Anda di halaman 1dari 29

Jaringan Komputer Menggunakan Protokol TCP/IP

1. Pendahuluan.

Sejarah TCP/IP dimulainya dari lahirnya ARPANET yaitu jaringan paket


switching digital yang didanai oleh DARPA (Defence Advanced Research Projects
Agency) pada tahun 1969. Sementara itu ARPANET terus bertambah besar sehingga
protokol yang digunakan pada waktu itu tidak mampu lagi menampung jumlah node
yang semakin banyak. Oleh karena itu DARPA mendanai pembuatan protokol
komunikasi yang lebih umum, yakni TCP/IP. Ia diadopsi menjadi standard
ARPANET pada tahun 1983.

Untuk memudahkan proses konversi, DARPA juga mendanai suatu proyek


yang mengimplementasikan protokol ini ke dalam BSD UNIX, sehingga dimulailah
perkawinan antara UNIX dan TCP/IP.. Pada awalnya internet digunakan untuk
menunjukan jaringan yang menggunakan internet protocol (IP) tapi dengan semakin
berkembangnya jaringan, istilah ini sekarang sudah berupa istilah generik yang
digunakan untuk semua kelas jaringan. Internet digunakan untuk menunjuk pada
komunitas jaringan komputer worldwide yang saling dihubungkan dengan protokol
TCP/IP.

Perkembangan TCP/IP yang diterima luas dan praktis menjadi standar defacto jaringan komputer berkaitan dengan ciri-ciri yang terdapat pada protokol itu
sendiri yang merupakan keunggulun dari TCP/IP, yaitu :
Perkembangan

protokol

TCP/IP

menggunakan

standar

protokol

terbuka sehingga tersedia secara luas. Semua orang bisa mengembangkan


perangkat lunak untuk dapat berkomunikasi menggunakan protokol ini. Hal ini
membuat pemakaian TCP/IP meluas dengan sangat cepat, terutama dari sisi
pengadopsian oleh berbagai sistem operasi dan aplikasi jaringan.

Tidak

tergantung

pada

perangkat

keras

atau

sistem

operasi

jaringan tertentu sehingga TCP/IP cocok untuk menyatukan bermacam macam


network, misalnya Ethernet, token ring, dial-up line, X-25 net dan lain lain.

Cara pengalamatan bersifat unik dalam skala global, memungkinkan


komputer dapat mengidentifikasi secara unik komputer yang lain dalam seluruh
jaringan, walaupun jaringannya sebesar jaringan worldwide Internet. Setiap
komputer yang tersambung dengan jaringan TCP/IP (Internet) akan memiliki
address yang hanya dimiliki olehnya.

TCP/IP memiliki fasilitas routing dan jenis-jenis layanan lainnya yang


memungkinkan diterapkan pada internetwork.

Beberapa elemen umum TCP/IP dan fungsinya adalah :

a. IP Address atau disebut dengan alamat IP merupakan sebuah struing unik


dalam angka decimal yang dibagi dalam empat segmen. Tiap-tiap segmen
bias ditulisi angka yang terdiri dari 0 hingga 255 yang merepresentasikan 8
bit alamat tiap segmen atau 32 bit untuk keseluruhannya.

b. Netmask atau Subnet Mask adalah tanda yang fungsinya membagi alamat
IP yang menunjukkan subnetwork. Misal IP kelas C, netmask standart
adalah 255.255.255.0.

c. Network
IP,

Address

misalnya

mepresentasikan

porsi

jaringan

dari

alamat

host 12.128.1.2 di jaringan kelas A memiliki network

address 12.0.0.0. Host jaringan yang menggunakan IP pribadi seperti


192.168.1.100
Network

akan

address

menggunakan
tersebut

network

menjelaskan

address
bahwa

192.168.1.0.
jaringan

termasuk dibagian kelas C 192.168.1

d. Broadcast Address Merupakan alamat IP yang memungkinkan data


jaringan dikirimkan secara simultan ke semua host disebuah subnetwork.

Broadcast Addres standart untuk jaringan IP adalah 255.255.255.255.


Namun broadcast ini tidak bisa digunakan karena terblok oleh router.
Alamat broadcast biasanya diset auntuk subnetwork
missal

IP

192.168.1.1

akan

memiliki

tertentu

alamat

saja

broadcast

192.168.1.255.

e. Gateway Address adalah alamat IP yang harus dilewati oleh semua


komputer di jaringan yang ingin berkomunikasi dengan host di jaringan lain.

f. Nameserver

Address

menunjukkan

IP

address

dari

domain

name service yang bertujuan menerjemahkan nama hostname ke alamat


IP.

2. Internet Protokol (IP).

Internet Protocol (IP) berfungsi menyampaikan paket data ke alamat yang


tepat. Oleh karena itu Internet Protokol memegang peranan yang sangat penting dari
jaringan TCP/IP. Karena semua aplikasi jaringan TCP/IP pasti bertumpu kepada
Internet Protocol agar dapat berjalan dengan baik.
IP merupakan protokol pada network layer yang bersifat :

Connectionless, yakni setiap paket data yang dikirim pada suatu saat akan
melalui rute secara independen. Paket IP (datagram) akan melalui rute yang
ditentukan oleh setiap router yang dilalui oleh datagram tersebut. Hal ini
memungkinkan keseluruhan datagram tiba di tempat tujuan dalam urutan yang
berbeda karena menempuh rute yang berbeda pula.

Unreliable atau ketidakandalan yakni Protokol IP tidak menjamin datagram


yang dikirim pasti sampai ke tempat tujuan. Ia hanya akan melakukan best
effort delivery yakni melakukan usaha sebaik-baiknya agar paket yang dikirim
tersebut sampai ke tujuan.

Suatu datagram bisa saja tidak sampai dengan selamat ke tujuan karena
beberapa hal berikut:

Adanya bit error pada saat pentransmisian datagram pada suatu medium
Router yang dilewati mendiscard datagram karena terjadinya
kongesti dan kekurangan ruang memori buffer

Putusnya rute ke tujuan untuk sementara waktu akibat adanya router yang down
Terjadinya kekacauan routing sehingga datagram mengalami looping.
IP juga didesain untuk dapat melewati berbagai media komunikasi yang
memiliki karakteristik dan kecepatan yang berbeda-beda. Pada jaringan Ethernet,
panjang satu datagram akan lebih besar dari panjang datagram pada jaringan publik
yang menggunakan media jaringan telepon, atau pada jaringan wireless. Perbedaan ini
semata-mata untuk mencapai throughput yang baik pada setiap media. Pada
umumnya, semakin cepat kemampuan transfer data pada media tersebut, semakin
besar panjang datagram maksimum yang digunakan. Akibat dari perbedaan ini,
datagram IP dapat mengalami fragmentasi ketika berpindah dari media kecepatan
tinggi ke kecepatan rendah (misalnya dari LAN Ethernet10 Mbps ke leased line
menggunakan Point-to- Point Protocol dengan kecepatan 64 kbps). Pada router/host
penerima, datagram yang ter-fragmen ini harus disatukan kembali sebelum diteruskan
ke router berikutnya, atau ke lapisan transport pada host tujuan. Hal ini menambah
waktu pemrosesan pada router dan menyebabkan delay.

Seluruh sifat yang diuraikan pada di atas adalah akibat adanya sisi efisiensi
protokol yang dikorbankan sebagai konsekuensi dari keunggulan protokol IP.
Keunggulan ini berupa kemampuan menggabungkan berbagai media komunikasi
dengan karakteristik yang berbeda-beda, fleksibel dengan perkembangan jaringan,
dapat merubah routing secara otomatis jika suatu rute mengalami kegagalan, dsb.
Misalnya, untuk dapat merubah routing secara dinamis, dipilih mekanisme routing
yang ditentukan oleh kondisi jaringan dan elemen-elemen jaringan (router). Selain
itu, proses routing juga harus dilakukan untuk setiap datagram, tidak hanya pada
permulaan hubungan. Marilah kita perhatikan struktur header dari protokol IP beserta
fungsinya masing-masing.

Setiap protokol memiliki bit-bit ekstra diluar informasi/data yang dibawanya.


Selain informasi, bit-bit ini juga berfungsi sebagai alat kontrol. Dari sisi efisiensi,
semakin besar jumlah bit ekstra ini, maka semakin kecil efisiensi komunikasi yang
berjalan. Sebaliknya semakin kecil jumlah bit ekstra ini, semakin tinggi efisiensi
komunikasi yang berjalan. Disinilah dilakukan trade-off antara keandalan datagram
dan efisiensi. Sebagai contoh, agar datagram IP dapat menemukan tujuannya,
diperlukan informasi tambahan yang harus dicantumkan pada header ini. Struktur
header datagram protokol IP dapat dilihat pada gambar berikut.

Setiap paket IP membawa data yang terdiri atas :

Version, yaitu versi dari protokol IP yang dipakai.

Header Length, berisi panjang dari header paket IP dalam hitungan 32 bit word.

Type

of

Service,

mempengaruhi

berisi

kualitas

service

yang

dapat

cara penanganan paket IP.

Total length Of Datagram, panjang IP datagram total dalam ukuran byte.

Identification,

Flags,

dan

Fragment

Offset,

berisi

data

yang

berhubungan fragmentasi paket.

Time

to

Live,

berisi

jumlah

router/hop

maksimal

yang

dilewati

paket

IP (datagram). Nilai maksimum field ini adalah 255. Setiap kali paket IP

lewat satu router, isi dari field ini dikurangi satu. Jika TTL telah habis dan paket
tetap belum sampai ke tujuan, paket ini akan dibuang dan router terakhir akan
mengirimkan paket ICMP time exceeded. Hal ini dilakukan untuk mencegah
paket IP terus menerus berada dalam network.

Protocol, mengandung angka

yang

mengidentifikasikan protokol layer

atas pengguna isi data dari paket IP ini.

Header Checksum, berisi nilai checksum yang dihitung dari jumlah seluruh field
dari

header

terlebih

paket

IP.

Sebelum

dikirimkan,

protokol

IP

dahulu menghitung checksum dari header paket IP tersebut untuk

nantinya dihitung kembali di sisi penerima. Jika terjadi perbedaan, maka paket
ini dianggap rusak dan dibuang.

Source Address dan Destination Address, isi dari masing-masing field ini cukup
jelas, yakni alamat pengirim dan alamat penerima dari datagram. Masing-masing
field terdiri dari 32 bit, sesuai panjang IP Address yang digunakan dalam
Internet. Destination address merupakan field yang akan dibaca oleh setiap router
untuk menentukan kemana paket IP tersebut akan diteruskan untuk mencapai
destination address tersebut. Struktur IP Address ini secara lebih jelas akan
diuraikan pada bagian selanjutnya.

Fungsi dari Internet Protokol secara sederhana dapat diterangkan seperti cara
kerja kantor pos pada proses pengiriman surat. Surat kita masukan ke kotak pos akan
diambil oleh petugas pos dan kemudian akan dikirim melalui route yang random,
tanpa si pengirim maupun si penerima surat mengetahui jalur perjalanan surat
tersebut. Juga jika kita mengirimkan dua surat yang ditujukan pada alamat yang sama
pada hari yang sama, belum tentu akan sampai bersamaan karena mungkin surat yang
satu akan mengambil route yang berbeda dengan surat yang lain. Di samping itu, tidak
ada jaminan bahwa surat akan sampai ditangan tujuan, kecuali jika kita
mengirimkannya menggunakan surat tercatat.

Prinsip di atas digunakan oleh InterNet Protokol, "surat" diatas dikenal dengan
sebutan datagram. InterNet protokol (IP) berfungsi menyampaikan datagram dari satu
komputer ke komputer lain tanpa tergantung pada media kompunikasi yang
digunakan. Data transport layer dipotong menjadi datagram-datagram yang dapat
dibawa oleh IP. Tiap datagram dilepas dalam jaringan komputer dan akan mencari
sendiri secara otomatis rute yang harus ditempuh ke komputer tujuan. Hal ini dikenal
sebagai transmisi connectionless. Dengan kata lain, komputer pengirim datagram
sama sekali tidak mengetahui apakah datagram akan sampai atau tidak.

Untuk membantu mencapai komputer tujuan, setiap komputer dalam jaringan


TCP/IP harus diberikan IP address. IP address harus unik untuk setiap komputer,
tetapi tidak menjadi halangan bila sebuah komputer mempunyai beberapa IP address.
IP address terdiri atas 8 byte data yang mempunyai nilai dari 0-255 yang sering ditulis
dalam bentuk [xx.xx.xx.xx] (xx mempunyai nilai dari 0-255).

Pada header InterNet Protokol selain IP address dari komputer tujuan dan
komputer pengirim datagram juga terdapat beberapa informasi lainnya. Informasi ini
mencakup jenis dari protokol transport layer yang ditumpangkan diatas IP. Tampak
pada gambar 2 ada dua jenis protokol pada transport layer yaitu TCP dan UDP.
Informasi penting lainnya adalah Time-To-Live (TTL) yang menentukan berapa lama
IP dapat hidup didalam jaringan. Nilai TTL akan dikurangi satu jika IP melalui sebuah
komputer. Hal ini penting artinya terutama karena IP dilepas di jaringan komputer.
Jika karena satu dan lain hal IP tidak berhasil menemukan alamat tujuan maka dengan
adanya TTL IP akan mati dengan sendirinya pada saat TTL bernilai nol. Disamping
itu juga tiap IP yang dikirimkan diberikan identifikasi sehingga bersama-sama dengan
IP address komputer pengirim data dan komputer tujuan, tiap IP dalam jaringan
adalah unik.

Khususnya untuk pemakai jaringan komputer hal yang terpenting untuk


dipahami secara benar-benar adalah konsep IP address. Lembaga yang mengatur IP
address adalah Network Information Center (NIC) di Department of Defence di US
yang beralamat di hostmaster@nic.ddn.mil. Pengaturan IP address penting, terutama

pada saat mengatur routing secara otomatis. Sebagai contoh jaringan komputer di
amatir radio mempunyai IP address kelas yang mempunyai address [44.xx.xx.xx].
Khusus untuk amatir radio di Indonesia IP address yang digunakan adalah
[44.132.xx.xx]. Sedangkan penulis di Canada mempunyai IP address [44.135.84.22].
Hal ini terlihat dengan jelas bahwa IP address di amatir radio sifatnya geografis. Dari
IP address penulis dapat dibaca bahwa mesin penulis berada di network 44 di InterNet
yang dikenal sabagai AMPRNet (ampr.org). 135 menandakan bahwa penulis berada
di Canada. 84 memberitahukan bahwa penulis berada di kota Waterloo di propinsi
Ontario, sedang 22 adalah nomor mesin penulis. Dengan konsep IP address, route
perjalanan IP dalam jaringan komputer dapat dilakukan secara otomatis. Sebagai
contoh, jika sebuah komputer di InterNet akan mengirimkan IP ke [44.135.84.22],
pertama-tama IP yang dilepas di network akan berusaha mencari jalan ke network
44.135.84, setelah mesin yang mengubungkan network 44.135.84 tercapai IP tersebut
akan mencoba menghubungi mesin 22 di network tersebut. Kesemuanya ini
dilakukan secara otomatis oleh program.

Tentunya sukar bagi manusia untuk mengingat sedemikian banyak IP address.


Untuk memudahkan, dikembangkan Domain Name System (DNS). Sebagai contoh
mesin penulis di AMPRNet dengan IP address [44.135.84.22], penulis beri nama
(hostname) ve3.yc1dav.ampr.org. Terlihat bahwa hostname yang digunakan penulis
sangat spesifik dan sangat memudahkan untuk mengetahui bahwa penulis berada di
AMPRNet dari kata ampr.org. Mesin tersebut berada di Kanada dan propinsi Ontario
dari ve3 sedang yc1dav adalah penulis sendiri. Contoh lain dari DNS adalah
sun1.vlsi.waterloo.edu yang merupakan sebuah Sun SPARC workstation (sun1) di
kelompok peneliti VLSI di University of Waterloo, Kanada (waterloo.edu) tempat
penulis bekerja dan belajar. Perlu dicatat bahwa saat ini NIC belum memberikan
domain untuk Indonesia. Mudah-mudahan dengan berkembangnya jaringan
komputer TCP/IP di Indonesia ada saatnya dimana kita di Indonesia perlu meminta
domain tersendiri untuk Indonesia.

3. IP Address
IP Address teridri dari 32 bit yang merupakan alamat yang dibuat untuk
merepresentasikan alamat Internet Layer, yang dalam penulisannya maka IP Address
dibagi atas 4 segmen, tiap segmen terdiri dari 8 bit. Jika direpresentasikan dalam
bilangan biner maka variasi address yang dapat digunakan oleh host dalam jaringan
TCP/IP,

adalah

dari

00000000.00000000.00000000.00000000

dengan 11111111.11111111.11111111.11111111.
secara

Jadi,

jaringan

sampai
TCP/IP

teoritis mampu mengintegrasikan sebanyak 2 (4 milyar lebih) komputer. Pada

kenyataannya ada address-address

khusus

yang

dipakai

untuk

keperluan

tertentu, sehingga tidak boleh dipakai oleh host. Setiap interface yang dalam node
yang melakukan operasi pada Internet layer (IP stack) akan memiliki IP Address.

3.1. Pembagian Kelas Address.

IP Address yang berjumlah 4 milyar lebih itu diklasifikasikan menjadi beberapa


kelas tertentu. Pembagian kelas-kelas ini ditujukan untuk mempermudah alokasi IP
Address, baik untuk host/jaringan tertentu maupun untuk keperluan tertentu. Untuk
memudahkan pembacaan dan penulisan, IP Address biasanya direpresentasikan dalam
bilangan desimal. Jadi, range address di atas dapat diubah menjadi address 0.0.0.0 sampai
address 255.255.255.255. Nilai desimal dari IP Address inilah yang dikenal dalam
pemakaian sehari-hari. Beberapa contoh IP Address adalah :
167.205.9.35
167.205.169.113
10.252.1.1
Ilustrasi IP Address dalam bilangan desimal dan biner dapat dilihat pada
gambar berikut :

IP Address terdiri dari 2 bagian yaitu network bit (netid) dan Host bit (hostid),
netid menyatakan alamat jaringan dan hostid menyatakan alamat host. Netid berperan

dalam identifikasi suatu network dari network yang lain, sedangkan hostid berperan
dalam

identifikasi

host

dalam

suatu

nertwork.

Jadi,

seluruh

host

yang

tersambung dalam jaringan yang sama memiliki netid yang sama. Sebagian dari bit-bit
bagian awal dari

IP

Address

merupakan

netid,

sedangkan

sisanya

untuk

hostid. Garis pemisah anatara bagian netid dan hostid tidak tetap, bergantung kepada
kelas network. Ada 3 kelas address yang utama dalam TCP/IP,
A,

kelas

B dan

kelas

C. Perangkat

lunak

Internet

Protocol

yakni kelas
menentukan

pembagian jenis kelas ini dengan menguji beberapa bit pertama dari IP Address.
penentuan kelas ini dilakukan dengan cara berikut :

Jika bit pertama dari IP Address adalah 0, address merupakan network kelas A. Bit ini
dan 7 bit berikutnya (8 bit pertama) merupakan netid sedangkan 24 bit terakhir
merupakan hostid. Dengan demikian hanya ada 128 network kelas A, yakni dari
nomor 0.xxx.xxx.xxx

sampai 127.xxx.xxx.xxx,

tetapi setiap network dapat

menampung lebih dari 16 juta host (256). Sebagai ilustrasi dapat dilihat pada gambar
berikut :

Jika 2 bit pertama dari IP Address adalah 10, address merupakan network kelas B.
Dua bit ini dan 14 bit berikutnya (16 bit pertama) merupakan netid sedangkan 16 bit
terakhir

merupakan

hostid.

Dengan

demikian

terdapat

lebih

dari

16

ribu network kelas B (64 x 256), yakni dari network 128.0.xxx.xxx 191.255.xxx.xxx.

Setiap network kelas B mampu menampung

lebih dari 65 ribu

host (256). Ilustrasinya dapat dilihat pada gambar berikut.

Jika 3 bit pertama dari IP Address adalah 110, address merupakan network
kelas C. Tiga bit ini dan 21 bit berikutnya (24 bit pertama) merupakan netid
sedangkan 8

bit

terakhir

merupakan

hostid.

demikian

terdapat lebih dari 2 juta network

kelas

yakni

sampai 223.255.255.xxx.

dari

nomor

192.0.0.xxx

C (32

Dengan
x 256

x 256),
Setiap

network kelas C hanya mampu menampung sekitar 256 host. Ilustrasinya dapat
dilihat pada gambar berikut.

Kelas berikutnya dari IP Address adalah kelas D dan E. Kelas D merupakan


IP Address yang dialokasikan sebagai multicast address. Alokasi nomor untuk
address multicast ini adalah 224.0.0.0 samapai dengan 239.255.255.255. Kelas
inilah yang digunakan sebagai address pada multicast backbone untuk aplikasi
video conference. Sedangkan kelas E merupakan sisanya (240.0.0.0 sampai
255.255.255) yang dialokasikan untuk eksperimen. Sebelum membahas multicast
address, akan dibahas lebih dahulu beberapa address khusus untuk tujuan tertentu.

3.2. Address Khusus


Selain address yang dipergunakan untuk mengenal host, ada beberapa jenis
address yang digunakan untuk keperluan khusus dan tidak boleh digunakan untuk
pengenal host. Address tersebut adalah :

Network Address
Address ini digunakan untuk mengenali suatu network pada jaringan
Internet. Misalkan
167.205.9.35.

untuk

host

dengan

IP

Address

kelas

Tanpa memakai subnet, network address dari host ini adalah

167.205.0.0. Address ini didapat dengan membuat seluruh bit host pada 2 segmen

terakhir menjadi 0. Tujuannya adalah untuk menyederhanakan informasi routing


pada Internet. Router cukup melihat network address (167.205) untuk
menentukan ke router mana datagram tersebut harus dikirimkan.

Contoh

untuk

kelas

C,

network

address

untuk

IP

Address

202.152.1.250 adalah 202.152.1.0. Analogi yang baik untuk menjelaskan fungsi


network address ini adalah dalam pengolahan surat pada kantor pos. Petugas
penyortir surat pada

kantor pos cukup melihat kota tujuan pada alamat surat (tidak
perlu membaca seluruh alamat) untuk menentukan jalur mana yang harus
ditempuh surat tersebut. Pekerjaan routing surat-surat menjadi lebih cepat.
Demikian juga halnya dengan router di Internet pada saat melakukan routing atas
datagram.

Broadcast Address

Address
yang

ini

digunakan

untuk

mengirim/menerima

informasi

harus diketaui oleh seluruh host yang ada pada suatu network. Seperti

diketahui, setiap datagram IP memiliki header alamat tujuan berupa IP Address


dari host yang akan dituju oleh datagram tersebut. Dengan adanya alamat ini,
maka hanya host tujuan saja yang memproses datagram tersebut, sedangkan host
lain akan mengabaikannya. Bagaimana

jika suatu host ingin mengirim

datagram kepada seluruh host yang ada pada networknya? Tidak efisien jika ia
harus membuat replikasi datagram sebanyak jumlah host tujuan.

Pemakaian

bandwidth

host

pengirim bertambah,

sama.

Oleh

karena

itu,

akan
padahal

meningkat
isi

dan

beban

datagram-datagram

kerja
tersebut

dibuat konsep broadcast address. Host cukup

mengirim ke alamat broadcast, maka seluruh host yang ada pada network
akan

menerima

datagram

tersebut.

Konsekuensinya, seluruh host pada

network yang sama harus memiliki broadcast address yang sama dan address

tersebut tidak boleh digunakan sebagai IP Address untuk host tertentu. Jadi,
sebenarnya setiap host memiliki 2 address untuk menerima datagram : pertama
adalah IP Address yang bersifat unik/tersendiri dan kedua adalah bradcast
address pada network tempat host tersebut berada.

Broadcast address diperoleh dengan membuat bit-bit host pada IP Address


menjadi bit 1. Jadi, untuk host dengan IP Address 167.205.9.35 atau
167.205.240.2, adalah 167.205.255.255 (2 segmen terakhir dari IP Address
tersebut dibuat berharga 11111111.11111111, sehingga secara desimal terbaca
255.255). Jenis informasi yang dibroadcast biasanya adalah informasi routing.

Multicast Address

Kelas address A, B dan C adalah address yang digunakan untuk


komunikasi antar host, yang menggunakan datagram-datagram unicast. Artinya,
datagram/paket memiliki address tujuan berupa satu host tertentu. Hanya host
yang memiliki address tujuan berupa satu host tertentu. Hanya host yang memiliki
IP Address sama dengan destination
akan

menerima

datagram

address

pada

tersebut, sedangkan

datagram

yang

host

akan

lain

mengabaikannya. Jika datagram ditujukan untuk seluruh host pada suatu


jaringan, maka field address tujuan ini akan berisi alamat broadcast dari
jaringan
(unicast

yang

bersangkutan.

Dari

dua

mode

pengiriman

ini

dan broadcast), muncul pula mode ke tiga. Diperlukan suatu mode

khusus jika suatu host ingin berkomunikasi dengan beberapa host sekaligus (host
group), dengan hanya mengirinkan suatu datagram saja. Namun berbeda
dengan mode broadcast, hanya host-host yang tergantung dalam suatu group
saja yang akan menerima datagram ini, sedangkan host lain tidak akan
terpengaruh. Oleh karena itu, dikenalkan konsep multicast.
ini,

setiap

group

yang

menjalankan

aplikasi

Pada

konsep

bersama mendapatkan

satu multicast address. Struktur kelas multicast address dapat dilihat pada
gambar berikut.

Untuk keperluan
sebagai multicast
Address

multicast,

address,

memiliki

(bentuk

desimal

Address

merupakan

maka sejumlah IP Address dialokasikan


yaitu

jika

suatu

struktur

IP

bentuk 1110xxx.xxxxxxxx.xxxxxxxx.xxxxxxxx
224.0.0.0
multicast

sampai 239.255.255.255),
address.

Alokasi

maka

IP

ini ditujukan untuk

keperluan group, bukan untuk host seperti pada kelas A, B dan C. Anggota group
adalah host-host yang ingin bergabung dalam group tersebut. Anggota ini juga tidak
terbatas pada jaringan di satu subnet, namun bisa mencapai seluruh dunia.
Karena menyerupai suatu backbone, maka jaringan muticast ini dikenal pula sebagai
Multicast Backbone (Mbone).

3.3. Subnetting

Untuk
Address,

beberapa

alasan

yang

menyangkut

efisiensi

IP

mengatasi masalah topologi network dan organisasi, network

administrator biasanya melakukan subnetting. Esensi dari subnetting adalah


memindahkan garis pemisah antara bagian network dan bagian host dari suatu
IP Address. Beberapa bit dari bagian host dialokasikan
pada

bagian

network.

Address

satu

menjadi

bit tambahan

network menurut struktur baku

dipecah menajdi beberapa subnetwork. Cara ini menciptakan sejumlah network


tambahan,

tetapi mengurangi

jumlah maksimum host yang ada dalam

tiap network tersebut.

Subnetting
dan media fisik
dapat

juga dilakukan
yang

digunakan

untuk
dalam

mengatasi
suatu

perbedaan
network.

hardware

Router

IP

mengintegrasikan berbagai network dengan media fisik yang berbeda

hanya jika setiap network memiliki address network yang unik. Selain itu, dengan
subnetting, seorang Network Administrator dapat mendelegasikan pengaturan
host address seluruh departemen dari suatu perusahaan besar kepada setiap
departemen, untuk memudahkannya dalam mengatur keseluruhan network.

Subnetting 16 bit pada IP Adress kelas A

Suatu subnet didefinisikan dengan mengimplementasikan masking bit


(subnet mask) kepada IP Address. Struktur subnet mask sama dengan struktur
IP Address, yakni terdiri dari 32 bit yang dibagi atas 4 segmen. Bit-bit
dari IP Address yang ditutupi
yang

aktif

dan

bersesuaian

(masking)

oleh

bit-bit

subnet

mask

akan diinterprestasikan sebagai network bit.

Bit 1 pada subnet mask berarti mengaktifkan.

masking (on), sedangkan bit 0 tidak aktif (off). Sebagai contoh kasus, mari kita
ambil satu IP Address kelas A dengan nomor 44.132.1.20. Ilustrasinya dapat
dilihat pada gambar 4.18 diatas.

Dengan
adalah

aturan

standard,

nomor

netid

untuk

IP Address

ini

44 dan nomor hostid adalah 132.1.20. Network tersebut dapat

menampung maksimum lebih dari 16 juta host yang terhubung langsung. Misalkan
pada address ini akan diimplementasikan
255.255.0.0.

(Hexa

subnet mask sebanyak 16 bit

FF.FF.00.00

atau

Biner

11111111.11111111.00000000.00000000). Perhatikan bahwa pada 16 bit


pertama

dari

subnet

mask tersebut

berharga

1, sedangkan

16 bit

berikutnya 0. Dengan demikian, 16 bit pertama dari suatu IP Address yang


dikenakan subnet mask tersebut akan dianggap sebagai netid (network bit). Nomor
network akan berubah menjadi

44.132

dan

nomor

host

menjadi

1.20.

Kapasitas

maksimum

host

yang langsung terhubung pada network menjadi

sekitar 65 ribu host.

Subnet mask di atas identik dengan standars IP Address kelas B. Dengan


menerapkan subnet mask tersebut pada satu network kelas A, maka dapat dibuat
256 network
network

baru

kelas

dengan

kapasitas

masing-masing

subnet

setara

B. Penerapan subnet yang lebih jauh seperti 255.255.255.0 (24

bit) pada kelas A akan menghasilkan jumlah network yang lebih besar (lebih dari
65 ribu network) dengan kapasitas masing-masing subnet sebesar 256 host.
Network kelas C juga dapat dibagi- bagi lagi menjadi beberapa subnet dengan
menerapkan subnet mask yang lebih tinggi seperti untuk 25 bit (255.255.255.128),
26 bit (255.255.255.192), 27 bit (255.255.255.224) dan seterusnya.

Subnetting dilakukan pada saat konfigurasi interface. Penerapan subnet


mask pada IP Address akan mendefinisikan 2 buah address baru, yakni Network
Address dan Broadcast Address. Network Address didefinisikan dengan
menset seluruh bit host berharga 0, sedangkan Broadcat Address dengan
menset bit host berharga

1. Seperti yang telah dijelaskan pada bagian

sebelumnya, Network Address adalah alamat network


informasi

routing.

Suatu

host

yang

tidak

yang

berguna

pada

perlu mengetahui address

seluruh host yang ada pada network yang lain. Informasi yang dibutuhkannya
hanyalah

address

untuk mencapai

dari

network

network

yang

tersebut.

akan
Ilustrasi

dihubungi

serta

mengenai

gateway

Subnetting,

Network Address dan Broadcast Address dapat dilihat pada tabel 4.6 dibawah.
Dari tabel tersebut dapat disimpulkan bagaimana nomor network standars dari
suatu IP Address diubah menjadi nomor subnet/subnet address melalaui
subnetting.

Subnetting hanya berlaku pada network lokal. Bagi network di luar


network lokal

maka

nomor

network

network standard menurut kelas IP Address.

yang

dikenali

tetap

nomor

4. Internet Protokol Versi 4 (IPv4)


IPv4 adalah sebuah jenis pengalamatan jaringan yang digunakan di dalam
protokol jaringan TCP/IP yang menggunakan protokol IP versi 4. IP versi ini memiliki
keterbatasan yakni hanya mampu mengalamati sebanyak 4 miliar host komputer di
seluruh dunia. Contoh alamat IPv4 adalah 192.168.0.3

Pada IPv4 ada 3 jenis Kelas, tergantung dari besarnya bagian host, yaitu kelas A
(bagian host sepanjang 24 bit , IP address dapat diberikan pada 16,7 juta host) , kelas B
(bagian host sepanjang 16 bit = 65534 host) dan kelas C (bagian host sepanjang 8 bit =
254 host ). Administrator jaringan mengajukan permohonan jenis kelas berdasarkan skala
jaringan yang dikelolanya. Konsep kelas ini memiliki keuntungan yaitu : pengelolaan rute
informasi tidak memerlukan seluruh 32 bit tersebut, melainkan cukup hanya bagian
jaringannya saja, sehingga besar informasi rute yang disimpan di router, menjadi kecil.
Setelah address jaringan diperoleh, maka organisasi tersebut dapat secara bebas
memberikan address bagian host pada masing- masing hostnya.

Pemberian alamat dalam internet mengikuti format IP address (RFC 1166).


Alamat ini dinyatakan dengan 32 bit (bilangan 1 dan 0) yang dibagi atas 4 kelompok (setiap
kelompok terdiri dari 8 bit atau oktet) dan tiap kelompok dipisahkan oleh sebuah tanda titik.
Untuk memudahkan
desimal,
dalam

pembacaan,

misalnya 100.3.1.100
binary

penulisan
yang

alamat

dilakukan
jika

dengan

angka

dinyatakan

menjadi 01100100.00000011.00000001.01100100.

Dari 32 bit ini berarti banyaknya jumlah maksimum alamat yang dapat dituliskan
adalah 2 pangkat 32, atau 4.294.967.296 alamat. Format alamat ini terdiri dari 2 bagian,
netid dan hostid. Netid sendiri menyatakan alamat jaringan sedangkan hostid menyatakan
alamat lokal (host/router). Dari 32 bit ini, tidak boleh semuanya angka 0 atau 1 (0.0.0.0
digunakan untuk jaringan yang tidak dikenal dan 255.255.255.255 digunakan untuk
broadcast). Dalam penerapannya, alamat internet ini diklasifikasikan ke dalam kelas (A-E).

Alasan klasifikasi ini antara lain, memudahkan sistem pengelolaan dan pengaturan
alamat-alamat, memanfaatkan jumlah alamat yang ada secara optimum (tidak ada alamat
yang terlewat), memudahkan pengorganisasian jaringan di seluruh dunia dengan
membedakan jaringan tersebut termasuk kategori besar, menengah, atau kecil,
membedakan antara alamat untuk jaringan dan alamat untuk host/router.

Pada tabel dibawah dijelaskan mengenai ketersediaan

IPv4 berdasarkan

data dari APNIC sampai akhir tahun 1999 yang lalu dan total IP yang sudah dialokasikan
ke tiap tiap negara di Asia Pasifik.

Tabel 2.1. Alokasi dan kebebasan ruang dalam Ipv4.

5. Internet Protokol Versi 6 (IPv6)


Transisi IPv4 ke IPv6 merupakan fenomena yang tidak dapat dielakan oleh semua
kalangan. Walaupun IPv4 tetap dapat digunakan, IPv6 memiliki versi design berbeda dan
memiliki kegunaan lebih dibanding IPv4. Disertai dengan tumbuhnya inovasi-inovasi
perangkat berteknologi, maka Negara-negara di dunia dituntut mampu bersaing atau
setidaknya secara bertahap mulai untuk mengimplementasikan IPv6. Menurut jurnal
Internet Protocol, diperkirakan tak sampai tahun 2011, jatah alamat IP yang masih belum
digunakan saat ini akan habis. Maka muncullah suatu metode peangalamatan baru yang
dikenal dengan sebutan IPv6. Di Indonesia, salah satu penyedia jasa Internet, Indosat Mega
Media (Indosat M2), sejak 2004 telah siap menyewakan jaringan IPv6 ini.

IPv6 merupakan metode pengalamatan IP yang perlahan-lahan mulai menggantikan


IPv4. IPv6 digunakan sebagai pengalamatan karena keterbatasan jumlah IP yang dimiliki
oleh IPv4, mengingat semakin bertambahnya perangkat berbasis IP saat ini. IPv6 atau
Internet Protocol version 6 adalah protokol Internet terbaru yang merupakan pengembangan

lebih lanjut dari protokol yang dipakai saat ini, IPv4 (Internet Protocol version 4).
Pengalamatan IPv6 menggunakan 128-bit alamat yang jauh lebih banyak dibandingkan
dengan pengalamatan 32-bit milik IPv4. Dengan kapasitas alamat IP yang sangat besar pada
IPv6, setiap perangkat yang dapat terhubung ke Internet (komputer desktop, laptop, personal
digital assistant, atau telepon seluler GPRS/3G) bisa memiliki alamat IP yang tetap.
Sehingga, cepat atau lambat setiap perangkat elektronik yang ada dapat terhubung dengan
Internet melalui alamat IP yang unik.
Protokol IPv6 ini memiliki beberapa fitur baru yang merupakan perbaikan dari
IPv4,diantaranya:

Memiliki format header baru


Header pada IPv6 memiliki format baru yang didesain untuk menjaga agar overhead
header minimum, dengan menghilangkan field-field yang tidak diperlukan serta beberapa
field opsiona yang ditempatkan setelah header IPv6. Header IPv6 sendiri besarnya adalah
dua kali dari besar header dari IPv4.

Range alamat yang sangat besar


IPv6 memiliki 128-bit atau 16-byte untuk masing-masing alamat IP source dan
destination. Sehingga secara logika IPv6 dapat menampung sekitar 3.4 x 1038 kemungkinan
kombinasi alamat. Pengalamatan
serta

infrastruktur

pada

porsi

routing

yang

IPv6

secara

routing Alamat
di

efisien,

Internet,
hierarkis,

efisien
global

didesain
dan

mudah

dari

dan
IPv6

yang

untuk menciptakan
dipahami

hierarkis
digunakan
infrastruktur

oleh pengembang.

Konfigurasi pengalamatan secara stateless dan statefull


IPv6 mendukung konfigurasi pengalamatan secara statefull, seperti konfigurasi alamat
menggunakan server DHCP, atau secara stateless yang tanpa menggunakan server DHCP.
Pada konfigurasi kedua, host secara otomatis mengkonfigurasi dirinya sendiri dengan alamat
IPv6 untuk link yang disebut dengan alamat link-lokal dan alamat yang diturunkan dari
prefik yang ditransmisikan oleh router local.

Built-in security
Dukungan terhadap IPsec memberikan dukungan terhadap keamanan jaringan dan
menawarkan interoperabilitas antara implementasi IPv6 yang berbeda.

Dukungan yang lebih baik dalam hal QoS


Pada header IPv6 terdapat trafik yang di identifikasi menggunakan field Flow Label,
sehingga dukungan QoS dapat tetap diimplementasikan meskipun payload paket
terenkripsi melalui IPsec.

Protokol baru untuk interaksi node


Pada

IPv6

terdapat

Protokol

Neighbor

Discovery

yang

menggantikan

Address Resolution Protokol.

Ekstensibilitas
IPv6 dapat dengan mudah ditambahkan fitur baru dengan menambahkan
header ekstensi setelah header IPv6. Ukuran dari header ekstensi IPv6 ini hanya terbatasi
oleh ukuran dari paket IPv6 itu sendiri.

Anda mungkin juga menyukai