Anda di halaman 1dari 23

Nama : Encep Maftuh S

Kelas : 3.A
NIM : C1AA09028
KONSEPTUAL MODEL KEPERAWATAN KESEHATAN JIWA
konseptual model keperawatan dapat dikelompokkan ke dalam 6 model yaitu:
1. Psycoanalytical (Freud, Erickson)
Model ini menjelaskan bahwa gangguan jiwa dapt terjadi pada seseorang apabila ego(akal)
tidak berfungsi dalam mengontrol id (kehendak nafsu atau insting). Ketidakmampuan
seseorang dalam menggunakan akalnya (ego) untuk mematuhi tata tertib, peraturan, norma,
agama(super ego/das uber ich), akan mendorong terjadinya penyimpangan perilaku
(deviation of Behavioral).
Faktor penyebab lain gangguan jiwa dalam teori ini adalah adanya konflik intrapsikis
terutama pada masa anak-anak. Misalnya ketidakpuasan pada masa oral dimana anak tidak
mendapatkan air susu secara sempurna, tidak adanya stimulus untuk belajar berkata- kata,
dilarang dengan kekerasan untuk memasukkan benda pada mulutnya pada fase oral dan
sebagainya. Hal ini akan menyebabkan traumatic yang membekas pada masa dewasa.
Proses terapi pada model ini adalah menggunakan metode asosiasi bebas dan analisa
mimpi, transferen untuk memperbaiki traumatic masa lalu. Misalnya klien dibuat dalam
keadaan ngantuk yang sangat.Dalam keadaan tidak berdaya pengalaman alam bawah
sadarnya digali dengamn pertanyaan-pertanyaan untuk menggali traumatic masa lalu.Hal ini
lebih dikenal dengan metode hypnotic yang memerlukan keahlian dan latihan yang khusus.
Dengan cara demikian, klien akan mengungkapkan semua pikiran dan mimpinya,
sedangkan therapist berupaya untuk menginterpretasi pikiran dan mimpi pasien.
Peran perawat adalah berupaya melakukan assessment atau pengkajian mengenai
keadaan-keadaan traumatic atau stressor yang dianggap bermakna pada masa lalu misalnya
( pernah disiksa orang tua, pernah disodomi, diperlakukan secar kasar, diterlantarkan, diasuh
1

dengan kekerasan, diperkosa pada masa anak), dengan menggunakan pendekatan komunikasi
terapeutik setelah terjalin trust (saling percaya).
2. Interpersonal ( Sullivan, peplau)
Menurut konsep model ini, kelainan jiwa seseorang bias muncul akibat adanya ancaman.
Ancaman tersebut menimbulkan kecemasan (Anxiety). Ansietas timbul dan alami seseorang
akibat adanya konflik saat berhubungan dengan orang lain(interpersonal).Menurut konsep ini
perasaan takut seseorang didasari adnya ketakutan ditolak atau tidak diterima oleh orang
sekitarnya.
Proses terapi menurut konsep ini adalh Build Feeling Security (berupaya membangun rasa
aman pada klien), Trusting Relationship and interpersonal Satisfaction (menjalin hubungan
yang saling percaya) dan membina kepuasan dalam bergaul dengan orang lain sehingga klien
merasa berharga dan dihormati.
Peran perawat dalam terapi adalah share anxieties (berupaya melakukan sharing mengenai
apa-apa yang dirasakan klien, apa yang biasa dicemaskan oleh klien saat berhubungan
dengan orang lain), therapist use empathy and relationship( perawat berupaya bersikap
empati dan turut merasakan apa-apa yang dirasakan oleh klien). Perawat memberiakan
respon verbal yang mendorong rasa aman klien dalam berhubungan dengan orang lain.
3. Social ( Caplan, Szasz)
Menurut konsep ini seseorang akan mengalami gangguan jiwa atau penyimpangan perilaku
apabila banyaknya factor social dan factor lingkungan yang akan memicu munculnya stress
pada seseorang ( social and environmental factors create stress, which cause anxiety and
symptom).
Prinsip proses terapi yang sangat penting dalam konsep model ini adalah environment
manipulation and social support ( pentingnya modifikasi lingkungan dan adanya dukungan
sosial)

Peran perawat dalam memberikan terapi menurut model ini adalah pasien harus
menyampaikan masalah menggunakan sumber yang ada di masyarakat melibatkan teman
sejawat, atasan, keluarga atau suami-istri. Sedangkan therapist berupaya : menggali system
sosial klien seperti suasana dirumah, di kantor, di sekolah, di masyarakat atau tempat kerja.
4. Existensial ( Ellis, Rogers)
Menurut teori model ekistensial gangguan perilaku atau gangguan jiwa terjadi bila individu
gagal menemukan jati dirinya dan tujuan hidupnya. Individu tidak memiliki kebanggan akan
dirinya. Membenci diri sendiri dan mengalami gangguan dalam Bodi-image-nya
Prinsip dalam proses terapinya adalah : mengupayakan individu agar berpengalaman bergaul
dengan orang lain, memahami riwayat hidup orang lain yang dianggap sukses atau dapat
dianggap sebagai panutan(experience in relationship), memperluas kesadaran diri dengan
cara introspeksi (self assessment), bergaul dengan kelompok sosial dan kemanusiaan
(conducted in group), mendorong untuk menerima jatidirinya sendiri dan menerima kritik
atau feedback tentang perilakunya dari orang lain (encouraged to accept self and control
behavior).
Prinsip keperawatannya adalah : klien dianjurkan untuk berperan serta dalam memperoleh
pengalaman yang berarti untuk memperlajari dirinya dan mendapatkan feed back dari orang
lain, misalnya melalui terapi aktivitas kelompok. Terapist berupaya untuk memperluas
kesadaran diri klien melalui feed back, kritik, saran atau reward & punishment.
5. Supportive Therapy ( Wermon, Rockland)
Penyebab gangguan jiwa dalam konsep ini adalah: factor biopsikososial dan respo
maladaptive saat ini. Aspek biologisnya menjadi masalah seperti: sering sakit maag,
migraine, batuk-batuk. Aspek psikologisnya mengalami banyak keluhan seperti : mudah
cemas, kurang percaya diri, perasaan bersalah, ragu-ragu, pemarah. Aspek sosialnya
memiliki masalah seperti : susah bergaul, menarik diri,tidak disukai, bermusuhan, tidak
mampu mendapatkan pekerjaan, dan sebagainya. Semua hal tersebut terakumulasi menjadi
penyebab gangguan jiwa.Fenomena tersebut muncul akibat ketidakmamupan dalam
3

beradaptasi pada masalah-masalah yang muncul saat ini dan tidak ada kaitannya dengan
masa lalu.
Prinsip proses terapinya adalah menguatkan respon copinh adaptif, individu diupayakan
mengenal telebih dahulu kekuatan-kekuatan apa yang ada pada dirinya; kekuatan mana yang
dapat dipakai alternative pemecahan masalahnya.
Perawat harus membantu individu dalam melakukan identifikasi coping yang dimiliki dan
yang biasa digunakan klien.Terapist berupaya menjalin hubungan yang hangat dan empatik
dengan klien untuk menyiapkan coping klien yang adaptif.
6. Medica ( Meyer, Kraeplin)
Menurut konsep ini gangguan jiwa cenderung muncul akibat multifactor yang kompleks
meliputi:

aspek

fisik,

genetic,

lingkungan

dan

factor

sosial.

Sehingga

focus

penatalaksanaannya harus lengkap melalui pemeriksaan diagnostic, terapi somatic,


farmakologik dan teknik interpersonal. Perawat berperan dalam berkolaborasi dengan tim
medis dalam melakukan prosedur diagnostic dan terapi jangka panjang, therapist berperan
dalam pemberian terapi, laporan mengenai dampak terapi, menentukan diagnose, dan
menentukan jenis pendekatan terapi yang digunakan.

PROSES KEPERAWATAN KESEHATAN JIWA


Hubungan saling percaya antara perawat dan klien merupakan dasar utama dalam
melakukan asuhan keperawatan pada klien gangguan jiwa.Hal ini penting karena peran perawat
dalam asuhan keperawatan jiwa adalah membantu klien untuk dapat menyelesaikan masalah
sesuai kemampuan yang dimiliki.Klien mungkin menghindar atau menolak berperan serta dan
perawat mungkin cenderung membiarkan, khususnya pada klien yang tidak menimbulkan
keributan dan yang tidak membahayakan. Hal ini harus dihindari karena
1. Belajar menyelesaikan masalah akan lebih efektif jika klien ikut berperan serta
2. Dengan menyertakan klien maka pemulihan kemampuan dalam mengendalikan kehidupanya
mungkin lebih tercapai
3. Dengan berperan serta maka klien belajar bertanggung jawab terhadap prilakunya
A. PENGKAJIAN
Pengkajian merupakan tahap awal dan dasar pertama dari proses keperawatan. Tahap
pengkajian terdiri atas pengumpulan data dan perumusan kebutuhan atau masalah klien.Data
yang dikumpulkan meliputi data biologis, psikologis, sosial dan spiritual. Pengelompokan data
pada pengkajian kesehatan jiwa dapat pula berupa faktor predisposisi, faktor presipitasi,
penilaian terhadap stresor, sumber koping dan kemampuan koping yang dimiliki klian (stuart dan
sundeen, 1995) cara ini yang akan dipakai pada uraian berikut. Cara pengkajian lain berfokus
pada lima dimensi yaitu fisik, emosional, intelktual, sosial dan spiritual.
Untuk dapat menjaring data yang diperlukan, umumnya dikembangkan formulir pengkajian
dan petunjuk teknis pengkajian agar memudahkan dalam pengkajian.
Isi pegkajian meliputi :
1. Identitas klien
2. Keluhan utama atau alasan masuk
3. Faktor predisposisi
4. Aspek fisik atau biologis
5. Aspek psikososial
6. Status mental
7. Kebutuhan persiapan ulang
8. Mekanisme koping
9. Masalah psikososial dan lingkungan
10. Pengetahuan
5

11. Aspek medik


Data yang didapat dapat dikelompokan menjadi dua macam yaitu :
1.

Data obyektif ditemukan secara nyata, data ini didapatkan melalui observasi atau

pemeriksaan langsung oleh perawat


2. Data subjektif adalah data yang disampaikan secara lisan oleh klien dan keluarga. Data ini
didapatkan melalui wawancara perawat kepada klien dan keluarga.
Data yang langsung didapat oleh perawat disebut sebagai data primer, dan data yang diambil
dari hasil pengkajian atau catatan tim kesehatan lain disebut sebagai data sekunder.
Perawat dapat menyimpulkan kebutuhan atau masalah klien dari kelompok data yang
dikumpulkan. Kemungkinan kesimpulan adalah sebagai berikut :
1. Tidak ada masalah tetapi ada kebutuhan :
a.

Klien tidak memerlukan peningkatan kesehatan, klien hanya memerlukan pemeliharaan

kesehatan dan memerlukan follow up secara periodik karena tidak ada masalah serta klien telah
mempunyai pengetahuan untuk antisipasi masalah
b.

Klien memerlukan peningkatan kesehatan berupa upaya prevensi dan promosi sebagai

program antisipasi terhadap masalah


2. Ada masalah dengan kemungkinan :
a.

Risiko terjadi masalah karena sudah ada faktor yang dapat menimbulkan masalah

b. Aktual terjadi masalah disertai data pendukung


Dari data yang dikumpulkan dengan menggunakan format pengkajian, perawat langsung
merumuskan masalah keperawatan kepada setiap kelompok data yang terkumpul.
Umumnya sejumlah masalah klien saling berhubungan dan dapat digambarkan sebagai
pohon masalah (FASID, 1983 dan INJF, 1996). Agar penentuan pohon masalah dapat dipahami
dengan jelas, penting untuk diperhatikan tiga komponen yang terdapat pada pohon masalah,
yaitu
1. Penyebab (causa)
2. Masalah utama (core problem)
3. Akibat (effect)

Masalah utama adalah prioritas masalah klien dari beberapa masalah yang di miliki oleh
klien. Umumnya masalah utama berkaitan erat dengan alasan masuk atau keluhan utama.
Penyebab adalah salah satu dari beberapa masalah klien yang merupakan penyebab masalah
utama. Masalah ini dapat pula disebabkan oleh salah satu masalah yang lain, demikian
seterusnya.
Akibat adalah salah satu dari beberapa masalah klien yang merupakan efek/akibat dari
masalah utama. Efek ini dapat pula menyebabkan efek yang lain, demikian pula seterusnya.
B. DIAGNOSA
Pengertian diagnosa keperawatan dikemukaan oleh beberapa ahli sebagai berikut :
1.

Diagnosa keperawatan adalah penilaian atau kesimpulan yang diambil dari pengkajian

(gabie, dikutip oleh carpenito, 1983).


2.

Diagnosa keperawatan adalah masalah kesehatan aktual atau potensial dan berdasarkan

pendidikan dan pengalamannya perawat mampu mengatasinya (gordon, dikutip oleh carpenito,
1983).
3.

Diagnosa keperawatan adalah penilaian klinis tentang respon aktual atau potensial dari

individu, keluarga atau masyarakat terhadap masalah kesehatan/proses kehidupan. (carpenito,


1995)
4. Diagnosa keperawatan adalah identifikasi atau penilaian terhadap pola respons klien baik
aktual maupun potensial (stuart dan sundeen, 1995)
Rumusan diagnosa dapat PE yaitu permasalahan (P) yang berhubungan dengan etiologi (E)
dan keduanya ada hubungan sebab akibat secara ilmiah, rumusan PES sama dengan PE hanya
ditambah simptom (S) atau gejala sebagai data penunjang. Dalam keperawatan jiwa ditemukan
diagnosa anak-beranak, dimana jika etiologi sudah diberikan tindakan dan permasalahan belum
selesai maka P dijadikan etiologi pada diagnosa yang baru, demikian seterusnya. Hal ini dapat
dilakukan karena permasalah tidak selalu disebabkan oleh satu etiologi yang sama sehingga
walaupun etiologi sudah diberi tindakan maka permasalahan belum selesai. Untuk jalan
keluarnya jika permasalahan tersebut menjadi etiologi maka tindakan diberikan secara tuntas.
Jika pernyataan pohon masalah diangkat menjadi permasalahan (P) dalam diagnosa keperawatan
maka seluruh pernyataan dituliskan sebagai contoh perubahan persepsi sensori : halusinasi

pendengaran. Jika pernyataan tersebut menjadi etiologi (E), maka pernyataanya diambil dari
akarnya.Contohnya adalah : halusinasi dengar.
Perbedaan antara tipe-tipe diagnosa keperawatan
Pernyataan diagnostik

Tujuan keperawatan atau Fokus intervensi


hasil

klien

yang

berhubungan
Diagnosa aktual
Pernyataan
tiga
termasuk

label

keperawatan,

bagian Perubahan dalam perilaku Mengurangi

atau

diagnosa pasien beralih kearah resolusi menghilangkan masalah

etiologi

dan diagnosa

atau

perbaikan

tanda-tanda/gejala-gejala
status
Diagnosa resiko - tinggi
Pernyataan
dua
bagian Pemeliharaan kondisi yang Mengurangi
termasuk

label

keperawatan

dan

faktor resiko
Diagnosa mungkin
Pernyataan
dua
termasuk

label

keperawatan

dan

diagnosa ada

resiko

faktor-

bagian Tidak

faktor-faktor

untuk

mencegah

terjadinya masalah aktual

ditentukan

diagnosa masalah divalidasi


etiologi

kecuali Mengumpulkan

data

tambahan untuk menguatkan


atau

menetapkan

yang tidak dikuatkan atau

tanda/gejala-gejala

batasan karakteristik yang

faktor-faktor resiko

tidak dikuatkan
Masalah kolaboratif
Komplikasi pfisiologis aktual Tujuan keperawatan

Menentukan

atau potensial

status

tandaatau

awitan

penatalaksanaan

atau

masalah
perubahan

status
1. Suhu tubuh : resiko tinggi : hipertermi yang berhubungan dengan deficit volume cairan
2. Deficit volume cairan yang berhubungan dengan pola makan inefektif
3. Resiko tinggi kekerasan yang berhubungan dengan perubahan sensori persepsi : halusinasi
pendengaran
4. Perubahan sensori persepsi : halusinasi pendengaran yang berhubungan dengan menarik diri
8

5. Isolasi sosial : menarik diri yang berhubungan dengan gangguan harga diri rendah kronis
C. RENCANA TINDAKAN KEPERAWATAN
Rencana tindakan keperawatan terdiri dari 3 aspek yaitu tujuan umum, tujuan khusus, dan
rencana tindakan keperawatan. Tujuan umum berfokus pada penyelesaian permasalahan (P) dari
diagnose tertentu. Tujuan umum dapat dicapai jika serangkaian tujuan khusus telah tercapai.
Tujuan khusus berfokus pada penyelesaian etiologi (E) dari diagnose tertentu. Tujuan khusus
merupakan rumusan kemampuan klien yang perlu dicapai atau dimiliki klien. Kemampuan ini
dapat bervariasi sesuai dengan masalah dan kebutuhan klien.umumnya kemampuan pada tujuan
khusus dapat dibagi menjadi 3 aspek (Stuart dan Sudeen, 1995) yaitu kemampuan kognitif yang
diperlukan untuk menyelesaikan etiologi dari diagnose keperawatan, kemampuan psikomotor
yang diperlukan agar etiologi dapat selesai dan kemampuan afektif yang perlu dimiliki agar klien
percaya akan kemampuan menyelesaikan masalah. Kata kerja yang digunakan untuk menuliskan
tujuan ini harus berfokus pada perilaku.
Kata kerja untuk tujuan
No. Aspek / domain
1.
Kognitif

Kata kerja yang dipakai


Jelaskan, hubungkan, uraikan, identifikasikan, bandingkan,

2.

Afektif

diskusikan, membuat daftar, menyebut


Menerima, mengakui, menyadari, menilai, mengungkapkan,

Psikomotor

mempercayai
Menempatkan, meniru, menyiapkan, mengulang, mengubah,

3.

mendemonstrasikan, menampilkan, memberi


Ketiga aspek tersebut dapat pula dikaitkan dengan berbagai kemampuan klien.Yang pertama,
kemampuan kognitif, psikomotor, afektif yang terkait langsung dengan kemampuan klien
terhadap diri sendiri.Yang kedua, kemampuan kognitif, psikomotor dan afektif yang terkait
dengan kemampuan klien menggunakan sumber daya yang tersedia (system pendukung social
yang tersedia).Yang ketiga, kemampuan kognitif. Psikomotor, dan afektif klien terkait dengan
terapi medic atau terapi lain yang diperlukan.
Kemampuan klien terkait tujuan
Kemampuan klien
Kemampuan

Tujuan
Pengetahuan

mengendalikan diri

Contoh
Klien dapat

menyebutkan

penyebab ia marah
Psikomotor

Klien

dapat

mendemonstrasikan satu cara


9

marah yang konstruktif


Afektif

Klien dapat mengungkapkan


perasaan

setelah

terapi

aktivitas kelompok : latihan


Kemampuan menggunakan Pengetahuan

asertif
Klien dapat mengidentifikasi

sumber daya

teman terdekat
Psikomotor

Klien

dapat

meniru

cara

berbicara yang dicontohkan


perawat
Klien dapat menyampaikan
Afektif

pada perawat bila ia halusinasi


Klien

dapat

menyadari

kegunaan membuka diri pada


Kemampuan menggunakan Pengetahuan

orang lain.
Klien dapat menyebutkan jam

terapi

makan obat
Psikomotor

Klien dapat meminta obat


pada jam yang tepat

Afektif
Klien dapat mengungkapkan
perasaan setelah moinum obat
Untuk menetapkan tujuan umum dan tujuan khusus, perawat perlu memiliki kemampuan
berpikir kritis dan kemampuan berhubungan kemitraan dengan klien dan keluarganya.
Rencana tindakan keperawatan merupakan serangkaian tindakan yang dapat mencapai tiap
tujuan khusus.Perawat dapat memberikan alasan ilmiah yang terbaru mengapa tindakan itu
diberikan.Alasan ilmiah dapat merupakan pengetahuan berdasarkan literature, hasil penelitian
atau pengalaman praktik.
Rencana tindakan disesuaikan dengan standar asuhan keperawatan jiwa Indonesia atau standar
keperawatan Amerika yang membagi karakteristik tindakan berupa tindakan konseling/
psikoterapeutik, pendidikan kesehatan dan tindakan kolaborasi.
10

Tindakan keperawatan menggambarkan tindakan perawat yang mandiri, kerjasama dengan


klien, kerjasama dengan keluarga, kerjasama dengan kelompok dan kolaborasi dengan tim
kesehatan jiwa lain.
D. IMPLEMENTASI TINDAKAN KEPERWATAN
Implementasi tindakan keperwatan disesuaikan dengan rencana tindakan keperawatan.Pada
situasi nyata sering implementasi jauh berbeda dengan rencana.Hal ini terjadi karena perawat
belum terbiasa menggunakan rencana tertulis dalam melaksanakan tindakan keperawatan. Yang
biasa adalah rencana tidak tertulis yaitu apa yang dipikirkan, dirasakan, itu yang dilaksanakan.
Hal ini sangat membahayakan klien dan perawat jika berakibat fatal, dan juga tidak memenuhi
aspek legal.
Sebelum melaksanakan tindakan yang sudah direncanakan, perawat perlu memvalidasi
dengan singkat apakah rencan tindakan masih sesuai dan dibutuhkan klien sesuai dengan
kondisinya saat ini (here and now). Perawat juga meniali diri sendiri, apakah mempunyai
kemampuan interpersonal, intelektual, teknikal sesuai dengan tindakan yang akan dilaksanakan.
Dinilai kembali apakah aman bagi klien. Setelah semua dinilai tidak ada hambatan maka
tindakan keperawatan boleh dilaksanakan dengan menjelaskan apa yang akan dikerjakan serta
peran serta klien yang diharapkan. Dokumentasikan semua tindakan yang telah dilaksanakn
beserta respons klien.
E. EVALUASI KEPERAWATAN
Evaluasi adalah proses yang berkelanjutan untuk menilai efek dari tindakan keperawatan
pada klien. Evaluasi dilakukan terus menerus pada respons klien terhadap tindakan keperawatan
yang telah dilaksanakan. Evaluasi dapat dibagi 2, yaitu evaluasi proses atau formatif dilakukan
setiap selesai melaksanakan tindakan, evaluasi hasil atau sumatif dilakukan dengan
membandingkan respons klien pada tujuan khusus dan umum yang telah ditentukan.
Evaluasi dapat dilakukan dengan menggunakan pendekatan SOAP, sebagai pola pikir :

A=

S=

respons subjektif klien terhadap tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan

O=

respons objektif klien terhadap tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan

analisa ulang atas data subjektif dan objektif untuk menyimpulkan apakah masalah masih tetap
atau

muncul masalah baru atau ada data yang kontradiksi dengan masalah yang ada

P=

perencanaan atau tindak lanjut berdasarkan hasil analisa pada respons klien
Rencana tindak lanjut dapat berupa :

1. Rencana teruskan, jika masalah tidak berubah


11

2. Rencana dimodifikasi jika masalah tetap, semua tindakan sudah dijalankan tetapi hasil belum
memuaskan
3. Rencana dibatalkan jika ditemuakn masalah baru dan bertolak belakang denagn masalah
yang ada serta diagnose yang lama dibatalkan
4. Rencana atau diagnose selesai jika tujuan sudah tercapai dan yang diperlukan adalah
memelihara dan mempertahankan kondisi yang baru
Klien dan keluarga perlu dilibatkan dalam evaluasi agar dapat melihat perubahan dan
berupaya mempertahankan dan memelihara.Pada evaluasi sanbgant diperlukan reinforcement
untuk menguatkan perubahan yang positif.Klien dan keluarga juga dimotivasi untuk melakukan
self-reinforcement.
Dokumentasi implementasi dan evaluasi tindakan keperawatan oleh perawat dan peserta didk
keperawatan dianjurkan menggunakan formulir yang sama dengan lampiran E. Dokumentasi
proses keperawatan di unit rawat jalan/ gawat darurat/rehabilitasi/elektromedik dianjurkan
menggunakan formulir yang sama dengan lampiran E.
PETUNJUK TEKNIS PENGISIAN FORMAT PENGKAJIAN KEPERAWATAN
KESEHATAN JIWA
Setiap melakukan pengkajian, tulis tempat klien dirawatdan tanggal dirawat.
I. Identitas
1. Perawat yang merawat klien melakukan perkenalan dan kontrak dengan Klien tentang :
nama perawat, nama klien, panggilan perawat, panggilan klien, tujuan, waktu, tempat
pertemuan, topik yang akan dibicarakan.
2. Usia dan No RM
3. Mahasiswa menuliskan sumber data yang didapat.
II. Alasan Masuk
Tanyakan kepada klien / keluarga:
1. Apa yang menyebabkan klien / keluarga datang ke Rumah Sakit saat ini ?
2. Apa yang sudah dilakukan oleh keluarga mengatasi masalah ini ?
3. Bagaimana hasilnya ?
III. Faktor Predisposisi

12

1. Tanyakan kepada Klien / keluarga apakah klien pernah mengalami gangguan jiwa dimasa lalu,
bila ya beri tanda " V " pada kotak " ya " dan bila tidak beri tanda " V " pada kotak " tidak ".
2. Apabila pada poin 1 " ya " maka tanyakan bagaimana hasil pengobatan sebelumnya apabila
dia dapat beradaptasi di masyarakat tanpa gejala - gejala gangguan jiwa maka beri tanda " V "
pada kotak " berhasil " apabila dia dapat beradaptasi tapi masih ada gejala - gejala sisa maka beri
tanda " V " pada kotak " kurang berhasil " apabila tidah ada kemajuan atau gejala - gejala
bertambah atau menetap maka beri tanda " V " pada kotak " tidak berhasil ".
3. Tanyakan pada klien apakah klien pernah melakukan dan atau mengalami dan atau
menyaksikan penganiayaan fisik, seksual, penolakan dari lingkungan, kekerasan dalam keluarga
dan tindakan kriminal, beri tanda " V " sesuai dengan penjelasan klien / keluarga apakah klien
sebagai pelaku dan atau korban, dan atau saksi, maka beri tanda " V " pada kotak pertama, isi
usia saat kejadian pada kotak ke dua. Jika klien pernah sebagai pelaku dan korban dan saksi ( 2
atau lebih ) tuliskan pada penjelasan.
a. Beri penjelasan secara singkat dan jelas tentang kejadian yang dialami klien terkait No. 1,2,3.
b. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data.
4. Tanyakan kepada klien / keluarga apakah ada anggota keluarga Iainnya yang mengalami
gangguan jiwa, jika ada beri tanda " V " pada kotak " ya " dan jika tidak beri tanda " V " pada
kotak " tidak ".
Apabila ada anggota keluarga lama yang mengalami gangguan jiwa maka tanyakan bagaimana
hubungan klien dengan anggota keluarga tersebut. Tanyakan apa gejala yang dialami serta
riwayat pengobatan dan perawatan yang pernah diberikan pada anggota keluarga tersebut.
5. Tanyakan kepada klien/keluarga tentang pengalaman yang tidak menyenangkan (kegagalan,
kehilangan/ perpisahan/ kematian, trauma selama tumbuh kembang) Yang pernah dialami klien
pada masa lalu.
IV. Fisik
Pengkajian fisik difokuskan pada sistem dan fungsi organ;
1 Ukur dan observasi tanda-tanda vital : tekanan darah, nadi, suhu, pernapasan klien.
13

2. Ukur tinggi badan dan berat badan klien.


3. Tanyakan kepada klien/keluarga, apakah ada keluhan fisik yang dirasakan oleh klien, bila ada
beri tanda " V " di kotak " ya " dan bila " tidak " beri tanda " V " pada kotak tidak.
4. Kaji Iebih lanjut sistem dan fungsi organ dan jelaskan sesuai dengan keluhan yang ada.
5. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data yang ada.
V. Psikososial
1. Genogram
a. Buatlah genogram minimal tiga gcncrasi yang dapat menggambarkan hubungan klien dan
keluarga. Contoh
= perempuan
= laki-laki
= cerai/putus hubungan
= meninggal
= orang yang tinggal seruma
= orang yang terdekat
= klien
= umur klien
= hamil
b. Jelaskan masalah yang terkait dengan komunikasi, pengambilan keputusan dan pola asuh.
c. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data.
2. Konsep diri
a. Gambaran diri

Tanyakan persepsi klien terhadap tubuhnya, bagian tubuh yang disukai dan tidak disukai.

b. Identitas diri, tanyakan tentang

Status dan posisi klien sebelum dirawat.

Kepuasan klien terhadap status dan posisinya (sekolah, tempat kerja, keompok).

Kepuasan klien sebagai laki-Iaki/perempuan.

c. Peran: Tanyakan,

Tugas/ peran yang diemban dalam keluarga/kelompok/ masyarakat

Kemampuan klien dalam melaksanakan tugas/ peran tersebut


14

d. Ideal diri : Tanyakan,

Harapan terhadap tubuh, posisi, status, tugas/peran.

Harapan klien terhadap lingkungan (keluarga, sekolah, tempat kerja, masyarakat)

Harapan klien terhadap penyakitnya

e. Harga diri : Tanyakan,

Hubungan klien dengan orang lain sesuai dengan kondisi no. 2 a, b, c, d.

Penilaian/ penghargaan orang lain terhadap diri dan kehidupannya.


f. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data.
3. Hubungan sosial
a, Tanyakan pada klien siapa orang yang berarti dalam kehidupannya, tempat
mengadu, tempat bicara, minta bantuan atau sokongan.
b. Tanyakan pada klien kelompok apa saja yang diikuti dalarn masyarakat.
c. Tanyakan pada klien sejauh mana ia terlibat dalam kelompok dimasyarakat. d

Masalah

keperawatan ditulis sesuai dengan data


4. Spiritual
a. Nilai dan keyakinan : Tanyakan tentang:

Pandangan dan keyakinan, terhadap gangguan jiwa sesuai dengan norma budaya dan
agama yang dianut.

Pandangan masyarakat setempat tentang gangguan jiwa.

b. Kegiatan ibadah : Tanyakan:

Kegiatan ibadah dirumah secara individu dan kelompok.

Pendapat klien/ keluarga tentang kegiatan ibadah.

c. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data


VI. Status Mental
Beri tanda " V " pada kotak sesuai dengan keadaan klien boleh lebih dari satu
1. Penampilan.
Data ini didapatkan melalui hasil observasi perawat / keluarga

15

a. Penampilan tidak rapih jika dari ujung rambut sampai ujung kaki ada yang tidak rapih.
Misalnya : rambut acak-acakan, kancing baju tidak tepat, resleting tidak dikunci, baju terbalik,
baju tidak diganti-ganti.
b. Penggunaan pakaian tidak sesuai misalnya : pakaian dalam, dipakai
diluar baju.
c. Cara berpakaian tidak seperti biasanya jika. penggunaan pakaian tidak tepat (waktu, tempat,
identitas, situasi/ kondisi).
c. Jelaskann hal-hal yang ditampilkan klien dan kondisi lain yang tidak tercantum.
e. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data.
2. Pembicaraan
a. Amati pembicaraan yang ditemukan pada klien, apakah cepat, keras,
gagap, membisu, apatis dan atau lambat
b. Bila pembicaraan berpindah-pindah dari satu kalimat kekalimat lain yang tak ada kaitannya
beri tanda " V " pada kotak inkoheren.
c. Jelaskan hal-hal yang tidak tercantum.
d. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data.
3. Aktivitas motorik
Data ini didapatkan melalui hasil observasi perawat/ keluarga.
a. Lesu, tegang, gelisah sudah jelas.
b. Agitasi = gerakan motorik yang menunjukkan kegelisahan,
c, Tik = gerakan-gerakan kecil pada otot muka yang tidak terkontrol.
d. Grimasen = gerakan otot muka yang berubah-ubah yang tidak dapat
Dikontrol klien.
e. Tremor = jari- jari yang

tampak gemetar ketika klien menjulurkan

tangan dan merentangkan jari-jari.


f. Kompulsif = kegiatan yang dilakukan berulang-ulang dan seperti
berulang kali mencuci tangan, mencuci muka, mandi, mengeringkan tangan dan sebagainya.
g. Jelaskan aktivitas yang ditampilkan klien dan kondisi lain yang tidak tercantum.
h. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data.
16

4. Alam perasaan.
Data ini didapatkan melalui hasil observasi perawat / keluarga.
1. Sedih, putus asa, gembira yang berlebihan sudah jelas
2. Ketakutan = objek yang ditakuti sudah jelas.
3. Khawatir = objeknya belum jelas.
4. Jelaskan kondisi klien yang tidak tercantum.
5. Masalah keperawatan ditulis sesuai data.
5. Afek
Data ini didapatkan melalui hasil observasi perawat/keluarga.
a. Datar = tidak ada perubahan roman muka pada saat ada stimulus yang
menyenangkan atau menyedihkan.
b. Tumpul = hanya bereaksi bila ada stimulus emosi yang kuat.
c. Labil = emosi yang cepat berubah-ubah.
d. Tidak sesuai = emosi yang tidak sesuai atau bertentangan dengan stimulus yang ada.
e. Jelaskan hal-hal yang tidak tercantum.
f. Masalah keperawatan ditulis sesuai dengan data.
6. lnteraksi selama wawancara
Data ini didapatkan melalui hasil wawancara dan observasi perawat dan keluarga
a Bermusuhan, tidak kooperatif, mudah tersinggung sudah jelas.
b. Kontak mata kurang - tidak mau menatap lawan bicara.
c. Defensif - selalu berusaha mempertahankan pendapat dan kebenaran
dirinya.
d. Curiga - menunjukan sikap/ perasaan tidak percaya pada orang lain
e. Jelaskan hal-hal yang tidak tercantum.
f. Masalah keperawatan sesuai dengan data.
7. Persepsi.
17

a. Jenis-jenis halusinasi sudah jelas, kecuali penghidu sama dengan penciuman.


b. Jelaskan isi halusinasi, frekuensi, gejala yang tampak pada saat klien
berhalusinasi.
c. Masalah keperawatan sesuai dengan data
8. Proses pikir
Data diperoleh dari observasi dan saat wawancara
a. Sirkumstansial : pembicaraan yang berbelit-belit tapi sampai pada tujuan pembicaraan.
b. Tangensial : pembicaraan yang berbelit-belit tapi tidak sampai pada tujuan.
c. Kehilangan asosiasi : pembicaraan tak ada hubungan antara satu kalimat dengan kalitnat
lainnya, dan klien tidak menyadarinya.
d. Flight of ideas : pembicaraan.yang meloncat dari satu topik ke topik lainnya, masih ada
hubungan yang tidak logis dan tidak sampai pada tujuan.
e. Bloking : pembicaraan terhenti tiba-tiba tanpa gangguan eksternal kemudian dilanjutkan
kembali.
f.

Perseverasi : pembicaraan yang diulang berkali-kali.

g. Jelaskan apa yang dikatakan oleh klien pada saat wawancara.


h. Masalah keperawatan sesuai dengan data.
9. lsi pikir.
Data didapatkan melalui wawancara.
1. Obsesi : pikiran yang selalu muncul walaupun klien berusaha menghilangkannya.
2. Phobia : ketakutan yang phatologis/ tidak logis terhadap objek/ situasi tertentu.
3. Hipokondria : keyakinan terhadap adanya gangguan organ dalam tubuh yang sebenarnya
tidak ada.
4. Depersonalisasi : perasaan klien yang asing terhadap diri sendiri, orang atau lingkungan.
5. Ide yang terkait : keyakinan klien terhadap kejadian yang terjadi lingkungan yang
bermakna dan terkait pada dirinya.
6. Pikiran magis : keyakinan klien tentang kemampuannya melakukan hal-hal yang
mustahil/ diluar kemampuannya.
7. Waham.
18

Agama : keyakinan klien terhadap suatu agama secara berlebihan dan diucapkan secara
berulang tetapt tidak sesuai dengan kenyataan.

Somatik : klien mempunyai keyakinan tentang tubuhnya dan dikatakan secara berulang
yang tidak sesuai dengan kenyataan.

Kebesaran : klien mempunyai keyakinan yang berlebihan terhadap kemampuannya yang


disampaikan secara berulang yang tidak sesuai dengan kenyataan.

Curiga : klien mempunyai keyakinan bahwa ada seseorang atau kelompok yang berusaha
merugikan atau mencederai dirinya yang disampaikan secara berulang dan tidak sesuai
dengan kenyataan.

Nihilistik : klien yakin bahwa dirinya sudah tidak ada di dunia/ meninggal yang
dinyatakan secara berulang yang tidak sesuai dengan kenyataan.

Waham yang bizar

Sisip pikir : klien yakin ada ide pikiran orang lain yang disisipkan didalam pikiran yang
disampaikan secara berulang dan tidak sesuai dengan kenyataan.

siar pikir : klien yakin bahwa orang lain mengetahui apa yang dia pikirkan walaupun dia
tidak menyatakan kepada orang tersebut yang dinyatakan secara berulang dan tidak
sesuai dengan kenyataan.

Kontrol pikir : klien yakin pikirannya dikontrol oleh kekuatan dari luar.

1. Jelaskan apa yang dikatakan oleh klien pada saat wawancara.


2. Masalah keperawatan sesuai dengan data.
10. Tingkat kesadaran
Data tentang bingung dan sedasi diperoleh melalui wawancara dan observasi, stupor diperoleh
melalui observasi, orientasi klien (waktu, tempat, orang) diperoleh melalui wawancara
a. Bingung .tampak bingung dan kacau.
b. Sedasi : mengatakan merasa melayang-layang antara sadar/ tidak sadar.

19

1. Stupor : gangguan motorik seperti kekakuan, gcrakan-gerakan yang diulang, anggota


tubuh klien dapat dikatakan dalam sikap canggung dan dipertahankan klien, tapi klien
mengerti semua yang terjadi dilingkungan.
2. Orientasi waktu, tempat, orang jelas
3. Jelaskan data objektif dan subjektif yang terkait hal-hal diatas.
4. Masalah keperawatan sesuai dengan data.
g. Jelaskan apa yang dikatakan oleh klien pada saat wawancara
11. Memori.
Data diperoleh melalui wawancara
a. Gangguan daya ingat jangka panjang : tidak dapat mengingat kejadian yang terjadi lebih dari
satu bulan
b. Gangguan daya ingat jangka pendek : tidak dapat mengingat kejadian yang terjadi dalam
minggu terakhir.
c. Gangguan daya ingat saat ini : tidak dapat mengingat kejadian yang baru saja terjadi.
d. Konfabulasi : pembicaraan tidak sesuai dengan kenyataan dengan memasukan cerita yang
tidak benar untuk menutupi gangguan daya ingatnya.
e. Jelaskan sesuai dengan data terkait.
f. Masalah keperawatan sesuai dengan data
1.

Tingkat konsentrasi dan berhitung

Data diperoleh melalui wawancara


1. Mudah dialihkan : perhatian klien mudah berganti dari satu objek ke objek lain.
2. Tidak mampu berkonsentrasi : klien selalu minta agar pertanyaan diulang/ tidak dapat
menjelaskan kembali pembicaraan.
c. Tidak mampu berhitung : tidak dapat melakukan penambahan/ pengurangan pada benda-benda
nyata.
d. Jelaskan sesuai dengan data terkait.
e. Masalah keperawatan sesuai data.
13. Kemampuan penilaian
20

a. Gangguan kemampuan penilaian ringan: dapat mengambil keputusan yang sederhana dengan
bantuan orang lain. Contoh : berikan kesempatan pada klien untuk memilih mandi dulu sebelum
makan atau makan dulu sebelum mandi. Jika diberi penjelasan, klien dapat mengambil
keputusan.
b. Gangguan kemampuan penilaian bermakna : tidak mampu mengambil keputusan walaupun
dibantu orang lain. Contoh : berikan kesempatan pada klien untuk memilih mandi dulu sebelum
makan atau makan dulu sebelum mandi. Jika diberi penjelasan klien masih tidak mampu
mengambil keputusan.
c. Jelaskan sesuai dengan data terkait.
d. Masalah keperawatan sesuai dengan data.
14. Daya tilik diri
Data diperoleh melalui wawancara
a. Mengingkari penyakit yang diderita : tidak menyadari gejala penyakit (perubahan fisik,
emosi) pada dirinya dan merasa tidak perlu pertolongan
b. Menyalahkan hal-hal diluar dirinya : menyalahkan orang lain/ lingkungan yang menyebabkan
kondisi saat orang lain/ lingkungan yang menyebabkan kondisi saat ini.
c. Jelaskan dengan data terkait.
d Masalah keperawatan sesuai dengan data
VII. Kebutuhan Persiapan Pulang
1. Makan
a. Observasi dan tanyakan tentang frekuensi, jumlah, variasi, macam (suka/ tidak suka/ pantang)
dan cara makan.
b. Observasi kemampuan klien dalam menyiapkan dan membersihkan alat makan.
2. BAB/BAK,
Observasi kemampuan klien untuk BAB / BAK.
-

Pergi, menggunakan dan membersihkan WC

Membersihkan diri dan merapikan pakaian

3. Mandi
1. Observasi dan tanyakan tentang frekuensi, cara mandi, menyikat gigi, cuci rambut,
gunting kuku, cukur (kumis, jenggot dan rambut)
21

2. Observasi kebersihan tubuh dan bau badan.


4. Berpakaian
1. Observasi kemampuan klien dalam mengambil, memilih dan mengenakan pakaian dan
alas kaki.
2. Observasi penampilan dandanan klien.
3. Tanyakan dan observasi frekuensi ganti pakaian.
4. Nilai kemampuan yang harus dimiliki klien: mengambil, memilih dan mengenakan
pakaian.
5. lstirahat dan tidur
Observasi dan tanyakan tentang:
- Lama dan waktu tidur siang / tidur malam
- Persiapan sebelum tidur seperti: menyikat gigi, cuci kaki dan berdoa.
- Kegiatan sesudah tidur, seperti: merapikan tempat tidur, mandi/ cuci muka dan menyikat gigi.
6. Penggunaan obat
Observasi dan tanyakan kepada klien dan keluarga tentang:
-

Penggunaan obat: frekuensi, jenis, dosis, waktu dan cara.

Reaksi obat.

7. Pemeliharaan kesehatan
Tanyakan kepada klien dan keluarga tentang:
- Apa, bagaimana, kapan dan kemana, perawatan dan pengobatan lanjut.
- Siapa saja sistem pendukung yang dimiliki (keluarga, teman, institusi dan lembaga pelayanan
kesehatan) dan cara penggunaannya.
8. Kegiatan di dalam rumah
Tanyakan kemampuan klien dalam:
- Merencanakan, mengolah dan menyajikan makanan
-

Merapikan rumah (kamar tidur, dapur, menyapu, mengepel).

Mencuci pakaian sendiri

- Mengatur kebutuhan biaya sehari-hari


9. Kegiatan di luar rumah
Tanyakan kemampuan klien
- Belanja untuk keperluan sehari-hari
22

- Dalam melakukan perjalanan mandiri dengan jalan kaki, menggunakan kendaraan pribadi,
kendaraan umum)
- Kegiatan lain yang dilakukan klien di luar rumah (bayar listrik/ telpon/ air, kantor pos dan
bank).
VIII. Mekanisme Koping
Data didapat melalui wawancara pada klien atau keluarganya.Beri tanda "V" pada kotak koping
yang dimiliki klien, baik adaptif maupun maladaptif.
IX. Masalah Psikososial dan Lingkungan
Data didapatkan melalui wawancara pada kilen atau keluarganya.Pada tiap masalah yang
dimiliki klien beri uraian spesifik, singkat dan jelas.
X.

Pengetahun

Data didapatkan melalui wawancara pada klien.Pada tiap item yang dimiliki oleh klien
simpulkan dalam masalah.
XI. Aspek Medik
Tuliskan diagnosa medik klien yang telah dirumuskan oleh dokter yang merawat. Tuliskan obatobatan klien saat ini, baik obat fisik, psikofarmaka dan terapi lain.
XII. Daftar Diagnosis Keperawatan
1. Rumuskan diagnosis dengan rumusan P (permasalahan) dan E (etiologi) berdasarkan pohon
masalah
2. Urutkan diagnosis sesuai dengan prioritas.
Pada akhir pengkajian, tulis tempat dan tanggal pengkajian serta tanda tangan dan nama jelas
mahasiswa.

23