Anda di halaman 1dari 7

ALKOHOL

Alkohol (atau alkanol) adalah istilah yang umum untuk senyawa organik apapun yang memiliki gugus hidroksil (OH) yang terikat pada atom karbon, yang ia sendiri terikat pada atom hidrogen dan/atau atom karbon lain.
Gugus fungsional alkohol adalah gugus hidroksil yang terikat pada karbon hibridisasi sp3. Ada tiga jenis utama
alkohol - 'primer', 'sekunder, dan 'tersier'. Nama-nama ini merujuk pada jumlah karbon yang terikat pada karbon
C-OH. Alkohol primer paling sederhana adalah malkohol. Alkohol sekunder yang paling sederhana adalah 2propanol, dan alkohol tersier paling sederhana adalah 2-metil-2-propanol. Rumus kimia umum alkohol adalah
CnH2n+1OH.
B.
1.
a.
b.

KEGUNAAN ALKOHOL
Etanol
Minuman. "Alkohol" yang terdapat dalam minuman beralkohol adalah etanol.
Spirit (minuman keras) bermetil yang diproduksi dalam skala industry.Sebenarnya merupakan sebuah
etanol yang telah ditambahkan sedikit metanol dan kemungkinan beberapa zat warna. Metanol beracun,
sehingga spirit bermetil dalam skala industri tidak cocok untuk diminum. Penjualan dalam bentuk spirit dapat
menghindari pajak tinggi yang dikenakan untuk minuman beralkohol (khususnya di Inggris).
c. Sebagai bahan bakar. Etanol dapat dibakar untuk menghasilkan karbon dioksida dan air serta bisa digunakan
sebagai bahan bakar baik sendiri maupun dicampur dengan petrol (bensin). "Gasohol" adalah sebuah petrol /
campuran etanol yang mengandung sekitar 10 20% etanol.
d. Sebagai pelarut. Etanol banyak digunakan sebagai sebuah pelarut. Etanol relatif aman, dan bisa digunakan
untuk melarutkan berbagai senyawa organik yang tidak dapat larut dalam air. Sebagai contoh, etanol digunakan
pada berbagai parfum dan kosmetik.
2. Metanol
a. Sebagai bahan bakar. Metanol jika dibakar akan menghasilkan karbon dioksida dan air. Metanol bisa digunakan
sebagai sebuah aditif petrol untuk meningkatkan pembakaran, atau kegunaannya sebagai sebuah bahan bakar
independen (sekarang sementara diteliti).
b. Sebagai sebuah stok industry. Kebanyakan metanol digunakan untuk membuat senyawa-senyawa lain
seperti metanal (formaldehida), asam etanoat, dan metil ester dari berbagai asam. Kebanyakan dari senyawasenyawa selanjutnya diubah menjadi produk.
3. Propan-2-ol
Propan-2-ol banyak digunakan pada berbagai situasi yang berbeda sebagai sebuah pelarut.
C. SKEMA PEMBUATAN ALKOHOL
Bahan yang telah difermentasi sudah mengalami perubahan menjadi alkohol dan air. Pemisahan
alkohol dan air dilakukan dengan pemanasan pada tangki pemanasan dan pendinginan di ruang destilator. Pada
destilator, pemisahan dilakukan dengan memanfaatkan perbedaan titik didihnya. Titik didih air berada pada
100 C dan titik didih alkohol berada pada 80 C. Pemanasan pada tangki pemanasan dilakukan pada suhu 80 C
(termometer dibaca pada tangki destilator). Alkohol yang masih berupa uap didinginkan pada ruang destilator,

sehingga kembali menjadi cairan. Alkohol yang dihasilkan pada ruang destilator adalah alkohol dengan
kandungan 90-95 %.
Skema di atas berlaku pada bahan yang sudah siap difermentasi, yaitu bahan yang sudah dalam
bentuk gula sederhana, contohnya : Mollases, aren, dan nira. Bahan yang masih dalam bentuk pati harus
diubah dahulu menjadi bentuk gula sederhana. Pengubahan pati menjadi gula disebut dengan hidrolisis.
Hidrolisis menggunakan bantuan enzym alpha amilase dan beta amilase. Enzym ini telah tersedia dalam bentuk
bubuk/powder atau dalam bentuk cairan.
D. PROSES PEMBUATAN ALKOHOL
Secara garis besar, langkah-langkah dalam proses pembuatan alkohol ada tiga macam, yaitu
proses fermentasi, destilasi, dan dehidrasi.

1. Fermentasi

Fermentasi adalah proses produksi energi dalam sel dalam keadaan anaerobik (tanpa oksigen). Secara umum,
fermentasi adalah salah satu bentuk respirasi anaerobic. Namun, terdapat definisi yang lebih jelas yang
mendefinisikan fermentasi sebagai respirasi dalam lingkungan anaerobik dengan tanpa akseptor elektron
eksternal. (kandungan alkohol 7-9 % untuk bahan dari ubi kayu)
2. Destilasi

Destilasi merupakan proses pembuangan air dari dalam alkohol yang kadar airnya masih tinggi. Prinsip dasar
dari proses destilasi adalah memisahkan dua buah campuran cairan dengan memanfaatkan perbedaan titik didih
dari kedua zat cair tersebut. Alkohol yang titik didihnya lebih rendah dari air akan diuapkan dengan jalan
memanaskanya. Air akan tinggal dan alkohol akan menguap. Uap alkohol ini dijadikan cairan lagi dengan cara
mendinginkannya. Dalam proses destilasi ini kadar alcohol yang diperoleh sampai 96 %.
3. Dehidrasi

Dehidrasi merupkan proses untuk membuang air sampai menjadi 99,5%. Alkohol 99,5% ini yang bisa digunakan
untuk menjadi bahan bakar energi alternatif. Proses dehidrasi ini ada tiga macam yaitu proses azeotropic
distillation, molecular sieve dan membran pervoration.
E. REAKSI PEMBUATAN ALKOHOL
1. Mereaksikan Alkil Halida (Haloalkana) dengan Basa
Reaksi antara alkil halida dengan basa akan menghasilkan alkohol dan garam.
RX + KOH ROH + KX
Cara ini digunakan secara khusus untuk membuat amil alkohol dalam skala besar, yaitu dengan mereaksikan
kloropentana dan KOH. Dari hasil eksperimen dapat disimpulkan bahwa alkil iodida lebih cepat reaksinya
daripada alkil bromida maupun alkil klorida. Selain itu halida primer menghasilkan hasil alkohol yang lebih
banyak dibandingkan dengan alkil halida sekunder maupun tersier.
2. Mereduksi Aldehida dan Keton
Reaksi aldehida oleh hidrogen menghasilkan alkohol primer.
RCHO + H2 ROH
Sedangkan reaksi keton oleh hidrogen menghasilkan alkohol sekunder.
ROR + H2 ROH
Alkohol tersier tidak dapat dihasilkan melalui reaksi reduksi.
3. Hidrolisis Alkil Hidrogensulfat
Pembuatan alkohol dengan cara hidrolisis alkil hidrogen sulfat banyak digunakan untuk membuat etanol
perdagangan. Senyawa etil hidrogensulfat yang diperlukan dibuat dari reaksi adisi H2SO4 pada etena. Contoh :
CH3-CH2-SO3H + H2O CH3CH2OH + H2SO4
4. Hidrasi Alkena
Alkena jika dikenai reaksi hidrasi dengan adanya asam encer akan menghasilkan alkohol. Sebagai
contoh, hidrasi etilena akan menghasilkan etil alkohol (etanol). Reaksinya adalah
:
CH2=CH2 + H2O CH3CH2OH
5. Hidrolisis Ester
Rumus ester suatu asam organik adalah RCOOR'. Bila ester tersebut dihidrolisis dapat menghasilkan
alkohol dan asam karboksilat menurut persamaan reaksi :
RCOOR' + H2O RCOOH + R'OH
Cara hidrolisis ini ditempuh saat tidak ada cara lain untuk membuat suatu alkohol yang diperlukan.
6. Menggunakan Reagen Grignard
Alkohol primer, sekunder dan tersier dapat dibuat dengan reagen Grignard. Reagen Grignard adalah
senyawa organometalik dengan rumus umum RMgX.
Langkah 1: CH3-Mg-Cl + HCHO CH3-CH2-OMgCl
Langkah 2: CH3-CH2-OMgCl + H2O CH3-CH2-OH + MgCl(OH)
F. PEMBUATAN ALKOHOL DARI ALKENA

Etanol dibuat dalam skala produksi dengan mereaksikan etena dengan uap. Katalis yang digunakan
adalah silikon dioksida padat yang dilapisi dengan asam fosfat (V). Reaksi yang terjadi dapat balik (reversibel).
Hanya 5 % dari etena yang diubah menjadi etanol pada setiap kali pemasukan ke dalam reaktor.
Dengan mengeluarkan etanol dari campuran kesetimbangan dan mendaur-ulang etena, maka pengubahan
etena menjadi etanol secara keseluruhan dapat mencapai 95 %. Diagram alir untuk reaksi yang terjadi dapat
digambarkan sebagai berikut :

Beberapa alkohol lain (meski tidak semua) bisa dibuat dengan reaksi-reaksi yang serupa. Katalis yang
digunakan dan kondisi-kondisi reaksi akan berbeda-beda dari alkohol yang satu ke alkohol yang lain. Pada
pembahasan tingkat dasar ini, kondisi-kondisi yang perlu diketahui adalah kondisi-kondisi yang diberikan untuk
pembuatan alkohol di atas.
Alasan mengapa ada sebuah masalah yang ditemukan pada beberapa alkohol dapat ditunjukkan dalam
pembuatan alkohol dari propena, CH3CH=CH2. Pada dasarnya, ada dua alkohol berbeda yang bisa
terbentuk.Hasil yang diperoleh bisa berupa propan-1-ol atau propan-2-ol tergantung pada bagaimana molekul air
diadisi ke ikatan rangkap. Akan tetapi, pada kenyataannya, hasil yang diperoleh adalah propan-2-ol.
Jika sebuah molekul H-X diadisi ke sebuah ikatan rangkap C=C, maka atom H hampir selalu terikat
pada atom karbon yang memiliki paling banyak atom hidrogen terikat padanya untuk contoh di atas atom H
terikat pada CH2 bukan pada CH. Pengaruh yang ditimbulkan oleh kecenderungan ini yakni ada beberapa
alkohol yang tidak mungkin dibuat dengan cara mereaksikan alkena dengan uap karena adisi akan terjadi
dengan arah yang berlawanan dari yang diperkirakan.
G. PEMBUATAN ALKOHOL DENGAN FERMENTASI
Metode ini hanya berlaku bagi etanol. Alkohol selain etanol tidak bisa dibuat dengan cara ini. Bahan
baku untuk proses ini sangat bervariasi, tapi biasanya adalah beberapa bentuk material tanaman yang
mengandung pati (starch) seperti jagung, gandum, beras atau kentang.
Pati (Starch) merupakan sebuah karbohidrat kompleks, dan karbohidrat yang lain juga bisa digunakan
misalnya, sukrosa (gula) biasanya digunakan untuk membuat alkohol. Dalam skala industri, sukrosa tidak
mungkin bisa digunakan sebagai bahan baku. Penghalusan glukosa memerlukan waktu yang lama jika hanya
untuk digunakan dalam fermentasi. Meski demikian tidak ada salahnya untuk menjadikan gula tebu asli sebagai
bahan baku dalam proses fermentasi.

Tahap pertama dalam proses fermentasi adalah penguraian karbohidrat kompleks menjadi karbohidrat yang
lebih sederhana. Sebagai contoh, jika bahan baku yang digunakanan adalah pati dalam biji-bijian seperti
gandum atau beras, maka bahan baku ini dipanaskan dengan air panas untuk mengekstrak pati dan selanjutnya
dipanaskan dengan malat. Malat adalah beras berkecambah yang mengandung enzim yang dapat menguraikan
pati menjadi karbohidrat yang lebih sederhana, yang disebut sebagai maltosa, C12H22O11.
Maltosa memiliki rumus molekul yang sama seperti sukrosa tetapi mengandung dua unit glukosa yang
saling mengikat, sedangkan sukrosa mengandung satu unit glukosa dan satu unit fruktosa.
Ragi kemudian dimasukkan dan campuran dibiarkan hangat (sekitar 35C) selama beberapa hari
sampai fermentasi berlangsung sempurna. Udara tidak dibiarkan masuk ke dalam campuran untuk mencegah
terjadinya oksidasi alkohol yang dihasilkan menjadi asam etanoat (asam cuka).
Enzim-enzim dalam ragi pertama-tama mengubah karbohidrat seperti maltosa atau sukrosa menjadi
karbohidrat yang lebih sederhana seperti glukosa dan fruktosa, serta kemudian mengubah karbohidrat
sederhana tersebut menjadi alkohol dan karbon dioksida. Perubahan ini bisa ditunjukkan sebagai persamaanpersamaan reaksi kimia sederhana, meski aspek biokimia dari reaksi-reaksi ini jauh lebih rumit.
Ragi dimatikan oleh alkohol dengan konsentrasi berlebih sekiar 15 %, dan ini membatasi kemurnian
alkohol yang bisa dihasilkan. Alkohol dipisahkan dari campuran dengan metode distilasi fraksional untuk
menghasilkan 96 % alkohol murni. Secara teori, 4% air yang terakhir tersisa tidak bisa dihilangkan dengan
metode distilasi fraksional.
H. PERBANDINGAN PEMBUATAN ALKOHOL METODE FERMENTASI DENGAN HIDRASI ETENA
Perbandingan

Jenis Proses

Laju Reaksi
Kualitas Produk

Fermentasi
Proses berkelompok. Semua
bahan dimasukkan ke dalam
sebuah wadah dan kemudian
dibiarkan sampai fermentasi
selesai. Kumpulan bahan ini
kemudian dikeluarkan dan
sebuah reaksi baru
dilangsungkan. Proses ini tidak
efisien.
Sangat lambat.
Menghasilkan alkohol yang
sangat tidak murni dan
memerlukan pengolahan lebih
lanjut

Kondisi-Kondisi
Reaksi

Menggunakan suhu dan tekanan


udara yang sedang.

Penggunaan

Menggunakan bahan baku yang

Hidrasi Etena

Proses aliran kontinyu. Aliran


pereaksi dilewatkan secara terus
menerus diatas sebuah katalis.
Cara ini lebih efisien.

Sangat cepat.
Menghasilkan alkohol yang jauh
lebih murni.
Menggunakan suhu dan tekanan
tinggi, sehingga memerlukan
banyak input energi.
Menggunakan bahan baku

Bahan Baku

terbaharukan dari material


tanaman.

terbatas dari minyak mentah.

Dari hasil raktikum yang telah dilakukan dapat dianalisa bahwa pada pembuatan
etanol menggunakan ragi Saccharomyces cerevisiae,pada pembuatan etanol ini tahap pertama
merupakan pembuatan starter,pada pembuatan starter ini alat yang digunakan harus benar
benar steril karena jika tidak maka akan berdampak pada terkontaminasinya etanol yang akan
dibuat.pada pembuatan starter ini juga,etanol yang harus dibuat harus benar-benar tertutup
karena pada pembuatan etanol merupakan proses anaerob(tidak menggunakan oksigen)serta
untuk menjaga kontaminasi yang diakibatkan oleh hewan,seperti semut karena dalam
percobaan kali ini,menggunakan gula dan hal lainnya yang perlu diperhatikan yaitu ph dari
larutan yang dibuat.
Pada percobaan yang telah kami lakukan,pada pembuatan starter ini pertama yaitu
memanaskan air untuk membuat aquadest tersebut menjadi sterill,lalu memasukkan bahan
bahan kimia seperti KNO3, NA3PO4,urea,tepung beras,serta gula pasir,tetapi untuk ragi belum
dimasukkan karena jika tetap dimasukkan ketika masih dalam keadaan yang masih panas
akan mengakibatkan mikroorganisme untuk fermentasi akan mati,jadi ragi dimasukkan ketika
larutan telah mencapai suhu ruang.
Pada percobaan yang kami lakukan,pada pembuatan starter ini terdapat jamur
berwarna hijau,ini mengindikasikan bahwa alat yang digunakan pada percobaan kali ini tidak
sterill.
Pada tahap kedua yakni pembuatan etanol dalam skala besar dengan mengguanakan
fermentor,hal yang dilakukan masih sama pada saat pembuatan starter tetapi dengan
mengguanakan skala yang lebih besar.hal yang perlu diperhatikan yaitu pengaturan suhu dan
kecepatan putar pada fermentor,karena jika terlalu cepat ataupun terlalu lambat maka akan
mempengaruhi hasil dari etanol yang dihasilkan nanti.
Pada tahap ketiga yakni destilasi,yaitu teknik pemisahan suatu zat dengan
menggunakan perbedaan titik didih,dalam hal ini untuk memisahkan etanol digunakan
paraffin sebagai media panas,hal yang perlu diperhatikan yaitu titik didih dari suatu zat dalam
hal ini etanol agar nantinya tidak tercampur dengan air.
Tahap akhir yaitu pemeriksaan nyala pada etanol,yaitu dengan membakar etanol yang
didapat pada hasil destilasi.Pada percobaan yang telah kami lakukan tidak terdapat nyala
pada etanol yang kami buat,ini mengindikasikan bahwa kadar alcohol yang terdapat pada
etanol yang kami buat sangat sedikit sehingga tidak menghasilkan nyala.
Pada pembuatan etanol dengan menggunakan nasi yang kami lakukan dirumah,setelah
didestilasi walaupun sangat sedikit etanol yang dihasilkan,tetapi etanol yang dihasilkan ketika
di test nyala,menghasilkan nyala berwarna berwarna biru ini berarti kadar alcohol yang
terdapat padahasil destilasi kami cukup tinggi.

6.Kesimpulan
Dari data percobaan,analisa hasil dan percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan
bahwa:
Pada pembuatan etanol yaitu menggunakan ragi Saccharomyces cerevisiae,dalam keadaan
anaerob yaitu tidak menggunakan oksigen.
Penggunaan alat pada pembuatan etanol haruslah bear-benar sterill untuk menghindari
terkontaminasinya etanol yang dibuat.
pH media pada pembuatan etanol haruslah bekisar pada 4,5 4,8
temperature optimum untuk mikroorganisme berkembang yaitu berkisar pada 28 320c

kadar gula yang digunakan pada media yaitu berkisar pada 10 -14 %
Pada proses destilasi,mengunakan paraffin sebagai media panas dan titik didih etanol harus
diperhatikan
- See more at: http://namikazewand.blogspot.com/2012/04/pembuatan-etanol-dari-molasse1.html#sthash.kZLQV4th.dpuf