Anda di halaman 1dari 5

Beberapa Tokoh Manajemen Dunia

A. Aliran Klasik
1. Robert Owen (1771 1858)
Pada awal tahun 1800-an, Robert Owen memperkenalkan teori tentang manajemen
personalia. Robert Owen menitikberatkan pentingnya penggunaan faktor produksi mesin
dan faktor produksi tenaga kerja. Teorinya menyatakan bahwa bilamana diadakan
perawatan pada mesin akan memberikan keuntungan pada perusahaan, demikian pula pada
tenaga kerja bila diberikan perhatian berupa kompensasi, asuransi kesehatan, tunjangan
dan lainnya oleh pimpinan perusahaan akan memberikan keuntungan pada perusahaan.
2. Charles Babbage (1792 1871)
Dalam teori manajemennya, Charles Babbage mengemukakan bahwa aplikasi prinsipprinsip ilmiah pada proses kerja akan menaikkan produktivitas dari tenaga kerja dan
menurunkan biaya, karena pekerjaan-pekerjaan dilakukan secara efektif dan efisien.
Perhatiannya diarahkan dalam hal pembagian kerja (division of labour) yang memiliki
beberapa keunggulan, yaitu : waktu yang diperlukan untuk belajar dari pengalamanpengalaman yang baru, harus ada spesialisasi dalam pekerjaan (karena banyak waktu yang
terbuang bila seseorang berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain dan orang tersebut
harus menyesuaikan kembali pada pekerjaan barunya sehingga menghambat kemajuan dan
ketrampilan pekerja), kecakapan dan keahlian seseorang bertambah karena seseorang
pekerja bekerja terus-menerus dalam tugasnya, adanya perhatian pada pekerjaannya
sehingga dapat meresapi alat-alatnya karena perhatiannya pada itu-itu saja.
3. Henry Laurance Gantt (1861 - 1919)
Dalam teori manajemennya, Ia menekankan pentingnya mengembangkan minat hubungan
timbal balik antara manajernen dan para karyawan, yaitu kerja sarna yang harmonis.
Henry beranggapan bahwa unsur manusia sangat penting sehingga menggarisbawahi
pentingnya mengajarkan, mengembangkan pengertian tentang sistem pada pihak karyawan
dan manajemen, serta perlunya penghargaan dalam segala masalah manajemen.
Metodenya yang terkenal adalah rnetode grafis dalam menggambarkan rencana-rencana
dan memungkinkan adanya pengendalian manajerial yang lebih baik. Dengan rnenekankan
pentingnya waktu maupun biaya dalam merencanakan dan rnengendalikan pekerjaan. Hal
ini yang menghasilkan terciptanya Gantt Chart yang terkenal tersebut. Teknik ini pelopor
teknik-teknik modern seperti PERT (Program Evaluation and Review Techique).
4. Harrington Emerson (1853 1931
Prinsip pokoknya adalah tentang tujuan, dimana dari hasil penelitiannya menunjukkan
kebenaran prinsip yaitu bahwa uang akan lebih berhasil bila mengetahui tujuan
penggunaannya. Bukti dari pendapat Emerson yaitu adanya istilah Management by

Objective (MBO). Dikemukakan 12 prinsip efisiensi untuk mengatasi pemborosan dan


ketidak-efisienan, yaitu :
a.
Clearly defined ideals
b.
Common sense
c.
Competent causal
d.
Dicipline
e.
The fair deal
f.
Reliable
g.
Give an order, planning and schedulling
h.
Schedule, standard working and time
i.
Standard condition
j.
Standard operation
k.
Written standard practice instruction
5. Max Webber (1864 1920)
Max Weber mengembangkan teori Manajemen Birokrasi. Ia menekankan pada
kebutuhan akan penetapan hierarki yang sempurna ditentukan oleh penetapan peraturan
dan garis wewenang yang jelas. Pemikiran Weber sangat dipengaruhi oleh idealisme
Jerman dan khususnya oleh neo-Kantianisme , yang ia telah terpapar melalui Heinrich
Ricky , rekan profesor di Universitas Freiburg. Terutama penting untuk bekerja Weber
adalah keyakinan neo-Kantian bahwa realitas pada dasarnya kacau dan dimengerti,
dengan semua pesanan yang rasional yang berasal dari cara di mana pikiran manusia
memusatkan perhatiannya pada aspek-aspek tertentu dari realitas dan mengatur persepsi
yang dihasilkan.
6. Oliver Sheldon (1894 1951
Filsafat rnanajemen pertama kali ditulis dalam bukunya pada tahun 1923, tentang adanya
tanggung jawab sosial dalam dunia , usaha, sehingga etika sarna pentingnya dengan
ekonomi alam manajemen, artinya melakukan pelayanan barang dan jasa yang tepat
dengan harga yang wajar kepada masyarakat.
B. Aliran neo klasik
1. Elton Mayo (1880 1949)
Dalam pendidikan dan pelatihan bagi para manajer dirasa semakin pentingnya people
management skills daripada engineering atau technicall skills, Sehingga konsep dinamika
kelompok dalam praktek manajemen lebih penting daripada manajemen atas dasar
kemampuan perseorangan (individu). Walaupun demikian ada beberapa kelemahan temuan
Mayo yang dinyatakan oleh orang-orang yang beranggapan kepuasan karyawan bersifat
kompleks, karena selain ditentukan oleh lingkungan sosial, juga oleh faktor-faktor lainnya
yaitu tingkat gaji, jenis pekerjaan, struktur dan kultur organisasi, hubungan karyawan
manajemen dan lain-lain. Gerakan hubungan manusia terus berkembang dengan

munculnya pemikiran-pemikiran lain yang juga tergolong dalam aliran perilaku yang lebih
maju.
C. Aliran Modern
1. Edgar Schein (1928 - ....)
seorang mantan profesor di MIT Sloan School of Management, telah membuat tanda
penting pada bidang pengembangan organisasi di berbagai bidang, termasuk
pengembangan karir, konsultasi kelompok proses, dan budaya organisasi.
Prinsip Dasar Perilaku Organisasi :
a.

Manajemen tidak dapat dipandang sebagai suatu proses teknik secara ketat (peranan,

prosedur dan prinsip).


b.

Manajemen harus sistematik dan pendekatan yang digunakan harus dengan

pertimbangan secara hati-hati.


c.

Organisasi sebagai suatu keseluruhan dan pendekatan manajer individual untuk

pengawasan harus sesuai dengan situasi.


d.

Pendekatan motivasional yang menghasilkan komitmen pekerja terhadap tujuan

organisasi sangat dibutuhkan.

Tokoh Manajemen Frederick Winslow Taylor (1856 - 1915)


Frederick Winslow Taylor lahir pada tanggal 20 Maret 1856 dan meninggal pada
tanggal 21 Maret 1915. Taylor adalah salah satu tokoh manajemen aliran klasik. Dia adalah
seorang insinyur mekanik asal Amerika Serikat yang terkenal atas usahanya meningkatkan
efesiensi industri. Ia dikenal sebagai bapak manajemen infoormasi dan pemimpin
intelektual dari Gerakan Efesiensi.
Frederick Winslow Taylor memperkenalkan teori scientific management, teori
manajemen yang menganalisis dan mensintesis alur kerja dengan tujuan meningkatkan
produktivitas tenaga kerja. Taylor mengatakan bahwa scientific management merupakan

tugas setiap manajer untuk mengetahui hal yang terbaik (best of the best) melalui
penganalisaan, observasi dan percobaan-percobaan. Observasi yang dilakukannya antara
lain : time and motion study, organisasi fungsional dan the taylor differential rate system.
Taylor percaya bahwa keputusan berdasarkan tradisi dan aturan-aturan praktis
harus diganti dengan prosedur yang tepat, yang dikembangkan setelah mempelajari kinerja
individu di tempat kerja. Taylor mengemukakan empat prinsip Scientific Management, yaitu :
a.

Menghilangkan sistem coba-coba dan menerapkan metode-metode ilmu pengetahuan

sisetiap unsur-unsur kegiatan.


b.

Memilih pekerjaan terbaik untuk setiap tugas tertentu, selanjutnya memberikan

latihan dan pendidikan kepada pekerja.


c.

Setiap petugas harus menerapkan hasil-hasil ilmu pengetahuan di dalam menjalankan

tugas
d.

Harus menjalin kerja sama yang baik antara pemimpin dengan pekerja.

Dalam menerapkan ke-empat prinsip ini, beliau menganjurkan perlunya revolusi mental di
kalangan manajer dan pekerja. Adapun prinsip-prinsip dasar menurut Taylor mendekati
ilmiah adalah :
a.

Adanya ilmu pengetahuan yang menggantikan cara kerja yang asal-asalan.

b.

Adanya hubungan waktu dan gerak kelompok.

c.

Adanya kerja sarna sesama pekerja, dan bukan bekerja secara individual.

d.

Bekerja untuk hasil yang maksimal.

e.

Mengembangkan seluruh karyawan hingga taraf yang setinggi-tingginya, untuk

tingkat kesejahteraan maksimum para kaayawan itu sendiri dan perusahaan.


Dalam teori ilmiahnya Taylor menganalisa bahwa :
1. Pekerjaan dapat dianalisa secara ilmiah
2. Pekerja dapat dipilih secara lmiah
3. Pelatihan dapat memastikan pekerjaan dan pekerjanya sesuai
4. Hubungan manajemen dengan pekerja harus ramah, kooperatif dan produktif

Frederick Winslow Taylor mengacu pada ide sebelumnya Robert Owen (1771-1858)
tentang hubungan alamiah antara manajemen dengan pekerja, dan karyanya telah
dikembangakan oleh Henry L Gantt and Frank and Lillian Gilbreth, termasuk ide-ide bonus
terhadap produktivitas dan pendesainan ulang tugas. Studi Gerak dan Waktu adalah contoh
penerapan manajemen ilmiah.
Pada tahun 1886 Frederick W. Taylor melakukan suatu percobaan time and motion
study dengan teorinya ban berjalan. Dari sini lahirlah konsep teori efisiensi dan efektivitas.
Kemudian Taylor menulis buku berjudul The Principle of Scientific Management (1911) yang
merupakan

awal

dari

lahirnya

manajemen

sebagai

ilmu.

Di samping itu ilmu manajemen sebagai ilmu pengetahuan mempunyai ciri-ciri sebagai
berikut :
1. Adanya kelompok manusia, yaitu kelompok yang terdiri atas dua orang atau lebih.
2. Adanya kerjasama dari kelompok tersebut.
3. Adanya kegiatan Iproses/usaha
4. Adanya tujuan

Nama : Arina Faila Saufa


Nim

: 13040111140165
Kelas

: D