mempertahankan proposal tesis pada
seminar proposal tesis. Saran yang disampaikan dalam seminar digunakan sebagai
masukan perbaikan proposal sepanjang disetujui oleh pembimbing.
7. Content dan metodologi tesis yang digunakan dalam tesis merupakan kewenangan
dan tanggung jawab mahasiswa dibawah bimbingan pembimbing.
8. Otoritas untuk memberikan persetujuan terhadap isi tesis, aspek substansi keilmuan,
metodologi, teknis dan fraksis ada pada pembimbing. Khusus aspek metodologi,
teknis dan fraksis, Pimpinan Program Studi dan Pimpinan PPs UNJA dapat
memberikan masukan dan/atau perbaikan sebelum memberikan persetujuan.
9. Pembimbing mengantar mahasiswa ke ujian tesis program magister. Semua
keputusan panitia ujian tesis program magister bersifat mengikat dan harus ditaati
oleh semua pihak termasuk mahasiswa dan pembimbing.
10. Pembimbing dapat diganti apabila:
a. Pembimbing dan mahasiswa selama dua semester sejak surat keputusan
penunjukan diterbitkan belum berhasil mencapai kesepakatan mengenai
proposal tesis yang dibuktikan dengan buku konsultasi.
b. Bila terdapat konflik antara mahasiswa dan pembimbing mengenai pendekatan
dalam penyusunan proposal dan penulisan tesis yang tidak dapat diselesaikan
melalui arbitrase sebagaiman termaksud dalam diktum (S).
c. Pembimbing meninggalkan jambi lebih dari 6 bulan.
d. Pembimbing tidak dapat melakukan kegiatan karena sakit.

D. Kelengkapan Teknis Penyelesaian Tesis


Komponen teknis yang dipersyaratkanh untuk tesis pada dasarnya memuat:
a. Rangkaian yang didalamnya termasuk nama, judul, abstrak dan ringkasan tesis.
b. Lembar persetujuan, pernyataan mahasiswa, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel,
daftar gambar dan daftar lampiran.
c. Isi tesis (sistematika isi tesis dapat dilihat pada Buku Pedoman Penulisan Tesis).
d. Lampiran (termasuk instrumen untuk ujian tesis, data mentah, hasil ujicoba
instrumen, analisis data dan daftar riwayat hidup)
.

E. Kelengkapan Administratif Akademik untuk Ujian Tesis


1. Kelengkapan Administratif berupa:
a. Surat permohonan ujian yang ditandatangani oleh Kasubag TU dan Ketua
Program Studi, disertai lampiran berua bukti pelunasan SPP/DPP, surat
keterangan bebas perpustakaan.
b. Transkip akademik sementara yang ditandatangani oleh ketua Program Studi.
c. Surat keterangan lulus tes bahasa inggris dari Asisten Direktur I PPs.
d. Surat permohonan untuk melakukan ujicoba di tempat penelitian tesis yang
dikeluarkan oleh Asisten Direktur I PPs Universitas Jambi dan jawaban dari
surat tersebut.
e. Surat permohonan untuk melakukan pengumpulan datadi tempat penelitian tesis
yang dikeluarkan oleh pimpinan PPs UNJA dan jawaban surat tersebut dalam
bentuk surat keterangan telah melakukan pengumpulan data dari instansi/
lembaga tempat penelitian.
f. Semua kelengkapan administratif sebagaimana tercantum seperti tersebut diatas
wajib dilampirkan dalam tesis yang diajukan untuk ujian tesis.
2. Bukti Rujukan dari Surat Pernyataan
a. Untuk menghindari plagiat maka semua rujukan dari sumber kepustakaan harus
disertai fotokopi yang berupa:
1) Halaman yang dirujuk;
2) Cover buku/majalah yang dirujuk.
b. Bukti tersebut harus diperlihatkan kepada pembimbing, ketua program studi
(waktu mengajukan permohonan ujian) dan panitia ujian tesis. Disamping itu,
melampirkan surat pernyataan di atas materai dalam tesis atau disertai yang
menyatakan bahwa tesis atau diserta ini secara jujur adalah hasil karya
mahasiswa yang bersangkutan, bukan hasil plagiat baik sebagian apalagi
seluruhnya.

F. Buku Konsultasi Akademik


1. Buku konsultasi akademik dikeluarkan oleh Program Studi untuk memonitor
perkembangan studi terutama penulisan tesis mahasiswa. Buku Konsultasi
Akademik diberikan kepada mahasiswa pada permulaan perkuliahan setelah
mahasiswa memenuhi persyaratan administrasi akademik termasuk pembayaran
SPP/DPP.
2. Buku Konsultasi Akademik merupakan tanda bukti bahwa mahasiswa yang
bersangkutan merupakan mahasiswa yang terdaftar dalam semester yang sedang
berjalan.
3. Buku Konsultasi Akademik memungkinkan pimpinan Program Pascasarjana
memonitor perkembangan studi dan persyaratan administratif mahasiswa secara
sekaligus. Tanpa memenuhi persyaratan administratif mahasiswa tidak dapat
mengikuti kegiatan akademik dalam semester tersebut, termasuk melakukan
konsultasi dengan Pembimbing.
4. Buku Konsultasi Akademik harus dibawa setiap berkonsultasi dengan Pembimbing
karena persetujuan pembimbing baik substansi maupun waktunya harus tercatat di
dalam buku konsultasi akademik dan ditandatangani oleh pembimbing.
5. Buku Konsultasi Akademik digunakan selama mahasiswa mengikuti pendidikan di
PPs UNJA.

BAB VIII
ATURAN DAN ETIKA AKADEMIK

Dalam upaya mencapai tujuan pendidikan tinggi dan menghasilkan lulusan yang
bermutu tinggi, maka perlu ditentukan aturan dan etika akademik bagi civitas akademika
Program Pascasarjana Universitas Jambi sebagai berikut:

A. ATURAN AKADEMIK
Ketentuan yang diatur dalam aturan akademik ini meliputi hak dan kewajiban
mahasiswa, hak dan kewajiban dosen dan pembimbing, serta hal-hal lain yang terkait
dengan perselisihan antara mahasiswa dan pembimbing.
1. Hak dan Kewajiban Mahasiswa
Sebagai subjek utama dalam pendidikan tinggi, mahasiswa Program Magister
Teknologi Pendidikan Program Pascasarjana Universitas Jambi mempunyai hak
yang dapat digunakan dan kewajiban yang harus dipenuhi untuk dapat
mengembangkan sikap keilmuan, baik di Kampus, dalam forum ilmiah maupun di
masyarakat. Hak dan kewajiban mahasiswa tersebut ditentukan sebagai berikut.
a. Hak Mahasiswa
1) Mengemukakan pendapat dalam kegiatan perkuliahan, diskusi, dan
bimbingan tesis yang dilandasi argumentasi teoritis dan kaidah keilmuan;
2) Menentukan tujuan dan metode penelitian tesis serta teknik analisis yang
relevan selama sesuai dengan kaidah keilmuan.
3) Mendapatkan pelayanan akademik dari dosen (sesuai jadwal yang
ditentukan) dan pembimbing secara teratur dan intensif melakukan interaksi
langsung dalam suasana santun, tidak merendahkan mertabat seseorang,
dan dalam suasana akademis yang berlandaskan etika keilmuan.
4) Mendapatkan pelayanan administratif sesuai dengan peraturan yang berlaku
secara santun dan tidak merendahkan martabat seseorang.
5) Mengajukan penggantian pembimbing bila memenuhi persyaratan.
b. Kewajiban Mahasiswa
1) Mendaftar ulang sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
2) Wajib mengikuti peraturan dan segala ketetuan akademik dan administratif
yang berlaku.
3) Bertindak sesuai dengan norma-norma kesusilaan dan hukum.
4) Bersikap hormat dan santun terhadap dosen, pembimbing dan pengelola.

5) Melakukan kegiatan akademik sesuai etika akademik yang ditentukan.


6) Bertanggung jawab secara pribadi atas segala ucapan dan tulisan yang
bersifat keilmuan sesuai dengan kematangan intelektual. Artinya, semua
pendapat dari dosen, pembimbing dan peimpinan pascasarjana dalam
bidang keilmuan merupakan masukan yang harus dicerna menjadi
keyakinan pribadi. Sebagai contoh tidak diperkenankan untuk menyatakan
saya memilih X karena disarankan oleh dosen pembimbing atau pimpinan
melainkan saya memilih X karena argumentasi yang saya yakini
7) Wajib menjunjung tinggi nama baik Program Pascasarjana Universitas
Jambi dalam perkataan dan perbuatan di dalam dan di luar kampus.
8) Dilarang menyebarluaskan dusta, fitnah, pencemaran nama baik terhadap
mahasiswa, dosen, pembimbing dan pengelola Program Magister Teknologi
Pendidikan Program Pascasarjana Universitas Jambi atau pihak lainnya.
2. Hak dan Kewajiban Dosen dan Pembimbing
Sebagai pendidik profesional di perguruan tinggi, dosen dan pembimbing
diharapkan senantiasa menampilkan perilaku akademik dan profesionalitas yang
tinggi. Untuk itu, dosen dan pembimbing juga senantiasa menjunjung tinggi hak dan
kewajiban sebagai berikut.
a. Hak Dosen dan Pembimbing
1) Mempunyai kebebasan akademik yaitu kebebasan untuk mempelajari dan
mengembangkan ilmu sesuai kaidah keilmuan.
2) Mempunyai kebebasan mimbar, yaitu kebebasan untuk mengungkapkan
dan mempublikasikan gagasan dan temuan ilmiah di ranah publik sesuai
kaidah keilmuan.
3) Melaksanakan kegiatan dan tugas-tugas akademik yang dipercayakan
kepadanya selama tidak bertentangan dengan peraturan dan ketentuan yang
berlaku.
4) Mendapatkan perlakuan hormat dan santun dari mahasiswa, sesama dosen,
dan pengelola.
5) Mendapatkan insentif dan kehormatan atas pekerjaan dan usaha yang
dilakukannya sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku.
6) Mengundurkan diri sebagai pembimbing bila:
a) Terdapat perbedaan pandangan dengan mahasiswa mengenai
pelaksanaan tesis yang tidak dapat dipertemukan/diselesaikan.
b) Mahasiswa melakukan perilaku akademik tercela.
7) Bagi pembimbing yang mengundurkan diri, tetap berhak atas insentif
sebagai pembimbing yang sudah diterima.
b. Kewajiban Dosen dan Pembimbing

1) Sebagai pengampu mata kuliah berkewajiban melaksanakan tugas mengajar


minimal 12 kali per mata kuliah per semester.
2) Memberikan bimbingan tatap muka secara teratur, intensif, dan
berkelanjutan
3) Menghormati kebebasan dan kreativitas mahasiswa dalam memilih tujuan
dan metode penelitian tesis serta teknik analisis yang relevan selama hal itu
dapat dipertanggungjawabkan sesuai kaidah keilmuan.
4) Mengarahkan pilihan mahasiswa agar lebih rasional, elegan, akurat dan
teruji, ditinjau dati segi keilmuan dan operasionalisasinya dalam penulisan
tesis.
5) Bertindak dengan prinsip tut wuri handayani dalam membimbing
mahasiswa dengan wacana intelektual yang santun dan tidak merendahkan
martabat seseorang.
6) Mematuhi peraturan yang ditetapkan pimpinan Program Pascasarjana
mengenai kegiatan akademik.
7) Menjaga martabat Program Pascasarjana Universitas Jambi di dalam dan di
luar kampus.

B. ETIKA AKADEMIK
Penyelenggaraan pendidikan pada Program Pascasarjana Universitas Jambi sebagai
pendidikan tinggi harus menjunjung tinggi kaidah keilmuan, moral, dan etika ilmu
pengetahuan. Untuk itu diperlukan standar perilaku akademik (standards of academic
conduct) berupa seperangkat nilai dan normal yang dipakai sebagai acuan dalam
bersikap dan berperilaku baik bagi mahasiswa, dosen, pembimbing, maupun pengelola
program

pascasarjana

dalam

setiap

kegiatan

akademik

seperti

pembelajaran

(perkuliahan), penelitian, penulisan dan publikasi, penggunaan gelar akademis dan


sebagainya.
1. Etika akademik mengandung nilai-nilai universal yang berkaitan dengan kejujuran,
keterbukaan, objektifitas, saling menghormati dan tidak berlaku diskriminatif.
Kebebasan akademik dan kebebasan mimbar akademik yang dimiliki civitas
akademika sebagai wujud keinginan untuk belajar dan berkembang juga harus
menjunjung tinggi etika akademik yang dianut oleh masyarakat akademik. Warga
kampus sebagai bagian dari masyarakat akademik wajib memiliki integritas
akademik yaitu sikap dan perilaku menjunjung tinggi etika akademik secara
konsisten dalam setiap kegiatan dan perilaku akademik.

2. Setiap warga Program Magister Teknologi Pendidikan Program Pascasarjana


Universitas Jambi sebagai bagian masyarakat akademik harus terikat dan patuh
terhadap etika akademik. Tindakan yang tidak sesuai dengan etika akademik dapat
dikategorikan sebagai tindakan tidak etis atau academic misconduct dan merupakan
pelanggaran akademik, yang dapat berakibat pada pemberian hukuman secara
akademik.
3. Ada beberapa tindakan tidak etis atau pelanggaran etika akademik yang diatur di
Program Pascasarjana Universitas Jambi, yaitu plagiat, karya ilmiah dibuatkan orang
lain, penyontekan/kecurangan dalam ujian (cheating), penjokian, pemalsuan,
penyuapan, dan tindakan diskriminatif.
a. Plagiat
Plagiat adalah tindakan mengambil gagasan/pendapat/terminologi/hasil temuan
orang lain sebagian atau seluruhnya tanpa seizin pemiliknya atau tanpa
mencantumkan sumber-sumber yang diacunya secara jujur dan tanpa mengikuti
kaidah ilmiah.
b. Karya Ilmiah dibuatkan Orang Lain
Dibuatkan orang lain artinya karya ilmiah berupa makalah, paper, tesis, dan/atau
sejenisnya dibuatkan orang lain atas dasar kesukarelaan atau pemberian imbalan
tertentu yang digunakan untuk kepentingan akademik mahasiswa yang
bersangkutan. Ada perbedaan antara karya buatan orang lain dengan plagiat.
Pada plagiat masih ada bagian dari karya ilmiah yang dibuatnya sendiri namun
tidak mencantumkan rujukannya, sedangkan karya ilmiah buatan orang lain
seluruhnya dibuatkan orang lain dengan atau tanpa imbalan tertentu.
c. Penyontekan/Kecurangan dalam Ujian (Cheating)
Penyontekan adalah kegiatan sadar yang dilakukan peserta ujian untuk
memperoleh hasil terbaik yang dicapai bukan karena usaha atau kemampuannya
sendiri. Contoh (1) mencontoh hasil kerja milik peserta ujian lain, dan (2)
menggunakan atau mencoba menggunakan bahan-bahan, informasi atau alat
bantuan studi lainnya yang tidak diizinkan dalam ujian atau tanpa izin dari
Dosen yang bersangkutan.
d. Perjokian
Tindakan menggantikan kedudukan atau melakukan tugas atau kegiatan
akademik lain untuk kepentingan orang lain, atas permintaan orang lain atau
kehendak sendiri yang dilakukan secara sengaja dalam ujian atau kegiatan
akademik lain.
e. Pemalsuan

Pemalsuan adalah tindakan mengganti, meniru atau mengubah/memalsukan


sesuatu untuk mendapatkan pengakuan sebagai sesuatu yang asli yang
dilakukan dengan sengaja dan tanpa izin yang berwenang. Bentuk-bentuk
tindakan

pemalsuan,

diantaranya

mengganti,

meniru

atau

mengubah/memalsukan nama, tanda tangan, nilai atau tugas-tugas, praktikum,


transkrip akademik, ijazah, stempel, kartu tanda mahasiswa, gelar akademik,
dan keterangan atau laporan dalam lingkup kegiatan akademik maupun non
akademik, serta memberikan keterangan atau kesaksian palsu.
f. Tindakan Suap Menyuap
Tindakan member atau menerima imbalan uang, barang atau bentuk lainnya
yang dilakukan untuk mendapatkan keuntungan akademik dan administratif
tertentu. Tindakan lain yang termasuk dalam kategori ini adalah usaha untuk
mempengaruhi atau mencoba mempengaruhi orang lain baik dengan cara
membujuk,

member

hadiah

atau

berupa

ancaman

dengan

maksud

mempengaruhi penilaian terhadap prestasi akademik.


g. Tindakan Diskriminatif
Tindakan membeda-bedakan perlakuan terhadap individu atau kelompok yang
berkepentingan dalam kegiatan akademik yang didasarkan pada pertimbangan
faktor gender, agama, suku, ras, status sosial, dan fisik seseorang atau atas dasar
perasaan suka dan tidak suka (like and dislike) sehingga menimbulkan
keuntungan pada pihak individu dan kelompok) tertentu dan kerugian pada
pihak lainnya.
h. Lainnya
Berbagai tindakan lain yang merupakan perbuatan terlarang dan dapat memiliki
implikasi pada sanksi akademik antara lain (1) menyobek halaman buku
perpustakaan atau mengambil tanpa hak buku atau peralatan pembelajaran,
merusak atau menghilangkan alat atau bahan laboratorium dan sarana-sarana
pendidikan lainnya, dan (2) tindakan-tindakan lain yang merendahkan martabat
masyarakat akademik, misalnya: mengkonsumsi narkoba dan miras, melakukan
tindakan asusila, dan sejenisnya. Untuk tindakan kedua ini penanganannya
dilakukan menurut hukum pidana atau hukum positif lain yang berlaku.

C. SANKSI DAN PEMBERIAN SANKSI ATAS PELANGGARAN


ETIKA AKADEMIK
Pelanggaran atas etika akademik akan berdampak pada penerapan sanksi bertingkat
sesuai dengan tingkat pelanggaran atas etika akademik dalam rangka penegakan

integritas akademik di lingkungan Pascasarjana Universitas Jambi. Jika terbukti terjadi


pelanggaran etika akademik, sanksi akademik dapat dilakukan secara bertingkat mulai
dari sanksi yang ringan hingga berat dan dapat lebih dari satu sanksi.
1. Bentuk-bentuk Sanksi
a. Sanksi akademik bagi mahasiswa
1) Teguran lisan
2) Teguran tertulis
3) Penundaan ujian tesis
4) Pemutusan hubungan studi
b. Sanksi akademik bagi dosen dan pembimbing
1) Teguran lisan
2) Teguran tertulis
3) Pembebasan dari kewenangan mengajar atau membimbing mahasiswa
Program Pascasarjana Universitas Jambi
c. Sanksi akademik bagi pengelola
1) Teguran lisan
2) Teguran tertulis
3) Usulan pembebasan dari kewenangan mengelola Program Pascasarjana
Universitas Jambi kepada atasan yang berwenang.
2. Pemberi Sanksi
Sanksi terhadap pelanggaran etika akademik dapat diberikan oleh:
a. Pengawas Ujian/Dosen
Pengawas ujian/dosen dapat memberikan peringatan lisan dan atau perintah
untuk meninggalkan ruang ujian jika peserta ujian tidak mengindahkan
peringatan yang diberikan. Bentuk-bentuk pelanggaran yang terjadi dan tingkat
penerapan sanksi akan direkam dalam bentuk catatan tertulis pada Berita Acara
Ujian oleh pengawas ujian/dosen dan dilaporkan kepada asisten direktur bidang
akademik, yang selanjutnya akan ditentukan tingkat sanksi yang akan
diterapkan.
b. Dosen Pengampu Mata Kuliah
1) Dosen pengampu dapat memberikan sanksi berupa pengurangan nilai ujian
pada pelanggar etika akademik untuk mata kuliah yang diampunya.
2) Dosen pengampu dapat menyatakan ketidaklulusan ujian (digugurkan)
untuk mata kuliah atau kegiatan akademik yang bersangkutan.
c. Program Studi/Program Pascasarjana/Universitas
1) Untuk pelanggaran akademik berat, pelanggat dapat dikenakan sanksi
digugurkan seluruh mata kuliah yang ditempuh pada semester yang
bersangkutan.
2) Pemberian skorsing (dicabut status kemahasiswaannya untuk sementara)
dari pascasarjana dapat dilakukan apabila sanksi yang diberikan tidak

menimbulkan efek jera dan merupakan pelanggaran etika akademik


berulang dan atau kegiatan yang dapat disebutkan sebagai tindak pidana,
hingga kasusnya selesai secara hukum positif.
3) Pemecatan atau dikeluarkan (dicabut status kemahasiswaannya) dari
pascasarjana (misalnya untuk kasus plagiat, dibuatkan orang lain,
pemalsuan, suap-menyuap, dan tindakan kriminal).
4) Pencabutan gelar akademik yang telah diperoleh dari Universitas dapat
dilakukan jika pelanggaran etika akademik terbukti menurut hukum positif
yang ada di Indonesia atau KUHP (misalnya untuk kasus plagiat dan karya
akademik dibuatkan orang lain, pemalsuan dan suap menyuap).
d. Prosedur Pemberian Sanksi
1. Setiap pelanggaran terhadap Etika Akademik dianggap sebagai perilaku
akademik tercela (academic misconduct),
2. Setiap perilaku akademik tercela atau pelanggaran etika akademik akan
diproses sesuai dengan prosedur dan dikenakan sanksi.
3. Setiap temuan pelanggaran etika akademik atau perilaku akademik tercela
dilaporkan kepada pimpinan Program Pascasarjana.
4. Seluruh anggota sivitas akademika yang menemukan adanya pelanggaran
etika

akademik/perilaku

akademik

tercela

mempunyai

hak

untuk

melaporkan kepada pimpinan program pascasarjana.


5. Pimpinan Program Pascasarjana akan mengadakan klarifikasi atas laporan
tersebut kepada pihak yang bersangkutan untuk menemukan kebenaran dari
kedua belah pihak.
6. Pimpinan Program Pascasarjana akan mengambil keputusan berdasarkan
kesimpulan dalam butir 5 tersebut dan memberikan sanksi yang sesuai.
7. Untuk pelanggaran berat Pimpinan Pascasarjana/Universitas dapat
membentuk Komisi Khusus atau menyerahkan pada Komisi Etik Senat
Universitas untuk memeriksa dan merekomendasikan sanksi terhadap
pelanggar.
8. Pimpinan Universitas memberikan sanksi terhadap pelanggar sesuai
rekomendasi yang diberikan Komisi Khusus atau Komisi Etik Senat
Universitas.
9. Setiap pemberian sanksi dilakukan secara tertulis dan didokumentasikan
dalam bentuk surat pernyataan bermaterai disertai berita acara yang
menjelaskan hasil pemeriksaan terhadap pelanggaran yang dilakukan.

D. ARBITRASE

Arbitrase dilakukan apabila terjadi kebuntuan dalam proses bimbingan tesis antara
mahasiswa dan pembimbing. Arbitrase dilakukan oleh Pimpinan Program Pascasarjana.
Pelaksanaan arbitrase atau penyelesaian perselisihan harus didasarkan pada:
a. Argumentasi keilmuan;
b. Standar perilaku akademik;
c. Bukti otentik.

E. HAK KEPEMILIKAN INTELEKTUAL (INTELECTUAL PROPERTY


RIGHT)
Setiap karya akademik bersifat intelektual. Hak kepemilikan intelektual bagi civitas
akademika Program Pascasarjana Universitas Jambi diatur sebagai berikut:
a. Mahasiswa mempunyai hak kepemilikan intelektual atas tesisnya.
b. Dosen dan pengelola mempunyai hak kepemilikan intelektual atas tesis,
pengembangan, dan kajian yang dibiayai Program Pascasarjana dengan catatan
bahwa penyandang dana mempunyai hak untuk mempergunakan penemuan tersebut
untuk kegiatan pendidikan.

BAB IX
TATA KELOLA PROGRAM STUDI

Pengelolaan program studi dilakukan dengan mengadopsi prinsipprinsip dan model total quality management dalam bidang pendidikan.
Pengelolaan dilakukan dengan sangat memperhatikan adanya keharusan
melakukan

peningkatan

mutu

berkelanjutan

(Continuous

Quality

Improvement, CQI). Program studi secara bertahap berupaya untuk


mengimplementasikan CQI dengan mengadopsi model penjaminan mutu
PDCA

(Plan-Do-Check-Action).

mempersiapkan

Pada

dokumen-dokumen

tahap
mutu

awal

yang

program

dijadikan

tudi

sebagai

pedoman untuk mencapai standar yang sudah ditetapkan. Dokumendokumen mutu yang dimaksud disajikan secara terpisah dari dokumen
panduan akademik ini. Sebagai bentuk pertanggungjawaban publik,
program studi berusaha untuk melakukan internal dan external quality
assurance.
Program studi dikelola dengan sangat mempertimbangkan kepuasan
para

stakeholders

baik

internal

(mahasiswa,

staf

akademik,

staf

administrasi, tenaga fungsional pendukung lainnya) maupun eksternal


(para pemangku kepentingan yang secara langsung dan tidak langsung
memanfaatkan jasa layanan program studi). Kepuasan stakeholders yang
dimaksud dengan tetap menjunjung tinggi nilai, prinsip dan pola interaksi
akademik yang terhormat.
Program studi berusaha secara maksimal untuk meningkatkan
akreditasi dari BAN-PT, oleh karena itu semua komponen yang berkaitan
dengan

pencapaian

pengakuan

dipersiapkan dengan terencana.

tersebut

secara

berkelanjutan

Program studi S2 Teknologi Pendidikan dikelola dengan menyesuaikan


perkembangan
Perguruan

paradigma

tinggi

modern

pengelolaan
memiliki

perguruan

tinggi

dan

yang

visi

misi

modern.
berintikan

keunggulan dalam spesifikasi bidang tertentu. Prodi memiliki lima dimensi


yaitu dimensi pendidikan, dimensi keilmuan, dimensi sosial, dimensi
korporasi, dan dimensi etis. Kelima dimensi tersebut sangat mewarnai
perumusan visi dan misi prodi, sehingga dengan demikian membutuhkan
kombinasi sistem tata kelola yang saling konstruktif. Kombinasi tersebut
dilakukan dengan mengadopsi filosofis total quality management in
education, strategic management dan juga good corporate governance.
Dari kombinasi tersebut menghasilkan 9 prinsip tata kelola program studi:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Mengutamakan kepentingan program studi dan stakeholders


Integritas
Objektivitas
Keterbukaan
Kejujuran
Kepemimpinan
Akuntabilitas
Peningkatan mutu berkelanjutan
Menjunjung tinggi etika dan norma ilmiah

Mengutamakan kepentingan program studi dan stakeholders:


Program studi merupakan organisasi pendidikan yang menawarkan jasa
keilmuan, pembentukan karakter, produk kependidikan yang aplikatif,
layanan profes. Visi, misi program studi dan kebutuhan para stakeholders
(mahasiswa,

dosen,

tenaga

kependidikan,

dan

masyarakat

luas)

merupakan core utama pelayanan yang harus diberikan oleh program


studi.

Pelayanan

yang

diberikan

kepada

para

stakeholders

harus

menjunjung tinggi nilai, norma, dan etika masyarakat ilmiah modern.


Integritas: Pengelola dan para stakeholders diharuskan untuk memiliki
integritas yang tinggi dalam menjalankan tugasnya masing-masing.
Integritas ini dibutuhkan sebagai suatu energi yang bisa menumbuhkan
fighting spirit untuk maju berkelanjutan.
Objektivitas: Sebagai lembaga ilmiah, prodi selalu mempertimbangkan
objektivitas dalam pengambilan keputusan, penilaian, dan pelayanan

kepada para stakeholders. Objektivitas ini didukung oleh data ating yang
dikumpulkan secara berkelanjutan. Objektivitas pengambilan keputusan
tetap

mengutamakan

pengembangan

sistem

yang

berbasis

pada

pengakuan dan kesepakatan internal.


Keterbukaan: Keterbukaan merupakan bagian dari budaya organisasi
yang sedang ditumbuhkembangkan untuk dapat mewujudkan tanggung
jawab bersama bagi para dosen, tenaga kependidikan, mahasiswa, dan
para pengguna jasa lainnya. Keterbukaan ini dilakukan untuk semua
aspek kegiatan. Pengambilan keputusan secara demokratis merupakan
ruh utama yang akan terus ditiupkan supaya tercipta saling mempercayai.
Kepemimpinan:

Kepemimpinan

yang

diadopsi

pada

pengelolaan

program studi ini adalah kepemimpinan mutu. Kepemimpinan mutu yang


diterapkan pada prodi ini memiliki karakteristik sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Visible, commited, dan knowledgeable


Semangat promosi mutu yang objektif, baik ke luar dan ke dalam prodi
Pencapaian target yang agresif
Strong driver
Mengkomunikasikan nilai-nilai
Mempergunakan struktur organisasi piramida terbalik
Kontak langsung dengan pelanggan

Akuntabilitas: program studi melakukan dua jenis akuntabilitas, yaitu


akuntabilitas publik dan akuntabilitas internal. Akuntabilitas publik sedang
dipersiapkan untuk memperoleh akreditasi dari BAN-PT. Sedangkan
akuntabilitas internal telah dibangun melalui internal meeting secara
berkelanjutan untuk melaporkan kemajuan akademik program studi
kepada

para

civitas

akademik.

Hal

ini

dibudayakan

untuk

dapat

menciptakan pengelolaan yang dapat dipertanggungjawabkan untuk


pencapaian mutu berkelanjutan.
Peningkatan

mutu

berkelanjutan:

Program

studi

segera

mengimplementasikan sistem penjaminan mutu. Hal ini dapat dilihat


dengan adanya beberapa dokumen mutu yang telah dipersiapkan; seperti
spesifikasi program studi, standar mutu, manual prosedur, dan instruksi
kerja.

Program

studi

menyedari

benar

bahwa

continuous

quality

improvement merupakan suatu keharusan untuk meningkatan dinamika


organisasi. Sistem PDCA (Plan-Do-Check-Action) merupakan siklus yang
diimplementasikan pada semua kegiatan akademik. Pola pelayanan yang
dianut

adalah

antar

satu

bagian

dengan

bagian

lainnya

ada

ketergantungan, dimana bagian berikutnya adalah customer dari bagian


sebelumnya. Sehingga satu sama lain dapat berfungsi sebagai pelayanan
dan pelanggan. Menciptakan budaya saling melayani merupakan bagian
dari character building ingin dicapai pada program studi ini.

BAB X
SUMBERDAYA

Prodi S2 TP memiliki sumber daya akademik (dosen) yang semuanya


berkualifikasi doktor pada bidangnya masing-masing. Jumlah dosen yang
dimaksud adalah 23 orang, 3 orang di antaranya telah menduduki jabatan
guru besar. Mayoritas (18 orang) jabatan fungsional dosen S2 TP adalah
lektor kepala. Hal ini sangat potensial untuk mencapai guru besar pada
masa yang akan datang. Adapun staf pengajar yang dimaksud adalah
sebagai berikut

A. Dosen
N

Nama

Pendidikan

o
1

Prof. Dr. Mujiyono Wiryotinoyo

S1 IKIP Malang

M.Pd

S2 IKIP Malang

NIP 1952022019793101

S3 Univ Negeri Malang

Guru Besar
Prof. Dr. H. Rahmat Murbojono

S1 IKIP Yogyakarta

M.Pd

S2 IKIP Malang

NIP 195008081984031003

S3 Univ Negeri Malang

Guru Besar
Prof. Dr. Hj. Emosda M.Pd

S1 IKIP Padang

NIP 195603231981032002

S2 IKIP Bandung

Guru Besar
Prof. Dr. Aprizal L. M.Pd

S3 IKIP Bandung
S1 IKIP Padang

NIP 195804131985031003

S2 IKIP Malang

Guru Besar
Prof Dr. H. Yundi Fitrah M.Hum

S3 Univ Negeri Malang


S1 USU

NIP 195912251989021002

S2 UI

Guru Besar

S3 UKM Malaysia

Prof. Dr. Khairinal BA, Drs, M.Si

S1 IKIP Jakarta

NIP 195404161986031002

S2 Univ. Brawjiaya

Guru Besar
Prof. Dr. M. Rusdi M.Sc

S3 Unpad
S1 FKIP Univ Jambi

NIP 197012311994031005

S2 Univ Kyusuhu, Jepang

Guru Besar
Dr. Ali Idrus M.E, M.Pd

S3 Univ Kyushu, Jepang


S1 IKIP Padang

NIP 196011181985031002

S2 IKIP Bandung dan ME Unja

Lektor Kepala
Drs. Saharudin M.Ed,

S3 Univ. Negeri Jakarta


S1 IKIP Ujung Pandang

M.App.Sc, Ph.D

S2 Leeds University, UK

NIP 196608161993031003

S3 La Trobe Australia

Lektor
Dr. Ekawarna M.Psi

S1 IKIP Bandung

NIP 195412071980021001

S2 Universitas Indonesia

Lektor Kepala
Dr. Farida Kohar M.P

S3 UNJ
S1 Unsri

NIP 195507171984032001

S2 Univ Brawijaya

Lektor Kepala
Dr. Sudaryano M.Pd

S3 Univ Negeri Malang


S1 IKIP Sanata Dharma Yogyakarta

NIP 195907031986091001

S2 IKIP Malang

Lektor Kepala
Dr. Rachmawati M.Pd

S3 Univ Negeri Malang


S1 FKIP Univ Sriwijaya

NIP 195907031987022001

S2 Univ Negeri Malang

Lektor Kepala
Dr. Suratno M.Pd

S3 Univ Negeri Malang


S1 IKIP Yogyakarta

Nip 196005281989021001

S2 IKIP Yogyakarta

Lektor Kepala
Dr. H. Martinis Yamin M.Pd

S3 Univ Negeri Malang


S1 IAIN Imam Bonol Padang

NIP 196010311989031002

S2 UNP

Lektor Kepala
Dr. rer. nat Rayandar Ashyar

S3 UNJ
S1 Univ. Riau

M.Si

S2 UGM

NIP 196108161988031006

S3 Technical University

Lektor Kepala
Dr. Hari Soedarto H M.Pd

Braunchsweig, Jerman
S1 IKIP Bandung

NIP 196111091989031002

S2 IKIP Bandung

Lektor Kepala
Dr. Herman Budiyono M.Pd

S3 UPI Bandung
S1 IKIP Semarang

NIP 196111201987031006

S2 IKIP Malang

Lektor Kepala
Dr. Maizar Karim M.Pd

S3 Univ Negeri Malang


S1 IKIP Padang

NIP 196205181988031002

S2 Unpad

Lektor Kepala
Dr. rer. nat Asrial M.Si

S3 Unpad
S1 IKIP Padang

NIP 196308071990031002

S2 UGM

Lektor Kepala
Drs. Damris M. M.Sc, Ph.D

S3 Univ. Magdeburg, Jerman


S1 FKIP Univ Jambi

NIP 196605191991121001

S2 Univ. Salford, Inggris

Lektor Kepala
Dr. Kamid, M.Si

S3 Univ. Wollonggon, Australia


S1 IKIP Padang

NIP 196609041992031002

S2 UGM Yogyakarta

Lektor Kepala
Dr. Muazza M.Si

S3 UNESA Surabaya
S1 FKIP Univ Jambi

NIP 196711081995112001

S2 Univ. Sriwijaya

Lektor Kepala
Drs. Jefri Marzal M.Sc, Ph.D

S3 Unpad
S1 IKIP Padang

NIP 199806021993031004

S2 Asian Institute Technology


Thailand

Hadiyanto S.Pd, M.Ed, Ph.D

S3 Murdoch University Australia


S3 National University of Malaysia

5
2

NIP
Amirul Mukminin S.Pd,

S3 Florida State University

M.Sc.Ed, Ph.D

NIP
Dr. Risnita M.Pd

NIP

S3 UNJ

B. Staff Akademik
No
1

Nama
Edi Sutrisno

Urusan
Bagian Umum dan Keuangan

2
3
4
5
6
7
8

Dwi Rahayu S.Pd


Eko Supriadi S.Pd
Sri Wahyu Utami PW S.Psi
Hely Kurniawan S.Kom
Indah Fahmiana S.Pd
Didi Suardi
Tarmizi

Bagian Umum dan Keuangan


Bagian Akademik dan Kemahasiswaan
Bagian Akademik dan Kemahasiswaan
Bagian Lab. Multimedia
Bagian Perpustakaan
Keamanan
Kebersihan

PENUTUP

Katalog yang telah disusun ini diharapkan dapat memberikan acuan


kepada

civitas

akademika

program

magister

teknologi

pendidikan

Universitas Jambi dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya masingmasing. Penyempurnaan katalog akan terus dilakukan oleh program studi
supaya dapat memberikan acuan dan informasi yang akurat sehingga
kegiatan akademik dapat dijalankan dengan baik.

LAMPIRAN

PERATURAN AKADEMIK
Peraturan akademik yang berlaku di program magister teknologi
pendidikan adalah sebagai berikut:

PERATURAN AKADEMIK PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNOLOGI


PENDIDIKAN UNIVERSITAS JAMBI
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Pengertian Pokok
Dalam keputusan ini, yang dimaksud dengan:
1. Peraturan Akademik yaitu ketentuan yang mengatur tentang tata cara
pelaksanaan

kegiatan

akademik

pada

Program

Teknologi Pendidikan Universitas Jambi.


2. Program studi magister teknologi pendidikan

Studi
adalah

Magister
jenjang

pendidikan S2 di bidang teknologi pendidikan yang diselenggarakan


oleh Universitas Jambi berdasarkan izin Dirjen Dikti No. 3807/D/T/2007.
3. Ketua dan Sekretaris Program Studi Magister Teknologi Pendidikan
adalah Ketua dan Sekretaris Program Studi Magister Teknologi
Pendidikan Universitas Jambi yang diangkat melalui SK Rektor
Universitas Jambi.
4. Dosen adalah tenaga pengajar tetap dari Universitas Jambi dan tenaga
pengajar paruh waktu yang ditetapkan oleh rektor atas usulan Ketua
Program.

5. Mahasiswa adalah mahasiswa yang diterima melalui seleksi tertulis


dan ditetapkan sebagai mahasiswa S2 Universitas Jambi melalui SK
rektor.
6. Kurikulum

pendidikan

tinggi

adalah

seperangkat

rencana

dan

pengaturan mengenai isi maupun bahan kajian dan pelajaran serta


cara

penyampaian

dan

penilaiannya

yang

digunakan

sebagai

pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar di perguruan


tinggi.
7. Kurikulum yang dimaksud dalam peraturan ini adalah kurikulum yang
disusun oleh tim ahli dengan memperhatikan profil lulusan yang akan
dihasilkan Program Studi Magister Teknologi Pendidikan Universitas
Jambi dengan tetap mengacu pada kurikulum yang berlaku secara
nasional.
8. Kompetensi adalah seperangkat tindakan cerdas, penuh tanggung
jawab yang dimiliki seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu
oleh

masyarakat

dalam

melaksanakan

tugas-tugas

di

bidang

pekerjaan tertentu.
9. Kompetensi hasil belajar program studi sebagaimana yang diruuskan
dalam kurikulum inti perguruan tinggi meliputi:
a. Kompetensi utama;
b. Kompetensi pendukung;
c. Kompetensi lain yang bersifat khusus dan gayut dengan komptensi
10.
11.

utama.
Kurikulum inti merupakan penciri dari program studi.
Kurikulum institusional merupakan sejumlah bahan kajian dan

pelajaran yang merupakan bagian kurikulum pendidikan tinggi, terdiri


atas tambahan dai kelompok ilmu dalam kurikul inti yang disusun
dengan memperhatikan keadaan dan kebutuhan lingkungan serta ciri
khas perguruan tinggi.
12. Standar kompetensi lulusan magister adalah kualifikasi kemampuan
lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan dan keterampilan yang
harus dicapai mahasiswa sebagai hasil belajarnya dalam program
studi magister teknologi pendidikan.
13. Lulusan program magister teknologi pendidikan juga harus memiliki
standar kompetensi bidang kajian dan standar kompetensi mata
kuliah.

14.

Standar

kompetensi

bidang

kajian

merupakan

seperangkat

kompetensi yang dibakukan sebagai hasil belajar pada bidang


teknologi pendidikan.
15. Standar kompetensi

mata

kuliah

merupakan

seperangkat

kompetensi yang dibakukan sebagai hasil belajar mata kuliah dalam


satuan pendidikan tertentu.
16. Standar kompetensi sebagaimana dimaksud dalam ayat (12)
memuat komponen kompetensi dasar, indikator, dan materi pokok.
Kompetensi

dasar

merupakan

kecakapan

inti

yang

mencakup

pengetahuan, keterampilan, sikap, dan nilai-nilai yang diwujudkan


dalam

kebiasaan

berfikir

dan

bertindak.

Indikator

merupakan

pernyataan ukuran-ukuran kinerja capaian hasil belajar mahasiswa


untuk materi pokok tertentu. Materi pokok merupakan bagian dari
struktur keilmuan suatu bahan kajian, berupa pengertian konseptual,
gugus isi dan atau konteks, proses, bidang ajar, dan keterampilan
yang dipilih sebagai bahan pembelajaran untuk mencapai kompetensi
dasar yang diharapkan.
17. Semester adalah satuan waktu kegiatan yang terdiri atas 16 (enam
belas) minggu kuliah tatap muka atau kegiatan terjadwal lainnya
termasuk 2 (dua) minggu kegiatan penilaian.
18. Transkrip nilai adalah turunan nilai-nilai akademik yang dicapai oleh
setiap mahasiswa selama masa studi program magister.
19. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) adalah jumlah hasil perkalian nilai
kredit dengan nilai bobot setiap mata kuliah dibagi dengan jumlah
kredit semua mata kuliah yang sudah dikontrak.
BAB II
KURIKULUM PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNOLOGI
PENDIDIKAN
Pasal 2
Kurikulum
1. Kurikulum pada dasarnya mencakup kurikulum inti dan kurikulum
instusional.
2. Kurikulum disusun berdasarkan kebutuhan yang berkembang di
masyarakat

dengan

memperhatikan

keunikan

dan

keunggulan

program studi sesuai standar kompetensi lulusan dan spesifikasi


program studi.
3. Landasan untuk mencapai kompetensi lulusan dapat juga diwujudkan
dalam beberapa kelompok mata kuliah, yaitu:
a. Mata kuliah Pengembangan Kebribadian (MPK)
b. Mata kuliah Keilmuan dan Keterampilan (MKK)
c. Mata kuliah Keahlian Berkarya (MKB)
d. Mata kuliah Perilaku Berkarya (MPB)
e. Mata kuliah Berkehidupan Bermasyarakat (MBB)
4. Standar Kompetensi sebagaimana dimaksudkan dalam pasal 1 ayat
(12 s.d 14) harus dapat diukur dan diamati untuk memudahkan
pengambilan keputusan bagi dosen, penentu kebijakan, tenaga
kependidikan lain dan masyarakat sekitarnya.
BAB III
PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN
Pasal 3
Pelaksanaan Kegiatan Akademik
1. Kegiatan akademik dilaksanakan sesuai dengan kalender akademik
yang disusun oleh Biro Administrasi Kemahasiswaan Universitas Jambi.
2. Kalender akademik tersebut dijadikan patokan dalam menyusun
kegiatan akademik, kemahasiswaan dan kegiatan tridarma perguruan
tinggi lainnya.
3. Tahun akademik dibagi dalam 2 (dua) semester yaitu semester ganjil
yang dimulai pada awal Agustus sampai dengan akhir Januari dan
semester genap dari awal bulan Februari sampai dengan akhir Juli.
4. Kegiatan akademik dapat dilaksanakan setelah mahasiswa melakukan
registrasi ulang dan mengontrak mata kuliah atas dasar persetujuan
dosen pembimbing akademik.
5. Pelaksanaan kegiatan akademik difasilitasi unsurunsur penunjang
yang

ada

(perpustaakaan,

laboratorium

komputer,

laboratorium

multimedia, internet, dan unsur penunjang lainnya).


6. Kegiatan penelitian tugas akhir dapat dilaksanakan setelah mendapat
persetujuan dari pembimbing utama.
Pasal 4
Sistem Penyelenggaraan Pendidikan

1. Jumlah kredit dari setiap mata kuliah yang diberikan dihitung


berdasarkan SK Menteri P dan K No. 0211/U/1982, yaitu: Satu satuan
kredit semester adalah beban kegiatan tugas pendidikan selama satu
semester dengan kegiatan terjadwal tatap muka per minggu:
a. 50 menit kegiatan tatap muka terjadwal antara mahasiswa dan
tenaga pengajar
b. 60 menit kegiatan akademik terstruktur yaitu kegiatan studi oleh
mahasiswa yang tidak terjadwal tetapi terencana oleh tenaga
pengajar berupa pekerjaan rumah, diskusi, dan observasi.
c. 60 menit kegiatan akademik mandiri, yaitu kegiatan belajar yang
dilakukan mahasiswa secara mandiri guna mendalami bahan
perkuliahan, mempersiapkan catatan kuliah, diskusi atau tujuan
akademik lainnya yang menyangkut program semester yang
ditempuh misalnya dalam bentuk mengakses beraneka sumber
belajar.
2. Satu SKS untuk penelitian dan penulisan tesis adalah beban tugas
penelitian, bimbingan dan penulisan tesis dalam waktu 6 jam setiap
hari selama satu bulan penuh, setara dengan 25 hari kerja.
3. Satu SKS seminar adalah kegiatan persiapan penulisan makalah dan
pelaksanaan selama 32 hingga 48 jam efektif selama 1 semester.
4. Satu SKS tesis atau kegiatan sejenis adalah beban kegiatan pendidikan
yang setara dengan waktu 4 (empat) jam per minggu yang masingmasing diiringi oleh sekitar 1 sampai 2 jam kegiatan terstruktur dan
sekitar 1 sampai 2 jam kegiatan mandiri.
5. Bahasa pengantar dalam kegiatan pendidikan menggunakan bahasa
Indonesia.
6. Bahasa daerah dan bahasa asing dapat digunakan sebagai bahasa
pengantar sepanjang diperlukan dalam penyampaian pengetahuan.
7. Ketentuan lebih lanjut tentang sistem penyelenggaraan pendidikan
pada Program Studi Magister Teknologi Pendidikan akan diatur dalam
prosedur operasional standar.
Pasal 5
Penerimaan Mahasiswa

1. Jadwal

Penerimaan

mahasisiswa

baru

Program

Studi

Magister

Teknologi Pendidikan dilakukan setiap awal tahun akademik yang


dilaksanakan dengan ketetapan rektor.
2. Syarat-syarat dan prosedur sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diatur lebih lanjut dalam pedoman penyelenggaraan administrasi
akademik Universitas Jambi.
3. Penerimaan mahasiswa pindahan

program

studi

magister

di

lingkungan Universitas Jambi atau dari Universitas lain dilaksanakan


pada awal semester akademik setelah mahasiswa yang bersangkutan
kuliah sekurang-kurangnya 2 (dua) semester.
4. Mahasiswa baru wajib mendaftarkan diri pada waktu yang telah
ditentukan.
5. Tiap semester mahasiswa lama wajib melakukan pendaftaran ulang
sesuai dengan waktu yang telah ditetentukan.
6. Ketentuan lebih lanjut tentang pendaftaran sebagaimana dimaksud
dalam ayat (4) dan ayat (5) pasal ini diatur lebih lanjut dalam
pedoman penyelenggaraan administrasi akademik universitas.
Pasal 6
Pindah Program Studi
1. Mahasiswa yang akan mengajukan pindah program studi tidak
dinyatakan dikeluarkan (drop out) oleh Program Studi Magister
Teknologi Pendidikan.
2. Mempunyai surat persetujuan penerimaan dan pernyataan tidak
keberatan dari ketua program studi baru dan lama.
3. Mata kuliah yang sudah diambil pada program studi sebelumnya tetap
berlaku, jika memang relevan dengan program studi baru dan dapat
ditambah sesuai persyaratan program studi baru. Tetapi jika tidak
relevan dengan program studi baru maka harus mengambil seluruh
mata kuliah wajib yang ditentukan oleh program studi baru.
4. Mahasiswa dapat mengajukan permintaaan untuk mengindahkan
satuan kredit semester dari mata kuliah yang pernah diambilnya
dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Satuan kredit semester yang

dapat

diakui

sebagaimana

dimaksudkan dalam ayat (3) maksimal 75% dari seluruh mata

kuliah yang relevan setelah diakreditasi oleh Program Studi


Magister Teknologi Pendidikan Universitas Jambi.
b. Hanya mata kuliah yang dilengkapi dengan nilai mutu yang dapat
dipindahkan satuan kredit semesternya.
c. Pengakuan kredit pindahan hanya dapat dilaksanakan dengan
persetujuan rektor atas usul ketua program studi.
Pasal 7
Tata Cara Pindah Program Studi
Mahasiswa dapat pindah dari program studi yang sedang diikutinya ke
program studi lain dengan catatan memenuhi syarat sebagai berikut:
1. Mahasiswa yang akan pindah program studi harus mengajukan surat
permohonan pindah pada masa pendaftaran ulang.
2. Permohonan pindah tersebut diajukan oleh ketua program studi
magister

kepada

rektor

Universitas

persetujuan pembimbing akademik.


3. Permohonan pindah dapat disetujui

Jambi
apabila

setelah

mendapat

telah

mendapat

rekomendasi dari ketua program studi magister yang dituju.


4. Permohonan pindah yang sudah disetujui diteruskan ke Universitas.
5. Membayar SPP sesuai dengan tarif program studi baru.
Pasal 8
Mahasiswa Pindahan
1. Penerimaan mahasiswa pindahan dari luar Universitas, diperkenankan
pada

setiap

awal

tahun

akademik

setelah

mahasiswa

yang

bersangkutan kuliah sekurang-kurangnya 2 (dua) semester pada


universitas asal.
2. Syarat dan prosedur sebagaimana dimaksud ayat (1) diatur lebih
lanjut

dalam

pedoman

penyelenggaraan

universitas.
Pasal 9
Cuti Akademik

administrasi

akademik

Bagi

mahasiswa

yang

karena

sesuatu

hal

tidak

dapat

mengikuti

perkuliahan pada semester berikutnya dapat mengajukan permohonan


cuti akademik dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Cuti akademik diberikan oleh Rektor berdasarkan permohonan tertulis
dari mahasiswa.
2. Surat permohonan cuti akademik harus diketahui dosen pembimbing
akademik dan ketua program studi magister teknologi pendidikan.
3. Permohonan cuti akademik hanya akan dipertimbangkan apabila
diajukan

selambat-lambatnya

(satu)

bulan

setelah

perkuliahan/semester berjalan.
4. Cuti akademik karena hamil/sakit membayar sebesar 30% dari tarif
SPP yang berlaku.
5. Cuti akademik dengan alasan di luar ayat (4) dikenakan biaya sebesar
50% dari tarif SPP yang berlaku.
6. Selama masa studi mahasiswa dapat mengajukan cuti akademik untuk
jangka waktu maksimal 2 semester atau satu tahun. Mahasiswa yang
dalam status cuti akademik wajib melakukan pendaftaran ulang dan
membayar SPP sesuai ketentuan pada ayat (4) dan (5).
7. SPP penuh yang sudah dibayar yang termasuk dalam masa cuti
akademik tidak dapat diminta kembali.
8. Cuti diberikan bila mahasiswa belum melewati masa studi.
9. Setelah menjalani cuti akademik, mahasiswa wajib mengajukan
permohonan

tertulis

untuk

aktif

kembali

kepada

rektor.

Surat

permohonan diketahui oleh Dosen Pembimbing Akademik dan/atau


Ketua Program Studi.
10. Surat permohonan aktif kembali diajukan 1 (satu) bulan sebelum
awal semester yang akan berjalan.
11. Bagi mahasiswa yang mendapatkan beasiswa, maka cuti akademik
hanya akan diberikan apabila sanggup memenuhi atau menerima
konsekuensi yang disyaratkan atau ditetapkan oleh lembaga pemberi
beasiswa.
12. Mahasiswa dinyatakan resmi memperoleh status cuti akademik
apabila mendapat surat resmi yang ditandatangani oleh Rektor.
13. Permohonan pengajuan cuti akademik di luar waktu yang telah
ditentukan dapat dipertimbangkan oleh Ketua Program Studi Magister
Teknologi Pendidikan dengan konsekuensi mahasiswa tetap dikenakan

biaya pendidikan penuh dan mata kuliah yang diambil pada semester
berjalan dianggap batal.
14. Bilamana batas waktu cuti akademik telah habis dan mahasiswa
yang bersangkutan tidak mengajukan permohonan aktif kembali,
maka semester atau tahun akademik berikutnya diperhitungkan dalam
masa studi dan dikenakan kewajiban membayar SPP penuh.
15. Apabila mahasiswa yang bersangkutan tidak mengajukan
permohonan aktif kembali sampai 2 (dua) semester berikutnya, maka
mahasiswa tersebut dinyatakan mengundurkan diri dan dikeluarkan
dari Universitas Jambi.
BAB IV
BEBAN DAN MASA STUDI
Pasal 10
Beban Studi Program Magister Teknologi Pendidikan
1. Beban

studi

program

magister

teknologi

pendidikan

sekurang-

kurangnya 40 SKS dan maksimal 48 SKS.


2. Masa studi program magister teknologi pendidikan selama 4 (empat)
semester yang dapat ditempuh paling lama 8 (delapan) semester.
Pasal 11
Kontrak Mata Kuliah
1. Jumlah satuan kredit semester yang dapat dikontrak mahasiswa
program magister teknologi pendidikan dapat ditentukan dengan
pedoman sebagai berikut:
a. Jika pada semester sebelumnya berhasil meraih IP 3,00 sampai
4,00 maka yang bersangkutan berhak mengontrak mata kuliah
pada semester berikutnya maksimum 21 SKS.
b. Jika pada semester sebelumnya berhasil meraih IP 2,75 sampai
2,99 maka yang bersangkutan berhak mengontrak mata kuliah
pada semester berikutnya maksimum 18 SKS.
c. Jika pada semester sebelumnya berhasil meraih IP <2,75 maka
yang bersangkutan berhak mengontrak mata kuliah pada semester
berikutnya maksimum 15 SKS.

2. Kontrak mata kuliah dan total beban studi yang diambil harus
mengacu pada prosedur operasional standar dan disahkan oleh dosen
pembimbing akademik.
Pasal 12
Dosen Pembimbing Akademik
1. Perencanaan studi mahasiswa dibimbing oleh dosen pembimbing
akademik

yang ditetapkan

oleh

Ketua

Program Studi Magister

Teknologi Pendidikan.
2. Tata cara dalam pembimbingan akademik mengacu pada prosedur
operasional standar.
3. Dosen pembimbing akademik bertugas untuk:
a. Membantu mahasiswa menentukan rencana studinya.
b. Memberikan pertimbangan kepada mahasiwa tentang jumlah kredit
yang dikontrak pada setiap semester.
c. Mengesahkan kontrak mata kuliah atau perubahannya yang tertuan
dalam kartu rencana studi (KRS).
d. Mengikuti kemajuan perkembangan

pendidikan

mahasiswa

bimbingannya.
e. Menghitung ulang atau memeriksa ulang hasil perhitungan IP
mahasiswa bimbingannya tiap semester.
f. Melaporkan hasil studi mahasiswa bimbingannya secara berkala
kepada ketua program.

BAB V
PROSES PEMBELAJARAN
Pasal 13
Jenis Proses Pembelajaran
1. Proses pembelajaran dapat berupa: kegiatan kuliah tatap muka,
praktek di lab komputer, lab multimedia, seminar, dan penulisan tesis
serta kegiatan ilmiah lainnya sesuai degan pencapaian tujuan program
pendidikan.
2. Pelaksanaan proses pembelajaran sebagaimana dimaksud ayat (1)
pasal ini mengacu pada standar kompetensi dan rencana program
pembelajaran (RPP).

Pasal 14
Hak dan Kewajiban Dosen
1. Dosen wajib menjunjung tinggi kebebasan akademik, yaitu kewajiban
untuk memelihara dan memajukan ilmu pengetahuan melalui kajian,
penelitian, pembahasan dan penyebarluasan ilmu kepada ahasiswa
atau sesama dosen, serta bertanggung jawab dan mandiri, yang
diwujudkan dalam bentuk:
a. Kejujuran, berwawasan luas, kebersaaan dan cara berfikir ilmiah
b. Menghargai penemuan dan pendapat akademisi lainnya
c. Tidak semata-mata untuk kepentingan pribadi.
2. Dosen wajib menjunjung tinggi hak mengajar yang diberikan kepadaya
dengan semangat profesionalisme sebagai seorang pendidik yang
diwujudkan dalam bentuk perilaku dan keteladanan.
a. Mengajar dan memberikan layanan akademik dengan cara terbaik
menurut kemampuan serta penuh dedikasi, disiplin, dan kearifan.
b. Menghindari hal-hal yang mengarah pada kemungkinan terjadinya
pertentangan kepentingan pribadi dalam proses pembelajaran.
c. Menjauhi dan menghindarkan diri dari hal-hal dan perbuatan yang
dapat menurunkan derajat dan martabat dosen sebagai profesi
pendidik yang terhormat.
d. Memberikan motivasi kepada

mahasiswa

sehingga

dapat

merangsang daya pikir.


e. Melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan aturan yang
berlaku.
3. Dosen wajib mengikuti perkembangan metode pembelajaran agar:
a. Kualitas pelaksanaan pembelajaran dapat ditingkatkan
b. Tidak merugikan mahasiswa peserta didik
c. Menjamin tercapainya kompetensi
4. Beban mengajar maksimal bagi seorang dosen adalah 12 (dua belas)
SKS dalam setiap semester.
5. Dosen yang telah menjalankan tugas akademik berhak mendapatkan
penghasilan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Pasal 15
Dosen Pengampu Mata Kuliah
1. Dosen yang dapat diangkat sebagai dosen pengampu mata kulah pada
program magister teknologi pendidikan adalah dosen yang memnuhi
syarat:

2. Selain dosen sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a dan b


maka

ketua

program

magister

teknologi

pendidikan

dapat

mengusulkan dosen paruh waktu atau dosen tamu sebagai pengampu


mata kuliah.
3. Dosen pengampu sebagaimana dimaksudkan dalam ayat (1) dan ayat
(2) ditetapkan oleh rektor atas usulan ketua program.
4. Dosen pengampu mata kuliah minimal melaksanakan perkuliahan
secara tatap muka 14 kali dalam satu semester.
BAB VI
PENILAIAN HASIL BELAJAR
Pasal 16
Penilaian Hasil Belajar
1. Proses belajar mengajar dimonitor dan dinilai di antaranya melalui
kuis, tugas atau diskusi, ujian tengah semester, dan ujian akhir
semester. Hasil penilaian dinyatakan dengan nilai angka dan nilai
huruf.
2. Selama satu semester pembelajaran dilakukan penilaian sekurangkurangnya 3 (tiga) kali termasuk ujian akhir semester.
3. Hasil akhir dinyatakan dengan huruf A sampai dengan B bagi
mahasiswa yang dinyatakan sudah mampu, sedangkan nilai C+ dan
seterusnya sampai dengan E bagi mahasiswa yang belum kompeten.
4. Skala penilaian akhir sebagai pengukur hasil belajar mahasiswa
dinyatakan sebagai berikut:
Tabel 1 Sebaran Tingkat Penguasaan dan Nilai Akhir
No
1
2
3
4
5

Nilai Angka
80-100
75-79,99
70-74,99
60-69,99
<60

Nilai Huruf
A
B+
B
C
E

Bobot
4
3,5
3
2
0

5. Ukuran keberhasilan kemajuan belajar mahasiswa dalam 1 (satu)


semester dinyatakan dengan Indeks Prestasi Semester (IPS); IPS
adalah IP yang dihitung dari semua mata kuliah yang dikontrak dalam
satu semester.
Pasal 17

Ujian Akhir Semester


1. Mahasiswa yang berhak mengikuti ujian akhir semester adalah
mahasiswa yang mengikuti tatap muka sekurang-kurangnya 12 (dua
belas) kali dari 16 (enam belas) kali tatap muka yang diharuskan.
2. Mahasiswa yang belum menyelesaikan semua tugas yang telah
ditentukan dapat diberikan tanda T (tidak lengkap) dan secara
otomatis akan berubah menjadi nilai E, pada hari dan tanggal yang
telah ditentukan sebagai batas waktu akhir masa penyerahan nilai.
3. Bagi mahasiwa yang mengundurkan diri secara tidak sah dari kontrak
mata kuliah harus diberikan nilai E.

Pasal 18
Kontrak Ulang dan Perbaikan Nilai

1. Mahasiswa diperkenankan mengulang mata kuliah pada semester


dimana mata kuliah tersebut dikontrak.
2. Mata kuliah ang diambil ulang, nilai keberhasilan mahasiswa yang
diakui adalah nilai terakhir yang didapat.
3. Penilaian hasil belajar mahasiswa setiap semester dirangkum dalam
kartu hasil studi (KHS).
4. Mahasiswa yang memperoleh nilai C dan seterusnya sampai dengan
nilai E wajib mengontrak ulang mata kuliah tersebut pada semester
berikutnya.
5. Mahasiswa yang memperbaiki nilai wajib mengontrak dan mengikuti
perkuliahan secara penuh.
6. Nilai hasil belajar yang diakui adalah nilai tertinggi yang dicapai.
Pasal 19
Tesis
1. Untuk

menyelesaikan

program

magister

teknologi

pendidikan,

mahasiswa wajib melaksanakan penelitian dan hasil penelitiannya


ditulis dalam bentuk Tesis yang harus diperintahkan dalam sidang
tesis.

2. Ketentuan dan persyaratan lebih rinci tentang Tesis diatur secara


khusus oleh tim ahli yang ditetapkan oleh Ketua Program Studi
Magister Teknologi Pendidikan dengan tetap mengacu pada prosedur
operasional standar tentang Tesis.
Pasal 20
Ujian Tesis
1. Pelaksanaan ujian tesis ditetapkan oleh Ketua Program Studi Magister
Teknologi Pendidikan.
2. Tim penguji tesis berjumlah

(lima)

orang

yang

ditetapkan

berdasarkan SK Ketua Program Magister Teknologi Pendidikan.


3. Tim penguji terdiri dari 1 orang ketua, 1 orang sekretaris, 1 orang
penguji utama, dan 2 orang penguji anggota.
4. Pembimbing utama bertugas sebagai ketua penguji dan pembimbing
pendamping bertugas sebagai sekretaris.
5. Ujian tesis dapat dilakukan setelah ada SK Ketua Program Studi
Magister Teknologi Pendidikan tentang tim penguji tesis.
6. Bilamana perlu Ketua Program Magister Teknologi Pendidikan dapat
mengundang satu atau dua orang penguji tesis yang memiliki keahlian
pada bidang yang dibutuhkan dari luar Program Studi Magister
Teknologi Pendidikan Universitas Jambi.
7. Semua tim penguji tesis wajib memberikan penilaian.
Pasal 21
Syarat Lulus Program Magister Teknologi Pendidikan
1. Mahasiswa yang tidak berhasil meraih Indeks Prestasi rata-rata >3,00
selama dua semester, mahasiswa tersebut dikenai peringatan.
2. Selama dalam peringatan mahasiswa dapat mengikuti remedial
sesuai dengan ketentuan yang berlaku untuk memperbaiki indeks
prestasinya.
3. Mahasiswa dalam status peringatan dapat diperkenankan melanjutkan
studi apabila pada akhir semester 3 (tiga) berhasil meraih IP rata-rata
>3,00/
4. Bila dalam batas maksimum studi 8 (delapan) semester tidak dapat
menyelesaikan masa studinya dan mahasiswa yang bersangkutan
tidak dapat mencapai IPK >3,00 maka mahasiswa tersebut dinyatakan
drop out (putus kuliah).

5. Seorang mahasiswa dapat dinyatakan lulus Program Studi Magister


Teknologi Pendidikan setelah memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
a. Memiliki sertifikat lulus uji kemampuan berbahasa Inggris dengan
nilai TOEFL minimum 450.
b. Telah lulus semua mata kuliah wajib dan sejumlah mata kuliah
pilihan yang telah dikontrak.
c. Telah menyelesaikan persyaratan administrasi yang dibuktikan
dengna surat keterangan telah menyelesaikan seluruh kewajiban
mahasiwa terhadap perpustakaan, laboratorium dan surat-surat
keterangan lainnya yang ditetapkan oleh Ketua Program Sutdi
Magister.
d. Masa studi Program Magister Teknologi Pendidikan maksimum 8
(delapan) semester dengan IP rata-rata >3,00 tanpa ada satupun
nilai C+ sampai dengan nilai E, serta nilai B maksimum 20% dari
total SKS yang disyaratkan.
e. Telah menyelesaikan segala sesuatu yang berhubungan dengan
tesis yang dibuktikan oleh persetujuan dari pembimbing utama.
6. Kepada setiap mahasiswa yang dinyatakan lulus diberikan ijazah
magister teknologi pendidikan dan transkrip nilai sesuai dengan hasil
yang telah dicapai selama masa studi.
Pasal 22
Predikat Kelulusan
1. Predikat kelulusan ditentukan atas dasar nilai IPK sebagai berikut:
a. 3,71-4,00 : cumlaude (dengan pujian)
b. 3,41-3,70 : sangat memuaskan
c. 3,00-3,40 : memuaskan
2. Predikat cumlaude ditentukan juga dengan memperhatian masa studi
maksimal (2 tahun 6 bulan) dan tidak memiliki nilai B- sampai dengan
nilai E.
BAB VII
SANKSI AKADEMIK
Pasal 23
Sanksi Untuk Mahasiwa
1. Mahasiwa

yang

tidak

mengindahkan

ketentuan

sebagaimana

dimaksud pada pasal 5 dan 9 peraturan akademik ini, dapat dibatalkan

status kemahasiswaannya yang ditetapkan oleh Rektor atas usul Ketua


Program Studi Magister Teknologi Pendidikan.
2. Mahasiswa yang terbukti melakukan kecurangan dalam penyelesaian
tugas akhir seperti plagiat atau penjiplakan tesis dapat dibatalkan
kelulusannya dengan SK rektor atas usul Ketua Program Studi Magister
Pendidikan.
3. Mahasiswa yang dengan sengaja memalsukan, baik formal maupun
material, dokumen-dokumen sebagaimana dimaksud dalam peraturan
ini, dengan mempertimbangkan berat ringannya kesalahan dari yang
bersangkutan,

dapat

dijatuhi

sanksi

akademik

berupa

teguran,

skorsing atau pemutusan hak studi/dikeluarkan dari Program Studi


Magister Teknologi Pendidikan Universitas Jambi.
4. Sanksi sebagaimana tersbut dalam ayat (3) pasal ini dapat juga
dijatuhkan kepada mahasiswa yang berperilaku tidak sesuai dengan
keanggotaannya
kelalaian

atau

dalam

masyarakat

dengan

sengaja

akademik

ataupun

telah

merugikan

karena
atau

mencemarkan/menjatuhkan nama baik Program Studi Magister.


5. Ketentuan lebih lanjut tentan penjatuhan sanksi akademik dimaksid
dalam pasal ini diatur dalam keputusan Rektor.
Pasal 24
Sanksi Untuk Dosen
1. Dosen yang berdasarkan hasil evaluasi menunjukkan kinerja yang
tidak memuaskan sebagaimana dimaksud pada pasal 14 peraturan
akademik ini, maka:
a. Diproses pelanggarannya berdasarkan peraturan disiplin yang
berlaku
b. Diberi teguran lisan atau teguran tertulis
c. Tidak diberikan mahasiswa bimbingan untuk semester atau tahun
berikutnya.
d. Tidak diberikan tugas mengajar untuk semester atau tahun
berikutnya.
2. Pelaksanaan tindakan sanksi dilakukan sesuai dengan peraturan yang
berlaku.
BAB VIII
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 25
1. Hal-hal lain yang belum atau belum cukup diatur dalam peraturan ini
akan diatur lebih lanjut dalam keputusan Rektor.
2. Peraturan akademik ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.